Anda di halaman 1dari 1

Mola Hidatidosa

Perdarahan uterus dari bercak hingga perdarahan hebat, ukuran uterus lebih besar dari kehamilan
normal, biasanya tidak dijumpai aktifitas jantung janin, mual muntah cukup hebat, ditemukan ada
degenerasi hidrofik dan pembengkakan stroma vilus, proliferasi epitel trofoblastik, tidak ada janin dan
amnion. Mola hidatidosa dibagi menjadi tiga yaitu :

Mola hidatidosa komplet : Mola hidatidosa lengkap apabila vili hidropik, tidak
ada janin dan membran, kromosom maternal haploid dan paternal 2 haploid.
Mola hidatidosa parsial : Mola hidatidosa parsial apabila janin tidak teridentifikasi,
campuran villi hidropik dan normal, kromosom paternal diploid
Mola hidatidosa invasive : Mola hidatidosa invasif apabila korioadenoma
destruen, menginvasi miometrium, terdiagnosis 6 bulan pasca evakuasi mola.

Manuaba, IBG, Chandranita Manuaba, Fajar Manuaba. 2007. Pengantar Kuliah Obstetri. Jakarta : EGC

Hub usia ibu tua dgn abortus


Resiko keguguran spontan tampak meningkat dengan bertambahnya usia terutama setelah usia 30
tahun, baik kromosom janin itu normal atau tidak, wanita dengan usia lebih tua, lebih besar kemungkinan
keguguran baik janinnya normal atau abnormal (Murphy,2000:9).
Semakin lanjut umur wanita, semakin tipis cadangan telur yang ada, indung telur juga semakin
kurang peka terhadap rangsangan gonadotropin. Makin lanjut usia wanita, maka resiko terjadi abortus,
makin meningkat karena menurunnya kualitas sel telur atau ovum dan meningkatnya resiko kejadian
kelainan kromosom (Samsulhadi,2003).
Pada gravida tua terjadi abnormalitas kromosom janin sebagai salah satu faktor etiologi abortus
(Friedman,1998).
Erlina (2008) menyatakan bahwa usia seorang ibu nampaknya memiliki peranan yang penting
dalam terjadinya abortus. Semakin tinggi usia maka risiko terjadinya abortus semakin tinggi pula. Hal ini
seiring dengan naiknya kejadian kelainan kromosom pada ibu yang berusia diatas 35 tahun. Hal lain yang
perlu diperhatikan adalah kejadian tumor leiomioma uteri pada ibu dengan usia lebih tinggi dan lebih
banyak sehingga dapat menambah risiko terjadinya abortus.