Anda di halaman 1dari 5

Dialog Roleplay

Tehnik Pemeriksaan fisik dengan mengaplikasikan


etika keperawatan
Pada tanggal 30 april 2014,seorang anak remaja putri berusia 18 tahun bernama Sari
dirawat dibangsal anggrek no.2 ia mengeluh sesak dibagian dada,dengan ditemani oleh ibu
dan kakaknya.
FASE PRE-INTERAKSI
sebelum perawat dan dokter melakukan pemeriksaan perawat melihat rekamedis pasien,
mempersiapkan alat dan cuci tangan
FASE ORIENTASI
(dokter dan perawat memasuki ruangan pasien)
Perawat

: Selamat pagi ibu,adek.begini dok,ini ada pasien yang saya ceritakan tadi,dia
mengeluh sesak dibagian dadanya,ibu,adek ini dokter dan saya sendiri
perawat ,saya perawat yang akan melakukan pemeriksaan terhadap anak
ibu.

Dokter

: Oh iya sus. Baik kalau begitu segera suster lakukan pemeriksaan terhadap
adek ini.

Perawat

: Baik dok,Ibu saya periksa anak ibu dulu ya,nanti selama pemeriksaan saya
membtuhkan waktu sekitar 15 menit,mohon kerjasama nya iya adek.

Pasien

: Iya sus.

Perawat

: Baik bu,saya akan segera melakukan pemeriksaan terhadap anak ibu.saya


nanti membutuhkan waktu 15 menit untuk memeriksa anak ibu.

Ibu

: Iya sus,.
FASE KERJA

(perawat

melakukan

pemeriksaan

denyut

nadi,pernafasan,suhu

pasien,serta

melakukan perkusi pada daerah paru pasien,setelah dilakukan pemeriksaan didapatkan bunyi
yang tidak normal/pekak.sedangkan suara normal paru ialah bunyi sonor/resonan)
Ibu

: Bagaimana keadaan anak saya sus,apakah dia baik-baik saja ?

Perawat

: Begini bu,saya tadi sudah melakukan pemeriksaan fisik terhadap anak ibu
didapat hasilnya:denyut nadi 90x/meni,,suhu badan nya panas dan bunyi yang
didapat setelah dilakukan perkusi dibagian dadanya terdapat bunyi pekak atau
seperti bunyi pada paha jika di ketuk.

kakak

: Lalu adek saya sakit apa sus ?

Perawat

: Kemungkinan adik mbak mengidap tumor paru,karna yang didapat tadi


bunyinya pekak,karna seharusnya bunyi normalnya setelah dilkukan perkusi
ialah bunyi sonor/resonan (terdengar bunyi dug jika diketuk), tetapi yang saya
dapatkan tadi saat saya melakukan pemeriksaan terhadap anak ibu bunyinya
pekak atau bunyi yang abnormal pada paru.

Pasien

: Apa sus,saya mengidap tumor paru ?

Perawat

: Iya dek.dari hasil pemeriksaan kemungkinan besar adek mengidap tumor


paru.tapi adek sama ibu tenang saja,kami akan berusaha sebaik mungkin untuk
kesembuhan anak ibu.

Ibu

: Lalu apakah anak saya masih bisa disembuhkan sus ?

Perawat

: Masih bu,ibu tenang saja kami akan berusaha menyembuhkan anak


ibu.yang penting sekarang adek istirahat yang cukup,jangan terlalu banyak
pikiran dulu untuk sekarang karna jika terlalu banyak pikiran atau stress itu
akan menghambat dan memperlambat proses penyembuhan nya.

Pasien

: Oh iya sus,terimakasih.

Perawat

: Iya dek,apakah masih ada yang bisa saya bantu ?

kakak

:lalu bagaimana dengan obat nya sus ?

Perawat

: Oh,iya mbak .nanti saya akan kembali lagi untuk memberikan


obatnya,apakah masih ada yang bisa saya bantu lagi ?

kakak

: Tidak sus,terimakasih.

FASE TERMINASI
Perawat

: Baik kalau begitu saya tinggal dulu ya ibu,adek.nanti 2 jam lagi saya akan
kembali kesini membawa obat yang harus diminum oleh adek,sekarang adek
istirahat dulu saja.

Pasien/ibu

: Iya sus,terimakasih.

(perawat dan dokter meninggalkan ruangan pasien)


Lalu 2 jam kemudian perawat dan dokter masuk keruangan pasien dirawat,untuk
memeriksa kembali keadaan pasien dan membawa kan obat untuk pasien.
FASE ORIENTASI
Dokter

: Selamat siang ibu,adek,bagaimana keadaan adek sekarang ? apakah masih


merasa sesak ?

Ibu/pasien

: Ya selamat siang dok.

Pasien

: Sudah tidak sesak lagi dok,saya sudah merasa agak tenang sekarang.

Dokter

: Baik kalau begitu..sus tolong lakukan lagi pemeriksaan terhadap adek ini.
FASE KERJA
(Dokter mempeersilahkan perawat untuk melakukan pemeriksaan fisik terhadap

pasien,lalu perawat memeriksa denyut nadi pasien dan suhu badan pasien.setelah dilakukan
pemeriksaan di dapa hasilnya: denyut nadi 80x/menit,panas suhu badan nya juga sudah mulai
menurun)
Ibu

: Bagaimana hasil nya sus ?

Perawat 2

: Hasilnya sudah membaik bu,denyut nadi nya sudah 80x/menit,dan panasnya


juga sudah menurun.

Ibu/pasien

: Syukur lah sus kalau begitu.

Perawat 2

: Adek ini obat yang harus adek minum,tapi sebelum adek minum obat nya
adek harus makan terlebih dahulu (ini obatnya ada 2 macam,diminum setelah
makan),apakah adek sudah makan ?

Pasien

: Sudah sus,tadi saya sudah makan.

Perawat 2

: Baik kalau begitu,berarti sekarang tinggal minum obatnya ya.apakah adek


mau saya bantu atau minum obat sendiri ?

Pasien

: Saya minum sendiri saja sus,.

Perawat 2

:Ya sudah kalau begitu,ini obatnya adek minum ya.

Pasien

:Iya sus, terimakasih.


(pasien meminum obat yang dibawakan oleh dokter dan perawat yang merawatnya)

Perawat 2

: Baik kalau begitu apakah masih ada yang bisa bantu ?

Pasien/ibu

: Tidak sus,terimakasih.

Perawat 2

: Iya sudah kalau begitu saya permisi dulu ya ibu,adek.nanti 3 jam lagi saya
akan kembali kesini untuk memberikan obat yang harus adek minum buat sore
nanti dan memeriksa kembali keadaan adek.sekarang adek silahkan istirahat
dulu

Kakak

: iya mbak terimakasih atas bantuannya..

Perawat 2

: iya sama-sama ini sudah menjadi kewajiban saya kok mbak,ibu


Kalau gitu saya permisi dulu permisiiiselamat siang.. (meninggalkan

ruangan)
Kakak

: iya sus.. selamat siang.

perawat menuju nurse station untuk melakukan pendokumentasian