Anda di halaman 1dari 29

Mekanika

Disclaimer
Buku ini tidak untuk dijadikan buku pegangan (referensi), buku
ini hanya untuk latihan soal.
Buku ini adalah kumpulan soal-soal tutorial, UTS dan UAS yang telah dikumpulkan
oleh penyusun. Soal-soal diambil dari buku pegangan sesuai silabus.
Jika ada yang salah baik dalam solusi atau pun soal yang ada dalam buku ini
silahkan kirimkan foto soal dan solusi yang menurut anda benar. Silakan menghubungi
tim Akademik HIMAFI.

Terima kasih,

Akademik HIMAFI

Penyusun :
Meiliany Pranolo 13019
Fathiyul Fahmi 13063

3
HIMAFI

[tutorial]

Dengan koordinat silinder, jika


= b (konstan)
= ( konstan)
z = c t (c konstan)
maka V~ dan a~ ?

[tutorial]

Sebuah roda sepeda dibalikan


menjadi seperti disamping.
Tentukan: (gunakan koordinat bola)

a a~ di titik keliling roda


b a~ di posisi tertinggi pada keliling
roda

[tutorial]

Tentukan V di ujung bidang miring


jika:
a Bidang miring licin
b Bidang miring kasar dengan koefisien gesekan statis s dan koefisien gesekan kinetik k

Elektron berada dalam medan listrik dengan persamaan medan listrik


tersebut : E = E0 sin(t +). Tentukan posisi elektron sebagai fungsi dari waktu!

Batang OA berputar sekitar O dan sudutnya diberikan oleh = 2t 2


dengan dan t masing-masing dinyatakan dalam radian dan sekon. Silinder B
meluncur spanjang OA sehingga posisinya dari O dinyatakan oleh r = 60t 2 20t 3
dengan r dalam milimeter. Pada saat t = 1s tentukan :

[tutorial]

[tutorial]

a kecepatan dan percepatan silinder


b percepatan silinder relatif terhadap batang.
HIMAFI

[tutorial] Sebuah balok besi bermassa m bergerak diatas lantai yang dilapisi dengan oli sehingga balok mendapatkan gaya gesekan sebagai berikut: F (v ) = b v ( 32 )
dengan b adalah konstanta. Bila awalnya balok berada di x = 0 dengan kecepatan awal v0 , tunjukkan bahwa balok tidak dapat menempuh jarak yang lebih
1

besar dari b2 m v02 .


7

[tutorial]

Sebuah benda dengan massa 2 kg


didorong pada tanjakan yang memiliki
gaya gesek F = k v dan kemiringan
37o .Apabila kecepatan awal benda
adalah 2 m/s, tentukan: (k=2Ns/m)
a berapa jauh benda bergerak sebelum berhenti?
b berapa jauh benda akan mundur
kembali?
8

Suatu parikel bermassa m bergerak dalam ruang dibawah pengaruh


potensial : V (r ) = k r 4 ; k > 0, dengan r adalah jarak dari titik asal sumbu koordinat ke partikel tersebut.
a Tentukan gaya yang bekerja pada partikel ini, periksalah apakah gaya konservatif atau tidak.
b Berapakah torka oleh gaya yang diperoleh? Apa pengaruh torka terhadap
momentum sudut L?
c Tentukan persamaan gerak partikel dan tuliskan pernyataan Energi mekanik
sistem ini
d Bila lintasan partikel berupa lingkaran berjari-jari a, tentukan besar momentum sudut, energi mekanik dan periode gerak melingkar.
[tutorial]

[tutorial]

5
HIMAFI

Satelit explore I bermassa 14kg,


dengan jarak terjauh ke bumi (apogee)
= 2552km, dan jarak terdekat ke
bumi(perigee) = 352 km.
(R b u m i = 5378km). G = 6, 67 1011 ,
m b u m i = 6 1024 kg
a tentukan L, E, T satelit
b v di titik belok
10

[tutorial]

Tentukan penyebab gerak bandul


menurut masing-masing pengamat!

11

[UTS1 '14] Dalam sistem koordinat silender, sebuah partikel bergerak menurut
persamaan = b , = t , dan adalah konstanta.
a Tentukan vektor kecepatan partikel tersebut.
b Tentukan vektor percepatan partikel tersebut.
c Buktikan bahwa besar vektor percepatan adalah konstan.

12

Sebuah roket bermassa m ditembakkan secara vertikal keatas dengan laju awal v0 . Roket tersebut dipengaruhi oleh medan gravitasi bumi g dan
gaya hambat udara f = m k v , dengan k adalah tetapan gaya dan v adalah kecepatan roket.
a Tuliskan persamaan gerak roket
b Tentukan kecepatan roket sebagai fungsi waktu.
c Tentukan waktu yang diperlukan roket untuk mencapai ketinggian maksimum.

13

[UTS1 '14]

Pada sebuah partikel yang bermassa m bekerja gaya F (x ,~y , z ) =


6x i + (4x z 2y ) j + 2z k
a apakah gaya F~ konservatif?
b Hitunglah kerja yang dilakukan gaya F~ untuk memindahkan sebuah benda
dari titik A(0,0,0) ke titik D(-2,1,4) melalui lintasan garis lurus AB kemudian
BC lalu CD dengan titik B(-2,0,0) dan titik C(-2,1,0)
[UTS1 '14]

HIMAFI

c Hitung torsi terhadap titik asal(0,0,0) yang dialami pada saat benda berada
di titik C.
14

[tutorial]

Serangga berjalan pada jari-jari


roda sepeda (r) dengan v konstan. Tentukan gaya-gaya yang bekerja pada
serangga tersebut.

15

Diketahui posisi pada koordinat diam (S) adalah : r~ = x i+ y j +z k dan


posisi pada koordinat yang berputar (S) adalah : r~0 = x 0 i0 + y 0 j0 + z 0 k0 . Tentukan
~0
hubungan antara dd rt~ dengan ddrt .
[tutorial]

Partikel jatuh bebas dari ketinggian h.


a Hitung horizontal displacement akibat gaya coriolis
2
b Jika h = 100, dan = 24jam
hitunglah horizontal displacement pada =
90o , 30o , 0o

16

[tutorial]

17

[tutorial]

Sebuah bola berjari-jari a mengelinding pada sebuah bidang miring


seperti pada gambar. Tentukan persamaan gerak bola menggunakan persamaan Lagrange.

18

[tutorial]

Terdapat sebuah pesawat atwood


dengan massa m2 > m1 seperti pada
gambar. Jika katrol dianggap sangat
ringan sehingga massanya dapat diabaikan, tentukan persamaan geraknya
menggunakan persamaan Lagrange.

19

[tutorial]

7
HIMAFI

Terdapat benda yang terikat dengan pegas dan dapat bergerak pada
rel seperti pada gambar. Jika rel licin
sehingga kotak dapat bergerak bebas,
tentukan persamaan geraknya menggunakan persamaan Lagrange.

20

[tutorial]

Sebuah bulir air bergerak menuruni jari-jari sepeda. Tentukan persamaan gerak bulir air tersebut menggunakan persamaan Lagrange.

r 2

21

Diberikan fungsi potensial dua dimensi : V (r ) = V 0 21 k 2 e 2 dimana r = x i + y j dan V0 , k, adalah konstanta, tentukan fungsi gayanya.

22

Sebuah roda berjari-jari b mengelinding pada lantai dengan kecepatan


konstan V0 . Tentukan kecepatan relatif terhadap lantai dari titik tengah roda.

23

[tutorial]

[tutorial]

[UTS2 '14]

Sebuah serangga bermassa m merayap dengan laju tangensial tetap v di


tepi suatu piringan datar pada bidang
x y seperti pada gambar. Piringan
berjari-jari R dan berputar dengan ke~ = p t z , p adalah
cepatan sudut
tetapan positif dan t adalah variabel
waktu.
Jika arah percepatan gravitasi bumi masuk bidang gambar, ditinjau oleh pengamat dalam kerangka noninersial, tentukan :
a besar dan arah gaya-gaya nyata pada serangga
b besar dan arah gaya-gaya semu pada serangga
c persamaan gerak serangga

24

[UTS2 '14]

HIMAFI

Dua buah benda bermassa m1


dan m2 dihubungkan dengan pegas
yang memiliki konstanta k1 , k2 , k3 (lihat gambar).
Anggap lantai licin dan kedua massa melakukan osilasi dalam satu dimensi.
Jika m1 = m, m2 = 5m, k1 = k , k2 = 4k dan k3 = 8k , tentukanlah frekuensi karakteristik osilasi susunan benda.
25

[UTS2 '14]

Suatu sistem terdiri dari dua


partikel P1 dan P2 masing-masing
bermassa m1 dan m2 yang dihubungkan oleh batang tegar ringan
dengan panjang l . Sistem bergerak
pada bidang vertikal xz dengan partikel
P1 bebas bergerak sepangjang rel horizontal yang tetap. Jika seluruh gesekan
diabaikan dan energi potensial partikel
sepanjang sumbu x adalah 0, tentukan
dalam koordinat umumnya
a energi kinetik dan energi potensial sistem
b funsional Lagrange sistem
c persamaan gerak sistem dangan menggunakan persamaan Lagrange
26

27

[UTS2 '14] Sebuah proton bermassa m dan kecepatannya v0 daam arah horiontal, bertumbukan secara elastik dengan atom Helium bermassa 4m, yang diam.
Jika proton meninggalkan titik tumbukan dengan sudut 45o terhadap garis horizontal, tentukan
a kecepatan proton dan atom Helium setelah bertumbukan menggunakan kerangka
acuan laboratorium
b sudut hamburan proton dlaam kerangka acuan pusat massa

[tutorial]

Sebuah benda bermassa m yang


terikat pada 2 pegas yang terikat di
dinding seperti pada gambar. Anggap
permukaan lantai licin. Tentukan persamaan gerak benda menggunakan
persamaan Lagrange.
HIMAFI

28

[tutorial]

Sebuah benda bermassa m menuruni bidang miring licin yang dapat


bergerak. Anggap permukaan lantai licin sehingga bidang miring dapat
bergerak. Tentukan persamaan gerak
benda menggunakan persamaan Lagrange.
29

[tutorial]

Sebuah massa m menumbuk sebuah dinding licin seperti pada gambar. Bila koefisien restitusi adalah e ,
tentukan sudut pantulan , kecepatan
akhir v f dan energi yang hilang sebagai fungsi dari kecepatan awal vi dan
sudut .
30

[tutorial]

Dua buah massa yang identik m


dihubungkan dengan pegas berkonstanta k seperti pada gambar, lantai
licin. Ujung pegas dikaitkan pada titik
A di dinding. Anggap kedua massa
hanya dapat berosilasi pada satu dimensi arah saja. Tentukan frekuensi
normal dari vibrasi ini.
31

[tutorial]

Tiga buah massa yang identik m


terhubungkan dengan pegas berkonstanta k seperti pada gambar, lantai
licin. Ujung pegas dikaitkan pada titik
A di dinding. Anggap ketiga massa
hanya dapat berosilasi pada satu dimensi saja. Tentukan frekuensi normal
dari vibrasi ini.

10

32

[tutorial]

Sebuah kelereng dijatuhkan dari jarak 100 m diatas tanah dari posisi
HIMAFI

45o lintang selatan. Tentukan posisi dari tempat kelereng tersebut menumbuk
bumi. Anggap gaya sentrifugal sangat kecil sehingga diabaikan.
33

34

Sebuah peluru ditembakkan dengan membentuk sudut 30o terhadap


bidang permukaan bumi dengan besarnya kecepatan awal 500 m/s. Posisi penembakan adalah pada sudut lintang 60o utara dan peluru diarahkan ke selatan.
Tentukan titik dimana peluru tersebut sampai ke tanah. Abaikan gaya sentrifugal.
[tutorial]

[tutorial]

Tentukan persamaan gerak dari sistem pesawat Atwood ganda seperti


gambar disamping. Anggap katrol tak
bermassa.

35

[UTS1 '13]

a Turunkan bahwa percepatan dari sebuah partikel yang bergerak dalam bidang
dua dimensi untuk koordinat polar diberikan oleh
a~ = (r r 2 )r + (r + 2r )
dimana r dan adalah variabel.
b Seekor semut bergerak pada jari-jari roda yang berputar dengan kecepatan
sudut = 6t (rad/menit), dimana t adalah waktu. Posisi semut pada jarijari sepeda terhadap titik pusat roda adalah r = 2t 2 + t (cm). Pada saat t = 2
detik, tentukanlah :
1. kecepatan semut
2. percepatan semut
36

Elektron dengan massa m berada dalam pengaruh gaya F = q E0 cos(t +


), dimana q adalah muatan elekton dan , , E0 masing-masing adalah konstanta. Jika pada saat t=0 kecepatannya adalah 0 dan posisinya adalah x=0, tentukanlah kecepatan dan posisinya sebagai fungsi waktu.
11
[UTS1 '13]

HIMAFI

37

[UTS1 '13]

a Sebuah partikel mengalami osilasi harmonik sederhana (OHS). Saat simpangannya adalah x1 , kecepatannya adalah v1 , sedangkan pada saat simpangannya adalah x2 , kecepatannya adalah v2 . Menggunakan variabel-variabel
tersebut, tentukan frekuensi sudut dan amplitudo OHS tersebut.
b Sebuah balok bermassa m dihubungkan dengan pegas dengan konstanta pegas k, berada di atas bidang kasar dengan gaya gesek yang dapat dinyatakan
sebagai fg e s e k a n = b v , dimana b adalah konstanta dan v adalah kecepatan.
Turunkan persamaan umum gerak osilasi terseut untuk konsisi underdamped.
38

[UTS1 '13]

a Bumi mengelilingi Matahari di bawah pengaruh gaya sentral.


1. Tunjukkan bahwa lintasan Bumi berada dalam bidang datar
2. Tunjukkan bahwa momentum sudut Bumi adalah kekal
b Bumi mengelilingi Matahari dengan jarak terjauh adalah 152,1 juta km dan
jarak terdekat adalah 147,1 juta km. Massa Bumi dan Matahari masing-masing
adalah 5, 97 1024 kg dan 1, 989 1030 kg. Jika konstanta gravitasi adalah
G = 6, 67 1011 N m 2 k g 2 ,
1. Hitunglah esentrisitas Bumi
2. Hitunglah momentum sudut dan energi Bumi
3. Tunjukkan bahwa periode Bumi mengelilingi Matahari adalah 1 tahun
Catatan : abaikan jari-jari Bumi dan Matahari
39

Bila pemampatan bumi pada kutub-kutubnya ikut diperhitungkan,


maka fungsi potensial gravitasi bumi menjadi :


2

GMm
R
2
V (r, ) =
1K
3cos 1
r
r
dengan G adalah konstanta gravitasi umum, M adalah massa bumi, m adalah
massa partikel yang diamati, R adalah jari-jari rata-rata bumi, r adalah jarak dari
pusat bumi ke partikel pengamatan, K adalah konstanta dan adalah sudut antara sumbu putar bumi dengan vektor pengamatan (lihat gambar di bawah).
a Tentukanlah gaya yang bekerja pada partikel pengamatan bermassa m ini.
b Hitunglah kerja yang harus dilakukan untuk membawa partikel bermassa m
tersebut dari titik A yang berada pada sumbu putar bumi ke titik B yang berada pada bidang ekuator bumi melalui lintasan 41 lingkaran berjari-jari R0
dari A ke B (lihat gambar).
[tutorial]

12
HIMAFI

c Bila bumi dianggap bulat sempurna, maka fungsi potensial gravitasi adalah seperti yang telah dikenal
biasanya :
GMm
V (r ) =
r
tentukanlah kerja yang harus dilakukan dalam pengaruh potensial
gravitasi ini untuk membawa partikel bermassa m melalui lintasan
yang sama seperti soal nomor b. di
atas.
40

[tutorial] Sebuah kelereng bermassa m dapat meluncur tanpa gesekan pada kawat
yang berbentuk cycloid (lihat gambar) yang memiliki persamaan parametrik :
x = a ( sin ) ; y = a (1 + cos )
a Tentukanlah fungsi Lagrangian kelereng ini.
b Turunkanlah persamaan gerak dari
kelereng ini dalam parameter .


, tunjukkan bahwa persamaan berikut :
d 2u
g
+
u =0
2
t
4a
adalah persamaan gerak yang diperoleh pada soal nomor b.
d Tunjukkan bahwa kelereng ini berosilasi dengan perioda 2 4a
g
c Dengan u = cos

41

Sebuah partikel bergerak menurut persamaan = 2t , = t , z = t


dalam koordinat silinder.

[UTS2 '13]

a Tuliskan posisi dari partikel itu dalam koordinat kartesian dan silinder
b Sketslah lintasan partikel itu sejak t=0 sampai t=4
c Tentukanlah kecepatan partikel itu dalam koordinat silinder
42

Pada sebuah partikel yang bermassa m bekerja gaya F~ (x , y , z ) =


3x 2 i + (2x z y ) j + z k N.
[UTS2 '13]

a Periksalah apakah gaya ini adalah gaya konservatif dan tentukanlah energi
potensial dari gaya tersebut, jika sekiranya ada.
HIMAFI

13

b Hitunglah kerja yang dilakukan gaya ini untuk memindahkan partikel dari
titik A(0,0,0) ke titik B(2,1,3) melalui lintasan garis lurus AC kemudian CD
lalu DB dengan titik C(2,0,0) dan titik D(2,1,0).
c Hitung pula kerja yang dilakukan untuk memindahkan partikel tersebut dari
titik A ke B melalui lintasan yang diberikan oleh persamaan parametrik berikut
: x = 2t 2 , y = t , z = 4t 2 t yaitu dari t=0 sampai t=1.
43

Sebuah benda terikat pada pegas pada posisi horizontal dan berada dalam suatu medium cair. Benda disimpangkan dan kemudian dilepaskan.
Benda mengalami gaya pegas Fp = k x dan gaya redaman Ff = b v .
[UTS2 '13]

a Tuliskan persamaan gerak benda dan solusinya (x(t))


b Jika benda kemudian juga dikenai gaya luar F (t ) = F0 sin(0 t ) secara horizontal, carilah solusi totalnya.
44

[UTS2 '13] Tinjau sebuah partikel yang berada dibawah pengaruh gaya pusat
(sentral) F = k r u r , dengan u r adalah vektor satuan arah radial, r adalah jarak
partikel dari titik asal sumbu koordinat dan k adalah konstanta

a Carilah energi potensial efektid dan buatlah kurvanya!


b dari kurva yang telah dibuat, uraikanlah konsisi (yang berkaitan dengan energi dan posisi partikel) yang harus dipenuhi agar partikel bergerak berputar
membentuk sebuah lingkaran! Berapakah kecepatan partikel tersebut (v0 )dan
kemanakah arah kecepatan tersebut?
45

[UTS1 '12] Sebuah partikel bergerak dengan laju v = p t +q (p dan q adalah tetapan dan t adalah waktu) pada lintasan lingkaran berjari-jari b. Dalam koordinat
polar, tentukan r~(t ), r~ (t ), r~ (t )

46

[UTS1 '12] Sebuah sistem osilator harmonik satu dimensi dengan massa m =
1 kg, dan konstata pegas k=104 N/m mengalami gaya redaman -0,1v dan gaya
penggerak atau gaya paksa F = 10 cos t . Satuan gaya yang digunakan adalah
newton.

a Tuliskanlah persamaan diferensial bagi osilator tersebut


b Tentukanlah solusi khususnya
c Tentukanlah amplitudo osilasi untuk keadaan resonansi
47

14

Sebuah partikel dipengaruhi gaya F~ (x , y , z ) = (x 2 + y 2 + z 2 )1 (x i +


y j + z k ) dengan x, y, z adalah komponen-komponen posisi partikel dlam koordinat Cartesian. Semua satuan dalam SI.
[UTS1 '12]

a Periksalah apakah gaya tersebut konservatif


HIMAFI

b Tentukanlah sudut antara vektor posisi dan vektor gaya tersebut


c Hitunglah usaha atau kerja yang dilakukan gaya tersebut terhadap partikel
untuk perpindahan sepanjang lintasan dengan persamaan parametrik x =
t 2 , y = t 3 , z = t untuk nilai parameter t dari -1 sampai 2.
48

Sebuah benda bermassa m mengorbit pada bidang xy menurut persamaan r = karena gaya sentral konservatif F~ = f (r )~
r . dan r adalah koordinat sudut dan radial pada sistem koordinat polar dua dimensi. Pada saat t=
0, benda berada pada jarak r0 dari pusat koordinat dan sedang bergerak dengan
laju v0 .
[UTS1 '12]

1. Tentukanlah laju radial benda pada t=0 (r0 = r (0)) dinyatakan dalam r0 dan
v0
2. Tentukanlah fungsi f(r)
3. Tentukanlah energi potensial efektif benda sebagai fungsi dari r. Gambarkanlah sketsa grafik energi potensial efektif sebagai fungsi dari r
49

Sebuah benda angkasa dengan massa m = 1000kg dan energi E =


+10 J bergerak mendekati Bumi. Andaikan geraknya hanya dipengaruhi oleh
medan gravitasi Bumi dan jarak terdekatnya terhadap Bumi adala 109 m, (Massa
Bumi M=6 1024 kg, konstanta gravitasi G = 6, 67 1011 N m 2 /k g 2 ).
[UTS2 '12]

a Tentukanlah bentuk orbit dari benda angkasa tersebut dan lajunya dititik terdekat terhadap Bumi
b Bila pada saat di posisi terdekat dengan Bumi benda angkasa tersebut menumbuk benda angkasa lain sehingga jarak orbitnya terhadap Bumi menjadi tetap,
tentukalah laju dan energinya pada orbit yang baru.
50

[UTS2 '12]

Dua buah partikel non-relativistik


yang bermassa sama, m, terlibat dalam
peristiwa tumbukan yang hampir
head-on (lihat gambar). Misalkan laju
masing-masing partikel adalah u (konstan), dan trajektori salah satu partikel
membentuk sudut (0 ) terhadap trajektori partikel lainnya serta pada saat
t=0 terjadi tumbukan di titik origin.
a Tentukanlah kecepatan pusat massa sistem ini dalam kerangka koordinat
laboratorium
HIMAFI

15

b Tentukanlah posisi pusat massa dari sistem ini dalam kerangka koordinat
laboratorium
c Jika u=10m/s, 0 = 37o dan kecepatan salah satu partikel setelah tumbukan
adalah u i, tentukanlah kecepatan masing-masing partikel setelah tumbukan
dalam koordinat laboratorium dan koordinat pusat massa.
51

Seekor semut merayap keluar dengan kecepatan tetap v~0 sepanjang


~ (arah
jeruji sebuah roda sepeda yang berputar dengan kecepatan sudut tetap
~ vertikal ke atas).

a Tentukanlah Coriolis dan gaya sentrifugal yang dialami oleh semut


b Bila antara semut dengan jeruji sepeda terdapat gesekan dengan koefisien
gesekan sebesar s , tentukanlah jarak yang terjauh yang dapat dijangkau
oleh semut terseut sebelum selip

52

Suatu sistem terdiri dari dua buah osilator masing-masing bermassa


m diapit oleh pegas bertetapan k dan 2k seperti ditunjukkan oleh gambar. Sistem diberi gangguan sedemikian rupa sehingga berosilasi di sekitar titik setimbangnya dalam arah horizontal. Dengan mengabaikan massa pegas dan seluruh
gesekan,

[UTS2 '12]

[UTS2 '12]

a tuliskan persamaan osilasi masing-masing benda


b tentukan frekuensi normal osilasi sistem
c tentukan kaitan amplitudo osilasi kedua benda untuk setiap frekuensi normal yang diperoleh dari jawaban soal b.
53

54

16

55

Sebuah partikel bergerak dipengaruhi oleh gaya F = k x + x 3 dengan k dan a adalah konstanta.
a Tentukan fungsi potensial V(x), dan tentukan solusi x(t) serta ceritakan sifat
solusi ini.
b Berikan interpretasi untuk gerak dengan E2 ka.
[tutorial]

[tutorial] Suatu pegas yang memiliki konstanta pegas k digantung secara vertikal (anggap pegas tak bermassa). Kemudian pegas dibebani dengan sebuah
balok bermassa m, sehingga pegas terenggang dan mencapai kesetimbangan
baru. Tentukan solusi umum dari osilasi beban ini.

[tutorial]

HIMAFI

Tentukan persamaan gerak dari suatu sistem pegas dengan konstanta pegas k yang dikaitkan dengan massa m
di atas lantai licin yang didorong dengan gaya F = F0 sin t .
56

57

[tutorial] Diketahui kedudukan setiap saat partikel A yang bermassa m dinyatakan oleh r~a (t ) = 2t 2 i + 3t 3 j, dan partikel B dengan massa dua kali massa
parikel A berada pada posisi r~b (t ) = t 2 (i + 2 j + k ). Tentukan kecepatan dan percepatan pusat massa sistem pada saat t=2 detik.

[UTS1 '14]

Terhadap 2 benda bermassa m1 dan m2 (m1  m2 ) bekerja gaya sen-

K
tral: F~ = r 2 r , dimana K < 0 dan (L 6= 0). Persamaan umum geraknya adalah :
1
2 2
mK
1
2m E 2
m K
u = r = L 2 + A cos( ), dimana A = L 4 + L 2 .
Persamaan lintasannya berupa irisan konik dengan persamaan
r = r0 1+e1+e
cos

a Tentukanlah potensial effektif Ve f f susunan benda tersebut dan sketsalah


grafik Ve f f = Ve f f (r )
b Tentukanlah r0 dimana nilai dari Ve f f = E bernilai minimum dan tentukalah
nilai E tersebut.
c Jika faktor eksentrisitas (e ) memenuhi nilai 0 < e < 1, maka orbitnya berupa
elips. Dalam hal ini tentukanlah nilai rm i n dan rma x
d Tentukanlah nilai e yang dinyatakan dalam rmi n dan rma x

17
HIMAFI

d V~
Solusi
dt

d
=
b + c k
dt
d
d d
= b + b
+ b
dt
d dt

a~ =

r~ = b + c t k
d r~
dt
d (b + c t k )
=
dt
d d
= b + b
+ c k
d dt
= 0 + b + c k

V~ =

= b 2

a Keadaan pada keliling roda :


r = b r = 0 r = 0

Persamaan ini adalah persamaan


umum koordinat bola. Pada titik
keliling roda, subtitusikan nilai
keadaan yang diketahui.

= 1 t = 1 = 0
= 2 t = 2 = 0

a~ = (b 21 b sin2 (1 t )22 )r

r~ = r r
d r~ d (r r )
d r
V~ =
=
= r r + r
dt
dt
dt
= r r + r + r sin
d v~
dt
= (r r 2 r sin2 2 )r

a~ =

+ (b sin(1 t ) cos(1 t )22 )


+ (2b 1 2 cos(1 t ))
b Pada posisi tertinggi roda, = 0,
maka
a~( = 0) = (b 21 )r + (2b 1 2 )

+ (r + 2r r sin cos 2 )
+ (r sin + 2r sin + 2r cos )
3

a Jika mg sin konstan, maka


F
a=
= g sin
m
h
s =x =
sin
v 2 = v02 + 2a s
= 2g h

v = 2g h

b
F = mg sin k mg cos
= mg (sin k cos ) konstan
F
m
= g (sin k cos )

a=

18
HIMAFI

a > 0 jika :
(sin s cos ) > 0
tan s > 0
tan > s
a = 0 jika tan < s
4

diketahui bahwa F = q E dimana E


adalah medan listrik, dan q adalah besar muatan. Maka,
F = e E0 sin(t + )
F
a=
m
e E0
sin(t + )
=
m
= a 0 sin(t + )

dimana a 0 adalah a ma x .
Z t
v = v0 +

a 0 sin(t + )d t

a0
cos(t + )|0t

a0
a0
= v0 +
cos(t + )
cos()

= v0 +

dapat dilihat bahwa ketika t = 0, v = v0 = 0,


Z t

a0
a0
x = x0 +
v0 +
cos(t + )
cos() d t

0
Z t
Z t
Z t
a0
a0
cos(t + )d t
cos()d t
= x0 +
v0 d t +

0
0
0
a0
a0
a0 t
= x0 + v0 t
sin(t + ) +
sin()
cos()
2
2

e E0
Subtitusikan nilai a 0 = m
e E0
e E0
e E0 t
x = x0 + v0 t
sin(t + ) +
sin()
cos()
2
2
m
m
m
akan lebih memudahkan untuk memakai koordinat polar, maka
a Dari soal dapat diketahui :
r = r r

r = 60t 2 20t 3

= 2t 2

dr
d r
= r r + r
dt
dt
d r d
= r r + r
d dt
v = r r + r

r = 120t 60t 2

= 4t

r = 120 120t

= 4

v=

dv
dt
= (r r 2 )r + (2r + r )

a=

maka saat t = 1s ,
r = 40

=2

r = 60

= 4

r = 0

= 4

subtitusikan pada persamaan diHIMAFI

19

atas, didapat :
v = 60r + 160
a = 480r + 640

F (v ) = b v 2
m

3
dv dx
= b v 2
dx dt
3
dv
m
v = b v 2
dx
3

m v d v = b v 2 d x
mvd v
3

2
Z b v
mvd v
3

b v 2
Z

md v
1

b v 2

=dx
Z
=

dx

b percepatan silinder relatif terhadap batang berarti batang dianggap diam, maka jawabannya
adalah komponen r dari a.

Z
Z
m
dv
p = dx
b
v
m p v
2 v |v0 = x | xx0
b
1
2m 1
(v 2 v02 ) = x x0
b
1
2m 1
(v 2 v02 )
xma x =
b
benda berhenti saat kecepatananya
menjadi 0, yaitu saat v=0, sehingga
1
2m
xma x =
(v02 )
b
1

xma x =

dx

2m v02
b

F = (mg sin + k v )

dv
= mg sin k v
dx
d v mg sin k v
=
dx
mv
Z xf
Z vf
mv
dx =
dv
mg
sin
kv
xi
vi
Z vf
v
x f xi =
dv
k
vi g sin m v
mv

20

a saat berada di titik max, v = 0.


HIMAFI

Subtitusikan konstanta agar memudahkan perhitungan(ambil g=10m/ s 2 ).

xf =

Z
2

v
dv
6 v

misalkan u = 6+v, maka


xf =

Z
8

u 6
du
u

= (u 6 ln u )|68
x f = 2 + 6 ln
8

3
4

a V (r ) = k r 4 karena F = V maka F = 4k r 3 r .
gaya tersebut konservatif apabila memenuhi F = 0. Dengan koordinat
bola,

1
1

F
F
F = r
r sin
r


F
Fr
r r sin

1
1

F
Fr
+r
r sin
r
karena F hanya mempunyai komponen r

F =
Fr + r
Fr

1
=
4k r 3 + r
4k r 3

r
F =0
Gaya tersebut konservatif.
b = r F , karena F konservatif, maka = 0, yang berarti L konstan.
c
9

a Menentukan nilai a:
2a = Apogee + 2R b u m i + Perigee
2a = 2552 + 2 6378 + 352

Menentukan nilai e (eksentrisitas):


rma x rmi n
e=
= 0, 14
rma x + rmi n

a = 7830k m
Menentukan nilai rm i n dan rm a x :
rm i n = 6378 + 352 = 6730k m
rm a x = 6378 + 2552 = 8930k m
HIMAFI

21

Menentukan nilai L:
k
mb ms a t e l i t
F =
=G
r2
r2
k = G m b m s a t e l i t = 5, 6 1015 N m 2
a =

k
2E

nilai a negatif agar geraknya


bounded(terikat)
k
E=
= 3, 6 108 J
2a

Menentukan nilai T:
 2
1
4 ma 3 2
T=
= 114, 7menit
k
b Menentukan v di titik belok,
Apogee
L
= 6, 24 103 m/s
vmi n =
m rma x
Perigee
L
vma x =
= 8, 28 103 m/s
m rmi n

L = (m k a (1 e 2 )) 2 = 7, 8 1011 k g m/s 2
10

a Pengamat A (non-inersial)
Menurut pengamat A, penyebab miringnya bandul adalah gaya fiktif karena
kerangka non-inersial (tidak ada a)
diagram benda bebas
T cos = mg
T sin = Fx0
tan =
Fx0

Fx0
mg

= mg tan

b Pengamat B (inersial)
Menurut pengamat B, penyebab miringnya bandul adalah gerak gerobak (a 0 ).
diagram benda bebas
X
Fx = ma
T sin = ma 0
T cos = mg
a0
tan =
g
a 0 = g tan
11

= b , = t

22
HIMAFI

a
r~ = = b

+ b
= b + b

v~ = +

= 0 + 0 + b ()
a~ = b 2

= 0 + b
v~ = b
b
a~ =

12

c besar vektor percepatan adalah


yaitu b 2 .
koefisien dari ,
d
(b 2 ) = 0
dt
maka dapat disimpulkan besar
percepatan konstan.

d v~
dt

ln |g + k v | ln |g + k v0 | = k t

a
F = ma

ln |g + k v | = ln |g + k v0 | k t

m g mk v = ma

g + k v = (g + k v0 )e k t

a = g k v
b

v0

v =

dv
= g k v
dt
dv
=dt
g k v
Z t
dv
=
dt
g k v
0

1
[(g + k v0 )e k t g ]
k
v =0

(g + k v0 )e

F (x ,~y , z ) = 6x 2 i+(4x z 2y ) j+2z k


a Gaya konservatif adalah gaya yang
memenuhi F = 0
i
j
k
F =

6x

4x z 2y

2z

= (4x )i (0) j + (4x )k


F tidak konservatif
b Untuk memudahkan dihitung usaha pada setiap lintasan dahulu
HIMAFI

=g

g
g + k v0


g



k t = ln
g + k v0



1 g

t = ln
k
g + k v0

1
ln |g + k v ||vv0 = t
k
ln |g + k v ||vv0 = k t

13

k t
k t

1. lintasan AB,
(0,0,0) (-2,0,0)
x = x, y = 0, z = 0
dx = dx, dy = 0, dz = 0
Z B
W1 =
=
+

Fds
A
Z 2

6x d x +

0
Z0

Fy d y
0

Fz d z
0

= 2x 3 |2
0 = 16 J

23

2. lintasan BC,
(-2,0,0) (-2,1,0)
x = -2, y = y, z = 0
dx = 0, dy = dy, dz = 0
ZC
W2 =

Fds
Z

B
2

dx = 0, dy = 0, dz = dz
ZD
W3 =

=
=

Fds
C
Z 2
2
2 4
z |0

Fx d x +

Fy d y +
1

2z d z
0

= 16J

Wt o t a l = W1 + W2 + W3 = 1 J
=
Fx d x
2
c pada titik C (-2,1,0)
Z1
Z0
F~ = 24i 2 j, r~ = 2i + j
+
(4. 2.0 2y )d y +
Fz d z
= F~ r~
0
0
= y 2 |10 = 1 J
3. lintasan CD,
(-2,1,0) (-2,1,4)
x = -2, y = 1, z = z

i
= 24
2

j
2
1

k
0
0

= 20k

14

r~0 (rs e r a n g g a ) = x 0 i0 , serangga


bergerak keluar, serangga berada di
kerangka acuan non-inersial.
Dengan menggunakan aturan tangan
~ = k0
kanan,

b Gaya Coriolis
d r~0
dt
= 2mk0 x0 i0

~
Fc o r i o l i s = 2m

= 2m x0 j0
Jadi dapat digambarkan

r~0 = x 0 i0

r~0 = x0 i0

Kalau semut bergerak ke dalam

r~0 = 0
a Gaya sentrifugal.
Fs e n t r i f u g a l = mk0 (k0 x 0 i0 )
= (m 2 x 0 i0 )
= m2 x 0 i0

24
HIMAFI

15

d r~
d
=
(x 0 i0 + y 0 j0 + z 0 k0 )
dt
dt
d i0
d j0
d k0
= x0 i0 + x 0
+ y0 j0 + y 0
+ z0 k0 + z 0
dt
dt
dt
0
0
d
i
d
j
d
k0
+y0
+z0
= x0 i0 + y0 j0 + z0 k0 + x 0
dt
dt
dt
0
0
0
d r~ d r~0
d
i
d
j
d
k
=
+ x0
+y0
+z0
dt
dt
dt
dt
dt
Misal S berputar terhadap S dengan kecepatan sudut ,
~ r~
v~ =
d r~
~ r~
=
dt
atau dapat dianalogikan :
d i0
~ i0
=
dt
d j0
~ j0
=
dt
d k0
~ k0
=
dt

16

Subtitusikan ke persamaan sebelumnya,


d r~ d r~0
~ i0 ) + y 0 (
~ j0 ) + z 0 (
~ k0 )
=
+ x 0 (
dt
dt
d r~ d r~0
~ r~

=
+
dt
dt
Diketahui :
va w a l = 0
y = cos
z = sin
x = 0

25
HIMAFI

b
v~0

= v (z ) = v z

h = 100 = z 0

~ v~0
a c o r~i o l i s = 2
i0
= 0
0

j0
cos
0

k0
sin
v

= 2(v cos )i0


subtitusikan v = v0 +g t karena v0 =
0, maka v = g t
d 2x 0
= 2g t cos
dt2
d x0
= 2g t 2 cos + v0x 0
dt
1
x 0 = 2g t 3 cos + x00
3
1
= g t 3 cos
3
x adalah horizontal displacement.

1
= gt2
2
v
t 2h
t =
g
subtitusikan t kedalam persamaan
horizontal displacement
23
1
2h
0
x = g
cos
3
g
untuk masing-masing :
= 30o x 0 = 1, 89cm
= 0o x 0 = 2, 19cm
= 90o x 0 = 0cm
Karena kecepatan awal nol, maka
dapat didapati persamaan umum :
1
x 0 = g t 3 cos
3
1 2
0
z = gt
2

17

b Energi Potensial (V)


V = mg (l x ) sin + mg a cos
c Lagrangian (L)
L =T V
3
= m x2 mg (l x ) sin mg a cos
4

26

a Energi Kinetik (T)


1
1
T = m x2 + I 2
2
2

2
1
1 1
V
= m x2 +
mR 2
2
2 2
R
1
1
= m x2 + m x2
2
4
3
= m x2
4

d Penyelesaian
persamaan
grangian:


d
L
L
=0

d t q j
q j

La-

L
L 3
=
= m x
qj x 2
L
L
=
= mg sin
q j x

HIMAFI

d
dt

3
m x mg sin = 0
2
3
m x mg sin = 0
2
2
x = g sin
3

18

c Lagrangian (L)
L =T V
1
= (m1 + m2 ) x2 m2 g x m1 g x m2 g l
2
d Penyelesaian
persamaan
Lagrangian:


d
L
L

=0
d t q j
q j
a Energi Kinetik (T)
1
1
T = m1 x2 + m2 x2
2
2
1
= (m1 + m2 ) x2
2
b Energi Potensial (V)
V = m1 g (x ) + m2 g (l + x )
= m2 g x m1 g x m2 g l

L
L
=
= (m1 + m2 ) x
qj x
L
L
=
= (m1 m2 )g
q j x
d
((m1 + m2 ) x ) (m1 m2 )g = 0
dt
m1 m2
x = g
m1 + m2

19

a Energi Kinetik (T)


1
T = m x2
2
b Energi Potensial (V)
1
V = k (x 2 + a 2 )
2
c Lagrangian (L)
1
1
L = T V = m x2 k (x 2 + a 2 )
2
2
d Penyelesaian
persamaan
Lagrangian:


d
L
L

=0
d t q j
q j

L
L
=
= m x
qj x
L
L
=
= k x
q j x
d
(m x ) k x = 0
dt
(m x ) + k x = 0
k
x
m
q

k
x dapat diganti dengan A cos
m +
x =

20

27
HIMAFI

c Lagrangian (L)
L =T V
1
1
= m r2 + m r 2 2 mg r sin
2
2
d Penyelesaian
persamaan
Lagrangian:


d
L
L

=0

d t q j
q j
L
L
=
= m r
qj r

a Energi Kinetik (T)


1
T = m x2
2
1
= m(r r + r )2
2
1
1
= m r2 + m r 2 2
2
2
b Energi Potensial (V)

L
L
=
= m r 2 m g sin
q j r
d
(m r ) (m r 2 m g sin ) = 0
dt
m r m r 2 + mg sin = 0

V = m g r sin

21

r = r 2 g sin

Pertama tuliskan ulang fungsi potensial sebagai fungsi dari x dan y


(x 2 +y 2 )
1
V(x ,y ) = V0 k 2 e 2
2
dan aplikasikan operator gradien :
F~ = V

V (x , y )
= i
+ j
x
y
= k (ix + j y )e
= k r e

(x 2 +y 2 )
2

r 2
2

V0 tidak muncul pada fungsi gaya, karena nilainya hanya menaikkan atau menurunkan nilai dari fungsi energi potensial.

22

28

Tentukan sistem koordinat pada roda yang berputar seperti pada gambar. Maka
didapati :

~
r 0 = i0 b a 0 = =r00
v 0 = r0 = 0
Vektor kecepatan sudut :
V
= k 0 = k 0 b0
HIMAFI

Maka kecepatannya dapat ditentukan :


a~ = ( r 0 )
= k 0 (k 0 i0 b )
=
=

V02
b

b
V02
b
V02

k 0 (k 0 i0 )
k 0 j0

(i0 )
b
dan arahnya menuju pusat dari roda.
=

maka besar dari a~ adalah

V02

29
HIMAFI