Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN
Pengukuran Tekanan Intra Okular (TIO) merupakan pemeriksaan yang penting dan rutin
pada kelainan mata. Tekanan intraokuler terutama diatur oleh dinamika cairan aquos humor
termasuk diantaranya, produksi cairan aquos, aliran cairan, sudut bilik mata dan tekanan vena
episklera .(1,2)
Secara umum dinyatakan bahwa tekanan bola mata yang tinggi akan lebih
memungkinkan terhadap peningkatan Pro-gresifitas kerusakan diskus optikus, walaupun
hubungan antara tingginya tekanan bola mata dan besarnya kerusakan sampai saat ini masih
diperdebatkan. Beberapa kasus menunjukkan, bahwa adanya tekanan bola mata yang berada
diatas normal akan diikuti dengan kerusakan diskus optikus dan gangguan lapangan pandang
dalam beberapa tahun. Sebaliknya, terjadi juga pada banyak kasus dimana selama pemeriksaan
tekanan bola mata tidak pernah diatas normal, namun terjadi kerusakan pada papil dan lapangan
pandang yang khas pada glaukoma.(3,4)
Definisi tekanan bola mata yang normal sangat sukar untuk di tentukan dengan pasti.
Namun dari konsesus ahli mata mendefinisikan tekanan Tekanan Intra Okular yang normal
adalah 10 mmHg - 20 mmHg dengan nilai rata-rata 15,5 mmHg. Masalah lain yang harus
dipertimbangkan mengenai tekanan bola mata, adalah adanya pengaruh variasi diurnal dari
tekanan bola mata itu sendiri, tekanan bola mata sangat fluktuatif, tergantung waktu
pemeriksaan, yaitu pagi, siang, sore atau malam hari.(5,6)
Variasi diurnal pada glaukoma pertama kali dilaporkam oleh Sidler Huguaenin tahun
1898 dan telah di teliti secara luas sejak saat itu. Ia mengukur Tekanan Intra Okular (TIO) pada
sepuluh pasien glaukoma dengan mengunakan tonometri digital dan melaporkan bahwa tekanan
mencapai puncak pada pagi hari 30 hingga 60 menit setelah bangun.(7)
De Venecia dan Davis meneliti variasi diurnal pada 115 narapidana dengan TIO normal
dalam periode 3 hari. Semua subjek adalah pria dan 80 % berusia kurang dari 40 tahun.Mereka
tetap melakukan aktifitas harian normalnya. Tekanan Intraokular (TIO) tertinggi ditemukan pada
jam 5 pagi ( 38% subjek) dan tengah malam (26% subjek). Rentang variasi diurnal menurun dari
1

5,9 mmHg pada hari pertama menjadi 4,9 mm Hg pada hari ketiga. Dalam penelitian lain. Thiel
menemukan bahwa TIO tertinggi terjadi antara jam 5 dan 7 pagi sebelum pasien bangkit dari
tempat tidur.(8)
Pada makalah ini akan di bahas mengenai teknik pemeriksaan variasi diurnal dan faktor
faktor yang mempengaruhinya.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Glaukoma adalah sekelompok penyakit yang memiliki karakteristik neuropati optik yang
berhubungan dengan hilangnya lapangan pandang dan peningkatan Tekanan Intra Okular (TIO)
yang merupakan salah satu faktor resiko utama. (1,3.)
Prinsip Tekanan Intra Okular pada Glaukoma
Ada 3 prinsip Tekanan Intra Okular pada Glaukoma (9)
1.Pada Hipertensi okular Peningkatan Tekanan Intra Okular adalah kriteria utama untuk
membuat diagnosis pada mata yang memiliki papil nervus optikus dan
Lapangan Pandang normal
2.Pada glaukoma primer Sudut terbuka (POAG), peningkatan Tekanan Intra Okular
bukan hal yang utama yang dipakai untuk mendiagnosis. Kerusakan Nervus optikus
dan peubahan lapangan pandang jadi patokan dalam diagnosis POAG.
3. Pada glaukoma kongenital dan glaukoma sekunder .Diagnosis biasanya didasarkan
adanya peningkatan Tekanan intraokular (TIO)
Pengukuran tekanan intraokuler (TIO) merupakan pemeriksaan yang penting dan
pemeriksaan rutin pada kelainan mata. Tekanan Intra Okular terutama diatur oleh dinamika
cairan aquos humor termasuk diantaranya, produksi cairan aquos, aliran cairan, sudut bilik mata
dan tekanan vena episklera. Untuk memahami Tekanan Intra Okular ini diperlukan tentang
fisiologi aquos humor (1,2)
Komposisi Aquos Humor
Aquos Humor dihasilkan oleh prosesus siliaris dan berada dalam kamera okuli anterior dan
posterior. Aquos berwarna jernih, dengan volume diruang anterior 0,25 ml dan volume di ruang

posterior 0,5 ml. Jumlah aquos humor yang terbentuk 2,0 3,0 mikroliter/menit, dan pergantian
terjadi dalam 1,5 2 jam. Komposisi aquos humor serupa dengan plasma kecuali bahwa cairan
ini memiliki konsentrasi askorbat, piruvat, dan laktat yang lebih tinggi dan protein, urea dan
glukosa yang lebih rendah.(3,10)
Aliran Aquos Humor
Aliran aquos humor dari bilik mata belakang melaui pupil menuju bilik mata depan kemudian
mengalir melalui jalur trabekula dan kanal Schlemm, kanalis intra skera. Vena episklera untuk
selanjutnya masuk kedalam sirkulasi, aliran ini meliputi kurang lebih 90% dari seluruh aliran
aquos humor. Sedangkan 10 % aliran aquos humor ini melalui jalur uvea sklera yang melewati
badan siliar menuju ruangan suprakoroidal dan dialirkan oleh sirkulasi vena pada badan siliar,
koroid.(10,11,12)
Untuk mencapai kamera okuli posterior aquos humor ada 3 cara : (2,3,11.13)
1.Diffusi
Yaitu perpindahan zat-zat melintasi membran karena adanya perbedaan konsentrasi yang
tinggi ke konsentrasi rendah sehingga tercapai keseimbangan. Keseimbangan ini di pengaruhi
oleh permeabilitas membran, temperatur, dan keutuhan membran.
2.Ultrafiltrasi
Proses melintasnya cairan melewati membran karena perbedaan tekanan, yaitu perbedaan
hidrostatik dan cairan intersisial dan perbedaan tekanan onkotik antara plasma dan aquos
homor. Air dan zat zat yang larut dalam air akan melewati membran sel melalui pori mikro
yang terjadi karena perbedaan tekanan hidrostatik dan osmotik
3.Transpor aktif (sekresi)
Merupakan perpindahan zat-zat yang tergantung pada energi, yang secara selektif
memindahkan zat-zat elektrokemikal melintasi membran sel

Tekanan Vena Episklera


Hubungan antara tekanan vena episklera dan dinamika aquos humor amat rumit karena
baru sebagian yang biasa dimengerti. Tekanan vena episklera yang normal diperkirakan berkisar
8- 12 mm Hg. Peninggian tekanan vena episklera sebesar 1 mmHg biasanya akan diikuti
peningkatan tekanan intraokular dalam besar yang sama.(1)
Hubungan tekanan Intra Okular dan aliran aquos humor
Tekanan Intraokular ditentukan oleh kecepatan pembentukan aquous .
Hubungan faktor- faktor ini dirumuskan oleh Goldmann (9,14):

PO = (F/C) + Pv

Po = Tekanan Intra Okular ( mmHg)


F = Kecepatan pembentukan aquos humor (ul/mnt)
C = Aliran Aquos humor (ul/mnt/mmHg)
Pv= Tekanan Vena episklera (mmHg)
Dari rumus diatas dapat disimpulkan bahwa perubahan tekanan intraokular sangat
ditentukan oleh perubahan aliran aquos humor.
Tekanan Intra Okular (TIO) bukanlah suatu nilai yang konstan. Tekanan ini sangat
bervariasi berdasarkan sejumlah faktor. Beberapa faktor ini bekerja dalam periode detik hingga
menit atau jam. Sedangkan faktor lain bekerja dalam durasi yang lebih lama.

Ada beberapa faktor yang mempengarui Tekanan Intra Okular :(2,3.6,13)


1. Umur
Masih banyak pertentangan mengenai pengaruh umur terhadap perubahan Tekanan intra
okular. Umumnya usia muda mempunyai tekanan yang lebih rendah dibanding populasi
umum, sedangkan pada orang tua peninggian tekanan ini mempunyai hubungan dengan
tekanan darah yang meninggi, Frekwensi nadi dan obesitas.
2. Jenis kelamin
Tekanan intraokular antara pria dan wanita pada umur 20- 40 tahun. Peningkatan rata-rata
lebih nyata pada wanita dan sesuai dengan masa manoupouse.
3. Genetik
Tekanan intraokular pada populasi umum ada kaitannya dengan keturunan, tekanan ini
dibuktikan dengan terdapatnya kecendrungan tekanan intrakular yang lebih tinggi pada
sejumlah keluarga penderita penderita glaukoma.
4.Ras
Adanya keterkaitan antara ras tertentu dengan tekanan intraokular telah diperkuat dengan
adanya laporan yang menyatakan bahwa orang yang lahir di Afrika dan Asia mempunyai
tekanan intraokular lebih tinggi dibanding yang lahir di Eropa atau Amerika.
Tekanan intraokular juga bervariasi akibat faktor lain seperti denyut jantung, pernafasan,
latihan fisik, cairan yang masuk, obat-obat sistemik/topikal. Konsumsi alkohol juga
berpengaruh untuk menurunkan Tekanan intraokular.

Variasi Diurnal

Variasi diurnal pada glaukoma pertama kali dilaporkan tahun 1898 dan telah diteliti
secara luas sejak saat itu, Walau demikian, masih banyak yang tidak diketahui mengenai
variasi diurnal TIO pada mata normal secara umum, dan pada glaukoma khususnya (7)

Nilai klinis utama yang jelas dari pengukuran variasi diurnal Tekanan Intraokular (TIO)
adalah menghindari resiko terlewatkan peningkatan tekanan pada pemeriksaan tunggal.
Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengetahui apakah tekanan bola mata pasien meninggi
pada satu saat dalam satu hari. (Gambar 1) (7,9)

Gambar 1
=Variasi diurnal pada tekanan Intra ocular
= Tekanan yang normal menunjukkan variasi yang terbatas sepanjang hari (kurva di bawah)
=Sedangkan mata yang glaukoma menunjukan variasi yang lebih besar ( kurva diatas).
Variasi tekanan Intra okular yang luas sangat mempengaruhi kondisi untuk mendiagnosis
secara dini dan tepat, hal ini ditunjukan dalam suatu survei populasi yang menyebutkan
bahwa 50 % penderita terdiagnosis glaukoma sudut terbuka primer tidak menunjukan adanya
kenaikan tekanan Intraokular pada saat pemeriksaan pendahuluan, disamping itu juga
ditemukan adanya kenaikan tekanan Intraokular
7

tanpa gangguan diskus optikus dan

lapangan pandang ( hipertensi okular). Ironisnya sebagian besar penderita glaukoma sudut
terbuka primer hampir tidak pernah menyadari bahwa tekanan Intraokular mengalami
peningkatan. Sering kali mereka menyadari setelah merasakan ada gangguan yang jelas
terhadap tajam penglihatan atau penyempitan lapangan pandang.
Variasi ini telah diklasifikasikan dalam beberapa tipe, Katavisto membagi variasi diurnal
ini menjadi 2 tipe yakni tipe regular dan tipe ireguler. Tipe reguler yaitu variasi yang terkait
dengan ritme biologis, sedangkan tipe irreguler tidak ada kaitan dengan ritme biologis. Lebih
lanjut lagi tipe regular dibagi lagi menjadi 3 sub tipe, pagi siang dan malam.(17)
Teknik Pemeriksaan Variasi Diurnal
Teknik pemeriksaan ini sangat bervariasi dalam hal frekuensi dan waktu pengukuran
TIO, jenis tonometer yang digunakan, subjek yang diperiksa, serta apakah pemeriksaan
dilakukan pada pasien rawat jalan atau rawat inap. Tidak mengejutkan, dari berbagai
penelitian hal ini menunjukan hasil yang cukup berbeda bahkan terkadang berlawanan.(14,15,18)
Berdasarkan dari frekuensi pengukuran yang dilakukan, Ada peneliti yang melakukan
empat hingga enam kali pengukuran dalam satu hari, tapi ada pula yang mengukur TIO ini
setiap 2 jam selama 3 hari. Jika TIO diperiksa pada interval yang sering selama periode ini,
pola tidur normal terganggu. Dan nilai yang diperoleh mungkin tidak menunjukan apa yang
normalnya terjadi.(6,15)
Variasi yang besar juga tergantung pada instrumen yang digunakan untuk mengukur
TIO. Kebanyakan peneliti awal menggunakan tonometer Schiotz, tetapi pada penelitian
selanjutnya tonometer aplanasi Goldman menjadi lebih popular. Tonometer Schiotz
memerlukan pasien pada posisi telentang, sedangkan tonometer aplanasi Goldman
memerlukan pasien duduk pada suatu sitlamp. Terdapat bukti pasti bahwa perbedaan posisi
ini mempengaruhi TIO. Dan efeknya mungkin lebih besar pada mata dengan glaukoma .(19 ,20)
Pada banyak kasus, pasien dirawat inap di rumah sakit untuk menilai TIO. Perawatan di
rumah sakit sangat mengubah pola aktifitas normal pasien, bagaimanapun hal ini
mempengaruhi hasil pengukuran TIO yang dilakukan. Terdapat sejumlah bukti yang
menunjukan bahwa terdapat perubahan bermakna pada TIO akibat rawat inap. (7,!9)
8

Peneliti lain berusaha menghindari artifak ini dengan mengukur TIO diruang praktek
dokter atau meminta pasien datang mengukur TIO selama beberapa hari berturut- turut, tetapi
pada waktu yang berbeda tiap harinya. Pada sebagian besar kasus upaya ini menghasilkan
pengukuran yang terbatas dalam periode dari jam 8 pagi hingga jam 6 sore. Lebih lanjut
pengukuran pertama pada pagi hari kemungkinan tidak dapat dilakukan hingga 1 atau 2 jam
setelah pasien bangun tidur, hal ini melewatkan variasi TIO yang terjadi segera setelah
bangun tidur.
Bukti terkini menunjukkan bahwa pengukuran Tekanan Intraokular (TIO) beberapa
waktu dalam sehari yang dilakukan pada individu dengan posisi tubuh habitual (berdiri atau
duduk di siang hari dan berbaring di malam hari), banyak individu, baik dengan glaukoma
atau tidak , akan menunjukan tekanan puncak pada jam-jam dini hari saat mereka masih
ditempat tidur.
Dari beberapa penelitian terhadap subjek dengan tekanan intrakular yang normal
disepakati bahwa terdapat suatu pola ritme variasi diurnal , tetapi tidak disepakati mengenai
waktu terjadinya tekanan puncak pada pola kurva dan rentang variasi.
Hasil dan Interpretasi Pemeriksaan Variasi Diurnal
Tekanan Intraokular dilaporkan secara umum lebih tinggi pada pagi dan rendah pada
malam hari .Selama malam hari tekanan Intra Okular biasanya menurun karena lambatnya
produksi dari aquos humor. Namun, peneliti lain menunjukan tekanan puncak sering kali
pada sore hari.
Katavisto meneliti sejumlah besar pasien dengan glaukoma sudut terbuka tetapi
mengelompokkannya menurut pola kurva diurnal, Ia melaporkan bahwa 24 % dari 80 mata
pada pria dan 28 % dari 258 mata pada wanita memiliki kurva tipe pagi hari(TIO puncak
antara jam 4 dan 8 pagi), 53 % pria dan 26 % wanita memiliki kurva tipe siang hari (TIO
puncak antara jam 8 pagi dan 2 siang), dan hanya 8 % pria tetapi 33 % wanita memiliki
kurva tipe malam hari (TIO puncak antara tengah malam dan jam 4 pagi).
Pada Individu Normal, TIO bervariasi dalam periode 24 jam, karena produksi aquos
humor dan alirannya berubah. Amplitudo rata- rata fluktuasi harian dilaporkan bervariasi
9

sekitar 3 mm Hg hingga 6 mmHg. Amplitudo lebih dari 10 mm Hg umumnya dianggap


patologis dan pada mata yang penderita glaukoma dilaporkan bahwa variasi diurnalnya
melebihi 30 mmHg (2,11.12)

DAFTAR PUSTAKA
10

1) Skuta GL, Cantor LB.. Intra Ocular Pressure and Aqueous Humor Dinamic.
In: Glaucoma Section 10 . Singapore, American Academy Opthalmology, 2008-2009 : p 14 23
2) Shields BM. Aquoeos Humor Dinamic, Anatomy and Physiologi. In Text Book of Glaucoma.
4 th edition, chapt 2. William & Wilkins, Baltimore ,1998 : p 15-24
3) Becker-Shaffer. Aqueous Humor Outflow. In :Diagnosis and Therapy of The Glaucoma.
7 th edition. Mosby, St Louis , New York Philadelphia, 1999 : 20 61
4) Vaughan & Asburys. Glaucoma . In: General Ophtalmology .17 Th edition. Large Medical Book,
2008 : p 212-228
5) Bartelink Rota,Et all . Influense of Diurnal Variation on Intraocular Pressure Measurement of
Treated Primary Open Angel Glaucoma During Office Hours. In : Journal of Glaucoma 2006
6) Crick and Khaw. Disorders Associated With the Level of Intraocular Pressure. In: A text Book
Of Clinical Opthalmology. 3 rd edition.World Scientific. World Scientific Publishing Co, 2003 :
p : 547- 550
7) Wilensky TJ. Diurnal Variation in Intraocular Pressure. In : Tranactions of the American
Opthalmological Society. 1991 : p 757-794
8) Hasegawa Kou,Et all. Diurnal Variation of Intraocular Pressure in Suspected Normal Tension
Glaucoma. In Japan Journal Opthalmology. 2006 : p 449- 454
9) David R , Zangwill. Diurnal pressure variation. In British Journal of Opthalmology. 1992
280-283

10) Lesk RM. The Intraocular Pressure In: Glaucoma.In Hand Book of Glaucoma. Philadelphia,
2002: p 21-28
11) Morrison JC , A cott, T . Anatomy and Physiology of Aqueous Humor Outflow. In: Glaucoma
Science and Practice.Thieme Medical Publisher, 2003 : p 34-40
12) Polansy JR, Alvarado JA. Cellurer Mechanisms Influencing the Aqueous Humor Outflow.
In Basic Sciences Principle and Practice of Opthalmology. ED.Albert DM .Jakobiec FA ,Sauders
Company Philadelpia .London,1994: p 226-238
13) Skuta GL,Cantor LB. Aqueous Humor. In: Basic and Clinical Sciense Course
Section 2. Fundamental and Princoiple of Opthalmology. Singapore, American Academy
Opthalmology.2008-2009 : p 315-332
14) Fraser S, Et all. Glaukoma the pathophysiology and diagnosis. Hospital Pharmacist . 2005 : p
251 254

11

15) E.K.Barbara, Et all. Intraocular Pressure in An American Community. Investigative


Ophtalmology & Visual Science, Vol 33,No 7 . 1992 : p 2224- 2227

16) Palmer JD. Consepts and Measurement Thechique of Intra Ocukar Pressure. In: Clinical Guide to
Glaukoma Management.ed.Hingginbothan, EJ.Elsevier Inc. 2994: p 38-58
17) Kasnky JJ. Mc.Allister JA, Salmon JF. Glaucoma. In: Clinical Ophalmology.Fifth edition.
Philadelphia st Louis .Sydeney Toronto,2003: p 193-215
18) Kaufman Paul L. Aqueous Humor Dynamic. In: Duanes Clinical Ophtalmology.
Chapter 45, volume 3, Lippcot Raven, Publisher, Philadelphia, New York, Revised Edition
1997 : 1 14.
19) Rhee JD.Basics of Aqueous flow and optic nerve. In: Calor atlas % Synopsis clinical
Opthalmology Clinical Opthalmology. McGraw hill Companies INC. 2003: p 3-23
20) Henkin MD phd, Walsh JB. Diurnal variation intraocular Pressure Cronic Open Angle
Glaucoma. In ; Clinical & Experiment Ophlthalmology Volume 9 issue 3 2009 : p 219-221

12