Anda di halaman 1dari 29

1.

Pengembangan sumber daya manusia dalam perusahan/industri otomotif


a. Pola rekruitmen sebagai tenaga kerja/karyawan
Astra mempunyai lembaga rekrutmen yang disebut Astra Recruitment Center
untuk memastikan bahwa orang yang direkrut perusahaan adalah orang- orang terbaik.
Pola rekrutmen Astra didasarkan pada kebutuhan. Dalam melakukan perekrutan
karyawan, Astra menekankan pada dua hal yaitu kompetensi dan karakter. Astra tidak
hanya mencari orang yang pintar, tetapi juga harus bisa berorganisasi dan bergaul.
Setelah direkrut para karyawan ini akan memasuki People Development Program.
Proses ini ditangani Astra Management dan Development Institute (AMDI) yang
berfungsi sebagai bank data dan pengalaman dan praktik bisnis terbaik di lingkup
Astra. Dengan program yang terstruktur tersebut, pantas Astra menjadi yang terbaik
untuk element training dan development. Apalagi perusahaan menyediakan dana yang
cukup untuk pengembangan aset karyawan
PT. Astra

International

Tbk

dinilai

sebagai

perusahaan

yang

sudah

mengimplementasikan praktik manajemen SDM secara baik dan benar. Dalam Hal
performance management, Astra dinilai sudah memiliki strategi bisnis yang jelas sekali.
Selain itu, Astra juga dianggap mempunyai sistem SDM yang tertata rapi dengan
pengukuran employee satisfaction yang objektif.
Astra juga dipersepsikan sebagai perusahaan yang terbaik dalam perekrutan
karyawan. Keberanian perusahaan ini mengembangkan sistem rekrutmen yang proaktif
menjadi salah satu sebabnya. Lewat sistem tersebut perusahaan dianggap bisa meraih
best talent.
1) Proses Awal & Tes Psikologi
a) Seleksi Administratif
Seleksi administrasi berisi tentang identitas diri, pendidikan dan riwayat hidup
yang lengkap dan jelas dari calon tenaga kerja(pelamar).
b) Ability Test
Yaitu tes untuk mengetahui kemampuan berpikir calon tenaga kerja (pelamar),
hal ini sebagai indikator apakah kemampuan pelamar memenuhi persyaratan
yang dibutuhkan oleh perusahaan/industri yang bersangkutan jika pelamar
diterima dan bekerja di perusahaan nantinya.
c) Personality Test & Interview Psikolog

Tes ini untuk mengetahui sikap dan kepribadian dari pelamar pekerjaan, sebagai
indikator untuk mengetahui kesehatan rohaninya. Serta bisa digunakan untuk
tolak ukur bagaimana yang dirasakan jika sudah diterima di perusahaan bekerja
dan menerima tekanan ataupun instruksi yang ada di perusahaan tersebut.

2) Proses Interview
a) Interview Recruitment
Tahap ini dilakukan untuk mengetahui kondisi dan motivasi pelamar mengapa
ingin melamar di perusahaan yang bersangkutan apakah serius ingin
mengembangkan perusahaan yang ditempatinya atau hanya sekedar ingin
bekerja.
b) Interview User
Wawancara ini berkaitan erat sekali dengan kompetensi yang dimiliki oleh
pelamar, hal ini menyangkut kemampuan teknis yang dimiliki oleh pelamar
dalam bidang otomotif yang sudah ditekuninya selama dalam dunia pendidikan
(sekolah menengah kejuruan).

c) Interview HRD
Tahap berikut untuk mengetahui lebih lanjut mengenai karakter dari si pelamar,
atau dengan kata lain mendalami lebih jauh sesuai dengan yang tercantum pada
CV si pelamar pekerjaan tersebut.
3) Proses Medical
a) Tes Kesehatan
Tes ini untuk mengetahui kesehatan jasmani pelamar, apakah nantinya akan
sesuai dengan kondisi pekeraan yang didapatnya jika diterima di perusahaan
tersebut.
b) Pengumuman
Pengumuman lolos tes kesehatan maka akan dilanjutkan tes tahap selanjutnya.
4) Proses On The Job Training
a) Briefing Kontrak

Tahap ini adalah negosisasi antara pelamar dan perusahaan mengenai kontrak
kerja baik itu durasi maupun kesepakatan gajinya nanti.
b) OJT (On The Job Training)
On the job training adalah suatu proses yang terorganisasi untuk meningkatkan
keterampilan, pengetahuan, kebiasaan kerja dan sikap karyawan. Dengan kata
lain on the job training adalah pelatihan dengan cara pekerja atau calon pekerja
ditempatkan dalam kondisi pekerjaan yang sebenarnya, dibawah bimbingan dan
pengawasan dari pegawai yang telah bepengalaman atau seorang supervisor.
c) Evaluasi
Hasil dari OJT dipakai sebagai tolok ukur apakah pelamar sesuai dengan
kompetensi yang dipersyaratkan oleh perusahaan, jika lolos maka akan diangkat
menjadi karyawan tetap.
b. Persyaratan memasuki dunia kerja bidang otomotif
1) Penerimaan calon karyawan disesuaikan dengan kebutuhan/formasi yang ada dan
memperhatikan syarat syarat yang telah ditetapkan. Kebutuhan akan karyawan
terlebih dahulu diusulkan oleh direktur/wakil direktur/pejabat lain yang setingkat
kepada direksi untuk memperoleh persetujuan.
2) Calon karyawan harus mengajukan surat lamaran yang ditulis sendiri, dilampiri pas
foto,

fotocopy

ijasah/sertifikat

yang

dilegalisir

oleh

lembaga

yang

berwenang,sedangkan surat surataslinya diperlihatkan/diperiksa perusahaan.


Selanjutnya mengisi daftar isian lamaran yang disediakan perusahaan.
3) Syarat-syarat pokok penerimaan :
a) Memenuhi persyaratan administrasi dan kualifikasi yang diisyaratkan pada saat
penerimaan karyawan.
b) Berbadan sehat menurut surat keterangan dokter perusahaan/rumah sakit
pemerintah.
c) Berkelakukan baik menurut keterangan pihak polisi.
d) Tidak terikat hubungan kerja dengan pihak lain, kecuali dengan persetujuan
tertulis dari direksi, dan yang bersangkutan berstatus tenaga kontrak/honorer.
e) Harus mengikuti dan mentaati syarat-syarat/ketentuan yang berlaku dalam
perusahaan.
f) Menjalankan tugas dan kewajiban yang dibebankan serta loyal kepada
perusahaan

dengan

mengutamakan

kepentingan

kepentingan pribadi/organisasi diluar perusahaan.

perusahaan

daripada

g) Belum pernah dihukum (penjara) atas keputusan hakim karena melakukan


tindakan kriminal dan/atau dipecat/diberhentikan dengan tidak hormat dari
perusahaan atau instansi lain.
4) Bagi calon karyawan wanita yang sudah menikah disyaratkan adanya surat tidak
keberatan kerja dari suami.Status karyawan wanita yang bersuami disamakan
dengan bujangan, kecuali :
a) Janda, dan gugur jika ia menikah lagi, statusnya dianggap bujangan.
b) Bersuami seorang tunakarya karena kondisi fisiknya tidak memungkinkan
untuk.
c) Bekerja, yang dinyatakan secara tertulis oleh pihak berwenang.
5) Pengujian/penyaringan terhadap calon karyawan dilakukan direksi atau panitia
yang ditunjuk khusus dengan tugas menguji serta meneliti semua syarat
syaratyang ditetapkan perusahaan.Calon karyawan harus lulus ujian yang
diselenggarakan oleh perusahaan. Keputusan terakhir diterima/ditolak calon
karyawan sepenuhnya di tangan direksi dan tidak dapat diganggu gugat.Tahap
a)
b)
c)
d)

tahappengujian/penyaringan calon karyawan, adalah sebagai berikut :


Seleksi administrasi berdasarkan lamaran yang masuk.
Tes tertulis sesuai dengan bidang yang bersangkutan.
Tes psikologi dari
Wawancara (interview) dengan direksi dan/atau direktur administrasi keuangan

dan/atau direktur yang membutuhkan calon karyawan tersebut.


e) Medical test dari rumah sakit pemerintah atau dokter perusahaan.

c. Pola atau Strategi Pembinaan Karyawan Industri Otomotif


1) Pembinaan K3
Pesatnya pembangunan dewasa ini, semakin dituntut penggunaan tehnologi
tinggi yang beresiko tinggi pula. Ancaman resiko dari penggunaan tehnologi
tersebut dapat berupa kerugian yang menyangkut harta benda maupun jiwa, yang
pada gilirannya kerugian tersebut menghambat produktivitas kerja di perusahaan
maupun produktivitas nasional. Namun tingkat kesadaran dan pengetahuan dari
pihak manajemen dan masyarakat tenaga kerja tentang pentingnya K3 sebagai suatu
upaya pencegahan dan penanggulangan kejadian yang merugikan tersebut,

dirasakan makin rendah. Dari pihak PT. Toyota Astra Motor yang sedang giat
berupaya melakukan sistem pembinaan K3, perlu diketahui atau diteliti bagaimana
persepsi pihak karyawan khususnya tentang pengelolaan K3 di tempat kerja.
Berdasarkan hasil penelitian, dapat diungkapkan bahwa para karyawan memang
telah memiliki persepsi yang mendukung keberadaan K3 di tempat kerjanya yang
dicerminkan dengan adanya kesadaran dan pengetahuan para karyawan tentang K3
yang antara lain dibentuk oleh sistem pembinaan K3 di perusahaan melalui program
pendidikan dan latihan K3. Disamping itu juga, dapat dikemukakan bahwa
pengelolaan K3 di PT. Toyota Astra Motor yang dititik beratkan pada sistem
pembinaan K3, khususnya di pabrik Sunter Jakarta, telah dapat berjalan lancar. Hal
ini dimungkinkan terjadi karena adanya dukungan dan perhatian dari pihak
manajemen dan terutama dari karyawan. Namun demikian pengelolaan K3 perlu
dilanjatkan dan ditingkatkan untuk memelihara serta meningkatkan kesadaran dan
pengetahuan dari para karyawan tentang K3, dan berarti pula untuk memperkecil
dan bahkan menghilangkan sama sekali kasus kecelakaan kerja yang dapat
menghambat produktivitas.
Sumber : https://lib.atmajaya.ac.id/default.aspx?tabID=61&src=k&id=25612

d. Penghargaan dan Sanksi terhadap Karyawan


1) Penghargaan

BAB VI
PENGEMBANGAN KEMAMPUAN KARYAWAN
Pasal 19
Penilaian Prestasi Kerja
1.

Untuk membantu karyawan dalam meningkatkan prestasi kerja, atasan langsung


secara berkala menilai prestasi kerja karyawan menurut ketentuan Perusahaan.

2.

Hasil penilaian prestasi kerja dapat digunakan sebagai pertimbangan bagi


kenaikan gaji danatau promosi jabatan karyawan yang bersangkutan serta
pemberian bonus karyawan.
Pasal 20
Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia

1.

Untuk meningkatkan kemampuan dan ketrampilan karyawan, Perusahaan


memberikan kesempatan kepada karyawan yang dianggap perlu oleh Direksi
untuk mendapatkan tambahan pengetahuan teori/praktek melalui pendidikan di

2.
3.

dalam maupun di luar Perusahaan.


Biaya pendidikan ditanggung oleh Perusahaan.
Selama menjalani pendidikan yang ditugaskan oleh perusahaan, karyawan
bersangkutan tetap mendapatkan gaji penuh dengan semua fasilitas dan tunjangan

4.

yang menjadi haknya.


Karyawan yang bersangkutan menandatangani sebuah surat perjanjian yangberisi
ketentuan pendidikan.

2) Sanksi

BAB XII
SANKSI
Pasal 49
Ketentuan Umum
1.

Setiap ucapan, tulisan atau perbuatan karyawan yang melanggar ketentuan yang
diaturdalam perjanjian kerja dan peraturan perusahaan atau kesepakaran kerja

2.

bersama dapatdikenakan sanksi.


Apabila pelanggaran tersebut diatas mengakibatkan kerugian bagi perusahaan
maka selaindikenakan sanksi, karyawan wajib mengganti kerugian kepada

3.

perusahaan.
Jenis sanksi yang diberikan adalah pemberian surat peringatan pertama, kedua

4.

dan ketiga.
Setelah surat peringatan ketiga, perusahaan dapat melakukan pemutusan
hubungan kerjasesuai pasal 161 UU No. 13 tahun 2003.
Pasal 50
Pemberian Surat Peringatan

1.

Surat peringatan pertama, kedua dan ketiga tidak perlu diberikan menurut urut

2.

urutannya,tapi dinilai dari besar kecilnya pelanggaran yang dilakukan karyawan.


Tingkatan surat peringatan ditentukan bersama oleh atasan langsung minimal

3.

setingkatmanajer dengan bagian Sumber Daya Manusia dan disetujui oleh direksi.
Dalam hal surat peringatan diterbitkan secara berurutan maka surat peringatan

4.

pertamaberlaku untuk jangka 6 (enam) bulan.


Apabila karyawan melakukan pelanggaran sebelum berakhirnya masa berlaku
suratperingatan pertama, maka perusahaan dapat menerbitkan surat peringatan
kedua, yang jugamempunyai jangka waktu berlaku selama 6 (enam) bulan sejak

5.

diterbitkannya peringatankedua.
Apabila karyawan masih melakukan pelanggaran sebelum surat peringatan kedua
habis masa berlakunya, maka perusahaan dapat menerbitkan peringatan ketiga
(terakhir) yangberlaku selama 6 (enam) bulan sejak diterbitkannya peringatan

ketiga.
6. Apabila karyawan masih melakukan pelanggaran sebelum surat peringatan ketiga
(terakhir)habis masa berlakunya,maka perusahaan dapat melakukan pemutusan
hubungan kerja.
7. Dalam hal jangka waktu 6 (enam) bulan sejak diterbitkannya surat peringatan
sudahterlampaui, maka apabila karyawan yang bersangkutan melakukan pelanggaran
maka suratperingatan yang diterbitkan oleh perusahaan adalah kembali sebagai
peringatan pertama,kedua atau ketiga sesuai besar kecilnya pelanggaran yang
dilakukan karyawan.
8. Tenggang waktu 6 (enam) bulan dimaksudkan sebagai upaya mendidik karyawan agar
dapatmemperbaiki kesalahannya dan di sisi lain waktu 6 (enam) bulan ini merupakan
waktu yangcukup bagi pengusaha untuk melakukan penilaian terhadap kinerja
karyawan yangbersangkutan.
Pasal 51
Skorsing
1. Selama proses PHK, baik perusahaan maupun karyawan harus tetap melaksanakan
segalakewajibannya.
2. Perusahaan dapat melakukan tindakan skorsing kepada karyawan yang sedang
dalamproses PHK dengan tetap wajib membayar upah dan hak-hak lainnya yang biasa
diterimakaryawan (sesuai UU No. 13 tahun 2003 pasal 155 ayat 3).
e. Pertimbangan Pemberian Penugasan atau Jabatan terhadap Karyawan

BAB V
JABATAN
Pasal 16
Penetapan Jabatan
1.

Direksi menetapkan jabatan jabatan yang perlu ada, sesuai dengan kebutuhan

2.

ataupengembangan Perusahaan yang dituangkan ke dalam struktur organisasi.


Persyaratan dan ruang lingkup setiap jabatan ditetapkan oleh Direksi berdasarkan

3.

usulanatasan bagian terkait.


Direksi menempatkan karyawan dalam suatu jabatan tertentu sesuai dengan
kualifikasinyaagar

karyawan

dapat

bekerja

sesuai

dengan

bidang

dankemampuannya.
Pasal 17
Perubahan Jabatan
1.

Direksi dapat mengalih-tugaskan karyawan setelah berkonsultasi dengan atasan


yangbersangkutan dan Bagian Sumber Daya Manusia ke jabatan lain, sesuai

dengan prestasikerjanya dan tersedianya posisi dalam perusahaan.


2. Ada 3 jenis perubahan jabatan yaitu :
a. Promosi :
Perubahan
jabatan
ke
jenjang
yang
lebih
tinggi,
pertimbanganprestasi yang baik dan posisi yang ada.
b. Mutasi :
Perubahan
jabatan
pada
jenjang
yang

berdasarkan

setara,berdasarkan

pertimbangankebutuhanorganisasi dan kelancaran pekerjaan.


c. Demosi :
Perubahan jabatan ke jenjang yang lebih rendah,

berdasarkan

pertimbanganturunnya prestasi dan kondite kerja karyawan yang bersangkutan.


Pasal 18
Ketentuan Perubahan Jabatan
1.

Promosi, mutasi dan demosi diusulkan oleh atasan karyawan yang bersangkutan

2.

dandisetujui oleh Direksi.


Dalam usulan dicantumkan dasar pertimbangan mengenai prestasi, &

3.

konditekaryawanmaupun kebutuhan dari bagian yang terkait.


Apabila usulan disetujui Direksi maka Bagian Sumber Daya Manusia akan

4.

menyiapkan administrasi dan menuangkan keputusan tersebut dalam SK Direksi.


SK Direksi disampaikan oleh atasan karyawan yang bersangkutan.

5.

Karyawan yang dipromosikan atau dimutasikan menjalani masa orientasi selama


3 (tiga)bulan dan dapat diperpanjang satu kali dengan waktu orientasi

6.

keseluruhan paling lama 6(enam) bulan.


Apabila karyawan gagal menjalani masa orientasi maka akan menempati posisi

7.

semula.
Untuk karyawan yang dipromosikan, selama orientasi mendapatkan gaji yang
sama dengansebelumnya namun tunjangan disesuaikan dengan jabatan baru.
Penyesuaiangaji

dilakukansetelah

karyawan

yang

bersangkutan

berhasil

menjalani masaorientasi.
Sumber :
PERATURAN PERUSAHAAN PT. ASTRA HONDA MOTOR
http://www.astra-honda.com/index.php/karir/
https://www.academia.edu/9619036/PRESENTASI_ASTRA

1. Jelaskan PENERAPAN konsep pemasaran dalam industri otomotip, khususnya


tentang:
a. Pengertian manajemen pemasaran;
Manajemen pemasaran adalah suatu proses yang berkaitan dengan analisa
perencanaan dan control yang mencakup ide-ide, barang0barang dan jasa-jasa.
Menurut Kotler dalam bukunya Manajemen Pemasaran (2006: 11) mengatakan
bahwa:
Manajemen pemasaran adalah seni dan ilmu untuk memilih pasar sasaran
serta mendapatkan, mempertahankan, dan menambah jumlah pelanggan
melalui penciptaan, penyampaian, dan pengkomunikasian nilai pelanggan
yang unggul
Menurut Swasta dan Irawan dalam bukunya Manajemen Pemasaran Modern
(2000: 7), yaitu:
Manajemen Pemasaran adalah penganalisaan, perencanaan, pelaksanaan
dan pengawasan program-program yang ditujukan untuk mengadakan
pertukaran dengan pasar yang dituju dengan maksud untuk mencapai tujuan
organisasi dalam memenuhi kebutuhan dan keinginan pasar tersebut serta
menentukan harga, mengadakan komunikasi dan distribusi yang efektif untuk
memberitahu,, mendorong, serta melayani pasar.
Sedangkan pengertian manajemen pemasaran menurut Alma dalam bukunya
Manajemen Pemasaran dan Pemasaran Jasa (2004: 130):

Manajemen pemasaran ialah kegiatan menganalisa, merencanakn,


mengimplementasikan, dam mengawasi segala kegiatan (program), guna
memperoleh tingkat kegiatan yang menguntungkan dengan pembeli sasaran
dalam rangka mencapai tujuan organisasi.
Definisi di atas dapat disimpulkan bahwa manajemen pemasaran merupakan proses
awal perencanaan sampai dengan evaluasi hasil dari kegiatan atau implementasi dar
perencanaan, dengan tujuan agar sasaran yang telah disepakati dapat dicapai melalui
perencanaan yang efektif dan terkendali.
Sumber:
http://repository.widyatama.ac.id/bitstream/handle/10364/999/bab2a.pdf?
sequence=11
b. Bidang-bidang manajemen pemasaran;
1) Riset pasar
Pasar merupakan indikator pemberian informasi yang memengaruhi bidangbidang lainnya. Jika salah dalam menafsirkan keadaan pasar bisa berakibat fatal
dalam penentuan kebijakan perusahaan. Dalam riset pasar harus benar-benar
diadakan penelitian dan sedapat mungkin dihindari pengambilan kesimpulan yang
salah. Riset pasar yang dilakukan berbeda untuk setiap jenis pasar. Riset pasar
untuk pasar persaingan monopoli akan berbeda dengan riset pasar untuk pasar
persaingan sempurna.
2) Segmentasi, targeting, dan positioning
Proses pemilihan pasar oleh manajemen pemasaran diawali dari proses
segmentasi. Segmentasi adalah proses identifikasi sekelompok konsumen
homogen yang akan dilayani perusahaan. Contohnya, Astra Internasional (Astra),
yang merupakan produsen mobil. Astra membuat mobil yang ditujukan sebagai
kendaraan rumah tangga dan kendaraan niaga.
Oleh Astra, konsumen kendaraan keluarga kemudian dipilah lagi menjadi
beberapa kelompok pasar yang homogen. Misalnya keluarga yang menyukai
mobil sedan dan keluarga yang menyukai minibus. Pengelompokkan segmen
pasar ke dalam beberapa kelompok pasar yang homogen disebut targeting.
Katakanlah Astra menargetkan pasar kendaraan keluarga jenis minibus yang akan
dilayani. Proses selanjutnya yang harus dilakukan Astra adalah positioning. Dalam
hal ini, Astra memosisikan kendaraan minibus yang diproduksinya sebagai
kendaraan keluarga jenis minibus yang hemat bahan bakar.
3) Bauran pemasaran Empat unsur penting dalam memasarkan produk (4P):
a) Produk (Product)
b) Harga (Price)
c) Promosi (Promotion)
d) Distribusi atau penempatan (Place)
4) Kepuasan pelanggan
Pelanggan merupakan raja yang harus dipenuhi kebutuhannya. Pemenuhan
kebutuhan ini mengacu pada kepuasaan konsumen dalam jangka panjang.
Memberi kepuasaan pada konsumen dalam jangka panjang bukan hal yang

mudah. Kepuasaan jangka panjang dapat terpenuhi dengan memperhatikan hal-hal


berikut.
a) Mutu barang. Barang yang dipasarkan harus memenuhi standar mutu
yangsesuai dengan keinginan konsumen.
b) Mudah mendapatkan produk tersebut.
c) Pelayanan purnajual. Barang yang dijual harus selalu diikuti penggunaannya.
Jikaada kesulitan dalam penggunaannya, maka konsumen harus mendapat
kepastiankepada siapa hal itu dilaporkan. Misalnya, PT Astra Internasional,
pemegang merekmobil Toyota di Indonesia, memberi layanan purnajual demi
kepuasaan pelanggan.Mereka mempersiapkan teknisi yang dapat membantu
pemakai mobil Toyota jikamereka menemui kesulitan.
Sumber:
https://belajarmanagement1.wordpress.com/bidang-bidang-manajemen/
https://www.academia.edu/8023912/Fungsi_Teori_dan_Bidang_Manajemen
c. Unsur-unsur manajemen pemasaran;
1) Product (Produk)
Produk adalah segala sesuatu yang dapat di tawarkan meliputi barang fisik, jasa,
orang, tempat, organisasi, dan gagasan.
2) Price (Harga)
Yaitu jumlah uang yang harus dibayar oleh pelanggan untuk memperoleh produk
atau jasa.
3) Promotion (Promosi)
Aktivitas yang mengkomunikasikan produk dan membujuk pelanggan sasaran
untuk membelinya.
4) Place (Tempat Atau Lokasi)
Termasuk aktivitas perusahaan untuk menyalurkan produk atau jasa yang tersedia
bagi konsumen.
5) People (Orang)
Adalah semua pelaku yang memainkan sebagai penyajian jasa dan karenanya
mempengaruhi persepsi pembeli. Yang termasuk dalam elemen ini adalah personel
perusahaan dan konsumen lain dalam lingkungan jasa.
6) Process (Proses)
Meliputi prosedur, tugas-tugas, jadwal-jadwal, mekanisme, kegiatan dan rutinitas
dimana suatu produk atau jasa disampaikan kepada pelanggan
7) Physical Evidence (Bukti Fisik)
Merupakan lingkungan fisik dimana jasa disampaikan, perusahaan jasa dan
konsumennya berinteraksi dan setiap komponen yang berwujud memfasilitasi
penampilan atau komunikasi jasa tersebut.
Sumber:http://irwansahaja.blogspot.com/2013/05/bauran-pemasaran-jasa.html
d. Strategi pemasaran;
1) Mengenali pelanggan
Dalam perusahaan yang bergerak dalam bidang otootif. Misalnya bengkel sepeda
motor, air brush dan croom. Salah satu strategi pemasaran yang digunakan untuk

meningkatkan penjualan produk atau jasa adalah mengenali pelanggan. Jika usaha
adalah bengkel sepeda motor, air brush dan croom maka kalangan yang dapat
dibidik untuk meningkatkan penjualan produk atau jasa adalah kalangan muda
yang suka dengan sepeda motor yang vareasi, selain itu club-club sepeda motor,
bahkan bisa kalangan yang suka modifikasi kendaraan mereka. Sehingga dengan
mengetahui pelanggan kita, kita dapat meningkatkan penjualan produk atau jasa
usaha kita.
2) Melakukan promosi
Salah satu strategi pemasaran untuk meningkatkan penjualan produk atau jasa
adalah melakukan promosi. Dalam dunia otomotif misalnya sebuah bengkel
sepeda motor, crom dan air brush dalam melakukan promosi haruslah kreatif,
konsisten dan terus menerus. Selain itu promosi yang dilakukan haruslah lebih
menrik dari pada pesaing kita. Cara melakukan promosi ini dapat dilakukan
dengan menyebar brosur, dengan bantuan iklan iklan di media cetak, media
elektronik, media internet, dengan cara ikut dalam event even besar yang target
konsumen kita ada dalam event tersebut, dan dengan cara promosi dari mulut ke
mulut.
3) Memilih lokasi yang strategis
Salah satu strategi pemasaran untuk meningkatkan penjualan produk atau jasa
adalah memilih lokasi yang strategis. Lokasi yang strategis adalah lokasi yang
mudah di jangkau oleh konsumen kita. Maksudnya mudah di jangkau adalah
lokasi ditempat yang hamper semua orang tahu, lokasi yang akses jalannya
mudah, lokasi yang akses jalannya tidak macet. Lokasi yang dekat dengan bahanbahan bakau yang kita gunakan dalam pemberian jasa kita kepada pelanggan.
Contoh dalam bidang otomotif jika usaha bergerak dalam bidang bengkel air
brush dan croom, maka lokasi tempat usaha sebaiknya di daerah perkotaan,
dikarenakan sasaran konsumen kita adalah sebagian besar dari remaja, club-club
kendaraan dan orang yang suka memodifikasi. Selain itu tempat usaha yang
digunakan akses jalannya haruslah mudah dan tidak macet, sehingga konsumen
senang datang ke bengkel. Tempat usaha haruslah berada ditempat yang sering
dilewati orang banyak, sehingga setiap orang yang lewat tahu kalau ditempat itu
terdapat bengkel sepeda motor, air brush dan croom.
4) Menggunakan internet marketing
Salah satu strategi pemasaran yang sedang gencar dilakukan ialah internet
marketing. Dengan menampilkan produk usaha anda pada situs jejaring sosial,
maka anda dapat mengetahui bagaimana selera konsumen dan apa yang mereka
butuhkan. Dalm pemasaran bengkel sepeda motor, air brush, dan croom dapat
menampilkan produk usaha anda pada website, blog, facebook, dan situs lainnya,
dengan memasang foto-foto air brush yang sudah pernah di kerjakan, desain
desain yang telah diciptakan yang sekiranya dapat menarik konsumen. Selain itu
dengan internet kita juga dapat berhubungan dengan konsumen kita tapa ada batas
ruang dan waktuu. Disana kita bisa membuat forum forum yang mengarah pada
pemberian jasa, jenis desain yang akan dibuat untuk konsumen. Yang intinya

forum yang di buat di dalam internet untuk memajukan pelayanan dan penjualan
jasa perusahaan
5) Menjalin hubungan baik dengan konsumen
Strategi yang terakhir dalam meningkatkan penjualan jasa atau produk dalam
usaha kita adalah dengan menjalin hubungan baik dengan konsumen. Dalam dunia
otomotif atau duania apa saja intinya adalah sama dalam menjamin hubungan
baiak dengan konsumen. Intinya adalah memberikan pelayanan kepada konsumen
sebaik-baiknya yang mana konsumen akan puasa dan akan menjadi loyal kepada
perusahaan kita. Caranya adalah dengan memberikan memberikan informasi
kepada konsumen mengenai produk baru, dan promo yang diberikan. Misalnya
dalam usaha bengkel sepeda motor, air brush dan croom. Misalnya promo akhir
tahun untuk konsumen yang melakukan perawatan kendaraan, air brush dan
croom maka akan mendapatkan diskon berapa persen tergantung kesepakaatan
dari perusahaan. Selain itu dapat diberikan sebuah kenang kenangan berupa jaket
yang di airbrush dengan motif yang di inginkan oleh konsumen.
Sumber:http://www.lebahmaster.com/tips-dan-trik/tips-marketing/ketahui-6-strategipemasaran-yang-efektif
e. Sasaran pemasaran.
Setelah perusahaan memilih segmen pasar yang akan dimasuki, strategi
selanjutnya adalah menentukan target pasar atau pasar sasaran. Definisi umum dari
targeting adalah proses memilih target market yang tepat bagi produk dan jasa
perusahaan. Philip Kotler dkk dalam bukunya rethinking marketing, targeting adalah
strategi mengalokasikan sumber daya perusahaan secara efektif. Tiga kriteria yang
harus dipenuhi perusahaan dalam mengevaluasi dan menentukan segmen yang akan
ditarget, yaitu:
1) Memastikan bahwa segmen pasar yang dipilih cukup besar dan akan cukup
menguntungkan bagi perusahaan.
2) Strategi targeting itu harus didasarkan pada keunggulan kompetitif perusahaan
yang bersangkutan. Keunggulan kompetitif merupakan cara untuk mengukur
apakah perusahaan itu memiliki kekuatan untuk mendominasi segmen pasar yang
dipilih.
3) Segmen pasar yang dibidik itu harus didasarkan pada situasi persaingannya yang
secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi daya tarik target segmen.
Langkah-langkah dalam penentuan sasaran pasar (targeting) adalah: menganalisa
permintaan konsumen, penentuan sasaran pasar, dan mengembangkan strategi
pemasaran. Ada tiga strategi dalam memilih target pasar, yaitu:
1) Mass-Market Strategy
Pasar bisnis menggunakan dua cara untuk memasuki pasar massa. Pertama adalah
tidak memperhatikan perbedaan setiap segmen yang ada serta mendesain produk
tunggal, dan program pemasaran yang akan melayani konsumen yang lebih besar /
banyak. Strategi pemasaran massa ini memerlukan sumber daya dan kemampuan
memproduksi yang besar serta kemampuan pemasaran untuk produk massa.

Sebagai contoh, ketika Honda pertama kali memasuki pasar motor Amerika dan
Eropa, target pasar yang dituju adalah segmen volume tinggi dan harga rendah.
Kemudian Honda menggunakan skala ekonomis dan pemasaran massa dan
memperkecil segmen pasarnya untuk meningkatkan volume penjualan.
Pendekatan kedua dalam strategi pemasaran massa yaitu membagi produk dan
program pemasaran untuk segmen yang berbeda-beda, atau disebut juga
differentiated marketing. Sebagai contoh adalah sebuah produk minuman
penyegar dalam botolan yang juga mengemas produknya menjadi sachet dan
kaleng, sehingga penjualannya akan meningkat.
2) Niche-Market Strategy
Strategi ini melibatkan satu atau lebih segmen. Tujuan strategi ini adalah
menghindari pesaing langsung yang berada di segmen yang lebih besar.
3) Concentrated Marketing (Growth-Market Strategy)
Strategi pertumbuhan pasar ini diterapkan oleh perusahaan kecil untuk
menghindari konfrontasi langsung dengan perusahaan besar. Penerapan strategi ini
membutuhkan departemen riset dan pengembangan yang handal dan kemampuan
pemasaran untuk mengidentifikasi serta mengembangkan dan memperkenalkan
keistimewaan produk baru kepada sasaran (target) pasar yang dituju.
Sasaran pemasaran merupakan kelompok dari pelanggan yang memiliki
potensi untuk di jadikan sasaran produk atau jasa dari perusahaan sehingga tujuan
perusahaan dapat tercapai. Menentukan sasaran pemasaran dalam perusahaan
sangatlah penting, tidak terkecuali pada industi atau perusahaan otomotif. Dalam
perusahaan otomotif misalnya adalah bengkel sepeda motor Yamaha, tentunya sasaran
pemasarannya adalah pengguna atau pemilik sepeda motor Yamaha.
Sumber:http://www.ut.ac.id/html/suplemen/ekma4216/ekma4216a/modul_3.htm
3. Jelaskan secara konseptual pemahaman tentang :
a. Manajemen strategik;
Manajemen strategik merupakan proses atau rangkaian kegiatan pengambilan
keputusan yang bersifat mendasar dan menyeluruh serta disertai dengan penetapan
cara melaksanakannya, yang dibuat oleh pimpinan dan diimplementasikan oleh
seluruh jajaran di dalam suatu organisasi untuk mencapai tujuan.
b. Manajemen operasional;
Manajemen operasional merupakan area bisnis yang berfokus pada proses
produksi barang dan jasa, serta memastikan operasi bisnis berlangsung secara efektif
dan efesien. Seorang yang bertanggung jawab atas manajemen operasional adalah
manajer operasi yang bertugas mengelola proses pengubahan input (dalam bentuk
material, tenaga kerja, dan energi) menjadi output (dalam bentuk barang dan jasa).
Manajemen operasional bertujuan untuk menunjukan produktivitas yang diminta jika
perusahaan itu hendak mencapai keunggulan bersaing dipasar. Untuk mencapai tujuan

melalui keputusan struktural dan teknis dalam bidang fasilitas, dukungan


infrastruktur, dan hubungan internal yang cepat.
c. Bidang-bidang manajemen jasa;
Bidang-bidang manajemen jasa terdiri dari komponen-komponen sebagai
berikut :
1) Sistem operasi jasa (service operating system)
Merupakan komponen yang terdapat dalam total sistem jasa, dimana input
proses dan unsur produk jasa diciptakan melalui komponen sumber daya manusia
dan komponen fisik.
2) Sistem penyerahan jasa (service delivery system)
Berhubungan dengan bilamana, dimana dan bagaimana jasa diserahkan
kepada pelanggan. Sistem ini tidak hanya meliputi unsur-unsur sistem dalam
operasi jasa, tetapi termasuk juga hal-hal yang disiapkan pada konsumen lainnya.
3) Pemasaran jasa (service marketing)
Meliputi seluruh titik kontak atau interaksi dengan konsumen yang mencakup
iklan, penagihan dan penelitian pasar.
Suatu aktivitas pemasaran jasa apabila dipandang sebagai suatu sistem akan
terdiri dari sistem bisnis jasa dan elem-elemennya yang memberi kontribusi
kepada pandangan konsumen terhadap organisasi atau perusahaan secara
keseluruhan. Elemen-elemen lain tersebut mencakup upaya-upaya komunikasi
atau kontak yang intensif kepada pelanggan melalui berbagai aktif media.
d. Unsur-unsur manajemen jasa;
1) Sumber daya manusia (SDM)
Dalam manajemen jasa faktor manusia adalah hal yang paling menentukan.
Manusia yang membuat tujuan dan manusia pula yang melakukan proses untuk
mencapai tujuan. Tanpa ada manusia tidak ada proses kerja, sebab pada dasarnya
manusia adalah makhluk kerja.
2) Money (uang)
Uang merupakan salah satu unsur yang tidak dapat diabaikan. Uang
merupakan alat tukar dan alat pengukur nilai. Besar-kecilnya hasil kegiatan dapat
diukur dari jumlah uang yang beredar dalam perusahaan. Oleh karena itu uang
merupakan hal yang penting untuk mencapai tujuan karena segala sesuatu harus
diperhitungkan secara rasional. Hal ini akan berhubungan dengan berapa uang
yang harus disediakan untuk membiayai gaji tenaga kerja, alat-alat yang
dibutuhkan dan harus dibeli serta berapa hasil yang akan dicapai dari suatu
organisasi.
3) Materials (bahan)
Materi terdiri dari bahan setengah jadi dan bahan jadi. Dalam dunia usaha
untuk mencapai hasil yang lebih baik, selain manusia yang ahli dalam bidangnya

juga harus dapat menggunakan bahan sebagai salah satu sarana. Sebab materi dan
manusia tidak dapat dipisahkan, tanpa materi tidak akan tercapai hasil yang
dikehendaki.
4) Machines (mesin)
Dalam kegiatan perusahaan, mesin sangat diperlukan. Penggunaan mesin akan
membawa kemudahan atau menghasilkan keuntungan yang lebih besar serta
menciptakan efesiensi kerja.
5) Methods (metode)
Dalam pelaksanaan kerja diperlukan metode-metode kerja. Suatu tata cara
kerja yang baik akan memperlancar jalannya pekerjaan. Sebuah metode dapat
dinyatakan sebagai penetapan cara pelaksanaan kerja suatu tugas dengan
memberikan berbagai pertimbangan-pertimbangan kepada sasaran, fasilitasfasilitas yang tersedia dan penggunaan waktu, serta uang dan kegiatan usaha.
Perlu diingat meskipun metode baik, sedangkan orang yang melaksanakannya
tidak mengerti atau tidak mempunyai pengalaman maka hasilnya tidak akan
memuaskan. Dengan demikian, peranan utama dalam manajemen tetap
manusianya sendiri.
6) Market (pasar)
Memasarkan produk merupakan hal penting sebab bila barang yang
diproduksi tidak laku, maka proses produksi barang akan berhenti. Artinya, proses
kerja tidak akan berlangsung. Oleh sebab itu, penguasaan pasar dalam arti
menyebarkan hasil produksi merupakan faktor menentukan dalam perusahaan.
Agar pasar dapat dikuasai maka kualitas dan harga barang harus sesuai dengan
selera konsumen dan daya beli konsumen.
e. Keterkaitan antara bidang-bidang dengan unsur-unsur dalam manajemen jasa bidang
industri otomotif.
Jasa diproduksi melalui beberapa unsur yaitu unsur utama yaitu sumber daya
manusia dimana manusia secara keratif dan inovatif menciptakan jasa untuk
dipasarkan. Selain dari sumber daya manusia yang kompetan dibutuhkan komponen
fisik yang membantu diantaranya adalah material (bahan), uang, mesin, dan metode
pembuatan jasa tersebut sesuai dengan jasa yang nantinya ditawarkan kepada
konsumen. Dari unsur-unsur tersebut diharapkan dapat diciptakan pelayanan jasa
yang unggul dan dipercaya oleh konsumen.
Jasa selanjutnya diserahkan ataupun disampaikan kepada konsumen yang
membutuhkan jenis pelayanan jasa yang sesuai. Seperti pada proses pembuatan atau

penciptaan jasa, pada proses penyampaian jasa juga memerlukan unsur-unsur jasa.
Dimana manusia merupakan unsur utama karena manusia bersifat pokok yang
langsung menangani proses penyampaian jasa. Sementara unsur yang lainnya seperti
uang, peralatan fisik, serta metode juga menentukan keberhasilan proses penyampaian
jasa kepada konsumen.
Dalam penyerahan jasa kepada konsumen juga ada dalam manajemen pemasaran
jasa yang telah diproduksi. Dimana pasar sebagai sasaran yang akan dituju oleh
produsen jasa. Pasar sebagai tempat konsumen dan produsen bisa saling
berkomunikasi untuk jual beli jasa. Manusia sebagai unsur utama dalam analisis pasar
serta metode yang digunakan agar proses jual beli jasa menjadi lebih efektif dan
efisien. Dimana dengan bantuan unsur manajemen jasa yaitu uang dan peralatan fisik
untuk membantu mempercepat proses pelayanan jasa.
4. Jelaskan konsep tentang, yaitu:
a. Pengertian manajemen keuangan dalam perusahaan;
1) Menurut Liefman
Manajemen Keuangan merupakan usaha untuk menyediakan uang dan
menggunakan uang untuk mendapat atau memperoleh aktiva.
2) Menurut Howard & Upton
Manajemen keuangan adalah penerapan fungsi perencanaan dan pengendalian
fungsi keuangan.
3) Menurut Sutrisno
Manajemen Keuangan adalah Sebagai semua aktivitas perusahaan dengan usahausaha mendapatkan dana perusahaan dengan biaya yang murah serta usaha untuk
menggunakan dan mengalokasikan dana tersebut secara efisien. (2003:3)
4) Menurut Weston dan Copeland, diterjemahkan oleh Jaka, W. dan Kirbrandoko
Manajemen keuangan dapat dirumuskan oleh fungsi dan tanggung jawab para
manajer keuangan. Fungsi pokok manajemen keuangan antara lain menyangkut
keputusan tentang penanaman modal, pembiayaan kegiatan usaha dan pembagian
deviden pada suatu perusahaan.
5) Menurut Sonny, S. (2003).
Manajemen keuangan adalah aktivitas perusahaan yang berhubungan dengan
bagaimana memperoleh dana, menggunakan dana, dan mengelola asset sesuai
dengan tujuan perusahaan secara menyeluruh.
6) Menurut James Van Horne
7) Manajemen Keuangan adalah segala aktivitas yang berhubungan dengan
perolehan, pendanaan dan pengelolaan aktiva dengan tujuan menyeluruh.

Secara garis besar manajemen keuangan perusahaan adalah manajemen yang


mengkaitkan pemerolehan, pembiayaan /pembelanjaan dan manajemen aktiva dengan
tujuan secara menyeluruh dari suatu perusahaan.

Perkembangan manajemen

keuangan ini sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor antara lain kebijakan moneter,
kebijakan pajak, kondisi ekonomi, kondisi social, dan kondisi politik.

Manajer

keuangan berkepentingan dengan penentuan jumlah aktiva yang layak dari investasi
pada berbagai aktiva dan pemilihan sumber-sumber danauntuk membelanjai aktiva
tersebut.
Ada dua aspek yang perlu dipertimbangkan oleh manajemen keuangan dalam
pengambilan keputusan keuangan disuatu perusahaan, yaitu tingkat pengembalian dan
risiko keputusan keuangan tersebut. Risiko adalah kemungkinan terjadinya
penyimpangan dari rata-rata dari tingkat pengembalian yang diharapkan yang dapat
diukur dari standar deviasi dengan menggunakan statistika. Risiko keuangan terjadi
karena adanya penggunaan hutang dalam struktur keuangan perusahaan, yang
mengakibatkan perusahaan harus menanggung beban tetap secara periodik berupa
beban bunga. Hal ini akan mengurangi kepastian besarnya imbalan bagi pemegang
saham, karena perusahaan harus membayar bunga sebelum memutuskan pembagian
laba bagi pemegang saham.
Jika manajemen perusahaan dapat memanfaatkan dana yang berasal dari
hutang untuk memperoleh laba operasi yang lebih besar dari beban bunga, maka
penggunaan hutang dapat memberikan keuntungan bagi perusahaan dan akan
meningkatkan return bagi pemegang saham. Sebaliknya, jika manajemen tidak dapat
memanfaatkan dana secara baik, perusahaan mengalami kerugian.
Sumber:http://marinisalea.blogspot.com/2013/11/makalah-manajemen-keuanganyang-baik.html
b. Bidang-bidang nanajemen keuangan dalam perusahaan;
1) Sumber dana
Manajer keuangan harus dapat memilih sumber dana yang akan digunakan
dalamperusahaan. Sumber dana itu dapat berasal dari dalam perusahaan dan dari
luarperusahaan.
a) Dana dari dalam perusahaan. Perusahaan dapat memperoleh dana dari
perusahaandengan kebijakan menahan pembagian dividen. Para manajer
keuangan harus dapatmemberi argumentasi kepada pemegang saham agar
sebagian keuntunganperusahaan disisihkan untuk memperbesar dana yang

sudah ada. Manajerkeuangan harus memberi alasan yang tepat agar rapat
umum pemegang sahammenyetujui sebagian laba ditahan untuk meningkatkan
aset perusahaan.
b) Dana dari luar perusahaan. Perusahaan dapat memperoleh dana dari luar
sepertipasar modal, pinjaman dari bank, dan sumber-sumber lainnya. Dana
dari luarperusahaan dapat berbentuk modal perusahaan dan pinjaman. Jika
perusahaanmenarik dana dengan cara menjual saham, dana tersebut menjadi
modal sendiri.Artinya, jumlah saham yang beredar bertambah banyak.
Pemegang saham adalahpemilik dan mereka berhak mendapat dividen. Di lain
pihak, dana dari luarperusahaan dalam bentuk pinjaman tidak begitu
memengaruhi

kebijakanperusahaan.

konsekuensinya,

perusahaan

harus

membayar bunga tanpa terikatdengan laba-rugi yang diperoleh perusahaan.


Pemilihan bentuk dana dariluar tergantung dari beberapa pertimbangan, tetapi
secara umum kebutuhan aktivalancar harus menggunakan dana sendiri,
sedangkan investasi sebaiknyamenggunakan pinjaman.
2) Penggunaan dana
Dana yang ada pada perusahaan, baik yang bersumber dari dalam maupun dari
luar perusahaan harus digunakan sebaik mungkin. Hal ini bertujuan agar nilai
perusahaan semakin meningkat pada masa yang akan datang. Dana itu dapat
digunakan untuk hal-hal berikut:
a) Penanaman modal jangka pendek. Penanaman modal jangka pendek
diwujudkandalam usaha-usaha yang bersifat sementara, seperti pembelian
surat berharga,tabungan, dan penanaman modal lainnya. Karena sifatnya
jangka pendek, pembeliansurat berharga harus dalam bentuk tabungan di
bank, dana tersebut harus dapatdicairkan kapan pun saat dibutuhkan.
b) Penanaman modal jangka panjang. Penanaman modal jangka panjang
diwujudkandalam usaha-usaha yang bersifat permanen, seperti pembangunan
gedungbertingkat

atau

pemberian

pinjaman

dengan

jangka

waktu

pengembalian lebih darisatu tahun. Penanaman modal seperti itu harus


dilakukan dengan hati-hati karenajika terjadi kesalahan akan sulit diperbaiki.
3) Pengawasan penggunaan dana
Dana yang digunakan harus diawasi agar sesuai dengan rencana dan tujuan yang
telah ditetapkan. Kesalahan penggunaan dana dapat mengakibatkan kerugian pada
perusahaan. Untuk tujuan efisiensi dan efektivitas, sebaiknya perusahaan
menetapkan pola penggunaan dana yang disertai pola pengawasannya.

Sumber:https://belajarmanagement1.wordpress.com/bidang-bidang-manajemen/
c. Unsur-unsur manajemen keuangan dalam perusahaan;
1) Konsistensi (Consistency)
Sistem dan kebijakan dari organisasi (perusahaan) harus konsisten / stabil dari
waktu ke waktu. Hal ini diartikan bahwa sistem keuangan tidak boleh disesuaikan
apabila terjadi perubaha di organisasi. Pendekatan yang tidak konsisten terhadap
manajemen keuangan perusahaan merupakan suatu tanda bahwa terdapat
manipulasi/ketidaktransparanan dalam pengelolaan keuangan.
2) Akuntabilitas (Accountabilily)
Akuntabilitas adalah kewajiban moral atau hukum yang melekat pada individu,
kelompok atau organisasi untuk menjelaskan bagaimana dana, peralatan atau
kewenangan yang diberikan kepada pihak ketiga yang telah digunakan. NGO
mempunyai kewajiban secara operasional, moral dan hukum, untuk menjelaskan
semua keputusan dan tindakan yang telah merekaambil. Organisasi harus dapat
menjelaskan bagaimana NGO menggunakan sumber dayanya dan apa yang telah
dia capai sebagai pertanggungjawaban kepada pemangku kepentingan dan
penerima manfaat. Semua pemangku kepentingan berhak untuk mengetahui
bagaimana dana dan kewenangan digunakan.
3) Transparansi (Transparency)
Organisasi harus terbuka berkenaan dengan pekerjaannya, menyediakan informasi
berkaitan dengan rencana dan aktivitasnya kepada para pemangku kepentingan
termasuk di dalamnya menyiapkan laporan keuangan yang akurat, lengkap dan
tepat waktu serta dapat dengan mudah diakses oleh pemangku kepentingan dan
penerima manfaat. Apabila organisasi tidak transparan, hal ini mengindikasikan
ada sesuatu hal yang disembunyikan.
4) Kelangsungan Hidup (Viability)
Kelangsungan hidup termasuk prinsip manajemen keuangan perusahaan hal ini
dimaksudkan

agar

keuangan

terjaga,

pengeluaran

organisasi

harus

sejalan/disesuaikan dengan dana yang diterima. Kelangsungan hidup (viability)


merupakan suatu ukuran tingkat keamanan dan keberlanjutan keuangan
organisasi. Manajer organisasi harus menyiapkan sebuah rencana keuangan yang
menunjukkan bagaimana organisasi dapat melaksanakan rencana stratejiknya dan
memenuhi kebutuhan keuangannnya.
5) Integritas (Integrity)
Dalam melaksanakan kegiatan operasionalnya, individu yang terlibat harus
mempunyai integritas yang baik. Selain itu, laporan dan catatan keuangan juga

harus dijaga integritasnya melalui kelengkapan dan keakuratan pencatatan


keuangan.
6) Pengelolaan (Stewardship)
Organisasi harusdapat mengelola dengan baik dana yang telah diperoleh dan
menjamin bahwa dana tersebut digunakan untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan. Secara praktik, organisasi dapat melakukan pengelolaan keuangan
dengan baik melalui: berhati-hati dalam perencanaan strategik, identifikasi risikorisiko keuangan dan membuat sistem pengendalian dan sistem keuangan yang
sesuai dengan organisasi.
7) Standar Akuntansi (Accounting Standars)
Sistem akutansi dan keuangan yang digunakan organisasi harus sesuai dengan
prinsip dan standar akutansi yang berlaku umum. Hal ini berarti bahwa setiap
akuntan di seluruh dunia dapat mengerti sistem yang digunakan organisasi.
Sumber:http://studimanajemen.blogspot.com/2014/02/pengertian-dan-fungsimanajemen.html
d. Keterkaitan antara bidang-bidang dengan unsur-unsur dalam manajemen
keuangan dalam perusahaan;
Unsur-unsur manajemen keuangan pada perusahaan merupakan bagian-bagian yang
membentuk dan dapat mengendalikan manajemen keuangan tersebut, yang kemudian
manajemen keuangan tersebut dibagi berdasarkan rencana-rencana anggaran untuk
lebih memfokuskan tujuan dari pembentukan anggaran perusahaan tersebut, dan hal
itu disebut sebagai bidang-bidang manajemen keuangan perusahaan.
e. Sumber-sumber keuangan perusahaan.
Berbisnis apapun pasti butuh modal, berapa pun jumlahnya itu. Permodalan sering
menjadi kendala utama yang menghambat dalam membangun bisnis, baik itu kurang
modal atau bahkan tidak punya modal sama sekali. Memang tidak mudah untuk
menentukan sumber pembiayaan yang sesuai dengan kebutuhan usaha. Karena ada
beberapa alternatif sumber pembiayaan usaha yang ada, namun yang perlu diketahui
adalah bagaimana cara mendapatkan serta mengelolanya dengan baik. Berikut adalah
sumber-sumber keuangan/permodalan dalam suatu perusahaan.
1) Dana Sendiri
Menggunakan dana sendiri paling banyak dilakukan oleh pengusaha dalam
memodali usahanya. Pemakaian dana ini dimungkinkan bila memiliki simpanan
uang tunai di bank.
Dengan dana pribadi ini, kita bisa lebih fleksibel dalam pemakaian jumlah dana
sewaktu-waktu, serta bebas mengalokasikan dana sesuai dengan keputusan

sendiri. Sekaligus akan terbebas dari bunga, pemotongan keuntungan dan tidak
perlu membagi hasil dengan pihak lain.
Meskipun demikian terkadang menggunakan dana sendiri juga memilki
kelemahan seperti kurangnya kontrol dalam pemakaian dana, lalai dalam
pencatatan keuangan, dan bila merugi maka harus menanggung kerugian sendiri.
2) Dana pinjaman
Jika anda tidak mempunyai simpanan dana pribadi dan kekurangan dana, maka
alternatif lainnya adalah dana pinjaman. Berikut ini adalah berbagai macam
alternatif dana pinjaman (terutama kredit perbankan):
a) Kredit Usaha
Kredit usaha pada berbagai Bank dikemas dengan nama yang berbeda. Kredit
usaha diberikan sesuai dengan jenis usaha masing-masing. Biasanya kredit
usaha perbankan dibedakan menjadi kredit investasi dan kredit modal kerja,
atau mungkin juga gabungan keduanya. Bagi pengusaha yang hendak
mengambil fasilitas kredit ini harus mempelajari dan memenuhi persyaratan
yang dibutuhkan. Dianjurkan untuk mencari kredit usaha pada bank yang
mendukung UKM dan Bank pemerintah, mengingat suku bunga yang rendah.
b) Kredit Tanpa Agunan (KTA)
Beberapa lembaga perbankan meluncurkan program Kredit Tanpa Agunan
(KTA), yaitu kredit perorangan yang tidak menggunakan agunan sebagai
jaminan untuk keperluan konsumtif. Untuk para pemula usaha, kredit ini dapat
menjadi salah satu sumber pendanaan bagi yang tidak memerlukan kredit
dalam jumlah besar. Umumnya kredit yang diberikan berkisar 5 juta sampai
maksimal 150 juta, dengan jangka waktu yang beragam. Bagi yang ingin
mendirikan usaha baru mungkin akan kesulitan mendapatkannya. Namun jika
anda masih berprofesi sebagai karyawan, maka anda bisa menggunakan
profesi tersebut untuk mendapatkan kredit ini guna membangun usaha.
c) Kredit BPR (Bank Perkreditan Rakyat)
Fasilitas kredit dari BPR relatif lebih mudah persyaratan dan prosesnya
dibandingkan di bank umum. BPR melayani orang-orang yang butuh
pendanaan usaha, terutama UKM, dengan sistem dan persyaratan yang
cenderung mudah. Tapi harus diingat tingkat bunganya cenderung lebih tinggi
dari bank umum, dengan jangka waktu yang relatif lebih singkat.
d) Leasing atau Lease Back
Leasing ialah program pendanaan yang diberikan oleh suatu lembaga
keuangan yang berbentuk perusahaan pendanaan, dimana pinjaman tersebut

diberikan tidak berupa uang tunai, namun berupa pembelian aset bergerak
perusahaan seperti kendaraan bermotor.
Sedangkan lease back adalah pinjaman yang diberikan pada usaha yang
membutuhkan dana tunai dengan jaminan BPKB kendaraan bermotor yang
dimiliki.
e) Perum Pegadaian
Suatu lembaga keuangan yang dimiliki pemerintah untuk menyalurkan
pinjaman dengan jaminan barang tertentu, dengan tingkat bunga yang relatif
rendah dan dihitung per 2 mingguan. Anda bisa memilih produk pegadaian
yang ditawarkan sesuai dengan kebutuhan usaha, seperti KCA (Kredit Cepat
Aman), Krasida (Kredit Angsuran Sistem Gadai), ataupun Kreasi (Kredit
Angsuran Sistem Fiducial).
f) Koperasi
Koperasi yang menyalurkan pendanaan adalah koperasi kredit (Kopdit)
ataupun KSP (koperasi simpan pinjam). Umumnya persyaratan yang
diperlukan adalah anda harus menjadi anggota dari koperasi tersebut. Dengan
menjadi anggota dan melakukan simpanan, maka anda berhak untuk
mendapatkan fasilitas kredit. Sebab pada umumnya, koperasi hanya melayani
kredit bagi anggotanya saja.
g) Pinjaman BUMN
Dana yang digunakan sebagai pinjaman dari BUMN adalah dana kemitraan
yang sebagian berasal dari laba perusahaan yang disisihkan untuk pengusaha
kecil. Program dana kemitraan ini disebut juga Program Kemitraan dan Bina
Lingkungan (PKBL) BUMN. BUMN yang memiliki program kemitraan ini
antara lain PT Jamsostek, Pertamina, PT GAs Negara, dan sebagainya. Untuk
informasi ini dapat dicari di Kementrian BUMN)
h) Pinjaman Departemen
Pemerintah juga memberikan program kredit usaha kecil melalui beberapa
departemen. Ada tiga departemen yang mempunyai fasilitas pembiayaan untuk
UKM, yaitu Departemen Pertanian, Departemen Koperasi dan Departemen
Perindustrian. Khusus untuk usaha rumah makan, departemen yang
memungkinkan untuk memberikan pinjaman adalah Departemen Koperasi.
3) Dana Gabungan Usaha (joint)
Kalau memiliki teman atau kerabat yang berpotensi memiliki dana lebih
dapat dinegosiasikan untuk ikut serta menjadi pemodal dalam jumlah besar
ataupun sebagian kecil dari bisnis anda. Usahakan membuat perencanaan konsep
rumah makan yang matang lalu lakukan presentasi dan kemudian negosiasikan

mengenai kebutuhan modal, jumlah, jangka waktu, dan pembagian hasil dari
keuntungan usaha setiap bulannya. Jangan lupa untuk membuat daftar nama relasi
yang potensial sebelumnya, untuk mendapatkan peluang pinjaman yang lebih
besar.Poin yang terpenting dan harus diingat adalah perhitungkan secara matang
jumlah modal yang dibutuhkan, dan kemudian pertimbangkan keuntungan dan
kelemahan dalam memilih sumber pendanaan dari luar. Jangan canggung untuk
mencari informasi sebanyak-banyaknya mengenai sumber pendanaan yang anda
inginkan. Jangan sampai usaha anda baru berjalan tetapi sudah terbebani dengan
tingkat bunga yang tinggi.
Sumber:http://nilaaamr.blogspot.com/2014/01/36-sumber-sumber-keuanganperusahaan.html
5. Jelaskan tentang :
A. KONSEP DASAR KEPEMIMPINAN
Tinjauan herarkhis administrasi menyatakan bahwa manejemen merupakan inti
administrasi, sedangkan inti dari manajemen adalah kepemimpinan (Leadership) (Siagian,
1980). Kepemimpinan dimata para pakar, khususnya ilmu-ilmu sosial masih banyak
interpretasi yang beragam, sesuai dengann pendekatan yang digunakannya. Secara umum
istilah kepemimpinan diartikan sebagai the ability and readiness to inspire, guide, direct, or
manage other (Good, 1973). Berarti, kepemimpinan merupakan suatu kemampuan dan
kesiapan seseorang untuk mempengaruhi, membimbing, dan mengarahkan atau
mengelola orang lain agar mereka mau berbuat sesuatu demi tercapainya tujuan
bersama. Wills (1967) menyampaikan batasannya bahwa, kepemimpinan merupakan
segenap bentuk bantuan yang dapat diberikan oleh seseorang bagi penetapan tujuan
kelompok. Siagian (1983) menyatakan kepemimpinan harus diartikan sebagai kemampuan
untuk mempengaruhi dan menggerakkan orang lain agar rela, mampu, dan dapat
mengikuti keinginan manajemen demi tercapainya tujuan yang telah ditentukan
sebelumnya dengan efisien, efektif, dan ekonomis. Tannenbaum, Weschler, dan Massarik
(1961) mengatakan We difine leadership as interpersonal influence, exercised in situation
and directed throught the communication process, toward the attainment of a specific goal or
goals. Kepemimpinan didefinisikan sebagai saling pengaruh antar pribadi, dilatih dalam
situasi dan diarahkan melalui proses komunikasi untuk mencapai tujuan atau tujuan-tujuan
khusus. Fiedler (1967) mengatakan bahwa Leadership is the process of influencing group

activities toward goal setting and goal achievement, sehingga kepemimpinan diartikan
sebagai proses mempengaruhi aktifitas kelompok untuk menetapkan tujuan dan mencapai
tujuan. Terry (1972) memberi definisi bahwa Leadeship is the relationship in which one
person, or the leade, influence others to work together willingly on relatied taks to attain that
which the leader desires, ialah bahwa kepemimpinan adalah hubungan yang ada dalam diri
seseorang atau pemimpin mempengaruhi orang-orang lain untuk bekerja sama secara sadar
dalam hubungan tugas untuk mencapai tujuan yang diinginkan pemimpin. Hersey dan
Blanchard (1982) menyatakan bahwa Leadership is the process of influencing the activities
of an individual, bahwa kepemimpinan tidak lain adalah proses mempengaruhi kegiatan
individu atau kelompok dalam usaha untuk mencapai tujuan dalam situasi tertentu.
Kepemimpinan pada hakekatnya dapat muncul di mana pun, apabila ada unsurunsur: (1) ada orang yang memimpin atau mempengaruhi, (2) ada orang yang
dipengaruhi atau pengikut, bawahan atau kelompok yang mau dikendalikan, (3)
adanya kegiatan tertentu dalam menggerakkan bawahan untuk mencapai tujuan
bersama, dan (4) adanya tujuan yang diperjuangkan melalui serangkaian tindakan.
Dengan demikian kepemimpinan sesungguhnya terdapat di dalam setiap sistem
sosial, mulai dari sistem sosial yang terkecil, yaitu keluarga, kelompok (group), organisasi,
institusi, sampai pada komunitas. Untuk menjawab mengapa kepemimpinan selalu muncul
dalam setiap sistem sosial, kita dapat menganalisis hakekat kepemimpinan dan hakekat
sistem sosial.
Hakekat kepemimpinan adalah suatu kemampuan, proses, tindakan atau fungsi
yang pada umumnya digunakan untuk mempengaruhi orang-orang lain untuk berbuat
sesuatu dalam rangka mencapai tujuan tertentu. Hal ini dapat juga merupakan
aplikasi kekuasaan yang dipraktekkan sehingga mengikat orang lain berdasar
kemampuannya untuk membujuk, menjelaskan, dan menyimpulkan sesuatu yang
harus dilakukan.
Dilihat dari unsur-unsur sistem sosial, akan tampak mengapa kepemimpinan selalu
muncul dalam setiap sistem sosial? Dilihat dari hakekat, sistem social, yang merupakan: (1)
pola interaksi tertentu, (2) mengikuti struktur tertentu (misalnya terlihat siapa yang
memimpin, norma apa yang digunakan, siapa yang mengenakan sangsi, dan lain sebagainya),
(3) dalam jangka waktu yang permanen, (4) berdasarkan pada pola perilaku tertentu, dan (5)
dapat digunakan untuk menganalisis keadaan suatu kelompok atau organisasi.
Berdasarkan hakekat sistem sosial di atas, bahwa dalam setiap sistem sosial tersebut
secara inheren sudah terkandung kepemimpinan. Apa bila tidak ada kepemimpinan, maka

sistem sosial tersebut akan hancur atau hilang, karena anggota-anggota sistem sosial tidak ada
lagi yang mengarahkan, tidak ada lagi yang mempengaruhi pola perilaku tertentu, sehingga
setiap anggota akan berjalan sendiri-sendiri. Apabila keadaan sudah demikian (setiap anggota
berjalan atau berperilaku sendiri-sendiri), maka tidak ada lagi pola interaksi tertentu, tidak
ada lagi stuktur tertentu, tidak permanen, dan tentunya sudah tidak berdasarkan pola perilaku
tertentu. Dengan keadaan yang demikian, maka sistem sosial tersebut telah hancur. Untuk itu,
agar suatu sistem sosial tetap eksis, maka diperlukan kepemimpinan untuk mengarahkan,
membimbing anggota dalam sistem sosial tersebut kepada pola perilaku.
Bila dilihat dari unsur-unsur sistem sosial, sistem sosial memiliki sepuluh unsur,
yaitu: (1) tujuan, (2) kepercayaan, (3) norma, (4) sangsi, (5) sentimen, (6) peranstatus, (7) kekuasaan (power), (8) social-change, (9) fasilitas, dan (10) tekanan atau
tegangan.
Berdasarkan

unsur-unsur

sistem

sosial

tersebut,

juga

sudah

terkandung

kepemimpinan. Apabila tidak ada kepemimpinan maka sistem sosial tersebut juga tidak akan
memiliki tujuan, norma, sangsi yang mengikuti norma, peran-status, dan sebagainya. Apabila
suatu sistem sosial tidak memiliki tujuan, norna, sangsi, dan sebagainya, maka sistem sosial
tersebut sudah tidak lagi sebagai sistem sosial. Barang kali menjadi katagori social recurrent,
tugetherness situation, atau crowd yang bersifat sangat sementara.
Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa pada setiap sistem sosial akan
selalu ada kepemimpinan, atau kepemimpinan akan selalu muncul dalam setiap sistem sosial.
Mulai dari sistem sosial yang terkecil, yaitu keluarga, kelompok, organisasi, institusi,
komunitas, sampai pada sistem sosial yang lebih besar, yakni masyarakat maupun bangsa.

B. KONSEP DASAR KEPEMIMPINAN DALAM PERUSAHAAN


Pertama: kepemimpinan berarti melibatkan orang atau pihak lain, yaitu para karyawan atau
bawahan (followers). Para karyawan atau bawahan harus memiliki kemauan untuk menerima
arahan dari pemimpin. Walaupun demikian, tanpa adanya karyawan atau bawahan,
kepemimpinan tidak akan ada juga.

Kedua: seorang pemimpin yang efektif adalah seseorang yang dengan kekuasaannya (his or
herpower) mampu menggugah pengikutnya untuk mencapai kinerja yang memuaskan.

Menurut French dan Raven (1968), kekuasaan yang dimiliki oleh para pemimpin dapat
bersumber dari :
1. Reward power, yang didasarkan atas persepsi bawahan bahwa pemimpin mempunyai
kemampuan dan sumberdaya untuk memberikan penghargaan kepada bawahan yang
mengikuti arahan-arahan pemimpinnya.
2. Coercive power, yang didasarkan atas persepsi bawahan bahwa pemimpin mempunyai
kemampuan memberikan hukuman bagi bawahan yang tidak mengikuti arahan-arahan
pemimpinnya
3. Legitimate power, yang didasarkan atas persepsi bawahan bahwa pemimpin mempunyai
hak untuk menggunakan pengaruh dan otoritas yang dimilikinya.
4. Referent power, yang didasarkan atas identifikasi (pengenalan) bawahan terhadap sosok
pemimpin. Para pemimpin dapat menggunakan pengaruhnya karena karakteristik pribadinya,
reputasinya atau karismanya.
5. Expert power, yang didasarkan atas persepsi bawahan bahwa pemimpin adalah seeorang
yang memiliki kompetensi dan mempunyai keahlian dalam bidangnya.
Para pemimpin dapat menggunakan bentuk-bentuk kekuasaan atau kekuatan yang berbeda
untuk mempengaruhi perilaku bawahan dalam berbagai situasi.

Ketiga: kepemimpinan harus memiliki kejujuran terhadap diri sendiri (integrity), sikap
bertanggungjawab yang tulus (compassion), pengetahuan (cognizance), keberanian bertindak
sesuai dengan keyakinan (commitment), kepercayaan pada diri sendiri dan orang lain
(confidence) dan kemampuan untuk meyakinkan orang lain (communication) dalam
membangun organisasi. Walaupun kepemimpinan (leadership) seringkali disamakan dengan
manajemen (management), kedua konsep tersebut berbeda. Perbedaan antara pemimpin dan
manajer dinyatakan secara jelas oleh Bennis and Nanus (1995). Pemimpin berfokus pada
mengerjakan yang benar sedangkan manajer memusatkan perhatian pada mengerjakan secara
tepat ("managers are people who do things right and leaders are people who do the right
thing, "). Kepemimpinan memastikan tangga yang kita daki bersandar pada tembok secara
tepat, sedangkan manajemen mengusahakan agar kita mendaki tangga seefisien mungkin.
C. KARAKTERISTIK PEMIMPIN YANG SESUAI DALAM PERUSAHAAN

Pemimpin perusahaan yang berhasil dalam lingkungan yang banyak menuntut dewasa ini,
cenderung memiliki beberapa sifat individu yang merupakan kombinasi dari beberapa
karakter, antara lain :
* Kemampuan untuk memusatkan perhatian.
* Penekanan pada nilai yang sederhana
* Selalu bergaul dengan orang.
* Menghindari profesionalisme tiruan.
* Mengelola perubahan.
* Memilih orang
* Hindari mengerjakan sendiri
* menghadapi kegagalan
Peran Vital Kepemimpinan dalam Perusahaan
Kepemimpinan menjadi isu manajemen yang sangat marak diperbincangkan dalam sepuluh
tahun terakhir ini. Dalam suatu riset di AS tahun 2000-an, sebanyak 77% karyawan merasa
tidak nyaman dalam pekerjaannya. Henry Mintzberg, berdasarkan penelitiannya, telah
merumuskan 10 leadership managerial roles yaitu peran seorang pemimpin untuk memiliki
kepemimpinan sesungguhnya. Mintzberg mendefinisikan tentang peran bagaimana seorang
pemimpin melakukan pekerjaannya. Dia mengelompokkan 10 peran kepemimpinan ita ke
dalam tiga kategori, yaitu interpersonal roles, informational roles, dan decisional roles.
Dalam interpersonal roles, terdapat 3 peran kepemimpinan;
1. Figurehead role, pemimpin sebagai figur utama organisasi dalam aktivitas-aktivitas
formal, ceremonial, maupun simbolik perusahaan.
2. Leader role, peran kepemimpinan untuk mengefektifkan setiap fungsional dalam
organisasi. Leader role juga sangat berperan dalam setiap elemen manajerial. Itu
berarti, leader role mempengaruhi bagaimana seorang pemimpin melakukan peranperan lainnya.
3. Liaison role, peran kepemimpinan untuk dapat menjalin relasi atau network dengan
pihak-pihak dari luar organisasi. Liaison role sangat berperan penting bagi pemimpin
untuk mengembangkan perusahaan, mengetahui banyaknya keuntungan yang
diperoleh dari network dengan pihak-pihak eksternal.

Sementara itu, dalam kategori informational roles juga terdapat 3 peran kepemimpinan
meliputi;
1. Monitor role, yaitu peran seorang pemimpin untuk mencari informasi dari luar
organisasi, dan seorang pemimpin harus jeli melihat informasi itu, baik itu peluang
maupun ancaman bagi organisasi.
2. Disseminator role, merupakan peran internal seorang pemimpin untuk mendapatkan
informasi tentang kekuatan (strenght) serta kelemahan (weakness) agar dapat
mengidentifikasi dan mengoptimalkan kinerja organisasi.
3. Spokesperson role, peran kepemimpinan untuk memberikan informasi tentang
organisasi kepada pihak di luar organisasi, seperti konsumen, supplyer, pemerintah,
dan lainnya.
Dan kategori yang terakhir, dala decisional roles terdapat 4 peran berikut ini;
1. Entrepreneur

role,

yang

mana

seorang

pemimpin

harus

memiliki

jiwa

entrepreneurship untuk membawa organisasi mencapai puncak kejayaan. Pemimpin


yang berjiwa entrepreneurship tak pelak akan selalu berjuang untuk menjadi unggul.
2. Disturbance handler role, peran kepemimpinan untuk mengatasi permasalahanpermasalahan atau konflik-konflik dari dalam maupun luar organisasi, sehingga
masalah dapat terpecahkan dan kinerja organisasi dapat kembali optimal.
3. Resource allocator role, merupakan peran seorang pemimpin yang dituntut jeli untuk
mengalokasikan sumber daya dalam organisasi, sehingga kinerja organisasi juga akan
lebih maksimal dari keefektifan pengalokasian itu.
4. Negosiator, yaitu peran kepemimpinan untuk dapat bernegosiasi dengan berbagai
pihak, baik internal dengan karyawan, pemegang saham, para manajer, jajaran direksi,
maupun eksternal dengan konsumen, kreditor, supplyer, investor, serta pemerintah,
untuk menghasilkan kesepakatan untuk keuntungan bersama.