Anda di halaman 1dari 9

SIKLUS MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA & PENGGAJIAN

SIKLUS MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA & PENGGAJIAN


PENDAHULUAN
Siklus manajemen sumber daya manusia (MSDM/penggajian) human resources management (HRM)/payroll
cycle adalah serangkaian aktivitas bisnis dan operasi pengolahan data terkait yang terus-menerus berhubungan
dengan mengelola kemampuan pegawai secara efektif. Tugas-tugas yang lebih penting meliputi :
1.

Merekrut dan mempekerjakan para pegawai baru

2.

Pelatihan

3.

Penugasan pekerjaan

4.

Kompensasi (penggajian)

5.

Evaluasi kinerja

6.

Mengeluarkan pegawai karena penghentian yang sukarela maupun tidak

Tugas 1 dan 6 dilakukan hanya sekali pada setiap pegawao, sementara tugas 2 sampai 5 dijalankan berulangulang selama seorang pegawai bekerja untuk perusahaan tersebut. Pada kebanyakan perusahaan, keenam
aktivitas ini dibagi ke dalam dua sistem terpisah. Tugas 4, kompensasi pegawai, merupakan fungsi utama sistem
penggajian. Sistem MSDM menjalankan lima tugas lainnya. Pada banyak perusahaan, kedua sistem tersebut
dikelola secara terpisah. Sistem MSDM biasanya merupakan tanggung jawab dari direktur sumber daya
manusia, sementara pengawas mengelola sistem penggajian. Meski demikian, sistem ERP menggabungkan
kedua set aktivitas tersebut.
Bab ini utamanya membahas tentang sistem penggajian karena para akuntan biasanya bertanggung jawab atas
fungsi ini. Kita mulai dengan menjelaskan desain dari sistem MSDM/penggajian terintegrasi dan membahas
pengendalian-pengendalian dasar yang diperlukan untuk memastikan bahwa sistem tersebut memberikan pihak
manajemen dengan informasi yang reliabel dan memastikan bahwa sistem tersebut mematuhi peraturan
pemerintah. Kemudian akan dijelaskan secara mendetail tentang setiap aktivitas mendasar siklus penggajian.
Kita menutupnya dengan sebuah diskusi pilihan untuk pengalihdayaan (outsourcing) baik fungsi penggajian
mapun MSDM.
SISTEM INFORMASI SIKLUS MSDM/PENGGAJIAN
Aktivitas-aktivitas terkait MSDM (informasi mengenai perekrutan, pemecatan, pemindahan, pelatihan, dsb) dan
kumpulan informasi mengenai penggunaan waktu pegawai yang terjadi setiap hari. Penggajian merupakan suatu
aplikasi berkelanjutan yang diproses dengan modus dengan modus batch.
Tinjauan Proses MSDM dan Kebutuhan Informasi
Dalam organisasi jasa profesional, seperti Kantor Akuntan Publik (KAP) dan biro hukum, pengetahuan dan
keahlian pegawai merupakan komponen utama dari produk perusahaan, dan biaya tenaga kerja menunjukkan
biaya utama yang dihasilkan dalam menghasilkan pendapatan. Bahkan, pada perusahaan manufaktur, dimana
baiaya tenaga kerja langsung hanya menunjukkan sebagian dari total biaya langsung, para pegawai adalah
1

SIKLUS MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA & PENGGAJIAN


pemicu biaya utama yang kualitas pekerjaannya memengaruhi produktivitas secara keseluruhan mapun tingkat
cacat produk.
Untuk memanfaatkan pegawai perusahaan secara efektif, sistem MSDM/penggajian harus mengumpulkan dan
menyimpan informasi yang dibutuhkan para manajer untuk menjawab berbagai pertanyaan-pertanyaan berikut :
1.

Berapa banyak pegawai yang diperlukan sebuah organisasi untuk mencapai rencana strategisnya?

2.

Pegawai mana yang memiliki keahlian khusus?

3.

Keahlian mana yang pasokannya sedikit? Keahlian mana yang pasokannya berlebih ?

4.

Seberapa efektif program pelantikan terkini dalam memelihara dan meningkatkan tingkat keahlian

pegawai?
5.

Apakah keseluruhan kinerja meningkat atau menurun ?

6.

Apakah ada masalah-masalah dengan perputaran, keterlambatan, atau ketidakhadiran?

Untuk menggunakan pengetahuan dan kemampuan para pegawai secara lebih efektif, banyak organisasi
berinvestasi pada sistem manajemen pengetahuan. Sistem manajemen pengetahuan adalah perangkat lunak
yang menyimpan dan mengelola keahlian yang dimiliki oleh pegawai individu sehingga pengetahuan tersebut
dapat dibagikan dan digunakan oleh yang lain.
Sebagai contoh, kantor konsultan profesional sering menyediakan jasa yang serupa ke banyak klien yang
berbeda. Perangkat lunak manajemen pengetahuan kemungkinan para konsultan untuk menyimpan solusi-solusi
mereka terhadap masalah tertentu dalam sebuah database yang dibagikan.
Penggunaan ulang atas pengetahuan tersebut menghemat waktu pada kesempatan di masa depan akses
terhadap database yang dibagikan juga memungkinkan para pegawai untuk belajar dari kolega-kolega yang
tersebar secara geografis yang telah memiliki pengalaman sebekumnya dalam mengatasi suatu permasalahan
tertentu.
Sebagai tambahan atas biaya langsung yang terkait dengan proses perekrutan (pengiklanan, pengecekan latar
belakang, wawancara kandidat, dsb), terdapat pula biaya-biaya yang terkait dengan mempekerjakan tenaga
bantuan sementara, melatih para pegawai baru dan mengurangi produktivitas para pegawai baru sampai mereka
sepenuhnya mempelajari bagaimana melakukan seorang pegaawai pada sekitar 1,5 kali gaji tahunan. Akibatnya,
organisasi yang mengalami tingkat perputaran (turnover) pegawai dibawah rata-rata industri memperoleh
penghematan biaya yang memadai dibandingkan para pesaing dengan tingkat perputaran yang lebih tinggi.
Sebagai contoh, organisasi-organisasi konsultan profesional biasanya telah menyarankan beberapa level
perputaran karena mereka percaya hal tersebut memberikan sebuah sumber penting atas ide-ide baru. Kuncinya
adalah mengendalikan dan mengelola tingkat perputaran, sehingga tidak mengalami kelebihan.
Semangat pegawai yang rendah menciptakan biaya dinancial ketika dihasilkan dalam perputaran. Sebaliknya,
terdapat peningkatan bukti bahwa semangat pegawai yang tinggi memberikan manfaat finansial.
Ancaman dan Pengendalian

SIKLUS MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA & PENGGAJIAN


Data induk pegawai yang tidak akurat dapat mengakibatkan penentuan staf yang berlebih atau kurang. Hal itu
juga dapat menciptakan ketidakefisIenan yang berkaitan dengan penugasan pegawai untuk menjalankan tugas
yang tidak sepenuhnya dikuasainya. Ketidakakuratan data induk penggajian yang mengakibatkan kesalahan
pada pembayaran pegawai dapat menciptakan masalah-masalah semangat kerja yang signifikan. Sebagai
tambahan, organisasi tersebut mungkin menanggung denga untuk kesalahan yang dibuat dalam pembayaran
pajak penggajian. Kesalahan pada data mengenai penggunaan waktu pegawai dapat mengakibatkan evaluasi
kinerja yang tidak akurat dan kekeliruan dalam perhitungan biaya produk dan jasa organisasi.
Salah satu cara untuk mengurangi ancaman ketidakakuratan atau tidak validnya data induk, yaitu menggunakan
berbagai pengendalian integritas pemrosesan yang didiskusikan. Penting juga untuk membatasi akses terhadap
data tersebut dan mengatur sistem, sehingga hanya para pegawai terotorasi yang dapat membuat perubahan
terhadap data induk. Pembatasan ini memerlukan perubahan pada pengaturan dasar atas peran pegawai dalam
sistem ERP untuk membagi tugas yang tidak sesuai dengan tepat.
Pengaturan dasar dari banyak sistem mengizinkan staf penggajian tidak hanya membaca, tetapi juga mengubah
informasi gaji pada file induk penggajian pegawai. Meskipun prosedur-prosedur untuk memodifikasi pengaturan
divariasikan ke dalam paket-paket perangkat luank yang berbeda, untuk mengetahui perubahan apa yang
sebaiknya dilakukan hanya memerlukan pemahaman yang mendalam atas pemisahan tugas secara tepat
terhadap proses bisnis yang berbeda-beda. Meski demikian, pengendalian preventif tidak pernah 100% efektif.
Ancaman umum kedua dalam siklus MSDM/penggajian adalah pengungkapan yang tidak diotorisasi atas
informasi sensitif, seperti gaji dan evaluasi kinerja untuk pegawai individu. Prosedur pengendalian terbaik untuk
mengurangi risiko pengungkapan data penggajian yang tak terotorisasi adalah menggunakan autentikasi
multifaktor dan pengendalian keamanan disik untuk membatasi akses data induk MSDM/penggajian hanya
kepada para pegawai yang memerlukan akses tersebut untuk menjalankan pekerjaan mereka. Penting pula
untuk mengatur sistem agar membatasi pegawai dalam penggunaan build-in query milik sistem yang secara
tidak langsung mengakses informasi sensitif.
Ancaman umum ketiga dalam siklus MSDM/penggajian terkait dengan hilang atau rusaknya data induk. Cara
terbaik untuk mengurangi risiko atas ancaman ini adalah menggunakan backup dan prosedur pemulihan
bencana.
Ancaman umum keempat dalam siklus MSDM/penggajian adalah mempekerjakan pegawai yang tidak
berkualifikasi dapat meningkatkan biaya produksi dan mempekerjaan seorang pegawai yang merupakan
seorang pencuri dapat menimbulkan pencurian aset. Kedua pegawai tersebut tepatnya dapat ditanggulangi
dengan prosedur perekrutan yang sesuai. Para kandidat harus diminta untuk menandatangi sebuah pernyataan
dalam formulir lamaran kerja yang menegaskan tentang keakuratan indormasi yang diberikan oleh kandidat
serta memberikan persetujuan kepada perusahaan untuk mengecek latar belakang menyeluruh atas surat
keterangan kerja dan riwayat pekerjaannya.

SIKLUS MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA & PENGGAJIAN


Ancaman umum kelima dalam siklus MSDM/penggajian adalah pelanggaran atas hukum dan peraturan terkait
perekrutan dan pemecatan pegawai secara tepat. Pemerintah memberikan sanksi yang berat pada perusahaan
yang melanggar ketentuan hukum ketenagakerjaan. Organisasi tersebut juga dapat dikenakan gugatan sipil oleh
orang yang dinyatakan sebagai korban diskriminasi ketenagakerjaan. Prosedur pengendalian terbaik untuk
mengatasi masalah-masalah potensial tersebut adalah mendokumentasikan secara cermat seluruh tindakan
terkait pemberitahuan untuk tujuan perekrutan dan proses memperkerjakan pegawai baru serta pemecatan
pegawai.
AKTIVITAS SIKLUS PENGGAJIAN
Departemen MSDM memberikan informasi mengenai perekrutan, pemberhentian, dan perubahan tingkat
pembayaran (kenaikan gaji dan promosi jabatan). Para pegawai mengajukan perbuahan terkait potongan yang
mereka tentukan secara bebas (misalnya, iuran untuk dana pensiun). Departemen-departemen memberikan
data mengenai jan kerja aktual para pegawai para petugas pemerintahan memberikan tingkat pajak dan isntruksi
untuk memenuhi ketentuan peraturan. Begitu pula dengan perusahaan asuransi serta organisasi lain yang
memberikan instruksinya agar menghitung dan membayarkan berbagai potongan gaji untuk pembayaran pajak.
Sejumlah cek (yang mungkin elektronik) merupakan output utama sistem penggajian. Cek penggajian dikirim ke
bank dengan tujuan untuk mentransfer/memindahkan dana dari rekening umum perusahaan ke rekening
penggajian perusahaan. Sejumlah cek juga diberikan ke agen-agen pemerintah, perusahaan asuransi dan
organisasi lain untuk memenuhi kewajiban perusahaan (seperti pajak, premi asuransi).
Memperbarui Database Induk Penggajian
Aktivitas pertama dalam siklus MSDM/penggajian melibatkan pembaruan database induk penggajian yang
merefleksikan berbagai jenis perubahan yang diajukan secara internal: perekrutan baru, pemberhentian,
perubahan dalam tingkat bayaran, atau perubahan dalam gaji tertahan yang ditetapkan. Selain itu, secara
berkala data induk perlu diperbarui untuk menunjukkan perubahan-perubahan tarif pajak dan potongan untuk
asuransi.
Departemen MSDM bertanggung jawab untuk memperbaharui database penggajian untuk perubahan yang
diajukan secara internal terkait ketenagakerjaan, sedangkan departemen penggajian memperbarui informasi
mengenai tarif pajak dan potongan penggajian lainnya ketika ia menerima pemberitahuan perubahan dari
berbagai unit pemerintahan dan perusahaan asuransi.
Catatan-catatan atas pegawai yang keluar atau dipecat sebaiknya tidak dihapus dengan segara karena
beberapa laporan pajak akhir tahun, termasuk formulir W-2, memerlukan data mengenai seluruh pegawai yang
bekerja pada organisasi selama tahun tersebut
ANCAMAN DAN PENGENDALIAN. Pemisahan tuags secara tepat merupakan prosedur pengendalian utama
untuk menghadapi ancama tersebut. Para pegawai departemen MSDM sebaiknya tidak secara langsung ikut
serta dalam pemrosesan penggajian atau pendistribusian cek gaji. Pemisahan tugas ini mencegah seseorang
yang memiliki akses-akses terhadap cek gaji untuk menciptakan pegawai fiktif atau mengubah tingkat bayaran
4

SIKLUS MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA & PENGGAJIAN


dan kemudian mengambil cek-cek palsu tersebut. Selain itu, seluruh perubahan terhadap file induk penggajian
tersebut harus diperiksa dan disetujui oleh seseorang, yaitu selain pihak yang merekomendasikan perubahan
tersebut.
Pengendalian akses sistem penggajian penting. Sistem terebut seharusnya diatur untuk membandingkan ID
pengguna dan kata sandi dengan sebuah matriks. Pengendalian akses yang menjelaskan tindakan apa yang
diperbolehkan untuk dijalankan setiap pegawai dan mengonfirmasikan file apa yang diperbolehkan untuk diakses
setiap pegawai.
Ancaman lainnya adalah ketidakakuratan dalam memperbarui data induk penggajian sehingga dapat
menghasilkan kesalahan dalam pembayaran pegawai dan denda karena tidak membayarkan jumlah yang benar
atas pajak penggajian kepada pemerintah. Untuk mengatasi ancaman ini, pengendalian integritas pemrosesan
secara tepat yang didiskusikan dengan pengecekan validitas pada nomor pelanggan dan uji kelayakan
terhadap perubahan yang sedang dibuat, sebaiknya diterapkan ke seluruh transaksi-transaksi perubahan
penggajian. Selain itu, memiliki laporan pemeriksaan manajer departemen sebuah cara yang tepat waktu untuk
mendeteksi kesalahan.
Memvalidasi Data Waktu dan Kehadiran
Langkah kedua dalam siklus penggajian adalah memvalidasi setiap data waktu dan kehadiran pegawai.
PROSES. Bagi para pegawai yang dibayar berdasarkan jam, banyak perusahaan menggunakan kartu waktu
(time card) untuk mencatat waktu kedatangan dan keberangkatan pegawai setiap harinya.
Perusahaan manufaktur juga menggunakan kartu jam kerja untuk mencatat data secara mendetail mengenai
bagaimana para pegawai menggunakan waktu mereka (yaitu pekerjaan apa yang mereka lakukan). Para
profesional pada organisasi jasa seperti KAP; kantor hukum, dan kantor konsultan dengan cara yang sama
melacak waktu yang mereka habiskan untuk melakukan berbagai tugas dan bagi klien yang sama saja, mereka
mencatat data-data tersebut dalam lembar waktu (time sheet).
Penggunaan intensif, komisi dan bonus memerlukan penautan sistem penggajian dan sistem informasi atas
penjualan dan siklus lainnya guna mengumpulkan data yang digunakan untuk menghitung bonus. Selain itu,
skema bonus/intensid harus secara tepat didesain dengan tujuan realistis yang dapat dicapai, sehingga secara
objektif dapat diukur.
ANCAMAN DAN PENGENDALIAN. Ancaman utama terhadap aktivitas penggajian adalah data waktu dan
kehadiran yang tidak akurat. Ketidakakuratan dalam catatan waktu dan kehadiran wapat mengakibatkan biaya
tenaga kerja yang meningkat dan laopran biaya tenaga kerja yang keliru. Ketidakakuratan gaji jasa tenaga kerja
yang tak terbayarkan.
Otomatisasi data sumber dapat mengurangi risiko kesalahan yang tidak diinginkan dalam pengumpulan data
waktu dan kehadiran. Menggunakan teknologi untuk menangkap data waktu dan kehadiran juga dapat
meningkatkan produktivitas dan memotong biaya.

SIKLUS MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA & PENGGAJIAN


Penghematan beberapa menit untuk setiap pegawai mungkin tidak terdengar begitu menarik, tetpai ketika
dikalikan dengan ribuan pegawai dalam sebuah industri dengan margin laba yang kurang dari 1%, efeknya pada
lini bawah dapat menjadi signifikan. Otomatisasi data sumber juga dapat digunakan untuk mengumpulkan data
waktu dan kehadiran staf jasa profesional.
Teknologi Informasi (TI) juga dapat mengurangi risiko ketidakakuratan yang disengaja untuk data waktu dan
kehadiran. Sebagai contoh, beberapa perusahaan manufaktur saat ini menggunakan teknik autentifikasi
biometri. Tujuannya adalah utnuk mencegah pegawai meninggalkan pekerjaan lebih dini serta mencegah
adanya seornag rekan kerja yang salah mencatat bahwa orang tersebut ada ditempat kerja. Data kartu waktu
yang digunakan untuk menghitung penggajian, harus direkonsiliasi terhadap data kartu jam kerja yang
digunakan untuk tujuan penentuan biaya dan manajerial, semuanya dilakukan oleh seseorang yang tidak terlibat
dalam pembuatan data tersebut.
Menyiapkan Penggajian
PROSES . Pertama, transaksi penggajian diedit dan transaksi yang divalidasi kemudiann disortir berdasarkan
nomor pegawai. Jika organisasi memproses penggajian dari beberapa divisi, setiap file transaksi penggajian juga
harus digabungkan.
Potongan penggajian dibagi ke dalam dua kategori umum: potongan pajak gaji dan potongan sukarela.
Potongan pajak gaji meliputi penghasilan negara, negara bagian, dan daerah, begitu pula pajak Social Security.
Potongan sukarela meliputi iuran dana pensiun; premi asuransi jiwa, kesehatan, dan asuransi kecacatan; iuran
serikat; dan kontribusi untuk berbagai sumbangan amal.
Ketika gaji bersih dihitung, dasar year-to-date untuk gaji kotor, potongan, dan gaji bersih dalam setiap catatan
pegawai pada file induk penggajian pada file induk penggajian diperbarui. Pertama, karena potongan pajak
Social Security dan potongan lainnya memiliki pidah batas (cutoff), perusahaan harus tahu kapan untuk
memastikan bahwa jumlah pajak dan potongan lain yang sesuai dibayarkan ke petugas pemerinthana,
perusahaan asuransi, dan organisasi lain. Informasi ini juga harus disertakan dalam berbagai laporan yang
diajukan ke petugas-petugas tersebut. Daftar penggajian atau register penggajian mencantumkan gaji kotor
setiap pegawai, potongan penggajian, dan gaji bersih dalam format multikolom. Daftar ini juga berlaku sebagai
dokumentasi pendukung untuk mengotorisasi transfer dana ke rekening pengecekan penggajian organisasi.
Daftar potongan memuat potongan sukarela lainnya bagi setiap pegawai.
Terakhir, sistem mencetak cek gaji pegawai. Cek gaji ini biasanya menyertakan sebuah laporan pendapatan
yang memuat jumlah gaji kotor, potongan dan gaji bersih untuk periode terkini serta total year-to-date untuk
masing-masing kategori.
Sistem penggajian juga menghasilkan sejumlah laporan mendetail. Beberapa dari laporan umum untuk
penggunaan internal, tetapi kebanyakan dari laporan digunakan oleh petugas-petugas pemerintahan. Akibatnya,
bagian MSDM/penggajian dari sistem ERP menyediakan sarana ekstensif untuk memenuhi persyaratan
pelaporan pemerintah negara, negara bagian dan daerah.
6

SIKLUS MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA & PENGGAJIAN


Membayar Gaji
Langkah selanjutnya adalah pembayaran yang sesungguhnya atas cek gaji ke pegawai. Sebagian besar
pegawai dibayar dengan menggunakan cek atau dengan penyimpanan langsung gaji bersih ke rekening bank
pribadi mereka. Tidak seperti pembayaran secara tunai, kedua metode ini memberikan cara untuk
mendokumentasikan jumlah gaji yang dibayar.
Proses. Begitu cek gaji dibuat, daftar penggajian dikirim ke bagian utang usaha untuk ditinjau dan disetujui.
Voucher pengeluaran kemudian dibuat untuk mensahkan transfer dana dari rekening giro umum milik
perusahaan ke rekening bank penggajian perusahaan. Cek penggajian jangan ditarik dari rekening bank reguler
organisasi. Sebagai gantinya, untuk tujuan pengendalian, rekening bank untuk penggajian yang terpisah harus
digunakan. Hal ini akan membatasi paparan kerugian perusahaan dalam jumlah kas dalam rekening penggajian
yang terpisah.Voucher pengeluaran dan daftar penggajian kemudian dikirim ke kasir. Kasir akan meninjau daftar
penggajian dan voucher pengeluaran, serta kemudian membuat dan menandatangani sebuah cek untuk
mentransfer dana ke rekening bank untuk penggajian perusahaan. Kasir tersebut juga meninjau,
menandatangani, dan menyebarkan cek gaji. Jadi, tugas mensahkan dan mencatat transaksi penggajian
dipisahkan dari penyebaran cek gaji yang sesungguhnva. Kasir tersebut akan segera menyimpan kembali cek
gaji yang tidak diklaim ke dalam rekening bank milik perusahaan. Guna mencegah pembuatan dan penyebaran
cek gaji palsu, sebuahdaftar cek gaji yangtidak diklaim akan dikirim ke departemen audit internal untuk diselidiki
lebih jauh.Daftar penggajian tersebut kemudian dikembalikan ke bagian penggajian, tempat daftar tersebut
dimasukkan ke dalam file berdasarkan tanggal bersama dengan kartu waktu dan kartu waktu kerja. Voucher
pengeluaran dikirim ke staf administrasi bagian akuntansi, yang akan menggunakannya untuk memperbarui
buku besar.
Setoran langsung adalah salah satu cara untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya pemrosesan
penggajian. Para pegawai yang dibayar melalui setoran langsung biasanya akan menerima sebuah kopi cek gaji
yang menunjukkan jumlah yang disimpan bersama dengan slip gaji. Sistem penggajian tersebut harus
menghasilkan serangkaian file simpanan gaji, satu untuk setiap bank tempat setoran gaji dilakukan. Setiap file
berisi sebuah catatan untuk setiap pegawai yang rekeningnya ada di bank tertentu. Setiap catatan mencakup
nama pegawai, nomor jaminan sosial, nomor rekening bank, dan jumlah gaji bersih. File-file ini dikirim secara
elektronis, dengan menggunakan EDI, ke setiap bank yang terlibat. Dana tersebut kemudian akan dikirim secara
elektronis dari rekening bank perusahaan ke rekening pegawai. Jadi, setoran langsungmeniadakan perlunya
kasir menandatangani setiap cek gaji. Akan tetapi, kasir tetap harus mensahkan transfer dana dari rekening giro
reguler organisasi tersebut.Setoran langsung memberi penghematan bagi perusahaan dengan meniadakan
biaya pembelian, pemrosesan, dan penyebaran cek kertas. Hal ini juga mengurangi biaya bank dan pengiriman.
Penghematan ini sebagian diimbangi dengan hilangnya pengambangan dana, yaitu penggunaan dana oleh
perusahaan antara waktu cek ditarik dan ketika mereka dimasukkan ke bank untuk pembayaran. Akan tetapi,
penghematan yang berhubungan dengan setoran langsung biasanya melebihi biayanya. Akibatnya, sebagian
7

SIKLUS MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA & PENGGAJIAN


besar perusahaan kini menawarkan para pegawai mereka pilihan untuk pembayaran melalui setoran langsung
dan mendorong mereka untuk memilih bentuk pembayaran ini.
Hitung Kompensasi dan Pajak yang Dibayar Perusahaan
Perusahaan membayar beberapa pajak penghasilan dan kompensasi pegawai secara langsung. Contohnya,
perusahaan harus membayar pajak jaminan sosial, sebagai tambahan dari jumlah yang ditahan dari cek gaji
pegawai. Surat edaran E, Employer's Tax Guide, yang diterbitkan oleh IRS, memberikan instruksi terinci
mengenai kewajiban perusahaan untuk menahan dan mengirimkan pajak penghasilan serta untuk mengisi
berbagai laporan. Hukum federal dan negara bagian juga mensyaratkan perusahaan untuk memberikan
kontribusi dalam persentase tertentu ke setiap gaji kotor pegawai, hingga ke batas maksimum tahunan, untuk
dana asuransi kompensasi pengangguran federal dan Negara bagian. Sebagai tambahan, perusahaan sering
kali memberikan kontribusi atau menanggung keseluruhan pembayaran premi asuransi kesehatan, cacat, dan
jiwa untuk para pegawai. Banyak perusahaan juga menawarkan pada para pegawai mereka rencanakompensasi
fleksibel, yang memungkinkan setiap pegawai menerima jaminan minimum asuransi untuk pengobatan dan
kontribusi pensiun, ditambah dengan kredit kompensasi tambahan yang dapat digunakan untuk mendapatkan
waktu libur ekstra atau asuransi kesehatan tambahan. Rencana-rencana ini kadang kala disebut sebagai
rencana kompensasi gaya kafetaria karena mereka menawarkan sebuah menu pilihan. Terakhir, banyak
perusahaan menawarkan dan memberikan kontribusi atas pilihan rencana tabungan hari tua.Menyediakan
layanan dan kompensasi tambahan ini meningkatkan permintaan atas sistem manajemen SDM/penggajian
perusahaan. Contohnya, pegawai MSDM sebuah perusahaan besar dengan ribuan pegawai dapat
menghabiskan banyak waktu hanya untuk menjawab pertanyaan tentang rencana 401 (k). Lagipula, pegawai
ingin dapat membuat perubahan dalam keputusan investasi mereka secara tepat waktu. Organisasi dapat
memenuhi permintaan pegawai untuk layanan semacam ini tanpa meningkatkan biaya, dengan caramemberikan
akses ke informasi penggajian/manajemen SDM dalam intranet perusahaan.
Aktivitas terakhir dalam proses penggajian adalah membayar kewajiban pajak penghasilan dan potongan
sukarela lainnya dari setiap pegawai. Organisasi harus secara periodik membuat cek atau menggunakan
transfer dana secara elektronis untuk membayar berbagai kewajiban pajak yang terjadi.Lembaga pemerintahan
terkait menspesifikasikan waktu untuk pembayaran ini. Sebagai tambahan, dana yang secara sukarela dikurangi
dari cek gaji pegawai untuk berbagai kompensasi, seperti rencana tabungan gaji, harus dibayarkan ke
organisasi terkait.
PILIHAN PEMROSESAN: BIRO JASA PENGGAJIAN DAN ORGANISASI TENAGAKERJA
Dalam usaha untuk mengurangi biaya, banyak organisasi melakukan outsourcing untuk fungsi penggajian dan
SDM mereka ke biro jasa penggajian dan organisasi tenaga kerja. Biro jasa penggajian memelihara file induk
penggajian untuk setiap klien mereka dan melakukan aktivitas pemrosesan penggajian seperti yang dijelaskan
dalam bagian ini. Organisasi tenaga kerja (professional employer organizationPEO) tidak hanya memproses
penggajian, tetapi juga memberikan layanan manajemen SDM, seperti desain kompensasi dan administrasi
8

SIKLUS MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA & PENGGAJIAN


pegawai. Oleh karena mereka memberikan jasa dalam lingkup yang lebih sempit, biro jasa penggajian biasanya
lebih murah daripada PEO.Ketika organisasi melakukan outsourcing untuk pemrosesan penggajian, mereka
mengirim data waktu dan kehadiran ke biro jasa penggajian atau PEO, serta informasi mengenai perubahan
personel, pada setiap akhir periode pembayaran. Biro jasa penggajian atau PEO kemudian menggunakan data
tersebut untuk membuat cek gaji, slip gaji, dan daftar penggajian. Jasa pemrosesan penggajian juga secara
periodik menghasilkan formulir W-2 untuk pegawai dan laporan lainnya yang berhubungan dengan pajak.Biro
jasa penggajian dan PEO sangat menarik untuk bisnis kecil hingga menengah karena alasan-alasan berikut ini:

Menurunkan biaya. Biro jasa penggajian dan PEO mendapatkan keuntungan dari economic of scale
yang berkaitan dengan membuat cek gaji untuk sejumlah

besar perusahaan. Mereka dapat

membebankan tagihan yang lebih murah daripada biaya untuk melakukan penggajian sendiri. Biro jasa
penggajian atau PEO juga menghemat uang karena meniadakan perlunya mengembangkan dan

memelihara keahlian yang dibutuhkan untuk mematuhi aturan pajak yang terus berubah.
Kompensasi yang lebih luas. PEO mengumpulkan biaya untuk mengadministrasikan kompensasi bagi
semua klien mereka. Akibatnya, PEO memungkinkan perusahaan yang lebih kecil untuk menawarkan

kompensasi sama luasnya dengan yang disediakan oleh perusahaan besar pada umumnya.
Membebaskan sumber daya komputer. Biro jasa penggajian atau PEO meniadakan satu atau lebih
aplikasi SIA (penggajian dan manajemen kompensasi). Sumber dayakomputer yang bebas tersebut
kemudian dapat digunakan untuk meningkatkan pelayanan di area lainnya, seperti entri pesanan
penjualan.Oleh karena dasar keunggulan kompetitif makin bergantung pada keahlian dan pengetahuan
para pegawai, pengelolaan yang efektif dan efisien atas fungsi penggajian dan manajemen SDM
menjadi makin penting.