Anda di halaman 1dari 71

LAPORAN PRAKTEK KERJA NYATA (PKN)

SISTEM EKSITASI
DI
PT. PJB UNIT PEMBANGKIT BRANTAS PLTA SUTAMI

Disusun oleh :
Ahmad Fauzi
NIM. 1112037

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO S-1


KONSENTRASI TEKNIK ENERGI LISTRIK
FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL MALANG
2014

LEMBAR PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN


LAPORAN PRAKTEK KERJA NYATA
Di
PT. PJB UNIT PEMBANGKIT BRANTAS PLTA SUTAMI
Peroide 27 Januari 2014 s/d 24 Februari 2014

Disusun Oleh :
Ahmad Fauzi
NIM. 1112037

Malang, 12 Maret 2014


Mengetahui,

Menyetujui,

Ketua Jurusan Teknik Elektro S-1

Dosen Pembimbing

M. Ibrahim Ashari, ST. MT.

Ir. Choirul Saleh, MT

NIP. Y. 1018800189

NIP. Y. 1018800190

LEMBAR PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN


LAPORAN PRAKTEK KERJA NYATA
Di
PT. PJB UNIT PEMBANGKIT BRANTAS PLTA SUTAMI
Peroide 27 Januari 2014 s/d 24 Februari 2014

Disusun Oleh :
Ahmad Fauzi
NIM. 1112037

Malang, 12 Maret 2014


Mengetahui,

Menyetujui,

Kepala PLTA Sutami

Assistance
Engginer Listrik PLTA Sutami

Supeno

Asyhadi

NID. 6385060JA

NID. 8210053JA

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa Allah SWT
yang telah melimpahkan rahmat, taufik serta hidayah-Nya sehingga penulis dapat
melaksanakan Praktek Kerja Nyata serta dapat menyelesaikan laporannya tepat
waktu dan tanpa adanya halangan yang berarti.
Laporan Prakek Kerja Nyata ini disusun berdasarkan apa yang telah kami
lakukan pada saat dilapangan yakni pada PLTA Sutami yang beralamat di Jalan
Basuki Rachmad 271 Karangkates, Sumberpucung, Malang dimulai dari tanggal
27 Januari 2014 s/d 24 Februari 2014.
Prakek Kerja Nyata ini merupakan salah syarat wajib yang harus ditempuh
dalam Program Studi Teknik Elektro S1 Selain untuk menuntas program studi
yang penulis tempuh praktek kerja nyata ini ternyata banyak memberikan manfaat
kepada penulis baik dari segi akademik maupun untuk pengalaman yang tidak
dapat penulis temukan saat berada di bangku kuliah.
Dalam penyusunan laporan hasil praktek kerja nyata ini penulis banyak
mendapatkan bantuan dari berbagai pihak, oleh sebab itu penulis ingin
mengungkapkan rasa terima kasih kepada :
1.

Bapak M. Ibrahim Ashari, ST. MT. selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro
S1 Institut Teknologi Nasional Malang

2.

Bapak Bambang Prio Hartono, ST. MT. selaku dosen pembimbing

3.

Bapak Asyhadi selaku pembimbing lapangan yang telah banyak


memberikan arahan dan masukan kepada penulis dalam melaksanakan
praktek kerja nyata dan juga penyelesaian laporan praktek kerja nyata ini.

4.

Bapak Supeno selaku pimpinan/kepala PLTA Sutami yang juga telah


banyak memberikan bimbingan baik secara langsung maupun tidak langsung
sehingga dapat pelaksanaan praktek kerja nyata dapat terlaksana dengan baik
dan lancar.

5.

Seluruh karyawan PT. PJB Unit Pembangkit Brantas PLTA Sutami

6.

Kedua Orang tua yang telah memberikan dukungan materiil dan spiritual

7.

Dan tak lupa penulis ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada
pihak-pihak terkait lainnya yang telah banyak membantu baik itu untuk
Pelaksanaan Praktek Kerja Nyata maupun dalam Penyelesaian Laporan
Praktek Kerja Nyata ini.
Penulis menyadari bahwa dalam menyusun laporan Praktek Kerja Nyata ini

masih banyak kekurangan . Ibarat pepatah tak ada gading yang tak retak, maka
penyusun mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun.
Akhir kata semoga laporan praktek kerja nyata ini dapat memberikan
banyak manfaat bagi penulis pada khususnya dan pembaca pada umumnya.
Malang, 26 Februari 2014

Penyusun

DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN.......................................

ii

KATA PENGANTAR........................................................................................

iv

DAFTAR ISI......................................................................................................

vi

DAFTAR GAMBAR.........................................................................................

ix

BAB I.

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.............................................................................

1.2 Maksud dan Tujuan.....................................................................

1.3 Batasan Masalah..........................................................................

1.4 Sistematika Penyusunan..............................................................

BAB II. TINJAUAN UMUM PLTA SUTAMI


2.1 Penjelasan Umum........................................................................

2.2 Riwayat Singkat Pembangunan PLTA Sutami............................

2.3 Tempat dan Kedudukan Plta Sutami...........................................

2.4 Profil Perusahaan PT. PJB...........................................................

2.5 Visi dan Misi Perusahaan............................................................

2.6 Struktur Organisasi OLTA Sutami...............................................

BAB III. SARANA DAN PERALATAN PLTA SUTAMI


3.1 Bendungan................................................................................... 10
3.1.1 Bendungan Sutami........................................................... 10
3.1.2 Bendungan Lahor............................................................. 13
3.2 Pintu-pintu Air............................................................................. 14
3.2.1 Saluran Atas (Head Race)................................................ 14
3.2.2 Saluran Bawah (Tail Race).............................................. 16
3.3 Tangki Pendatar (Surge Tank)...................................................... 17
3.4 Pipa Pesat (Penstock).................................................................. 18
3.5 Kontruksi dan Fasilitas Gedung.................................................. 19
3.6 Unit Pembangkit.......................................................................... 20

3.6.1 Turbin............................................................................... 20
3.6.2 Generator......................................................................... 21
3.6.3 Over Head Traveling Crane (OHTC).............................. 24
3.6.4 Inlet Valve........................................................................ 25
3.6.5 Penguatan Medan............................................................. 26
3.6.6 Pengatur Tegangan Otomatis (AVR)................................ 26
3.6.7 Transfomator.................................................................... 27
3.6.8 Peralatan Hubung (switch gear)...................................... 32
3.7 Peralatan Bantu............................................................................ 34
3.7.1 Govenor........................................................................... 34
3.7.2 Baterai.............................................................................. 39
3.7.3 Mesin Disel Darurat......................................................... 40
3.7.4 Air Compresor................................................................. 41
3.7.5 Air Tank........................................................................... 42
3.7.6 Preassure Tank................................................................. 43
3.7.7 Sump Tank....................................................................... 44
3.8 Sistem Pelumasan........................................................................ 45
3.8.1 Lubricating Oil................................................................. 45
3.8.2 Grease system.................................................................. 46
3.9 Sistem Air Pendingin................................................................... 47
3.10 Sistem Pengurasan (Drainage system)....................................... 49
3.11 Sistem Instalasi Kelistrikan........................................................ 50
BAB IV. SISTEM EKSITASI GENERATOR DI PLTA SUTAMI
4.1 Prinsip Dasar Eksitasi.................................................................. 52
4.2 Peralatan Sistem Eksitasi............................................................. 52
4.3 Cara Kerja Eksitasi...................................................................... 54
4.4 SOP Eksitasi................................................................................ 58
4.5 Pemeliharaan Peralatan Eksitasi.................................................. 59

BAB V. PENUTUP
5.1 Kesimpulan.................................................................................. 60
5.2 Saran............................................................................................ 60
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1.

Bendungan Karangkates................................................................ 11

Gambar 2.

Bangunan Pelimpah (Spillway)...................................................... 12

Gambar 3.

Waduk Lahor.................................................................................. 14

Gambar 4.

Head Race...................................................................................... 14

Gambar 5.

Intake Gate..................................................................................... 16

Gambar 6.

Tail Race........................................................................................ 17

Gambar 7.

Surge Tank...................................................................................... 17

Gambar 8.

Pipa pesat (Penstock)..................................................................... 18

Gambar 9.

Kontruksi pipa pesat...................................................................... 19

Gambar 10. Runner Turbin Francis Vertikal...................................................... 20


Gambar 11. Generator....................................................................................... 21
Gambar 12. Turbin dan generator...................................................................... 22
Gambar 13. Struktur Unit Pembangkit PLTA Sutami........................................ 23
Gambar 14. Over Head Traveling Crane (OHTC)............................................. 24
Gambar 15. Inlet Valve...................................................................................... 25
Gambar 16. Transformator Utama..................................................................... 30
Gambar 17. Local Service Transformator......................................................... 31
Gambar 18. Station Service Transformator (SST)............................................ 32
Gambar 19. Pemisah ......................................................................................... 33
Gambar 20. Pemutus.......................................................................................... 34
Gambar 21. Bagian luar Governor Cabinet....................................................... 36
Gambar 22. Bagian dalam Governor Cabinet................................................... 36
Gambar 23. Skema diagram sinyal governor.................................................... 37
Gambar 24. Blok diagram kerja governor......................................................... 38
Gambar 25. Pendulum....................................................................................... 39
Gambar 26. Baterai............................................................................................ 40
Gambar 27. Emergency Genset (PLTD)............................................................ 41
Gambar 28. Air Compressor Portable............................................................... 42
Gambar 29. Pressure tank.................................................................................. 44
Gambar 30. Govenor sump tank........................................................................ 45

Gambar 31. Lublication Oil Tank...................................................................... 46


Gambar 32. Grese Pump.................................................................................... 47
Gambar 33. Cooling Tank.................................................................................. 49
Gambar 34. Drainage Pump.............................................................................. 50
Gambar 35.
Gambar 36.
Gambar 37.
Gambar 38.
Gambar 39.

Panel AVR / panel Eksitasi............................................................


Brush dan Collector Ring Exciter..................................................
Rangkaian sistem eksitasi di PLTA Sutami....................................
Rheostat 90 (R 90).........................................................................
Rheostat 70 (R 70).........................................................................

10

53
54
55
56
57

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Negara Indonesia merupakan negara berkembang yang saat ini sedang
giat-giatnya membangun di segala bidang kehidupan, dan dalam masa ini
sangat di perlukan adanya partisipasi dari segenap komponen yang ada pada
masyarakat.
Pembangunan menuju era industrialisasi negara Indonesia ini akan
tercipta apabila strategi dari pembangunan tersebut dilaksanakan secara
menyeluruh

yang menyangkut pendidikan,

sember daya

manusia,

ketersediaan modal dan teknologi, tenaga manegerial, iklim politik yang


mantap, wilayah yang luas, kondisi alam yang subur dan jumlah penduduk
yang besar. Bangsa Indonesia telah memiliki modal yang potensial dalam
proses pembangunan untuk memenuhi tuntutan pembangunan.
Perguruan tinggi sebagai salah satu lembaga pendidikan dan pusat
ilmu pengetahuan serta teknologi, diharapkan dapat mendidik dan mencetak
sarjana-sarjana yang mampu menguasai sekaligus menerapkan ilmunya
demi kepentingan masyarakat bersama. Sehingga perguruan tinggi benarbenar menjadi tauladan yang dapat berperan aktif dalam mensukseskan
pembangunan.
Proses mengenal, mengetahui, dan mengerti profesinya merupakan hal
yang penting bagi mahasiswa. Hal ini tidak cukup bila hanya mendapat teori
dari bangku kuliah saja, akan tetapi harus ditunjang dengan penerapan nyata
dalam kehidupan sehari-hari sesuai dengan bidang dikuasai. Oleh karena itu
dengan melakukan praktek kerja nyata diharapkan dapat menambah
wawasan dan pengetahuan mahasiswa sekaligus dapat membandingkan apa
yang ada pada teori dengan kenyataan yang terjadi di lapangan.
Salah satu kegiatan yang erat hubungannya dengan teknologi
kelistrikan adalah proses pengadaan sumber energi listrik yang meliputi :
sistem pembangkitan, sistem jaringan transmisi, sistem jaringan distribusi
serta sistem pengamanan peralatan yang di terapkan pada PLTA Sutami.

Sumber daya energi listrik merupakan salah satu kebutuhan yang


sangat vital bagi konsumen yang membutuhkannya. Selain itu juga di
pengaruhi oleh terbatasnya sumber daya energi listrik yang di bangkitkan
oleh generator pada masing-masing pembangkit listrik. Oleh karena itu,
perlu perencanaan, perhitungan, dan disain yang benar-benar baik dalam
proses pengadaan sumber energi listrik dan sistem pengaturan atau
pengendalian bebannya yang di sesuaikan dengan kebutuhan perusahaan.
Atas dasar hal tersebut di atas, maka perlu sekali untuk mengetahui
lebih jauh mengenai teknologi kelistrikan yang beroperasi pada PLTA
Sutami.
Pertimbangan lain atas pemilihan PLTA Sutami sebagai Pratek Kerja
Nyata, yaitu merupakan salah satu pembangkit listrik tenaga air di indonesia
dengan tipe run of river yaitu memanfaatkan ketersediaan air pada sungai
berantas di wilayah Karangkates, Sumberpucung, Malang.
1.2.

Maksud dan Tujuan


Adapun tujuan umum dari pelaksanaan praktik kerja ini adalah
sebagai berikut :
1. Sebagai salah satu syarat untuk menempuh skripsi di Institut
Teknologi Nasional Malang.
2. Menambah pengetahuan dan pengalaman mahasiswa mengenai
kondisi yang sesungguhnya pada perusahaan, khususnya yang
berkaitan dengan bidang kelistrikan.
3. Mengetahui, mengerti dan memahami kenyataan-kenyataan yang
ada di lapangan, kemudian dapat membandingkan dengan teoriteori yang di peroleh selama diperkuliahan, yang nantinya dapat
menelaah jika terdapat perbedaan antara keduanya.
4. Memperluas wawasan dan pengembangan cara berfikir logis dan
sistematis sehubungan dengan permasalahan yang di hadapi
selama kegiatan Praktek Kerja Nyata.
Sedangkan tujuan khusus dari praktek kerja nyata ini, adalah ingin
mengetahui, mengerti dan memahami proses pengadaan energi listrik yang
meliputi: sistem pembangkitan, sistem jaringan transmisi, sistem jaringan

distribusi dan sistem pengaman (proteksi), serta sistem pengendalian atau


kontrol beban yang di gunakan pada PLTA Sutami.
1.3 Batasan Masalah
Agar penyusunan laporan ini tidak terlalu luas maka perlu batasanbatasan masalah menginggat penekanan penyusunan secara umum. Adapun
batasan-batasan masalah tersebut yaitu menitik beratkan pada masalahmasalah yang bersifat praktis. Dalam kesempatan ini penulis membahas
mengenai sistem eksitasi generator pada PLTA Sutami.
1.4 Sistematika Penyusunan
Agar didalam penyusunan laporan ini dapat tersusun secara rinci dan
struktur, maka penyusun membuat sistematika penyusunan laporan. Adapun
sitematika penyusunan tersebut sebagai berikut :
BAB I : PENDAHULUAN

Pembahasan secara umum tentang perlunya energi listrik pada

industrialisasi.
Maksud dan tujuan Praktek Kerja Nyata.
Lingkup bahasan dan sistematika pembahasan.

BAB II : TINJAUAN UMUM PLTA SUTAMI

Pembahasan secara umum mengenai sejarah singkat PLTA Sutami.


Pelaksanaan proyek serbaguna Karangkates.
Struktur organisasi di sektor Brantas.

BAB III : SARANA DAN PERALATAN PLTA SUTAMI

Fasilitas teknik PLTA Sutami


Pintu-pintu air
Tangki pendatar (Surge Tank)
Pipa pesat (Penstock)
Unit pembangkit
Peralatan bantu
Sistem pelumasan
Sistem air pendingin
Sistem pengurasan (Drainage System)

Sistem instalasi kelistrikan

BAB IV : SISTEM EKSITASI GENERATOR DI PLTA SUTAMI

Penjelasan prinsip dasar eksitasi generator di PLTA Sutami


Komponen-komponen penting dalam sistem eksitasi generator di

PLTA Sutami
Prinsip kerja dan SOP eksitasi generator di PLTA Sutami
Pemeliharaan peralatan eksitasi generator

BAB V : PENUTUP

Kesimpulan
Saran-saran

BAB II
TINJAUAN UMUM PLTA SUTAMI
2.1 Penjelasan Umum
Bendungan karangkates terletak di aliran sungai brantas, bendungan ini
dapat dikatakan serbaguna jika di tinjau dari manfaat yang dapat di peroleh.
Adapun manfaatnya yang utama selain sebagai pengendali banjir pada musim
hujan, juga untuk irigasi sehingga tanah pertanian dapat tetap di kerjakan
sekalipun pada musim kemarau.
Selain kedua hal diatas potensi air yang di tampung dibendungan
tersebut dapat juga digunakan untuk pembangkit tenaga listrik. Adanya sarana
rekreasi, perikanan, dan lain-lain. Merupakan manfaat sampingan yang bisa
di rasakan oleh masyarakat.
Pelaksanaan proyek serbaguna karangkates, pada dasarnya dibagi
menjadi dua tahap.

Pembangunan tahap pertama meliputi :


Pembangunan bendungan karangkates dan bangunan pelengkap lainnya.
Perencanaannya ditangani oleh konsultan Nippon Koei Co. Ltd. Dalam
bidang survey, investigasi dan desain pada tahun 1959. Pembangunan
dilaksanakan pada tahun 1964 dibawah pengawasan contaktor Kajima,
Contruction Co. Ltd. Diresmikan oleh Presiden Soeharto pada tanggal 2
mei 1972.
Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) unit 1 dan unit 2.
Pembangunan dimulai pada bulan februari 1970 dan selesai pada bulan
agustus 1973. Pemasangan metal work dikerjakan oleh Sakai Iron Work
Co. Ltd. Pemasangan turbin dan generator dikerjakan oleh Tokyo Shibaura
Electric Co. Ltd. Diresmikan oleh Presiden Soeharto pada tanggal 4

september 1973.
Pembangunan tahap ke dua meliputi :
Pembangunan waduk Lahor dan pembangunan pelengkap lainnya.
Perencananya

di

tangani

oleh

Badan

Pelaksana

Proyek

Induk

Pengembangan Wilayah Sungai Berantas dibawah pengawasan konsultan

Nippon Coei Co. Ltd. Dan diresmikan oleh presiden Soeharto pada
tanggal 12 November 1977.
Pembangunan PLTA karangkates unit 3. Pemasangan metal work ditangani
oleh Sakai Iron Work serta pemasangan turbin dan generator oleh Tokyo
Sibaura Electric Co. Ltd. (Thosiba Co. Ltd.) atas persetujuan dari pihak
Supplier Mijiwon Co. Ltd. Diresmikan oleh mentri PUTL Prof. Dr. Ir. H.
Sutami pada tanggal 23 april 1976.
Pembangunan wadul lahor yang terletak kira-kira 32 km disebelah selatan
kota Malang dengan ketinggian HWL 272,7 m diatas permukaan laut,
dirasakan perlu untuk menambah kapasitas pengendalian banjir, irigasi dan
air untuk bendunga karangkates yang dialirkan melalui terowongan
penghubung.
Adapun nama bendungan dan PLTA Sutami adalah nama yang telah
diresmikan oleh Presiden Soeharto pada tanggal 16 April 1981 untuk
mengenang jasa-jasa Prof. Dr. Ir. H. Sutami yang pernah menjadi mentri
PUTL Replubik Indonesia.
2.2 Riwayat Singkat Pembangunan PLTA Sutami
Tahun 1951

: Dimulai Survey investigasi lapangan dan desain oleh

Nippon.
Tahun 1962 1964 : Awal pembangunan bendungan utama oleh kontaktor
2 Mei 1972

Kajima Contruction, Co. Ltd.


: Peresmian bendungan karangkates oleh Presiden

Soeharto.
31 Juli 1972
: Operasi komersial PLTA Unit #1
2 Agustus 1973
: Operasi komersial PLTA Unit #2
4 September 1973 : Peresmian PLTA Unit #1 dan Unit #2 oleh Presiden
28 Februari 1977

Soeharto.
: Peresmian PLTA Unit #3 oleh mentri PULT Prof. Dr.

Ir. H. Sutami.
12 November 1977 : Peresmian bendungan Lahor oleh Presiden Soeharto
1 April 1981
: PLTA Sutami diserahterimakan dari proyek Brantas
16 April 1981

kepada PLN
: Bendungan dan PLTA berganti nama menjadi
Bendungan dan PLTA Sutami yang diresmikan oleh
Presiden Soeharto.

2.3 Tempat dan Kedudukan Perusahaan PLTA Sutami


PLTA Sutami adalah Pusat Tenaga Air yang memanfaatkan potensi
sungai Brantas. Terletak di Desa Karangkates, Kecamatan Sumberpucung
35 km sebelah selatan kota Malang kearah Blitar, dengan lokasi ketinggian
278 m diatas permukaan laut.
2.4 Profil Perusahaan PT. PJB
Sejarah PT Pembangkit Jawa Bali (PJB) berawal ketika Perusahaan
Listrik dan Gas di bentuk pada tahun 1945, setelah Indonesia merdeka di
tahun 1965, Perusahaan Listrik Negara di pisah dari Perusahaan Gas Negara.
Pada tahun 1972, PLN menjadi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dengan
status Perusahaan Umum. Sepuluh tahun kemudian pada tahun 1982
restrukturisasi dimulai di Jawa-Bali dengan pemisahan unit sesuai fungsinya,
unit PLN pembangkit dan penyaluran.
Pada tahun 1994, status PLN dirubah menjadi Persero. Setahun
kemudian, dilakukan Reskontruksisasi didalam PT. PLN (Persero) dengan
membentuk dua anak perusahaan dibidang pembangkitan. Restrukturisasi
tersebut bertujuan memisahkan misi sosial dan misi komersial yang diemban.
Pada 3 Oktober 1995, PT. Pembangkitan Tenaga Listrik Jawa-Bali II, atau
yang lebih dikenal PLN PJB II berdiri. Tujuan utama dibentuk anak
perusahaan ini adalah untuk menyelenggarakan usaha ketenaga listrikan yang
bermutu tinggi serta hadal berdasarkan prinsip industri yang sehat dan
efisien.
Seiring dengan pengembangan strategi usaha, pada tahun 2000, PLN
PJB II melakukan penyempurnaan organisasi dan mengubah nama menjadi
PT Pembangkitan Jawa-Bali.
Saat ini, PJB memiliki 8 Unit Pembangkit dengan kapasitas terpasang
6.526 MW dan aset sentra Rp. 41,5 Trilyun. Didukung 2203 karyawan, mutu,
kehandalan dan layanan yang diberikan mampu memenuhi Standart
Internasional.
2.5 Visi dan Misi Perusahaan

Visi dan Misi perusahaan PT. PJB adalah sebagai berikut :


Visi

Menguasai pangsa pasar di Indonesia.


Menjadi perusahaan kelas dunia
Memiliki SDM yang profesional
Peduli Lingkungan.

Misi

Menjadikan PT. PJB sebagai perusahaan publik yang maju dan

dinamis dalam bidang pembangkitan tenaga listrik.


Memberikan hasil yang terbaik kepada pemegang saham, pegawai,
pelanggan

pemasok,

lingkungannya.
Memenuhi tuntutan pasar.

pemerintah

dan

masyarakat

serta

2.6 Struktur Orgasnisai PLTA Sutami


Stuktur orgasnisai perusahaan PT. PJB UP Brantas (PLTA Sutami)
digambarkan sebagai berikut :

BAB III
SARANA DAN PERALATAN PLTA SUTAMI
3 Fasilitas Teknik PLTA Sutami
3.1 Bendungan
Bendungan berfungsi untuk penampungan air dari berbagai zona
yang berguna sebagai penggerak turbin dan airnya disalurkan melalui pipa
penstock untuk menggerakkan turbin.
3.1.1 Bendungan Sutami
a. Waduk
Waduk PLTA Sutami berasal dari dua waduk yaitu waduk
Sutami dan waduk Lahor. Waduk ini berfungsi untuk menampung
air hujan. Waduk PLTA Sutami merupakan waduk tahunan.
Adapun data teknik dari waduk Sutami adalah sebagai berikut :

Kapasitas
Kapasitas efektif
Daerah terendam
Daerah pengaliran
Tinggi muka air normal (HWL)
Tinggi muka air rendah (LWL)
Muka air banjir (FWL)
Debit masuk rata-rata
Debit rencana banjir

:
:
:
:
:
:
:
:
:

343 x 10 m3
253 x 10 m3
1,5 km2
2,05 km2
el 272,5 m
el 246 m
el 277 m
55,20 m3/detik
1,6 m3/detik

b. Bendungan
Bendungan Sutami dan Lahor termasuk jenis bendungan
ukuran batu (Rock field). Adapun data teknik bendungan Sutami
adalah :

Tipe
Panjang puncak
Lebar puncak

: Rock field
: 825,5 m
: 13,7 m

10

11

Tinggi
Lebar dasar
Volume
Elevasi puncak
Elevasi dasar

:
:
:
:
:

97,5 m
400 m
6,156 x 10 m3
el 279 m
el 176 m

Gambar 1. Bendungan Karangkates


c. Cofferdam

Tipe
Volume
Tinggi bendungan
Elevasi dasar
Elevasi puncak
Lebar puncak
Lebar dasar

:
:
:
:
:
:
:

Rock Field
486.600 m3
50 m
EL 180 m
EL 230 m
12 m
147 m

d. Bendungan Pelimpah (Spilway)


Spilway

berfungsi

melimpahkan

air

waduk

untuk

mengamankan bendungan bila ketinggian air melewati batas


maksimum 272,5 m. Adapun data teknik spilway adalah :

Tipe
Panjang Saluran
Kapasitas
Jembatan beton panjang

:
:
:
:

Open chute memakai pintu air


450 m
1.600 m3/detik
12 m

12

Jembatan beton lebar


Jembatan baja panjang
Jembatan baja lebar

: 9,30 m
: 22 m
: 9,30 m

Gambar 2. Bangunan Pelimpah (Spillway)


e. Terowongan Head Race
Terowongan Head Race berfungsi untuk mengalirkan air
dari waduk menuju turbin melalui pipa pesat. Data teknik dari
terowongan head race adalah :

Jumlah
Diameter dalam

: 3 buah
: 3,4 m

f. Terowongan Pengelak
Terowongan pengelak berfungsi untuk irigasi apabila turbin
tidak bisa beroprasi dan untuk membuang lumpur yang terdapat
didasar waduk. Data teknik dari terowongan pengelak adalah :

Panjang
Diameter Inlet
Diameter Outlet

3.1.2 Bendungan Lahor


a. Waduk

: 604 m
: 5,50 m
: 8m

13

Kapasitas efektif
Daerah pengairan
Elevasi HWL (High Water Level)
Elevasi LWL (Low Water Level)
Debit masuk rata-rata

:
:
:
:
:

294.000.000 m3
160 km2
el. 272,7 m
el 253 m
12 m3

b. Bendungan

Tipe
Panjang puncak
Lebar puncak
Tinggi
Volume

:
:
:
:
:

Rock Fill
433 m
10 m
74 m
1.69 x 10 m3

:
:
:
:
:

Non gate over flow wire


375 m
790 m3
35 m
8m

:
:
:
:
:
:
:

822 m
3m
2,5 m
el 251 m
el 247 m
150o
1 buah

c. Bendungan Pelimpah (Spilway)

Tipe
Panjang
Kapasitas)
Lebar
Saluran

d. Terowongan Penghubung

Panjang terowongan
Diameter Inlet
Diameter Outlet
Elevasi dasar Inlet
Elevasi dasar Outlet
Kemiringan
Pintu air ( Gate Saft)

14

Gambar 3. Waduk Lahor


3.2 Pintu-pintu Air
3.2.1 Saluran Atas (Head Race)
Saluran atas ini berfungsi untuk mengalirkan air dari waduk
penstock yang terdiri dari tiga pipa baja yang masing-masing pipa
berdiameter 3,4 meter dan terbungkus beton. Terletak 47 meter
dibawah puncak bendungan.

Gambar 4. Head Race


Adapun perlengkapan-perlengkapan di Head Race adalah :
a. Intake Tower dilengkapi dengan motor penggerak dengan
spesifikasi :

15

Wire Rope
Drum
Daya
Tegangan
Frekuensi
Fasa

:
:
:
:
:
:

80 m
800 m
15 Hp
380 volt
50 Hz
3

b. Intake Gate (Tiga set intake gate) terdiri dari gate lift dengan bay
pas valve, house guide frame, dengan spesifikasi :
Tipe
: Fixed Gradien
Lebar dan tinggi
: 3,4 m
Bahan
: SM.SL-B-SS 41
Berat
: 80,186 Ton
Maksimum head
: 43,9 m
Tinggi angkat
: 47 m
Operation Speed normal : 1 mm/menit
Operation Speed darurat : 4 mm/menit
c. Intake Trash Rack, dengan spesifikasi :
Tipe
: Fixes Gradien
Lebar
: 8m
Maksimum Head
: 3m
Bar Pitch
: 75 m
Tinggi
: 13,9 m
Data dari Intake Gate

Lebar
Tinggi
Bahan
Berat
Tinggi angkat
Kecepatan normal
Kecepatan darurat
Pabrik

:
:
:
:
:
:
:
:

3,4 m
3,4 m
SM.41 B SS 41
30,168 ton
47 m
1 m/sec
4 m/sec
Sukai Iron Works Ltd.

16

Gambar 5. Intake Gate


3.2.2 Saluran Bawah (Tail Race)
Merupakan saluran pembuangan air setelah turbin beroprasi,
data Tail Race sebagai berikut :

Tinggi elevasi waduk


Tinggi elevasi tail race
Tinggi elevasi 1 unit operasi
Tinggi elevasi 2 unit operasi
Tinggi elevasi 3 unit operasi

:
:
:
:
:

272,5 m
182 m
181,8 m (Normal)
182 m (Normal)
182,8 m (Normal)

Gambar 6. Tail Race


3.3 Tangki Pendatar (Surge Tank)
Tangki pendatar (Surge Tank) berfungsi menyerap tekanan air yang
tiba-tiba dapat terjadi pada pipa pesat apabila debit air ke turbin berkurang
atau berhenti. Setiap terowongan tekan dilengkapi dengan sebuah tangki
pendatar.
Data teknik dari surge tank :

Diameter

: 7m

17

Tinggi
Jumlah

: 50 m
: 3 buah

Gambar 7. Surge Tank


3.4 Pipa Pesat (Penstock)
Penstock merupak pipa antara tangki pendatar dengan turbin yang
berfungsi untuk mengalirkan air dari trowongan tekan menuju turbin.
Setiap turbin dilayani oleh sebuah pipa pesat. Adapun data teknik dari
Penstock adalah :

Diameter dalam
Jumlah
Berat
Tinggi tekanan air maksimum
Bahan
Tebal pipa
Panjang pipa pesat no. 1
Panjang pipa pesat no. 2
Panjamg pipa pesat no. 3

:
:
:
:
:
:
:
:
:

3,2 m
3 buah
616,175 ton
133,069 m
SM 41 B, SM 50 B
11-19 mm
288,788 m
223,789 m
217,45 m

18

Gambar 8. Pipa pesat (Penstock)

Gambar 9. Kontruksi pipa pesat


3.5 Konstruksi dan Fasilitas Gedung
Gedung PLTA (Power Station) dengan konstruksi beton telanjang
yang terdiri dari 6 tingkat, dengan masing-masing tingkat sebagai berikut :

19

a. Tingkat ke-3 (A3) pada elevasi 197,10 m dengan fasilitasnya : ruang


kantor, ruang rapat, Over Head Traveling Crane (OHTC) dengan
penggerak.
b. Tingkat ke-2 (A2) pada elevasi 192,6 m dengan fasilitasnya : Ruang
kontrol, ruang telekomunikasi, dan ruang baterai.
c. Tingkat ke-1 (A1) pada elevasi 188,1 m dengan fasilitasnya : Ruang
pertemuan, musholla, ruang mesin pendingin, dan ruang ventilasi.
d. Tingkat bawah ke-1 (B1) pada elevasi 193,6 m dengan fasilitasnya :
Cubicel Room 11 kV untuk Generator Exsitation Cubicel, Cubicel 6
kV dan 220 / 380 volt.
e. Tingkat bawah ke-2 (B2) pada elevasi 180,8 m dengan fasilitasnya :
generator utama, turbin pic, tangki udara, pompa oli dan almari CO2,
bengkel (las bubut, scrup, driil, dll).
f. Tingkat paling bawah (B3) pada elevasi 174,1 m dengan fasilitasnya :
inlet valve, bay pass valve, gudang, drainage pump, sump tank, dan
sistem air pendingin.

3.6 Unit Pembangkit


3.6.1 Turbin
Turbin merupakan alat untuk merubah energi kinetik menjadi
energi putar, yang kemudian tenaga putar ini ditransmisikan melalui
poros vertikal generator yang terpasang seporos diatas turbin.
Sedangkan putaran turbin sendiri dikontrol dengan Governor Elektro
Mekanik.

20

Gambar 10. Runner Turbin Francis Vertikal


Adapun data teknik dari turbin adalah :
Klasifikasi Turbin :

Tipe
Evektif heade
Max Discharge
Max Output
Putaran
Jumlah
Jumlah sudu pengerak
Jumlah sudu pengatur
Diameter turbin
Diameter shaft turbin

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

VERTICAL FRANCIS IRS Rpm


85,40 m
51,80 m3/ detik
36.000 kW
250 Rpm
3 unit
17 buah
20 buah
3,2 m
0,56 m

Range

Minimum

Maksimum

Daya

22,6 MW

36 MW

Head

60 m

89,7 m

Debit

45,7 m3/detik

46 m3/detik

Tabel 1. Data Turbin Francis


3.6.2 Generator

21

PLTA Sutami terdiri dari 3 unit pembangkit utama yang terletak


di lantai B2. Pada masing-masing generator terdapat 2 buah bantalan,
yang terletak diatas rotor disebut upper bearing dan yang di bawah
rotor

di sebut lower bearing. Kedua-duanya berfungsi sebagai

bantalan poros untuk menerima gaya radial. Dan trush bearing berada
di bawah rotor yang berfungsi mendukung beban aksial dari mesin
utama dan hidrolink force.

Gambar 11. Generator

22

Data teknik dari generator adalah :

Gambar 12. Turbin dan generator


Klasifikasi :

Tipe

: TAK / KVC VERTICAL SHAFT

Kapasitas
Tegangan
Frequensi
Putaran
Jumlah
Pole
Pendingin
Phasa
Power faktor
Rating
Ambient temperatur
Armatur temperature rise
Filo ampere
Filo temperature rise
Excitation voltage

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

SEMI UMBRELLA
39.000 KVA
11 KV
50 Hz
250 Rpm
3 unit
24 sliente pole, revolving field selft
recirculating air cooler
3 phasa
0,9
continue
40oC
75oC
72 A
75oC
220 V

23

Stator instalation class


Rotor instalation class
Standart spesifikasi

: B
: B
: JEC - 114 (1964)

Gambar 13. Struktur Unit Pembangkit PLTA Sutami


3.6.3 Over Head Traveling Crane (OHTC)
Station pembangkit tenaga listrik dilengkapi dengan 1 unit
OHTC yang mempunyai 1 unit penggerak utama, 1 unit penggerak
rel-rel tunggal dan 1 penggerak tambahan yang digerakkan oleh

24

tenaga listrik. Crane ini buatan pabrik Ishikawajima Harima Heavy


Industries Co. Ltd. Dan instalasi oleh Tosiba.

Gambar 14. Over Head Traveling Crane (OHTC)


Ada pun data tehnik dari Over Head Traveling Crane (OHTC)
adalah :

Tipe
Kapasitas
Lebar crane
Kecepatan berjalan
Kecepatan belitan
Kecepatan rel tunggal

: Single Trolley type


: Utama 110 ton, tambahan 30 ton, rel
:
:
:
:

tunggal 5 ton
14,1 meter
20 m/menit
10 m/menit
20 m/menit

3.6.4 Inlet Valve


Inlet Valve berfungsi untuk menbuka dan menghentikan aliran
air yang menuju ke turbin. Pada waktu turbin beroperasi Inlet Valve
terbuka penuh dan pada waktu tidak beroperasi Inlet Valve tertutup.
Inlet Valve digerakkan oleh servo motor yang bekerja secara hidrolis.

25

Bypass Valve dipasang secara paralel dengan Inlet Valve dengan


maksud untuk menyamakan tekanan penstock dan draft tube.
Spesifilasi dari Inlet Valve adalah :

Gambar 15. Inlet Valve


Klasifikasi :

Tipe
Diameter
Panjang
Kapasitas servo motor

:
:
:
:

BUTTERFLY
3,2 meter
1,2 meter
61.000 kg meter

Pergeseran volume :
-

Katup utama
Katup bypass

: 2461
: 4151

3.6.5 Penguat Medan


Digunakan sebagai pelengkap generator yang merupakan
sebuah DC generator yang seporos dengan setiap generator utama
berfungsi

untuk

memberikan

eksitasi

bersangkutan sesuai dengan spesifikasinya.

pada

generator

yang

26

Data teknik exciter sebagai berikut :

Tipe
Daya
Tegangan
Arus
Pole
Putaran
Klas isolasi
Kenaikan suhu

:
:
:
:
:
:
:
:

DC SMP 26 CST Shunt generator


175 KW
220 Volt
769 Ampare
12
250 rpm
B
70oC

3.6.6 Pengatur Tegangan Otomatis / Automatic Voltage Regulator


(AVR)
Pengatur tegangan otomatis adalah alat untuk mengatur
tegangan yang digunakan oleh eksitasi generator agar didapat
tegangan

output

generator

yang

dikehendaki.

Jika

dalam

pengoprasiannya dengan tegangan terminal generator lebih rendah


dari keadaan normal maka AVR mendeteksi areal terjadinya
tegangan jatuh (Voltage drop) yang berakibat timbulnya sinyal error
dan membangkitkan pulsa di Tyristor sehingga terjadi penambahan
tegangan output akibat tegangan medan naik dan tegangan terminal
generator naik.
Sehingga bisa dikatakan AVR berfungsi untuk mengatur
tegangan kerja normal agar konstan, mengatur besarnya daya reaktif,
mempertingi kapasitas semula, menekan kenaikan tegangan pada
pembuangan beban, dan menaikkan daya stabilitas peralihan. Jatuh
tegangan pada sumber tegangan akibat gangguan satu fasa / dua fasa
ke tanah besarnya antara 20 40 volt. Cara kerja AVR adalah waktu
start batrai akan bekerja atau swicth 31 jalan ke exciter lalu pindah
ke switch

41 AVR yang bekerja pengontrolnya berasal dari CT

(Current Transformers) dan PT (Potential Transformers).


Tujuan penggunaan AVR pada generator sinkron:
1. Mengatur tegangan pada keadaan kerja normal menjadi konstan.
2. Mengatur nilai daya reaktif.
3. Mempertinggi kapasitas pemuat saluran transmisi tanpa beban
dengan mengontrol eksitasi sendiri.

27

4. Menekan kenaikan tegangan pada pembuangan beban ( Load


Rejection ).
5. Menaikan batas daya stabilitas peralihan.
3.6.7 Transformator
Transformator adalah suatu mesin listrik yang digunakan untuk
menstrasfer daya dari sisi primer ke sisi sekunder.
Bagian bagian dari trasnformator pada PLTA Sutami adalah :
a. Inti
Terbuat dari alloy atau baja silikon yang mempunyai sifat
resistansi

yang

tinggi,

rugi

histerisis

yang

kecil.

Inti

transformator sebagai media timbulnya gandengan magnetic


antara sisi primer dan sekunder.
b. Belitan
Berupa konduktor berisolasi yang mempunyai tegangan
tembus yang tinggi dan terhadap suhu yang tinggi.
c. Bak Trafo
Terbuat dari plat besi tebal dan kuat agar tahan terhadap
pengaruh mekanis dan kimia.
d. Minyak Trafo
Sebagai bahan isolator listrik dan penghantar suhu dari
bagian yang panas menuju ke bagian yang dingin.
e. Konservator
Pada saat transformator bekerja pada beban yang besar
maka bagian dalam transformator akan menjadi panas sehingga
minyak

transformator

menjadi

panas

dan

mengembang.

Pengembangan minyak transformator ini menyebabkan udara


diatas permukaan minyak yang berada didalam konsevator
tersedak keluar melalui pipa dan terus melewati silica gel dan
alat pernafasan.
f. Silica Gel
Terbuat dari kristal berguna untuk menyerap air yang
terdapat dalam pernafasan. Uap air yang dihilangkan akan terjadi

28

penurunan

sehingga

mengakibatkan

tembusannya

minyak

transformator dan isolasi yang menimbulkan bunga api didalam


trasnformator dan gelembung udara ini mengalir ke konservator
melalui buchols relay.
g. Buchols Relay
Digunakan pada transformator untuk menghindari panas
akibat arus yang besar. Relay bekerja apabila bagaian dalam
transformator

timbul

panas

yang

mengakibatkan

adanya

gelembung udara yang nantinya akan mengalir ke konservator.


h. Shut down Preasure Relay
Berupa selaput pengaman terbuat dari besi logam tipis
apabila ada tekana mendadak berfungsi untuk menahan tekanan
yang besar akibat panas yang tinggi sehingga ledakan dapat
merusak bagian-bagian transformator dapat dihindari.
i. Tap Changer
Bagian transformator yang terdapat kontak-kontak yang
diguanakan untuk merubah jumlah lilitan yang kita kehendaki.
PLTA Sutami memiliki beberapa jenis transformator yaitu :
1. Transformator Utama
Masing-masing terdiri dari tiga transformator satu fasa
dimana lilitannya terendam dalam minyak. Fungsi dari main
transformator adalah untuk menaikkan tegangan yang
dihasilkan dari generator utama ke tegangan transmisi 154
KV. Data teknik dari main transformator utama adalah
sebagai berikut :
Tipe
Kapasitas rata-rata
Frekuensi
Tegangan rata-rata primer
Tegangan rata-rata sekunder
Tegangan impedansi
Standart
Tipe pendingin
Suhu puncak
Jenis penempatan
Hubungan kumparan

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

DA / FA (Self Cooled)
19.500 KVA
50 Hz
11 KV
154 KV
4,87 atau 9,73%
JEC 168 (1966)
ONAN / ONAF
50oC
Out door
Y/

29

Simbol vektor
: yd.5 VDE 0532 / 1,5 g
Kontruksi nomor
: 306775 Out door USC
Kapasitas maksimum
: 39.000 KVA
Temperatur belitan saat oprasi : 80oC
Temeperatur rata-rata belitan : 30oC
Kenaikan tempat belitan karena tahanan : 15oC
Kenaikan maks karena tempat belitan karena tahanan
: 50oC

Gambar 16. Transformator Utama


2. Local Sevice Transformator (LST)
LST adalah transformator yang digunakan untuk
melayani

pemakaian

sendiri.

LST

juga

termasuk

transformator 1 kali 3 fasa yang terdiri dari 2 buah


transformator yang dipasang pada unit 1 dan unit 2.
Adapun data spesifikasi LST adalah sebagai berikut :
Kapasitas rata-rata
: 1500 KVA
Buatan
: THOSIBA
Standar
: JEC 168 (1966)
Kenaikan suhu
: 50oC
Tipe pendingin
: ONAN
Output Primer
: 11,5 11 R-10,5 FKV
Output Sekunder
: 6,3 KV
Frekuensi
: 50 Hz
Hubungan kumparan : /

30

Phasa
: 3 fasa
Simbol vektor
: Ddo dari JEC-168
Batas standar operasi / Tap Standar oprasi : 11 KV
Maks operasi belitan : 80oC

Gambar 17. Local Service Transformator


3. Station Service Transformator (SST)
SST adalah transformator yang digunakan untuk
menurunkan tegangan dari 6,3 KV menjadi 220/380 Volt.
SST juga termasuk trafo 1 kali 3 fasa yang terdiri dari dua
trasnformator.
Adapun spesifikasinya adalah sebagai berikut :

Pabrik
: THOSIBA
Standar
: JEC 168
Tipe pendingin
: ONAN
Output
: 50 KVA
Tegangan primer
: 6,6 - 6,3 R 6 KV
Tegangan sekunder : 220 / 380 V
Frekuensi
: 50 Hz
Hubungan kumparan : / Y
Phasa
: 3 fasa
Simbol vektor
: DY 11 dari JEC
Batas operasi
: 6,3 KV
Maksimal temperatur beban : 80oC

31

Gambar 18. Station Service Transformator (SST)


3.6.8 Peralatan Hubung ( Switch Gear )
a. Pemisah
Pemisah atau Disconnecting Switch (DS) adalah suatu alat
yang digunakan antara bagian yang bertegangan dengan bagian
yang tidak bertegangan, dan bekerja pada saat tidak berbeban,
karena pemisah tidak dilengkapi dengan peredam bunga api.
Syarat pemisahan :

Dalam keadaan tertutup harus mampu menahan arus hubung


singkat, yang menimbulkan beban thermis dan daya

elektromagnetik yang besar.


Harus dapat memisahkan bagian-bagian antara fasa dan fasa
dengan tanah.

32

Gambar 19. Pemisah


b. Pemutus
Pemutus

adalah

suatu

alat

yang

digunakan

untuk

memutuskan aliran listrik, yang dapat bekerja pada saat berbeban.


Pemutus ini dilengkapi dengan pemadam busur api berupa udara,
minyak dan gas.
Syarat pemutus :

Pada keadaan tertutup mampu dilewati arus berbeban penuh

dalam waktu yang lama.


Bila dikehendaki harus dapat membuka pada saat berbeban.
Harus dapat memutus secara cepat bila terjadi arus besar yang

mengalir pada saat terjadi hubung singkat.


Harus tahan terhadap akibat pembusuran pada kontaknya dan
daya elektromagnetik serta panas yang timbul pada saat

terjadi arus hubung singkat.


Bila dalam keadaan membuka, gas harus tahan terhadap

tegangan rangkaian.
Harus tahan terhadap arus hubung singkat beberapa saat
sampai gangguan dibebaskan.
Berdasarkan letak dan fungsinya, pemutus dikelompokkan

menjadi 3, yaitu :

33

MBB (Magnet Blast Breaker)


ACB (Air Circuit Breaker)
GCB (Gas Circuit Breaker)

Gambar 20. Pemutus


3.7 Peralatan Bantu
3.7.1 Govenor
Govenor digunakan untuk mengubah besaran listrik menjadi
besaran mekanis yang masih kecil sehingga dapat mengatur
pemancar air agar sesuai dengan kebutuhan. Biasanya dilengkapi
dengan sevomotor sebagai penguat besaran mekanis tersebut.
Govenor digerakkan oleh poros dari turbin dengan perantara roda
gigi atau sabuk. Govenor menggerakkan servomotor yang energinya
diambil dari aliran oli bertekanan. Govenor dibedakan menjadi :
a. Mechanical govenor menggunakan sistem lama yaitu dengan
belt.
b. Electrical govenor menggunakan sistem baru yaitu dengan
PMG.
Spesifikasi dari peralatan govenor yang digunakan adalah :

Type
Kapasitas

: Govenor Cabinet Actuator


: 20.000 kg m

34

Gaya sevomotor pada tekanan rating : 62.000 kg


Displacament volume dari servomotor : 40,2 x 2 lt
Sensivitas dari perubahan kecepatan : 0,01 %
Daerah dari perubahan speed drop
: 06%
Daerah pengatur kecepatan turbin dengan kecepatan tetap
: 5 15 %

Tekanan Oli :
- Normal
: 26 kg/cm2
- Normal minimum
: 24,5 kg/cm2
- Allowable minimum : 17,5 kg/cm2

Fungsi Govenor :
a. Mengatur kecepatan
b. Mengatur frekuensi
c. Mengatur tegangan output generator
Pada saat turbin berputar normal karena beban telah seimbang
dengan laju pancaran air, oli yang dipompa oleh roda gigi ke katup
pengaturan akan kembali lagi ke bak penampung karena kedudukan
katup pengatur dalam keadaan normal. Begitu pula dengan katup
jarum dalam keadaan diam karena sevomotor tidak bekerja.
Sewaktu putaran turbin naik gaya sentrifugal juga akan naik
yang

akan

mengakibatkan

turunnya

kedudukan

pendulum,

pendulum merupakan bagian utama dari govenor yang berada di


katub ditribusi dan peralatan-peralatan katrol.
Keadaan naik dan turunnya pendulum tersebut di transmisikan
untuk menggerakkan valve. Katub pendulum, katub katrol dan
katub guide vane. Jika pendulum turun maka valve akan menutup
dan sebaliknya. Dengan demikian kecepatan turbin akan cenderung
menjadi konstan sehingga didapatkan frekuensi normal generator
(50 Hz).
Kecepatan dari govenor harus disesuaikan dengan kecepatan
PMG atau kecepatan dari turbin. Pendulum yang digunakan sebagai
speed detecting govenor digerakkan oleh motor AC yang tegangan
putarnya diambil dari tengan listrik yang dihasilkan dari PMG.

35

Gambar 21. Bagian luar Governor Cabinet

Gambar 22. Bagian dalam Governor Cabinet

36

SKEMATIK DIAGRAM SINYAL PADA GOVERNOR

Gambar 23. Skema diagram sinyal governor

37

BLOK DIAGRAM KERJA GOVENOR

Gambar 24. Blok diagram kerja governor

38

Gambar 25. Pendulum


3.7.2 Baterai
Baterai digunakan sebagai sumber DC pada saat awal start
untuk proses eksitasi. Satu set baterai terdiri dari 80 sel baterai yang
ditempatkan dalam ruang kontrol terhadap peralatan dan penerangan
darurat.
Data teknis baterai adalah :
Type
: SCM 294 IEC 623 KM 298 P Code 9411
Kapasitas
: 300 Ah pada 10 jam discharge
Jumlah sel
: 82 buah
Tegangan
: 110 volt
Pabrik
: YUASA

39

Gambar 26. Baterai


3.7.3

Mesin Diesel Darurat


Genset atau pembangkit tenaga diesel digunakan sebagai
penyedia tenaga listrik untuk station service dan pintu- pintu air
apabila terjadi gangguan pada unit pembangkit PLTA sutami.
Pembangkit diesel ini di operasikan secara manual.
Data teknis generator set adalah :
a. Mesin Diesel
Model
: NRTO - 6, Komatsu - Cummins
Type
: direct full injection, turbo chage, starting type

Silinder
Output
Putaran

b. Generator
Model

Type

single action.
: 6 buah
: 240 PS
: 1500 rpm

: NDG 2001 4 Nippon Shanyo Seizo Koishs


Co. Ltd
: Saringan terbuka, pendingin sendiri, eksitasi
sendiri dengan voltage regulator, singgle

Rating
Output
Voltage
Putaran

:
:
:
:

bearing dilengkapi brush.


Continuous
250 KVA
220 / 380 volt
1500 rpm

40

Phasa
: 3 fasa , 4 kawat
Hubungan belitan : Bintang ( Y ) dengan kawat netral
Faktor daya : 0,8 lagging

Gambar 27. Emergency Genset (PLTD)


3.7.4

Air Compressor
Ruang turbin dilengkapi dengan dua unit kompresor udara
yang bekerja diatur secara bergantian. Tiap kompresor mempunyai
maksimum pressure 32,5 kg/cm2 dengan discharge 1030 liter/meter.
Kompresor ini digerakkan oleh motor listrik dengan daya 22 KW.
Pengaturan bekerja dan tidaknya kompresor secara otomatis
tergantung besar kecilnya tekanan pada pressure tank dengan cara,
bila tekanan udara pada air tank berkurang, maka motor listrik akan
bekerja sehingga kompresorpun berfungsi menambah tekanan pada
pressure tank. Bila tekanan pada pressure tank telah cukup, maka
motor akan berhenti secara otomatis (dengan pengaturan sistem
control).

Kompresor

yang

digunakan

adalah

Reciproting

Compressor dengan air cooler type.


Pada kompresor unit dilengkapi dengan alat-alat bantu seperti :
Pressure switch for automatic control, Pressure gauge, Intake air
filter unloder valve, Thermal protection dan lain-lain.

41

Gambar 28. Air Compressor Portable


3.7.5

Air Tank
Air tank digunakan untuk menampung udara bertekanan dari
compressor. Udara tersebut nantinya akan digunakan untuk pressure
tank, oil pressure dan brake tank. Ada dua buah air tank yang
tersedia, yaitu satu digunakan sebagai main tank dan yang lainnya
untuk brake tank.
Pada tiap air tank dilengkapi dengan supply valve. Supply
valve yang akan bekerja apabila tekanan pada air tank melebihi
tekanan maksimum yang diinginkan. Apabila hal itu terjadi maka
valve akan membuka sendiri, over pressure yang terjadi ini tidak
membahayakan. Bila tekanan pada air tank menurun hingga kurang
dari batas minimum, maka pressure switch akan bekerja untuk
menghubungkan adanya aliran listrik ke motor compressor. Sehingga
compressor akan bekerja untuk mengisi udara pada air tank. Dengan
demikian tekanan pada air tank akan naik kembali.
Spesifikasi teknis air tank :
Main Tank
- Capacity
: 150 liter
- Test pressure
: 48 km/cm2
- Normal pressure
: 30 kg/cm2
Brake
- Capacity
: 300 liter
- Test pressure
: 17,5 km/cm2

42

: 10 kg/cm2

Normal pressure

Dari main tank ke brake tank dihubungkan oleh reducing valve yang
berfungsi menurunkan tekanan, dari tekanan 30 kg/cm2 ketekanan
kerja pengereman 10 kg/cm2.
3.7.6

Pressure Tank
Tiap unit turbin di PLTA Sutami dilengkapi dengan pressure
tank yang berisi minyak dan udara bertekanan yang diisi secara
otomatis dari govenor oil sump tank pada saat level dan tekanan
turun.

Minyak

yang

bertekanan

tinggi

digunakan

untuk

menggerakkan servomotor.
Pada pressure tank delengkapi alat bantu seperti supply valve,
oil level measurement, preasure gauge, dan pressure switch.
Spesifikasi teknik pressure tank :
- Capacity
: 4800 liter
- Air capacity
: 2800 liter
- Oil capacity
: 2000 liter
- Normal pressure : 25 kg/cm2
- Test pressure
: 42 kg/cm2

43

Gambar 29. Pressure tank


3.7.7

Sump Tank
Minyak yang dipakai untuk menggerakkan sevomotor akan
kembali ke sump tank. Didalam sump tank, minyak didinginkan dan
disaring, kemudian dinaikkan ke pressure tank dengan menggunakan
pompa.
Tiap unit mempunyai dua sump tank yang bekerja secara
bergantian, lengkap dengan pompa dan peralatan kontrol. Pompa
dilengkapi dengan unloader valve yang juga bekerja sebagai

44

pressure regulator. Bila tekanan dalam pressure tank cukup tinggi,


maka unloader akan bekerja untuk mengembalikan arah minyak
yang akan menuju ke pressure tank kembali ke sump tank sehingga
level dan tekanan dalam pressure tank tetap dalam range yang
terkendali.
Sump tank dilengkapi dengan pump supply valve, strainer
(penyaring), oil cooler (pendingin minyak), breater (penguap).

Gambar 30. Govenor sump tank


3.8 Sistem Pelumasan
3.8.1 Lubricating Oil
Sistem pelumasan minyak berfungsi untuk melumasi bantalanbantalan pada turbin dan generator dengan sistem sirkulasi minyak
yang dipaksakan (Compression). Untuk melumasi upper guide
bearing digunakan sistem pelumasan dengan sistem pompa (gear
pump). Untuk lower guide bearing dan thrust bearing menggunakan
aksi sentrifugals minyak sendiri yang diakibatkan putaran shaft
(thrust runner). Debit minyak untuk upper guide bearing adalah 20
liter/menit. Dan turbing guide bearing adalah 40 liter/menit.

45

Gambar 31. Lublication Oil Tank


3.8.2 Grease System
Grease system berfungsi untuk mengurangi atau memperkecil
keausan pada bagian yang bergesakan pada seluruh rangkaian
mekanisme seperti : gate steam bearing, links pins, gate operation
valve dan bypass valve. Grease system dilengkapi dengan pompa
yang digerakkan secara manual otomatis (sebagai stand by unit),
pipa grease, distributor check valve serta peralatan kontrol.
Kebutuhan pelumasan grease untuk masing-masing grease point
adalah :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Guide vane upper metal / steam bearing : 1,20 cc/hari


Guide valve lower metal / steam bearing : 0,60 cc/ hari
Links pins
: 0,15 cc/ hari
Shear pins
: 0,15 cc/ hari
Guide rings pins
: 0,20 cc/ hari
Inlet valve spindle
: 0,80 cc/hari
Guide bearing (guide rings operator)
: 0,80 cc/ hari
Penyetelan voleme dapat di atur dengan memutrar baut yang

membatasi main piston pada distributor.

46

Gambar 32. Grese Pump


3.9 Sistem Air Pendingin
Sistem pendinginan yang di gunaka adalah dengan sirkulasi air, yang
melalui grafity head. Peralatan yang di gunakan adalah head cooling
water tank (terletak di belakang gedung central), reducing valve yang
terdiri dari sebuah tank untuk tiga unit pembangkit, dengan dua buah
main strainer untuk masing-masing unit, pipa saluran dan valve.
Spesifikasi peralatan pendingin adalah :
a. Cooling water tank
Kapasitas
: 288 m3
Maxstatic head
: 3m
b. Hed reducing valve
Inlet preasure
: 6,05 9,35 kg/cm2
Outlet presure
: 4,20 kg/cm2
Discharge volume : 15600 liter/ menit
Size off valve
: 0-250 mm
c. Main strainer : type vertical shaft, manual rotari.
d. Air pendingin diambil dari penstock sebelum inlet valve melalui pipa
dengan diameter 20 mm, disalurkan menuju cooling water tank
melewati reducing valve dan floating valve. Reducing valve berfungsi
untuk menurunkan tekanan air dari penstock, dan floating valve
sebagai valve pengatur outlet pipa pemasukan yang terletak di cooling
water tank.
e. Air dari cooling water tank didistribusikan ke tiga set main stainer,
masing-masing set terdiri dari dua buah main strainer untuk sistem

47

pendingin satu unit pembangkit. Main strainer bekerja saling


bergantian dan berfungsi untuk menyaring air pendingin sebelum
didistribusikan ke masing-masing peralatan yang memerlukan.
f. Dari pipa outlet main strainer, air disalurkan ke cooler water supply
untuk pendingin oil sump tank dan water cooling valve, air yang
disalurkan ke cooler water supply untuk pendingin oil sump tank
(pressure oil sistem), menggunakan pipa dengan diameter 25 mm
keempat buah oil cooler dan seterusnya melewati water flow relay, air
dibuang menuju sump pit.
Air yang disalurkan ke water cooling valve didistribusikan ke empat
bagian, yaitu :
a. Air Cooler Generator
b. Oil Cooler untuk minyak pelumas upper guide bearing dan turbin
c.

guide bearing (lubricating tank).


Oil Cooler untuk minyak pelumas thrust bearing dan lower guide

d.

bearing.
Water Shaf Seal (Sealing Box).
Untuk 2 dan 3 setelah air cooler, air dibuang ke outlet draft tube

yang sebelumnya melewati water flow relay. Water shaft seal adalah suatu
sistem penyekat air pada head cover dan main shaft yang menggunakan
bushing dan semprotan air bersih.
Distribusi air pendingin adalah sebagai berikut :

Shaft sealing
Oil cooler (Oil Pressure Sistem Sump Tank)
Oil Cooler Lubricating Oil Sistem
Oil Cooler Thrust And Lower Bearing
Generator Oil Cooler

:
:
:
:
:

30 lt/menit
90 lt/menit
60 lt/menit
100 lt/menit
300 lt/menit

48

Gambar 33. Cooling Tank


3.10 Sistem Pengurasan (Drainage Sistem)
Sistem pengurasan adalah satu sistem yang berfungsi untuk
mengalirkan buangan air pendingin dan kebocoran-kebocoran keluar
gedung sentral. Sistem pengurasan ini terdiri dari dua buah pompa
sentrifugal, pipa saluran level control switch serta sump pit. Spesifikasi
pompa penguras (drainage pump) adalah :
Type
: Vertical shaft, sentrifugal type (VF-W-M)
Kapasitas
: 2 m3/menit
Rated Head
: 22 m
Motor
: 22 KW, 6 pole, 380 V, 50 Hz
Revolution
: 1450 rpm
Bore
: 150 mm
Pabrik
: Deng Yosha Machine Works Ltd. JPN
Air yang secara rutin mengalir kedalam sump pit yang harus dikuras
adalah air pendingin dari oil cooler pressure sump tank. Drainage system
mengalirkan air dari draft tube khusus digunakan pada saat pengosongan
spiral casing dan draft tube untuk pemeliharaan.

49

Gambar 34. Drainage Pump


3.11

Sistem Instalasi Kelistrikan


Sistem instalasi kelistrikan PLTA Sutami sudah tergabung dalam
sistem interkoneksi, output generator yang bertegangan 11.000 Volt,
melalui trafo dinaikkan tegangannya, untuk disalurkan ke saluran ganda
SUTT 154.000 Volt yang menuju ke gardu induk/pusat beban. SUTT
(Saluran Udara Tegangan Tinggi) ini merupakan saluran interkoneksi yang
terhubung dengan unit pembangkit listrik yang lain.
Untuk pemakaian lokal, di sekitar Karangkates dipasang trafo lokal
untuk menurunkan tegangan menjadi 6000 Volt (yang terpasang pada unit
pembangkit 1 dan 2, serta dalam pemakaiannya digunakan secara
bergantian).
Sumber daya untuk peralatan-peralatan bantu di PLTA Sutami,
disupplay dari trafo pemakaian sendiri 6000/380 V. Apabila terjadi black
out (pemadaman), sumber daya diambil dari diesel engine generator (250
KVA) sebagai sumber daya cadangan/darurat.

BAB IV
SISTEM EKSITASI GENERATOR DI PLTA SUTAMI
4.1 Prinsip Dasasr Eksitasi
Sistem eksitasi merupakan suatu cara atau langkah-langkah pemberian
tegangan searah (DC) pada rotor atau generator sehingga rotor tersebut akan
membentuk medan magnet tetap yang akan diinduksikan ke stator. Pada stator
tersebut akan timbul medan magnet putar yang selanjutnya akan menghasilkan
tegangan pada terminal generator.
Sistem penguatan ada dua macam yaitu sistem penguatan sendiri dan sistem
penguatan terpisah yang mana dapat dijelaskan sebagai berikut :
a. Sistem penguatan sendiri
Sistem penguatan sendiri ini termasuk dalam sistem eksitasi dengan arus
bolak-balik yaitu sebagian dari daya arus bolak balik yang dibangkitkan
dipergunakan untuk eksitasi. Generator penguatan sendiri mendapat arus
kemagnitan dari dalam generator itu sendiri sehingga arus kemagnitannya
terpengaruh oleh nilai arus dan tegangan yang terdapat pada generator.
Pengaruh nilai tegangan dan arus generator terhadap arus penguat
tergantung dari cara

hubungan lilitan penguat magnit dengan lilitan

penguat jangkar. Sistem penguatan ini dipakai oleh unit pembangkit PLTA
Sutami.
b. Sistem penguatan terpisah
Sistem penguatan terpisah ini termasuk dalam sistem eksitasi dengan arus
searah. Generator dengan penguatan terpisah hanya digunakan dalam
keadaan tertentu karena sumber arus kemagnitan terpisah dari generator
sehingga besar kecil arus kemagnitan tidak terpengaruh oleh nilai arus
ataupun penguatan tegangan generator
4.2 Peralatan Sistem Eksitasi
a. Baterai (Accumulator)
Baterai digunakan sebagai sumber DC pada saat awal start untuk
poses eksitasi. Satu set batrai terdiri dari 80 sel baterai yang ditempatkan

52

53

dalam ruang kontrol sebagai sumber untuk peralatan DC dan penerangan


darurat.
b. AVR (Automatic Voltage Regulator)
AVR bekerja pada saat generator berputar dengan penguatan
(exiting), dengan disetting selama 9 detik, atau tegangan generator sudah
mencapai 9 KV. Pada saat ini AVR bekerja menaikkan tegangan menjadi
11 KV (90 R disetting 11 KV), demikian juga pada saat berbeban AVR
bekerja agar tegangan setabil 11 KV. Input AVR adalah tegangan 3 phasa
dari generator melalui PPT (Power Potensial Transformer).

Gambar 35. Panel AVR / panel Eksitasi


c. Exciter (Penguat Medan)
Digunakan sebagai pelengkap generator yang merupakan sebuah
DC generator yang seporos dengan generator utama yang berfungsi untuk
menghasilkan eksitasi pada generator yang bersangkutan sesuai dengan
spesifikasinya.

54

Gambar 36. Brush dan Collector Ring Exciter


d. Kontak-kontak
43 90 A adalah kontak untuk mengalirkan arus dari jala-jala ke aux
transformer. Arus ini disearahkan dan digunakan untuk memperbesar

fluks pada inti rangkaian tingkat dua.


43 90 D adalah kontak untuk mengalirkan arus yang masuk pada

generator housing (rumah generator) atau ke exciter.


43 90 X adalah kontak untuk mengalirkan arus kepada rangkaian

penguatan (excitation circuit).


Kontak kontak 41 adalah kontak untuk menghubungkan exciter

dengan generator.
Kontak 31 adalah kontak yang menghubungkan accumulator kepada
exciter pada saat start penguatan.
(Apabila stator exciter telah mendapat penguatan dari generator utama
maka konak 31 akan membuka dan kontak 41 akan menutup).

4.3 Cara Kerja Eksitasi


Sumber tenaga dari AVR (Automatic Voltage Regulator)diambil dari CT
(Current Transformers) dan PT (Potential Transformers), kemudian hasil
akhir dari AVR dikirim ke belitan medan exciter, belitan medan itu sendiri ada
dua jenis yaitu penambahan medan atau pengurangan medan.
Jika belitan medan ditambah berarti sumber arus diambil dari CT
(Current Transformer), karena penambahan beban diluar sehingga arus besar
dan tegangan turun. Hal ini disebabkan karena tegangan mengalami

55

penurunan, maka AVR akan bekerja agar tegangan terminal generator menjadi
normal kembali.
Begitupula sebaliknya, jika belitan medan memerlukan penurunan maka
sumber arus diambil dari PT (Potential Transformers), karena penurunan
beban akibat arus kecil dan tegangan terminal generator naik sehingga AVR
bekerja untuk menormalkan tegangan pada terminal generator.

Gambar 37. Rangkaian sistem eksitasi di PLTA Sutami.


Tegangan yang dibangkitkan oleh generator terjadi setelah proses
penguatan / kemagnitan pada rotornya. Penguatan ini berasal dari exciter
(generator arus searah) yang dikopel dengan rotor generator. Besar kecilnya
penguatan pada rotor generator yang berasal dari output exciter akan
berpengaruh pada besar kecilnya tegangan generator yang dibangkitkan.
Suatu generator yang tidak dipasang peralatan pengatur tegangan, maka
pada saat pembebanan tegangan akan turun atau drop.
Pengatur tegangan untuk PLTA Sutami adalah secara manual (Voltage
Control Manual) dan otomatis (Otamatic Voltage Regulator / AVR).
Pada saat operasi normal yang dipakai adalah AVR, sedangkan
pengaturan manual dipakai apabila AVR tidak bekerja normal atau rusak, atau
pada

saat

pengujian

setelah

generator

dilaksanakan

pembongkaran.

56

Pengaturan AVR secara remote dilakukan dengan mengatur R 90 dari control


room, sedangkan pengaturan secara manual dilakukan dengan mengatur R 70.

Gambar 38. Rheostat 90 (R 90)

57

Gambar 39. Rheostat 70 (R 70)


Secara garis besar rangkaian penguat (excitation circuit) terdiri dari
rangkaian utama dan rangkaian pembantu.
Rangkaian utama terdiri dari :
a. Comparison Circuit
Comparison Circuit atau rangkaian pembanding adalah rangkaian
yang menangkap sinyal-sinyal dari generator dan kemudian dari rangkaian
ini arus dibandingkan dan dipilih. Selanjutnya oleh output rangkaian ini
dialirkan ke rangkaian penguat utama.
b. First Stage Magnetic Ampliflier

58

Rangkaian penguat ini berfungsi untuk menguatkan sinyal dari


output comparison circuit dengan cara mengeraskan fluksi dan inti
gulungan kontrol, sehingga sinyal menjadi besar.
c. Second Stage Mangnetic Ampliflier
Sinyal belum cukup untuk mengatur penguatan generator. Oleh karena itu,
perlu di perkuat lagi dengan second stage mangnetic ampliflier ini.
Sedangkan rangkaian pembantu terdiri dari :
a. Bias Circuit
Bias Circuit berfungsi untuk menguatkan fluks magnet pada
rangkaian kontrol.
b. Under Excitation Limiter
Under Excitation Limiter Circuit adalah rangkaian listrik pembantu
exciter yang bekerja bila jaringan transmisi AC mendapat gangguan
sehingga tegangan yang masuk pada voltage regulator terlalu rendah.
Hal ini terjadi terutama bila generator dalam keadaan sinkronisasi,
dan bila beban terlampau besar sehingga menyebabkan kenaikan arus
secara tiba-tiba. Tanpa adanya under excitation limiter ini kerja generator
AC akan berhenti apabila terdapat gangguan.
Under excitation limiter juga merupakan penguat yang membantu
penguatan-penguatan dari first dan second stage amplifier jika diperlukan.
4.4 SOP Eksitasi
a. Posisi COS (Change Over Switch) AVR 43-90 posisi AUTO.
b. Master Control di Desk Board diputar dari posisi START ke posisi
EXCITE.
c. Field Bracker (CB) akan menutup, indikator Exciting menyala.
d. Penguatan tegangan generator dari sumber DC (Battery) sampai 80%
tegangan nominal generator atau tegangan generator 9KV, indikator
AVR menyala.
e. Bila indikator AVR menyala berati penguatan generator diambil alih oleh
AVR, CB 31 akan membuka dan AVR menormalkan tegangan menjadi 11
KV.
f. Atur tegangan generator sesuai dengan besar kecil tegangan line, atau kita
samakan tegangan generator dengan generator operasi normal (yang sudah
beroperasi).
4.5 Pemeliharaan Peralatan Eksitasi

59

a. Pemeliharaan Mingguan
Pembersihan dari kotoran.
Pengecekan ketebalan brush apakah terlalu rengang atau dekat dengan
cara mengatur spring brush.
b. Pemeliharaan Bulanan
Pembersihan dari kotoran.
Pengecekan ketebalan brush apakah terlalu rengang atau dekat dengan

cara mengatur spring brush.


Pengukuran dimensi brush.
Pengukuran tahanan isolasi menggunakan megger.

c. Annual Inpection (AI).


Pengecekan ketebalan brush apakah terlalu renggang atau dekat.
Pengecekan dimensi komutator dan colector ring.

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Dari Praktek Kerja Nyata (PKN) yang kami laksanakan di PLTA Sutami
selama satu bulan (27 januari s/d 24 februari 2014), kami dapat mengambil
kesimpulan sebagai berikut :
1. PLTA Sutami merupakan pembangkit listrik tenaga air ter besar di Jawa
Timur, serta di operasikan untuk memenuhi beban dasar maupun beban
puncak.
2. Sistem pengoperasian PLTA Sutami di komando oleh Unit Distribusi
Region IV Waru.
3. Dalam pengoperasian PLTA Sutami, menganut sistem kontrol yang di
jalanka satu orang.
4. Sistem kontrol yang ada sangat membantu operator pada ruang kontrol,
tetapi bila terjadi kerusakan sistem atau tidak dapat dioperasikan dari
ruang kontrol maka sistem masih dapat dioperasikan dari ruang turbin.
5. Peralatan kontrol di PLTA Sutami sebagian besar masih menggunakan
peralatan konvensional.
6. Sistem penguatan atau eksitasi yang digunakan pada Unit Pembangkit
PLTA Sutami adalah sistem penguatan sendiri.
5.2 Saran
saran-saran yang dapat kami berikan setelah melaksanakan kegian PKN
adalah sebagai berikut :
1. Mengharapakan adanya penigkatan hubungan pada instansi pendidikan
yang berkecimpung dalam bidang teknik, terutama pada mahasiswa
yang

sangat

memerlukan

dan

menigkatkan

prestasi

untuk

mengembangkan pengetahuan.
2. Mengharapkan adanya penambahan penjelasan mengenai contoh
praktek di lapangan pada beberapa mata kuliah tertentu agar mahasiswa

60

61

3. lebih mudah dalam mengetahui persamaan atau perbedaan antara teori


dengan pelaksanaan praktek di lapangan.
4. Untuk menjaga kehandalan peralatan agar dapat memenuhi pelayanan
kepada masyarakat dengan baik. Harapan untuk selalu menjaga dan
menigkatkan tanggung jawab serta kesadaran yang tinggi pada
pengelolaan PLTA Sutami.
5. Pembinaan karyawan di lingkungan PLTA Sutami (antara pejabat dan
kariawan) penulis menilai sangat baik hal ini selayaknya dipertahankan
dengan baik dan terus untuk di tingkatkan.
6. Semoga keberhasilan kelangsungan oleh PLTA Sutami dapat bertahan
sampai batas waktu yang di tentukan.

DAFTAR PUSTAKA
PLTA Sutami. 1972. Pendoman Operasi Pusat Listrik Sutami, karangkates.
Nippon Koie, Co. Ltd. 1972. Operating And Machine Manual, Karangkates
Power Station.
Nippon Sharya Seizo, Co. Ltd. 1972. B Technical Specification Generator Set,
Karangkates Power Station.
PT. PLN PJB II. 1996. Unit Pembangkit Brantas dan Buku Kepegawaian,
Karangkates.
Toshiba. Januari 1972. Instruction For Alternating Current Generator, Tokyo
Shibaura, Co. Ltd.
Toshiba. 1972. Elementary Diagram For Karangkates Power Station.
Toshiba. 1972. Instruction For Hidrolyc Turbine, Karangkates

LAMPIRAN