Anda di halaman 1dari 20

Studi klinis

Big Bubble Deep Anterior Lamellar Keratoplasti Untuk Pengelolaan Keratitis Jamur
Hua Gao, 1,2 Peng Lagu, 1 Jose J. Echegaray, 2 Yanni Jia, 1 Suxia Li, 1 Man Du, 1 Victor L.
Perez, 2 dan Weiyun Shi1,3

1 Shandong Rumah Sakit Mata, Shandong Eye Institute, Shandong Academy of Medical
Sciences, 372 Jingsi Road, Jinan 250021, Cina Institute 2 Bascom Palmer Eye, University of
Miami, 1638 NW 10th Avenue, Miami, FL 33136, USA
3 Shandong Eye Institute, 5 Yanerdao Road, Qingdao 266071, Cina

Korespondensi harus ditujukan kepada Weiyun Shi; weiyunshi@163.com

Diterima 2 Mei 2014; Diterima 17 Juni 2014; Diterbitkan 1 Juli 2014

Akademik Editor: Vasilios F. Diakonis

Hak Cipta 2014 Hua Gao et al. Ini adalah sebuah artikel akses terbuka didistribusikan di
bawah lisensi Creative Commons Attribution, yang memungkinkan penggunaan tak terbatas,
distribusi, dan reproduksi dalam media apapun, asalkan karya asli dikutip dengan benar.

Tujuan dari penelitian ini adalah mengevaluasi efek terapi gelembung besar anterior dalam
keratoplasti pipih (DALK) pada pasien dengan keratitis jamur yang mendalam. Metode yang

digunakan adalah pasien berturut-turut yang memiliki DALK untuk keratitis jamur yang
mendalam di Rumah Sakit Mata Shandong antara Juli 2011 dan Desember 2012. Pada semua
pasien, kedalaman infiltrasi lebih dari 4 / 5ths dari ketebalan kornea. Operasi DALK dilakukan
dengan membran Descemet telanjang (DM) dengan menggunakan teknik gelembung besar.
Dikoreksi jarak ketajaman visual (CDVA), status korupsi, dan komplikasi intraoperatif dan pasca
operasi dipantau. Hasil. Gelembung besar DALK dilakukan pada 23 pasien (23 mata). Perforasi
intraoperatif DM terjadi pada dua mata (8,7%) selama stroma diseksi. Pasien menerima
keratoplasti pipih dengan gelembung udara disuntikkan ke dalam bilik anterior. Bilik mata depan
ganda yang dibentuk pada 3 mata (13,0%). Berarti CDVA pasien tanpa katarak, amblyopia, dan
kekambuhan jamur meningkat dari pra operasi HM / 20 cm-1,0 (LogMAR) menjadi 0,23 0,13
(LogMAR) pada ikutan terakhir (<0,01). Kekambuhan jamur ditemukan pada dua pasien (8,7%).
Kornea penolakan stroma graft tercatat pada satu pasien (4,3%). Kesimpulan. DALK
menggunakan teknik gelembung besar tampaknya menjadi efektif dan aman dalam pengobatan
keratitis jamur yang mendalam yang tidak responsif terhadap obat-obatan.

1. Pendahuluan
Keratitis jamur (FK) adalah penyakit mata menyilaukan utama di Asia [1] dan menjadi indikasi
pertama untuk transplantasi kornea di Cina [2, 3]. Karena perbedaan dalam spesies patogen,
penyalahgunaan kortikosteroid, keterlambatan diagnosa, kurangnya obat-obatan antijamur, dan
sensitivitas obat yang rendah, banyak pasien di Cina menunjukkan gejala yang lebih parah
dibandingkan dengan pasien di Eropa dan Amerika Serikat [2-5].
Ketika pasien tidak responsif terhadap obat-obatan anti jamur, perawatan bedah harus
dipertimbangkan untuk melestarikan mata dan meningkatkan ketajaman visual [1, 6, 7].
Keratoplasti mendalam (PK) dan keratoplasti pipih (LK) telah digunakan untuk pengelolaan FK
[4, 8], tapi komplikasi seperti penolakan graft karena reaksi kekebalan tubuh setelah PK [6, 9]
dan dapat menghambat ketajaman visual pemulihan 10 ] [. Untuk kasus dengan infeksi dalam,
tampaknya menjadi lebih rentan terhadap kekambuhan setelah LK [11], sementara operasi PK
menjadi lebih relatif.

Keratoplasti pipih anterior dalam (DALK) saat ini dianggap sebagai pilihan pertama oleh banyak
ahli bedah kornea untuk pasien dengan penyakit kornea tidak melibatkan lapisan endotel akibat
hasil klinis yang memuaskan dibandingkan dengan PK [12-15]. Namun, beberapa ahli bedah
menerapkannya untuk pengelolaan ulkus kornea menular. Penelitian kami ini bertujuan untuk
mengevaluasi hasil dari DALK gelembung besar pada pasien dengan FK mendalam yang tidak
responsif terhadap obat antijamur.

2. Bahan dan Metode


2.1. Pasien. Penelitian ini disetujui oleh komite etik dari Shandong Eye Institute. Catatan medis
pasien yang dirawat oleh gelembung besar DALK untuk FK dalam di Rumah Sakit Mata
Shandong antara Juli 2011 dan Desember
Pada tahun 2012. Ditinjau semua pasien yang memiliki dan memakai obat antijamur selama
minimal 2 minggu. Jika infeksi tidak sembuh, operasi DALK dilakukan pada pasien dengan
infeksi atau infiltrat penetrasi lebih besar dari 4 / 5ths dari ketebalan kornea di daerah terdalam
seperti yang diamati dengan mikroskop slit-lamp dan dari laser confocal microscopy (Heidelberg
Engineering GmbH). Mereka dengan perforasi dikeluarkan dari penelitian ini. Informed consent
diperoleh dari pasien yang terlibat.

2.2. Teknik bedah. Semua operasi dilakukan oleh dokter ahli bedah tunggal di bawah peribulbar
anestesi (2% lignokain hidroklorida dan 1% ropivacaine) menggunakan teknik gelembung besar
(Gambar 1). Secara singkat, sebuah Hessburg-Barron vac-UUM trephine (Katena, Denville, New
Jersey, USA) digunakan untuk membuat ketebalan trephination parsial (sekitar 300 m) dari
kornea, dan kemudian stroma bagian anterior yang sakit terputus. Jarum 30-gauge sekali pakai
melekat pada 2 mL jarum suntik dan membungkuk di 15-30 dengan keadaan maju dan miring
ke dalam stroma kornea parasentral. Sekitar 1-1,5 mL udara disterilkan disuntikkan ke dalam
stroma posterior sampai gelembung besar dibentuk memanjang sampai perbatasan trephination.
Jika gelembung besar tidak terbentuk setelah upaya pertama, suntikan diulang. Setelah
pembentukan gelembung besar, debulking dari stroma posterior putih dilakukan dengan 45

pisau mikro (Alcon Laboratories, Fort Worth, Texas, USA), meninggalkan lapisan sangat tipis
dari jaringan stroma kornea lebih dari gelembung udara. Setelah itu, sebuah parasentesis perifer
dilakukan untuk mengurangi tekanan intraokular. Sebuah lubang kecil dibuat di jaringan stroma
yang melapisi gelembung udara menggunakan jarum sekali pakai 30-gauge. Setelah repositor iris
dilakukan untuk menarik kembali stroma sisa, sebuah pisau 45 digunakan untuk membagi sisa
stroma kornea menjadi 2 bagian. Stroma kemudian diadakan dengan menggunakan forceps
bergigi, dan stroma sisa terputus menggunakan 45 pisau sepanjang garis alur trephination
membran Descemet (DM) yang telanjang.
Donor full-thickness jaringan kornea yang disimpan dalam media DX di 4C atau gliserin di
-20C digunakan untuk transplantasi. Donor kornea diinsisi dari sisi endotel menggunakan cara
Barron (Katena, Denville, New Jersey, USA) dan ukurannya sangat besar dengan 0,25 mm. DM
donor dan endotelium yang lembut ditanggalkan menggunakan 0,12 mm tang untoothed, yang
dapat mencegah kerutan dari DM donor pada bagian superfisial. Setelah kornea donor dijahit ke
penerima dengan 16 jahitan nilon (Mani, Tochigi, Jepang), ketatnya jahitan diatur dengan disk
Placido untuk mengurangi Silindris pasca operasi ketika cincin echogenic kornea menjadi
mengerut. Akhirnya, 0,2% flukonazol (0,5 ml) disuntikkan subkonjungtiva, dan 0,3% ofloksasin
salep mata topikal (Santen, Osaka, Jepang) digunakan.

2.3. Histopatologi. Jaringan kornea parsial (anterior dan posterior stroma) yang diperoleh selama
DALK difiksasi di 4% formalin dan ditanam dalam parafin. Iris Serial (4 m) diwarnai dengan
periodik asam-Schiff (PAS). Kehadiran hifa dan spora diamati dengan mikroskop cahaya.

2.4. Perawatan perioperatif. Manajemen pra operasi 5% tetes topikal Natamycin mata (q 1 jam,
Alcon, Fort Worth, Texas, USA) dan 0,2% flukonazol tetes mata (q 30 menit; Shenyang Sinqi
Farmasi, Shenyang, Cina). Kedua agen antijamur dikurangi menjadi 4 kali sehari setelah operasi.
Sistemik flukonazol 0.2 (Cisen Farmasi, Jining, Cina) diberikan secara intravena setiap hari pada
pasien dengan hipopion, dan durasi tidak lebih dari 2 minggu.

Pasca operasi, 1% siklosporin A. tetes mata diberi 4 kali per hari. Jika tidak ada kekambuhan
terdeteksi pada 3 minggu setelah operasi DALK, 0,02% tetes mata fluorometholone (Santen
Farmasi, Osaka, Jepang) digunakan 3-4 kali per hari selama sekitar 6 bulan dan meruncing
setelahnya.

2.5. Evaluasi perioperatif. Sebelum operasi, pemeriksaan lengkap mata dilakukan, termasuk
koreksi ketajaman visual, pemeriksaan slit lamp, tomografi segmen anterior koherensi optik (ASOCT), smear kornea, bakteri dan kultur jamur, dan laser scanning.
Tindak lanjut pemeriksaan pasca operasi dijadwalkan setiap minggu untuk bulan pertama dan
sebulan sekali setelahnya. Ukuran hasil utama adalah keberhasilan teknik gelembung besar,
komplikasi intra dan pasca operasi atau intervensi sekunder. Kepadatan sel endotel diukur
dengan mikroskop specular, dan ketebalan penerima diukur dengan AS-OCT

2.6. Analisis Statistik. SPSS 17.0 digunakan untuk analisis statistik. Dua-sampel-test digunakan
untuk membandingkan parameter perioperatif. <0.05was dianggap statis-signifikan.

3. Hasil
3.1. Informasi pasien. Sebanyak 23 pasien (23 mata) mengalami DALK gelembung besar selama
masa studi (12 laki-laki dan 11 perempuan). Usia rata-rata adalah 46,9 11,6 tahun (rentang: 24
sampai 72 tahun). Mean tindak lanjut kali adalah 12,5 2,5 bulan (kisaran: 9 sampai 18 bulan).
Semua kasus memiliki FK mendalam, termasuk 8 kasus (34,8%) dengan hipopion 2,3 0,9 mm
(kisaran: 0,5 sampai 3 mm). T maksudnya ukuran ulkus dan stroma infiltrat adalah 7,0 0,5 mm
6,3 0,9 mm. Diameter rata-rata trephine adalah 7,8 0,3 mm di penerima dan 8,1
3.2. Smear, confocal Microscopy, dan Budaya Informa-tion. The KOH smear positif di 21
(91.3%) pasien dengan kerokan kornea, dan mikroskop laser scanning confocal positif di 22
(95,7%) pasien sebelum operasi. Hifa infiltrasi tidak ditemukan dalam DM dengan mikroskop
confocal di setiap pasien. 17 (73,9%) pasien memiliki kultur jamur positif, termasuk 12 pasien

dengan Fusarium, 2 dengan Aspergillus, 2 dengan Agonmycetaceae, dan 1 dengan Alternaria


Nees.
3.3. Histopatologi. Hifa yang diamati pada 21 kasus (91.3%) dengan pemeriksaan histopatologi.
Hifa dan spora

Tabel 1: profil klinis keratitis jamur setelah anterior dalam keratoplasti lamelar.

No Umur / jenis kelamin / terinfeksi pra operasi Menyusup hypopyon confocal Smear Budaya
Komplikasi Penerima / cangkok Disertai ECD CRT CDVA di daerah mata CDVA (mm) (mm)
penyakit diameter informasi (sel / mm2) (m) terakhir

Gambar 1: Prosedur bedah keratoplasti pipih anterior mendalam untuk keratitis jamur yang
mendalam. (a) ulserasi jamur Jauh dengan hipopion sebelum operasi. (b) Sebuah gelembung
besar terbentuk setelah 1,5 mL disterilkan udara disuntikkan ke dalam stroma posterior. (c)
debulking dari stroma posterior dilakukan dengan 45 pisau mikro. (d) membran Descemet yang
setelah stoma yang sakit dipotong. (e) donor membran Descemet dan endotelium yang

ditanggalkan menggunakan 0,12 mm forsep untoothed. (f) donor kornea dijahit ke penerima
dengan 16 jahitan nilon.

menginvasi ke dalam stroma kornea, dan sekitar 1/2 sampai 2/3 dari stroma terlibat dalam
banyak kasus. Kepadatan hifa dan spora jauh lebih tinggi di stroma anterior dari itu dalam stroma
posterior. Posterior stroma sangat melonggarkan karena untuk injeksi udara. Tidak ada hifa atau
spora yang terlihat pada stroma dekat DM (Gambar 2).

3.4. Komplikasi perioperatif. Intraoperatif microperfo-ransum DM terjadi di 2 mata (8,7%)


selama stroma diseksi. Kedua pasien masih menerima LK dengan gelembung udara disuntikkan
ke dalam bilik anterior.

Sebuah ruang anterior ganda (cairan interface) terjadi pada pasca operasi hari 1 di 3 pasien
(13,0%). Di antara mereka, satu pasien memiliki intraoperatif DM microperforation dan dikelola
dengan injeksi intracameral dari gelembung udara disertai dengan pelebaran pupil. Cairan
antarmuka diselesaikan secara spontan dalam waktu 5 hari. Dalam dua pasien lain, antarmuka f
LUID terkuras menggunakan 0,12 mm tang tumpul untuk memisahkan sayatan atau diselesaikan
secara spontan dalam waktu 3 hari.

Epitel kornea sembuh dalam semua kasus dalam waktu 1 minggu setelah operasi. Dua pasien
(8,7%) mengalami kekambuhan jamur dalam pasca operasi 3 hari. Satu (perkara nomor 14) tidak
responsif terhadap antijamur pengobatan dan menerima PK sekunder untuk mengontrol
kekambuhan. Pasien ini telah disajikan dengan

Journal of Ophthalmology 5

(a) (b)

Gambar 2: Kepadatan hifa dan spora (panah) jauh lebih tinggi di stroma anterior dari itu dalam
stroma posterior (a), 100. Posterior stroma adalah melonggarkan karena injeksi udara, dan hifa
dan spora tidak terlihat dalam stroma dekat membran Descemet (b), 100.

2 mm dari hypopyon sebelum prosedur DALK dengan budaya mengidentifikasi Fusarium


oxysporum sebagai organisme penyebab. Yang lain dengan budaya sebelumnya mengidentifikasi
Fusarium Monil-iforme sebagai organisme penyebab sembuh dengan injeksi subconjunc-Tival
flukonazol (2 mg / mL) dua kali sehari selama 10 hari.
Kornea penolakan stroma korupsi terjadi pada 1 kasus (4,3%) selama 3 bulan pertama setelah
operasi. Pasien ini pra-sented dengan penurunan ketajaman visual. Pemeriksaan slit-lamp
menunjukkan kemacetan konjungtiva, infiltrat subepitel, dan edema stroma ringan. Topikal 1%
prednisolon asetat tiap jam selama 3 hari dan meruncing off selama 2 minggu ke depan. Tidak
ada glaukoma sekunder diamati.

3.5. Ketajaman Visual and Recovery. The CDVA pra operasi rata-rata adalah HM / 20 cm sampai
1,0 (LogMAR). Para pasien (16 kasus) tanpa katarak, amblyopia, dan kekambuhan jamur
memiliki peningkatan rata-rata LogMAR CDVA dari 0.34 0.17 (kisaran: 0,15-0,70; <0,01)
pada 6 bulan pasca operasi. Perbaikan lebih lanjut terlihat pada kunjungan terakhir tindak lanjut
ketika mean LogMAR CDVA adalah 0.23 0.13 (kisaran:

0,10-0,52; <0,01). Pada tindak lanjut terakhir, CDVA adalah 20 / 40 di 81,3% dari 16 pasien
dan 20 / 66 dalam semua mereka. Selain itu, CDVA di 6 pasien dengan katarak dan / atau

amblyopia meningkat menjadi 20 / 200-20 / 63. Pasien dengan PK sekunder setelah kekambuhan
jamur mencapai CDVA dari 20/20. Berarti setara bulat adalah -0,84 3,2 D, dan berarti Silindris
adalah -2,64 2.40 D (kisaran: -0.5 to -4,25) pada 6 bulan pada semua pasien.

3.6. Evaluasi korupsi. Seluruh korupsi jelas pada semua pasien pada akhirnya tindak lanjut
kunjungan. Ketebalan rata-rata tidur penerima adalah 22,5 3,64 m (rentang: 16-30) yang diukur
dengan AS-Oktober Cangkokan dan penerima cocok dengan baik, dan antarmuka yang hampir
tidak terlihat dengan mikroskop slit-lamp dan AS-Oktober pemeriksaan. Kepadatan sel
endothelial rata-rata di daerah pusat 22 pasien yang menerima DALK berhasil adalah

2120 461 (kisaran: 1359-2994) sel / mm2 (Gambar 3). Kepadatan sel endothelial dari pasien
yang menerima sekunder

PK menurun dari 1.727 sel / mm2 (2 bulan postopera-tively) ke 1.145 sel / mm2 (18 bulan pasca
operasi).

4. Diskusi

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, penyakit kornea menular merupakan penyebab utama
kebutaan di seluruh dunia, kedua setelah katarak prevalensi keseluruhan. Di antara ulkus kornea
infektif parah, FK adalah yang paling umum di banyak negara berkembang seperti China, India,
Ghana, dan Nepal [2, 16, 17].

Karena pilihan terbatas yang tersedia secara komersial obat antifun-gal dan sensitivitas obat yang
rendah pada beberapa pasien, terapi bedah diperlukan untuk melestarikan bola mata pasien dan
mengembalikan visi berguna dalam kasus yang parah. Hal ini terutama terjadi ketika terapi
antijamur gagal untuk mengontrol infeksi [4, 18].

Pada tahap awal, kebanyakan dokter mata berpikir bahwa hifa jamur dalam stroma tumbuh tegak
lurus terhadap stroma kolagen kornea, dan penetrasi hifa pada endotel kornea dapat
menyebabkan perforasi. Dalam hal demikian, LK tidak cukup untuk benar-benar menghapus
jaringan yang terinfeksi, dan PK mungkin satu-satunya pilihan untuk mengontrol infeksi jamur.
Sedghipour et al. [19] dan Said et al. [7] melaporkan hasil yang memuaskan setelah PK untuk
pengobatan FK, tapi penolakan kekebalan pasca operasi adalah tinggi (27,2% -29,6%), dan hasil
jangka panjang yang tidak menguntungkan [19, 20].

Dengan pemahaman lebih lanjut dari FK dan kemajuan dalam teknik bedah mikro, LK telah
ditemukan efektif dalam pengobatan FK sebelum hifa menembus kornea full-thickness, dengan
penurunan risiko penolakan kekebalan tubuh dan dehiscence graft [8]. Tapi untuk infeksi dalam,
LK dapat meningkatkan risiko kekambuhan setelah operasi jika eksisi ulkus tidak lengkap [21].
Selain itu, pembentukan serat dalam antarmuka yang tidak teratur dapat mempengaruhi
pemulihan visual yang pascaoperasi [10]. Oleh karena itu, pendekatan dari membedah seluruh
stroma kornea dapat membantu dalam jenis pasien.

Big gelembung DALK pertama kali diperkenalkan oleh Anwar dan Teichmann pada tahun 2002
[22]. Keratoconus adalah salah satu indikasi utama untuk DALK awalnya [23, 24]. Selama
beberapa masa lalu

6 Journal of Ophthalmology

(a) (b)

(c) (d)

Gambar 3: foto Slit-lampu dari keratitis jamur sebelum anterior dalam keratoplasti pipih (CDVA
= 0,02; (a)) dan setelah operasi (CDVA = 0,8; (b)). AS-Oktober menunjukkan bahwa ketebalan
penerima tidur adalah 24 m, korupsi dan penerima pertandingan dengan baik, dan antarmuka
graft-host (panah merah) hampir tidak dapat dilihat (c). T ia endotel kepadatan sel adalah 2.037
sel / mm2 dengan pemeriksaan mikroskopis specular (d).
tahun, prosedur DALK telah dilakukan untuk mengobati penyakit kornea stroma seperti
dystrophies kornea, ectasia kornea, bekas luka kornea [13-15, 25], dan bahkan menular keratitis
[12]. Anshu dan rekan-rekannya membandingkan efek terapi DALK dan PK untuk maju bakteri,
jamur, dan Acanthamoeba keratitis, menemukan bahwa DALK dapat mengakibatkan
kelangsungan hidup graft yang lebih baik dan hasil visual [12]. Mengingat keuntungan dari
operasi DALK, kita menggunakannya dalam pria-pengelolaan mendalam FK tidak responsif
terhadap antijamur pengobatan dalam penelitian ini. Meskipun infeksi atau infiltrasi pada pasien
kami sangat mendalam dan 8 (34,8%) dari mereka bahkan memiliki hypopyon, kami
menemukan bahwa kepadatan hifa dan spora jauh lebih rendah di stroma posterior dari itu dalam
stroma anterior, dan tidak ada hifa atau spora yang terdeteksi dalam stroma posterior dekat DM
oleh pemeriksaan histologi setelah operasi. Oleh karena itu, prosedur DALK memiliki potensi
untuk menghapus hifa dan spora, bahkan pada pasien dengan keratitis menular yang mendalam.
Selain itu, secara teoritis prosedur ini dapat menurunkan kekambuhan jamur lebih signifikan
daripada tra-ditional LK. Menurut pra operasi slit-lamp dan pemeriksaan mikroskopis confocal,

serta pengamatan intraoperatif jelas penerima, ahli bedah yang lebih baik dapat menentukan
apakah hifa tersebar di ketebalan penuh kornea dan jika pasien harus menerima DALK.

Dalam DALK, stroma kornea patologis diganti, sedangkan endotelium sehat tuan rumah yang
diawetkan. Hal ini membantu untuk mempertahankan semua keuntungan dari keratoplasti lebih
keratoplasti pipih anterior dibandingkan keratoplasti keseluruhan, menyediakan hasil yang lebih
jelas. Dalam penelitian ini, 81,3% dari pasien memiliki pengelihatan final 6 / 12 setelah DALK,
yang mirip dengan hasil PK dalam pengobatan keratitis menular [12, 26] dan PK atau DALK
dalam pengobatan penyakit kornea tidak menular, seperti keratoconus dan Distrofi kornea [12,
15, 24 ]. Selain itu, prosedur DALK menghindari sebagian besar komplikasi yang terkait dengan
operasi lain yang dapat menyebabkan penolakan jaringan endotel.

Perforasi DM intraoperatif merupakan salah satu komplikasi yang paling umum selama operasi
DALK, dengan tingkat 9% sampai 23% [27, 28]. Dalam kasus dengan FK, edema stroma
biasanya lebih banyak terjadi intraoperasi dibandingkan dengan terbentuknya jaringan parut pada
stroma [29]. Oleh karena itu, perforasi pada pasien tersebut tidak umum. Pengelolaan perforasi
DM tergantung pada ukuran dan lokasi perforasi. Makroperforasi mungkin memerlukan konversi
ke keratoplasti seluruhnya, tapi microperforasi memungkinkan penyelesaian DALK atau LK
dalam sebagian besar kasus [27]. Meskipun perforasi intraoperatif DM terjadi pada 2 (8,7%)
mata dalam seri kami, LK masih berhasil dilakukan dalam dua pasien dengan gelembung udara
disuntikkan ke dalam bilik anterior.

Bilik anterior ganda adalah komplikasi umum lain setelah operasi DALK [27, 29]. Hal ini dapat
terjadi dengan perkembangan perforasi DM atau dengan disfungsi endotel, sementara karena
jahitan ketat adanya edema setelah cangkok. Dalam penelitian ini, 3 kasus disajikan dengan
ruang anterior ganda pasca operasi. Satu mata dikelola oleh tampon-ade dengan gas intracameral,
dan 2 mata diselesaikan secara spontan. Kekambuhan mungkin salah satu komplikasi pasca
operasi

setelah keratoplasti untuk FK, dengan tingkat 7,6% -20,0% [12, 20, 30]. Dalam penelitian kami,
kekambuhan ditemukan hanya dalam dua pasien (8,7%), menunjukkan bahwa DALK tidak
meningkatkan risiko kekambuhan penyakit. Penolakan kekebalan bukan komplikasi utama dalam
penelitian kami. Hal ini mungkin terkait dengan menurunkan antigenisitas donor ketika tidak
memiliki sebuah endothelium. Rendahnya kekebalan penolakan kejadian setelah keratoplasti
lamelar atau terapi DALK dalam pengobatan keratitis menular sebelumnya dilaporkan oleh Xie
et al. [8] dan Anshu et al. [12].

Kesimpulannya, DALK menggunakan teknik gelembung besar tampaknya efektif dalam


pengobatan dalam FK yang tidak responsif terhadap pengobatan antijamur. Pendekatan ini tidak
hanya dapat mengurangi resiko episode penolakan, tetapi juga menyediakan hasil yang jelas
antara penerima dan donor.

Benturan Kepentingan

Para penulis menyatakan bahwa tidak ada konflik kepentingan mengenai publikasi tulisan ini.

Ucapan Terima Kasih

Para penulis menerima dana dari National Natural Sci-ence Foundation of China (81370989),
Program Science & Technology Development Provinsi Shandong (2012GSF11836), Alam
Science Foundation of Shan-dong Provinsi (ZR2011HM015), Program Scholar Taishan
(20081148), dan Shandong Provincial sangat baik Inovasi Program Team. Para penulis
mengucapkan terima kasih Ping Lin untuk bantuan editorialnya.

Referensi

[1] M. Srinivasan, "keratitis jamur," Opini Lancar Ophthal-mology, vol. 15, no. 4, pp. 321-327,
2004.
[2] L. Xie, W. Zhong, W. Shi, dan S. Sun, "Spektrum keratitis jamur di Cina Utara,"
Ophthalmology, vol. 113, no. 11, pp. 1943-1948, 2006.

[3] L. Xie, Z. Lagu, J. Zhao, W. Shi, dan F. Wang, "Indikasi untuk keratoplasti menembus di
Cina Utara," Kornea, vol. 26, no. 9, pp. 1070-1073, 2007.

[4] L. Xie, H. Zhai, dan W. Shi, "Menembus keratoplasti untuk perforasi kornea di keratitis
jamur," Kornea, vol. 26, no. 2, pp. 158- 162 2007.

[5] JI Ou dan NR Acharya, "Epidemiologi dan pengobatan ulkus kornea jamur," International
Oftalmologi Klinik, vol. 47, no. 3, pp. 7-16, 2007.

[6] L. Xie, X. Dong, dan W. Shi, "Pengobatan keratitis jamur dengan keratoplasti menembus,"
British Journal of Ophthalmology, vol. 85, no. 9, pp. 1070-1074, 2001.

[7] DG Said, M. Otri, A. Miri, A. Kailasanathan, T. Khatib, dan HS Dua, "Tantangan keratitis
jamur," British Journal of Ophthalmology, vol. 95, no. 12, pp. 1623-1624, 2011.

[8] L. Xie, W. Shi, Z. Liu, dan S. Li, "keratoplasti Lempengan untuk pengobatan keratitis jamur,"
Kornea, vol. 21, no. 1, hlm. 33-37, 2002.

[9] P. Sony, N. Sharma, RB Vajpayee, dan M. Ray, "T keratoplasti herapeutic untuk keratitis
menular: review literatur," The CLAO Journal, vol. 28, no. 3, hlm. 111-118, 2002.
[10] A. Abdelkader, SM Elewah, dan HE Kaufman, "mikroskop confocal penyembuhan luka
kornea setelah keratoplasti lamelar jauh di kelinci," Archives of Ophthalmology, vol. 128, no. 1,
hlm. 75-80, 2010.
[11] L. Xie, H. Zhai, W. Shi, J. Zhao, S. Sun, dan X. Zang, "pola pertumbuhan hifa dan
kekambuhan keratitis jamur setelah keratoplasti pipih," Ophthalmology, vol. 115, no. 6, hlm.
983-987, 2008.

[12] A. Anshu, A. Parthasarathy, JS Mehta, HM Htoon, dan DTH Tan, "Hasil dari terapi
keratoplasti mendalam pipih dan keratoplasti menembus keratitis menular canggih: studi
banding," Ophthalmology, vol. 116, no. 4, pp. 615-623, 2009.

[13] O. S. Arslan, M. Unal, I. Tuncer, dan I. Yucel, "Jauh pipih anterior keratoplasti
menggunakan teknik besar-gelembung untuk pengobatan bekas luka stroma kornea," Kornea,
vol. 30, no. 6, hlm. 629-633, 2011.

[14] S. Feizi, MA Javadi, H. Jamali, dan F. Mirbabaee, "Jauh anterior keratoplasti lamelar pada
pasien dengan keratoconus: teknik big-gelembung," Kornea, vol. 29, no. 2, pp. 177-182, 2010.

[15] M. Unal, OS Arslan, E. Atalay, MS Mangan, dan AB Bilgin, "Jauh anterior keratoplasti
lamelar untuk pengobatan stroma dystrophies kornea," Kornea, vol. 32, no. 3, hlm. 301-305,
2013.

[16] A. Chowdhary dan K. Singh, "Spektrum keratitis jamur di India Utara," Kornea, vol. 24, no.
1, pp. 8-15, 2005.

[17] MP Upadhyay, PCD Karmacharya, S. Koirala et al., "Karakteristik Epi-demiologic, faktor


predisposisi, dan diagnosis etiologi ulkus kornea di Nepal," American Journal of Ophthalmology,
vol. 111, no. 1, hlm. 92-99, 1991.

[18] P. Garg, GK Vemuganti, L. Xie, dan W. Shi, "keratoplasti Lempengan untuk pengobatan
keratitis jamur," Kornea, vol. 21, no. 7, pp. 734-735, 2002.

[19] MR Sedghipour, R. Sorkhabi, A. Shenasi, dan H. Dehghan, "Hasil dari keratoplasti


menembus di ulkus kornea: pengalaman single-center," Oftalmologi Klinis, vol. 5, no. 1, pp.
1265-1268, 2011.
[20] S.-E. Ti, JA Scott, P. Janardhanan, dan DTH Tan, "T keratoplasti herapeu-tic untuk keratitis
maju supuratif," American Journal of Ophthalmology, vol. 143, no. 5, pp. 755.e2-762.e2 2007.
[21] L. Xie, J. Hu, dan W. Shi, "Kegagalan pengobatan setelah keratoplasti lamelar untuk
keratitis jamur," Ophthalmology, vol. 115, no. 1, hlm. 33-36, 2008.
[22] M. Anwar dan KD Teichmann, "teknik telanjang membran Descemet di anterior keratoplasti
lamelar Big-gelembung,"

Journal of Katarak dan Bedah bias, vol. 28, no. 3, hlm. 398-403, 2002.

[23] S. Shimmura dan K. Tsubota, "Jauh anterior pipih kerato-plasty," Opini Lancar
Ophthalmology, vol. 17, no. 4, pp. 349-355, 2006.

[24] L. Buzzonetti, G. Petrocelli, dan P. Valente, "Laser femtosecond dan besar-gelembung


anterior dalam keratoplasti lamelar: kesempatan baru," Journal of Ophthalmology, vol. 2012,
Pasal ID 264590, 4 halaman 2012.
[25] T. Huang, X. Zhang, Y. Wang, H. Zhang, A. Hu, dan N. Gao, "Hasil dari anterior dalam
keratoplasti lamelar menggunakan teknik besar-gelembung dalam berbagai penyakit kornea,"
The American Journal Ophthalmology, vol. 154, no. 2, pp. 282.e1-289.e1 2012.

[26] KJ Mandell dan KA Colby, "Menembus keratoplasti untuk keratitis jamur invasif yang
dihasilkan dari cedera duri yang melibatkan spesies Phomopsis," Kornea, vol. 28, no. 10, pp.
1167-1169, 2009.
[27] A. Leccisotti, "Descemet itu perforasi membran selama anterior dalam keratoplasti pipih:
prognosis," Journal of Katarak dan Bedah bias, vol. 33, no. 5, pp. 825-829, 2007.
[28] V. Jhanji, N. Sharma, dan RB Vajpayee, "perforasi intraoperatif membran Descemet selama"
gelembung besar "pipih anterior dalam keratoplasti," International Ophthalmology, vol. 30, no. 3,
hlm. 291-295, 2010.
[29] S. Venkataratnam, S. Ganekal, S. Dorairaj, T. Kolhatkar, dan V. Jhanji, "Big-gelembung
anterior mendalam pipih keratoplasti pasca-keratitis dan pasca-trauma bekas luka stroma
kornea," Clinical and Experimental Ophthalmology, vol. 40, no. 6, hlm. 537-541, 2012.

[30] W. Shi, T. Wang, L. Xie et al., "Faktor risiko, gambaran klinis, dan hasil dari keratitis jamur
berulang setelah kornea Transplan-tasi," Ophthalmology, vol. 117, no. 5, pp. 890-896, 2010.