Anda di halaman 1dari 2

Jenis-Jenis Kertas Kerja

Adapun jenis-jenis kertas kerja yang digunakan saat proses pengauditan yakni :
1. Program Audit
Program audit merupakan daftar prosedur audit untuk pemeriksaan elemen-elemen
tertentu.
Auditor menyebutkan dalam program audit :
a) Pemeriksaan yang harus diikuti dalam melakukan verifikasi setiap elemen yang
tercantum dalam laporan keuangan
b) Tanggal pelaksanaan prosedur audit
c) Paraf pelaksana prosedur audit
d) Penunjukan indeks kertas kerja yang dihasilkan auditor
Program ini berfungsi sebagai alat yang bermanfaat untuk menetapkan jadwal
pelaksanaan dan pengawasan pekerjaan lapangan.
2. Working Trial Balance
Working Trial Balance adalah suatu daftar yang berisi saldo berbagai akun buku
besar pada akhir tahun yang diaudit dan pada akhir tahun sebelumnya, kolom untuk
penyesuaian dan pengklasifikasian kembali serta saldo setelah koreksi auditor dan akan
dicatumkan dalam laporan keuangan auditan. Working trial balance dapat disiapkan oleh
klien mauopun auditor. Working trial balance yang dibuat klien harus diverifikasi dengan
posting kolom dan pengusutan ( tracing ) saldo akun ke buku besar. Working trial balance
merupakan dasar untuk pemeriksaan kertas kerja secara individual dan merupakan
ringkasan semua data yang diperoleh selama pemeriksaan.
3. Jurnal Penyesuaian dan Pengklasifikasian Kembali
Auditor mungkin menjumpai kesalahan dalam catatan akuntansi dan laporan
keuangan karena salah memahami dan salah interpretasi terhadap prinsip akuntansi yang
berlaku umum. Kesalahan tersebut perlu dikoreksi dengan membuat jurnal penyesuaian.
Jurnal pengklasifikasian kembali dilakukan untuk memastikan pengklasifikasian akun
yang tepat, misalnya akun obligasi jangka panjang yang jatuh tempo tahun depan, maka
auditor harus mengklasifikasikannya ke kelompok kewajiban lancar.
4. Daftar Pendukung
Dalam melaksankan audit, auditor melakukan verifikasi elemen-elemen yang
terdapat dalam laporan keuangan. Untuk itu auditor membuat kertas kerja yang
bermacam-macam untuk mendukung informasi yang dikumpulkan. Dalam tiap eleman
yang diperiksanya, auditor mencantumkan metode verifikasi, pertanyaan yang timbu, serta
jawaban atas pertanyaan tersebut.
5. Daftar Utama

Semua informasi yang dicatat dalam daftar pendukung, diringkas dalam daftar
utama. Daftar utama ini merupakan ringkasan akun-akun yang saling berkaitan. Jadi,
daftar utama digunakan untuk menghubungkan akun buku besar yang sejenis, yang akan
disajikan dalam laporan keuangan dalam satu pos. Kolom-kolom yang ada dalam daftar
utama adalah sama dengan kolom-kolom yang ada dalam working trial balance. Jumlah
tiaqp kolom dalam daftar utama dimasukkan dalam kolom yang sama dalam working trial
balance. Contoh peringkasan dalam daftar utam adalah daftar utama kas merupakan
penggabungan kas di tangan, kas kecil, dan kas di bank.
6. Memorandum Audit dan Dokumentasi Informasi Audit
Memorandum audit merupakan data tertulis yang disiapkan auditor dalam bentuk
naratif, misalnya komentar atas kinerja prosedur auditing dan kesimpulan yang diperoleh
dari pelaksanaan audit. Dokumentasi informasi penguat meliputi pendokumentasian
pengajuan pertanyaan mengenai hasil rapat dewan komisaris, respon konfirmasi dan
representasi tertulis serta salinan berbagai kontrak penting.