Anda di halaman 1dari 6

BAB 7

7.1

RUANG VEKTOR DAN SUB RUANG VEKTOR

DEFINISI RUANG VEKTOR & SUB RUANG VEKTOR

RUANG VEKTOR
DEFINISI
Misalkan V adalah suatu himpunan tak kosong dari objek-objek sebarang, di mana dua
operasinya didefinisikan, yaitu penjumlahan dan perkalian dengan skalar (bilangan).

Operasi Penjumlahan (addition) dapat diartikan sebagai suatu aturan yang


mengasosiasikan setiap pasang objek u dan v pada V dengan suatu objek u + v, yang

disebut jumlah (sum) dari u dan v.


Operasi Perkalian Skalar (scalar multiplication), dapat diartikan sebagai suatu aturan
yang mengasosiasikan setiap skalar k dan setiap objek u pada V dengan suatu objek
ku, yang disebut kelipatan skalar dari u oleh k.

Jika aksioma( 10 aksioma) berikut dipenuhi oleh semua objek u, v, w pada V dan semua
skalar k dan l, maka kita menyebut V sebagai

RUANG VEKTOR (vector space) dan kita

menyebut objek-objek pada V sebagai VEKTOR .


1)
2)
3)
4)

Jika u dan v adalah objek-objek pada V, maka u + v berada pada V.


u+v = v+u
u + (v + w) = (u + v) + w
Di dalam V terdapat suatu objek 0, yang disebut vektor nol untuk V, sedemikian rupa

sehingga 0 + u = u + 0 = 0 untuk semua u pada V.


5) Untuk setiap u pada V, terdapat suatu objek u pada V, yang disebut sebagai negatif
dari u, sedemikian rupa sehingga u + (-u) = (-u) + u = 0
6) Jika k adalah skalar sebarang dan u adalah objek sebarang pada V, maka ku terdapat
pada V.
7) k(u + v) = ku + kv
8) (k + l) u = ku + lu
9) k(lu) = (kl) (u)
10) lu = u

RUANG VEKTOR BAGIAN (SUBSPACE)

Pandang V suatu Ruang Vektor. W himpunan bagian dari V,W (misalnya dengan suatu
sifat khusus) memenuhi semua aksioma Ruang Vektor, sehingga merupakan Ruang Vektor
tersendiri, maka W kita sebut Ruang Vektor Bagian (Subspace) dari V.
Kadang kadang dihilangkan kata Bagian dan menyebutnya dengan ruang vektor di
V, atau pula ruang bagian dari V
Contoh 1 :
Pandang

R3

dengan susunan Cartesian dimana X, Y, Z adalah sumbu-sumbu

koordinatnya. Himpunan vektor-vektor pada bidang XOY merupakan ruang vektor bagian
dari R

. Dapat mudah dipahami bahwa komponen ketiga dari setiap vektor pada XOY

adalah = 0. Atau; XOY = { (x,y,0|x

R, y R }

Contoh anggota XOY adalah a = [1,1,0], b = [0,1,0], c = [2,3,0], 0 = [0,0,0], dan


lain-lain. Jelas bahwa tidak semua vektor

merupakan anggota XOY. Kemudian

mudah ditunjukkan bahhwa XOY memenuhi semua aksioma Ruang Vektor.

Untuk menentukan apakah W merupakan ruang bagian, cukup dengan memeriksa sebagai
berikut :
(C1)

W # ( W tidak hampa), untuk itu kita tunjukkan bahwa vektor 0 W.

(C2)

Untuk setiap a, b W maka A + B

(C3)

Untuk seiap a

W dan K (skalar) maka a

W. Maka W adalah ruang

vektor bagian dari V


Ketiga syarat (C1), (C2) dan (C3) itu cukup. Karena bila W

V, aksioma ruang vektor

kecuali (B1), (B4) dan (B5) terpenuhi. Syarat (C2) dan (C3) dapat menggantikan (B1).
W dan karena (C3) terpenuhi 0u

Sedang (C1) yaitu W tidak hampa, berarti terdapat u

= 0 W, (-1)u = -(1u) = -(1u) = -u W. Berarti (B4) dan (B5) terpenuhi.

Contoh 2 :
Dengan mengguakan syarat (C1), (C2) dan (C3) akan kita tunjukkan bahwa XOY pada
Contoh 1 merupakan Ruang Vektor Bagian dari

karena [0,0,0]

(C1)

XOY #

(C2)

Misalkan a = [a1,a2,0]
[a1+b1,a2+b2,0] juga

, sebagai berikut :

XOY

XOY, b = [b1,b2,0]

XOY

maka

a + b =

XOY (karena komponen ketiga dari a+b adalah = 0)

(Di sini a1, b1, b2 adalah sebarang).


(C3)

Untuk sebarang skalar dan a = [a1,a2,0]

XOY

XOY maka a = [a1,a2,0] juga

Jadi terbukti XOY ruang vektor bagian dari R3.

7.2 CONTOH CONTOH

RUANG VEKTOR & OPERASI YANG

TERLIBAT

Contoh 1 :

Rn adalah suatu Ruang Vektor

Himpunan V = Rn dengan operasi-operasi standar penjumlahan dan perkalian


skalar yang telah didefinisikan sebelumnya adalah suatu ruang vektor.
Tiga kasus khusus paling penting dari Rn adalah R (bilangan Real), R2(vektor
pada bidang ) dan R3 (vektor pada ruang dimensi 3).
Contoh 2 :

Ruang Vektor Matriks 2 x 2

Contoh 3 :

RuangVektor dari Matriks

Contoh 4 :

Ruang Vektor dari Fungsi Bernilai Real

Contoh 5 :

Himpunan yang bukan merupakan Ruang Vektor

mxn

7.3 CONTOH CONTOH

SUB RUANG VEKTOR & BUKAN SUB

RUANG VEKTOR

Contoh 1

: Pengujian Subruang

Contoh 2

: Garis-garis yang melewati titik asal adalah Subruang

Contoh 3

: Vektor-vektor pada R3 adalah Kombinasi Linear dari i, j dan k


Setiap vektor v = (a, b, c) pada R3 dapat dinyatakan sebagai suatu kombinasi
linear dari vektor basis standar
i = (1, 0, 0),

j = (0, 1, 0),

k = (0, 0, 1)

karena
v = (a, b, c) = a(1. 0, 0) + b(0, 1, 0) + c(0, 0, 1) = ai + bj + ck

7.4

LATIHAN

DAN

TUGAS