Anda di halaman 1dari 12

MAKALAH

TRANSFORMASI SIMILARITAS
Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah
Geometri Transformasi
Dosen Pengampu:
Erfan Yudianto, S.Pd., M.Pd.
Dr. Susanto, M.Pd.
Oleh :
Kelompok 8
Kelas C
1. Meilinda Faisovi
2. Lilavati Vijaganita Rahma
3. Irmu Afin Naziroh

(140210101088)
(140210101091)
(140210101102)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA


JURUSAN PENDIDIKAN MIPA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS JEMBER
2015

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Dalam dunia pendidikan di Perguruan Tinggi, perkulian tidak pernah lepas dari
mata pelajaran eksak terutama matematika. Matematika merupakan ilmu ukur yang
pelajarannya membahas tentang perhitungan-perhitungan. Selain ilmu ukur
matematika juga di kenal dengan ilmu pasti. Matematika memiliki cabang pada
setiap bidangnya seperti geometri dan sebagainya.
Geometri merupakan salah satu cabang matematika yang bersangkutan dengan
pertanyaan bentuk, ukuran, posisi relatif tokoh, dan sifat ruang dengan menggunakan
definisi, teorema, maupun postulat. Pada proses pembelajaran di Perguruan Tinggi,
geomeri diperkenalkan pertama kali ketika semester pertama perkuliahan dengan
bahasan mata kuliah tentang dasar-dasar geometri. Untuk semester selajutnya,
geometri yang di bahas yaitu geometri analitik. Selain geometri analitik, cabang
geometri yang lain yaitu geometri transformasi.
Geometri transformasi merupakan bagian dari geometri yang membicarakan
perubahan, baik perubahan letak maupun bentuk penyajiannya didasarkan dengan
gambar dan matriks. Geometri transformasi lebih sering di sebut transformasi yang
merupakan mengubah setiap koordinat titik (titik-titik dari suatu bangun) menjadi
koordinat lainnya pada bidang dengan satu aturan tertentu. Salah satu materi geometri
transformasi yaitu similaritas, dilasi, serta hasil kali transformasi dengan dilasi.
Berdasarkan sinyalemen di atas, maka makalah ini akan membahas tentang
geometri transformasi yang berkaitan dengan similaritas, dilasi, serta hasil kali
transformasi dengan dilasi demi memenuhi tugas perkuliahan geometri transformasi.

1.2. Rumusan Masalah


1. Bagaimana pengertian dan sifat-sifat dari similaritas?
2. Bagaimana pengertian dari dilasi?
3. Bagaimana hasil kali antara transformasi dengan dilasi?
1.3.

Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertiandan sifat-sifat similaritas.
2. Untuk mengetahui pengertian dilasi.
3. Untuk mengetahui hasil kali antara transformasi dengan dilasi.

1.4.

Manfaat
1. Dapat menngetahui pengertian dan sifatsifat dari similaritas.
2. Dapat mengetahui pengertian dilasi.
3. Dapat mengetahui hasil kali antara transformasi dengan dilasi.

BAB II
PEMBAHASAN
SIMILARITAS
1. Definisi similaritas dan sifat-sifat
Kita telah mempelajari macam-macam transformasi yang berupa suatu
isometri, yaitu suatu transformasi yang mengawetkan jarak.
Dalam bab ini, kita akan mempelajari transformasi yang mengubah jarak.
Transformasi demikian dinamakan suatu transformasi kesebangunan (bahasa Inggris
similitude). Kemudian dilanjutkan dengan pembahasan contoh soal dan latihan soal.
Definisi suatu transformasi T adalah transformasi kesebangunan (atau disingkat
kesebangunan) apabila ada sebuah konstanta k > 0 sehingga untuk setiap pasang titik
P, Q, = kPQ dengan T(P) = Pdan T(Q) = Q
Apabila k = 1, maka transformasi tersebut adalah sebuah isometri.
Teorema 1.1 sebuah kesebangunan T:
1. memetakan garis pada garis,
2. mengawetkan ukuran sudut,
3. mengawetkan kesejajaran.
Rumus similaritas
Rumus umum similaritas pada bidang Cartesius adalah

||
'

x
y'

Dengan

||+||

p
q x
+q p y

m
n

p +q =k 0 ,

a. tanda yang atas pada baris kedua untuk similaritas searah,


b. tanda yang bawah pada baris kedua untuk similaritas berlawanan.

2. Dilasi
Dalam mempelajari isometri-isometri, refleksi-lah adalah isometri dasar. Anda
masih ingat tentunya bahwa setiap isometri dapat ditulis sebagai hasilkali dari tiga
refleksi paling banyak. Untuk transformasi kesebangunan transformasi dasarnya
adalah suatu perbaikan atau dilasi (dalam bahasa inggris dilation).
Definisi diketahui sebuah titik A dan sebuah bilangan positif r. Suatu dilasi D dengan
faktor skala r dan pusat A adalah padanan yang bersifat:
1. D(A) = A
2. jika P A, P' = D(P) adalah titik pada sinar

AP

sehingga AP' = r(AP) ( ini

setara dengan mengatakan bahwa AP' = rAP). Dilasi dengan pusat A dan
faktor skala r ini dilambangkan dengan DA.r'
Akibat 2.1 DA.r' adalah suatu kesebangunan.
Untuk membuktikan ini akan dibuktikan dua hal, yaitu sebagai berikut.
1. DA.r' adalah suatu transformasi
2. Jika P, Q dua titik pada bidang yang berbeda maka P'Q' = r(PQ), dengan P' =
DA.r' (P) dan Q' = DA.r' (Y)
Akibat 2.2 Jika g sebuah garis dan g' = D A.r (g) maka g' = g apabila A
g'//g apabila

g dan

A g.

3. Hasil kali Transformasi dengan Dilasi


Andaikan P = (x,y) dan andaikan ada dilasi D 0,r'. Kita hendak mencari
koordinat- koordinat P' = D0,r'(P). P' terletak pada sinar

OP

sehingga OP' = r OP.

Jadi jika P' = (x',y') maka x' = rx dan y' = ry. Sehingga P' = (rx,ry)
Sekarang andaikan A = (a,b) dan diketahui dilasi D A.r'. Kalau P" = (x",y")
dengan DA.r(P) = P" sedangkan P = (x,y). Apakah hubungan antara x", y", x, dan y?
Untuk ini kita lakukan translasi GAQ' kemudian dilasi D0,r, disusul dengan
translasi Q0A, maka kita dapat menulis

DA.r = G0AD0,rGA0
Jadi untuk P = (x,y) kita peroleh berturut-turut:
DA.r[(x,y)] = G0AD0rGA0 [(x,y)]
= G0AD0r[(x-a,y-b)]
= G0A[r(x-a,r(y-b)]
= [r(x-a)+a,r(y-b)+b]
= [rx+a(1-r),ry+b(1-r)]
Dengan demikian dapat dikatakan
Teorema 3.1 Apabila DA,r sebuah dilasi dengan A = (a,b) dan P = (x,y), maka DA.r (P)
= [rx+a(1-r), ry+b(1-r)].
Sebaliknya: padanan T'(P) = (rx+c,ry+d) untuk P = (x,y) dengan r>0 dan r 1
adalah suatu transformasi dan merupakan suatu dilasi. Pusat dilasi ini dapat
ditentukan sebagai berikut.
Kita tulis T(P) =

d
( 1r ))
(rx + 1rc (1r ) ry + 1r

Dengan demikian pusat dilasi tersbeut adalah titik A =

( 1rc , 1rd )

Teorema 3.2 Hasil kali dua dilasi adalah sebuah dilasi.


Akibat 3.1 jadi kalau DD,r dan DB.S dengan DB,S. DA.r adalah sebuah dilasi DC,rs dengan

C AB apabila rs 1.
Apabila rs = 1 maka hasil kali dua dilasi itu adalah suatu translasi yang sejajar
dengan

AB

Akibat 3.2 jika diketahui DA.r dan DA.s maka DA.s.DA.r adalah suatu dilasi dengan skala
faktor rs, jika rs 1.
Apabila rs = 1 maka hasil kali ini adalah transformasi identitas.

Akibat 3.3 Untuk sebuah dilasi DA.r berlaku D-1A.r = DA.1/r


Teorema 3.3

Hasilkali sebuah dilasi dan sebuah isometri adalah sebuah

kesebangunan.
Akibat : Jadi pada umumnya hasilkali suatu reflexi dan suatu dilasi atau hasil
kali suatu rotasi dan suatu dilasi adalah sebuah kesebangunan.

Teorema 3.4 Andaikan

ABC

XYZ

maka ada tepat satu kesebangunan T

sehingga T(A) = X, T(B) = Y, T(C) = Z.


Bukti : Kita akan membuktikan dua hal, yaitu
1. Eksistensi kesebangunan itu
2. Ketunggalan kesebangunan itu.
Teorema 3.5 Setiap kesebangunan dapat ditulis sebagai hasil kali sebuah dilasi dan
tidak lebih dari tiga reflexi garis.
Dengan demikian menurut teorema sebelumnya dapat dikatakan bahwa T =
M. DA.k Karena M sebagai suatu isometri dapat dinyatakan sebagai hasil kali paling
banyak tiga reflexi garis, maka akhirnya terbuktilah teorema di atas.
Akhirnya kita dapat mengemukakan definsi berikut.
Definisi Dua himpunan titik-titik dinamakan sebangun, apabila ada suatu
kesebangunan yang memetakan himpunan yang satu pada himpunan yang lain.

Contoh Soal
1. Diketahui titik-titik A, P, Q, yang tak segaris. Lukiskan DA.r(P), DA.r(Q).
2. Diketahui A, P, Q segaris pada g dan R g. Lukislah D (R) apabila;
A.k

a. DA.k(Q) = P
b. DA.k(P) = Q
3. Diketahui ABC, K di luar ABC, I di dalam ABC. Lukislah DA.4/3(ABC)
4. Diketahui A = (1,2) dan B = (4,10). Gunakan dilasi yang tepat untuk
menentukan,
a. Koordinat-koordinat E dengan E AB dan AE =

2
5

AB

b. Koordinat-koordinat F pada AB dan BF = 3AB.


Penyelesaian:
1. Diketahui titik-titik A, P, Q, yang tak segaris. Lukiskan DA.r(P), DA.r(Q).
Jawab:

2. Diketahui A, P, Q segaris pada g dan R g. Lukislah DA.k(R) apabila


a. DA.k(Q) = P

b. DA.k(P) = Q

3. Diketahui ABC, K di luar ABC, I di dalam ABC. Lukislah :

4. Diketahui A = (1,2) dan B = (4,10).

Gunakan dilasi yang tepat untuk

menentukan :
a. Koordinat-koordinat E dengan E AB dan AE = 2/5 AB
Penyelesaian:

AB
Misalkan E
dan AE = 2/5 AB

Maka dapat dicari koordinat E dengan menggunakan rumus


DA.r (B) = [rx + a(1-r), ry + b(1-r)]
Diperoleh DA.2/5(4,10) = [(2/5)4 + 1(1-2/5), (2/5)10 + 2(1-2/5)]
= [(8/5) + (3/5), (20/5) + (6/5)]
= [11/5, 26/5]
Jadi koordinat-koordinat di E adalah (11/5, 26/5)
b. Koordinat-koordinat F pada AB dan BF = 3 AB
Penyelesaian:
Misalkan F AB dan BF = 3AB
Diperoleh DA.3(4,10) = [3.4 + 1(1-3), 3.10+ 2(1-3)]
= [12-2, 30-4]
= [10, 26]
Jadi koordinat-koordinat di F adalah (10, 26).

BAB III
PENUTUP
3.1.

Kesimpulan
1. Pengertian similaritas merupakan suatu transformasi T adalah transformasi
kesebangunan (atau disingkat kesebangunan) apabila ada sebuah konstanta
k > 0 sehingga untuk setiap pasang titik P, Q, = kPQ dengan T(P) = Pdan
T(Q) = Q
2. Pengertian dilasi merupakan sebuah titik A dan sebuah bilangan positif r.
Suatu dilasi D dengan faktor skala r dan pusat A adalah padanan yang
bersifat:
a. D(A) = A
b. jika P A, P' = D(P) adalah titik pada sinar

AP

sehingga AP' =

r(AP) ( ini setara dengan mengatakan bahwa AP' = rAP). Dilasi


dengan pusat A dan faktor skala r ini dilambangkan dengan DA.r'
3. Dua himpunan titik-titik dinamakan sebangun, apabila ada suatu
kesebangunan yang memetakan himpunan yang satu pada himpunan yang
lain.

DAFTAR PUSTAKA
Kahfi,M,S. 1997. Geometri Tranformasi 1 (Edisi Revisi). Malang: IKIP Malang.
Rawuh. 1993. Geometri Transformasi. Bandung: Matematika FMIPA-ITB.