Anda di halaman 1dari 30

BAB I

PENDAHULUAN

Dalam melakukan suatu penelitian epidemiologi terdapat beberapa studi


yang dapat digunakan. Secara garis besar desain studi epidemiologi terbagi atas
studi observasional dan studi intervensi atau studi eksperimental. Dalam
epidemiologi, studi eksperimental merupakan studi dimana populasi diseleksi
untuk uji terencana terhadap regimen tertentu yang efeknya diukur dengan
membandingkan dampak regimen dari kelompok eksperimental dengan dampak
regimen lainnya pada kelompok kontrol.
Pada dunia ilmu kedokteran penelitian eksperimental seringkali disebut juga
sebagai clinical trial karena seringkali digunakan untuk membandingkan
pengaruh obat pada sampel. Penelitian eksperimental dapat juga dilakukan
dilapangan (field trial), yang biasanya dilakukan dalam bentuk penelitian
operasional, sedangkan penelitian non eksperimental meliputi rancangan pasca
intervensi, praintervensi-pascaintervensi tanpa kelompok kontrol.
Untuk dapat melaksanakan suatu eksperimen yang baik, perlu dipahami
terlebih dahulu segala sesuatu yang berkait dengan komponen-komponen
eksperimen. Baik yang berkaitan dengan jenis-jenis variabel, hakikat eksperimen,
karakteristik, tujuan, syarat-syarat eksperimen, langkah-langkah penelitian
eksperimen, dan bentuk-bentuk desain penelitian eksperimen, serta cara
perhitungan besarnya sampel eksperimen.
Oleh sebab itu dalam tugas ini akan dibahas lebih lanjut mengenai studi
eksperimental beserta hal-hal yang terkait di dalamnya. Diharapkan para pembaca
dapat lebih memahami tentang studi eksperimental.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Definisi
Penelitian eksperimen sering juga disebut sebagai penelitian intervensional,

karena dalam penelitian ini peneliti melakukan manipulasi atau intervensi


terhadap variable yang diteliti. Ada beberapa pendapat tentang pengertian
pengertian eksperimen antara lain :
1.

Penelitian eksperimental adalah peniliti memberi perlakuan atau


manipulasi kepada subjek penelitiannya, dan observasi yang dilakukan

2.

untuk membuktikan efek dari perlakuan itu (Arif 2003).


Penelitian dengan pendekatan eksperimen, adalah suatu penelitian yang
berusaha mencari pengaruh variable tertentu terhadap variable yang lain

3.

dalam kondisi yang terkontrol secara ketat (Imron & Munif, 2010).
Penelitian eksperimen adalah penelitian adalah penelitian yang
ditunjukkan untuk melakukan pengujian hipotesis tertentu dan
dimaksudkan untuk mengetahui hubugan sebab akibat variable
penelitian. Penelitian ini membutuhkan konsep, variable yang jelas, dan
pengukuran yang cermat. Eksperimen dapat dilakukan dengan
pembanding (control group) atau tanpa pembanding. Dalam psikologi,
subjeknya dapat berupa orang atau binatang (seperti dilakukan oleh B.F.
Skinner, Pavlov dan lainnya). (Subhan,2007).

Metode penelitian eksperimental merupakan metode penelitian yang dapat


menguji secara benar hipotesis menyangkut hubungan kausal (sebab akibat).
Dalam studi eksperimen peneliti memanipulasi paling sedikit satu variabel,
mengontrol variabel lain yang relevan, dan mengobservasi efek/pengaruhnya
terhadap satu atau lebih variabel terikat. Peneliti menentukan siapa memperoleh
apa, kelompok mana dari subjek yang memperoleh perlakuan mana.
Penelitian eksperimental (eksperimental research), merupakan pendekatan
penelitian kualitatif yang paling penuh, dalam arti memenuhi semua persyaratan
untuk menguji hubungan sebab-akibat. Penelitian eksperimen memiliki khas,

yaitu menguji secara langsung pengaruh suatu variabel terhadap variabel lain dan
menguji hipotesis hubungan sebab-akibat.
Eksperimentasi dimulai dengan mengembangkan hipotesis hubungan sebab
akibat antara variabel terikat dan variabel bebasnya. Selanjutnya dilakukan
berturut-turut:

pengukuran

nilai

(kualitas)

variabel

terikatnya

(pretest),

mengenakan perlakuan (kondisi pengubah nilai) terhadap variabel bebasnya, dan


mengukur kembali nilai variabel terikatnya (posttest) untuk melihat ada tidaknya
perubahan nilai (kualitas).
Masalah pokok dalam melaksanakan eksperimen adalah menjaga kondisi
eksperimen sedemikian sehingga tidak ada faktor lain yang sempat menyertai
jalannya eksperimen yang dapat mengacaukan atau mengaburkan pengukuran
hasil penelitian (posttest). Dalam epidemiologi, studi eksperimental merupakan
studi dimana populasi diseleksi untuk uji terencana terhadap regimen tertentu
yang efeknya diukur dengan membandingkan dampak regimen dari kelompok
eksperimental dengan dampak regimen lainnya pada kelompok kontrol.
Berdasarkan definisi dari beberapa ahli tersebut, dapat dipahami bahwa
penelitian eksperimen adalah penelitian yang dilakukan untuk mengetahui
pengaruh pemberian suatu perlakuan terhadap subjek penelitian.
2.2

Klasifikasi Studi Eskperimental dalam Epidemiologi

1.

Randomized Control Trial


Randomized control trial (atau randomized clinical trial) adalah sebuah

eksperimen epidemiologi yang mempelajari sebuah pencegahan atau cara hidup


yang dapat mengobati. Subjek dalam populasi adalah kelompok yan acak,
biasanya disebut perawatan dan kelompok kontrol, dan hasilnya diperoleh dengan
membandingkan hasil dari dua atau lebih kelompok. Hasil yang diinginkan dapat
saja berbeda tetapi, mungkin saja perkembangan penyakit baru atau sembuh dari
penyakit yang telah ada.
Kita dapat memulainya dari menentukan populasi dengan acak untuk
mendapatkan perawatan baru atau perawatan yang telah ada, dan kita mengikuti
subjek dalam setiap grup untuk mengetahui seberapa banyak subjek yang
mendapatkan perawatan baru berkembang dibandingkan subjek dengan perawatan
yang telah ada. Jika perawatan menghasilkan outcome yang lebih baik, kita dapat

berharap untuk mendapatkan outcome yang lebih baik pada subjek dengan
perawatan baru dibandingkan subjek dengan perawatan yang telah ada.
Randomized trial dapat dipakai untuk berbagai macam tujuan. Cara ini
dipakai untuk mengevaluasi obat-obatan baru dan perawatan lain tentang
penyakit, termasuk test teknologi kesehatan dan perawatan medis yang baru. Juga
bisa digunakan untuk memperkirakan program yang baru untuk skrining dan
deteksi dini, atau cara baru mengatur dan mengantarkan jasa kesehatan.
2.

Field Trial / Eksperimen Lapangan


Ekperimen lapangan adalah jenis eksperimen yang dilakukan di lapangan

dengan individu-individu yang belum sakit sebgai subyek. Mirip dengan studi
kohort prospektif, rancangan ini diawali dengan memilih subyek-subyek yang
belum sakit. Subyek-subyek penelitian dibagi dalam kelompok eksperimen dan
kelompok kontrol, lalu diikuti perkembangannya apakah subyek itu sakit atau
tidak. Berbeda dengan studi kohort, peneliti menentukan dengan sengaja alokasi
faktor penelitian kepada kelompok-kelompok studi.
Subyek yang terjangkit dan tidak terjangkit penyakit antara kedua kelompok
studi kemudian dibandingkan, untuk menilai pengaruh perlakuan. Jika laju
kejadian

penyakit

dalam

populasi

rendah,

maka

eksperimen

lapangan

membutuhkan jumlah subjek yang sangat besar pula. Pada ekperimen lapangan
kerap kali peneliti harus mengunjungi subyek penelitian di lapangan. Peneliti
dapat juga mendirikan pusat penelitian di mana dilakukan pengamatan dan
pengumpulan informasi yang dibutuhkan dengan biaya yang ekstra.
3.

Community Trial / Intervensi Komunitas


Intervensi komunitas adalah studi di mana intervensi dialokasikan kepada

komunitas, bukan kepada individu-individu. Intervensi komunitas dipilih karena


alokasi intervensi tidak mungkin atau tidak praktis dilakukan kepada individu.
Contoh intervensi ini adalah riset tentang efektivitas flurodasi air minum
untuk mencegah karies pada masyarakat. Riset Newburgh-Kingston (Ast et al.,
1950) memberikan natrium florida pada tempat-tempat penyediaan air minum
yang dikonsumsi oleh komunitas (Newburgh). Komunitas lainnya (Kingston)
menerima air minum seperti sebelumnya (tanpa suplementasi fuor). Eksperimen

ini memperlihatkan kemaknaan pengaruh floridasi, baik secara statistik maupun


klinik, dalam mengurangi kerusakan, kehilangan, dan pergerakan gigi masyarakat.
Selain itu adapun klasifikasi metode penelitian eksperimental yang dibagi
secara klasik, antara lain :
1. Randomized controlled trial
Sifat:
Penilaian subjek-subjek pada pengobatan lain atau pada group kontrol dikerjakan
oleh prosedur resmi randomisasi.
Diobati

Follow up

Hasil

Sampel studi

Penempatan random

Kontrol

Evaluasi dasar

Perbandingan

Follow up

Hasil

Evaluasi Akhir

Keuntungan :
Potensi peningkatan bias dari penempatan subjek yang berbeda terhindar.
Karakteristik dasar dari pengobatan dan group kontrol lebih menyerupai dan
sangat mirip (keduanya untuk diketahui dan tidak diketahui faktor prognosis).
Percobaan ini juga memuat asumsi test statistik yang bervariasi dan karenanya
mempertinggi kevalidannya.
Kerugian :
Percobaan ini menghilangkan setengah dari subjek yang diterima seperti baru (dan
kiranya lebih baik) pengobatan atau dan pengukuran pengukuran profilaksis.

Meskipun randomisasi kira-kira sama, group seimbang akan berlari panjang;


percobaan ini mungkin prosedur sampel yang tidak sama, seperti studi kecil. Pada
model studi ini, stratified randomization mungkin digunakan untuk menjamin
perbandingan sampel studi.

2. Non-randomized controlled trial


Sifat : Percobaan ini meningkat dari kenyataan bahwa kadang-kadang peneliti
sulit menemukan untuk meyakinkan subjek yang berpotensi yang memerlukan
randomisasi. Oleh karena itu, penempatan pengobatan berdasarkan subjek yang
diutamakan. Beberapa kasus, apliksi pengobatan memerlukan infrastruktur,yang
ada

oleh sebab itu kelompok pengobatan harus ditempatkan ke daerah itu.

Setelah seleksi group pengobatan (atau daerah), kontrol biasanya diseleksi silang
untuk faktor prognosis yang penting.
Diobati

Follow up

Hasil

Sampel studi

Penempatan tidak random

Kontrol

Evaluasi dasar

Keuntungan :

Perbandignan

Follow up

Hasil

Evaluasi Akhir

Percobaan ini mungkin lebih mudah untuk mendapat subjek pada studi dan
memenuhi syarat resmi. Peserta biasanya menuruti protokol studi lebih baik
dibandingan dengan percobaan randomisasi.
Kerugian :
Peneliti harus dapat menemukan faktor peting penemuan selanjutnya (digunakan
seperti kriteria silang). Percobaan ini mungkin sulit untuk mendapatkan kontrol
tepat untuk setiap kasus yang memenuhi syarat.

3. Historical controlled trial


Sifat: Intervensi baru, digunakan untuk meningkatkan subjek dan hasil-hasil,
dibandingkan dengan hasil dari subjek yang telah diobati pada dahulunya. pada
banyak kasus, peneliti tidak mendapat informasi group kontrolnya sendiri, tetapi
dari rekaman dan data bank.
Keuntungan :
Percobaan ini tidak menghilangkan subjek dari yang baru ditemukan pada
pengobatan. Waktu penerimaan pada pendaftaran subjek dikurangi kira-kira
setengah, dan kesediaan subjek untuk bekerja sama biasanya meningkat karena
hasil yang menjanjikan pada terapi baru.

Kontrol

Hasil

Perbandingan

Sampel
studi

Dari rekaman Pengukuran aktal dan follow up


Kerugian :

Di
obati

Follow up

Hasil

Percobaan ini sulit untuk konfirmasi pengobatan dan group kontrol yang mirip
dengan mengikuti faktor potensial yang ditemukan. Lebih dari itu,informasi yang
relevan harus dapat menjadi rekaman yang akurat. Percobaan ini salah satu dari
tipe studi yang banyak dikritik karena bias sejak pengobatan dan group kontrol
didapat pada waktu yang berlainan. Mungkin ada perbedaan kriteria diagnostik,
perubahan pada populasi pasien yang lebih lama, perubahan perawatan rutin
pasien, dsb. Tipe studi ini digunakan pada penyakit fatal dengan pengobatan
efektif yang tidak ada sebelumnya, kriteria diagnostik diumumkan secara jelas,
dan prognosis penyakit diketahui dan agak tidak bervariasi.

4. Cross-over trial
Sifat : Eksperimen dan standar ( digunakan sebagai kontrol) pengobatan
diterapkan pada subjek yang sama sebagai perbandingan yang meyakinkan pada
subjek dalam pengobatan dan kontrol group. Setiap subjek dilayani sebagai
kontrol sendiri. Urutan pengobatan (eksperimen standar) dinilai pada random.
Keuntungan :
Keragaman subjek dikurangi, oleh karena itu pada percobaan ini peneliti tidak
dapat menggunakan jumlah sampel yang lebih kecil untuk mendeteksi perbedaan
respon.

Sampel
studi

Obat
A

Obat

Hasil

Penempatan random
Obat
B

Evaluasi

Kerugian :

Hasil A

Hasil B

Evaluasi

Obat
A
Evaluasi

Hasil
A

Evaluasi

Percobaan ini tidak tepat bila hasil pengobatan tidak dapat kembali setelah
mendapat pengobatan pertama, bila prengobatan menjadi panjang atau efek
residu, bila kondisi penyakit yang umum menjadi memburuk.

5. Factorial experimen
Sifat :

Percobaan ini digunakan ketika lebih dari satu pengobatan, setiap

pengobatan mempunyai lebih dari dua level, dan efek interaksi dari dua
pengobatan memerlukan eksperimen sendiri. Untuk singkatnya pengobatan A
mempunayai 2 level: A1 dan A2; pengobatan b mempunyai 3 level : B1,B2,B3.
Kemudian pengobtan dibawah studi adalah A1B1,A1B2,A1B3, A2B1, A2B2 dan
A2B3.

O bat A1

Sampel

Obat B1

Hasil A1 + B1

Obat B2

Hasil A1 + B2

Obat B1

Hasil A2 + B1

Obat B2

Hasil A2 + B2

studi

Obat A2

Keuntungan :
pada percobaan ini peneliti tidak dapat mempelajari efek kombinasi pengukuran
dan interaksi pengobatan.

Kerugian :

Percobaan ini memerlukan sampel yang banyak juga jumlah subgroup yang lebih
besar dari tipe studi lain. Karena proses pengobatan harus dikombinasi, karenanya
percobaan ini mungkin memerlukan waktu dan sedikit pasien yang mau mengikuti
protokol studi. Ketika lebih dari satu pengobatan digunakan pada subjek, efek
potensial balik dari polifarmasi harus disadari.

2.3

Karakteristik Penelitian
Ada tiga hal yang menjadi karakteristik penelitian eksperimental:
1. Manipulasi, dimana peneliti menjadikan salah satu dari sekian variabel
bebas untuk menjadi sesuai dengan apa yang diinginkan oleh peneliti,
sehingga variabel lain dipakai sebagai pembanding yang bisa membedakan
antara yang memperoleh perlakuan dengan yang tidak memperoleh
perlakuan/manipulasi.
2. Pengendalian, dimana peneliti menginginkan variabel yang diukur itu
mengalami

kesamaan

sesuai

dengan

keinginan

peneliti

dengan

menambahkan faktor lain ke dalam variabel atau membuang faktor lain


yang tidak diinginkan peneliti dari variabel.
3. Pengamatan, dimana peneliti melakukan suatu kegiatan mengamati untuk
mengetahui apakah ada pengaruh manipulasi variabel (bebas) yang telah
dilakukannya

terhadap

variabel

lain

(terikat)

dalam

penelitian

eksperimental yang dilakukannya.


2.4

Tujuan Penelitian Eksperimental


Tujuan umum penelitian eksperimen adalah untuk meneliti pengaruh dari

suatu perlakuan tertentu terhadap gejala suatu kelompok tertentu dibanding


dengan kelompok lain yang menggunakan perlakuan yang berbeda.Tindakan di
dalam eksperimen disebut treatment, dan diartikan sebagai semua tindakan, semua
variasi atau pemberian kondisi yang akan dinilai/diketahui pengaruhnya.
Sedangkan yang dimaksud dengan menilai tidak terbatas pada mengukur atau
melakukan deskripsi atas pengaruh treatment yang dicobakan tetapi juga ingin
menguji sampai seberapa besar tingkat signifikansinya (kebermaknaan atau berarti

tidaknya) pengaruh tersebut jika dibandingkan dengan kelompok yang sama tetapi
diberi perlakuan yang berbeda.
2.4

Variabel dalam Penelitian Eksperimen


Dalam penelitian eksperimen dikenal beberapa variabel. Variabel adalah

segala sesuatu yang berkaitan dengan kondisi, keadaan, faktor, perlakuan, atau
tindakan yang diperkirakan dapat memengaruhi hasil eksperimen. Variabel yang
berkaitan secara langsung dan diberlakukan untuk mengetahui suatu keadaan
tertentu dan diharapkan mendapatkan dampak/akibat dari eksperimen sering
disebut variabel eksperimental (treatment variable), dan variabel yang tidak
dengan sengaja dilakukan tetapi dapat memengaruhi hasil eksperimen disebut
variabel noneksperimental. Variabel eksperimental adalah kondisi yang hendak
diteliti bagaimana pengaruhnya terhadap suatu gejala. Untuk mengetahui
pengaruh variabel itu, kedua kelompok, yaitu kelompok eksperimental dan
kontrol dikenakan variabel eksperimen yang berbeda atau yang bervariasi.
Variabel noneksperimental sebagian dapat dikontrol, baik untuk kelompok
eksperimen maupun kelompok kontrol. Ini disebut variabel kontrol atau
controlled variabel. Akan tetapi, sebagian lagi dari variabel non-eksperimen ada
di luar kekuasaan eksperimen untuk dikontrol atau dikendalikan. Jenis variabel ini
disebut variabel ekstrane atau extraneous variabel. Dalam setiap eksperimen, hasil
yang berbeda pada kelompok eksperimen dan kontrol sebagian disebabkan oleh
variabel eksperimental dan sebagian lagi karena pengaruh variabel ekstrane. Oleh
karena itu, setiap peneliti yang akan melakukan eksperimen harus memprediksi
akan munculnya variabel pengganggu ini.

2.5

Syarat-Syarat Penelitian Eksperimen


Sebuah penelitian dapat berjalan baik dan memberikan hasil yang akurat

jika dilaksanakan dengan mengikuti kaidah tertentu. Seperti halnya dengan


penelitian eksperimen, akan memberikan hasil yang valid jika dilaksanakan
dengan mengikuti syarat-syarat yang ada. Berkaitan dengan hal tersebut, Wilhelm
Wundt dalam Alsa (2004) mengemukakan syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh
peneliti dalam melaksanakan penelitian eksperimental, yaitu:

1. Peneliti harus dapat menentukan secara sengaja kapan dan di mana ia akan
melakukan penelitian;
2. Penelitian terhadap hal yang sama harus dapat diulang dalam kondisi yang
sama;
3. Peneliti harus dapat memanipulasi (mengubah, mengontrol) variabel yang
diteliti sesuai dengan yang dikehendakinya;
4. Diperlukan kelompok pembanding (control group) selain kelompok yang
diberi perlakukan (experimental group).
2.6

Proses Penelitian Eksperimen


Langkah-langkah dalam penelitian eksperimen pada dasarnya hampir sama

dengan penelitian lainnya. Menurut Gay (1982 : 201) langkah-langkah dalam


penelitian eksperimen yang perlu ditekankan adalah sebagai berikut.
1. Adanya permasalahan yang signifikan untuk diteliti.
2. Pemilihan subjek yang cukup untuk dibagi dalam kelompok eksperimen
3.
4.
5.
6.
7.

2.7

dan kelompok kontrol.


Pembuatan atau pengembangan instrumen.
Pemilihan desain penelitian.
Eksekusi prosedur.
Melakukan analisis data.
Memformulasikan simpulan.

Bentuk-bentuk Desain Penelitian Eksperimen


Wiersma (1991) dalam Emzir (2009) mengemukakan kriteria-kriteria untuk

suatu desain penelitian eksperimental yang baik, diantaranya;

Kontrol eksperimental yang memadai


Mengurangi artifisialitas (dalam merealisasikan suatu hasil eksperimen

ke non-eksperimen)
Dasar untuk perbandingan dalam menentukan apakah terdapat pengaruh

atau tidak
Informasi yang memadai dari data yang akan diambil untuk memutuskan

hipotesis
Data yang diambil tidak terkontaminasi dan memadai dan mencerminkan

pengaruh
Tidak mencampurkan variabel yang relevan agar variabel lain tidak
mempengaruhi

Keterwakilan dengan menggunakan randomisasi aspek-aspek yang akan

diukur
Kecermatan terhadap karakteristik desain yang akan dilakukan

Menurut Sugiyono (2011:73) terdapat beberapa bentuk desain eksperimen,


yaitu: (1) pre-experimental (nondesign), yang meliputi one-shot case studi, one
group pretestposttest, static-group comparison; (2) true-experimental, meliputi
posttest only control design, pretest-control group design; (3) factorial
experimental; dan (4) Quasi experimental, meliputi time series design dan
nonequivalent control group design. Penjelasan mengenai bentuk-bentuk desain
tersebut adalah sebagai berikut :

Pre- Eksperimental

One-shot case study


One-group pretest-postest
Intec-group comparison

True
Eksperimental
Macam-macam
Design
Eksperimen

Posttest only control design


Pretest-control group design

Factorial
Eksperimental
Time-series design

a.

Quasi
Eksperimental
Pre-experiments

Nonequivalent control group design

Disebut pre-experiments karena desain ini belum merupakan desain


sungguh sungguh. Masih terdapat variabel luar yang ikut berpengaruh terhadap
terbentuknya variabel dependen. Hasil eksperimen yang merupakan variabel
dependen itu bukan semata-mata dipengaruhi oleh variabel independen. Hal ini
dikarenakan tidak adanya variabel kontrol dan sampel tidak dipilih secara random.
Contoh: Pengaruh penyuluhan terhadap tingkat pengetahuan Ibu Hamil

Populasi: semua ibu hamil

Pre Test

Intervensi: penyuluhan

Post Test
Hasil Pre Test dan Post Test dibandingkan dengan uji statistik yang sesuai

Dalam pre-experimental design terdapat tiga alternatif desain sebagai berikut :


(1) One-shot case study
Jenis one-shot case study dimaksudkan untuk menunjukkan kekuatan
pengukuran dan nilai ilmiah suatu desain penelitian. Adapun bagan dari one-shot
case study adalah sebagai berikut.

Dengan X : kelompok yang akan diberi stimulus dalam eksperimen dan O:


kejadian pengukuran atau pengamatan.
Bagan tersebut dapat dibaca sebagai berikut: terdapat suatu kelompok yang
diberi perlakuan, dan selanjutnya diobservasi hasilnya. Contoh: Pengaruh
penggunaan Komputer dan LCD (X) terhadap hasil belajar siswa (O).

(2) One group pretest-posttest design


Perbedaan dengan desain pertama adalah, untuk the one group pretest-posttest
design, terdapat pretest sebelum diberi perlakuan, hasil perlakuan dapat diketahui
dengan lebih akurat, karena dapat membandingkan dengan keadaan sebelum
diberi perlakuan.
Bentuk bagan desain tersebut adalah sebagai berikut.

Pengaruh perlakuan: O1 O2.


Desain ini mempunyai beberapa kelemahan, karena akan menghasilkan
beberapa ukuran perbandingan. Kelemahan tersebut antara lain disebabkan oleh
faktor historis (tidak menghasilkan perbedaan O 1 dan O2), maturitation (subjek
penelitian dapat mengalami kelelahan, kebosanan, atau kelaparan dan kadang
enggan menjawab jika dinilai tidak sesuai dengan nilai yang berlaku), serta
pembuatan instrumen penelitian. Kejelekannya yang paling fatal adalah tidak akan
menghasilkan apapun.
(3) Static-group comparison
Penelitian jenis ini menggunakan satu group yang dibagi menjadi dua,
yang satu memperoleh stimulus eksperimen (yang diberi perlakuan) dan yang lain
tidak mendapatkan stimulus apapun sebagai alat kontrol. Masalah yang akan
muncul dalam desain ini adalah meyangkut resiko penyeleksian terhadap subjek
yang akan diteliti. Oleh karena itu, grup tersebut harus dipilih secara acak.

Adapun bagan desain penelitian ini adalah sebagai berikut.

O1: hasil pengukuran satu grup yang diberi perlakuan, dan O2: hasil
pengukuran satu grup yang tidak diberi perlakuan.

Pengaruh perlakuan: O1 O2.


Ketiga bentuk desain preexperiment itu jika diterapkan untuk penelitian akan
banyak variabel luar masih berpengaruh dan sulit dikontrol, sehingga validitas
internal penelitian menjadi rendah.
b. True Experiments

Disebut sebagai true experiments karena dalam desain ini peneliti dapat
mengontrol semua variabel luar yang mempengaruhi jalannya eksperimen. Jadi,
validitas internal (kualitas pelaksnaaan rancangan penelitian) menjadi tinggi.
Sejalan dengan hal tersebut, tujuan dari true experiments menurut Suryabrata
adalah untuk menyelidiki kemungkinan saling hubungan sebab akibat dengan cara
mengenakan perlakuan dan membandingkan hasilnya dengan grup kontrol yang
tidak diberi perlakuan. Pada dunia kedokteran disebut juga sebagai Clinical Trial
True experiments ini mempunyai ciri utama yaitu sampel yang digunakan
untuk eksperimen maupun sebagai kelompok kontrol diambil secara random dari
populasi tertentu. Atau dengan kata lain dalam true experiments pasti ada
kelompok kontrol dan pengambilan sampel secara random.
Contoh: Pengaruh penyuluhan terhadap tingkat pengetahuan Ibu Hamil

Populasi: semua ibu hamil, dibagi dua kelompok, studi dan kontrol,
dimana pengambilan dilakukan secara randomisasi

Pada kelompok studi dilakukan intervensi penyuluhan, sedang pada


kelompok kontrol tidak dilakukan intervensi penyuluhan

Dilakukan pengambilan data pengetahuan, baik pada kelompok studi dan


kelompok kontrol, hasilnya dianalisa dengan uji statistik yang sesuai

Selanjutnya, jenis penelitian yang termasuk dalam true experiments adalah:


pretest posttest control group design, posttest-only control group design,
extensions of true experimental design, multigroup design, randomized block
design, latin square design, factorial design. Adapun penjelasan mengenai jenisjenis penelitian tersebut dapat dielaborasi sebagai berikut :

(1) Pretest-posttes control group design

Dalam desain ini terdapat dua grup yang dipilih secara random kemudian
diberi pretest untuk mengetahui perbedaan keadaan awal antara group eksperimen
dan group kontrol. Hasil pretest yang baik adalah jika nilai group eksperimen
tidak berbeda secara signifikan.
Bagan dari desain penelitian tersebut adalah sebagai berikut.

Pengaruh perlakuan adalah: (O2 O1) - (O4 O3).


(2) Posttest-only control group design
Dalam desain ini terdapat dua kelompok yang masing-masing dipilih secara
random (R). Grup pertama diberi perlakuan (X) dan grup yang lain tidak.
Bagan penelitian ini adalah sebagai berikut.

Pengaruh adanya perlakuan adalah (O1:O2). Dalam penelitian, pengaruh


perlakuan dianalisis dengan uji beda menggunakan statistik t-test. Jika ada
perbedaan yang signifikan antara grup eksperimen dan grup kontrol maka
perlakuan yang diberikan berpengaruh secara signifikan.
c. Factorial Design
Desain merupakan modifikasi dari design true experimental, yaitu dengan
memperhatikan kemungkinan adanya variabel moderator yang mempengaruhi
perlakuan terhadap hasil. Semua grup dipilih secara random kemudian diberi
pretest. Grup yang akan digunakan untuk penelitian dinyatakan baik jika setiap
kelompok memperoleh nilai pretest yang sama.

d. Quasi experiments

Quasi experiments disebut juga dengan eksperimen pura-pura. Bentuk


desain ini merupakan pengembangan dari true-experimental design yang sulit
dilaksanakan. Desain ini mempunyai variabel kontrol tetapi tidak digunakan
sepenuhnya untuk mengontrol variabel luar yang mempengaruhi pelaksanaan
eksperimen. Desain digunakan jika peneliti dapat melakukan kontrol atas berbagai
variabel yang berpengaruh, tetapi tidak cukup untuk melakukan eksperimen yang
sesungguhnya. Dalam eksperimen ini, jika menggunakan random tidak
diperhatikan aspek kesetaraan maupun grup kontrol.

Contoh: Pengaruh penyuluhan terhadap tingkat pengetahuan Ibu Hamil

Populasi: semua ibu hamil, dibagi dua kelompok, studi dan kontrol

Pada kelompok studi dilakukan intervensi penyuluhan, sedang pada

kelompok kontrol tidak dilakukan intervensi penyuluhan

Dilakukan pengambilan data pengetahuan, baik pada kelompok studi dan

kelompok kontrol, hasilnya dianalisa dengan uji statistik yang sesuai


Bentuk-bentuk quasi experiments antara lain:
(1) Time Series Design
Ciri desain ini adalah grup yang digunakan tidak dapat dipilih secara
random. Sebelum diberi perlakuan, grup diberi pretest sampai empat kali, dengan
maksud untuk mengetahui kestabilan dan kejelasan keadaan grup sebelum diberi
perlakuan. Jika hasil pretest selama empat kali ternyata nilainya berbeda-beda,
berarti grup tersebut dalam kondisi tidak stabil dan tidak konsisten. Setelah
kondisi tidak labil maka perlakuan dapat mulai diberikan.
(2) Nonequivalent control group design

Desain ini hampir sama dengan pretest-posttest control group design,


tetapi pada desain ini group eksperimen maupun group kontrol tidak dipilih secara
random.

2.8 Validitas Penelitian Eksperimen

Suatu eksperimen dikatakan valid jika hasil yang diperoleh hanya


disebabkan oleh variabel bebas yang dimanipulasi, dan jika hasil tersebut dapat
digeneralisasikan pada situasi di luar setting eksperimental (Emzir:2009)
Sehingga ada dua kondisi yang harus diterima yakni faktor internal dan eksternal.
1.

Validitas Internal
Validitas ini mengacu pada kondisi bahwa perbedaan yang diamati pada

variabel bebas adalah suatu hasil langsung dari variabel beas yang dimanipulasi
dan bukan dari variabel lain. Campbel dan Stanley (dalam Gay:1981)
sebagaimana dikutip Emzir (2009) mengidentifikasi delapan ancaman utama
terhadap validitas internal, antara lain:
Historis, dimana munculnya suatu kejadian yang bukan bagian dari
perlakuan dalam eksperimen yang dilakukan, tetapi mempengaruhi
model, karakter, dan penampilan variabel bebas.
Maturasi, dimana terjadi perubahan fisik atau mental peneliti atau obyek
yang diteliti yang mungkin muncul selama suatu periode tertentu yang
mempengaruhi proses pengukuran dalam penelitian.
Testing, dimana sering terjadi ketidak efektifan suatu penelitian yang
menggunakan metode test karena suatu kegiatan test yang dilakukan
dengan menggunakan pra test dan post test, apalagi dengan rentang
waktu yang cukup panjang, dan terkadang nilai pra test dan post test yang
sama.
Instrumentasi, instrumentasi sering muncul karena kurang konsistensinya
instrumen

pengukuran

yang

mungkin

menghasilkan

penilaian

performansi yang tidak valid. Dimana jika dua test berbeda digunakan
untuk pratest dan postest, dan test-test tersebut tidak sama tingkat
kesulitannya, maka instrumentasi dapat muncul.
Regresi Statistik, dimana regresi statistik ini sering muncul bila subyek
dipilih berdasarkan skor ekstrem dan mengacu pada kecenderungan
subyektif yang memiliki skor yang paling tinggi pada pratest ke skor
yang lebih rendah pada postes, begitupun sebaliknya.

Seleksi subyek yang berbeda, dimana biasanya muncul bila kelompok


yang ada digunakan dan mengacu pada fakta bahwa kelompok tersebut
mungkin berbeda sebelum kegiatan penelitian dimulai.
Mortalitas, dimana sering terjadi bahwa subyek yang terkadang drop out
dari lingkup penelitian dan memiliki karakteristik kuat yang dapat
mempengaruhi hasil penelitian.
Interaksi seleksi Maturasi, dimana satu kelompok akan termaturasi

dengan hasil kelompok lain tanpa melalui perlakuan.


Ciri khas subyek. Beberapa ciri khas subyek yang mempengaruhi hasil
eksperimen adalah: umur, jenis kelamin, kecakapan. intelegensi, status
sosial ekonomi, agama, kemampuan membaca. kematangan, dan lainlain. pada suatu eksperimen mungkin saja kelompok-kelompok subjek
yang dikenal perlakuan kebetulan, mempunyai ciri khas yang berbeda,
sehingga hasil yang dicapai menjadi berbeda yang disebabkan oleh ciri
khas yang berbeda tersebut, bukan karena hasil perlakuan. Ciri khas
responden dapat dikendalikan melalui pemilihan secara acak, melalui
pengunaan kelompok yang setara, dan/atau melalui pemilihan kelas
paralel yang mempunvai ciri khas yang sama sebagai kelompok

eksperimen dan kelompok kontrol.


Lokasi. Ancaman lokasi penelitian terjadi karena pemilihan lokasi
penelitian yang berbeda, baik dari segi ketersediaan fasilitas belajar,
kemampuan mengajar guru tingkat kecerdasan siswa, ataupun faktorfaktor lain yang mempengaruhi hasil belajar siswa. Pengaruh lokasi
penelitian antara lain dapat dikendalikan melalui pemilihan sekolahsekolah yang memiliki kualifikasi yang sama, kelas yang memiliki
fasilitas dan kondisi ruang belajar yang sama, dan kelas yang memiliki

siswa yang memiliki kemampuan yang setara


Sikap subyek. Cara subyek dalam menanggapi dan terlibat dalam
penelitian akan dapat mengancam validitas internal hasil perlakuan. Hal
ini biasa dikenal dengan pengaruh "hawthome". Jika suatu kelompok
subyek mengetahui statusnya sebagai kelompok eksperimen maka
mungkin mereka akan berusaha semaksimal mungkin untuk mencapai
hasil yang lebih baik, atau sebaliknya mungkin akan besikap tidak
perduli terhadap

perlakuan itu sehingga hasil yang dicapai tidak

sesuai dengan kemampuan mereka yang sebenarnya. Akibatnya hasil


yang dicapai dalarn kondisi seperti ini tidak akan valid secara internal.
Pengaruh hawthome ini dikontrol dengan tidak memberitahukan status
subyek sebagai kelompok eksperimen, melaksanakan eksperimen sesuai
dengan kondisi apa adanya, dan/atau dengan menggunakan guru yang
sudah dikenal siswa sehingga pembelajaran tetap berjalan sebagaimana

mestinya.
Harapan pelaksana eksperimen. Karena satu dan lain hal, pelaksana
eksperimen, secara sadar atau tidak sadar sangat mungkin, mempunyai
pengharapan tertentu atas

berhasilnya eksperimen. Akibat dari adanya

harapan ini sangat mungkin tanpa sadar yang bersangkutan memberikan


kunci-

kunci

Akibatnya, hasil

keberhasilan

kepada

subjek

eksperimen.

eksperimen akan dikotori oleh pengaruh harapan

pelaksana eksperimen tersebut. Cara mengatasinya adalah menggunakan


pelaksana eksperimen yang tidak tahu atau tidak sadar kalau dia sedang
melakukan eksperimen.
2.

Validitas Eksternal
Validitas ini mengacu pada kemampuan generalisasi suatu penelitian.

Dimana dibutuhkan kemampuan suatu sampel populasi yang benar-benar bisa


digeneralisasikan ke populasi yang lain pada waktu dan kondisi yang lain.
Campbell dan Stanley dalam Gay (1981) yang dikutip Emzir (2009)
mengidentifikasi beberapa ancaman terhadap validitas eksternal, diantaranya:
Interaksi Prates-Perlakuan, dimana biasanya sering muncul bila respons
subjek berbeda pada setiap perlakuan karena mengikuti prates.
Interaksi Seleksi-Perlakuan, dimana akibat yang muncul bila subjek tidak
dipilih secara acak sehingga seleksi subjek yang berbeda diasosiasikan
dengan ketidakvalidan internal.
Spesifisitas Variabel, adalah suatu ancaman terhadap yang tidak
mengindahkan

generalisabilitas

dari

desain

eksperimental

yang

digunakan.
Pengaturan Reaktif, mengacu pada faktor-faktor yang diasosiasikan
dengan cara bagaimana penelitian dilakukan dan perasaan serta sikap
subjek yang dilibatkan.

Interferensi Perlakuan Jamak, biasanya sering muncul bila subjek yang


sama menerima lebih dari satu perlakuan dalam pergantian.
Kontaminasi dan Bias Pelaku Eksperimen, sering muncul bila keakraban
subjek dan peneliti mempengaruhi hasil penelitian.
Pengendalian terhadap validitas eksternal dimaksudkan agar hasil
penelitian dapat digeneralisasikan atau diberlakukan ke situasi lain yang belum
diteliti. Validitas eksternal ini terdiri atas validitas populasi dan validitas ekologis.
Validitas populasi berarti suatu hasil penelitian dapat digeneralisasikan kepada
populasi pensampelan atau kepada populasi lain yang memiliki ciri khas yang
sama meskipun populasi itu belum diteliti. Validitas ekologis berarti suatu hasil
peneliti harus menguraikan secara lengkap tentang kondisi pelaksanaan eksperimen
itu, sehingga para pembaca dapat menilai sejauh mana hasil eksperimen itu dapat
diterapkan ke situasi lain.
Pengendalian terhadap validitas ekologis meliputi:
a)

Pengaruh perlakuan ganda, dikontrol dengan memberikan perlakuan yang


sama atau hanya dengan memberi satu perlakuan kepada masing-masing

b)

kelompok subyek;
pelaksana dan subyek yang mengetahui status mereka dalam eksperimen
(hawthome effect); dikontrol dengan tidak memberitahukan keterlibatan
pelaksana dan subyek dalam eksperimen dan/atau pelaksanaan eksperimen

disesuaikan dengan kondisi yang sebenamya,


c) pengaruh ciri khas pelaksana eksperimen dikendalikan dengan menggunakan
pelaksana yang sama atau yang memiliki kemampuan yang setara sebagai
pelaksana eksperimen, baik pada kelompok eksperimen, ataupun pada
kelompok kontrol;
d) pengaruh tes awal dikendalikan dengan cara memberikan tes awal yang sama
antara Kelompok eksperimen dan kelompok kontrol dan/atau jika
memungkinkan tidak memberikan tes awal,
e) pengaruh ujian akhir dikendalikan dengan menggunakan instrumen, yang
benar-benar mewakili materi ajar dan ujian itu sendiri dilaksanakan sesegera
mungkin setelah menberikan perlakuan.

Untuk memastikan bahwa penelitian menghasilkan laporan yang valid, maka


keseluruhan ancaman validitas di atas harus dikendalikan oleh peneliti. Teknik
yang dilakukan sangat beragam, tergantung kebutuhan dan jenis ancaman yang
muncul. Bila ancaman-ancaman ini diabaikan, sangat mungkin hasil penelitian
tidak valid dan tidak memberikan kesimpulan yang berarti.

2.9

Sampel Minimal dalam Eksperimen


Teknik sampling sebagai salah satu unsur penelitian memegang peranan

penting, karena dari sampel inilah data penelitian kita peroleh. Kesalahan
mengambil sampel berarti data kita salah, analisis data yang salah tidak mungkin
menemukan jawaban yang benar akan masalah penelitian. Kalau penelitian
kuantitatif yang tujuannya menguji hipotesis (generalisasi data sampel pada
populasi) syarat-syarat representasi populasi dan pengambilan sampel secara
random harus dijalankan secara ketat, apabila tidak berarti sebenarnya kesimpulan
penelitian hanya berlaku pada sampel penelitian kita, dan tidak dapat digunakan
untuk menjelaskan (generalisasi) tentang populasi.
Dalam penelitian eksperimen/kuasi eksperimen jika tidak bertujuan
menguji data sampel sebagai parameter populasi, maka tidak perlu penarikan
sampel secara random sampling dan rumus penghitungan sampel minimal.
Besarnya sampel minimal dapat ditentukan berdasarkan tujuan penelitian dan
pendapat ahli, misalnya penelitian tentang readability iklan, kita dapat
mengambil sejumlah sampel, misalnya 20 orang dari berbagai kelompok segmen
yang nantinya sebagai target iklan. Permasalahannya : apakah ada perbedaan
keterbacaan iklan tersebut menurut berbagai kelompok.
Variasi penerapan penelitian eksperimen item-selection study yang
mengukur apakah ada perbedaan apa yang diingat dari isi printed media dari
beberapa kelompok. Ada beberapa pendapat sampel minimal dalam penelitian
eksperimen, Sugiyono (2006:101) mengemukakan sampel minimal sebesar 10
sampai dengan 20 anggota. Sedangkan Collins T . et al. (2007:273) sampel
minimal disajikan dalam tabel berikut :
Tabel 1. Minimum Sample Size Recommendations for Most
Common Quantitative and Qualitative Research Designs

Apabila ada upaya mengambil sampel dari populasi dalam penelitian


eksperimen, rumus penghitungan besarnya anggota sampel minimal (dari berbagai
sumber dalam Sudrajad (2002:30-35), apabila :
1. Tujuannya menaksir nilai rata-rata :

n = sampel minimal
N=jumlah populsi
= bound of eror yang masih dapat diterima
S = simpangan baku untuk variabel yang diteliti dalam populasi
2. Tujuannya menguji hipotesis perbedaan dua nilai persentasi (proporsi) :

p = (p1 + p2)/2
p1 = proporsi dari kelompok 1
p2 = proporsi dari kelompok 2
= level of significant (misal : 1% atau 5%)
Kuasa uji = 1

3. Tujuannya menguji perbedaan nilai rata-rata jika sampelnya independen :

S = simpangan baku untuk variabel yang diteliti kedua populasi yang


dibandingkan (12=22)
= perbedaan rata-rata, dalam hal ini p2=2p1
4. Tujuannya menguji perbedaan nilai rata-rata jika kedua sampelnya tidak
independen:

Sd = simpangan baku perbedaan skor sampel pertama dengan sampel


kedua (12=22)
= perbedaan rata-rata kedua skor yang berpasangan

2.10

Kelebihan dan Kekurangan Penelitian Eksperimental


Kelebihan

a. Dapat melakukan kontrol maksimal terhadap situasi terhadap situasi


penelitian.
b. Memungkinkan terjadinya penyebaran secara acak penyebaran karakteristik
dasar termasuk faktor perancu dengan sebanding kepada eksperimen dan
kelompok kontrol.
Kekurangan :
a. Tidak bias bebas sepenuhnya dari faktor luar, human error, peran peluang.
Untuk mengatasinya dilakukan stratifikasi blok. Blok yang dimaksud
adalah populasi homogen seperti keluarga, kelompok kerja, kelompok
pasien atau daerah geografis.
b. Randomisasi menjadi tidak etis ketika sekelompok subyek tidak
mendapatkanperlakuan sedangkan kelompok lain mendapatkan perlakuan
yang dipandang bermanfaat baik oleh peneliti maupun subyek penelitian.

BAB III
KESIMPULAN

Metode penelitian eksperimen adalah metode penelitian metode


penelitian yang digunakan untuk mencari pengaruh perlakuan tertentu terhadap
yang lain dalam kondisi yang terkendalikan. Metode penelitian eksperimen
memiliki karakteristik diantaranya adalah variabel-variabel penelitian dan kondisi
eksperimental diatur secara tertib ketat (rigorous management), baik dengan
menetapkan kontrol, memanipulasi langsung, maupun random (rembang). Adanya
kelompok kontrol sebagai sebagai data dasar (base line) untuk dibandingkan
dengan kelompok eksperimental. Bentuk desain penelitian eksperimen adalah Pre
Exsperimental, One Shot Case Study, One Group Pretest-Posttets, Intec Group
Comparation, True Exsperimen Posttest Control Design, Pretest Control Group
Design, Faktorial Exsperimental, Quasi Exsperimental, Time Series Design,
Nonequivalent Control Group Design.
Studi

eksperimental

bersifat

interventional

karena

pada

proses

pengambilan data dilakukan intervensi kepada sampel penelitian. Pengamatan


dilakukan dengan melakukan perbandingan data dari sebelum dan sesudah
perlakuan pada sampel.
Metode eksperimen merupakan metode yang paling produktif karena jika
dilakukan dengan baik akan menjawab hipotesis yang utamanya berkaitan dengan
hubungan sebab akibat. Oleh karena itu, penelitian eksperimen sering digunakan
dalam bidang kedokteran sebagai clinical trials.

DAFTAR PUSTAKA

Siswanto,

dkk.

2013.

Metodologi

Penelitian

Kesehatan

dan

Kedokteran.Yogyakarta : Bursa ilmu


Notoatmojo, Soekidjo. 2012 . Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka
Cipta.
Budiart..2004. Metodologi Penelitian Kedokteran. Sebuah Pengantar. Jakarta :
EGC.
Alsa, Asmadi. (2004) Pendekatan Kuantitatif Kualitatif dalam Penelitian
Psikologi. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Ary, D., Jacob, L.C. and Razavieh, A. (1985). Introduction to Research in
Education 3rdEdition. New York: Holt, Rinehart and Winston.
Fred N. Kerlinger. Asas-Asas Penelitian Behavioral. Yogyakarta: Gajah Mada
University Press.
Gay, L.R. (1983). Educational Research Competencies for Analsis & Application.
2nd Edition. Ohio: A Bell & Howell Company.
Hadi, Sutrisno. (1985) Metodologi Research Jilid 4. Yogyakarta: Yayasan Penerbit
Fakultas Psikologi UGM.
Latipun. (2002) Psikologi Eksperimen. Malang: UMM Press.
Ross, S.M., & Morrison, G.R. (2003). Experimental Research Methods.

Ln D. Jonassen (Ed.) Handbook of Research for Educational Communications


and Technology. (2nd Ed.). (pp 1021-1043). Mahwah Nj: Lawrence Erlbaum
Associates.
Sugiyono. (2011). Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D. Bandung:
Alfabeta.
LAMPIRAN 1 (contoh penelitian dengan studi eksperimental)
Edukasi Inisiasi Menyusui Dini Terhadap Pengetahuan Sikap Ibu Hamil di RSIA
Pertiwi Makassar (Universitas Hasanuddin, 2014)
Bahan dan Metode :
Penelitian ini dilakukan di RSIA Pertiwi Makassar. Jenis penelitian ini adalah
quasi experiment dengan desain one group pretes-posttest untuk mengetahui
perubahan pengetahuan dan sikap ibu hamil tentang IMD sebelum dan sesudah
edukasi. Populasi penelitian ini adalah semua ibu hamil dengan usia kandungan
709 bulan (trimester tiga) yang datang memeriksakan kehamilannya. Teknik
pengambilan sampel adalah accidental sampling dengan jumlah sampel 60 orang.
Instrumen penelitian yang digunakan yaitu kuesioner pengetahuan dan sikap ibu
hamil (pretest dan post test), materi edukasi IMD (slide dan print out). Kemudian
data dianalisis menjadi analisis univariat dan bivariat dengan melakukan uji
McNemar.
Hasil :
Hasil penelitian menunjukan bahwa edukasi yang diberikan kepada ibu hamil
dapat meningkatkan pengetahuan ibu hamil menjadi cukup, besar peningkatan
pengetahuan kategor cukup adalah 70% dari 6,7% (pre test) menjadi 76,7% (post
test).
Hasil penelitian sikap ibu hamil menunjukan bahwa variabel sikap pada penelitian
ini tidak dapat diuji pada post test satu, dikarenakan setelah edukasi semua ibu
hamil (100%) memiliki sikap positif terhadap IMD. Besar nilai sebelum edukasi
yaitu 21 (35%) ibu hamil memiliki sikap negatif, dan setelah edukasi meningkat
menjadi 100%, setelah dilakukan post test dua diperoleh pengaruh yang signifikan
edukasi yang diberikan terhadap sikap positif ibu hamil tentang IMD, hasil pada

post test dua yaitu terdapar seorang responden berubah sikap dari sikap positif
menjadi sikap negatif.

LAMPIRAN 2 (contoh penelitian dengan studi eksperimental)


Pengaruh Penyuluhan Kesehatan Reproduksi Terhadap Pengetahuan dan Sikap
Remaja Tentang Seksual Pranikah di SMAN 1 Masohi Tahun 2011 (Universitas
Hasanuddin Makassar, 2011)
Bahan dan Metode :
BAHAN DAN METODE

Penelitian ini dilaksanakan di kota Masohi kab.Maluku tengah yang


bertempat di SMA Negeri 1 Masohi. Jenis penelitian yang digunakan adalah
penelitian eksperimen

(quasi experimen

design)

dengan

menggunakan

rancangan pretestpostest dengan kelompok kontrol (non equinalent control


group). Populasi dari penelitian ini seluruh siswa kelas 3 (tiga) IPA
diSMAN 1 Masohi yang berjumlah 80 siswa pada tahun 2011, ditetapkan
secara purposive sampling. Jumlah sampel dalam penelitian ini sebanyak 60
siswa yang diperoleh dengan menggunakan rumus yang diformulasikan oleh
Yamane 1967. Dimana kriteria dari penelitian ini yaitu sudah 2 tahun
bersekolah di SMAN 1 Masohi dan telah mendapatkan pelajaran biologi
dengan pokok bahasan kesehatan reproduksi dan bersedia untuk dijadikan
responden dalam penelitian ini. Data dianalisis dengan analisis univariat dan
bivariat. Pengumpulan data diperoleh melalui data primer dan sekunder.
Analisis univariat yang dilakukan secara deskriptif dengan menghitung nilai
proporsi untuk mengetahui skor pre test dan post test mengenai kesehatan
reproduksi remaja. Analisis bivariat bertujuan untuk melihat perbedaan nilai
pretest dan postest pada kelompok eksperimen dan kelompok kontrol
dengan menggunakan uji rangking bertanda wilcoxon data berpasangan dan
untuk melihat perbedaan tingkat pengetahuan dan sikap siswa tentang

seksual pranikah pada kelompok eksperimen dan kelompok kontrol, maka


digunakan Uji Mann Whitney. Data yang telah dianalisis disajikan dalam
bentuk tabel dan narasi untuk membahas hasil penelitian.

Anda mungkin juga menyukai