Anda di halaman 1dari 90

J.S.

002

J.S.002

TEKNOLOGI PEMINTALAN - 2

Griya Pelatihan Apac


BAB 1

hal 1/90

J.S.002

ALUR PROSES SPINNING


TUJUAN BELAJAR
TUJUAN KOGNITIF
Memahami urutan proses spinning mulai dari bahan baku sampai dengan
bahan jadi.
1. Menyebutkan alur proses spinning.
2. Menjelaskan alur proses pembuatan tiap-tiap jenis benang.

TUJUAN AFEKTIF
Menunjukkan perhatian akan pentingnya alur proses spinning sebagai
pedoman kerja.

hal 2/90

J.S.002

FLOW PROSES SPINNING


Bahan Baku/Bale Serat
Blowing

Combed Yarn
Hi-Lap

Carding

Carded Yarn

Combing

Blended Yarn
Pre
Drawing

Drawing

Roving

Ring Spinning

OE Yarn

Open End

Doubled Yarn
Winding
Double
Winder

TFO

Packing

Warehouse

hal 3/90

J.S.002

Penjelasan Flow Proses Spinning:


1. Bahan Baku
Bahan baku untuk proses spinning adalah serat-serat tekstil yang terbagi
menjadi 2 jenis, yaitu: serat alam dan serat buatan.
Serat alam yang banyak diproses di spinning (khususnya AIC) adalah
cotton (kapas), sedangkan serat buatan yang banyak diproses di AIC
adalah polyester dan rayon. Jenis benang yang diproduksi adalah carded
cotton, combed cotton, T/C, CVC, RY, PE, RC dan cotton OE.

2. Alur proses benang cotton:


a. Carded cotton.
Alur proses carded cotton adalah:
Blowing Carding Drawing Roving Ring Spinning Winding
Packing.
Sifat-sifat benang carded cotton, antara lain:
- Pegangannya agak kasar
- Kurang berkilau
- Kurang bersih
b. Combed cotton.
Alur proses combed cotton adalah:
Blowing Carding Hi-Lap Combing Drawing Roving Ring
Spinning Winding Packing.
Perbedaan alur proses antara carded cotton dan combed cotton adalah
sliver carding sebelum masuk ke Drawing harus diproses dulu di HiLap/Combing dengan tujuan agar serat-serat lebih rata dan lebih
bersih, sehingga membawa efek kenampakan yang lebih baik.
Sifat-sifat combed cotton yarn, antara lain:
- Pegangan benang lebih halus/soft
- Lebih berkilau
- Lebih bersih

hal 4/90

J.S.002

3. Alur proses benang-benang polyester (PE) dan rayon (RY)


Adalah sama dengan alur proses carded cotton, yaitu:
Blowing Carding Drawing Roving Ring Spinning Winding
Packing.

4. Alur proses benang blended TC/CVC


Proses blending antara polyester dan cotton dilakukan di mesin Drawing,
dengan cara sebagai berikut:
a. Serat polyester-nya harus diproses dengan alur sebagai berikut:
Blowing Carding Pre Drawing menghasilkan sliver Pre Drawing.
b. Serat cotton diproses dengan alur sebagai berikut:
Blowing Carding Hi-Lap Combing menghasilkan sliver
Combing.
Kemudian sliver polyester ex Pre Drawing dicampur dengan sliver ex
Combing dengan perbandingan sesuai yang diinginkan.
Sifat-sifat benang TC/CVC adalah mewakili sifat-sifat polyester dan
cotton sesuai dengan komposisi campurannya.

5. Alur proses benang T/R


Proses blending T/R dilakukan di Blow room sebelum dimasukkan ke
mesin Blowing. Polyester dan rayon dicampur dengan manual (sesuai
komposisi) sampai betul-betul rata/homogen, kemudian disusun di line
ABO.
Alur prosesnya adalah sebagai berikut:
Blowing Carding Drawing Roving Ring Spinning Winding
Packing.
Sifat-sifat benang TR merupakan campuran antara sifat polyester dan
sifat rayon.

hal 5/90

J.S.002

6. Alur proses benang OE


Alur proses benang OE adalah:
Blowing Carding Drawing OE Packing.
Bahan baku proses OE biasanya dari cotton yang pendek dan dicampur
dengan waste (noil) sampai dengan 20%.
Sifat-sifat benang OE:
a. Biasanya untuk benang Ne rendah ( 7s)
b. Kekuatan benang lebih lemah dibanding ring yarn
c. TPI lebih tinggi 10% dari ring yarn

7. Alur proses pembuatan benang double (gintir)


Benang single ex Winding didouble di mesin Double Winder kemudian
digintir di TFO, alurnya sebagai berikut:
Winding Double Winder Two for One Packing.

hal 6/90

J.S.002

BAB 2
BLOWING

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami teknis operasional dan fungsi rangkaian mesin blowing dalam
proses produksi di spinning.
3. Menyebutkan bagian-bagian mesin blowing.
4. Menyebutkan fungsi dari rangkaian mesin blowing.
5. Mampu mengoperasionalkan mesin blowing
6. Menjaga kualitas produk yang diproses di mesin Blowing

TUJUAN AFEKTIF
Menunjukkan perhatian akan pentingnya pemahaman terhadap proses yang
terjadi di mesin blowing berkaitan dengan kuantitas dan kualitas hasil
produksi.

hal 7/90

J.S.002

I.

FUNGSI UMUM
1. Pembukaan (Opening)
Membuka dan menguraikan bal-bal serat tekstil menjadi gumpalangumpalan kecil.
2. Pembersihan (Cleaning)
Serat-serat dibersihkan dari kotoran-kotoran yang menempel,
seperti debu, tangkai daun, daun-daun kering, kulit biji (khusus
untuk serat kapas).
3. Pemukulan (Beating)
Dengan alat pemukul yang disebut BEATER, serat:
a. Akan lebih terurai lagi.
b. Terlepas dari kotoran-kotoran yang masih menempel.
Macam-macam beater:
- Kirschner beater
- Blade beater
- Spike beater
- Garnet beater
4. Pencampuran (Mixing dan Blending)
Mixing adalah pencampuran dua atau lebih serat yang sejenis
(umumnya cottons) untuk mengurangi ketidakrataan hasil
benangnya .
Contoh mixing:
- Kapas Amerika dan kapas Mesir
- Kapas Tanzania, kapas Australia dan kapas China
- Kapas India dan kapas Sudan, dll
Blending adalah pencampuran dua serat yang tidak sejenis dengan
tujuan untuk mendapatkan hasil benang dengan sifat, mutu, dan
harga yang diinginkan.
Contoh: polyester dengan rayon.

hal 8/90

J.S.002

Syarat-syarat yang perlu diperhatikan dalam blending:


1. Panjang serat
2. Kekuatan dan mulur serat
3. Kehalusan serat
4. Persentase perbandingan campuran
Contoh blending:
- Polyester dan Rayon
(68%/32%)
- Polyester dan Cotton
(65%/35%)
- Cotton dan Rayon (45%/55%)
- Rayon dan Linen
(85%/15%)

FUNGSI UNIT MESIN BLOWING


Terdiri dari:

Automatic Bale Opener (ABO)


Menguraikan bal-bal serat menjadi gumpalan-gumpalan kecil
untuk disuapkan ke mesin pre-mixer/BO.

a
b
c
d
e

Keterangan gambar:
a.
b.
c.
d.
e.

Fibre raw material bale


Inlet distribution pipe
Horizontal percupine/plucking beater
Feeding move conveyor
Outlet distribution pipe

hal 9/90

J.S.002

Fire Detector
Memberi tanda bunyi sirine apabila ada bunga api yang
terdeteksi oleh fire detector dan secara otomatis penyuapan
ke mesin/proses selanjutnya terhenti. Material yang terbakar
akan masuk ke dalam fire detector box.
Inlet ditribution
pipe

Fire sensor area


Outlet distribution pipe

Material fire box


Emergency box

Pre-mixer (Bale Opener)


Memproses re-used waste yang akan dicampurkan dengan
fresh fibre dari ABO (Automatic Bale Opener).
a
b

c
j
h

d
e

f
g
Keterangan gambar:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Cylinder screen
Stripping roller
Stripping roller
Evener roller
Picking roller
Vertical spike lattice

g.
h.
i.
j.
k.

Feeding lattice
Horizontal feed lattice
Press roller
Feed roller
Exhaust fan

hal 10/90

J.S.002

Waste (Limbah)
Adalah sisa bahan baku/material yang tidak terproses
dari suatu unit proses produksi.
Waste Spinning dibedakan menjadi 2, yaitu:
1. Unused/saleable/un-cycled waste
Waste yang tidak dapat diolah kembali.
a. Sweeping, wste yang diperoleh dari hasil
penyapuan lantai.
b. Dust, wste yang berupa kotoran, debu, daun dan
dahan kering, kulit biji.
c. Benang, wste berupa potongan-potongan benang
pendek dari Winding, TFO.
2. Reused/useable/recycling waste
Waste yang masih dapat diolah kembali.
a. Sliver, waste yang berupa potongan-potongan
sliver dari mesin Carding, Drawing, Combing.
b. Roving, waste yang berupa potongan-potongan
roving dari mesin Roving.
c. Flat strip/card fly, waste yang berupa serat
pendek dari top flat pada mesin Carding.
d. Dropping, waste yang berasal dari bahan
baku/material yang jatuh di daearh mesin
Blowing.
e. Pneumafil, waste berupa roving yang tidak
menjadi benang pada pneumafil box pada mesin
Ring Spinning.
f. Noil, waste berupa serat pendek dari mesin
Combing.

Fresh Fibre
Adalah bahan baku/material berupa serat tekstil yang
belum diolah/di proses di mesin Spinning. Fresh fibre
dapat berupa cotton fibres dan synthetic fibres yang
baru dibuka dari bal-bal bahan baku serat.

hal 11/90

J.S.002

Axiflow
Membersihkan kotoran-kotoran yang menempel pada serat,
antara lain: debu, daun kering, dahan kering, kulit biji.

Keterangan gambar:
a.
b.
c.
d.
e.

Outlet distribution pipe


Exhaust fan
Cylinder spike beater
Grid bars
Dusting cage

Cleaner I (RN)
Membersihkan kotoran-kotoran yang menempel pada serat
dengan beater.
Inlet distribution pipe
Cylinder screen
Stripping roller

Press rollers
Picking roller
Outlet distribution pipe
Evener roller
Single garnet
beater
Feeding apron

hal 12/90

J.S.002

Multi Mixer
Mencampur serat sehingga diperoleh komposisi serat yang
lebih rata antara lain dalam hal kehalusan (micronaire),
kekuatan (strength) dan warna (color).
a
b

Keterangan gambar:

d
e

Inlet distribution pipe


Mixer area circulating
Press rollers
Outlet distributing pipe
Evener rollers

Cleaner II (RSK)
Membersihkan kotoran-kotoran yang masih menempel pada
serat dengan beater (cleaning tahap II).
a
b
c
f
g
h
i
j

d
e

Keterangan gambar:
Inlet pipe
Cylinder screen
Stripping roller
Press roller
Evener roller

Percupine beater rollers


Outlet pipe
Grid bars
Spike beater
Feeding apron

hal 13/90

J.S.002

Dustex
Memisahkan kotoran-kotoran pada serat yang berupa debu
dengan hembusan angin.

k
a
b
c

j
i
h

d
e

f
Keterangan gambar:
Perforated plated
Dust suction duct
Waste suction funnel
Air inlet
Waste & duct

II.

Material
Fan
Material
Fan
Material
Material

suction funnel
deliveri duct
feed duct
delivery duct

ALUR PROSES
ALUR PROSES MESIN BLOWING
Automatic Bale Opener fire detector premixer/bale opener
axiflow cleaner I (RN) multi mixer cleaner II (RSK) dustex
mesin Carding.
Alur proses blowing bergantung pada jenis bahan baku/serat yang
diproses. Serat sintetis/buatan mempunyai kondisi yang relatif lebih
bersih, sehingga proses cleaning lebih sedikit. Alur di atas adalah alur
lengkap yang digunakan untuk proses dengan bahan baku
kapas/cotton.

hal 14/90

J.S.002

III.

LANGKAH KERJA
1. Menjalankan Waste Collector
1.1 Hidupkan listrik dengan memutar handle ke posisi ON.
1.2 Jalankan rotary blowing dengan menekan tombol rotary
blowing berwarna hijau.
1.3 Jalankan dust collector mesin blowing dengan menakan
tombol dust collector berwarna hijau.
1.4 Jalankan rotary carding dengan menekan tombol rotary
carding berwarna hijau.
1.5 Jalankan dust collector carding dengan menekan tombol dust
collector carding berwarna hijau.
1.6 Jalankan relay fan blowing dengan menekan tombol relay fan
blowing hijau.
1.7 Jalankan compactor dengan menekan tombol compactor
berwarna hijau.
1.8 Jalankan relay fan carding dengan menekan tombol relay fan
carding berwarna hijau.
2. Menjalankan Blowing
2.1 Nyalakan listrik dengan memutar handle ke posisi (1).
2.2 Nyalakan lampu-lampu panel dengan menekan tombol warna
putih.
2.3 Jalankan transfer fan dengan menekan tombol transfer fan
berwarna putih.
2.4 Jalankan dustex dengan menekan tombol dustex berwarna
putih.
2.5 Jalankan opener line II dengan menekan tombol opener line II
berwarna putih.
2.6 Jalankan mesin multi mixer dengan menekan tombol multi
mixer berwarna putih.
2.7 Jalankan mesin opener line I dengan menakan tombol opener
line I berwarna putih.
2.8 Jalankan mesin axiflow dengan menekan tombol axiflow
berwarna putih.
2.9 Jalankan mesin pre-mixer/bale opener dengan menekan
tombol pre-mixer berwarna putih.
3. Menjalankan ABO (Automatic Bale Opener)
hal 15/90

J.S.002

3.1
3.2
3.3

IV.

Putar switch ABO ke posisi ON.


Tekan tombol P (Program) pada panel ABO di awal proses.
Tekan angka 1 dan tombol bila material yang diinginkan
berada pada jalur 1 atau angka 2 atau tombol bila
material yang diinginkan berada pada jalur 2.

DO & DONT
Hal-hal yang harus dikerjakan:
1. Menghidupkan dan mematikan mesin blowing sesuai dengan
petunjuk operasi (SOP/Standard Operating Procedure).
SOP adalah metode standard kerja yang dibakukan untuk
digunakan dalam unit kerja bersangkutan.
SOP di PT. AIC di kenal dengan nama IK (Instruksi Kerja) yang
didasarkan kepada Manajemen Sistem Mutu ISO 9002, yang
ditempel di unit kerja masing-masing sehingga dapat diketahui an
dilaksanakan oleh semua karyawan.
2. Memeriksa persediaan bahan baku yang di proses pada setiap ABO,
agar proses tetap lancar.
3. Membersihkan tempat kerja dari potongan-potongan kayu dan
logam yang dapat mengganggu kelancaran jalannya mesin.
4. Menjaga kebersihan dan kerapian tempat kerja termasuk
kebersihan mesin, panel-panel serta sarana-sarana produksi
lainnya.
5. Berpatroli untuk mengawasi, melayani dan menjaga kelancaran
jalannya mesin dan peralatan di unit kerjanya.
6. Segera melapor pada atasan apabila terjadi kekurangan bahan
baku atau gangguan pada mesin.

Hal-hal yang tidak boleh dikerjakan:


1. Mencampur bahan baku yang tidak sesuai dengan ketentuan
mixing.
2. Memperbaiki mesin tanpa sepengetahuan atasan.

hal 16/90

J.S.002

Note:
Kesalahan mixing merupakan kesalahan fatal yang menimbulkan
dampak negatif pada kualitas benang.

hal 17/90

J.S.002

BAB 3
CARDING

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami teknis operasional dan fungsi mesin carding dalam proses
produksi di spinning.
1. Menyebutkan bagian-bagian mesin carding.
2. Menyebutkan fungsi dari rangkaian mesin carding.
3. Mampu mengoperasionalkan mesin carding
4. Menjaga kualitas produk yang diproses di mesin Carding

TUJUAN AFEKTIF
Menunjukkan perhatian akan pentingnya pemahaman terhadap proses yang
terjadi di mesin carding berkaitan dengan kuantitas dan kualitas hasil
produksi.

hal 18/90

J.S.002

hal 19/90

J.S.002

I.

FUNGSI
1. Membuka (Opening)
Membuka dan menguraikan kembali gumpalan-gumpalan serat
tekstil yang telah diproses di mesin Blowing.
2. Pembersihan (Cleaning)
Membersihkan serat tekstil dari kotoran-kotoran yang masih
menempel.
3. Memisahkan serat pendek dan panjang
Proses pemisahan dan penguraian dilakukan oleh cylinder wire, top
flat wire, taker in wire dan doffer wire.
Masing-masing wire tersebut di atas berfungsi sebagai:
a. Stripping Action
Melepaskan serat-serat yang masuk dari chute feed ke taker-in
dan kemudian diambil oleh cylinder.
Stripping Action (Gerakan Pengelupasan) terjadi apabila arah
jarum (wire) pada kedua permukaan sama dan kecepatannya
berbeda, sehingga bagian yang tajam dari jarum pada
permukaan yang bergerak lebih cepat seakan-akan menyapu
bagian yang tumpul dari jarum pada permukaan yang dilaluinya.
b. Carding Action
- Menguraikan dan meluruskan serat-serat yang bergerak
diantara top flat dan cylinder serta doffer dan cylinder.
- Memindahkan serat-serat dari cylinder ke doffer.
Carding Action (Gerakan Penguraian) terjadi apabila arah jarum
(wire) pada kedua permukaan berlawanan dan kecepatannya
berbeda, sehingga bagian yang tajam dari jarum pada
permukaan yang bergerak lebih cepat seakan-akan beradu
dengan bagian yang tajam dari jarum pada permukaan yang
dilaluinya.

hal 20/90

J.S.002

4. Menghasilkan sliver carding untuk diproses pada mesin berikutnya


(Hi-Lap atau Drawing).

hal 21/90

J.S.002

II.

PERHITUNGAN PRODUKSI

Nc x 60 x x c x x 0.4536
Kg/Jam
36 (Inch/Yard) x 840 (Yard/Hank) x Ne
Keterangan:
Nc
c

Ne

:
:
:
:
:

Putaran calender roll (Rpm)


Diameter calender roll (Inch)
Efficiency mesin
Nomor sliver carding yang dihasilkan
3.14

III. LANGKAH KERJA


1. Hindarkan chute feed dari kekosongan akibat
penyumbatan atau keterlambatan masukan material.

adanya

2. Pindahkan hank counter dengan cara:


2.1 Tekan tombol shift.
2.2 Tekan tombol enter sesuai dengan nomor shiftnya.
2.3 Tekan kembali tombol shift.
2.4 Siapkan can yang akan dipakai dan tempatkan di bawah
coiler.
3. Jalankan mesin dengan cara:
3.1 Putar switch listrik ke posisi ON.
3.2 Tekan tombol slow speed untuk menjalankan cylinder.
3.3 Jalankan doffer setelah putaran cylinder stabil.
3.4 Pancing web pada cross roll, selanjutnya masukkan ke
dalam terompet pada awal proses.
3.5 Masukkan sliver ke dalam coiler.
3.6 Tekan tombol fast speed.
4. Lakukan penyambungan apabila ada sliver putus.

hal 22/90

J.S.002

Cara menyambung sliver:


a. Pegang sliver dengan jarak 10 cm dari ujung sliver.
b. Pipihkan ujung sliver tersebut dengan mengurangi
sebagian sliver.
c. Lakukan kedua hal tersebut untuk kedua ujung sliver
yang akan disambung.
d. Sambung ujung sliver satu dengan yang lainnya.
e. Rapatkan sliver yang dipipihkan dari kedua sisi hingga
membulat lagi.
f. Puntir sambungan sliver dengan dua telapak tangan
ke arah kanan kemudian ke kiri masing-masing satu
kali.
5. Lakukan doffing apabila sliver telah mencapai panjang yang
telah ditentukan kemudian letakkan pada tempat yang telah
ditentukan.
Doffing adalah proses pengambilan hasil akhir produksi di mesin
sesuai dengan panjang/berat yang telah ditentukan.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan doffing:
a. Doffing arrangement, pengaturan waktu doffing tiaptiap mesin.
b. Standard panjang/berat yang ditentukan.
c. Lama pelaksanaan doffing di unit mesin tertentu
(Roving dan Ring Spinning).
6. Catat hasil produksi setiap akhir shift.

IV.

DO & DONT
Hal-hal yang harus dikerjakan:
1.
2.

Menghidupkan dan mematikan mesin sesuai dengan standard


operating procedure (SOP).
Memeriksa web dan sliver yang dihasilkan sesuai dengan
standard mutu yang ditetapkan.

hal 23/90

J.S.002

3.

4.
5.
6.

Segera menyambung sliver yang putus, mengganti can yang


telah penuh, menyiapkan can kosong sesuai warna gelang yang
ditetapkan (warna gelang pada can menunjukkan perbedaan
jenis proses).
Mengadakan patroli di unit kerjanya untuk menjamin kelancaran
proses produksi.
Menjaga kebersihan tempat kerja, mesin, panel-panel serta
sarana produksi lainnya.
Segera melapor pada atasan apabila terjadi kerusakan mesin
atau ketidaklancaran proses.

Hal-hal yang tidak boleh dikerjakan:


1. Melakukan doffing tidak sesuai panjang yang ditentukan.
2. Melanjutkan proses produksi dengan kualitas sliver non standard
(nep, web, nomor sliver).
3. Mengubah warna gelang pada can.
4. Menyambung sliver dengan tangan kotor/berminyak.
5. Menggunakan alat bantu yang tidak sesuai dengan ketentuan.

hal 24/90

J.S.002

BAB 4
HI-LAP (LAP FORMER)

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami teknis operasional dan fungsi mesin Hi-Lap (Lap Former) dalam
proses produksi di spinning.
1. Menyebutkan bagian-bagian mesin Hi-Lap (Lap Former).
2. Menyebutkan fungsi dari rangkaian mesin Hi-Lap (Lap Former).
3. Mampu mengoperasionalkan mesin Hi-Lap (Lap Former)
4. Menjaga kualitas produk yang diproses di mesin Hi-Lap (Lap Former)

TUJUAN AFEKTIF
Menunjukkan perhatian akan pentingnya pemahaman terhadap proses yang
terjadi di mesin Hi-Lap (Lap Former) berkaitan dengan kuantitas dan kualitas
hasil produksi.

hal 25/90

J.S.002

Mesin Hi-Lap terdiri dari:

Sliver Lap Machine (SLM) dan

hal 26/90

J.S.002

Ribbon Lap Machine (RLM).

hal 27/90

J.S.002

I.

FUNGSI
Fungsi mesin Sliver Lap:
1. Perangkapan (Doubling)
Beberapa sliver carding (18 ~ 20 sliver) dirangkap agar:
- Hasilnya lebih baik dan lebih rata.
- Memudahkan proses berikutnya.
2. Peregangan (Drafting)
Meregang sliver dengan pasangan roll (top dan bottom roll),
agar serat-serat tersusun lebih rata dan teratur.
3. Pembersihan (Cleaning)
Memisahkan serat-serat pendek dan kotoran-kotoran yang
masih melekat pada serat-serat panjang.
4. Hasil akhir mesin Sliver Lap adalah gulungan lap pada spool
bobbin.

Fungsi mesin Ribbon Lap:


1. Perangkapan (Doubling)
Beberapa gulungan hasil mesin Sliver Lap (6 gulungan lap)
dirangkap agar hasilnya lebih rata (baik berat per satuan
panjang maupun kualitas campuran seratnya).
2. Peregangan (Drafting)
Dengan peregangan oleh pasangan-pasangan roll (top dan
bottom roll), serat-serat tersebut lebih rata dan teratur.
3. Pembersihan (Cleaning)
Memisahkan serat-serat pendek dan kotoran-kotoran yang
masih melekat pada serat-serat panjang.
4. Hasil akhir mesin Ribbon Lap adalah gulungan lap pada spool
bobbin, dengan kualitas lap yang lebih baik/tercampur lebih
sempurna.

hal 28/90

J.S.002

II.

PERHITUNGAN PRODUKSI
Nd x 60 x x d x x 0.4536

Kg/jam
36 (inch/yard) x 840 (yard/hank) x Ne
Keterangan:
Nd
d

Ne

III.

:
:
:
:
:

Putaran drum (Rpm)


Diameter drum roll (inch)
Effisiensi mesin
Nomor lap yang dihasilkan
3.14

LANGKAH KERJA
1. Putar hank counter sesuai shiftnya.
2. Tentukan panjang sliver pada hank counter.
3. Pasang can counter sesuai rangkapannya dan masukkan pada
jalurnya.
4. Cek persediaan spool bobbin pada SLM (Sliver Lap Machine) dan
RLM (Ribbon Lap Machine).
5. Jalankan mesin SLM dengan cara:
5.1.
Angkat saklar listrik ke posisi ON.
5.2.
Pastikan arm dalam posisi kerja.
5.3.
Tekan tombol inch.
5.4.
Tekan tombol ON.
5.5.
Sambung sliver jika putus atau habis.
6. Jalankan mesin RLM dengan cara:
6.1.
Masukkan gulungan lap pada tempatnya dengan
menekan tombol ON untuk gulungan lap.
6.2.
Tarik ujung lap.
6.3.
Masukkan ujung lap pada pasangan roll dan teruskan
sesuai jalur.
6.4.
Tekan tombol Inch.
6.5.
Tekan tombol ON.

hal 29/90

J.S.002

7. Sambung lap jika putus atau habis.


8. Isi cadangan spool jika habis.
9. Bawa kereta doffing jika sudah penuh dengan gulungan lap ke
mesin Combing, dan masukkan gulungan lap tersebut pada tempat
persediaan gulungan lap di mesin Combing.

IV.

DO & DONT
Hal-hal yang harus dikerjakan:
1. Menghidupkan dan mematikan mesin Hi-Lap sesuai dengan SOP.
2. Menyambung sliver yang putus pada mesin sliver lap sesuai
dengan ketentuan.
3. Menyambung gulungan lap yang putus/habis pada mesin Ribbon
Lap.
4. Menjaga kebersihan tempat kerja, mesin, panel-panel serta sarana
produksi lainnya.
5. Melapor kepada atasan apabila terjadi gangguan proses atau
kerusakan mesin.

Hal-hal yang tidak boleh dikerjakan:


1. Mencampur sliver yang berbeda nomor dan jenisnya.
2. Menumpuk sliver pada can melebihi tinggi creel.
3. Menempatkan sliver carding di lantai tanpa can.

hal 30/90

J.S.002

BAB 5
COMBING

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami teknis operasional dan fungsi mesin combing dalam proses
produksi di spinning.
1. Menyebutkan bagian-bagian mesin combing.
2. Menyebutkan fungsi dari rangkaian mesin combing.
3. Mampu mengoperasionalkan mesin combing
4. Menjaga kualitas produk yang diproses di mesin Combing

TUJUAN AFEKTIF
Menunjukkan perhatian akan pentingnya pemahaman terhadap proses yang
terjadi di mesin combing berkaitan dengan kuantitas dan kualitas hasil
produksi.

hal 31/90

J.S.002

hal 32/90

J.S.002

I.

FUNGSI
1. Penyisiran (Combing)
Menyisir serat-serat (kapas) dalam wujud gulungan lap, untuk
memisahkan serat-serat panjang dalam bentuk sliver combing
yang langsung disuapkan ke mesin berikutnya (Drawing) dan seratserat pendek (noil) yang digunakan pada proses lainnya (antara
lain campuran bahan baku Open End).
2. Pembersihan (Cleaning)
Memisahkan serat-serat pendek dan kotoran-kotoran yang masih
melekat pada serat-serat panjang.
3. Perangkapan (Doubling)
Merangkap 4 sliver combing menjadi satu dan diregangkan.
4. Hasil akhir dari proses ini adalah sliver combing.

II.

PERHITUNGAN PRODUKSI

2 x (Nc x 60 x x c x x 0.4536)
Kg/jam
36 (inch/yard) x 840 (yard/hank) x Ne
Keterangan:
Nc
c

Ne

III.

:
:
:
:
:
:

Putaran calender roll (Rpm)


Diameter calender roll (inch)
Effisiensi mesin
Nomor sliver combing yang dihasilkan
3.14
Jumlah delivery

LANGKAH KERJA
1. Putar hank counter sesuai shift kerja.
2. Simpan cadangan gulungan lap pada tempatnya.
3. Letakkan can di bawah coiler sesuai warna gelang.

hal 33/90

J.S.002

4. Jalankan mesin dengan cara:


4.1.
Naikkan saklar listrik ke posisi ON.
4.2.
Tekan semua handle pada detaching roll dan drafting parts
pada posisi siap jalan.
4.3.
Tekan tombol inch sampai web keluar.
4.4.
Puntir dan masukkan ujung web ke dalam terompet pada
drafting part.
4.5.
Tarik dan masukkan ujung sliver ke dalam terompet pada
coiler.
4.6.
Matikan lampu merah, kemudian tekan tombol ON.
5.
6.
7.
8.
9.

IV.

Ganti can dengan yang baru setelah doffing.


Siapkan can cadangan dan bersihkan rodanya.
Bersihkan daerah draft.
Ganti gulungan lap jika habis.
Buang waste pada tempatnya.

DO & DONT
Hal-hal yang harus dikerjakan:
1.
2.
3.
4.

Menghidupkan dan mematikan mesin Combing sesuai dengan SOP.


Menyambung gulungan lap yang putus/habis.
Menyambung sliver combing yang putus.
Mengadakan patroli di unit kerjanya, untuk menjamin kelancaran
proses produksi.
5. Menjaga kebersihan tempat kerja, mesin, panel-panel serta sarana
produksi lainnya.
6. Melapor kepada atasan apabila mesin mengalami gangguan.

Hal-hal yang tidak boleh dikerjakan:


1. Membersihkan detaching roll dengan sarana yang tidak sesuai.
2. Mengambil waste yang melekat pada filter blower secara manual.

hal 34/90

J.S.002

BAB 6
DRAWING

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami teknis operasional dan fungsi mesin drawing dalam proses
produksi di spinning.
1. Menyebutkan bagian-bagian mesin drawing.
2. Menyebutkan fungsi dari rangkaian mesin drawing.
3. Mampu mengoperasionalkan mesin drawing
4. Menjaga kualitas produk yang diproses di mesin Drawing

TUJUAN AFEKTIF
Menunjukkan perhatian akan pentingnya pemahaman terhadap proses yang
terjadi di mesin drawing berkaitan dengan kuantitas dan kualitas hasil
produksi.

hal 35/90

J.S.002

hal 36/90

J.S.002

I. FUNGSI
1. Perangkapan (Doubling)
Merangkap sliver carding atau sliver combing. Jumlah rangkapan
pada umumnya antara 6 ~ 8 sliver, tergantung dari jenis benang
yang akan dibuat.
2. Pencampuran (Blending)
Mencampur dua jenis sliver yang berbeda, misalnya sliver polyester
dengan sliver cotton dari mesin combing untuk produksi benang
campuran polyester dan dan cotton (P/C).
3. Peregangan (Drafting)
Meregang sliver sehingga susunan serat lebih teratur dan sejajar.
Peregangan dapat dilakukan beberapa tahap (passage) tergantung
kualitas produksi yang diinginkan.
4. Pembersihan (Cleaning)
Membersihkan serat-serat pendek yang masih terbawa pada sliver.
5. Hasil akhir dari proses ini adalah sliver drawing.
II.

PERHITUNGAN PRODUKSI

2 x (Nc x 60 x x c x x 0.4536)
Kg/Jam
36 (Inch/Yard) x 840 (Yard/Hank) x Ne
Keterangan:
Nc
c

Ne

III.

:
:
:
:
:
:

Putaran calender roll (Rpm)


Diameter calender roll (Inch)
Efficiency mesin
Nomor sliver carding yang dihasilkan
3.14
Jumlah delivery

LANGKAH KERJA
1. Pindahkan hank counter sesuai shift kerjanya.
hal 37/90

J.S.002

2.
3.
4.
5.

Periksa ketepatan warna gelang can yang akan dipakai.


Pasang can sliver carding sesuai jumlah rangkapan.
Tarik sliver carding melewati creel, feed roll dan drafting roll.
Jalankan mesin dengan cara:
5.1. Pindahkan switch ke posisi ON.
5.2. Periksa ketepatan warna gelang can yang akan dipakai.
5.3. Tekan handle top roll arm.
5.4. Tekan tombol inch untuk mengeluarkan web sedikit demi
sedikit.
5.5. Masukkan web ke dalam collector dengan memuntir bagian
ujungnya untuk kemudian dimasukkan ke dalam calender
coiler melalui teropet.
5.6. Tekan tombol inch untuk memastikan sliver jalan normal.
5.7. Tutup cover mesin.
5.8. Tekan tombol ON.
6. Setelah selesai doffing, masukkan can cadangan yang telah
dibersihkan rodanya, ke mesin drawing.
7. Tempatkan can sliver drawing di tempat yang sudah ditentukan.
8. Sambung sliver jika putus atau habis.
9. Kumpulkan waste di tempat yang telah disediakan sesuai dengan
jenisnya.
10. Ambil waste pada filter blower, 4 kali per shift dan tempatkan pada
tempatnya.
11. Bersihkan daerah draft :
- 4 jam sekali untuk serat sintetis.
- 2 jam sekali untuk serat kapas.
12. Bersihkan coiler setiap pergantian shift.
13. Sambung sliver yang putus dengan cara yang telah ditentukan.

IV.

DO & DONT
Hal-hal yang harus dikerjakan:
1.
2.
3.
4.

Menghidupkan dan mematikan mesin drawing sesuai dengan SOP.


Memindahkan can sliver hasil mesin drawing ke area mesin roving.
Mengumpulkan waste di tempat yang telah ditentukan.
Mengadakan patroli di unit kerjanya, untuk menjamin kelancaran
proses produksi.

hal 38/90

J.S.002

5. Menjaga kebersihan mesin, tempat kerja, panel-panel serta sarana


produksi lainnya.
6. Melapor kepada atasan apabila terjadi gangguan proses atau
kerusakan mesin.

Hal-hal yang tidak boleh dikerjakan:


1.
2.
3.
4.

Menyambung sliver dengan tangan kotor.


Mencampur sliver yang tidak sejenis.
Menempatkan sliver di lantai tanpa can.
Menumpuk sliver pada can melebihi tinggi creel.

hal 39/90

J.S.002

BAB 7
ROVING/SIMPLEX

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami teknis operasional dan fungsi mesin roving/simplex dalam proses
produksi di spinning.
1. Menyebutkan bagian-bagian mesin roving/simplex.
2. Menyebutkan fungsi dari rangkaian mesin roving/simplex.
3. Mampu mengoperasionalkan mesin roving/simplex
4. Menjaga kualitas produk yang diproses di mesin Roving/simplex

TUJUAN AFEKTIF
Menunjukkan perhatian akan pentingnya pemahaman terhadap proses yang
terjadi di mesin roving/simplex berkaitan dengan kuantitas dan kualitas hasil
produksi.

hal 40/90

J.S.002

Catatan: Nama lain mesin Roving adalah Simplex, Speed Frame, Flyer

hal 41/90

J.S.002

1. Peregangan (Drafting)
Untuk menambah kerataan
memperkecil ukuran sliver.
2. Pembersihan (Cleaning)
Membersihkan kotoran
terdapat pada sliver.

dan

dan

kesejajaran

serat-serat

pendek

serat

serta

yang

masih

3. Pemuntiran/Pengantihan (Twisting)
Agar roving tidak mudah putus pada waktu digulung di bobbin dan
pada proses di mesin Ring Spinning.
Twist pada mesin roving terjadi karena perbedaan putaran front roll
dan flyer, dimana roving masuk secara axial dan keluar dari flyer
secara radial.
Tujuan twist roving:
a. Agar mempunyai kekuatan pada saat penggulungan di
bobbin.
b. Supaya cukup kuat saat penarikan roving pada gulungan
bobbin di mesin Ring Spinning.
c. Untuk kelancaran proses pada daerah drafting di mesin Ring
Spinning (besarnya TPI relatif kecil antara 0.9 ~ 1.0, sehingga
memudahkan pelurusan serat).
4. Penggulungan (Winding)
Menggulung roving pada bobbin.
Penggulungan roving di bobbin terjadi karena:
Perbedaan kecepatan putaran antara flyer dengan bobbin
dimana kecepatan putaran bobbin lebih cepat daripada
kecepatan flyer.
Gulungan terjadi karena putaran flyer tetap di tempat
sedangkan bobbin berputar dan bergerak naik turun.
Putaran bobbin pada spindle makin lama makin pelan
sesuai diameter roving yang telah digulung pada bobbin.
Cepat lambatnya putaran bobbin ini diatur oleh roda-roda
gigi differensial.
hal 42/90

J.S.002

II.

5. Menghasilkan roving yang digulung pada bobbin.


PERHITUNGAN PRODUKSI
Nf x 60 x x spd x 0.4536

Kg/jam
36 (inch/yard) x 840 (yard/hank) x Ne x TPI
Keterangan:
Nf
TPI

Ne
spd

: Putaran flyer (Rpm)


: Twist per Inch
: Efisiensi mesin
: Nomor roving yang dihasilkan
: Jumlah spindle

i. LANGKAH KERJA
2.
3.
4.
5.

Putar hank counter ke posisi nol sesuai shift kerja.


Periksa ketepatan warna gelang can yang dipakai.
Periksa ketepatan warna bobbin roving
Jalankan mesin dengan cara:
4.1.
Pindahkan saklar ke posisi ON.
4.2.
Tutup alat pengunci top roll dengan menekan arm.
4.3.
Tutup top roll cover.
4.4.
Tekan
tombol
inch
secara
terputus-putus
untuk
mengeluarkan roving.
4.5.
Masukkan ujung roving ke dalam cap flyer, lilitkan pada
pressure flyer dan bobbin.
4.6.
Tekan tombol inch agak lama untuk menjalankan roving
perlahan-lahan.
4.7.
Tekan tombol start apabila roving sudah berjalan lancar.

6. Sambung sliver drawing bila putus/habis.


7. Atasi roving bila putus.
Cara mengatasi roving putus:
a. Ambil ujung roving yang keluar dari front roll.

hal 43/90

J.S.002

b. Jalankan mesin dengan menekan tombol inch, untuk


mendapatkan roving yang belum diberi twist kurang lebih 1
meter.
c. Puntir roving secukupnya, supaya tidak putus saat
dimasukkan ke dalam cap flyer.
d. Lilitkan pada mata flyer dua kali.
e. Lilitkan ujung roving pada gulungan bobbin roving (tidak
boleh disambung).
f. Putarkan bobbin roving secukupnya, agar roving tegang.
g. Tekan tombol inch untuk memastikan roving yang disambung
berjalan lancar.
h. Jalankan mesin kembali dengan menekan tombol ON.
7. Bersihkan mesin pada saat doffing.
8. Kumpulkan waste roving dan sliver, masukkan di tempat waste.
9. Bersihkan daerah draft dengan alat yang disediakan.
10. Bersihkan waste pada top cleaner, setiap 2 jam sekali.
11. Bersihkan waste yang menempel pada flyer.
12. Bersihkan roving yang tergulung pada drafting roll dengan tangan,
jangan menggunakan pisau.
Langkah Doffing
1. Siapkan kereta doffing dan bobbin kosong.
2. Lakukan doffing dengan cara:
2.1.
Putar angka counter ke posisi 0 (nol).
2.2.
Tekan tombol untuk mengendorkan dan menggeser posisi
belt cone drum.
2.3.
Ambil bobbin roving dari spindle dan letakkan pada kereta
doffing.
2.4.
Pasang bobbin kosong pada spindle.
2.5.
Lilitkan ujung roving pada bobbin tersebut.
2.6.
Tekan tombol untuk mengencangkan kembali belt cone
drum.
3. Tekan tombol inch untuk menjalankan mesin roving secara
perlahan, pastikan semua spindle berjalan lancar.
4. Tekan tombol start.
5. Letakkan roving pada tempat roving dengan rapi menurut jenis
bahan baku dan nomornya.
hal 44/90

J.S.002

6. Bersihkan roda-roda kereta doffing dan kereta bobbin.


7. Letakkan kereta doffing dan bobbin pada tempatnya secara teratur.

hal 45/90

J.S.002

ONT
Hal-hal yang harus dikerjakan:
9. Menghidupkan dan mematikan mesin roving sesuai dengan SOP.
10. Menyambung sliver drawing dan roving yang putus.
11. Memeriksa warna gelang pada can dan bobbin roving.
12. Mengumpulkan waste di tempat yang telah ditentukan.
13. Mengadakan patroli untuk menjamin kelancaran proses produksi.
14. Menjaga kebersihan tempat kerja, mesin, panel-panel serta sarana
produksi lainnya.
15. Melapor kepada atasan apabila terjadi gangguan proses atau
kerusakan mesin.

Hal-hal yang tidak boleh dikerjakan:


1.
2.
3.
4.

Mencampur sliver drawing yang tidak sejenis.


Membuka cover gear end pada waktu mesin jalan.
Menyambung sliver atau roving tidak sesuai ketentuan.
Berdiri terlalu dekat dengan flyer pada saat mesin jalan.

hal 46/90

J.S.002

BAB 8
RING SPINNING

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami teknis operasional dan fungsi mesin ring spinning dalam proses
produksi di spinning.
1. Menyebutkan bagian-bagian mesin ring spinning.
2. Menyebutkan fungsi dari rangkaian mesin ring spinning.
3. Mampu mengoperasionalkan mesin ring spinning
4. Menjaga kualitas produk yang diproses di mesin Ring spinning

TUJUAN AFEKTIF
Menunjukkan perhatian akan pentingnya pemahaman terhadap proses yang
terjadi di mesin ring spinning berkaitan dengan kuantitas dan kualitas hasil
produksi.

hal 47/90

J.S.002

hal 48/90

J.S.002

hal 49/90

J.S.002

1. Peregangan (Drafting)
Untuk mengecilkan ukuran roving sehingga diperoleh nomor
benang yang dikehendaki.
2. Pembersihan (Cleaning)
Membersihkan serat-serat pendek yang masih menempel pada
roving.
3. Pemuntiran/Pengantihan (Twisting)
Agar benang mempunyai kekuatan tarik.
4. Penggulungan (Winding)
Menggulung benang pada tube (bobbin ring).
5. Hasil akhir dari proses ini adalah benang.

II.

PERHITUNGAN PRODUKSI

Nspd x 60 x x spd x 0.4536


Kg/jam
36 (inch/yarn) x 840 (yarn/hank) x Ne x TPI
Keterangan:
Nspd
TPI

Ne
spd

III.

:
:
:
:
:

Putaran spindle (Rpm)


Twist per Inch
Effisiensi mesin
Nomor benang yang dihasilkan
Jumlah spindle

LANGKAH KERJA
1. Pindahkan counter sesuai shift kerja.
2. Jalankan mesin dengan cara:
2.1.
Pindahkan switch pada posisi ON.
2.2.
Tekan handle arm untuk mengunci top roll.

hal 50/90

J.S.002

2.3.
2.4.
2.5.
2.6.

Tekan tombol untuk menjalankan travelling cleaner.


Tekan tombol slow speed untuk menjalankan mesin.
Buat gulungan awal benang pada bobbin ring dengan
memancing benang yang keluar dari front roll.
Tekan tombol fast speed setelah semua ujung benang
selesai dipancing.

3. Lakukan patroli dan sambung benang atau roving bila ada yang
putus.
4. Ambil waste di pneumafil box dan masukkan di tempatnya.
5. Ganti traveller yang hilang.
6. Betulkan posisi spindle tape yang meleset atau rem spindle yang
lepas.
7. Periksa warna bobbin roving dan bobbin ring yang dipakai.
Langkah doffing Ring Spinning:
1.
2.

Siapkan kereta doffing dan bobbin ring kosong.


Lakukan doffing dengan cara:
2.1.
Siapkan kereta doffing dan bobbin ring sesuai jenis
bahan baku dan nomor benangnya.
2.2.
Buka posisi lapet.
2.3.
Ganti bobbin benang dengan bobbin ring kosong.
3. Jalankan mesin kembali:
3.1.
Kembalikan lapet pada posisi semula setelah selesai
doffing.
3.2.
Tekan tombol reset untuk menaikkan ring rail (posisi start),
kemudian tekan tombol slow speed.
3.3.
Lakukan pancingan pada benang yang putus.
3.4.
Tekan tombol fast speed.

IV.

DO & DONT
Hal-hal yang harus dikerjakan:
1. Menghidupkan dan mematikan mesin Ring Spinning sesuai
dengan SOP.

hal 51/90

J.S.002

2. Memasang roving pada bobbin hanger dan menyuapkan ke


drafting roll.
3. Segera menyambung benang atau roving yang putus.
4. Mengadakan patroli untuk menjamin kelancaran proses produksi.
5. Membersihkan lilitan roving (lapping) pada top roll cleaner atau
drafting roll.
6. Menjaga kebersihan tempat kerja, mesin, panel-panel serta
sarana produksi lainnya.
7. Melapor kepada atasan apabila mesin mengalami gangguan.

Hal-hal yang tidak boleh dikerjakan:


1. Memasang bobbin roving yang tidak sejenis.
2. Membersihkan lapping pada top roll dengan pisau.
3. Menaikkan ring rail untuk mempercepat doffing.
4. Memasang jenis traveller yang tidak sesuai.

hal 52/90

J.S.002

BAB 9
WINDING

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami teknis operasional dan fungsi mesin winding dalam proses
produksi di spinning.
1. Menyebutkan bagian-bagian mesin winding.
2. Menyebutkan fungsi dari rangkaian mesin winding.
3. Mampu mengoperasionalkan mesin winding
4. Menjaga kualitas produk yang diproses di mesin Winding

TUJUAN AFEKTIF
Menunjukkan perhatian akan pentingnya pemahaman terhadap proses yang
terjadi di mesin winding berkaitan dengan kuantitas dan kualitas hasil
produksi.

hal 53/90

J.S.002

hal 54/90

J.S.002

I.

FUNGSI
1. Pembersihan (Cleaning)
Membersihkan fly waste yang menempel pada benang.
2. Penggulungan (Winding)
Memindahkan gulungan benang dari bobbin ring ke cone.
3. Memperbaiki kualitas benang (slub, nep, thick dan thin places).

II.

PERHITUNGAN PRODUKSI
SSdrum x 60 x x drum x 0.4536

Kg/jam
768 (m/hank) x Ne
Keterangan:
SSdrum

Ne
drum

III.

:
:
:
:

Kec. Permukaan drum (m/menit)


Efisiensi mesin
Nomor benang yang diproses
Jumlah drum mesin Winding

LANGKAH KERJA
Periksa warna bobbin benang yang akan diproses.
1. Pastikan warna tanda paper cone cadangan sama dengan paper
cone yang sedang diproses.
2. Siapkan benang yang akan diproses di atas kereta feeding sesuai
dengan jenis bahan baku dan nomornya.
3. Tarik ujung benang pada bagian pangkal gulungan.
4. Masukkan bobbin benang ke dalam magazine.
5. Masukkan ujung benang ke dalam lubang penghisap (magazine
suction) pada magazine sambil menekannya.
6. Tekan tombol hitam untuk memulai proses.
7. Atasi drum stop (tombol kuning keluar):
7.1.
Tarik ujung gulungan benang pada cone sepanjang 10
cm.

hal 55/90

J.S.002

7.2.
7.3.

Pastikan ujung benang dari bobbin di peg penghisap


oleh yarn trap.
Tekan tombol kuning sehingga proses penggulungan
berjalan kembali.

8. Lakukan doffing setelah lampu hijau menyala:


8.1.
Ambil cone kosong dari tempat cadangan.
8.2.
Masukkan ujung benang dari bobbin benang ke dalam
paper cone (l.k. 30 cm) melewati celah tempat ekor
benang.
8.3.
Pasang cone kosong tersebut pada cone holder.
8.4.
Kaitkan benang pada pengait ekor, kemudian buat ekor
benang dengan memutar cone kurang lebih 5 kali
putaran.
8.5.
Jalankan drum dengan menekan tombol hitam yang
berada di bawah tombol kuning.

IV.

DO & DONT
Hal-hal yang harus dikerjakan:
1. Menghidupkan dan mematikan mesin Winding sesuai dengan SOP.
2. Mengisi magazine dengan bobbin benang.
3. Memeriksa drum stop (tombol kuning keluar) dan menjalankan
kembali setelah dilakukan perbaikan.
4. Memasang cone baru setelah doffing.
5. Menjaga kebersihan tempat kerja, mesin, panel-panel dan sarana
produksi lainnya.
6. Melapor pada atasan apabila terjadi gangguan pada mesin.

Hal-hal yang tidak boleh dikerjakan:


1.
2.
3.
4.
5.

Mengubah setting mesin/proses tanpa seijin atasan.


Mencampur warna bobbin benang yang berbeda.
Menggunakan cone dengan tanda yang berbeda.
Melakukan doffing sebelum waktunya.
Membiarkan proses penggulungan tanpa ekor benang.

hal 56/90

J.S.002

BAB 10
TFO (Two For One Twister)

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami teknis operasional dan fungsi mesin TFO dalam proses produksi
di spinning.
1. Menyebutkan bagian-bagian mesin TFO.
2. Menyebutkan fungsi dari rangkaian mesin TFO.
3. Mampu mengoperasionalkan mesin TFO
4. Menjaga kualitas produk yang diproses di mesin TFO

TUJUAN AFEKTIF

hal 57/90

J.S.002

Menunjukkan perhatian akan pentingnya pemahaman terhadap proses yang


terjadi di mesin TFO berkaitan dengan kuantitas dan kualitas hasil produksi.
Mesin two for one twister terdiri dari:
1. Double winder

Yard doubling
creel

Cheese holder
Winding drum
Yarn tension
washer
Yarn break stop motion wire
Yarn guide roller/measuring reel
Snail wire
Handle starter

Single yarn
cone
Cone
holder
hal 58/90

J.S.002

2. Twister

Flexible cone holder


Double yarn cone
Winding drum
Yarn guide condensor
Yarn tension roller
Yarn top roller
Yarn break stop motion wire
Snail wire
Flyer cup
Flyer
Inner pot
package
Double yarn cheese
Spindle twister
Spindle belt

hal 59/90

J.S.002

I. FUNGSI
DOUBLE WINDER
1. Perangkapan (Doubling)
Merangkap dua buah benang atau lebih hasil mesin
Winding.
2. Penggulungan (Winding)
Menggulung benang rangkap dalam bentuk cheese.
3. Menghasilkan benang rangkap.
Benang rangkap adalah benang yang terdiri dari dua helai
atau lebih yang dijadikan satu tanpa diberi gintiran (twist).
TWISTER
1. Pemuntiran (Twisting)
Memuntir benang rangkap hasil mesin double winder
supaya lebih kuat.
Twist pada mesin twister terjadi dalam dua tahap:
1. Antara tension device dan outlet pada spindle.
2. Pada saat ballooning antara spindle dan lapet.
Twist pada TFO:
a. Memberikan puntiran pada benang rangkap.
b. Menambah kekuatan pada benang gintir.
c. Arah twist pada benang gintir berlawanan arah
dengan arah twist benang singlenya.
2. Penggulungan (Winding)
Menggulung benang dalam bentuk cone.
3. Menghasilkan benang gintir.
Benang gintir adalah benang yang terdiri dari dua helai
atau lebih yang dijadikan satu dengan diberi gintiran
(twist).

hal 60/90

J.S.002

II.

PERHITUNGAN PRODUKSI
Mesin Double Winder
SSdrum x 60 x x drum x 0.4536

Kg/jam
768 (meter/hank) x Ne / 2
Keterangan:
SSdrum

Ne
drum

:
:
:
:

Kec. Permukaan drum (m/menit)


Efisiensi mesin
Nomor benang single yang diproses
Jumlah drum mesin double winder

Mesin Twister

Nspd x 60 x x spd x 2 x 0.4536


Kg/jam
36 (inch/yard) x 840 (yard/hank) x Ne / 2 x TPI
Keterangan:
Nspd

Ne
spd
TPI

III.

:
:
:
:
:

Putaran spindle (Rpm)


Efisiensi mesin
Nomor benang single yang diproses
Jumlah spd mesin twister
Twist per Inch

LANGKAH KERJA
Langkah kerja mesin Double Winder:
1. Siapkan benang single pada kereta cone dengan membuka
bungkusnya.
2. Pasang dua atau lebih cone benang single pada cheese
holder sesuai dengan warna tanda paper cone.
3. Tarik semua ujung benang tersebut di atas melalui guide
wires, thread guide, tension pans, drop needles, rear thread
guides, upper guide pulley, length measuring reel, lower
hal 61/90

J.S.002

guide pulley dan gulung di cheese plastik sesuai warna yang


ditentukan.
4. Tekan starting handle ke bawah.
5. Jalankan mesin dengan cara:
5.1.
Putar tombol ke posisi ON.
5.2.
Jalankan cleaner (blower) dengan menekan tombol
ON.
5.3.
Tekan tuas start (pemutar cheese) ke bawah.
6. Perhatikan lampu merah pada measuring length.
6.1. Lampu merah berkedip menandakan adanya benang
putus,
sambung
benang
dengan
alat
penyambung.
6.2. Lampu merah menyala berarti panjang benang yang
diproses sudah cukup, dan cheese benang bisa
di doffing.
Langkah doffing double winder:
1. Tempatkan cheese benang hasil doffing di kereta cheese
sesuai jenisnya.
2. Catat jumlah cheese benang hasil doffing yang sejenis.
3. Pasang cheese benang di rak cadangan mesin twister.
4. Ambil cheese kosong dari mesin twister dan pasang pada
mesin double winder.
Langkah kerja Twister:
1.
2.
3.
4.
5.

6.

Angkat washer dan flyer, kemudian masukkan cheese


benang rangkap ke dalam pot.
Pasang washer dan flyer kemudian putar posisi tension
sesuai nomor dan jenis benangnya.
Tarik ujung benang (searah jarum jam) dan masukkan
melalui flyer dan putarkan pada yarn holder.
Pastikan arah putaran flyer searah jarum jam.
Jalankan mesin dengan cara:
5.1.
Tekan tombol ON.
5.2.
Turunkan tuas drop wire.
Lakukan pancingan benang:
6.1.
Injak/tarik rem (brake lever) untuk menghentikan
putaran spindle.
hal 62/90

J.S.002

6.2.

Masukkan senar pancingan pada yarn holder


sampai keluar dari bawah.
6.3.
Lilitkan ujung benang pada ujung atas senar
pancingan.
6.4.
Tarik senar pancingan dari bawah, masukkan ke
lapet kemudian lewatkan benang ke drop wire dan
pegang ujung benang.
6.5.
Lepaskan rem selama 7 detik dan tarik ujung
benang untuk dibuat puntiran awal kemudian rem
tarik lagi.
7. Buat ekor gulungan pada awal gulungan cone:
7.1.
Periksa kesesuaian jenis paper cone yang dipakai.
7.2.
Masukkan ujung benang pada celah pangkal cone.
7.3.
Pasang cone pada cone holder.
7.4.
Lepaskan rem, lewatkan benang pada bunching dan
turunkan cone holder, sampai terbentuk ekor
gulungan.
7.5.
Lepaskan benang dari bunching untuk memulai
penggulungan.
8. Jalankan 2 spindle sisi kiri dan 2 spindle sisi kanan untuk
sample pengecekan TPI (Twist per Inch) di laboratorium.
9. Matikan mesin.
10. Apabila TPI memenuhi standard, jalankan mesin kembali dan
pancing semua spindle seperti point 5 dan 6.
11. Sambung benang kalau putus.
12. Lakukan doffing benang sesuai standard berat yang
ditentukan.
Standard berat cone benang TFO:
a. Berat cheese benang rangkap diperoleh dengan
mengatur measuring length pada mesin double winder
(pengaturan panjang tergantung nomor benang yang
diproses).
b. Standard berat cone benang gintir diperoleh dari tiga
buah cheese benang rangkapnya.
c. Standard berat cone benang TFO:
- Untuk benang synthetic : 2500 gr/cone.
- Untuk benang cotton
: 1890 gr/cone.
Catatan:
hal 63/90

J.S.002

Doffing cone benang gintir di mesin twister untuk


memperoleh berat standard, dilakukan apabila tiga buah
cheese benang rangkap pada pot selesai diproses (habis).
13. Pasang cone baru sesuai jenisnya.

hal 64/90

J.S.002

Langkah doffing Twister:


1. Letakkan cone benang hasil doffing mesin Twister di kereta
doffing.
2. Cek cone benang tersebut di ruang ultraviolet untuk
mendeteksi tercampurnya serat yang berbeda.
3. Beri identitas benang dengan memberi sticker pada bagian
dalam cone benang.
4. Bungkus cone benang dengan kantong plastik.
5. Tumpuk benang sesuai dengan jenisnya.
6. Jaga kebersihan lingkungan kerja dan kereta doffing.

IV. DO & DONT


Hal-hal yang harus dikerjakan:
1.
2.
3.
4.

Menghidupkan dan mematikan mesin TFO sesuai SOP.


Menyiapkan benang yang akan diproses sesuai jenisnya.
Menyambung benang yang putus.
Melakukan patroli di unit kerjanya untuk mengawasi kelancaran
proses.
5. Mengecek identitas benang yang akan diproses.
6. Menjaga kebersihan tempat kerja, mesin, panel-panel dan sarana
produksi lainnya.
7. Melapor kepada atasan apabila mesin mengalami gangguan.

Hal-hal yang tidak boleh dikerjakan:


1. Mencampur jenis benang yang berbeda.
2. Menggunakan cone/cheese dengan warna tanda yang berbeda.
3. Melakukan doffing sebelum waktunya.

hal 65/90

J.S.002

BAB 11
OPEN END

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami teknis operasional dan fungsi mesin open end dalam proses
produksi di spinning.
1. Menyebutkan bagian-bagian mesin open end.
2. Menyebutkan fungsi dari rangkaian mesin open end.
3. Mampu mengoperasionalkan mesin open end
4. Menjaga kualitas produk yang diproses di mesin Open end

TUJUAN AFEKTIF
Menunjukkan perhatian akan pentingnya pemahaman terhadap proses yang
terjadi di mesin open end berkaitan dengan kuantitas dan kualitas hasil
produksi.

hal 66/90

J.S.002

hal 67/90

J.S.002

Mesin Open End

Cone/cheese
yarn
Winding drum
Yarn top roll (Take up roll)
Yarn bottom roll
Traverse guide
Rotor high speed
Navel
Rotor belt
Combing roller opening
Belt combing roller
Feed roller
Sliver condensor
Sliver feeding
Can sliver

hal 68/90

J.S.002

I. FUNGSI
1. Pembersihan (Cleaning)
Membersihkan kotoran berupa debu, daun dan dahan kering, kulit
biji yang terdapat pada sliver drawing.
2. Pemuntiran/Pengantihan (Twisting)
Memuntir benang sehingga lebih kuat.
3. Peregangan (Drafting)
Meregang sliver drawing sehingga menjadi benang dengan draft
yang sangat tinggi (Note: tanpa melalui proses di mesin Roving).
4. Penggulungan (Winding)
Menggulung benang dalam bentuk cone atau cheese.
(Note: tanpa melalui proses di mesin Winding).
5. Memproses serat-serat pendek.
6. Hasil akhir dari mesin Open End adalah benang yang umumnya
digunakan untuk kain denim atau kanvas.

II.

PERHITUNGAN PRODUKSI
SSdel x 60 x x rotor x 0.4536

Kg/jam
768 (m/hank) x Ne
Keterangan:
SSdel

Ne
rotor

:
:
:
:

Kec. Permukaan delivery roll (m/menit)


Efisiensi mesin
Nomor
Jumlah rotor mesin Open End.

hal 69/90

J.S.002

III.

LANGKAH KERJA
1. Tempatkan PC I (Piecer Carriage) dan PC II di ujung mesin.
Fungsi piecer carriage: menyambung benang secara otomatis.
2. Jalankan mesin dengan cara:
2.1.
Alirkan listrik dengan memutar handle ke posisi ON.
2.2.
Start mesin dengan menekan tombol hijau.
2.3.
Jalankan doffer dengan memindahkan switch doffer ke posisi
ON.
2.4.
Jalankan PC I dan PC II dengan memindahkan switch di
masing-masing PC dari posisi 0 ke 1.
3. Pastikan mesin berjalan lancar.
4. Tempatkan cheese atau cone pada creel SWS (Starter Winding
Station) sesuai benang yang diproses.
Fungsi SWS: membuat gulungan awal (starter winding).
5. Ganti can sliver yang sudah habis.
6. Kumpulkan waste dan masukkan ke dalam tempat yang disediakan.
7. Bersihkan waste di blower.
8. Ganti benang pancingan pada SWS bila habis dengan yang sejenis.
9. Cari ujung benang pada cone/cheese yang terpasang, untuk
mempercepat proses penyambungan oleh piecer carriage.
IV. DO & DONT
Hal-hal yang harus dikerjakan:
1. Menghidupkan dan mematikan mesin Open End sesuai SOP.
2. Menyiapkan dan menyuapkan sliver drawing.
3. Menyuapkan sliver drawing yang putus (catatan: sliver drawing
tidak boleh disambung).
4. Melakukan patroli di unit kerjanya untuk mengawasi kelancaran
proses.
5. Menyiapkan cone/cheese kosong pada creel.
6. Menjaga kebersihan tempat kerja, mesin, panel-panel dan sarana
produksi lainnya.
7. Melaporkan kepada atasan apabila mesin mengalami gangguan.
Hal-hal yang tidak boleh dikerjakan:
1. Mencampur sliver drawing yang berbeda.
2. Menggunakan cone/cheese dengan warna yang berbeda.

hal 70/90

J.S.002

3. Melakukan doffing secara manual.


4. Menyambung sliver bila putus.

hal 71/90

J.S.002

BAB 12
PACKING

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami teknis operasional dan fungsi packing dalam proses produksi di
spinning.
1. Menyebutkan urutan proses packing di spinning.
2. Menyebutkan fungsi packing.
3. Mampu melakukan proses packing
4. Menjaga kualitas produk yang diproses di packing

TUJUAN AFEKTIF

hal 72/90

J.S.002

Menunjukkan perhatian akan pentingnya pemahaman terhadap proses yang


terjadi di mesin packing berkaitan dengan kuantitas dan kualitas hasil
produksi.

hal 73/90

J.S.002

I.

FUNGSI
Mengemas cone/cheese benang ke dalam box atau bag.

II.

ALUR PROSES
Packing Process Flow Chart

OE Prod.

Winding Prod.

TFO Prod.

Inspecting
(UV Room)

Pembungkusan dengan
plastik

Penimbangan

Local Box

Export Box

Bag

Warehouse

hal 74/90

J.S.002

III.

LANGKAH KERJA
1. Cek identitas cone benang.
2. Bungkus cone benang dengan kantong plastik.
3. Timbang berat cone benang.
Standard berat benang cone dalam bentuk box dan bag (karung)
memakai ketentuan sebagai berikut:
1. Box .....................
2. Bag (karung) ......

1 bal = 4 box = 96 cone


1 bal = 6 karung = 96 cone

Keterangan:
1 cone benang beratnya
= 1,89 kg
1 cheese benang beratnya
= 3,78 kg
1 bal benang beratnya = 181,44 kg
4. Kemas benang-benang tersebut dengan box atau bag sesuai
standard packing.
5. Beri identitas pada setiap box atau bag sesuai jenis, berat dan
nomornya.

IV.

DO & DONT
Hal-hal yang harus dikerjakan:
1.
2.
3.
4.
5.

Memeriksa warna tanda cone untuk dikelompokkan sesuai jenisnya.


Membungkus cone benang dengan kantong plastik.
Menimbang cone benang sesuai ketentuan.
Mengemas cone benang ke dalam box atau bag.
Memberi identitas pada setiap box atau bag sesuai dengan jenis,
berat dan nomor benangnya.
6. Menyerahkan benang yang telah dikemas ke bagian gudang.
7. Menjaga kebersihan dan kerapian tempat kerja.

hal 75/90

J.S.002

Hal-hal yang tidak boleh dikerjakan:


1. Mencampur cone benang yang tidak sama identitasnya.
Identitas benang terdiri dari :
a. Jenis bahan baku dan presentase campuran.
b. Nomer benang.
c. Penggunaan benang W / K (Weaving / Knitting)
2. Memasukkan cone benang yang cacat ke dalam kemasan.
Cacat gulungan:
1. Ribbon
Penyebab: cacat pada alur drum.
2. Crossing
Penyebab: kedudukan paper cone tidak tepat dengan cone
holder.
3. Gulungan bertingkat/trap
Penyebab: benang tidak terbawa oleh alur drum.
4. Soft Winding (Gulungan Gembos)
Catatan:
a. Gembos di ujung gulungan.
b. Gembos di pangkal gulungan.
c. Gembos seluruh gulungan.
3. Menduduki kemasan benang.

hal 76/90

J.S.002

Bab 13
PENGETAHUAN BENANG DAN LOT

TUJUAN BELAJAR

TUJUAN KOGNITIF
Memahami pentingnya pengetahuan tentang jenis-jenis benang dan lot
dalam proses produksi spinning.
1. Menyebutkan hal-hal yang harus dikerjakan pada setiap pergantian lot
dalam proses spinning untuk mendukung kualitas.
2. Menyebutkan jenis-jenis benang
3. Menyebutkan jenis-jenis benang yang diproduksi PT Apac Inti Corpora.

TUJUAN AFEKTIF
Menunjukkan perhatian pentingnya pemahaman akan hal-hal yang berkaitan
dengan kualitas pada saat terjadi pergantian proses di spinning.

hal 77/90

J.S.002

JENIS-JENIS BENANG
Jenis Benang Berdasarkan Urutan Proses / Mesin
1. Carded Yarn (Benang Garu)
Adalah proses pembuatan benang melalui mesin-mesin:
BLOWING CARDING DRAWING ROVING RING SPINNING
WINDING
Bahan baku untuk carded yarn adalah cotton, rayon, polyester.
Sifat-sifat carded yarn (cotton) :
a. Pegangan benang lebih kasar
b. Kilau benang kurang
c. Lebih kotor
2. Combed Yarn (Benang Sisir)
Adalah proses pembuatan benang melalui mesin-mesin:
BLOWING CARDING HI-LAP COMBING DRAWING ROVING
RING SPINNING WINDING.
Bahan baku untuk combed yarn adalah cotton.
Sifat-sifat combed yarn (cotton):
a. Pegangan benang lebih halus.
b. Lebih berkilau.
c. Lebih bersih.
3. Blended Yarn (Benang Campur)
Adalah proses pembuatan benang dengan bahan baku campuran
antara 2 jenis serat yang berbeda melalui:
a. Pencampuran di mesin Blowing, antara lain:
Polyester dan Rayon (urutan proses sama dengan carded yarn).
b. Pencampuan di mesin Drawing
Polyester dan Cotton (carded atau combed).
Rayon dan Cotton (carded atau combed).
Sifat blended yarn:
Sifat benang yang dihasilkan dapat diperoleh dengan mengatur
jenis serat yang digunakan dan persentase campurannya.

hal 78/90

J.S.002

4. Open End Yarn (OE)


Adalah proses pembuatan benang melalui mesin-mesin:
BLOWING CARDING DRAWING OPEN END.
Bahan baku untuk Open End Yarn adalah Cotton dan serat synthetic.
Sifat-sifat Open End yarn:
a. Benang kasar (Nomor antara Ne 5.5 ~ 20).
b. Mempergunakan serat-serat pendek (antara 0.5 ~ 1.0 inch).
c. Kekuatan lebih rendah dibandingkan dengan benang Ring (l.k 80%).
d. TPI lebih tinggi dibandingkan dengan benang Ring.
e. Banyak digunakan untuk bahan baku kain denim atau kain kanvas

Jenis Benang Berdasarkan Konstruksi


1.

Benang Single (Single Yarn)


Adalah benang yang terdiri dari satu helai.

2.

Benang Rangkap (Double Yarn)


Benang yang terdiri dari dua benang atau lebih tanpa ada
penggintiran (twisting).

3. Benang Gintir (Multifold Yarn)


Adalah benang yang terdiri dari dua helai atau lebih yang dijadikan
satu (benang rangkap) dengan diberi gintiran (twist).

Jenis Benang Berdasarkan Panjang Serat


1.

Benang Staple (Staple Yarn)


Adalah benang yang tersusun dari serat-serat staple (serat pendek).
Biasanya merupakan serat-serat alam dan serat buatan yang
dipotong pendek dalam bentuk staple.

2. Benang Filament (Filament Yarn)


Adalah benang yang tersusun dari serat yang berupa filament, dapat
berupa monofilament yarn maupun multifilament yarn. Benang
filament biasanya tersusun dari serat-serat buatan (man made fibre),
kecuali sutra.

hal 79/90

J.S.002

hal 80/90

J.S.002

Jenis Benang Berdasarkan Penggunaannya


1. Benang Lusi (Warp Yarn)
Adalah benang yang digunakan untuk lusi (arah panjang kain) pada
proses pertenunan (weaving).
2. Benang Pakan (Weft Yarn)
Adalah benang yang digunakan untuk pakan (arah lebar kain) pada
proses pertenunan (weaving).
3. Benang Rajut (Knitting Yarn)
Adalah benang yang digunakan untuk pembuatan kain rajut (knitting
fabric).
4. Benang Jahit (Sewing Thread)
Adalah benang yang digunakan untuk manjahit.
5. Benang Hias (Fancy Yarn)
Adalah benang yang dibuat dengan efek hias pada gintirannya, antara
lain: slub yarn

Jenis Benang Berdasarkan Bahan Baku


Benang Cotton, benang polyester, benang rayon, benang nilon, benang
akrilik, benang polipropilen, benang R/C, benang T/R, benang T/C, dan
lain-lain.

hal 81/90

J.S.002

Jenis Benang produk PT Apac Inti Corpora


Material

Komposisi

Simbol

100%

CC .OE

100%

CC .RS

Cotton Combed

100%

CM

Polyester

100%

T (PE)

Rayon

100%

R (RY)

68%/32%

PV 68/32

52%/48%

PV 52/48

48%/52%

PV 48/52

65%/35%

PC 65/35

52%/48%

PC 52/48

50%/50%

CVC 50/50

48%/52%

CVC 48/52

Polynosic/Cotton

85%/15%

PNC 85/15

Rayon/Cotton

55%/45%

R/C 55/45

Rayon Modal/Cotton

55%/45%

RMC 55/45

Rayon/Linen

85%/15%

R/L 85/15

Cotton Carded

Polyester/Rayon
(Viscose)

Polyester/Cotton

Keterangan
Open End
Ring Spin.

T/C 50/50

Cacat pada Benang


1. Fluff

: Bagian benang yang membesar karena waste yang


terproses di mesin Ring Spinning

2. Thin

: Bagian benang yang mengecil

3. Thick

: Bagian benang yang menebal

4. Slub

: Bagian benang yang membesar karena mechanical fault.

hal 82/90

J.S.002

5. Nep
Nap

6
. Hairiness

: Bintik pada benang karena kondisi serat yg tidak dapat


diurai.
: Bintik pada benang akibat proses, yang masih bisa diurai.

: Bulu pada benang akibat proses.

7. Snarling : Lilitan benang karena twist yang membalik.

8
8
8
8
8
8
8
. Knot

: Bintik pada benang akibat sambungan.

9. Double End: Dua helai benang yang merangkap pada benang single.

10. Loop

: Lilitan benang berbentuk lingkaran.

O
hal 83/90

J.S.002

hal 84/90

J.S.002

Penulisan Lot Benang PT AIC


Lot adalah identitas benang yang didasarkan pada :
a. Jenis dan asal bahan baku
b. Jenis proses
c. Persentase campuran
d. Urutan proses
e. Unit spinning
Contoh penulisan lot : RC 55/45 III - 1.4
Keterangan :
R
: Rayon
C
: Cotton
55/45
: Rayon 55 %
Cotton 45 %
III
: Unit Spinning
1
: Rayon dari IBR (Indo Bharat Rayon)
4
: Mixing ke 4

Ketentuan Tanda-tanda Dasar LOT Benang PT. AIC


A. Kode untuk benang Polyester dan Rayon:
Kode

Panjang Serat

Polyester

Rayon

38

ITS

IBR

38

Texmaco Polysindo

IBR Hit

38

Eslon

SPV

38

Yadistira

SPV Hit

38

Samyang

IIU

38

Sabic

IIU Hit

38

Pen fiber

Venus

51

Yadistira

38

Indorama

51

Texmaco Polysindo

IBR

44

Texmaco Polysindo

51

SPV

38

Tuntex

38

Kangwal

10

38

Nan Ya

11

44

Kangwal

26

44

IBR Hit

27

44

SPV Hit

28

44

IIU Hit

hal 85/90

J.S.002

B. Kode untuk benang campuran

Kode

Campuran

Persentase

Symbol

Polyester/Cotton

52% / 48%

TC 52/48

Polyester/Cotton

65% / 35%

TC 65/35

Polyester/Cotton

45% / 55%

CVC 45/55

Polyester/Cotton

48% / 52%

CVC 48/52

Polyester/Cotton

50% / 50%

CVC 50/50

Polyester/Rayon

68% / 32%

TR 68/32

65% / 35%

TR 65/35

48% / 52%

TR 48/52

Polyester/Rayon

C. Kode untuk Polynosic

D. Kode Proses

Kode

Polynosic

Kode

Proses

Junlon

Carded

Tufcel

Combed

Super Combed

E. Kode untuk Cotton


Kode

Cotton

Keterangan

Mixing ke-1

Fine Cotton

Mixing ke-2

Fine Cotton

Mixing ke-3

Fine Cotton

Dst

Dst

Fine Cotton

21

Mixing lot 21

Coarse Cotton

22

Mixing lot 22

Coarse Cotton

23

Mixing lot 23

Coarse Cotton

Dst

Dst

Coarse Cotton

hal 86/90

J.S.002

F. Kode Material Cotton


Kode

Negara Asal

Keterangan

AUS

Australia

AM - SJV

America-San Joaquin Valley

CHINA

China

PARAGUAY

Paraguay

WAF

West Africa

AM - MOT- MEM

BRZ

Brazilia

SYR

Syria

MEX

Mexico

10

TAN

Tanzania

11

UUZ-KAZ-RUSIA

Uzbekistan-Kazakhastan-Rusia

12

AM - CA

America-California Arizona

13

INDIA

India

America-Memphis Orleans TexasMemphis

hal 87/90

J.S.002

PERGANTIAN LOT
Setiap terjadi pergantian lot yang harus dilakukan di unit pada masing
masing departemen adalah sbb :
BLOWING
1. Membersihkan mesin dari material lot lama/dikosongkan.
2. Mengganti data pada label mesin.
3. Mengubah penataan mixing.
4. Menggunakan identifikasi untuk membedakan setiap jenis produk.
5. Memisahkan lot satu dengan yang lain.
6. Mengganti warna/tanda kantong waste.
CARDING
1. Membersihkan mesin dari material lot lama/dikosongkan.
2. Mengganti data pada label mesin.
3. Mengubah warna ban can yang dipakai.
4. Menggunakan ban can yang berlainan untuk lot yang berbeda.
5. Mengganti warna/tanda kantong waste.
LAP FORMER (Sliver lap dan Ribbon Lap)
1. Membersihkan mesin dari material lot lama/dikosongkan.
2. Mengganti data pada label mesin.
3. Menggunakan coretan kapur pada lap untuk identifikasinya.
4. Mengganti warna/tanda kantong waste.
COM
BING
1. Membersihkan mesin dari material lot lama/dikosongkan.
2. Mengganti data pada label mesin.
3. Mengganti ban can tempat menampung sliver combing dengan warna
yang berbeda.
4. Mengganti warna/tanda kantong waste.
DRAWING
1. Membersihkan mesin dari material lot lama/dikosongkan.
2. Mengganti data pada label mesin.
3. Mengubah warna ban can.
hal 88/90

J.S.002

4. Mengganti warna/tanda kantong waste.


SIMP
LEX /
ROVI
NG /
SPEE
D
FRA
ME
1.
2.
3.
4.
5.

Membersihkan mesin dari material lot lama/dikosongkan.


Mengganti data pada label mesin.
Mengganti warna kantong waste.
Mengubah warna ban can.
Mengganti bobbin roving dengan warna, sesuai dengan yang akan
dipakai.
Keterangan : untuk mengatasi terbatasnya warna bobbin yang dipakai,
satu warna bobbin bisa digunakan untuk jenis proses yang berbeda
dengan menambahkan coretan kapur pada roving atau menambahkan
gelang pada bobbin roving.

RING
1.
2.
3.
4.
5.

FRAME
Membersihkan mesin dari material lot lama/dikosongkan.
Mengganti data pada label mesin.
Mengganti warna/tanda kantong waste.
Mengganti traveller dengan tipe yang sesuai proses (bila diperlukan)
Mengganti bobbin roving dan bobbin ring/tube dengan warna yang
sesuai lot dan nomor benangnya

WINDING
1. Membersihkan mesin dari material lot lama/dikosongkan.
2. Mengganti data pada label mesin.
3. Mengubah warna plastic cone atau
4. Menggunakan warna cones tip/cat untuk ujung paper cone sesuai
dengan proses.
5. Menjaga agar warna tube benang/cop dari ring frame tidak tercampur.
PACKING
1. Mencermati perbedaan warna plastic cone atau warna cones tip pada
paper cone agar tidak tercampur
hal 89/90

J.S.002

2. Mengubah warna tali rafia yang berbeda untuk packing yang


menggunakan karung plastik (bagor).
3. Mengganti striping band yang pada masing-masing jenis benang untuk
packing box dan palet.
4. Mengganti basket/keranjang untuk packing yang menggunakan basket/
keranjang.
5. Mengganti label pada masing-masing kemasan

hal 90/90