Anda di halaman 1dari 9

PINTU

Dalam pembinaan rumah tradisional terdapat beberapa jenis pintu yang digunakan untuk
penghuninya keluar dan masuk dari rumah tersebut.Komponen rumah ini juga telah diciptakan
kursus kata perbilangan untuk mengggambarkan ciri-ciri,kepentingan,dan falsafah yang
terkandung di dalamnya.

i-

Kata Perbilangan Tentang Pintu Malim


Tempat malu di pintu malim
Tempat ketawa pintu belakang
Tempat beradat pintu tengah
Pantang hidup celaka diri
Terledang-ledang di muka orang
Hidung tak mancung
Pipi tersorong-sorong

ii-

Kata Perbilangan Tentang Lambang-lambang Pada Pintu


Berkuak pintu rumah
Tempat masuk orang beradat
Jalan menengok ibu kaki
Suara hilang-hilang timbul
Langkah tidak mendecing gelang
Lenggang tidak mengipas tanggan
Tunduknya tunduk berisi
Terngadahnya merendah-rendah

iii-

Kata Perbilangan Tentang Pintu Ambang atau Lawang


Mantera Gegawe
Oii hantu mambang awe
Nan diang dilancang awe
Oii hantu mambang we
Nan dian di laut sakti rantau bertuah
Oii Nik Putih
Nan berulang ke Tanah Mekah

Tolong kunkang kedonoan


Segala anak buah engkau
Antara petang dengan pagi
Antara siang dengan malam
Jangan di beri sudah dengan binasa
Jangan menyelap dengan mengigau
Jangan menggila dan mengamuk
Selamat
Tak Rusak dan binasa
Segala anak buah kita berladang
Sampai tahun kami balas
Sampai musim kami timbang
Penganan tujuh bangsa
Cukup dengan empang bertihnya
Ini tanda anak buah kita
Titi umban dan kain tiga warna
Berkat aku membuat gegawe
Segala awer dikampung ini
Berkat lailahaillahlah
iv-

Kata Perbilangan Tentang Hiasan-hiasan pada Pintu


Ikat galah berjumbai-jumbai
Ikat berilik bersimpul mati
Untuk penjolok-jolok buah
Adat rumah beradat-adat
Laku elok tangan pemurah

JENDELA

i-

Kata perbilangan tentang jendela


Berlarik jerajak luar
Bertebuk kisi-kisi dalam
Tingkap panjang berkilik-kilik
Jerajak luar kandang rumah
Kisi-kisi dalam menyekat malu
Kilik-kilik pelapis aib

Kok rumah tak berajak


Bagai budak belum berumur
Tak tahu salah dengan silih

TANGGA

i-

Kata perbilangan Tentang Lambang pada Tangga


Leher berpangguk pada bendul
Kepala bersandar ke jenang pintu
Anak bersusun tingkat-bertingkat
Tempat pusaka melangkah turun
Tempat mengisik-ngisik tebu
Tempat membasuh-basuh kaki

DINDING

i-

Kata Perbilangan Tentang Hiasan dan Perlambangan pada Dinding


Kok rumah tidak berdinding
Angin lalu tempias tidak berdinding
Bagai tepian tengah malam
Siapa pelak siapa mandi
Siapa haus siapa minum
Dinding disusun apit-mengapit
Dinding dipasang tindih-menindih
Nang mengapit malu di rumah
Nang menindih aib dibawah

ii-

Kata Perbilangan Tentang Pengepih dan Tekop (lilis dinding)


Pengepih penuntun retak
Tekop penutup lubang
Tak terbuka retak di rumah
Tak terbakar lubang di bilik
Nang retak dilapisi
Nang lubang dikunci mati

iii-

Kata Perbilangan Tentang Hiasan Sepanjang Kaki Dinding


Kaki dinding Lancang mengambang
Lancang memupuk laut luas
Nan bertenggek dipuncang ombak
Nan menukik-nukik ke pusaran arus
Kok dilambung-lambung gelombang
Ke atas tercium anyir langit
Ke bawah tampak kerak bumi
Itu tanda hidup di dunia

iv-

Kata Perbilangan Tentang Hiasan Dinding Bermotif Sumber Tumbuhan


Jalin berjalin akar di rimba
Berselang tindih daun kekayu
Kuntum berangkai dengan bunga
Di situ tempat orang menumpang
Di situ benih di tabukan
Di situ letak dilepaskan

Bidai Tiga : Adalah bidai tiga tingkat.Bangunan ini khusus untuk istana,balai
kerajaan,balai adat,atau kediaman datuk-datuk dan orang besar kerajaan.

Rumah besar berumah kecil


Bagai kayu beranak laras
Tiga tingkat bidai di kana
Tempat beradu raja berdaulat
Tempat titah diturunkan
Tempat runding diselesaikan
Tempat perkara diputuskan
Tempat Datuk pemegang adat
Tempat penghulu beraneka

Bidai satu bidai selapis


Nang dipakai orang banyak
Kecilnya tidak bernama
Besarnya tidak bergelar

Bidai Dua : adalah bidai dua tingkat.Pada setiap tingkat diberi lantai yang disebut
Lantai Buang atau Teban Layar dan Undan-undan.Bangunan ini melambangkan bahawa
pembangunan itu adalah orang berbangsa atau orang patut-patut.

Kok bidai bertingkat dua

Dua lapis lantai buangnya


Dua kaum penghuninya
Pertama orang berbangsa
Kedua orang patut-patut
Orang berasal dan berusul
Orang beradat dan berlembaga

Ukiran lainya yang berbentuk memanjang diatas perabung,daripada kunyit-kunyit ke


selembayung,disebut.Ular-ular atau Awan Larat.Ular-ular pada umumnya memakai motif
ular,tetapi ada pula motif akar-akarannya.Penggunaan motif ular naga,kemungkinan ada kaitanya
dengan arsitektur cina,Awan Larat memiliki motif,akar dan bunga,

Kedua-dua bentuk motif diatas mengandungi makna tertentu.Ular-ular sebagai


lambing keperkasaan dan Awan Larat panjang umum atau keabadian.

Membangun ular kuda berlari


Membangun seri pelangi
Membangun kuat dengan kuasa
Membangun daulat dengan tuah
Awan Larat menjunjung tinggi
Berangkat bersambung panjang
Panjang tidak ada hujungnya
Kok genting tidak memutus
Kok patah tidak bercerai

Kok habis tidak memunah

SINGAP / BIDAI

Disebut Teban layar,Ebek atau Bidai.Bahagian ini biasanya dibuat bertingkat dan di beri hiasan
yang sekaligus berfungsi sebagai ventilasi.Pada bahagian yang menjolok keluar diberi lantai
yang disebut Teban Layar atau Lantai Alang Buang atau juga disebut Undan-undan.Bidai
lazimnya dibuat dalam tiga bentuk,iaitu bidai satu,bidai dua dan bidai tiga.Setiap nama itu
mempunyai lambing tertentu.

Bidai satu : Adalah bidai rata.Banguna dengan bidai satu bangunan umum
yang dapat dibuat oleh siapa saja.

Sudah dekat menjunjung duli


Situ tempat raja berdaulat
Di situ berhimpun kuat kuasa
Di situ adat diadakan

Lambang lain terdapat pada bentuk dan nama ukiran.Ukiran yang terdapat
ditengah-tengah tertenggek-tenggek disebut Kunyit-kunyit atau Gombak-gombak.

Nang di tengah kunyit-kunyit


Nang tegak bergombak-gombak

Disitu berhimpun segala tuah


Di situ berkumpul secara daulat
Nang dijunjung atas kepala
Nang memayung orang banyak

Nama kunyit-kunyit berasal daripada sejenis umbi yang lazim digunakan sebagai bumbu
dapur.Dalam kehidupan orang Melayu digunakan untuk pewarna kunyit dan beras
kunyit.Kegunaan lainya yang penting adalah untuk ubat tetemas atau keteguran.Sebab itulah
hiasan kunyit-kunyit itu melambangkan tangkal atau penangkal bala.

Kunyit penangkal hantu syaitan


Nang dipalit di tengah kening
Tetemas di laut balik ke laut
Keteguran di darat balik ke darat
Pulang ke asal mula jadinya
Pergi segala bala
Pergi segala bala

Lebah bergantung dicucuran atap


Di muka berpagar madu
Di belakang pagar manisan
Manisnya cucuran ke bilik dalam
Manisnya merasa-rasa

Manisnya hisap-menghisap

Sikap rela berkoban dan tidak mementigkan diri sendiri diangkat daripada sifat
lebah yang memberikan madunya untuk kepentingan manusia.Daripada ungkapan tersebut:

Kok kumbang menyeri bunga


manisya diyelan diam-diam
kok lebah menghisap madu
manisya tumpah ketangan orang

Di Derah Riau,contohnya upacara mengambil madu disebut menumbai.Lebah


dipuja sebagai putri yang baik hati yang mengorbankan madunya untuk manusia.Pohon Sialang
tempat lebah bersarang dipuja sebagai Balai yang indah.Upacara ini sampai sekarang masih
banyak dijumpai terutama di Riau Daratan.