Anda di halaman 1dari 107

ANALISA POLA PENDAYAGUNAAN ZAKAT PADA LEMBAGA

AMIL ZAKAT BANGUN SEJAHTERA MITRA UMAT


(LAZNAS BSM)
SKRIPSI
Diajukan Kepada Fakultas Syariah dan Hukum
Untuk Memenuhi Syarat-syarat Memperoleh
Gelar Sarjana Ekonomi Syariah (S.E.Sy.)

Oleh:

TAUFIQ SHOLEH
NIM. 106046101702

KONSENTRASI PERBANKAN SYARIAH


PROGRAM STUDI MUAMALAT (EKONOMI ISLAM)
FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM
UIN SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
1432 H / 2010 M

Analisa Pola Pendayagunaan Zakat pada LAZNAS BSM

Skripsi
Diajukan Kepada Fakultas Syariah dan Hukum
Untuk Memenuhi Syarat-syarat Memperoleh
Gelar Sarjana Ekonomi Syariah (S.E.Sy.)

Oleh
TAUFIQ SHOLEH
NIM. 106046101702

Di Bawah Bimbingan,
Pembimbing I

Dr. Asep Saipudin Jahar, MA

NIP. 196912161996031001

Pembimbing II

Yuke Rahmawati, MA

NIP. 197509032007011016

KONSENTRASI PERBANKAN SYARIAH


PROGRAM STUDI MUAMALAT (EKONOMI ISLAM)
FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM
UIN SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
1431 H/ 2010 M

PENGESAHAN PANITIA UJIAN

Skripsi yang berjudul: Analisa Pola Pendayagunaan Zakat Pada Lembaga Amil
Zakat Nasional Bangun Sejahtera Mitra Umat (LAZNAS BSM) telah diujikan
dalam sidang munaqasyah Fakultas Syariah dan Hukum UIN Syarif Hidayatullah
Jakarta pada tanggal 10 Desember 2010. Skripsi ini telah diterima sebagai salah satu
syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Program Strata 1 (S1) pada Program Studi
Muamalat (Ekonomi Islam).
Jakarta, 10 Desember 2010
Dekan Fakultas Syariah dan Hukum,

Prof. Dr. H. Muhammad Amin Suma, SH., MA., MM.


NIP. 19550505 198203 1 012

Panitia Ujian Munaqasyah


Ketua

Dr. Euis Amalia, M.Ag


NIP. 19710701 199803 2 002

(...)

Sekretaris

Mumin Roup, S.Ag., MA.


NIP. 150 281 979

(...)

Pembimbing I

Dr. Asep Saipudin Jahar, MA.


NIP. 19691216 199603 1 001

(...)

Pembimbing II

Yuke Rahmawati, MA.


NIP. 19750903 200701 1 016

(...)

Penguji I

Prof. Dr. H. Fathurrahman Jamil, MA.


NIP. 19601107 198505 1 001

(...)

Penguji II

Dr. Alimin Mesra, M.Ag.


NIP. 19690825 200003 1 001

(...)

KATA PENGANTAR


Puji syukur kehadirat Allah SWT. Shalawat serta salam selalu tercurah kepada
Nabi Muhammmad SAW. Dalam kesempatan ini, penulis berterima kasih kepada
pihak yang telah berkontribusi dalam penulisan skripsi ini, yaitu:
1.

Ibunda tercinta, yang tak kenal lelah dalam mendidik penulis untuk menjadi
orang yang berguna, serta Ayahanda tercinta, semoga perjuanganmu
dilipatgandakan oleh Allah swt dan diberikan tempat terbaik disisi-Nya.

2.

Prof. Dr. H. Muhammad Amin Suma, SH., MA., MM., Dekan Fakultas Syariah
dan Hukum UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

3.

Ibu Dr. Euis Amalia, M.Ag., dan Bapak H. Ah. Azharuddin Lathif, M.Ag.,
M.H., Ketua dan Sekretaris Program Studi Muamalat (Ekonomi Islam).

4.

Bapak Dr. Asep Saepudin Jahar, MA dan Ibu Yuke Rahmawati, MA. Dosen
Pembimbing skripsi ini.

5.

Para dosen Fakultas Syariah dan Hukum yang telah memberikan pengetahun
yang sangat bermanfaat untuk masa depan.

6.

Pimpinan dan pegawai, serta karyawan LAZNAS BSM

7.

Pimpinan beserta staf Perpustakaan Utama, juga Perpustakaan Fakultas Syariah


dan Hukum UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

8.

Adik dan kakak yang telah memberi dukungan dan doa, serta keluarga semua.

9.

Sdri Eis Mulyanah, S.Pd.I (My Special One) yang setia membantu dan
memberikan semangat yang tak terhingga.

10.

Teman-temanku seperjuangan, psd 06. Ali, Ocke, Tama, Tongkel, Pupung,


Pipin, Riri, Eli dan semuanya, yang bae-bae dan imut-imut. Masa-masa susah,
senang dan indah bersama kalian tidak akan terlupakan! Keep in Touch....!!!

11.

Kepala Sekolah dan Dewan Guru MI.Jamiatul Gulami yang sangat membantu
dan mendukung studi penulis

12.

Sahabat-sahabatku, keluarga besar GRADIENT, semoga tetap jaya.

13.

Segenap Civitas Akademika Fakultas Syariah dan Hukum UIN Jakarta.


Semoga Allah SWT meridhai dan menjadikan skripsi ini bermanfaat

Jakarta, 18 Dzulhijjah 1431 H


25 Nopember 2010 M

Penulis

DAFTAR ISI

halaman
KATA PENGANTAR .....................................................................................

DAFTAR ISI ...................................................................................................

iii

DAFTAR TABEL DAN DIAGRAM ..............................................................

vii

BAB I : PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah .............................................................

B. Pembatasan dan Perumusan Masalah ...........................................

C. Tujuan dan Manfaat Penelitian .....................................................

D. Studi Pendahuluan .......................................................................

10

E. Kerangka Teori ............................................................................

13

F. Metode Penelitian ........................................................................

15

G. Sistematika Penulisan ..................................................................

17

BAB II : LANDASAN TEORI


A. Pengertian Penyaluran Zakat .........................................................

19

B. Fungsi dan Tujuan Penyaluran Zakat ..............................................

22

C. Prinsip prinsip Syariah dan Fiqhiyyah dalam Penyaluran Zakat ..

24

1. Mustahik Menurut Pendapat Berbagai Mazhab...........................

25

a.

Orang Fakir .......................................................................

25

b.

Orang Miskin ....................................................................

26

c.

Amil ( Petugas Zakat ) .......................................................

26

d.

Muallaf ..............................................................................

26

e.

Riqab ( Memerdekakan budak )..........................................

27

f.

Gharimin ( Orang yang berhutang ) ....................................

28

g.

Fisabilillah (Di jalan Allah ).................................................

28

h.

Ibnu Sabil...........................................................................

29

3. Menurut Pendapat Ulama Kontemporer ....................................

30

a.

Yusuf Qardhawi .................................................................

30

b.

Sayyid Sabiq.......................................................................

32

c.

Didin Hafidhuddin .............................................................

34

D. Sistem Penyaluran zakat yang ada di masyarakat saat ini ..............

37

E. Pengertian Zakat Produktif ...........................................................

41

F. Analisis SWOT ..............................................................................

43

1. Pengertian Analisis SWOT ........................................................

43

2. Langkah-langkah Analisis Data dalam Analisis SWOT ...............

46

G. Prinsip Manajemen dalam Ekonomi Islam ......................................

46

H. Manajemen Keuangan Organisasi Pengelola Zakat ........................

49

ii

BAB III : GAMBARAN UMUM LAZNAS BSM


A.

BAB IV :

Sejarah singkat LAZNAS BSM ................................................

51

1. Profil LAZNAS BSM ........................................................

51

2. Hubungan LAZNAS BSM dan BSM ..................................

52

B.

Visi dan Misi LAZNAS BSM ...................................................

53

C.

Landasan Hukum .....................................................................

54

D.

Nilai nilai dasar dan Tujuan LAZNAS BSM .........................

54

E.

Struktur Organisasi LAZNAS BSM .........................................

55

F.

Program Kerja LAZNAS BSM ................................................

57

a. BSM Mitra Umat ..............................................................

57

b. BSM Didik Umat ..............................................................

58

c. BSM Simpati Umat ...........................................................

59

MEKANISME

PENGHIMPUNAN

DAN

PENDAYAGUNAAN

ZAKAT PADA LAZNAS BSM


A. Mekanisme Penghimpunan Zakat pada LAZNAS BSM .............

60

B. Mekanisme Penyaluran Zakat pada LAZNAS BSM ..................

61

1. Mekanisme Penyaluran Zakat pada LAZNAS BSM ............

61

2. Mekanisme Penentuan Mustahik ........................................

64

3. Cara Kerjasama antar Lembaga Zakat ...............................

65

4. Prosentase Penyaluran Zakat pada LAZNAS BSM ............

67

iii

C. Pengembangan Dana Zakat bagi Pengembangan Masyarakat


pada LAZNAS BSM ................................................................

69

1. Profil usaha Mitra Umat ..................................................

69

2. Metode Pendampingan ......................................................

70

3. Hasil dan Manfaat .............................................................

71

D. Analisis Peluang dan kendala pola pendayagunaan zakat


pada LAZNAS BSM ................................................................

72

1. Analisis SWOT penyaluran zakat pada LAZNAS BSM.......

72

2. Ancangan analisis SWOT penyaluran zakat .......................

76

BAB V : PENUTUP
A. Kesimpulan ..................................................................................

79

B. Saran ...........................................................................................

80

DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................

82

iv

DAFTAR TABEL DAN DIAGRAM


halaman
1. Tabel 1

Kerangka konsep

14

2. Tabel 2

Pola penyaluran zakat tahun 2000 & 2004

38

3. Tabel 3

Bagan Struktur Organisasi

56

4. Tabel 4

Jumlah dan prosentase penyaluran zakat

67

5. Tabel 5

Analisis SWOT pendayagunaan zakat

76

6. Tabel 6

Hasil identifikasi analisis SWOT

77

7. Diagram 1 Prosentase penyaluran zakat

68

BAB I
PENDAHULUAN
A.

Latar Belakang Masalah


Zakat merupakan ajaran yang melandasi tumbuhkembangnya sebuah

kekuatan sosial ekonomi umat Islam. Seperti empat rukun Islam yang lain, ajaran
zakat

menyimpan beberapa dimensi yang kompleks meliputi nilai privat-publik,

vertical-horizontal, serta ukhrawi-duniawi. Nilai-nilai tersebut merupakan landasan


pengembangan kehidupan kemasyarakatan yang komprehensif. Bila semua dimensi
yang terkandung dalam ajaran zakat ini dapat diaktualisasikan, maka zakat akan
menjadi sumber kekuatan yang sangat besar bagi pembangunan umat menuju
kebangkitan kembali peradaban Islam.
Untuk mengilustrasikan betapa pentingnya kedudukan zakat, al-Quran
dengan gamblang menyebut kata zakat (al-zakat) yang dirangkaikan dengan kata
shalat (al-shalat) sebanyak 72 kali, menurut hitungan Ali Yafie. Hal ini dapat
diinterpretasikan bahwa penunaian zakat memiliki urgensi yang sebanding dengan
pendirian shalat.1 Menurut Yusuf Qardhawi, jumlah tersebut berlebihan karena
menurut hitungannya hanya ada kurang lebih 30 kali atau 27 kali yang dibarengi
dengan perintah sholat dalam satu ayat, 8 diantaranya berada di surat makkiyah dan
yang lainnya berada di surah madaniyah. 2 Dalam kitab al-Mujam al-Mufahras,

Ali Yafie, Menggagas Fiqih Sosial; Dari soal lingkungan hidup, asuransi hingga ukhuwah,
Cet.III (Bandung: Mizan,1995), h.231
22
Yusuf Qardhawi, Fiqh Zakat, juz I, Cet.4 (Beirut: Muassasah al-Risalah, 1997), h.42

terdapat 32 ayat yang menerangkan tentang zakat, 26 ayat diantaranya diiringi dengan
kata shalat dalam satu ayat.3
Shalat dan zakat merupakan dua pilar utama dari keislaman seseorang. Sholat
dimaksudkan sebagai peneguh keislaman seseorang sebagai hamba Tuhan secara
personal, sedangkan zakat dianggap sebagai cara untuk mengejawantahkan diri pada
dimensi sosial selaku khalifah di muka bumi. Manusia tidak dianggap sempurna jika
hanya berkecimpung pada satu dimensi saja. Penggabungan keduanya adalah
keniscayaan.
Kelebihan ajaran zakat dibanding aspek-aspek lain dari rukun Islam yang lain
adalah bahwa zakat memiliki dimensi sosial . Oleh sebab itu, zakat dalam mata rantai
peningkatan kesejateraan umat Islam tak mungkin diremehkan. Namun dalam
perjalanan sejarah masyarakat Islam, ajaran zakat dengan segala dimensi yang
dimiliki seringkali luput dari perhatian umat Islam. Zakat menjadi apa yang disebut
sebagai ibadah mahdhah pribadi-pribadi kaum muslimin. Dari suatu ajaran yang kuat
dan mendalam yang dikembangkan Rasul dan Sahabat, zakat menjadi ajaran yang
sempit bersama mundurnya umat Islam dan menurunnya kemauan berijtihad. 4
Pada masa kepemimpinan Nabi Muhammad saw, kewajiban mengeluarkan
zakat dari orang yang mampu (aghniya) dikontrol langsung oleh Nabi. Sehingga
praktek zakat berjalan dengan baik sesuai tuntutan syariah, artinya muzaki

Muhammad Fuad Abdul Baqi, al-Mujam al-Mufahras Lil Alfazh al-Quran al-Karim,
(Kairo: Daar al-Hadits, 2001), h.407
4
Sudirman, Zakat dalam Pusaran Arus Modernitas, (Malang: PT.UIN-Malang Press, 2007),
h.1-4

mengeluarkan zakatnya sesuai tata cara (hitungan dan kadar) yang benar dan
mustahik pun menerima sesuai kondisi dan kapasitasnya sebagai orang yang berhak
menerima zakat.5
Zakat yang dikumpulkan dari muzaki, langsung dibagikan kepada mustahik.
Kalaupun ada yang disimpan jumlahnya tidak banyak. Sehingga manfaat zakat dapat
dirasakan oleh mustahik saat itu juga. Dengan demikian, kesulitan mustahik dapat
segera diatasi dengan dana zakat. Praktek seperti ini mengalami pergeseran tatkala
Nabi Muhammad saw wafat. Wafatnya Nabi dianggap sebagian umat Islam sebagai
akhir dari pelaksanaan kewajiban zakat sehingga banyak yang membangkang
mengeluarkan zakat. Melihat kondisi demikian Abu Bakar As-Shiddiq ra angkat
senjata memerangi golongan yang tidak mau mengeluarkan zakat. Pada masa
kepemimpinan Umar ibn Khattab ra, zakat dikelola dengan lebih baik, pada saat itu
keberadaan baitul maal difungsikan untuk menampung zakat, di mana pada saat itu
kebutuhan jihad fisabilillah masih sangat tinggi dan zakat sebagai penopang
utamanya. Hal ini dilakukan hingga kepemimpinan Umar digantikan oleh Usman dan
dilanjutkan Ali Ibn Abi Thalib. 6
Bagaimana pengelolaan zakat di Indonesia? Di Indonesia, pengelolaan zakat
yang dilakukan berdasarkan Undang-Undang Nomor 38 Tahun 1999 tentang
pengelolaan zakat secara substansial berpedoman kepada ketentuan hukum agama.
Dalam Undang-Undang Pengelolaan Zakat yang bersejarah merupakan prakarsa
5

Kuntarto Noor Aflah dan Mohd. Nasir Tajang, Zakat & Peran Negara, (Jakarta: Forum
Zakat (FOZ), 2006), h.vii
6
Ibid, h.vii

pemerintah melalui Menteri Agama, ditegaskan bahwa kewajiban pemerintah adalah


memberikan perlindungan, pembinaan, dan pelayanan kepada muzakki, mustahik dan
pengelola zakat. Kata kunci; perlindungan, pembinaan, dan pelayanan yang
merupakan tugas pemerintah dalam pengelolaan zakat di Indonesia mempunyai
keterkaitan langsung dengan fungsi otoritatif Negara dan hal itu sejalan dengan
semangat ajaran Islam. 7
Salah satu tugas lembaga pengelola zakat yang keberadaannya dipayungi
undang-undang adalah mewujudkan peran zakat sebagai solusi untuk menanggulangi
kemiskinan. Zakat dan kondisi ekonomi umat memiliki hubungan timbal balik yang
erat. Tingkat ekonomi umat semakin baik akan meningkatkan penerimaan zakat, dan
sebaliknya dana zakat yang dikelola dan disalurkan secara benar kepada kelompok
mustahik diharapkan dapat mengubah peta kemiskinan di tengah masyarakat.
Untuk mengoptimalkan pengelolaan zakat di Indonesia diperlukan langkah
strategis dan re-orientasi pengelolaan zakat yang selama ini dilakukan oleh masingmasing lembaga tanpa adanya koordinasi dan sinergi satu sama lain. Koordinasi dan
sinergi antar lembaga pengelola zakat baik secara vertical maupun horizontal sudah
waktunya sekarang diwujudkan jika kita menginginkan potret pengelolaan zakat
Indonesia yang lebih memenuhi harapan umat. Dalam kaitan ini, sangat tepat peran
koordinatif terhadap semua lembaga pengelola zakat dilakukan oleh Badan Amil
Zakat Nasional (BAZNAS) sebagai badan resmi yang dibentuk di tingkat nasional. 8

7
8

Ibid, h. xix
Ibid, h. xix

Sistem penghimpunan dan penyaluran zakat dari masa ke masa memiliki


perbedaan. Awalnya, zakat lebih banyak disalurkan untuk kegiatan konsumtif, tetapi
belakangan ini telah banyak pemanfaatan dana zakat untuk kegiatan produktif, upaya
ini diharapkan dapat merubah strata sosial dari yang terendah (mustahik) kepada yang
tertinggi (muzakki). Pengumpulan zakat dapat dilakukan oleh Badan Amil
Zakat/Lembaga Amil Zakat (BAZ/LAZ) di setiap tingkat atau membentuk unit
pengumpulan zakat (UPZ) yang bertugas mengumpulkan zakat, infak, sedekah dan
lainnya langsung melalui bank. Dalam pelaksanaannya pengumpulan zakat
BAZ/LAZ dapat bekerjasama dengan lembaga keuangan dan perbankan.
Pengumpulan zakat tidak dapat dilakukan dengan paksaan terhadap muzakki,
melainkan muzakki melakukan dengan kesadaran sendiri, menghitung sendiri jumlah
hartanya yang harus dibayarkan kewajibannya. Dalam hal, muzakki tidak dapat
menghitung sendiri harta dan kewajiban zakatnya, muzakki dapat meminta bantuan
kepada BAZ/LAZ atau lembaga pengelola zakat (LPZ). Idealnya LPZ menyediakan
panduan dalam penghimpunan dana, jenis dana, dan cara dana itu diterima.
Organisasi pengelola menetapkan jenis dana yang diterima sebagai sumber dana.
Setiap jenis dana memiliki karakteristik sunber dan konsekuensi pembatasan berbeda
yang harus dipenuhi oleh pengelola zakat.9
Salah satu pertanyaan yang sering muncul mengenai pengelolaan zakat adalah
tentang bentuk penyaluran dana produktif. Pemahaman umum bahwa produktif
artinya dana yang ada dipinjamkan oleh amil kepada mustahik untuk bisnis.
9

Lili Bariadi,dkk, Zakat dan Wirausaha, (Jakarta: CED, 2005), cet.1. h.20

Kenyataan ini dapat menimbulkan dua pandangan yang berbeda yang berujung pada
kesimpulan bahwa aksi bentuk usaha modal zakat melanggar syari atau tidak.
Kalau kita melihat pengelolaan zakat pada masa Rasulullah Saw. dan para
sahabat kemudian diaplikasikan pada zaman sekarang kita dapati bahwa penyaluran
zakat dapat kita bedakan menjadi dua bentuk; yakni bantuan sesaat dan
pemberdayaan. Bantuan sesaat bukan berarti bahwa zakat hanya diberikan kepada
seseorang satu kali atau sesaat saja. Bantuan sesaat dalam hal ini berarti bahwa
penyaluran kepada mustahik tidak disertai target terjadinya kemandirian ekonomi
(pemberdayaan) mustahik. Hal ini dilakukan karena mustahik yang bersangkutan
tidak mungkin lagi mandiri seperti pada diri para orang tua yang sudah jompo, orang
dewasa yang cacat yang tidak memungkinkan ia mandiri.
Adapun pemberdayaan adalah penyaluran zakat yang disertai target merubah
keadaan penerima (lebih dikhususkan golongan fakir miskin) dan kondisi kategori
mustahik manjadi kategori muzakki. Target ini adalah target besar yang tidak dapat
dicapai dengan mudah dan dalam waktu yang singkat. Untuk itu, penyaluran zakat
disertai dengan pemahaman yang utuh terhadap permasalahan yang ada pada
penerima. Apabila permasalahannya adalah kemiskinan, harus diketahui penyebab
kemiskinan tersebut sehingga kita dapat mencari solusi yang tepat demi tercapainya
target yang telah dicanangkan.
Penyaluran dalam dua bentuk di atas umumnya disertai dengan sifat
penyaluran yang berbeda. Untuk bantuan sesaat sifat penyaluran idealnya adalah
hibah. Adapun untuk pemberdayaan dana yang disalurkan identik dengan pinjaman.

Ada tiga sifat penyaluran dana dalam pemberdayaan; hibah, dana bergulir qordhul
hasan, dan pembiayaan. Tiga sifat penyaluran ini dibedakan antara dana zakat dengan
dana bukan zakat.10
Perkembangan industri perbankan syariah yang cukup pesat ini di Indonesia
berdampak positif terhadap berkembangnya kuantitas zakat yang disalurkan kepada
masyarakat. Karena selain kesadaran masyarakat untuk membayar zakat yang
meningkat, bank-bank syariah juga menyediakan fasilitas yang dapat mempermudah
nasabahnya untuk membayar zakat.
Direktur Bank Jabar Banten Syariah, Rukmana, mengatakan bagi bank
syariah adanya dana zakat membuat bank syariah dapat turut serta membantu
masyarakat yang membutuhkan. ''Di sisi lain kita juga ikut mendidik masyarakat dan
ada proses pertukaran informasi yang cepat di antara masyarakat dalam menggunakan
bank syariah untuk penyaluran zakat,'' ujarnya, Rabu (30/6).11
Salah satu bank syariah ternama di Indonesia adalah Bank Syariah Mandiri
(BSM). Menurut Direktur Utama BSM Yuslam Fauzi, Selama lima tahun terakhir,
nilai aset BSM terus meningkat. Pada tahun 2006, aset BSM sebesar Rp 9,5 triliun.
Kemudian berturut-turut meningkat menjadi Rp 12,9 triliun (2007), Rp 17,1 triliun
(2008), dan Rp 22 triliun (2009). Sekarang aset BSM sudah mencapai Rp 28,31

10

11

Ibid., h. 25

Budi Raharjo, Menyalurkan Zakat melalui Bank Syariah, diakses pada 21 Nopember
2010 dari http://www.republika.co.id/berita/bisnis-syariah/berita/10/06/30/122481

triliun per Oktober 2010. Adapun perolehan Dana Pihak Ketiga (DPK) BSM sampai
Oktober mencapai Rp 25,06 triliun dengan pembiayaan sebesar Rp 22,03 triliun.12
Dengan omset yang besar tersebut, maka dana zakat yang dimiliki juga cukup
besar. Jika zakat tersebut disalurkan dengan baik dan terprogram maka hasil yang
dirasakan juga akan maksimal. BSM sendiri menjalin kerjasama dengan Lembaga
Amil Zakat Bangun Sejahtera Mitra Umat atau lebih dikenal dengan LAZNAS BSM
dalam pengelolaan zakat perusahaan, pegawai dan nasabah BSM agar dana zakat
tersebut dapat dikelola dan tersalurkan dengan baik.
Jadi LAZNAS BSM memiliki peran aktif yang cukup strategis dalam
mewujudkan masyarakat yang sejahtera dengan memberdayakan zakat tersebut, agar
kemiskinan dan permasalahan-permasalahan ekonomi yang dialami masyarakat
miskin dapat diatasi dengan dana zakat yang dikelolanya. Tentunya, hal ini hanya
dapat tercapai jika zakat tersebut dapat dikelola dengan baik dan disalurkan kepada
mustahik tepat sasaran.
Dengan melihat wacana dan permasalahan di atas maka penulis berinisiatif
untuk menyusun sebuah skripsi dengan judul : Analisa pola pendayagunaan zakat
pada Lembaga Amil Zakat Nasional Bangun Sejahtera Mitra Umat ( LAZNAS
BSM)

12

Yeyen Rostiyani, Peringkat BSM terus Naik, diakses pada 24 Nopember 2010 dari
http://www.syariahmandiri.co.id/en/2010/11/peringkat-bsm-terus-naik/

B. Pembatasan dan Perumusan Masalah


1. Pembatasan Masalah
Berbicara tentang zakat, banyak sekali permasalahan yang akan kita temui,
khususnya di Indonesia. Oleh karena itu agar pembahasan ini tidak melebar, perlu
kiranya dibuat batasan-batasan yang dapat menjadikan pembahasan ini fokus pada
tujuannya. Adapun yang akan dibahas disini adalah sebatas bagaimana pola
pendayagunaan dana zakat oleh Bank Syariah khususnya BSM pada LAZNAS BSM.
2. Perumusan Masalah
Dari pembatasan masalah di atas, maka dirumuskan permasalahan dengan
bentuk pertanyaan sebagai berikut :
a.

Bagaimana mekanisme penghimpunan dan penyaluran dana zakat yang ada di


LAZNAS BSM ?

b.

Bagaimana pola pemberdayaan dana zakat bagi pengembangan usaha


masyarakat pada LAZNAS BSM ?

c.

Hal apa saja yang menjadi peluang dan kendala LAZNAS BSM dalam
melaksanakan pendayagunaan dana zakat tersebut ?

C. Tujuan dan Kegunaan Penelitian


1. Tujuan Penelitian
a. Mengetahui mekanisme penghimpunan dan penyaluran dana zakat yang di
LAZNAS BSM

10

b. Mengetahui pola pemberdayaan dana zakat bagi pengembangan usaha


masyarakat pada LAZNAS BSM
c. Mengetahui hal-hal yang menjadi peluang dan kendala LAZNAS BSM
dalam melaksanakan pendayagunaan dana zakat tersebut
2. Manfaat Penelitian
a. Manfaat Akademis
1) Bertambahnya tingkat pengetahuan tentang ekonomi syariah khususnya
tentang zakat
2) Bagi Penulis, dapat menambah wawasan tentang pola - pola penyaluran
zakat yang dilaksanakan oleh LAZNAS BSM
3) Bagi LAZNAS BSM, dapat menjadi rujukan dan perbandingan untuk
penerapan pola-pola dan strategi-strategi penyaluran zakat yang efektif
b. Manfaat Praktis
1) Agar masyarakat lebih memahami tentang pola penyaluran zakat yang
dijalankan oleh LAZNAS BSM
2) Sebagai bahan masukan bagi LAZNAS BSM agar dapat menerapkan
pola dan strategi penyaluran zakat yang efektif

D. Studi Pendahuluan
Adapun studi pendahuluan untuk penelitian yang akan saya lakukan melihat
kepada beberapa penelitian skripsi terdahulu, yaitu:

11

1. Efektivitas Pengelolaan Dana Zakat untuk BAZDA Kota Tangerang terhadap


pemberdayaan pengusaha kecil dan mikro
Oleh : Lisa Hafizah tahun 2005.
Skripsi tersebut membahas tentang pengelolaan zakat pada BAZDA Kota
Tangerang

khususnya

dalam

hal

pemberdayaan

pengusaha

kecil

dan

mikro,apakah sudah efektif dan tepat sasaran atau belum. Kemudian juga tentang
hubungan BAZDA Kota Tangerang dengan BAZDA-BAZDA Kecamatan
2. Efektivitas penyaluran zakat dalam meningkatkan pendapatan mustahik pada
LAZNAS Bangun Sejahtera Mitra (BSM) Umat
Oleh : Faradilla, tahun 2006.
Skripsi tersebut membahas tentang pola penyaluran zakat yang efektif
pada LAZNAS BSM Umat dan seberapa besar jumlah dana zakat yang yang
dimiliki untuk dapat meningkatkan pendapatan mustahik, apakah dana zakat yang
ada tersebut dapat meningkatkan pendapatan mustahik atau tidak.
3. Efektivitas pengelolaan zakat pada Lembaga Amil Zakat
(studi kasus pada Baitul Maal Muamalat )
Oleh : Jamalullail, tahun 2003
Skripsi tersebut membahas tentang perkembangan Lembaga Amil Zakat di
Indonesia, kemudian membahas juga tentang Baitul Maal Muamalat dalam
menjalankan programnya serta peran dari Baitul Maal Muamalat dalam hal
pemberdayaan masyarakat atau mustahik.
4. Pemberdayaan mustahik melalui zakat produktif

12

(studi kasus pada LAZ Al-Azhar peduli Ummat)


Oleh : Muhamad Nurhadi, tahun 2009
Skripsi tersebut membahas tentang konsep pemberdayaan mustahik
dengan zakat produktif di LAZ Al-Azhar Peduli Umat dan tingkat keberhasilan
program tersebut.
Sedangkan penelitian yang saya kerjakan adalah tentang mekanisme
penghimpunan dan pendayagunaan zakat pada LAZNAS BSM serta alasan yang
mendasari mereka dalam menyalurkan zakatnya kepada mustahik dan bagaimana
cara kerjasama mereka dengan LAZ-LAZ yang lain dalam hal penyaluran zakatnya
kepada para mustahik agar lebih efektif. Penelitian saya juga berkaitan dengan
penyaluran yang dilakukan LAZNAS BSM yang bersifat produktif atau dapat
memberdayakan umat, seperti apa prosedurnya, usaha apa saja yang diberikan, apa
alasan mereka menyalurkan kepada usaha tersebut, serta bagaimana pendampingan
yang dilakukan oleh LAZNAS BSM kepada para mustahik agar tercapai tujuan yang
diharapkan yaitu kemandirian umat. disertai dengan analisis SWOT pemberdayaan
zakat untuk pengembangan usaha masyarakat.
Diharapkan dengan penelitian yang saya kerjakan kita dapat mengetahui
bagaimana mekanisme dan apa yang melatarbelakangi LAZNAS BSM dalam
menyalurkan zakatnya kepada mustahik melalui program-program yang dimilikinya,
serta apa peluang dan kendala yang dihadapi LAZNAS BSM dalam pendayagunaan
zakat untuk pemberdayaan usaha masyarakat.

13

E. Kerangka Teori

Allah telah menegaskan bahwa penyaluran zakat hanyalah untuk orang-orang


yang telah disebutkan dalam Al-Quran surat At-Taubah ayat 60, yaitu sebanyak
delapan golongan yakni fakir, miskin, 'amil (petugas zakat), mualaf qulubuhum
(orang yang baru masuk Islam), riqab (orang yang telah memerdekakan budak
zaman dulu), ghorim (orang yang berhutang), orang yang berjihad di jalan Allah (fi
sabilillah), dan ibnu sabil (yang dalam perjalanan). Dari delapan asnaf itu, yang
mesti didahulukan adalah fakir dan miskin. Para ulama telah sepakat atas delapan
golongan penerima zakat yang termaktub dalam ayat diatas, tetapi mereka berbeda
pendapat tentang tafsir makna setiap golongan. Diantara mereka ada yang
mempersempit makna, sebagian lainnya memperluas.

Dalam penyaluran zakat ada 2 (dua ) macam cara dalam aplikasinya, yaitu
bersifat konsumtif dan produktif. Yang bersifat konsumtif yaitu untuk memenuhi
kebutuhan sehari-hari. Sedangkan yang bersifat produktif yaitu untuk menambah atau
sebagai modal usaha mereka.

Bahkan Syekh Yusuf al-Qardhawi, dalam bukunya yang fenomenal, yaitu


Fiqh Zakat, menyatakan bahwa juga diperbolehkan membangun pabrik-pabrik atau
perusahaan-perusahaan dari uang zakat untuk kemudian kepemilikan dan
keuntungannya diperuntukkan bagi kepentingan fakir miskin, sehingga akan
terpenuhi kebutuhan hidup mereka sepanjang masa.

14

Undang-Undang RI Nomor 38 tahun 1999 tentang Pengelolaan Zakat Bab III


pasal 6 dan pasal 7 menyatakan bahwa lembaga pengelola zakat di Indonesia terdiri
dari dua macam, yaitu Badan Amil Zakat (BAZ) dan Lembaga Amil Zakat (LAZ).
BAZ dibentuk pleh pemerintah, sedangkan LAZ didirikan oleh masyarakat. LAZ
dikukuhkan, dibina dan dilindungi oleh pemerintah. Dalam melaksanakan tugasnya,
Lembaga Amil Zakat bertanggung jawab kepada pemerintah sesuai dengan
tingkatannya, sebagaimana dijelaskan pada pasal 9 dalam Undang-Undang tersebut.

Adapun alur pemikiran dari skripsi ini adalah sebagai berikut :

Tabel 1
Kerangka konsep

DANA ZAKAT LAZNAS BSM

Mekanisme Penghimpunan
Melalui Kantor cabang BSM
Melalui mesin ATM BSM
Melalui SMS Banking BSM

Analisis SWOT

Tujuan :
Pemberdayaan usaha masyarakat

Mekanisme Penyaluran
Langsung
Tidak Langsung

Program Penyaluran
Mitra Umat
Didik Umat
Simpati Umat

15

F. Metode Penelitian
1. Jenis Penelitian
Jenis penelitian yang digunakan adalah Penelitian Lapangan (Field
Research), Penelitian lapangan merupakan salah satu metode pengumpulan
data dalam penelitian kualitatif yang tidak memerlukan pengetahuan
mendalam akan literatur yang digunakan dan kemampuan tertentu dari pihak
peneliti. Penelitian lapangan biasa dilakukan untuk memutuskan ke arah mana
penelitiannya berdasarkan konteks. Penelitian lapangan biasa diadakan di luar
ruangan. 13
2. Jenis data
a. Data Primer
Data primer merupakan data yang diperoleh langsung dari hasil
wawancara pihak perusahaan, yaitu hasil pertanyaan yang berkaitan
dengan masalah yang diteliti. 14
b. Data Sekunder
Data sekuder adalah data yang diperoleh dari literatur-literatur
kepustakaan seperti buku-buku serta sumber lainnya yang berkaitan
dengan materi penulisan skripsi ini. 15

13

Wikipedia, Penelitian Lapangan artikel diakses pada 25 Nopember 2010 dari


http://id.wikipedia.org/wiki/Penelitian_lapangan
14
Arif Irwansyah, Penerapan Pasar Uang Antarbank Syariah Pada Bank Bukopin Unit Usaha
Syariah, (Skripsi S1 Fakultas Syariah dan Hukum, Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah
Jakarta, 2008), h.14
15
Ibid., h.14

16

3. Sumber data
Sumber data yang digali adalah dari data primer dan data sekunder.
Data primer yaitu data yang didapat dari studi lapangan di LAZNAS BSM
melalui wawancara dengan pengelolanya. Data sekunder yaitu data yang
didapat dari studi dokumentasi / pustaka, data yang didapat dari LAZNAS
BSM maupun dari litereatur-literatur yang ada.
4. Teknik pengumpulan data
Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah dengan wawancara
dan studi dokumentasi. Teknik yang digunakan adalah berupa interview bebas
terpimpin yaitu penulis mengajukan beberapa pertanyaan yang telah
dipersiapkan, kemudian langsung dijawab oleh informan dengan bebas
terbuka.16 Wawancara dilakukan oleh penulis dengan pihak-pihak yang terkait
yang dapat menjelaskan berbagai aspek mengenai LAZNAS BSM tentang
pola pendayagunaan zakat. Tujuan wawancara ialah untuk mengumpulkan
informasi dan bukannya untuk merubah ataupun mempengaruhi pendapat
responden.
Studi Dokumentasi yaitu pengumpulan data-data yang diperlukan
dengan cara memperoleh data dokumentasi tentang LAZNAS BSM dari lokasi
penelitian serta mencari bahan pustaka/buku-buku rujukan yang berkaitan
dengan judul penulisan skripsi yang sedang dibuat ini.

16

Irawan Soehartono, Metode Penelitian Sosial, Cet.6, (Bandung: PT. Remaja Rosdakarya,
2004), h. 72

17

5. Teknik Pengolahan dan Analisa Data


Dalam penelitian ini dibutuhkan data deskriptif kualitatif, maka dalam
mengalisis data, peneliti menggunakan analisis deskriptif evaluatif. Untuk
menggambarkan dan menganalisis tentang prosedur yang dilaksanakan oleh
LAZNAS BSM dalam mendayagunakan dana zakat yang ada secara objektif.
Kemudian ditarik suatu kesimpulan yang diharapkan setiap fakta yang ada
bisa diterima secara logis dan ilmiah.
6. Teknik Penulisan Laporan
Dan yang terakhir untuk teknik penulisan merujuk kepada buku
Pedoman Penulisan Skripsi yang disusun oleh Fakultas Syariah dan Hukum
UIN Syarif Hidayatullah, 2007.

G. Sistematika Penulisan
Secara garis besar skripsi ini terdiri dari 5 (lima) bab dengan beberapa sub
bab. Agar mendapat arah dan gambaran yang jelas mengenai hal yang tertulis dalam
skripsi ini, maka akan dijelaskan beberapa hal dalam pembahasan sebagai berikut :
Bab I merupakan bab pendahuluan yang membahas latar belakang masalah,
pembatasan dan perumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian, studi
pendahuluan, kerangka teori, metode penelitian dan sistematika penelitian.
Bab II merupakan bab yang membahas mengenai landasan teori penyaluran
zakat. Bab ini membahas tentang pengertian penyaluran zakat, Fungsi dan Tujuan
Penyaluran zakat, prinsip prinsip syariah dan fiqhiyyah dalam penyaluran zakat,

18

sistem penyaluran zakat yang ada di masyarakat pada saat ini, pengertian zakat
produktif dan pengertian analisis SWOT serta langkah-langkah analisa data dalam
analisis SWOT.
Bab III merupakan bab yang membahas mengenai gambaran umum LAZNAS
BSM Umat
Bab IV berisi tentang mekanisme penghimpunan dan penyaluran zakat
LAZNAS BSM, pola pemberdayaan dana zakat bagi pengembangan masyarakat pada
LAZNAS BSM dan analisis peluang dan kendala pola pendayagunaan dana zakat
pada LAZNAS BSM.
Bab V merupakan bab penutup yang terdiri dari kesimpulan dan saran.

BAB II
LANDASAN TEORI
A.

Pengertian Penyaluran Zakat


Secara bahasa, zakat berarti tumbuh (numuww), barakah dan bertambah

kebaikan (ziyadatul khoir). Jika diucapkan, zaka al-zar, artinya adalah tanaman itu
tumbuh dan bertambah. Jika diucapkan zakat al-nafaqah, artinya nafkah tumbuh dan
bertambah jika diberkati. Dan jika dikatakan Fulanu Zaakin berarti fulan banyak
kebaikannya. Kata ini sering dikemukakan untuk makna tathiir atau thaharah
(suci). Allah swt. Berfirman:
( : )
Artinya :"Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu"
Berarti disucikan dari kotoran. Dan sering juga dikemukakan untuk makna madhi
(pujian). Allah swt berfirman :

(: / )
Artinya :"Maka

janganlah kamu mengatakan dirimu suci."


Berarti kamu memujinya. Adapun zakat menurut syara,

berarti nama dari

ukuran (kadar) yang khusus dari suatu harta yang khusus yang wajib disalurkan
kepada kelompok-kelompok (asnaf) yang khusus juga dengan syarat-syarat tertentu.
Menurut Abdurrahman al-Jaziri,

zakat

menurut syara adalah penyerahan

Syamsuddin Muhammad bin al-Khotib asy-Syarbani, Mugnil Muhtaj, Juz 1, (Beirut, Dar ElFikr, 2003), h.500

19

20

(pemindahan) pemilikan tertentu kepada orang yang berhak menerimanya dengan


syarat-syarat tertentu pula. Pengertian ini mempunyai kesamaan dengan pengertian
pertama di atas, hanya saja dalam pengertian ini ditekankan pentingnya tamlik
kepada orang yang berhak menerimanya dan benar-benar memberinya sebatas ukuran
yang telah diwajibkan dalam zakat. padahal tamlik secara sungguh-sungguh bukanlah
hal yang wajib. 2 Dan dinamakan demikian karena harta itu tumbuh dengan
kebarokahan pengeluarannya dan doa orang yang menerimanya, dan juga karena
zakat mensucikan orang yang mengeluarkannya dari dosa dan memujinya nanti
ketika bersaksi baginya dengan kebenaran imannya.
Sedangkan penyaluran, dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia berasal dari
kata salur yang berarti : alir, arah. Kata kerjanya adalah menyalurkan yang berarti :
mengalirkan; mengarahkan; meneruskan; dan mendistribusikan. Penyaluran sendiri
berarti proses, cara, atau perbuatan menyalurkan3
Jadi penyaluran zakat bisa diartikan sebagai "proses, cara, atau perbuatan
menyalurkan suatu ukuran (kadar) yang khusus dari suatu harta yang khusus yang
wajib disalurkan kepada kelompok-kelompok (asnaf) yang khusus juga dengan
syarat-syarat tertentu.
Zakat ibarat benteng yang melindungi harta dari penyakit dengki dan iri hati
dan zakat ibarat pupuk yang dapat menyuburkan harta untuk berkembang dan

Abdurrahman Al-jaziri, Fiqih Empat Mazhab,bab 4. Penerjemah Chatibul Umam, dkk


(T.tp., Darul Ulum press, 1996), h.95
3
Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional, Kamus Bahasa Indonesia, (Jakarta: Pusat
Bahasa Departemen Pendidikan Nasional, 2008) h.1520-1521

21

tumbuh. Hubungan dengan Allah telah terjalin dengan ibadat shalat dan hubungan
dengan sesama manusia telah terikat dengan infak dan zakat. Hubungan vertikal dan
horizontal perlu dijaga dengan baik. Hubungan ke atas dipelihara, sebagai tanda
bersyukur dan berterima kasih, dan hubungan dengan sesama dijaga sebagai tanda
setia kawan, berbagi rahmat dan nikmat.4
Dalam al-Quran Allah berfirman:

( - : )

Artinya :Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu
membersihkan dan mensucikan mereka dan mendoalah untuk mereka.
Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. dan
Allah Maha mendengar lagi Maha mengetahui. tidaklah mereka mengetahui,
bahwasanya Allah menerima taubat dari hamba-hamba-Nya dan menerima
zakat dan bahwasanya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang?
(QS. at-Taubah: 103-104).
Quraisy syihab menafsirkan firman allah


Artinya : Allah menerima taubat dari hamba-hamba-Nya dan menerima
zakat
Beliau menjelaskan bahwa ayat tersebut mengisayaratkan bahwa kehidupan
atau hubungan timbal-balik hendaknya didasarkan oleh take and give. Memang,
4

M.Ali Hasan, Masail Fiqhiyah, cet.4 (Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada,2003), h.2

22

dalam kehidupan nyata, hal tersebut seyogyanya terjadi, yaitu sebanyak Anda
menerima sebanyak itu pula hendaknya anda memberi.5

B.

Fungsi dan Tujuan Penyaluran zakat


Tujuan utama dari zakat adalah menghapus kefakiran, kemiskinan, dan

kemelaratan. Yusuf al-Qardhawi, dalam kitabnya Hukum Zakat membagi tujuan


zakat kepada tiga bagian, yaitu: dari pihak para Wajib zakat (Muzakki), pihak
penerima zakat dan dari kepentingan masyarakat.
Tujuan zakat dan dampaknya bagi muzakki yaitu; zakat mensucikan jiwa dari
sifat kikir, mendidik berinfak dan memberi, berakhlak dengan Akhlak Allah,
merupakan manifestasi syukur atas Nikmat Allah, mengobati hati dari cinta dunia,
mengembangkan

kekayaan

batin,

menarik

rasa

simpati/cinta,

serta

dapat

mengembangkan harta. Sedangkan bagi penerima zakat, antara lain untuk


membebaskan penerima dari kebutuhan hidup dan dapat menghilangkan sifat benci
dan dengki yang sering menyelimuti hati mereka jika melihat orang kaya yang bakhil.
Adapun tujuan zakat dilihat dari kepentingan kehidupan sosial, antara lain
bahwa zakat bernilai ekonomik, merealisasi fungsi harta sebagai alat perjuangan
menegakkan agama Allah (jihad fi sabilillah), dan mewujudkan keadilan sosial
ekonomi masyarakat pada umumnya.
Lebih luas lagi Wahbah menguraikan tujuan zakat bagi kepentingan
masyarakat, sebagai berikut:
5

Quraisy Shihab, Tafsir Al-Misbah, vol.5 (Jakarta: Lentera Hati, 2002), cet.1, h.667

23

1. Menggalang jiwa dan semangat saling menunjang dan solidaritas sosial di


kalangan masyarakat Islam.
2. Merapatkan dan mendekatkan jarak dan kesenjangan sosial ekonomi dalam
masyarakat
3. Menanggulangi pembiayaan yang mungkin timbul akibat berbagai bencana
seperti bencana alam dan sebagainya.
4. Menutup biaya-biaya yang timbul akibat terjadinya konflik, persengketaan dan
berbagai bentuk kekacauan dalam masyarakat.
5. Menyediakan suatu dana taktis dan khusus untuk penanggulangan biaya hidup
bagi para gelandangan, para penganggur dan para tuna sosial lainnya, termasuk
dana untuk membantu orang-orang yang hendak menikah tetapi tidak memiliki
dana untuk itu.
Al-Tayyar menambahkan, bahwa tujuan zakat selain sebagai ibadah, ia juga
bertujuan untuk menghapuskan berbagai dosa dan kesalahan, menolak bala bencana,
serta mendorong meningkatkan semangat dan produktivitas kerja, sehingga pada
gilirannya mampu menghilangkan sikap dan status seseorang dari kemiskinan dan
tangan di bawah (yad al-sufla).6
Sebagaimana shalat yang menjadi tiang agama, maka zakat merupakan tiang
masyarakat, yang apabila tidak ditunaikan dapat meruntuhkan sendi-sendi sosial
ekonomi masyarakat, karena secara tidak langsung penahanan (tidak menunaikan)

Abdurrachman Qadir, Zakat dalam dimensi sosial dan mahdhah ( Jakarta: PT. RajaGrafindo
Persada, 2001), h. 76-77.

24

zakat dari orang-orang kaya itu merupakan perekayasaan pemiskinan secara


struktural. Zakat yang mempunyai dimensi sosial disamping dimensi sakral, bila
tidak ditunaikan akan menimbulkan dampak negatif berupa kerawanan sosial, seperti
banyaknya pengangguran dan masalah-masalah sosial.

C.

Prinsip prinsip Syariah dan Fiqhiyyah dalam Penyaluran Zakat


Para ulama mazhab sependapat bahwa golongan yang berhak menerima zakat

itu ada delapan. Dan semuanya sudah disebutkan dalam QS. At-Taubah (9): 60



( : )
Artinya : Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir,
orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat, Para mu'allaf yang dibujuk
hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang, untuk
jalan Allah dan untuk mereka yuang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu
ketetapan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha mengetahui lagi Maha
Bijaksana

Namun kalau tentang definisi golongan atau kelompok tersebut, semua ulam
mazhab mempunyai pendapat yang berbeda. 7 Para ulama juga berbeda pendapat
berkaitan dengan delapan kelompok ini, apakah pembagian zakat harus meliputi
semuanya, atau sebatas yang memungkinkan. Dalam hal ini, terdapat dua pendapat:
7

Muhammad Jawad Mughniyah, Fiqih Lima Mazhab. Penerjemah Masykur A.B, dkk -Cet.19-.
(Jakarta: Lentera, 2007), h.189

25

Pertama, harus meliputi semuanya, ini adalah pendapat Imam asy-Syafii dan
sekelompok ulama. Kedua, tidak harus semuanya. Harta zakat boleh diberikan
kepada satu kelompok saja, meskipun terdapat kelompok lain. Ini adalah pendapat
Imam Malik dan sekelompok ulama salaf dan khalaf, diantaranya Umar, Huzaifah,
Ibnu Abbas, Abul Aliyah, Said bin Jubair dan Maimun bin Mihran. Ibnu Jarir
berkata: Ini adalah pendapat sebagian besar ulama. Penyebutan kelompokkelompok dalam ayat tersebut adalah untuk menjelaskan mereka yang berhak, bukan
karena keharusan memenuhi semuanya. 8
1. Mustahik menurut Pendapat berbagai Mazhab
a. Orang Fakir
Hanafiyah berpendapat bahwa yang dimaksud fakir adalah orang yang
memiliki harta tidak sampai nisab, atau ia memiliki nisab tidak sempurna yang habis
untuk kebutuhannya. Adapun orang yang mempunyai harta sampai nishab apapun
bentuknya yang dapat memenuhi kebutuhan primer, maka orang tersebut tidak boleh
diberikan zakat. Alasannya bahwa orang yang mempunyai harta sampai nishab, maka
ia wajib zakat. Orang yang wajib mengeluarkan zakat berarti ia tidak wajib menerima
zakat.9
Syafii dan Hambali mengatakan bahwa orang yang mempunyai separuh dari
kebutuhannya, ia tidak bisa digolongkan orang yang fakir, dan ia tidak boleh
menerima zakat. Imamiyah dan Maliki berpendapat bahwa orang fakir menurut
8

Abdullah bin Muhammad, Tafsir Ibnu katsir, jilid 4, (Bogor: Pustaka Imam SyafiI, 2003) h.

Mughniyah, Fiqih Lima Mazhab, h. 189

150

26

syara adalah orang yang tidak mempunyai bekal berbelanja selama satu tahun dan
juga tidak mempunyai bekal untuk menghidupi keluarganya. 10
b. Orang Miskin
Hanafi, Maliki dan Imamiyah mengatakan bahwa orang miskin adalah orang
yang keadaan ekonominya lebih buruk dari orang kafir. Sedangkan Hambali dan
Syafii mengatakan sebaliknya bahwa orang fakir adalah orang yang keadaan
ekonominya lebih buruk dari pada orang miskin, karena yang dinamakan fakir adalah
orang yang tidak mempunyai sesuatu, atau orang yang tidak memiliki separuh dari
kebutuhannya, sedangkan orang miskin adalah orang yang memiliki separuh dari
kebutuhannya. Maka yang separuh lagi dipenuhi dengan zakat.11
c. Amil ( Petugas zakat )
Amil adalah orang yang bertugas untuk mengelola pengumpulan dan
pembagian zakat, menurut kesepakatan senua mazhab. Zakat diberikan kepada
mereka bukan karena kemiskinan mereka, bukan juga karena ketidakmampuan
mereka, tapi sebagai upah atau gaji atas kerja yang telah mereka lakukan dalam
mengurus dan mengelola harta zakat.
d. Muallaf
Orang-orang muallaf yang dibujuk hatinya adalah orang-orang yang
cenderung menganggap sedekah itu untuk kemaslahatan Islam. Para ulama mazhab
berbeda pendapat tentang hukum mereka itu, tentang mansukh tidaknya dan

10
11

Ibid., h. 190
Ibid., h. 190-191

27

peruntukkannya khusus bagi non-islam atau bukan. Menurut Hanafi, hukum ini
berlaku pada permulaan penyebaran Islam, karena lemahnya kaum muslimin. Kalau
dalam situasi sekarabng dimana Islam sudah kuat, maka hilanglah hukumnya karena
sebab-sebabnyasudah tidak ada.
Adapun mazhab-mazhab yang lain berpendapat bahwa hukum muallaf itu
tetap tidak dinasakh, sekalipun bagian muallaf tetap diberikan kepada orang Islam
dan non-muslim dengan syarat bahwa pemberian itu dapat menjamin dan
mendatangkan kemaslahatan, kebaikan kepada Islam dan kaum muslimin.12 Mereka
itu ada beberapa macam, di antaranya ada yang diberi zakat agar mereka masuk
islam, ada yang diberi harta zakat untuk memperbaiki kualitas keimanannya dan
memperkokoh hatinya, ada yang diberi bagian zakat, agar teman-temannya masuk
Islam. Di antara mereka ada yang diberi bagian zakat, agar ia mau mengumpulkan
zakat dari orang-orang sekelilingnya, atau untuk mengamankan wilayah kaum
muslimin dari bahaya yang timbul di perbatasan. 13
e. Riqab (memerdekakan budak)
Dalam kajian fikih klasik yang dimaksud dengan para budak, dalam hal ini
jumhur, adalah perjanjian seorang muslim (budak belian) untuk bekerja dan
mengabdi kepada majikannya, dimana pengabdiannya tersebut dapat dibebaskan bila
si budak belian memenuhi kewajiban pembayaran sejumlah uang, namun si budak
belian tersebut tidak memiliki kecukupan materi untuk membayar tebusan atas

12
13

Ibid., h. 192
Abdullah, Tafsir Ibnu Katsir, h.150-151

28

dirinya tersebut. Oleh karena itu, sangat dianjurkan untuk memberikan zakat kepada
orang itu agar dapat memerdekakan diri mereka sendiri. Akan tetapi, menurut jumhur
hukum ini sudah tidak berlaku, karena perbudakan telah tiada.
Dalam memahami ini, Rasyid Ridha (mufasir dari mesir) dan Mahmud
Syaltut (tokoh fikih Mesir) mensinyalir, bahwa pengertian kata riqab dapat dialihkan
kepada kelompok atau bangsa yang hendak membebaskan diri mereka dari
penjajahan. Menurut Abd al-Sami al-Mishry dalam kitabnya berjudul almuqawwimaat

al-iqtishad

al-islamy,

menganalogikan

budak

dengan

para

pekerja/karyawan/buruh dengan upah yang minimum, sehingga dengan upah tersebut


tidak dapat mencukupi kebutuhan dharuriyah (dasar).14
f. Gharimin (orang yang berhutang)
Menurut Abu Hanifah, gharim adalah orang yang mempunyai hutang, dan dia
tidak memiliki bagian yang lebih dari hutangnya. Menurut Imam Malik, Syafii dan
Ahmad, bahwa orang yang mempunyai hutang terbagi kepada dua golongan.
Pertama, orang yang mempunyai hutang untuk kemaslahatan diri dan keluarganya.
Kedua, orang yang berutang untuk kemaslahatan umum.
g. Fisabilillah (dijalan Allah)
Orang yang berada di jalan Allah menurut empat mazhab adalah orang-orang
yang berpegang secara suka rela untuk membela Islam. Menurut Imamiyah mereka

14

M. Arif Mufraini, Akuntansi dan Manajemen Zakat (Jakarta: Kencana, 2006), h.194-195

29

adalah orang yang berperang, orang-orang yang mengurus masjid-masjid, rumah


sakit, sekolah-sekolah, dan semua bentuk kegiatan kemaslaatan umum. 15
Secara umum makna dari fisabilillah ini segala amal perbuatan dalam rangka
di jalan Allah. Pada zaman Rosulullah, fisabilillah adalah para sukarelawan perang
yang ikut berjihad bersama beliau yang tidak mempunyai gaji tetap sehingga mereka
diberi bagian dari zakat. Para ulama baik salaf maupun khalaf berbeda pendapat
tentang batasan fisabilillah. sebagian ada yang mempersempit, dan sebagian
memperluas. Pendapat yang memperluas menyatakan bahwa segala amal perbuatan
shaleh yang dilakukan secara ikhlas dalam rangka bertaqarrub kepada Allah, baik
yang bersifat pribadi maupun kemasyarakatan, termasuk dalam kerangka fisabilillah.
Adapun pendapat yang mempersempit menyatakan bahwa yang dimaksud dengan
fisabilillah disini adalah khusus untuk jihad. Menurut Imam Ahmad, al-Hasan dan
Ishaq, bahwa haji termasuk fi sabilillah.16
h. Ibnu Sabil
Ibnu sabil adalah orang yang sedang melakukan perjalanan dan terputus
bekalnya. Perjalanan disini adalah perjalanan yang mempunyai nilai ibadah dan
bukan perjalanan dalam rangka maksiat. Perjalanan yang mempunyai nilai ibadah
misalnya orang yang menuntut ilmu didaerah lain, atau orang yang melakukan
dawah disuatu daerah, atau orang yang mencari kerja disuatu negeri untuk
menafkahi keluarganya, kemudian apabila mereka semua terputus bekalnya dan

15
16

Mughniyah, Fiqih Lima Mazhab, h.193


Abdullah, Tafsir Ibnu katsir h.154

30

mereka membutuhkan harta untuk sekedar mencukupi kebutuhan mereka, maka


mereka diberi zakat dari pos Ibnu Sabil.
2. Menurut Pendapat Ulama Kontemperer
a. Yusuf Qardhawi
Menurut beliau fakir dan miskin sebenarnya adalah dua golongan tapi satu
macam. Yang dimaksud adalah mereka yang dalam kekurangan dan dalam
kebutuhan. 17 Beliau juga berpendapat bahwa negara (dalam hal ini BAZ atau LAZ)
dapat membangun pabrik-pabrik, perusahaan-perusahaan dan sebagainya. Kemudian
dijadikan milik orang-orang miskin seluruh atau sebagiannya. Dengan demikian
usaha yang dimiliki dapat menghasilkan keuntungan dan dapat membiayai seluruh
kebutuhan mereka. Akan tetapi janganlah diberi hak menjual dan memindahkan hak
miliknya kepada orang lain, sehingga menyerupai harta wakaf bagi mereka.18
Amil adalah orang yang melaksanakan segala kegiatan urusan zakat, mulai
dari pengumpul sampai kepada bendahara dan penjaganya, juga mulai dari pencatat
sampai kepada penghitung yang mencatat keluar masuk zakat, dan membagi kepada
para mustahiknya. Menurut Qardhawi, apabila kebolehan muallaf diberi zakat masih
berlaku maka bagian muallaf pada masa kita sekarang bisa diberikan sesuai tujuan
yang diharapakan yaitu untuk merangsang adanya kecenderungan dan memantapkan
hati orang terhadap Islam; membela yang lemah, membantu mereka yang mendukung

17

Yusuf Qhardawi. Hukum Zakat: studi komparatif mengenai status dan filsafat zakat
berdasarkan Quran dan Hadis. Penerjemah Salman Harun, dkk (Bogor: Pustaka Litera AntarNusa,
1996), h. 511
18
Ibid., h.532

31

Islam; atau mencegah kejahatan yang akan menimpa dakwah dan pemerintahannya.
Kadangkala pemberian itu dimaksudkan untuk menolong sebagian pemerintahan nonMuslim agar mereka bersatu dengan barisan kaum Muslimin, atau menolong berbagai
suku dan suatu kelompok masyarakat agar mereka cenderung kepada Islam, atau
untuk mendirikan berbagai penerbitan dan percetakan untuk kepentingan Islam dan
untuk mencegah adanya berita-berita bohong tentang Islam19
Menurutnya gharimin adalah orang yang mengalami bencana hidup dan
mengalami musibah dalam hartanya, sehingga mempunyai kebutuhan yang mendesak
sehingga ia harus meminjam bagi dirinya dan keluarganya, berhak untuk
mendapatkan zakat. Qardhawi juga mengatakan bahwa qiyas yang benar dan maksud
umum ajaran Islam dalam bab zakat, memperbolehkan kepada kita memberikan
pinjaman pada orang yang membutuhkannya dari bagian gharimin, hanya saja hal itu
harus diatur sedemikian rupa dan dikeluarkan dari brankas khusus, sehingga dengan
itu zakat dibagikan dengan pembagian yang praktis dalam memerangi riba dan
menghapuskan segala bunga ribawi. 20
Untuk bagian sabilillah beliau mengungkapkan bahwa jihad itu kadangkala
bisa dilakukan dengan tulisan dan ucapan sebagaimana bisa dilakukan dengan pedang
dan pisau. Kadangkala jihad itu dilakukan dalam bidang pemikiran, pendidikan,
sosial, ekonomi, politik sebagaimana dilakukan dengan kekuatan bala tentara.
Seluruh jenis jihad ini membutuhkan bantuan dan dorongan materi. Yang paling

19
20

Ibid., h.580
Ibid., h.608

32

penting, terwujudnya syarat utama pada semuanya itu, yaitu hendaknya sabilillah itu
dimaksudkan untuk membela kalimat Allah dimuka bumi ini. Setiap jihad yang
dimaksudkan untuk menegakkan kalimat Allah, termasuk sabilillah, bagaimanapun
keadaan dan bentuk jihad serta senjatanya.21
Sedangkan ibnu sabil dalam pandangan beliau adalah bahwa apa yang
diserahkan pada ibnu sabil bukanlah menjadi miliknya, akan tetapi diserahkan sesuai
dengan kemaslahatan yang timbul dalam perjalanan menuju kampung halamannya,
atau apa yang dibutuhkannya untuk menyampaikan maksudnya. Karenanya zakat
boleh dipindahkan untuk membeli sesuatu seperti membeli tiket pelayaran, tiket
pesawat udara dan kereta api. Beliau juga menjelaskan beberapa jenis orang yang
bisa dikatakan sebagai ibnu sabil pada saat ini, antara lain; orang yang diusir dan
orang yang minta suaka, orang yang tinggal dipelosok atau gurun yang jauh, orang
yang mempunyai harta, akan tetapi tidak mampu mendapatkannya walaupun di
negerinya, musafir dalam kemaslahataan, Tunawisma, dan anak buangan.22

b. Sayyid Sabiq
Orang fakir dam miskin adalah orang-orang yang butuh tetapi tidak memiliki
sesuatu yang mencukupi mereka, kebalikan dari orang kaya yang berkecukupan.
Ukuran seseorang disebut kaya adalah nishab yang lebih dari kebutuhan pokok
dirinya dan anak-anaknya, berupa makanan, minuman, pakaian, rumah, kendaraan,

21
22

Ibid., h.632
Ibid., h.661-663

33

alat-alat kerja, dan semisalnya, yang setiap orang tidak bisa lepas darinya. Siapa saja
yang tidak memiliki ukuran di atas, maka dinamakan fakir, berhak mendapatkan
zakat.
Amil (para Pengurus) Zakat adalah orang-orang yang ditugaskan oleh
pemimpin atau wakilnya untuk mengumpulkan zakat dari orang-orang kaya. Mereka
dinamakan al-Jubaah (para penarik zakat). Termasuk juga orang-orang yang
ditugaskan untuk menjaga harta zakat, pengembala zakat yang berupa ternak dan para
pegawai administrasi.
Muallaf (Orang-orang yang diambil hatinya untuk masuk Islam) adalah
sekelompok orang yang hatinya diharapkan masuk Islam atau untuk menguatkan
keislaman mereka yang lemah atau untuk mencegah kejahatan mereka terhadap kaum
muslimin atau untuk mengambil manfaat dari mereka, dengan melindungi kaum
muslimin. Mereka terbagi dalam dua golongan, yaitu kaum muslimin dan orangorang kafir. Demikianlah menurut para Ulama. Muallaf dari kaum muslimin terbagi
menjadi empat kelompok. Yaitu; pertama, para pemuka dan pemimpin kaum
muslimin yang memiliki tandingan yang semisal dari orang-orang kafir. Kedua, para
pemimpin yang lemah imannya tetapi ditaati kaumnya. Ketiga, kaum muslimin yang
sedang berada menjaga perbatasan. keempat, kelompok kaum muslimin yang
dibutuhkan untuk menarik dan mengambil zakat dari orang-orang yang enggan
menunaikannya kecuali dengan kekuasaan dan pengaruh dari mereka.

34

Hamba sahaya menurut Sayyid Sabiq mencakup mukatab (budak yang sedang
menebus pembebasan dirinya) dan budak. Zakat digunakan untuk membantu mukatab
dalam membebaskan dirinya, serta untuk membeli budak, untuk kemudian
dibebaskan. Sedangkan gharimun (orang-orang yang memiliki hutang) menurut
beliau adalah orang-orang yang menanggung hutang dan tidak sanggup
membayarnya
Fii Sabilillah adalah jalan yang mengantarkan kepada keridhaan Allah, baik
berupa ilmu atau amal. Lafazh ( ) mencakup seluruh kemaslahatan agama
secara umum, yang menjadi sendi tegaknya urusan agama dan negara. Salah satu
perkara penting dalam kategori fii sabilillah pada zaman kita adalah menyiapkan dan
mengirim para dai ke negeri-negeri kafir, melalui lembaga-lembaga yang
terorganisir untuk menyiapkan dana yang cukup bagi mereka.23

c. Didin Hafiduddin
Zakat yang dikumpulkan oleh lembaga pengelola zakat, harus segera
disalurkan kepada mustahik sesuai dengan skala prioritas yang telah disusun dalam
program kerja. Zakat tersebut harus disalurkan kepada para mustahik sebagaimana
tergambar dalam surat at-Taubah: 60, yang uraiannya antara lain sebagai berikut :
Pertama: Fakir dan miskin. Meskipun kedua kelompok ini memiliki perbedaan yang
cukup signifikan, akan tetapi dalam teknis operasional sering dipersamakan, yaitu
mereka yang tidak memiliki penghasilan sama sekali, atau memilikinya akan tetapi
23

Syaikh as-Sayyid Sabiq, Panduan Zakat, (Bogor: Pustaka Ibnu Katsir, 2005), h. 135-159

35

sangat tidak mencukupi kebutuhan pokok dirinya dan keluarga yang menjadi
tanggungannya.
Kedua : Kelompok Amil (petugas zakat). kelompok ini berhak mendapat
bagian dari zakat, maksimal satu perdelapan atau 1,25 persen, dengan catatan bahwa
petugas itu memang melakukan tugas-tugas keamilan dengan sebaik-baiknya dan
waktunya sebagian besar atau seluruhnya untuk tugas tersebut. Ketiga : Kelompok
Muallaf, yaitu kelompok orang yang dianggap masih lemah imannya, karena baru
masuk Islam. Pada saat sekarang mungkin bagian muallaf ini dapat diberikan kepada
lembaga-lembaga dakwah yang mengkhususkan garapannya untuk menyebarkan
Islam di daerah-daerah terpencil dan di suku-suku terasing yang belum mengenal
Islam atau yang bertugas melakukan balasan dan jawaban terhadap pemahamanpemahaman buruk tentang Islam. Mungkin juga diberikan kepada lembaga-lembaga
yang melakukan training-training keislaman bagi muallaf atau untuk keperluan
mencetak berbagai brosur dan media informasi lainnya yang dikhususkan bagi
mereka yang baru masuk Islam. 24
Keempat : Dalam memerdekakan budak belian. Cara membebaskan
perbudakan ini biasanya dilakukan dengan dua hal, yaitu sebagai berikut : Menolong
pembebasan diri hamba mukatab, yaitu budak yang telah membuat kesepakatan dan
perjanjian dengan tuannya, bahwa dia sanggup membayar sejumlah harta (misalnya
uang) untuk membebaskan dirinya. Dan seseorang atau sekelompok orang dengan

24

Didin Hafidhuddin, Zakat dalam perekonomian modern, cet.1 (Jakarta : Gema Insani
Press,2002), h.134-135

36

uang zakatnya atau petugas zakat, membeli budak atau budak perempuan (ammah)
untuk kemudian membebaskannya. Menurut beliau, tidak tepat jika Tenaga Kerja
Indonesia (TKI) yang mempunyai permasalahan dengan majikannya, kemudian ingin
keluar dari pekerjaannya dan membutuhkan dana, lalu diberi zakat atas nama firriqab.
Kelima : Kelompok gharimin, atau kelompok orang yang berutang, yang sama
sekali tidak melunasinya. Para ulama membagi kelompok ini pada dua bagian, yaitu
kelompok orang yang mempunyai utang untuk kebaikan dan kemaslahatan diri dan
keluarganya. Kelompok kedua adalah kelompok orang yang mempunyai utang untuk
kemaslahatan orang atau pihak lain. Keenam : Dalam Jalan Allah SWT (fi sabilillah).
Sebagian ulama membolehkan memberi zakat tersebut untuk membangun masjid,
lembaga pendidikan, perpustakaan, pelatihan para dai, menerbitkan buku, majalah,
brosur, membangun mass media, dan lain sebagainya.
Ketujuh : Ibnu Sabil, yaitu orang yang terputus bekalnya dalam perjalanan.
Untuk saat sekarang, di samping para musafir yang mengadakan perjalanan yang
dianjurkan agama, mungkin juga dapat dipergunakan untuk pemberian beasiswa atau
beasantri (pondok pesantren) bagi mereka yang terputus pendidikannya karena
ketiadaan dana, mungkin juga dipergunakan untuk membiayai pendidikan anak-anak
jalanan yang kini semakin banyk jumlahnya, atau mungkin juga dapat dipergunakan
untuk merehabilitasi anak-anak miskin yang terkena narkoba atau perbuatanperbuatan buruk lainnya.

37

D.

Sistem Penyaluran Zakat yang ada di Masyarakat pada Saat ini


Pada

dasarnya

pendayagunaan

zakat

ada

dua

macam.

Pertama,

pendayagunaan yang bersifat konsumtif, yaitu pendayagunaan zakat yang


diperuntukkan bagi pemenuhan hajat hidup para mustahik delapan asnaf. Penyaluran
zakat kepada mereka bersifat sesaat untuk menyelesaikan masalah yang mendesak.
Kedua, pendayagunaan yang bersifat produktif, yaitu pendayagunaan zakat
yang diperuntukkan bagi usaha produktif, apabila kebutuhan mustahik delapan asnaf
sudah terpenuhi dan terdapat kelebihan. Penyaluran zakat dalam bentuk ini adalah
bersifat

bantuan

pemberdayaan

melalui

program

atau

kegiatan

yang

berkesinambungan.
Sebagai negara dengan mayoritas penduduk muslim, Indonesia memilki
potensi dana ZIS yang cukup besar. Namun sayangnya data-data yang berhubungan
dengan dana zakat selama ini relatif minim. Untuk mengisi kekosongan inilah PIRAC
melakukan penggalian data mengenai berbagai hal yang berkaitan dengan zakat di
sepuluh kota, yaitu : Medan, Padang, Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya,
Pontianak, Balikpapan, Manado, dan Makassar.
Berdasarkan hasil survei PIRAC (Public In-terest Research and Advocacy
Center) meskipun ada peningkatan ternyata belum ada perubahan yang signifikan
antara tahun 2000 dan 2004, seperti digambarkan dalam tabel berikut ini : 25

25

Kurniawati, Kedermawanan kaum muslimin; Potensi dan Realita Zakat masyarakat di


Indonesia; Hasil Survey di Sepuluh Kota (Jakarta: PIRAMEDIA, 2004), h.26-28

38

Tabel 2
Pola Penyaluran zakat pada tahun 2000 & 2004
Tahun
No

Pola Penyaluran

2000

2004

Masjid sekitar rumah

66%

64%

Langsung kepada mustahik

28%

20,5%

BAZ

4%

9%

LAZ & BMT

1,5%

Yayasan Amal

2%

2%

Lainnya

3%

Pola berderma yang berkembang di Indonesia bersifat tradisional yang


dicirikan oleh derma antarindividu dan bersifat komunal yakni lebih memilih
orang-orang terdekat sebagai sasaran penerima sumbangan. Dari tiga jenis derma
yang diberikan oleh masyarakat, yakni uang, barang, dan jasa, hampir seluruhnya
diberikan kepada individu-individu dari kalangan terdekat, baik keluarga maupun
tetangga, seperti orang-orang di lingkungan RT setempat. Masyarakat muslim
mengaku sering memberikan sumbangan kepada tetangga (75%), keluarga (67%),
dan pengemis (71%).kelompok-kelompok lainnya yang tak memiliki hubungan dekat
baik dari segi genealogis, geografis, ataupun ideologis tidak menjadi prioritas
masyarakat dalam memberikan sedekah. Hanya 21% dari masyarakat yang pernah

39

memberikan sedekah kepada masyarakat di kawasan lain, dan hanya 5% yang pernah
bersedekah kepada non-Muslim. 26
Jika dilihat dari jumlah rata-rata sumbangannya, terlihat ada peningkatan yang
cukup tinggi untuk program pemberdayaan ekonomi, dari Rp 121.737/orang/tahun
(2004) menjadi Rp 198.738/orang/tahun (2007). Peningkatan juga terjadi pada
program

pembelaan

hukum

dan

seni

budaya,

masing-masing

dari

Rp

114.338/orang/tahun (2004) menjadi Rp. 194.680/orang/tahun (2007) dan dari


Rp.81.150/orang/tahun (2004) menjadi 275.830/orang/tahun (2007). Sementara
sumbangan untuk program lainnya, seperti pelayanan sosial, pendidikan, kesehatan,
dan pelestarian lingkungan, secara umum mengalami penurunan. Penurunan jumlah
sumbangan yang signifikan terjadi pada jenis sumbangan untuk kesehatan (dari Rp
355.230/orang/tahun

menjadi

Rp

120.310/orang/tahun),

olahraga

(Rp

163.900/orang/tahun menjadi Rp 85.317/orang/tahun) dan pendidikan (Rp 290.280


menjadi Rp 213.684).
Seperti survei sebelumnya, metode penggalangan sumbangan yang ditemui
masyarakat masih didominasi oleh dua metode konvensional, yakni didatangi ke
rumah dan menyumbang lewat kotak amal. Meski demikian, dua metode ini
mengalami penurunan yang cukup signifikan dibandingkan dua survei sebelumya.
Sementara metode-metode yang lain, seperti event amal, menyumbang lewat teman,
atau menyumbang lewat tempat kerja relatif stabil. Survei 2007 juga ditandai dengan

26

Amelia Fauzia, dkk. Filantropi Islam dan keadilan Sosial. (Jakarta: CSRC UIN Syarif
Hidayatullah, 2006), h.195

40

mulai dikenalnya beberapa metode baru dalam penggalangan sumbangan, seperti


sumbangan lewat SMS dan email atau internet. Ini menunjukkan metode
penggalangan sumbangan yang digunakan oleh organisasi sosial mulai berkembang
dan masyarakat mulai bisa menerima metode-metode baru dalam penggalangan
sumbangan. Sementara metode yang banyak dipilih masyarakat dalam berderma juga
tidak jauh dari survei sebelumnya, yakni dipotong dari pembelian barang, mengisi
kotak amal, event amal, melalui tempat kerja dan didatangi ke rumah. 27
Pada Seminar di Kampus Universitas Tadulako., Palu, Direktur Utama IMZ
yang juga Pengurus Forum Zakat NAsional, Nana Mintarti, memaparkan hasil riset
tahunan bertajuk Indonesia Zakat and Development Report (IZDR). IZDR,
merupakan laporan komprehensi yang memotret perkembangan zakat. Selain itu,
laporan ini mencoba mempresentasikan sebuah figur perjalanan perzakatan dalam
kurun satu tahun lalu, memproyeksikan sejumlah kemungkinan dan menawarkan
Arsitektur Perzakatan Indonesia berlandaskan fakta terkini, jelas Nana.
IZDR melaporkan terjadi peningkatan yang signifikan dalam pengumpulan
zakat. Total dana ZISWAF yang berhasil dikumpulkan meningkat dari Rp 61,3
milyar menjadi Rp 249,6 milyar selama periode 2004-2008, atau mengalami
pertumbuhan rata-rata tahunan (AAGR) sebesar 52,88% selama periode 2004 2008.
Data ini diambil dari 9 (sembilan) lembaga pengelola zakat besar yang berskala
nasional sebagai sampel. Sementara dana Zakat-Infak-Sedekah dan Wakaf

27

PIRAC, Survei Perilaku Menyumbang Masyarakat artikel diakses pada 16 Nopember


2010 dari http://pirac.org/teliti_RT.htm

41

(ZISWAF) nasional yang berhasil dikumpulkan pada tahun 2007 mencapai 361
milyar rupiah. IZDR memperkirakan sekitar 2/3 dana ZISWAF yang disetorkan
masyarakat pada tahun 2007 melalui Lembaga Amil Zakat (LAZ).
Sementara itu, Direktur IMZ Kushardanta menegaskan, Tren serupa juga
muncul dalam hal penyaluran dan pendayagunaan ZISWAF. IZDR mencatat terdapat
peningkatan yang signifikan penyaluran dana ZISWAF, dari sekitar 42 milyar rupiah
pada tahun 2004 menjadi sekitar 226 milyar pada tahun 2008, atau pertumbuhan
rata-rata sepanjang periode 2004-2008 mencapai 67.2% per tahun. Penyaluran dana
ZISWAF oleh kesembilan LAZ besar pada periode 2004-2008 masih difokuskan
untuk kegiatan konsumsif terutama program bantuan kemanusiaan (23.1%), hibah
langsung kepada asnaf (15.0%), pendidikan (10,7%), kesehatan (5.8%), dan bantuan
dakwah (3.9%). Sementara kegiatan ekonomi produktif secara rata-rata mendapatkan
alokasi sebesar 10,7%.28
E.

Pengertian Zakat Produktif


Kata produktif secara bahasa berasal dari bahasa Inggris yaitu productive

yang berarti banyak menghasilkan, memberikan banyak hasil, banyak menghasilkan


barang-barang

28

berharga, yang mempunyai hasil baik. productivity daya

IMZ, Sinergi Pemerintah dan Masyarakat Sipil Kelola Zakat:Kunci Sukses Berdayakan
Ummat artikel diakses pada 16 Nopember 2010 dari http://imz.or.id/new/events/336/sinergipemerintah-dan-masyarakat-sipil-kelola-zakat/

42

produksi. 29 Sebagaimana yang dicanangkan dalam Buku Pedoman Zakat yang


diterbitkan Ditjen Bimas Islam dan Urusan Haji Departemen Agama (2002: 244),
untuk pendayagunaan dana zakat, bentuk inovasi distribusi dikategorikan dalam
empat bentuk berikut.
1. Distribusi bersifat Konsumtif tradisional, yaitu zakat dibagikan kepada
mustahik untuk dimanfaatkan secara langsung, seperti zakat fitrah
2. Distribusi bersifat konsumtif kreatif, yaitu zakat diwujudkan dalam bentuk
lain dari barangnya semula, seperti diberikan dalam bentuk alat sekolah dan
beasiswa.
3. Distribusi bersifat produktif tradisional, dimana zakat diberikan dalam
bentuk barang-barang produktif seperti kambing, sapi, alat cukur, dan lain
sebagainya.
4. Distribusi bersifat produktif kreatif, yaitu zakat diwujudkan dalam bentuk
permodalan, baik untuk membangun proyek sosial atau menambah modal
pedagang pengusaha kecil.
Sedangkan yang dimaksud produktif dalam skripsi ini adalah pendayagunaan
zakat yang tujuannya dapat menghasilkan sesuatu agar mustahik tersebut dapat
memenuhi kebutuhannya dengan hasil tersebut yaitu yang bersifat Produktif
Kreatif. Produktif di sini juga berarti bahwa cara dan metode penyaluran zakat yang

29

Joyce M. Hawkin, Kamus Dwi Bahasa Inggris-Indonesia, Indonesia-Inggris, (OxfordErlangga,1996), h.267

43

dilakukan amil kepada mustahik memiliki tujuan-tujuan jangka panjang sesuai


dengan tujuan disyariatkannya zakat itu sendiri.
Dengan demikian yang dimaksud zakat produktif adalah pemberian zakat
yang dapat membuat para penerimanya menghasilkan sesuatu secara terus-menerus
dengan harta zakat yang diterimanya. Atau dengan kata lain, zakat di mana harta atau
dana zakat yang diberikan kepada para mustahik tidak dihabiskan, akan tetapi
dikembangkan dan digunakan untuk membantu usaha mereka, sehingga dengan
berjalannya usaha mereka, mereka dapat memenuhi kebutuhan hidup mereka dan
keluarganya secara terus-menerus.

F.

Analisis SWOT
1.

Pengertian Analisis SWOT

Analisis swot adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk


merumuskan strategi perusahaan. Analisis ini didasarkan pada logika yang
dapatmemaksimalkan kekuatan (strengths) dan peluang (Opportunities), namun
secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan (Weaknesses) dan ancaman
(Threats). Proses pengambilan keputusan strategis selalu berkaitan dengan
pengembangan misi, tujuan, strategi, dan kebijakan perusahaan. Dengan demikian
perencana strategis (strategic planner) harus menganalisis faktor-faktor strategis
perusahaan (kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman) dalam kondisi yang ada

44

saat ini. Hal ini disebut dengan Analisis Situasi. Model yang paling populer untuk
analisis situasi adalah Analisis SWOT.30

Analisis SWOT mempunyai diagram yang terdiri dari 4 kuadran, yaitu:

Kuadran 1 :

Merupakan situasi yang sangat menguntungkan. Organisasi


memiliki

peluang

dan

kekuatan

sehingga

dapat

memanfaatkan peluang yang ada. Strategi yang dapat


diterapkan

adalah

dengan

mendukung

kebijakan

pertumbuhan yang agresif

Kuadran 2 :

Meskipun menghadapi berbagai ancaman, perusahaan masih


memiliki kekuatan dari segi internal. Strategi yang harus
diterapkan adalah menggunakan peluang jangka panjang.

Kuadran 3 :

Perusahaan menghadapi peluang pasar yag sangat besar,


tetapi

di

lain

pihak,

ia

menghadapi

beberapa

kendala/kelemahan internal. Fokus strateginya adalah dengan


meminimalkan

masalah-masalah

internal

perusahaan,

sehingga dapat merubah peluang pasar yang lebih baik.

30

Freddy Rangkuti, Analisis SWOT, teknik membedah kasus bisnis,(Jakarta:PT.Gramedia


pustaka utama, 1997), Cet. Ke-14, h.18-19

45

Kuadran 4 :

Merupakan situasi yang sangat tidak menguntungkan,


perusahaan menghadapi berbagai ancaman dan kelemahan
internal.

Keterangan kombinasi strategi dari Matrik SWOT adalah sebagai berikut:

a. Strategi SO

Yaitu strategi dengan memanfaatkan seluruh kekuatan untuk merebut dan


memanfaatkan peluang sebesar-besarnya.

b. Strategi ST

Yaitu strategi dengan menggunakan kekuatan yang dimiliki untuk mengatasi


ancaman.

c. Strategi WO

Strategi yang memanfaatkan peluang yang ada dengan cara meminimalkan


kelemahan yang ada.

d. Strategi WT

Yaitu strategi yang bersifat defensif dan berusaha meminimalkan kelemahan


yang ada serta menghindari ancaman.

46

2. Langkah Langkah Analisis Data dalam Analisis SWOT

Langkah penelitian ini akan menerangkan bagaimana analisis dilakukan,


mulai dari data mentah yang ada sampai pada hasil penelitian yang dicapai. Dalam
penelitian ini, langkah-langkah analisis data dilakuka sebagai berikut:

a. Melakukan pengklasifikasian data, faktor apa saja yang menjadi kekuatan


dan kelemahan sebagai faktor internal organisasi, peluang dan ancaman
sebagai

faktor

eksternal

organisasi.

Pengklasifikasian

ini

akan

menghasilkan tabel informasi SWOT.


b. Melakukan analisis SWOT yaitu membandingkan antara faktor eksternal
Peluang (Opportunities) dan Kendala (Threats) dengan faktor internal
organisasi Kekuatan (Strengths) dan Kelemahan (Weakness).
c. Dari hasil analisis kemudian diinterpretasikan dan dikembangkan menjadi
keputusan pemilihan strategi yang memungkinkan untuk dilaksanakan.
Strategi yang dipilih biasanya hasil yang paling memungkinkan (paling
positif) dengan resiko dan ancaman yang paling kecil. 31

G.

Prinsip Manajemen dalam Ekonomi Islam


Dalam pandangan ajaran Islam, segala sesuatu harus dilakukan secara rapih,

benar, tertib dan teratur. Proses-prosesnya harus diikuti dengan baik. Sesuatu tidak

31

Andik Nurcahyo, Metode Analisis SWOT, diakses pada 12 Nopember 2010 dari
http://islamkuno.com/2009/03/29/metode-analisis-swot/

47

boleh dilakukan secara asal-asalan. Hal ini merupakan prinsip utama dalam ajaran
Islam. Arah pekerjaan yang jelas, landasan yang mantap dan cara mendapatkannya
yang transparan merupakan amal perbuatan yang dicintai Allah swt.32 Tidak boleh
seorang muslim melakukan sesuatu tanpa perencanaan, tanpa adanya penelitian,
kecuali sesuatu yang sifatnya emergency (darurat).33
Allah sangat mencintai perbuatan-perbuatan yang termanaj dengan baik,
sebagaimana dijelaskan di dalam QS. Ash-Shaff (61): 4

Artinya : Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan
yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.

Kukuh di sini bermakna adanya sinergi yang rapi antara bagian yang satu dan
bagian yang lain. Jika hal ini terjadi, maka akan menghasilkan sesuatu yang
maksimal. Pendekatan manajemen merupakan suatu keniscayaan apalagi jika
dilakukan dalam suatu organisasi atau lembaga. Kelembagaan akan berjalan dengan
baik, jika dikelola dengan baik. Organisasi apapun, senantiasa membutuhkan
manajemen yang baik.34
Pembahasan pertama dalam manajemen syariah adalah perilaku yang terkait
dengan nilai-nilai keimanan dan ketauhidan. Mereka menyadari adanya pengawasan
dari Allah swt. yang akan mencatat setiap amal perbuatan yang baik maupun yang
32

Didin Hafidhuddin dan Hendri Tanjung, Manajemen Syariah Dalam Praktik, (Jakarta:
Gema Insani Press, 2003), h.1
33
Ibid., h.2
34
Ibid., h. 4

48

buruk. Hal ini berbeda dengan perilaku dalam manajemen konvensional yang sama
sekali tidak terkait bahkan terlepas dari nilai-nilai tauhid. Mereka tidak merasa
adanya pengawasan melekat, kecuali semata-mata pengawasan dari pimpinan atau
atasan.35
Hal kedua yang dibahas dalam manajemen syariah adalah struktur organisasi.
Srtruktur organisasi sangatlah perlu. Adanya struktur dan stratifikasi dalam Islam
dijelaskan di dalam QS. Al-Anaam (6): 165


( : )

Artinya : Dan Dia lah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di bumi dan Dia meninggikan
sebahagian kamu atas sebahagian (yang lain) beberapa derajat, untuk mengujimu tentang apa yang
diberikan-Nya kepadamu. Sesungguhnya Tuhanmu Amat cepat siksaan-Nya dan Sesungguhnya Dia
Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Dalam ayat di atas dikatakan, Allah meninggikan seseorang di atas oarang


lain beberapa derajat. Hal ini menjelaskan bahwa dalam mengatur kehidupan
dunia, peranan manusia tidak akan sama. Kepintaran dan jabatan seseorang tidak
akan sama. Sesungguhnya struktur ini merupakan sunatullah. Ayat ini mengatakan
bahwa kelebihan yang diberikan itu merupakan ujian dari Allah dan bukan digunakan
untuk kepentingan sendiri. 36

35
36

Ibid., h. 5
Ibid., h.9

49

Hal ketiga yang dibahas dalam manajemen syariah adalah sistem, sistem
adalah seluruh aturan kehidupan manusia yang bersumber dari Al-Quran dan Sunnah
Rasul. 37 Sistem syariah yang disusun harus menjadikan perilaku pelakunya berjalan
dengan baik. Keberhasilan sistem ini dapat dilihat pada masa Umar bin Abdul Aziz
dapat dijadikan salah satu contoh sistem yang baik. Telah ada sistem penggajian yang
rapi (namanya ). Pada zaman Umar bin Abdul Aziz juga telah ada sistem
pengawasan, sehingga di zaman beliau clear governance dan sistem yang berorientasi
kepada rakyat dan masyarakat benar-benar tercipta, hanya saja saat itu belum
dibakukan dalam bentuk aturan-aturan.38

H.

Manajemen Keuangan Organisasi Pengelola Zakat


Organisasi pengelola zakat (OPZ) memiliki dua jiwa sekaligus; jiwa Lembaga

Swadaya Masyarakat (LSM) dan jiwa Lembaga Keuangan Syariah (LKS). Sebagai
LSM, OPZ adalah lembaga pemberdayaan yang mempunyai tujuan besar yaitu
merubah keadaan mustahik menjadi muzakki. Dalam peranan ini, OPZ harus paham,
peka, serta menyatu dengan masyarakat dan lingkungannya, terutama yangg berada di
wilayah kerjanya. OPZ itu harus mengetahui persis kondisi relijius, sosial, budaya,
maupun ekonomi masyarakat. Pemahaman yang menyeluruh dan mendalam akan

37
38

Ibid., h.10
Ibid., h.9-10

50

membantu organisasi pengelola zakat dalam mengembangkan program-program yang


dapat menyelesaikan problematika secara menyeluruh pula. 39
Di sisi lain, OPZ adalah LKS karena menghimpun dan menyalurkan dana dari
dan kepada masyarakat berupa zakat, infak, shadaqah, atau dana lainnya. Pada
umumnya dana yang diterima OPZ tidak terlepas dari realisasi keimanan seseorang
terhadap syariah Islam. Oleh karena itu, OPZ harus dapat mengelola dana ynag
dihimpun sesuai dengan ketentuan syari dan mengoptimalkannya. OPZ harus dapat
membuktikan bahwa dana berupa zakat, infak atau shadaqah apabila dikelola dengan
benar dan baik dapat menyelesaikan permasalahan ekonomi masyarakat bahkan
Negara, sebagaimana yang terjadi pada masa khulafaurrasyidin. 40 OPZ tidak akan
dapat berfungsi sebagai LSM maupun LKS secara optimal tanpa adanya
profesionalitas dalam pengelolaannya. Salah satu wujud profesionalitas adalah
adanya manajemen yang sehat dalam segala sisi, baik itu sumber daya manusia,
perencanaan strategis, operasional maupun keuangan.
Adapun manajemen keuangan dalam pengelola zakat tidak diukur sematamata dari efisiensi dan efektifitas, melainkan diukur juga dari sejauh mana kesesuaian
dengan syariah. Ditinjau dari aliran dana, tugas pokok organisasi pengelola zakat
adalah penghimpun dan penyalur dana zakat. Dari tugas pokok tersebut, maka ruang
lingkup manajemen keuangan dalam OPZ mencakup perencanaan, pengelolaan dan
pengendalian atas penghimpunan, penyaluran dan saldo dana.
39

Hertanto Widodo dan Teten Kustiawam, Akuntansi & Manajemen Keuangan Untuk
Organisasi Pengelola Zakat, (Jakarta: Institut Manajemen Zakat, 2001), h. 73
40
Ibid., h,74

BAB III
GAMBARAN UMUM
LAZNAS BANGUN SEJAHTERA MITRA UMAT (LAZNAS BSM)
A.

Sejarah singkat LAZNAS BSM


1. Profil LAZNAS BSM
LAZNAS BSM mulanya adalah Yayasan Bangun Sejahtera Mitra Umat

(BSM Umat) berdiri berdasarkan Akta Notaris Agus Madjid SH. Tanggal 21
Nopember 2001 Nomor 85. Kemudian yayasan membentuk Lembaga Amil Zakat
Bangun Sejahtera Mitra Umat.
Dalam prosesnya, LAZNAS BSM mengalami berbagai macam fase. Semula
lembaga ini hanyalah kegiatan kerohanian di Bank Susila Bhakti (BSB), yang
memiliki unit kegiatan yang disebut Badan Amal Zakat (BAMAZ). Seiring
perubahan dan pergantian BSB menjadi bank Syariah Mandiri (BSM) terhitung sejak
1 November 1999, maka BAMAZ pun ikut melakukan terobosan dan pembenahan.
Tahun 2001, didirikanlah yayasan Bangun Sejahtera Mitra Umat (BSM Umat).
BSM sebagai bank berlabel syariah yang memiliki potensi besar dimanfaatkan
secara baik oleh Yayasan BSM Umat untuk membentuk lembaga amil zakat. UU
perbankan Syariah meniscayakan untuk mengelola zakat tanpa melupakan fungsi
utamanya di bidang bisnis syariah. Maka tak lama setelah berdiri, yayasan
mengajukan diri membentuk lembaga pengumpul zakat baik yang berasal dari
perusahaan, karyawan maupun nasabah. Terlebih lagi, pertumbuhan Bank Syariah
Mandiri dari waktu ke waktu ternyata sangat cepat. Dari semula yang hanya memiliki
51

52

8 cabang, kini telah berkembang pesat hingga mencapai 400 lebih outlet di seluruh
Indonesia. Gayung pun bersambut, 17 September 2002 LAZNAS BSM Umat
dikukuhkan secara resmi sebagai lembaga amil zakat berskala nasional oleh Menteri
Agama Republik Indonesia melalui Surat Keputusan No.406 Tahun 2002.
Selanjutnya lembaga ini sering disebut LAZNAS BSM.
2. Hubungan LAZNAS BSM dan BSM
Dalam upaya mecapai visinya, LAZNAS BSM menjalin hubungan dengan
BSM yang mengusung prinsip kesetaraan, kemitraan, dan sesuai syariah Islam.
Secara spesifik, relasi LAZNAS BSM dengan BSM berkaitan dengan beberapa hal.
Pertama, penerimaan dana zakat, infak, dan shodaqoh (ZIS) LAZNAS BSM berasal
dari Bank Syariah Mandiri, nasabah dan pegawai. Kedua, para mustahik berada di
lingkungan Bank Syariah Mandiri. Ketiga, dukungan sumber daya manusia (SDM),
sistem, sarana dan prasarana dalam pengelolaan dan ZIS di LAZNAS BSM.
Landasan hubungan antara LAZNAS BSM dengan Bank Syariah Mandiri
sendiri dibuat berdasarkan Memorandum of Understanding (MoU). BSM sebagai
pihak pertama melimpahkan dana zakat perusahaan, karyawan maupun nasabah yang
dipotong dari bagi hasil dan potongan gaji sebesar 2,5 persen yang bersifat sukarela.
Adapun LAZNAS BSM sebagai pihak kedua menerima pelimpahan dari
penghimpunan dana tersebut, termasuk zakat perusahaan sebesar 2,5 persen. Dalam
penyalurannya LAZNAS BSM menggandeng para mustahik melalui kantor cabang
perwakilan BSM yang ada di daerah dan juga menggandeng mitra. Sederhananya,
BSM memepercayakan secar penuh pengelolaan ZIS lewat LAZNAS BSM.

53

Terkait personalia, segala urusan ditangani sendiri oleh LAZNAS BSM.


Namun, beberapa posisi dewan pertimbangan, komisi pengawas ditangani oleh BSM.
Selebihnya, para staf direkrut dari orang-orang yang tidak ada kaitan sama sekali
dengan manajemen. LAZNAS BSM kemudian bersifat otonom dari yayasan yang
melahirkannya, kendati dalam melakukan segala macam kegiatan penyaluran tetap
harus sinergi dengan BSM. 1 Jadi, walaupun secara kelembagaan keduanya terpisah,
akan tetapi pada prakteknya mereka tidak dapat dipisahkan antara satu sama lain,
karena LAZNAS BSM memiliki ketergantungan yang sangat kuat terhadap BSM.
Tanpa adanya dana dari BSM, LAZNAS BSM tidak akan dapat beroperasi.

B.

Visi dan Misi LAZNAS BSM


1.

Visi LAZNAS BSM:


Menjadi lembaga pemberdayaan umat yang terpercaya.

2.

Misi LAZNAS BSM:


a. Berperan aktif dalam penghimpunan zakat, infaq, shodaqoh dan wakaf
Umat serta menyalurkannya untuk kesejahteraan Umat.
b. Senantiasa memberikan pelayanan yang terbaik sebagai identitas LAZ
yang profesional.
c. Melaksanakan kegiatan dengan keterbukaan dan berpegang teguh pada
ketentuan Syariah Islam.

LAZNAS BSM Umat, Mitra Zakat, (Jakarta), Edisi September 2010, h. 5-6

54

C.

Landasan Hukum
Dasar Hukum yang membentengi LAZNAS BSM saat ini adalah :
1. Undang-Undang Republik Indonesia No. 38 Tahun 1999 tentang
pengelolaan zakat
2. Surat Keputusan Menteri Agama Republik Indonesia No.406 Tahun 2002
tanggal 17 September 2002.
3. Akta Notaris Agus madjid SH. Tanggal 21 Nopember 2001 Nomor 85
tentang pendirian Yayasan Bangun Sejahtera Mitra Umat (BSM Umat)
4. Surat keputusan Dewan Pembina Yayasan Bangun Sejahtera Mitra Umat
No. 001/DP/YBSMU/VI/2009 tanggal 8 Juni 2009.

D. Nilai-nilai Dasar dan Tujuan LAZNAS BSM

1. Nilai-nilai Dasar

LAZNAS BSM berupaya mewujudkan nilai-nilai dalam pengelolaan


Lembaga Amil Zakat, sebagai berikut:

a. Usaha yang tidak kenal lelah untuk meraih yang terbaik dan berguna.
b. Memberikan pelayanan yang terbaik, terbuka, cepat dan berdaya guna.
c. Aktif mengembangkan diri sebagai organisasi pembelajar.
d. Teguh berpegang pada Syariah Islam sebagai landasan aktifitasnya.

55

2. Tujuan

Dalam memfasilitasi kebutuhan antara donatur dan orang miskin, kerja


amanah, transparan dan profesional merupakan tuntutan yang diwujudkan LAZNAS
BSM dalam kultur dan etos kerja lembaga. Untuk menyalurkan dan zakat, infak,
shodaqoh, dan dana kemanusiaan lainnya, LAZNAS BSM mengemasnya sedemikian
rupa, sehingga berdaya guna dan bermanfaat tanpa mengabaikan prinsip-prinsip
syariah yang menjadi pijakan dalam melangkah. Program-program tersebut dibuat
dan disampaikan kepada mereka yang berhak, terutama di kantong-kantong
kemiskinan, daerah krisis dan bencana dengan mengotimalkan sumber daya dan
jaringan yang ada. Sehingga tidaklah mengherankan belum genap satu tahun
beroperasi, kepercayaan donatur kepada LAZNAS BSM semakin meningkat. Sampai
akhir bulan Juli 2003, dana yang sudah berhasil dikumpulkan sudah mencapai
2.227.685.935,80.2 Dan per akhir Desember 2009 mencapai 11.434.225.508,43.3

E. Struktur Organisasi LAZNAS BSM

Untuk meningkatkan kinerja secara lebih profesional, LAZNAS BSM


didukung oleh orang-orang yang profesional di bidangnya dengan struktur organisasi
sebagai berikut :

LAZNAS BSM Umat, Risalah Zakat. 2003 h.7

LAZNAS BSM Umat, Laporan Keuangan, artikel diakses pada 12 Nopember 2010 dari
http://laznasbsm.or.id/index.php?option=com_phocadownload&view=category&id=1&Itemid=5

56

Dewan Pertimbangan:
1. Hanawijaya
2. Zainal Fanani
Komisi Pengawas:
1. Priyono
2. Achmad Fauzi
Direktur Utama:
H. Alam Sani
Berikut adalah Bagan Struktur Organisasi LAZNAS BSM Umat :
Tabel 3
Bagan Struktur Organisasi
Dewan Pertimbangan
Komisi Pengawas

Direktur utama

Direktur Penghimpunan
dan keuangan

Divisi
Penghimpunan

Divisi keuangan

Bagian Program

Bagian Akuntansi

Seksi

Seksi

Direktur Pendayagunaan
dan SDM

Divisi SDM &


Umum

Divisi
Pendayagunaan

Bagian SDM &


Umum

Bagian Program

Seksi
Seksi

Kasir

Divisi
Pengawasan
Intern

57

F. Program Kerja LAZNAS BSM

Sebagai realisasi keberadaan LAZNAS BSM di tengah masyarakat maka


program-program yang dilaksanakan adalah :

1.

BSM Mitra Umat : kegiatan yang misi utamanya adalah

pemberdayaan ekonomi umat terutama masyarakat miskin yang bermental


pengusaha. Tujuannya adalah menciptakan muzaki baru dari mustahiq. Sekarang ini
yang dijadikan sebagai pilot project adalah : budi daya jamur tiram yang berada di
Kampung Pasirangin Leuwimalang, RT 06/06 Kelurahan Cipayung Kecamatan
Megamendung Kabupaten Bogor. Program ini merupakan pemberdayaan ekonomi
mustahik bentuk pelatihan dan pembinaan usaha kecil, pemberian bantuan modal
kerja, serta membuka lapangan pekerjaan melalui unit usaha yang dikelola LAZNAS
BSM.

Di antara bentuk program ini adalah memberikan tambahan modal yang


disalurkan kepada jamaah pengajian, majelis taklim, komunitas dan sebagainya.
Terutama untuk penambahan modal bagi jamaah yang sudah memiliki usaha,
khususnya pedagan kecil atau usaha kecil menengah (UKM). Bila sudah berkembang,
maka dana tersebut akan digulirkan kembali kepada jamaah lain yang membutuhkan.
Setiap jamaah yang usahanya sudah berkembang dan maju, wajib menjadi muzaki.

Pada 2008, LAZNAS BSM mendirikan Program Sentra Pemberdayaan


Ekonomi Umat dan Program Budi Daya Jamur Tiram di Pasirangin Leuwimalang,

58

Bogor, Jawa Barat, dengan alokasi anggaran Rp. 1,6 milyar. Saat ini, sentra tersebut
mempekerjakan 80 orang yang berasal dari wilayah sekitar. Program ini terbukti
berhasil membuka lapangan kerja bagi masyarakat. Program Mitra Umat lainnya
berupa bantuan biaya petani jamur tiram dan tanaman hias (sanifera) di sawangan
Depok, Jawa Barat. LAZNAS BSM juga pernah memberikan bantuan modal bagi 10
Baitul Maal wa Tamwil (BMT) di Sumatera Utara, berupa qardhul hasan (pinjaman
kebajikan) kepada sejumlah pedagang kecil yang dikelola 10 BMT. Dana yang di
gelontorkan untuk program ini Rp 200 juta. Bantuan pinjaman modal juga pernah
diberikan kepada para peternak ayam di Batam kepulauan Riau, dengan dana
Rp.84.000.000.

2.

BSM Didik Umat : Kegiatan yang misi utamanya meningkatkan

pendidikan, baik untuk anak didik/siswa maupun pendidiknya/guru. Program ini


merupakan bantuan pendidikan berupa beasiswa kepada mustahiqqin mulai dari
pedidikan Sekolah Dasar (SD) sampai Strata 1 (S1), santunan bimbingan belajar
gratis, bantuan penyelenggaraan pendidikan dan pelatiahan. Program ini lebih fokus
membantu biaya pendidikan atau beasiswa bagi anak-anak kaum dhuafa agar bisa
melanjutkan sekolah. Pada tahun 2004 misalnya, LAZNAS BSM merealisasikan
bantuan beadidik tahap pertama kepada siswa-siswa tidak maapu Rp 27.855.000, dari
total beadidik yang dianggarkan sebesar Rp 28.380.000. Pada tahap kedua di tahun
yang sama, LAZNAS BSM menggelontorkan dana bantuan beadidik sebesar Rp
16.302.000 dari anggaran semula berjumlah Rp 25.980.000. Selain itu, pada
Ramadhan 1428 H, LAZNAS BSM bekerja sama dengan Team Cahaya Quran dan

59

Forum Silaturahmi Masjid Perkantoran Jakarta (FORSIMPTA) meluncurkan


Program Wakaf Al-Quran untuk Persaudaraan, yang digelar hampir di 100 masjid di
DKI jakarta dan sekitarnya.

1.

BSM Simpati Umat : Kegiatan yang misi utamanya memberi bantuan

yang sifatnya non produktifitas seperti: bantuan kesehatan, bantuan kebakaran, dan
bantuan musibah lainnya. 4 Program ini fokus pada bantuan atau dana zakat yang
digulirkan secara langsung kepada delapan golongan (ashnaf). Bentuknya berupa
santunan yang bersifat: perorangan seperti santunan anak yatim, jompo, dan ibnu
sabil, bantuan lembaga berupa santunan kepada organisasi yang bergerak dalam
bidang dakwah, pendidikan dan pemberdayaan umat, bantuan kesehatan berupa
persalinan, pengobatan dan fasilitas ambulan, bantuan bencana banjir, gempa bumi,
kelaparan, kekeringan, bencana kemanusiaan dan kebakaran, serta bantuan sarana
sosial yang berbentuk perbaikan saluran air di daerah kumuh.

Salah satu program yang terealisir yaitu bantuan operasi anus. Sebagai wujud
kepekaan LAZNAS BSM terhadap masyarakat miskin yang kurang beruntung
ditunjukkan dengan membantu pembiayaan operasi seorang remaja bernama
Muhajirin (12), yang tidak memiliki anus sejak lahir. Berkat bantuan LAZNAS BSM,
warga Desa Babean Kota, Kabupaten Bekasi, ini kemudian berhasil dioperasi di
Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM), Jakarta. Hingga saat ini tak kurang dari
25 ribu lebih mustahik telah dibantu LAZNAS BSM.
4

LAZNAS BSM Umat, Risalah Zakat. h.8

BAB IV
MEKANISME PENGHIMPUNAN DAN PENDAYAGUNAAN ZAKAT PADA
LAZNAS BSM
A. Mekanisme Penghimpunan Zakat pada LAZNAS BSM
LAZNAS BSM memiliki tiga sumber dana, yaitu : zakat perusahaan PT.
Bank Syariah Mandiri, pegawai BSM dan nasabahnya. Adapun mekanisme
penghimpunannya ada beberapa cara, yaitu :
1. Melalui Cabang Bank Syariah Mandiri (BSM) yang terdekat. Jika muzaki
tidak memiliki rekening di BSM, maka dapat membayar zakat dengan
menggunakan slip setoran tunai untuk membayar zakat. Namun, jika muzaki
memiliki kartu tabungan di BSM, maka muzaki dapat memanfaatkan aplikasi
transfer (pemindah bukuan) untuk membayar zakat. Muzaki hanya
menuliskan nomor rekening zakat LAZNAS BSM dan besarnya zakat yang
akan dibayarkan. Adapun nomor rekeningnya adalah 009.004.7776.
2. Melalui mesin ATM BSM. Jika muzaki memiliki kartu ATM BSM, maka
muzaki dapat membayarkan zakatnya melalui menu pembayaran zakat yang
ada di mesin ATM. Muzaki hanya tinggal tekan menu pembayaran, setelah itu
pilihan membayar zakat sudah tersedia.
3. Melalui SMS Banking BSM. Untuk muzaki yang sudah meregistrasi SMS
Banking, maka zakat dapat dibayarkan kapan pun dan dimana pun ia berada.
60

61

B. Mekanisme Penyaluran Zakat pada LAZNAS BSM


1. Mekanisme penyaluran zakat pada LAZNAS BSM
Mekanisme penyaluran zakat pada LAZNAS BSM itu ada dua cara, yaitu
secara langsung dan tidak langsung. Langsung maksudnya LAZNAS BSM
menyalurkan zakat langsung kepada para mustahik, baik dengan cara LAZNAS BSM
mendatangi mereka maupun mereka yang datang ke kantor LAZNAS BSM. Dan
tidak langsung maksudnya ialah LAZNAS BSM bekerjasama dengan mitra-mitra
kerja LAZNAS BSM seperti BMT-BMT maupun yayasan-yayasan dalam
menyalurkan zakat kepada para mustahik. Hal ini dilakukan karena keterbatasan
SDM pada LAZNAS BSM untuk menyalurkan semua dana secara langsung kepada
para mustahik.
Dalam menyalurkan zakat kepada mustahik, LAZNAS BSM membaginya
kepada tiga program, yaitu: Mitra umat, Didik umat dan Simpati umat. Programprogram ini dipilih karena beberapa hal, yaitu: karena LAZNAS BSM melihat bahwa
pada dasarnya ada tiga hal yang menjadi permasalahan bangsa Indonesia, yang
pertama ketahanan ekonomi, hal ini terlihat dari jumlah masyarakat miskin yang
terus betambah. Kedua kebutuhan terhadap pendidikan yang memadai, tetapi masih
mahalnya biaya sekolah menjadi permasalahan tersendiri bagi masyarakat menengah
ke bawah. Dan ketiga yaitu kebutuhan terhadap biaya hidup, selain diakibatkan oleh
sempitnya lapangan pekerjaan yang tersedia, akhir-akhir ini banyak terjadi bencana
alam di Indonesia yang mengakibatkan banyak orang yang hidup dalam keterbatasan.
Hal-hal ini yang menjadi kewajiban kita semua untuk bisa mengatasinya. Oleh karena

62

itu, LAZNAS BSM membuat program-program berdasarkan masalah-masalah yang


mereka hadapi, akhirnya LAZNAS BSM membaginya kepada 3 hal itu, yaitu
ekonomi masuk program mitra umat, pendidikan masuk program didik umat dan
sisanya masuk kepada program simpati umat.1
Dalam program mitra umat yang bertujuan untuk pengembangan usaha
masyarakat, LAZNAS BSM memiliki 2 cara, yaitu : mendirikan usaha dan
membiayai usaha. Dengan cara mendirikan usaha, LAZNAS BSM menerapkan
pendapat yang dikemukakan oleh Yusuf Qardhawi yang membolehkan menggunakan
dana zakat untuk pembangunan pabrik-pabrik atau jenis usaha lainnya yang hasilnya
dimanfaatkan untuk mensejahterakan masyarakat miskin. Hal ini diterapkan dengan
mendirikan usaha budidaya jamur sejak tahun 2008. Yang kedua, dengan cara
membiayai usaha mustahik. Hal ini dilakukan jika ada mustahik atau masyarakat
yang mengajukan permohonan kepada LAZNAS BSM, baik melalui cabang-cabang
yang ada maupun dengan mendatangi kantor LAZNAS BSM secara langsung.
Adapun akad yang diaplikasikan LAZNAS BSM dalam membiayai usaha
mustahik program Mitra Umat adalah hibah, bukan qardhul hasan atau bagi hasil.
Dan jika permohonan tersebut melalui cabang atau mitra LAZNAS BSM, maka
akadnya diserahkan kepada cabang atau mitra tersebut. Sedangkan akad LAZNAS
BSM kepada mitra tersebut tetap dalam bentuk hibah. Hal ini terjadi karena
kurangnya SDM yang dimiliki LAZNAS BSM.

Wawancara Pribadi dengan Dedi Zulkarnaen. Jakarta, 19 Nopember 2010

63

Oleh karena itu, agar dana zakat tersalurkan lebih efektif, LAZNAS BSM
menjalin kerjasama dengan berbagai lembaga. Lembaga-lembaga yang bekerjasama
dengan LAZNAS BSM ada yang bersifat temporer dan ada juga yang kontinu (terus
menerus). Misalnya yang bersifat kontinu adalah lembaga Program Pembinaan
Sumber Daya Manusia Strategis (PPSDMS), Yayasan Darul Fikri, dan lain-lain.
Lembaga PPSDMS mendapat dana sebesar Rp.15.000.000,- per bulan2. PPSDMS
adalah lembaga khusus yang membina mahasiswa-mahasiswa berprestasi yang
kurang mampu secara ekonomi, disini ada sekitar 150-an mahasiswa yang tersebar di
beberapa perguruan tinggi negeri yang terbagi menjadi 5 wilayah regional yang
meliputi kampus UI, ITB, Unpad, UGM, Unair, dan IPB. Berkat bantuan dari
LAZNAS BSM, program-program PPSDMS dapat berjalan dengan baik dan banyak
mahasiswa yang meraih berbagai prestasi, baik secara akademik maupun nonakademik. Di antara meraka, banyak yang menjabat sebagai pimpinan (leader)
semisal menjadi Ketua Badan Ekskutif Mahasiswa (BEM) di kampusnya masingmasing. Tak hanya itu, banyak di antara mereka yang berhasil meraih prestasi dalam
beberapa ajang kejuaraan dan penghargaan, baik di level nasional maupun
internasional. Contohnya Goris Mustakim, anggota PPSDMS angkatan ke-2 yang
menjadi ikon kewirausahaan mahasiswa tingkat nasional dan pernah menjadi panelis
termuda dalam forum kewirausahaan internasional yang diundang oleh Presiden
Obama, papar Rubby, staf bidang kemitraan program pembinaan PPSDMS ini.

LAZNAS BSM Umat, Mitra Zakat, edisi September 2010. h.21

64

2. Mekanisme Penentuan Mustahik


LAZNAS BSM memiliki kriteria tersendiri untuk menggolongkan seseorang
sebagai mustahik, dia memiliki kriteria yang dinamakan had kifayah (batasan
kecukupan) yang ditetapkan sebesar Rp.1.500.000,-, jadi seseorang bisa digolongkan
sebagai mustahik jika pendapatannya tidak melebihi had kifayah tersebut, di samping
orang tersebut memiliki tanggungan yang harus dinafkahi. Adapun mekanisme
penentuan seseorang dikatakan mustahik atau bukan itu melalui Komite
Pendayagunaan yang terdiri dari Bagian Pendayagunaan sampai kepada Direktur.
Prosesnya yaitu mustahik yang akan mendapatkan dana dari LAZNAS BSM mengisi
formulir atau daftar wawancara yang telah disiapkan oleh LAZNAS BSM, dari daftar
wawancara tersebut seseorang dapat dikelompokkan sebagai mustahik atau bukan,
dan dapat terlihat bagaimana keadaan orang tersebut dan apa kebutuhannya. Jika
telah diketahui bagaimana keadaan orang tersebut, termasuk mustahik atau bukan dan
apa kebutuhannya, maka ditentukanlah program yang tepat untuk orang tersebut -baik
program Simpati umat, Didik Umat maupun Mitra Umat- melalui rapat terbatas yang
dilakukan oleh Komite Pendayagunaan. 3
Jika dia termasuk orang yang berhak menerima zakat (mustahik), maka dia
diberikan dana zakat. Namun jika bukan atau meragukan, maka dia diberikan dana
selain zakat. bisa dari dana infaq, dana kemanusian atau yang lainnya. Seperti
pembangunan masjid, karena ini masih menjadi perdebatan antara para Fuqaha maka
untuk pembiayaannya diberikan dana infaq atau shadaqoh.

Wawancara Pribadi dengan Dedi Zulkarnaen. Jakarta, 19 Nopember 2010

65

Dalam menentukan wilayah sasaran penyaluran zakat, LAZNAS BSM belum


memiliki peta khusus daerah-daereh mustahik. Mereka hanya mengetahuinya dari
laporan-laporan cabang-cabang atau mitra kerja mereka. Seharusnya ada bobotan
nilai untuk wilayah-wilayah di Indonesia, wilayah mana yang sangat membutuhkan
atau dapat diistilahkan mana wilayah merah, kuning, abu-abu dan sebagainya. Agar
penyaluran zakat di Indonesia dapat terorganisir dan sebarannya bisa merata. Tetapi
sampai saat ini hal tersebut belum ada. Untuk besaran dana yang disalurkan, itu
tergantung kepada kebutuhan mustahik itu sendiri. Jika yayasan, maka yang jumlah
fakirnya banyak akan mendapat dana lebih banyak. Jika perorangan akan terlihat dari
berapa banyak tanggungan yang harus dibiayai olehnya.

3. Cara Kerjasama Antar Lembaga Zakat


Di Indonesia, ada banyak lembaga yang menjalankan fungsi amil zakat, baik
lembaga pemerintah atau yang dikenal dengan Badan Amil Zakat (BAZ) maupun
yang didirikan oleh masyarakat yang dikenal dengan istilah Lembaga Amil Zakat
(LAZ). Oleh karena itu, harus ada sinergi antar lembaga agar dana zakat dapat
bermanfaat bagi masyarakat secara maksimal sesuai dengan tujuan disyariatkan zakat
itu sendiri yaitu untuk mengentaskan kemiskinan.
Dalam hal ini, LAZNAS BSM menjalin kerja sama dengan Forum Zakat
(FOZ). Forum Zakat, atau disingkat FOZ adalah asosiasi lembaga pengelola Zakat
yang berfungsi sebagai wadah berhimpunnya Badan Amil Zakat (BAZ) dan Lembaga

66

Amil Zakat (LAZ) di seluruh Indonesia..4 Kerjasama yang dilakukan antara lain,
yaitu: mengadakan seminar, simposium dan kerjasama dalam aksi di lapangan.
Seperti yang dilakukan ketika terjadi bencana banjir bandang di Wasior, LAZ-LAZ
dan BAZ-BAZ yang berada di naungan FOZ bersama-sama menyumbangkan
dananya (patungan) untuk penanggulangan bencana tersebut. Dengan kerjasama
seperti ini, maka biaya (ongkos) yang dikeluarkan lebih hemat dan bantuan akan
tersalurkan lebih cepat dan terorganisir. Dengan adanya FOZ, lembaga-lembaga zakat
dapat bertukar pikiran dan berdiskusi tentang berbagai hal anatara satu lembaga
dengan lembaga lainya. Agar setiap permasalahan yang dihadapi dapat diatasi dengan
baik.
Kendala yang dihadapi saat ini oleh lembaga-lembaga zakat adalah tidak
adanya program bersama untuk pemberdayaan zakat di Indonesia, sehingga sasaran
penyaluran zakat saat ini belum merata. Hal ini terlihat jelas dari tidak adanya peta
wilayah bersama, masing-masing lembaga memiliki wilayah-wilayah tersendiri dan
program-program kerja masing-masing. Jika hal ini tidak cepat diatasi, maka sulit
untuk mewujudkan tercapainya tujuan zakat itu sendiri, yaitu pengentasan
kemiskinan di masyarakat.

FOZ, Profil Forum Zakat , diakses pada 20 Nopember 2010 dari


http://www.forumzakat.net/index.php?act=latarbelakang

67

4. Prosentase Penyaluran Zakat pada LAZNAS BSM Umat


Berikut adalah tabel realisasi penyaluran zakat yang dilaksanakan oleh
LAZNAS BSM delapan bulan terakhir, berdasarkan laporan keuangan periode 1
Januari 1 September 2010, sebagai berikut :
Tabel 4
Jumlah dan Prosentase Penyaluran Zakat
periode 1 Januari 1 September 2010
No

Jenis Program

Jumlah Dana

Prosentase

Mitra Umat

1,743,026,596.26

29,5 %

Didik Umat

1,176,955,875.00

20 %

Simpati Umat

2,985,865,639.50

50,5 %

5,905,848,110.76

100 %

JUMLAH

68

Diagram.1
Prosentase Penyaluran Zakat pada LAZNAS BSM umat,
periode 1 Januari - 1 September 2010

Mitra umat;
29,50%
Mitra umat
Didik Umat
Simpati umat

Simpati umat;
50,50%

Didik Umat;
20%

Dari tabel dan diagram di atas, dapat kita ketahui bahwa prosentase
penyaluran zakat pada LAZNAS BSM periode Januari September didominasi oleh
program simpati umat sebesar 50,5 %, kemudian program mitra umat 29,5% dan
program didik umat sebesar 20%. Jadi dapat disimpulkan bahwa mayoritas dana
zakat yang disalurkan oleh LAZNAS BSM untuk hal yang bersifat konsumtif, hanya
29,5% dari dana zakat tersebut yang disalurkan untuk hal yang bersifat produktif atau
untuk pengembangan usaha mustahik.
Menurut Manajer Pendayagunaan LAZNAS BSM Dedi Zulkarnaen, hal ini
terjadi karena beberapa sebab, yaitu: Pertama, karena kondisi negara kita yang
banyak bencana. Kedua, karena biaya yang dibutuhkan sangat besar setiap
penanggulangan bencana, atau istilah LAZNAS BSM adalah kondisi kegawat
daruratan. Jadi yang membuat program Simpati umat menghabiskan dana besar

69

adalah karena dana penanggulangan bencana itu cukup besar walaupun terjadinya
hanya beberapa kali. 5

C. Pemberdayaan dana zakat bagi pengembangan masyarakat pada LAZNAS


BSM
1. Profil Usaha Mitra Umat
Di antara usaha-usaha yang mendapat dana dari LAZNAS BSM, Ada
beberapa usaha yang mendapat pendampingan langsung dari pengurus LAZNAS
BSM dan ada yang tidak mendapat pendampingan. Hal ini terjadi karena keterbatasan
SDM yang dimiliki LAZNAS BSM.

Menurut Dedi Zulkarnaen, Bagian

Pendayagunaan LAZNAS BSM, usaha yang dibina antara lain berada di daerah
Bogor, Sukabumi dan Bandung. Letak yang jauh menjadi hambatan tersendiri bagi
Peneliti. Oleh karena itu, untuk mendapatkan informasi tentang usaha tersebut, Saya
menghubungi Ibu Nunung Nurhasanah (36) melalui telepon, dia adalah salah seorang
pengurus usaha budi daya jamur tiram yang berada di daerah Bogor
Budi daya jamur tiram adalah usaha yang didirikan dan dibina oleh LAZNAS
BSM yang berada di Kampung Pasir Angin, Leuwimalang. Wilayah yang letaknya
dekat dengan Gunung Geulis ini telah berdiri sejak tahun 2008. Awalnya, daerah ini
hanya berupa lahan kosong yang kurang dimanfaatkan oleh masyarakat setempat,

Wawancara Pribadi dengan Dedi Zulkarnaen, Jakarta, 19 Nopember 2010

70

tetapi sejak hadirnya LAZNAS BSM disini lahan tersebut dapat memberikan manfaat
lebih bagi warga sekitar.
Dengan 3 orang pengurus inti, usaha jamur ini membagi karyawannya
menjadi 4 bagian (kelompok), yaitu:
a. Bagian Baklok (media tanam)
b. Bagian Inkubasi (pembibitan)
c. Bagian Laboratorium (pembuatan bibit)
d. Bagian Panen
2. Metode Pendampingan
Sebagaimana telah diuraikan, bahwa model LAZNAS BSM memiliki 2 cara
dalam menyalurkan zakat untuk program mitra umat, yaitu : mendirikan usaha dan
membiayai usaha. Untuk pendirian usaha, sebagaimana yang telah dipraktekkan
dengan pendirian usaha budidaya jamur, LAZNAS BSM mengirim 1 orang tenaga
ahli untuk terjun ke lapangan agar usaha jamur ini berjalan dengan lancar dan dapat
terus berkembang, sedangkan yang dilakukan pengurus pusat LAZNAS BSM adalah
mengontrol kinerja, mencarikan solusi atas kendala-kendala yang dihadapi, dan
memberikan bimbingan-bimbingan yang dibutuhkan oleh mereka. Menurut Ibu
Nunung, biasanya mereka datang ke tempat ini 1 kali setiap 1 atau 2 minggu.
Dan untuk pembiayaan usaha mustahik, tidak ada pendampingan yang
dilakukan oleh pengurus pusat LAZNAS BSM. Pendampingan diserahkan
sepenuhnya kepada cabang-cabang dan mitra-mitra kerja yang mengajukan
pembiayaan usaha untuk mustahik tersebut. Itu berarti, jika mustahik mendapat

71

pembiayaan untuk usaha tanpa melalui cabang atau mitra kerja LAZNAS BSM, maka
Ia tidak mendapat bimbingan sama sekali. Ini menjadi tugas bagi LAZNAS BSM
untuk membina mereka agar tujuan zakat untuk mengentaskan kemiskinan dapat
terealisasi.
3. Hasil dan Manfaat
Pada awalnya, usaha budi daya jamur tiram ini hanya memiliki 4-10 karyawan
dengan upah Rp. 8000,- 9000,- perhari, yang dihasilkan dari usaha ini juga baru
berkisar pada angka kiloan, yaitu 1-10 kg perhari. Tetapi, saat ini usaha tersebut telah
memiliki karyawan yang berjumlah 80 orang dengan upah Rp.10.000,- bagi
perempuan dan Rp.15.000,- bagi laki-laki. Dengan 8 kubung (rumah tempat budi
daya) yang dimiliki saat ini dengan ukuran masing-masing 23 M 14 M, tiap kubung
berisi 40 ribu bag lock (media tanam) jamur yang dihasilkan sudah mencapai 5 atau 6
kwintal, bahkan bisa mencapai 1 ton perhari, dengan harga Rp.7.700 - Rp.8000
perkilo penghasilan yang didapat saat ini telah mencapai Rp. 4.000.000 - Rp.
5.000.000 perhari, bahkan bisa lebih banyak.
Untuk pemasarannya, biasanya ada 5 suplier yang datang setiap harinya ke
tempat ini. Jadi mereka tidak kesulitan lagi dalam memasarkan jamur yang mereka
hasilkan. Karena jamur itu tidak tahan lama, hanya kuat sekitar 3 hari. Jika satu hari
tidak terjual maka kualitasnya menjadi kurang bagus. Selain diambil oleh suplier,
hasil dari jamur tersebut juga diolah menjadi produk jadi yaitu kripik kamur dan
dipasarkan ke berbagai daerah.

72

Saat ini, lahan yang dimiliki usaha tersebut sudah mencapai 8000 M, bahkan
sudah ada rencana untuk memperluas lagi lahan yang ada hingga mencapai lebih dari
1 hektar. Selain bimbingan dalam rangka memajukan usaha, masyarakat sekitar pun
mendapat bimbingan dalam berbagai hal yang menjadi kebutuhan mereka, seperti tata
cara menyelenggarakan berbagai acara dengan baik, dan sebagainya. Oleh karena itu,
masyarakat sekitar merasa sangat terbantu dengan hadirnya LAZNAS BSM di daerah
mereka.

D.

Analisis Peluang & Kendala Pola Pendayagunaan Dana Zakat Pada


LAZNAS BSM
1. Analisis SWOT Penyaluran Zakat pada LAZNAS BSM
a. Strength (Kekuatan)
Lembaga perlu melihat terlebih dahulu kekuatan yang dimiliki, sekalipun

kekuatan ini tidak sepenuhnya merupakan keunggulan bersaing. Yang penting bagi
lembaga adalah memiliki kekuatan yang relatif besar untuk faktor mikro
dibandingkan dengan pesaingnya. Kekuatan yang dimiliki LAZNAS BSM adalah:
1) Sumber dana dari Bank Syariah Mandiri, walaupun kedua lembaga
tersebut memiliki sistem yang terpisah tetapi keduanya memiliki
kesepakatan (MoU) yang menyatakan bahwa zakat perusahaan
PT.Bank Syariah Mandiri dan pegawainya dikelola oleh LAZNAS
BSM

73

2) Banyaknya cabang pembantu (jaringan). Jaringan LAZNAS BSM


adalah seluruh kantor cabang Bank Syariah Mandiri dan Lembagalembaga yang bekerja sama dengan LAZNAS BSM. Sekarang
jumlahnya cukup banyak dan tersebar di seluruh Indonesia.
3) SDM yang berkualitas, para amil yang berada di LAZNAS BSM
adalah tenaga-tenaga profesional yang memiliki latar belakang
berbeda-beda dan memiliki jiwa sosial yang cukup tinggi. Dan
semuanya dapat bekerjasama sesuai dengan kemampuan yang
dimilikinya.
4) ATM 24 jam. Muzakki dapat membayarkan zakatnya di seluruh ATM
BSM atau dengan mentransfer ke rekening BSM.
b. Weaknesses (Kelemahan)
Selain kekuatan yang dimiliki, Lembaga Amil Zakat (LAZ) juga harus
merinci apa saja kelemahan-kelemahannya. Hal ini penting, agar dapat diatasi
terlebih dahulu atau minimal bisa diminimalisir sebelum Lembaga Amil Zakat (LAZ)
terjun di area persaingan.
Kelemahan yang dimiliki LAZNAS BSM adalah :
1) Sumber dana yang sedikit, saat ini LAZNAS BSM yang memiliki 3
sumber utama penggalangan zakat yaitu : PT. Bank Syariah Mandiri,
pegawainya dan nasabahnya. Belum ada kerja sama dengan lembaga

74

lain dalam hal penggalangan dana. Padahal LAZ yang baik itu harus
memiliki minimal 10 sumber pengalangan dana.
2) Kurangnya SDM. Jumlah amil di LAZNAS BSM sedikit, jadi banyak
program-program yang kurang efektif karena tidak ada yang
bertanggung jawab secara langsung
3) kurang promosi ke masyarakat, hal ini mengakibatkan banyak
masyarakat yang tidak mengetahui keberadaan LAZNAS BSM.
c. Opportunities (Peluang)
Peluang Lembaga Amil Zakat (LAZ) adalah area yang menarik untuk
kegiatan pemasaran Lembaga Amil Zakat (LAZ), di mana lembaga ini akan meraih
keunggulan dalam bersaing. Peluang yang dimiliki LAZNAS BSM adalah :
1) Potensi zakat yang cukup besar
2) Kesadaran masyarakat untu membayar zakat tengah membaik
3) Memiliki UU yang mendukung.
d. Threaths (Kendala)
Kendala adalah faktor-faktor eksternal yang berpengaruh terhadap kinerja
LAZNAS BSM Umat, diantaranya adalah :
1) Banyaknya

pesaing,

seiring

dengan

tumbuhnya

pemahaman

masyarakat akan ajaran agama Islam yang ditunjukkan dengan

75

tumbuhnya lembaga-lembaga ekonomi syariah, maka zakat sebagai


suatu kewajiban yang harus dijalankan pun ikut berkembang.
Sehingga tumbuh kembangnya Lembaga Amil Zakat pun tidak bisa
dihindarkan.
2) Kurangnya partisipasi masyarakat, karena muzakki itu adalah umat
muslim atau masyarakat, maka hubungan antara Lembaga Amil Zakat
dan mereka pun harus dibina.
3) Tidak adanya peta wilayah mustahik yang dijadikan pedoman dalam
penyaluran zakat agar penyalurannya lebih efektif
4) Lemahnya pengawasan, karena jumlah amil yang terbatas, sehingga
dalam pemberdayaan belum dapat melakukan pembinaan dan
pendampingan secara maksimal kepada mustahik dalam kegiatan
usahanya.
Dengan melakukan analisis SWOT, maka suatu lembaga diharapkan dapat :
1) Mengembangkan metode penggalangan dana yang dibangun di atas
kekuatan lembaga LAZNAS BSM
2) Menghindari atau mengatasi kelamahan-kelemahan yang dimiliki
3) Meraih peluang-peluang yang dapat dimanfaatkan
4) Mengembangkan cara-cara untuk mengatasi kendala-kendala yang
muncul

76

2. Ancangan analisis SWOT pendayagunaan zakat pada LAZNAS BSM


Tabel 5
Analisis SWOT pendayagunaan zakat

IFAS

EFAS

STRENGHTS

WEAKNESSES

(KEKUATAN)

(KELEMAHAN)

1. Sumber dana pasti


dari BSM

1. Kurang kerjasama
dengan perusahaan

2. Banyaknya jaringan

2. Kurangnya SDM

3. SDM
berkualitas

3. Kurangnya promosi
ke masyarakat

yang

4. Memiliki
fasilitas
ATM 24 jam
OPPORTUNITIES

STRATEGI

STRATEGI

(PELUANG)

S+O

W+O

1. Potensi zakat yang


besar
2. Kesadaran
masyarakat tentang
zakat membaik
3. Memiliki UU yang
mendukung

1. Meningkatkan
sosisalisasi
dan
inovasi
2. Melibatkan
masyarakat
kegiatan

dalam

1. Menambah pegawai
2. Menjalin kerjasama
dengan
lembagalembaga lain
3. Mengadakan
pelatihan

THREATHS

STRATEGI

STRATEGI

(KENDALA)

S+T

W+T

1. Banyaknya pesaing

1. Memberikan
pelayanan terbaik

1. Melibatkan ormasormas Islam

2. Memaksimalkan
fungsi jaringan dan
cabang-cabang

2. Meningkatkan
sosialisasi

2. Kurang partisipasi
masyarakat
dalam
penghimpunan
3. Tidak adanya peta
wilayah mustahik

77

Melalui

mekanisme

koleksi

data

akan

menghasilkan

temuan/identifikasi yang berupa daftar panjang di tiap aspek

beberapa

SWOT yang ada,

dengan kedalaman informasi yang berbeda-beda dan bervariasi, maka temuan-temuan


tersebut perlu kiranya untuk disamakan persepsinya di antara stakeholder, yaitu
dengan cara menyusun setiap temuan yang ada pada masing-masing aspek SWOT,
seperti tabel berikut ini :
Tabel 6
Hasil identifikasi analisis SWOT
Bobot
No

Aspek SWOT

Hasil Identifikasi

1. Sumber pendanaan dari BSM


1.

Kekuatan

2. Banyaknya jaringan

3. SDM yang berkualitas

2.

Kelemahan

1. Kurang kerjasama
perusahaan

dengan

2. Kurangnya SDM

3. Kurangnya sosialisasi

78

1. Potensi zakat yang besar


3.

Peluang

2. Kesadaran masyarakat tentang


zakat membaik

3. Memiliki UU yang mendukung

1. Banyaknya pesaing
4.

Kendala

2. Kurang partisipasi masyarakat


dalam penghimpunan
3. Tidak adanya peta wilayah
mustahik

Keterangan: kategori bobot A adalah paling berpengaruh / signifikan, demikian


selanjutnya sampai bobot C sebagai ukuran yang paling rendah

Berdasarkan

pendekatan

tersebut,

kita

dapat

menentukan

berbagai

kemungkinan yang dapat diambil oleh LAZNAS BSM dalam hal strategi-strategi
yang dapat diambil dalam menghimpun dan menyalurkan zakat, yaitu:
1. Meningkatkan sosialisasi dan inovasi
2. Menambah pegawai yang kompeten di bidangnya

79

3. Menjalin kerjasama dengan lembaga-lembaga lain


4. Mengadakan pelatihan-pelatihan atau seminar-seminar tentang zakat
5. Memberikan pelayanan lebih baik kepada masyarakat
6. Mengoptimalkan fungsi jaringan cabang-cabang di daerah
7. Melibatkan

ormas-ormas

penyaluran zakat

Islam

dalam

penggalangan

maupun

BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Mekanisme penghimpunan zakat pada LAZNAS BSM ada tiga cara, yaitu:
Melalui Kantor cabang BSM, mesin ATM BSM dan SMS Banking BSM.
Sedangkan mekanisme penyaluran zakat pada LAZNAS BSM itu ada dua
cara, yaitu secara langsung dan tidak langsung. Langsung maksudnya
LAZNAS BSM menyalurkan zakat langsung kepada para mustahik, baik
dengan cara LAZNAS BSM mendatangi mereka maupun mereka yang datang
ke kantor LAZNAS BSM. Dan tidak langsung maksudnya ialah LAZNAS
BSM bekerjasama dengan mitra-mitra kerjanya seperti BMT-BMT maupun
yayasan-yayasan dalam menyalurkan zakat kepada para mustahik.
2. Pola pemberdayaan dana zakat pada LAZNAS BSM dilakukan dengan tiga
program, yaitu : Mitra umat, untuk pemberdayaan ekonomi. Didik Umat,
untuk peningkatan pendidikan. Dan Simpati Umat, untuk memenuhi
kebutuhan hidup mustahik. Dalam hal pemberdayaan ekonomi, LAZNAS
BSM memiliki 2 cara dalam menyalurkannya, yaitu: dengan mendirikan
usaha dan membiayai usaha. LAZNAS BSM mendirikan usaha budi daya
jamur tiram di daerah Bogor sejak tahun 2008. Untuk usaha yang mendapat
pembiayaan, saat ini LAZNAS BSM sudah tidak melakukan pendampingan
kepada mereka secara langsung, hal ini disebabkan oleh minimnya SDM yang
79

80

ada. Jadi saat ini pendampingan kepada mustahik yang mendapat dana untuk
usaha dilakukan oleh cabang-cabang atau BMT-BMT yang bekerja sama
dengan LAZNAS BSM. Dan akad yang dilakukan LAZNAS BSM kepada
cabang-cabang atau BMT-BMT yang menjadi mitranya adalah dalam bentuk
Hibah. Adapun akad mitra tersebut kepada mustahik itu diserahkan
sepenuhnya kepada mereka karena mereka yang melakukan pembinaan.
3. Dari hasil analisa SWOT terhadap pendayagunaan zakat pada LAZNAS BSM
dapat disimpulkan bahwa peluang yang ada bagi LAZNAS BSM, yaitu :
Potensi zakat yang besar karena mayoritas warga Indonesia adalah muslim,
kesadaran masyarakat tentang zakat tengah membaik dan lembaga zakat telah
memiliki UU yang mendukung. Sedangkan kendala-kendala yang dihadapi
adalah banyaknya pesaing atau lembaga-lembaga zakat yang lain, kurang
partisipasi masyarakat dalam penghimpunan dan tidak adanya peta wilayah
mustahik.

B. Saran
1. LAZNAS BSM sebaiknya menjalin kerja sama dengan lembaga-lembaga atau
perusahaan-perusahaan lain dalam hal penggalangan dana agar mendapat hasil
yang maksimal dan dapat berkembang lebih baik lagi. Agar manfaatnya
dirasakan oleh masyarakat secara lebih luas.

81

2. Harus ada kerja sama antar lembaga zakat. khususnya LAZNAS BSM dalam
hal menyalurkan zakat kepada masyarakat. Baik dalam pemetaan wilayah
mustahik maupun dalam penentuan prioritas penanggulangan. agar terjadi
pemerataan kepada para mustahik dan para mustahik mendapat hak-haknya
dan agar supaya kemiskinan di Indonesia dapat dientaskan.
3. LAZNAS BSM harus memiliki hubungan yang intens dengan para mustahik
yang diberdayakan, khususnya yang mendapat dana Mitra Umat. Baik dengan
menambah pegawai maupun dengan memanfaatkan mitra-mitra kerja yang
ada untuk membina dan mengawasi usaha mereka. Agar tujuan kemandirian
umat dapat tercapai di masyarakat.
4. Data mustahik harus diklasifikasi kepada kelompoknya masing-masing, agar
jelas perbedaan antara mustahik atau bukan serta dapat diketahui kelompok
mustahik mana yang mendominasi dalam hal penerimaan zakat sehingga hal
ini bisa menjadi bahan pertimbangan untuk menentukan prioritas dalam hal
penyaluran zakat.

DAFTAR PUSTAKA

Aflah, Kuntoro Noor dan Tajang, Mohd. Nasir, Zakat & Peran Negara. Jakarta: FOZ,
2006.
Ali Yafie, Menggagas Fiqih Sosial; Dari soal lingkungan hidup, asuransi hingga
ukhuwah, Cet.III. Bandung: Mizan,1995.
Al-Jaziri, Abdurrahman, Fiqih Empat Mazhab,bab 4. Penerjemah Chatibul Umam,
dkk. T.tp., Darul Ulum press, 1996.
Amelia Fauzia, dkk. Filantropi Islam dan keadilan Sosial. Jakarta: CSRC UIN Syarif
Hidayatullah, 2006.
Asy-Syarbani, Syamsuddin Muhammad bin al-Khotib, Mugnil Muhtaj, Juz 1. Beirut:
Dar El-Fikr, 2003.
Badriadi, Lili, dkk. Zakat & Wirausaha. Jakarta: CED, 2005.
Baqi, Muhammad Fuad Abdul, al-Mujam al-Mufahras Lil Alfazh al-Quran alKarim. Kairo: Daar al-Hadits, 2001.
Departemen Agama RI. Al-Quran dan Terjemahnya. Jakarta: PT Syaamil Cipta
Media, 2004
Djajuli, Akhmad dan Djanwari, Yadi. Lembaga-Lembaga Perekonomian Umat.
Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2002.
Hafidhuddin, Didin. Zakat dalam perekonomian modern. Jakarta: Gema Insani Press,
2002.
______________ dan Tanjung, Hendri. Manajemen Syariah dalam Praktik. Jakarta:
Gema Insani Press, 2003.
Hasan, M.Ali, Masail Fiqhiyah, cet.4. Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada, 2003.
Hawkin, Joyce M. Kamus Dwi Bahasa Inggris-Indonesia, Indonesia-Inggris. Oxford,
Erlangga,1996.
Hejazziey, Djawahir. Pedoman Penulisan Skripsi. Jakarta: Fakultas Syariah &
Hukum, 2007.
Kurniawati, Kedermawanan kaum muslimin; Potensi dan Realita Zakat masyarakat
di Indonesia; Hasil Survey di Sepuluh Kota. Jakarta: PIRAMEDIA, 2004.

82

83

LAZNAS BSM Umat, Mitra Zakat. Jakarta. Edisi September 2010


______________, Risalah Zakat. Jakarta. 2003.
Masudi, Masdar F, dkk.
PIRAMEDIA, 2004.

Reinterpretasi

Pendayagunaan

Zakat.

Jakarta:

Mufraini, M. Arif, Akuntansi dan Manajemen Zakat. Jakarta: Kencana, 2006.


Mughniyah, Muhammad Jawad, Fiqih Lima Mazhab. Penerjemah Masykur A.B, dkk
-Cet.19-. Jakarta: Lentera, 2007.
Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional, Kamus Bahasa Indonesia. Jakarta:
Pusat Bahasa DEPDIKNAS, 2008.
Qadir, Abdurrachman, Zakat dalam dimensi sosial dan mahdhah. Jakarta:
PT.RajaGrafindo Persada, 2001.
Qhardawi, Yusuf, Fiqh Zakat, juz I, Cet.4. Beirut: Muassasah al-Risalah, 1997.
______________, Hukum Zakat: studi komparatif mengenai status dan filsafat zakat
berdasarkan Quran dan Hadis. Penerjemah Salman Harun, dkk. Bogor:
Pustaka Litera AntarNusa, 1996.
Sabiq, Syaikh as-Sayyid, Panduan Zakat. Bogor: Pustaka Ibnu Katsir, 2005.
Shihab, Quraisy, Tafsir Al-Misbah, vol.5. Jakarta: Lentera Hati, 2002.
Subagyo. Metodologi Penulisan dan Penelitian. Jakarta: Fajar,tth.
Sudirman, Zakat dalam Pusaran Arus Modernitas. Malang: UIN-Malang Press, 2007.
Widodo, Hertanto dan Kustiawam, Teten, Akuntansi & Manajemen Keuangan Untuk
Organisasi Pengelola Zakat. Jakarta: Institut Manajemen Zakat, 2001.
IMZ, Sinergi Pemerintah dan Masyarakat Sipil Kelola Zakat:Kunci Sukses
Berdayakan Ummat artikel diakses pada 16 Nopember 2010 dari
http://imz.or.id/new/events/336/sinergi-pemerintah-dan-masyarakat-sipilkelola-zakat/

84

FOZ,

Profil Forum Zakat , diakses pada 20 Nopember


http://www.forumzakat.net/index.php?act=latarbelakang

2010

dari

LAZNAS BSM Umat, Laporan Keuangan, artikel diakses pada 12 Nopember 2010
dari http://laznasbsm.or.id/index.php?option=com_phocadownload&view=cat
egory&id=1&Itemid=5

PIRAC, Survei Perilaku Menyumbang Masyarakat artikel diakses pada 16


Nopember 2010 dari http://pirac.org/teliti_RT.htm

Raharjo,Budi, Menyalurkan Zakat melalui Bank Syariah, diakses pada 21


Nopember
2010
dari
http://www.republika.co.id/berita/bisnissyariah/berita/10/06/30/122481
Wikipedia, Penelitian Lapangan artikel diakses pada 25 Nopember 2010 dari
http://id.wikipedia.org/wiki/Penelitian_lapangan
Arif Irwansyah, Penerapan Pasar Uang Antarbank Syariah Pada Bank Bukopin Unit
Usaha Syariah, Skripsi S1 Fakultas Syariah dan Hukum, Universitas Islam
Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, 2008.

DAFTAR WAWANCARA

Nama

: UTUH SANTOSO

Jabatan

: Wakil Direktur LAZNAS BSM Umat

Alamat kantor

: Wisma Mandiri lantai II, Jl. MH. Thamrin No.5 Jakarta

No. Telp

: 081513956225

1. Bagaimana latar belakang berdirinya BSM ?


Jawab : Lembaga Amil Zakat BSM (LAZNAS BSM) lahir dari kesadaran tulus
untuk meningkatkan kepedulian terhadap penderitaan saudara sesama muslim.
Kemiskinan yang kian meningkat, lapangan kerja yang sempit, bencana alam
yang melanda berbagai daerah yang melahirkan ribuan pengungsi, anak-anak
putus sekolah dan minimnya perhatian terhadap para janda tua dan kaum jompo
menjadi titik tolak berdirinya LAZNAS BSM.
2. Apa visi dan misi BSM ?
Jawab :
Visi LAZNAS BSM:
Menjadi lembaga pemberdayaan umat yang terpercaya.
Misi LAZNAS BSM:
1. Berperan aktif dalam penghimpunan zakat, infaq, shodaqoh dan wakaf Umat
serta menyalurkannya untuk kesejahteraan Umat.
2. Senantiasa memberikan pelayanan yang terbaik sebagai identitas LAZ yang
profesional.
3. Melaksanakan kegiatan dengan keterbukaan dan berpegang teguh pada
ketentuan Syariah Islam.

3. Apa saja produk dan program BSM ?

Jawab : Program LAZNAS BSM Umat ada 3, yaitu : Mitra Umat, untuk
pertahanan ekonomi. Didik Umat untuk Pemdidikan dan Simpati Umat untuk
memenuih kebutuhan hidup masyarakat yang kurang mampu
4. Bagaimana LAZNAS BSM Umat melakukan penggalanangan dana?
Jawab : Dengan bekerja sama dengan PT. Bank Syariah Mandiri. Jadi sumber
utama dana LAZNAS BSM Umat adalah 1. zakat perusahaan Bank Syariah
Mandiri, 2. Zakat dari gaji karyawan Bank Syariah Mandiri, 3. Nasabah
(funding;deposito, tabungan) Bank Syariah Mandiri, 4.masyarakat umum (ATM)
5. Dengan sistem dan pendekatan apa yang bapak/ibu lakukan. Apakah sudah
efektif, ?
Jawab : Sangat efektif, karena lembaga lain kesulitan mencari dana, sedangkan
LAZNAS BSM Umat punya sumber yang pasti yaitu zakat perusahaan yang
jumlah cukup besar
6. Dan bagaimana cara evaluasi terhadap pelaksanaan penggalangan dana.?
Jawab : Evaluasi itu begini, disini kan ada dewan pembina. Mereka yang selalu
mengkritisi, jadi evaluasi itu banyak kita terima dari mereka, disamping juga
evaluasi-evaluasi bulanan yang rutin kita lakukan.
7. Apakah LAZNAS BSM Umat melakukan dengan sinergi dengan lembaga lain
dalam hal penggalangan dana ?
Jawab : Tidak, tidak ada kerjasama dengan lembaga lain dalam hal
penggalangan dana selain kepada Bank Syariah Mandiri
8. Apakah bapak/ibu melihat lembaga amil zakat lain, sebagai saingan atau mitra.?
Jawab : Zakat ini kan sebuah peradaban,kita sebagai umat islam harus
mengembangkan itu. Tolak ukurnya kan semakin tingginya kesadaran
masyarakat untuk membayar zakat dan itu harus kita dorong. Jadi kalau muncul
LAZ-LAZ yang lain itu saya rasa bukan saingan. Semacam saling
menguntungkan bagi kita dalam hal berlomba-lomba dalam kebaikan atau hal
yang positif. Jadi semakin banyak LAZ yang muncul tidak menjadi masalah bagi
LAZNAS BSM Umat, malah menjadi motivasi untuk memberikan inovasi yang
lebih baik bagi masyarakat.
9. Apa yang menjadi penyebab mereka tertarik pada lembaga ini, sehingga mereka
membayarkan zakat/infak dan shadaqahnya di sini.?

Jawab : Karena kepercayaan (trust) mereka kepada LAZNAS BSM Umat


10. Bagaimana cara bapak membangun kepercayaan pembayar zakat/infaq atau
shadaqah.?
Jawab :

Dengan membuat program program yang menarik yang sifatnya


memberdayakan masyarakat

Informasi balik (transparancy) kepada masyarakat, dengan membuat laporan


bulanan dan tahunan, melalui buletin yang disebarkan ke cabang-cabang
Bank Syariah mandiri

11. Siapa saja umumnya mereka yang membayar zakat di sini?


Jawab : 1. Perusahaan PT. Bank Syariah Mandiri, 2. Pegawainya, 3.
Nasabahnya, 4. Masyarakat umum
12. Umumnya cara pembayaran dengan cara apa?
Jawab : Melalui rekening
13. Bagaimana bapak/ibu melihat fenomena penghimpunan zakat saat ini, yang
terkesan besaing antara satu laz dengan laz lain?
Jawab : Menurut saya, itu adalah berlomba-lomba dalam kebaikan, dan itu
bagus. Sehingga kita termotivasi untuk memberikan yang terbaik untuk
masyarakat.
14. Apakah itu berpengaruh pada system dan mekanisme penyalurannya. ?
Jawab : Mau tidak mau inovasi yang dibuat LAZ-LAZ lain berpengaruh pada
sistem kita. Seperti LAZ-LAZ yang bekerjasama dengan perusahaan-perusahaan
ritel, terpikir oleh kita untuk melakukan hal yang sama.
15. Dalam bagian mana saja pembayar zakat lebih memilih bagian pembayarannya ?
Jawab : paling banyak dari zakat
16. Kira-kira kenapa pilihan itu jatuh pada bagian itu?
Jawab : Karena hukumnya wajib
17. Menurut bapak/ibu kalau system penggalangan dana berkolaborasi dengan
lembaga lain bagaimana?

Jawab : Sangat baik, tetapi sampai saat ini kita belum melakukan hal tersebut, ke
depan, mungkin kita akan melakukannya.
18. Bagaimana system rekrutmen petugas zakat?
Jawab : Rekruitmen itu kita cari langsung dari masyarakat, tetapi ada juga yang
diambil dari pegawai BSM yang ditempatkan di LAZNAS BSM Umat
19. Siapa saja umumnya yang bekerja disini?
Jawab : Dari masyarakat umum. Beberapa yang berpengalaman dan sebagian
yang baru
20. Apa kriteria mendasar mereka bisa bekerja disini.?
Jawab : Memiliki kepedulian dan senang dengan masalah masalah sosial. Tapi
sampai sekarang belum ada pola khusus dari LAZNAS BSM Umat untuk
mendapatkan karyawan-karyawan yang kita inginkan.
21. Dan bagaimana system penggajian mereka dan kesejahteraan mereka?
Jawab : Disini ada salary, over time, fasilitas askes. Hal tersebut ditentukan oleh
departemen tersendiri.

Jakarta, 25 Oktober 2010


Pewawancara

(TAUFIQ SHOLEH )

Yang Diwawancarai

( UTUH SANTOSO )

DAFTAR WAWANCARA

Nama

: Dedi Zulkarnaen

Jabatan

: Manajer Pendayagunaan

Tempat

: Wisma Mandiri lantai II, Jl. MH. Thamrin No.5 Jakarta 10340

Nomor telp

: (021) 2300509. Ext. 3816, 3829

1. Bagaimana sistem penyaluran zakat yang ada di LAZNAS BSM Umat ? Dan
Insidental atau terstruktur?

Jawab: Kita memiliki 2 sistem, yaitu secara langsung dan tidak langsung.
Langsung maksudnya kita menyalurkan zakat langsung kepada para mustahik,
baik dengan cara kita mendatangi mereka maupun mereka yang datang ke kantor
kita. Dan tidak langsung maksudnya ialah kita bekerjasama dengan mitra-mitra
kerja kita seperti BMT-BMT maupun yayasan-yayasan dalam menyalurkan zakat
kepada para mustahik.

2. Jika bekerjasama dengan pihak lain, lembaga apa? bagaimana pola kerjasamanya?

Jawab: Contohnya seperti pemberian beasiswa,kita bekerjasama dengan


lembaga Program Pembinaan Sumber Daya Manusia Strategis (PPSDMS) atau
Yayasan Darul Fikri, dll. Bisa kita yang mempunyai program kemudian kita yang
mendatangi mereka atau mereka yang mempunyai program kemudian diajukan
kepada kita.

3. Apa alasan LAZNAS BSM Umat bekerja sama dengan mereka?

Jawab: Karena keterbatasan SDM kita dalam menangani masalah-masalah yang


ada. jadi, kalau kita tidak mampu menanganinya maka kita bekerjasama dengan
yang lain.

4. Siapa yang menentukan sistem penyalurannya?

Jawab: Yang menentukan ialah Komite Pendayagunaan yang terdiri dari Bagian
Pendayagunaan sampai kepada Direktur.

5. Bagaimana mekanisme penentuannya?

Jawab: Penentuannya melalui rapat terbatas yang dilakukan oleh Komite


tersebut dengan mempelajari bersama hasil wawancara yang telah dilakukan
kepada calon mustahik.

6. Dalam hal penyaluran zakat, apa alasan LAZNAS BSM Umat menyalurkannya
dalam bentuk konsumtif ?apakah karena kebutuhan, mudah administrasi, atau ada
hubungan emosional, ideologi atau lainnya?

Jawab: Alasan utamanya ialah karena permohonan mustahik.dan itu kita ketahui
dari hasil wawancara kita kepada mereka

7. Apa alasan LAZNAS BSM Umat menyalurkannya dalam bentuk produktif ?

Jawab: Baik konsumtif maupun produktif, itu tergantung permintaan dari mitra
kita. Dan kita bisa melihatnya dari hasil wawancara, apakah dia layak mendapat
dana konsumtif atau produktif.

8. Kenapa LAZNAS BSM Umat menyaluran dana kepada usaha tertentu?

Jawab: Karena ada permintaan dari mitra kita atau cabang-cabang kita di
daerah, setelah disurvey sekali dan dinyatakan layak maka diberikanlah dana
tersebut.

9. Apa alasan pemilihan program yang ada ?

Jawab:

Pada dasarnya ada tiga hal yang ada dimasyarakat kita itu, yang

pertama ketahanan ekonomi, kedua ketahanan pendidikan dan ketiga yaitu


kebutuhan yang mendesak bagi mereka, itu yang harus kita tutupi dari mereka.
Kalau pendidikan seperti di Jakarta, walaupun dibilang gratis tetapi ternyata
banyak uang yang harus dikeluarkan oleh mereka. Makanya kita membuat
program-program berdasarkan masalah-masalah yang mereka hadapi, akhirnya
kita pecah kepada 3 hal itu, yaitu ekonomi, pendidikan dan sisanya masuk kepada
program simpati umat.

10. Kenapa ada program Mitra Umat?

Jawab: Kalau Mitra Umat alasannya karena mereka bisa diberdayakan dan
memiliki potensi untuk mengembangkan usahanya.

11. Apakah sumber dananya dibedakan antara zakat, infak dan shadaqoh? Untuk
kebutuhan apa saja?

Jawab: Ya, Alokasi yang utama adalah dari ashnaf secara syariahnya. Jika dia
masuk ke dalam ashnaf (mustahik) maka bisa diberikan dana zakat, jika bukan
mustahik maka bisa diberikan dari dana selain zakat. ini tidak terkait dengan
program.

12. Bagaimana cara penentuan mustahik dan besaran dana yang disalurkan?

Jawab: Caranya yaitu dengan mengadakan rapat terbatas oleh Komite


Pendayagunaan, jika dia layak mendapat dana dari LAZNAS BSM Umat maka
akan diberikan. Dan mustahik atau tidaknya bisa dilihat dari hasil wawancara.
Kita juga punya ketetapan yang namanya had kifayah patokan seseorang yang
kita golongkan mustahik maksimal penghasilan 1,5 juta

13. Bagaimana cara penentuan wilayah ?

Jawab: kalau masalah wilayah memang seharusnya ada bobotan nilai untuk
wilayah-wilayah di Indonesia, wilayah mana yang sangat membutuhkan atau
istilahnya mana wilayah merah, kuning, abu-abu dsb. Tetapi sampai saat ini hal
tersebut belum ada. Jadi kita hanya mengetahui wilayahnya berdasarkan
laporan-laporan lapangan saja dari cabang-cabang maupun dari mitra kita saja.

14. Bagaimana cara kerja sama antar lembaga? Khususnya dengan LAZ-LAZ yang
lain?

Jawab: Yang mengatur kerjasama antar lembaga zakat adalah Forum Zakat
(FOZ), itu adalah tempat para praktisi zakat berkumpul.

15. Kenapa prosentasenya penyaluran zakat bisa berbeda? Lebih banyak Simpati
umat?

Jawab: Pertama, karena kondisi negara kita yang banyak bencana. Kedua,
karena biaya yang dibutuhkan sangat besar setiap penanggulangan bencana,
atau istilah kita ini adalah kondisi kegawat daruratan. Jadi yang membuat
program Simpati umat menghabiskan dana besar adalah karena dana

penanggulangan bencana itu cukup besar walaupun terjadinya hanya beberapa


kali.

16. Bentuk usaha apa saja yang mendapat dana dari program Mitra Umat?

Jawab: Banyak, ada usaha budidaya jamur di Bogor, ada tanaman hias di
Sukabumi.

17. Bagaimana pendampingan dalam usaha yang dikelola melalui program Mitra
umat?

Jawab: Sekarang kita tidak lagi mendampingi usaha yang mendapat dana
melalui program Mitra Umat. Jadi, Pendampingan dilakukan oleh cabang kita
atau BMT-BMT yang bekerjasama dengan kita

18. Bagaimana modelnya?atau cara pendampingannya?

Jawab: Pendampingannya dilakukan oleh mitra-mitra kerja kita, seperti BMTBMT atau cabang-cabang kita di daerah.

19. Bagaimana hasil dari program tersebut ? apa kemajuannya? Apa yang menjadi
tolak ukur keberhasilan program tersebut?

Jawab: Yang penting bagi kita adalah usaha mereka tetap berjalan, karena untuk
menjadikan mereka muzakki itu butuh proses yang cukup lama dan kita memiliki
keterbatasan dalam mendampingi mereka.

20. Dalam penyaluran zakat, disebut bagi amilin (bagian amilin). Berapa persen itu
dialokasikan ?

Jawab: 12,5%, tidak boleh melebihi dari itu. Walaupun ada bagian yang tidak
diambil seperti bagian ghorimin, maka kita tidak boleh ambil. Jadi hak kita Cuma
seperdelapan

21. Bagaimana penggunaan sumber fikih dalam pengelolaan zakat di sini?

Jawab: Biasa yang kita gunakan adalah kitab fiqihnya Yusuf Qardawi Yang
berjudul Hukum Zakat

Jakarta, 19 Nopember 2010

Pewawancara

( TAUFIQ SHOLEH )

Yang Diwawancarai

( DEDI ZULKARNAEN )