Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PROTEKSI GENERATOR
DI PLTA LAMAJAN
PT. INDONESIA POWER
(UNIT BISNIS PEMBANGKITAN SAGULING)
Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat dalam Kerja Praktek
Jurusan Teknik Elektro Institut Teknologi Nasional Bandung

Disusun Oleh :
Nama : R.Teguh Adhianto
Nrp

: 11 - 2007 034

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL
BANDUNG
2014

Pendahuluan

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTEK
Saya yang bertanda tangan dibawah ini menerangkan bahwa :
Nama

: R.Teguh Adhianto

NRP

: 11-2007-034

Jurusan

: Teknik Elektro

Sub-Jurusan

: Teknik Energi Elektrik

Fakultas

: Teknik Industri

Telah diperiksa dan dinyatakan sudah selesai melaksanakan kerja praktek pada tanggal 1
April 30 April 2014 di PLTA LAMAJAN PT.INDONESIA POWER (UNIT BISNIS
PEMBANGKITAN SAGULING), dengan judul :
PROTEKSI GENERATOR DI PLTA LAMAJAN

Bandung,

Mei 2014

MENGESAHKAN
Pembimbing Kerja Praktek

Dosen Pembimbing Kerja

Praktek
Supervisor OPHAR

Jurusan Teknik Elektro

Sub Unit PLTA Lamajan

Institut Teknologi Nasional

Tasman Amir TS
5882083 K3

Laporan Kerja Praktek

Syahrial ST, MT

Pendahuluan

KATA PENGANTAR

Assalamu alaikum Wr.Wb


Segala puja dan puji hanya milik Allah SWT karena atas limpahan rahmat,
nikmat, dan taufik-Nya penyusun telah menyelesaikan Laporan Kerja Praktek I
dengan semaksimal mungkin. Shalawat dan salam semoga selalu tercurah kepada
junjungan kita baginda Rasulullah SAW yang telah memberikan keteladanan yang
sangat baik di berbagai aspek kehidupan.
Adapun alasan penyusun mengambil judul Proteksi Generator di PLTA
LAMAJAN, yaitu: ketertarikan penyusun terhadap hasil kinerja dari governor
sebagai kotrol kecepatan pada generator.
Dengan perasaan haru dan bangga, hingga akhirnya laporan ini dapat
terselesaikan. Namun penulis juga sadar bahwa masih banyak tugas tugas yang
jauh lebih berat dan penuh tantangan yang akan penulis jalani di masa masa
yang akan datang nantinya.
Di balik kesuksesan pasti ada orang-orang yang berjasa dan berperan
penting dalam mencapainya, walaupun penyusun belum 100 % memiliki
kesuksesan itu, saya selaku penyusun berterima kasih atas dukungan moril dan
materil kepada:
1. Kedua orang tua serta adik adik saya yang telah mendukung dan
memberikan kasih sayang yang tiada henti hentinya.
2. Bapak Bambang Trimurtio sebagai Supervisor Senior PT. Indonesia Power
Sub Unit PLTA Lamajan yang telah mengizinkan saya untuk melakukan
kerja praktek di PLTA Bengkok.
3. Bapak Tasman Amir Tito.S

sebagai

Supervisor

OPHAR

yang

membimbing kerja praktek di PT. Indonesia Power Sub Unit PLTA


Lamajan yang telah banyak membantu dalam melakukan kerja praktek ini.
4. Bapak dan ibu karyawan PT. Indonesia Power Sub Unit PLTA Lamajan
yang telah banyak membantu.

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

5. Bapak Syahrial Chaniago selaku dosen pembimbing kerja praktek, yang


telah memberikan bimbingan dan pengarahan selama penyusunan Laporan
Kerja Praktek ini.
6. Sahabat sahabatku di kostan KOCLAKS ;
7. Barudak Dua Rebu Tujuh
8.
Tiada yang sempurna di dunia ini kecuali Allah SWT, tentunya laporan ini
masih sangat jauh dari kesempurnaan, untuk itu penyusun mengharapkan kritik
dan saran yang baik dan membangun, agar kelak di kemudian hari bisa lebih baik
dari sekarang. Semoga laporan ini bermanfaat untuk semua umumnya dan untuk
penyusun khususnya. Amin.
Wassalamualaikum Wr.Wb
Bandung,

Mei 2014

R.Teguh Adhianto

BAB I

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Kebutuhan masyarakat di dunia akan tenaga listrik dari waktu ke waktu
mengalami peningkatan seiring dengan perkembangan zaman. Hal tersebut juga
terjadi pula di Indonesia yang pada saat ini perkembangan tenaga listriknya
mengalami peningkatan yang sangat pesat. Hal ini dipengaruhi oleh meningkatnya
permintaan

akan tenaga listrik

oleh masyarakat

publik dan pesatnya

perkembangan industri-industri yang membutuhkan energi listrik dalam skala


besar.
Maka wajar jika pemerintah,dalam hal ini Perusahaan Listrik Negara
(PLN) menjadikan usaha pemenuhan energi listrik sebagai prioritas utama. Usaha
ini terlihat dari banyaknya pusat-pusat tenaga listrik baru yang telah,sedang dan
akan dibangun tanpa melupakan pusat pembangkit yang telah ada. Salah satu
pusat pembangkit tenaga listrik tersebut adalah PLTA Lamajan yang berada
sekitar 34 Km sebelah selatan Kota Bandung, Jawa Barat.
Oleh Karena itu saya sebagai mahasiswa Teknik Elektro dengan
konsentrasi Teknik Energi Elektrik tertarik untuk melakukan kerja praktek di
PLTA Lamajan. Semoga dengan adanya kerja praktek ini dapat menambah
wawasan dan pengetahuan dibidang energi listrik.
1.2 Maksud dan Tujuan
Tulisan laporan ini dimaksudkan sebagai laporan hasil kerja praktek yang
dilakukan di PLTA Lamajan.
Pada dasarnya tujuan kerja praktek ini untuk menjembatani dunia kampus
yang bersifat teoritis dengan dunia kerja yang bersifat praktek, di samping sebagai
kewajiban akademis yang dilakukan oleh setiap mahasiswa Jurusan Teknik
Elektro, Fakultas Teknologi Industri, Institut Teknologi Nasional. Secara khusus
tujuan yang ingin dicapai dari kerja praktek ini antara lain sebagai berikut :
1.

Menganalisa sistem proteksi generator yang berpengaruh terhadap


kehandalan kerja pada pembangkitan.

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

2. Untuk mengetahui analisis sistem proteksi saat terjadi gangguan.

1.3 Pembatasan Masalah


1.4 Metode Penelitian
1. Studi kepustakaan, dengan mengumpulkan dan mempelajari buku-buku atau
literatur yang menjadi referensi, konsultasi dengan pembimbing, serta
mencari sumber lain untuk memperoleh dan mendukung landasan teori agar
menjadi lebih tepat dan akurat.
2. Studi peralatan, penulis mengadakan penelitian ke pusat pembangkit yang
memungkinkan penulis mendapatkan data-data yang diinginkan serta
memudahkan penulis dalam perbandingan analisa secara teoritis.
3. Menganalisa apa yang terjadi dengan disertai perbandingan hasil pengujian di
lapangan dan data yang didapat penulis dari referensi.

1.5 Sistematika penulisan


BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi tentang latar belakang masalah, maksud dan tujuan,
pembatasan masalah, metoda penelitian, dan sistematika penulisan agar
laporan yang akan disusun sistematis.
BAB II TINJAUAN PERUSAHAAN DAN PLTA LAMAJAN SECARA UMUM
Berisi tentang uraian, sejarah, perkembangan, dan struktur organisasi
PLTA Bengkok, serta berisi tentang pengetahuan PLTA Lamajan secara
umum.

BAB III TEORI DASAR

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

Berupa uraian teori pendukung mengenai pembahasan generator, sistem


proteksi generator dengan menggunakan pengaman arus lebih, pengaman
tegangan lebih, pengaman gangguan kumparan stator, dan peralatan
proteksi lainnya.
BAB IV PROTEKSI GENERATOR
BAB V KESIMPULAN
Bab ini menjelaskan tentang kesimpulan dari pengumpulan data dan
pengamatan yang telah dituangkan oleh penyusun.
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

BAB II

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

PROFILE INDONESIA POWER (IP)


dan SUB UNIT PLTA LAMAJAN
2.1

Sejarah dan Perkembangan Indonesia Power


Indonesia Power adalah salah satu anak perusahaan PT PLN (Persero)

yang didirikan pada tanggal 3 Oktober 1995 dengan nama PT PLN Pembangkitan
Jawa Bali 1. Pembentukan perusahaan ini berdasarkan Surat Keputusan Menteri
Kehakiman Republik Indonesia Nomor C2012496 HT.01.01.TH.1995.
Sejak 3 Oktober 2000 berganti nama menjadi Indonesia Power sebagai
penegasan atas tujuan perusahaan yang menjadi perusahaan pembangkitan tenaga
listrik independen yang berorientasi bisnis murni. Indonesia Power merupakan
perusahaan pembangkitan tenaga listrik terbesar di Indonesia
Untuk mengelola 127 mesin pembangkit dengan total kapasitas terpasang
sekitar 8.888 MW, Indonesia Power memiliki delapan Unit Bisnis Pembangkitan
yang tersebar di berbagai lokasi di Pulau Jawa dan Bali, serta satu Unit Bisnis
Jasa Pemeliharaan.
Indonesia

Power

terus

melakukan

upaya

penambahan

kapasitas

pembangkit lisrtik, baik di Pulau Jawa maupun di luar pulau Jawa antara lain
Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Sumatera Selatan, Jambi, dan Nusa
Tenggara Timur.
Dengan identitas baru, Indonesia Power mendeklarasikan Visi dan Misi
yang terintegrasi dengan rencana baru untuk menjadi perusahaan publik dan
meningkatkan diri menjadi pembangkit kelas dunia. Untuk mendukung
terealisasinya keinginan tersebut, Indonesia Power dan seluruh Unit Bisnisnya
telah berbenah diri. Hal ini dibuktikan dengan diperolehnya berbagai penghargaan
nasional dan internasional antara lain ISO 14001 (Sistem Manajemen
Lingkungan), ISO 9001 (Sistem Manajemen Mutu), SMK3 dari Departemen
Tenaga Kerja dan Transmigrasi Indonesia, Penghargaan Padma untuk bidang
Pengembangan Masyarakat, dan ASEAN Renewable Energy Award.

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

2.2

Berdirinya PLTA Lamajan


PLTA Lamajan adalah pembangkit listrik tenaga air tertua di Indonesia.

PLTA ini berada di Kecamatan Pangalengan, Kabupaten Bandung, berjarak sekitar


34 kilometer dari kota Bandung. Hingga saat ini PLTA Lamajan masih beroperasi
menyuplai listrik untuk interkoneksi Jawa-Bali.
PLTA Lamajan dibangun pada awal 1900-an, bersamaan dengan
pembangunan sejumlah PLTA di wilayah Jawa Barat, yakni Bengkok-Dago
(Bandung), Pangalengan(Bandung), Ubrug (Sukabumi), dan Kracak (Bogor).
Pembangunan PLTA Lamajan dilaksanakan pada 1918-1924, dan mulai di
operasikan pada tahun 1923
PLTA Lamajan memiliki tiga buah turbin dengan kapasitas total 19 MW.
Operasional PLTA memanfaatkan aliran sungai Cisangkuy dan anak-anak sungai
di sekitarnya. Demi menjamin pasokan air untuk PLTA tersebut, Pemerintah
Hindia Belanda membangun dua waduk di kecamatan pangalengan, yakni situ
Cipanunjang pada tahun 1930. Situ tersebut dapat menampung air hingga 30 juta
meter3.
Air dari situ dialirkan melalui pipa-pipa besi yang disebut pipa pesat untuk
menggerakan turbin. Pipa berwarna kuning berdiameter 1,2-1,8 meter dipasang
sepanjang 540 meter mengikuti kontur pegunungan.
2.3

Letak Geografis PLTA Lamajan


PLTA Lamajan kira-kira berada pada sekitar 34 Km sebelah selatan dari

kota Bandung, dan berada pada ketinggian 1100 meter dibawah permukaan laut
(mdpl), dengan suhu antara 20 28 C.

2.4

Keadaan Alam PLTA Lamajan

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

Kondisi lingkungan PLTA Lamajan berada didaerah pegunungan dan


berdekatan dengan rumah-rumah penduduk. Lokasi PLTA Lamajan berdekatan
dengan areal pertanian dan termasuk kedalam daerah pemerintah daerah kota
Bandung.
2.5

Struktur Organisasi PLTA Lamajan


2.5.1

Kepala Unit PLTA Lamajan


Tugas dan tanggung jawab kepala unit PLTA Lamajan dalah

mengawasi seluruh kegiatan seksi-seksi yang ada dibawahnya, menerima


laporan kerja seksi-seksi, memberikan pengarahan dan bimbingan serta
pembinaan kepala seluruh anggotanya dan kemudian melaporkan segala
kegiatan tersebut kepada PLN sector Saguling.
2.5.2

Kepala Seksi Operasional PLTA Lamajan


Tugas dan tanggung jawab kepala seksi operasional mencakup

seluruh proses pembangkitan di PLTA Lamajan, yaitu mulai dari


pemanfaatan air kolam tando, pembangkitan tegangan hingga memeriksa
dan mencatat hasil produksi daya yang dihasilkan. Dari hasil laporan
kepala seksi operasional PLTA Lamajan dapat menentukan baik atau
tidaknya sistem pada PLTA Lamajan tersebut. Bila terjadi kerusakan atau
beberapa peralatan yang perlu diadakan perbaikan maka kepala seksi
operasional akan berkoordinasi dengan seksi pemeliharaan, disamping itu
kepala seksi operasional dapat mengatur jadwal daripada pemeliharaan
yang akan dilaksanakan oleh kepala seksi pemeliharaan beserta anggotaanggotanya kemudian seluruh kegiatan tersebut dilaporkan kepada kepala
unit PLTA Lamajan melalui kepala seksi umum PLTA Lamajan.
2.5.3

Kepala Seksi Pemeliharaan Lamajan


Tugas dan tanggung jawab kepala seksi pemeliharaan PLTA

Lamajan

yaitu

menjaga

kelestarian

dan

kestabilan

system

dari

pembangkitan di PLTA Lamajan, kepala seksi pemeliharaan beserta

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

anggotanya melakukan pekerjaan berdasarkan surat perintah kerja yang


dilimpahkan kepala seksi operasional. Dimana kepala seksi pemeliharaan
melaksanakan kegiatan-kegiatanya, yaitu : Pemeliharaan mingguan,
bulanan, tiga bulan sekali, dan pemeliharaan tahunan.
2.5.4

Kepala Seksi Umum PLTA Lamajan


Tugas dan tanggung jawab dari kepala seksi umum PLTA Lamajan

yaitu mengkoordinasi seluruh kegiatan seperti administrasi, keamanan,


poloklinik dan pendataan gudang peralatan.
2.6

Kepegawaian di PLTA Lamajan


Karyawan di PLTA Lamajan untuk tahun 2014 berjumlah 10 orang dengan

dibantu oleh karyawan outsourcing dan koperasi. Latihan peningkatan dan


wawasan serta keterampilan kar yawan yang dilaksanakan di PLTA Lamajan
berupa pengiriman karyawan untuk mengikuti diklat, pembinaan dan penyuluhan
dari sektor saguling serta adanya informasi-informasi dari perusahaan mitra PLTA
Lamajan.
Karyawan PLTA Lamajan mendapat jaminan berupa :
a. Rumah dinas lengkap dengan penerangan, air bersih dan sebagian dari
rumah-rumah dinas dilengkapi dengan pesawat telepon.
b. Pelayanan kesehatan.
c. Ekstra fooding setiap sebulan sekali.
d. Pakaian kerja bagi operator dan regu pemeliharaan.
Untuk sarana olahraga bagi karyawan disediakan sarana :
a. Lapang volley ball
b. Lapangan bulu tangkis
c. Lapangan tenis meja
Sedangkan untuk mempermudah bagi putra-putri karyawan maka PLTA
Lamajan membangun SD PLTA Lamajan, masjid untuk beribadah dan angkutan
karyawan khusus untuk digunakan naik dan turun ke power house, yaitu dengan
menggunakan lori, sejenis kereta yang ditarik menggunakan motor sinkron.
2.7

Disiplin dan Keselamatan Kerja

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

Sebagai pembangkit, PLTA beroperasi nonstop 24 jam, jam kerja bagi


karyawan PLTA Lamajan adalah sebagai berikut:
2.7.1

Untuk kegiatan kantor, administrasi, gudang dan koperasi serta


regu pemeliharaan:
Senin s/d Kamis

: 07.30 s/d 16.00

Jumat

: 07.30 s/d 16.30

Sabtu dan minggu

: libur

Para karyawan diberi waktu istirahatbselama 60 menit, jika ada SPK yang harus
dikerjakan diluar jam kerja, maka seluruh karyawan tersebut dikenakan kerja
lembur.
2.7.2

Untuk kerja shift :


Pagi s/d sore

: 07.00 s/d 16.00

Sore s/d malam

: 15.00 s/d 24.00

Malam s/d pagi

: 23.00 s/d 08.00

Disamping itu disiplin yang umum dan rutin dilaksanakan karyawan


adalah senam kesegaran jasmani setiap hari jumat, dan upacara kesadaran
nasional setiap tanggal 17 setiap bulanya. Sebagai pembangkitan, PLTA Lamajan
memperhatikan keselamatan kerja para karyawanya, kabel tegangan tinggi dari
sentral ke gardu induk melalui kabel bawah tanah dengan sebuah parit dari beton.
Trafo tenaga, alat-alat instrument disimpan pada sebuah lemari panel besi
sehingga mempermudah pengontrolan dan pengecekan. Semua peralatan di
lengkapi dengan grounding yang maksudnya untuk mengurangi kecelakaan
tegangan sentuh bila ada peralatan listrik yang bocor dan mengenai bodi dari
peralatan.
Pada daerah-daerah yang berbahaya dipasang gambar-gambar skema
kerja, pemberitahuan agar selalu waspada terhadap listrik. Para karyawan
dilengkapi sepatu karet yang tahan terhadap tegangan sentuh, sarung tangan karet
yang daya tembusnya tinggi.
2.7.3

Struktur Organisasi PLTA Lamajan


Struktur organisasi PLTA Lamajan dapat dilihat pada
bagian lampiran dilembar berikutnya.

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

BAB III
PROTEKSI GENERATOR
3.1 Generator Sinkron

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

Generator sinkron merupakan mesin listrik arus bolak-balik yang berfungsi


untuk merubah energi mekaniks dalam membentuk putaran menjadi energi listrik arus
bolak-balik. Generator sinkron mempunyai dua bagian pokok, yaitu bagian stator atau
bagian dari generator sinkron yang tidak bergerak dan bagian rotor atau bagian
generator sinkron yang berputar atau bergerak. Pada generator sinkron yang
berukuran besar, bagian stator dipergunakan sebagai tempat belitan medan magnet.
3.2

Prinsip Kerja Generator Sinkron

Prinsip kerja generator sinkron berdasarkan induksi elektromagnetik. Setelah rotor


diputar oleh penggerak mula (prime mover), dengan demikian kutub-kutub yang ada
pada rotor akan berputar. Jika kumparan kutub diberi arus searah maka pada
permukaan kutub akan timbul medan magnet (garis-garis gaya fluks) yang berputar,
kecepatannya sama dengan putaran kutub. Garis-garis gaya fluks yang berputar
tersebut akan memotong kumparan jangkar distator, sehingga menimbulkan EMF
atau GGL atau tegangan induksi, yang besarnya :

3.2 Macam-macam Gangguan Generator dan Akibatnya


Macam-macam gangguan pada generator dapat di klasifikasikan sebagai berikut :
a. Gangguan listrik (electrical fault)
b. Gangguan mekanis/panas (mechanical or thermal fault)
c. Gangguan system (system fault)
Jenis gangguan ini adalah gangguan yang timbul dan terjadi pada bagian-bagian
listrik dari generator.

Gangguan-gangguan tersebut antara lain :


1.

Hubung singkat 3 fasa


Terjadinya arus lebih pada stator yang dimaksud arus lebih yang
timbul akibat terjadinya hubungan singkat tiga fasa. Gangguan ini akan

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

menimbulkan loncatan bunga api dengan suhu tinggi yang akan melelehkan
belitan dengan resiko terjadinya kebakaran jika isolasi tidak terbuat dari
bahan yang anti api.
2.

Hubung singkat 2 fasa


Gangguan hubung singkat 2 fasa lebih berbahaya disbanding
gangguan hubung singkat tiga fasa, karena disamping akan terjadi kerusakan
pada belitan akan timbul pula vibrasi pada kumparan stator. Kerusakan lain
yang timbul adalah poros dan kopling turbin akibat adanya momen punter
yang besar.

3.

Stator hubung singkat satu fasa ke tanah


Kerusakan akibat gangguan 2 fasa atau antara konduktor kadangkadang masih dapat diperbaiki dengan menyambung atau mengganti sebagian
konduktor, tetapi kerusakan laminasi besi akibat gangguan 1 fasa ketanah
yang menimbulkan bunga api dan merusak isolasi dan inti besi adalah
kerusakan serius yang perbaikannya dilakukan secara total. Gangguan jenis
ini meskipun kecil harus segera diproteksi.

4.

Rotor hubung tanah


Pada rotor generator yang belitannya tidak dihubungkan ketanah, bila
salah satu sisi terhubung ketanah belum menjadikan masalah, tetapi apabila
sisi lainnya kemudian terhubung ketanah, smentara sisi sebelumnya tidak
terselesaikan maka akan terjadi kehilangan arus pada sebagian belitan yang
terhubung singkat melalui tanah. Akibatnya terjadi ketidak seimbangan fluks
yang menimbulkan vibrasi yang berlebihan dan kerusakan fatal pada rotor.

5. Kehilangan medan penguat (loss of excitation)


Hilangnya medan penguat akan membuat putaran mesin naik dan
berfungsi sebagai generator induksi. Kondisi ini akan berakibat pemanasan
lebih pada rotor dan pasak (slot wedges), akibat arus induksi yang bersirkulasi
pada rotor.
Kehilangan medan penguat dapat dimungkinkan oleh :
a. Jatuhnya (trip) saklar penguat
b. Hubung singkat pada belitan penguat
c. Kerusakan kontak-kontak singkat arang pada system penguat

Laporan Kerja Praktek

Pendahuluan

d. Kerusakan pada system AVR


6. Tegangan lebih (over voltage)
Tegangan yang berlebihan melebihi batas

Laporan Kerja Praktek