Anda di halaman 1dari 7

Sifat Amalgam

A.
1.

Sifat Fisik Amalgam


Creep

Creep adalah sifat viskoelastik yang menjelaskan perubahan dimensi secara bertahap
yang terjadi ketika material diberi tekanan atau beban. Untuk tumpatan amalgam,
tekanan mengunyah yang berulang dapat menyebabkan creep. ANSI-ADA
specification no.1 menganjurkan agar creep kurang dari 3%. Amalgam dengan
kandungan tembaga yang tinggi mempunyai nilai creep yang jauh lebih rendah,
beberapa bahkan kurang dari 0,1%.
2.

Stabilitas Dimensional

Idealnya amalgam harus mengeras tanpa perubahan pada dimensinya dan kemudian
tetap stabil. Meskipun demikian ada beberapa faktor yang mempengaruhi dimensi
awal pada saat pengerasan dan stabilitas dimensional jangka panjang.
1)

Perubahan dimensional

Amalgam dapat memuai dan menyusut tergantung pada cara manipulasinya, idealnya
perubahan dimensi kecil saja. Kontraksinya yang hebat dapat menyebabkan
terbentuknya kebocoran mikro dan karies sekunder.
Perubahan dimensional dari amalgam tergantung pada seberapa banyak amalgam
tertekan pada saat pengerasan dan kapan pengukuran dimulai. Spesifikasi ADA no.1
menyebutkan bahwa amalgam dapat berkontraksi atau berekspansi lebih dari 20
m/cm, diukur pada 300C, 5 menit dan 24 jam sesudah dimulainya triturasi dengan
alat yang keakuratannya tidak sampai 0,5 m.
Beberapa faktor penting yang dapat mempengaruhi perubahan dimensi adalah :
a.
Komposisi Alloy : semakin banyak jumlah silver dalam amalgam, maka akan
lebih besar pula expansi yang terjadi.
b.
Rasio mercury:alloy : makin banyak mercury, akan semakin besar tingkat
expansinya.
c.
Ukuran partikel alloy : dengan berat yang sama, jika ukuran partikel menyusut,
maka total area permukaan alloy akan meningkat.

d.
Waktu triturasi : merupakan faktor paling penting. Secara umum, semakin lama
waktu triturasi, maka ekspansi akan lebih kecil.
e.
Tekanan kondensasi : Jika amalgam tidak mengalami kondensasi setelah
triturasi, akan terjadi kontraksi dalam skala besar karena tidak terganggunya difusi
mercury ke alloy.
3.

Difusi termal

Difusi termal amalgam adalah empat puluh kali lebih besar dari dentin sedangkan
koefisien ekspansi termal amalgam 3 kali lebih besar dari dentin yang mengakibatkan
mikroleakage dan sekunder karies.
4.

Abrasi

Proses abrasi yang terjadi saat mastikasi makanan, berefek pada hilangnya sebuah
substansi / zat, biasa disebut wear. Mastikasi melibatkan pemberian tekanan pada
tumpatan,
yang mengakibatkan kerusakan dan terbentuknya pecahan/puing amalgam.
B.
1.

Sifat Mekanik Amalgam


Kekuatan

Dental amalgam mempunyai berbagai macam struktur, dan kekuatan struktur tersebut
tergantung dari sifat individu dan hubungannya antara satu struktur dengan struktur
yang
lainnya.
Dental amalgam adalah material yang brittle/rapuh. Kekuatan tensile amalgam
lebih rendah dibanding kekuatan kompresif. Kekuatan kompresif ini cukup baik
untuk
mempertahankan kekuatan amalgam, tetapi rendahnya kekuatan tensile yang
memperbesar
kemungkinan terjadinya fraktur/retakan.

Beberapa faktor yang mengontrol/mempengaruhi kekuatan amalgam :


a.
Rasio mercury:alloy : jika mercury yang digunakan terlalu sedikit, maka
partikel alloy
tidak akan terbasahi secara sempurna sehingga bagian restorasi alloy tidak akan
bereaksi dengan mercury, menyisakan peningkatan lokal porositas dan membuat
amalgam menjadi lebih rapuh.
b.
Komposisi alloy : komposisi tidak terlalu berpengaruh terhadap kekuatan
amalgam.
Beberapa sumber mengatakan amalgam yang tinggi copper dengan tipe dispersi lebih
kuat dibanding alloy dengan komposisi konvensional.
c.
Ukuran dan bentuk partikel : kekuatan amalgam diperoleh dengan ukuran
partikel
yang kecil, mendukung kecenderungan fine atau microfine particles.
d.
Porositas : sejumlah kecil porositas pada amalgam akan mempengaruhi
kekuatan.
Porositas dapat dikurangi dengan triturasi yang tepat, dan yang lebih penting adalah
teknik triturasi yang baik.
Faktor-faktor berikut ini dapat mendorong terbentuknya suatu restorasi amalgam
yang
tidak kuat:
1. Triturasi yang tidak sempurna (under-trituration)
2. Kandungan mercury yang terlalu besar
3. Terlalu kecil tekanan yang diberi sewaktu kondensasi
4. Kecepatan pengisian kavitet yang lamban
5. Korosi

Faktor-faktor yang mempengaruhi kekuatan diantaranya.


1. Efek Triturasi. Efek triturasi terhadap kekuatan tergantung pada jenis logam
campur amalgam, waktu triturasi, dan kecepatan amalgamator.
2. Efek Kandungan Merkuri. Faktor penting dalam mengontril kekuatan adalah
kandungan merkuri dari restorasi tersebut. Merkuri dalam jumlah yang cukup haris
dicampur dengan logam camput untuk menutupi partikel-partikel logam campur dan
memungkinkan terjadinya amalgamasi yang menyeluruh. Masing-masing partikel
logam campur harus dibasahi oleh merkuri. Bila tidak, akan terbentuk adonan yang
kering dan berbutir-butir. Adonan semacam itu menghasilkan permukaan yang kasar
dan berlubang-lubang yang dapat menimbulkan korosi. Setiap kelebihan merkuri
yang tertinggal pada restorasi dapat menyebabkan berkurangnya kekuatan dalam
jumlah yang cukup besar.
3. Efek Kondensasi. Tekanan kondensasi, dan bentuk partikel campur, semuanya
mempengaruhi sifat amalgam. Jika digunakan teknik kondensasi tipikal dan logam
campur lathe-cut, makin besar tekanan kondensasi, makin tinggi kekuatan
kompresinya, terutama kekuatan awal (misalnya pada 1 jam).Teknik kondensasi yang
baik akan memeras keluar merkuri dan menghasilkan fraksi volume dari fase matriks
yang lebih kecil. Tekanan kondensasi yang tinggi diperlukan untuk mengurangi
porositas dan mengeluarkan merkuri dari amalgam lathe-cut. Sebaliknya, amalgam
sferis yang dimampatkan dengan tekanan rignan akan mempunyai kekuatan yang
baik.
4. Efek Porositas. Ruang kosong dan porus adalah faktor-faktor yang mempengaruhi
kekuatan kompresi dari amalgam yang sudah mengeras.
5. Efek Laju Pengerasan Amalgam. Spesifikasi ADA menyebutkan kekuatan
kompresi minimal adalam 80 Mpa pada 1 jam. Kekuatan kompresi 1 jam dari
amalgam komposisi tunggal yang kandungan tembaganya tinggi sangatlah besar.
C.
1.

Sifat Kimia Amalgam


Reaksi Elektrokimia Sel Galvanik

Korosi galvanic atau bimetalik terjadi ketika dua atau lebih logam berbeda atau alloy
berkontak dalam larutan elektrolit , dalam hal ini adalah saliva . Besarnya arus
galvanis

dipengaruhi oleh lama/usia restorasi , perbedaan potensial korosi sebelum berkontak


dan
daerah permukaan.
Jarak yang cukup lebar/besar dihasilkan dan kontak elektrik dari beberapa restorasi
secara in vivo . Untuk restorasi amalgamamalgam , perbedaan potensial korosi
sebelum
berkontak mungkin akan berguna dalam memprediksi besarnya arus galvanis, yang
mana
paling tidak perbedaan keluarnya adalah 24 mV
Hubungan lama restorasi dengan besar arus galvanic berbanding terbalik .artinya
semakin lama usia restorasi amalgam dengan tumpatan lainnya , semakin kecil arus
galvanic
yang dihasilkan.
2.

Korosi

Korosi adalah reaksi elektrokimiawi yang akan menghasilkan degradasi struktur dan
properti mekanis. Banyak korosi amalgam terjadi pada bagian pits dan cervical.
Korosi dapat
mengurangi kekuatan tumpatan sekitar 50%, serta memperpendek keawetan
penggunaan.
3.

Tarnish

Reaksi elektrokimia yang tidak larut, adherent, serta permukaan film yang terlihat
dapat
menyebabkan tarnish. Penyebab discoloration yang paling terkenal adalah campuran
silver
dan copper sulfida karena reaksi dengan sulfur dalam makanan dan minuman.
D.

Sifat Biologi Amalgam

1.

Alergi

Secara khas respon alergi mewakili antigen dengan reaksi antibodi yang ditandai
dengan rasa gatal, ruam, bersin, kesulitn bernafas, pembengkakan, dan gejala lain.
Dermaititis kontak atau reaksi hipersensitif tipe 4 dari Commbs mewakili efek
samping
fisiologis yang paling mungkin terjadi pada amalgam gigi, tetapi reaksi ini terjadi
oleh kurang dari 1 % dari populasi yang di rawat.
2.

Toksisitas

Sejak awal penggunaannya kemungkinan efek samping dari air raksa sudah mulai
dipertanyakan. Kadang-kadang masih ada dugaan bahwa keracunan air raksa dari
tambalan
gigi adalah penyebab dari penyakit-penyakit tertentu yang diagnosisnya tidak jelas
dan ada
bahaya bagi dokter gigi atau asistennya. Ketika uap air raksa terhirup selama
pengadukan
penempatan dan pembuangan.
Tidak diragukan bahwa air raksa merembes ke dalam struktur gigi. Suatu analisis
pada dentin dibawah tambalan amalgam mengungkapkan adanya air raksa yang turut
berperan dalam perubahan warna gigi.
Sejumlah air raksa dilepaskan pada saat pengunyahan tetepi kemungkinan keracunan
dari air raksa yang menembus gigi atau sensititasi terhadap garam-garam air raksa
yang larut
dari permukaan amalgam sangat jarang terjadi . kemungkinan pyang paling menonjol
bagi
asimilasi air raksa dari amalgam gigi adalah melalui tahap uapnya.
Debu merkuri bisa dikeluarkan ke udara selama triturasi, kondensasi atau

pembuangan tunpatan amalgam yang telah lama. Tumpatan merkuri dalam proses
pembedahan dapat mengakibatkan kontaminasi udara dalam jangka panjang .

Sumber : Schmalz, Gottfried and Bindslev, Dorthe Arenholt. 2009.


Biocompatibility of DentalMaterial . Springer-Verlag Berlin Heidelberg.