Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Saat ini dunia keperawatan semakin berkembang. Perawat dianggap sebagai salah satu
profesi kesehatan yang harus dilibatkan dalam pencapaian tujuan pembangunan kesehatan baik di
dunia maupun di Indonesia.

Seiring dengan berjalannya waktu dan bertambahnya kebutuhan pelayanan kesehatan


menuntut perawat saat ini memiliki pengetahuan dan keterampilan di berbagai bidang. Saat ini
perawat memiliki peran yang lebih luas dengan penekanan pada peningkatan kesehatan dan
pencegahan penyakit, juga memandang klien secara komprehensif. Perawat menjalankan fungsi
dalam kaitannya dengan berbagai peran pemberi perawatan, pembuat keputusan klinik dan etika,
pelindung dan advokat bagi klien, manajer kasus, rehabilitator, komunikator dan pendidik.

B. Tujuan Makalah
Untuk mengetahui/menjelaskan peran dan fungsi perawat.

BAB II
PEMBAHASAN

A.

Defenisi
Peran adalah seperangkat tingkah laku yang diharapkan oleh orang lain terhadap
seseorang sesuai kedudukannya dalam, suatu system. Peran dipengaruhi oleh keadaan sosial baik
dari dalam maupun dari luar dan bersifat stabil. Peran adalah bentuk dari perilaku yang
diharapkan dari seesorang pada situasi sosial tertentu. (Kozier Barbara, 1995:21).
Perawat atau Nurse berasal dari bahasa latin yaitu dari kata Nutrix yang berarti merawat
atau memelihara. Harlley Cit ANA (2000) menjelaskan pengertian dasar seorang perawat yaitu
seseorang yang berperan dalam merawat atau memelihara, membantu dan melindungi seseorang
karena sakit, injury dan proses penuaan dan perawat Profesional adalah Perawat yang
bertanggungjawab dan berwewenang memberikan pelayanan Keparawatan secara mandiri dan
atau berkolaborasi dengan tenaga Kesehatan lain sesuai dengan kewenanganya.(Depkes
RI,2002).
Peran perawat yang dimaksud adalah cara untuk menyatakan aktifitas perawat dalam
praktik, dimana telah menyelesaikan pendidikan formalnya yang diakui dan diberi kewenangan
oleh pemerintah untuk menjalankan tugas dan tanggung keperawatan secara professional sesuai
dengan kode etik professional.
Fungsi itu sendiri adalah suatu pekerjaan yang dilakukan sesuai dengan perannya. Fungsi
dapat berubah disesuaikan dengan keadaan yang ada.
Fungsi Perawat dalam melakukan pengkajian pada Individu sehat maupun sakit dimana
segala

aktifitas

yang di lakukan

pengetahuan yang di

miliki,

berguna

aktifitas

ini

untuk
di

pemulihan

lakukan

dengan

Kesehatan berdasarkan
berbagai cara untuk

mengembalikan kemandirian Pasien secepat mungkin dalam bentuk Proses Keperawatan yang
terdiri dari tahap Pengkajian, Identifikasi masalah (Diagnosa Keperawatan), Perencanaan,
Implementasi dan Evaluasi.

B.

Peran Perawat

Merupakan tingkah laku yang diharapkan oleh orang lain terhadap seseorang sesuai
dengan kedudukan dan system, dimana dapat dipengaruhi oleh keadaan social baik dari profesi
perawat maupun dari luar profesi keperawatan yang bersifat konstan.

1. Clinician Role
Peran perawat yang paling familiar sebagai care provider. Memberikan asuhan
keperawatan kepada individu, keluarga, kelompok dan komunitas. Focus pada promosi
kesehatan yaitu : at risk population/ vulnerable. Seorang perawat kmunitas harus
memiliki Skill Expansion : communication, listening, skill of observation, counseling.
(Allender, Rector and Warner, 2010)
2. Educator Role
Disebut juga Health Teacher, memberikan informasi atau pengajaran tentang kesehatan.
Educator role merupakan peran dominan perawat komunitas dalam memberikan
pelayanan keperawatan. Pemberian informasi dapat dilakukan pada institusi formal atau
pilihan dengan sesuai tingkat kemampuan masyarakat. (Allender, Rector and
Warner,2010)
3. Advocate Role
Perawat komunitas berperan memberikan advocacy kepada komunitas. Setiap individu,
kelompok, masyarakat berhak mendapatkan pelayanan kesehatan yang sederajat. Perawat
komunitas memberikan arahan dan penjelasan terhadap kompleksitas system pelayanan
kesehatan yang tujuannya agar masyarakat mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai
kebutuhan. (Allender, Rector and Warner, 2010)
4. Manager Role
Perawat komunitas dapat mengkaji, merencanakan, mengorganisasi kebutuhan klien,
mengatur, mengawasi, mengevaluasi dari pelayanan yang diberikan. Peran ini berkaitan

dengan 4 hal yaitu : Nurse as planner, nurse as organizer, nurse as leader, nurse as
controller and evaluator.
Ada 2 konsep manager role, yaitu :

Management Behaviors :
Decision-making behaviors
Transfer of information behaviors
Interpersonal behaviors

Management Skill :
Human skill
Conceptual skill
Technical skill
(Allender, Rector and Warner, 2010)

5. Collaborator Role
Perawat komunitas jarang bekerja sendiri. Berkolaborasi dengan tenaga professional yang
lain seperti : dokter, bidan, ahli gizi, LSM, ahli lingkungan, kesmas. Perawat komunitas
dalam berkolaborasi harus memiliki kemampuan komunikasi, kerjasama tim, sikap asertif
terhadap anggota tim yang lain. (Allender, Rector and Warner, 2010)

6. Leadership Role
Kepemimpinan berfokus terhadap terjadinya perubahan. Disebut juga agent of change.
Perawat komunitas memulai perubahan yang positif untuk kesehatan masyarakat.
Mengajak orang lain untuk melakukan perubahan. (Allender, Rector and Warner, 2010)

7. Researcher Role
Perawat juga sebagai peneliti yang terlibat dalam investigasi sistematis, pengumpulan
data, analisa data, pemecahan masalah, dan menerapkan solusi/intervensi. Harapannya
hasil penelitian dapat diterapkan dengan tujuan meningkatkan derajat kesehatan
masyarakat. (Allender, Rector and Warner, 2010)

C.

Fungsi Perawat
Definisi fungsi itu sendiri adalah suatu pekerjaan yang dilakukan sesuai dengan perannya.
Fungsi dapat berubah disesuaikan dengan keadaan yang ada. dalam menjalankan perannya,
perawat akan melaksanakan berbagai fungsi diantaranya:
1. Fungsi Independen
Merupakan fungsi mandiri dan tidak tergantung pada orang lain, dimana perawat dalam
melaksanakan tugasnya dilakukan secara sendiri dengan keputusan sendiri dalam
melakukan tindakan dalam rangka memenuhi kebutuhan dasar manusia seperti
pemenuhan kebutuhan fisiologis (pemenuhan kebutuhan oksigenasi, pemenuhan
kebutuhan cairan dan elektrolit, pemenuhan kebutuhan nutrisi, pemenuhan kebutuhan
aktivitas dan lain-lain), pemenuhan kebutuhan dan kenyamanan, pemenuhan kebutuhan
cinta mencintai, pemenuhan kebutuhan harga diri dan aktualisasi diri.
2. Fungsi Dependen
Merupakan fungsi perawat dalam melaksanakan kegiatannya atas pesan atau instruksi
dari perawat lain. Sehingga sebagai tindakan pelimpahan tugas yang diberikan. Hal ini
biasanya silakukan oleh perawat spesialis kepada perawat umum, atau dari perawat
primer ke perawat pelaksana.
3. Fungsi Interdependen

Fungsi ini dilakukan dalam kelompok tim yang bersifat saling ketergantungan di antara
satu dengan yang lainnya. Fungsi ini dapat terjadi apabila bentuk pelayanan
membutuhkan kerja sama tim dalam pemberian pelayanan seperti dalam memberikan
asuhan keperawatan pada penderita yang mempunyai penyakit kompleks. Keadaan ini
tidak dapat diatasi dengan tim perawat saja melainkan juga dari dokter ataupun lainnya,
seperti dokter dalam memberikan tindakan pengobatan bekerjasama dengan perawat
dalam pemantauan reaksi onat yang telah diberikan.
Peranan perawat sangat menunjukkan sikap kepemimpinan dan bertanggung jawab untuk
memelihara dan mengelola asuhan keperawatan serta mengembangkan diri dalam meningkatkan
mutu dan jangkauan pelayanan keperawatan.

BAB III

PENUTUP

3.1

Kesimpulan

Keperawatan profesional mempunyai peran dan fungsi sebagai berikut yaitu :


Melaksanakan pelayanan keperawatan profesional dalam suatu sistem pelayanana kesehatan
sesuai dengan kebijakan umum pemerintah khususnya pelayanan atau asuhan keperawatan
kepada individu, keluarga, kelompok dan komunitas.
Dengan demikian peran dan fungsi perawat itu sangat penting untuk pelayanan
kesehatan, demi meningkatkan dan melaksanakan kualitas kesehatan yang lebih baik.
3.2

Saran
Dengan disusunnya makalah ini mengharapkan kepada semua pembaca agar dapat
mengetahui dan memahami peran dan fungsi perawat.

DAFTAR PUSTAKA