Anda di halaman 1dari 81

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ........................................................................................................ 2


DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... 3
DAFTAR TABEL ............................................................................................... 4
FISIKA TANAH
Materi I Pengambilan Sampel ............................................................................. 6
Materi II Tekstur .................................................................................................. 14
Materi III Konsistensi ........................................................................................... 24
Materi IV Struktur .................................................................................................. 31
Materi V Berat Isi dan Berat Jenis ...................................................................... 40
Materi VI Pergerakan Air....................................................................................... 50
KIMIA TANAH
Materi VII pH dan C-Organik ................................................................................ 58
BIOLOGI TANAH
Materi VIII Mikoriza.............................................................................................. 65
Materi IX

Cacing Tanah...................................................................................... 74

Daftar Pustaka ..................................................................................................... 81

2|DASAR ILMU TANAH

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Contoh Terduga .................................................................................... 7
Gambar 2 Contoh Acak (Random Sample) ............................................................ 7
Gambar 3 Contoh Acak Bertingkat (Stratified Random Sample) .......................... 7
Gambar 4 Contoh Sistematik (Systematic Sample)................................................ 8
Gambar 5 Metode Pengambilan Secara Diagonal ................................................. 8
Gambar 6 Metode Zigzag....................................................................................... 9
Gambar 7 Contoh Singkapan ................................................................................. 9
Gambar 8 Contoh Minipid ..................................................................................... 9
Gambar 9 Contoh Profil Tanah .............................................................................. 10
Gambar 10 Segitiga Tekstur................................................................................... 15
Gambar 11 Sampel Tanah di Dalam Gelas Ukur .................................................. 19
Gambar 12 Segitiga Tekstur (USDA)
untuk penetapan kelas tekstur .............................................................. 23
Gambar 13 Gambar Penentuan Kisaran Konsistensi ............................................. 28
Gambar 14 Contoh Macam Struktur Tanah ........................................................... 33
Gambar 15 Contoh Tanah Tidak Berstruktur......................................................... 33
Gambar 16 Pergerakan Air..................................................................................... 54
Gambar 17 Struktur endomikoriza dan ektomikoriza ............................................ 70
Gambar 18 Ciri-ciri Mikoriza Genus Glomus ....................................................... 72
Gambar 19 Ciri-ciri Mikoriza Genus Scutellospora .............................................. 73
Gambar 20 Ciri-ciri Mikoriza Genus Entrohospora............................................... 73
Gambar 21 Ciri-ciri Mikoriza Genus Sclerocystis ................................................. 74
Gambar 22 Ciri-ciri Mikoriza Genus Acaulospora ................................................ 75
Gambar 23 Ciri-ciri Mikoriza Genus Gigaspora .................................................... 75
Gambar 24 Cacing Tanah....................................................................................... 76
Gambar 25 Bagian-bagian Cacing Tanah .............................................................. 80
Gambar 26 Planar Cage ......................................................................................... 81

3|DASAR ILMU TANAH

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Alat dan Bahan Pengambilan Sampel ....................................................... 11
Tabel 2 Kadar Air................................................................................................... 21
Tabel 3 Hasil Pengamatan Hydrometer ................................................................. 21
Tabel 4 Hasil Perhitungan Presentase Tekstur dengan Hidrometer ....................... 22
Tabel 5 Konsistensi tanah dalam keadaan kering .................................................. 25
Tabel 6. Konsistensi tanah dalam keadaan lembab ................................................ 26
Tabel 7. Konsistensi tanah dalam keadaan basah (kelekatan) ............................... 27
Tabel 8. Konsistensi dalam keadaan basah (plastisitas)......................................... 27
Tabel 9. Macam-macam Struktur Tanah ................................................................ 32
Tabel 10. Ukuran Struktur Tanah........................................................................... 34
Tabel 11. Klasifikasi Berat Isi ................................................................................ 42
Tabel 12. Klasifikasi Berat Jenis............................................................................ 43
Tabel 13. Berat Isi .................................................................................................. 47
Tabel 14. Perhitungan Berat Isi .............................................................................. 48
Tabel 15. Klasifikasi Berat Isi ................................................................................ 48
Tabel 16. Tabel Pengukuran Berat Jenis ................................................................ 50
Tabel 17. Klasifikasi Berat Jenis............................................................................ 51
Tabel 18. Klasifikasi Porositas............................................................................... 51
Tabel 19. Kriteria Sifat Kimia Tanah ..................................................................... 61

4|DASAR ILMU TANAH

FISIKA TANAH
MATERI I

PENGAMBILAN SAMPEL

MATERI II

TEKSTUR

MATERI III

KONSISTENSI

MATERI IV

STRUKTUR

MATERI V

BERAT ISI DAN BERAT JENIS

MATERI VI

PERGERAKAN AIR

5|DASAR ILMU TANAH

MATERI I
PENGAMBILAN SAMPEL TANAH
1. Tujuan
Pengambilan sampel tanah merupakan tahap awal yang sangat penting dalam
uji tanah, karena dengan pengambilan contoh tanah yang benar akan menjamin
bahwa tanah yang akan dianalisis dilabolatorium benar-benar area yang akan
diamati. Sebaliknya, jika pengambilan sampel tanah salam maka hasil analisis dan
rekomendasi yang diberikan akan menyimpang (BPTP, 2001). Pengambilan sampel
bertujuan untuk memperoleh data karakteristik tanah yang tidak dapat diperoleh
secara langsung dari pengamatan lapangan.
2. Macam sampel tanah
Sampel tanah digolongkan menjadi dua, sampel tanah utuh dan sampel tanah
tidak utuh.
a. Contoh tanah utuh (Undisturbed Soil Sample)
Pengambilan sampel tanah utuh bertujuan untuk mengambil tanah pada
kondisi yang terjada dan sesuai dengan kondisi di lapangan. Metode
pengambilan sampel tanah utuh bisa berupa sampel tanah agregat utuh atau
menggunakan ring sampel atau blok besi. Sampel tanah utuh untuk penetapan
bobot isi (bulk density), susunan pori tanah, pF, dan permeabilitas tanah.
b. Contoh tanah tidak utuh/hancuran (Disturbed Soil Sample)
Sampel tanah tidak utuh atau sampel hancuran yang dilangsung diambil di
lapangan untuk penetapan kandungan air, tekstur angka Atterberg, dan sifatsifat kimia. Sampel tanah tidak utuh biasanya dilakukan pengkompositan
(pencampuran) dengan sampel hancuran lainnya.
3. Metode
1) Pemilihan lokasi pengambilan
Tim Dosen Jurusan Tanah (2012), berdasarkan cara pemilihan lokasi
pengambilan contoh tanah, dihasilkan beberapa macam contoh tanah, antara
lain:
a. Contoh terduga (Judgement Sample)
Satu atau lebih contoh tanah yang diambil dipilih berdasarkan satuan
pemetaan yang ditemui pada areal survei. Lokasi pengambilan contoh tanah
ditentukan secara subyektif sehingga agak bias. Tingkat kepercayaan data
yang diperoleh bisa tinggi bisa rendah tergantung dari tingkat pengalaman
(keahlian) si pengambil contoh.

6|DASAR ILMU TANAH

Gambar 1 Contoh Terduga


b. Contoh acak (Random Sample)
Contoh tanah diambil sedemikian rupa sehingga setiap tanah di dalam
daerah survei mempunyai kesempatan yang sama. Pemilihan lokasi
dilakukan dengan menggunakan tabel bilangan random. Satu pasangan angka
random yang diperlukan untuk pemilihan lokasi contoh berdasarkan atas sistem
koordinat.

Gambar 2 Contoh Acak (Random Sample)


c. Contoh acak bertingkat (Stratified Random Sample)
Pengelompokkan populasi dari yang heterogen ke strata homogen
adalah suatu cara yang paling efektif untuk dapat meningkatkan akurasi
pengambilan contoh. Hal ini berarti dapat meningkatkan akurasi atau
mengurangi jumlah contoh tanah yang diperlukan apabila kita dapat
mengelompokkan areal survei ke dalam areal yang seragam. Pemilihan
lokasi pada masing-masing satuan pemetaan ditentukan dengan bilangan
random.

Gambar 3 Contoh Acak Bertingkat (Stratified Random Sample)

7|DASAR ILMU TANAH

d. Contoh sistematik (Systematic Sample)


Lokasi pengambilan contoh tanah dengan cara ini ditentukan dengan
sistim Grid yaitu berjarak sama pada kedua arah. Cara ini merupakan cara
yang paling mudah dan praktis terutama bagi tenaga yang kurang terampil.

Gambar 4 Contoh Sistematik (Systematic Sample)


2) Penentuan titik pengambilan sampel
Berikut merupakan macam-macam metode pengambilan sampel tanah
menurut BPTP (2001):
a. Metode Diagonal
Cara kerja:
a) Tempatkan satu titik sebagai titik pusat pada lahan yang akan diambil
sampel tanahnyacdan tentukan titik-titik disekelilingnya.
b) Jumlah titik yang dibuat sebanyak 5 (1 titik pusat dan 4 titik diagonal)
c) Jarak antar titik 50 m diukur dari titik pusat.
Contoh tanah yang diambil merupakan contoh tanah individu. Jumlah
diagonal tergantung luas lahan, untuk lahan 2,5 ha cukup satu diagonal
(5 titik). Apabila luas lahan 10-15 ha maka terdapat 4-6 diagonal, contohcontoh tanah individu tersebut diambil dengan cangkul atau bor pada
lapisan olah tanah dan dicampur hingga homogen kemudian diambil
sampel seberat 1 kg.

Gambar 5 Metode Pengambilan Secara Diagonal


b. Metode Zig zag
Cara pengambilan sampel pada sistem ini dilakukan dengan menentukan
titik-titik yang akan digunakan sabagai tempat pengambilan sampel tanah
secara zigzag. Persyaratan dan cara pengambilan sampel sama seperti pada
sistem diagonal.

8|DASAR ILMU TANAH

Gambar 6 Metode Zigzag


c. Metode Acak
Pengambilan contoh acak dilakukan dengan menentukan titik-titik
pengambilan contoh tanah secara acak , tetapi menyebar diseluruh bidang
tanah yang diwakili. Contoh tanah yang akan diambil harus mewakili
seluruh daerah disekitarnya. Persyaratan dan cara pengambilan contoh
tanah seperti pada sistem diagonal dan zigzag.
II. Metode Pengamatan Tanah
1. Pengamatan Singkapan Tanah
Singkapan merupakan bagian dari tubuh batuan yang
tersingkap atau muncul pada permukaan akibat adanya
erosi atau pengikisan tanah penutup. Metode
pengamatan ini digunakan ketika kondisi lahan pada
keadaan berlereng.

Gambar 7 Contoh Singkapan


2.

Pengamatan Minipid
`Minipit yaitu lubang (liang) pengamatan tanah yang dibuat
dengan menggunakan skop dengan ukuran minimal 40x40
cm dan kedalaman 80 cm. Berbeda dengan profil tanah,
dimana pengamatan atau deskripsi tanah dilakukan pada
lubang yang sengaja digali pada tanah dengan ukuran
panjang kurang lebih 2 m, lebar 1 m dan dalam 2 m.
Metode ini digunakan pada permukaan tanah yang datar.
Gambar 8 Contoh Minipid

9|DASAR ILMU TANAH

3.

Pengamatan Profil Tanah


Profil tanah adalah penampang vertikal tanah yang
menunjukan batasan-batasan horizon tanah, profil tanh
dibuat untuk mengatahui proses pembentukan tanah
Ada 6 horison utama yang menyusun profil tanah
berturut-turut dari atas ke bawah yaitu horizon (O), A, E,
B, C, dan R. Sedang horizon penyusun solum tanah
adalah horizon A, E, dan B. (Syamsuddin, 2012).
Penggunaan profil tanah digunakan untuk mempelajari
perkembangan tanah.

Gambar 9 Contoh Profil Tanah

10 | D A S A R I L M U T A N A H

METODOLOGI
Alat :
Tabel 1 Alat dan Bahan Pengambilan Sampel

Ring Sampel

Ring Master

Balok penekan/kayu

Palu

Sekop

Pisau Lapang

Kantong Plastik
Karet gelang
Spidol Permanen
Label

11 | D A S A R I L M U T A N A H

Bahan : Tanah
Alur Kerja (Sampel Tanah Ring Utuh) :
Menyiapkan alat dan bahan
Menekan ring sampel dengan balok penekan hingga tanah memenuhi
ring sampel
Meletakkan ring master diatas ring sampel
Menakan ring dengan balok penekan dan palu hingga tanah terisi hingga setengah
ring master
Mengambil ring dengan menggunakan pisau lapang
Memisahkan ring sampel dengan ring master
Memasukkan ring sampel beserta tanah ke dalam plastik, mengikat plastik dengan
karet dan memberi label
Alur Kerja ( Sampel Tanah Tidak Utuh Komposit) :
Menyiapkan alat dan bahan
Mengambil tanah di beberapa titik (minimal 3 titik) dengan sekop
Menyimpan sampel ke dalam plastik yang diikat dan memberi label
Alur Kerja ( Sampel Tanah Utuh Agregat) :
Menyiapkan alat dan bahan
Mengambil beberapa agregat tanah yang terbentuk secara alami
Menyimpan sampel tanah ke dalam plastik yang diikat dan memberi label

12 | D A S A R I L M U T A N A H

FORMAT LAPORAN
BAB 1 METODOLOGI
Buatlah prakata singkat tentang tujuan dan pentingnya pengambilan sampel tanah
macam-macam sampel tanah, serta metode pengamatan tanah + sumber (paragraf)
1.1 Alat dan Bahan + Fungsi
1.2 Cara Kerja
1.3 Analisa Perlakuan
BAB 2 PEMBAHASAN
2.1 Perbedaan penggunaan sampel tanah utuh, agregat, komposit
2.2 Perbedaan antara minipit, profil, singkapan
2.3 Hal hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan sampel
BAB 3 KESIMPULAN
3.1 Kesimpulan
3.2 Kritik dan Saran
DAFTAR PUSTAKA
NB:
Menggunakan cover sesuai format
Sumber tidak anonymous, Sumber berasal dari buku atau situs resmi(bukan dari
blog blogspot dan Wordpress
Menggunakan kertas A4 margin 4,3,3,3
Menggunakan Bolpoin warna biru
Laporan di steples bukan di paperclip

13 | D A S A R I L M U T A N A H

MATERI II
TEKSTUR TANAH

1. Pengertian Tekstur tanah


Tekstur tanah menunjukkkan kasar dan halusnya tanah. Tekstur tanah
merupakan perbandingan antara butirbutir pasir, debu dan liat. Tekstur tanah
dikelompokkkan kedalam 12 kelas tekstur dibedakan berdasarkan presentase
kandungan pasir, debu dan liat. Tekstur tanah menunjukkan kasar halusnya
tanah dari fraksi tanah halus. Berdasarkan atas perbandingan banyaknya butirbutir pasir, debu dan liat maka tanah dikelompokkan ke dalam beberapa macam
kelas tekstur. Kelas kasar terdiri dari pasir dan pasir berlempung. Kelas agak
kasar terdiri dari lempung berpasir dan lempung berpasir halus. Tanah-tanah
yang bertekstur pasir, karena butiran - butirannya berukuran lebih besar, maka
setiap satuan berat (misalnya setiap gram) mempunyai luas permukaan yang
lebih kecil sehingga sulit menyerap (menahan) air dan unsur hara. Tanah-tanah
bertekstur liat, karena lebih halus maka setiap satuan berat mempunyai luas
permukaan yang lebih besar sehingga kemampuan menahan air dan
menyediakan unsur hara tinggi. Tanah bertekstur halus lebih aktif dalam reaksi
kimia dari pada tanah bertekstur kasar (Hardjowigeno, 2003).
2. Metode Kualitatif dan Kuantitatif dalam Penentuan Kelas Tekstur
a. Metode Kualitatif
Metode Feeling merupakan metode penentuan tekstur tanah dengan
perasaan atau alat indra dalam menggolongkan tanah menjadi pasir, debu,
atau liat. Sehingga kita dapat menentukan kelas tekstur.
b. Metode Kuantitatif
Metode Pipet Merupakan metode langsung pengambilan contoh
partikel tanah dari dalam suspense dengan menggunakan pipet pada
kedalaman dan waktu tertentu (LPT, 1979). Metode pipet menggunakan
natrium yang bersifat mampu mendispersikan atau memecahkan partikel
suatu zat (tanah) (Hakim dkk, 1986)
Metode Hydrometer Merupakan untuk menghitung distribusi
ukuran butir tanah berdasarkan sedimentasi tanah dalam air. Metode
Hidrometer ini bertujuan untuk mengetahui pembagian ukuran butir tanah
yang berbutir halus. Untuk melakukan metode ini sampel tanah harus
dihancurkan dengan cara dipanaskan atu di oven. (Hakim dkk, 1986).

14 | D A S A R I L M U T A N A H

3. Kelas Tekstur

Gambar 10 Segitiga Tekstur


Pembagian tekstur berdasarkan kelas tekstur ada 12. Hal ini sesuai dengan yang
dikemukakan oleh, ( Hanafiah, 2005).
1. Pasir (sandy) => Pasir mempunyai ukuran >2mm dan bersifat kasar dan tidak
lekat.
2.

Pasir berlempung (loam sandy) => Tanah pasir berlempung ini memiliki
tekstur yang kasar. Akan membentuk bola yang mudah hancur karena daya
ikat pada partikel-partikel pasir berlempung tidak kuat. Dan juga akan
sedikit sekali lengket karena memang kandungan lempungnya sedikit.
parti

3.

Lempung berpasir (Sandy loam) => Rasa kasar pada tanah lempung berpasir
akan terasa agak jelas dan juga akan membentuk bola yang agak keras tetapi
akan mudah hancur.

4.

Lempung (Loam) => Lempung tidak terasa kasar dan juga tidak terasa licin.
Dapat membentuk bola yang agak teguh dan dapat sedikit digulung dengan
permukaan yang mengkilat. Selain itu, lempung juga dapat melekat.

Lempung liat berpasir (Sandy-clay-loam) => Lempung liat berpasir terasa


agak jelas. Dapat membentuk bola agak teguh bila kering dan juga dapat
membentuk gulungan jika dipilin dan gulungan akan mudah hancur serta
dapat melekat.

15 | D A S A R I L M U T A N A H

6.

Lempung liat berdebu (sandy-silt-loam) => Lempung liat berdebu memiliki


rasa licin yang jelas. Dapat membentuk bola teguh dan gulungan yang
mengkilat serta dapat melekat.

7.

Lempung berliat (clay loam) => Lempung berliat akan terasa agak kasar.
Dapat membentuk bola agak teguh bila kering dan membentuk gumpalan
bila dipilin tetapi pilinan mudah hancur. Daya lekatnya sedang

8. Lempung berdebu (Silty Loam) => Lempung berdebu akan terasa agak licin.
Dapat membentuk bola yang agak teguh dan dapat melekat
9. Debu (Silt) => Debu akan terasa licin sekali. Dapt membentuk bola yang
teguh dan dapat sedikit digulung dengan permukaan yang mengkilap serta
terasa agak lekat.
10. Liat berpasir (Sandy-clay) => Liat berpasir akan terasa licin tetapi agak
kasar. Dapat membentuk bola dalam keadaan kering. Akan sukar untuk
dipijit tetapi mudah digulung serta memilliki daya lekat yang tinggi
(melekat sekali).
11. Liat berdebu (Silty-clay) => Liat berdebu akan terasa agak licin. Dapat
membentuk bola dalam keadaan kering. Akan sukar dipijit tetapi mudah
digulung serta memiliki daya lekat yang tinggi (melekat sekali).
12. Liat (clay) => Liat akan terasa berat, dapat membentuk bola yang baik. Serta
memiliki daya lekat yang tinggi (melekat sekali).

4. Faktor- Faktor yang mempengaruhi Tekstur tanah (Hanafiah,2002)


a. Organisme Hidup
Fungsi utama organisme hidup adalah untuk menyediakan bahan organik bagi
tanah. Hewan penggali seperti semut, cacing dan tikus membawa partikel
tanah ke permukaan dan mencampur bahan organik dengan mineral. Lubanglubang yang dibuat akan membantu sirkulasi air dan udara, meningkatkan
pelapukan kimiawi dan mempercepat pembentukan tanah. Mikroorganisme
seperti bakteri, jamur dan protozoa membantu proses pembusukan lahan
organik menjadi humus.
b. Iklim
1. Curah Hujan
Pengaruh curah hujan ialah sebagai pelarut dan pengangkut maka air hujan
akan memperngaruhi komposisi kimiawi mineral penyusun tanah,
kedalaman dan diferensiasi profil tanah dan sifat fisik tanah.

16 | D A S A R I L M U T A N A H

2. Temperatur
Setiap kenaikan temperatur akan meningkatkan peningkatan laju reaksi
kimiawi menjadi lebih cepat. Meningkatnya pelapukan dan pembentukan
liat terjadi seiring dengan peningkatan temperatur.
3. Topografi/Relief
Kemiringan pada lereng berpengaruh pada genesis tanah. Semakin tanah
curam, maka runoff dan erosi tanah semakin besar. Hal ini menyebabkan
terhambatnya genesis tanah, pelapukan menjadi terhambat begitu juga
dengan pembentukan liat. Dengan kata lain, tanah lebih tipis dan kurang
berkembang di daerah lereng
4. Waktu
Pembentukan tanah alami membutuhkan proses yang memakan waktu yang
lama dari tanah muda, tanah dewasa dan tanah tua.
5. Bahan Induk
Jenis bahan induk akan menentukan sifat fisik maupun kimiawi tanah.
Dalam pembentukannya terdapat 2 proses yaitu :
a) Bahan induk terangkut (Prinsip erosi dan Pengendapan)
Berdasarkan pada aliran air dan partikel tanah serta fragmen bahan
sedimen. Jika air mengalir cepat, maka membawa partikel besar dan
sedimen lebih banyak.
b) Bahan diendapkan air
Seperti endapan aluvial yang terbentuk akibat aliran air terhenti sehingga
sedimen terjadi cepat dan umumnya banyak terjadi di daerah
pegunungan, begitu juga dengan delta yang terbentuk jika sedimen halus
yang dibawa sungai diendapkan.

17 | D A S A R I L M U T A N A H

METODOLOGI
Penentuan Tekstur Tanah dengan Metode Hidrometer
Alat dan Bahan
Alat :
a. Hidrometer ASTM (E100)
b. Thermometer ,suhu kamar
c. Erlenmeyer 250 ml,
d. Gelas Ukur 50 ml dan 1.000 ml
e. Pengaduk listrik dan pengaduk kayu
f. Ayakan 2.00 mm
g. Timbangan (dengan ketelitian sampai 0.1 g)
h. Oven, cawan dan Stop watch
Bahan :
a. Hidrogen peroksida, 30 % (H2O2)
Hidrogen peroksida berfungsi membakar bahan organic sehingga ikatan
antara partikel tanah yang satu dengan lainnya bisa terpisah
b. Aquades
Satu liter aquades berfungsi sebagi pengencer setiap sampel
c. Kalgon 5 %
Larutkan 40 g NaPO3 (Natrium Metafosfat) dalam kira - kira 750 ml
aquadest ke dalam labu ukur 1000 ml dengan cara menaburkan bubuk
tersebut secara perlahan-lahan sambil dikocok. Kemudian tambahkan 10 g
Na2CO3 (natrium karbonat) dan isi aquadest sampai tanda batas.
d. Asam khlorida (HCl), 2M
Masukan 90 ml HCl pekat ke dalam labu ukur 1000 ml dan dengan
perlahan-lahan masukkan air suling (aquadest) sampai tanda batas.

Cara kerja

Gambar 11 Sampel Tanah di Dalam Gelas Ukur

19 | D A S A R I L M U T A N A H

20 | D A S A R I L M U T A N A H

untuk praktikum, dan setelah 6 jam 52 menit untuk pemnelitian


Bacaan hydrometer blangko B 2 :-------Bacaan hydrometer sampel R2 :---------Bacaan suhu T 2 : --------------------

Contoh : Menghitung kadar air kering udara


Tabel 2 Kadar Air
Berat tanah basah
Berat tanah kering
Kadar air %
41.59
36.21
14,86
Kadar air = (Berat tanah basah - barat tanah kering)/ Berat tanah kering
= ((41.59 - 36.21) / 36.21) x 100
= 14.86 %
Form hasil pengamatan dan perhitungan
Tabel 3 Hasil Pengamatan Hydrometer
Bacaan Hydrometer I
Bacaan Hydrometer II
Hasil
o
o
Sampel
Blangko
Suhu C Sampel Blangko Suhu C Kadar air % %
%
%
R1
B1
T1
R2
B2
T2
M
Pasir Debu Liat
23
1
27
16
1
27
14.86
44
16
40
= ((23 1) + 0.36 (27 20)) x ((100 + 14.86) / 50)
= 44 %
% Debu = 100 (44% - 40%)
= 16 %
% liat = ((16 1) + 0,36 (27 20)) x ((100 + 14.86) / 50)= 40%
% Pasir

Tabel 4 Hasil Perhitungan Presentase Tekstur dengan Hidrometer


%
%
%
Kode
Klas tekstur
Pasir
Debu
Liat
Tanah A
44
16
40
Liat

21 | D A S A R I L M U T A N A H

Keterangan :
R
= pembacaan hydrometer
B
= pembacaan blangko (konsentrasi Na4P2O7)
T
= pembacaan suhu
M
= % kadar air
W
= Berat tanah yang di analisa
0,36
= Faktor koreksi suhu
20
= suhu kalibrasi hidometer
Penentuan Kelas Tekstur Tanah
Setelah masing-masing fraksi partikel diketahui prosentasenya maka kelas
tekstur tanah dapat diketahui dengan menggunakan bantuan gambar segitiga
tekstur (Gambar 2.4). Nama-nama kelas tekstur didasarkan pada istilah-istilah pasir,
debu atau lempung liat.

Gambar 12 Segitiga Tekstur (USDA) untuk penetapan kelas tekstur


Istilah-istilah tersebut bisa digunakan sebagai nama kelas atau sebagai
pernyataan sifat kelas tersebut atau keduanya. Sebagai contoh dapat dikemukakan
disini, apabila suatu tanah mengandung banyak sekali liat maka tanah itu disebut
berkelas tekstur liat, tetapi apabila tanah tersebut juga mengandung fraksi pasir
yang cukup banyak maka namanya menjadi liat berpasir.Apabila perbandingan
antara liat, debu, dan pasir diketahui maka kelas tekstur dapat ditentukan dengan
menggunakan diagram segitiga tekstur.

22 | D A S A R I L M U T A N A H

FORMAT LAPORAN
BAB I PENDAHULUAN
(dalam bentuk paragraf yang mencakup pengertian dan pentingnya melakukan
penelitian tentang tekstur)
BAB II METODOLOGI
2.1 Alat, Bahan, dan Fungsi
2.2 Cara Kerja (Diagram Alur)
2.3Analisa Perlakuan (Dokumentasi)
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Data dan Hasil Pengamatan
3.1.1 Tabel Soal Proporsi Tekstur dan Penentuan Kelas Tekstur
Proporsi (%) Fraksi Tanah
Sampel Tanah
Pasir (%)
Debu (%)
Liat (%)
A

50

35

15

25

20

55

35

30

35

3.1.2
3.1.3

Proporsi Soal Tekstur Dalam Gambar Segitiga Tekstur Setiap


Sampel Tanah
Tabel kelas tekstur sampel tanah
Sampel Tanah

Kelas tekstur

Cangar
Wajak
FP
3.2 Pembahasan Kelas Tekstur Setiap Sampel Tanah (bandingkan dengan
literatur)
3.3 Pemilihan Jenis Tanaman yang Sesuai dengan Kelas Tekstur Setiap Sampel
(bandingkan dengan literatur)
BAB IV PENUTUP
4.1 Kesimpulan
4.2 Saran
DAFTAR PUSTAKA

23 | D A S A R I L M U T A N A H

MATERI III
KONSISTENSI TANAH
1. Pengertian Konsistensi Tanah
Konsistensi merupakan ketahanan tanah terhadap tekanan gaya-gaya dari luar
yang merupakan indikator derajat manifestasi kekuatan dan corak gaya-gaya fisik
(kohesi dan adhesi) yang bekerja pada tanah selaras dengan tingkat kejenuhan
airnya. Penurunan kadar air akan menyebabkan tanah kehilangan sifat kelekatan
(stickness) dan kelenturan (plasticity), menjadi gembur(friable), dan lunak (soft),
serta menjadi keras dan kaku (coherent) pada saat kering (Hanafiah, 2012).
Konsistensi tanah menunjukan kekuatan daya kohesi butir-butir tanah atau daya
adhesi butir-butir tanah dengan benda yang lain (Hardjowigeno, 1993).
2.

Penetapan Konsistensi Tanah


Penetapan konsistensi tanah dilakukan dengan dua cara, yaitu secara kualitatif
dan secara kuantitatif. Prinsip penetapan secara kualitatif adalah penentuan
ketahanan massa tanah terhadap remasan, tekanan atau pijitan tangan pada berbagai
kadar air tanah. Penetapan konsistensi tanah secara kuantitatif sering diistilahkan
dengan angka Atterberg, pada metode kuantitatif ini terdapat penetapan batasbatas konsistensi tanah yang dinyatakan dengan angka kandungan air pada batas
cair dan batas plastis (lekat) suatu tanah (Tim Dosen Jurusan Tanah, 2012).
a. Penetapan Konsistensi Secara Kualitatif
Penetapan konsistensi ini dilakukan pada beberapa kadar air tanah, yaitu pada
saat basah, lembab, dan kering (Tim Dosen Jurusan Tanah, 2012).
1) Konsistensi tanah dalam keadaan kering
Tabel 5 Konsistensi tanah dalam keadaan kering
KODE
KONSISTENSI
URAIAN
Lepas
Tidak melekat satu dengan yang lain
0
(loose)
Agregat dapat pecah dengan mudah
Lunak
1
dan lepas seperti bubuk dengan pijatan
(soft)
yang ringan
Agak Keras
Dapat dipecahkan dengan menekan
2
(slightly hard)
agregat diantara ibu jari dan telunjuk
Dapat dipecahkan tanpa kesulitan
Keras
dengan tangan: memerlukan tenaga
3
(hard)
cukup untuk memecahkan dengan ibu
jari dan telunjuk

24 | D A S A R I L M U T A N A H

Sangat Keras
(very hard)

Ekstrem Keras
(extreemely hard)

Hanya bisa dipecahkan dengan tangan


dengan tekanan yang sangat besar;
tidak bisa pecah dengan tekanan antar
ibu jari dan telunjuk
Tidak dapat dipecahkan dengan
tekanan oleh tangan

2) Konsistensi tanah dalam keadaan lembab


Tabel 6. Konsistensi tanah dalam keadaan lembab
KODE
KONSISTENSI
URAIAN
dicirikan tanah tidak melekat satu sama
Lepas
0
lain atau antar butir tanah mudah
terpisah
dicirikan gumpalan tanah mudah sekali
1
Sangat Gembur
hancur bila diremas.
dicirikan dengan hanya sedikit tekanan
2
Gembur
saat meremas dapat menghancurkan
gumpalan tanah.
dicirikan dengan diperlukan tekanan
agak kuat saat meremas tanah tersebut
3
Teguh / Kokoh
agar dapat menghancurkan gumpalan
tanah.
dicirikan
dengan
diperlukannya
Sangat Teguh / Sangat
tekanan berkali-kali saat meremas
4
Kokoh
tanah agar dapat menghancurkan
gumpalan tanah tersebut.
dicirikan dengan tidak hancurnya
gumpalan tanah meskipun sudah
ditekan berkali-kali saat meremas tanah
5
Sangat Teguh Sekali
dan bahkan diperlukan alat bantu agar
dapat menghancurkan gumpalan tanah
tersebut.

25 | D A S A R I L M U T A N A H

3) Konsistensi dalam keadaan basah


a) Kelekatan (Stickiness)
Kelekatan adalah kualitas adhesi antara material tanah dengan bahan lainnya
yang ditunjukkan dengan kekuatan adhesi (kelekatan) bila material tanah ditekan
antara ibu jari dan telunjuk (Tim Dosen Jurusan Tanah, 2012).
Tabel 7. Konsistensi tanah dalam keadaan basah (kelekatan)
KODE
KONSISTENSI
URAIAN
Setelah dilepaskan dari tekanan, tidak
Tidak Lekat
0
ada material tanah yang melekat pada
(non sticky)
ibu jari dan telunjuk
Setelah ditekan, material tanah masih
Agak Lekat
terlihat pada ibu jari dan telunjuk,
1
(slightly sticky)
tetapi kemudian mudah lepas sehingga
menjadi bersih
Setelah ditekan, material tanah masih
Lekat
melekat pada ibu jari dan telunjuk, dan
2
(sticky)
sulit
untuk
dilepaskan
ada
kecenderungan untuk merekatkan
Setelah ditekan, material tanah melekat
Sangat Lekat
sangat kuat pada ibu jari dan telunjuk
3
(very sticky)
serta cenderung untuk merekatkan
keduanya
b) Plastisitas (Plasticity)
Plastisitas adalah kemampuan material tanah untuk berubah bentuk secara
kontinyu (tidak pecah atau putus) akibat pengaruh desakan dan kembali tetap
bertahan pada bentuk itu bila desakan dihilangkan. Ditetapkan dengan cara
menggulung material tanah basah pada telapak tangan dengan garis tengah
gulungan sekitar 3 mm (Tim Dosen Jurusan Tanah, 2012).
Tabel 8. Konsistensi dalam keadaan basah (plastisitas)
KODE
KONSISTENSI
URAIAN
Tidak Plastik
0
Tidak bisa dibuat gulungan
(non plastic)
Bisa digulung tetapi segera akan putus
Agak Plastik
bilamana dibengkokkan menjadi cincin,
1
(slightly plastic)
bentuk tanah berubah dengan sedikit
tekanan
Bisa dibentuk gulungan tetapi putus
Plastik
bilamana dibengkokkan menjadi bentuk
2
(plastic)
cincin, perubahan bentuk terjadi dengan
tekanan sedikit kuat

26 | D A S A R I L M U T A N A H

Sangat Plastik
(very plastic)

Bisa dibentuk gulungan dan bisa


dibengkokkan
menjadi
cincin,
perubahan bentuk massa tanah bisa
terjadi dengan tekanan yang kuat

b. Penetapan Konsistensi Secara Kuantitatif


Konsistensi ditetapkan secara langsung di laboratorium berdasarkan angkaangka Atterberg. Angka Atterberg adalah persentase berat lengas tanah yang diukur
pada saat tanah mengalami perubahan konsistensi. Angka Atterberg banyak
digunakan untuk kepentingan teknik sipil daripada untuk pertanian. Berikut ini
batas konsistesi berdasarkan perubahan tanah dari kondisi kering ke kondisi basah.
Batas Cair (BC)
:
Kandungan lengas tanah pada saat tanah dapat mengalir bebas tanpa tekanan
di bawah standar getaran. Penentuan dilakukan dengan cara mengetukngetukkan tanah basah dalam cawan Cassagrande.
Batas Lekat (BL)
:
Kandungan lengas pada saat masih kering yang dibasahi secara perlahan dan
mulai melekat pada logam.
Batas Gulung (BG)
:
Kandungan lengas pada saat keliatan mulai terasa dan tanah dapat dibentuk
sesuai dengan yang dikehendaki. Tanah mulai berada pada kondisi semipadat.
Batas Berubah Warna (BBW)
:
Kandungan lengas tanah pada saat pasta mulai kering karena masih ada air
kapiler, tetapi udara mulai masuk ke dalam pori yang ditandai oleh
perubahan warna secara tegas menjadi berwarna lebih muda. Tanah
memasuki kondisi padat.

Gambar 13 Gambar Penentuan Kisaran Konsistensi

27 | D A S A R I L M U T A N A H

3. Faktor Faktor yang Mempengaruhi Konsistensi Tanah


a. Tekstur tanah
Tanah pasir biasanya tak lekat dan lepas. Sebaliknya tanah lempung
berkonsistensi sangat liat, sangat teguh, dan keras. (Darmawijaya, 1997).
b. Porositas
Tanah yang baik dengan komponen sekitar 50% merupakan ruang pori,
semakin besar pori tanah maka konsistensi semakin rendah (Darmawijaya,
1997).
c. Struktur tanah
Bila konsistensi tanah tinggi, maka struktur tanahnya mantab (Sarief, 1985).
d. Kadar air tanah
Apabila kadar air tinggi maka tanah akan kehilangan sifat melekatnya dan
liatnya, berubah menjadi gembur, retak-retak, lunak. Bila kadar air rendah,
keadaan tanah menjadi kering, sukar dibelah, keras dan kasar bila diraba,
sehingga konsistensinya dinyatakan paling tinggi (Agus dkk, 2008).

28 | D A S A R I L M U T A N A H

METODOLOGI
I. Alat dan Bahan
Sampel Tanah Dominan Pasir: Sebagai sampel yang dianalisis
Sampel Tanah Dominan Liat : Sebagai sampel yang dianalisis
Sampel Tanah Dominan Debu: sebagai sampel yang diabalisis
Air : Untuk menghomogenkan sampel tanah
Baki : Sebagai tempat sampel tanah
Botol Penyemprot : sebagai tempat air
II. Langkah Kerja
a. Konsistensi Kering
1. Meyiapkan alat dan bahan
2. Mengambil agregat tanah dalam keadaan kering
3. Memijat agregat tanah dan merasakan konsistensi keringnya
b. Konsistensi Lembab
1. Menyiapkan alat dan bahan
2. Mengambil agregat tanah
3. Menambahkan air pada agregat tanah sampai lembab
4. Memijat agregat tanah dan merasakan konsistensi lembabnya
c. Konsistensi Basah
1. Menyiapkan alat dan bahan
2. Mengambil sampel tanah
3. Menambahkan air pada sampel tanah sampai basah
4. Memijat-mijat tanah dengan ibu jari dan telunjuk, merasakan
kelekatannya dengan menempel dan melepas ibu jari dan telunjuk
5. Membuat gulungan pita tanah dengan diameter sekitar 0,5 cm dan
panjang 5 cm
6. Membengkokkan gulungan pita tanah sehingga membentuk cincin dan
mengamati plastisitasnya (gulungan tersebut patah atau tidak)
7. Mengulangi langkah kerja untuk sampel tanah yang lainnya.

29 | D A S A R I L M U T A N A H

FORMAT LAPORAN
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.2 Tujuan
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Konsistensi (3 bahasa Indonesia)
2.2 Macam-macam konsistensi tanah (beserta penjelasannya)
2.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi konsistensi (beserta penjelasannya)
BAB III METODOLOGI
3.1 Alat dan bahan (beserta fungsinya)
3.1 Cara kerja (Diagram alir)
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Tabel data pengamatan
4.2 Pembahasan (dibandingkan dengan literatur)
a. Hubungan konsistensi dengan struktur tanah
b. Hubungan konsistensi tanah dengan kondisi pengolahan lahan
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan
5.2 Saran (untuk praktikum dan asisten)
DAFTAR PUSTAKA (Dari buku atau jurnal!)

30 | D A S A R I L M U T A N A H

MATERI IV
Struktur Tanah
1. Definisi
Struktur Tanah merupakan kenampakan bentuk atau susunan partikelpartikel tanah primer (pasir,liat, debu individual) menjadi partikel-partikel
sekunder, akan tetapi ada beberapa tanah yang kurang berstruktur dan disebut
tanah tak berstruktur pada lapisan / horison yang berstruktur tidak ada satuan
yang dapat diamati di lapangan / setelah tanah terusik. Jika tidak berstruktur
hancur menghasilkan fragmen-fragmen tanah atau butir tunggal. Bahan-bahan
tanah tidak berstruktur disebut butir tunggal atau massive ( pejal). Bahan tanah
berbutir tunggal kurang berstruktur dan lepas. Dengan kita mempelajari struktur
tanah maka kita juga akan mengetahui sifat-sifat yang lain seperti bulk density,
partikel density, dan porositas tanah.
2. Macam-macam tipe Struktur :
Tabel 9. Macam-macam Struktur Tanah

31 | D A S A R I L M U T A N A H

Gambar 14 Contoh Macam Struktur Tanah

Gambar 15 Contoh Tanah Tidak Berstruktur

32 | D A S A R I L M U T A N A H

3. Ukuran struktur tanah


Tabel 10. Ukuran Struktur Tanah
Ukuran
Sangat halus
Halus
Sedang
Kasar
Sangat kasar

Granular
< 1 mm
1 - 2 mm
2 - 5 mm
5 - 10 mm
> 10 mm

Gumpal
< 5 mm
5 10 mm
10 20 mm
20 50 mm
> 50 mm

Lempeng
< 1 mm
1 2 mm
2 5 mm
5 10 mm
> 10 mm

Prisma
< 10 mm
10 20 mm
20 50 mm
50 100 mm
> 100 mm

4. Kemantapan agregat
Kemantapan agregat adalah ketahanan rata-rata agregat tanah melawan
pendispersi oleh benturan tetes air hujan atau penggenangan air. Kemantapan
tergantung pada ketahanan jonjot tanah melawan daya dispersi air dan kekuatan
sementasi atau pengikatan, Faktor-faktor yang berpengaruh dalam kemantapan
agregat antara lain bahan-bahan penyemen agregat tanah, bentuk dan ukuran
agregat, serta tingkat agregasi Stabilitas agregat yang terbentuk tergantung pada
keutuhan tanag permukaan agregat pada saat rehidrasi dan kekuatan ikatan
antarkoloid-partikel di dalam agregat pada saat basah. Pentingnya peran lendir
(gum) microbial sebagai agen pengikat adalah menjamin kelangsungan aktivitas
mikroba dalam proses pembentukan ped dan agregasi.
5. Faktor yang Mempengaruhi Struktur Tanah :
a) Tekstur
Tekstur menunjukan perbandingan relatif pasir, debu dan liat dalam tanah.
Tekstur juga menunjukan keadaan kasar atau halusnya suatu tanah itu,dari
penjelasan diatas dilihat. hubungan antara struktur dengan tekstur tanah
yaitu tekstur tanah sangat butuh peran dalam menentukan struktur tingkat
kesulitan dan kemudahan daya oleh tanah dan drainase tanah. Tanah yang
kemantapan rendah makin mudah diolah karena kandungan liatnya sedikit
dan sebaliknya. Tekstur tanah dengan struktur tanah erat sekali
hubungannya. Sebagai contohnya, bila tekstur tanahnya pasir maka struktur
tanahnya granuler.
b) Kadar Air
Air berperan dalam pembentukan struktur tanah dengan cara:
a. Pembengkakan dan pengerutan
b. Tegangan muka
c. Pendinginan dan pembekuan secara cepat
d. Air merupakan persyaratan hidup bagi mikrobia dan tumbuhan
e. Air sebagai faktor iklim

33 | D A S A R I L M U T A N A H

c) Aktifitas Biologi
Bila didalam tanah banyak aktifitas makhluk hidupnya,maka tanah akan
menjadi gembur dan akibatnya struktur tanah menjadi lemah.
d) Bahan organik
Yang mana dalam pembentukan struktur tanah ini bahan organic berfungsi
sebagai perekat atau lem.Bahan organik mempunyai sifat mengikat,
memperbesar kemungkinan penggumpalan yang mencirikan pada agregat
individual. Bahan organik berperan sebagai perekat partikel-partikel tanah
sehingga jika bahan tersedia dalam jumlah banyak partikel tanah sehingga
mudah menyatu dan dapat dibentuk srtuktur egregat yang kuat
kemantapannya.
6. Metode pengamatan :
a) Struktur Tanah
Kualitatif (menentukan tipe struktur)
Kuantitatif(menghitung ukuran)
b) Kemantaban Agregat
Kuantitatif : Metode Vilensky yaitu pengukuran kemantapan agregat
tanah berdiameter 2 - 3 mm dengan jalan menghitung volume teteasan air
yang dibutuhkan untuk menghancurkan agregat tersebut. Oleh Vilensky
tinggi tetesan air ditetapkan 20 cm, suatu ukuran konversi dari keadaan di
lapangan yaitu dibandingkan dengan jarak tetesan air hujan pada areal
yang luas di permukaan tanah.

34 | D A S A R I L M U T A N A H

METODOLOGI
Vilensky
Alat dan bahan :

Buret
Penyangga buret
Cawan
Tisu
Tanah agregat kering udara
Botol semprot
Air

Cara kerja:

Metode untuk menghitung jari-jari tetesan :


Buret diisi air
Teteskan 10 tetes
Hitung jumlah tetesan dan volume air
Ulangi 3 kali

Jari-jari tetesan :
Ulangan

Jumlah tetesan Volume air


(cm3)

Volume per
tetes (mm3)

Jari-jari tetesan
(mm)

1
2
3

rata-rata
Rumus jari-jari tetesan :

35 | D A S A R I L M U T A N A H

Metode untuk mengukur kemantapan agregat :


Buret diisi air

Letakkan cawan 20 cm di bawah buret

Letakkan tisu di atas cawan tersebut

Letakkan sampel tanah di cawan

Buka buret, dan teteskan air hingga mengenai bagian tengah sampel

Hitung (A) jumlah tetesan hingga sampel mulai pecah


Hitung (B) jumlah tetesan hingga sampel mulai hancur

Ulangi 3 kali

36 | D A S A R I L M U T A N A H

Kemantapan Agregat:
Ulangan
ke-

Jumlah tetesan untuk


A ()
B ()
Memecahkan Menghancurkan Memecahkan Menghancurkan
Agregat (Cm3)

1.
2.
3.
Jumlah ()
rata-rata
Sd

37 | D A S A R I L M U T A N A H

FORMAT LAPORAN
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.2 Tujuan
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Struktur Tanah (3 pengertian)
2.2 Bentuk-bentuk Struktur Tanah dan Sifat Pencirinya
2.3 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pembentukan Struktur Tanah
2.4 Gambar-gambar Struktur Tanah (Literatur+gambar tangan)
BAB III METODOLOGI
3.1 Alat, Bahan, dan Fungsi
3.2 Cara Kerja (Diagram Alur)
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Data dan Hasil Pengamatan
4.1.1 Data hasil uji kualitatif
Sampel
Panjang (p)
Lebar (l)
Tinggi (t)
Kelas Struktur

4.1.2 Data hasl uji kuantitatif


a. Jari-jari tetesan :
Ulangan

Jumlah
tetesan

Volume air

Volume per tetes

Jari-jari
tetesan

1
2
3
Tuliskan juga perhitungannya

38 | D A S A R I L M U T A N A H

b. Kemantapan Agregat:
Ulangan ke1
2
3
Rata-rata

Jumlah tetesan (A) Jumlah tetesan (B)

Catatan

4.2 Pembahasan
4.2.1 Pembahasan hasil uji kualitatif
4.2.2 Pembahasan pengaruh jari-jari tetesan terhadap kemantapan agregat
(bandingkan dengan literatur jurnal)
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan
5.2 Saran
DAFTAR PUSTAKA
Note:
Sumber tidak boleh dari blog, wordpress, wikipedia
Margin 4,3,3,3
Ditulis dengan pulpen biru
Cover sama seperti materi sebelumnya, hanya berbeda nama materi
Dikumpulkan 1 minggu setelah praktikum

39 | D A S A R I L M U T A N A H

MATERI V
BERAT ISI DAN BERAT JENIS
1. Berat Isi (Bulk Density)
a) Pengertian
Berat isi adalah perbandingan antara massa tanah dengan volume
partikel ditambah dengan ruang pori diantaranya. Massa tanah ditentukan
setelah kering oven 1050C dan volumenya merupakan volume dari contoh
tanah yang diambil di lapangan, sehingga dinyatakan dalam g.cm-3 (Tim
Dosen Jurusan Tanah, 2012).
Berat isi merupakan suatu sifat tanah yang menggambarkan taraf
kemampatan tanah. Tanah dengan kemampatan tinggi dapat mempersulit
perkembangan perakaran tanaman, pori makro terbatas dan penetrasi air
terhambat (Darmawijaya, 1997).
b) Faktor-faktor yag Mempengaruhi Berat Isi
a. Struktur Tanah
Tanah yang mempunyai struktur yang mantap maka berat isinya
lebih tinggi daripada tanah yang mempunyai struktur kurang mantap
(Sutedjo, 1987).
b. Pengolahan Tanah
Jika suatu tanah sering diolah maka pada lapisan tanah atas (lapisan
olah) akan memiliki berat isi yang rendah karena memiliki porositas
yang banyak. Sedangkan pada lapisan tanah bawah memiliki berat isi
yang tinggi karena terdapat pemadatan tanah. Misalnya pada tanah
sawah memiliki lapisan tapak bajak yang sulit untuk diolah. Semakin
tinggi berat isinya maka tanah tersebut semakin mampat sehingga
semakin sulit untuk diolah.
c. Bahan Organik
Bahan organik lebih ringan daripada bahan mineral. Disamping itu
bahan organik akan memperbesar pori tanah. Nilai Bulk density akan
lebih rendah bahan organik penyusun tanah tinggi karena bahan organik
dapat memperkecil berat tanah dan dapat memperbesar porositas tanah
serta memiliki berat yang kecil dibanding dengan bahan mineral.
Tanah dengan nilai bulk density yang kecil baik untuk lahan
pertanian sebab Bulk density yang kecil bahan organik yang
dikandungnya akan semakin besar sehingga akan menyebabkan aerasi
dalam tanah tersebut menjadi lebih baik. Tanah yang memiliki Bulk
density tinggi atau besar mempunyai kandungan bahan mineral yang

40 | D A S A R I L M U T A N A H

banyak, namun porositasnya rendah karena semakin tinggi nilai Bulk


densitynya maka porositasnya akan berkurang (Pairunan, 1985).
c) Klasifikasi Berat Isi
Tabel 11. Klasifikasi Berat Isi
Berat Isi
Kelas
(g.cm-3)
< 0,9
Rendah / ringan
0,9 1,2
Sedang / sedang
1,2 1,4
Tinggi / berat / mampat
> 1,4
Sangat tinggi / sangat berat/ sangat mampat
Sumber: Lab. Fisika jur. Tanah FP UB, 2006
2. Berat Jenis (Particle density)
a) Pengertian
Berat jenis adalah berat tanah kering per satuan volume partikelpartikel padat (tidak termasuk volume pori-pori tanah). Berat jenis dari
suatu tanah menunjukkan kerapatan dari partikel secara keseluruhan. Hal ini
ditunjukkan sebagai perbandingan massa total dari partikel padatan dengan
total volume tidak termasuk ruang pori diantara partikel. Berat jenis ini
penting dalam penentuan laju sedimentasi, pergerakan partikel oleh air dan
angin, serta perhitungan ruang pori dalam tanah apabila bobot isinya telah
diketahui. Berat jenis partikel tanah mineral berkisar antara 2,60 - 2,70
g/cm3, sedangkan bberat jenis partikel bahan organik berkisar 1,30 1,50
/cm3 (Tim Dosen Jurusan Tanah, 2012).
b) Faktor-faktor yang Mempengaruhi Berat Jenis
a. Tekstur Tanah
Partikel-partikel tanah yang ukuran partikelnya kasar,memiliki nilai
berat jenis tinggi misalnya pasir. Ukuran partikel pasir lebih besar
daripada ukuran partikel liat sehingga berat jenis pasir lebih tinggi
daripada berat jenis liat.
b. Bahan Organik Tanah
Bahan organik tanah merupakan penimbunan dari sisa-sisa tanaman dan
binatang yang sebagian telah mengalami pelapukan dan pembentukan
kembali. Semakin banyak kandungan bahan organik tanah, maka
semakin rendah berat jenisnya.
c) Klasifikasi Berat Jenis
Tabel 12. Klasifikasi Berat Jenis
BJ
Tanah mineral pada umumnya
2,5 2,7
< 2,00

BJ
Tanah organik

41 | D A S A R I L M U T A N A H

Sumber: Pengantar Fisika Tanah, Lab. Fisika Jurusan Tanah


FP.UB.2007
3. Hubungan Berat Isi (BI), Berat Jenis (BJ) dan Porositas
Hubungan berat isi dan berat jenis berbanding lurus. Jika BI tinggi
maka Bjnya tinggi. Salah satu manfaat nilai berat isi tanah, yaitu untuk
menghitung porositas. Untuk menghitung porositas kita harus mengetaui
berat jenis partikelnya terlebih dahulu. Sedangkan salah satu manfaat berat
jenis, yaitu untuk menentukan perhitungan ruang pori dalam tanah. Untuk
menghitung ruang pori dalam tanah, kita harus mengetahui berat isi tanah
terlebih dahulu (Tim Dosen FPUB, 2012).
Tanah yang renggang pori-pori mempunyai bobot yang kecil
persatuan volume dan tanah padat memiliki bobot tinggi persatuan volume.
Berat isi ditentukan oleh padatan tanah dan porositas. Padatan tanah sangat
berpengaruh, dimana tanah yang lebih padat mempunyai nilai bulk density
yang lebih besar daripada tanah yang kurang padat. Hal ini sesuai dengan
pendapat Pairunan (1985) yang menyatakan bahwa porositas berpengaruh
dalam menentukan nilai bulk density tanah, apabila pori-pori tanah besar
atau tinggi maka nilai bulk density kecil.
4. Pengaruh Pengolahan Lahan
Pengolahan tanah sangat diperlukan untuk menjaga kesuburan tanah.
Tanah yang berstruktur mantap berat isinya juga akan tinggi. Itu
dikarenakan tanah tersebut memiliki kerapatan yang tinggi, sehingga akar
dari tumbuhan atau tanaman tersebut akan sulit menembus atau memecah
tanah dan air akan sulit untuk meresap kedalam tanah sehingga air akan
mudah tergenang diatas permukaan tanah. Untuk mengatasi hal itu, maka
diperlukan pengolahan tanah yang baik, diantaranya dengan cara membajak
tanah dan menggemburkan tanah.
Dengan membajak tanah akan membuat rongga atau pori-pori dalam
tanah menjadi lebih banyak, sehingga penyerapan air, udara, dan berbagai
mineral yang dibutuhkan tanaman dapat lebih mudah. Dalam mempelajari
berat isi dan berat jenis tanah dapat ditentukan berapa pupuk yang
dibutuhkan untuk pemupukan lahan tersebut sehingga kita dapat
meminimalisir pemakaian pupuk. Dengan kata lain, pengolahan lahan dapat
mengurangi berat isi dan berat jenis suatu lahan. Sehingga akar tanaman
bisa menembus tanah dengan baik dan tanaman bisa tumbuh dengan subur,
baik pada lahan semusim, lahan produksi, dan lahan kampus (Hanafiah,
2005).
Namun perlu diketahui bahwa jika suatu tanah sering diolah maka
pada lapisan tanah atas (lapisan olah) akan memiliki berat isi yang rendah
karena memiliki porositas yang banyak. Sedangkan pada lapisan tanah

42 | D A S A R I L M U T A N A H

bawah memiliki berat isi yang tinggi karena terdapat pemadatan tanah.
Misalnya pada tanah sawah memiliki lapisan tapak bajak yang sangat sulit
untuk diolah.

43 | D A S A R I L M U T A N A H

METODOLOGI
I. BERAT ISI TANAH
Alat
Cawan : Untuk tempat meletakkan tanah ke dalam oven
Timbangan : Untuk menimbang tanah
Pisau : Untuk merapikan sampel tanah
Oven : Untuk mengoven sampel tanah
Jangka sorong : Untuk mengukur tinggi dan diameter ring
Ring : Sebagai tempat sampel tanah
Buku dan alat tulis : Untuk menyatat hasil pengamatan
Bahan
Sampel Tanah Utuh : Sebagai bahan percobaan
Langkah Kerja

Tabel 13. Berat Isi


Silinder
Diameter
(d)

Cm
4,7
Ket :
d
p
Tb
To
K
W
Ma
Mp1
Mp2

Massa
Total
Tinggi (p) Kotor
(Mt + Mr

Cm
5,6

G
203,06

Massa
Ring

Massa
Total

(Mr)

(Mt)

G
50

G
153,06

Kadar Air Sub Sampel


(W)
Tanah
Tanah oven Kaleng
Basah +
+ Kaleng
(K)
Kaleng
(To+K)
(Tb+K)
g
G
g
280,16
250,36
127,8

= Diameter ring
= Tinggi ring
= Massa tanah basah sebelum dioven
= Massa tanah oven
= Massa Kaleng
= Kadar air massa
= Massa air
= Massa padatan sub sample
= Massa padatan dari berat total
= 3,14
45 | D A S A R I L M U T A N A H

1. Contoh menghitung volume tanah (Vt)


Dari tabel hasil pengamatan
Volume tanah (Vt)= 1/4 x x d2 x p
= 0,25 x 3,14 x 4,72 x 5,6
= 97,10 cm3
2. Cara menghitung kadar air sub sampel (W)
Kadar air sub sampel (W) = Ma/Mp
= (Tb+K) (To+K) / (To+K) - K
= (280,16 - 250,36) / (250,36 - 127,8)
= 0,243 g
3. Cara menghitung massa padatan (Mp)
Massa padatan (Mp) = Berat total / (1 + ka. Sub)
= 153,06 / (1 + 0,243)
= 123,20 g
4. Cara menghitung berat isi (BI)
Berat Isi (BI)
= Mp / Vt
=123,2035 / 97,10
= 1,26 g cm-3
Tabel 14. Perhitungan Berat Isi
Kadar Air Sub
Vol. Tanah Silinder
(W)
(Vt)
-1
gg
cm3
0,243
97,10

Klasifikasi Berat Isi Tanah


Tabel 15. Klasifikasi Berat Isi
Berat Isi
(g.cm-3)
< 0,9
0,9 1,2
1,2 1,4
> 1,4

Massa Padatan
(Mp)
g
123,2035

Berat Isi
(b)
g cm-3
1,26

Kelas

Rendah / ringan
Sedang / sedang
Tinggi / berat / mampat
Sangat tinggi / sangat
berat/ sangat mampat
Sumber: Lab. Fisika jur. Tanah FP UB, 2006

46 | D A S A R I L M U T A N A H

II. BERAT JENIS TANAH


Alat:
Piknometer
: untuk tempat tanah yang telah dihaluskan
Mortal
: untuk menghaluskan tanah
Pistil
: untuk menghaluskan tanah
Timbangan
: untuk menimbang tanah
Oven
: sebagai pengering tanah
Corong
: sebagai alat bantu untuk menuangkan air ke dalam piknometer
Botol semprot
: untuk mengisi air
Baki
: sebagai tempat sampel tanah
Bahan:
Tanah
Air bebas udara

: Sebagai bahan percobaan


:sebagai pengganti hotplate

Langkah kerja:

47 | D A S A R I L M U T A N A H

Tabel 16. Tabel Pengukuran Berat Jenis


L
G
55,90

Massa (g)
L + To L + To + A
G
G
75,91
167,94

Massa Padatan
Mp
G
20,01

Volume Padatan
Vp
cm3
7,97

BJ
p

g.cm-3
2,51

Keterangan:
L = massa labu
To = massa tanah oven
A = massa air
Mp = massa padatan
Vp = volume padatan
= ((L + To) L) g
= To
3
100 cm = volume labu yang digunakan
*BJ air = 1 g/cm3, jadi 100 g air volumenya adalah 100 cm3
Vp
= 100 ((L + To + A) (L + To)) cm3
BJ
= Mp / Vp
Mp

Contoh Perhitungan Berat Jenis (Melihat data tabel pengamatan BJ_


Massa labu= 55,90 g
Massa labu + tanah kering= 75,91 g
Massa labu + tanah kering + air= 167,94 g
Maka akan diperoleh:
Mp= (75,91 55,90)= 20,01 g
Vp= (100 (167,94 75,91)= 7,91 cm3
BJ= (20,01 / 7,91)= 2,51 g cm-3

48 | D A S A R I L M U T A N A H

Klasifikasi Berat Jenis


Tabel 17. Klasifikasi Berat Jenis
BJ
BJ
Tanah mineral pada umumnya
Tanah organik
2,5 2,7
> 2,00
Sumber: Pengantar Fisika Tanah, Lab. Fisika Jurusan Tanah FP.UB.2007
Cara Menghitung Porositas (% Volume)
Porositas= (1 (BI / BJ)) x 100%
Klasifikasi Porositas
Tabel 18. Klasifikasi Porositas
Porositas (%)
Kelas
<31
Rendah
31 63
Sedang
>63
Tinggi
Sumber: Lab. Fisika Jurusan Tanah FP. UB. 2007

49 | D A S A R I L M U T A N A H

FORMAT LAPORAN
BAB I PENDAHULUAN
(dalam bentuk paragraf yang mencakup pengertian dan pentingnya melakukan
penelitian tentang berat isi dan berat jenis tanah)
BAB II METODOLOGI
2.1 Alat, Bahan, dan Fungsi
2.2 Cara Kerja (Diagram Alur)
2.3 Analisa Perlakuan
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Data Hasil Praktikum dan Perhitungan
Silinder
Diameter
(d)

Massa
Total
Tinggi (p) Kotor
(Mt + Mr

Cm

Cm

Kadar Air
(W)
g g-1

L
G

Massa
Ring

Massa
Total

(Mr)

(Mt)

Vol. Tanah Silinder


(Vt)
cm3

Massa (g)
L + To L + To + A
G
G

Kadar Air Sub Sampel


(W)
Tanah Basah Tanah oven Kaleng
+ Kaleng
+ Kaleng
(K)
(Tb+K)
(To+K)
G
g
G

Massa Padatan
(Mp)
G

Massa Padatan
Mp
g

Berat Isi
(b)
g cm-3

Volume Padatan
Vp
cm3

BJ
p

g.cm3

3.2 Pembahasan Data BI dan BJ pada sampel tanah yang diamati


3.3 Hubungan BI dan BJ dengan sifat fisik tanah (perbandingan literature)
3.3.1 Hubungan BI dengan sifat fisik tanah
3.3.2 Hubungan BJ dengan sifat fisik tanah
3.3.3 Hubungan BI dan BJ dengan porositas
3.4 Hubungan BI dan BJ dengan pengolahan tanah
BAB IV PENUTUP
4.1 Kesimpulan
4.2 Kritik dan saran
DAFTAR PUSTAKA
50 | D A S A R I L M U T A N A H

Note:
* Margin 4,3,3,3
* Ditulis dengan tinta biru
* Sumber tidak boleh anonymouse
* Tidak di perbolehkan mengambil literatur dari blog
* Literatur jurnal dilampirkan dan bagian yang dikutip diberi stabilo
* Cover sama seperti materi sebelumnya, hanya berbeda nama materi
* Laporan dikumpulkan 1 minggu setelah praktikum

51 | D A S A R I L M U T A N A H

MATERI VI
PERGERAKAN AIR
1. Tujuan
Mahasiswa mampu memahami tentang pergerakan air dalam tanah dan
mempraktikannya dengan dua sampel tanah yang memiliki fraksi penyusun
tanah yang berbeda.
2. Pengertian
Pergerakan air tanah merupakan sebuah proses mengalirnya air yang berada
dalam tanah baik itu karena adanya gaya tarik antara partikel air dengan tanah
atau antar partikel air dengan sesamanya.
3. Macam pergerakan air dalam tanah
Macam pergerakan air dalam tanah dibagi menjadi dua, yaitu pergerakan
aliran air jenuh dan aliran air tidak jenuh. Pergerakan aliran air jenuh
merupakan pergerakan aliran air yang terjadi ketika seluruh pori tanah telah
terisi oleh air. Sehingga air tidak terikat oleh tanah. Oleh sebab itu air akan
terpengaruh gaya gravitasi sehingga air akan bergerak ke bawah. Gerakan air ini
akan terjadi terus menerus selama tanah dalam kondisi jenuh. Namun, air yang
ada dalam tanah saat pergerakan air jenuh tidak akan bertahan lama karena air
dapat menguap. Sementara air yang tersisa akan terpengaruh gaya-gaya lain
dalam tanah seperti gaya kapiler, osmotik, dan gaya matriks tanah. Oleh sebab
itu air akan bergerak melalui pori-pori mikro tanah. Sehingga terjadilah aliran
air tidak jenuh

.
Gambar 16 Pergerakan Air

4. Macam Gaya Yang Mempengaruhi Pergerakan Air Dalam Tanah


a. Gaya Osmotik
Gaya osmotik dalam tanah merupakan gaya yang mempengaruhi tingkat
kelarutan unsur-unsur yang ada dalam tanah, Sehingga mempengaruhi
tingkat kepekatan molekul air.
b. Kapiler tanah
Merupakan gaya yang mempengaruhi pergerakan air dalam tanah menuju ke
permukaan tanah yang disebut kapilaritas. Kapiler ini akan timbul akibat
tegangan permukaan sehingga air masuk ke dalam celah-celah sempit yang
disebut pipa kapiler. Pada proses kapilaritas tersebut air dapat mengalir ke
atas melalui ruang pori tanah secara kapilar disebabkan oleh gaya-gaya
kohesi dan adhesi.
c. Gaya matrik tanah
Di dalam tanah, tanah mengeluarkan gaya adhesi dan kohesi. Gaya inilah
yang akan menahan dan mempertahankan air untuk tetap berada di dalam
tanah. Gaya ini sering disebut gaya matriks tanah. Apabila gaya yang
dikeluarkan oleh tanah di suatu tempat besar, maka kecepatan pergerakan air
akan lambat. hal ini bisa terjadi karena gaya yang dikeluarkan tanah lebih
besar dibandingkan dengan gaya grafitasi. Sehingga air di dalam tanah
cenderung mempertahankan keberadaanya.
d. Gaya gravitasi
Setiap tempat memiliki besar gravitasi yang berbeda-beda. Apabila suatu
tempat memiliki haya grafitasi yang besar, maka pergerakan air dalam tanah
semakin cepat. Hal tersebut dikarenakan gaya matriks tanah lebih kecil dari
gaya grafitasi, dan begitu pula sebaliknya.
5. Faktor Yang Mempengaruhi Pergerakan Air Dalam Tanah
a. Tekstur
Tekstur tanah terdiri dari tekstur pasir, liat, dan debu. Setiap tekstur tanah
memiliki karakteristik yang berbeda. Misalnya pada tanah bertekstur liat air
akan bergerak horizontal. Hal tersebut dikarenakan tekstur liat akan
memiliki luas permukaan yang lebih besar. Sehingga berpengaruh terhadap
gaya matrik tanah. Gaya matrik tanah yang besar mengakibatkan air ditahan
ke samping, sehingga air sulit bergerak ke bawah.
b. Pori
Apabila tanah disuatu tempat banyak terdapat pori makro, maka pergerakan
air di dalam tanah kan mudah mengalir dikarenakan adanya celah yang lebar
memungkinkan air dapat bergerak bebas dan cepat, seperti pada tanah
berpasir.

53 | D A S A R I L M U T A N A H

c. Struktur dan kemantapan agregat


Tanah yang memilki kemantapan lemah memungkinkan air dengan mudah
menghancurkan agregat tanah sehingga air dapat dengan mudah mencari
jalannya untuk terus bergerak ke bawah dan sebaliknya apabila tanah
memilki kemantapan yang kuat, pergerakan air ke pusat bumi akan semakin
lambat karena gaya yang dikeluarkan tidak cukup untk menghancurkan
agregat tanah.
Apabila terdapat banayak ruang pori, maka air yang bergerak menuju pusat
bumi akan semakin lambat. Hal ini disebabkan partikel-partikel air tersebut
akan lebih banayk mengisi ruang pori daripada bergerak ke bawah.

54 | D A S A R I L M U T A N A H

METODOLOGI
A. Alat dan bahan
1. Alat:
a) Arkilimeter
b) Spons
c) Buret
d) Statis
e) Corong
f) Kotak/wadah sampel tanah
g) Mika
h) Spidol permanen
i) Stopwatch
2. Bahan:
Tanah kering oven (berdebu dan berpasir)
B. Alur kerja
Siapkan alat dan bahan
Rangkai arkilimeter dan pasang spons pada dasar aqilimeter
Isi arkilimeter dengan tanah hingga ketinggian 20 cm
(stabilkan tetesan buret 2-3 tetes/detik terlebih dahulu, kemudian tutup ujung
buret) Isi buret dengan air sampai penuh (50 ml)
Letakkan aqilimeter + tanah di bawah buret dengan jarak 3-5 cm
Tunggu hingga 3 menit dengan 2 rentang waktu
Setiap 3 menit tutup buret dengan tangan dan gambar pergerakan air pada mika
Hitung panjang dan lebar (cm) pergerakan air.
Tabel hasil pengamatan
Rentang waktu/3 menit
Sampel tanah
3 menit pertama
3 menit kedua
Panjang (cm)
Lebar (cm)
Panjang (cm)
Lebar (cm)
Berdebu
Berpasir
TANAH YANG BASAH HARAP DI OVEN KEMBALI DI LAB. FISIKA 2

55 | D A S A R I L M U T A N A H

FORMAT LAPORAN
BAB 1 PENDAHULUAN
(dalam bentuk paragraf, berisi latar belakang, tujuan, dan pentingnya melakukan
praktikum ini)
BAB 2 METODOLOGI
2.1 Alat dan Bahan (beserta fungsinya)
2.2 Cara Kerja (Diagram Alir)
2.3 Analisa Perlakuan
BAB 3 HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Gambar Pergerakan Air
a. Tanah berdebu
b. Tanah berpasir
3.2 Hasil (Gambar Rembesan Air dan Tabel Pengamatan)
Rentang waktu
3 menit pertama
3 menit kedua
Sampel tanah
Panjang (cm)

Lebar (cm)

Panjang (cm)

Lebar (cm)

Berdebu
Berpasir
3.3 Analisis Perbandingan Pergerakan pada Tanah Berdebu dan Berpasir
3.4 Analisis Hubungan Sifat Fisik Tanah dengan Pergerakan Air (dukung hasil
praktikum dengan hasil penelitian berupa jurnal atau artikel ilmiah yang sudah
ada)
BAB 4 PENUTUP
4.1 Kesimpulan (kesimpulan hasil praktikum)
4.2 Saran (untuk asisten dan praktikum selanjutnya)
DAFTAR PUSTAKA (diambil dari Jurnal atau Buku, tidak diambil dari Blog,
Wikipedia, Wordpress)
NB :
- Ditulis menggunakan tinta biru
- Margin 4 :3 : 3 :3 (kiri : atas : kanan : bawah)
- Hasil penelitian (jurnal atau artikel ilmiah) yang dipakai sebagai perbandingan
dilampirkan dan kalimat yang dikutip ditandai dengan highlighter. (yang
dilampirkan hanya halaman dimana bagian yang dikutip berada)
- Cover sama seperti sebelumnya, hanya materinya diganti
- Dikumpulkan tepat satu minggu setelah praktikum dilaksanakan

56 | D A S A R I L M U T A N A H

KIMIA TANAH
MATERI VII

pH (Pengapuran )dan C-Organik

57 | D A S A R I L M U T A N A H

MATERI VII
pH (PENGAPURAN) DAN C-ORGANIK

1. Pengertian C- Organik
Karbon Organik adalah salah satu senyawa atau komponen yang
mencerminkan jumlah bahan organik yang terdapat di dalam tanah yang
bersumber dari sisa tanaman atau binatang yang terdapat di dalam tanah.
Bila jumlah C-organik dalam tanah dapat diketahui maka kandungan bahan
organik tanah juga dapat dihitung.
Bahan organik merupakan semua jenis senyawa organik yang terdapat di
dalam tanah yang bersumber dari sisa tanaman atau binatang yang terdapat
di dalam tanah yang terus menerus mengalami perubahan bentuk, karena
dipengaruhi oleh factor biologi, fisika, dan kimia.
2. Pengertian pH dan Pengapuran
pH atau derajat keasaman digunakan untuk menyatakan tingkat keasaaman
atau basa yang dimiliki oleh suatu zat, larutan atau benda. pH normal memiliki
nilai 7 sementara bila nilai pH > 7 menunjukkan zat tersebut memiliki sifat basa
sedangkan nilai pH< 7 menunjukkan keasaman.
Istilah pH berasal dari "p", lambang matematika dari negative logaritma, dan
"H", lambang kimia untuk unsur Hidrogen. Defenisi yang formal tentang pH
adalah negative logaritma dari aktivitas ion Hydrogen. pH adalah singkatan dari
power of Hydrogen.
Pengapuran adalah pemberian kapur kedalam tanah pada umumnya bukan
karena tanah kekurangan unsure Ca tetapi karena tanah terlalu masam. Oleh
karena itu pH tanah perlu di naikan agar unsur-unsur hara seperti P mudah di
serap tanaman dan keracunan Al dapat di hindari (Suwonohardjowigeno, 1992)
3. Manfaat Bahan Organik Tanah
a) Sebagai sumber hara bagi tanaman.
b) Memperbaiki karakteristik lingkungan.
c) Produktivitas tanah tinggi secara berkelanjutan
d) Memperbaiki struktur tanah, sekaligus memperbaiki konsistensi dan
kemantapan agregat tanah.
e) Meningkatkan kualitas tanah
f) Sumber energy dan sumber C bagi jasad mikro (jasad prokaryot).
g) Dapat mengurangi keracunan unsur hara mikro (misalnya Al pada tanah
masam).
h) Meningkatkan kemampuan tanah menahan air tersedia bagi tanaman.

58 | D A S A R I L M U T A N A H

i) Memperbaiki tata kehidupan jasad tanah, khususnya bakteri sehingga


seluruh proses mikrobiologis dalam tanah berjalan lebih sempurna
3. Manfaat Pengapuran
a) Menaikkan pH tanah.
b) Penetralan keasaman tanah
c) Penambah unsur-unsur Ca dan Mg.
d) Memperbaiki kehidupan mikroorganisme dan memperbaiki pembentukan
bintil-bintil akar.
e) Menambah ketersediaan unsur-unsur P danMo.
f) Mengurangi keracunan Fe, Mn, dan Al.
5. Kriteria Sifat Kimia Tanah
Tabel 19. Kriteria Sifat Kimia Tanah

METODOLOGI

59 | D A S A R I L M U T A N A H

METODE PENGUKURAN :
1. pH (Derajat Kemasamamn)
Alat :
1. pH meter : Untuk mengukur pH
2. Fial film : Untuk tempat pencampuran tanah + larutan
3. Timbangan analitik : Untuk menimbang sampel tanah
4. Mortar & pistil : Untuk menghaluskan sampel tanah
5. Ayakan 2 mm : Untuk mengayak sampel tanah
6. Gelas ukur : Untuk mengukur H2O
Bahan :
1. H2O 10 ml : Untuk menentukan pH aktual
2. Sampel tanah Wajak dan Cangar : Sebagai sampel tanah
Langkah Kerja : Perbandingan yang digunakan 1:1
Siapkan alat dan bahan
Masukkan 10 gr sampel tanah yang lolos ayakan 2 mm dalam fialfilm
Masukkan H2O 10 ml dalam fialfilm
Kocok selama 10 menit
Diamkan selama 15 menit
Ukur pH sampel menggunakan alat pHnmeter
Catat hasilnya
2. C-ORGANIK
Alat :
1. Gelas beker : Untuk mengukur volume aquades
2. Gelas ukur : Untuk mengukur volume larutan
3. Pipet : Untuk memindahkan larutan dari satu wadah ke wadah yang lain
4. Buret & statis : Untuk titrasi
5. Pengaduk magnetis : Untuk mengaduk larutan
6. Timbangan : Untuk menimbang sampel tanah
7. Labu Erlenmeyer 500 ml : Sebagai tempat mencampur tanah + larutan
8. Ayakan 0.5 mm : Untuk mengayak sampel tanah
9. Mortar & pistil : Untuk menghaluskan tanah
Bahan :
1. K2Cr2O7 10 ml: untuk mengikat rantai C
2. H2SO4 20 ml : untuk memisahkan rantai C dengan tanah

60 | D A S A R I L M U T A N A H

3.
4.
5.
6.
7.

Aquades 200 ml: untuk menghentikan reaksi H2SO4


H3PO4 85% 10 ml: untuk menghilangkan pengaruh Fe
Difenilamina 30 tetes : Sebagai indikator warna
Fe SO4 : Sebagai bahan untuk titrasi
Sampel tanah dari wajak dan cangar : Sebagai bahan penelitian

NB: Jika menggunakan sampel tanah wajak, gunakan sebanyak 0,5 gram. Jika
menggunakan sampel tanah cangar, gunakan 0,25 gram. Hal ini dikarenakan bahan
organik tanah cangar lebih tinggi, sehingga dikhawatirkan nanti akan berwarna hijau
lebih dahulu. Selain itu agar mempermudah melihat perubahan warna pada saat dititrasi
dengan FeSO4

Langkah Kerja
Siapkan alat dan bahan
Timbang sampel tanah dan masukkan sampel tanah yang lolos ayakan 0.5 mm
dalam labu erlenmeyer 500 ml
Masukkan K2Cr2O7 10 ml dan H2SO4 20 ml
Digoyang-goyangkan agar tanah dapat bereaksi sepenuhnya
Diamkan dalam ruang asam selama 15 menit
Tambahkan aquades 200 ml
Masukkan H3PO4 85% 10 ml dan 30 tetes penunjuk difenilamina
Titrasi dengan FeSO4 sampai warna berubah menjadi hijau seperti warna hijau botol
spr*te
Catat volume ml sampel dan lakukan perhitungan

PERHITUNGAN :
% C-Organik =

x3x

% Bahan Organik =
Nb : ml blanko dan KA tidak tetap (tergantung perubahan setiap semester)

61 | D A S A R I L M U T A N A H

FORMAT LAPORAN
BAB 1 PENDAHULUAN
(dalam bentuk paragraf, berisi latar belakang, tujuan, dan pentingnya melakukan
praktikum ini)
BAB 2 METODOLOGI
2.1. Alat, Bahan dan Fungsi
a. Penetapan C-Organik
b. Pengukuran pH
2.2. Alur Kerja (Diagram Alir )
a. Penetapan C-Organik
b. Pengukuran pH
2.3. Analisa Perlakuan (Deskripsi cara penetapan C-Organik & pengukuran pH)
BAB 3 HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1. Data C-Organik dan Pengukuran pH
C-Organik
No. Sampel Tanah Blanko
% KA
1.
Wajak
2.
Cangar

C-Organik

BO

Pengukuran pH
No.
Sampel Tanah
pH
1.
Wajak
2.
Cangar
3.2. Perhitungan C-Organik
Wajak
Cangar
3.3. Interpretasi data dan bandingkan dengan literature hasil C-Organik & pH
kedua sampel
3.4. Hubungkan hasil kondisi C-Organik dan pH dengan pengolahan dan
pengelolaan pertanian
BAB 4 PENUTUP
4.1 Kesimpulan
4.2 Kritik dan Saran (untuk asisten dan praktikum selanjutnya)
Daftar Pustaka (tidak diambil dari Blog, Wikipedia, Wordpress, dan harus dapat
dipertanggungjawabkan)

62 | D A S A R I L M U T A N A H

NB :
- Ditulis menggunakan tinta biru
- Margin 4 :3 : 3 :3 (kiri : atas : kanan : bawah)
- Hasil penelitian (jurnal atau artikel ilmiah) yang dipakai sebagai perbandingan
dilampirkan dan kalimat yang dikutip ditandai dengan highlighter. (yang
dilampirkan hanya halaman dimana bagian yang dikutip berada)
- Cover sama seperti sebelumnya, hanya materinya diganti
- Dikumpulkan tepat satu minggu setelah praktikum dilaksanakan

63 | D A S A R I L M U T A N A H

BIOLOGI TANAH
MATERI VIII

MIKORIZA

MATERI IX

CACING TANAH

64 | D A S A R I L M U T A N A H

MATERI VIII
MIKORIZA
1. Pendahuluan
Mikroorganisme yang hidup dalam tanah dikenal dalam beberapa kelompok,
yaitu kelompok patogen, non patogen, parasit, non-parasit, saprofit, dan epifit,
dengan berbagai macam bentuk interaksi yang terjadi antara mikro organisme
itu sendiri dengan makro organisme (tumbuhan tingat tinggi).
Salah satu mikroorganisme menguntungkan yang berasosiasi (bersimbiosis)
dengan akar tanaman yaitu mikoriza (Myches = jamur, Rhiza = akar), yang
berperan penting dalam meningkatkan ketersediaan P dan serapan unsur hara
lain oleh tanaman. Manfaat utama yang didapat dari adanya simbiosis tersebut
adalah saling mendukung dan saling memenuhi kebutuhan hidupnya. Jamur
(myches) membutuhkan karbohidrat yang dapat diperoleh dari tanaman inang,
sementara tanaman memperoleh tamabahan hara dalam jumlah yang lebih
banyak.
Jamur dibedakan menjadi dua kelompok besar yaitu jamur yang hidup
dipermukaan akar (ekto-mikoriza) dan yang hidup di dalam korteks akar (endomikoriza) yang juga dikenal sebagai Vesicular-Arbuscular Mycorhiza (VAM).
Jamur memiliki hifa atau miselium yang menembus ke luar akar yang sangat
bermanfaat untuk mengingkatkan serapan hara oleh tanaman inang.
Berdasarkan pada morfologi sporanya, VAM dibagi dalam enam genus, yaitu :
Glomus, Gigaspora, Acaulospora, Sclerocystis dan Scutellospora,
Entrophospora.
2.

Pengertian mikoriza
Mikoriza merupakan suatu bentuk asosiasi antara jamur tanah dengan akar
tumbuhan tinggi. Hal ini disebabkan mekanisme perpanjangan akar tanaman
dengan bantuan hifa jamur sehingga memperluas jangkauan perakaran tanaman
dalam menyerap hara dan air. Jamur menginfeksi dan mengkoloni akar tanpa
menimbulkan nekrosis (kematian sel) sebagaimana biasa terjadi pada infeksi
jamur patogen (parasit) dan mendapatkan nutrisi secara teratur dari tanaman.

3.

Faktor-faktor yang mempengaruhi keberadaan mikoriza


a. Tanaman inang
Pertumbuhan dan aktivitas mikoriza dapat berbeda antar spesies dan
lingkungan. Cendawan mikoriza akan mengkolonisasi inang yang
kompatibel. Jamur mikoriza arbuskular (endomikoriza) adalah
mikroorganisme yang bersifat obligat karena tanpa tanaman inang

65 | D A S A R I L M U T A N A H

b.

c.

d.

e.

f.

g.

(asimbiotik) pertumbuhan hifanya sangat sedikit dan hifa hanya mampu


bertahan hidup diluar inang selama 20-30 hari. Lebih dari 80% tanaman
berpembuluh atau tanaman tingkat tinggi dapat bersimbiosis dengan jamur
mikoriza.
Suhu
Suhu optimum untuk perkembangan spora sangat beragam tergantung
jenisnya, suhu yang relatif tinggi akan meningkatkan aktifitas jamur.
Infeksi maksimum oleh spesies Gigaspora terjadi pada suhu 30-33C,
sedangkan untuk spesies Glomus yang berasal dari wilayah beriklim
dingin, suhu optimal untuk perkecambahan adalah 20C. Aktivitas dan
perkecambahan spora endomikoriza di daerah tropis relatif lebih tinggi
dibandingkan daerah sub-tropis karena daerah tropis memiliki kisaran suhu
rata-rata diatas 28oC dan endomikoriza relatif lebih tahan pada suhu yang
cukup tinggi (30-38oC). Peran mikoriza akan menurun pada suhu diatas
40C, namun suhu bukan merupakan faktor pembatas utama dari
aktifitas mikoriza.
Kadar air tanah
Pada kadar air tanah 75% (kapasitas lapang) merupakan presentase infeksi
terbaik dari jamur Mikoriza Arbuskular, namun pada umumnya kingdom
jamur menyukai keadaan tanah yang tinggi kandungan kadar airnya.
pH tanah
Jamur pada umumnya lebih tahan lebih tahan terhadap perubahan pH
tanah. Meskipun demikian daya adaptasi masing-masing spesies jamur
mikoriza terhadap pH tanah berbeda-beda. Spesies Glomus fasciculatus
berkembang biak pada pH masam (5,1-5,9), sedangkan pada spesies G.
Mosseae memberikan pengaruh terbesar pada pH netral sampai alkalis (pH
6,0-8,1).
Bahan organik
Akumulasi bahan organik yang tinggi dapat meningkatkan keragaman
spora MVA, dan meningkatkan daya tahan dan daya tumbuh spora fungi di
dalam tanah. Jumlah maksimum spora ditemukan pada tanah-tanah yang
mengandung bahan organik 1-2 % sedangkan pada tanah-tanah berbahan
organik kurang dari 0,5 % kandungan spora sangat rendah.
Cahaya
Secara umum kingdom jamur kurang suka cahaya, namun pada mikoriza
menggunakan sebagian berkas cahaya (biru) untuk reaksi fisiologis.
Ketersediaan hara
Derajat infeksi terbesar terjadi pada tanah-tanah yang mempunyai
kesuburan yang rendah. Pertumbuhan perakaran yang sangat aktif jarang
terinfeksi oleh mikoriza. Jika pertumbuhan dan perkembangan akar
menurun infeksi jamur meningkat.

66 | D A S A R I L M U T A N A H

4.

Manfaat mikoriza
a. Meningkatkan penyerapan unsur hara, sebab hifa mikoriza dapat
memperluas bidang serapan akar dan meningkatkan volume tanah yang
dieksplorasi.
b. Mampu merubah unsur P yang tidak tersedia. Jamur mikoriza mempunyai
enzim Phosphatase yang membantu penyerapan fosfor tak tersedia menjadi
tersedia bagi tanaman.
c. Meningkatkan ketahanan terhadap kekeringan. Tanaman yang bersimbiosis
dengan mikoriza, umumnya lebih tahan terhadap cekaman air. Hal ini
dikarenakan, hifa jamur masih mampu menyerap air pada pori-pori tanah,
pada saat akar tanaman sudah tidak mampu.
d. Ketahanan terhadap serangan patogen akar. Adanya lapisan hifa (mantel)
dapat berfungsi sebagai pelindung fisik akar tanaman dari patogen. Jamur
mikoriza dapat menghasilkan antibiotik yang dapat mematikan pathogen.
5. Tipe-tipe mikoriza
a. Ektomikoriza, strukturnya terdiri dari selimut miselium yang menyelimuti
akar yang sel korteksnya membesar dan hifa jamur yang masuk ke dalam
ruang interseluler.
b. Endomikoriza, strukturnya tidak membentuk selimut dengan hifa yang
menginfeksi sel korteks akar tanpa mematikannya.
c. Ektendomikoriza, strukturnya antara endo dan ektomikoriza.

Gambar 17 Struktur endomikoriza dan ektomikoriza


Jamur berkembang biak dengan jalan membentuk spora. Spora jamur yang
ditemukan di dalam tanah dapat dipakai sebagai salah satu indikator keberadaan
mikoriza dalam suatu zona perakaran. Jumlah spora yang terbentuk dapat pula
digunakan sebagai indikasi keberadaan mikoriza dan pengenalan terhadap jenis
mikoriza yang ada.pengenalan lebih jauh dan mendalam adalah dengan
mengamati bentuk, ukuran, ornamen, ketebalan, dan jumlah dinding spora serta
warnanya.

67 | D A S A R I L M U T A N A H

METODOLOGI
a. Alat dan Bahan
1. Pisau
2. Kantong plastik
3. Blender tanah
4. Saringan bersusun (diameter 2 mm, 0,5 mm, dan 45 micron)
5. Tabung silinder
6. Penyemprot
7. Cawan petri
8. Contoh tanah (Tanah Sengon dan Tanah Paitan)
9. Aquadest
10. Mikroskop
11. Air gula konsentrasi 60%
b. Cara kerja
Metode ayakan basah
Timbang tanah 50 gr
Masukkan dalam beaker glass
Tambahkan air sampai 500 ml
Mixer 2 menit (untuk menghancurkan agregat tanah)
Saring dengan ayakan 2 mm ; 0,5 mm; 45 micron
Ambil tanah yang tertampung pada saringan 45 micron
Masukkan suspensi tanah 45 micron dalam beaker glass + air sampai 200 ml
Masukkan ke dalam tabung sentrifuge (3/4 suspensi ; larutan gula) (fungsi gula :
untuk mengikat spora)

Disentrifuge 2 menit

Ambil larutan spora dengan menggunakan pipet


Saring dengan ayakan 45 micron dengan air mengalir (untuk menghilangkan larutan
gula)

68 | D A S A R I L M U T A N A H

Ambil suspensi yang terdapat dalam ayakan 45 micron dengan caradisemprot air
menggunakan botol semprot

Amati di mikroskop

Identifikasi spora
Langkah-langkah dalam identifikasi spora adalah sebagai berikut:
Siapkan mikroskop

Letakkan cawan petri yang sudah diberi sedikit aquades dan diberi larutan spora
mikoriza

Amatilah dengan mikroskop dan cocokkan dengan gambar pada kunci identifikasi
untuk spora VAM
Genus Mikoriza

Gambar 18 Ciri-ciri Mikoriza Genus Glomus

69 | D A S A R I L M U T A N A H

Gambar 19 Ciri-ciri Mikoriza Genus Scutellospora

Gambaar 20 Ciri-ciri Mikoriza Genus Entrohospora

70 | D A S A R I L M U T A N A H

Gambar 21 Ciri-ciri Mikoriza Genus Sclerocystis

Gambar 22 Ciri-ciri Mikoriza Genus Acaulospora

Gambar 23 Ciri-ciri Mikoriza


Genus Gigaspora

71 | D A S A R I L M U T A N A H

FORMAT LAPORAN
BAB I PENDAHULUAN
Dalam bentuk paragraf, berisi latar belakang, tujuan, dan manfaat praktikum.
BAB II METODOLOGI
2.1 Alat, bahan, dan fungsi
2.2 Cara kerja (Diagram alur)
2.3Analisa perlakuan
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Dokumentasi hasil pengamatan, gambar tangan, dan gambar literatur spora
mikoriza yang ditemukan saat praktikum
Sampel
Dokumentasi
Gambar Tangan
Gambar Literatur
Tanah
A
B
3.2 Bandingkan antara spora mikoriza pada sampel tanah sengon (A) dan
sampel tanah paitan (B), berdasarkan morfologi spora, genus spora, serta
karakteristik spora yang ditemukan saat praktikum (Didukung literatur)
Sampel Tanah
Parameter
A
B
Morfologi spora
Karakteristik spora
Genus spora
3.3 Pembahasan hasil spora yang ditemukan pada tanah A dan tanah B
(Didukung literatur)
3.4 Manfaat mikoriza (Didukung literatur)
3.4.1 Pada tanaman sengon
3.4.2 Pada tanaman paitan
BAB IV PENUTUP
4.1 Kesimpulan
4.2 Kritik dan Saran (untuk asisten dan praktikum selanjutnya)
DAFTAR PUSTAKA
Tidak diambil dari Blog, Wikipedia, Wordpress, dan harus dapat dipertanggung
jawabkan)
LAMPIRAN
Dokumentasi dan pustaka hasil kutipan
72 | D A S A R I L M U T A N A H

Note :
- Ditulis menggunakan tinta biru
- Margin 4:3:3:3 (kiri : atas : kanan : bawah)
- Hasil penelitian (jurnal atau artikel ilmiah) yang dipakai sebagai perbandingan
dilampirkan dan kalimat yang dikutip ditandai dengan highlighter (yang
dilampirkan hanya halaman dimana bagian yang dikutip berada).
- Cover sama seperti sebelumnya, hanya materinya diganti
- Dikumpulkan tepat satu minggu setelah praktikum dilaksanakan

73 | D A S A R I L M U T A N A H

CACING TANAH
(PERAN CACING TANAH DALAM MEMBALIK LAPISAN TANAH DAN
MEMBENTUK PORI)

Gambar 24 Cacing Tanah


1. Tujuan :
Mempelajari peran cacing tanah dalam :
a) Mencampur sisa tanaman (bahan organik) dengan tanah
b) Meningkatkan dan mempertahankan jumlah pori makro tanah
c) Sumber hara tanah
d) Meningkatkan daya serap air permukaan
e) Berperan sebagai pembalik tanah (Bioturbasi)
f) Pengurai bahan organik
2. Dasar Pengetahuan :
Cacing tanah merupakan hewan tanah yang lebih aktif pada malam hari,
hidup pada tanah yang lembab dengan sirkulasi udara yang bagus. Pada tanah
berpasir dan kering, populasi cacing tanah sangat sedikit. Sinar matahari (sinar
ultra violet) akan membunuh cacing tanah. Cacing tanah memakan tanah dan
bahan organik, memperoleh nutrisi dari mikroorganisme yang hidup di dalam
lapisan organik, kemudian mengeluarkan cast atau kotoran yang merupakan
campuran tanah dan bahan organik. Bila populasi cacing tanah cukup banyak,
kebanyakan tanah disekitarnya sudah pernah dicerna dan melalui saluran
pencernaan cacing tanah.
Cacing tanah grup anesic berperan penting dalam membalik tanah, dimana
lapisan bawah di bawa ke lapisan atas dan sebaliknya. Cacing tersebut tinggal di
dalam tanah, tetapi dia memakan bahan organik setengah lapuk yang ada di
permukaan tanah, dibawa ke lapisan bawah. Dengan demikian telah terjadi
distribusi bahan organik dan partikel tanah di lapisan atas, masuk ke lapisan

74 | D A S A R I L M U T A N A H

bawah. Kegiatan pembalikan lapisan tanah secara biologi ini biasa disebut
sebagai Bioturbasi.
Cacing tanah dari grup anesic dan endogenic (makan dan hidup dalam
tanah) beraktivitas dalam tanah baik secara vertical maupun horizontal,
sehingga terbentuk liang (saluran) dalam tanah. Dengan demikian jumlah pori
makro tanah bertambah, infiltrasi tanah meningkat. Pada musim penghujan,
peningkatan jumlah infiltrasi air tanah merupakan faktor penting untuk
mengendalikan limpasan permukaan dan pengangkutan partikel tanah (erosi).
Secara ekologi hewan ini dibagi menjadi 3 kelompok:
a) Kelompok Epigeik: Kelompok cacing yang hidup dan makan bahan organik
di lapisan organik (permukaan), bergerak horizontal, tidak membentuk
saluran (channel), tubuhnya berwarna gelap.
b) Kelompok Endogeik: Kelompok cacing yang hidup di lapisan tanah bawah,
makan tanah mineral, membuat lubang saluran dan tinggal menetap di
dalamnya, cast dibentuk di dalam saluran tersebut. Warna tubuh merah
muda.
c) Kelompok anesik: Kelompok cacing yang hidup di dalam tanah, tetapi
makanannya diperoleh dari lapisan organik (atas), membentuk lubang
saluran dalam tanah dengan bagian ujung terbuka ke permukaan tanah,
meninggalkan cast pada permukaan tanah. Warna tubuhnya gelap di bagian
atas (dorsal), dan terang di bagian bawahnya (ventral).
Jadi kelompok epigeik adalah kelompok penghancur seresah, dan
kelompok endogeik dan anesik adalah kelompok pencampur tanah dengan
bahan organik dan memperbaiki struktur tanah sehingga sering juga disebut
sebagai pengolah tanah atau penggali tanah atau soil engeenering.
3. Karakteristik Cacing Tanah
a) Mengeluarkan cast atau kotoran yang merupakan campuran tanah dan
bahan organik
b) Termasuk invertebrata (tidak memilik tulang belakang) dan bergerak
menggunakan otot circular dan longitudinal yang terletak dibawah
epidermis
c) Tidak memiliki sistem respirasi dan bernafas melalui kulitnya yang selalu
membutuhkan kondisi lembab
d) Bersifat simetrik bilateral, artinya bila tubuh cacing dibelah memanjang
maka bagian tubuh sebelah kiri simetris dengan tubuh sebelah kanan
e) Pada saat membuat liang, tubuhnya mengeluarkan lendir (mucus) yang
berfungsi sebagai semen agar liang tetap stabil, sehingga dapat digunakan
berkali-kali karena bebas hambatan oleh penyumbatan

75 | D A S A R I L M U T A N A H

4. Bagian-bagian Cacing Tanah dan Fungsinya

Gambaar 25 Bagian-bagian Cacing Tanah


Keterangan
1. Seta: sebagai jangkar yang berguna untuk mendorong tubuhnya dalam
bergerak
2. Peristomium: merupakan segmen pertama pada cacing tanah, berisi mulut
3. Prostomium: terletak di bagian atas peristomium terdapat bibir yang
menyerupai lidah, berguna untuk menjajagi lingkungannya, karena cacing
tanah tidak punya mata, telinga, hidung dan tangan
4. Kulit: merasakan lingkungan sekitarnya pada saat bergerak dalam tanah
5. Clitelium: dibawah kepala cacing sekitar sepertiga dari total panjang
tubuhnya terdapat kulit yang membengkak seperti kalung, yang berbeda
dengan watna tubuhnya (pucat keputihan), berfungsi untuk mengeluarkan
hasil ekskresi seperti cocoon (telor) cacing.
6. Periproct: berisi anus cacing

76 | D A S A R I L M U T A N A H

METODOLOGI
Alat dan Bahan
Alat
1. Planar cage (sangkar) terbuat dari 2 lembar mika bening (ketebalan 3 mm)
berukuran 650 mm x 10 mm, dibagian dasarnya diberi lubang drainasi.
Jumlah yang dibutuhkan 6 buah.
2. Tiang/statis (6 buah)
3. Nampan/baki (6 buah)
4. Ayakan 2 mm (1 buah)
5. Timbangan analitik 1 buah
6. Pengukur panjang liang cacing: kurvimeter (1 buah)
7. Kertas mika transparan (6 buah)
8. Busa (12 buah)
9. Kain hitam (1 stel)
10. Pena OHP (masing-masing 1 buah)
a. Senin (Merah)
b. Rabu (Biru)
c. Kamis (Hijau)
d. Jumat (Hitam)

Gambar 26 Planar Cage

77 | D A S A R I L M U T A N A H

Bahan
1. Tanah: Dua jenis tanah yang dipergunakan adalah
a. Andisol ( Cangar )
b. Kelud
2. Cacing tanah dewasa (grup epigeik, warna tubuh gelap dan ditemukan pada
lapisan tanah atas) sebanyak 5 ekor/sangkar, dipilih cacing yang berukuran
sama.
3. Air digunakan untuk membasahi tanah dalam planar cage (sangkar) sebelum
dimasukkan cacing
4. Kompos sebagai makanan cacing tanah
Komposisi Masing-masing Planar cage
Rasio jenis tanah yang berbeda
1. Tanah Kelud murni (100%)
2. Tanah Andisol (cangar) murni (100%)
3. Tanah Andisol (cangar) + Kelud (50% : 50%)
4. Tanah Andisol (cangar) + Kelud (20% : 80%)
Nb: pada perlakuan 3 dan 4 dilakukan masing-masing 2 kali pengulangan.
Langkah Kerja dan Analisa Perlakuan
Pengambilan contoh tanah
1. Contoh tanah Kelud dan Cangar diambil dari beberapa tempat secara acak,
masing-masing diambil pada kedalaman 0-30 cm.
2. Contoh tanah dicampur rata sesuai dengan asalnya (jenisnya), diayak
dengan ayakan ukuran lubang ayak 2 mm, untuk memisahkan kerikil dan
seresah sehingga diperoleh tanah yang homogen.
Pengambilan dan Perawatan contoh cacing tanah
1. Ambil contoh cacing pada daerah-daerah lembab
2. Ciri cacing epigeik adalah: warna tubuh gelap, dan tinggalnya di dalam
permukaan. Oleh karena itu ambil contoh cacing di lapisan 10-30 cm.
3. Cacing yang tertangkap masukkan dalam toples berisi tanah asalnya dengan
harapan dapat menjaga kelembabannya dan masih tetap hidup sebelum
dipindahkan ke dalam media lain (planar cage).
4. Sebelum dimasukkan ke dalam planar cage (sangkar), cacing tanah dewasa
(yang telah memiliki clitellum) dikeluarkan dari tanah aslinya, diletakkan
pada kertas filter berisi air macak-macak untuk membersihkan
pencernaannya dari makanan yang berasal dari habitatnya yang lama.
Persiapan sangkar
1. Setiap planar cage (sangkar) diisi dengan masing-masing contoh tanah
kering udara (sesuai dengan perlakuan) sebanyak 1.8 kg, tanah ditekan
pelan-pelan pada setiap 5 cm lapisan. Pada akhir penambahan, usahakan
tinggi permukaan tanah mencapai 50 cm.

78 | D A S A R I L M U T A N A H

2. Tambahkan air 2 malam sebelum cacing dimasukkan, kadar air tanahnya


diatur sekitar 6% dari kapasitas lapang
3. Masukkan 5 ekos cacing dewasa per planar cage (sangkar)
4. Letakkan planar cage (sangkar) cacing pada ruang gelap dengan ditutupi
kain hitam, agar cacing tanah aktif
Pengamatan
1. Panjang liang bekas cacing:
a. Gambar sebaran liang bekas cacing pada dinding kaca, dilapisi dengan
mika transparan yang telah disediakan dengan menggunakan pena OHP
menurut ketentuan yang sudah dijelaskan sebelumnya.
b. Lakukan pengukuran panjang liang dengan menggunakan kurvimeter
dan dicatat pada form yang telah disediakan oleh asisten (khusus bagi
kelompok/kelas terakhir dalam setiap harinya). Selain kelompok/kelas
tersebut hanya simulasi saja.
c. Pada akhir percobaan (hari ke-5), kaca planar cage (sangkar) dibuka
perlahan.
2. Ambil kascing yang terbentuk dan timbang beratnya. Catat pada lembar
kerja yang disediakan
3. Tentukan berat awal cacing dan berat akhir cacing serta berat cocon yang
terbentuk dari setiap planarcage
4. Hitung jumlah cacing dan cocon
5. Pembalikan lapisan tanah: hanya diamati saja, terjadinya pembalikan tanah
pada setiap perlakuan.

79 | D A S A R I L M U T A N A H

FORMAT LAPORAN

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.2 Tujuan
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Klasifikasi Cacing Tanah Menurut Ekologi
2.2 Morfologi Cacing Tanah (Gambar Tangan + Keterangan Setiap Bagian Cacing
Tanah)
2.3 Syarat Tumbuh Cacing Tanah
2.4 Manfaat Cacing Tanah
2.5 Faktor yang mempengaruhi Cacing Tanah
BAB III METODOLOGI
3.1 Alat, Bahan, dan Fungsi
3.2 Komposisi Masing- masing Planar Cage
3.3 Analisa Perlakuan

Kode
planar

BAB IV HASIL dan PEMBAHASAN


4.1 Tabel Pengamatan
Cacing awal
Cacing akhir Jumlah cacing
Total panjang
Berat
Berat Jumlah Berat Jumlah
liang
hidup mati cacing
( gr ) (ekor) ( gr ) (ekor)

Cocon
Berat
Jumlah
( gr )

4.2 Analisa Pergerakan Cacing Pada Planar Cage dan Dokumentasi


4.3 Keadaan masing-masing cacing tanah
BAB V PENUTUP
4.1 Kesimpulan
4.2 Saran
DAFTAR PUSTAKA

80 | D A S A R I L M U T A N A H

DAFTAR PUSTAKA
Agus, C., Dewi W & Daryono P. 2008. Petunjuk Praktikum Ilmu Tanah Hutan.
Laboratorium Tanah Hutan.Jurusan Budidaya Hutan, Fakultas Kehutanan
UGM.Yogyakarta
Arsyad, Sitanala. 2010. Konversi Tanah dan Air. Institut Pertanian Bogor Press.
Bogor
BPTP. 2001. Tata Cara Pengambilan Contoh Tanah Untuk Uji Tanah. LIPTAN
Agdex: 521. Yogyakarta.
C. D. Soemarto, 1999. Hidrologi Teknik. Penerbit Erlangga, Jakarta.
Darmawijaya, M. 1990. Klasifikasi Tanah. Gadjah Mada University Press:
Yogyakarta.
Darmawijaya, M. L. 1997. Klasifikasi Tanah. Gadjah Mada University Press,
Yogyakarta.
Hakim, N.M.Y. Nyakpa, A.M.Lubis, S.Ghani, Nugroho, M.R.Soul, M.A.Diha,
G.B.Hong, N.H.Balley., 1986. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Universitas
Lampung, Lampung.
Hanafiah, K. 2005. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Grafindo : Jakarta.
Hanafiah, Kemas Ali. 2012. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Raja Grafindo Persada:
Jakarta
Hardjowigeno, S. 2003. Ilmu Tanah. Akademika Pressindo: Jakarta.
Hardjowigeno, Sarwono. 1993. Klasifikasi Tanah dan Pedogenesis.Akademika
Pressindo: Jakarta
Jurusan Tanah FP UB. 1984. Beberapa Prosedur Analisa Kimia dan Fisika Tanah.
Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya.
Jurusan Tanah FP UB. 1992. Penuntun Praktikum Dasar Ilmu Tanah. Fakultas
Pertanian Universitas Brawijaya.
Jurusan Tanah FP UB. 2012. Panduan Pratikum Pengantar Fisika. Fakultas
Pertanian Universitas Brawijaya.
Sarief, S. 1985. Ilmu Tanah Umum. Fakultas Pertanian Universitas Padjajaran,
Bandung.
Syamsuddin. 2012. Fisika Tanah. MIPA-UNHAS.
Tim Dosen Jurusan Tanah. (ed) Agustina, C et. al. 2012. Panduan Praktikum
Dasar Ilmu Tanah. Malang: FP UB
Tim Dosen Jurusan Tanah. 2012. Panduan Praktikum Dasar Ilmu Tanah. Jurusan
Tanah. Fakultas Pertanian. Universitas Brawijaya

81 | D A S A R I L M U T A N A H