Anda di halaman 1dari 5

Axioma Hilbert

Kekurangan Euclid
Sistem Hilbert memang bukan yang pertama, tetapi aksioma-aksiomanya mungkin yang paling intuitif
dan tentunya paling dekat dengan Euclid. Selama seperempat pertama abad 21, Hilbert dianggap sebagai
matematikawan terkemuka di seluruh dunia. Dia memberikan kontribusi luar biasa dan orisinal bagi
bidang matematika secara luas serta fisika. Dia mungkin paling dikenal dengan penelitiannya pada dasardasar geometri, serta teori bilangan aljabar, bidang dimensi tak-hingga, dan logika matematika. Seorang
juara yang luar biasa dalam metode aksiomatik, dia mengaksiomakan semua bidang di atas, kecuali
untuk fisika. Dia juga merupakan seorang nabi matematika; pada tahun 1900 dia memprediksi 23 dari
hampir semua masalah matematika penting di abad ini.
Dia pernah berkata: Seseorang harus dapat berkata setiap waktu-bukan titik-titik, garis-garis dan tabel
bidang, kursi-kursi dan gelas-gelas bir. Dengan kata lain, karena tidak ada sifat-sifat titik-titik, garisgaris, dan bidang-bidang yang dapat digunakan dalam suatu pembuktian selain sifat-sifat yang telah
diberikan oleh aksioma, anda juga dapat memanggil hal-hal yang telah ada ini dan belum didefinisi ini
dengan nama-nama lain.
Aksioma Helbert dibagi menjadi lima kelompok: kejadian, keantaraan, kongruensi, kontuinitas, dan
paralelisme.

AKSIOMA KEANTARAAN (BETWEENNESS)


AKSIOMA KEANTARAAN 1. Jika A * B * C (titik B ada di antara titik A dan titik C), maka A, B, dan C
adalah tiga titik yang berbeda yang berada pada garis yang sama, dan C * B * A.
AKSIOMA KEANTARAAN 2. Diberikan dua titik sembarang yang berbeda B dan D, ada titik-titik A, C,
dan E berada pada

BD
, sehingga A * B * D, B * C * D, dan B * D * E.

AKSIOMA KEANTARAAN 3. Jika A, B, dan C merupakan tiga titik berbeda yang berada pada garis
yang sama, maka hanya ada satu titik yang berada di antara dua titik yang lain.
DALIL 3.1. Untuk dua garis A dan B: (i)

AB
BA = AB, dan (ii)
AB
BA= { AB
.

DEFINISI. Suatu garis l, A dan B merupakan titik-titik sembarang yang tidak berada pada garis l. Jika A =
B atau jika segment AB tidak mengandung titik yang berada pada l, dikatakan A dan B berada pada sisi
yang sama dari l, sedangkan jika A B dan segmen AB memotong l, dikatakan bahwa A dan B berada
pada sisi yang berlawanan dari l.

DALIL 3.2. Setiap garis membatasi dengan tepat dua setengah-bidang dan setengah-bidang ini tidak
memiliki titik bersama.
AKSIOMA KEANTARAAN 4 (Pemisahan Bidang). Untuk setiap garis l dan untuk setiap tiga titik A, B,
dan C yang tidak berada pada l:
(i)

Jika A dan B berada pada sisi yang sama dari l dan B dan C berada pada siswa yang sama dari

(ii)

l, maka A dan C berada pada sisi yang sama dari l.


Jika A dan B berada pada sisi-sisi yang berlawanan dari l dan B dan C berada pada sisi yang
sama dari l, maka A dan C berada pada sisi-sisi yang berlawanan dari l.

Aksioma ini menjamin bahwa suatu garis tidak melingkar.


AKIBAT. (iii) Jika A dan B berada pada sisi-sisi yang berlawanan dari l dan B dan C berada pada sisi
yang sama dari l, maka A dan C berada pada sisi-sisi yang berlawanan dari l.
Aksioma 4 (i) secara tidak langsung menjamin bahwa geometri kita berdimensi dua, karena tidak ada di
dalam dimensi tiga. Aksioman Keantaraan 4 juga dibutuhkan untuk mendukung Postulat kelima Euclid
masuk akal, yang berbicara mengenai dua garis yang bertemu dalam satu sisi suatu transversal. Kita dapat
mendefinisikan suatu sisi dari garis l sebagai set semua garis yang berada pada sisi yang sama dari l
karena beberapa titik tertentu A tidak berada pada l. Kita menyebut sisi ini HA, perhatikan bahwa jika C
berada pada sisi yang sama dari l sebagai A, maka berdasarkan Aksioma 4 (i), HC = HA. Istilah lain yang
pada umumnya digunakan untuk suatu sisi dari garis l adalah setengah bidang dibatasi oleh l.
TEOREMA PASCH. Jika A, B, C titik-titik non-kolinear yang berbeda dan l merupakan sebuah garis
yang memotong AB pada suatu titik antara A dan B, maka l juga memotong AC atau BC. Jika C tidak
berada pada l, maka l tidak memotong AC dan BC.
Bukti:
1.
2.
3.
4.

C berada pada l atau tidak; jika C berada pada l, maka teorema terbukti.
A dan B tidak berada pada l, dan segmen AB tidak memotong l. (hipotesis dan Aksioma 1)
Karena itu, A dan B berada pada sisi-sisi yang berlawanan dari l. (definisi)
Dari langkah 1 kita dapat berasumsi bahwa C tidak berada pada l, yang pada kasus C berada pada

sisi yang sama dari l dengan A atau pada sisi yang sama dari l dengan B. (aksioma pemisahan)
5. Jika C pada sisi yang sama dari l dengan A, maka C pada sisi yang berlawanan dari l dengan B,
yang berarti bahwa l memotong BC dan tidak memotong AC; dengan cara yang sama jika C pada
sisi yang sama dari l dengan B, maka l memotong AC dan tidak memotong BC. (aksioma
pemisahan)
6. Disimpulkan bahwa Teorema Pasch terbukti.

AKSIOMA KONGRUENSI
AKSIOMA KONGRUENSI 1. Jika A dan B merupakan titik-titik yang berbeda dan jika A adalah suatu
titik, maka untuk setiap sinar garis r berasal dari A terdapat suatu titik yang berbeda (unik) B pada r,
sehingga B A dan AB

A' B' .

Dengan kata lain, aksioma ini mengatakan bahwa kita dapat memindahkan segmen AB sehingga AB
berada pada sinar r dengan A melapis pada A, dan B melapis pada B.

AKSIOMA KONGRUENSI 2. Jika AB

CD dan AB EF, maka CD EF . Selain itu, setiap

segment kongruen terhadap segment itu sendiri.


Aksioma ini menggantikan gagasan umum pertama Euclid, karena menyebutkan bahwa segment-segment
yang kongruen terhadap segmen yang sama, saling kongruen satu sama lain. Juga menggantikan gagasan
umum keempat Euclid, karena menyebutkan bahwa segment-segment yang serupa kongruen.

AKSIOMA KONGRUEN 3. Jika A * B * C, A * B * C, AB

AB, dan BC BC, maka AC

AC.

Aksioma ini menggantikan gagasan umum kedua, karena menyatakan bahwa jika segment-segment yang
kongruen ditambahkan pada segment-segment yang kongruen, jumlahnya kongruen.

AKSIOMA KONGRUENSI 4. Diberikan sudut BAC (menurut definisi,

AB

tidak berlawanan dengan

AC ), dan diberikan sinar


A ' B ' berasal dari titik A, maka terdapat suatu sinar yang berbeda
(unik)

A C pada suatu sisi garis

A B sehingga sudut BAC sudut BAC.

AKSIOMA KONGRUENSI 5. Jika sudut A

sudut B dan sudut A

sudut C. Selain itu, setiap sudut kongruen terhadap sudut itu sendiri.

sudut C, maka sudut B

AKSIOMA KONGRUENSI 6 (SAS). Jika dua sisi dan sudut yang termasuk dari suatu segitiga kongruen
secara berturut-turut terhapat dua sisi dan sudut yang termasuk dari segitiga yang lain, maka dua segitiga
tersebut kongruen.
AKSIOMA KONTINUITAS
Aksioma kontinuitas diperlukan untuk mengisi sejumlah celah dalam Euclids Elements.
DALIL EUCLID 1. Diketahui suatu segmen, terdapat segitiga sama sisi yang mempunyai segmen yang
diketahui sebagai salah satu sisinya.
Bukti Euclid:
1) Namakan AB sebagai segmen yang diketahui. Dengan pusat A dan radius AB, digambarkan
lingkaran BCD. (Postulat III)
2) Dengan pusat B dan radius BA, digambarkan lingkaran ACE. (Postulat I)
3) Dari titik C yang mana kedua lingkaran saling memotong, gambar segmen CA dan CB. (Postulat
I)
4) Karena A adalah pusat lingkaran CDB, AC kongruen terhadap AB. (definisi lingkaran)
5) Karena B adalah pusat lingkaran CAE, BC kongruen terhadap BA. (definisi lingkaran)
6) Karena CA dan CB kongruen dengan AB (langkah 4 dan 5), CA dan CB kongruen satu sama lain.
(gagasan umum pertama)
7) Oleh karena itu, ABC adalah segitiga sama sisi (definisi) yang mempunyai AB sebagai salah
satu sisinya.

Karena setiap langkah di atas kelihatannya benar, kita bisa saja tidak melihat celah dalam pembuktian ini.
Celah tersebut terjadi pada tiga langkah pertama, khususnya pada langkah ketiga yang mana menyatakan
bahwa C merupakan titik yang mana kedua lingkaran memotong satu sama lain. Intinya adalah:
Bagaimana kita tahu bahwa ada titik C di situ? Celah ini dapat diisi dengan mengasumsikan Prinsip
Kontinuitas Lingkaran.
PRINSIP KONTINUITAS LINGKARAN. Jika sebuah lingkaran y memiliki satu titik di dalam dan satu
titik lain di luar lingkaran y, maka dua lingkaran tersebut memotong pada dua titik.
Di sini titik P didefinisikan sebagai di dalam lingkaran dengan pusat O dan radius OR jika OP < OR (di
luar jika OP > OR). Prinsip ini juga diperlukan untuk membuktikan Dalil Euclid ke-22, kebalikan dari
ketaksamaan segitiga. Celah lain yang ada pada metode Euclid dalam menentukan garis tegak lurus pada
suatu garis. Tafsirannya secara tidak langsung mengasumsikan bahwa jika suatu garis melewati suatu titik

di dalam suatu lingkaran, maka garis tersebut memotong lingkaran pada dua titiksebuah asumsi yang
kita dapat buktikan dengan menggunakan prinsip kontinuitas lingkaran.
PRINSIP KONTINUITAS ELEMENTER. Jika suatu pangkal titik dari suatu segmen berada di dalam
suatu lingkaran dan pangkal yang lainnya berada di luar, maka segmen tersebut memotong lingkaran
tersebut.
AKSIOMA ARCHIMEDES. Jika CD merupakan segment, A suatu titik, dan r sinar dengan puncak A,
maka untuk semua titik B A pada r terdapat suatu bilangan n sehingga ketika CD ditempatkan n kali
pada r dimulai pada A, titik E dijangkau sehingga n . CD

AE dan antara B = E atau B berada di

antara A dan E.
AKSIOMA ARISTOTELES. Diketahui suatu sisi dari suatu sudut lancip dan suatu segmen AB, terdapat
suatu titik Y pada sisi dari sudut yang diketahui sehingga jika X merupakan kaki dari garis tegak lurus
dari Y ke sisi yang lain dari sudut, XY > AB.
AKIBAT PENTING.

AB

merupakan suatu sinar, P titik yang tidak kolinear dengan A dan B, dan

sudut XVY merupakan sudut lancip. Maka, terdapat suatu titik R pada sinar

AB

sehingga sudut PRA

< sudut XVY.


AKSIOMA DEDEKIND. Andaikan set {l} dari semua titik pada garis l merupakan himpunan disjoin

dari dua subset tak kosong sehingga tidak ada titik dari satupun subset berada di antara

dua titik yang lain. Kemudian terdapat suatu titik unik O pada l, sehingga salah satu subset tersebut sama
dengan suatu sinar dari l dengan puncak O dan subset yang lain sama dengan komplemennya.
AKSIOMA PARALELISME
AKSIOMA PARALELISME HILBERT. Untuk setiap garis l dan setiap titik P yang tidak berada di l,
terdapat paling banyak satu garis m yang melalui P sehingga m sejajar dengan l.