Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH

Tujuan Berbangsa dan Bernegara


Dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan

DISUSUN OLEH:
Reisha Navelie L.P 270110140036
Pandu Pangestu 270110140076
Adhitiya Mangala 270110140116
Muhammad Rizaldi Nuraulia 270110140158

UNIVERSITAS PADJAJARAN
FAKULTAS TEKNIK GEOLOGI
PROGRAM STUDI TEKNIK GEOLOGI
2014

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
rahmat dan karunia-Nya sehingga tersusunnya tugas makalah ini.
Pengembangan pembelajaran dan materi yang ada pada makalah ini, dapat senantiasa
dilakukan oleh mahasiswa dalam bimbingan dosen. Upaya ini diharapkan dapat lebih
mengoptimalkan penguasaan mahasiswa terhadap kompetensi yang dipersyaratkan.
Dalam penyusunan makalah yang berjudul Tujuan Berbangsa dan Bernegara ini, masih
banyak kekurangannya, maka dari itu penyusun mengharapkan tegur dan sapa demi perbaikan
yang akan datang.
Akhir kata penyusun mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang membantu
penyusunan makalah ini.
Jatinangor, Februari 2015

Penyusun

DAFTAR ISI

Kata Pengantar
Daftar Isi

ii

BAB I PENDAHULUAN

BAB II PEMBAHASAN

BAB III PENUTUP 10


DAFTAR PUSTAKA 11

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pendidikan dasar mengenai Kewarganegaraan sangat dibutuhkan agar pemahaman
tentang Tujuan Berbangsa dan Bernegara dapat diartikan secara harfiah dan di aplikasikan
dalam kehidupan sehari-hari. Pemahaman mengenai tujuan berbangsa dan bernegara ini akan
menjadi suatu pondasi utama dalam berinteraksi atau bermasyarakat secara nasional maupun
internasional.
Untuk memahami tentang tujuan berbangsa dan bernegara, haruslah mengetahui apa arti
dari satu persatu kata tersebut. Yakni tentang bangsa dan Negara. Setelah memahami kata per
kata secara harfiah, maka akan timbul bagaimana cara menimbulkan tujuan tersebut dengan
pilar-pilar utama tonggak terbentuknya kehidupan berbangsa dan bernegara yang aman,
tentram, damai, dan sejahtera dalam berbagai aspek atau bidang kehidupan. Setelah itu, akan
timbul seberapa pentingnya kesadaran mengenai tujuan berbangsa dan bernegara.
Hal inilah yang menjadikan penulis untuk mengangkat sebuah judul makalah tentang
Tujuan Berbangsa dan Bernegara.
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan bangsa dan Negara?
2. Apa saja pilar-pilar utama dalam tujuan berbangsa dan bernegara?
3. Mengapa diperlukannya kesadaran berbangsa dan bernegara?
1.3 Tujuan
Makalah ini dibuat dengan tujuan sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui arti bangsa dan negara
2. Untuk mengetahui pilar-pilar utama apa saja dalam tujuan berbangsa dan bernegara
3. Untuk mengetahui pentingnya kesadaran tujuan berbangsa dan bernegara
1.4 Batasan Masalah
Makalah ini dibuat dengan batasan masalah sebagai berikut:
1. Pengertian bangsa dan Negara hanyalah sebatas teori saja atau pendapat dari ahli

2. Pilar-pilar utama dalam tujuan berbangsa dan bernegara ini bukan berdasarkan
narasumber yang tepat, hanya dari suatu jurnal offlin, dan bersifat subyektif
3. Pentingnya kesadaran tentang tujuan berbangsa dan bernegara merupakan suatu pendapat
dari jurnal offline, dan bersifat subyektif

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Tujuan Berbangsa dan Bernegara


Berbangsa dan bernegara terdiri dari dua suku kata yang sangat penting, yakni kata
pertama, bangsa dan kata kedua Negara. Masing-masing dari dua kata tersebut memiliki
pengertian yang berbeda. Kata bangsa memiliki arti kumpulan manusia yang biasanya terikat
karena kesatuan bahasa & wilayah tertentu di muka bumi. Tidak ada rumusan ilmiah yang
bisa dirancang untuk mendefinisikan istilah bangsa secara objektif, tetapi fenomena
kebangsaan tetap aktual hingga saat ini.
Dalam kamus ilmu Politik dijumpai istilah bangsa, yaitu natie dan nation, artinya
masyarakat yang bentuknya diwujudkan oleh sejarah yang memiliki unsur sebagai berikut

1. Satu kesatuan bahasa ;


2. Satu kesatuan daerah ;
3. Satu kesatuan ekonomi ;
4. Satu Kesatuan hubungan ekonomi ;
5. Satu kesatuan jiwa yang terlukis dalam kesatuan budaya.
Sedangkan pengertian dari Negara itu sendiri menurut beberapa tokoh, salah satunya
Prof. Mr L.J Van Appeldorn,
Istilah negara dipakai dalam arti Penguasa, yakni untuk menyatakan orang atau
orang orang yang melakukan kekuasaan tertinggi Atas persekutuan rakyat yang bertempat
tinggal dalam suatu daerah. Istilah Negara dalam arti Persekutuan Rakyat yakni
menyatakan sesuatu bangsa yang hidup dalam suatu daerah dibawah kekuasaan tertinggi,
menurut Kaidah Kaidah hukum yang sama. Negara mengandung arti Suatu Wilayah
Tertentu dalam hal ini istilah Negara dipakai untuk menyatakan suatu daerah yang
didalamnya berdiam suatu bangsa dibawah kekuasaan tertinggi. Negara Berarti Kas
Negara atau FIS CUSS yakni untuk menyatakan harta yang dipegang oleh penguasa guna
kepentingan umum
Bangsa dan Negara merupakan satu kesatuan yang erat ikatannya. Suatu bangsa
mendiami suatu Negara, dan Negara tidak akan ada artinya jika tidak ada suatu bangsa yang

mendiaminya. Karena ikatan yang kuat inilah sehingga timbul satu tujuan dari berbangsa dan
bernegara itu sendiri. Pemahaman yang baik tentang tujuan berbangsa dan bernegara akan
menimbulkan suatu keyakinan teguh tentang arti berbangsa serta bernegara.
B. Empat Pilar Untuk Mencapai Tujuan Berbangsa dan Bernegara
Setelah mengetahui masing-masing pengertian dari bangsa dan Negara itu sendiri,
kemudian bagaimana cara kita dapat mencapai suatu tujuan bersama demi keamanan dan
kesejahteraan suatu bangsa yang mendiami suatu Negara.
Empat pilar utama ini diambil dari ideology bangsa Indonesia, yakni Pancasila. Yakni:
1.
2.
3.
4.

Pancasila
Undang-undang Dasar 1945
Negara Kesatuan Republik Indonesia
Bhinneka Tunggal Ika

Perlunya pemahaman mengenai Pancasila merupakan kunci utama untuk memahami


secara hafiah apa arti dari tujuan berbangsa dan bernegara itu. Pancasila dan UUD45 juga
merupakan satu kesatuan yang terikat, karena di UUD45 tercantum Pancasila itu sendiri.
Pancasila dan Undang Undang Dasar 1945 dianggap sebagai hal yang begitu sakral,
melegenda, mitos tak terbantahkan, dan bahkan sakti. Artinya adalah segala sesuatu yang
mencoba menginginkan perubahan pada Pancasila dan Undang Undang Dasar 1945, dianggap
tidak melaksanakan secara murni dan konsekuen.
Pemahaman mengenai pancasila serta UUD45 dapat diberikan secara langsung melalui
Pendidikan Pancasila atau Kewarganegaraan di jenjang pendidikan, baik Sekolah maupun
Perguruan Tinggi. Pendidikan Pancasila memberikan pembelajaran tentang Pancasila yang
digunakan untuk mengatur seluruh tatanan dalam kehidupan bernegara. Artinya, dengan
pendidikan ini segala sesuatu yang berhubungan dengan ketatanegaraan Negara Republik
Indonesia harus berdasarkan Pancasila. Hal ini pula berarti, pendidikan ini mengajarkan
bahwa semua peraturan yang diberlakukan di Negara RI harus bersumber pada Pancasila.
Melalui pendidikan Pancasila, maka Pancasila bisa dijadikan pandangan hidup
dimana merupakan kristalisasi pengalaman-pengalaman hidup dalam perjalanan sejarah
bangsa Indonesia yang telah membentuk sikap, watak, perilaku, tata nilai, moral, serta

etika yang melahirkan pandangan hidup. Pendidikan ini memberikan arah bagi bangsa
Indonesia dalam kegiatan dan aktivitas hidup di segala bidang kehidupan serta dapat
dijadikan pandangan umum di berbagai bidang kehidupan dalam bermasyarakat,
berbangsa, dan bernegara.
Setelah memahami arti dari pancasila dan UUD45, maka akan timbul tentang
pengertian NKRI atau Negara Kesatuan Republik Indonesia. Pemahaman mengenai NKRI
ini timbul spontan ketika bangsa telah mengerti apa tujuan Negara nya melalui
pemahaman Ideologi yang seperti sudah di jelaskan. Rasa ingin melindungi dan
bertanggung jawab terhadap Negara secara spontan akan timbul ketika sudah mengerti
apa tujuan Negara ini dibangun.
Bhinneka Tunggal Ika merupakan step akhir dari empat pilar utama ini, yakni
berbeda-beda namun tetap satu tujuan. Hal seperti ini bisa di analogikan sebagai
perkotak-kotakan dalam suatu misi, untuk mencapai visi bersama. Yakni Negara yang
aman, tentram, damai, dan sejahtera dari segala aspek atau bidang kehidupan.
C. Pentingnya Kesadaran Berbangsa dan Bernegara
Kesadaran adalah sikap yang tumbuh dari kemuan diri yang dilandasi hati ikhlas
tanpa ada tekanan

dari luar. Berbangsa adalah manusia yang memeiliki landasan

etika, bermoral dan berakhlak mulia dalam bersikap mewujudkan makna sosial dan
adil. Bernegara adalah manusia dengan kepentingan sama, menyatakan dirinya
sebagai satu bangsa serta dalam wilayah Indonesia dan mempunyai cita-cita berlandas
niat bersatu secara emosional dan rasional dalam membangun nasionalisme secara
elektrik ke dalam sikap perilaku anatar suku, ras, agama, keturunan, adat, bahasa dan
sejarah.
Kesadaran berbangsa adalah tingkah laku, sikap dan kehidupannya sesuai dengan
kepribadian bangsa, mengaitkan dengan cita-cita dan tujuan bangsa. Jadi kesadaran
berbangsa dan bernegara indonesia bermakna individu yang hidup dan terikat dalam
naungan NKRI harus memiliki sikap perilaku yang tumbuh atas kemuan sendiri yang
dilandasi dengan ikhlas.

Bentuk dari kesadaran berbangsa dan bernegara ini, dapat dilakukan dengan cara:
a. Perilaku kebangsaan dalam keberagaman ras dan
suku di Indonesia.
b. Perilaku kebangsaan dalam keberagaman agama
c. Perilaku kebangsaan dan keberagaman sosial budaya
d. Perilaku kebangsaan dan perbedaab gender
setiap perilaku untuk mencapai suatu tujuan bersama pasti akan selalu ada faktor
pendorong serta penghambat-penghambatnya, diantaranya:
Faktor pendorong:

Tingkat keamanahan seorang pejabat.

Mengetahui lebih banyak nilai positif dan kekayaan bangsa.

Pemerataan kesejahteraan setiap daerah dll.

Faktor penghambat:

Rasa malu berbangsa dan bernegara Indonesia.

Merosotnya tingkat keamanan di Indonesia.

Ketidak tegasan hukum yang berlaku dll.

BAB III

PENUTUP
3.1 Kesimpulan
1. Kata bangsa memiliki arti kumpulan manusia yang biasanya terikat karena kesatuan
bahasa & wilayah tertentu di muka bumi, sedangkan Sedangkan pengertian dari
Negara itu sendiri menurut beberapa tokoh, salah satunya Prof. Mr L.J Van
Appeldorn, Istilah negara dipakai dalam arti Penguasa, yakni untuk menyatakan
orang atau orang orang yang melakukan kekuasaan tertinggi Atas persekutuan
rakyat yang bertempat tinggal dalam suatu daerah.
2. Empat pilar utama dalam mewujudkan tujuan berbangsa dan bernegara adalah
a) Pancasila
b) Undang-undang Negara 1945
c) Negara Kesatuan Republik Indonesia
d) Bhinneka Tunggal Ika
3. Kesadaran berbangsa adalah tingkah laku, sikap dan kehidupannya sesuai
dengan kepribadian bangsa, mengaitkan dengan cita-cita dan tujuan bangsa.
Jadi kesadaran berbangsa dan bernegara indonesia bermakna individu yang
hidup dan terikat dalam naungan NKRI harus memiliki sikap perilaku yang
tumbuh atas kemuan sendiri yang dilandasi dengan ikhlas.

Daftar Pustaka
Anonim. 2012. Mengajarkan Tujuan Berbangsa dan Bernegara. Tersedia di:
http://elfishuludu.blogspot.com/2012/11/mengajarkan-tujuan-berbangsa-dan_5187.html. Diakses
pada: 23 Februari 2015.

Anonim. 2014. Empat Pilar Berbangsa dan Bernegara Sebagai Sebuah Pemahaman Baru.
Tersedia di: http://pascasarjana.uniba-bpn.ac.id/informasi/berita/5-empat-pilar-berbangsa-danbernegara-sebagai-sebuah-pemahaman-baru.html. Diakses pada: 23 Februari 2015.
Anggita, Ekinanda. 2014. Pentingnya Berbangsa dan Bernegara. Tersedia di:
http://www.slideshare.net/EkinandaAnggita/pentingnya-berbangsa-dan-bernegara. Diakses pada:
23 Februari 2015.
Noor, Isran. 2014. Tujuan Berbangsa. Tersedia di:
https://www.facebook.com/IsranNoorOfficial/posts/10151957502969370. Diakses pada: 23
Februari 2015.
Sunarto. 2012. Pendidikan Kewarganegaraan di Perguruan Tinggi. Semarang : Unnes
Press.