Anda di halaman 1dari 77

PAKET KEAHLIAN TEKNIK ENERGI BIOMASSA

BAHAN AJAR SISWA

PENGUJIAN BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

Disusun oleh:
Niamul Huda, ST., M.Pd
Linda Dwinanada, S.Pd., M.Si

Didukungi oleh:

TEACHING BIOMASS TECHNOLOGIES


AT MEDIUM TECHNICAL SCHOOLS

Dikembangkan oleh:
ETC Foundation the Netherlands

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan


Pusat Pengembangan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga
Kependidikan Bidang Mesin dan Teknik Industri/ TEDC
Bandung
2014

KATA PENGANTAR

Bahan ajar siswa ini dimaksudkan untuk memandu siswa untuk melaksanakan tugas
kegiatan belajar di sekolah. Dengan demikian diharapkan setiap siswa akan berusaha
untuk

melatih

diri memecahkan berbagai

persoalan

sesuai dengan tuntutan

kompetensi yang akan dipilih.


Di dalam buku bahan ajar siswa ini diberikan kegiatan belajar, tugas- tugas dan
tes formatif dimana seluruh kegiatan tersebut diharapkan dikerjakan/dilakukan secara
mandiri/kelompok oleh setiap siswa untuk melatih kemampuan dirinya

dalam

memecahkan berbagai persoalan


Dalam pelaksanaanya seluruh kegiatan dilakukan oleh setiap siswa dengan
arahan guru, dan pada akhir kegiatan pembelajaran seluruh materi dari bahan ajar
siswa ini akan diujikan secara mandiri untuk memenuhi tuntutan kompetensi siswa.
Materi pembelajaran atau bahan dari bahan ajar siswa dan tugas-tugas ini
diambil dari beberapa buku referensi yang dipilih dan juga buku referensi tersebut
sebagai bahan bacaan yang dianjurkan untuk memperkaya penguasaan kompetensi
siswa.
Diharapkan

setiap siswa setelah

mempelajari dan

melaksanakan semua

petunjuk dari bahan ajar siswa ini secara tuntas, akan mempunyai kompetensi sesuai
dengan tuntutan pekerjaan sebagai tenaga pelaksana pemeliharaan Teknik Energi
Terbarukan.

Bandung, Maret 2014


Kepala PPPPTK BMTI,

Dr. Dedy H. Karwan, MM


NIP. 19560930 198103 1 003

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................................... ii


DAFTAR ISI .................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................................. vi
PETUNJUK PENGGUNAAN BAHAN AJAR SISWA ..................................................... vii
BAB I ............................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ............................................................................................................. 1
A. Latar Belakang....................................................................................................... 1
B. Deskripsi Bahan ajar siswa .................................................................................... 1
C. Tujuan Pembelajaran ............................................................................................. 1
D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok...................................................................... 2
BAB II .............................................................................................................................. 4
KEGIATAN BELAJAR ..................................................................................................... 4
A. KEGIATAN BELAJAR 1: PENGUJIAN BIOETANOL ............................................ 4
1.

Deskripsi Materi .................................................................................................. 4

2.

Indikator Keberhasilan ........................................................................................ 4

3.

Uraian Materi ..................................................................................................... 4

4.

Latihan Soal dan Penugasan ........................................................................... 10

5.

Rangkuman ...................................................................................................... 11

6.

Evaluasi Materi Pokok ...................................................................................... 12

7.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut ........................................................................ 12

B. KEGIATAN BELAJAR 2 PENGUJIAN BIODIESEL ............................................. 13


1.

Deskripsi Materi ................................................................................................ 13

2.

Indikator Keberhasilan ...................................................................................... 13

3.

Uraian Materi ................................................................................................... 13

4.

Latihan soal ...................................................................................................... 35

C. KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 PENGUJIAN BIOBRIKET................................. 38


1.

Deskripsi Materi ................................................................................................ 38

2.

Indikator Keberhasilan ...................................................................................... 38

3.

Uraian Materi .................................................................................................... 38

4.

Latihan soal ...................................................................................................... 64

5.

Rangkuman ...................................................................................................... 65
iii

6.

Evaluasi Materi ................................................................................................. 67

7.

Umpan balik dan tindak lanjut .......................................................................... 67

BAB 3 ............................................................................................................................ 68
PENUTUP ..................................................................................................................... 68
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 69

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. 1 Prinsip Kerja GC ......................................................................................... 6
Gambar 1. 2. Prinsip Kerja HPLC .................................................................................... 7
Gambar 1. 3. Proses Pencampuran Enzim ..................................................................... 7
Gambar 1. 4. Skala Pada Alkohol Meter ......................................................................... 8
Gambar 1. 5. Mengukur Kadar Bioetanol ........................................................................ 9
Gambar 2. 1. Ilustrasi Pengujian Viskositas Biodiesel ................................................... 32
Gambar 2. 2. Piknometer .............................................................................................. 33
Gambar 3. 1. Ilustrasi Penggunaan Bom Kalorimeter ................................................... 43
Gambar 3. 2. Alur Kerja Pengujian Nilai Kalor ............................................................... 44
Gambar 3. 3. Grafik Hubungan Pirolisis terhadap Nilai Kalor ........................................ 45
Gambar 3. 4. Contoh Oven Pemanas dan Cawan Porselen ........................................ 47
Gambar 3. 5. Contoh Timbangan Digital ....................................................................... 47
Gambar 3. 6. Alur Pengujian Kadar Air ......................................................................... 48
Gambar 3. 7. Grafik Hubungan Pirolisis Terhadap Kadar Air ........................................ 49
Gambar 3. 8. Grafik Hubungan Suhu Pirolisis Terhadap Rendemen ............................ 50
Gambar 3. 9. Alur Pengujian Kadar Zat Terbang .......................................................... 52
Gambar 3. 10. Grafik Hubungan Pirolisis terahadap Kadar Zat Terbang ...................... 53
Gambar 3. 11. Alur Pengujian Kadar Abu ..................................................................... 55
Gambar 3. 12. Grafik Hubungan Pirolisis Terhadap Kadar Abu ................................... 56
Gambar 3. 13. Alur Pengujian Kadar Karbon ................................................................ 57
Gambar 3. 14. Jangka Sorong....................................................................................... 58
Gambar 3. 15. Grafik Hubungan Pirolisis Terhadap Berat Jenis ................................... 60
Gambar 3. 16. Ilustrasi Metoda drop test ...................................................................... 61
Gambar 3. 17. Force Gauge .......................................................................................... 64

DAFTAR TABEL

Tabel 1. 1 Standar dan Mutu Bahan Bakar Nabati Jenis Bioetanol ................................. 4
Tabel 2. 1. Standar Biodiesel yang Berlaku di Indonesia (SNI-04-7182-2006) .............. 14
Tabel 3. 1. Standar Kualitas Briket Arang Kayu (SNI 1-6235-2000) .............................. 39
Tabel 3. 2. Standar Kualitas Briket Hasil Penelitian ....................................................... 39
Tabel 3. 3. Sifat Fisik dan Kimia Briket Arang Komersial ............................................... 40
Tabel 3. 4. Standar Kualitas Briket untuk Pemakaian Rumah Tangga .......................... 40
Tabel 3. 5. Jenis ASTM yang Digunakan dalam Pengujian Briket ................................. 41
Tabel 3. 6. Contoh Hasil Pengujian Nilai Kalor Briket Arang Tempurung Kelapa .......... 44
Tabel 3. 7. Contoh Hasil Pengujian Kadar Air Briket Tempurung Kelapa ...................... 48
Tabel 3. 8. Contoh hasil pengukuran rendemen Arang Tempurung Kelapa .................. 50
Tabel 3. 9. Contoh Hasil Pengujian Kadar Zat Terbang Briket Tempurung Kelapa ....... 52
Tabel 3. 10. Contoh Hasil Pengujian Kadar Abu Briket Arang Tempurung Kelapa ....... 55
Tabel 3. 11. Contoh Hasil Pengujian Berat Jenis Arang Tempurung Kelapa................. 59

vi

PETUNJUK PENGGUNAAN BAHAN AJAR SISWA

1. Baca semua isi dan petunjuk pembelajaran bahan ajar siswa mulai halaman
judul hingga akhir bahan ajar siswa ini. Ikuti semua petunjuk pembelajaran yang
harus diikuti pada setiap Kegiatan Belajar
2. Belajar dan bekerjalah dengan penuh tanggung jawab dan sepenuh hati, baik
secara kelompok maupun individual sesuai dengan tugas yang diberikan.
3. Kerjakan semua tugas yang diberikan dan kumpulkan sebanyak mungkin
informasi yang dibutuhkan untuk meningkatkan pemahaman Anda terhadap
bahan ajar siswa ini.
4. Jagalah keselamatan dan keamanan kerja serta peralatan baik di kelas,
laboratorium maupun di lapangan.
5. Kompetensi yang dipelajari di dalam bahan ajar siswa ini merupakan kompetensi
minimal. Oleh karena itu disarankan Anda mampu belajar lebih optimal.
6. Laporkan semua pengalaman belajar yang Anda peroleh baik tertulis maupun
lisan sesuai dengan tugas setiap bahan ajar siswa.

vii

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Sejak tahun 2005 pemerintah mulai memfokuskan lebih sistematis pada energi
terbarukan. Aplikasi energi terbarukan di Indonesia saat ini berlangsung di bidang
tenaga air, energi panas bumi, bio-energi, energi angin, energi surya, dan energi
pasang surut. Dalam Cetak Biru Pengelolaan Energi Nasional 2005-2025 (2005)
menunjukkan bahwa ada pemanfaatan yang belum jelas dari sumber energi
terbarukan: kapasitas terpasang hanya sebagian kecil dari potensi sumber energi
terbarukan yang berbeda. Untuk Micro Hydro Power (MHP) ini adalah 18%, tetapi
untuk energi terbarukan lain bahkan jauh lebih rendah, Untuk aplikasi biomassa ini
hanya 0,6%. UU Energi Nomor 30 Tahun 2007 merupakan dasar hukum energi
kebijakan pasokan Indonesia untuk melayani kebutuhan energi nasional, prioritas
kebijakan pengembangan energi, kebijakan pemanfaatan sumber daya energi
nasional dan saham energi nasional. Hukum menyatakan bahwa setiap warga
negara Indonesia memiliki hak untuk mengakses sumber-sumber energi modern.
Dalam Visi Energi 25/25 arah kebijakan energi nasional diuraikan. Kebijakan ini
bertujuan untuk meningkatkan pemanfaatan energi terbarukan menjadi 25% dari
total pasokan energi pada tahun 2025. Visi menunjukkan pergeseran dari
konsentrasi pada pasokan energi fosil ke energi terbarukan, setidaknya di mana
harga biaya energi fosil yang lebih tinggi.

B. Deskripsi Bahan ajar siswa


Bahan ajar siswa ini membahas tentang pengujian bahan bakar nabati yaitu
pengujian bioetanol, pengujian, biodiesel dan pengujian biobriket.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bahan ajar siswa ini diharapkan peserta mampu :
o Menjelaskan standar produk bioetanol.
o Menjelaskan proses pengujian bioetanol
o Menyebutkan alat pengujian bioetanol
o Melakukan pengujian biodiesel
o Menjelaskan standar produk biodiesel
1

o Menjelaskan proses pengujian biodiesel


o Menyebutkan alat pengujian biodiesel
o Melakukan pengujian biodiesel
o Menjelaskan standar produk biobriket
o Menjelaskan proses pengujian biobriket
o Menyebutkan alat pengujian biobriket
o Melakukan pengujian biodiesel

D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok


Standar produk bahan bakar nabati
o Standar produk bioetanol
o Standar produk biodiesel
o Standar produk biobriket
Peralatan pengujian bahan bakar nabati
o Peralatan pengujian bioetanol
Analisis dengan GC (Gas Chromatography)
HPLC (High Performance Liquid Chromatography)
Metode enzym
Hydrometer
o Peralatan pengujian biodiesel
Peralatan uji angka asam
Peralatan uji angka penyabunan
Peralatan uji kadar gliserol
Peralatan uji angka iodium
Peralatan uji viskositas
o Peralatan pengujian biobriket
Peralatan uji sifat Fisik
Peralatan uji sifat Kimia
Peralatan uji sifat Mekanik
Proses pengujian bahan bakar nabati
o Proses pengujian bioetanol
Analisis dengan GC (Gas Chromatography)
Analisis dengan HPLC (High Performance Liquid Chromatography)

Analisis metode enzym


Pengujian dengan Hydrometer
o Proses pengujian biodiesel
Metode Analisis Standar Untuk Analisis Angka Asam
Metode Analisis Standar untuk Angka Penyabunan dan Kadar Ester
Biodiesel Ester Alkil
Metode Analisis Standar Kadar Gliserol Total, Bebas dan Terikat
dengan menggunakan metoda Iodometri
Metode Analisis Standar Angka Iodium dengan Metoda Wijs
Uji Viskositas Biodiesel
o Proses pengujian biobriket
Metoda analisis sifat Fisik
Metoda analisis sifat Kimia
Metoda analisis sifat Mekanik

BAB II
KEGIATAN BELAJAR

A. KEGIATAN BELAJAR 1: PENGUJIAN BIOETANOL


1. Deskripsi Materi
Pengujian bioetanol membahas tentang cara pengukuran bioetanol dan
peralatan yang digunakan dalam pengukuran bioetanol.

2. Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari bahan ajar ini siswa mampu :
2.1

Mendeskripsikan pengertian pengukuran bioetanol.

2.2

Mendeskripsikan cara pengukuran bioetanol

2.3

Menyebutkan alat pengukuran bioetanol

2.4

Mengukur kadar bioetanol

3. Uraian Materi
3.1. Standar Biodiesel
Keputusan Direktorat Jenderal Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi
Energi No. 722 K/10/DJE/2013 tanggal 02 Mei 2013.

Tabel 1. 1 Standar dan Mutu Bahan Bakar Nabati Jenis Bioetanol


No Parameter Uji

Metode Uji

Persyaratana.

ASTM D5501 atau

99,9 (setelah

Lihat bagian 11.1

didenaturasi

SNI 7390:2012

dengan

Kadar etanolb.

Satuan,
min/max
%-v, min.

denatonium
benzoate),
94,0 (setelah
didenaturasi
dengan
hidrokarbon)
2

Kadar

ASTM D5501 atau

0,5

%-v, maks

No Parameter Uji
methanol

Metode Uji

Persyaratana.

Satuan,
min/max

Lihat bagian 11.1


SNI 7390:2012

Kadar air

ASTM D 1744 atau 0,7

%-v, maks

ASTM E203 atau


Lihat bagian 11.2
SNI 7390:2012
4

Kadar

ASTM D7304 atau

denaturan

IP391 atau Lihat

- Hidrokarbon

bagian 11.3 SNI

atau

7390:2012

2-5

%-v

4-10

mg/l

0,1

mg/kg,

- Denatonium
Benzoat
5

Kadar

ASTM D1688 atau

tembaga (Cu)

Lihat bagian 11.4

maks

SNI 7390:2012
6

Keasaman

ASTM D1613 atau

sebagai asam

BS6392-1 atau

asetat

Lihat bagian 11.5

30

mg/L,
maks

SNI 7390:2012
7

Tampakan

Pengamatan visual Jernih dan


terang, tidak
ada endapan
dan kotoran

Kadar ion

ASTM D512 atau

klorida (Cl)

Lihat bagian 11.6

20

mg/L, maks

50

mg/L, maks

5,0

mg/100ml,

SNI 7390:2012
9

Kandungan

ASTM D512 atau

belerang (S)

Lihat bagian 11.7


SNI 7390:2012

10

Kadar getah

ASTM D512 atau

purwa dicuci

Lihat bagian 11.8

maks

(washed gum) SNI 7390:2012

a. Jika tidak diberikan catatan khusus, nilai batasan (spesifikasi) yang


tertera adalah nilai untuk bioethanol yang sudah didenaturasi dan
akan dicampurkan ke dalam bensin pada kadar sampai dengan
10%-v
b. FGE umumnya memiliki berat jenis dalam rentang 0,7936 0,7961
pada kondisi 15,56/15,56 oC, atau dalam rentang 0,7871 0,7896
pada kondisi 25/25 oC, diukur dengan cara piknometri atau
hidrometri yang sudah sangat lazim diterapkan di dalam industry
alkohol.

3.2. Pengujian bioetanol


Ada banyak cara untuk mengukur bioetanol. Mulai dari cara yang paling
mudah, rumit, dan paling canggih. Setiap metode pengukuran memiliki
keunggulan dan kekurangannya sendiri-sendiri. Beberapa metode itu
adalah :
3.2.1. Analisis dengan GC (Gas Chromatography)
Sebuah gas chromatography berdetektor nyala pengion (flame
ionization detector, FID) yang dilengkapi dengan kolom gelas kapiler
berlapis dalam metil silikon (yang berikatan silang dan terikat secara
kimia pada permukaan gelas kolom) dengan dimensi 150 m x 0,25
mm dan tebal film metil silikon 1,0 m. Kolom lain dapat saja
digunakan asal efisiensi dan selektifitas gas chromatography setara
atau lebih baik dari kolom yang sesuai spesifikasinya.

Gambar 1. 1 Prinsip Kerja GC

3.2.2. HPLC (High Performance Liquid Chromatography)


HPLC adalah otomatisasi kromatografi cair untuk meningkatkan
pemisahan

selama

periode

waktu

yang

lebih

singkat,

menggunakan partikel yang sangat kecil, diameter kolom kecil, dan


tekanan fluida yang sangat tinggi

Gambar 1. 2. Prinsip Kerja HPLC

3.2.3. Metode enzym


Pengukuran bioetanol dengan menambahkan enzym. Saat ini
tersedia beberapa produk enzym kit untuk mengukur bioetanol.
Tetapi metode ini masih cukup mahal untuk ukuran UKM atau
rumahan

Gambar 1. 3. Proses Pencampuran Enzim

3.2.4. Hydrometer
Alat untuk mengukur kadar etanol ini dikenal dengan nama
hydrometer alkohol atau alkohol meter. Di bagian atas alkohol
meter tersebut dilengkapi dengan skala yang menunjukkan kadar
alkohol. Prinsip kerjanya berdasarkan berat jenis campuran antara
alkohol dengan air. Bentuknya seperti gambar di bawah ini.

Gambar 1. 4. Skala Pada Alkohol Meter

Pengunaan alkohol meter sangat sederhana. Pertama masukkan


bioetanol ke dalam gelas ukur atau tabung atau botol yang
tingginya lebih panjang dari panjang alkohol meter. Kemudian
masukkan batang alkohol meter ke dalam gelas ukur. Alkohol
meter akan tenggelam dan batas airnya akan menunjukkan berapa
kandungan alkohol di dalam larutan tersebut.

Gambar 1. 5. Mengukur Kadar Bioetanol

Bioetanol yang bisa diukur dengan etanol meter di atas adalah


bioetanol yang sudah didistilasi dengan distilator. Temperatur
bioetanol sebaiknya diukur pada temperatur 20 o C. Bagaimana
caranya supaya bioetanol yang akan diukur temperatur 20 o C dan
temperatur sekitar kita lebih dari 20o C ?.
Cara pengkondisian temperatur bioetanol supaya 20 o C, yaitu:
i.

Masukkan bioetanol kedalam gelas ukur yang tinggi gelas


ukur dan tinggi bioetanol mencukupi tinggi hidrometer.

ii.

Pasang termometer kedalam gelas ukur yang telah diisi


bioetanol dan simpan di almari es

iii.

Amati termometer, setelah mencapai 18o C ambil/ keluarkan


dari almari es

iv.

Pasang hidrometer dan amati termometer, pada waktu


termometer 20o C silahkan baca skala hidrometer.

v.

Hasil pembacaan skala hidrometer pada temperatur 20 o C


adalah hasil pengukuran kadar bioetanol.

Tiga metode yang pertama sangat sensitif, dapat mengukur kadar


bioetanol dalam konsentrasi yang sangat rendah, tetapi juga lebih rumit
dan mahal. Metode enzym relatif lebih mudah dan murah dibandingkan
dengan metode GC atah HPLC. Metode terakhir adalah metode yang
paling mudah, murah, tetapi juga kurang teliti. Meskipun begitu untuk
ukuran

UKM

atau

rumahan

rasanya

sudah

cukup

memadai.

4. Latihan Soal dan Penugasan


Pilihlah jawaban yang paling tepat dibawah ini :
4.1. Peralatan pengukuran bioetanol yang menggunakan tekanan fluida
yang sangat tinggi adalah :
a.

GC (Gas Chromatography)

b.

HPLC (High Performance Liquid Chromatography)

c.

Metode Enzym

d.

Hidrometer

4.2. Peralatan pengukuran bioetanol yang menggunakan kolom gelas


kapiler berlapis adalah :
a. GC (Gas Chromatography)
b. HPLC (High Performance Liquid Chromatography)
c. Metode Enzym
d. Hidrometer
4.3. Peralatan pengukur bioetanol yang menggunakan prinsip kerja
berdasarkan berat jenis campurannya adalah :
a. GC (Gas Chromatography)
b. HPLC (High Performance Liquid Chromatography)
c. Metode Enzym
d. Hidrometer
4.4. Berapa temperatur bioetanol yang tepat pada waktu diukur kadarnya
menggunakan hidrometer?
a.

15 0C

b.

18 0C

c.

20 0C

d.

Temperatur kamar
10

4.5. Metode pengukuran bioetanol yang paling cocok untuk skala UKM atau
rumahan adalah :
a. GC (Gas Chromatography)
b. HPLC (High Performance Liquid Chromatography)
c. Metode Enzym
d. Hidrometer

Penugasan :
Lakukan pengukuran bioetanol menggunakan metode hidrometer.
Bahan

: Bioetanol, gelas ukur, termometer dan hidrometer.

Tugas :
1. Jelaskan langkah-langkah pengukuran bioetanol.
2. Berapa kadar bioetanol yang diukur?

5. Rangkuman
Metode pengukuran kadar bioetanol ada 4, yaitu : metode GC (Gas
Chromatography),

metode

HPLC

(High

Performance

Liquid

Chromatography), metode Enzym, dan metode Hidrometer.


Metode hidrometer yang paling mudah, murah, tetapi juga kurang
teliti. Meskipun begitu untuk ukuran UKM atau rumahan sudah cukup
memadai.
Cara pengukuran bioetanol menggunakan metode hidrometer adalah :
Masukkan bioetanol kedalam gelas ukur yang tinggi gelas ukur
dan tinggi bioetanol mencukupi tinggi hidrometer.
Pasang termometer kedalam gelas ukur yang telah diisi
bioetanol dan simpan di almari es
Amati termometer, setelah mencapai 18o C ambil/ keluarkan dari
almari es
Pasang

hidrometer

dan

amati

termometer,

pada

waktu

termometer 20o C silahkan baca skala hidrometer.


Hasil pembacaan skala hidrometer pada temperatur 20 o C
adalah hasil pengukuran kadar bioetanol.

11

6. Evaluasi Materi Pokok


a. Sebutkan macam-macam metode pengukuran bioetanol?
b. Bagimana prinsip kerja alat ukur bioetanol hidrometer?
c. Bagaimana langkah pengukuran bioetanol dengan menggunakan
hidrometer?
d. Lakukan pengukuran bioetanol dengan alat ukur hidrometer!

7. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Apakah saudara mengetahui perbedaan prinsip kerja keempat metode
pengukuran bioetanol metode GC (Gas Chromatography), metode HPLC
(High Performance Liquid Chromatography), metode Enzym, dan metode
Hidrometer, jika masih ada yang belum memahami silahkan membaca
ulang materi diatas.
Apakah saudara telah melakukan percobaan pengukuran bioetanol
dengan menggunakan alat ukur hidrometer dan hasilnya benar, jika
hasilnya belum benar silahkan anda mencoba kembali sampai hasilnya
benar.
Dan jika semua sudah dipahami dan telah dicoba dengan hasil yang
benar maka silahkan melanjutkan ke materi berikutnya.

12

B. KEGIATAN BELAJAR 2 PENGUJIAN BIODIESEL


1. Deskripsi Materi
Pengujian biodiesel membahas tentang standar produk biodiesel, cara
pengukuran biodiesel dan peralatan yang digunakan dalam pengukuran
biodiesel.

2. Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari bahan ajar ini siswa mampu :
2.1 Mendeskripsikan pengertian pengukuran biodiesel.
2.2 Mendeskripsikan cara pengukuran biodiesel
2.3 Menyebutkan alat pengukuran biodiesel
2.4 Menguji produkbiodiesel

3. Uraian Materi
3.1. Standar Biodiesel
Standar biodiesel disusun untuk menjaga kualitas biodiesel yang
diproduksi dan diniagakan sehingga membangun kepercayaan dari
konsumen. Selain itu, standar biodiesel menuntun para produsen
biodiesel dan peneliti dalam penelitian dan pengembangan biodiesel.
Beberapa syarat mutu yang penting dalam standar biodiesel adalah :
a. Kadar ester metil biodiesel, yakni tidak boleh lebih kecil dari 96,5%.
Apabila syarat ini tidak terpenuhi, maka harus dilakukan proses
pemisahan TAG, DAG, dan MAG dari ester, yang merupakan proses
yang mahal dan sulit.
b. Kestabilan oksidasi, yakni untuk mengetahui sejauh mana biodiesel
stabil terhadap serangan oksigen. Kestabilan oksidasi merupakan
salah satu sifat yang paling penting. Produk-produk hasil oksidasi
dapat mengganggu fungsi mesin/kendaraan dan bahkan dapat
menciptakan kerusakan dalam mesin. Buruknya kestabilan oksidasi
meningkatkan resiko pembentukan gum, endapan, dan senyawa tak
terlarut lainnya.
c. Viskositas, hal ini penting dalam hal perpompaan dan atomisasi bahan
bakar. Apabila viskositasnya besar berakibat kepada buruknya
atomisasi, sebaliknya apabila viskositasnya terlalu kecil maka bahan
13

bakar berpeluang bocor (leak) dari ruang pembakaran (melalui celah


sempit antara piston dan dinding ruang bakar).
d. Angka setana, menandakan ukuran kesegeraan terbakar suatu bahan
bakar mesin diesel. Bentuk/struktur molekul zat-zat penyusun suatu
bahan bakar mempengaruhi angka setana bahan bakar tersebut.
e. Angka iodium, menandakan jumlah ikatan rangkap atau derajat
ketakjenuhan

dan

dapat

menyediakan

informasi

mengenai

kecenderungan bahan bakar untuk membentuk endapan, serta


mempengaruhi kualitas pelumasan dan/atau menyebabkan korosi.

Tabel 2. 1. Standar Biodiesel yang Berlaku di Indonesia (SNI-04-7182-2006)

Batas nilai

Metode Uji

Metode
setara

850 890

ASTM D 1298

ISO 3675

2,3 6,0

ASTM D 445

ISO 3104

Angka setana

min. 51

ASTM D 613

ISO 5165

Titik nyala (mangkok


tertutup),C

min. 100

ASTM D 93

ISO 2710

Titik kabut,C

maks. 18

ASTM D 2500

maks. no. 3

ASTM D 130

ISO 2160

maks. 0,05
(maks. 0,3)

ASTM D 4530

ISO 10370

maks. 0,05

ASTM D 2709

maks. 360

ASTM D 1160

maks. 0,02

ASTM D 874

Belerang, ppm-b (mg/kg)

maks. 100

ASTM D 5453

ISO 3987
prEN ISO
20884

Fosfor, ppm-b (mg/kg)

maks. 10

Angka asam, mg-KOH/g

maks. 0,8

Gliserol bebas, %-b

maks. 0,02

Gliserol total, %-b

maks. 0,24

Parameter dan satuannya


Massa jenis pada 40C,
3

kg/m
Viskos. kinem. pd 40 C,
2

mm /s (cSt)

Korosi bilah tembaga (3


jam, 50C)
Residu karbon (%-b),
- dalam contoh asli
- dalam 10 % ampas
distilasi
Air dan sedimen, %-vol.
Temperatur distilasi 90 %,
C
Abu tersulfatkan, %-b

AOCS Ca 1255
AOCS Cd 3-63
AOCS Ca 1456
AOCS Ca 14-

FBI-A05-03
FBI-A01-03
FBI-A02-03
FBI-A02-03

14

Parameter dan satuannya

Batas nilai

Metode Uji

Metode
setara

56
Kadar ester alkil, %-b
Angka iodium, %-b (gI2/100 g)
Uji Halphen

min. 96,5

dihitung

FBI-A03-03

maks. 115

AOCS Cd 1-25

FBI-A04-03

Negatif

AOCS Cb 1-25

FBI-A06-03

3.2. ANALISIS BIODIESEL


3.2.1 Metode Analisis Standar Untuk Analisis Angka Asam
Definisi
Angka asam adalah banyak miligram KOH yang dibutuhkan untuk
menetralkan asam-asam bebas di dalam satu (1) gram contoh biodiesel
Ruang Lingkup
Dapat diterapkan untuk biodiesel yang berupa ester alkil (metil, etil,
isopropil, dan sejenisnya.) dari asam-asam lemak serta berwarna pucat.
Sekalipun terutama terdiri dari asam-asam lemak bebas, sisa-sisa asam
mineral, jika ada, juga akan tercakup di dalam angka asam yang
ditentukan dengan prosedur ini
Acuan Normatif
Standar ini disusun berdasarkan acuan AOCS Official Method Cd 3d-63
Prinsip
Asam lemak bebas dan asam mineral bereaksi dengan KOH membentuk
sabun dan garam.
Alat
1. Neraca analitik dengan ketelitian 0,01 mg
2. Buret 25 mL
3. Erlenmeyer 250 mL
4. Gelas kimia 100 mL
5. Gelas ukur 100 mL
6. Pipet tetes

15

Bahan
1. Kloroforom Pa
2. Etanol teknis 95%
3. KOH Pa
4. Fenolftalein
Larutan-larutan
Larutan 0,1 N kalium hidroksida di dalam etanol 95 %-v

1.

a. Refluks campuran 1,2 liter etanol 95 %-v dengan 10 gram KOH dan
6 gram pelet aluminium (atau aluminum foil) selama 1 jam dan
kemudian langsung destilasikan
b. Buang 50 mL distilat awal dan selanjutnya tampung 1 liter alkohol
distilat berikutnya dalam wadah bersih bertutup gelas.
c. Larutkan 7 gram KOH mutu reagen atau pro analisis ke dalam 1
liter alkohol distilat tersebut. Biarkan selama 5 hari untuk
mengendapkan pengotor-pengotor dan kemudian dekantasikan
larutan jernihnya ke dalam botol gelas coklat bertutup karet.
d. Normalitas larutan ini harus diperiksa/distandarkan setiap akan
digunakan
e. Standarisasi larutan KOH
Cara 1 :
a. Timbang seksama kira-kira 100 mg kalium hidrogen ftalat kering
(KHC8H4O4)
b. larutkan dalam sebuah gelas piala ke dalam 100 ml akuades
c. Tambahkan 0,5 mL larutan indikator fenolftalein
d. Isi buret dengan larutan KOH dalam alkohol yang akan distandarkan
e. Atur posisi gelas piala pada pelat pengaduk sehingga ujung buret
cukup dekat dengan permukaan cairan, untuk menjamin semua
percikan jatuh ke dalam cairan dalam gelas piala tersebut
f.

Sambil terus diaduk, titrasi isi gelas piala dengan larutan KOH
beralkohol sampai ke titik akhir berjangkitnya warna merah jambu

g. Catat volume larutan KOH dalam alkohol yang dibutuhkan (V KOH,


mL)

16

h. Hitung normalitasnya (N) dengan persamaan

WKHF
(VKOH .204,21)

dimana:
WKHF adalah berat kalium hidrogen ftalat (mg)
VKOH adalah volume larutan KOH yang distandarkan (mL)
204,21 adalah berat molekul kalium hidrogen ftalat (g/mol)

Cara 2:
a. Pipet 5 mL larutan HCl 0,1 0,0005 N ke dalam sebuah gelas piala
yang berisi 100 ml akuades
b. Tambahkan 0,5 mL larutan indikator fenolftalein
c. Isi buret dengan larutan KOH dalam alkohol yang akan distandarkan
d. Atur posisi gelas piala pada pelat pengaduk sehingga ujung buret
cukup dekat dengan permukaan cairan, untuk menjamin semua
percikan jatuh ke dalam cairan dalam gelas piala tersebut
e. Sambil terus diaduk, titrasi isi gelas piala dengan larutan KOH
beralkohol sampai ke titik akhir berjangkitnya warna merah jambu
f.

Catat volume larutan KOH dalam alkohol yang dibutuhkan (VKOH mL)

g. Hitung normalitasnya (N) dengan persamaan

2.

5.N HCl
VKOH

Larutan indikator fenolftalein. 10 gram fenolftalein dilarutkan ke dalam 1


liter etanol 95 %-v.

Prosedur Analisa
1. Timbang 19 21 0,05 gram contoh biodiesel ester alkil ke dalam
sebuah labu erlenmeyer 250 mL

17

2. Tambahkan 100 mL campuran pelarut yang telah dinetralkan ke dalam


labu Erlenmeyer tersebut
3. Dalam keadaan teraduk kuat, titrasi larutan isi labu Erlenmeyer dengan
larutan KOH dalam alkohol sampai kembali berwarna merah jambu
dengan intensitas yang sama seperti pada campuran pelarut yang telah
dinetralkan di atas. Warna merah jambu ini harus bertahan paling
sedikitnya 15 detik.
4. Catat volume titran yang dibutuhkan (V mL).
Perhitungan
Angka asam dihitung dengan persamaan sebagai berikut:

Angka asam (Aa) =

56,1.V.N
m

mg KOH/g

biodiesel
dimana:
V = volume larutan KOH dalam alkohol yang dibutuhkan pada titrasi (mL)
N = normalitas eksak larutan KOH dalam alkohol.
M = berat contoh biodiesel ester alkil (g)

Catatan :
Campuran pelarut yang sudah dinetralkan adalah campuran pelarut (50 mL
etanol dan 50 mL kloroforom) ditambahkan 6 tetes fenolftalein kemudian
ditambahkan KOH-etanol sampai warna campuran merah jambu.

3.2.2. Metode Analisis Standar untuk Angka Penyabunan dan Kadar Ester
Biodiesel Ester Alkil
Definisi
Dokumen Metode Analisis Standar ini menguraikan prosedur untuk
menentukan angka penyabunan biodiesel ester alkil dengan proses
titrimetri. Angka asam adalah banyak miligram KOH yang dibutuhkan untuk
menyabunkan satu (1) gram contoh biodiesel. Melalui kombinasi dengan

18

hasil-hasil analisis angka asam (FBI-A01-03) dan gliserol total (FBI-A0203), angka penyabunan yang diperoleh dengan metode standar ini dapat
dipergunakan untuk menentukan kadar ester di dalam biodiesel ester alkil.
Ruang Lingkup
Dapat diterapkan untuk biodiesel yang berupa ester alkil (metil, etil,
isopropil, dsj.) dari asam-asam lemak serta berwarna pucat.
Acuan Normatif
Standar ini disusun berdasarkan acuan AOCS Official Method Ca 14-56
Prinsip
Asam lemak bebas ataupun terikat bereaksi dengan KOH membentuk
sabun
Alat
1. Labu erlenmeyer berasah 250 mL
2. Kondensor spiral
3. Hot plate dan stirrer
4. Buret 25 atau 50 mL
5. Gelas kimia 100 mL
6. Pipet volume 50 mL
Bahan
1. HCl pekat 37% Pa
2. Etanol teknis 95%
3. KOH Pa
4. Fenolftalein
Larutan-larutan
1. Asam khlorida (HCl) 0,5 N yang sudah terstandarkan (normalitas
eksaknya diketahui).
2. Larutan kalium hidroksida (lihat Catatan peringatan) di dalam etanol
95 %-v. Refluks campuran 1,2 liter etanol 95 %-v (lihat Catatan

19

peringatan) dengan 10 gram KOH dan 6 gram pelet aluminium (atau


aluminium foil) selama 1 jam dan kemudian langsung distilasikan;
buang 50 ml distilat awal dan selanjutnya tampung 1 liter alkohol
distilat berikutnya dalam wadah bersih bertutup gelas. Larutkan 40
gram KOH berkarbonat rendah ke dalam 1 liter alkohol distilat
tersebut sambil didinginkan (sebaiknya di bawah 15 oC); biarkan
selama

hari

untuk mengendapkan pengotor-pengotor dan

kemudian dekantasikan larutan jernihnya ke dalam botol gelas coklat


bertutup karet.
3. Larutan indikator fenolftalein. 10 gram fenolftalein dilarutkan ke
dalam 1 liter etanol 95 %-v.
Prosedur analisis
1. Timbang 4 5 0,005 gram contoh biodiesel ester alkil ke dalam
sebuah labu erlenmeyer 250 mL. Tambahkan 50 mL larutan KOH
alkoholik dengan pipet yang dibiarkan terkosongkan secara alami.
2. Siapkan dan lakukan analisis blanko secara serempak dengan
analisis contoh biodiesel. Langkah-langkah analisisnya persis sama
dengan yang tertulis untuk di dalam prosedur analisis ini, tetapi
tidak mengikut-sertakan contoh biodiesel.
3. Sambungkan labu erlenmeyer dengan kondensor berpendingin
udara dan didihkan pelahan tetapi mantap, sampai contoh
tersabunkan sempurna. Ini biasanya membutuhkan waktu 1 jam.
Larutan yang diperoleh pada akhir penyabunan harus jernih dan
homogen; jika tidak, perpanjang waktu penyabunannya.
4. Setelah labu dan kondensor cukup dingin (tetapi belum terlalu dingin
hingga membentuk jeli), bilas dinding-dalam kondensor dengan
sejumlah kecil aquades. Lepaskan kondensor dari labu, tambahkan 1
mL larutan indikator fenolftalein ke dalam labu, dan titrasi isi labu
dengan HCl 0,5 N sampai warna merah jambu persis sirna. Catat
volume asam khlorida 0,5 N yang dihabiskan dalam titrasi.

20

Perhitungan

56,1(B - C)N
mg
m
KOH/g biodiesel

Angka penyabunan (As) =

dimana :
B = volume HCl 0,5 N yang dihabiskan pada titrasi blanko (mL)
C = volume HCl 0,5 N yang dihabiskan pada titrasi contoh (mL)
N = normalitas eksak larutan HCl 0,5 N.
m = berat contoh biodiesel ester alkil (g)

Kadar ester biodiesel ester alkil selanjutnya dapat dihitung dengan


rumus berikut :

Kadar ester (%-b) =

100 ( As Aa 4,57Gttl )
As

dimana :
As = angka penyabunan yang diperoleh di atas (mg KOH/g biodiesel)
Aa = angka asam (prosedur FBI-A01-03) (mg KOH/g biodiesel)
Gttl = kadar gliserin total dalam biodiesel (prosedur FBI-A02-03) (%-b)

3.2.3. Metode Analisis Standar Kadar Gliserol Total, Bebas dan Terikat
dengan menggunakan Metoda Iodometri

Definisi
Gliserol bebas adalah gliserol yang terdapat dalam sampel biodiesel.
Gliserol total adalah gliserol bebas dan terikat yang ada dalam sampel
biodiesel. Gliserol terikat adalah gliserol dalam bentuk mono, di,
trigliserida yang ada dalam sampel biodiesel. Gliserol bebas ditentukan
langsung pada contoh yang dianalisis, gliserol total setelah contohnya
disaponifikasi, dan gliserol terikat dari selisih antara gliserol total
dengan gliserol bebas.

21

Ruang Lingkup
Metoda ini digunakan untuk menentukan kadar gliserol total, bebas dan
terikat di dalam ester alkil dengan batas tertinggi 0,24 %-berat untuk
gliserol total dan 0,02 %-berat untuk gliserol bebas.

Acuan Normatif
Standar ini disusun berdasarkan acuan AOCS Official Method ca 14-56

Prinsip
Asam periodat berlebih bereaksi dengan gliserol membentuk senyawa
asam format, formaldehid, ion IO3- dan sisa IO4-. Kemudian ion IO3- dan
IO4- sisa bereaksi dengan KI membentuk senyawa I2 yang berwarna
coklat. I2 yang terbentuk kemudian dititrasi dengan natrium tiosulfat
membentuk senyawa I-. Saat senyawa I2 habis bereaksi dengan
natrium tiosulfat, terjadi perubahan warna indikator pati dari biru
menjadi tak berwarna. Jumlah IO4- awal diketahui dengan menitrasi
blangko. Perbedaan jumlah antara jumlah titran untuk blangko dan
titran ekivalen dengan jumlah gliserol dalam sampel.
Alat
1. Labu erlenmeyer berasah 250 mL
2. Kondensor spiral
3. Hot plate dan stirrer
4. Buret 25 atau 50 mL
5. Gelas kimia 100 mL
6. Gelas ukur 100 mL
7. Pipet ukur 1, 5, 10, 25, dan 50 mL
8. Pipet volume 100 mL
9. Labu ukur 1000 mL
Bahan
1. Kloroform Pa
2. Etanol teknis 95%
3. KOH Pa
4. Asam asetat glasial
22

5. Natrium tio sulfat


6. Pati
7. Kalium iodida (KI)
8. Asam periodat
Larutan-larutan
1. Larutan Periodat
a. Larutkan 5,4g asam periodat (HIO4.2H2O) kedalam 100 mL air
akuades dan kemudian tambahkan 1900 ml asam asetat glasial.
b. Campurkan baik-baik. Simpan larutan di dalam botol bertutup gelas
yang berwarna gelap atau, jika botol berwarna terang, taruh di
tempat gelap
2. Larutan baku kalium dikromat
a. Timbang 4,9035 larutan kalium dikromat kering dan tergerus
b. Larutkan ke dalam akuades di dalam labu takar 1 L, kemudian
encerkan sampai garis batas sampai garis batas-takar pada 25oC.
3. Larutan indikator pati
a. Buat pasta homogen 10 gram pati larut di dalam akuades dingin
b. Tambahkan pasta ini ke 1 liter akudes yang sedang mendidih kuat,
aduk cepat-cepat selama beberapa detik dan kemudian dinginkan.
c. Asam salisilat (1,25 g/l) boleh dibubuhkan untuk mengawetkan
patinya
d. Uji kepekaan larutan pati
Buat larutan khlor dengan cara mengencerkan 1 mL larutan
natrium

hipokhlorit

[NaOCl]

%-b,

yang

tersedia

di

perdagangan, menjadi 1000 mL.


Masukkan 5 mL larutan pati ke dalam 100 ml akuades
Tambahkan 0,05 mL larutan 0,1 N KI yang masih segar (baru
dibuat) dan satu tetes larutan khlor
Larutan harus menjadi berwarna biru pekat dan bisa dilunturkan
dengan penambahan 0,05 mL larutan natrium tiosulfat 0,1 N.

23

4. Larutan natrium tiosulfat 0,01 N


a. Larutkan 2,48 gram Na2S2O3.5H2O ke dalam akuades dan
kemudian diencerkan sampai 1 liter
b. Standarisasi larutan natrium tiosulfat
Pipet 5 mL larutan kalium dikhromat standar (lihat no. 3) ke
dalam labu erlenmeyer 500 ml.
Tambahkan 1 mL HCl pekat, 2 mL larutan KI (lihat no. 6 di
bawah) dan aduk baik-baik dan tutup labu tersebut
Simpan di tempat yang gelap selama 5 menit dan selanjutnya
tambahkan 100 mL akuades.
Titrasi dengan larutan natrium tiosulfat sambil terus diaduk,
sampai warna kuning hampir hilang
Tambahkan 1 2 mL larutan pati dan teruskan titrasi perlahanlahan sampai warna biru persis sirna.
Hitung normalitas larutan natrium tiosulfat dengan persamaan
berikut:

Normalitas lar. Na 2 S 2 O 3
dengan pengertian :

VK 2Cr2O7 N K 2Cr2O7
VNa 2S2O3

VK 2Cr2O7 adalah volume kalium dikromat (mL)

N K 2Cr2O7 adalah normalitas kalium dikromat


VNa 2S2O3 adalah volume natrium tiosulfat yang digunakan untuk

menitrasi
5. Larutan kalium iodida (KI)
a. Timbang 150 g Kalium iodida
b. Larutkan ke dalam aquades, disusul dengan pengenceran hingga
bervolume 1 L
c. Larutan KOH alkoholik
melarutkan 40 gram KOH dalam 1 liter etanol 95 %-v
jika larutan agak keruh, saring larutan sebelum digunakan

24

Prosedur Analisis
1. Gliserol Total
a. Timbang 9,9 10,1 0,01 gram contoh biodiesel ester alkil ke
dalam sebuah labu erlenmeyer.
b. Tambahkan 100 mL larutan KOH alkoholik, sambungkan labu
dengan kondensor berpendingin udara dan didihkan isi labu
dengan perlahan selama 30 menit untuk mensaponifikasi esterester.
c. Tambahkan 91 0,2 mL khloroform dari sebuah buret ke dalam
labu takar 1 liter. Kemudian tambahkan 25 mL asam asetat glasial
dengan menggunakan gelas ukur.
d. Singkirkan labu saponifikasi dari hot plate, bilas dinding dalam
kondensor dengan sedikit aquades. Lepaskan kondensor dan
pindahkan isi labu saponifikasi secara kuantitatif ke dalam labu
takar pada langkah (c) dengan menggunakan 500 mL aquades
sebagai pembilas.
e. Tutup rapat labu takar dan kocok isinya kuat-kuat selama 30 60
detik.
f.

Tambahkan aquades sampai ke garis batas takar, tutup lagi labu


rapat-rapat dan campurkan baik-baik isinya dengan membolakbalikkan dan, sesudah dipandang tercampur intim, biarkan tenang
sampai

lapisan

khloroform

dan

lapisan

akuatik

memisah

sempurna.
g. Pipet masing-masing 6 mL larutan asam periodat ke dalam 2 atau
3 labu erlenmeyer 500 ml dan siapkan dua blanko dengan mengisi
masing-masing 50 ml aquades ditambah 6 mL larutan asam
periodat.
h. Pipet 100 mL lapisan akuatik yang diperoleh dalam langkah (f) ke
dalam labu erlenmeyer berisi larutan asam periodat dan kemudian
kocok gelas piala ini perlahan supaya isinya tercampur baik.
Sesudahnya, tutup gelas piala dengan kaca arloji/masir dan
biarkan selama 30 menit. Jika lapisan akuatik termaksud
mengandung

bahan

tersuspensi,

saring

dahulu

sebelum

25

pemipetan dilakukan. Jangan tempatkan campuran ini di bawah


cahaya terang atau terpaan langsung sinar matahari.
i.

Tambahkan 3 mL larutan KI, campurkan dengan pengocokan


perlahan dan kemudian biarkan selama sekitar 1 menit (tetapi tak
boleh lebih dari 5 menit) sebelum dititrasi. Jangan tempatkan labu
erlenmeyer yang isinya akan dititrasi ini di bawah cahaya terang
atau terpaan langsung sinar matahari.

j.

Titrasi isi gelas piala dengan larutan natrium tiosulfat yang sudah
distandarkan (diketahui normalitasnya). Teruskan titrasi sampai
warna

coklat

iodium

hampir hilang. Setelah

ini tercapai,

tambahkan 2 mL larutan indikator pati dan teruskan titrasi sampai


warna biru kompleks iodium pati persis sirna.
k. Baca buret titran sampai ke ketelitian 0,01 ml dengan bantuan
pembesar meniscus
l.

Ulangi langkah (h) s/d (k) untuk mendapatkan data duplo dan (jika
mungkin) triplo.

m. Lakukan analisis blanko dengan menerapkan langkah (i) s/d (k)


pada dua gelas piala berisi larutan blanko tersebut pada langkah
(g)

Catatan:
Pada temperatur kamar, tenggang waktu antara penyiapan contohcontoh (langkah h) dan penitrasiannya (langkah j) tidak boleh lebih dari
1,5 jam.

2. Gliserol Bebas
a. Timbang 9,9 10,1 0,01 gram contoh biodiesel ester alkil dalam
sebuah botol timbang.
b. Bilas contoh ini ke dalam labu takar 1 liter dengan menggunakan 91
0,2 mL khloroform yang diukur dengan buret.
c. Tambahkan kira-kira 500 ml aquades, tutup rapat labu dan kemudian
kocok kuat-kuat selama 30 60 detik.
d. Tambahkan akuades sampai ke garis batas takar, tutup lagi labu rapatrapat dan campurkan baik-baik isinya dengan membolak-balikkan dan,
26

sesudah dipandang tercampur intim, biarkan tenang sampai lapisan


khloroform dan lapisan akuatik memisah sempurna.
e. Pipet masing-masing 2 mL larutan asam periodat ke dalam 2 atau 3
labu erlenmeyer 500 ml dan siapkan dua blanko dengan mengisi
masing-masing dengan 100 ml aquades ditambah 2 mL larutan asam
periodat.
f. Pipet 300 mL lapisan akuatik yang diperoleh dalam langkah (d) ke
dalam gelas piala berisi larutan asam periodat dan kemudian kocok
gelas piala ini pelahan supaya isinya tercampur baik. Sesudahnya,
tutup gelas piala dengan kaca arloji/masir dan biarkan selama 30 menit.
Jika lapisan akuatik termaksud mengandung bahan tersuspensi, saring
dahulu sebelum pemipetan dilakukan. Jangan tempatkan campuran ini
di bawah cahaya terang atau terpaan langsung sinar matahari
g. Tambahkan 2 mL larutan KI, campurkan dengan pengocokan pelahan
dan kemudian biarkan selama sekitar 1 menit (tetapi tak boleh lebih dari
5 menit) sebelum dititrasi. Jangan tempatkan gelas piala yang isinya
akan dititrasi ini di bawah cahaya terang atau terpaan langsung sinar
matahari.
h. Titrasi isi gelas piala dengan larutan natrium tiosulfat yang sudah
distandarkan (diketahui normalitasnya). Teruskan titrasi sampai warna
coklat iodium hampir hilang. Setelah ini tercapai, tambahkan 2 mL
larutan indikator pati dan teruskan titrasi sampai warna biru kompleks
iodium pati persis sirna.
i.

Baca buret titran sampai ke ketelitian 0,01 ml dengan bantuan


pembesar meniskus.

j.

Ulangi langkah (f) s/d (i) untuk mendapatkan data duplo dan (jika
mungkin) triplo.

k. Lakukan analisis blanko dengan menerapkan langkah (g) s/d (i) pada
dua gelas piala berisi larutan blanko tersebut pada (e).

Catatan :
Pada temperatur kamar, tenggang waktu antara penyiapan contoh-contoh
(langkah f) dan penitrasiannya (langkah h) tidak boleh lebih dari 1,5 jam.

27

Perhitungan
1. Kadar gliserol total
Menghitung kadar gliserol total (Gttl, %-b) dengan rumus :

Gttl (%-b) =

2.302(B C)N
W

dimana :
C = volume larutan natrium tiosulfat yang habis dalam titrasi contoh
(mL)
B = volume larutan natrium tiosulfat yang habis dalam titrasi blangko
(mL)
N = normalitas eksak larutan natrium tiosulfat.

W=

berat sampela mL sampelb


900

aDari

prosedur untuk total gliserol, a)

bDari

prosedur untuk total gliserol, h)

2. Kadar gliserol bebas


Kadar gliserol bebas (Gbbs, %-b) dihitung dengan rumus yang
serupa dengan di atas, tetapi menggunakan nilai-nilai yang diperoleh
pada pelaksanaan prosedur analisis kadar gliserol bebas.
3. Kadar gliserol terikat
Kadar gliserol terikat (Gikt, %-b) adalah selisih antara kadar gliserol
total dengan kadar gliserol bebas : Gikt = Gttl - Gbbs

3.2.4. Metode Analisis Standar Angka Iodium dengan Metoda Wijs


Definisi
Angka iodium adalah ukuran empirik banyaknya ikatan rangkap (dua) di
dalam (asam-asam lemak penyusun) biodiesel dan dinyatakan dalam
sentigram iodium yang diabsorpsi per gram contoh biodiesel (%-b

28

iodium terabsorpsi). Satu mol iodium terabsorpsi setara dengan satu


mol ikatan rangkap (dua).
Ruang Lingkup
Dapat diterapkan untuk biodiesel yang berupa ester alkil (metil, etil,
isopropil, dan sejenisnya.) dari asam-asam lemak.
Acuan Normatif
Standar ini disusun berdasarkan acuan AOCS Official Method Cd 1-25
Prinsip
Iodin bereaksi dengan ikatan ganda. Jumlah iodin yang bereaksi
dihitung dari selisih titran untuk blangko dan sampel.
Alat
1. Labu erlenmeyer bertutup gelas 500 ml.
2. Pipet volume 25 mL
3. Pipet ukur 1 dan 20 mL
4. Gelas ukur 100 mL
5. Gelas kimia 100 mL
6. Neraca analitik berketelitian 0,0001 gram.
Bahan-bahan
1. Larutan wijs
2. Kloroform
3. Kalium iodida
4. Pati
5. Natrium tio sulfat
Larutan- larutan
1. Larutan natrium tiosulfat 0,1 N
a. Larutkan 24,8 gram Na2S2O3.5H2O ke dalam akuades dan
kemudian diencerkan sampai 1 liter
b. Standarisasi larutan natrium tiosulfat
Pipet 25 mL larutan kalium dikhromat standar ke dalam labu
Erlenmeyer 500 mL.
29

Tambahkan 5 mL HCl pekat,10 mL larutan KI dan aduk baikbaik dan tutup labu tersebut
Simpan di tempat yang gelap selama 5 menit dan selanjutnya
tambahkan 100 ml aquades.
Titrasi dengan larutan natrium tiosulfat sambil terus diaduk,
sampai warna kuning hampir hilang
Tambahkan 1 2 mL larutan pati dan teruskan titrasi pelahanlahan sampai warna biru persis sirna.
Hitung normalitas larutan natrium tiosulfat dengan persamaan
berikut
Normalitas lar. Na 2 S 2 O 3

VK 2Cr2O7 N K 2Cr2O7
VNa 2S2O3

Dimana,
VK 2Cr2O7 adalah volume kalium dikromat (mL)

N K 2Cr2O7 adalah normalitas kalium dikromat


VNa 2S2O3 adalah volume natrium tiosulfat yang digunakan untuk

menitrasi
Prosedur Analisis
1. Timbang 0,13 0,15 0,001 gram contoh biodiesel ester alkil ke
dalam labu iodium.
2. Tambahkan 15 mL larutan karbon tetrakhlorida (atau 20 ml camp.
50 %-v sikloheksan 50 %-v asam asetat) dan kocok-putar labu
untuk menjamin contoh larut sempurna ke dalam pelarut
3. Tambahkan 25 mL reagen Wijs dengan pipet seukuran dan tutup
labu. Kocok-putar labu agar isinya tercampur sempurna dan
kemudian segera simpan di tempat gelap bertemperatur 25 5 oC
selama 1 jam.
4. Sesudah perioda penyimpanan usai, ambil kembali labu, dan
tambahkan 20 mL larutan KI serta kemudian 150 ml akuades.

30

5. Sambil selalu diaduk baik-baik, titrasi isi labu dengan larutan


natrium tiosulfat 0,1 N yang sudah distandarkan (diketahui
normalitas eksaknya) sampai warna coklat iodium hampir hilang.
Setelah ini tercapai, tambahkan 2 mL larutan indikator pati dan
teruskan titrasi sampai warna biru kompleks iodium pati persis
sirna. Catat volume titran yang dihabiskan untuk titrasi.
6. Bersamaan dengan analisis di atas, lakukan analisis blanko (tanpa
contoh biodiesel, jadi hanya langkah 2 s/d 5 )
Perhitungan
Angka iodium, AI (%-b) =
Dimana:

12,69(B C)N
W

dengan:
C = volume larutan natrium tiosulfat yang habis dalam titrasi contoh
(mL).
B = volume larutan natrium tiosulfat yang habis dalam titrasi blangko
(mL).
N = normalitas eksak larutan natrium tiosulfat
W = berat eksak contoh biodiesel yang ditimbang
3.2.5. Uji Viskositas Biodiesel

Definisi
Viskositas dapat didefinisikan sebagai tahanan yang dimiliki suatu fluida
bila dialirkan di dalam pipa kapiler terhadap gaya gravitasi, yang pada
umumnya dinyatakan dalam satuan waktu yang dibutuhkan untuk
mengalir sejauh jarak tertentu
Ruang Lingkup
Mengukur kekentalan biodiesel atau solar pada suhu 40C
Acuan Normatif
Standar ini disusun berdasarkan acuan ASTM D 445

31

Alat
1. Viskometer cannon fenske (K= 0,01728)
2. Filer
Prosedur Analisis
1. 13 mL sampel biodiesel, dimasukkan ke dalam pipa kapiler
2. Masukkan ke dalam water bath pada suhu 40C
3. Sampel biodiesel dihisap menggunakan filer sampai batas (a)
4. Biarkan sampel turun sampai batas (b), kemudian catat waktu dari
batas( b) sampai batas (c)

Gambar 2. 1. Ilustrasi Pengujian Viskositas Biodiesel


Perhitungan
V= k . t

Dimana:
V = viskositas (Cst)
k = konstanta pipa kapiler
t = waktu (s)

32

3.3. Uji Densitas Biodiesel (ASTM D 1298)


Definisi
Densitas dapat didefinisikan sebagai perbandingan antara berat (Kg) per
satuan volume (m3) dahan bakar.
Ruang Lingkup
Mengukur massa jenis biodiesel atau solar
Prosedur Analisis
1. Timbang pikno kosong dalam keadaan kering, catat beratnya (a)
2. Panaskan biodiesel sampai suhu 40C
3. Masukkan biodiesel ke dalam pikno sampai semua terisi penuh tidak
ada ruang kosong pada pikno, kemudian ditimbang (b)

Gambar 2. 2. Piknometer
Perhitungan

Dimana:
a = berat pikno kosong (g)
b = berat pikno kosong + biodiesel (g)
v = volume pikno (mL)

33

3.4. Pengelolaan bahan-bahan kimia.


1. Etanol (etil alkohol) adalah mudah terbakar. Lakukan pemanasan atau
penguapan pelarut ini di dalam lemari asam
2. Kalium hidroksida (KOH), seperti alkali-alkali lainnya, dapat membakar
parah kulit, mata dan saluran pernafasan. Kenakan sarung tangan karet
tebal dan pelindung muka untuk menangkal bahaya larutan alkali pekat.
Gunakan peralatan penyingkir asap atau topeng gas untuk melindungi
saluran pernafasan dari uap atau debu alkali. Pada waktu bekerja dengan
bahan-bahan sangat basa seperti kalium hidroksida, tambahkan selalu
pelet-pelet basa ke air/akuades dan bukan sebaliknya. Alkali bereaksi
sangat eksoterm jika dicampur dengan air; persiapkan sarana untuk
mengurung larutan basa kuat jika bejana pencampur sewaktu-waktu
pecah/retak atau bocor akibat besarnya kalor pelarutan yang dilepaskan
3. Asam khlorida (HCl) pekat adalah asam kuat dan akan menyebabkan kulit
terbakar. Uapnya menyebabkan peracunan jika terhirup dan terhisap serta
menimbulkan iritasi kuat pada mata dan kulit. Jas dan sarung tangan
pelindung harus dipakai ketika bekerja dengan asam ini. Penanganannya
disarankan dilakukan dalam lemari asam yang beroperasi dengan benar.
Pada pengenceran, asam harus selalu yang ditambahkan ke air/akuades
dan bukan sebaliknya.
4. Asam periodat adalah oksidator dan berbahaya jika berkontak dengan
bahan-bahan organik. Zat ini menimbulkan iritasi kuat dan terdekomposisi
pada 130 oC. Jangan gunakan tutup gabus atau karet pada botol-botol
penyimpannya.
5. Asam asetat murni (glasial) adalah zat yang cukup toksik jika terhisap atau
terminum. Zat ini menimbulkan iritasi kuat pada kulit dan jaringan tubuh.
Angka ambang kehadirannya di udara tempat kerja adalah 10 ppm-v.
6. Khloroform diketahui bersifat karsinogen. Zat ini toksik jika terhisap dan
memiliki daya bius. Cegah jangan sampai khloroform bersentuhan langsung
dengan kulit. Manusia yang sengaja atau tak sengaja menghisap atau
meneguknya secara berkepanjangan dapat mengalami kerusakan lever

34

dan ginjal yang fatal. Zat ini tidak mudah menyala, tetapi akan terbakar juga
bila terus-terusan terkena nyala api atau berada pada temperatur tinggi,
serta menghasilkan fosgen (bahan kimia berbahaya) jika terpanaskan
sampai temperatur dekomposisinya. Khloroform dapat bereaksi eksplosif
dengan aluminium, kalium, litium, magnesium, natrium, disilan, N 2O4, dan
campuran

natrium

hidroksida

dengan

metanol.

Angka

ambang

kehadirannya di udara tempat kerja adalah 10 ppm-v. Karena ini,


penanganannya harus dilakukan di dalam lemari asam
7. Larutan Wijs bisa membakar-parah kulit dan uapnya bisa merusak paruparu serta mata. Penggunaan lemari asam sangat disarankan. Larutan Wijs
tanpa karbon tetrakhlorida bisa diperoleh dari pemasok-pemasok bahanbahan kimia laboratorium
8. Karbon tetrakhlorida diketahui bersifat karsinogen. Zat ini toksik jika
terhisap, termakan/terminum serta terabsorpsi ke dalam kulit, serta berdaya
narkotik. Zat ini tidak boleh digunakan untuk menyingkirkan api; pada
temperatur tinggi akan terdekomposisi menghasilkan fosgen (bahan kimia
berbahaya). Angka ambang kehadirannya di udara tempat kerja adalah 10
ppm-v. Karena ini, penanganannya harus dilakukan di dalam lemari asam.

4. Latihan soal
Pilihlah jawaban yang paling tepat dibawah ini.
4.1. Apakah resiko biodiesel yang mempunyai sifat kestabilan oksidasi tidak
baik
a. Pembentukan gum dan endapan
b. Korosif
c. viskositas rendah
d. kadar ester metil rendah

4.2. Banyak miligram KOH yang dibutuhkan untuk menetralkan asam-asam


bebas di dalam satu (1) gram contoh biodiesel disebut
a. Angka Asam
b. Angka penyabunan
c. Kadar ester
35

d. Angka setana

4.3. Gliserol dalam bentuk mono, di, trigliserida yang ada dalam sampel
biodiesel disebut
a. Gliserol bebas
b. gliserol Terikat
c. Gliserol total
d. Gliserol majemuk

4.4. Ukuran empirik banyaknya ikatan rangkap (dua) di dalam (asam-asam


lemak penyusun) biodiesel dan dinyatakan dalam sentigram iodium
yang diabsorpsi per gram contoh biodiesel (%-b iodium terabsorpsi)
disebut
a. Angka iodium
b. Angka setana
c. Angka asam
d. Angka penyabunan

5. Rangkuman

Standar biodiesel disusun untuk menjaga kualitas biodiesel yang


diproduksi dan diniagakan sehingga membangun kepercayaan dari
konsumen.

Beberapa syarat mutu yang penting dalam standar biodiesel adalah :


Kadar ester metil biodiesel
Kestabilan oksidasi
Viskositas
Angka setana
Titik kabut atau titik awan (cloud point)
Titik nyala (flash point)
Kadar air dan sedimen
Angka iodium
Densitas atau massa jenis
Angka kadar residu karbon

36

Angka asam
Angka fosfor
Gliserol bebas, terikat dan total

6. Evaluasi Materi
a) Mengapa standar biodiesel diperlukan keberadaannya?
b) Jelaskan beberapa syarat mutu yang penting dalam standar biodiesel,
minimal 5 !
c) Jelaskan mengapa kadar air dalam biodiesel tidak boleh melebihi
ketentuan standar biodiesel ?
d) Sebutkan alat keselamatan kerja di laboratorium yang diperlukan ketika
pengujian sifat-sifat biodiesel ?
e) Jelaskan fungsi dari lemari asam ?

7. Umpan balik dan tindaklanjut


Setelah mengerjakan latihan soal dan evaluasi materi, jika masih ada jawaban
yang salah anda harus mengulang membaca materi diatas, sampai
jawabannya benar. Dan jika jawaban soal dan evaluasi benar semua maka
anda bisa melanjutkan ke materi selanjutnya.

37

C. KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 PENGUJIAN BIOBRIKET


1. Deskripsi Materi
Pengujian biobriket membahas tentang standar produk biobriket, cara
pengukuran biobriket dan peralatan yang digunakan dalam pengukuran
biobriket.

2. Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari bahan ajar ini siswa mampu :
2.1 Mendeskripsikan pengertian pengukuran standar kualitas biobriket.
2.2 Mendeskripsikan cara pengukuran standar kualitas biobriket
2.3 Menyebutkan alat pengukuran standar kualitas biobriket
2.4 Menguji produk kualitas biobriket

3. Uraian Materi
3.1. Standar Produk Biobriket
Sebagai komoditas yang akan dipergunakan secara umum, maka
biobriket harus mempunyai standar tertentu yang sudah ditetapkan oleh
lembaga yang berwenang dalam hal ini lembaga pemerintah. Standar ini
akan menjadi acuan oleh industri pengolahan briobriket dalam proses
produksi, sehingga produk yang dihasilkan akan memenuhi persyaratan
yang diinginkan oleh para pengguna dan diakui secara nasional ataupun
internasional.
Dalam Standar Nasional Indonesia (SNI) hanya mencantumkan
standar briket sebatas sifat fisik dan kimia. Belum ada ketentuan tentang
standar

untuk

sifat

lainnya

yang

berpengaruh

dalam

proses

penyimpanan dan pengangkutan seperti: sifat relaksasi, ketahanan


(durability), ketahanan terhadap air (water resistance) dan sifat
higroskopis briket biomassa. Pemanfaatan briket biomassa secara termal
dapat berupa proses pembakaran. Karakteristik kinetika proses tersebut
sangat penting untuk diketahui. Dengan mengetahui kinetika dan sifat
pembakarannya, maka akan diperoleh informasi yang lebih akurat untuk
menentukan kualitas briket.

38

Berikut sifat-sifat yang perlu diuji dalam menentukan kualitas


produksi biobriket.

1. sifat fisik:
Nilai kalor
Densitas
Kadar air
rendemen
2. sifat kimia:
Kadar abu
Kadar karbon
Zat yang mudah menguap
3. sifat mekanik:
a. Stability
b. Drop test

Standar kualitas biobriket menurut SNI dan negara-negara lain


adalah sebagai berikut:

Tabel 3. 1. Standar Kualitas Briket Arang Kayu (SNI 1-6235-2000)


Sifat

Nilai

Kadar air (%)

Maks 8

Kadar zat terbang (%)

15

Nilai Kalor (kkal/kg)

Min 500

Kadar abu (%)

Maks 8

Sedangkan standar kualitas sifat biobriket lain yang diperoleh dari


hasil penelitian adalah sebagai berikut:

Tabel 3. 2. Standar Kualitas Briket Hasil Penelitian


Sifat
Kadar karbon terikat (%)

Nilai
78,35%

39

Kerapatan (gr/cm3)

0,4407

Kekuatan Tekan (kg/cm3)

0,46

Sumber : Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan, 1994

Tabel 3. 3. Sifat Fisik dan Kimia Briket Arang Komersial


Sifat

Standar
Jepang

Inggris

USA

Kadar air (%)

6-8

3-4

Kadar abu (%)

3-6

8-10

18

15-20

16

19

75

58

Kadar zat terbang (%)


Kadar karbon terikat (%)
Kerapatan (gr/cm2)

1-2

0,84

Kekuatan tekan (kgf/cm2)

60

12,7

62

6000-7000

7300

6200

Nilai Kalor (kkal/kg)

Tabel 3. 4. Standar Kualitas Briket untuk Pemakaian Rumah


Tangga
1

Kadar uap air

< 7,5 %

Kadar zat terbang

8 - 15 %

Kadar belerang

<1%

Nilai kalor

>4000 kal/gram

Kuat tekan

>25 kg/cm2

Sumber : Direktorat Jenderal Pertambangan Umum,1993

Briket yang bermutu baik sebagai bahan bakar memiliki sifat


sebagai berikut :
1. Tidak berasap dan tidak berbau. Dimana asap ini dapat dikurangi
dengan melakukan karbonisasi atau menggunakan perekat yang tidak
berasap dan mampu menyerap bau.
2. Mempunyai kekuatan tekan lebih dari 6 kg/cm2 sehingga tidak mudah
pecah saat dipindah atau diangkat.

40

3. Mempunyai suhu pembakaran tetap (350 C) dalam waktu yang lama


yaitu 8-10 jam. Lama pembakaran dalam suhu tetap (350 C) dapat
diusahakan dengan mengatur pemasukan udara dalam batas tertentu
akan memperlama waktu pembakaran tanpa menurunkan suhu.
4. Gas hasil dari proses pembakaran tidak mengandung CO2 yang tinggi.
5. Tidak mengotori tangan, tidak cepat habis terbakar, dapat menyala
terus tanpa dikipas dan tidak memercik.

3.2. Pengujian dan peralatan pengujian kualitas Biobriket


Pengujian kualitas briket sebagian besar menggunakan standar ASTM
(American Society for Testing and Material). ASTM Internasional merupakan
organisasi internasional sukarela yang mengembangkan standardisasi teknik
untuk material, produk, sistem dan jasa. ASTM Internasional yang berpusat
di Amerika Serikat. ASTM dibentuk pertama kali pada tahun 1898 oleh
sekelompok insinyur dan ilmuwan untuk mengatasi bahan baku besi pada rel
kereta api yang selalu bermasalah. Sekarang ini, ASTM mempunyai lebih
dari 12.000 buah standar. Standar ASTM banyak digunakan pada negaranegara maju maupun berkembang dalam penelitian akademisi maupun
industri.
Berikut beberapa standar ASTM yang digunakan dalam menguji
kualitas biobriket:

Tabel 3. 5. Jenis ASTM yang Digunakan dalam Pengujian Briket


Parameter Uji

Jenis ASTM

nilai kalor

ASTM D 5865-01.

kadar air

ASTM D 176284.

Volatile Matter

ASTM D 1762-84.

kadar abu

ASTM D 1762-84

kadar karbon

ASTM D 3172-89

Drop Test

ASTM D 440-86 R02

41

Sedangkan untuk pengujian parameter kualitas lain menggunakan


prosedur kerja hasil penelitian yang telah dibuktikan dalam beberapa
referensi mengenai briket, antara lain:

a) Kalori
Nilai kalori briket sangat berpengaruh pada efisiensi pembakaran
briket. Makin tinggi nilai kalori briket makin bagus kualitas briket
tersebut karena efisiensi pembakarannya tinggi.
Menurut beberapa referensi nilai kalor adalah jumlah panas yang
dihasilkan saat bahan menjalani pembakaran sempurna atau dikenal
sebagai kalor pembakaran. Nilai kalor ditentukan melalui rasio
komponen dan jenisnya serta rasio unsur didalam biomassa itu sendiri
(terutama kadar karbon).
Nilai kalor sangat menentukan kualitas briket. Semakin tinggi
nilai kalor, maka semakin baik kualitas briket yang dihasilkan. Kadar
air, kadar abu dan volatile matter yang rendah dapat meningkatkan
nilai kalor. Kandungan kadar karbon yang tinggi dapat meningkatkan
nilai kalor. Pengujian terhadap nilai kalor bertujuan untuk mengetahui
sejauh mana nilai panas pembakaran yang dihasilkan oleh briket.
Pengujian nilai kalor menggunakan alat Oksygen Bomb Calorimeter.
Prosedur nilai kalor berdasarkan standar ASTM D-5865-01.

42

Gambar 3. 1. Ilustrasi Penggunaan Bom Kalorimeter


Cara pengujian nilai kalor pada briket (bioarang tempurung
kelapa dan serbuk kayu) adalah sebagai berikut:

Tabung bomb calorimeter dibersihkan

Ditimbang bahan bakar sebanyak 0,15 gram dan diletakkan


dalam cawan platina.

Dipasang kawat penyala pada tangkai penyala

Tabung ditutup dengan kuat

Dimasukkan oksigen dengan tekanan 30 bar

Tabung bomb ditempatkan dalam kalorimeter

Kalorimeter ditutup dengan penutupnya.

Pengaduk air pendingin dihidupkan selama 5 menit.

Dicatat temperatur yang tertera pada termometer.

Penyalaan dilakukan dan dibiarkan selama 5 menit.

Dicatat kenaikan suhu pada termometer

Dihitung nilai kalor dengan persamaan:


HHV = (T2 T1 0,05) xCv

Dengan T1 = Temperatur sebelum pengeboman (0 C)

43

T2 = Temperatur setelah pengeboman (0 C)


1 Joule = 0,239 kal
HHV = Kualitas nilai kalor (kal/gr).
Panas jenis bomb calorimeter (Cv) = 73529, 6 (joule/g0 C)
Kenaikan temperatur kawat penyala = 0,05 0 C
tunggu suhu
sampai naik,
setelah stabil
catat suhu akhir
(T2)

masukan gas
oksigen ke dalam
bom kalorimeter
dengan tekanan
20-30bar

Timbang
sampel
1gram ke
tempat
sampel

Unit bom
kalorimeter
masukan ke dalam
chamber (wadah)
yang terisi air 2
liter

Timbang berat
kawat dan
benang
pembakaran
(gram)

kenaikan suhu =
suhu akhir- awal

Jalankan pengaduk lalu amati


termometer, setelah stabil,
catat suhu yang ditunjukkan
oleh termometer sebagai T1
(suhu awal)

Rangkaikan
benang dan kawat
ke alat bom
kalorimeter
masukan 1 ml
aquades ke dalam
bom kalorimeter dan
selanjutnya tutup
dengan kuat dan rapat

Alirkan arus
listrik dengan
menekan tombol
fire selama 5
detik

Gambar 3. 2. Alur Kerja Pengujian Nilai Kalor


Tabel 3. 6. Contoh Hasil Pengujian Nilai Kalor Briket Arang
Tempurung Kelapa
Suhu
pirolisis

Persentase perekat
3%

5%

7%

9%

250 oC

6564,27

6485,81

6506,91

6407,75

300 oC

6740,98

6960,44

6920,78

6542,70

350 oC

7057,14

7030,38

6968,92

6764,18

400 oC

7150,14

7025,46

6935,30

6928,89

Dari data tabel Hasil pengujian nilai kalor

kal/g briket arang

tempurung kelapa nilai kalor yang didapat menunjukkan kenaikan nilai


kalor dengan semakin tinggi suhu pirolisis, sedangkan nilai kalor

44

semakin kecil dengan semakin besarnya persentase perekat. Nilai


kalor yang didapat sudah memenuhi standar buatan Jepang (6000
7000 kal/g) dimana nilai kalor yang terkecil sebesar 6407,75 kal/g dan
nilai kalor terbesar 7150,14 kal/g.
Data nilai kalor (kal/g) secara lebih jelas dapat dilihat pada Grafik
berikut:

Nilai kalor (kal/g)

7200
7000

3%
5%

6800

7%
9%

6600
6400
250

300

350

400

Suhu pirolisis ( o C)

Gambar 3. 3. Grafik Hubungan Pirolisis terhadap Nilai Kalor


Dari perhitungan nilai kalor, maka kita bisa menghitung
efisiensi dari briket yang kita uji. Efisiensi briket diperoleh dengan
menggunakan nilai kalori pada briket bisa diukur dengan
menggunakan rumus :

Efisiensi (%) = 100%


dengan :
Output = jumlah total energi untuk memasak air (kal)
Input = nilai kalor dari berat briket yang digunakan (kal)

Energi untuk memasak air merupakan nilai kalor atau panas


yang dihasilkan briket sampai air mendidih atau sampai suhu
tertentu dengan rumus :
Q = m . c . t
45

dengan :
Q = jumlah panas untuk mendidihkan air (kal)
c = panas jenis air (kal/g.0C)
m = massa briket (g)
t = kenaikan suhu (0C)
b) Kadar air
Briket yang berkadar air tinggi akan membutuhkan udara lebih
banyak untuk mengeringkan briket tersebut sehingga briket sulit
terbakar.
Kadar air briket adalah perbandingan berat air yang terkandung
dalam briket dengan berat kering briket tersebut. Kadar air
berhubungan langsung dengan nilai kalor dan densitas. Kadar air
tinggi mengakibatkan penurunan nilai kalor densitas. Hal ini
diakibatkan oleh panas yang dihasilkan terlebih dahulu digunakan
untuk mengeluarkan air dalam bahan bakar. Kadar air kayu sangat
menentukan kualitas arang yang dihasilkan.
Arang dengan nilai kadar air rendah akan memiliki nilai kalor
tinggi, arang ini dihasilkan dari jenis kayu yang memiliki kadar air
rendah. Semakin tinggi kadar air kayu maka dalam proses
karbonisasi kayu, akan lebih banyak kalor yang dibutuhkan untuk
mengeluarkan air tersebut menjadi uap sehingga energi yang tersisa
dalam arang menjadi lebih kecil.
Dari beberapa referensi menyebutkan bahwa kadar air briket
diharapkan serendah mungkin agar nilai kalornya tinggi dan mudah
dinyalakan. Kadar air mempengaruhi kualitas briket yang dihasilkan.
Semakin rendah kadar air semakin tinggi nilai kalor dan daya
pembakarannya. Sebaliknya, kadar air yang tinggi menyebabkan
nilai kalor yang dihasilkan akan menurun, karena energi yang
dihasilkan banyak terserap untuk menguapkan air.
Alat yang digunakan untuk pengujian kadar air adalah oven,
cawan porselin dan timbangan digital. Timbangan digital diperlukan

46

untuk penentuan berat sampel dengan ketelitian tinggi, sehingga


perhitungan kadar airnya akan akurat. Penentuan kadar air dilakukan
untuk setiap perlakuan pada setiap kali ulangan.

Gambar 3. 4. Contoh Oven Pemanas dan Cawan Porselen

Gambar 3. 5. Contoh Timbangan Digital

Prosedur perhitungan kadar air menggunakan standar ASTM D


1762-84 dengan rumus:

Kadar air (%) = (

AB
A

) x 100%

Keterangan:
A : Berat sampel mula-mula (gram)
B : Berat sampel setelah dikeringkan pada 105 0C (gram)

47

Timbang
cawan yang
berisi bahan
dan catat
sebagai berat
akhir

Hancurkan
sampel
briket yang
akan diuji

Hitung
prosentase
kadar air

((Berat
awal-berat
akhir)/berat
awal) x
100%

Ambil bahan
dan simpan
dalam
desikator
selama 15
menit

Timbang
cawan tempat
sampel (p)
gram

Masukan cawan yang


sudah berisi bahan
ke dalam oven
dengan suhu (102105)C selama 2 jam
atau sampai berat
konstan

Timbang bahan
2 gram catat
sebagai berat
awal

Gambar 3. 6. Alur Pengujian Kadar Air


Tabel 3. 7. Contoh Hasil Pengujian Kadar Air Briket Tempurung
Kelapa
Suhu

Persentase perekat

pirolisis

3%

5%

7%

9%

250 oC

3,56

3,90

4,03

4,11

300 oC

2,98

2,89

3,90

4,03

350 oC

2,73

2,96

3,80

3,85

400 oC

2,65

2,83

2,94

3,23

Data kadar air (%) secara lebih jelas dapat dilihat pada Grafik
berikut:

48

Gambar 3. 7. Grafik Hubungan Pirolisis Terhadap Kadar Air


c) Rendemen
Rendemen merupakan berat arang yang dihasilkan dibagi
berat bahan baku yang dihitung dalam persen. Besarnya rendemen
arang dari jenis-jenis kayu di Indonesia bervariasi cukup besar yaitu
antara 21,1% - 40,8% (Hartoyo dan Nurhayati, 1976). Rendemen
arang yang dihasilkan dipengaruhi oleh beberapa faktor berikut:
a. Pemanasan dan tekanan dalam tanur.
b. Umur bahan baku briket.
c. Berat jenis bahan baku briket.
d. Komposisi kimia bahan briket.
Oleh karena itu rendemen arang yang dihasilkan akan
bervariasi persentasenya.
Cara pengujian rendemen adalah dengan cara arang yang
dihasilkan ditimbang kemudian disebut sebagai berat arang (output)
dan bahan awal ditimbang sebagai bahan baku (input).

Perhitungannya sebagai berikut:

Rendemen (%)

Berat arang (output)


x 100 %
Berat bahan baku mentah (input)

49

Tabel 3. 8. Contoh hasil pengukuran rendemen Arang


Tempurung Kelapa
Suhu Pirolisis ( oC)

Rendemen (%)

250

42.81

300

34.30

350

32.94

400

31.77

Dari tabel di atas

dapat dilihat bahwa rendemen arang

pada suhu 250 oC adalah 42,81%. Ternyata masih cukup besar dan
arang yang dihasilkan belum sempurna. Rendemen yang

cukup

tinggi menunjukkan adanya proses yang tidak sempurna sehingga


sebagian fraksi bahan masih dalam wujud semula.
Data rendemen arang (%) secara lebih jelas dapat dilihat
pada Grafik berikut:

Gambar 3. 8. Grafik Hubungan Suhu Pirolisis Terhadap


Rendemen

d) Kandungan zat terbang (volatile matters)


Volatile matter adalah bagian dari briket dimana akan berubah
menjadi volatile matter (produk) bila briket tersebut dipanaskan
tanpa udara pada suhu lebih kurang 950 oC. Untuk kadar volatile

50

matter 40% pada pembakaran akan memperoleh nyala yang


panjang dan akan memberikan asap yang banyak. Sedangkan
untuk kadar volatile matter rendah antara 15 25% lebih baik
dalam pemakaian karena asap yang dihasilkan lebih sedikit.
Besarnya volatile matter mempunyai hubungan terbalik dengan
kadar karbon terikat. Semakin tinggi kandungan volatile matter
dalam bahan baku maka kadar karbon terikat semakin rendah,
sehingga menurunkan nilai kalor.
Volatile matter atau sering disebut dengan zat terbang,
berpengaruh

terhadap

pembakaran

briket.

Semakin

banyak

kandungan volatile matter pada briket maka briket semakin mudah


untuk terbakar.
Alat yang digunakan untuk pengujian adalah furnace, cawan
porselin dan timbangan digital. Penentuan volatile matter dilakukan
untuk setiap perlakuan pada setiap kali ulangan.
Prosedur perhitungan volatile matter briket menggunakan
standar ASTM D 1762-84 dengan rumus:
BC

Kadar zat mudah_menguap (%) = (

) x 100%

Keterangan:
B : Berat sampel setelah dikeringkan pada 105 0C(gram)
C : Berat sampel setelah dikeringkan pada 905 0C (gram)

51

Hancurkan
sampel briket
yang akan diuji

Timbang cawan
tempat sampel
(p) gram

Hitung kadar
Volatile (%)

Hitung kadar
zat hilang

Timbang bahan
1 gram. Catat
sebagai berat
awal

KADAR
VOLATILE

Timbang bahan
dan catat sebagai
berat akhir

Bungkus cawan dan


bahan dengan
alumunium foil agar
sewaktu dipanaskan
menjadi kedap udara
Setelah dingin ambil
cawan dan bersihkan
alumunum foil,
selanjutnya cawan dan
bahan dimasukkan dalam
desikator selama 15
menit

Masukan cawan
tersebut dalam
oven bersuhu 920
C -950 C
selama 3 jam

Gambar 3. 9. Alur Pengujian Kadar Zat Terbang

Tabel 3. 9. Contoh Hasil Pengujian Kadar Zat Terbang Briket


Tempurung Kelapa
Suhu

Persentase perekat

Pirolisis

3%

5%

7%

9%

250 oC

48,60

48,83

48,17

47,44

300 oC

37,95

38,80

36,77

35,67

350 oC

33,99

33,67

34,27

32,66

400 oC

30,09

29,08

29,88

27,68

Data
menyebabkan

di

atas
nilai

menunjukkan

kadar

zat

bahwa

mudah

suhu

menguap

pirolisis

mengalami

penurunan. Suhu pirolisis memberikan pengaruh yang besar, hal


ini dapat dilihat dari nilai kadar zat mudah menguap briket arang
52

dengan persentase perekat 3% yang mana pada suhu 250 oC


nilainya 48,60% mengalami penurunan dengan nilai yang besar
sehingga pada suhu 400 oC kadar zat mudah menguapnya sebesar
30,09%.
Kadar zat mudah menguap dengan adanya pengaruh
persentase

perekat tidak menunjukkan penurunan kadar yang

besar. Pada suhu 250 oC, dengan persentase perekat 3% kadarnya


48,60% dan pada 9% kadarnya 47,44%, sehingga penurunannya
hanya 1,16%.
Data kadar zat mudah menguap (%) secara lebih jelas dapat
dilihat pada Grafik berikut :

Gambar 3. 10. Grafik Hubungan Pirolisis terhadap Kadar Zat


Terbang

e) Kadar abu
Semua briket mempunyai kandungan zat anorganik yang dapat
ditentukan jumlahnya sebagai berat yang tinggal apabila briket
dibakar secara sempurna. Zat yang tinggal ini disebut abu. Abu
briket berasal dari clay, pasir dan bermacam-macam zat mineral
lainnya. Briket dengan kandungan abu yang tinggi sangat tidak
menguntungkan karena akan membentuk kerak.
53

Abu adalah bahan yang tersisa apabila kayu dipanaskan


hingga berat konstan. Kabar abu ini sebanding dengan kandungan
bahan anorganik di dalam kayu. Abu berperan menurunkan mutu
bahan bakar karena menurunkan nilai kalor .
Abu merupakan bagian yang tersisa dari proses pembakaran
yang sudah tidak memiliki unsur karbon lagi. Unsur utama abu
adalah silika dan pengaruhnya kurang baik terhadap nilai kalor
yang dihasilkan. Semakin tinggi kadar abu maka semakin rendah
kualitas

briket

karena

kandungan

abu

yang

tinggi

dapat

menurunkan nilai kalor briket.


Alat yang digunakan untuk pengujian adalah furnace, cawan
porselin dan timbangan digital.
Prosedur perhitungan kadar abu briket menggunakan standar
ASTM D 1762-84 dengan rumus:
D

Kadar abu (%) = (B) x 100%

Keterangan:
D : berat residu (gram)
B : berat sampel setelah dikeringkan pada 720-750 0C (gram)

54

Hitung
prosentas
e kadar
abu

Timbang cawan
yang berisi
bahan dan
catat sebagai
berat akhir
Hancurkan
sampel briket
yang akan diuji

Ambil bahan dan


dinginkan dalam
desikator selama
15 menit

Timbang
cawan tempat
sampel (p)
gram

Masukan cawan
yang sudah berisi
bahan ke dalam oven
dengan suhu (720750)C selama 2 jam
atau 2,5 jam

Timbang bahan
1 gram catat
sebagai berat
awal

Gambar 3. 11. Alur Pengujian Kadar Abu


Tabel 3. 10. Contoh Hasil Pengujian Kadar Abu Briket Arang
Tempurung Kelapa
Suhu

Persentase perekat

Pirolisis

3%

5%

7%

9%

250 oC

1,26

1,16

1,08

1,37

300 oC

1,37

1,46

1,58

1,55

350 oC

1,38

1,32

1,39

1,66

400 oC

1,41

1,60

1,71

1,89

55

Data kadar abu (%) secara lebih jelas dapat dilihat pada Grafik
berikut:

Kadar abu (%)

2.5
2

3%
5%

1.5

7%
9%

1
0.5
250

300

350

400

Suhu pirolisis ( o C)
Gambar 3. 12. Grafik Hubungan Pirolisis Terhadap Kadar Abu

f) Kadar karbon
Nilai kadar karbon diperoleh melalui pengurangan angka 100
dengan jumlah kadar air (kelembaban), kadar abu, dan jumlah zat
terbang.
Fixed carbon menunjukkan jumlah zat dalam biomassa
kandungan utamanya adalah carbon, hidrogen oksigen, sulfur dan
nitrogen yang tidak terbawa dalam bentuk gas.
Kandungan selulosa dalam kayu akan mempengaruhi besarnya
kadar karbon terikat dalam briket. Semakin besar kandungan
selulosa menyebabkan kadar karbon terikat semakin besar, hal ini
dikarenakan komponen penyusun selulosa adalah karbon. Kadar
karbon briket menentukan kualitas briket. Kadar karbon terikat yang
tinggi menunjukkan kualitas yang baik (Saputro, 2008). Semakin
tinggi kandungan kadar karbon terikat maka nilai kalor yang
dihasilkan akan tinggi.

56

Alat yang digunakan untuk pengujian adalah furnace, cawan


porselin dan timbangan digital.
Prinsip penetapan kadar karbon adalah dengan menghitung
fraksi karbon, tidak termasuk kadar air, zat menguap dan abu.
Prosedur perhitungan kadar karbon terikat briket menggunakan
standar ASTM D 3172-89 dengan rumus:
Kadar karbon terikat (%) = 100 (kadar air + zat menguap +
kadar abu) %

Hancurkan
sampel briket
yang akan
diuji

Timbang
cawan tempat
sampel (p)
gram

Timbang bahan
1 gram catat
sebagai berat
awal

Timbang
cawan yang
berisi bahan
dan catat
sebagai berat
akhir

Hitung
prosentase
kadar karbon

Ambil bahan dan


dinginkan dalam
desikator selama
30 menit

Masukan cawan
yang sudah berisi
bahan ke dalam
oven dengan suhu
500 C selama 3
jam sampai
beratnya konstan

Gambar 3. 13. Alur Pengujian Kadar Karbon


g) Densitas (berat jenis)
Nilai berat Jenis rendah mempunyai keterbatasan dalam
pengemasan, penyimpanan dan pengangkutan bahan bakar,
semakin besar berat Jenis maka volume atau ruang yang
diperlukan lebih kecil untuk massa yang sama. Berat Jenis
menentukan kualitas briket, angka yang tinggi menunjukkan
kekompakan briket .

57

Berat

Jenis

briket

sangat

dipengaruhi

oleh

tekanan

kompaksi. Hubungan antara berat Jenis dengan nilai kalor


menunjukkan

per volume, kandungan energi per volume naik

seiring dengan naiknya berat Jenis briket.


Pengujian densitas spesimen briket ada 2 macam yaitu;
densitas awal setelah keluar dari cetakan (initial density) dan
densitas setelah mengalami relaksasi selama 1 minggu (relaxed
density). Pengujian dilakukan menurut standar ASAE S269.2 DEC
96 menggunakan metode pengukuran langsung dengan alat jangka
sorong (vernier calliper).

Gambar 3. 14. Jangka Sorong

Prosedur pengujiannya yaitu :


a) Mengukur

spesimen

(diameter

dan

panjang

mula-mula)

menggunakan jangka sorong setelah keluar dari cetakan untuk


menghitung volume awal specimen briket.
b) Menimbang spesimen briket setelah keluar dari cetakan dan
dicatat sebagai masa awal spesimen briket.
c) Densitas awal (initial density) dihitung sebagai perbandingan
antara massa awal spesimen briket dengan volume awal
spesimen briket
d) Menyimpan briket selama 1 minggu

58

e) Mengukur spesimen briket (diameter dan panjang akhir)


menggunakan

jangka

sorong

setelah

minggu

untuk

mengetahui volime akhir spesimen briket.


f) Meninmbang spesimen briket setelah 1 minggu dan dicatat
sebagai massa akhir spesimen briket.
g) Relaxed density dihitung sebagai perbandingan antara massa
akhir spesimen briket dengan volume akhir spesimen briket.
Dilakukan paling sedikit 3 spesimen kemudian dirata-rata.
Prosedur perhitungan berat Jenis dengan menggunakan
rumus sebagai berikut:
=

m
V

Keterangan :
= Massa jenis (gram/cm3)
m = Massa briket (gram)
v = Volume ( cm3)

Tabel 3. 11. Contoh Hasil Pengujian Berat Jenis Arang Tempurung


Kelapa
Suhu

Persentase perekat

pirolisis

3%

5%

7%

9%

250 oC

1,06

1,08

1,03

0,98

300 oC

1,07

1,07

1,06

1,09

350 oC

1,11

1,08

1,09

1,10

400 oC

1,12

1,16

1,13

1,12

Dilihat dari data pada tabel

Hasil pengujian berat jenis

briket arang tempurung kelapa yang didapat maka nilai berat jenis
briket arang sudah baik dan hampir semuanya memenuhi standar
buatan Jepang. Data hasil pengujian berat jenis menunjukkan
kenaikan atau penurunan yang tidak terlalu besar karena pengaruh
suhu pirolisis maupun persentase perekat. Akan tetapi kisaran
angka untuk standar berat jenis yaitu 1 1,2, menyebabkan
59

kenaikan atau penurunan yang kecil dari nilai berat jenis

akan

sangat berpengaruh terhadap mutu dari briket arang yang


dihasilkan. Nilai berat jenis yang tertinggi didapat pada suhu
pirolisis 400 oC dengan persentase perekat 5 %, sedangkan nilai
berat jenis yang terkecil didapat pada suhu pirolisis 250 oC dengan
persentase perekat 9%.
Data berat jenis

secara lebih

jelas dapat dilihat pada

Grafik berikut :

1.2

Berat jenis

1.15
3%

1.1

5%

1.05

7%

9%

0.95
0.9
250

300

350

400

Suhu pirolisis ( o C)
Gambar 3. 15. Grafik Hubungan Pirolisis Terhadap Berat Jenis

h) Drop Test
Drop test dilakukan untuk menguji ketahanan briket dengan
benturan pada permukaan keras dan datar ketika dijatuhkan dari
ketinggian 1,8 meter. Berat bahan yang hilang atau yang lepas dari
briket diukur dengan timbangan digital dengan ketelitian 1/10.000
gram. Menurut referensi kualitas bahan bakar padat pada waktu
perlakuan pengujian drop test partikel yang hilang tidak lebih dari 4
%. Semakin sedikit partikel yang hilang dari briket pada saat
pengujian drop test, maka briket semakin bagus.
Briket ditimbang dengan menggunakan timbangan untuk
mengetahui berapa berat awalnya, kemudian briket dijatuhkan pada
60

ketinggian 1,8 meter yang dimana landasannya harus benar-benar


rata dan halus. Setelah dijatuhkan, briket kemudian ditimbang ulang
untuk mengetahui berat setelah dijatuhkan, kemudian berat awal
awal tadi dikurangi berat setelah briket dijatuhkan dari ketinggian
1,8 meter.
Prosedur perhitungan drop test briket menggunakan standar
ASTM D 440-86 R02 dengan rumus:

Drop Test (%) = (

) x 100%

Keterangan:
A : Berat briket sebelum dijatuhkan (gram)
B : Berat briket setelah dijatuhkan (gram)

Gambar 3. 16. Ilustrasi Metoda drop test


i) Stability
Stability adalah pengujian untuk mengetahui perubahan bentuk
dan ukuran dari briket sampai briket mempunyai ketetapan ukuran
dan bentuk stabil.
Pengujian Stability digunakan untuk mengetahui perubahan
bentuk dan ukuran dari briket selama rentang waktu tertentu. Briket
diukur dimensi awalnya setelah keluar dari cetakan, pengukuran

61

diulang setiap jam pada hari pertama dan setiap 24 jam hingga hari
ke 10 menggunakan jangka sorong (Widayat, 2008:909).
Setelah briket mengalami penekanan sebesar 6000 Psig, dari
partikel bahan tentu mempunyai gaya elastisitas sehingga akan
cenderung mengalami perubahan bentuk dan ukuran setelah keluar
dari cetakan. Tingkat kestabilan yang dimaksud adalah seberapa
lama briket akan mengalami perubahan bentuk dan ukuran yang
terjadi mulai pertama kali briket keluar dari cetakan sampai stabil.
Menurut Ndiema dkk (2002:2159) prosedur perhitungan stability
briket arang dengan rumus:
Stability-pertambahan tinggi (%) =

2 1
1

100%

Keterangan:
T1 = Tinggi briket sesaat setelah keluar dari cetakan (mm)
T2 = Tinggi briket saat pengukuran setelah jangka waktu
tertentu (mm)

Stability-pertambahan diameter (%) =

2 1
1

100%

D1 = Diameter briket sesaat setelah keluar dari cetakan (mm)


D2 = Diameter briket saat pengukuran setelah jangka waktu tertentu
(mm)
engujian ini dilakukan untuk mengetahui sejauh mana perubahan
bentuk dan ukuran yang terjadi, dan sampai ukuran berapa briket
tidak mengalami perubahan bentuk dan ukuran (stabil). Apabila
briket terjadi perubahan bentuk dan ukuran secara terus-menerus,
maka briket tersebut dapat dikatakan gagal.

j) Sifat

Ketahanan

Briket

Biomassa

Terhadap

Air

(Water

Resistance)
Dalam SNI, ketahanan briket biomassa terhadap air belum
ditentukan. Padahal sifat ketahan biomassa terhadap air merupakan
salah satu faktor yang harus dipertimbangkan untuk meningkatkan
kemampuan dari briket biomassa sebagai energi alternatif untuk
massa depan yaitu dalam hal penyimpanan dan transportasi.
62

Pengujian ketahanan air (water resistance) dilakukan dengan


mengadopsi prosedur penelitian yang telah dilakukan oleh Ricards,
S.R (1989).

Prosedur pengujiannya adalah sebagai berikut:

Menimbang massa awal briket,

Merendam briket didalam air selama 30 menit,

Menimbang massa akhir briket setelah 30 menit,

Mencatat perubahan massa briket.

Perhitungan index ketahanan air (water resistant indeks) briket dapat


dihitung dengan menggunakan persamaan dibawah ini:
WRI = 100% - %penyerapan
%penyerapan =

x 100%

Dengan :
mb = massa akhir briket setelah direndam 30 menit (kg)
ma = massa akhir briket sebelum direndam (kg)
Berdasarkan metode perhitungan indek ketahanan air, briket yang
baik memiliki nilai indeks ketahanan air (WRI) lebih dari 93%.

k) Kuat Tekan
Uji kuat tekan dilakukan dengan menggunakan force gauge
untuk mengetahui kekuatan briket dalam menahan beban dengan
tekanan tertentu.

63

Gambar 3. 17. Force Gauge


Kuat tekan briket dapat dihitung dengan persamaan :

Kuat tekan (N/cm2) =

gaya (N)
luas (cm2 )

4. Latihan soal
Pilihlah jawaban yang paling tepat dibawah ini!

4.1. Yang termasuk sifat fisik biobriket adalah...


a. Stability
b. kadar abu
c. Kadar karbon
d. Kadar air

4.2. Pernyataan yang benar di bawah ini adalah...


a. Makin tinggi nilai kalori briket makin bagus kualitas briket
b. Makin tinggi kadar air briket makin bagus kualitas briket
c. Makin rendah kadar abu briket makin bagus kualitas briket
d. Makin tinggi kadar karbon briket makin bagus kualitas briket

64

4.3. Alat untuk mengukur kalor briket adalah


a. Bomb Kalorimeter
b. Furnace
c. Kalorimeter
d. Termometer

4.4. Force gauge adalah alat yang digunakan untuk mengukur...


a. Kadar air
b. Densitas
c. Kuat tekan
d. Water Resistance

4.5. Dari pernyataan di berikut, pernyataan manakan yang menunjukan


kualitas briket yang baik!
1) Kadar karbon terikat yang tinggi
2) Nilai densitas rendah
3) Kadar abu tinggi
4) Kadar air rendah
5) kandungan kadar karbon terikat rendah
a. 1, 2, dan 3
b. 2, 3, dan 4
c. 1, 3, dan 4
d. 3, 4, dan 5

5. Rangkuman

Standar kualitas biobriket bertujuan untuk memenuhi persyaratan


yang diinginkan oleh para pengguna dan diakui secara nasional
ataupun internasional.

Standar kualitas biobriket meliputi sifat fisik, sifat kimia dan sifat
mekanik

sifat fisik meliputi nilai kalor,densitas, kadar air dan rendemen

sifat kimia meliputi kadar abu, kadar karbon, dan zat yang mudah
menguap
65

sifat mekanik meliputi stability, drop test, dan ketahanan terhadap air

Briket yang bermutu baik sebagai bahan bakar memiliki sifat sebagai
berikut :
Tidak berasap dan tidak berbau.
Mempunyai kekuatan tekan lebih dari 6 kg/cm 2 sehingga tidak
mudah pecah saat dipindah atau diangkat.
Mempunyai suhu pembakaran tetap (350 C) dalam waktu yang
lama (8-10 jam).
Gas hasil dari proses pembakaran tidak mengandung CO yang
tinggi.
Tidak mengotori tangan, tidak cepat habis terbakar, dapat
menyala terus tanpa dikipas dan tidak memercik.

nilai kalor adalah nilai panas pembakaran yang dihasilkan oleh briket

Bom kalorimeter adalah alat untuk mengukur nilai kalor briket

Kadar air briket adalah perbandingan berat air yang terkandung dalam
briket dengan berat kering briket tersebut

Rendemen merupakan berat arang yang dihasilkan dibagi berat bahan


baku yang dihitung dalam persen.

Volatile matter adalah bagian dari briket dimana akan berubah


menjadi volatile matter (produk) bila briket tersebut dipanaskan tanpa
udara pada suhu lebih kurang 950 oC

Kadar abu adalah berat yang tertinggal setelah pembakaran briket.

Kadar karbon terikat (fixed carbon) merupakan fraksi karbon (C) yang
terikat di dalam briket selain fraksi abu, air, dan zat menguap.

Densitas briket merupakan perbandingan massa dengan volume


briket

drop test adalah perlakuan untuk menguji ketahanan briket

Stability adalah pengujian untuk mengetahui perubahan bentuk dan


ukuran dari briket sampai briket mempunyai ketetapan ukuran dan
bentuk stabil.

66

6. Evaluasi Materi
a) Jelaskan menurut pendapat kalian apa keuntungan adanya standar
kualitas untuk biobriket?
b) Coba kalian identifikasi peralatan di laboratorium kimia, apakah ada
peralatan yang bisa dijadikan alat untuk pengujian biobriket secara
sederhana?
c)

(a)

(b)

(c)

Ada tiga buah briket dengan luas alas yang sama. Bila tinggi dan
massa ketiga briket berturut turut adalah
a) 7 cm dan 50 gr
b) 6 cm dan 60 gr
c) 5 cm dan 60 gr
Manakah di antara ketiga briket di atas yang memiliki kualitas paling
bagus? Jelaskan alasan jawaban kalian
d) Hitunglah kadar air sebuah briket bila berat mula-mula adalah 70 gr dan
berat setelah dikeringkan adalah 50 gram!

7. Umpan balik dan tindak lanjut


Setelah mengerjakan latihan soal dan evaluasi materi, jika masih ada
jawaban yang salah anda harus mengulang membaca materi diatas,
sampai jawabannya benar. Dan jika jawaban soal dan evaluasi benar
semua maka anda bisa melanjutkan ke materi selanjutnya.

67

BAB 3
PENUTUP

Kebutuhan bahan bakar nabati

untuk menggantikan bahan bakar dari fosil

sudah tidak bisa ditawar lagi. Hal ini dikarenakan persediaan bakar bakar yang berasal
dari fosil persediaanya sudah menipis, sedangkan kebutuhan manusia akan bahan
bakar semakin meningkat. Peningkatan produksi bahan bakar nabati diupayakan terus
menerus melalui berbagai macam cara, mulai dari kebijakan yang dikeluarkan
pemerintahan mengenai bahan bakar nabati sampai upaya mandiri dari masyarakat
untuk memproduksi bahan bakar nabati skala kecil.
Peningkatan produksi bahan bakar nabati harus disertai peningkatan kualitas
produk. Kualitas produk bahan bakar nabati akan mengacu pada standar yang
ditetapkan oleh pemerintahan yaitu standar nasional Indonesia (SNI) untuk keperluan
dalam negeri atau standar yang ditetapkan oleh negara pemakai produk bahanbakar
nabati kita.
Bahan bakar nabati yang telah diproduksi akan melalui proses pengujian yang
telah distandarkan sebelum dipasarkan. Pengujian kualitas merupakan rangkaian yang
tidak bisa dihilangkan dalam proses produksi bahan bakar nabati.

68

DAFTAR PUSTAKA

Ahmad Syafiq. 2009. Uji Kualitas Fisik Dan Kinetika Reaksi Briket Kayu Kalimantan
Dengan Dan Tanpa Pengikat. Surakarta. Universitas Sebelas Maret
Andes Ismayana* dan Moh. Rizal Afriyanto . Vol. 21 (3), 186-193. Pengaruh Jenis Dan
Kadar Bahan Perekat Pada Pembuatan Briket Blotong Sebagai Bahan Bakar
Alternatif. Institut Pertanian Bogor.
Anonim, 2008. Brosur PT. Madu Baru Yogyakarta. PS. Madukismo : Yogyakarta.
Desroir, Norman.1988, Unit Processing Organic Synthesis, Ed 5, Mc Graw Hill Book
Company, New York.
Fadiz, S. 1998. Mikrobiologi Pangan 1. Gramedia Pustaka Utama : Jakarta.
Groggin P. H. 1968, Alkohol Their Chemistry, Properties & Manufactures, Reinhold
Book Corporation, New York.
http://id.scribd.com/doc/76890578/Cara-Kerja-Kalorimeter-Bom, 11 Maret 2014 pukul
10.15
Munas Martynis, Elmi Sundari dan Ellyta Sari. 2012. Pembuatan Biobriket Dari Limbah
Cangkang Kakao. Padang. Universitas Bung Hatta
Nodali Ndraha. 2009, Uji Komposisi bahan pembuat briket bioarang tempurung kelapa
dan serbuk kayu terhadap mutu yang dihasilkan. Departemen Teknologi
Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara.
Perry, J H. 1949, Chemical Engineering Hand Book Edition, Mc. Graw Hill Company.
Inc . New York, Toronto & London
SNI No. 06-3565-2009. BSN. Jakarta
Suharto, Ign. 1995. Bioteknologi dalam Dunia Industri. Andi Offset : Yogyakarta.
Toharisman, Aris dan Hendro Santosa. 1999. Mutu Bahan Baku dan Preparasi Medium
Fermentasi Pelatihan Teknologi Alkohol, Pusat Penelitian Perkebunan
Indonesia, Pasuruan.
Moch. Ervando Among Satmoko. 2013. Pengaruh Variasi Temperatur Cetakan
Terhadap Karakteristik Briket Kayu Sengon Pada Tekanan Kompaksi 6000 Psig.
Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang.

69

Sugeng Riyanto. 2009. Uji Kualitas Fisik Dan Uji Kinetika Pembakaran Briket Jerami
Padi Dengan Dan Tanpa Bahan Pengikat. Surakarta.
Fakultas Teknik
Universitas Sebelas Maret
Santosa, Mislaini R., dan Swara Pratiwi Anugrah. 2010. Studi Variasi Komposisi Bahan
Penyusun Briket dari Kotoran Sapi dan Limbah Pertanian. Padang. Jurusan
Teknik Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Andalas
Kampus Limau Manis.

70