Anda di halaman 1dari 77

ANALISIS G SIZE METER TURBIN PELANGGAN

INDUSTRI DI PT PERUSAHAAN GAS NEGARA


(PERSERO) TBK SBU DW II AREA SIDOARJO
KERTAS KERJA WAJIB

Oleh:
Nama Mahasiswa

: Muhammad Rizky Pradana

NIM

: 14233007

Program Studi

: Teknik Mesin Kilang

Konsentrasi

: Teknologi Gas

Diploma

: II (Dua)

KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL


BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
SEKOLAH TINGGI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Akamigas
STEM Akamigas
Cepu,

Juni 2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT karena atas rahmat dan
karunia-Nya sehingga penulis dapat menyusun dan menyelesaikan Kertas Kerja
Wajib yang berjudul Analisis G Size Meter Turbin Pelanggan Industri di PT
Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk SBU DW II Area Sidoarjo
Kertas Kerja Wajib ini diajukan sebagai salah satu syarat kelulusan untuk
melengkapi kegiatan program kurikuler sebagai mahasiswa STEM Akamigas
tahun akademik 2014-2015.
Penyusunan Kertas Kerja Wajib ini dilakukan setelah penulis
mendapatkan data-data dari kegiatan Praktik Kerja Lapangan di PT Perusahaan
Gas Negara (Persero) Tbk. SBU DW II Area Sidoarjo pada tanggal 30 Maret 2015
sampai dengan 17 April 2015.
Keberhasilan penulis dalam penyusunan Kertas Kerja Wajib ini tak lepas
dari bantuan berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis
mengucapkan terima kasih kepada:
1. Direksi PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk.
2. Bapak Ir. Toegas S. Soegiarto, M.T. selaku Plt Ketua STEM Akamigas
3. Bapak Ir. Sujono, M.T. selaku Ketua Konsentrasi STEM Akamigas
4. Bapak Ir. Roni Heru Triyanto, M.T. selaku dosen pembimbing KKW
5. Bapak Misbachul Munir selaku Manajer PGN Area Sidoarjo.
6. Bapak Sucipto selaku pembimbing Praktik Kerja Lapangan
7. Bapak Gilang, Bapak Nito, Bapak Arifin, Bu Yuli, Bu Metya yang telah
membantu penulis memperoleh data-data di lapangan
8. Bapak dan Ibu dosen STEM Akamigas
9. Kedua orang tua tercinta dan keluarga yang tersayang.
10. Bang Zulfan Fauzi dan Kak Annisaa Putri yang telah membantu penulis
dalam mengumpulkan data non teknis
11. Semua pihak yang telah membantu proses PKL ataupun penyusunan
Kertas Kerja Wajib ini
Akhir kata, semoga penulisan Kertas Kerja Wajib ini bisa bermanfaat demi
perkembangan dunia migas.

Cepu, Juni 2015


Penulis,

Muhammad Rizky Pradana


14233007

iv

INTISARI
Meter turbin merupakan salah satu alat ukur yang digunakan untuk
mengetahui flow rate gas yang mengalir. Meter turbin harus disesuaikan dengan
kapasitas gas yang dialirkan pada suatu pelanggan. Kapasitas gas ini akan
menentukan ukuran meter turbin yang akan di pasang. Ukuran meter turbin
biasanya disebut dengan G size. Terdapat berbagai G size dengan range kapasitas
yang berbeda-beda mulai dari G 65 sampai dengan G10000. Jika kapasitas tidak
masuk pada range (out of range), aliran gas yang terbaca dianggap tidak sah
karena menghasilkan kesalahan (error) yang tinggi dan kemungkinan besar
terdapat gas yang tidak terhitung atau looses. Terdapat lima pelanggan sebagai
sampel untuk dilakukan analisis berkaitan dengan kesesuain G size terhadap
kapasitas gas yang dialirkan menuju pelanggan tersebut. Pelanggan pertama yaitu
PT Aneka Metal Industry, meter turbin yang terpasang pada PT Aneka Metal
Industry yaitu G 65 sudah sesuai dengan kapasitas gas yang dialirkan. Namun
flow rate tiap jamnya terlalu fluktuatif dan perlu adanya penambahan tanki
penyimpanan. Pelanggan kedua yaitu PT Karya Terang Sedati, penggunaan meter
turbin G 65 telah sesuai.. Pelanggan ketiga yaitu PT Tomatec Indonesia, kapasitas
gas yang dialirkan menuju PT Tomatec Indonesia terlalu kecil apabila meter
turbin yang digunakan adalah G 400. Diperlukan penggantian meter turbin dengan
G 65. Selanjutnya dua pelanggan terakhir yaitu PT Dharma Perkasa Gemilang dan
PT Asahimas Flat Glass Tbk, meter turbin G 1600 yang terpasang pada kedua
pelanggan telah sesuai dengan kapasitas gas yang dialirkan, sehingga hasil
pengukuran aliran gas dapat dikatakan akurat dan sah sebagai alat ukur custody
transfer.

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ...................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN LAPANGAN .................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN PEMBIMBING ............................................... iii
KATA PENGANTAR .................................................................................... iv
INTISARI........................................................................................................ v
DAFTAR ISI ................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL........................................................................................... viii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. x
I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ................................................................................... 1
1.2 Tujuan Pembahasan ........................................................................... 3
1.3 Batasan Masalah ................................................................................ 3
1.4 Sistematika Penulisan ........................................................................ 3
II. ORIENTASI UMUM
2.1 Sejarah Singkat PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk. .............. 5
2.2 Profil PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk. .............................. 6
2.2.1 Maksud dan Tujuan Perusahaan ................................................. 6
2.2.2 Visi dan Misi Perusahaan ........................................................... 7
2.2.3 Wilayah Usaha di Bidang Distribusi dan Transmisi................... 7
2.3 Profil PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk. SBU DW II
Area Sidoarjo ..................................................................................... 9
2.3.1 Tugas Kantor Area Sidoarjo ....................................................... 9
2.3.2 Struktur Organisasi ..................................................................... 10
III. TINJAUAN PUSTAKA
3.1 Pelanggan ........................................................................................... 11
3.2 Meter Turbin ...................................................................................... 12
3.2.1 Bagian-bagian Meter Turbin ....................................................... 13
3.2.2 Body Meter .................................................................................. 13
3.2.3 Mekanisme Pengukuran ............................................................. 15
3.2.4 Keluaran dan Bagian Pembacaan................................................ 15
3.3 Standar ............................................................................................... 16
3.4 Prinsip Kerja Meter Turbin ................................................................ 17
3.5 G size Meter Turbin ........................................................................... 18
3.6 Dampak Flow Rate Berada di Luar Kapasitas Meter Turbin............. 22
3.6.1 Flow Rate Gas Kurang dari Kapasitas Meter Turbin ................. 22
3.6.2 Flow Rate Gas Lebih dari Kapasitas Meter Turbin .................... 23
IV. PEMBAHASAN
4.1 Tahapan Analisis ................................................................................ 24
4.2 PT Aneka Metal Industry ................................................................... 25
4.2.1 Analisis Berdasarkan Kapasitas per Bulan ................................. 26
4.2.2 Analisis Berdasarkan Kapasitas yang Mengalir Tiap Jam
(Flow Rate) ................................................................................. 27
vi

4.3 PT Karya Terang Sedati ..................................................................... 29


4.3.1 Analisis Berdasarkan Kapasitas per Bulan ................................. 30
4.3.2 Analisis Berdasarkan Kapasitas yang Mengalir Tiap Jam
(Flow Rate) ................................................................................. 31
4.4 PT Tomatec Indonesia ....................................................................... 33
4.4.1 Analisis Berdasarkan Kapasitas per Bulan ................................. 34
4.4.2 Analisis Berdasarkan Kapasitas yang Mengalir Tiap Jam
(Flow Rate) ................................................................................. 36
4.5 PT Dharma Perkasa Gemilang ........................................................... 39
4.5.1 Analisis Berdasarkan Kapasitas per Bulan ................................. 39
4.5.2 Analisis Berdasarkan Kapasitas yang Mengalir Tiap Jam
(Flow Rate) ................................................................................. 41
4.6 PT Asahimas Flat Glass Tbk.............................................................. 43
4.6.1 Analisis Berdasarkan Kapasitas per Bulan ................................. 44
4.6.2 Analisis Berdasarkan Kapasitas yang Mengalir Tiap Jam
(Flow Rate) ................................................................................. 45
4.7 Evaluasi Penggunaan Meter Turbin ................................................... 47
V. PENUTUP
5.1 Simpulan ............................................................................................ 48
5.2 Saran .................................................................................................. 49
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

vii

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 3.1 Tabel G size Meter Turbin ............................................................... 19
Tabel 4.1 Analisis Persen Kapasitas Meter Turbin di PT Aneka Metal .......... 26
Tabel 4.2 Analisis Persen Kapasitas Meter Turbin di PT Karya Terang ......... 30
Tabel 4.3 Analisis Persen Kapasitas Meter Turbin di PT Tomatec Indonesia. 33
Tabel 4.4 Analisis Persen Kapasitas Meter Turbin di PT Dharma Perkasa ..... 38
Tabel 4.5 Analisis Persen Kapasitas Meter Turbin di PT Asahimas ............... 42
Tabel 4.6 Evaluasi G size Meter Turbin yang Terpasang ................................ 45

viii

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 3.1 Komponen Dasar Meter Turbin ................................................. 13
Gambar 3.2 Pelat Identifikasi Meter Turbin .................................................. 14
Gambar 3.3 Rotor atau Balin-baling pada Meter Turbin ............................... 15
Gambar 3.4 Counter Meter Turbin ................................................................ 16
Gambar 3.5 Gearbox Meter Turbin ............................................................... 17
Gambar 3.6 Grafik Kalibrasi Meter Turbin ................................................... 22
Gambar 4.1 MR/S PT Aneka Metal Industry................................................. 25
Gambar 4.2 Grafik Flow Rate PT Aneka Metal Industry .............................. 27
Gambar 4.3 Stand Meter Turbin di PT Karya Terang Sedati ........................ 29
Gambar 4.4 Grafik Flow Rate PT Karya Terang Sedati ................................ 31
Gambar 4.5 Stand Meter Turbin di PT Tomatec Indonesia ........................... 33
Gambar 4.6 Grafik Flow Rate PT Tomatec Indonesia (G 400) ..................... 35
Gambar 4.7 Grafik Flow Rate PT Tomatec Indonesia (G 65) ....................... 36
Gambar 4.8 Stand Meter Turbin di PT Dharma Perkasa Gemilang .............. 38
Gambar 4.9 Grafik Flow Rate PT Dharma Perkasa Gemilang ...................... 40
Gambar 4.10 Meter Turbin yang Terpasang di PT Asahimas Flat Glass Tbk 42
Gambar 4.11 Grafik Flow Rate PT Asahimas Flat Glass Tbk ....................... 44

ix

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1

Struktur Organisasi PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk SBU


DW II Area Sidoarjo

Lampiran 2

Surat Perjanjian Jual Beli Gas PT Aneka Metal Industry

Lampiran 3

Surat Perjanjian Jual Beli Gas PT Karya Terang Sedati

Lampiran 4

Surat Amandemen Berlangganan Gas PT Tomatec Indonesia

Lampiran 5

Surat Amandemen Berlangganan Gas PT Dharma Perkasa


Gemilang

Lampiran 6

Surat Amandemen Berlangganan Gas PT Asahimas Flat Glass Tbk

Lampiran 7

Grafik Flow Rate PT Aneka Metal Industry

Lampiran 8

Grafik Flow Rate PT Karya Terang Sedati

Lampiran 9

Grafik Flow Rate PT Tomatec Indonesia (G 400)

Lampiran 10 Grafik Flow Rate PT Tomatec Indonesia (G 65)


Lampiran 11 Grafik Flow Rate PT Dharma Perkasan Gemilang
Lampiran 12 Grafik Flow Rate PT Asahimas Flat Glass Tbk
Lampiran 13 Diagram Alur Analisis G Size Meter Turbin Pelanggan Industri

I.
1.1

PENDAHULUAN

Latar Belakang
PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk adalah salah satu perusahaan

yang bergerak dalam bidang penyaluran gas bumi di Indonesia melalui jalur
perpipaan distribusi maupun transmisi. Jaringan pipa transmisi yang dimiliki oleh
PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk terdapat di daerah Sumatera, Jawa
bagian barat, dan Jawa bagian timur. Jaringan pipa transmisi digunakan untuk
menyalurkan pasokan gas dengan jarak yang cukup jauh. Sedangkan jaringan pipa
distribusi digunakan oleh PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk untuk
menyalurkan gas kepada pelanggan dengan jarak yang relatif dekat.
Terdapat berbagai aspek penting dalam menyalurkan gas bumi kepada
pelanggan, salah satunya adalah metering. Metering yang dilakukan mencakup
banyak hal terutama aliran gas. Gas yang dialirkan ke pelanggan harus terpantau
dan terhitung, guna terciptanya custody transfer yang baik dan tidak merugikan
kedua belah pihak. Dalam proses penyaluran gas kepada pelanggan, PT
Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk mengandalkan suatu alat bernama Meter
Regulating Station (M/RS). Meter regulating station merupakan suatu alat yang
digunakan untuk mengontrol aliran gas kepada pelanggan yang menggunakan jasa
PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk sebagai penyalur gas. Meter regulating
station tersebut, terbagi menjadi dua proses yakni metering dan regulator.
Regulator sendiri berfungsi untuk mengatur tekanan gas yang mengalir.
Sementara metering merupakan suatu proses dimana M/RS melakukan
perhitungan gas yang mengalir.
1

Metering yang dilakukan oleh PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk


menggunakan berbagai alat ukur aliran (flow meter). Alat ukur aliran yang sering
digunakan oleh pelanggan terutama industri adalah meter turbin. Meter turbin
yang terpasang pada MR/S tersebut bekerja berdasarkan kecepatan dan jumlah
aliran gas (gas flow) yang mengalir pada meter.
Terdapat berbagai cara untuk menjaga kehandalan meter turbin.
Kehandalan ini berdasarkan ketepatan pengukuran dari meter turbin terhadap gas
yang dialirkan melalui alat tersebut. Kalibrasi dan perawatan rutin merupakan
beberapa cara untuk menjaga kehandalan meter turbin. Selain itu, pemilihan
ukuran meter turbin yang tepat juga merupakan salah satu aspek penting untuk
menjaga kehandalan meter turbin. Hal ini karena meter turbin yang digunakan
oleh tiap-tiap pelanggan tidaklah sama. Pemilihan meter dengan kapasitas flow
rate dan tekanan yang tepat juga sangat penting dalam penentuan efektifitas dan
efisiensi dari meter. Meter turbin harus disesuaikan dengan kapasitas gas yang
dialirkan pada suatu pelanggan. Kapasitas gas ini akan menentukan ukuran meter
turbin yang akan di pasang. Ukuran meter turbin biasanya disebut dengan G size.
Terdapat berbagai G size dengan range kapasitas yang berbeda-beda. Jika
kapasitas tidak masuk pada range (out of range), aliran gas yang terbaca dianggap
tidak sah. Apabila pengukuran tidak sah, kemungkinan besar terdapat gas yang
tidak terhitung atau looses. Melihat betapa pentingnya G size pada meter turbin
dalam proses pendistribusian gas bumi, maka penulis memilih judul ANALISIS
G SIZE METER TURBIN PELANGGAN IJK/IMP DI PT PERUSAHAAN
GAS NEGARA (PERSERO) TBK. SBU DW II AREA SIDOARJO sebagai

suatu referensi dan ilmu pengetahuan di bidang pendidikan serta merupakan salah
satu persyaratan dalam mengikuti ujian akhir.
1.2

Tujuan Pembahasan
Tujuan penulisan Kertas Kerja Wajib ini antara lain sebagai persyaratan

dalam menempuh pendidikan di STEM Akamigas Cepu sehingga penulis dapat


melakukan analisis kesesuaian G size meter turbin pelanggan terhadap kapasitas
gas yang dialirkan.
1.3

Batasan Masalah
Pada Kertas Kerja Wajib ini penulis membatasi ruang lingkup pembahasan

sebagai berikut :
1. Penulis hanya membahas tentang penggunaan G size meter turbin pada
pelanggan IJK/IMP di PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk SBU
DW II Area Sidoarjo
2. Analisis kesesuaian G size meter turbin pelanggan terhadap kapasitas
gas yang dialirkan.
1.4

Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan Kertas Kerja Wajib ini adalah sebagai berikut:
BAB I Pendahuluan, meliputi latar belakang, tujuan, batasan masalah,

serta sistematika penulisan.

BAB II Orientasi Umum, meliputi sejarah singkat berdirinya PT PGN


(Persero) Tbk, profil perusahaan, sarana dan fasilitas dari PT Perusahaan Gas
Negara (Persero) Tbk serta struktur organisasi di PT Perusahaan Gas Negara
(Persero) Tbk SBU DW II Area Sidoarjo
BAB III Tinjauan Pustaka berisi dasar teori tentang meter turbin, bagianbagian meter turbin, perawatan meter turbin, dan pedoman penentuan G size meter
turbin pada pelanggan.
BAB IV Pembahasan, meliputi analisis tentang kesesuaian G size pada
masing-masing pelanggan gas PT PGN yang bergerak di bidang industri. Terdapat
lima pelanggan sebagai sempel yaitu, PT Aneka Metal Industry, PT Karya Terang
Sedati, PT Tomatec Indonesia, PT Dharma Perkasa Gemilang, dan PT Asahimas
Flat Glass Tbk.
BAB V Penutup, berisi simpulan dan saran.

II.
2.1

ORIENTASI UMUM

Sejarah Singkat PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk.


Semula perusahaan gas di Indonesia adalah perusahaan gas swasta Belanda

yang bernama I.J.N. Eindhoven & Co berdiri pada tahun 1859 yang
memperkenalkan penggunaan gas kota di Indonesia yang terbuat dari batu bara.
Pada tahun 1958 perusahaan tersebut dinasionalisasi dan diubah menjadi PN Gas
yang selanjutnya pada tanggal 13 Mei 1965 berubah menjadi Perusahaan Gas
Negara. Tanggal inilah yang kemudian diperingati sebagai hari jadi PGN pada
tiap tahunnya.
Perusahaan ini mulai menyalurkan gas alam menggantikan gas buatan dari
batu bara dan minyak yang tidak ekonomis pada tahun 1974. Konsumennya
adalah sektor rumah tangga, komersial dan industri. Penyaluran gas alam untuk
pertama kali dilakukan di Cirebon tahun 1974, kemudian disusul berturut-turut di
wilayah Jakarta tahun 1979, Bogor tahun 1980, Medan tahun 1985, Surabaya
tahun 1994, dan Palembang tahun 1996.
Berdasarkan kinerjanya yang terus mengalami peningkatan, maka pada
tahun 1984 statusnya berubah menjadi Perum dan pada tahun 1994 statusnya
ditingkatkan lagi menjadi Persero dengan penambahan ruang lingkup usaha yang
lebih luas yaitu selain di bidang distribusi gas bumi juga di bidang yang lebih ke
sektor hulu yaitu di bidang transmisi, dimana PGN berfungsi sebagai transporter.
PGN kemudian memasuki babak baru menjadi perusahaan terbuka ditandai
dengan tercatatnya saham PGN pada tanggal 15 Desember 2003 di Bursa Efek
Indonesia.
5

2.2

Profil PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk.

2.2.1 Maksud dan Tujuan Perusahaan


Sebagaimana tercantum dalam akte pendirian perusahaan dan berdasarkan
Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1984, PT Perusahaan Gas Negara adalah
badan yang diberi wewenang yang mempunyai maksud dan tujuan untuk turut
melaksanakan dan menunjang kebijaksanaan dan program pemerintah di bidang
ekonomi dan pembangunan nasional pada umumnya, khususnya dibidang
pengembangan pemanfaatan gas bumi untuk kepentingan umum serta penyediaan
gas dalam jumlah dan mutu yang memadai untuk melayani kebutuhan masyarakat
dengan menerapkan prinsip-prinsip Perseroan Terbatas dengan berlandaskan pada
tugas pokok :

Perencanaan, pembangunan, pengembangan jaringan transmisi, penyaluran


dan distribusi gas bumi sesuai dengan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh
Pemerintah.

Perencanaan,

pembangunan,

pengembangan

produksi,

penyediaan,

penyaluran dan distribusi gas buatan (gas hidrokarbon).

Usaha lain yang menunjang usaha diatas disesuaikan dengan peraturan


perundang-undangan yang berlaku.
Dalam upaya mencapai tujuan tersebut diatas Perusahaan diharapkan

menjalankan usahanya secara menguntungkan, efisien dan mampu memberikan


nilai tambah bagi masyarakat dan pemegang saham. Lapangan usaha yang
diijinkan dalam peraturan itu dengan tetap mengindahkan prinsip-prinsip ekonomi
serta menjamin keselamatan kekayaan negara adalah sebagai berikut :
6

Produksi, penyediaan, penyaluran, dan distribusi gas buatan

Menyalurkan dan mendistribusikan gas bumi untuk keperluan konsumen


rumah tangga, komersial, dan industri.

Perencanaan dan pengembangan di bidang gas bumi.

2.2.2 Visi dan Misi Perusahaan


Dalam rangka menyelenggarakan wewenang yang telah diberikan, PT
Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk memiliki visi dan misi antara lain :
Visi

: Menjadi Perusahaan Kelas Dunia dalam Pemanfaatan Gas Bumi

Misi

: Meningkatkan nilai tambah perusahaan bagi stokeholder melalui:

Penguatan bisnis inti di bidang transportasi, niaga gas bumi dan


pengembangannya.

Pengembangan usaha pengolahan gas.

Pengembangan usaha

jasa operasi, pemeliharaan dan keteknikan yang

berkaitan dengan industri migas.

Profitisasi sumber daya alam dan aset perusahaan dengan mengembangkan


usaha lainnya.

2.2.3 Wilayah Usaha di Bidang Distribusi dan Transmisi


PGN mengoperasikan jalur pipa distribusi gas sepanjang lebih dari 3.750
km, menyuplai gas bumi ke pembangkit listrik, industri, usaha komersial termasuk
restoran, hotel dan rumah sakit, serta rumah tangga di wilayah-wilayah yang
paling padat penduduknya di Indonesia. PGN mendapatkan keuntungan dari
penjualan gas kepada konsumen.

Jalur pipa transmisi gas bumi PGN terdiri dari jaringan pipa bertekanan
tinggi sepanjang sekitar 2.160 km yang mengirimkan gas bumi dari sumber gas
bumi ke stasiun penerima pembeli. PGN menerima Toll Fee untuk pengiriman gas
sesuai dengan Gas Transportation Agreement (GTA) atau Perjanjian Transportasi
Gas yang berlaku selama 10-20 tahun.
Untuk mengawasi kegiatan operasional transmisi dan distribusi, PGN
membagi area bisnisnya menjadi empat Unit Bisnis Strategis dengan fokus
geografis masing-masing:

SBU Distribusi Wilayah I, mencakup area Sumatera Selatan hingga Jawa


Barat (termasuk Jakarta)

SBU Distribusi Wilayah II, mencakup Jawa Timur

SBU Distribusi Wilayah III, mencakup Sumatera Utara, Riau (Pekanbaru)


dan Kepulauan Riau (Batam)

SBU Transmisi, mencakup jaringan transmisi di Sumatera Selatan dan Jawa


Selain itu, anak perusahaan PGN, PT Transportasi Gas Indonesia,
mengelola bisnis transmisi gas bumi untuk jaringan Grissik-Duri dan GrissikSingapura. Anak Perusahaan dan Perusahaan Afiliasi :

PT Transportasi Gas Indonesia: transmisi gas bumi

PT PGAS Telekomunikasi Nusantara (PGASCOM): telekomunikasi

PT PGAS Solution: konstruksi, engineering, jasa operasi dan


maintenance

PT Nusantara Regas: terminal penyimpanan dan regasifikasi terapung

PT Saka Energi Indonesia: kegiatan di bidang hulu

PT Gagas Energi Indonesia: kegiatan di bidang hilir

PT Gas Energi Jambi: perdagangan, konstruksi dan jasa

PT

Banten

Gas

Synergi:

jasa,

transportasi,

perdagangan

dan

pertambangan
2.3

Profil PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk SBU DW II Area


Sidoarjo
PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk SBU DW II Area Sidoarjo

merupakan salah satu kantor area milik PGN yang terdapat di wilayah SBU
Distrik Wilayah II Jawa Timur yang terletak di Jl. Jaksa Agung Suprapto no. 17
Sidoarjo. Kantor Area Sidoarjo ini secara umum dibagi menjadi tiga bagian utama
yaitu bagian Operasi dan Pemeliharaan, Bagian Penjualan, dan Bagian
Administrasi dan layanan umum.
2.3.1 Tugas Kantor Area Sidoarjo
Secara umum kantor Area Sidoarjo memiliki beberapa tugas utama yang
dibagi-bagi menjadi beberapa sektor bagian di Area tersebut, dimana masingmasing sektor bagian tersebut memiliki tugas yang berbeda-beda, yaitu :
1. Bagian Operasi dan Pemeliharaan

Melakukan Proteksi Katodik jaringan perpipaan Area Sidoarjo.

Memasang dan pemeliharaan Bak Valve Area Sidoarjo.

Melakukan tes uji kebocoran yang dilakukan minimal satu kali dalam
seminggu di seluruh jaringan pipa di Area Sidoarjo.

Membuat jalur perpipaan di Area Sidoarjo.


9

Melakukan pengujian dan penggantian MRS pelanggan Area Sidoarjo.

Melakukan supervisi pekerjaan lapangan pihak ketiga.

2. Bagian Penjualan

Melakukan administrasi penjualan dan perhitungan biling.

Melakukan marketing untuk memperoleh pelanggan baru.

Memenuhi target penjualan yang telah ditentukan oleh perusahaan.

3. Administrasi dan Layanan Umum

Melakukan segala urusan rumah tangga di dalam kantor Area Sidoarjo

Mengurusi administrasi keperluan yang berkaitan dengan segala kegiatan


yang dilakukan, baik kegiatan internal maupun external

Mengakomodir biaya yang berkaitan dengan kegiatan pekerjaan di


lapangan baik transportasi, akomodasi dll.

Membuat segala perijinan yang berkaitan dengan urusan pekerjaan baik


secara internal maupun secara external di lapangan

2.3.2 Struktur Organisasi


Dalam rangka menjalankan fungsi operasionalnya, susunan organisasi PT
Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk SBU DW II Area Sidoarjo diatur dalam
surat keputusan direksi (gambar struktur organisasi dapat dilihat pada lampiran 1).

10

III.
3.1

TINJAUAN PUSTAKA

Pelanggan
Pelanggan PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk yang bergerak di

bidang industri diklasifikasikan menjadi dua jenis. Pertama yaitu Pelanggan


Industri Jasa dan Komersial biasa disebut Pelanggan IJK, dan kedua yaitu
Pelanggan Industri Manufaktur dan Pembangkit Listrik yang biasa disebut
Pelanggan IMP.
Pelanggan IJK adalah pelanggan yang menggunakan gas untuk kegiatan
yang berupa jasa atau niaga, dengan pemakaian minimum dalam kontrak sebesar
1000 m3 per bulan. Pelanggan IJK meliputi, rumah sakit, hotel, restoran atau
rumah makan, dan perkantoran, serta SPBBG/CNG. Pelanggan IJK dibedakan
menjadi tiga kelompok yaitu Pelanggan IJK 1, Pelanggan IJK 2, dan
Pelanggan IJK 3.
Pelanggan IMP merupakan pelanggan industri yang menggunakan gas
sebagai bahan bakar atau bahan baku untuk proses produksi manufaktur dan
pembangkit listrik. Terdapat tiga kelompok pelanggan IMP layaknya pada
pelanggan IJK. Ketiga kelompok tersebut meliputi Pelanggan IMP 1, Pelanggan
IMP 2, dan Pelanggan IMP 3.
Ketiga kelompok tersebut diklasifikasikan berdasarkan kapasitas kontrak
penggunaan gas.
A. Pelanggan Tipe 1 (Pelanggan IJK/IMP 1), merupakan pelanggan IJK dengan
pemakaian minimum kontrak sebesar 1001 m3 per bulan dan pemakaian
maksimum kontrak sebesar 10000 m3 per bulan.
11

B. Pelanggan IJK Tipe 2 (Pelanggan IJK/IMP 2), yaitu pelanggan dengan


penggunaan gas minimum kontrak sebesar 10001 m3 per bulan dan maksimum
kontrak sebesar 50000 m3 per bulan.
C. Pelanggan IJK Tipe 3 (Pelanggan IJK/IMP 3), merupakan pelanggan dengan
pemakaian gas minimum kontrak sebesar 50001 m3 per bulan dan pemakaian
maksimum sebesar kontrak setinggi-tingginya 120% dari pemakaian gas
minimum kontrak 2:15).
3.2

Meter Turbin
Meter turbin merupakan salah satu jenis meter yang digunakan oleh PT

Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk sebagai salah satu alat custody transfer
dalam perhitungan jumlah volume yang mengalir ke pelanggan yang ditampilkan
dalam bentuk digit angka pada counter. Meter jenis turbin ini digunakan di eropa
sebagai alat transmisi dan distribusi gas sejak tahun 1960 dan disahkan di
Indonesia oleh migas pada tahun 2000.
Meter jenis ini mempunyai prinsip kerja yang didasarkan pada energi
kinetik gas yang melewati poros tengah yang berbentuk kerucut dan memiliki
sudu-sudu (baling-baling) atau lubang dan celah-celah silinder yang tetap pada
porosnya, hal ini akan mengakibatkan gas yang memiliki energi kinetik tersebut
mendorong baling-baling yang mengakibatkan baling-baling tersebut berputar
pada porosnya.
Putaran baling-baling tersebut di teruskan ke gear box yang terdapat pada
gear house secara mekanik, kemudian putaran dari gear tersebut di teruskan oleh
as magnetig yang berfungsi sebagai batang pemutar (joint proppeler shaft) yang

12

memiliki roda gigi yang terhubung ke counter sebagai alat pembaca pada meter.
Kecepatan putaran baling-baling tersebut sebanding dengan rata-rata laju aliran
gas yang melaluinya yang di tampilkan pada counter1:59).
3.2.1 Bagian-bagian Meter Turbin
Bagian-bagian meter turbin terbagi menjadi 3 komponen dasar, yaitu :

Output and
Readout

Mechanism
Measurement

Body Meter

Gambar 3.1 Komponen Dasar Meter Turbin 3:3)


3.2.2 Body Meter
Body meter merupakan salah satu komponen utama penyusun meter turbin
atau bisa juga disebut sebagai rangka meter yang digunakan sebagai rumah bagi
komponen-komponen meter turbin. Body meter tersusun dari baja yang keras dan
tahan terhadap panas dan tekanan. Body meter memiliki bentuk silindris yang

13

menyerupai bentuk tabung atau pipa, bentuk ini di desain agar memudahkan
pemasangan meter turbin pada pipeline. Prinsip kerja dan fungsi utama dari body
meter ini adalah sebagai pelindung komponen-komponen pada meter turbin yang
rapuh dan memiliki sensitifitas tinggi agar tidak rusak dan tidak menimbulkan
nilai error yang tinggi pada saat perhitungan fluida alir yang diakibatkan faktor
lingkungan pengganggu atau noise 3:20).
Umumnya material body terbuat dari steel untuk tekanan tinggi, sedangkan
yang alumunium untuk digunakan pada tekanan rendah. Body biasa disebut rumah
meter (meter housing) harus terbuat dari non magnetik, tahan karet dan tahan
terhadap kemungkinan cairan seperti kondensat atau glycol.
Body meter biasanya akan mempunyai identitas seperti :

Nama pabrikan

Kapasitas maksimum pada actual volume unit (meter kubik per jam)

Maksimum tekanan kerja operasinya yang diijinkan, dalam bar atau psig

Nomor seri

Tanda panah untuk arah aliran gas pada saat pemasangan meter

Gambar 3.2 Pelat Identifikasi Meter Turbin

14

3.2.3 Mekanisme Pengukuran


Mekanisme pengukuran terdiri atas bagian mekanis yang bergerak antara
bagian baling-baling roda gigi (gear) sampai index meter.

Gambar 3.3 Rotor atau Baling-baling pada Meter Turbin


3.2.4 Keluaran dan Bagian Pembacaan
Bagian ini sebenarnya berhubungan dengan peralatan di luar meter yaitu
tersedianya mechanical drive atau keluaran pulsa elektrik dan dapat dihubungkan
dengan peralatan elektronik yang disebut dengan Volume Corrector.
Mechanical drive sering juga disebut sebagai Integral Pulse Generator
(pembangkit pulsa) atau Low Frequency Transmitter yang diindikasikan pada
label meter seperti 1 pulsa sama dengan 1 m3 atau 1 pulsa sama dengan 10
m3.

15

Kapasitas kecil adalah tipe G65 G650, disebutkan 1 pulsa = 1 m3 flow


aktual. Kapasitas besar adalah tipe G1000 ke atas, disebutkan 1 pulsa = 10 m3
flow aktual.

Gambar 3.4 Counter Meter Turbin 3:4)


3.3

Standard
Ada dua standar yang digunakan pada perhitungan untuk pengukuran

meter ini yaitu satu asli dari Amerika (US) dan satunya lagi asli dari Eropa di
mana keduanya sudah dapat diaplikasikan pada bisnis gas, yaitu:
a. American Gas Association (AGA) Report No. 7 Measurement of Fuel Gas by
Turbine Meter
b. International Standards Organization (ISO) Report ISO 9951

16

3.4

Prinsip Kerja Meter Turbin


Meter ini mempunyai prinsip kerja berdasarkan energi kinetik gas yang

melewati sudu meter dengan adanya poros tengah yang besar dan berbentuk
kerucut, maka akan menyebabkan kenaikan kecepatan gas melalui bagian
straightener atau disebut sebagai nose cone, selanjutnya akan mengakibatkan
terdorongnya baling-baling (turbine meter) hingga dapat melalui porosnya.

Gambar 3.5 Gearbox Meter Turbin


Turbine rotor dipasang pada bearing yang dapat berputar sangat licin
seolah tanpa adanya gesekan dan dikaitkan pada porosnya yang terletak di tengah.
Sedangkan jumlah baling-baling tersebut dari masing-masing pabrik pembuat
berbeda satu sama lain tergantung dari aplikasi penggunaannya.
Putaran yang terjadi pada baling-baling diteruskan secara mekanik ke
gearbox yang terdapat pada gearbox housing atau disebut sebagai mechanism
housing and tail cone. Dari putaran ini selanjutnya diteruskan secara vertikal oleh
batang pemutar dengan ujung sebuah magnet batang (magneting coupling) dan
17

dengan perbandingan rasio tertentu dari roda gigi (gear) yang dihubungkan
dengan index plate didapatkan laju alir gas secara desimal (mechanical index) dan
terletak di atas daripada body meter.
Index meter normal pada umumnya ditunjukkan dalam satuan meter kubik
(m3) pada pengukuran kondisi lapangan serta ditunjukkan dalam 8 (delapan) digit
desimal.
Di antara bagian body dengan mechanical index atau counter head disekat
dengan sebutan tophat yang berfungsi sebagai penyekat agar tidak terjadi
kebocoran gas secara mekanis antara bagian dalam dengan bagian luar meter.
Pengukuran ideal gas yang diukur meter turbin, diperoleh dengan adanya
keseragaman kecepatan tanpa adanya pusaran dan getaran.
3.5

G Size Meter Turbin


Kapasitas range meter turbin disesuaikan dengan MR/S (Meter and

Regulating Station) yang digunakan pada pelanggan dan disesuaikan dengan


kebutuhan pelanggan. Kapasitas ini dinotasikan G size yang disesuaikan dengan
spesifikasinya yang diukur pada tekanan standar 1 bara. G size meter turbin
memiliki ketentuan pemakaian sesuai dari masing-masing pabrik pembuatnya,
seperti pada table 3.1.

18

Tabel 3.1 Tabel G Size Meter Turbin 4:4)


Connection (DN)
mm
50

G Size

in.
2"

G. 65
G. 100
80
3"
G. 160
G. 250
G. 160
100
4"
G. 250
G. 400
G. 400
150
6"
G. 650
G. 1000
G. 1000
200
8"
G. 1600
G. 1000
250
10"
G. 1600
G. 2500
G. 2500
300
12"
G. 4000
G. 4000
400
16"
G. 6500
G. 6500
500
20"
G. 10000
*) 1: 10 Measuring range

Measuring range (m3/h)


Q min
Q max
1 : 20
1 : 30
100
10 *)
260
16 *)
250
13
400
20
250
13
400
20
20
650
32
650
32
32
1000
50
50
1600
80
50
1600
80
80
2500
130
1600
80
80
2500
130
130
4000
200
130
4000
200
200
6500
320
200
6500
320
320
10000
500
320
10000
500
500
16000
800

Dimensions
(Length)
mm
150
240

300

4450
600
750
900
1200
1500

Penentuan G size meter turbin pelanggan pada dasarnya ditentukan oleh


kapasitas gas yang dialirkan pada pelanggan. Kapasitas dapat di tinjau dari
permintaan pelanggan dengan range tertentu yang setelah itu akan dicantumkan
pada Surat Kontrak Perjanjian Jual Beli Gas (dapat dilihat pada lampiran 2).
Setelah itu kapasitas harus dipantau apakah pemakaian pelanggan masih sesuai
range yang telah di sepakati.

19

Analisis kesesuaian G size meter turbin pelanggan dapat ditentukan


dengan tahapan sebagai berikut :
1)

Mencari besar Kapasitas Maksimum Meter Terpasang (Qmax), yaitu


kapasitas maksimum pada tiap G size yang dihitung dan disesuaikan dengan
parameter tekanan operasi setelah keluar dari regulator pelanggan.
Q !"# =

Po + Pabs
Qm!"#
Pabs

Keterangan :
Po = Pressure outlet atau Tekanan operasi (Bar)
Pabs = Pressure absolute = 1,01325 Bar
Qmmax = Kapasitas maksimum meter , yaitu kapasitas maksimum
fluida yang diperbolehkan mengalir melalui meter turbin pada G size
tertentu, dapat dilihat pada tabel 3.1 (m3/Jam)
2)

Menentukan persentase kapasitas dengan cara membandingkan kapasitas


yang dibutuhkan oleh pelanggan dengan kapasitas maksimum pada G size
yang telah di hitung dan disesuaikan dengan tekanan operasi pada regulator
pelanggan.
Persen kapasitas =

Kapasitas gas pelanggan


100%
Q !"#

Keterangan :
Kapasitas Gas Pelanggan = Volume yang disalurkan ke pelanggan tiap
jamnya, kapasitas ini meliputi kapasitas yang tercantum pada Surat
Kontrak Perjanjian Jual Beli Gas dan kapasitas nyata di lapangan.
(m3/Jam)
20

Untuk melakukan konversi satuan dari m3/Bulan menjadi m3/Jam, digunakan


beberapa asumsi seperti berikut :

Apabila pelanggan beroperasi selama lima hari dalam seminggu, maka


kapasitas gas pelanggan tiap bulan dibagi dengan 22 hari dan jumlah jam
kerjanya.
Kapasitas gas pelanggan =

Kapasitas gas pelanggan tiap bulan


22 hari Jam kerja

Apabila pelanggan beroperasi selama enam hari dalam seminggu, maka


kapasitas gas pelanggan tiap bulan dibagi dengan 26 hari dan jumlah jam
kerjanya.
Kapasitas gas pelanggan =

Kapasitas gas pelanggan tiap bulan


26 hari Jam kerja

Apabila pelanggan beroperasi penuh dalam seminggu, maka kapasitas gas


pelanggan tiap bulan dibagi dengan 30 hari dan jumlah jam kerjanya.
Kapasitas gas pelanggan =

Kapasitas gas pelanggan tiap bulan


30 hari Jam kerja

3) Setelah diketahui Persen Kapasitas untuk setiap G size, maka dapat


ditentukan G size yang sesuai dengan pemakaian pelanggan. Penentuan G size
dilakukan dengan cara memilih persen kapasitas yang masuk pada range
pengukuran optimal meter turbin yaitu pada 25 % sampai dengan 80 % dari
kapasitas maksimum suatu meter turbin (Range ditentukan oleh PT
Perusahaan Gas Negara berdasarkan grafik pada Gambar 3.6) 2:9).

21

Gambar 3.6 Grafik Kalibrasi Meter Turbin5:D-9)


3.6

Dampak Flow Rate Berada di Luar Range Kapasitas Meter Turbin


Masing-masing G size meter turbin memiliki range pengukuran optimal

yang berbeda. Hal ini menyebabkan pemilihan kapasitas meter turbin yang sesuai
dengan kapasitas meter turbin sangat penting. Terdapat beberapa dampak apabila
kapasitas yang dialirkan kurang atau lebih dari range kapasitas meter tersebut
dapat melakukan pengukuran secara tepat.
3.6.1 Flow Rate Gas Kurang dari Kapasitas Meter Turbin
Flow rate yang dialirkan harus sesuai dengan range kapasitas meter turbin
yang terpasang. Sehingga pemilihan meter turbin diawal pemasangan instalasi
pipa untuk mengalirkan gas menuju pelanggan harus tepat dan sesuai. Kesalahan
pemilihan meter turbin akan berdampak pada pengukuran yang tidak tepat. Meter
turbin yang memiliki range kapasitas yang lebih besar dari flow rate gas yang

22

alirkan melalui meter tersebut akan cenderung menghasilkan pengukuran dengan


kesalahan (error) yang tinggi. Dapat dilihat pada grafik di Gambar 3.6, flow yang
mengalir kurang dari 25% kapasitas maksimum meter terjadi error yang semakin
besar.
Flow rate yang kecil akan mengakibatkan energi kinetik dari gas yang
dialirkan tidak mampu untuk memutar baling-baling turbin. Grafik pada Gambar
3.6 menunjukkan meter turbin mulai memberikan sinyal atau mulai melakukan
pembacaan flow rate pada 10% kapasitas maksimum meter. Sehingga apabila flow
rate gas yang mengalir kurang dari 10% kapasitas maksimum meter akan
mengakibatkan meter turbin tersebut tidak mampu untuk melakukan pengukuran
aliran pada gas yang lewat5:D-9).
3.6.2 Flow Rate Gas Lebih dari Kapasitas Meter Turbin
Flow rate yang mengalir pada meter turbin harus selalu dijaga agar selalu
berada pada range kemampuan meter turbin dapat melakukan pengukuran secara
tepat. Selain menjaga agar tidak terjadi error, flow rate yang melalui meter turbin
juga harus dijaga agar tidak melebihi batas kemampuan suatu meter turbin. Grafik
pada Gambar 3.6 memperlihatkan error yang terjadi diatas 80% kapasitas
maksimum meter relatif kecil. Namun flow rate yang terlalu tinggi ini akan
berdampak pada rusaknya rotor pada meter turbin. Kerusakan ini akan
menyebabkan kerugian karena diperlukan penggantian meter turbin yang baru.
Kendala semacam ini harus dicegah dengan pemilihan meter turbin yang sesuai
dengan kapasitas maksimum gas yang dialirkan5:25).

23

IV.
4.1

PEMBAHASAN

Tahapan Analisis
Analisis yang dilakukan oleh penulis dibagi menjadi beberapa tahap.
Untuk tahapan awal, penulis menentukan pelanggan gas PT PGN yang bergerak
di sektor industri sebanyak lima perusahaan sebagai sampel untuk dilakukan
analisis berkaitan dengan ukuran meter turbin yang telah tepasang. Selanjutnya
penulis mengumpulkan data-data seperti kapasitas maksimum kontrak per bulan,
kapasitas minimum kontrak per bulan, dan kapasitas yang telah tersalurkan tiap
bulannya, serta ukuran meter turbin yang telah terpasang.
Tahap selanjutnya penulis melakukan analisis meter turbin terhadap
kapasitas maksimum kontrak, kapasitas minimum kontrak, dan kapasitas yang
telah tersalurkan. Kapasitas minimum dan maksimum kontrak per bulan di dapat
dari Surat Kontrak Perjanjian Jual Beli Gas sedangkan untuk kapasitas yang
tersalurkan per bulan diambil dari data yang terdapat pada Electronic Volume
Corrector (EVC) selama empat bulan terakhir lalu dirata-rata. Dari data tersebut
dapat ditentukan kapasitas tiap jam atau flow rate. Flow rate ini akan
dibandingkan dengan Kapasitas Maksimum Meter Terpasang dan akan diketahui
persentase kapasitas terhadap keakurasian pada meter turbin yang terpasang.
Lalu untuk tahap terakhir, penulis membandingkan flow rate di lapangan
dengan range ukur optimal meter turbin yang terpasang, yaitu 25% sampai
dengan 80% dari kapasitas maksimum meter terpasang. Data disajikan dengan

24

grafik sehingga dapat dilihat apakah flow rate gas melampui batasan range
tersebut.
4.2

PT Aneka Metal Industry


Data yang diperoleh berkaitan dengan ukuran dengan meter turbin yang
terpasang serta kapasitas kontrak (Lampiran 2) dan kapasitas yang tersalurkan
menuju PT Aneka Metal Industry disajikan sebagai berikut,
: 10.001 m3/Bulan

Kapasitas minimum kontrak

Kapasitas maksimum kontrak : 50.000 m3/Bulan

Kapasitas tersalurkan

: 55.333,76 m3/Bulan

Tekanan operasi

: 2 Bar

Waktu operasi

: 10 Jam/Hari, 6 Hari/Minggu

G size meter turbin

: G 65

Gambar 4.1 MR/S PT Aneka Metal Industry

25

4.2.1 Analisis Berdasarkan Kapasitas Gas per Bulan


Berikut adalah hasil perhitungan persen kapasitas pada PT Aneka Metal
Industry yang dapat dilihat pada Tabel 4.1.
Tabel 4.1 Analisis Persen Kapasitas Meter Turbin di PT Aneka Metal
Sebulan
=
Seminggu =
Sehari
=

26
6
10

Kapasitas Per Bulan :


Min
10,001
Max
50,000
Salur
55,333.76
GRating
G-65
G-100
G-160
G-160
G-250
G-250
G-400
G-400
G-650
G-1000
G-1000
G-1600
G-1600
G-2500
G-2500
G-4000
G-4000
G-6500
G-6500
G-10000

Diameter
inci
2
3
3
4
3
4
4
6
6
6
8
6
10
10
12
12
16
12
20
20

hari
hari
jam

Tekana (P) :
absolute =
Operasi =

m3/bulan
m3/bulan
m3/bulan

Kapasitas Per Jam (Flow Rate) :


Min
38.47 m3/jam
Max
192.31 m3/jam
Salur
212.82 m3/jam

Range Kapasitas
Min
Max
m3/jam m3/jam
10
100
16
160
13
250
13
250
20
400
20
400
32
650
32
650
50
1000
80
1600
80
1600
130
2500
130
2500
200
4000
200
4000
320
6500
320
6500
500
10000
500
10000
800
16000

1.01325
2

Tekanan Operasi
2
Min
Max
29.74
297.38
47.58
475.82
38.66
743.46
38.66
743.46
59.48
1,189.54
59.48
1,189.54
95.16
1,933.00
95.16
1,933.00
148.69
2,973.85
237.91
4,758.15
237.91
4,758.15
386.60
7,434.62
386.60
7,434.62
594.77
11,895.39
594.77
11,895.39
951.63
19,330.00
951.63
19,330.00
1,486.92
29,738.47
1,486.92
29,738.47
2,379.08
47,581.54

bar
bar

Persentase
Min
13%
8%
5%
5%
3%
3%
2%
2%
1%
1%
1%
1%
1%
0%
0%
0%
0%
0%
0%
0%

Max
65%
40%
26%
26%
16%
16%
10%
10%
6%
4%
4%
3%
3%
2%
2%
1%
1%
1%
1%
0%

Dapat dilihat pada tabel 4.1, persentase kapasitas terhadap kapasitas


maksimum meter turbin G 65, untuk kapasitas minimum kontrak yaitu 13%, yang
berarti kapasitas minimum kontrak berada dibawah range optimal minimum yaitu

26

Salur
72%
45%
29%
29%
18%
18%
11%
11%
7%
4%
4%
3%
3%
2%
2%
1%
1%
1%
1%
0%

25%. Untuk kapasitas maksimum kontrak berada pada 65% dan persentase
kapasitas yang tersalurkan berada pada 72% yang artinya kapasitas maksimum
dan kapasitas yang tersalurkan masuk dalam range optimal meter turbin bekerja,
yaitu 25% sampai dengan 80%. Hasil pengukuran bisa dikatakan tepat dan sesuai
karena kapasitas gas yang mengalir terutama kapasitas yang tersalurkan berada
pada range optimal pengukuran meter turbin.
4.2.2 Analisis Berdasarkan Kapasitas Gas yang Mengalir Tiap Jam (Flow
Rate)
Untuk melakukan analisis berdasarkan flow rate, perlu ditentukan range
flow rate yang dapat terbaca secara tepat pada turbin meter.
minimum meter = 297,38 m! Jam 25%
= 74,3461633 m! Jam
maksimum meter = 297,38 m! Jam 80%
= 237,907723 m! Jam
Selanjutnya dapat dibandingkan antara range kapasitas optimal meter
turbin dengan flow rate actual yang terukur dalam meter turbin dan sudah
terkoreksi oleh EVC. Grafik pada Gambar 4.2 merupakan grafik data
perbandingan antara flow rate aktual dengan range optimal pengukuran meter
turbin dengan G 65.

27

Gambar 4.2 Grafik Flow Rate PT Aneka Metal Industry


Berdasarkan grafik pada Gambar 4.2 yang lebih jelasnya dapat dilihat pada
lampiran 7, garis berwarna biru merupakan flow rate aktual yang terbaca oleh
meter turbin. Garis berwana merah dan kuning merupakan range kapasitas meter
standar pabrikan, dan garis berwarna oranye dan hijau merupakan range kapasitas
optimal meter turbin.
Flow rate yang melewati meter turbin pada PT Aneka Metal Industry
tergolong fluktuatif. Jarak antara flow rate tertinggi dengan flow rate terendah
cukup besar, dan bahkan melampui range flow rate dari meter yang terpasang.
Data menunjukkan 79,7% flow rate berada dibawah range minimum, 14,4% flow
rate berada diatas range maksimum, dan yang berada didalam range hanya 5,9%
flow rate. Dapat dianalisis bahwa dengan menggunakan meter turbin ukuran G 65
akan berpotensi terjadinya kerusakan dan pengukuran tidak tepat. Namun untuk
penggantian G size yang lebih besar akan berakibat pada range minimum akan

28

semakin tinggi. Hal ini menyebabkan bertambahnya flow rate yang berada di
bawah batas minimum range kapasitas optimal meter turbin.
Meter turbin ukuran G 65 tetap dapat di gunakan asalkan fluktuasi atau
flow rate yang melebihi range optimal pengukuran meter turbin terjadi secara
singkat. Selain itu untuk menjaga agar tidak terjadi kerugian karena kerusakan
alat, pihak PGN dapat memberikan himbauan kepada pelanggan untuk menjaga
penggunaan gas agar lebih teratur, atau melakukan perjanjian apabila terjadi
kerusakan pihak pelanggan berkewajiban untuk mengganti.
Selain itu upaya lain untuk meminimalisir terjadinya kerusakan akibat
flutuasi aliran gas yang mengalirkan menuju pelanggan dapat ditambahkan tangki
penyimpanan atau storage tank. Hal ini bertujuan agar aliran yang melewati meter
turbin lebih stabil dan fluktuasi hanya terjadi setelah keluar dari tanki
penyimpanan.
4.3

PT Karya Terang Sedati


Data yang diperoleh berkaitan dengan ukuran dengan meter turbin yang
terpasang serta kapasitas kontrak (Lampiran 3) dan kapasitas yang tersalurkan
menuju PT Karya Terang Sedati disajikan sebagai berikut,
: 60.000 m3/Bulan

Kapasitas minimum kontrak

Kapasitas maksimum kontrak : 72.000 m3/Bulan

Kapasitas tersalurkan

: 61.276,12 m3/Bulan

Tekanan operasi

: 1,5 Bar

Waktu operasi

: 24 Jam/Hari, 6 Hari/Minggu

G size meter turbin

: G 65

29

Gambar 4.3 Stand Meter Turbin di PT Karya Terang Sedati


4.3.1 Analisis Berdasarkan Kapasitas Gas per Bulan
Berikut adalah hasil perhitungan persen kapasitas pada PT Karya Terang
Sedati yang dapat dilihat pada Tabel 4.2.
Tabel 4.2 Analisis Persen Kapasitas Meter Turbin di PT Karya Terang
Sebulan
=
Seminggu =
Sehari
=

26
6
24

Kapasitas Per Bulan :


Min
60,000
Max
72,000
Salur
61,276.12
GRating
G-65
G-100
G-160
G-160
G-250
G-250

Diameter
inci
2
3
3
4
3
4

hari
hari
jam

Tekana (P) :
absolute =
Operasi =

m3/bulan
m3/bulan
m3/bulan

Kapasitas Per Jam (Flow Rate) :


Min
96.15 m3/jam
Max
115.38 m3/jam
Salur
98.20 m3/jam

Range Kapasitas
Min
Max
m3/jam m3/jam
10
100
16
160
13
250
13
250
20
400
20
400

Tekanan Operasi
1.5
Min
Max
24.80
248.04
39.69
396.86
32.25
620.10
32.25
620.10
49.61
992.15
49.61
992.15

30

1.01325
1.5

bar
bar

Persentase
Min
39%
24%
16%
16%
10%
10%

Max
47%
29%
19%
19%
12%
12%

Salur
40%
25%
16%
16%
10%
10%

G-400
G-400
G-650
G-1000
G-1000
G-1600
G-1600
G-2500
G-2500
G-4000
G-4000
G-6500
G-6500
G-10000

4
6
6
6
8
6
10
10
12
12
16
12
20
20

32
32
50
80
80
130
130
200
200
320
320
500
500
800

650
650
1000
1600
1600
2500
2500
4000
4000
6500
6500
10000
10000
16000

79.37
79.37
124.02
198.43
198.43
322.45
322.45
496.08
496.08
793.72
793.72
1,240.19
1,240.19
1,984.31

1,612.25
1,612.25
2,480.38
3,968.62
3,968.62
6,200.96
6,200.96
9,921.54
9,921.54
16,122.50
16,122.50
24,803.85
24,803.85
39,686.16

6%
6%
4%
2%
2%
2%
2%
1%
1%
1%
1%
0%
0%
0%

7%
7%
5%
3%
3%
2%
2%
1%
1%
1%
1%
0%
0%
0%

Berdasarkan Tabel 4.2, dengan penggunaan meter turbin G 65 dapat


diketahui bahwa persentase untuk kapasitas minimum kontak adalah 39%,
kapasitas maksimum kontrak yaitu 47%, dan kapasitas yang tersalurkan sebesar
40%. Sehingga dari segi kontrak dan aktual dilapangan, ukuran meter turbin yang
terpasang sudah sesuai. Hasil pengukuran pada meter turbin merupakan hasil
pengukuran yang tepat dan sah karena persen kapasitas masuk ke dalam range
optimal pengukuran meter turbin.
4.3.2 Analisis Berdasarkan Kapasitas Gas yang Mengalir Tiap Jam (Flow
Rate)
Untuk melakukan analisis berdasarkan flow rate, perlu ditentukan range
flow rate yang dapat terbaca secara tepat pada turbin meter G 65.
minimum meter = 248,04 m! Jam 25%
= 62,01 m! Jam
maksimum meter = 248,04 m! Jam 80%
= 198,432 m! Jam

31

6%
6%
4%
2%
2%
2%
2%
1%
1%
1%
1%
0%
0%
0%

Selanjutnya dapat dibandingkan antara range kapasitas optimal meter


turbin dengan flow rate actual yang terukur dalam meter turbin dan sudah
terkoreksi oleh EVC. Grafik pada Gambar 4.4 merupakan grafik data
perbandingan antara flow rate aktual dengan batas atas dan batas bawah
pengukuran optimal meter turbin dengan G 65.

Gambar 4.4 Grafik Flow Rate PT Karya Terang Sedati


Berdasarkan grafik pada Gambar 4.4 yang lebih jelasnya dapat dilihat pada
lampiran 8, garis berwarna biru merupakan flow rate aktual yang terbaca oleh
meter turbin. Garis berwana merah dan kuning merupakan range kapasitas meter
standar pabrikan, dan garis berwarna oranye dan hijau merupakan range kapasitas
optimal meter turbin.
Flow rate gas yang mengalir pada PT Karya Terang Sedati tergolong
fluktuatif namun masih tetap berada pada range optimal pengukuran meter turbin.
Berdasarkan data yang didapat dari grafik Gambar 4.4, flow rate yang berada pada

32

range optimal meter turbin bekerja adalah sebesar 68%. Sebesar 1% berada diatas
range optimal pengukuran meter turbin dan 31% berada dibawahnya. Namun
untuk flow rate yang berada dibawah range ini dikarenakan pada jam dan hari itu
pelanggan tidak melakukan kegiatan produksi sehingga tidak ada pemakaian gas.
Untuk itu flow rate pada PT Karya Terang Sedati bisa dikatakan hampir
seluruhnya berada pada range optimal pengukuran meter turbin dan hasil
pengukuran dianggap sah dan tepat.
4.4

PT Tomatec Indonesia
Data yang diperoleh berkaitan dengan ukuran dengan meter turbin yang
terpasang serta kapasitas kontrak (Lampiran 4) dan kapasitas yang tersalurkan
menuju PT Tomatec Indonesia disajikan sebagai berikut,
: 80.000 m3/Bulan

Kapasitas minimum kontrak

Kapasitas maksimum kontrak : 96.000 m3/Bulan

Kapasitas tersalurkan

: 59.706,98 m3/Bulan

Tekanan operasi

: 2 Bar

Waktu operasi

: 24 Jam/Hari, 7 Hari/Minggu

G size meter turbin

: G 400

33

Gambar 4.5 Stand Meter Turbin di PT Tomatec Indonesia


4.4.1 Analisis Berdasarkan Kapasitas Gas per Bulan
Berikut adalah hasil perhitungan persen kapasitas pada PT Tomatec
Indonesia yang dapat dilihat pada Tabel 4.3.
Tabel 4.3 Analisis Persen Kapasitas Meter Turbin di PT Tomatec Indonesia
Sebulan
=
Seminggu =
Sehari
=

30
7
24

Kapasitas Per Bulan :


Min
80,000
Max
96,000
Salur
59,706.58
GRating
G-65
G-100
G-160
G-160
G-250
G-250
G-400

Diameter
inci
2
3
3
4
3
4
4

hari
hari
jam

Tekana (P) :
absolute =
Operasi =

m3/bulan
m3/bulan
m3/bulan

Kapasitas Per Jam (Flow Rate) :


Min
111.11 m3/jam
Max
133.33 m3/jam
Salur
82.93 m3/jam

Range Kapasitas
Min
Max
m3/jam m3/jam
10
100
16
160
13
250
13
250
20
400
20
400
32
650

34

1.01325
2

Tekanan Operasi
2
Min
Max
29.74
297.38
47.58
475.82
38.66
743.46
38.66
743.46
59.48
1,189.54
59.48
1,189.54
95.16
1,933.00

bar
bar

Persentase
Min
37%
23%
15%
15%
9%
9%
6%

Max
45%
28%
18%
18%
11%
11%
7%

Salur
28%
17%
11%
11%
7%
7%
4%

G-400
G-650
G-1000
G-1000
G-1600
G-1600
G-2500
G-2500
G-4000
G-4000
G-6500
G-6500
G-10000

6
6
6
8
6
10
10
12
12
16
12
20
20

32
50
80
80
130
130
200
200
320
320
500
500
800

650
1000
1600
1600
2500
2500
4000
4000
6500
6500
10000
10000
16000

95.16
148.69
237.91
237.91
386.60
386.60
594.77
594.77
951.63
951.63
1,486.92
1,486.92
2,379.08

1,933.00
2,973.85
4,758.15
4,758.15
7,434.62
7,434.62
11,895.39
11,895.39
19,330.00
19,330.00
29,738.47
29,738.47
47,581.54

6%
4%
2%
2%
1%
1%
1%
1%
1%
1%
0%
0%
0%

7%
4%
3%
3%
2%
2%
1%
1%
1%
1%
0%
0%
0%

Berdasarkan pada Tabel 4.3 dengan meter turbin yang terpasang pada PT
Tomatec Indonesia yaitu G 400, persentase untuk kapasitas minimum kontrak
sebesar 6% dari kapasitas maksimum meter yang terpasang. Pada kapasitas
maksimum kontrak 7% dari kapasitas maksimum meter, dan pada kapasitas yang
tersalurkan 4% dari kapasitas maksimum meter. Ini terlihat jelas bahwa ditinjau
dari kapasitas kontrak dan kapasitas yang tersalurkan ukuran meter turbin yang
terpasang tidak tepat. G size meter turbin yang terpasang terlalu besar sehingga
persentase kapasitasnya berada di bawah range optimal pengukuran meter turbin.
Sehingga perlu adanya penggantian meter turbin ke ukuran yang lebih
kecil. Dapat dilihat pada Tabel 4.3, ukuran meter turbin yang sesuai dengan
kapasitas gas yang dialirkan yaitu meter turbin G 65. Dengan menggunakan meter
turbin G 65 persen kapasitas maksimum kontrak sebesar 45%, persen kapasitas
minimum kontrak 37%, dan persen kapasitas yang tersalurkan yaitu 28%.
Sehingga dapat dikatakan seluruh persen kapasitas berada pada range optimal
pengukuran meter turbin G 65.

35

4%
3%
2%
2%
1%
1%
1%
1%
0%
0%
0%
0%
0%

4.4.2 Analisis Berdasarkan Kapasitas Gas yang Mengalir Tiap Jam (Flow
Rate)
Analisis untuk meter turbin yang terpasang pada PT Tomatec Indonesia
yaitu meter turbin G 400. Hal ini bertujuan untuk membuktikan bahwa flow rate
gas di PT Tomatec sesuai dengan analisis persen kapasitas gas yang mengalir
yaitu berada dibawah range kapasitas optimal meter turbin.
minimum meter(G 400) = 1933,00 m! Jam 25%
= 483,25 m! Jam
maksimum meter(G 400) = 1933,00 m! Jam 80%
= 1546,4 m! Jam
Selanjutnya dapat dibandingkan antara range optimal pengukuran meter
turbin dengan flow rate actual yang terukur dalam meter turbin dan sudah
terkoreksi oleh EVC. Perbandingan ini dapat di gambarkan dalam sebuah grafik
seperti pada Gambar 4.6.

Gambar 4.6 Grafik Flow Rate PT Tomatec Indonesia (G 400)

36

Berdasarkan grafik pada Gambar 4.6 yang lebih jelasnya dapat dilihat pada
lampiran 9, garis berwarna biru merupakan flow rate aktual yang terbaca oleh
meter turbin. Garis berwana merah dan kuning merupakan range kapasitas meter
standar pabrikan, dan garis berwarna oranye dan hijau merupakan range kapasitas
optimal meter turbin.
Pada Gambar 4.6 grafik membuktikan bahwa flow rate gas yang mengalir
menuju PT Tomatec Indonesia sebagian besar berada dibawah range optimal
pengukuran meter turbin. Data menunjukkan bahwa seluruh flow rate atau 100%
flow rate yang melewati meter turbin ini tidak menyentuh batas bawah range
kapasitas optimal meter turbin. Bahkan pada waktu tertentu flow rate menjadi
sama dengan nol (0), dapat dikatakan pada waktu ini turbin pada meter turbin
tidak berputar karena flow rate yang terlalu kecil sehingga tidak mampu
memberikan gaya yang cukup kuat untuk memutar turbin. Hal ini menyebabkan
pengukuran pada meter turbin diragukan keabsahannya. Sehingga diperlukan
penggantian meter turbin dengan G size yang lebih kecil yaitu G 65.
minimum meter(G 65) = 297,385 m! Jam 25%
= 237,91 m! Jam
maksimum meter(G 65) = 297,385 m! Jam 80%
= 74,35 m! Jam
Sehingga dapat terlihat perbandingan antara flow rate gas pada PT
Tomatec Indonesia dengan range optimal pengukuran meter turbin G 65.

37

Gambar 4.7 Grafik Flow Rate PT Tomatec Indonesia (G 65)


Seperti pada grafik sebelumnya, garis berwarna biru merupakan flow rate
aktual yang terbaca oleh meter turbin. Garis berwana merah dan kuning
merupakan range kapasitas meter standar pabrikan, dan garis berwarna oranye
dan hijau merupakan range kapasitas optimal meter turbin, untuk lebih jelasnya
dapat dilihat pada lampiran 10.
Meskipun flow rate tergolong fluktuatif, dengan penggantian G size turbin
yang awalnya menggunakan G 400 menjadi G 65 cukup memberikan pengaruh
yang besar. Terlihat pada grafik Gambar 4.7 bahwa sebagian besar flow rate
masuk dalam range. Berdasarkan data, sebanyak 43,4% flow rate berada diluar
range dan sisanya masuk berada pada range optimal pengukuran meter turbin.
Sehingga dengan penggunaan G size meter turbin yang lebih kecil pengukuran
flow rate dapat lebih tepat dan sesuai sehingga pengukuran dianggap sah.

38

4.5

PT Dharma Perkasa Gemilang


Data yang diperoleh berkaitan dengan ukuran dengan meter turbin yang
terpasang serta kapasitas kontrak (Lampiran 5) dan kapasitas yang tersalurkan
menuju PT Dharma Perkasa Gemilang disajikan sebagai berikut,
: 2.417.000 m3/Bulan

Kapasitas minimum kontrak

Kapasitas maksimum kontrak : 2.900.400 m3/Bulan

Kapasitas tersalurkan

: 2.331.976,80 m3/Bulan

Tekanan operasi

: 2 Bar

Waktu operasi

: 24 Jam/Hari, 7 Hari/Minggu

G size meter turbin

: G 1600

Gambar 4.8 Stand Meter Turbin PT Dharma Perkasa Gemilang


4.5.1 Analisis Berdasarkan Kapasitas Gas per Bulan
Hasil perhitungan analisis G size meter turbin pada PT Dharma Perkasa
Gemilang disajikan pada Tabel 4.4.

39

Tabel 4.4 Analisis Persen Kapasitas Meter Turbin di PT Dharma Perkasa


Sebulan
=
Seminggu =
Sehari
=

30
7
24

Kapasitas Per Bulan :


Min
2,417,000
Max
2,900,400
Salur
2,331,976.80
GRating
G-65
G-100
G-160
G-160
G-250
G-250
G-400
G-400
G-650
G-1000
G-1000
G-1600
G-1600
G-2500
G-2500
G-4000
G-4000
G-6500
G-6500
G-10000

Diameter
inci
2
3
3
4
3
4
4
6
6
6
8
6
10
10
12
12
16
12
20
20

hari
hari
jam

Tekana (P) :
absolute =
Operasi =

m3/bulan
m3/bulan
m3/bulan

Kapasitas Per Jam (Flow Rate) :


Min
3,356.94 m3/jam
Max
4,028.33 m3/jam
Salur
3,238.86 m3/jam

Range Kapasitas
Min
Max
m3/jam m3/jam
10
100
16
160
13
250
13
250
20
400
20
400
32
650
32
650
50
1000
80
1600
80
1600
130
2500
130
2500
200
4000
200
4000
320
6500
320
6500
500
10000
500
10000
800
16000

1.01325
2

Tekanan Operasi
2
Min
Max
29.74
297.38
47.58
475.82
38.66
743.46
38.66
743.46
59.48
1,189.54
59.48
1,189.54
95.16
1,933.00
95.16
1,933.00
148.69
2,973.85
237.91
4,758.15
237.91
4,758.15
386.60
7,434.62
386.60
7,434.62
594.77 11,895.39
594.77 11,895.39
951.63 19,330.00
951.63 19,330.00
1,486.92 29,738.47
1,486.92 29,738.47
2,379.08 47,581.54

bar
bar

Persentase
Min
1129%
706%
452%
452%
282%
282%
174%
174%
113%
71%
71%
45%
45%
28%
28%
17%
17%
11%
11%
7%

Max
1355%
847%
542%
542%
339%
339%
208%
208%
135%
85%
85%
54%
54%
34%
34%
21%
21%
14%
14%
8%

Pada Tabel 4.4 menunjukkan persentase kapasitas gas yang dialirkan


menuju PT Dharma Perkasa Gemilang terhadap kapasitas maksimum meter turbin
G 1600 seluruhnya berada pada range kapasitas optimal meter turbin. Persentase
kapasitas minimum kontrak sebesar 45% dari kapasitas maksimum meter turbin.
Persentase kapasitas maksimum kontrak sebesar 54% dan persentase kapasitas
yang terasalurkan menuju PT Dharma Perkasa Gemilang sebesar 44%. Dapat

40

Salur
1089%
681%
436%
436%
272%
272%
168%
168%
109%
68%
68%
44%
44%
27%
27%
17%
17%
11%
11%
7%

diketahui bahwa dengan menggunakan meter turbin G 1600 kapasitas gas yang
terasalurkan menuju PT Dharma Perkasa Gemilang terukur dengan tepat dan
sesuai. Sehingga hasil pengukura dari meter turbin ini dianggap sah.
Penggunaan meter turbin G 2500 juga menunjukkan bahwa persen
kapasitas gas yang dialirkan berada pada range kapasitas optimal meter turbin.
Namun dilihat dari nilai persentasenya, kapasitas gas pada PT Dharma Perkasa
Gemilang mendekati batas bawah kapasitas optimal meter turbin G 2500.
Sehingga pemilihan G 1600 merupakan G size yang paling tepat karena apabila
terjadi fluktuasi dalam bentuk penurunan ataupun kenaikan kapasitas yang
dialirkan, ini masih dapat terukur dengan baik oleh meter turbin selama tidak
keluar dari range (out of range).
4.5.2 Analisis Berdasarkan Kapasitas Gas yang Mengalir Tiap Jam (Flow
Rate)
Batas atas dan batas bawah range kapasitas optimal ditentukan untuk
membandingkan nilai flow rate tiap jam. Hal ini untuk membuktikan bahwa
dengan menggunakan G 1600 tidak ada flow rate yang berada di luar range
optimal pengukuran meter turbin.
minimum meter = 7.434,62 m! Jam 25%
= 1.858,65 m! Jam
maksimum meter = 7.434,62 m! Jam 80%
= 5.947,69 m! Jam
Selanjutnya dapat dibandingkan antara range kapasitas optimal meter
turbin dengan flow rate actual yang terukur dalam meter turbin dan sudah
41

terkoreksi oleh EVC. Grafik pada Gambar 4.9 merupakan grafik data
perbandingan antara flow rate aktual dengan batas atas dan batas bawah
pengukuran optimal meter turbin dengan G 1600.

Gambar 4.9 Grafik Flow Rate PT Dharma Perkasa Gemilang


Berdasarkan grafik pada Gambar 4.9 yang lebih jelasnya dapat dilihat pada
lampiran 11, garis berwarna biru merupakan flow rate aktual yang terbaca oleh
meter turbin. Garis berwana merah dan kuning merupakan range kapasitas meter
standar pabrikan, dan garis berwarna oranye dan hijau merupakan range kapasitas
optimal meter turbin.
Flow rate pada PT Dharma Perkasa Gemilang terlihat stabil dan fluktuasi
laju aliran yang terjadi tidak terlalu signifikan dengan penggunaan meter turbin G
1600. Berdasarkan data, 92,3% flow rate gas yang dialirkan menuju pelanggan
tersebut masuk pada range kapasitas optimal meter turbin. Sisanya sebanyak 7,7%
flow rate berada dibawah range minimum optimal pengukuran meter turbin.
Terlihat pada grafik Gambar 4.9, flow rate yang berada dibawah range minimum
tidak terlalu berada jauh di bawah. Sehingga penggunaan meter turbin G 1600

42

pada PT Dharma Perkasa Gemilang telah sesuai dan dianggap sah sebagai alat
ukur custody transfer.
4.6

PT Asahimas Flat Glass Tbk


Data yang diperoleh berkaitan dengan ukuran dengan meter turbin yang
terpasang serta kapasitas kontrak (Lampiran 6) dan kapasitas yang tersalurkan
menuju PT Asahimas Flat Glass Tbk disajikan sebagai berikut,
: 4.200.000 m3/Bulan

Kapasitas minimum kontrak

Kapasitas maksimum kontrak : 5.020.000 m3/Bulan

Kapasitas tersalurkan

: 4.815.585,33 m3/Bulan

Tekanan operasi

: 3,5 Bar

Waktu operasi

: 24 Jam/Hari, 7 Hari/Minggu

G size meter turbin

: G 1600

Gambar 4.10 Meter Turbin yang Terpasang di PT Asahimas Flat Glass Tbk

43

4.6.1 Analisis Berdasarkan Kapasitas Gas per Bulan


Berikut adalah hasil perhitungan persen kapasitas pada PT Asahimas Flat
Glass Tbk yang dapat dilihat pada Tabel 4.3.
Tabel 4.5 Analisis Persen Kapasitas Meter Turbin PT Asahimas
Sebulan
=
Seminggu =
Sehari
=

30
7
24

Kapasitas Per Bulan :


Min
4,200,000
Max
5,020,000
Salur
4,815,585.33

GRating
G-65
G-100
G-160
G-160
G-250
G-250
G-400
G-400
G-650
G-1000
G-1000
G-1600
G-1600
G-2500
G-2500
G-4000
G-4000
G-6500
G-6500
G-10000

Diameter
inci
2
3
3
4
3
4
4
6
6
6
8
6
10
10
12
12
16
12
20
20

hari
hari
jam

Tekana (P) :
absolute =
Operasi =

m3/bulan
m3/bulan
m3/bulan

Kapasitas Per Jam (Flow Rate) :


Min
5,833.33 m3/jam
Max
6,972.22 m3/jam
Salur
6,688.31 m3/jam

Range Kapasitas
Min
Max
m3/jam m3/jam
10
100
16
160
13
250
13
250
20
400
20
400
32
650
32
650
50
1000
80
1600
80
1600
130
2500
130
2500
200
4000
200
4000
320
6500
320
6500
500
10000
500
10000
800
16000

44

1.01325 bar
3.5 bar

Tekanan Operasi
3.5
Min
Max
44.54
445.42
71.27
712.68
57.91
1,113.56
57.91
1,113.56
89.08
1,781.69
89.08
1,781.69
142.54
2,895.25
142.54
2,895.25
222.71
4,454.23
356.34
7,126.77
356.34
7,126.77
579.05 11,135.58
579.05 11,135.58
890.85 17,816.93
890.85 17,816.93
1,425.35 28,952.50
1,425.35 28,952.50
2,227.12 44,542.31
2,227.12 44,542.31
3,563.39 71,267.70

Persentase
Min
1310%
819%
524%
524%
327%
327%
201%
201%
131%
82%
82%
52%
52%
33%
33%
20%
20%
13%
13%
8%

Max
1565%
978%
626%
626%
391%
391%
241%
241%
157%
98%
98%
63%
63%
39%
39%
24%
24%
16%
16%
10%

Salur
1502%
938%
601%
601%
375%
375%
231%
231%
150%
94%
94%
60%
60%
38%
38%
23%
23%
15%
15%
9%

Hasil perhitungan pada Tabel 4.5 menunjukkan bahwa dengan


menggunakan meter turbin G 1600 didapat persentase masing-masing kapasitas
yaitu, untuk kapasitas minimum kontrak sebesar 52%, kapasitas maksimum
kontrak sebesar 63%, dan kapasitas yang tersalurkan 60%. Sehingga dengan
menggunakan meter ukuran ini, persentase kapasitas gas pelanggan terhadap
kapasitas maksimum meter seluruhnya berada pada range 25% sampai 80%. Hasil
pengukuran kapasitas gas yang disalurkan menuju PT Asahimas Flat Glass Tbk
dengan menggunakan meter ini dapat dikatakan tepat dan sesuai.
4.6.2 Analisis Berdasarkan Kapasitas Gas yang Mengalir Tiap Jam (Flow
Rate)
Untuk melakukan analisis berdasarkan flow rate, perlu ditentukan range
flow rate yang dapat terbaca secara tepat pada turbin meter.
minimum meter = 11.135,58 m! Jam 25%
= 2783,89465 m! Jam
maksimum meter = 11.135,58 m! Jam 80%
= 8908,46287 m! Jam
Selanjutnya dapat dibandingkan antara range kapasitas optimal meter
turbin dengan flow rate actual yang terukur dalam meter turbin dan sudah
terkoreksi oleh EVC. Grafik pada Gambar 4.11 merupakan grafik data
perbandingan antara flow rate aktual dengan range optimal pengukuran meter
turbin dengan G 1600.

45

Gambar 4.11 Grafik Flow Rate PT Asahimas Flat Glass Tbk


Berdasarkan grafik pada Gambar 4.11 yang lebih jelasnya dapat dilihat
pada lampiran 12, garis berwarna biru merupakan flow rate aktual yang terbaca
oleh meter turbin. Garis berwana merah dan kuning merupakan range kapasitas
meter standar pabrikan, dan garis berwarna oranye dan hijau merupakan range
kapasitas optimal meter turbin.
Terlihat pada Gambar 4.11 bahwa flow rate gas yang mengalir menuju PT
Asahimas Flat Glass Tbk seluruhnya berada pada range pengukuran optimal
meter turbin G 1600. Flow rate penggunaan gas pada PT Asahimas Flat Glass
Tbk tergolong konstan dan tidak terjadi fluktuasi, sehingga hasil pengukuran
meter turbin akurat. Dapat dikatakan bahwa hasil pengukuran gas yang dialirkan
menuju PT Asahimas tepat dan sah.

46

4.7

Evaluasi Penggunaan Meter Turbin Meter


Berdasarkan analisis G size meter turbin yang dilakukan pada kelima

pelanggan gas PGN yang bergerak dibidang industri, dapat dilakukan evaluasi
kesesuaian G size yang terpasang pada pelanggan seperti pada Tabel 4.6.
Tabel 4.6 Evaluasi G size Meter Turbin yang Terpasang

No

Kapasitas Gas
(m3/Jam)

Nama
Pelanggan

P
(Bar)

G
size

Min
38

Maks
192

Salur
213

2.0

65

Kapasitas
Meter
(m3/Jam)
Min
Maks
30
297

PT Aneka
Metal
Industry

PT Karya
Terang
Sedati

96

115

98

1.5

65

25

248

PT Tomatec
Indonesia

111

133

83

2.0

400

95

1933

PT Darma
Perkasa
Gemilang

3,357

4,028

3,239

2.0

1600

387

7435

PT
Asahimas
Flat Glass
Tbk.

5,833

6,972

6,688

3.5

1600

579

11136

47

Evaluasi
G size yang terpasang
telah sesuai dengan
kapasitas gas pada
pelanggan. Untuk
mengakomodir flow
rate yang fluktuatif
disarankan untuk
penambahan tangki
penyimpanan (storage
tank).
G size yang terpasang
telah sesuai dengan
kapasitas gas yang
dialirkan. Tidak perlu
adanya penggantian
atau penambahan alat.
G size yang terpasang
terlalu besar. Perlu
penggantian meter
turbin G 65
G size yang terpasang
telah sesuai dengan
kapasitas gas yang
dialirkan. Tidak perlu
adanya penggantian
atau penambahan alat.
G size yang terpasang
telah sesuai dengan
kapasitas gas yang
dialirkan. Tidak perlu
adanya penggantian
atau penambahan alat.

V.
5.1

PENUTUP

Simpulan
Dari hasil analisis data yang diperoleh sejak 30 Maret 2015 hingga 17

April 2015 di PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk SBU DW II Area


Sidoarjo berkaitan dengan G size meter turbin yang terpasang pada pelanggan
industri, dapat diketahui bahwa :
1. Meter turbin yang terpasang pada PT Aneka Metal Industry sudah sesuai
dengan kapasitas gas yang dialirkan. Namun flow rate tiap jamnya terlalu
fluktuatif dan berpotensi menyebabkan pengukuran meter turbin tidak tepat
(error yang tinggi) serta mengakibatkan kerusakan apabila flow rate melebihi
kemampuan meter turbin yang terpasang.
2. Penggunaan meter turbin G 65 untuk mengetahui laju aliran gas menuju PT
Karya Terang Sedati telah sesuai. Ditinjau dari kapasitas gas yang dialirkan
tiap bulan serta grafik flow rate masuk dalam range optimal pengukuran meter
turbin G 65, sehingga hasil pengukuran dikatakan tepat dan sah.
3. Kapasitas gas yang dialirkan menuju PT Tomatec Indonesia terlalu kecil
apabila meter turbin yang digunakan yaitu G 400. Sebagian besar flow rate
yang melalui meter ini berada dibawah range optimal pengukuran meter
turbin. Sehingga hasil pengukuran dianggap tidak akurat dan perlu adanya
penggantian meter turbin ke G size yang lebih kecil.
4. Meter turbin G 1600 yang terpasang pada PT Dharma Perkasa Gemilang dan
PT Asahimas Flat Glass Tbk telah sesuai dengan kapasitas gas yang dialirkan.

48

Flow rate yang melalui meter tersebut sebagian besar berada pada range
optimal pengukuran meter turbin, sehingga hasil pengukuran aliran gas dapat
dikatakan akurat dan sah sebagai alat ukur custody transfer.
5. Penggunaan meter turbin di PT Asahimas Flat Glass Tbk. merupakan
penggunaan meter turbin yang paling ideal. Hal ini karena flow rate gas yang
mengalir melalui meter turbin seluruhnya berada pada range optimal
pengukuran meter turbin G 1600.
5.1

Saran
Dari hasil pengamatan yang telah dilakukan di PT Perusahaan Gas Negara

(Persero) Tbk SBU DW II Area Sidoarjo disarankan :


1. Penambahan tangki penyimpanan (storage tank) pada PT Aneka Metal
Industry agar fluktuasi aliran gas yang disebabkan penggunaannya yang tidak
teratur tidak merusak meter turbin serta pengukuran pada meter turbin dapat
lebih akurat.
2. Penggantian meter turbin G 400 pada PT Tomatec Indonesia menjadi meter
turbin G 65.
3. Penyusunan prosedur standar analisis G size meter turbin dalam bentuk tertulis
(standart operation procedur) sebagai acuan dalam melakukan evaluasi
kesesuaian meter turbin yang terpasang pada pelanggan.

49

DAFTAR PUSTAKA
1. Spink, Leland K. 1967. Principles and Practice of Flow Meter Engineering.
The Foxboro Company. United States of America.
2. -----------, Panduan Berlangganan Gas, PT Perusahaan Gas Negara (Persero)
Tbk.
3. -----------, Gas Turbine Meter X-XIC Series, Instromet, United Kingdom.
4. -----------, Turbine Gas Flow Meter Brochure, Elster.
5. -----------, Metering System, PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk.

Lampiran 1 : Struktur Organisasi PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk SBU


DW II Area Sidoarjo

Lampiran 2 : Surat Perjanjian Jual Beli Gas PT Aneka Metal Industry

Lampiran 3 : Surat Perjanjian Jual Beli Gas PT Karya Terang Sedati

Lampiran 4 : Surat Amandemen Berlangganan Gas PT Tomatec Indonesia

Lampiran 5 : Surat Amandemen Berlangganan Gas PT Dharma Perkasa Gemilang

Lampiran 6 : Surat Amandemen Berlangganan Gas PT Asahimas Flat Glass Tbk

Lampiran 7 : Grafik Flow Rate PT Aneka Metal Industry

Lampiran 8 : Grafik Flow Rate PT Karya Terang Sedati

Lampiran 9 : Grafik Flow Rate PT Tomatec Indonesia (G 400)

Lampiran 10 : Grafik Flow Rate PT Tomatec Indonesia (G 65)

Lampiran 11 : Grafik Flow Rate PT Dharma Perkasa Gemilang

Lampiran 12 : Grafik Flow Rate PT Asahimas Flat Glass Tbk

Lampiran 12 : Grafik Flow Rate PT Asahimas Flat Glass Tbk

Lampiran 13 : Diagram Alur Analisis G Size Meter Turbin Pelanggan Industri

Tahapan Analisis
G Size Meter

Analisis Kapasitas Gas

Analisis Flow Rate Gas

Menghitung kapasitas
maksimum meter

Menentukan range
optimal meter

Menentukan persen
kapasitas gas

Menyajikan data flow


rate dalam bentuk chart

Identifikasi persen
kapasitas gas

Membandingkan flow
rate dengan range

Beri Nilai