Anda di halaman 1dari 12

PENYAKIT PADA SISTEM GENITOURINARIA

PENDAHULUAN
Penyakit saluran kemih adalah penyakit yang menyerang organ organ sistem
perkemihan, penyakit tersebut bisa disebabkan oleh virus, bakteri, atau obstruksi yang
menghambat proses berkemih.
Penyakit saluran kemih ini pertama kali di indonesia ditemukan di surabaya pada
tahun 1968, akan tetapi konfirmasi baru didapat pada tahun 1972. Sejak itu penyakit tersebut
menyebar ke berbagai daerah, sehingga sampai tahun 1980 seluruh propinsi di indonesia
kecuali timor-timur telah terjangkit penyakit. Sejak pertama kali ditemukan, jumlah kasus
menunjukkan kecenderungan meningkat.
Meningkatnya jumlah kasus serta bertambahnya wilayah yang terjangkit, disebabkan
karena semakin baiknya sarana transportasi penduduk, adanya pemukiman baru, kurangnya
perilaku perilaku hidup bersih dari masyarakat. Dalam resume yang kami share dibawah ini
akan kami bahas 5 penyakit saluran kemih sekaligus asuhan keperawatan untuk masing
masing penyakit tersebut, meliputi; 1) Gagal Ginjal Akut (GGA), 2) Gagal Ginjal Kronik
(GGK), 3) Glomerulonefritis Akut (GNA), 4) Infeksi Saluran Kemih (ISK), dan 5) Batu
Saluran Kemih (BSK).

Beberapa penyakit yang ada pada sistem genital urinaria (sistem perkemihan)
Sistem perkemihan atau biasa juga disebut sistem urogenital adalah suatu sistem
dimana terjadinya proses penyaringan darah sehingga darah bebas dari zat-zat yang tidak
dipergunakan oleh tubuh dan menyerap zat-zat yang masih dipergunakan oleh tubuh. Zat-zat
yang tidak dipergunakan oleh tubuh larut dalam air dan dikeluarkan berupa urin (air kemih).

Adapun susunan sistem perkemihan (sistem urinaria) di dalam tubuh manusia adalah
ginjal, ureter, vesika urinaria, dan uretra. Dalam sistem perkemihan ini, bisa saja terjadi
gangguan-gangguan.
1. Ginjal
Kedudukan ginjal terletak dibagian belakang dari kavum abdominalis di belakang
peritonium pada kedua sisi vertebra lumbalis III, dan melekat langsung pada dinding
abdomen.
Bentuknya seperti biji buah kacang merah (kara/ercis), jumlahnaya ada 2 buah kiri
dan kanan, ginjal kiri lebih besar dari pada ginjal kanan. Pada orang dewasa berat ginjal
200 gram. Dan pada umumnya ginjal laki laki lebih panjang dari pada ginjal wanita.
Satuan struktural dan fungsional ginjal yang terkecil di sebut nefron. Tiap tiap
nefron terdiri atas komponen vaskuler dan tubuler. Komponen vaskuler terdiri atas pembuluh
pembuluh darah yaitu glomerolus dan kapiler peritubuler yang mengitari tubuli. Dalam
komponen tubuler terdapat kapsul Bowman, serta tubulus tubulus, yaitu tubulus kontortus
proksimal, tubulus kontortus distal, tubulus pengumpul dan lengkung Henle yang terdapat
pada medula.
Kapsula Bowman terdiri atas lapisan parietal (luar) berbentuk gepeng dan lapis
viseral (langsung membungkus kapiler golmerlus) yang bentuknya besar dengan banyak
juluran mirip jari disebut podosit (sel berkaki) atau pedikel yang memeluk kapiler secara
teratur sehingga celah celah antara pedikel itu sangat teratur.
Kapsula bowman bersama glomerolus disebut korpuskel renal, bagian tubulus yang
keluar dari korpuskel renal disabut dengan tubulus kontortus proksimal karena jalannya yang
berbelok belok, kemudian menjadi saluran yang lurus yang semula tebal kemudian menjadi
tipis disebut ansa Henle atau loop of Henle, karena membuat lengkungan tajam berbalik
kembali ke korpuskel renal asal, kemudian berlanjut sebagai tubulus kontortus distal.
a. Bagian Bagian Ginjal
Bila sebuh ginjal kita iris memanjang, maka aka tampak bahwa ginjal terdiri dari tiga
bagian, yaitu bagian kulit (korteks), sumsum ginjal (medula), dan bagian rongga ginjal
(pelvis renalis).
1) Kulit Ginjal (Korteks)

Pada kulit ginjal terdapat bagian yang bertugas melaksanakan penyaringan darah yang
disebut nefron. Pada tempat penyarinagn darah ini banyak mengandung kapiler kapiler
darah yang tersusun bergumpal gumpal disebut glomerolus. Tiap glomerolus dikelilingi
oleh simpai bownman, dan gabungan antara glomerolus dengan simpai bownman disebut
badan malphigi.
Penyaringan darah terjadi pada badan malphigi, yaitu diantara glomerolus dan simpai
bownman. Zat zat yang terlarut dalam darah akan masuk kedalam simpai bownman. Dari
sini maka zat zat tersebut akan menuju ke pembuluh yang merupakan lanjutan dari simpai
bownman yang terdapat di dalam sumsum ginjal.

2) Sumsum Ginjal (Medula)


Sumsum ginjal terdiri beberapa badan berbentuk kerucut yang disebut piramid renal.
Dengan dasarnya menghadap korteks dan puncaknya disebut apeks atau papila renis,
mengarah ke bagian dalam ginjal. Satu piramid dengan jaringan korteks di dalamnya disebut
lobus ginjal. Piramid antara 8 hingga 18 buah tampak bergaris garis karena terdiri atas
berkas saluran paralel (tubuli dan duktus koligentes). Diantara pyramid terdapat jaringan
korteks yang disebut dengan kolumna renal. Pada bagian ini berkumpul ribuan pembuluh
halus yang merupakan lanjutan dari simpai bownman. Di dalam pembuluh halus ini terangkut
urine yang merupakan hasil penyaringan darah dalam badan malphigi, setelah mengalami
berbagai proses.
3) Rongga Ginjal (Pelvis Renalis)
Pelvis Renalis adalah ujung ureter yang berpangkal di ginjal, berbentuk corong lebar.
Sabelum berbatasan dengan jaringan ginjal, pelvis renalis bercabang dua atau tiga disebut
kaliks mayor, yang masing masing bercabang membentuk beberapa kaliks minor yang
langsung menutupi papila renis dari piramid. Kliks minor ini menampung urine yang terus
kleuar dari papila. Dari Kaliks minor, urine masuk ke kaliks mayor, ke pelvis renis ke ureter,
hingga di tampung dalam kandung kemih (vesikula urinaria).
b. Fungsi Ginjal:
1) Mengekskresikan zat zat sisa metabolisme yang mengandung nitrogennitrogen, misalnya
amonia.

2) Mengekskresikan zat zat yang jumlahnya berlebihan (misalnya gula dan vitamin) dan
berbahaya (misalnya obat obatan, bakteri dan zat warna).
3) Mengatur keseimbangan air dan garam dengan cara osmoregulasi.
4) Mengatur tekanan darah dalam arteri dengan mengeluarkan kelebihan asam atau basa.

2. Ureter
Terdiri dari 2 saluran pipa masing masing bersambung dari ginjal ke kandung kemih
(vesika urinaria) panjangnya 25 30 cm dengan penampang 0,5 cm. Ureter sebagian
terletak dalam rongga abdomen dan sebagian terletak dalam rongga pelvis.
Lapisan dinding ureter terdiri dari :
a. Dinding luar jaringan ikat (jaringan fibrosa)
b. Lapisan tengah otot polos
c. Lapisan sebelah dalam lapisan mukosa
Lapisan dinding ureter menimbulkan gerakan gerakan peristaltik tiap 5 menit sekali
yang akan mendorong air kemih masuk ke dalam kandung kemih (vesika urinaria).
Gerakan peristaltik mendorong urin melalui ureter yang dieskresikan oleh ginjal dan
disemprotkan dalam bentuk pancaran, melalui osteum uretralis masuk ke dalam kandung
kemih.
Ureter berjalan hampir vertikal ke bawah sepanjang fasia muskulus psoas dan dilapisi
oleh pedtodinium. Penyempitan ureter terjadi pada tempat ureter terjadi pada tempat ureter
meninggalkan pelvis renalis, pembuluh darah, saraf dan pembuluh sekitarnya mempunyai
saraf sensorik.

3. Vesikula Urinaria ( Kantung Kemih )


Kandung kemih dapat mengembang dan mengempis seperti balon karet, terletak di
belakang simfisis pubis di dalam ronga panggul. Bentuk kandung kemih seperti kerucut yang
dikelilingi oleh otot yang kuat, berhubungan ligamentum vesika umbikalis medius.
Bagian vesika urinaria terdiri dari :

a. Fundus, yaitu bagian yang mengahadap kearah belakang dan bawah, bagian ini terpisah dari
rektum oleh spatium rectosivikale yang terisi oleh jaringan ikat duktus deferent, vesika
seminalis dan prostate.
b. Korpus, yaitu bagian antara verteks dan fundus
c. Verteks, bagian yang maju kearah muka dan berhubungan dengan ligamentum vesika
umbilikalis.Dinding kandung kemih terdiri dari beberapa lapisan yaitu, peritonium (lapisan
sebelah luar), tunika muskularis, tunika submukosa, dan lapisan mukosa (lapisan bagian
dalam).
Distensi kandung kemih, oleh air kemih akan merangsang stres reseptor yang terdapat
pada dinding kandung kemih dengan jumlah 250 cc sudah cukup untuk merangsang
berkemih (proses miksi). Akibatnya akan terjadi reflek kontraksi dinding kandung kemih, dan
pada saat yang sama terjadi relaksasi spinser internus, diikuti oleh relaksasi spinter eksternus,
dan akhirnya terjadi pengosongan kandung kemih.
Rangsangan yang menyebabkan kontraksi kandung kemih dan relaksasi spinter
interus dihantarkan melalui serabut serabut para simpatis. Kontraksi sfinger eksternus
secara volunter bertujuan untuk mencegah atau menghentikan miksi. kontrol volunter ini
hanya dapat terjadi bila saraf saraf yang menangani kandung kemih uretra medula spinalis
dan otak masih utuh.
Bila terjadi kerusakan pada saraf saraf tersebut maka akan terjadi inkontinensia urin
(kencing keluar terus menerus tanpa disadari) dan retensi urine (kencing tertahan).
Persarafan dan peredaran darah vesika urinaria, diatur oleh torako lumbar dan kranial
dari sistem persarafan otonom. Torako lumbar berfungsi untuk relaksasi lapisan otot dan
kontraksi spinter interna.
Peritonium melapis kandung kemih sampai kira kira perbatasan ureter masuk
kandung kemih. Peritoneum dapat digerakkan membentuk lapisan dan menjadi lurus apabila
kandung kemih terisi penuh. Pembuluh darah Arteri vesikalis superior berpangkal dari
umbilikalis bagian distal, vena membentuk anyaman dibawah kandung kemih. Pembuluh
limfe berjalan menuju duktus limfatilis sepanjang arteri umbilikalis.

4. Uretra
Uretra merupakan saluran sempit yang berpangkal pada kandung kemih yang
berfungsi menyalurkan air kemih keluar. Pada laki- laki uretra bewrjalan berkelok kelok

melalui tengah tengah prostat kemudian menembus lapisan fibrosa yang menembus tulang
pubis kebagian penis panjangnya 20 cm.
Uretra pada laki laki terdiri dari :
a.

Uretra

b.

Uretra

Prostaria
membranosa

c. Uretra kavernosaLapisan uretra laki laki terdiri dari lapisan mukosa (lapisan paling
dalam), dan lapisan submukosa.
Uretra pada wanita terletak dibelakang simfisis pubisberjalan miring sedikit kearah
atas, panjangnya 3 4 cm. Lapisan uretra pada wanita terdiri dari Tunika muskularis
(sebelah luar), lapisan spongeosa merupakan pleksus dari vena vena, dan lapisan mukosa
(lapisan sebelah dalam).Muara uretra pada wanita terletak di sebelah atas vagina (antara
klitoris dan vagina) dan uretra di sini hanya sebagai saluran ekskresi.

Gangguan - gangguan yang terjadi pada sistem genitourinaria


SISTITIS

Pengertian Sistitis
Sistitis adalah merupakan penyakit radang kandung kemih atau saluran kencing,
mungkin kita lebih mengenalnya sebagai anyang-anyangan. Sistitis lebih banyak dialami oleh
wanita daripada pria. Ini disebabkan oleh adanya perbedaan pada bentuk kelamin antara
wanita dan pria.
Pada wanita, uretra atau saluran kencing bagian bawah yang berfungsi untuk
menyalurkan air kencing, lebih pendek dibandingkan pada pria. Hal ini menyebabkan kuman
dan bakteri lebih mudah memasuki kandung kemih. Oleh karena itu, uretra pada wanita
biasanya mengandung kuman seperti E. Coli, streptokokus, stolilokokus, atau basilus.
Padahal seharusnya kandung kemih ini terbebas dari kuman.

Penyebab penyakit Sistitis

Saluran kencing mengalami infeksi karena kuman yang masuk melalui uretra atau
karena daya tahan tubuh yang menurun.

Radang perkontinuitatum menyebar. Penyebaran ini terjadi karena organ tubuh yang
sakit menempel pada organ yang masih sehat, misalnya kista ovarium yang
mengeluarkan nanah menyebar ke organ genital yang lain.

Ada kuman yang menyebar melalui darah. Kuman ini biasanya berasal dari satu
infeksi pada organ tubuh yang lain.

Pemakaian kateter (alat bantu kencing) atau benda-benda asing lainnya di dalam
uretra.

Keluarnya mani atau keputihan secara berlebihan karena sanggama sehingga bisa
memasuki uretra.

Pemeriksaan daerah dalam organ genital sehingga menyebabkan infeksi pada saluran
kencing.

ETIOLOGI
1.

Bakteri ditemukan pada 60-70% pasien dengan gejala sistitis dan yang terbanyak adalah
Escherichia coli dan Staphylococcus saprophyticus dan organisme gram positif ditemukan
pada sebagian kecil pasien Pada pasien wanita dengan infeksi traktus urinarius berasal dari
vestibulum vaginae yang masuk melalui uretra atau aktivitas seksual mendorong masukya
bakteri .

2.

Bakteri non patogen antara lain Chlamedia

GAMBARAN KLINIS

1.Gejala
a. Dysuria/nyeri saat kencing, sering kecing
b. Sering adanya kencing darah
c. Kadang ada nyeri pinggang, tanpa nyeri kostovertebral
d. Tanpa
e. Sering tanpa gejala gangguan gastrointestinal
f. Tanpa adanya lendir pada vagina
2. Tanda
a.

Tanpa demam atau suhu dibawah 37, 8 C.

b.

Hanya ada rasa tidak enak pada perut.

c.

Tanpa tanda-tanda pada daerah peritoneal.

d.

Suara usus normal.

e.

Tanpa adanya rasa tidak enak pada daerah costovertebral.

f.

Sebagian ditemukan keluhan kencing sedikit atau kegagalan.

Pencegahan Sistitis
1.

Jaga kebersihan bagian genital cuci dengan air yang benar benar bersih. Jangan terlalu
sering menggunakan tisu basah atau sabun khusus organ kewanitaan karena bisa mematikan
bakteri baik dalam organ genital. Kalau kita tetap ingin memakai sabun, gunakan sabun
dengan pH 3,5.

2.

Jika mencuci alat kemaluan, arah cebok (mencuci daerah genital) dari arah depan dan tidak
berulang (maju mundur). Jadi, daerah depan (uretra) dibersihkan dahulu baru kemudian
daerah vagina dan terakhir anus untuk menghindari perpindahan kuman dari anus atau vagina
ke uretra.

3.

Segera apabila terjadi keputihan

4.

Tidak menahan kencing

5.

Banyak minum air putih.

6.

Meningkatkan daya tahan tubuh dengan mengonsumsi suplemen vitamin C atau buahbuahan sumber vitamin C.

Pielonepritis
Pengertian Penyakit Pielonefritis
Pielonefritis adalah merupakan infeksi yang diakibatkan oleh bakteri pada salah satu
atau kedua ginjal.
Penyebab Penyakit Pielonefritis
Escherichia coli (bakteri yang dalam keadaan normal ditemukan di usus besar)
merupakan penyebab dari 90% infeksi ginjal diluar rumah sakit dan penyebab dari 50%
infeksi

ginjal

di

rumah

sakit.

Infeksi biasanya berasal dari daerah kelamin yang naik ke kandung kemih.
Pada saluran kemih yang sehat, naiknya infeksi ini biasanya bisa dicegah oleh aliran air
kemih yang akan membersihkan organisme dan oleh penutupan ureter di tempat masuknya ke
kandung

kemih.

Berbagai penyumbatan fisik pada aliran air kemih (misalnya batu ginjal atau pembesaran
prostat) atau arus balik air kemih dari kandung kemih ke dalam ureter, akan meningkatkan
kemungkinan terjadinya infeksi ginjal.
Infeksi juga bisa dibawa ke ginjal dari bagian tubuh lainnya melalui aliran darah.
Keadaan

lainnya

yang

meningkatkan

resiko

terjadinya

infeksi

ginjal

adalah:

kehamilan

Diabetes/kencing

manis

- Kurangnya kekebalan tubuh untuk melawan infeksi.

Gejala Penyakit Pielonefritis

Gejala dapat saja timbul secara tiba-tiba berupa demam, menggigil, nyeri di punggung

bagian bawah, mual dan muntah.


Beberapa penderita menunjukkan gejala infeksi saluran kemih bagian bawah, yaitu sering

berkemih dan nyeri ketika berkemih.


Bisa
terjadi
pembesaran

Kadang otot perut berkontraksi kuat.


Bisa terjadi kolik renalis, dimana penderita merasakan nyeri hebat yang disebabkan oleh
kejang

salah

satu

atau

kedua

ginjal.

ureter.

Kejang bisa terjadi karena adanya iritasi akibat infeksi atau karena lewatnya batu ginjal.
Pada anak-anak, gejala infeksi ginjal seringkali sangat ringan dan lebih sulit untuk
dikenali.

Pada infeksi menahun (pielonefritis kronis), nyerinya bersifat samar dan demam hilangtimbul

atau

tidak

ditemukan

demam

sama

sekali.

Pielonefritis kronis hanya terjadi pada penderita yang memiliki kelainan utama, seperti
penyumbatan saluran kemih, batu ginjal yang besar atau arus balik air kemih dari kandung
kemih

ke

dalam

ureter

(pada

anak

kecil).

Pielonefritis kronis pada akhirnya bisa merusak ginjal sehingga ginjal tidak dapat berfungsi
sebagaimana mestinya (gagal ginjal)
GONORE
Gonore adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh bakteri Neisseria
gonorhoeae yang menginfeksi lapisan dalam saluran kandung kemih, leher rahim, rektum,
tenggorokan, serta bagian putih mata. Penyakit gonore ini dapat mneyebar melalui aliran
darah ke bagian tubuh lainnya terutama pada kulit dan persendian. Bila penyakit gonore ini
menyerang wanita, maka wanita tersebut bisa merasakan nyeri panggul serta gangguan
reproduksi. Penyakit gonore ini tidak hanya menyerang pria dan wanita dewasa. Namun bayi
yang baru lahir sekalipun bisa terinfeksi gonore dari ibunya bila selama proses kelahiran
terjadi pembengkakan pada kedua kelopak matanya dan mengeluarkan nanah. Bila tidak
segera ditangani dan diobati, bisa menyebabkan kebutaan pada bayinya.
** GEJALA PENYAKIT GONORE**
Gejala Gonore dapat mencakup:
Gonore pada Perempuan : Suatu perubahan dalam cairan vagina, berubah menjadi warna
kuning atau kehijauan, dan mengeluarkan bau yang kuat. Sebuah sensasi terbakar atau nyeri
sementara lewat air seni. Iritasi dan / atau keluarnya cairan dari anus.
Gonore pada Pria : Cairan putih atau kuning keluar dari penis ( Kencing bernanah). Sebuah
sensasi terbakar atau nyeri sementara lewat air seni. Iritasi dan / atau keluarnya cairan dari
anus.

**MENCEGAH PENYAKIT GONORE**


Satu-satunya cara untuk mencegah penyakit gonore ini adalah menghindari gaya hidup
seks bebas dan selalu setia kepada pasangan. Dengan melakukan seks bebas, kita bisa dengan
mudah tertutar penyakit gonore ini. Oleh karena itu itu, untuk memutus rantai penyakit
gonore ini, kita tidak berganti-ganti pasangan dalam berhubungan seksual. Karena kita tidak

pernah tahu seseorang tersebut menderita penyakit gonore maupun penyakit menular seksual
yang lainnya.
Uretritis
Uretritis, juga dikenal sebagai uretritis non-spesifik atau uretritis non-gonokokal adalah
suatu kondisi medis yag ditandai dengan peradangan pada uretra yang disebabkan oleh
infeksi virus dan bakteri. Kondisi ini umumnya disebabkan oleh penyakit menular seksual,
seperti klamidia dan herpes genitalis tetapi bukan oleh gonore. Pada beberapa kasus, uretritis
tidak disebabkan oleh infeksi, tetapi oleh iritasi atau kerusakan pada uretra karena pemakaian
sabun, masturbasi atau penggunaan kateter kandung kemih. Uretritis seringkali ditemukan
pada pria usia antara 25 dan 35 tahun. Hal ini juga bisa terjadi pada wanita, tetapi lebih sulit
untuk didiagnosis karena pada wanita biasanya tidak menunjukan banyak gejala. Ketika
gejala timbul, baik pria dan wanita akan merasakan gejala nyeri saat berkemih, keinginan
untuk sering berkemih dan sekret abnormal keluar dari vagina atau penis. Pria juga dapat
merasakan nyeri saat berhubungan seksual atau saat ejakulasi dan rasa sakit pada ujung penis.
Biasanya wanita juga mengalami nyeri perut dan demam tinggi. Untungnya, uretritis bukan
merupakan kondisi yang mengancam jiwa dan dapat diobati dengan antibiotik dan
penghilang rasa sakit.
Namun, ketika tidak diobati dengan benar, uretritis dapat menyebabkan komplikasi,
seperti infeksi testis (orkitis) dan kelenjar prostat (prostatitis) pada pria, dan infeksi pada
serviks (servisitis) dan organ reproduksi (penyakit radang panggul) pada wanita.
Penyebab
Penyakit ini diklasifikasikan sebagai uretritis gonococcocal, yang disebabkan oleh
Neisseria gonorrhoeae, atau uretritis non-gonokokal (NGU), paling sering disebabkan oleh
Chlamydia trachomatis. NGU kadang-kadang disebut uretritis non-spesifik.
Penyebab lainnya adalah:

Adenovirus

Uropathogenic Escherichia coli (UPEC)

Herpes simpleks

Mycoplasma genitalium

Sindrom Reiter

Trichomonas spp.

Gejala
Pada pria, keluar cairan bernanah yang biasanya menunjukkan uretritis karena gonore,
sedangkan jika keluar cairan (agak) bening maka ini menunjukkan uretritis non-gonokokal.
Uretritis sulit untuk didiagnosis pada wanita karena jarang mengeluarkan cairan-cairan
seperti pada pria (nanah atau bening seperti yang disebutkan di atas), namun gejala dysuria
dan frekuensi sakit dapat hadir.
Pencegahan
Risiko beberapa penyebab uretritis dapat dikurangi dengan menghindari:
* Hubungan seks tanpa kondom (lebih baik lagi tidak melakukan hubungan seks sebelum
menikah)
* Bahan kimia yang dapat mengiritasi urethra; ini bisa mencakup deterjen, lotion, spermisida
atau
* Iritasi yang disebabkan oleh manipulasi manual uretra.

kontrasepsi.