Anda di halaman 1dari 3

Nama

: Wahyu

Prasetyo
Kelas

: XII IPA 2

RESENSI BUKU KUMPULAN CERPEN


1. Identitas Buku
Judul Buku
: Tiga Menakbir Mimpi
Pengarang
: Zulfa Basir dkk
Penerbit
: Balai Pustaka
Kota Terbit
: Jakarta
Tahun cetakan
: 2007
Jumlah halaman
: 376 halaman
Isi
: 34 cerita pendek
2. Kepengarangan
Kumpulan cerpendengan judul Tiga Menakbir Mimpi ini merupakan salah satu karangan besar dari
Zulfa Basir dkk.
Zulfa Basir lahir di Mandiangin Pasaman, Sumatera Barat, 4 Agustus 1955. Ia lulus Sarjana Muda
Fakultas Sastra dan Seni jurusan Bahasa Inggris tahun 1977, dan lulus S1 IKIP Jakarta dengan jurusan
yang sama 1987. Ia belajar ilmu Pasar Modal di New York Institute of Finance di New York, Amerika
Serikat dan Bursa Efek. Tahun 1977, ia memulai karirnya sebagai guru SMA. Kemudian, tahun 1980 ia
menyebrang ke dunia jurnalistik. Saat ini ia adalah wartawan The Indonesia Times. Sebelumnya ia pernah
bekerja di harian The Indonesian Observer, Terbit, Ekonomi Neraca, dan UNICEF Jakarta.
Tujuan Resentator
Resensi ini untuk mengungkapkan nilai,moralsikap dan perwatakan tokoh yang secara tidak
langsung menggambarkan kehidupan yang sederhana, penuh perjuangan dan penuh hikmahnya. Kita
dapat mengamibil banyak sekali pelajaran-pelajaran dan juga hikmah yang positif dari kumpulan cerpen
ini.
Sinopsis
Band Irama Siswa
Sabeni adalah salah satu anak yang pintar dari SMAnya,namun tidak semuanya bisa ia peroleh
dengan kepintarannya itu. Buktinya ia pernah mengalami nilai rapor yang turun drastis akibat kegiatannya
di sekolah.
Tatkala Sabeni menjalani pendidikan di SMA Jambi, banyak hal yang ia lalui. Anak jenius itu juga
punya kekurangan, misalnya ia tidak pandai menggoda perempuan. Dan ia sangat pendiam. Kalau
diamnya seperti kata Silence is Gold ini bagus, tapi kalau diamnya itu konyol, itukan lebih berbahaya.
Namun diamnya Sabeni itu ternyata emas. Sebab, diam-diam akalnya selalu jalan untuk melepaskan diri
dari kemelut kehidupannya.
Karena selalu dihantui kemelut derita, ia hampir-hampir tidak punya jalan untuk menyalurkan
bakatnya. Untuk soal ini teman Sabenilah ynag ambil peran.Suatu hari ia diajak temannya untuk ikut
bermain dalam Band Irama Siswa. Namun sabeni belum bisa memutuskan untuk bergabung atau tidak,
pasalnya ia belum pernah main band.
Di rumah, Sabeni selalu berpikir tentang ajakan temannya. Di satu sisi ia menerima ajakan
temannya itu tapi di sisi lain timbul pula rasa takut kalau pelajarannya terganggu. Sebab teman-temannya
orang kaya, sementara ia tidak. Tentu persoalannya jadi lain.
Keesokan harinya, temannya yaitu Amran Posu akhirnya berhasil membujuk Sabeni untuk ikut
dalam grup bandnya. Sabeni kebagian menjadi Tukang icik-icik.
Dengan masuknya Sabeni, maka semua pemainnya berjumlah tujuh orang yakni Abdul, Djudin,
Dadi, Amran Posu, Indra Sitorus, Syaiful dan Sabeni.
Setelah beberapa bulan, ternyanta apa yang dijanjikan teman-temannya itu memang benar, Band
Irama Siswa menjadi terkenal dan sukses, pemain ikut pula sejahtera terutama Sabeni.

Tapi yang semula dicemaskan Sabeni yaitu terganggunya pelajaran akhirnya pun terjadi juga.
Akibat ia seringnya bermain band. Nilai rapornya jadi turun drastis. Sabeni pun jadi galau gara-gara
masalah ini. Semangat sedikit kendor. Tapi itu masih mending karena tidak angka merah.
Keesokan harinya, setelah menerima rapor ia datang ke rumah Muchlis, temannya. Di rumah itu
ternyata ada pula si Ujang temannya juga. Sabeni pun menceritakan apa yang menjadi kegundahan
hatinya. Yakni nilainya uang turun drastis. Setelah diyakinkan temannya. Sabenipun tetap menjalankan
kegiatannya bermain band namun denga pengurangan itensitasnya dan tidak terlalu keseringan agar
pelajarannya tak terganggu.
Sampai pada kelas III ia lalui kehidupan sekolah dengan baik. Tapi target untuk masuk fakultas
kedokteran jadi tidak kesampaian. Cita-cita ingin menjadi seorang dokter hanya tinggal mimpi. Tapi tidak
apa, sekarang ia sudah menjadi ekonom andal dan terkenal di seantero pelosok negeri ini bahkan
pandangannya sudah mendunia.
Jubah Hitam
Sejak kelas satu SD, Sabeni sudah belajar mngaji di Madrasah Ibtidaiyah Nurul Islam, sore
harinya. Ia blajar ilmu Al-Quran dan ilmu Hadist pada gurunya Pak Sahlan Alief.
Jika Sabeni pandai mengaji dan mengartikan serta memahami isi Al-Quran, itu bukan satu hal
yang mengherankan. Karena ia sendiri sudah memulainya sejak umur lima tahun di kampung
halamannya, Mersam desa tercinta.
Sabeni tidak pernah berhenti mempelajari ilmu agama. Sampai sekarang ia masih belajar kendati
usianya sdah di atas 50 tahun. Karena pemahamannya sangat mendasar tentang itu, ia ingin pula ilmu
yang ia peroleh dapat pula dimiliki orang lain. Inilah yang menjadi dorongan Sabeni berceramah dari
masjid ke masjid.
Kendati sudah bisa membaca Al-Quran, namun pemahamannya secara mendalam tentang isi AlQuran belum begitu seberapa. Ia baru mulai belajar mendalami isi Al-Quran pada seorang guru
keturunan Malaysia bernama Zuhdi.
Ustad Zuhdi kalau mengajar selalu memakai jubah hitam. Karena itu, ia dijuluki oleh pengikutnya,
termasuk Sabeni, si Jubah Hitam. Ustad Zuhdi mengajar di masjid besar di kota Jambi, beliau mengajar
santrinya tiga kali seminggu.
Sabeni kala itu sudah empat tahun di kota Jambikarena sekolah SMA hanya ada di kota Jambi. Si
Juba Hitam menjadi salh satu idola Sabeni saat itu.
Target pengajaran Ustad Zuhdi bukan hanya sekadar membuat muridnya pandai dalam membaca
Al- Quran dan memahaminya tapi juga bisa membaca huruf arab gundul.
Waktu itu pula Sabeni belajar huruf arab gundulnya dengan dua teman akrabnya yakni Sarkawi
dan Abdul Khalil. Mereka berkeinginan ingin bisa membaca huruf arab gundul. Bagaimanapun jua, niat
mereka untuk belajar lebih rajin, lalu dibatasi oleh keadaan terutama waktu dan kesempatan. Pelajaran
mereka di sekolah juga menuntut mereka lebih giat dan rajin belajar.
Akibatnya niat Sabeni dan teman-temannya hanya tinggal mimpi. Pengajian bersama si Jubah
Hitam tinggal kenangan. Mereka mulai jarang pergi ke masjid itu karena banyaknya tugas-tugas sekolah
yan harus mereka kerjakan. Terlebih Sabeni ikut grup Band Irama Siswa.
Selama dua tahun belajar bersama denga si Jubah Hitam. Mereka sudah banyak mendapatkan ilmu
agama. Terutama soal muamlah dan akidah.
Setelah tamat SMA, Sabeni melanjutkan sekolahnya ke Pulau Jawa. Ilmu dan petuah yang ia
peroleh dari si Jubah Hitam tetap mengakar di hatinya. Ia berpegang teguh terhadap ilmu yang di ajarkan
si Jubah Hitam samapai ia sekolah ke Amerika.
Buktinya, niatnya untuk menguasai huruf arab gundul tetap ia laksanakan waktu ia tugas belajar di
Amerika Serikat. Ia belajar bersama teman-temannya dari berbagai bangsa ikut kursus mmbaca huruf
arab gundul di sana dengan seorang guru, orang bule.
Tapi apa hendak dikata, sesampai di Amerika cita-cita ingin bisa menguasai huruf arab gundul
tetap ia tidak bisa membaca huruf arab gundul. Sesuai dengan kodrat Sabeni yang sangat terbatas.
Walaupun begitu ia tidak pernah putus asa.

Kelebihan dan Kelemahan


Kumpulan cerpen karya Zulfa Basir dkk yang berjudul Tiga Menakbir Mimpi berisi 34 cerpen
yang diambil dari peristiwa kisah nyata seorang anak desa bernama Sabeni yang berjuang keras
menghadapi berbagai tantangan di masa sulit agra tetap bersekolah. Cita-citanya yang tinggi dan
kemauannya yang keras mendorong dia untuk menyiasati tantangan tersebut. Kisah-kisahnya sangat
menarik, penuh dengan tantangan contohnya Mimpi Satu, Bebal, Gedeber, Nurlaila, Gembala, Band
Irama Siswa, Jubah Hitam, dan lain-lain. Di samping ceritanya menarik, pembaca juga dapat
mengembangkan imajinasi melalui peristiwa yang disajikan dan juga banyak hikmah yang bisa dipetik
dari cerita-cerita tersebut.
Dengan gaya bahasa yang mudah dipahami, kumpulan cerpen ini menjadi karya yang banyak
diminati oleh pembaca.
Kelemahan dari buku ini adalah ada sebuah cerpen yang diulang dua kali yaitu Mimpi Dua yang
seharusnya tidak diulang dua kali, agar menghemat halaman buku kempulan cerpen tersebut.
Kesesuaian untuk Pembaca
Buku ini dapat dibaca oleh pelajar SMA, mahasiswa maupun masyarakat terutama yang gemar
membaca. Karena buku cerpen ini banyak hikmah yang bisa diambil. Tentang perjuangan menuju sukses
dari seorang anak yang bernama Sabeni. Bahasanya yang lugas dan jelas membuat pembaca semakin
ingin tahu cerita-cerita lain yang sederhana tapi penuh hikmah dan makna.
Penutup
Dengan membaca kumpulan cerpen Tiga Menakbir Mimpi karya Zulfa Basir dkk kita
mendapatkan perjuangan yang tak mudah putus asa dalam menghadapi suatu masalah. Kita bisa menjadi
lebih bijaksana dalam menghadapi suatu masalah. Kita juga akan berpikir positif dalam menjalani
kehidupan, karena Sesudah Kesulitan itu ada Kemudahan (QS. Al-Insyirah:5)