Anda di halaman 1dari 9

PENETRASI BAHAN-BAHAN BITUMEN

(PENETRATION OF BITUMENOUS MATERIALS)

A. TUJUAN
Pengujian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat kekerasan aspal yang
dinyatakan dalam masuknya jarum dengan beban tertentu pada kurun waktu
tertentu pada suhu kamar. Tingkat kekerasan ini merupakan klasifikasi aspal.

B. PENDAHULUAN
Bahan bitumen adalah material termoplastik yang secara bertahap mencair,
sesuai dengan pertambahan suhu dan berlaku sebaliknya dengan pengurangan
suhu. Meskipun demikian, perilaku/respon material bahan bitumen tersebut
terhadap suhu pada prinsipnya membentuk suatu spectrum/beragam, tergantung
dari komposisi unsur-unsur penyusunnya.
Jika dilihat dari sudut pandang ilmu rekayasa, ragam dari komposisi
unsure penyusun bahan bitumen biasanya tidak ditinjau lebih lanjut, untuk
menggambarkan karakteristik ragam respon material bahan bitumen tersebut
diperkenalkan beberapa parameter, yang salah satunya adalah nilai PEN
(Penetrasi). Nilai ini menggambarkan tingkat kekerasan suatu bitumen dalam suhu
standar (25C) , yang diambil dari pengukuran kedalaman penetrasi jarum standar,
dengan beban standar (50 gr/100 gr), dalam rentang waktu yang juga standar (5
detik).
British Standard (BSI) membagi nilai penetrasi ini menjadi 10 macam,
dengan rentang nilai PEN 15 sampai dengan 450, sedangkan AASHTO
mendefinisikan nilai PEN 40-50 sebagai nilai PEN untuk material bitumen yang
paling keras dan PEN 200-300 untuk material bitumen yang paling lembek.
Nilai penetrasi sangat sensitive terhadap suhu. Pengukuran di atas suhu
kamar akan menghasilkan nilai yang berbeda. Variasi suhu terhadap nilai
penetrasi dapat disusun sedemikian rupa sehingga dihasilkan grafik hubungan
antar suhu dengan nilai penetrasi. Penetration index dapat ditentukan dari grafik
tersebut.

C. PROSEDUR PENGUJIAN
Prosedur pengujian berdasarkan AASHTO T 49-89: 1990/ASTM D 5-86.
Peralatan:
1. Alat penetrasi yang menggerakkan pemeganng jarum naik turun tanpa
gesekan dan dapat mengukur penetrasi sampai 0,1 mm.
Pemegaang jarum seberat (47,5 0,05) gram yang dapat dilepas dengan
mudah dari alat penetrasi untuk peneraan.
2. Pemberat sebesar (50 0,05) gram dan (100 0,05) gram masing-masing
dipergunakan untuk pengukuran penetrasi dengan beban 100gr dan 200 gr.
3. Jarum penetrasi dibuat dari stailess steel mutu 440C, atau HRC 54 sampai
60. Ujung jarum harus berbentuk kerucut terpancung.
4. Cawan contoh terbuat dari logam atau gelas berbentuk silinder dengan
dasar yang rata-rata berukuran sebagai berikut :
Penetrasi

Diameter

Kedalaman

Kapasitas

Dibawah 200

55 mm

35 mm

90 ml

200 sampai 300

70 mm

45 mm

175 ml

Tabel 1: Ukuran-ukuran Cawan


5. Bak perendam (waterbath), terdiri dari bejana dengan isi tidak kurang dari
10 liter dan dapat menahan suhu tertentu dengan ketelitian lebih kurang
0,1C. bejana dilengkapi dengan pelat dasar berlubang lubang, terletak 50
mm diatas dasar bejana. Permukaan air sekurang-kurangnya 150 ml diatas
pelat dasar berlubang.
6. Tempat air benda uji ditempatkan di bawah alat penetrasi.
7. Tempat tersebut mempunyai isi tidak kurang dari 350 ml, dan tinggi yang
cukup untuk merendam benda uji.
8. Pengukur waktu.
9. Untuk pengukuran penetrasi dengan tangan diperlukan stopwatch dengan
skala pembagian terkecil 0,1 detik atau kurang dan kesalah tertinggi 0,1
detik per detik. Untuk pengukuran penetrasi dengan alat otomatis,
kesalahan alt tersebut tidak boleh melebihi 0,1 detik.

Persiapan benda uji:


1. Panaskan contoh perlahan-lahan serta aduklah hingga cukup cair untuk
dapat dituangkan. Pemanasan contoh benda uji tidak lebih dari 56C di
atas titik lembek, dan untuk bitumen tidak lebih dari 100C di atas titik
lembek. Waktu pemanasan tidak boleh lebih dari 30 menit. Aduklah
perlahan-lahan agar udara tidak masuk ke dalam contoh benda uji.
2. Setelah contoh cair merata, tuangkan kedalam tempat contoh dan diamkan
hingga dingin. Tinggi contoh dalam tempat tersebut tidak kurang dari
angka penetrasi ditambah 10 mm. Buatlah dua benda uji (duplo)
3. Tutuplah benda uji agar bebas dari debu dan diamkan pada suhu ruang
selama 1 sampai 1,5 jam untuk benda uji dengan cawan berkapasitas 90 ml
dan 1,5 sampai 2 jam untuk benda uji dengan cawan berkapasitas 175 ml.

Langkah-langkah pengujian
1. Letakkan benda uji dalam tempat air yang kecil dan masukkan tempat air
tersebut kedalam bak perendam yang telah berada pada suhu yang
ditentukan. Diamkan dalam bak tersebut selama 1 sampai 1,5 jam untuk
benda uji dengan cawan berkapasitas 90 ml dan 1,5 sampai 2 jam untuk
benda uji dengan cawan berkapasitas 175 ml.
2. Periksalah pemegang jarum agar jarum dapat dipasan dengan baik dan
bersihkan jarum penetrasi dengan toluene atau pelarut lain kemudian
keringkan jarum tersebut dengan lap bersih lalu pasanglah jarum pada
pemegang jarum.
3. Letakkan pemberat 50 gram diatas jarum untuk memperoleh beban (100
0,1) gram.
4. Pindahkan tempat air dari bak perendam kebawah alat penetrasi.
5. Turunkan jaru perlahan-lahan sehingga jarum tersebut menyentuh
permukaan benda uji. Kemudian aturlah angka 0 di arloji penetrometer
sehingga jarum penunjuk berimpit dengannya.
6. Lepaskan pemegangjarum dan serentak jalankan stopwatch selama jangka
(5 0,1) detik.

7. Putarlah arloji penetrometer dan bacalah angka pentrasi yang berimpit


dengan jarum penunjuk. Bulatkan hingga angka 0,1 mm terdekat.
8. Lepaskan jarum dari pemegang jarum dan siapkan alat penetrasi untuk
pekerjaan berikutnya.
9. Lakukan pekerjaan diatas tidak kurang dari 3 kali untuk benda uji yang
sama, dengan ketentuan setiap titik pemeriksaan dan tepi dinding berjarak
lebih dari 1 cm.

Catatan
1. Thermometer untuk bak perendam harus di tera.
2. Bitumen dengan penetrasi kurang dari 350 dapat diuji dengan alat-alat dan
cara pemeriksaan ini, sedangkan bitumen dengan penetrasi antara 350 dan
500 perlu dilakukan dengan alat-alat lain
3. Untuk penetrasi dengan nilai lebih besar dari 200 sedikitnya digunakan 3
jarum penetrasi untuk tiap penusukan digunakan satu jarum dan jarum
tidak usah ditarik kembali sampai pengujian selesai. Hal ini dikarenakan
untuk penetrasi lebih dari 200 lebih rentan terhadap kerusakan disbanding
benda uji dengan pentrasi yang lebih kecil.
4. Apabila pembacaan stopwatch lebih dari (5 0,1) detik, hasil tersebut
tidak berlaku (diabakan).

D. PERHITUNGAN DAN PELAPORAN


Nilai penetrasi dinyatakan sebagai rata-rata dari sekurang-kurangnya dari
tiga pembacaan dengan ketentuan bahwa hasil-hasil pembacaan tidak melampaui
ketentuan di bawah ini:
Hasil Penetrasi
Toleransi

0 49

50 149

150 249

1200

Table 2 : hasil penetrasi dan nilai toleransi


Apabila perbedaan antara masing-masing pembacaan melebihi toleransi,
pemeriksaan harus diulangi.

E. DATA HASIL PENGUJIAN


Di bawah ini merupakan data dan perhitungan yang diperoleh dari
pengujian penetrasi yang telah dilakukan.
No

Kegiatan

Pembukaan contoh

Mendinginkan contoh

Mencapai suhu
pemeriksaan

Pemeriksaan

Pembacaan
Suhu

Uraian
Contoh dipanaskan
- mulai jam
07.45
- selesai jam
07.50
Didiamkan pada suhu ruang
- mulai jam
07.50
- selesai jam
08.05
Direndam pada suhu 25o C

150o C

- mulai jam
08.05
- selesai jam
09.05
Penetrasi pada suhu 25o C

25o C

- mulai jam

25o C

09.05
10.00

- selesai jam
Table 3 : Uraian kegiatan

Data Hasil Pengujian


No

Penetrasi Pada 25o C, 100 gr, 5 detik

II

Pengamatan 1

64

62

Pengamatan 2

74

70

Pengamatan 3

68

66

Pengamatan 4

71,5

62

Pengamatan 5

68

61

69,1

64,2

Rata-Rata
Nilai Penetrasi
Table 4 : data hasil pengujian

66,65

F. DIAGRAM ALIR PENGUJIAN PENETRASI


Di bawah ini disajikan diagram alir yang menjelaskan alur dari pengujian
penetrasi.
PERSIAPAN BENDA UJI

Pemanasan Aspal

Aspal dipanaskan dengan suhu


150C
Waktu pemanasan 5 menit hingga
cair merata
Pada saat pemanasan, aspal diaduk
perlahan agar udara tidak masuk

Penuangan ke Tempat Contoh

Perawatan Benda Uji

Aspal dituangkan pada cawan


Ketinggian aspal di dalam cawan
lebih dari 10 mm + angka penetrasi
Jumlah benda uji yang dibuat = 2
benda uji
Cawan yang berisi benda uji ditutup
supaya bebas dari debu

Benda uji didiamkan pada suhu


ruang (25C) selama 1 jam
Benda Uji direndam pada bak yang
berisi air selama 1 jam

PENGUJIAN
Persiapan pengujian

Memastikan bahwa peralatan dalam


kondisi baik (1 set alat penetrasi)
Meletakkan pemberat 50 gram
Mengatur timer alat penetrasi
(jangka waktu = 5 + 0,1 detik)
Benda uji dipindahkan pada bejana
berisi air

Proses Pengujian

Jarum diturunkan hingga ujungnya


menyentuh permukaan benda uji
Atur angka 0 diarloji penetrometer
Tekan tombol pada timer, kemudian
jarum akan jatuh

Pengulangan Pengujian

Pembacaan Data

Pembacaan hasil uji penetrasi pada


arloji (ketelitian 0,1 mm)
Mencatat hasil pengujian penetrasi
pada bacaan skala arloji
penetrometer

Jarum diangkat dari benda uji


Siapkan titik pengujian berikutnya
(jarak antar titik pengujian > 1 cm)
Mengulang pengujian hingga 5 kali
untuk setiap benda uji

PERHITUNGAN DAN PELAPORAN DATA


Perhitungan Data

Menghitung hasil pengujian


penterasi
Memastikan bahwa hasil pengujian
tidak melebihi angka toleransi

Pelaporan Hasil Pengujian

Menyusun laporan hasil pengujian


Jika hasil pengujian melebihi angka
toleransi maka pengujian diulang
kembali

G. LAMPIRAN
1. Pemanasan aspal

3. Penuangan ke tempat contoh

2. Mendinginkan aspal pada suhu


ruang 25C

4. Pengujian penetrasi