Anda di halaman 1dari 64

RANGKUMAN MATERI PSIKOLOGI UMUM

Written By IMM Tarbiyah on Rabu, 28 September 2011 | 09.39

PSIKOLOGI

1. Pengertian
1. George A. Miller dalam bukunya Psycology and communication: Psycology is the
science that attempts to describe, predict and control mental and bahavioral
events (psikologi adalah ilamu yang berusaha menguraikan, meramalkan dan
mengendalikan peristiwa mental dan tingkah laku)
2. Roberts Woodworth dan Marquis DG dalam bukunya Psycology: Psycology is the
scientific studies of individual activities relations to the inveronment (psikologi adalah
suatu ilmu pengetahuan yang mempelajari aktivitas atau tingkah laku individu dalam
hubungan dengan alam sekitarnya).

2. Pendekatan-pendekatan Terhadap Psikologi


1. Pendekatan Neorobiologi
Pada pokoknya, kejadian-kejadian psikologi tergambat dalam kebiasaan yang digerakkan oleh otak dan
sistem saraf. Suatu pendekatan terhadap studi manusia berusaha menghubungkan perilaku dengan halhal yang terjadi dalam tubuh, terutama dalam otak dan sistem syaraf, pendekatan ini mencoba
mengkhususkan proses neurobiologi yang mendasari perilaku dan kegiatan mental. Contoh: perubahan
yang terjadi dalam sistem saraf karena adanya proses belajar mengenai hal yang baru.
2. Pendekatan perilaku (Behaviorisme)
Dengan pendekatan ini, seorang ahli psikologi mempelajari individu dengan cara mengamati perilakunya
dan bukan mengamati kegiatan bagian dalam tubuh.
3. Pendekatan kognitif
Para ahli psikologi kognitif berpendapat bahwa kita bukanlah penerima rangsangan yang pasif, otak kita
secara aktif mengolah informasi yang diterima dan mengubahnya dalam bentuk dan kategori baru.

4. Pendekatan Psikoanalitik
Dasar pemikiran teori freud ialah bahwa sebagian besar perilaku kita berasal dari proses yang tidak
disdari (unconscious processes) yang dimaksud dengan proses yang tidak disadari ialah pemikiran, rasa
takut, keinginan-keinginan yang tidak disadari seseorang tetapi membawa pengaruh terhadap

perilakunya. Ia percaya bahwa banyak dari implus pada masa kanak-kanak yang dilarang dan dihukum
oleh para orang tua dan masyarakat berasal dari naluri pembawaan (innate instine)
5. Pendekatan Fenomenologis
Memusatkan perhatian pada pengalaman subjektif. Pendekatan ini berhubungan dengan pandangan
pribadian mengenai dunia dan penafsiran mengenai berbagai kejadian yang dihadapinya.

3. Ruang Lingkup Psikologi Kontemporer


Bidang-bidang psikologi antara lain:
1. Psikologi eksperimental dan fisiologi
2. Psikologi perkembangan, psikologi sosial, dan psikologi kepribadian
3. Psikologi klinis dan penyuluhan
4. Psikologi sekolah dan pendidikan
5. Psikologi industri dan rekayasa

INGATAN (MEMORY)
Perbedaan-perbedaan dalam ingatan
1. Tahapan ingatan
Kekuatan ingatan minor dapat dibagi dalam tiga tahapan yaitu:
1. Tahapan encoding
Anda mengubah fenomena fisik (gelombang-gelombang suara) yang sesuai dengan nama yang
diucapkan ke dalam kode yang diterima ingatan dan anda menempatkan kode tersebut dalam ingatan

2. Tahapan penyimpanan (storage stage)


Anda mempertahankan atua menyimpan nama itu selama waktu antara kedua pertemuan tadi
3. Tahapan mengingat kembali (retrieval stage)
Anda dapat mendapatkan kembali nama itu dari penyimpanan pada waktu pertemuan kedua

2. Jenis Ingatan
1. Ingatan jangka pendek
1. Pemasukan pesan dalam ingatan (encoding)
Untuk dapat menyimpan informasi ke dalam ingatan jangka pendek, harus memperhatikan
informasi tersebut. Karena kita sangat selektif tentang apa yang kita perhatikan, ingatan jangka pendek
kita hanya berisi apa yang dipilih. Hal ini berarti bahwa sebagian besar dari apa yang telah terlihat oleh
kita tidak pernah memasuki ingatan jangka pendek dan tentu saja tidak akan mungkin dapat digunakan
untuk pengingat kembali di kemudian hari.
2. Penyimpanan (storage)
Mungkin kenyataan yang paling mencolok mengenai ingatan pendek ialah bahwa ingatan ini
mempunyai kapasitas yang terbatas. Batas rata-ratanya adalah 7 butir lebih atau kurang dua (7 2).
Sebagian orang dapat menyimpan paling sedikit 5 butir, yang lainnya dapat menyimpan 9. Jumlah
tertinggi merupakan rentang ingatan subjek (subjects memory span)
Dengan adanya kapasitas yang begitu pasti kita cenderung memandang ingatan jangka pendek
sebagai sebuah kotak mental yang mempunyai tujuh slot (bilik). Setiap butir yang memasuki ingatan
jangka pendek masuk ke dalam masing-masing slot. Selama jumlah butir tidak melebihi jumlah slot kita
akan dapat mengingat butir-butir dengan sempurna. Ketika semua slot sudah terisi dan sebuah butir baru
akan masuk, salah satu butir lama harus pergi. Butir yang baru menggantikan butir yang lama.
3. Pengingatan Kembali (retrieval)
Pengingatan kembali disusun dalam tiga tahapan
1. Subjek memasukkan stimulus probe ke dalam suatu bentuk yang dapat
dibandingkan dengan butir-burit yang sudah tersimpan dalam ingatan
jangka pendek
2. Subjek membandingkan kede yang berurutan dengan setiap butir yang
ada dalam ingatan pendek
3. Subjek mulai dengan memberikan sebuah respon yang berakibat pada
ditekannya tombol ya atau tidak

2. Ingatan Jangka Panjang

Ingatan jangka panjang meliputi informasi yang telah disimpan dalam ingatan dengan rentang
waktu beberapa menit atau sepanjang hidup.
1. Pemasukan pesan dalam ingatan (encoding)
Untuk materi verbal, kode ingatan jangka panjang yang dominan tidak bersifat akustik atau
visual, melainkan tampaknya didasarkan pada pegertian akan butir-butir tersebut. Jika kita menghafal
suatu kata yang panjang dan mencobanya untuk mengingat kembali beberapa menit kemudian, kita pasti
akan membuat kekeliruan. Sebagian kata-kata yang keliru itu mempunyai pengertian yang sama dengan
kata-kata yang benar. Misalnya jika kata lekas dalam daftar mungkin kita akan keliru ingat dengan kata
cepat.
Pengkodean melalui pengertian, tampaknya menghasilkan ingatan yang terbaik. Dan semakin
mendalam atau lengkap seorang menyerap pengertian, semakin baik ingatan yang terjadi. Maka, kalau
kita harus mengingat satu hal dalam sebuah buku teks kita akan mengingatnya lebih baik, jika kita
memusatkan pikiran pada pengertiannya dan bukan pada kata-kata yang tercantum dan semakin
mendalam dan menyeluruh kita menghayati maknanya semakin baik kita mengingatnya.
2. Penyimpanan dan pengingatan kembali (storage and retrieval)
Banyak kasus mengenai proses lupa dari ingatan jangka panjang ini tampaknya merupakan
akibat dari tidak adanya cara untuk mencapai informasi itu bukan karena tidak adanya informasi itu
sendiri. Maka, ingatan yang lemah dapat mencerminkan kegagalan pengingatan kembali dan bukan
merupakan kegagalan penyimpanan informasi. Oleh karena itu penting diketahui faktor yang
meningkatkan dan menurunkan pengingatan kembali.
1. Faktor yang meningkatkan pengingatan kembali ialah mengorganisasi
dalam penyimpanan dan memastikan bahwa konteks informasi yang
diingat kembali sama dengan konteks informasi di mana kita
memasukkan pesan dalam ingat.
2. Faktor yang menurunkan pengingat kembali ialah interferensi

INTELEGENSI

1. Pengertian Intelegensi
Alfred Binet, dikenal sebagai pelopor dalam menyusun tes inteligensi, mengemukakan
pendapatannya bahwa inteligensi mempunyai 3 aspek kemampuan yaitu:
1. Direction, kemampuan untuk memusatkan pada suatu masalah yang harus dipecahkan

2. Adaptation, kemampuan untuk mendapatkan adaptasi terhadap masalah yang


dihadapinya atau fleksibel dalam menghadapi masalah
3. Criticism, kemampuan untuk mengadakan kritik baik terhadap masalah yang dihadapi
maupun terhadap dirinya sendiri
Pengertian inteligensi, menurut Whitherington, mempunyai ciri-ciri hakiki berikut:
1. Cepat, makin cepat suatu pekerjaan diselesaikan, makin cerdaslah orang yang menyelesaikan
2. Cekatan biasanya dihubungkan dengan pekerjaan tangan, dengan mudah dan ringkas
menjelaskan sesuatu
3. Tepat sesuai dengan tuntutan keadaan

2. Ciri-ciri Pelaku Inteligensi


Menurut Effendi dan Praja, ciri-ciri tingkah laku yang inteligensi adalah sebagai berikut:
1. Purposeful behavior, artinya tingkah laku yang inteligensi selalu terarah pada tujuan
2. Organized behavior, artinya tingkah laku yang terkordinasi, tidak acak-acakan
3. Physical well taned behavior, artinya memiliki sikap jasmaniah yang baik, penuh tenaga
dan tangkas
4. Adaptable behavior, artinya tingkah laku yang fleksibel, tidak statis dan kaku
5. Success oriented bahavior, artinya tingkah laku yang didasari perasaan aman, tenang,
penuh kepercayaan akan sukses
6. Clearly motivated behavior, artinya tingkah laku yang dapat memenuhi kebutuhannya
dan bermanfaat bagi orang lain
7. Rapid behavior, artinya tingkah laku yang efisien, efektif, dan cepat
8. Broad behavior, artinya tingkah laku yang mempunyai latar belakang dan pandangan
luas serta jiwa yang terbuka

Distribusi Normal tingkat kecerdasan

IQ / tingkat kecerdasan

Deskripsi Verbal

Persentase Populasi
dalam Setiap Kelompok

0 19
20 49
50 69
70 79
80 89
90 109
110 119
120 129
130 139
140 179
180 ke atas

Idiot
Embicile
Moron
Inferior
Bodoh
Normal
Pandai
Superior
Sangat superior
Gifted
Genius

1
2
6
15
46
18
8
3
1

KEPRIBADIAN

1. Definisi Kepribadian
Kata kepribadian (personality) berasal dari kata latin: persona. Kata persona menunjukan pada
topeng yang biasa digunakan oleh pemain sandiwara di zaman Romawi dalam memainkan perananperanannya.
Alport mendefinisikan kepribadian yaitu bahwa setiap individu bertingkah laku dalam caranya
sendiri. Tidak ada dua orang yang berkepribadian sama, sehingga tidak akan ada dua orang yang
bertingkah laku sama, karena setiap individu memiliki kepribadian sendiri.

1. Teori-teori Kepribadian
1. Teori kepribadian psikoanalisis
Dalam mencoba memahami sistem kepribadian manusia, freud, membangun model kepribadian
yang saling berhubungan dan menimbulkan ketegangan satu sama lain. Konflik dasar dari tiga sistem
kepribadian tersebut menciptakan energi psikis individu. Ketiga sistem itu yaitu:
1. Id, bekerja menggunakan prinsip kesenangan, mencari pemuasan segera impuls biologis
2. Ego, mematuhi prinsip realita, menunda pemuasan sampai bisa dicapai dengan cara
yang diterima masyarakat
3. Superego (hati nurani) memiliki standar moral pada individu

Selanjutnya, teori frud mengenai dinamika kepribadian, menyatakan bahwa terdapat sejumlah
energi psikis (libido) yang konstan untuk setiap individu. Teori ini berpendapat bahwa dorongan id yang
tidak bisa diterima dapat menimbulkan kecemasan, yang bisa diturunkan oleh mekanisme pertahanan.
Kemudian, teori feud mengenai perkembangan kepribadian menyatakan bahwa individu melewati tahap
psikoseksual (seperti oral, onal, falik) dan harus memecahkan konflik oedipal.
2. Teori-teori Sifat (Trait Theories)
Yang dimaksud dengan teori-teori sifat pada dasarnya meliputi psikologi individu Gordon
Williard Allport Psikologi Konstitusi William Sheldon teori faktor Roymond (attell). Teori-teori ini dikenal
sebagai teori-teori tipe (type theories).
Bagi Allport, sifat adalah sesuatu yang sesungguhnya eksis namun tidak terlihat. Itu terletak
dalam bagian tertentu dalam sifat saraf. Meskipun tidak terlihat, kita bisa merasakan kehadirannya
dengan mengamati konsistensi dari perilaku seseorang.
Allport membedakan antara sifat umum (general trait) dan kecenderungan pribadi (personal
disposition) sifat umum adalah dimensi sifat yang dapat membandingkan individu satu sama lainnya,
kecenderungan pribadi dimaksudkan sebagai pola atau konfigurasi unik sifat-sifat yang ada dalam diri
individu.
3. Teori kepribadian Behaviorisme
Menurut skinner, individu adalah organisme yang memperoleh pembendaharaan tingkah lakunya
melalui belajar. Kemudian, skinner menguraikan sejumlah teknik yang digunakan untuk mengontrol
perilaku. Kemudian banyak diantaranya dipelajari oleh social learning theoritist, yaitu:
1. Pengekangan fisik (physical restraints)
2. Bantuan fisik (physical aids)
3. Mengubah kondisi stimulus (changing the stimulus conditions)
4. Memanipulasi kondisi emosional (manipulating emotional conditions)
5. Melakukan respons-respons lain (perforning alternative responses)
6. Menguatkan diri secara positif (positive self reinforcement)
7. Menghukum diri sendiri (self punishment)
2. Teori Psikologi Kognitif
Pandangan tori kognitif menyatakan bahwa organisasi kepribadian manusia tidak lain adalah
elemen-elemen kesadaran yang satu sama lain saling terkait dalam lapangan kesadaran. Dalam teori ini,
unsur psikis dan fisik tidak dipisahkan lagi, karena keduanya termasuk dalam kognisi manusia. Bahkan,

dengan teori ini dimungkinkan juga faktor-faktor di luar diri dimasukkan (diwakili) dalam lapangan
psikologis atau lapangan kesadaran manusia.

3. Tipe-tipe Kepribadian
Pada dasarnya, setiap orang memiliki kepribadian yang berbeda satu sama lain. Kita mengenal
Hippocrates dan Galenus yang mengemukakan bahwa manusia bisa dibagi menjadi 4 golongan menurut
keadaan zat cair yang ada dalam tubuhnya. Yaitu:
1. Melancholicus (melankolisi), yaitu orang-orang yang banyak empedu hitamnya, sehingga orangorang dengan tipe ini selalu bersikap murung, pesimistis dan selalu menaruh rasa curiga
2. Sanguinicus (sanguinisi) yakni orang-orang yang banyak darahnya, sehingga orang-orang tipe ini
selalu menunjukkan waja yang berseri-seri, periang, dan bersikap optimistis
3. Flegmaticus (flegmatisi), yaitu orang-orang yang banyak lendirnya. Orang tipe ini sifatnya lamban
dan pemalas, wajahnya selalu pucat, pesimis, pembawaannya selalu tenang, pendiriannya tidak
mudah berubah.
4. Cholericus (kolerisi), yakni yang banyak empedu kuningnya. Orang tipe ini bertubuh besar dan
kuat, namun penarik darah dan sukar mengenalikan diri, sifatnya garang dan agresif.
Menurut Jung, tipe manusia bisa dibagi menjadi dua golongan besar yaitu:
1. Tipe extrovert, yaitu orang-orang yang perhatiannya lebih diarahkan keluar dirinya, kepada
orang-orang lain dan kepada masyarakat
2. Tipe introvert, orang-orang yang perhatiannya lebih mengarah pada dirinya pada aku nya

PERSEPSI

1. Pengertian Persepsi
Secara etimologis, persepsi atau dalam bahasa Inggris perception berasal dari bahasa
Latinperceptio, dari percipere, yang artinya menerima atau mengambil. Kata persepsi biasanya dikaitkan
dengan kata lain, menjadi persepsi diri, persepsi sosial dan persepsi interpersonal.
Persepsi dalam arti sempit ialah penglihatan, bagaimana seseorang melihat sesuatu, sedangkan
dalam arti luas adalah pandangan atau pengertian, yaigu bagaimana seseorang memandang atau
mengartikan sesuatu. Menurut Devita, persepsi ialah proses ketika kita menjadi sadar akan banyaknya
stimulus yang memengaruhi indra kita. Gulo mendefinisikan persepsi sebagai proses seseorang menjadi
sadar akan segala sesuatu dalam lingkungannya melalui indera-indera yang dimilikinya. Yusuf menyebut

persepsi sebagai pemaknaan hasil pengamatan. Pareekmemberikan definisi yang lebih luas ihwal
persepsi ini sebagai proses menerima, menyeleksi, mengorganisasikan, mengartikan, menguji dan
memberikan reaksi kepada rangsangan pancaindra atau data.

2. Proses Persepsi
Dari segi psikologi dikatakan bahwa tingkah laku seseorang merupakan fungsi dari cara dia
memandang. Oleh karena itu untuk mengubah tingkah laku seseorang, harus dimulai dari merubah
persepsinya. Dalam proses persepsi, terdapat tiga komponen utama berikut:
1. Seleksi adalah proses penyaringan oleh indra terhadap rangsangan dari luar, intensitas
dan jenisnya dapat banyak atau sedikit
2. Interpretasi, yaitu proses mengorganisasikan informasi sehingga mempunyai arti bagi
seseorang
3. Interpretasi dan persepsi kemudian diterjemahkan dalam bentuk tingkah laku sbeagai
reaksi
Jadi, proses persepsi ialah melakukan seleksi, interpretasi dan pembulatan terhadap informasi
yang sampai. Dalam definisi pesepsi dikemukakan Pareek di atas, mencakup beberapa segi atau proses
yaitu:
1. Proses menerima rangsangan
Proses pertama dalam persepsi ialah menerima rangsangan atau data dari berbagai sumber.
Kebanyakan data diterima melalui panca indra.
2. Proses menyeleksi rangsangan
Setelah diterima, rangsangan / data diseleksi. Dua kumpulan faktor menentukan seleksi rangsangan itu
yaitu faktor intern dan eksternal.
1. Faktor-faktor intern yang mempengaruhi seleksi persepsi
1. Kebutuhan psikologis
2. Latar belakang
3. Pengalaman
4. Sikap dan kepercayaan umum

5. Penerimaan diri
2. Faktor-faktor ekstern yang mempengaruhi seleksi persepsi
1. Intensitas
2. Ukuran
3. Kontras
4. Gerakan
5. Ulangan
6. Keakraban
7. Sesuatu yang baru
Sementara itu, Devito menyebutkan enam proses yang mempengaruhi persepsi yaitu teori
kepribadian implisit, ramalan yang dipenuhi sendiri, aksentuasi perseptual, primasi resensi, konsistensi
dan stereotip
3. Proses pengorganisasian
Rangsangan yang diterima selanjutnya diorganisasikan dalam suatu bentuk. Ada tiga dimensi utama
dalam pengorganisasian rangsangan, yakni:
1. Pengelompokan
Beberapa faktor digunakan untuk mengelompokkan rangsangan antara lain:
1. Kesamaan, rangsangan-rangsangan yang mirip dijadikan satu kelompok
2. Kedekatan, hal-hal yang dekat antara satu dengan yang lain juga dikelompokkan
menjadi satu
3. Ada suatu kecenderungan untuk melengkapi hal-hal yang dianggap belum
lengkap
2. Bentuk timbul dan latar
Dalam melihat rangsangan atau gejala, ada kecenderungan untuk memusatkan perhatian pada gejalagejala tertentu yang timbul menonjol, sedangkan rangkaian / gejala lainnya berada di latar belakang.
3. Kematangan persepsi

Ada suatu kecenderungan untuk menstabilkan persepsi dan perubahan-perubahan konteks tidak
mempengaruhinya.
4. Proses penafsiran
Setelah rangsangan atau data diterima dan diatur, si penerima lalu menafsirkan data itu dengan berbagai
cara. Dikatakan bahwa telah terjadi persepsi setelah data itu ditafsirkan.
5. Proses pengecekan
Setelah data diterima dan ditafsirkan, si penerima mengambil beberapa tindakan untuk mengecek
apakah penafsirannya benar atau salah. Data itu dapat dicek dengan menanyakan kepada orang-orang
lain mengenai persepsi mereka.
6. Proses reaksi
Tahap terakhir dari proses perseptual ialah bertindak sehubungan dengan apa yang telah diserap. Hal ini
biasanya dilakukan jika seseorang berbuat suatu sehubungan dengan persepsinya.

3. Perkembangan Perseptual
Peneliti mengenai perkembangan persepsi mempelajari sampai tingkat mana kapasitas pesepsi
si diturunkan dan sampai tingkat mana dipelajari oleh pengelaman. Menurut Atkinson untuk menentukan
kapasitas turunan, para penelitia mempelajari kapasitas diskriminasi bayi dengan menggunakan metode
melihat preferensial dan visual-evoked potential. Ketajaman penglihatan, yang penting untuk pengenalan,
meningkat secara cepat selama 6 bulan pertama kehidupan dan kemudian meningkat lebih lambat
sampai mencapai tingkat dewasa antara usia 1-5 tahun. Persepsi kedalaman mulai tampak pada sekitar
usia 3 bulan, tetapi tidak sepenuhnya terbentuk sampai sekitar usia 6 bulan. Kokonstanan mulai
berkembang pada usia 6 bulan, tetapi tidak sepenuhnya berkembang selama bertahun-tahun.

4. Fungsi dan Sifat-sifat Dunia Persepsi


1. Fungsi Persepsi
Penelitian tentang persepsi mencakup dua fungsi utama sistem persepsi yaitu lokalisasi atau
menentukan letak suatu objek, dan pengenalan menentukan jenis objek tersebut. Menurut atkinson dkk,
untuk melokalisasi objek, kita terlebih dahulu harus menyegregasikan objek kemudian
mengorganisasikan objek menjadi kelompok.
2. Sifat-sifat Dunia Persepsi
1. Sifat-sifat umum dunia persepsi

1. Dunai persepsi mempunyai sifat ruang


2. Dunai persepsi mempunyai dimensi waktu
3. Dunai persepsi itu berstruktur menurut berbagai objek prsepsi
4. Dunai persepsi adalah suatu dunia yang penuh dengan arti
2. Sifat-sifat yang khusus bagi masing-msing indra tersendiri.
Di antara sifat-sifat terdapat berbagai kelompok yang khusus bagi indra-indra, merah dan kuning
termasuk kelompok yang berlainan dengan asam dan asin, suatu keseluruhan sifat sensoris yang khas
bagi suatu indra tertentu kita sebut modalitas. Warna adalah suatu modalitas yang khusus bagi mata,
bunyi bagi telinga.

5. Persepsi dan Sensasi


Sensasi pada dasarnya merupakan tahap awal dalam penerimaan informasi. Sensasi, atau
dalam bahasa Inggrisnya sensation, berasal dari kata latin, sensatus, yang artinya dianugerahi dengan
indra atau intelek. Secara lebih luas, sensasi dapat diartikan sebagai aspek kesadaran yang paling
sederhana yang dihasilkan oleh indra kita, seperti temperatur tinggi, warna hijau, rasa nikmatnya
sebatang coklat. Benyamin B Wolman menyebut sensasi sebagai pengalaman elementer yang segera,
yang tidak memerlukan penguraian verbal, simbolis, atau konseptual, dan terutama sekali berhubungan
dengan kegiatan alat indra.
Jadi proses sensasi dan persepsi itu berbeda. Dalam ungkapan lain disebutkan, sensasi ialah
penerimaan stimulus lewat alat indra, sedangkan persepsi adalah menafsirkan stimulus yang telah ada di
dalam otak, meskipun alat untuk menerima stimulus itu serupa pada setiap individu, interpretasinya
berbeda.

6. Persepsi dan Kognisi


Persepsi, kognisi, penalaran dan perasaan sesungguhnya berlangsung secara simultan, dan
kebanyakan dari apa yang disebut pemikiran, impian, bayangan, berkhayal, belajar dan semacamnya
merupakan kombinasi unsur-unsur persepsi, kognisi, penalaran dan perasan tersebut.
Secara singkat, persepsi (perception) dapat didefinisikan sebagai cara manusia menangkap
rangsangan. Kognisi (cognition) adalah cara manusia memberi arti pada rangsangan. Penalaran (reason)
adalah proses sewaktu rangsangan dihubungkan dengan rangsangan pada tingkat pembentukan
kegiatna psikolotis. Perasaan (feeling) adalah konotasi emosional yang dihasilkan oleh rangsangan, baik
sendiri maupun bersama-sama dengan rangsangan lain pada tingkat kognisi atau konseptual.

7. Dunia Persepsi Sebagai Dunia Bentuk

Robert Fontz adalah pelopor dalam bidang ini dengan satu peneuan yang ia beri nama alat
preferensi visual. Ia memberi alasan bahwa kita pada bayi diperlihatkan dua pola secara bersamaan dan
si bayi lebih menyukai pola yang satu dibandingkan dengan yang lain, ia seharusnya dapat membedakan
pola tersebut. Ia merancang sebuah dipan untuk bayi, yang disebut bilik pandangan. Di atas dipan itu
bisa diperlihatkan dua pola kartu berbeda, ia menghitung berapa lama tiap bayi memandang tiap-tiap
pola.
Dalam persepsi, kita menangkap objek-objek. Obejk-objek ini kurang lebih berdiri sendiri
mengandung struktur di dalamnya dan mempunyai batas-batas di luarnya. Dengan kata lain, objek-objek
itu mempunyai bentuk. Bentuk inilah yang terutama memungkinkan kita untuk mengenal dan mengingat
kembali objek-objek tersebut yang memungkinkan kita mengorientasikan diri dan sebagainya.
DIRI, KONSEP DIRI DAN PENYESUAIAN DIRI

1. Diri (Self)
William James, menanamkan diri cermin itu sebagai diri publik (public self atau me) yang
dibedakannya dari diri pribadi atau aku (private self atau I). Jadi, menurut James ada dua jenis diri yaitu
diri dan aku. Diri adalah aku sebagaimana dipersepsikan oleh orang lain atau diri sebagai objek
(objective self), sedangkan aku adalah inti dari diri aktif, mengamati, berfikir dan berkehendak (subjective
self).
Akan tetapi, teori James yang menggunakan dua diri ini, menurut Sarwono, sulit dikembangkan
lebih lanjut karena baik dalam praktek maupun dalam penelitian-penelitian, sulit dibedakan antara dua diri
itu. Oleh karena itu dalam pandangan Sarwono, teori-teori yang timbul kemudian menggunakan salah
satu dari konsep itu saja, yaitu self (diri) atau ego (aku) atau menggabungkan kedua konsep itu dalam
satu konsep yang lebih menyeluruh yaitu kepribadian.
Dalam pandangan para ahli psikologi, ego selain lebih luas dari self, juga lebih bersifat hakikat,
lebih inti dari pada pribadi manusia, sedangkan self adalah lebih sebagai perwujudan fungsional daripada
ego.

1. Konsep Diri (Self Concept)


1. Diri sebagai bangunan konsep
Dalam kaitan ini, kita dapat melihat sekurangnya lima aspek dari diri, yakni:
1. Fisik diri, tubuh dan semua aktivitas biologis berlangsung di dalamnya. Walaupun banyak
orang mengidentifikasikan diri mereka lebih pada akal pikiran daripada tentang tubuh
mereka sendiri.
2. Didi-sebagai-proses. Suatu aliran akal pikiran emosi dan perilaku kita yang konstan.
Apabila kita mendapat suatu masalah, memberikan respons secara emosional, membuat

suatu rencana untuk memecahkannya dan kemudian melakukan tindakan, semua


peristiwa tersebut adalah bagian dari diri-sebagai-proses.
3. Diri-sosial, terdiri atas akal pikiran dan perilaku yang kita ambil sebagai respons secara
umum terhadap orang lain dan masyarakat. Dalam masyarakat kita memainkan peran
tertentu dan kita mengidentifikasi diri dengan peran tersebut secara kuat.
4. Konsep-diri adalah apa yang terlintas dalam pikiran saat anda berpikir tentnag saya,
masing-masing kita melukis sebuah gambaran mental tentang diri sendiri, dan meskipun
gambaran ini mungkin sangat tidak realistis, hal tersebut tetap milik kita dan berpengaruh
besar pada pemikiran dan perilaku kita.
5. Cita-diri, apa yang anda inginkan. Cita diri merupakan faktor yang paling penting dari
perilaku anda. Lebih jauh lagi, cita-diri anda akan menentukan konsep-diri anda, dengan
mengukur prestasi anda yang sebenarnya dibandingkan dengan cita-diri yang
membentuk konsep-diri anda.
2. Hakikat konsep diri
Menurut Jalaluddin Rakhmat, walupun konsep diri merupakan tema utama psikologi humanistik
yang muncul belakangan ini. Pembicaraan tentang konsep diri dapat dilacak sampai William James.
James membedakan antara The I diri yang sadar dan aktif, menurut James ada dua jenis diri yaitu diri
dan aku. Diri adalah aku sebagaimana yang dipersepsikan oleh orang lain atau diri sebagai objek
(objective self), sedangkan aku adalah inti dari diri aktif, mengamati, berpikir dan berkehendak (subjective
self).
Lalu, apakah konsep diri itu? Siapakah saya? Apakah saya? Jawaban dari pertanyaan tersebut
akan mengandung konsep diri yang terdiri atas:
1. Citra-diri (self-image). Bagian ini merupakan deskripsi sederhana, misalnya saya seorang
pelajar, saya seorang kakak dan sebagainya
2. Penghargaan-diri (self esteem). Bagian ini meliputi suatu penilaian, suatu perkiraan,
mengenai kepantasan-diri (self worth), misal saya peramah, saya pintar dan sebagainya.
Jadi konsep diri adalah semua persepsi kita terhadap aspek diri yang meliputi aspek fisik, aspek
sosial dan aspek psikologis, yang didasarkan pada pengalaman dan interaksi kita dengan orang lain.
3. Bagaimana kosep diri terbentuk?
Konsep diri pada dasarnya tersusun atas berbagai tahapan yang paling dasar adalah konsep diri
primer, yaitu konsep yang terbentuk atas dasar pengalamannya terhadap lingkungan terdekatnya, yaitu
lingkungan rumahnya sendiri. Konsep diri yang baru dan berbeda dari apa yang sudah terbentuk dalam
lingkungan rumahnya. Ini menghasilkan konsep diri sekunder.

Konsep diri terbentuk karena adanya interaksi individu dengan orang-orang di sekitarnya. Apa
yang dipersepsi individu lain mengenai diri individu, tidak terlepas dari struktur, peran dan status sosial
yang disandang seorang individu. Struktur peran dan status sosial merupakan gejala yang dihasilkan dari
adanya interaksi antara individu satu dan individu lain, individu dan kelompok atau antara kelompok dan
kelompok.

4. Proses perkembangan konsep diri


Pada dasarnya, pengembangan konsep diri merupakan proses yang relatif pasif. Pada pokoknya
anda berperilaku dengan cara tertentu dan mengamati reaksi orang lain terhadap perilaku Anda. Hal ini
tidak perlu berupa proses pemikiran, bahkan sering kali terjadi melalui berbagai kesempatan yang
tersedia. Mead dan Cooley yakin bahwa konsep diri merupakan sesuatu cerminan cara yang disajikan
orang lain sebagai tanggapan kepada kita. Kesan pribadi seseorang merupakan cerminan cara yang
dipikirkan orang tersebut mengenai reaksi orang lain kepadanya selama masa kecilnya.
Ada 2 hal yang mendasari perkembangan konsep diri kita yaitu:
3. Pengalaman kita secara situasional
Segenap pengalaman yang datang pada diri kita tidak seluruhnya mempunyai pengaruh kuat
pada diri kita. Jika pengalaman-pengalaman itu merupakan sesuatu yang sesuai dan konsisten dengan
nilai-nilai dan konsep diri kita, secara rasional dapat kita terima. Sebaliknya, jika pengalaman tersebut
tidak konsisten dengan nilai-nilai dan konsep diri kita, secara rasional tidak dapat kita terima.
4. Interaksi kita dengan orang lain
Pandangan kita terhadap diri sediri adalah dasar dari konsep diri kita dan untuk memperoleh
pengertian mengenai diri kita tersebut dapat dilakukan melalui interaksi dengan orang lain yang tentunya
disertai persepsi dan kesadaran kita tentang cara orang lain tersebut melihat kita dan reaksi mereka
terhadap kita.
5. Faktor yang mempengaruhi konsep diri
Menurut William Brooks ada empat faktor yang mempengaruhi konsep diri, yaitu:
1. Self Apprasial Viewing self asan objct
Istilah ini menunjukkan suatu pandangan, yang menjadikan diri sendiri sebagai objek dalam komunikasi,
atau dengan kata lain adalah kesan kita terhadap diri kita sendiri
2. Reaction and Response of others
Konsep diri dipengaruhi oleh reaksi serta respons orang lain terhadap diri kita, misalnya saja dalam
berbagai perbincangan masalah sosial

3. Roles you play role taking


Dalam hubungan pengaruh peran terhadap konsep diri, adanya aspek peran yang kita mainkan sedikit
banyak akan mempengaruhi konsep diri kita.
4. Reference groups
Yang dimaksud adalah kelompok yang kita menjadi anggota di dalamnya. Jika kelompok ini kita anggap
penting, dalam arti mereka dapat menilai dan bereaksi pada kita, hal ini akan menjadi kekuatan untuk
menentukan konsep diri kita.

1. Penyesuaian Diri
1. Apakah penyesuaian diri itu?
Hidup manusia sejak lahir sampai mati tidak lain adalah penyesuaian diri dan kelainan-kelainan
kepribadian tidak lain adalah kelainan-kelainan penyesuaian diri. Karena itu tidaklah heran bila
dikemukakan istilah maladjustment, artinya tidak ada penyesuaian. Menurut Musthofa Fahmi,
penyesuaian adalah suatu proses dinamika terus menerus yang bertujuan untuk mengubah kelakuan
guna mendapatkan hubungan yang lebih serasi antara diri dan lingkungan.
2. Bentuk-bentuk penyesuaian diri
1. Yang adaptive
Sering disebut dengan istilah adaptasi. Bentuk ini lebih bersifat badani. Artinya perubahan-perubahan
dalam proses badani untuk menyesuaikan diri terhadap keadaan lingkungan.
2. Yang adjustive
Bentuk ini bersangkutan dengan kehidupan psikis kita, karena tersangkutnya kehidupan psikis dalam
penyesuaian yang adjustive ini, dengan sendirinya penyesuaian ini berhubungan dengan tingkah laku.
3. Reaksi-reaksi penyesuaian diri
1. Rasionalisasi (rationalization)
Ini terjadi bila seorang individu berupaya memberi penjelasan yang menyenangkan (rasional) penjelasan
untuk perilaku yang khusus dan sering tidak diinginkan.
2. Kompensasi (compensation)

Kita merujuk pada konsep konpensasi ketika membicarakan suatu situasi saat orang-orang dengan
perasaan ketidakcukupan berusaha sendiri dengan upaya tambahguna mengatasi perasaan-perasaan
tidak aman.
3. Negativisme (negativism)
Adalah suatu reaksi yang dinyatakan sebagai perlawanan bawah sadar pada orang-orang / objek-objek
lain
4. Kepasrahan (resignation)
Kepasrahan adalah istilah psikologi yang umumnya merujuk pada suatu tipe kekecewaan mendalam
yang sangat kuat, yang adakalanya dialami oleh individu-individu.
5. Pelarian (flight)
Reaksi ini boleh jadi dikacaukan dengan kepasrahan. Namun, pelarian mencakup sesuatu yang lebih
jauh, yakni melarikan diri dari situasi khusus yang menyebabkan kekecewaan atau kegelisahan.
6. Represi (represion)
Jika tanpa diketahui seseorang mengeluarkan pengalaman atau perasaan tertentu dari kesadarannya
7. Kebodohan-semu (pseudostupidity)
8. Pemikiran obsesif (obsessive thinking)
Merujuk pada perilaku seseorang yang memperbesar semua ukuran realistik dari masalah / situasi yang
dialami
9. Pengalihan (displacement)
Proses psikologis dari perasaan-perasaan terpendam yang kemudian dialihkan ke arah objek-objek lain
daripada ke arah sumber pokok kekecewaan
10. Perubahan (conversion)
REFERENSI BUKU
Rita L. Atkinson, Richard C. Atkinson, Ernest R. Hilgard, Pengantar Psikologi I, Jakarta: Erlangga, 1983.
Drs. Alex Sobur, M.Si, Psikologi Umum, Bandung: CV. Pustaka Setia, 2003

psikologi umum

[Tulisan ini merupakan bentuk review buku dari karya Drs. Alex Sobur, M.Si.; Psikologi Umum; Dalam
Lintas Sejarah; diterbitkan oleh Pustaka Setiap Bandung tahun 2003]

Ternyata, apa yang dikatakan Rita L. Atkinson, memang ada benarnya. Psikolog dari Universitas
California ini bilang, tidak ada orang pada masa kini yang dapat mengaku tidak mengenal psikologi;
psikologi, bagaimana pun, telah menyentuh semua aspek kehidupan Anda. Contoh gampangnya,
bagaimana cara dosen mengajar sewaktu Anda menjadi mahasiswa, mempengaruhi cara Anda mengajar
mahasiswa-mahasiswa Anda sekarang, atau, bagaimana cara orang tua mengasuh Anda, mempengaruhi
cara Anda mengasuh anak-anak Anda sendiri, kini, atau pun nanti.
Karena psikologi mempengaruhi begitu banyak aspek kehidupan kita, penting juga kirannya bagi mereka
yang tidak bermaksud memperdalam diri dalam disiplin ilmu ini sekadar mengetahui fakta-fakta dasarnya.
Pelajaran psikologi dapat memberikan pengertian yang lebih baik tentang sebab-sebab mangapa,
misalnya, orang berpikir dan bertindak seperti yang mereka lakukan, dan memberikan pandangan untuk
menilai sikap dan reaksi yang Anda lakukan sendiri.
Singkatnya, psikologi penting bagi mereka yang dalam kehidupannya selalu berhubungan dan bersama
orang lain. Psikologi dibutuhkan atau dipelajari oleh mereka, yang dalam tugas dan jabatannya akan
bekerja bersama orang lain. Itulah inti kegunaan psikologi.
Kegunaan kini justru dianggap penting. Belum pernah dalam sejarah kegunaan begitu diutamakan seperti
era kita sekarang. Berguna sering disamakan dengan bernilai begitu saja. Tendensi ini, meminjam
ungkapan Bertens (1993), dapat disebut utilitarisme. Sikap utilitaristis ini merupakan suatu sikap modern
yang khas. Dalam masyarakat tradisional dahulu, sikap ini tidak dikenal; atau kalaupun dikenal, hanya
kebetulan dan insindental; bukan sistematis dan menyeluruh. Utilitarisme menekankan hubungan antara
means dan end, antara sarana dan tujuan. Kita harus mempergunakan sarana tertentu, jika ingin
mencapai suatu tujuan.
Agaknya, dalam pokok bahasan nanti, Anda dipaksa atau terpaksa untuk mengakrabi soal jiwa dan
badan, atau hal-hal yang berkaitan dengan kerohanian dan kejasmanian. Pertanyaan konkret mengenai
hubungan kejasmanian dan kerohanian saja sudah memperlihatkan kebingungan dengan masalah,

apakah mesti dirumuskan sebagai soal badan dan jiwa, ataukah sebagai masalahbody and
mind (Campbell, 1984)? Ataukah lebih baik hubungan the self and its brain (Popper & Eccles, 1977)?
Atau mungkin hubungan man and beast (Midgley, 1980)? Apakah badan itu sama dengan kepriaanwanitaan (Maas, 1979)?
Andaikan selama ini Anda menyebut ilmu jiwa untuk memakai kata psikologi, yang harus saya katakan
awal-awal adalah, betapa sukarnya mengenal jiwa manusia karena sifatnya yang abstrak. Wajarlah jiwa
Thomas Alva Edison berkata My mind is incapable of cenceiving such a thing as a soul. Pikiran saya
tidak mampu untuk memahami hal seperti jiwa. Meskipun begitu, satu-satunya cara yang dapat kita
lakukan adalah mengobservasikan perilakunya, walaupun perilaku tidak merupakan pencerminan jiwa
secara keseluruhan.
Begitulah, bab pertama buku ini dengan pertanyaan tentang untuk apa kita belajar psikologi, karena saya
yakin bahwa pengetahuan psikologi tidak hanya penting bagi para mahasiswa psikologi, tetapi penting
diketahui semua orang. Karena itu, pada bagian pertama pula saya coba jelaskan keterkaitan antara
psikologi dan ilmu-ilmu lain.
Bab kedua, menyangkut pembahasan ihwal sejarah perkembangan psikologi, sejak ilmu ini masih
merupakan bagian dari filsafat, sampai menjadi ilmu yang berdiri sendiri. Bab tersebut juga mencoba
mengidentifikasi berbagai aliran psikologi yang muncul, mulai dari aliran psikologi yang disebut psikologi
strukturalisme, yang dimotori Wilhem Wundt pada pertengahan abad ke-19, sampai aliran behaviorisme,
sebuah aliran yang didirikan oleh John B. Watson, pada tahun 1913, dan kemudian digerakkan oleh
Skinner.
Pertumbuhan dan perkembangan merupakan pokok bahasan bab ketiga. Tema ini pada intinya ingin
menjelaskan bahwa proses pertumbuhan dan perkembangan individu tidak dapat dipisahkan satu sama
lain. Pada bab 4 dijelaskan tentang apa yang diartikan sebagai inteligensi atau kecerdasan. Uraian pada
bab ini mencoba mengidentifikasi, misalnya, apakah perilaku tertentu itu tergolong perilaku pandai atau
tidak pandai? Ternyata, kemudian timbul kesulitan karena kita secara salah menganggap bahwa
kecerdasan atau inteligensi merupakan suatu benda. Pada bab ini juga disinggung mengenai bakat:
apakah sebetulnya yang diartikan dengan istilah bakat (Aptitude)? Apa bedanya dengan kemampuan
(Ability) dan kapasitas (capacity)? Apa pula bedanya dengan prestasi (achievement)? Kemudian juga
dijelaskan mengenai apakah bakat itu? serta ciri-ciri anak berbakat.
Dua bab berikutnya (bab 5 & 6) mengemukakan hal-hal yang berhubungan dengan teori-teori berpikir dan
belajar. Ini saya anggap penting sebab berpikir juga mencakup banyak aktivitas mental. Adapun belajar
demikian kompleksnya, sehingga apabila orang menganggap beberapa macam perilaku yang berbeda
sebagai belajar, tampak bahwa pendefinisian belajar menjadi sangat kabur, karena di dalamnya tercakup
semua perilaku tersebut.
Soal motivasi dibahas di bab 7. psikologi mengajukan pertanyaan tentang motivasi, karena psikologi ingin
mengerti gejala-gejala psikis yang menjadi objek ilmu jiwa ini. Bab 8 menjelaskan ihwal kepribadian.
Kepribadian itu, ibarat tenaga listrik, secara samar-samar kita tahu apa artinya namun apabila hendak
memaparkan seluruh maknanya, kita seolah kehilangan akal. Ini pula yang menyebabkan demikian

banyak definisi mengenai kepribadian; sampai-sampai Allport, dalam sebuah bukunya, mendaftarkan
tidak kurang dari lima puluh definisi kepribadian yang berbeda.
Tiga bab berikutnya, masing-masing membahas tentang sikap dan prasangka (bab 9), emaosi (bab 10),
dan persepsi (bab 11). Apakah sikap Anda terhadap tersedianya senjata api untuk masyarakat umum?
Itulah salah satu contoh pertanyaan yang diajukan seorang ahli psikologi dalam menjelaskan tentang
hakikat sikap. Dari contoh pertanyaan ini saja, orang biasanya memberikan jawaban yang variatif:
pendapat, keyakinan, perasaan, resep (preferensi tingkah laku atau tujuan tingkah laku,
pernyataan fakta, dan pernyataan mengenai tingkah laku mereka sendiri. Mereka memberikan tanggapan
yang sangat kognitif dan afektif. Prasangka itu sendiri, oleh para ahli psikologi, diartikan sebagai suatu
istilah yang menunjuk pada sikap yang tidak menyenangkan (unfavourable attitude) yang dimiliki oleh
anggota-anggota suatu kelompok terhadap kelompok lain berikut anggota-anggotanya, yang didasarkan
atas norma-norma yang mengatur perlakuan terhadap orang-orang di luar kelompoknya.
Dlam hal emosi, para ahli mengemukakan beberapa teori. Salah satu teori menyebutkan bahwa emosi
timbul setelah terjadinya reaksi psikologis. Teori lain berpendapat bahwa karena gejolak emosi itu
menyiapkan seseorang untu mengatasi keadaan genting, orang-orang primitif yang membuat respons
semacam itu bisa survive dalam perjuangan hidupnya. Lalu, dari mana emosi timbul? Dari pikiran atau
dari tubuh? Agaknya, tak seorang pun yang bisa menjawabnya dengan pasti.
Selanjutnya, berkaitan dengan soal persepsi maka inilah sesungguhnya yang merupakan sumber
pengetahuan kita tentang dunai. Dalam hubungan ini, ekspresi mengenal orang lain merupakan studi
awal tentang persepsi.
Dan, konsep diri, dan penyesuaian diri merupakan pokok bahawan penutup dalma buku ini. Kita semua
ingin mengenal diri sendiri secara lebih baik, karena kita mengendalikan pikiran dan perilaku sebagian
besar sampai batas memahami diri sendiri-sebatas menyadari siapa kita.
Begitulah gambaran singkat tentang buku ini. Meskipun buku yang tengah Anda baca ini merupakan hasil
sebuah pergulatan yang sangat panjang dan melelahkan, saya belum merasa begitu puas karena masih
demikian banyak hal-hal yang tidak kita ketahui tentang jiwa manusia beserta segenap perilaku yang
menyertainya.

PSIKOLOGI UMUM

PSIKOLOGI UMUM
A.

PENDAHULUAN

Dunia modrn dewasa ini, tidak bisa luput dari pengetahuan tentang psikogi.
Dahulu dunia ini hanya berkompetisi lewat otot dan kemampuan untuk bertahan
dari ganasnya lingkungan, dan itu hanya berupa kemampuan untuk bertahan dari
gangguan binatang buas dan kemampuan untuk bertahan dari kelaparan. Penyakit
yang muncul pada saat itu, orang cenderung hanya pada penyakit fisik saja.
Beranjak dari itu, era pun berubah, masuk lah pada era yang pada abad dua puluh
orang menyebutnya dengan era teknologi informasi. Pada era ini manusia sudah
mulai dihadapkan pada masa, di mana tantangan hidup tidak hanya berupa
perjuangan fisik, tetapi juga menuntut kemampuan pertahanan psikis, sehingga
memunculkan banyak penyakit yang tidak diketahui penyebabnya. Dan belakangan
di ketahui penyakit yang muncul adalah akibat terganggunya kesehatan psikis
sehingga menimbulkan penyakit fisik (psikosomatik).
Dan waktu pun terus berputar, meninggalkan masa-masa dahulu dan
pengetahuan pun berlalu dan semakin berkembang. Era pun berganti nama, jika
sebelumnya ada yang mengatakan era globalisasi dan teknologi informasi, maka
dewasa ini pemahaman itu sudah ditinggalkan. Kecenderungan orang sekarang
menyebut masa sekarang adalah era konsep. Sehingga jika dahulu orang yang
mampu bertahan dan menang melawan hidup adalah orang yang menguasai dunia
teknologi informasi maka dia lah yang akan menjadi pemenang. Namun
pemahaman itu sudah ditinggalkan. Karena orang yang menguasai teknologi pun
banyak yang lalai dan terjatuh, Akibat penyalahgunaan teknologi informasi yang
tidak bijak. Sehingga orang, dewasa ini menyebut era sekarang adalah era konsep.
Maksudnya siapa yang mempunyai konsep yang jelas dan memahami berbagai

konsep yang ada maka dia lah yang akan suvive, dan menang melawan tantangan
hidup yang kian garang ini.
Beralih dari itu, ketat dan sengitnya persaingan hidup, mengakibatkan
banyak perobahan. Dan akibat lainnya adalah munculnya banyak penyakit baik
penyakit pisik maupun penyakit psikis, sehingga banyak juga memunculkan disiplin
ilmu dan pengobatan yang bersifat psikis. Seperti psiko klinis, kesehatan mental,
psikoterapi, konseling, dan masih banyak lagi. Dan satu hal yang tidak bisa
dihindarkan adalah bahwa jika ingin menguasai ilmu tersebut, gerbang utama yang
harus dilalui adalah menguasai pengantar psikologi atau psikologi umum.
DAFTAR ISI
A. PENDAHULUAN_ 1
DAFTAR ISI_2
B.

PENGERTIAN PSIKOLOGI_ 3

1.

Aliran Psikologi_ 4

2.

Metode Psikologi_ 19

3.

Teori Psikologi_ 22

C.

PRILAKU MANUSIA_ 25

D. MANUSI dan LINGKUNGAN_ 29


1.

Pengertian manusia _ 29

2.

Pengertian lingkungan_ 29

3.

Manusia dan Perkembangan_ 30

4.

Faktor Endogen ( dalam diri) dan eksogen (Lingkungan) _34

E.

PERSEPSI_ 34

F.

PERHATIAN, PENGAMATAN DAN INGATAN_ 37

G. BELAJAR_ 40
H. BERFIKIR_ 41
I.

INTELEGENSI_ 41

J.

PERASAAAN DAN EMOSI_ 44

K. MOTIVASI_ 45

L.

SIKAP_ 48

DAFTAR KEPUSTAKAAN_ 50

B.

PENGERTIAN PSIKOLOGI
Menurut asal katanya psikologi bersal dari bahasa yunani, yakni dari
kata psyche yang berarti jiwadan logos yang berarti ilmu. Jadi secara harfiah
psikologi berarti ilmu jiwa. Namun arti ilmu jiwa menimbulkan pemahaman yang
sangat kabur karena objek dari ilmu jiwa tersebut tidak ril. Sangat kabur dan tidak
bisa diteliti secara empiris. Karena jiwa adalah unsur yang berada dalam diri
manusia yang wujudnya tidak bisa di pegang, di raba dan dilihat, hanya bisa di
rasakan keberadaannya. Karena jiwa begitu kabur maka banyak menimbulkan
pemahaman dan pengartian di kalangan pakar psikologi.
Ada banyak ahli yang mengemukakan pendapat tentang pengertian psikologi, diantaranya:

Pengertian psikologi menurut Ensiklopedi Nasional Indonesia Jilid 13


(1990), Psikologi adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia dan binatang baik
yang dapat dilihat secara langsung maupun yang tidak dapat dilihat secara
langsung.
1.

Pengertian psikologi menurut Dakir (1993), psikologi membahas tingkah laku


manusia dalam hubungannya dengan lingkungannya.
2.

Pengertian psikologi menurut Muhibbin Syah (2001), psikologi adalah ilmu


pengetahuan yang mempelajari tingkah laku terbuka dan tertutup pada manusia
baik selaku individu maupun kelompok, dalam hubungannya dengan lingkungan.
Tingkah laku terbuka adalah tingkah laku yang bersifat psikomotor yang meliputi
perbuatan berbicara, duduk , berjalan dan lain sebgainya, sedangkan tingkah laku
tertutup meliputi berfikir, berkeyakinan, berperasaan dan lain sebagainya.
3.

Dari beberapa definisi tersebut diatas dapat disimpulkan bahwapengertian


psikologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari gejala-gejala kejiwaaan
manusia yang teraplikasi dalam tingkah lakunya, baik sebagai individu maupun
dalam hubungannya dengan lingkungannya. Tingkah laku tersebut berupa tingkah
laku yang tampak maupun tidak tampak, tingkah laku yang disadari maupun yang
tidak disadari.

1.

Aliran Psikologi
Psikologi sebagai sebuah ilmu akan selalu berkembang, seiring dengan
berkembangnya mazhab-mashab dan teori-teori baru yang bermunculan. Teori-teori
yang muncul biasanya merupakan kritik dari teori-teori sebelumnya. Memang, patut
diakui bahwa titik pandang (teori) dalam psikologi tidak ada yang sempurna,
sehingga terbuka kesempatan bagi ilmuwan untuk memberikan kritik dan masukan
ataupun penyempurnaan dari teori yang sudah ada.
Dalam tulisan ini penulis akan membahas beberapa aliran dalam psikologi, yakni Psikoanalisa,
Behaviorisme, Humanistik (Holistik), Psikologi Gestalt, Psikologi Positif, Psikologi Transpersonal
dan Psikologi lintas Budaya (Cross Culture Psychology).

a.

Psikoanalisis
Salah satunya tokoh psikoanalisis adalah Sigmund Freud (1856 1939). Nama asli Freud
adalah Sigismund Scholomo. Namun sejak menjadi mahasiswa Freud tidak mau menggunakan nama itu
karena kata Sigismund adalah bentukan kata Sigmund. Freud lahir pada 6 Mei 1856 di Freiberg, Moravia.
Saat itu Moravia merupakan bagian dari kekaisaran Austria-Hongaria (sekarang Cekoslowakia). Pada
usia empat tahun Freud dibawa hijrah ke Wina, Austria (Berry, 2001:3). Kedatangan Freud berbarengan
dengan ramainya teori The Origin of Species karya Charles Darwin (Hall, 2000:1).
Psikoanalisis bermula dari keraguan Freud terhadap kedokteran. Pada saat itu kedokteran
dipercaya bisa menyembuhkan semua penyakit, termasuk histeria yang sangat menggejala di Wina
(Freud, terj.,1991:4). Pengaruh Jean-Martin Charcot, neurolog Prancis, yang menunjukkan adanya faktor
psikis yang menyebabkan histeria mendukung pula keraguan Freud pada kedokteran (Berry, 2001:15).
Sejak itu Freud dan doktor Josef Breuer menyelidiki penyebab histeria. Pasien yang menjadi subjek
penyelidikannya adalah Anna O. Selama penyelidikan, Freud melihat ketidakruntutan keterangan yang
disampaikan oleh Anna O. Seperti ada yang terbelah dari kepribadian Anna O. Penyelidikan-penyelidikan
itu yang membawa Freud pada kesimpulan struktur psikis manusia: id, ego, superego dan
ketidaksadaran, prasadar, dan kesadaran.

Freud menjadikan prinsip ini untuk menjelaskan segala yang terjadi pada manusia, antara lain
mimpi. Menurut Freud, mimpi adalah bentuk penyaluran dorongan yang tidak disadari. Dalam keadaan
sadar orang sering merepresi keinginan-keinginannya. Karena tidak bisa tersalurkan pada keadaan
sadar, maka keinginan itu mengaktualisasikan diri pada saat tidur, ketika kontrol ego lemah.
Dalam pandangan Freud, semua perilaku manusia baik yang nampak (gerakan otot) maupun
yang tersembunyi (pikiran) adalah disebabkan oleh peristiwa mental sebelumnya. Terdapat peristiwa
mental yang kita sadari dan tidak kita sadari namun bisa kita akses (preconscious) dan ada yang sulit kita
bawa ke alam tidak sadar (unconscious). Di alam tidak sadar inilah tinggal dua struktur mental yang
ibarat gunung es dari kepribadian kita, yaitu:

1.

Id, adalah berisi energi psikis, yang hanya memikirkan kesenangan semata;

Superego, adalah berisi kaidah moral dan nilai-nilai sosial yang diserap
individu dari lingkungannya;
2.
3.

Ego, adalah pengawas realitas.

Sebagai contoh adalah berikut ini: Anda adalah seorang bendahara yang
diserahi mengelola uang sebesar 1 miliar Rupiah tunai. Id mengatakan pada Anda:
Pakai
saja
uang
itu
sebagian,
toh
tak
ada
yang
tahu!.
Sedangkan ego berkata:Cek dulu, jangan-jangan nanti ada yang tahu!.
Sementara superego menegur:Jangan lakukan!.
Pada masa kanak-kanak kira dikendalikan sepenuhnya oleh id, dan pada tahap ini oleh Freud
disebut sebagai primary process thinking. Anak-anak akan mencari pengganti jika tidak menemukan yang
dapat memuaskan kebutuhannya (bayi akan mengisap jempolnya jika tidak mendapat dot misalnya).
Sedangkan ego akan lebih berkembang pada masa kanak-kanak yang lebih tua dan pada orang
dewasa. Di sini disebut sebagai tahap secondary process thinking. Manusia sudah dapat menangguhkan
pemuasan keinginannya (sikap untuk memilih tidak jajan demi ingin menabung misalnya).
Walau begitu kadangkala pada orang dewasa muncul sikap seperti primary process thnking, yaitu
mencari pengganti pemuas keinginan (menendang tong sampah karena merasa jengkel akibat dimarahi
bos di kantor misalnya).
Proses pertama adalah apa yang dinamakan EQ (emotional quotient), sedangkan proses kedua adalah
IQ (intelligence quotient) dan proses ketiga adalah SQ (spiritual quotient).
b.

Behaviourisme
Aliran ini sering dikatkan sebagai aliran ilmu jiwa namun tidak peduli pada jiwa. Pada akhir abad
ke-19, Ivan Petrovic Pavlov memulai eksperimen psikologi yang mencapai puncaknya pada tahun 1940
1950-an. Di sini psikologi didefinisikan sebagai sains dan sementara sains hanya berhubungan dengan
sesuatu yang dapat dilihat dan diamati saja. Sedangkan jiwa tidak bisa diamati, maka tidak digolongkan
ke dalam psikologi.
Aliran ini memandang manusia sebagai mesin (homo mechanicus) yang dapat dikendalikan
perilakunya melalui suatu pelaziman (conditioning). Sikap yang diinginkan dilatih terus-menerus sehingga
menimbulkan maladaptive behaviour atau perilaku menyimpang. Salah satu contoh adalah ketika Pavlov
melakukan eksperimen terhadap seekor anjing. Di depan anjing eksperimennya yang lapar, Pavlov
menyalakan lampu. Anjing tersebut tidak mengeluarkan air liurnya. Kemudian sepotong daging ditaruh
dihadapannya dan anjing tersebut terbit air liurnya. Selanjutnya begitu terus setiap kali lampu dinyalakan
maka daging disajikan. Begitu hingga beberapa kali percobaan, sehingga setiap kali lampu dinyalakan
maka anjing tersebut terbit air liurnya meski daging tidak disajikan. Dalam hal ini air liur anjing
menjadi conditioned response dan cahaya lampu menjadiconditioned stimulus.
Percobaan yang hampir sama dilakukan terhadap seorang anak berumur 11 bulan dengan seekor
tikus putih. Setiap kali si anak akan memegang tikus putih maka dipukullah sebatang besi dengan sangat
keras sehingga membuat si anak kaget. Begitu percobaan ini diulang terus menerus sehingga pada taraf

tertentu maka si anak akan menangis begitu hanya melihat tikus putih tersebut. Bahkan setelah itu dia
menjadi takut dengan segala sesuatu yang berbulu: kelinci, anjing, baju berbulu dan topeng Sinterklas.
Ini yang dinamakan pelaziman dan untuk mengobatinya kita bisa melakukan apa yang disebut sebagai
kontrapelaziman (counterconditioning).
c.

Psikologi Humanistis
Aliran ini muncul akibat reaksi atas aliran behaviourisme dan psikoanalisis. Kedua aliran ini
dianggap merendahkan manusia menjadi sekelas mesin atau makhluk yang rendah. Aliran ini biasa
disebut mazhab ketiga setelah Psikoanalisa dan Behaviorisme. Salah satu tokoh dari aliran ini
Abraham Maslow mengkritik Freud dengan mengatakan bahwa Freud hanya meneliti mengapa
setengah jiwa itu sakit, bukannya meneliti mengapa setengah jiwa yang lainnya bisa tetap sehat.
Salah satu bagian dari humanistic adalah logoterapi. Adalah Viktor Frankl yang mengembangkan
teknik psikoterapi yang disebut sebagai logotherapy (logos = makna). Pandangan ini berprinsip:

1)

Hidup memiliki makna, bahkan dalam situasi yang paling menyedihkan sekalipun;

2)

Tujuan hidup kita yang utama adalah mencari makna dari kehidupan kita itu sendiri;

3)

Kita memiliki kebebasan untuk memaknai apa yang kita lakukan dan apa yang kita alami bahkan dalam
menghadapi kesengsaraan sekalipun.
Frankl mengembangkan teknik ini berdasarkan pengalamannya lolos dari kamp konsentrasi Nazi
pada masa Perang Dunia II, di mana dia mengalami dan menyaksikan penyiksaan-penyiksaan di kamp
tersebut. Dia menyaksikan dua hal yang berbeda, yaitu para tahanan yang putus asa dan para tahanan
yang memiliki kesabaran luar biasa serta daya hidup yang perkasa. Frankl menyebut hal ini sebagai
kebebasan seseorang memberi makna pada hidupnya. Logoterapi ini sangat erat kaitannya dengan SQ,
yang bisa kita kelompokkan berdasarkan situasi-situasi berikut ini:
a. Ketika seseorang menemukan dirinya (self-discovery). Sadi (seorang penyair besar dari Iran)
menggerutu karena kehilangan sepasang sepatunya di sebuah masjid di Damaskus. Namun di tengah
kejengkelannya itu ia melihat bahwa ada seorang penceramah yang berbicara dengan senyum gembira.
Kemudian tampaklah olehnya bahwa penceramah tersebut tidak memiliki sepasang kaki. Maka tiba-tiba
ia disadarkan, bahwa mengapa ia sedih kehilangan sepatunya sementara ada orang yang masih bisa
tersenyum walau kehilangan kedua kakinya.
b. Makna muncul ketika seseorang menentukan pilihan. Hidup menjadi tanpa makna ketika seseorang
tak dapat memilih. Sebagai contoh: seseorang yang mendapatkan tawaran kerja bagus, dengan gaji
besar dan kedudukan tinggi, namun ia harus pindah dari Yogyakarta menuju Singapura. Di satu sisi ia
mendapatkan kelimpahan materi namun di sisi lainnya ia kehilangan waktu untuk berkumpul dengan
anak-anak dan istrinya. Dia menginginkan pekerjaan itu namun sekaligus punya waktu untuk
keluarganya. Hingga akhirnya dia putuskan untuk mundur dari pekerjaan itu dan memilih memiliki waktu
luang bersama keluarganya. Pada saat itulah ia merasakan kembali makna hidupnya.

c. Ketika seseorang merasa istimewa, unik dan tak tergantikan. Misalnya: seorang rakyat jelata tiba-tiba
dikunjungi oleh presiden langsung di rumahnya. Ia merasakan suatu makna yang luar biasa dalam
kehidupannya dan tak akan tergantikan oleh apapun. Demikian juga ketika kita menemukan seseorang
yang mampu mendengarkan kita dengan penuh perhatian, dengan begitu hidup kita menjadi bermakna.
d. Ketika kita dihadapkan pada sikap bertanggung jawab. Seperti contoh di atas, seorang bendahara
yang diserahi pengelolaan uang tunai dalam jumlah sangat besar dan berhasil menolak keinginannya
sendiri untuk memakai sebagian uang itu untuk memuaskan keinginannya semata. Pada saat itu si
bendahara mengalami makna yang luar biasa dalam hidupnya.
e. Ketika kita mengalami situasi transendensi (pengalaman yang membawa kita ke luar dunia fisik, ke
luar suka dan duka kita, ke luar dari diri kita sekarang).Transendensi adalah pengalaman spiritual yang
memberi makna pada kehidupan kita.

d.

Psikologi Gestalt
Psikologi Gestalt berasal dari bahasa Jerman yang berarti menggambarkan konfigurasi atau
bentuk yang utuh. Suatu gestalt dapat berupa objek yang berbeda dari jumlah bagian-bagiannya. Semua
penjelasan tentang bagian-bagian objek akan mengakibatkan hilangnya gestalt itu sendiri. Sebagai
contoh, ketika melihat sebuah persegi panjang maka hal ini dapat dipahami dan dijelaskan sebagai
persegi panjang berdasarkan keutuhannya atau keseluruhannya dan identitas ini tidak bisa dijelaskan
sebagai empat garis yang saling tegak lurus dan berhubungan.
Sejalan dengan itu, gestalt menunjukkan premis dasar sistem psikologi yang mengonseptualisasi
berbagai peristiwa psikologis sebagai fenomena yang terorganisasi, utuh dan logis. Pandangan ini
menjelaskan integritas psikologis aktivitas manusia yang jelas. Menurut para gestaltis, pada waktu itu
psikologi menjadi kehilangan identitas jika dianalisis menjadi komponen-komponen atau bagian-bagian
yang telah ada sebelumnya.
Psikologi gestalt adalah gerakan jerman yang secara langsung menantang psikologi
strukturalisme Wundt. Para gestaltis mewarisi tradisi psikologi aksi dari Brentano, Stumpf dan akademi
Wurzburg di jerman, yang berupaya mengembangkan alternatif bagi model psikologi yang diajukan oleh
model ilmu pengetahuan alam reduksionistik dan analitik dari Wundt.
Gerakan gestalt lebih konsisten dengan tema utama dalam filsafat jerman yakni aktivitas mental
dari pada sistem Wundt. Psikologi gestalt didasari oleh pemikiran Kant tentang teori nativistik yang
mengatakan bahwa organisasi aktivitas mental membuat individu berinteraksi dengan lingkungannya
melalui cara-cara yang khas. Sehingga tujuan psikologi gestalt adalah menyelidiki organisasi aktivitas
mental dan mengetahui secara tepat karakteristik interaksi manusia-lingkungan.Hingga pada tahun 1930,
gerakan gestalt telah berhasil menggantikan model wunditian dalam psikologi Jerman. Namun,

keberhasilan gerakan tersebut tidak berlangsung lama kerena munculnya hitlerisme. Sehingga para
pemimpin gerakan tersebut hijrah ke Amerika.

Psikologi gestalt diawali dan dikembangakan melalui tulisan-tulisan tiga tokoh penting, yaitu Max
Wertheimer, Wolfgang Kohler dan Kurt Koffka. Ketiganya dididik dalam atmosfer intelektual yang
menggairahkan pada awal abad 20 di Jerman, dan ketiganya melarikan diri dari kejaran nazi dan
bermigrasi ke Amerika.
Tetapi di Amerika psikologi gestalt tidak memperoleh dominasi seperti di Jerman. Hal ini
dikarenakan psikologi Amerika telah berkembang melalui periode fungsionalisme dan pada tahun 1930an didominasi oleh behaviorisme. Oleh karena itu, kerangka psikologi gestalt tidak sejalan dengan
perkembangan-perkembangan di Amerika.
e.

Psikologi Transpersonal
Kata transpersonal berasal dari kata trans yang berarti melampaui dan persona berarti topeng.
Secara etimologis, transpersonal berarti melampaui gambaran manusia yang kelihatan. Dengan kata lain,
transpersonal berarti melampaui macam-macam topeng yang digunakan manusia.
Menurut John Davis, psikologi transpersonal bisa diartikan sebagai ilmu yang menghubungkan
psikologi dengan spiritualitas. Psikologi transpersonal merupakan salah satu bidang psikologi yang
mengintegrasikan konsep, teori dan metode psikologi dengan kekayaan-kekayaan spiritual dari
bermacam-macam budaya dan agama. Konsep inti dari psikologi transpersonal adalah nondualitas
(nonduality), suatu pengetahuan bahwa tiap-tiap bagian (misal: tiap-tiap manusia) adalah bagian dari
keseluruhan alam semesta. Penyatuan kosmis dimana segala-galanya dipandang sebagai satu kesatuan.
Perintisan psikologi transpersonal diawali dengan penelitian-penelitian tentang psikologi
kesehatan pada tahun 1960-an yang dilakukan oleh Abraham Maslow (Kaszaniak,2002). Perkembangan
psikologi transpersonal lebih pesat lagi setelah terbitnya Journal of Transpersonal Psychology pada tahun
1969 dimasa disiplin ilmu psikologi mulai mengarahkan perhatian pada dimensi spiritual manusia.

Penelitian mengenai gejala-gejala ruhaniah seperti peak experience, pengalaman mistis, exctasy,
keadaran ruhaniah, pengalaman transpersonal, aktualisasi dan pengalaman transpersonal mulai
dikembangkan. Aliran psikologi yang memfokuskan diri pada kajian-kajian transpersonal menamakan
dirinya aliran psikologi transpersonal dan memproklamirkan diri sebagai aliran ke empat setelah
psikoanalisis, behaviourisme dan humanistic. Psikologi transpersonal memfokuskan diri pada bentukbentuk kesadaran manusia, khususnya taraf kesadaran ASCs (Altered States of Consciosness). Sejak
1969, ketika Journal of Transpersonal Psychology terbit untuk pertamakalinya, psikology mulai
mengarahkan perhatiannya pada dimensi spiritual manusia. Penelitian yang dilakukan untuk memahami
gejala-gejala ruhaniah seperti peak experience, pengalaman mistis, ekstasi, kesadaran kosmis,
aktualisasi transpersonal pengalaman spiritual dan kecerdasan spiritual (Zohar,2000).

Aliran psikologi Transpersonal ini dikembangkan oleh tokoh psikologi humanistic antara lain :
Abraham Maslow, Antony Sutich, dan Charles Tart. Sehingga boleh dikatakan bahwa aliran ini merupakan
perkembangan dari aliran humanistic. Sebuah definisi kekemukakan oleh Shapiro yang merupakan
gabungan dari pendapat tentang psikologi transpersonal : psikologi transpersonal mengkaji tentang
poitensi tertinggi yang dimiliki manusia, dan melakukan penggalian, pemahaman, perwujudan dari
kesatuan, spiritualitas, serta kesadaran transendensi.
Menurut Maslow pengalaman keagamaan meliputi peak experience, plateu, dan farthes reaches
of human nature. Oleh karena itu psikologi belum sempurna sebelum memfokuskan kembali dalam
pandangan spiritual dan transpersonal. Maslow menulis (dalam Zohar, 2000). I should say also that I
consider Humanistic, Third Force psychology, to be trantitional, a preparation for still higher Fourth
Psychology, a transpersonal, transhuman centered in the cosmos rather than in human needs and
interest, going beyond humanness, identity, self actualization, and the like.
Psikologi transpersonal lebih menitikberatkan pada aspek-aspek spiritual atau transcendental diri
manusia. Hal inilah yang membedakan konsep manusia antara psikologi humanistic dengan psikologi
transpersonal. McWaters (dalam Nusjirwan, 2001) membuat sebuah diagram yang berbentuk lingkaran
dimana setiap lingkaran mewakili satu tingkat berfungsinya menusia dan tingkat kesadaran diri manusia.
Tiap tingkat dari bagian diatas menunjukan tingkat fungsi dan tingkat kesadaran manusia.
Lingkaran 1,2 dan 3 yang berturut-turut mewakili aspek fisikal, aspek emosional dan aspek intelektual
dari kekuatan batin individu. Lingkaran 4 menggambarkan pengintegrasian dari lingkaran 1, 2 dan 3 yang
memungkinkan individu berfungsi secara harminis pada tingkat pribadi. Keempat lingkaran ini termasuk
dalam
kawasan
personal
manusia.
Tingkatan berikutnya termasuk dalam kategori wilayah transpersonal manusia. Lingkaran 5 mewakili
aspek intuisi. Pada aspek ini mulai samara-samar menyadari bahwa ia bisa mempersepsi tanpa
perantara panca indra (extra sensory perception). Lingkaran 6 mewakili aspek energi psikis (kekuatan
bathiniah) di mana individu secara jelas menghayati dirinya sebagai telah mentransedir/melewati
kesadaran sensoris dan pada saat yang sama menyadari pengintegrasian dirinya dengan medan-medan
energi yang lebih besar. Fenomena-fenomena para psikologi dapat dialami pada tingkat kesadaran ini.
Lingkaran 7 mewakili bentuk penghayatan paling tinggi-penyatuan mistis atau pencerahan, dimana diri
seseorang mentransendir dualintas dan menyatu dengan segala yang ada. Melewati ke tujuh tingkat
yang disebutkan itu, dikatakan lagi tingkat pengembangan potensial dimana semua tingkat dihayati
secara simultan.
Konsep dari McWater ini dapat menjelaskan bagaimana seseorang mencapai kualitas diri melalui
metode tafakur. Ketika seseorang berada pada fase pertama dalam bertafakur berarti dia berada pada
dunia fisik yaitu pengetahuan yang didapat dari fungsi indera. Sebuah kejadian akan dipresepsi secara
empiris yang langsung melalui pendengaran, penglihatan atau alat indera lainnya, atau secara tidak
langsung seperti pada fenomena imajinasi, pengetahuan rasional yang abstrak, yang sebagaian
pengetahuan ini tidak ada hubungannya dengan emosi. Jika seseorang memperdalam cara melihat dan
mengamati sisi-sisi keindahan, kekuatan, dan keistimewaan lainnya yang dimiliki sesuatu, berarti ia telah
berpindah dari pengetahuan yang indrawi menuju rasa kekaguman ( tadlawuk) dimana pada tahap ini
adalah tahap bergejolaknya perasaan, disini kita melihat bahwa tahap ini sesuai dengan tahap kedua dari

McWater yaitu emosional. Pada tahap selanjutnya, dengan bertafakur aktiitas kognitif seseorang muali
delibtkan, disinilah tafakur sangat berperan dalam proses pengintegrasian ketiga komponen tadi yaitu
fisik, dmosi dan intelektual.

Kemudian jika hasil pengintegrasian seseorang ini ditransendensikan kepada Allah maka kualitas
seseorang tadi akan meningkat dari personal menuju transpersonal. Badri (1989) mencontohkan
seseorang yang sudah pada tahap transpersonal ini perasaan kagum manusia terhadap keindahan dan
keagungan penciptaan serta perasaan kecil dan hina di tengah malam, yang ia saksikan merupakan
fitrah yang sudah diberikan Allah kepada manusia untuk dapat melihat semua yang ada di langit dan di
bumi sehingga ia dapat menemukan sang pencipta, merasakan khusuk terhada-Nya, dan dapat
menyembah-Nya. Baik karena takut atau karena cinta. Dari ungkapan tersebut dapat dita lihat bahwa
seseorang yang mengakui bahwa keindahan itu adalah ciptaan Allah maka berarti dia sudah memasuki
dunia transpersonal.
f.

Psikologi Positif
Psikologi yang berkembang dewasa ini dapat disebut sebagai psikologi negatif, karena berkutat
pada sisi-negatif manusia. Psikologi, karena itu, paling banter hanya menawarkan terapi atas masalahmasalah kejiwaan. Padahal, manusia tidak hanya ingin terbebas dari problem, tetapi juga mendambakan
kebahagiaan. Adakah psikologi jenis lain yang menjawab harapan ini?
Martin Seligman, seorang psikolog pakar studi optimisme, memelopori revolusi dalam bidang
psikologi melalui gerakan Psikologi Positif. Berlawanan dengan psikologi negatif, sains baru ini
mengarahkan perhatiannya pada sisi-positif manusia, mengembangkan potensi-potensi kekuatan dan
kebajikan sehingga membuahkan kebahagiaan yang autentik dan berkelanjutan.
Dalam buku revolusioner yang ditulis dengan gaya populer ini, Seligman memperkenalkan
prinsip-prinsip dasar Psikologi Positif, ciri-ciri kebahagiaan yang autentik, dan faktor-faktor
pendukungnya. Dengan metode-metode praktis yang dirumuskannya, Anda dapat memanfatkan temuantemuan terbaru dari sains kebahagiaan untuk mengukur dan mengembangkan kebahagiaan dalam hidup
Anda.

Psikologi positif adalah cabang baru psikologi yang bertujuan diringkas pada tahun 2000
oleh Martin Seligman dan Mihaly Csikszentmihalyi Kami percaya bahwa psikologi positif akan muncul
fungsi manusia yang mencapai pemahaman ilmiah dan efektif untuk membangun berkembang dalam
individu, keluarga, dan masyarakat. Psikologi positif mencari untuk mencari dan membina jenius dan
bakat , dan untuk membuat kehidupan normal lebih memuaskan , tidak hanya untuk mengobati
penyakit mental. Pendekatan ini telah menciptakan banyak menarik di sekitar subjek, dan pada tahun
2006 studi di Universitas Harvard yang berjudul Psikologi Positif menjadi kursus semester yang paling
populer semester.

Beberapa Psikolog Humanistik, seperti Abraham Maslow, Carl Rogers, dan Erick Fromm
mengembangnak teori dan praktek yang melibatkan kebahagiaan manusia. Baru-baru ini teori yang
dikembangkan oleh para psikolog humanistik ini telah menemukan dukungan empiris dari studi oleh para
psikolog positif, meskipun penelitian ini telah banyak dikritik. Teori ini lebih berfokus pada kepuasan
dengan sumber filosofismenya keagamaan dan psikologi humanistik.
Psikologi adalah ilmu yang mempelajari tentang jiwa dan perilaku manusia dalam kehidupan
sehari-hari. Dan selama ini yang kita ketahui, bidang psikologi selalu menghadapi hal-hal yang
berhubungan dengan jiwa seseorang, misalnya penyebab orang mengalami gangguan jiwa, mengapa
orang bisa mengalami stress, dan lain-lain. Yang selalu berhubungan dengan sisi negatif seseorang.
Tetapi selami ini kita mengenal yang nama nya psikologi positif, yaitu lebih menekankan apa yang
benar/baik pada seseorang, dibandingkan apa yang salah/buruk. Sebelumnya, psikologi biasanya selalu
menekankan apa yang salah pada manusia, seperti soalan stress, depresi, kegelisahan dan lain lain.

Itulah sebabnya, ada aliran baru dalam dunia psikologi, dan menyebutnya sebagai psikologi
positif. Menurut Seligman, Psikologi bukan hanya studi tentang kelemahan dan kerusakan;
psikologi juga adalah studi tentang kekuatan dan kebajikan. Pengobatan bukan hanya
memperbaiki yang rusak; pengobatan juga berarti mengembangkan apa yang terbaik yang ada
dalam diri kita. Misi Seligman ialah mengubah paradigma psikologi, dari psikologi patogenis yang
hanya berkutat pada kekurangan manusia ke psikologi positif, yang berfokus pada kelebihan manusia.
Berfokus terhadap penanganan berbagai masalah bukanlah hal baru dalam dunia psikologi. Sejak
dulu, manusia selalu dipandang sebagai makhluk yang bermasalah. Sejak awal mula munculnya aliran
psikologi (mashab behaviorisme), manusia dipandang sebagai suatu mekanik yang penuh dengan
banyak masalah. Mashab ini kemudian melihat masalah yang ada pada manusia, belum lagi dengan
mashab psikoanalisis yang melihat kenangan masa lalu sebagai penyebab penderitaan yang ada saat ini.
Apapun itu, psikologi yang berkembang selama bertahun-tahun lamanya lebih memedulikan kekurangan
ketimbang kelebihan yang ada pada manusia. Itulah sebabnya psikologi yang berkutat pada masalah
sering disebut sebagai psikologi negatif.
Psikologi positif berhubungan dengan penggalian emosi positif, seperti bahagia, kebaikan, humor,
cinta, optimis, baik hati, dan sebagainya. Sebelumnya, psikologi lebih banyak membahas hal-hal
patologis dan gangguan-gangguan jiwa juga emosi negatif, seperti marah, benci, jijik, cemburu dan
sebagainya. Dalam Richard S. Lazarus, disebutkan bahwa emosi positif biasanya diabaikan atau tidak
ditekankan, hal ini tidak jelas kenapa demikian. Kemungkinan besar hal ini karena emosi negatif jauh
lebih tampak dan memiliki pengaruh yang kuat pada adaptasi dan rasa nyaman yang subyektif dibanding
melakukan emosi positif. Contohnya, pada saat kita marah, maka ada rasa nyaman yang terlampiaskan,

rasa superior, dan sebagainya. Ada suatu penelitian mengatakan bahwa marah adalah emosi yang
dipelajari, sehingga dia akan cenderung untuk mengulangi hal yang dirasa nyaman.
Psikologi positif tidak bermaksud mengganti atau menghilangkan penderitaan, kelemahan atau
gangguan (jiwa), tapi lebih kepada menambah khasanah atau memperkaya, serta untuk memahami
secara ilmiah tentang pengalaman manusia.
Jadi intinya saat ini kita sudah mengenal yang nama nya psikologi positif, ada baiknya kita
merubah diri kita sedikit demi sedikit. Sebisa mungkin kita lebih mengeluarkan emosi positif kita
dibandingkan emosi negatif kita. Maka hasilnya pun akan positif.
g.

Psikologi Lintas Budaya (Cross Culture Psychology)


Kata budaya sangat umum dipergunakan dalam bahasa sehari-hari. Paling sering budaya
dikaitkan dengan pengertian ras, bangsa atau etnis. Kata budaya juga kadang dikaitkan dengan seni,
musik, tradisi-ritual, atau peninggalan-peninggalan masa lalu. Sebagai sebuah entitas teoritis dan
konseptual, budaya membantu memahami bagaimana kita berperilaku tertentu dan menjelaskan
perbedaan sekelompok orang. Sebagai sebuah konsep abstrak, lebih dari sekedar label, budaya memiliki
kehidupan sendiri, ia terus berubah dan tumbuh, akibat dari pertemuan-pertemuan dengan budaya lain,
perubahan kondisi lingkungan, dan sosiodemografis. Budaya adalah produk yang dipedomani oleh
individu-individu yang tersatukan dalam sebuah kelompok. Budaya menjadi pengikat dan diinternalisasi
individu-individu yang menjadi anggota suatu kelompok, baik disadari maupun tidak disadari.
Pada awal perkembangannya, ilmu psikologi tidak menaruh perhatian terhadap budaya. Baru
sesudah tahun 50-an budaya memperoleh perhatian. Namun baru pada tahun 70-an ke atas budaya
benar-benar memperoleh perhatian. Pada saat ini diyakini bahwa budaya memainkan peranan penting
dalam aspek psikologis manusia.
Oleh karena itu, pengembangan ilmu psikologi yang mengabaikan faktor budaya dipertanyakan
kebermaknaannya. Triandis (2002) misalnya, menegaskan bahwa psikologi sosial hanya dapat bermakna
apabila dilakukan lintas budaya. Hal tersebut juga berlaku bagi cabang-cabang ilmu psikologi lainnya.

Sebenarnya bagaimana hubungan antara psikologi dan budaya? Secara sederhana Triandis
(1994) membuat kerangka sederhana bagaimana hubungan antara budaya dan perilaku sosial, Ekologi
budaya sosialisasi kepribadian perilaku.
Sementara itu Berry, Segall, Dasen, & Poortinga (1999) mengembangkan sebuah kerangka untuk
memahami bagaimana sebuah perilaku dan keadaan psikologis terbentuk dalam keadaan yang berbedabeda antar budaya. Kondisi ekologi yang terdiri dari lingkungan fisik, kondisi geografis, iklim, serta flora
dan fauna, bersama-sama dengan kondisi lingkungan sosial-politik dan adaptasi biologis dan adaptasi
kultural merupakan dasar bagi terbentuknya perilaku dan karakter psikologis. Ketiga hal tersebut
kemudian akan melahirkan pengaruh ekologi, genetika, transmisi budaya dan pembelajaran budaya,
yang bersama-sama akan melahirkan suatu perilaku dan karakter psikologis tertentu.

Pada umumnya penelitian psikologi lintas budaya dilakukan lintas negara atau lintas etnis. Artinya
sebuah negara atau sebuah etnis diperlakukan sebagai satu kelompok budaya. Dari sisi praktis, hal itu
sangat berguna. Meskipun hal tersebut juga menimbulkan persoalan, apakah sebuah negara bisa
diperlakukan sebagai satu kelompok budaya bila didalamnya ada ratusan etnik seperti halnya indonesia?
Dalam posisi seperti itu, penggunaan bahasa nasional yakni bahasa indonesia menjadi dasar untuk
menggolongkan seluruh orang indonesia ke dalam satu kelompok budaya. Pada akhirnya tidak ada
kategori kaku yang bisa digunakan untuk melakukan pengelompokan budaya. Apakah batas-batas
budaya itu ditandai dengan ras, etnis, bahasa, atau wilayah geografis, semuanya bisa tumpang tindih
satu sama lain atau malah kurang relevan.
Sebuah definisi mengenai budaya dalam konteks psikologi lintas budaya diperlukan guna
pemahaman yang sama mengenai apa yang dimaksud budaya dalam psikologi lintas budaya. Culture as
the set of attitudes, values, belifs, and behaviors shared by a group of people, but different for each
individual, communicated from one generation to the next (Matsumoto, 1996). Definisi Matsumoto dapat
diterima karena definisi ini memenuhi semua perdebatan sebelumnya; budaya sebagai gagasan, baik
yang muncul sebagai perilaku maupun ide seperti nilai dan keyakinan, sekaligus sebagai material,
budaya sebagai produk (masif) maupun sesuatu (things) yang hidup (aktif dan menjadi panduan bagi
individu anggota kelompok. Selain itu, definisi tersebut menggambarkan bahwa budaya adalah suatu
konstruk sosial sekaligus konstruk individu.

Psikologi lintas budaya adalah cabang psikologi yang (terutama) menaruh perhatian pada
pengujian berbagai kemungkinan batas-batas pengetahuan dengan mempelajari orang-orang dari
berbagai budaya yang berbeda. Dalam arti sempit, penelitian lintas budaya secara sederhana hanya
berarti dilibatkannya partisipasian dari latar belakang kultural yang berbeda dan pengujian terhadap
kemungkinan-kemungkinan adanya perbedaan antara para partisipan tersebut.
Dalam arti luas, psikologi lintas budaya terkait dengan pemahaman atas apakah kebenaran dan
prinsip-prinsip psikologis bersifat universal (berlaku bagi semua orang di semua budaya) ataukah khas
budaya (culture spscific, berlaku bagi orang-orang tertentu di budaya-budaya tertentu) (Matsumoto,
2004).
Menurut Seggal, Dasen, dan Poortinga (1990) psikologi lintas budaya adalah kajian ilmiah
mengenai perilaku manusia dan penyebarannya, sekaligus memperhitungkan cara perilaku itu dibentuk,
dan dipengaruhi oleh kekuatan-kekuatan sosial dan budaya. Pengertian ini mengarahkan perhatian pada
dua hal pokok, yaitu keragaman perilaku manusia di dunia, dan kaitan antara perilaku individu dengan
konteks budaya, tempat perilaku terjadi. Terdapat beberapa definisi lain (menekankan beberapa
kompleksitas), antara lain:
a.

Menurut Triandis, Malpass, dan Davidson (1972) psikologi lintas budaya mencakup kajian suatu pokok
persoalan yang bersumber dari dua budaya atau lebih, dengan menggunakan metode pengukuran yang
ekuivalen, untuk menentukan batas-batas yang dapat menjadi pijakan teori psikologi umum dan jenis
modifikasi teori yang diperlukan agar menjadi universal.

b.

Menurut Brislin, Lonner, dan Thorndike, 1973) menyatakan bahwa psikologi lintas budaya ialah kajian
empirik mengenai anggota berbagai kelompok budaya yang telah memiliki perbedaan pengalaman, yang
dapat membawa ke arah perbedaan perilaku yang dapat diramalkan dan signifikan.

c.

Triandis (1980) mengungkapkan bahwa psikologi lintas budaya berkutat dengan kajian sistematik
mengenai perilaku dan pengalaman sebagaimana pengalaman itu terjadi dalam budaya yang berbeda,
yang dipengaruhi budaya atau mengakibatkan perubahan-perubahan dalam budaya yang bersangkutan.
Setiap definisi dari masing-masing ahli di atas, menitikberatkan ciri tertentu, seperti misalnya
pertama, gagasan kunci yang ditonjolkan ialah cara mengenali hubungan sebab-akibat antara budaya
dan perilaku. Kedua, berpusat pada peluang rampat (generalizabiliti) dari pengetahuan psikologi yang
dianut. Ketiga lebih menitikberatkan pengenalan berbagai jenis pengalaman budaya. Kempat,
mengedepankan persoalan perubahan budaya dan hubungannya dengan perilaku individual.
Berdasarkan beberapa pendapat para ahli di atas, dapat ditarik suatu kesimpulan bahwa psikologi lintas
budaya adalah psikologi yang memperhatikan faktor-faktor budaya, dalam teori, metode dan aplikasinya.

2.

Metode Psikologi

Psikologi resmi berdiri sebagai disiplin ilmu pada tahun 1879, yakni setelah
didirikannya labolatorium oleh wilhem wundt di leipzig di jerman.
Metode-metode dalam penelitian psikologi ( sarwono,1982:13-17) :
1.

Metode eksperimen;

2.

Observasi alamiah;

3.

Sejarah kehidupan;

4.

Wawancara;

5.

Pemeriksaan psikologis

1.

Metode Eksperimen

Metode ini adalah metode yang digunakan dalam meneliti aspesk psikis
manusia dengan melakukan serangkaian percobaan di labolatorium.Peneliti
mempunyai kontrol sepenuhnya terhadap jalannya suatu eksperimen. Yaitu
menentukan akan melakukan apa pada sesuatu yang akan ditelitinya, kapan akan
melakukan penelitian, seberapa sering melakukan penelitiannya, dan sebagainya.

2.

Observasi Ilmiah

Pada observasi ilmiah, suatu hal pada situasi-situasi yang ditimbulkan tidak
dengan sengaja. Melainkan dengan proses ilmiah dan secara spontan. Observasi
alamiah ini dapat diterapkan pula pada tingkah laku yang lain, misalnya saja :
tingkah laku orang-orang yang berada di toko serba ada, tingkah laku pengendara
kendaraan bermotor dijalan raya, tingkah laku anak yang sedang bermain, perilaku
orang dalam bencana alam, dan sebagainya.
3.

Sejarah Kehidupan

Sejarah kehidupan seseorang dapat merupakan sumber data yang penting


untuk lebih mengetahui jiwa orang yang bersangkutan, misalnya dari cerita
ibunya, seorang anak yang tidak naik kelas mungkin diketahui bahwa dia bukannya
kurang pandai tetapi minatnya sejak kecil memang dibidang musik sehingga dia
tidak cukup serius untuk mengikuti pendidikan di sekolahnya.
4.

Wawancara

Wawancara merupakan tanya jawab si pemeriksa dan orang yang diperiksa.


Agar orang diperiksa itu dapat menemukan isi hatinya itu sendiri, pandanganpandangannya, pendapatnya dan lain-lain sedemikian rupa sehingga orang yang
mewawancarai dapat menggali semua informasi yang dibutuhkan. Keuntungan
interview dibandingkan dengan angket yaitu:
a.

Pada interview apabila terdapat hal yang kurang jelas maka dapat diperjelas.

b.

Interviwer (penanya) dapat menyesuaikan dengan suasana hati interviwee


( responden yang ditanyai).

c.

Terdapat interaksi langsung berupa face to facesehingga diharapkan dapat


membina hubungan yang baik saat proses interview dilakukan.

5.

Pemeriksaan Psikologi

Dalam bahasa populernya pemeriksaan psikologi disebut juga dengan


psikotes Metode ini menggunakan alat-alat psikodiagnostik tertentu yang hanya
dapat digunakan oleh para ahli yang benar-benar sudah terlatih. alat-alat itu dapat
dipergunakan unntuk mengukur dan untuk mengetahui taraf kecerdasan seseorang,
arah minat seseorang, sikap seseorang, struktur kepribadian seeorang, dan lain-lain
dari orang yang diperiksa itu. Metode Psikologi Perkembangan Pada Metode
Psikologi Perkembangan memiliki 2 metode, yaitu metode umum dan metode
khusus. pada metode umum ini pendekatan yang dipakai dengan pendekatan

longitudinal, transversal, dan lintas budaya. Dari pendekatan ini terlihat adanya
data yang diperoleh secara keseluruhan perkembangan atau hanya beberapa aspek
saja dan bisa juga melihat dengan berbagai faktor dari bawaan dan lingkungan
khususnya kebudayaan. Sedangkan pada metode khusus merupakan suatu metode
yang akan diselidiki dengan suatu proses alat atau perhitungan yang cermat dan
pasti. Dalam pendekatan ini dapat digunakan dengan pendekatan eksperimen dan
observasi. Psikologi kontemporer Diawali pada abad ke 19, dimana saat itu
berkembang 2 teori dalam menjelaskan tingkah laku, yaitu: Psikologi Fakultas
Psikologi fakultas adalah doktrin abad 19 tentang adanya kekuatan mental bawaan,
menurut teori ini, kemampuan psikologi terkotak-kotak dalam beberapa fakultas
yang meliputi berpikir, merasa, dan berkeinginan. Fakultas ini terbagi lagi menjadi
beberapa subfakultas. Kita mengingat melalui subfakultas memori, pembayangan
melalui subfakultas imaginer, dan sebagainya. Psikologi Asosiasi Bagian dari
psikologi kontemporer abad 19 yang mempercayai bahwa proses psikologi pada
dasarnya adalah asosiasi ide yaitu bahwa ide masuk melalui alat indera dan
diasosiasikan berdasarkan prinsip-prinsip tertentu seperti kemiripan, kontras, dan
kedekatan.
Dan dalam buku lain penulis menemukan para ahli juga menggunakan
beberapa metode alain seprti, yakni metode angket. Angket merupakan wawancara
dalam bentuk tertulis. Semua pertanyaan telah di susun secara tertulis pada
lembar-lembar pertanyaan itu, dan orang yang diwawancarai tinggal membaca
pertanyaan yang diajukan, lalu menjawabnya secara tertulis pula. Jawabanjawabannya akan dianalisis untuk mengetahui hal-hal yang diselidiki.

Angket merupakan wawancara dalam bentuk tertulis. Semua pertanyaan telah


di susun secara tertulis pada lembar-lembar pertanyaan itu, dan orang yang
diwawancarai tinggal membaca pertanyaan yang diajukan, lalu menjawabnya
secara tertulis pula. Jawaban-jawabannya akan dianalisis untuk mengetahui hal-hal
yang diselidiki.
Dilakukan dengan cara menganalisis hasil karya seperti gambar - gambar,
buku harian atau karangan yang telah dibuat. Hal ini karena karya dapat dianggap
sebagai pencetus dari keadaan jiwa seseorang.
Metode Statistik ,Umumnya digunakan dengan cara mengumpulkan data atau
materi dalam penelitian lalu mengadakan penganalisaan terhadap hasil; yang telah
didapat.

4.

Teori-teori Psikologi

a.

Teori Biologis

Menurut David O. Sears, Psikologi Sosial (1985:11) Manusia dilahirkan dengan


berbagai karakteristik biologis yang membedakannya dengan hewan dan
sesamanya. Dalam tingkat paling sederhana, karakteristik ini membatasi
kemungkinan perilaku manusia dan rangsangan yang muncul. Manusia tidak dapat
terbang, mereka dapat makan daging, mereka cukup kuat dan memiliki kecakapan
fisik yang relative setara dengan hewan dan sebagainya. Manusia juga cerdas,
memiliki bahasa (kemampuan untuk mengembangkannya), memiliki daya ingat
yang baik, dan umur yang panjang. Mereka memiliki pendengaran dan penglihatan
yang baik, tetapi hanya mampu bereaksi terhadap rentang suara dan cahaya yang
terbatas. Daftar karakteristik bawaan dapat diperbanyak, tetapi yang jelas sifat-sifat
ini mempengaruhi perilaku sosial, diantaranya :
1.

Naluri
Ada pendapat bahwa manusia memiliki naluri untuk menjadi agresif. Konrad Lorenz
dan juga ahli lain mengemukakan pendapat bahwa dorongan agresif ada di didalam
diri manusia sejak lahir dan tidak dapat diubah. Pemikiran bahwa agresi bersifat
naluriah tidak banyak membantu usaha memahami mengapa Anton merampok
atau menembak polisi, kecuali menyatakan bahwa potensi agresi merupakan
bagian dari sifat manusia. Pemikiran itu tidak membantu usaha kita untuk
memahami mengapa Anton menjadi penjahat dan polisi itu tidak.
Tetapi bagaimanapun juga, pandangan ini merupakan salah satu cara memandang
perilaku manusia.

2.

Perbedaan Genetik
Secara umum bahwa penyebab semua perilaku, termasuk perilaku sosial, dapat
diketahui dari sifat biologis seseorang dari susunan genetik, dari karakteristik
bawaan, dari karakteristik fisik yang berkembang sejak lahir, atau dari pertumbuhan
fisik sementara seperti yang disebabkan oleh produksi hormone atau perangsangan
otak. Para ahli psikologi sosial beranggapan hanya sedikit mekanisme perilaku
bawaan atau naluriah yang ada di dalam diri manusia.

b.

Teori Belajar Sosial


Menurut John W. Santrock (1995:46) beberapa psikologi yakin bahwa para
behavioris pada dasarnya benar ketika mereka mengatakan perkembangan
dipelajari dan dipengaruhi secara kuat oleh pengalaman-pengalaman lingkungan.
Teori belajar sosial (social learning theory) ialah pandangan para pakar psikologi
yang menekankan perilaku, lingkungan, dan kognisi sebagai faktor kunci dalam
perkembangan. Para teoritis belajar sosial mengatakan kita tidak seperti robot yang
tidak memiliki pikiran, yang tanggap secara mekanis kepada orang lain didalam
lingkungan kita.

c.

Teori Kognitif
Pokok pikiran utama pendekatan kognitif dalam psikologi sosial adalah
perilaku seseorang tergantung pada caranya mengamati situasi sosial. Dan hukum
mengenai persepsi sosial sangat mirip dengan hukum persepsi objek. Secara
spontan dan otomatis orang yang mengorganisasikan persepsi, pikiran dan
keyakinannya tentang situasi sosial ke dalam bentuk yang sederhana dan
bermakna.
Prinsip kognitif yang sederhana merupakan dasar bagi sejumlah teori penting
dalam psikologi sosial. Attribution theory (teori attribusi), yang dikembangkan
oleh Harold Kelley dan kawan-kawannya, terutama berkaitan dengan bagaimana
kita menginterpretasikan kausalitas.
Menurut Shelley E. Taylor, Psikologi Sosial (2009) pendekatan kognitif
berbeda dengan pendekatan belajar dalam dua hal. Pertama,pendekatan kognitif
lebih berfokus pada persepsi saat ini ketimbang pada pengalaman masa lalu.
Kedua, pendekatan kognitif lebih memerhatikan arti penting persepsi atau
interpretasi seseorang terhadap suatu situasi, bukan pada realitas objektif dari
situasi sebagaimana disaksikan oleh pengamat netral
Menurut Bimo Walgito, Psikologi Sosial (2003:99) dalam teori ini, proses
kognitif menjadi dasar dari timbulnya prasangka. Hal ini berkaitan dengan
kategorisasi dan ingroups lawan outgroup. Kategorisasi merupakan persepsi
kelompok dengan kelompok lain, dan memasukkan apa yang dipersepsi itu kedalam
suatu kategori tertentu. Sedangkan ingroup lawan outgroup apabila kategorisasi
kita (us) dan mereka (them). Seseorang dalam suatu kelompok merasa dirinya
sebagai ingroup dan orang lain dalam kelompok lain outgroup. Dalam ingroup
adanya beberapa dampak yang dapat timbul, yaitu :

a.

Anggota ingroup mempersepsi anggota ingroup yang lain lebih mempunyai


kesamaan apabila dibandingkan dengan anggota outgroup.

b.

Kategorisasi ingroup dan outgroup mempunyai dampak bahwa ingroup lebih faforit
dari pada outgroup.

c.

Bahwa seseorang dalam ingroup memandang outgroup lebih homogin daripada


ingroup baik dalam hal kepribadian maupun dalam hal-hal yang lain.

d.

Teori Insentif / Pertukaran Sosial


Menurut David O. Sears, Psikologi Sosial (1985:14) Pendekatan umum yang
ketiga memandang perilaku sebagai suatu sesuatu yang ditentukan oleh insentif
yang tersedia bagi bermacam-macam tindakan. Orang bertindak berdasarkan
keuntungan dan kerugian yang mereka peroleh dari setiap perilaku. Kembali pada

anton, dia memperkirakan bahwa bila dia melarikan diri, dia akan dikejar dan
bahkan ditembak, yang menambah pertimbangan adanya insentif negatif. Dia
mungkin berpikir bahwa dengan menembak polisi itu, dia akan dapat melepaskan
diri dengan membawa uang yang merupakan insentif positif dan bukan insentif
negatif. Analisis insentif benar-benar mempertimbangkan hal-hal yang mendukung
dan mengurangi kemungkinan munculnya perilaku tertentu, dan berdasarkan hal itu
meramalkan bagaimana seseorang akan berperilaku.
Menurut Shelley E. Taylor, Psikologi Sosial (2009) prinsip pertukaran sosial
didasarkan pada gagasan teori belajar dan teori pengambilan keputusan. Teori
pertukaran sosial menganalisis interaksi antar-orang dari segi keuntungan dan
kerugian yang dipertukarkan individu.
Dalam kasus ini, kepentingan kedua belah pihak bertamu dalam interaksi
kerjasama dan sahabat. Teori pertukaran sosial tertutama berguna untuk
menganalisis situasi tawar-menawar dimana dua pihak harus mencapai
kesepakatan meski kepentingan mereka berbeda.

C. PRILAKU MANUSIA
Perilaku manusia adalah sekumpulan perilaku yang dimiliki oleh manusia dan dipengaruhi oleh
adat,sikap ,emosi ,nilai ,etika , kekuasaan, persuasi, dan/atau genetika. Perilaku seseorang
dikelompokkan ke dalam perilaku wajar, perilaku dapat diterima, perilaku aneh, dan perilaku
menyimpang. Dalam sosiologi, perilaku dianggap sebagai sesuatu yang tidak ditujukan kepada orang lain
dan oleh karenanya merupakan suatu tindakan sosial manusia yang sangat mendasar.Perilaku tidak
boleh disalahartikan sebagai perilaku sosial, yang merupakan suatu tindakan dengan tingkat lebih tinggi,
karena perilaku sosial adalah perilaku yang secara khusus ditujukan kepada orang lain.

Menurut Bimo Walgito, Psikologi Sosial (2003:127) perilaku merupakam suatu


individu atau organisme yang timbul dengan sendirinya, tetapi sebagai akibat
stimulus yang diterima oleh organisme yang bersangkutan baik stimulus eksternal
maupun internal. Ada ahli yang memandang bahwa perilaku sebagai respons
terhadap stimulus, akan sangat ditentukan oleh keadaan stimulusnya, dan individu
atau organism seakan-akan tidak mempunyai kemampuan untuk menentukan
perilaku, hubungan stimulus dan respons seakan-akan tidak mempunyai
kemampuan untuk menentukan perilakunya, hubungan stimulus dan respons
seakan-akan bersifat mekanistis.
Penerimaan terhadap perilaku seseorang diukur relatif terhadap norma sosial dan diatur oleh
berbagai kontrol sosial. Dalam kedokteran perilaku seseorang dan keluarganya dipelajari untuk
mengidentifikasi faktor penyebab, pencetus atau yang memperberat timbulnya masalah kesehatan.
Intervensi terhadap perilaku seringkali dilakukan dalam rangka penatalaksanaan yang holistik dan

komprehensif.Perilaku manusia dipelajari dalam ilmu psikologi, sosiologi, ekonomi, antropologi dan
kedokteran.

Faktor-faktor yang memengaruhi perilaku manusia :


1.

Genetika;

Sikap, adalah suatu ukuran tingkat kesukaan seseorang terhadap perilaku


tertentu;
2.
3.

Norma sosial, adalah pengaruh tekanan sosial;

Kontrol perilaku pribadi, adalah kepercayaan seseorang mengenai sulit


tidaknya melakukan suatu perilaku.
4.

Ruang lingkup Prilaku Manusia


Benjamin Bloom, seorang psikolog pendidikan, membedakan adanya tiga bidang perilaku, yakni
kognitif, afektif, dan psikomotor. Kemudian dalam perkembangannya, domain perilaku yang
diklasifikasikan oleh Bloom dibagi menjadi tiga tingkat:
1)

Pengetahuan (Knowledge)
Pengetahuan adalah hasil penginderaan manusia,
seseorang terhadap obyek melalui indera yang dimilikinya.

2)

atau

hasil

tahu

Sikap (Attitude)
Sikap merupakan respons tertutup seseorang terhadap stimulus atau objek tertentu, yang sudah
melibatkan faktor pendapat dan emosi yang bersangkutan.

3)

Tindakan atau praktik (Practice)


Tindakan ini merujuk pada perilaku yang diekspresikan dalam bentuk tindakan, yang merupakan
bentuk nyata dari pengetahuan dan sikap yang telah dimiliki.
Selain itu, Skinner juga memaparkan definisi perilaku sebagai berikut perilaku merupakan hasil
hubungan antara rangsangan (stimulus) dan tanggapan (respon). Ia membedakan adanya dua bentuk
tanggapan, yakni:

1)

Respondent Response atau reflexive response, ialah tanggapan yang ditimbulkan


oleh
rangsangan-rangsangan
tertentu.
Rangsangan
yang
semacam
ini
disebut eliciting stimuli karena menimbulkan tanggapan yang relatif tetap.

2)

Operant Response atau Instrumental Response, adalah tanggapan yang timbul


dan
berkembangnya
sebagai
akibat
oleh rangsangantertentu,
yang
disebut reinforcing stimuli atau reinforcer. Rangsangan tersebut dapat memperkuat
respons yang telah dilakukan oleh organisme. Oleh sebab itu, rangsangan yang

demikian itu mengikuti atau memperkuat sesuatu perilaku tertentu yang telah
dilakukan.

Perilaku Sehat
Menurut Becker . Konsep perilaku sehat ini merupakan pengembangan dari konsep perilaku yang
dikembangkan Bloom. Becker menguraikan perilaku kesehatan menjadi tiga domain, yakni pengetahuan
kesehatan (health knowledge), sikap terhadap kesehatan
(health attitude) dan praktik
kesehatan (health practice). Hal ini berguna untuk mengukur seberapa besar tingkat perilaku kesehatan
individu yang menjadi unit analisis penelitian. Becker mengklasifikasikan perilaku kesehatan menjadi tiga
dimensi :
1. Pengetahuan Kesehatan Pengetahuan tentang kesehatan mencakup apa yang diketahui oleh
seseorang terhadap cara-cara memelihara kesehatan, seperti pengetahuan tentang penyakit menular,
pengetahuan tentang faktor-faktor yang terkait. dan atau memengaruhi kesehatan, pengetahuan tentang
fasilitas pelayanan kesehatan, dan pengetahuan untuk menghindari kecelakaan.
2. Sikap terhadap kesehatan Sikap terhadap kesehatan adalah pendapat atau penilaian seseorang
terhadap hal-hal yang berkaitan dengan pemeliharaan kesehatan, seperti sikap terhadap penyakit
menular dan tidak menular, sikap terhadap faktor-faktor yang terkait dan atau memengaruhi kesehatan,
sikap tentang fasilitas pelayanan kesehatan, dan sikap untuk menghindari kecelakaan.
3. Praktek kesehatan Praktek kesehatan untuk hidup sehat adalah semua kegiatan atau aktivitas orang
dalam rangka memelihara kesehatan, seperti tindakan terhadap penyakit menular dan tidak menular,
tindakan terhadap faktor-faktor yang terkait dan atau memengaruhi kesehatan, tindakan tentang fasilitas
pelayanan kesehatan, dan tindakan untuk menghindari kecelakaan.
Selain Becker, terdapat pula beberapa definisi lain mengenai perilaku kesehatan. Menurut Solita, perilaku
kesehatan merupakan segala bentuk pengalaman dan interaksi individu dengan lingkungannya,
khususnya yang menyangkut pengetahuan dan sikap tentang kesehatan, serta tindakannya yang
berhubungan dengan kesehatan. Sedangkan Cals dan Cobb mengemukakan perilaku kesehatan
sebagai: perilaku untuk mencegah penyakit pada tahap belum menunjukkan gejala(asymptomatic
stage).
Menurut Skinner perilaku kesehatan (healthy behavior) diartikan sebagai respon seseorang
terhadap stimulus atau objek yang berkaitan dengan sehat-sakit, penyakit, dan faktor-faktor yang
memengaruhi kesehatan seperti lingkungan, makanan, minuman, dan pelayanan 49kesehatan. Dengan
kata lain, perilaku kesehatan adalah semua aktivitas atau kegiatan seseorang, baik yang dapat
diamati(observable) maupun yang tidak dapat diamati (unobservable), yang berkaitan dengan
pemeliharaan dan peningkatan kesehatan. Pemeliharaan kesehatan ini mencakup mencegah atau
melindungi diri dari penyakit dan masalah kesehatan lain, meningkatkan kesehatan, dan mencari
penyembuhan apabila sakit atau terkena masalah kesehatan.

D. MANUSIA DAN LINGKUNGAN


1.

Pengertian Manusia

Manusia adalah makhluk hidup ciptaan tuhan dengan segala fungsi dan
potensinya yang tunduk kepada aturan hukum alam, mengalami kelahiran,
pertumbuhan, perkembangan, mati, dan seterusnya, serta terkait dan berinteraksi
dengan alam dan lingkungannya dalam sebuah hubungan timbal balik positif
maupun negatif.
Manusia adalah makhluk yang terbukti berteknologi tinggi. Ini karena
manusia memiliki perbandingan massa otak dengan massa tubuh terbesar diantara
semua makhluk yang ada di bumi. Walaupun ini bukanlah pengukuran yang mutlak,
namun perbandingan massa otak dengan tubuh manusia memang memberikan
petunjuk dari segi intelektual relatif.
Manusia atau orang dapat diartikan dari sudut pandang yang berbeda-beda,
baik itu menurut biologis, rohani, dan istilah kebudayaan, atau secara campuran.
secara biologis, manusia diklasifikasikan sebagaihomo sapiens (bahasa latin untuk
manusia) yang merupakan sebuah spesies primata dari golongan mamalia yang
dilengkapi otak berkemampuan tinggi.
Manusia juga sebagai mahkluk individu memiliki pemikiran-pemikiran
tentang apa yang menurutnya baik dan sesuai dengan tindakan-tindakan yang akan
diambil. Manusia pun berlaku sebagai makhluk sosial yang saling berhubungan dan
keterkaitannya dengan lingkungan dan tempat tinggalnya.
2.

Pengertian Lingkungan

Lingkungan adalah suatu media dimana makhuk hidup tinggal, mencari


penghidupannya, dan memiliki karakter serta fungsi yang khas yang terkait secara

timbal balik dengan keberadaan makhluk hidup yang menempatinya, terutama


manusia yang memiliki peranan yang lebih kompleks.
Kehidupan manusia tidak
bisa
dipisahkan
dari
lingkungannya.
Baik lingkungan alam maupun lingkungan sosial . Kita bernapas memerlukan
udara dari lingkungan sekitar. Kita makan, minum, menjaga kesehatan, semuanya
memerlukan lingkungan.
Pengertian lain dari lingkungan adalah segala sesuatu yang ada disekitar manusia
yang memengaruhi perkembangan kehidupan manusia baik langsung maupun tidak
langsung.
Lingkungan bisa dibedakan menjadi lingkungan biotik dan abiotik. Jika kalian
berada di sekolah, lingkungan biotiknya berupa teman-teman sekolah, bapak ibu
guru serta karyawan, dan semua orang yang ada di sekolah, juga berbagai jenis
tumbuhan yang ada di kebun sekolah serta hewan-hewan yang ada disekitarnya.
Adapun lingkungan abiotik berupa udara , meja kursi, papan tulis, gedung sekolah,
dan berbagai macam benda mati yang ada disekitar.
Seringkali lingkungan yang terdiri dari sesama manusia disebut juga sebagai
lingkungan sosial . Lingkungan sosial inilah yang membentuk sistem pergaulan yang
besar peranannya dalam membentuk kepribadian seseorang.
3)

Manusia dan Perkembangan


Tahap tahap perkembangan manusia memiliki fase yang cukup panjang. Untuk tujuan
pengorganisasian dan pemahaman, kita umumnya menggambarkan perkembangan dalam pengertian
periode atau fase perkembangan.
Klasifikasi periode perkembangan yang paling luas digunakan meliputi urutan sebagai berikut:
Periode pra kelahiran, masa bayi, masa awal anak anak, masa pertengahan dan akhir anak anak, masa
remaja, masa awal dewasa, masa pertengahan dewasa dan masa akhir dewasa.
Perkiraan rata rata rentang usia menurut periode berikut ini memberi suatu gagasan umum kapan
suatu periode mulai dan berakhir. Berikut adalah penjelasan lebih lanjut mengenai pada setiap periode
tahap tahap perkembangan manusia dalam buku Life-Span Development oleh John Santrock:

a.

Periode Prakelahiran (prenatal period) ialah saat dari pembuahan hingga kelahiran. Periode ini
merupakan masa pertumbuhan yang luar biasa dari satu sel tunggal hingga menjadi organisme yang
sempurna dengan kemampuan otak dan perilaku, yang dihasilkan kira kira dalam periode 9 bulan.

b.

Masa Bayi (infacy) ialah periode perkembangan yang merentang dari kelahiran hingga 18 atau 24
bulan. Masa bayi adalah masa yang sangat bergantung pada orang dewasa. Banyak kegiatan psikologis
yang terjadi hanya sebagai permulaan seperti bahasa, pemikiran simbolis, koordinasi sensorimotor, dan
belajar sosial.

c.

Masa Awal Anak Anak (early chidhood) yaitu periode pekembangan yang merentang dari masa bayi
hingga usia lima atau enam tahun, periode ini biasanya disebut dengan periode prasekolah. Selama
masa ini, anak anak kecil belajar semakin mandiri dan menjaga diri mereka sendiri, mengembangkan
keterampilan kesiapan bersekolah (mengikuti perintah, mengidentifikasi huruf), dan meluangkan waktu
berjam jam untuk bermain dengan teman teman sebaya. Jika telah memasuki kelas satu sekolah dasar,
maka secara umum mengakhiri masa awal anak anak.

d.

Masa Pertengahan Dan Akhir Anak-Anak (middle and late childhood)ialah periode perkembangan
yang merentang dari usia kira kira enam hingga sebelas tahun, yang kira kira setara dengan tahun tahun
sekolah dasar, periode ini biasanya disebut dengan tahun tahun sekolah dasar. Keterampilan
keterampilan fundamental seperti membaca, menulis, dan berhitung telah dikuasai. Anak secara formal
berhubungan dengan dunia yang lebih luas dan kebudayaan. Prestasi menjadi tema yang lebih sentral
dari dunia anak dan pengendalian diri mulai meningkat.

e.

Masa Remaja (adolescence) ialah suatu periode transisi dari masa awal anak anak hingga masa awal
dewasa, yang dimasuki pada usia kira kira 10 hingga 12 tahun dan berakhir pada usia 18 tahun hingga
22 tahun. Masa remaja bermula pada perubahan fisik yang cepat, pertambahan berat dan tinggi badan
yang dramatis, perubahan bentuk tubuh, dan perkembangan karakteristik seksual seperti pembesaran
buah dada, perkembangan pinggang dan kumis, dan dalamnya suara. Pada perkembangan ini,
pencapaian kemandirian dan identitas sangat menonjol (pemikiran semakin logis, abstrak, dan idealistis)
dan semakin banyak menghabiskan waktu di luar keluarga.

f.

Masa Awal Dewasa (early adulthood) ialah periode perkembangan yang bermula pada akhir usia
belasan tahun atau awal usia duapuluhan tahun dan yang berakhir pada usia tugapuluhan tahun. Ini
adalah masa pembentukan kemandirian pribadi dan ekonomi, masa perkembangan karir, dan bagi
banyak orang, masa pemilihan pasangan, belajar hidup dengan seseorang secara akrab, memulai
keluarga, dan mengasuh anak anak.

g.

Masa Pertengahan Dewasa (middle adulthood) ialah periode perkembangan yang bermula pada usia
kira kira 35 hingga 45 tahun dan merentang hingga usia enampuluhan tahun. Ini adalah masa untuk
memperluas keterlibatan dan tanggung jawab pribadi dan sosial seperti membantu generasi berikutnya
menjadi individu yang berkompeten, dewasa dan mencapai serta mempertahankan kepuasan dalam
berkarir.

h.

Masa Akhir Dewasa (late adulthood) ialah periode perkembangan yang bermula pada usia
enampuluhan atau tujuh puluh tahun dan berakhir pada kematian. Ini adalah masa penyesuaian diri atas
berkurangnya kekuatan dan kesehatan, menatap kembali kehidupannya, pensiun, dan penyesuaian diri
dengan peran peran sosial baru.

4.

Faktor Endogen (Dalam Diri) dan Eksogen (Lingkungan)


Faktor endogen ialah faktor atau sifat yang dibawa oleh individu sejak dalam kandungan hingga
saat dilahirkan. Jadi faktor endogen merupakan faktor keturunan atau faktor bawaan. Sebagai faktor
keturunan yang merupakan penaran dari gen yang diturunkan, maka tidaklah mengherankan kalau faktor
endogen yang dibawa oleh individu itu mempunyai sifat-sifat seperti orang tuanya. Ini berarti bahwa
keadaan atau sifat-sifat dari anak itu tidak meninggalkan sifat-sifat dari orang tuanya.
Kita mengenal bahwa faktor-faktor endogen yang nampak pada saat individu itu dilahirkan,
adalah adanya sifat-sifat tertentu yang berhubungan dengan faktor kejasmanian, misalnya warna kulit,
warna dan jenis rambut, rupa wajah, golongan darah, dan sebagainya. Faktor pembawaan yang
berhubungan dengan keadaan jasmani pada umumnya tidak dapat diubah begitu saja, dan merupakan
faktor dasar dalam ciri fisik individu.
Disamping itu individu juga mempunyai sifat-sifat pembawaan psikologik yang erat hubungannya
dengan keadaan jasmani yaitu temperamen. Temperamen merupakan sifat-sifat pembawaan yang erat
hubungannya dengan struktur kejasmanian seseorang, yang berhubungan dengan fungsi-fungsi fisiologik
seperti darah, kelenjar-kelenjar, cairan-cairan lain, yang terdapat dalam diri manusia. Temperamen
berbeda dengan karakter atau watak.
Karakter atau watak merupakan keseluruhan dari sifat seseorang yang nampak dalam
perbuatannya sehari-hari, sebagai hasil bawaan maupun lingkungan. Temperamen pada umumnya
bersifat konstan, sedangkan watak atau karakter lebih bersifat tidak konstan, dapat berubah-ubah sesuai
dengan pengaruh lingkungan.
Selain itu individu masih mempunyai sifat-sifat pembawaan yang berupa bakat (atitude). Bakat
bukanlah sesuatu yang telah jadi dan terbentuk pada pada waktu individu dilahirkan, tetapi baru
merupakan potensi-potensi saja. Supaya potensi tersebut teraktualisasikan dibutuhkan kesempatan
untuk mengaktualisasikan bakat-bakat tersebut. Disinilah dukungan lingkungan yang baik diperlukan
dalam perkembangan individu.
Faktor eksogen ialah faktor yang datang dari luar diri individu, merupakan pengalamanpengalaman, kejadian alam sekitar, pendidikan, dan sebagainya. Umumnya pengaruh lingkungan bersifat
pasif dalam arti bahwa lingkungan tidak memberikan pengaruhnya secara paksa kepada individu.
Lingkungan hanya menyediakan kemungkinan-kemungkinan atau kesempatan-kesempatan kepada
individu. Apakah individu mengambil manfaat dari kesempatan yang diberikan oleh lingkungan tersebut
atau tidak tergantung kepada individu yang bersangkutan. Lain halnya dengan pendidikan yang bersifat
aktif, penuh tanggung jawab, dan secara sistematik memang mengarahkan pada pengembangan
potensi-potensi atau bakat-bakat yang ada pada individu sesuai dengan tujuan pendidikan.

E.

PERSEPSI

Menurut Alex Sobur, Psikologi Umum, (2003:445) Secara etimologis, persepsi


dalam
bahasa
inggris perception berasal
dari
bahasa
Latinperceptio, dari percipere, yang artinya menerima atau mengambil. Persepsi
menurut para ahli yaitu:
Menurut De Vito (1997:75) dalam buku Alex Sobur, persepsi adalah proses
ketika kita menjadi sadar akan banyaknya stimulus yang mempengaruhi indera kita.
Menurut Yusuf (1991:108) menyebut persepsi sebagai pemaknaan hasil
pengamatan. Gulo (1982;207) mendefenisikan persepsi sebagai proses seseorang
menjadi sadar akan segala sesuatu dalam lingkungannya melalui indra-indra yang
dimilikinya. Rahkmat (1994:51) menyatakan bahwa persepsi adalah pengalaman
tentang objek, peristiwa, atau hubungan-hubungan yang diperoleh dengan
menyimpulakan impormasi dan menafsirkan pesan.
Jadi, dapat disimpullkan bahwa Persepsi merupakan suatu proses yang didahului oleh
penginderaan, yaitu suatu stimulus yang diterima oleh individu melalui alat reseptor yaitu indera. Alat
indera merupakan penghubung antara individu dengan dunia luarnya. Persepsi merupakan stimulus yang
diindera oleh individu, diorganisasikan kemudian diinterpretasikan sehingga individu menyadari dan
mengerti tentang apa yang diindera.
Dengan kata lain persepsi adalah proses yang menyangkut masuknya pesan atau informasi
kedalam otak manusia.
Persepsi merupakan keadaan integrated dari individu terhadap stimulus yang diterimanya. Apa
yang ada dalam diri individu, pikiran, perasaan, pengalaman-pengalaman individu akan ikut aktif
berpengaruh dalam proses persepsi.
Gibson, dkk (1989) dalam buku Organisasi Dan Manajemen Perilaku, Struktur;
memberikan defenisi persepsi adalah proses kognitif yang dipergunakan oleh individu untuk menafsirkan
dan memahami dunia sekitarnya (terhadap obyek). Gibson juga menjelaskan bahwa persepsi merupakan
proses pemberian arti terhadap lingkungan oleh individu. Oleh karena itu, setiap individu memberikan arti
kepada stimulus secara berbeda meskipun objeknya sama. Cara individu melihat situasi seringkali lebih
penting daripada situasi itu sendiri.

Dari pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa pengertian persepsimerupakan suatu proses
penginderaan, stimulus yang diterima oleh individu melalui alat indera yang kemudian diinterpretasikan
sehingga individu dapat memahami dan mengerti tentang stimulus yang diterimanya tersebut. Proses
menginterpretasikan stimulus ini biasanya dipengaruhi pula oleh pengalaman dan proses belajar individu.
Faktor-faktor yang mempengaruhi persepsi pada dasarnya dibagi menjadi 2 yaitu Faktor Internal dan
Faktor Eksternal.
1. Faktor Internal yang mempengaruhi persepsi, yaitu faktor-faktor yang terdapat dalam diri individu,
yang mencakup beberapa hal antara lain :

Fisiologis. Informasi masuk melalui alat indera, selanjutnya informasi yang


diperoleh ini akan mempengaruhi dan melengkapi usaha untuk memberikan arti
terhadap lingkungan sekitarnya. Kapasitas indera untuk mempersepsi pada tiap
orang berbeda-beda sehingga interpretasi terhadap lingkungan juga dapat berbeda.
a.

Perhatian. Individu memerlukan sejumlah energi yang dikeluarkan untuk


memperhatikan atau memfokuskan pada bentuk fisik dan fasilitas mental yang ada
pada suatu obyek. Energi tiap orang berbeda-beda sehingga perhatian seseorang
terhadap obyek juga berbeda dan hal ini akan mempengaruhi persepsi terhadap
suatu obyek.
b.

Minat. Persepsi terhadap suatu obyek bervariasi tergantung pada seberapa


banyak energi atau perceptual vigilance yang digerakkan untuk mempersepsi.
Perceptual vigilance merupakan kecenderungan seseorang untuk memperhatikan
tipe tertentu dari stimulus atau dapat dikatakan sebagai minat.
c.

Kebutuhan yang searah. Faktor ini dapat dilihat dari bagaimana kuatnya
seseorang individu mencari obyek-obyek atau pesan yang dapat memberikan
jawaban sesuai dengan dirinya.
d.

Pengalaman dan ingatan. Pengalaman dapat dikatakan tergantung pada


ingatan dalam arti sejauh mana seseorang dapat mengingat kejadian-kejadian
lampau untuk mengetahui suatu rangsang dalam pengertian luas.
e.

Suasana hati. Keadaan emosi mempengaruhi perilaku seseorang, mood ini


menunjukkan bagaimana perasaan seseorang pada waktu yang dapat
mempengaruhi bagaimana seseorang dalam menerima, bereaksi dan mengingat.
f.

2. Faktor Eksternal yang mempengaruhi persepsi, merupakan karakteristik dari linkungan dan obyekobyek yang terlibat didalamnya. Elemen-elemen tersebut dapat mengubah sudut pandang seseorang
terhadap dunia sekitarnya dan mempengaruhi bagaimana seseoarang merasakannya atau menerimanya.
Sementara itu faktor-faktor eksternal yang mempengaruhi persepsi adalah :
a.
Ukuran dan penempatan dari obyek atau stimulus. Faktor ini menyatakan

bahwa semakin besrnya hubungan suatu obyek, maka semakin mudah untuk
dipahami. Bentuk ini akan mempengaruhi persepsi individu dan dengan melihat
bentuk ukuran suatu obyek individu akan mudah untuk perhatian pada gilirannya
membentuk persepsi.

Warna dari obyek-obyek. Obyek-obyek yang mempunyai cahaya lebih


banyak, akan lebih mudah dipahami (to be perceived) dibandingkan dengan yang
sedikit.
b.

Keunikan dan kekontrasan stimulus. Stimulus luar yang penampilannya


dengan latarbelakang dan sekelilingnya yang sama sekali di luar sangkaan individu
yang lain akan banyak menarik perhatian.
c.

Intensitas dan kekuatan dari stimulus. Stimulus dari luar akan memberi
makna lebih bila lebih sering diperhatikan dibandingkan dengan yang hanya sekali
dilihat. Kekuatan dari stimulus merupakan daya dari suatu obyek yang bisa
mempengaruhi persepsi.
d.

Motion atau gerakan. Individu akan banyak memberikan perhatian terhadap


obyek yang memberikan gerakan dalam jangkauan pandangan dibandingkan obyek
yang diam.
e.

F.
1.

PERHATIAN, PENGAMATAN DAN INGATAN


Perhatian
Perhatian adalah pemrosesan secara sadar sejumlah kecil informasi dari
sejumlah
besar
informasi
yang
tersedia.
Informasi
didapatkan
dari penginderaan, ingatan maupun
proses kognitif lainnya.
Proses
perhatian
membantu efisiensi penggunaan sumberdaya mental yang terbatas yang kemudian
akan
membantu
kecepatan reaksi terhadap rangsang tertentu. Atensi
juga
terpengaruh oleh perbedaan usia, terutama pada masa anak. Groover
menyebutkan bahwa faktor yang memengaruhi persepsi dan ingatan adalah
perhatian (attention). Perhatian merupakan aktivitas menjaga sesuatu tetap dalam
pikiran yang membutuhkan kerja mental dan konsentrasi. Terdapat 5 jenis
perhatian, yaitu:

1.

Perhatian selektif (Selective Attention)


Perhatian selektif terdapat pada situasi dimana seseorang memantau beberapa
sumber informasi sekaligus. Penerima informasi harus memilih salah satu sumber
informasi yang paling penting dan mengabaikan yang lainnya. Faktor-faktor yang
memengaruhi perhatian selektif adalah harapan, stimulus, dan nilai-nilai. Penerima

informasi mengharapkan sebuah sumber tertentu menyediakan informasi dan


memberikan perhatian lebih pada sumber tersebut, memilih stimulus yang paling
memberikan efek atau terlihat dibanding yang lain, dan memilih sumber informasi
yang paling penting.

2.

Perhatian terfokus (Focused Attention)


Perhatian terfokus mengacu pada situasi dimana seseorang diberikan beberapa
input namun harus fokus pada satu input saja selama selang waktu tertentu.
Penerima informasi berfokus pada satu sumber/input dan tidak terdistraksi oleh
gangguan-gangguan lain. Faktor yang berpengaruh terhadap perhatian terfokus
adalah jarak dan arah, serta gangguan dari lingkungan sekitar. Penerima informasi
akan lebih mudah menerima informasi dari sumber yang berada langsung di
depannya.

3.

Perhatian terbagi (Divided Attention)


Perhatian terbagi terjadi ketika penerima informasi diharuskan menerima informasi
dari berbagai sumber dan melakukan beberapa jenis pekerjaan sekaligus.

4.

Perhatian yang terus menerus (Sustained Attention)


Perhatian terus menerus dilakukan penerima informasi yang harus melihat sinyal
atau sumber pada jangka waktu tertentu yang cukup lama. Dalam situasi ini sangat
penting bagi penerima informasi untuk mencegah kehilangan sinyal.

5.

Kurang perhatian (Lack of Attention)


Kurang perhatian merupakan situasi dimana penerima informasi tidak
berkonsentrasi
terhadap
pekerjaannya.
Situasi
ini
disebabkan
oleh
kebosanan/kejenuhan dan kelelahan. Ciri-ciri pekerjaan yang dapat menimbulkan
situasi kurang perhatian adalah pekerjaan dengan siklus pendek, sedikit
membutuhkan pergerakan tubuh, lingkungan yang hangat, kurangnya interaksi
dengan pekerja lain, motivasi rendah, dan tempat kerja memiliki pencahayaan yang
buruk.

2.

Pengamatan
Manusia memiliki indera untuk mengalami segala sesuatu yang ada dalam
lingkungannya. Dari hasil pengematan itu tinggallah kesan atau tanggapan. Proses

berfungsinya alat indera terhadap sesuatu akan mengenai indera manusia. Karena
manusia itu merupakan makhluk yang aktif maka manusia terhadap situasi
lingkungan itu bersifat responsible. Manusia secara normal akan selalu mencari
objek-objek dalam lingkungan untuk memenuhi kebutuhannya secara sadar
maupun secara tidak sadar.
Tiap manusia dalam memperoleh tanggapan itu tidak sama, hal ini dipengaruhi
macam tipe tanggapan manusia, yaitu :
1.
2.

Tipe visual, artinya manusia itu mempunyai ingatan yang baik/kuat dari apa yang
dilihat.
Tipe auditif, artinya manusia memiliki ingatan yang kuat dari apa yang didengar.

3.

Tipe motorik, artinya manusia mempunyai ingatan yang kuat dari rangsangan
yang bergerak.

4.

Tipe tekstual, artinya manusia mempunyai ingatan yang baik dari apa yang diraba.

5.

Tipe campuran, artinya semua indera memiliki kemampuan yang seimbang,


sehingga pada waktu seseorang pada waktu seseorang mengindera menggunakan
semua indera.

3.

Ingatan
Yaitu suatu daya yang dapat menerima, meyimpan, dan memproduksi kembali
kesan-kesan/tanggapan/pengertian ( Abu Ahmadi, 2004:26). Memory/ingatan kita
dipengaruhi oleh :

1.

Sifat seseorang.

2.

Alam sekitar.

3.

Keadaan jasmani.

4.

Keadaan rohani (jiwa).

5.

Umur manusia.
Ingatan itu digolongkan menjadi 2, yaitu :

1.

Daya ingatan yang mekanis, artinya kekuatan ingatan itu hanya untuk kesankesan yang diperoleh dari penginderaan.

2.

Daya ingatan logis, artinya daya ingatan itu hanya untuk tanggapan-tanggapan
yang mengandung pengertian.

Ganguan ingatan manusia :


1.

Lupa;

2.

Amnesia;

3.

Paramnesia;

4.

Dayayu;

5.

Jemais yu;

6.

Depersonalis;

7.

Derealis.

G. BELAJAR

Belajar adalah suatu aktifitas dimana terdapat sebuah proses dari tidak tahu
menjadi tahu, tidak mengerti menjadi mengerti, tidak bisa menjadi bisa untuk
mencapai hasil yang optimal.
Belajar adalah perubahan yang relatif permanen dala perilaku atau potensi perilaku
sebagai hasil dari pengalaman atau latihan yang diperkuat.

Belajar merupakan akibat adanya interaksi antara stimulus dan respon.


Seseorang dianggap telah belajar sesuatu jika dia dapat menunjukkan perubahan
perilakunya. Menurut teori ini dalam belajar yang penting adalah input yang berupa
stimulus dan output yang berupa respon.

Stimulus adalah apa saja yang diberikan guru kepada pelajar, sedangkan respon
berupa reaksi atau tanggapan pelajar terhadap stimulus yang diberikan oleh guru
tersebut. Proses yang terjadi antara stimulus dan respon tidak penting untuk
diperhatikan karena tidak dapat diamati dan tidak dapat diukur, yang dapat diamati
adalah stimulus dan respon, oleh karena itu apa yang diberikan oleh guru (stimulus)
dan apa yang diterima oleh pelajar (respon) harus dapat diamati dan
diukur. Perubahan akibat belajar dapat terjadi dalam berbagai bentuk perilaku, dari
ranah kognitif , afektif , dan/atau psikomotor .

Tidak terbatas hanya penambahan pengetahuan saja. Sifat perubahannya


relatif permanen, tidak akan kembali kepada keadaan semula. Tidak bisa diterapkan
pada perubahan akibat situasi sesaat, seperti perubahan akibat kelelahan, sakit,
mabuk, dan sebagainya.

Perubahannya tidak harus langsung mengikuti pengalaman belajar.


Perubahan yang segera terjadi umumnya tidak dalam bentuk perilaku, tapi
terutama hanya dalam potensi seseorang untuk berperilaku.Perubahan terjadi
akibat adanya suatu pengalaman atau latihan. Berbeda dengan perubahan sertamerta akibat reflex atau perilaku yang bersifat naluriah.Perubahan akan lebih
mudah terjadi bila disertai adanya penguat, berupa ganjaran yang diterima - hadiah
atau hukuman - sebagai konsekuensi adanya perubahan perilaku tersebut.

H. BERPIKIR
Berpikir ( Abu Ahmadi, 2004:31). adalah daya jiwa yang dapat meletakkan
hubungan-hubungan antara pengetahuan kita. Berpikir itu merupakan proses yang
dialektis artinya selama kita berpikir, pikiran kita dalam keadaan tanya jawab,
untuk dapat meletakkan hubungan pengetahuan kita. Dalam pikiran kita
memerlukan alat yaitu akal (ratio). Hasil berpikir itu dapat diwujudkan dengan
bahasa. Inteligensi yaitu suatu kemampuan jiwa untuk dapat menyesuaikan diri
dengan situasi baru secara cepat dan tepat. Proses yang dilewati dalam berpikir,
yaitu :
1.

Proses pembentukan pengertian, yaitu kita menghilangkan ciri-ciri umum dari


sesuatu, sehingga tinggal cirri khas dari sesuatu tersebut.

2.

Pembentukan pendapat, yaitu pikiran kita menggabungkan


beberapa pengertian, sehingga menjadi tanda masalah itu.

(menguraikan)

3.

Pembentukan keputusan, yaitu pikiran kita menggabung-gabungkan pendapat


tersebut.

4.

Pembentukan kesimpulan, yaitu pikiran kita menarik keputusan-keputusan dari


keputusan yang lain.

I.

a.

INTELEGENSI

Pengertian Inteligensi
Menurut W Stren, dalam Abu Ahmadi (2004: 33) adalah suatu daya jiwa untuk
dapat menyesuaikan diri dengan dengan cepat dan tepat dalam situasi yang
baru. Inteligensi erat sekali dengan kata intelek, sebab keduanya berasal dari
kata Latin yang sama, yaitu intellegere, yang berarti memahami. Sehubungan
dengan pengertian inteligensi ini, ada yang mendefinisikan inteligensi sebagai :
Kemampuan untuk berpikir secara abstrak (Terman); Kemampuan untuk
menyesuaikan diri dengan lingkungannya (Colvin); ada pula yang mendefinisikan
inteligensi sebagai Intelek plus pengetahuan (Henmon); Teknik untuk memproses
informasi yang disediakan oleh indra (Hunt).
Inteligensi atau kecerdasan merupakan suatu kemampuan tertinggi dari jiwa
makhluk hidup yang hanya dimiliki oleh manusia.

Inteligensi ini diperoleh manusia, dan sejak itulah potensi inteligansi ini mulai
berfungsi mempengaruhi tempo dan kualitas perkembangan individu, dan manakala
sudah berkembang, maka fungsinya akan semakin berarti lagi bagi manusia yaitu
akan mempengaruhi kualitas penyesuai dirinya dengan lingkungannya.
b.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Inteligensi


Untuk membahas faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi inteligensi, kita
selalu ditarik kedalam kontroversi Bawaan vs Lingkungan. Kedua faktor tersebut
memberikan sumbangan yang sangat berarti pada perkembangan inteligensi.

a)

Pengaruh Faktor Bawaan

b)

Pengaruh Faktor Lingkungan


Berbagai faktor emosional juga dianggap bisa menyebabkan naik turunnya
angka IQ. Namun, para peneliti berpendapat bahwa perubahan IQ, mungkin
disebabkan taraf kecerdasan yang sebenarnya mamang sudah berubah. Dan

menurut mereka, peningkatan atau penurunan ini disebabkan banyak atau


kurangnya rangsangan dari lingkungan.
d.

Ciri-ciri Perilaku Inteligensi


Penjelasan yang lebih jelas mengenai ciri-ciri tingkah laku atau perilaku
inteligensi ini dikemukakan Ngalim Purwanto. Dikatakan, suatu perbuatan dapat
dianggap inteligensi, bila memenuhi syarat antara lain :

a)
b)
c)

Masalah yang dihadapi, sedikit banyak merupakan masalah yang baru bagi yang
bersangkutan.
Perbuatan inteligensi, sifatnya serasi tujuan dan ekonomis.
Masalah yang
bersangkutan.

dihadapi,

harus

mengandung

tingkat

kesulitan

bagi

yang

Membutuhkan pemutusan perhatian dan menghindarkan persamaan


mengganggu jalanya pemecahan masalah yang sedang dihadapi.

yang

d)

Keterangan pemecahanya harus dapat diterima oleh masyarakat.

e)

Perbuatan inteligensi seringkali menggunakan daya mengabstraksi.

f)

Perbuatan inteligensi bercirikan kecepatan.

g)

Ciri-ciri tingkah laku inteligensi berikut ini, sedikit banyak bisa memperjelas
atau menambah pendapat Whiherington dan pendapat Purwanto.
Menurut Effendi & Praja ( 2006:54), beberapa ciri tingkah laku yang inteligensi
ialah sebagai berikut :
a)

Tingkah laku yang inteligensi, selalu terarah pada tujuan atau mempunyai tujuan
yang jelas.

b)

Tingkah laku yang terkoordinasi, semua tenaga dan alat-alat yang diperlukan
dalam suatu pemecahan masalah berada dalam suatu koordinasi.

c)

Memiliki sikap jasmaniah yang baik, penuh tenaga dan tangkas atau lincah.

d)

Tingkah laku yang luas fleksibel, tidak statis dan kaku, tetapi selalu siap untuk
mengadakan penyesuaian terhadap situasi yang baru.

e)

Tingkah laku yang didasari perasaan aman, tenang, dan penuh kepercayaan akan
sukses.

f)

Tingkah laku yang dapat memenuhi kebutuhannya dan bermanfaat bagi orang lain
atau masyarakat.

g)

Tingkah laku yang efisien, efektif, dan cepat atau menggunakan waktu yang
singkat.

h)

Tingkah laku yang mempunyai latar belakang dan pandangan luas yang meliputi
sikap dasar serta jiwa yang terbuka.
Dengan demikian, dapatlah disebut bahwa inteligensi adalah kesempurnaan
perbuatan kecerdasan. Yang dimaksud kecerdasan ialah kecerdasan (activity) yang
efisien.

J.

PERASAAN DAN EMOSI


Dalam mempelajari perasaan, para ahli tidak mengadakan pembedaan yang
tegas dengan emosi. Ada perasaan-perasaan yang sebentar menghilang, tetapi ada
pula perasaan-perasaan yang bertahan lama. Suatu perasaan yang sukar
dihilangkan disebut perseverasi.
Cliffords T Morgan menyatakan (1986:335) dalam M Darwis Hude (2006: 7)
menyatakan bahwa emotion is ahard term to definne. Menurut Atkinson ( 1991:
74) dalam M Darwis Hude (2006: 7) emosi adalah istilah yang merujuk pada
keadaan dimana perubahan faali menyeluruh terjadi dengan intensitas yang amat
kuat, sedangkan perasaan feeling berlangsung dengan intensitas yang lebih ringan.

Descartes mengemukakan emosi-emosi dasar sebanyak enam macam, yakni :


a)

Desire ( keinginan )

b)

Hate ( benci )

c)

Wonder ( kagum )

d)

Sorrow ( kesedihan )

e)

Love ( cinta )

f)

Joy ( kegembiraan )
Semua emosi dasar tersebut, dengan bertambahnya usia dan bertambahnya
pengalaman, akan berkembang menjadi berbagai emosi yang lebih kompleks
melalui proses conditioning dan diferensiasi.
Menurut teori tentang James-Lange, emosi adalah hasil persepsi seseorang
terhadap perubahan-perubahan yang terjadi pada tubuh sebagai respons terhadap
rangsang-rangsang yang datang dari luar. Jadi, kalau seseorang misalnya melihat
seekor harimau, maka reaksinya adalah peredaban darah makin
Perbedaan antara perasaan dan emosi tidak dapat dinyatakan dengan tegas,
karena keduanya merupakan suatu kelangsungan kualitatif yang tidak jelas
batasnya. Pada suatu saat tertentu, suatu warna efektif dapat dikatakan sebagai
perasaan, tetapi dapat juga dikatakan sebagai sebagai emosi. Oleh karena itu, yang
dimaksudkan dengan emosi di sini bukan terbatas pada diri seseorang yang disertai
dengan warna efektif, baik pada tingkat yang lemah (dangkal) maupun pada tingkat
yang kuat (mendalam).

K. MOTIVASI
Motivasi (motivation) (Sarwono,1982: 26) : adalah keseluruhan dorongan,
keinginan, kebutuhan, dan daya yang sejenis yang mengarahkan perilaku.
Seberapapun perbedaan para ahli dalam mendefenisikan motivasi, namun dapat
dipahami bahwa motivasi merupakan akumulasi daya dan kekuatan yang ada
dalam
diri
seseorang
untuk
mendorong,
merangsang,
menggerakkan,
membangkitkan dan member harapan pada tingkah laku. Motivasi menjadi
pengarah dan pembimbing tujuan hidup seseorang, sehingga ia mampu mengatasi
superioritas yang lebih baik. Makin tinggi motivasi hidup seseorang maka makin
tinggi pula intensitas tingkah lakunya, baik secara kuantitatif maupun kualitatif.

Dengan kata lain, motivasi adalah suatu konstruk teoritis mengenai


terjadinya perilaku. Menurut para ahli, konstruk teoritis ini meliputi aspekaspek pengaturan (regulasi), pengarahan (direksi), serta tujuan (intensif global) dari
perilaku. Dan karena tingkah laku manusia yang hendak dimengerti oleh psikologi,
sebab-musababnya disebut motif atau motivasi, mengingat manusia adalah
makhluk berbudi. Karena itu, Nico Syukur Diater OFM memakai motif tersebut
sebagai penyebab psikologis yang merupakan sumber serta tujuan dari tindakan
dan perbuatan seorang manusia. Menurut Dister, penyebab ini bersifat kausal dan
sekalug final. Artinya, manusia melakukan perbuatannya, baik karena terdorong
maupun tertarik. Yang khususnya diselidiki psikologi ialah kebutuhan dan keinginan
manusia, baik keinginan yang disadari maupun yang tidak disadari.
a.

Teori-teori tentang Motivasi


Motivasi adalah bidang yang amat sering dipelajari oleh para psikologi. Ini
dapat dimengerti karena pengetahuan akan determinan perilaku ini akan banyak
membantu dalam meramalkan dan mengendalikan dampak-dampak dari suatu
keadaan tertentu terhadap kehidupan manusia.

a.

Teori Instink
Instink adalah suatu disposisis (kecenderungan) yang ditentukan secara genetis
untuk berperilaku dengan cara tertentu bila dihadapkan pada rangsang-rangsang
tertentu. William James beranggapan bahwa sebagian besar perilaku manusia
ditentukan oleh instink. Ia bahkan berpendapat bahwa perilaku yang dibawa sejak
lahir pada saat manusia lebih daripada binatang.
Meskipun demikian, tidak berarti teori motivasi yang mendasarkan diri pada instink
lalu menjadi pupus. Kritik untuk teori ini datang dari ahli-ahli yang melihat budaya
atau lingkungan sebagai determinan utama dari perilaku.

b.

Homeostatis = Teori Drive vs Teori Arousal


Teori drive didasarkan atas determinan-determinan yang sifatnya biologis. Hull dan
kawan-kawan berpendapat bahwa bila tubuh organism kekurangan zat tertentu,
seperti lapar atau haus, maka akan timbul suatu kebutuhan yang menciptakan
ketegangan dalam tubuh. Homeostatis ini merupakan tujuan dari perilaku bermotif.
Teori Arousal yang dipelopori oleh Elizabeth Duffy dan kawan-kawan mempunyai
pendapat tentang homeostatis yang berbeda dari teori drive.
Menurut mereka, organisme tidak selalu berusaha menghilangkan ketegangan,
tetapi justru sebaliknya organism sering kali berusaha meningkatkan ketegangan
dalam dirinya.

c.

Teori Atribusi

Teori atribusi tidak melandaskan pemikirannya pada determinan-determinan


biologis melainkan psikologis dan lingkungan. Menurut teori ini, bagaimana
seseorang menafsirkan atau berusaha mengerti apa yang melatarbelakangi
peristiwa-peristiwa yang terjadi disekitarnya akan menentukan perilakunya.
d.

Teori Harapan
Victor E. Vroom, pencetus teori harapan, dan para pendukungnya beranggapan
bahwa motivasi merupakan produk kombinasi antara besarnya keinginan seseorang
untuk mendapatkan hadiah tertentu (valensi), besarnya kemungkinan untuk
menyelesaikan tugas-tugas yang diperlukan (harapan), dan keyakinannya bahwa
prestasinya tersebut akan menghasilkan hadiah yang ia inginkan (Instrumentalitas).
Teori harapan mempunyai banyak implikasi praktis dan banyak digunakan dibidang
manajemen organisasi.

e.

Aktualisasi Diri
Carl Rogers dan Abraham H. Maslow adalah pencetus pandangan yang
bersifat kognitif-humanistik. Mereka
menolak
hubungan
antara stimulus (rangsang)
dan respons yang
bersifat
mekanistik.
Mereka
beranggapan bahwa manusia adalah makhluk rasional, oleh karena itu, setiap
rangsang akan mengalami proses kognitif sebelum terjadinya suatu respons.
Roger beranggapan bahwa perilaku manusia dikuasai oleh (yang disebutnya) the
actualizing tendency, yaitu suatu kecenderungan inheren manusiayang
mengembangkan kapasitasnya sedemikian rupa guna memelihara dan
mengembangkan diri. Motivasi yang timbul akibat kecenderungan ini meningkatkan
kemandirian dan mengembangkan kreativitas.

f.

Teori Motif Berprestasi


Konsep motif berprestasi mula-mula dikemukakan oleh Henry Murray dalam
bukunya Explorations in Personality. Beliau membagi kebutuhan-kebutuhan
manusia ke dalam 17 kategori.
Diantaranya
adalah
kebutuhan
untuk
berprestasi
dan
kebutuhan
berafiliasi/berteman. Konsep-konsep ini dipakai untuk menggambarkan kepribadian
seseorang dalam rangka suatu diagnosa yang sifatnya klinis.

1)

Kebutuhan berprestasi dari perilaku individu yang selalu mengarah pada suatu
standar keunggulan . N-ach, seperti juga kebutuhan-kebutuhan lain dalam teori Mc.
Clelland, merupakan hasil dari suatu proses belajar.

2)

Kedua kebutuhan lain, yaitu n-power dan n-af kurang banyak diteliti disbanding nach. N-power terlihat dari perilaku individu yang selalu berusaha menanamkan
pengaruh atas orang lain demi reputasinya sendiri. N-aff terlihat pada perilaku

individu yang menyukai kumpul-kumpul bersama orang lain, membina hubungan


baik, dan menjalin hubungan-hubungan baru.
g.

Motivasi Takut Berprestasi


Menurut Atkinson, terhadap dua tipe manusia yang perilakunya mengarah pada
prestasi. Kelompok yang pertama adalah orang-orang yang lebih termotivasi untuk
berprestasi daripada menghindari kegagalan. Kelompok kedua adalah mereka yang
lebih termotivasi oleh ketakutan akan gagal. Kelompok pertama dan kedua
mempunyai performance (prestasi) yang berbeda pada tugas-tugas yang
mempunyai derajat kesulitan yang bervariasi.

L.

SIKAP

a.

Pengertian Sikap
Menurut Alex Sobur, Psikologi Umum (2003:361) Sikap merupakan salah satu
pokok bahasan yang penting dalam psikologi, khususnya psikologi sosial, para ahli
tidak selalu sepakat mengenai pengertian atau definisi. Ada beberapa pengertian
tentang sikap, yaitu :

1.

Sikap adalah pengalaman tentang suatu objek atau persoalan. Dimana


pengalaman sikap bukan sekedar suasana hati yang disebabkan oleh stimulus dari
luar. Suatu persoalan atau objek dikatakan merupakan bagian dari pengalaman.

2.

Sikap adalah kecenderungan bertindak, berpikir, berpersepsi, dan merasa dalam


menghadapi objek, ide, situasi, atau nilai. Sikap bukanlah perilaku, tetapi lebih
merupakan kecenderungan untuk berperilaku dengan cara tertentu terhadap objek
sikap.

3.

Sikap timbul dari pengalaman, tidak dibawa sejak lahir, tetapi merupakan hasil
belajar.
Menurut Bimo Walgito, Psikologi Sosial (2003:127) sikap itu merupakan
organisasi pendapat, keyakinan seseorang mengenaiobjek atau situasi yang relatif
ajeg, yang disertai adanya perasaan tertentu, dan memberikan dasar kepada orang
tersebut untuk membuat respons atau berperilaku dalam cara yang tertentu yang
dipilahnya. Sikap juga merupakan pandangan atau perasaan, tetapi sikap
cenderung bertindak sesuai dengan sikap terhadap objek.
Menurut Gerungan, Psikologi Sosial (2004:160) attitude (sikap) merupakan
kesediaan beraksi terhadap suatu hal yang senantiasa terarahkan kepada suatu hal,

suatu objek. Jadi sikap itu terarahkan pada benda-benda, orang-orang, tetapi juga
peristiwa-peristiwa, lembaga-lembaga, dan norma-norma.
b.

Teori Pembentukan Sikap


Menurut Abu Ahmadi, Psikologi Sosial (2002:170) sikap timbul karena ada
stimulus. Terbentuknya suatu sikap itu banyak dipengaruhi perangsang oleh
lingkungan sosial dan kebudayaan. Sikap tumbuh dan berkembangan dalam basis
sosial yang tertentu. Di dalam perkembangannya sikap banyak dipengaruhi oleh
lingkungan, norma-norma atau group.
Hal ini akan mengakibatkan perbedaan sikap antara individu yang satu dengan
yang lain karena perbedaan pengaruh atau lingkungan yang diterima. Sikap tidak
akan berbentuk tanpa interaksi manusia, terhadap obyek tertentu atau suatu
obyek.

c.

Persesuaian: Proses Perubahan Sikap


Pembentukan dan perubahan sikap tidak terjadi dengan sendirinya. Sikap
terbentuk dalam hubungannya dengan suatu objek, orang kelompok, lembaga, nilai,
melalui hubungan antara individu, hubungan di dalam kelompok, komunikasi surat
kabar, terdapat banyak kemungkinan yang mempengaruhi timbulnya sikap.

Faktor-faktor yang menyebabkan perubahan sikap, yaitu :


a)

Faktor intern yaitu faktor yang terdapat dalam pribadi manusia itu sendiri. Faktor
ini berupa selectivity atau daya pilih seseorang untuk menerima dan mengolah
pengaruh- pengaruh yang datang dari luar;

b)

Faktor ekstern yaitu faktor yang terdapat di luar pribadi manusia. Faktor ini berupa
interaksi sosial diluar kelompok.

DAFTAR KEPUSTAKAAN
Ahmadi, Abu. 2003. Psikologi Umum. Jakarta: PT Rineka Cipta.
__________. 2004. Psikologi Belajar. Jakarta: PT Rineka Cipta.
___________. 2002. Psikologi Sosial. Jakarta: PT Rineka Cipta.
Sobur, Alex. 2009. Psikologi Umum. Bandung: Pustaka Setia.
_________. 2003. Psikologi Umum. Bandung: Pustaka Setia.
Fauzi, Ahmad. 1999. Psikologi Umum. Bandung: Pustaka Setia.
Gerungan. 2004. Psikologi Sosial. Bandung: PT Refika Aditama.
Hude, M Darmis. 2006. Emosi. Jakarta: Erlangga.
Rahmat, Jalaluddin. 2008. Psikologi komunikasi. Bandung: rosda
Sarwono, Sarlito Wiraman. 2002. Individu dan Teori-teori Psikologi Sosial.Jakarta:
Balai Pustaka.
____________. 2000. Pengantar Umum Psikologi. Jakarta: Bulan Bintang.
Walgito, Bimo. 2003. Psikologi Sosial. Yogyakarta: Andi.