Anda di halaman 1dari 14

Energi

Terbarukan

JENIS DAN ADAPTASI DARI


PHOTOVOLTAICS

Syahrizal Indra M 121910201102


Adi Satya Sena P 121910201103

Sumber dari Buku 2 Bab


7.7

7.7.1 Variasi Bahan


Si
7.7.2 Variasi Tipe
Persimpangan (Junction)

Bab 7.7

7.7.3 Variasi
Mekanisme
Semikonduktor
7.7.4 Bahan Substrat
Lain
7.7.5 Variasi dalam
konstruksi sel
7.7.6 Variasi dalam
pengaturan sistem

7.7.1 Variasi Bahan Si


1. Single Cristal

2. Polycrystalline

3. Amorphous

Amorphous (padatan nonkristal/aSel-sel berbahan kristal


Si) adalahjenispadatanyang
tunggal, secara khusus bahan
partikel
yang digunakan yaitu
penyusunnyatidakmemiliki
Czochralski dengan harga
peteraturanyang sempurna.
yang relatif murah.
Dalam perkembangannya bahwa 1
m telah meningkatkan efisiensi
sekitar 10%
dan memungkinkan
Dengan
menggunakan
bahan
instalasi
biaya berkurang.
Polikristalin
(BahanSel a-Si
awal pertamabiaya
terkena
sinar
Multikristalin)
produksi
matahari
output
tegangan
bisa
ditekan.
Juga memiliki
menurun
untuk
efisiensi
lebih
kecilmencapai
daripada
titikstabilitasoutput
listrik setelah
Single Cristal
satu hingga dua bulan.

7.7.2 Variasi Tipe Persimpangan


(Junction)
Homojunctions

Jika
bahan
dasar
semikonduktor
sama
pada p - n junction ,
dan hanya perubahan
jenis
konsentrasi
dopan,
ini
disebut
homojunction. Dapat
diartikan
sebuah
pertemuan antara dua
semikonduktor
yang
sama.

Heterojunctions

sambungan
yang
dibentuk antara dua
material semikonduktor
dengan band gap yang
berbeda.
Hal
ini
dikarenakan perbedaan
dua
semikonduktor.
Kelebihannya
yaitu
menyerap foton dari
matahari lebih besar
dan lebih efektif

Band gap langsung


dan tidak langsung

Dengan bahan band gap


langsung , transisi dapat
disebabkan oleh foton
sendirian , dengan hv =
Eg.
Namun,
dengan
bahan band gap tidak
langsung, gap minimum
hanya dapat disilangkan
dengan
foton
energi
rendah jika penyerapan
bertepatan
dengan
penyerapan foton.

p - n junction dibentuk
pada
logam

semikonduktor.
keuntungan
:
kesederhanaan
konstruksi , karena logam
dapat disimpan sebagai
film tipis pada satu bahan
dasar.
Kelemahan
:
peningkatan
reflektansi
logam ( karena kehilangan
input) dan meningkat
kerugian rekombinasi di
persimpangan .

Schottky
barrier

a) homojunction

b) Heterojunction

c) Schottky semikonduktor
logam (MS) yaitu Au (Emas)
/ Si(silikon)

d) Isolator logam Schottky


semikonduktor ( MIS ) sel.

7.7.3 Variasi Mekanisme


Semikonduktor
Permukaan atas sel surya cairan elektrolit . Keuntungan :
kontak listrik yang baik , dan perubahan kimia dalam
Liquid interface
cairan untuk penyimpanan energi . Kelemahan :
kesulitan operasional , efisiensi rendah dan mudah
terkontaminasi
Bahan organik berupa karbon semikonduktor (karbon
kelompok periodik sama seperti). Murahnya bahan
organik membuat perkembangannya semakin pesat .
Efisiensi mencapai 1 %, dan bisa ditingkatkan menjadi
sekitar 10 %

Organic material

Pada prinsipnya , permukaan depan sel fotovoltaik dapat


dilapisi dengan neon atau phosphores-lapisan persen
Transisi menengah
untuk menyerap foton energi secara signifikan lebih
fosfor )
besar dari band gap

7.7.4 Bahan Substrat Lain


Tembaga indium gallium selenide atau Cu (Inga) Se2 ( CIGS )

Film tipis sel dengan efisiensi 20 %. Sebelumnya


pembuatannya didasarkan pada Kadmium
CIS (tidaktelluride
ada
( CdTe )
gallium), namun kinerja dibatasi oleh band gap
yang rendah dari 1,0 eV . Salah satu cara untuk
CdTe
adalah band
gap polikristalin
langsung semikonduktor
dengan
membentuk
sel tipis
tersebut adalah
Eg
= 1 5 penguapan
eV. Efisiensi simultan
yang dicapai
%, ,namun
dengan
Cu 16
, Ga
In dankinerja
Se
sel
sangat
sensitif
dengankaca
cara belum
ke CdTe
substrat
netral
seperti
Mo - sepenuhnya
dilapisi .
dipahami kondisi yang tepat dari pembuatan .
Paduan film tipe-p , dengan p - n junction
dibentuk dengan
sebuah
nAl- jenis
lapisan CdS ,
Heterojunctions
dengan
Ga1-X
x seperti dapat dibuat
ZnO atau
bahan
yang cocok
bahan
secara
komersial
. Efisiensi
diukur dan
secara
teoritisyang
untuk
stabil
.
sel
ini lainnya
sangat tinggi
sekitar 25 % , dan sel GaAs telah
mencapai efisiensi praktis 16 % .

Gallium arsenide ( GaAs )

7.7.5 Variasi dalam konstruksi sel


Sel Surya Film
Tipis
Keuntunganny
a, Pilihan yang
paling
diharapkan
saat ini untuk
dapat
diproduksi
secara massal
dengan harga
yang murah.
Jenis sel surya
ini ada 3 yang
sudah
dijelaskan
diatas tadi
pada 7.7.4

Sel Surya
Bertumpuk
Secara fisik
rangkaian p-n
junction
terpisah dari
penurun band
gap dengan
pencahayaan
matahari
terbesar pada
band gap.
Efisiensi
diperoleh ~35
% dari sel
triple-junction.

Sel multijunction
vertikal ( VMJ )
1. Terhubung seri:
Sinar matahri
melalui tepi junction
sehingga output
potensial ~ 50 V dg
jumlah junction
terbanyak
2. Terhubung
paralel: bentuk sel
kisi , dibuat dengan
tujuan menyerap
foton lebih banyak
dan efisien di
wilayah junction.

Mencerminka
n atau
permukaan
bertekstur

Bagian atas permukaan sel surya didesain untuk


mencerminkan
kembali
sinar
matahri
ke
permukaan. Beberapa sistem harus dibuat secara
mekanis.

Sel PERL

dikembangkan University of New South Wales,


salah satu yang paling efisien menggunakan
kristal Si , dengan efisiensi 24 % atau lebih . Sel
ini terstruktur dibuat dalam jumlah semikomersial.

Sel Sliver

~ 30 kali lebih diarea aktif dari Si (ketebalan ~ 1


mm) sehingga menghasilkan ratusan strip dari Si.
Masing-masing sel sliver sekitar 50 mm , 1 mm
lebar dan 60 m tebal. Sehingga setiap sel sliver
pada permukaan aktif menjadi 50 mm x 1 mm.

7.7.6 Variasi dalam pengaturan sistem


Thermophotovoltaic
Spektral Terbelah
Konsentrator

Kombinasi teknologi solar thermal dan fotovoltaik bisa


hasilkan
yang lebih
murah untuk
Sel
surya teknologi
terpisah dengan
meningkatkan
band menyerap
gap bisa
energi foton.
penelitian
di laboratorium,
efisiensi
diletakkan
di Dalam
sepanjang
sinar
matahari . Kerugian
diperoleh
40
%
dominan
~ 50biasanya
%) ketidakcocokan
foton
bahan
sel(sebesar
surya
aktif
komponen energi
yang paling
dan
band
gap
dengan
demikian
sangat
efisiensi
mahal
dari
sebuah
array.
Kinerja
tidk menurun
terganggu
dalam
sekitar
60 %. radiasi
Prinsip sistem
ini menggunakan
tiga dengan
cermin
peningkatan
matahari
jika suhu sesuai
dichroic.
standar dengan pendinginan aktif atau pasif. Penyerapan
energi mencapai 80-90 % dari faktor geometris.

Perangkat quantum-dot
Energi foton yang tinggi
ketika diserap. Dengan
mengandung
bahan
bercahaya tipis seperti
kaca,
sebagian
besar
foton yang dipancarkan
dapat
tercermin
ke
permukaan
kemudian
ditutupi
oleh
sel
fotovoltaik . Oleh karena
itu
sistem
menjadi
konsentrator fotovoltaik ,
dengan
kemungkinan
meningkat output listrik
per satuan luas kolektor
dan biaya lebih murah per
unit energi listrik yang
dihasilkan .

Dye sensitive cells

Bentuk baru dari sel surya


kinerjanya
menyerupai
fotosintesis
dalam
pengoperasiannya . Sel ini
menyerap cahaya dalam
pewarna molekul yang
mengandung
ion
ruthenium . Molekul dye
ini dilapisi nanocrystals
dari
celah
lebar-band
semikonduktor
TiO2..
Efisiensi lebih dari 10 %.
Prospek
pengembangan
dalam skala besar dan
dapat diproduksi massal
dg harga relatif murah .

Gambar bentuk dari Dye sensitive cells


Sebuah sel surya dye - sensitif . Pewarna meliputi permukaan TiO 2
tals.
TCO - oksida konduktif transparan .

TERIMA KASIH