Anda di halaman 1dari 89

KARYA TULIS ILMIAH

ASUHAN GIZI PADA PASIEN DM TIPE II DENGAN


HIPERTENSI STAGE I
DI GEDUNG MAWAR PUTIH RUANG O4
RSUD SIDOARJO

NANDUNG EKO PAMBUDI


1203000046

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG


JURUSAN GIZI
PRODI DIPLOMA III GIZI
MALANG
2015

LEMBAR PENGESAHAN
ASUHAN GIZI PADA PASIEN DM TIPE II DENGAN HIPERTENSI STAGE I
DI GEDUNG MAWAR PUTIH RUANG O4
RSUD SIDOARJO

Oleh :
Nandung Eko Pambudi
NIM. 1203000046

Telah dipertahankan di depan penguji pada tanggal 10 juli 2015


Dan dinyatakan telah memenuhi syarat

Pembimbing

Dr. Annasari Mustafa, SKM., M.Sc


NIP. 1961102319842001

Mengetahui,

Ketua Jurusan Gizi

Ketua Progam Studi DIII Gizi

Politeknik Kesehatan Kemenekes Malang

Politeknik Kesehatan Kemenekes Malang

I Nengah Tanu K., DCN., SE., M.Kes.

Sugeng Iwan Setyobudi, STP., M.Kes.

NIP. 1965030119888031005

NIP. 196609081989031003
ii

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan hidayah-Nya
serta kemudahan yang diberikan-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
Karya Tulis Ilmiah dengan judul Asuhan Gizi Pasien DM Tipe II dengan
Hipertensi untuk memenuhi tugas mata kuliah Karya Tulis Ilmiah.
Dalam penyelesaian Karya Tulis Ilmiah ini penyusun mengucapkan terima
kasih kepada :
1. Direktur RSUD Sidorjo yang telah memberikan izin tempat penelitian.
2. Kepala Instalasi RSUD Sidorjo yang telah membantu dalam penelitian ini.
3. Budi Susatiya, Skp., M.Kes selaku Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes
Malang.
4. I Nengah Tanu Komalyna, DCN. SE., M.Kes selaku Ketua Jurusan Gizi
Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang.
5. Sugeng Iwan Setyobudi, STP., M.Kes selaku Ketua Program Studi DIII
Jurusan Gizi Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang.
6. Dr. Annasari Mustafa, SKM., M.Sc selaku Pembimbing.
7.

Etik Sulistyowati, SST., S.Gz. M.Kes selaku ketua penguji.

8. Tim dosen mata kuliah Karya Tulis Ilmiah Jurusan Gizi Politeknik Kesehatan
Kemenkes Malang.
9. Pasien yuang telah bersedia menjadi responden dalam penelitian ini.
Penulis menyadari bahwa karya tulis ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu, penyusun mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun
sehingga dapat membantu untuk perbaikan selanjutnya.

Malang,

Juli 2015

iii

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ............................................................................................iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ iv
DAFTAR TABEL ................................................................................................ viii
DAFTAR GRAFIK ...............................................................................................iix
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................... x
ABSTRAK ........................................................................................................... xi
BAB I

PENDAHULUAN .................................................................................. 1
A. Latar Belakang ................................................................................ 1
B. Rumusan Masalah........................................................................... 3
C. Tujuan ............................................................................................. 3
E. Manfaat ........................................................................................... 3

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA.......................................................................... 4
A. Diebetes Melitus .............................................................................. 4
1. Definisi ........................................................................................ 4
2. Klasifikasi .................................................................................... 4
3. Etiologi ........................................................................................ 5
4.Patofisiologi .................................................................................. 6
5. Komplikasi ................................................................................... 7
6.Penatalaksanaan Diabetes Mellitus .............................................. 8
B. Hipertensi ........................................................................................ 8
1. Definisi ........................................................................................ 8
2. Klasifikasi .................................................................................... 9
3. Etiologi ........................................................................................ 9
4. Patofisiologi ................................................................................. 9
5. Komplikasi ................................................................................. 10
6. Terapi ........................................................................................ 11
C. Asuhan Gizi ................................................................................... 12
1. Assesment Gizi.......................................................................... 12
a) Antropometri ........................................................................... 12
b) Biokimia .................................................................................. 14
iv

c) Fisik Klinis............................................................................... 16
d) Riwayat Makan ....................................................................... 17
2. Diagnosis Gizi............................................................................ 17
3. Intervensi Gizi ............................................................................ 17
4. Monitoring dan Evaluasi ........................................................... 19
BAB III

METODOLOGI .................................................................................. 20
A. Jenis dan Desain Penelitian .......................................................... 20
B. Tempat dan Waktu Penelitian ........................................................ 20
1. Tempat ...................................................................................... 20
2. Waktu ........................................................................................ 20
C. Instrumen Penelitian ...................................................................... 20
D. Teknik Pengumpulan Data ............................................................ 21
1. Assessment ............................................................................... 21
a) Data Indentitas Pasien .......................................................... 21
b) Data Antropometri ................................................................. 21
c) Data Biokimia ........................................................................ 21
d) Data Fisik/Klinis .................................................................... 21
e) Data Riwayat Gizi.................................................................. 22
3. Data Diagnosa Gizi .................................................................... 22
4. Data Perencanaan Intervensi Gizi ............................................. 22
5. Data Monitoring dan Evaluasi Gizi ............................................. 22
E. Teknik Pengolahan dan Analisis Data ........................................... 23
1.Data Gambaran Umum Pasien ................................................... 23
2. Assessment ............................................................................... 23
a) Identitas Pasien .................................................................... 23
b) Data Antropometri ................................................................. 23
c) Data Biokimia ........................................................................ 24
d) Data Fisik/Klinis .................................................................... 24
e) Riwayat Gizi .......................................................................... 24
3. Data Diagnosa Gizi .................................................................... 25
4. Data Intervensi .......................................................................... 25
5. Data Monitoring dan Evaluasi .................................................... 26

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................. 28


A. Gambaran Umum Pasien ............................................................. 28
v

B. Assessment ................................................................................. 28
1. Identitas Pasien........................................................................ 28
2. Antropometri ............................................................................ 29
3. Hasil Pemeriksaan Biokimia ..................................................... 30
4. Hasil pemeriksaan Fisik/Klinis .................................................. 30
5. Riwayat Gizi ............................................................................. 31
a) Riwayat Gizi Dahulu ............................................................ 31
b) Riwyat Gizi Sekarang .......................................................... 32
6. Riwayat Penyakit...................................................................... 33
a) Riwayat Penyakit Dahulu ..................................................... 33
b) Riwayat Penyakit Sekarang ................................................. 33
c) Riwayat Penyakit Keluarga .................................................. 34
7. Kebiasaan Hidup ...................................................................... 34
a) Kebiasakan Konsumsi Obat................................................. 34
b) Kebiasaan Olahraga ............................................................ 34
c) Sosial Ekonomi .................................................................... 34
C. Diagnosa Gizi .............................................................................. 34
D. Intervensi Gizi .............................................................................. 35
1. Intervensi Diet .......................................................................... 35
a) Perhitungan Kebutuhan Energi dan Zat Gizi ........................ 36
2. Intervensi Edukasi .................................................................... 37
E. Implementasi................................................................................ 38
1. Terapi Diet ............................................................................... 38
2. Terapi Edukasi ......................................................................... 39
F. Data Monitoring dan Evaluasi ....................................................... 39
1. Tingkat Konsumsi Energi dan Zat Gizi ..................................... 39
a) Tingkat Konsumsi Energi ..................................................... 39
b) Tingkat Konsumsi Protein .................................................... 41
c) Tingkat Konsumsi Lemak ..................................................... 42
d) Tingkat Konsumsi Karbohidrat ............................................. 44
e) Tingkat Konsumsi Natrium ................................................... 45
2. Antropometri ............................................................................ 46
3. Biokimia ................................................................................... 46
4. Fisik/Klinis ................................................................................ 47
vi

6. Monitoring dan Evaluasi Terapi Diet ......................................... 48


a) Pemberian Diet .................................................................... 48
b) Kesesuaian Menu dengan Diet ............................................ 49
BAB V

KESIMPULAN .................................................................................. 50
A. Kesimpulan .................................................................................. 50

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 51


LAMPIRAN-LAMPIRAN ..................................................................................... 53

vii

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Klasifikasi Tekanan Darah Menurut JNC VII ........................................ 9
Tabel 2.2 Kategori Ambang Batas IMT untuk Indonesia .................................... 14
Tabel 3.1 Teknik pengumpulan data antropometri. ............................................ 21
Tabel 3.2 Kategori ambang batas Berat Badan Relatif (BBR) ............................ 23
Tabel 3.3 Kategori Tingkat Konsumsi ................................................................ 26
Tabel 4.1 Identitas Pasien ................................................................................. 28
Tabel 4.2 Data Antropomentri dan Status Gizi Pasien ....................................... 29
Tabel 4.3. Hasil Pemeriksaan Laboratorium ...................................................... 30
Tabel 4.4 Hasil Pemeriksaan Fifik/Klinis ............................................................ 30
Tabel 4.5 Data Riwayat Gizi Pasien ................................................................... 31
Tabel 4.6 Data Riwayat Gizi Sekarang .............................................................. 32
Tabel 4.7 Diagnosa Gizi Pasien ......................................................................... 34
Tabel 4.8 Perhitungan Kebutuhan Energi dan Zat Gizi Pasien.......................... 36
Tabel 4.9 Pemberian Terapi Diet Rumah Ssakit ................................................ 39
Tabel 4.10 Perkembangan Pengukuran Antropometri ....................................... 46
Tabel 4.11 Data Hasil Pemeriksaan Laboratorium ............................................. 46
Tabel 4.12 Hasil Pengamatan Fisik/Klinis .......................................................... 47

viii

DAFTAR GRAFIK
Gafik 4.1 Tingkat Konsumsi Energi Selama 5 Hari............................................. 40
Gafik 4.2 Tingkat Konsumsi Protein Selama 5 Hari............................................ 41
Gafik 4.3 Tingkat Konsumsi Lemak Selama 5 Hari ............................................ 43
Gafik 4.4 Tingkat Konsumsi Lemak Selama 5 Hari ............................................ 44
Grafik 4.5 Tingkat Konsumsi Natrium Selama 5 Hari ......................................... 45

ix

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Lembar Penjelasan Penelitian ......................................................... 54
Lampiran 2 Lembar Persetujuan Responden ..................................................... 56
Lampiran 3 Formulir Skrining Gizi ...................................................................... 57
Lampiran 4 Form FFQ (Food Frequency Question) ........................................... 58
Lampiran 5 PROSES ASUHAN GIZI TERSTANDAR (PAGT)............................ 59
Lampiran 6 Leaflet Diet ...................................................................................... 68
Lampiran 7 Formulir Food Weighing .................................................................. 74

ABSTRAK
Nandung Eko Pmbudi, 2015. Asuhan Gizi Pada Pasien Diabetes Mellitus (DM)
Tipe II dengan Hipertenesi Stage I di Ruang Mawar Putih No. O4 RSUD
Sidoarjo Jawa Timur. Jurusan Gizi, Poltekkes Kemenkes Malang.
Pembimbing : Dr. Annasari Mustafa, SKM., M.Sc. M.
Kata Kunci : Diabetes Mellitus, Hipertensi

Diabetes Melitus (DM) adalah suatu penyakit dimana kadar

glukosa (gula

sederhana) di dalam darah tinggi karena tubuh tidak dapat melepaskan atau
menggunakan insulin secara cukup. Tujuan penelitian ini adalah untuk
menganalisis asuhan gizi pada pasien penderita Diabetes Mellitus (DM) Tipe II
dengan Hipertensi stage I. Penelitian ini merupakan penelitian observasional
dengan desain studi kasus yaitu dengan melakukan pengamatan terhadap
pasien Diabetes Mellitus (DM) dengan Hipertensi stage I di RSUD Sidoarjo. Tn.
Ny adalah seorang laki-laki berusia 43 tahun memiliki BB 50 kg dan TB 150 cm.
Pasien MRS merasa lemas, mual, muntah, perut terasa nyeri dan bersendawa,
keadaan umum lemah. Pasien MRS dengan diagnosa DM, HT stage I. Hasil
penelitian menunjukkan bahwa terapi diet yang diberikan adalah diet DM B 1500
Kalori dan Rendah Garam 3. Hasil perkembangan antropometri pasien tidak
mengalami perubahan selama 5 hari pengamatan. Hasil laboratorium GDP dan
GD2JPP mengalami penurunan dari 366 mg/dl menjadi 126 mg/dl dan 412 mg/dl
menjadi 135 mg/dl. Pada pemeriksaan klinis didapatkan bahwa adanya
perkembangan tekanan darah untuk hari pertama MRS 150/90 mmHg menjadi
130/80 mmHg pada hari terakhir pengamatan. Untuk tingkat konsumsi energi dan
zat gizi termasuk dalam kategori cukup namun rata-rata tingkat konsumsi masih
rendah. Pada proses konseling pada pasien dan keluarga pasien berjalan
dengan lancar. Materi konseling diberikan tentang diet Diabetes Melitus (DM)
dan diet Rendah Garam (RG). Konseling dilakukan pada saat di rumah sakit.
Berdasarkan pengamatan dapat disimpulkan bahwa pasien sudah mematuhi diet
yang diberikan meskipun belum mencapai standart. Namun meskipun demikian,
pasien perlu mendapatkan motivasi dan edukasi agar diet yang diberikan dapat
dilakukan dengan benar untuk proses pemulihan kondisi pasien.
xi

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Saat ini masalah kesehatan mulai beralih dari penyakit infeksi menjadi
penyakit degeneratif. DM (DM) merupakan penyakit degeneratif yang semakin
bertambah di dunia. Menurut American Diabetes Assosiation (ADA) 2008, DM
merupakan penyakit metabolik dengan karateristik hiperglikemia yang terjadi
karena kelainan sekresi insulin. Hiperglikemia kronik pada DM berhubungan
dengan kerusakan jangka panjang, disfungsi atau kegagalan beberapa organ
tubuh terutama mata, ginjal, syaraf, jantung dan pembuluh darah.
Seperti yang telah dipaparkan sebelumnya, DMmerupakan salah satu
penyakit tidak menular. Di Indonesia, penyakit tidak menular telah menjadi
masalah yang cukup besar. Secara epidemiologi, ini ditandai dengan
bergesernya pola penyakit dari penyakit menular yang prevalensinya menurun ke
penyakit tidak menular yang secara global meningkat di dunia dan di Indonesia
menduduki posisi sepuluh besar penyakit penyebab kematian dan kasus
terbanyak, salah satunya adalah DM(Depkes, 2008)
Menurut Internasional Diabetes Federation (IDF) (2012) menyatakan
bahwa tahun 2005 di dunia terdapat 200 juta (5,1 %) orang dengan dibetes dan
diduga 20 tahun kemudian yaitu tahun 2025 akan meningkat menjadi 333 juta
(6,3 %) orang, negara-negara seperti India, China, Amerika Serikat, Jepang,
Indonesia, Pakistan, Banglades, Italia, Rusia, dan Brasil merupakan 10 negara
dengan jumlah pendududk diabetes terbanyak di dunia.
Di Indonesia sendiri DM menduduki peringkat ke-7 penderita diabetes
terbanyak di dunia dengan jumlah penderita mencapai 7,6 juta orang pada
rentang usia 20-79 tahun (IDF, 2012).

World Health Organization (WHO)

memprediksi kenaikan jumlah penduduk Indonesia yang menderita DM dari 8,4


juta pada tahun 2000 menjadi sekitar 21,3 juta penduduk pada tahun 2030.
Laporan Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) tahun 2013 menyebutkan terjadi
peningkatan prevalensi pada penderita DM yang diperoleh berdasarkan
wawancara yaitu 1,1% pada tahun 2007 menjadi 1,5% pada tahun 2013.
Penderita DM cenderung meningkat pada perempuan dibandingkan dengan lakilaki dan terjadi peningkatan prevalensi penyakit DM sesuai dengan pertambahan
umur namun mulai umur

65 tahun cenderung menurun dan tersebut


1

cenderung lebih tinggi bagi penderita yang tinggal diperkotaan dibandingkan


dengan dipedesaan. Jika ditinjau dari segi pendidikan menurut RISKESDAS
bahwa prevalensi DM cenderung lebih tinggi pada masyarakat dengan tingkat
pendidikan tinggi serta dengan kuintil indeks kepemilikan yang tinggi.
Terdapat dua tipe utama DM yaitu DM 1 dan DM tipe 2. Peningkatan
prevalensi DM tipe 2 jauh lebih cepat dibandingkan dengan DM tipe 1. Hal ini
disebabkan oleh adanya peningkatan angka obesitas dan penurunan aktivitas
fisik yang sangat berpengaruh dalam proses terjadinya DM tipe 2 (Powers,
2006). Selain itu, pola hidup yang cenderung dimodernisasi dan teknologi yang
berkembang pesat berperan dalam meningkatkan insidensi DM tipe 2
(Thejaswini, 2012).
Hubungan antara hipertensi dengan DMsangat kuat karena beberapa
kriteria yang sering ada pada pasien hipertensi yaitu peningkatan tekanan darah,
obesitas, dislipidemia dan peningkatan glukosa darah (Saseen and Carter,
2005). Hipertensi adalah suatu faktor resiko yang utama untuk penyakit
kardiovaskular dan komplikasi mikrovaskular seperti nefropati dan retinopati.
Prevalensi populasi hipertensi pada diabetes adalah 1,5-3 kali lebih tinggi
daripada kelompok pada non diabetes. Diagnosis dan terapi hipertensi sangat
penting untuk mencegah penyakit kardiovaskular pada individu dengan diabetes
(Anonim, 2008).
Menurut Sukarji di dalam Soegondo dkk (ed) (2005) penatalaksanaan gizi
pada pasien DM bertujuan untuk mempertahnkan kdar glukosa darah mendekati
normal dengan keseimbangan asupan makanan dengan insulin ( endogen atau
eksogen) atau obat hipoglikemik oral serta tingkat kativitas, mencpai kadar serum
lipit

yang

optimal,

memberikan

energi

cukcup

untuk

mencapai

atau

mempertahankan berat badan, menghindari komplikasi akut pasien yang


menggunakan inssulin seperti hipoglikemia komplikasi jangka pendek dan jangka
lama serta latihan jasmani dan meningkatkan derajat kesehatan secara
keseluruhan melalui gizi yang optimal. Salah satu diet yang diberikan untuk
pasien DM tipe II dengan gastrointestinal dan hipertansi adalah diet DM B. Diet
DM B diberikan kepada pasien DM dengan indikasi tidak bisa menahan lapar,
mempunyai komplikasi penyempitan pembuluh darah, telah menderita DM lebih
dari 15 tahun (Askandar, 2011).

Berdasarkan latar belakang tersebut penulis ingin mengetahui Asuhan


Gizi pada Pasien DM Tipe II dengan Hipertensi di RSUD Sidoarjo
B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana asuhan gizi pada pasien DM Tipe II dengan Hipertensi di
RSUD Sidoarjo?
C. Tujuan
1. Tujuan Umum
Untuk menganalisis asuhan gizi pada pasien DM Tipe II dengan
Hipertensi di RSUD Sidoarjo
2. Tujuan Khusus
a) Melakukan Assessment pada pasien DM Tipe II dengan Hipertensi di
RSUD Sidoarjo secara individu
b) Menganalisis diagnosa gizi pasien DM Tipe II dengan Hipertensi di
RSUD Sidoarjo
c) Melakukan intervensi gizi pasien DM Tipe II dengan Hipertensi di
RSUD Sidoarjo
d) Melakukan monitoring evaluasi pada pasien DM Tipe II dengan
Hipertensi di RSUD Sidoarjo.

E. Manfaat
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan tambahan pengetahuan
tentang asuhan gizi pada pasien DM Tipe II dengan Hipertensi serta dapat
digunakan untuk melakukan penatalaksanaan asuhan gizi di RSUD Sidoarjo
maupun di unit kesehatan lain.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Diebetes Melitus
1. Definisi
DM adalah suatu penyakit dimana kadar glukosa (gula sederhana) di
dalam darah tinggi karena tubuh tidak dapat melepaskan atau
menggunakan insulin secara cukup (Soegondo, 2005) sedangkan
menurut WHO (2008) DM(DM) adalah penyakit kronis, yang terjadi ketika
pankreas tidak cukup memproduksi insulin, atau ketika tubuh tidak dapat
secara efektif menggunakan insulin yang dihasilkan hal ini menyebabkan
peningkatan konsentrasi glukosa dalam darah meningkat.
Kriteria diagnostik untuk diabetes mencakup glukosa plasma puasa
126 mg/dL, gejala diabetes ditambah glukosa plasma sewaktu 200
mg/dL, atau kadar glukosa plasma 200 mg/dL setelah pemberian 75 g
glukosa per oral (uji toleransi glukosa oral) (Stephen J dan William F,
2010).

2. Klasifikasi
DM tipe II merupakan bentuk DM yang paling sering ditemukan dan
ditandai oleh gangguan pada sekresi serta kerja insulin. Kedua efek ini
terdapat pada DM klinis. Penyebabnya bervariasi untuk terjadinya
kelainan ini telah teridentifikasi.
Menurut Karen Kingham (2009) DM tipe II juga disebut diabetes noninsulin dependent atau adult-onset (menyerang usia 40 tahun ke atas),
diabetes jenis ini paling banyak diderita, meyerang lebih dari 90 persen
pengidap diabetes. DM banyak diderita oleh orang berusia 40 tahun ke
atas dengan berat badan berlebih dan keluarganya memiliki riwayat
penyakit diabetes.

Namun, sekarang diabetes tipe 2 mulai diderita

kalangan dewasa muda dan anakanak, akibat gaya hidup yang kurang
aktif dan kelebihan berat badan. Pada diabetes tipe 2, pankreas masih
menghasilkan insulin tetapi tubuh tidak merespon dengan baik dan
menjadi resistensi terhadap insulin.

Dengan demikian, pankreas

menghasilkan lebih banyak insulin untuk menyeimbangkannya, tetapi


lamakelamaan tidak mencukupi. Akhirnya, kadar glukosa darah tetap
meningkat.

DM tipe 2 sering dapat dikendalikan dengan pola makan


4

sehat, gaya hidup aktif dan mengurangi berat badan. DM tipe II juga
memiliki perubahan multifaktoral. Mayoritas pasien DM tidak bergantung
pada insulin. Pasien DM juga cenderung mengalami komplikasi
mikrovaskuler dan makrovaskular.
3. Etiologi
DM secara khas berjalan dengan lambat atau bahkan tanpa disertai
gejala.Tanda dan gejalanya meliputi ( Kowalak, 2011) :
a) Poliuria (peningkatan pengeluaran urin) disebabkan karena air
mengikuti

glukosa

yang

keluar

melalui

urin.

dan

polidipsia

(peningkatan rasa haus) disebabkan oleh volume urin yang sangat


besar dan keluarnya air yang menyebabkan dehidrasi ekstra sel
(Elizabeth J.Corwin, 2009).
b) Anoreksia sering terjadi dan polifagia kadang-kadang terjadi.
c) Sakit kepala, rasa cepat lelah, mengantuk, tenaga yang berkurang dan
gangguan pada kinerja, semua ini disebabkan karena kadar glukosa
intrasel yang rendah. Menurut Hans Tandra (2008) keluhan ini juga
terjadi karena pada penderita diabetes, glukosa tidak lagi sebagai
sumber energi karena insulin yang rusak sehingga tidak dapat
diangkut ke dalam sel untuk menjadi energi.
d) Penurunan berat badan (biasanya sebesar 10% hingga 30%;
penyandang diabetes tipe I secara khas tidak memiliki lemak pada
tubuhnya saat diagnosis ditegakkan karena tidak terdapat metabolisme
karbohidrat, protein, dan lemak yang normal sebagai akibat fungsi
insulin yang rusak atau tidak ada.
e) Kram otot, iritabilitas, dan emosi yang labil akibat ketidakseimbangan
elektrolit.
f) Gangguan penglihatan akibat pembengkakan yang tejadi yang
disebabkan glukosa. Glukosa darah yang tinggi akan menarik cairan
dari dalam lensa mata sehingga lensa menjadi tipis. Sehingga mata
kehilangan

fokus

dan

penglihatan

menjadi

kabur.

Gangguan

penglihatan ini menjadi tidak terkontrol dengan baik karrena naik


turunnya kadar glukosa. (Hans Tandra, 2008).
g) Patirasa dan kesemutan akibat kerusakan jaringna saraf. Kerusakan
saraf yang disebabkan oleh glukosa yang tinggi merusak dinding
pembuluh darah dan akan mengganggu nutrisi pada saraf. Karena
5

yang rusak adalah saraf sensorik maka keluhan yang paling sering
muncul adalah rasa kesemutan atau patirasa terutama pada tangan
dan kaki (Hans Tandra, 2008).
h) Gangguan rasa nyaman dan nyeri pada abdomen akibat neuropati
otonom yang menimbulkan konstipasi.
i) Mual, diare, atau konstipasi sebagai akibat dari dehidrasi dan
ketidakseimbangan elektrolit maupun neuropati otonom
j) Infeksi atau luka pada kulit yang lamban sembuhnya serta rasa gatal
pada kulit. Penyebab luka yang sukar sembuh adalah : (1) infeksi yang
hebat, kuman, atau jamur yang mudah tumbuh pada kondisi glukosa
darah yang tinggi; (2) kerusakan dinding pembuluh darah, aliran darah
yang tidak lancar pada kapiler yang menghambat penyembuhan luka;
dan (3) kerusakan saraf dan luka yang tidak terasa menyebabkan
penderita

diabetes

tidak

menaruh

perhatian

dan

membiarkan

membusuk.

4. Patofisiologi
Hiperglikemia yang disebabkan isensitivitas seluler terhadap insulin
disebut DMtipe 2, selain itu terjadi efek sekresi insulin ketidak mampuan
pankreas mempertahankan glukosa plasma yang normal meskipun kadar
insulin mungkin sedikit menurun atau berada dalam rentang normal,
jumlah insulin tetap rendah sehingga kadar glukosa plasma meningkat
(Corwin, 2009).
Sedangkan menurut Brunner & Suddarth (2002) kadar glukosa darah
yang tinggi akan berakibat terhadap pankreas sehingga akan mensekresi
insulin lebih banyak untuk mengatasi kadar glukas darah yang tinggi
dalam tubuh. Pada tahap awal ini, kemungkinan individu tersebut akan
mengalami gangguan toleransi glukosa, tetapi belum memenuhi kriteria
sebagai penyandang diabetes mellitus. Kondisi resistensi insulin akan
berlanjut dan semakin bertambah berat, sementara pankreas tidak
mampu lagi terus menerus meningkatkan kemampuan sekresi insulin
yang cukup untuk mengontrol glukosa darah. Peningkatan produksi
glukosa hati, penurunan pemakaian glukosa oleh otot dan lemak
berperan atas terjadinya hiperglikemia kronik saat puasa dan setelah
makan. Akhirnya sekresi insulin oleh beta sel pankreas akan menurun
6

dan kenaikan kadar glukosa darah semakin bertambah berat. Diabetes


tipe

tampaknya

berkaitan

dengan

kegemukan.

Selain

itu,

kecenderungan pengaruh genetik yang menentukan kemungkinan


individu mengidap penyakit ini.

5. Komplikasi
Komplikasi yang dapat timbul adalah komplikasi akut dan komplikasi
kronis. Komplikasi akut termasuk ketoasidosis diabetik, hipoglikemi dan
hiperglikemia hiperosmolar non ketotik. Untuk ketoasidosis diabetik
adalah kedaaan dekompesasi kekacauan metabolik yang ditandai oleh
trias,terutama diakibatkan oleh defisiensi insulin absolute atau insulin
relative. Hipoglikemia adalah penurunan kadar glukosa dalam darah dan
biasanya disebabkan peningkatan kadar insulin yang kurang tepat,
asupan karbohidrat yang kurang. Hiperglikemia Hiperosmolar non ketotik
pula adalah suatu dekompensasi metabolik pada pasien diabetes tanpa
disertai adanya ketosis, gejalanya adalah dehirasi hiperglikemia berat,
dan gangguan neurologis (Gustaviani, R., 2007).
DMjuga bisa menyebabkan komplikasi kronis yaitu mikroangiopati
dan makroangiopati. Dimana mikroangiopati meliputi :
a) Retinopati diabetikum
Retinopati diabetekum adalah disebabkan karena kerusakan
pembuluh darah retina. Faktor tejadinya retinopathy diabetik
adalah lamanya menderita diabetes, umur penderita , control
glukosa darah, serta faktor sitemik seperti hipertensi dan
kehamilan
b) Nefropati
Nefropati diabetikum yang ditandai dengan ditemukannya kadar
protein yang tinggi dalam urin dan disebabkan adanya kerusakan
pada glomerulus . Nefropati diabetikum merupakan faktor resiko
untuk menjadi gagal ginjal kronik.
c) Neuropati.
Neuropati diabetikum biasanya ditandai dengan hilangya rasa
sensorik terutama bagian distal diikuti dengan hilangnya reflex.
Selain itu juga bisa terjadi poliradikulopati diabetikum yang
merupakan suatu sindrom yang ditandai dengan gangguan pada
7

satu atau lebih akar saraf dan dapat diserta dengan kelemahan
motorik. Makroangiopati

adalah penyakit jantung koronor.

DMmempercepat pengerasan pembuluh darah (aterosklerosis)


dalam pembuluh darah yang lebih besar.Penyakit jantung koroner
adalah

disebabkan

kurangnya

supply

darah

ke

jantung

(Gustaviani, R., 2007).

6. Penatalaksanaan Diabetes Mellitus


Pada penderita DMtipe 2, penatalaksanaan pengobatan dan
penanganan difokuskan pada gaya hidup dan aktivitas fisik. Pengontrolan
nilai kadar gula dalam darah adalah menjadi kunci prog pengobatan, yaitu
dengan mengurangi berat badan, diet, dan berolahraga. Jika hal ini tidak
mencapai hasil yang diharapkan, maka pemberian obat tablet akan
diperlukan. Bahkan pemberian suntikan insulin turut diperlukan bila tablet
tidak mengatasi pengontrolan kadar glukosa darah.

B. Hipertensi
1. Definisi
Hipertensi dapat didefinisikan sebagai tekanan darah persisten
dimana tekanan sistoliknya diatas 140 mmHg dan diastoliknya di atas 90
mmHg (Smeltzer dan Bare, 2001 dalam Ahmad, 2009).
Menurut World Health Organization (2005) batas normal adalah 120140 mmHg sistolik dan 80-90 mmHg diastolik. Jadi seseorang disebut
mengidap hipertensi jika tekanan darah sistolik 160 mmHg dan tekanan
darah diastolik 95 mmHg, dan tekanan darah perbatasan bila tekanan
darah sistolik antara 140 mmHg-160 mmHg dan tekanan darah diastolik
antara 90 mmHg-95 mmHg.
Tekanan darah diukur dengan

spygmomanometer

yang telah

dikalibrasi dengan tepat (80% dari ukuran manset menutupi lengan)


setelah pasien beristirahat nyaman, posisi duduk punggung tegak atau
terlentang paling sedikit selama lima menit sampai tiga puluh menit
setelah merokok atau minum kopi. Hipertensi yang tidak diketahui
penyebabnya didefinisikan sebagai hipertensi esensial. Beberapa penulis
lebih memilih istilah hipertensi primer untuk membedakannya dengan
hipertensi lain yang sekunder karena sebab-sebab yang diketahui.
8

Klasifikasi tekanan darah pada orang dewasa terbagi menjadi kelompok


normal, prahipertensi, hipertensi derajat 1 dan derajat 2 (Yogiantoro M,
2006).

2. Klasifikasi
Tekanan darah diklasifikasikan berdasarkan pada pengukuran ratarata dua kali atau lebih pengukuran pada dua kali atau lebih kunjungan
Tabel 2.1 Klasifikasi Tekanan Darah Menurut JNC VII
Klasifikasi

Sistolik (mmHg)

Diastolik (mmHg)

>120

<80

Phrehipertensi

120-139

80-89

Hipertensi taha I

140-159

90-99

Hipertensi taha II

>160

>100

Normal

Sumber : WHO Regional 2005

3. Etiologi
Sampai saat ini penyebab hipertensi esensial tidak diketahui dengan
pasti. Hipertensi primer tidak disebabkan oleh faktor tunggal dan khusus.
Hipertensi ini disebabkan berbagai faktor yang saling berkaitan.
Hipertensi sekunder disebabkan oleh faktor primer yang diketahui
yaitu seperti kerusakan ginjal, gangguan obat tertentu, stres akut,
kerusakan vaskuler dan lain-lain. Adapun penyebab paling umum pada
penderita hipertensi maligna adalah hipertensi yang tidak terobati. Risiko
relatif hipertensi tergantung pada jumlah dan keparahan dari faktor risiko
yang dapat dimodifikasi dan yang tidak dapat dimodifikasi.
Faktor-faktor yang tidak dapat dimodifikasi antara lain faktor genetik,
umur, jenis kelamin, dan etnis. Sedangkan faktor yang dapat dimodifikasi
meliputi stres, obesitas dan nutrisi (Yogiantoro M, 2006).

4. Patofisiologi
Mekanisme

terjadinya

hipertensi

adalah

melalui

terbentuknya

angiotensin II dari angiotensin I oleh angiotensin I converting enzyme


(ACE). ACE memegang peran fisiologis penting dalam mengatur tekanan
darah. Selanjutnya oleh hormon, renin (diproduksi oleh ginjal) akan
diubah menjadi angiotensin I. Oleh ACE yang terdapat di paru-paru,
9

angiotensin I diubah menjadi angiotensin II. Angiotensin II inilah yang


memiliki peranan kunci dalam menaikkan tekanan darah melalui dua aksi
utama. Aksi pertama adalah meningkatkan sekresi hormon antidiuretik
(ADH) dan rasa haus. ADH diproduksi di hipotalamus (kelenjar pituitari)
dan bekerja pada ginjal untuk mengatur osmolalitas dan volume urin.
Dengan meningkatnya ADH, sangat sedikit urin yang diekskresikan ke
luar

tubuh

(antidiuresis),

sehingga

menjadi

pekat

dan

tinggi

osmolalitasnya. Untuk mengencerkannya, volume cairan ekstraseluler


akan ditingkatkan dengan cara menarik cairan dari bagian intraseluler.
Akibatnya,

volume

darah

meningkat

yang

pada

akhirnya

akan

meningkatkan tekanan darah (Sharma S et al, 2008 dalam Anggeini AD et


al, 2009)

5. Komplikasi
Tekanan darah yang

berangsur-angsur meningkat

dan tidak

terkontrol dapat menimbulkan timbulnya penyakit kronis hingga terjadinya


koma. Penyakit yang dapat timbul dari gejala awal tekanan darah yang
tidak terkontrol meliputi sebagai berikut Corwin (2009) :
1)

Stroke dapat timbul akibat perdarahan tekanan tinggi di otak, atau


akibat embolus yang terlepas dari pembuluh non otak yang terpajan
tekanan tinggi. Stroke dapat terjadi pada hipertensi kronik apabila
arteri-arteri yang memperdarahi otak mengalami hipertropi
menebal,

sehingga

diperdarahinya

aliran

berkurang.

darah

ke

Arteri-arteri

daerah-daerah
otak

yang

dan
yang

mengalami

arterosklerosis dapat melemah sehingga meningkatkan kemungkinan


terbentuknya aneurisma. Gejala terkena stroke adalah sakit kepala
secara tiba-tiba, seperti, orang bingung, limbung atau bertingkah laku
seperti orang mabuk, salah satu bagian tubuh terasa lemah atau sulit
digerakan (misalnya wajah, mulut, atau lengan terasa kaku, tidak
dapat berbicara secara jelas) serta tidak sadarkan diri secara
mendadak
2)

Infark

Miokard

dapat

terjadi

apabila

arteri

koroner

yang

arterosklerosis tidak dapat menyuplai cukup oksigen ke miokardium


atau apabila terbentuk trombus yang menghambat aliran darah
melalui pembuluh darah tersebut. Karena hipertensi kronik dan
10

hipertensi ventrikel, maka kebutuhan oksigen miokardium mungkin


tidak dapat terpenuhi dan dapat terjadi iskemia jantung yang
menyebabkan infark. Demikian juga hipertropi ventrikel dapat
menimbulkan perubahan-perubahan waktu hantaran listrik melintasi
ventrikel sehingga terjadi disritmia, hipoksia jantung, dan peningkatan
resiko pembentukan bekuan.
3)

Gagal ginjal dapat terjadi karena kerusakan progesif akibat tekanan


tinggi pada kapiler-kepiler ginjal, glomerolus. Dengan rusaknya
glomerolus, darah akan mengalir keunit-unit fungsional ginjal, nefron
akan terganggu dan dapat berlanjut menjadi hipoksia dan kematian.
Dengan rusaknya membran glomerolus, protein akan keluar melalui
urin

sehingga

tekanan

osmotik

koloid

plasma

berkurang,

menyebabkan edema yang sering dijumpai pada hipertensi kronik.


4)

Gagal jantung atau ketidakmampuan jantung dalam memompa darah


yang kembalinya kejantung dengan cepat mengakibatkan cairan
terkumpul di paru,kaki dan jaringan lain sering disebut edma.Cairan
didalam paru paru menyebabkan sesak napas,timbunan cairan
ditungkai menyebabkan kaki bengkak atau sering dikatakan edema.

5)

Ensefalopati dapat terjadi terjadi terutama pada hipertensi maligna


(hipertensi yang

cepat). Tekanan yang tinggi pada kelainan ini

menyebabkan peningkatan tekanan kapiler dan mendorong cairan ke


dalam ruang intertisium diseluruh susunan saraf pusat. Neron- neron
disekitarnya kolap dan terjadi koma serta kematian.

6. Terapi
a) Diet rendah garam
Pembatasan konsumsi garam sangat dianjurkan, maksimal 2 g
garam dapur perhari dan menghindari makanan yang kandungan
garamnya tinggi. Misalnya telur asin, ikan asin, terasi, minuman dan
makanan yang mengandung ikatan natrium. Tujuan diet rendah
garam adalah untuk membantu menghilangkan retensi (penahan) air
dalam jaringan tubuh sehingga dapat menurunkan tekanan darah.
Walaupun

rendah

melakukan

diet

ini

garam,
adalah

yang

penting

komposisi

diperhatikan

makanan

harus

dalam
tetap

11

mengandung cukup zat-zat gizi, baik kalori, protein, mineral, maupun


vitamin yang seimbang (Dalimartha, 2008 dalam Nur Malasari, 2008)
b)

Makan banyak buah dan sayuran segar


Menurut Dr. Anie Kurniawan (2006) buah dan sayuran segar
mengandung banyak vitamin dan mineral. Buah yang banyak
mengandung mineral kalium dapat membantu menurunkan tekanan
darah yang ringan. Peningkatan masukan kalium (4,5 g atau 120175 mEq/hari) dapat memberikan efek penurunan darah. Selain itu,
pemberian kalium juga membantu untuk mengganti kehilangan
kalium akibat dari rendahnya natrium.

c)

Olahraga
Olah raga teratur yang tidak terlalu berat. Penderita hipertensi
esensial tidak

perlu membatasi aktivitasnya

selama tekanan

darahnya terkendali. Selain meningkatkanya perasaan sehat dan


kemampuan untuk mengatasi stress, keuntungan latihan aerobik
yang teratur adalah meningkatnya kadar HDL-C, menurunnya kadar
LDL_C,

menurunnya

tekanan

darah,

berkurangnya

obesitas,

berkurangnya frekuensi denyut jantung saat istirahat dan konsumsi


oksigen miokardium (MVO2), dan menurunnya resistensi insulin
(Sylvia Price, 2005).
C. Asuhan Gizi
Menurut Almatsir (2007) kegiatan Pelayanan Gizi Rumah Sakit (PGS)
merupakan bagian integal dari Pelayanan Kesehatan Paripurna Rumah Sakit
untuk memenuhi kebutuhan gizi pasien melalui makanan sesuai penyakit
yang diderita. Asuhan gizi merupakan serangkaian proses kegiatan
pelayanan gizi yang berkesinambungan dimulai dari perencanaan diet hingga
evaluasi rencana diet pasien (DEPKES RI, 2003).

1. Assesment Gizi
a) Antropometri
Antropomerti adalah pengukuran fisik dimana secara tidak langsung
menilai kemajuan komposisi tubuh dan perkembangannya. Melalui
pengukuran antropomerti, akan dapat diketahui perubahan bentuk dan
komponen tubuh akibat asupan zat gizi (Supariasa, 2001). Antropometri
sebagai indikator status gizi dapat dilakukan dengan mengukur beberapa
12

parameter. Parameter adalah ukuran tunggul dari tubuh manusia, antara


lain : umur, berat badan, tinggi badan, lingkar lengan atas, lingkar kepala,
lingkar dada, lingkar pinggul, dan tebal lemak bawah kulit (Supariasa,
2001). Data antropometri digunakan untuk menilai status gizi pasien dan
menentukan kebutuhan energi dan zat gizi pasien. Jenis parameter
antropometri

yang

digunakan

untuk

pesienpasca

bedah

saluran

pencernaan bagian atas meliputi : Umur, Berat Badan (BB), Tinggi Badan
(TB), Lingkar Lengan Atas (LILA), Tinggi Lutut (TL).

1) Umur
Faktor umur sangat penting dalam penentuan status gizi.
Kesalahan Penentuan akan menyebabkan interpretasi status gizi
menjadi salah. Hasil pengukuran tinggi badan dan berat badan yang
akurat, menjadi tidak berarti bila tidak disertai dengan penentuan
umur yang tepat (Supariasa, 2001).

2) Berat Badan (BB)


Berat badan merupukan ukuran antropometri yang terpenting dan
paling sering digunakan. Berat badan mengGafikkan jumlah protein,
lemak, air, dan mineral pada tulang. Sebagai indikator dalam
penilaian status gizi, berta badan biasanya dinyatakan sebagai indeks
dengan ukiran antropometri lain, misalnya berat badan menurut umur
(BB/U) (Supariasa, 2001). Berat badan seseorang oleh beberapa
faktor, antara lain : umur, jenis kelmain, dan aktifitas fisik.

3) Tinggi Badan (TB)


Tinggi badan merupakan parameter yang terpenting bagi keadaan
gizi yang telah lalu dna keadaan sekarang, jika umur tidak diketahui
dengan tepat. Disamping itutinggi badan merupakan ukuran kedua
yang penting karena menghubukan berat badan terhadap tinggi
badan, faktor umur bisa dikesampingkan.
Tinggi badan merupakan tubuh yang mengGafikkan pertumbuhan
rangka. Dalam penilaian status gizi tinggi badan dinyatakan sebagai
indeks sama halnya dengan berat badan (Supariasa, 2001).

13

4) Indeks Masa Tubuh (IMT)


Indeks massa tubuh merupakan faktor indikator status gizi untuk
memantau

berat

badan

normal

orang

dewasa

bukan

untuk

menentukan over weight dan obesitas anak anak dan remaja. Nilai
indeks massa tubuh dihitung dengan meggunakan rumus :

Tabel 2.2 Kategori Ambang Batas IMT untuk Indonesia


Kategori

IMT

Kurus :
Kekurangan berat badan tingkat berat

< 17,0

Kekurangan berat badan tingkat ringan

17,0 18,5

Sumber : Depkes RI 1996


Kategori
Normal

IMT
> 18,5 25,0

Gemuk :
Kelebihan berat badan tingkat berat

> 25,0 27,0

Kelebihan berat badan tingkat ringan

> 27,0

5) Lingkar Lengan Atas (LILA)


Lingkar lengan atas memberikan Gafikan tentang keadaan
jaringan otot dan lapisan lemak bawah kulit. Penggunaan lingkar
lengan atas sebagai indikator status gizi, disamping digunakan
secara tunggal, juga dalam bentuk kombinasi dengan parameter
lainya LLA/U dan LLA menurut tinggi badan yang juga sering disebut
Quack Stick (Supariasa, 2001). Indeks yang digunakan untuk
menentukan status gizi dengan menggunakan buku Harvard (atau
WHO-NCHS) menggunakan presentil ke-50.
b) Biokimia
Biokimia adalah ilmu yang mempelajari senyawa-senyawa kimia dan
prosesnya dalam tubuh makhluk hidup. Biokimia dalam tubuh yang
berhubungan dengan protein melipitu kadar ureum, kadar albumin, dan
14

kadar kreatinin (Willian, 2009). Pemeriksaan laboratorium dilakukan untuk


mendeteksi adanya kelainan biokimia dalam rangka mendukung diagnosa
penyakit serta menegakkan masalah gizi pasien. Data pemeriksaan
laboratorium yang berhubungan dengan status gizi dan penyakit yang
menyertai misalnya kadar Hb, albumin darah, glukosa, profil lipid,
creatinin, kolestrol total, HDL, LDL, glukosa darah, ureum, creatinin, asam
urat, trigliserid, dan feces (PGS, 2013). Pada pasien DM Tipe II dengan
Hipertensi pemeriksaan data biokimia meliputi :
a) Glukosa darah Sewaktu (GDS)
Pemeriksaan

glukosa darah

yang

dilakukan

setiap

waktu

sepanjang hari tanpa memperhatikan makanan terakhir yang


dikonsumsi dan kondisi tubuh orang tersebut. ( Depkes RI, 1999 ).
b) Glukosa darah Puasa (GDP) dan Glukosa Darah 2 Jam Setelah
Makan
Pemeriksaan glukosa darah puasa merupakan pemeriksaan
glukosa yang dilakukan setelah pasien tidak makan/berpuasa selama
8-10 jam, sedangkan pemeriksaan glukosa 2 jam setelah makan
adalah pemeriksaan yang dilakukan 2 jam dihitung setelah pasien
menyelesaikan makan ( Depkes RI, 1999).
c) Leukosit
Leukosit adalah sel darah yang mengandung inti, disebut juga
sel darah putih. Rata-rata jumlah leukosit dalam darah manusia
3

normal adalah 5000-9000/mm , bila jumlahnya lebih dari 10.000/mm ,


keadaan ini disebut leukositosis, bila kurang dari 5000/mm disebut
leukopenia (Effendy, Z., 2003)
d) Albumin
Albumin adalah sejenis protein yang dapat diukur dalam urine. Tes
albumin adalah test untuk mengukur jumlah protein yang melewati
ginjal dan keluar bersama dengan urine. Pada ginjal yang

sehat,

protein merupakan molekul yang ukurannya terlalu besar untuk d apat


melewati pembuluh darah di ginjal.
Kehilangan albumin pada penderita gagal ginjal kronik akan
menyebabkan perpindahan cairan dari ruanga infrastruktur ke ruang
infestial karena adanya penurunan tekanan osmotik. Sebagai respon
penurunan Glomerular Filtration Rate (GFR), aldosteron dikeluarkan
15

dari kortek adrenal yang menyebabkan reabsobsi cairan dan sodium.


Jika asupan protein dalam makanan kurang, amka pembentukan
albumin mengalami penurunan. Kadar albumin yang kurang dari 25%
merupakan petunjuk prognosa yang tidak baik.
e) Natrium
Natrium atau sodium adalah zat gizi mineral yang esensial. Zat ini
berfungsi dalam memelihara volume darah, mengatur keseimbangan
cairan dalam sel, dan menjaga fungsi syaraf. Keseimbangan natrium
dalam darah dikendalikan oleh ginjal. Ketidak normalan Na dalm
darah akan mengindikasikan adanya gangguan kesehatan dengan
nilai ambang batas normal 135-147 mmol/l.
f)

Kalium
Kalium dikatakan normal antara 3,5-5mmol/l. Peningkatan kalium
(hiperkalemia) terjadi jika terdapat gangguan ginjal, penggunaan obat
dan lain-lain

c) Fisik Klinis
Pemeriksaan fisik meliputi kesan klinis keadaan gizi, jaringan lemak
subkutan, trofi otot, dan defisiensi zat gizi lainnya. Pemeriksaan fisik
dilakukan untuk mendeteksi adanya kelainan klinis yang berhubungan
dengan gangguan gizi atau untuk menentukan hubungan sebab akibat,
antara status gizi dengan kesehatanserta menentukan terapi obat dan
diet. Pemeriksaan fisik meliputi : tanda-tanda klinis kurang gizi atau gizi,
sistem kardiovaskuler, sistem pernafasan, sistem gastrointestinal, sistem
metabolik/endrokin,

dan

sistem

neurologik/psikiatrik.

Pemeriksaan

Fisik/Klinis untuk pasien meliputi:


a)

Kesadaran Umum (KU)

b)

Kesadaran

c)

Suhu

d)

Tekanan Darah

e)

RR

f)

Sesak nafas

g)

Nafsu makan turun

h)

Mual

i)

Muntah
16

d) Riwayat Makan
1) Kebiasaan Makan
Kebiasaan makan dapat diukur dengan metode dietary history
(riwayat makan), food record (pencatatan), food frequency (frekuensi
makan),

dan food weight penimbangan makanan) Pola konsumsi

makanan merupakan Gafikan jumlah jenis dan frekuensi bahan


makanan yang dikonsumsi seseorang sehari-hari dan merupakan ciri
khas

dari

kelompok

masyarakat

tertentu.

Konsumsi

pangan

merupakan faktor utama untuk memenuhi kebutuhan gizi seseorang.


Pengaturan

diet

yang

sukar

dipatuhi

oleh

pasien

sehingga

memberikan dampak terhadap status gizi dan kualitas hidup pasien.


2) Tingkat Konsumsi
Menurut Almatsier (2007) konsumsi makanan berpengaruh
terhadap status gizi seseorang.Status gizi baik atau status gizi optimal
terjadi apabila tubuh memperoleh cukup zat-zat gizi yang digunakan
secara

efisien,

sehingga

menunjang

pertumbuhan

fisik,

perkembangan otak,kemampuan kerja dan kesehatan secara umum.


2. Diagnosis Gizi
Menurut Kemenkes RI (2013) pada langkah ini dicari pola dan
hubungan antar data yang terkumpul dan kemugkinan penyebabnya.
Penulisan diagnosis gizi terstruktur dengan konsep PES atau

Problem

Etiology dan Signs/Symptoms. Diagnosis gizi dikelompokkan menjadi tiga


domain yaitu :
a) Domain asupan adalah masalah aktual yang berhubungan dengan
asupan energy, zat gizi, cairan, substansi bioaktif dari makanan baik
melalui oral maupun parenteral dan enteral.
b) Domain klinis adalah masalah gizi yang berkaitan dengan kondisi medis
atau fisik/ fungsi organ.
c) Domain perilaku / lingkungan adalah masalah gizi yang berkaitan dengan
pengetahuan,

perilaku/kepercayaan,

lingkungan

fisik

dan

akses

keamanan makanan.

3. Intervensi Gizi
Menurut Almatsir (2007) intervensi gizi pda pasien penderita DM
adalah sebagai berikut :
17

1) Tujuan Diet
Membantu pasien untuk memperbaiki kebiasakan makan dan olahraga
untuk mendapatkan kontrol metabolik yang lebih baik, dengan cara :
a. Mempertahankan kdar glukosa drah supay mendekti normal dengan
menyeimbangkan asupan makanan dengan insulin (endogenous atau
exogenous), dengan obat penurun glukosa oral dan aktivitas fisik.
b. Mecapai dan mempertahankan kadar lipida serum normal
c. Memberikan cukup energi untuk mempertahankan atau mencapai berat
badan normal.
d. Menghindari atau menangani komplikasi kut pasien yang menggunakan
insulin seperti hipoglikemi, komplikasi jangka pendek, dan jangka panjang
serta yang berhubungan dengan latihan jasmani.
e. Meningkatkan derajat kesehatan secara keseluruhan melalui gizi yang
optimal.

2) Syarat Diet
Syarat diet pasien Diabetes Melitus tipe II dengan Hipertensi yaitu:
a. Memberikan makanan dalam bentuk lunak dengan 3x makan 3x snack.
Energi diberika cukup sesuai kebutuhan pasien.
b. Pembagian karbohidrat sebesar 68 %, lemak 20 %, protein sebesar 12 %
dari total energi.
c. Karbohidrat diberikan 68 % sebagai sumber energi utama, serta untuk
mencegah pemecahan protein dan lemak menjadi energi.
d. Protein diberikan 12 % sebagai zat pembangun dan pemelihara sel-sel
jaringan tubuh.
e. Lemak diberikan 20 % sebagai sumber energi, pelindungan panas tubuh
dan pelarut vitamin A, D, E, K.
f. Serat tinggi untuk mempertahankan stabilitas dan kandungan insulin yang
rendah dengan menunda penyerapan glukosa dalam tubuh.
g. Memberikan diet rendah garam (Na) dengan pemberian Natrium, 10001200 mg.
3) Terapi Edukasi
Sebelum melaksanakan kegiatan edukasi berupa konseling gizi, terlebih
dahulu membuat rencana konseling yang mencakup penetapan tujuan,
sasaran, strategi, materi, metode, penilaian, dan tindak lanjut. Tujuan dari
18

konseling gizi adalah membuat perubahan perilaku makan pada pasien. Hal
ini akan terwujud melalui :
a. Penjelasan diet yang perlu dijalankan oleh pasien, yang diperlukan untuk
proses penyembuhan
b. Kepatuhan pasien untuk melaksanakan diet yangtelah ditentukan, dan
c. Pemecahan masalah yang timbul dalam melaksanakan diet tersebut.

4. Monitoring dan Evaluasi


Aktivitas utama dari proses evaluasi pelayanan gizi pasien adalah
memantau (monitoring) pemberian makan secara berksinambungan untuk
menilai proses penyembuhan dan status gizi pasien. Pemantauan tersebut
mencakup antara lain perubahan diet, bentuk makanan, asupan makanan,
toleransi terhadap makanan yang dberikan maul, muntah, keadakaan klinis
defekasi, hasil laboratorium dan lain-lain.
Tindak lanjut yang dilaksanakan bedasarkan kebutuhan sesuai dengan
hasil evaluasi pelayanan gizi antara lain perubahan diet, yang dilakukan
dengan mengubah preskripsi diet sesuai kondisi pasien.

19

BAB III
METODOLOGI

A.

Jenis dan Desain Penelitian


Jenis penelitian ini merupakan penelitian observasional deskriptif
dengan desain studi kasus (case study) sesuai dengan tujuan penelitian
yaitu untuk mengetahui asuhan gizi pasien Diabetes Melitus Tipe II dengan
Hipertensi.

B.

Tempat dan Waktu Penelitian


1. Tempat
Penelitian ini dilaksanakan di Ruang Mawar Putih, Nomer O4, Lantai I
dengan pasien Tn.Ny jenis kelamin laki laki berusia 43 tahun dengan
diagnosa Diabetes Melitus Tipe II dengan Hipertensi.
2. Waktu
Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan 6 Maret 2 Mei 2015

C.

Instrumen Penelitian
Alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah :
1.

TKPI (Tabel Komposisi Pangan Indonesia) / software Nutrisurvey 2007

2.

Komputer

3.

Alat tulis

4.

Form pernyataan kesediaan menjadi subjek penelitian

5.

Form kuesioner yang meliputi identitas subjek seperti nama, alamat,


jenis kelamin, umur, diagnose penyakit, tanggal penyakit, tanggal
masuk rumah sakit, tanggal mendapatkan tindakan pembedahan dan
tanggal keluar rumah sakit

6.

Form food weighing

7.

Form Recall 24 jam

8.

Form food frequency

9. Form PAGT RSUD Sidoarjo


10. Form Skrining RSUD Sidoarjo
11. Data rekam medik
12. Medline
13. Timbangan
20

D.

Teknik Pengumpulan Data


1. Assessment
a) Data Indentitas Pasien
Data identitas pasien meliputi nama, jenis kelaimin, usia,
alamat, nomer telepon, suku/bangsa, aga, pendidikan, pekerjaan,
diagnosis medis, dan diet RS dan identitas lainnya diperoleh
dengan cara pencatatan dari buku rekam medik pasien dan
wawancara langsung dengan pasien.
b) Data Antropometri
Data antropometri pasien DM Tipe II dengan Hipertensi yang
dikumpulkan meliputi :
Tabel 3.1 Teknik pengumpulan data antropometri.
Parameter

Cara

Alat

Merk

Tinggi Badan

Pengukuran
Langsung

Mikrotoise

One med

Berat Badan

Pengukuran
Langsung

Timbangan
BB

One med

Data berat badan

diperoleh dengan cara pengukuran berat

badan langsung dengan menggunkan timbangan injak dengan


ketelitian 0,1 kg.
Data tinggi badan diperoleh dengan cara pengukuran secara
langsung menggunakan mikrotoise dengan ketelitian 0,1 cm.
c) Data Biokimia
Data biokimia merupakan data hasil uji laboratorium yang
digunakan untuk penunjang penegakan diagnosa pasien DM Tipe II
dengan Hipertensi didapatkan dari pencatatan hasil rekam medik
dan hasil uji laboratorium. Data biokimia yang digunakan meliputi :
Albumin, GDS, GDP, Glukosa darah 2 jam setelah makan, Leukosit,
Kalium, dan Natrium.
d) Data Fisik/Klinis
Data Fisik/Klinis merupakan data yang diambil dengan cara
melihat langsung kondisi fisik pasien dan pencatatan dari buku
21

rekam medik pasien. Data yang diambil sesuai dengan kasus yang
akan di jadikan study kasus, pada kasus ini data Fisik/Klinis yang di
ambil pada pasien DMdengan gastrointestinal dan hipertensi
diabetik meliputi :

keadaan umum, kesadaran, suhu, tekanan

darah, RR, nadi.


e) Data Riwayat Gizi
Data riwayat gizi didapatkan melalui metode wawancara
langsung dengan pasien. Data riwayat konsumsi

yang diambil

meliputi, riwayat konsumsi dahulu menggunakan metode food


frekuensi (FFQ), sedangkan data riwayat konsumsi sekarang
menggunakan metode penimbangan atau food weighing dan Food
Recall.
3. Data Diagnosa Gizi
Data diagnosis gizi diperoleh dari data antropometri, biokimia, fisik
klinik, riwayat makan yang telah dikumpulkan dan dipilih yang termasuk
dalam masalah gizi. Selanjutnya ditentukan domain sesuai dengan
permasalahan gizinya. Diagnosis gizi pasien dilakukan oleh ahli gizi
ruangan
4. Data Perencanaan Intervensi Gizi
Intervesi dilakukan pada pasien DM Tipe II dengan Hipertensi
meliputi : menghitung kebutuhan energi dan zat gizi, jenis diet, jenis
makanan, jadwal pemberian makanan, bentuk makanan, dan cara
pemberian diperoleh dari hasil wawancara dengan ahli gizi dan
mengacu pada standart diet rumah sakit.
Edukasi gizi yang dilakukan dengan memberikan konseling yang
akan disampaikan oleh ahli gizi rumah sakit. Materi yang akan
disampaikan tentang makanan yang dianjurkan dan tidak dianjurkan
untuk

dikonsumsi

oleh

pasien

DMdengan

gastrointestinal dan

hipertensi.

5. Data Monitoring dan Evaluasi Gizi


Data yang akan dimonitoring dan dievaluasi pada pasien
DMdengan gastrointestinal dan hipertensi :
a) Asupan makan
22

b) Jenis pemberian diet per hari


c) Antropometri
d) Biokimia
e) Fisik/klinis
f) Pengetahuan pasien dan keluarga
E. Teknik Pengolahan dan Analisis Data
1. Data Gambaran Umum Pasien
Data gambaran umum pasien yang sudah dikumpulkan dianalisis
secara diskriptif.
2. Assessment
a) Identitas Pasien
Data identitas pasien meliputi : Nama, Jenis Kelamin, Usia,
Alamat, Tanggal Lahir, Nomer Telephone/Handphone ,Suku, Bangsa,
Aga, Pendidikan Terakhir, Pekerjaan, No. Registrasi RS, Ruang
Rawat Inap, Cara Pembayaran ditabulasi dan dianalisis secara
diskriptif.
b) Data Antropometri
Data antropometri pasien meliputi Berat badan (BB), Tinggi
Badan (TB), dan Berat Badan Relatif (BBR) disajikan dalam bentuk
tabel dan dianalisis secara diskriptif. Sedangkan cara menentukan
status gizi menggunakan Berat Badan Relatif (BBR) adalah sebagai
berikut :
BBR = berat badan (kg)

X 100%

tinggi badan (cm) 100


Tabel 3.2 Kategori ambang batas Berat Badan Relatif (BBR)
Klasifikasi
Undernutrition

Berat Badan Relatif (BBR)


<80%

Kurus (underweight)

BBR <90%

Normal

90 100%

Gemuk (overweight)

>110%

23

Klasifikasi

Berat Badan Relatif (BBR)

Obesitas

Obesitas ringan BBR 120-130%

Bila BBR 120%

Obesitas sedang BBR 130140%


Obesitas berat BBR >140%
Obesitas morbid >200%

Sumber : Askandar, 2011


c) Data Biokimia
Data biokimia yang didapatkan dari hasil pencatatan dari buku
rekam medik pasien disajikan dalam bentuk tabel dan dianalisis
secara diskriptif.
d) Data Fisik/Klinis
Data Fisik/Klinis merupakan data yang diambil dengan cara
melihat langsung kondisi fisik pasien dan pencatatan dari buku
rekam medik pasien disajikan dalam bentuk table dan dianalisis
secara diskriptif.

e) Riwayat Gizi
a. Riwayat Gizi Dahulu
Data riwayat gizi dahulu disajikan dalam bentuk tabel dan
dianalisis secara deskriptif berdasarkan hasil pengumpulan data
riwayat gizi pasien dengan

metode food ferquency dan food

recall.
b. Riwayat Gizi Sekarang
Data riwayat gizi sekarang disajikan dalam bentuk tabel dan
dianalisis secara deskriptif berdasarkan hasil pengumpulan data
riwayat gizi pasien dengan metode food weighing.
c. Riwayat Penyakit
Riwayat Penyakit Dahulu
Riwayat penyakkit Sekarang
Riwayat Penyakit Keluarga

24

d. Kebiasaan Hidup
Kebiasaan Konsumsi Obat
Kebiasaan Olahraga
Data Sosial Ekonomi
3. Data Diagnosa Gizi
Memberikan terapi gizi sesuai dengan permasalahan pasien dengan
diagnosa Diabetes Melitus Tipe II dengan Hipertensi. Penentuan
diagnosa

gizi

yang

diberikan

kepada

pasien

dilakukan

dengan

berkoordinasi dengan ahli gizi ruangan dan mencantumkan pada form


Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) Lampiran 3.
Data diagnosis pasien meliputi Nutrition Intake (NI), Nutrition Clinic
(NC), Nutrition Behavior (NB). Data diagnosis gizi pasien dianalisis secara
deskriptif.

4. Data Intervensi
1) Perhitungan Kebutuhan Energi dan Zat Gizi
Data kebutuhan energi dan zat gizi dianalisis secara deskriptif
berdasarkan hasil perhitungan pasien Diabetes Melitus Tipe II dengan
Hipertensi yaitu menggunakan perhitungan Askandar.
2) Menentukan Status Gizi
BBR = berat badan (kg)

X 100%

tinggi badan (cm) 100


3) Perhitungan Kebutuhan Energi
Menentukan jumlah kalori yang diperlukan sehari untuk pasien
diabetes yang bekerja biasa adalah Askandar (2011) :
Kurus

: berat badan x 40 60 kalori sehari

Normal

: berat badan x 30 kalori sehari

Gemuk

: berat badan x 20 kalori sehari

Obesitas

: berat badan x 10 15 kalori sehari BBI (Berat Badan

Ideal)
Diet untuk pasien DM Tipe II dengan Hipertensi menggunakan
prinsip diet DM B. Komposisi pemberian diet DM B adalah karhohidrat
68 %, proten 12 %, lemak 20 % dari total energi pasien.

25

4) Jadwal Pemberian Diet


Jadwal pemberian diet disesuaikan dengan jadwal pemberian diet
rumah sakit untuk pasien DMdengan gastrointestinal dan hipertensi.
5) Bentuk Makanan
Bentuk makanan yang diberikan sesuai dengan standar pemberian
diet rumah sakit yang telah disesuaikan dengan kemampuan
mencerna pasien dan penyakit yang diderita yaitu DMdengan
gastrointestinal dan hipertensi.
6) Cara Pemberian
Cara pemberian makan unuk pasien disesuaikan dengan standar
pemberian

diet

rumah

sakit

yang

telah

disesuaikan

dengan

kemampuan saluran pencernaan dengan 3x makan utama dan 3x


snack.
7) Terapi Edukasi
Pemberian edukasi pada pasien dan keluarga dilakukan sesuai
dengan standar terapi edukasi yang ada di rumah sakit yaitu dengan
cara konseling, media yang digunakan adalah leaflet diet pasien DM
dan hipertensi.

5. Data Monitoring dan Evaluasi


Data yang akan dimonitoring dan dievaluasi meliputi :
1) Terapi Edukasi
Evaluasi

edukasi

dilakukan

dengan

cara

mengecek

kepatuhan diet pasien. Tujuannya adalah untuk mengetahui


pemahaman pasien. Hasil evaluasi dianalisis secara deskriptif.
2) Tingkat Konsumsi dan Zat Gizi
Rumus Tingkat konsumsi :

Tabel 3.3 Kategori Tingkat Konsumsi


Kategori

Tingkat Konsumsi

Baik

>80%

Cukup

51-79%

Kurang

<51%

(Sumber : Gibson, 2005)


26

Data yang sudah dikualifikasi kemudian ditabulasi dalam


tabel dan gafik selanjutnya dianalisis secara deskriptif.
3) Antropometri
Monitoring antropometri dilakukan pada pasien dengan
melihat status gizi pasien setiap 2 hari sekali untuk melihat
perubahan status gizi selama proses asuhan gizi. Data
diperoleh dengan cara pengukuran setiap 2 hari sekali dan
dianalisis secara deskriptif.
4) Biokimia
Monitoring biokimia dilakukan pada pasien dilakukan
dengan melihat hasil pemeriksaan laboratorium pasien setiap 1
hari sekali untuk mengetahui perubahan nilai-nilai biokimia
pasien selama menjalani rawat inap dan untuk mengetahui
keadaan pasien. Data diperoleh dengan cara melakukan
pengukuran setiap 1 hari sekali, data ditabulasi dan dianalisis
secara desskriptif.
5) Fisik/Klinis
Monitoring fisik / klinik dilakukan pada pasien dengan
melihat keadaan fisik pasien setiap hari secara langsung yang
bertujuan untuk melihat perkembangan pasien pada saat
dirawat di rumah sakit dan memberikan modifikasi diet jika ada
perubahan perubahan pada kondisi pasien. Data diperoleh
dengan cara melakukan pengatan langsung pada pasien dan
berkolaborasi dengan tim medis lain. Data yang didapatkan
dianalisis secara deskriptif.

27

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Gambaran Umum Pasien
Penatalaksanaan asuhan gizi pada pasien Diabetes Melitus Tipe II
dengan Hipertensi dilakukan selama 6 hari berturut-turut. Hari pertama
dilakukan pengumpulan data pasien, meliputi data subjektif dan data objektif.
Hari ke 2 sampai hari ke 8 merupakan studi kasus asuhan gizi serta
pengatan pda pasien Diabetes Melitus Tipe II dengan Hipertensi.
Selama 5 hari pelaksanaan studi kasus, dilakukan pengatan terhadap
perkembangan pasien, baik perkembangan status gizi, fisik, klinis, hasil
laboratorium, konsumsi pasien serta hasil edukasi asuhan gizi. Setelah
dilakukan pengatan dilakukan evaluasi terhadap hasil pengatan.
B. Assessment
1. Identitas Pasien
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan terhadap pasien
DM dengan gastrointestinal di RSUD Sidoarjo, diperoleh indentitas data
sebagai berikut :
Tabel 4.1 Identitas Pasien
Nama pasien

Tn.Ny

Jenis Kelamin

Laki - laki

Umur

43 tahun

Tanggal MRS

18 April 2015

Ruang

Mawar Putin Nomer O4

Diagnosa

DM tipe II + Hipertensi

Gejala

Mual, muntah, nyeri di perut,


bersendawa, lemas, pusing

28

Pasien sudah menikah dan memiliki 2 orang anak yang sudah


dewasa yang tinggal bersama. Pasien bekerjaa setiap harinya sebagai
penggali kubur di pemakaman umum dekat dengan rumahnya. Pasien di
terdiagnosa DM dengan gastointestinal dan hipertensi yang disebabkan
karena pola hidup dan pola konsumsi yang kurang baik. Berdasarkan
wawancara dengan pasien sebelum didiagnosa DM pada tahun 2005
pola makan pasien tidak teratur dan cenderung berlebihan. Pasien
bekerja setiap harii tidak pasti waktunya siang, malam, bahkan dini hari
dan suka mengkonsumsi kopi saat bekerja dan minumman berenergi
terkadang.
2. Antropometri
Pengukuran antropometri dilakukan dengan mengukur berat badan
(BB) dan tinggi badan (TB) pasien. Pengukuran berat badan dan tinggi
badan ini dapat dilakukan karena pasien cukup mampu bangkit dari
tempat tidur untuk diukur berat badan maupun tinggi badannya.
Menurut Tjokroprawiro (2011) kriteria status gizi berdasarkan Berat
Badan Relatif (BBR) atau Relative Body Weight (RBW) dikriteriakan
menjadi obesitas, gemuk (overweght), normal (ideal), kurus (undereight)
dan undermutrition. Hasil pengukuran berat badan dan tinggi badan serta
status gizi pasien selama pengatan disajikan dalam tabel 4.2
Tabel 4.2 Data Antropomentri dan Status Gizi Pasien
Jenis Pengukuran

Hasil Pengukuran

Berat Badan Aktual (kg)

50

Tinggi Badan Aktual (cm)

155

Tabel 4.5 menunjukkan hasil pengukuran antropoetri dan status gizi


pasien. Didapatkan berat badan relatif yaitu 91 % yang menurut Askandar
(2011) termasuk dalam kategori status gizi normal.

29

3. Hasil Pemeriksaan Biokimia


Data hasil pemeriksaan laboratorium yang digunakan merupakan
pemeriksaan pada tanggal 18 Maret 2015.
Tabel 4.3. Hasil Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan

Hasil

Nilai Normal

Keterangan

Leukosit

24, 50

4,8 10,8 10^3/ul

Tinggi

GDA

428

<140 mg/dl

Tinggi

GD2JPP

456

<140 mg/dl

Tinggi

Sumber : Rekam medik RSUD Sidoarjo


4. Hasil pemeriksaan Fisik/Klinis
Data pemeriksaan pasien Fisik/Klinis yang digunkan didaptkan dari
hasil pemeriksaan pada tanggal 18 Maret 2015.
Tabel 4.4 Hasil Pemeriksaan Fifik/Klinis
Pemeriksaan

Hasil

Normal

Keterangan

KU

Lemah

Baik

Lemah

Kes

CM

CM

Sadar

Mual

+++

Positif

Muntah

+++

Positif

Nyeri

+++

Positif

Sendawa

+++

Positif

Rendah

Baik

Rendah

TD (mmHg)

150/90

120/80

Tinggi

Nadi/menit

88

80-90

Normal

RR/menit

22

18-25

Normal

Suhu C

36,5

36-37

Normal

Nafsu Makan

Tabel 4.7 menunjukkan hasil pemeriksaan Fisik/Klinis pada saat


pasien MRS, dapat terlihat tekanan darah pasien sebesar 150/90 mmHg
yang lebih dari nilai normal yaitu 120/80 mmHg. Menurut WHO (2005)
30

batas normal adalah 120-140 mmHg sistolik dan 80-90 mmHg diastolik.
Jadi seseorang disebut mengidap hipertensi jika tekanan darah sistolik
160 mmHg dan tekanan darah diastolik 95 mmHg, dan tekanan darah
perbatasan bila tekanan darah sistolik antara 140 mmHg-160 mmHg dan
tekanan darah diastolik antara 90 mmHg-95 mmHg.
Dari hasil pemeriksaan pasien ketika MRS sebesar 150/90 mmHg
termasuk dalam kategori hipertensi stage I WHO (2005).
5. Riwayat Gizi
Riwayat gizi adalah data meliputi asupan makanan termasuk
komposisi, pola makan, diet saat ini dan data lain yang terkait. Selain itu,
diperlukan data kepedulian pasien terhadap gizi dan kesehatan, aktivitas
fisik dan olahraga dan ketersediaan makanan di lingkungan klien
(Kemenkes RI, 2013)
a) Riwayat Gizi Dahulu
Data Riwayat gizi pasien meliputi kebiasaan makan dan pola
makan pasien sebelum MRS. Data riwayat gizi disajikan dalam tabel
4.5
Tabel 4.5 Data Riwayat Gizi Pasien
Riwayat Gizi Dahulu
Pola makan

Makan 3x sehari
Jarang mengkonsmsi sayur dan buah

Pantangan makan

Tidak ada

Alergi makanan

Tidak ada

Tabel 4.2 menunjukkan riwayat gizi dahulu pasien, dengan


kebiasakan makan 3x sehari, tidak memiliki pantangan makan dan
alergi terhadap makanan apapun. Hasil pencatatan pola makan
pasien dengan metode food frequency (Lampiran 2) menjelaskan
konsumsi asupan karbohidrat yang paling sering dikonsumsi adalah
beras, sedangkan sumber karbohidrat yang lain seperti roti, mie,
singkong arang dikonsumsi pasien. Konsumsi sumber protein pasien
baik nabati maupun hewani cukup teratur, namun pasien jarang
31

mengkonsumsi sayur yang beranekarag karena kebiasakan makan


dirumah sayur dimakan lebih dari 2 hari. Kebiasakan konsumsi pasien
kurang baik sering mengkonsumsi kopi saat bekerja dengan
penggunan gula yang banyak.
b) Riwyat Gizi Sekarang
Riwayat gizi sekarang didapatkan dari anamnesa secara
langsung kepada pasien selama dirawat di rumah sakit. Anamnesa
dilakukan satu hari sebelum memberikan terapi gizi, nafsu makan
pasien menurun sejak sebelum masuk rumah sakit (MRS). Pasien
sudah di rawat 1 hari sebelum di anamnesa. Saat dilakukan
anamnesa pasien mendapatkan diet DM B 1500 Kalori. Data riwayat
gizi sekarang disajikan dalam tabel 4.6.
Tabel 4.6 Data Riwayat Gizi Sekarang
Riwayat Gizi Sekarang
Jenis Diet

Diet DM B 1500 Kalori

Tingkat Konsumsi

Energi : 33 % (kategori kurang)


Protein : 27 % (kategori kurang)
Lemak : 53 % (kategori kurang)
Karbohidrat : 40 % (kategori kurang)

Susunan menu

3x makan utama
Makanan pokok
Bubur kasar
Protein hewani
Bandeng asem
Ayam kalasan
Protein nabati
Semur tahu
Tempe goreng
Tempe asem manis

32

Riwayat Gizi Sekarang


Sayur
Lodeh terong + kacang panjang
Asem-asem buncis + wortel
3x snack
- Ketang rebus
- Buah segar
Pisang rebus
Kepatuhan Diet

- Pasien hanya mengkonsumsi makanan dari


rumah sakit
- Makanan yang diberikan rumah sakit tidak
dihabiskan oleh pasien

5Pada saat anamnesa satu hari sebelmunya,pasien memperoleh


diet DM B 1500 Kalori. Tingkat konsumsi energi pasien dalam satu
hari sebelum dilakukan terapi gizi di rumah sakit sebesar 33 %.
Menurut Gibson (2005) termasuk dalam kategori kurang (51-79 %).
Hal ini disebabkan karena kurangnya edukasi tentang diet DM B yang
diberikan kepada pasien serta kondisi pasien yang masih lemah
karena penyakit yang diderita.
6. Riwayat Penyakit
a) Riwayat Penyakit Dahulu
Pasien sudah mendderita DM sejak tahun 2005 dan diberikan
obat oral serta tidak mau diberikan suntik insulin karena pasien
merasa lebih repot. Obat yang diberikan terkadang tidak dikonsumsi
pada saat pasien bekerja. Pada saat dilakukan wawancara , pasien 6
bulan yang lalu pernah di rawat di rumah sakit selama satu minggu
dengan penyakit yang sama. Selama 1 tahun terakhir menderita
penyakit tekanan darah tinggi atau hipertensi.
b) Riwayat Penyakit Sekarang
Pasien masuk rumah sakit dalam keadaan sadar dengan keluhan
mual, muntah, dan nyeri di perut selama 1 hari terakhir serta pasien
merasa pusing. Bedasarkan diagnosa dokter, pasien dinyatakan
menderita DM Tipe II dengan Hipertensi
33

c) Riwayat Penyakit Keluarga


Dari anggota keluarga pasien Ibu pasien dulu juga terkena
penyakit yang sama yaitu DM.
7. Kebiasaan Hidup
a) Kebiasakan Konsumsi Obat
Pasien

tidak mengkonsumsi

obat

secara bebas

dalam

kehidupan sehari-hari.
b) Kebiasaan Olahraga
Pasien tidak tahu berolahraga secara khusus, namun dengan
pekerjaan pasien sebagai tukang gali kubur pasien sudah merasa
cukup untuk aktifitas yang dapat mengeluarkan keringat tanpa harus
berolahraga secara khusus.
c) Sosial Ekonomi
Pasien bekerja setiap harinya sebagai tukang gali kubur di
pemakaman umum dekat rumahnya, tinggal bersama istri dan kedua
anaknya.
C. Diagnosa Gizi
Data diagnosa gizi ditentukan sesuai dengan masalah yang ada sesuai
dengan Proses Asuhan Gizi (PAGT) pada lampiran 4, meliputi :
Tabel 4.7 Diagnosa Gizi Pasien
Identifikasi Masalah
Kadar gula darah tinggi

Diagnosa gizi
NI-5.4

Penurunan

zat

gizi

khusus

karbohidrat disebabkan adanya gangguan


metabolisme karbohidrat ditandai dengan
nilai GDA 428 mg/dl

dan GD2JPP 456

mg/dl.
NC-2.2 Perubahan nilai lab yang terkait
pangan

dan

gizi

disebabkan

adanya

gangguan metabolisme ditandai dengan


nilai GDA 428 mg/dl dan GD2JPP 456
34

mg/dl.
Kadar leukosit tinggi

NI-5.1 Peningkatan kebutuhan gizi energi


dan protein disebabkan oleh adanya infeksi
ditandai dengan nilai WBC 24,5.

Identifikasi Masalah

Diagnosa gizi
NC-2.2 Perubahan nilai lab yang terkait
pangan dan gizi disebabkan adanya infeksi
dengan nilai WBC 24, 5 mg/dl.

Tekanan darah tinggi

NI-5.4 Penurunan zat gizi spesifik natrium


disebabkan

penyakit

pasien

hipertensi

ditandai dengan TD 150/90.


Intake energy rendah

NI-1.4

Kekurangan

disebabkan

oleh

intake

perubahan

energi
fisiologis

pasien mual dan muntah ditandai dengan


tingkat konsumsi energi 33% (rendah).
Intake protein rendah

NI-5.2.1

Kekurangan

disebabkan

oleh

intake

perubahan

protein
fisiologis

pasien mual dan muntah ditandai dengan


tingkat konsumsi protein 27% (rendah).
Intake lemak rendah

NI-5.1.1

Kekurangan

disebabkan

oleh

intake

perubahan

lemak
fisiologis

pasien mual dan muntah ditandai dengan


tingkat konsumsi lemak 53% (cukup).
Intake karbohidrat rendah

NI-5.3.1

Kekurangan intake karbohidrat

disebabkan

oleh

perubahan

fisiologis

pasien mual dan muntah ditandai dengan


tingkat konsumsi karbohidrat 40% (rendah).
Belum siap untuk diet

NB-1.3 Belum siap untuk melakukan diet


disebabkan pemilihan makanan yang salah
dalam sehari-hari ditandai dengan pernah
mendapat edukasi gizi terkait diet DM waktu
dulu MRS.

D. Intervensi Gizi
1. Intervensi Diet
35

a)

Perhitungan Kebutuhan Energi dan Zat Gizi


Kebutuhan energi dan zat gizi
menggunakan rumus

pasien dihitung dengan

Askandar Tjokroprawiro. Pasien berusia 43

tahun dengan berat badan aktual 50 kg dan tinggi badan 155 cm.
Perhitungan kebutuhan energi dan zat gizi pasien disajikan dalam
tabel 4.8.
Tabel 4.8 Perhitungan Kebutuhan Energi dan Zat Gizi Pasien
Energi dan Zat Gizi
Energi

Perhitungan
BB x 30 Kalori
=50 x 30 Kalori
=1500 Kalori

Protein

12% x 1500 Kalori


= 180 kalori : 4
= 45 g

Lemak

20% x 1500 Kalori


= 300 kalori : 9
= 33 g

Karbohidrat

68 % x 1500 Kalori
= 1020 kalori : 4
= 255 g

b) Jenis Diet
Jenis diet yang diberikan bubur kasar DMRG
a) Tujuan Diet

Memberikan cukup karbohidrat yang sesuai dengan prinsip


diet penyakit DM (3J) untuk membantu menurunkan dan
menjaga kadar glukosa darah.

Memberikan diet DM cukup sesuai dengan kebutuhan pasien


untuk membantu meningkatkan daya tahan tubuh dan
menurunkan jumlah leukosit.

Memeberikan

makanan

rendah

natrium

untuk

mempertahankan TD.

36

Memberikan makanan yang adekuat untuk meningkatkan


intake makanan dan mnuman secara oral dan memenuhin
kebutuhan gizi pasien serta mempertahankan status gizi.

Memberikan edukasi kepada pasien dan keluarga ajuran


perubahan pola makan susuai dengan penyakit pasien.

b) Prinsip Diet

Energi sesuai kebutuhan

Cukup Protein

Cukup Lemak

Cukup Karbohidrat

Rendah Garam III

c) Syarat Diet

Energi sesuai kebutuhan sebesar 1500 Kalori.

Protein cukup sebesar 45 g atau 12% dari total energi.

Lemak cukup sebesar 33,3 g atau 20% dari total energi.

Karbohidrat cukup sebesar 255 g atau 68% dari total energi.

Konsistensi diet bertahap sesuai kemampuan pasien dengan


diberikan makanan lunak berupa bubur kasar DM.

Rendah garam III maksimal 1-1,5 sdt (1000-1200 mg Na)

c) Jadwal Pemberian
Jadwal pemberian diet 6x sehari berupa 3x makanan utama dan 3x
makanan selingan
d) Bentuk Makanan
Konsistensi makanan diberikan sesuai dengan kemampuan
pasien. Dalam bentuk makanan lunak berupa bubur kasar DM sampai
pasien mamapu mengkonsumsi makanan biasa.
e) Cara Pemberian
Pemberian diet dilakukan melalui oral.
2. Intervensi Edukasi
a) Terapi Edukasi
Tujuan
-

Agar pasien dan keluarga pasien dapat menjalankan diet


yang dianjurka dengan baik dan benar.
37

Memberikan pengetahuan tentang kebutuhan gizi pasien.

Memberikan edukasi mengenai penerapan prinsip 3J dan


edukasi tentang bahan

makanan

sumber karbohidrat

komplek.
-

Memberikan edukasi bahan makanan seimbang zat gizi

Memeberikan pemahaman dan motivasi tentang makanan


dan minuman rendah natrium

Sasaran
Pasien & keluarga
Tempat:
Gedung Mawar Putih Ruang O4
Metode
Konsultasi dan tanya jawab
Alat bantu
Leaflet diet DM dan diet rendah garam
Materi
-

Makanan

seimbang

zat

gizi

(energi,

protein,

lemak,

karbohidrat) serta makanan rendah natrium dan tidak


merangsang.
-

Makanan yang danjurkan dan dibatasi.

Makanan sehat seimbang dan beraneka rag

Evaluasi
Memberikan pertanyaan sebagai feedback untuk mengecek
pemahaman Px terhadap materi yang telah disampaikan.
E. Implementasi
1. Terapi Diet
Pemberian

terapi

diet menggambarkan

anjuran menganai

kebutuhan energi dan zat gizi secara individual, jenis diet, bentuk
makanan, dan cara pemberian kepada pasien. Pemberian terapi diet
dilakukan sebagai salah satu upaya mencegah penurunan status gizi
pasien karena kondisi penyakit yang sekarang diderita. Pemberian
terapi diet pasien DM Tipe II dengan Hipertensi di RSUD Sidoarjo
disajikan dalam tabel 4.9.

38

Tabel 4.9 Pemberian Terapi Diet Rumah Ssakit


Hari

Jenis Diet

Hari
1-5

Diet DM B

Jumlah Energi
dan Zat Gizi

Bentuk
Makanan

Cara
Pemberian

E : 1500 Kalori
P : 45 g
L : 33,3 g
KH : 255 g

Makanan
Lunak

Oral

2. Terapi Edukasi
Pemberian terapi edukasi berjalan dengan lancer dengan
pemberian materi mengenai Diet DM dan Diet rendah Garam dengan
menggunakan media leafletdengan metode konsultasi dan tanya
jawab langsung kepada pasien serta keluarga pasien.

F. Data Monitoring dan Evaluasi


1. Tingkat Konsumsi Energi dan Zat Gizi
a) Tingkat Konsumsi Energi
Energi

sangat

bermanfaat

bagi

tubuh

berguna

untuk

menggerakkan tubuh serta proses metabolisme didalam tubuh, jika


energi didalam tubuh kita tidak ada atau telah habis, maka tubuh
akan lemas dan tidak dapat melakukan aktifitas. Energi diperoleh
dari karbohidrat, lemak, dan protein yang ada didalam bahan
makanan. Kandungan karbohidrat, lemak, dan protein suatu bahan
makanan menentukan nilai energinya (Almatsier,2009).
Tingkat konsumsi energi adalah perbandingan antara asupan
pasien dan kebutuhan terhadap energi. Hasil pengatan terhadap sisa
makan pasien dengan metode food weighing, diperoleh rata-rata
tingkat konsumsi energi selama 5 hari.
Selama 5 hari pemberian terapi gizi energi yang diberikan sesuai
dengan standart kebutuhan pasien yaitu sebesar 1500 Kalori. Hasil
pengatan intake asupan energi selama 5 hari disajikan dalam gafik
4.1

39

Gafik 4.1 Tingkat Konsumsi Energi Selama 5 Hari


Menurut data yang ada pada gafik 4.1 diperoleh hasil
perkembangan tingkat konsumsi energi selama 5 hari saat berada di
rumah sakit secara perlahan mengalami peningkatan mulai hari ke-1
sampai hari ke-5. Pada hari ke-1 pengatan asupan yang dapat
dikunsumsi oleh pasien hanya sebesar 566 Kalori, hal ini
dikarenakan pasien masih mual, muntah, dan nyeri diperut sehingga
nafsu makan pasien menurun seiring dengan kondisi yang belum
sempurna.
Pada ari ke-2 ke-5 secara perlahan konsumsi energi pasien
mengalami peningkatan dengan hasil pengatan asupan energi yaitu
652,9 Kalori, 876 Kalori, 1042 Kalori, 1172,5 Kalori. Peningkatan
intake makan pasien yang terjadi secara bertahap tiap harinya
dikarenakan nafsu makan pasien yang mulai membaik serta
berkurangnya rasa mual, muntah, dan nyeri yang dialami pasien
yang semakin pulih sehingga diet yang diberikan bisa dikunsumsi
dengan baik untuk menunjang kebutuhan energi pasien.
Tingkat konsumsi energi rata-rata pasien selama 5 hari
pelaksanaan studi kasus sebesar 57, 5 %, menurut Gibson (2005)
termasuk dalam kategori yang cukup. Konsumsi energi harus
ditentukan pada tingkat yang bisa mencegah pemecahan lean tissue
(protein) untuk memenuhi kebutuhsn energi. Jika energi dari
makanan yang dikonsumsi tidak cukup, tubuh cenderung akan
menggunakan simpanan protein dalam otot untuk menghasilkan
energi (Hartono, 2006).
40

b) Tingkat Konsumsi Protein


Protein merupakan salah satu zat gizi yang penting karena
berfungsi membangun dan memelihara sel-sel jaringan tubuh,
pembentukan

antibodi,

mengatur

keseimbangan

air

dan

pembentukan ikantan-ikatan esensial tubuh.


Jumlah protein yang diberikan sebesar 12% dari total energi
(Askandar,2011). Menurut American Diabetes Association (ADA) ,
2008 pada saat ini menganjurkan mengkonsumsi 10% sampai 20%
energi dari protein total. Pemberian sumber protein yang cukup
disesuaikan dengan kebutuhan pasien dan standar diet RSUD
Sidoarjo. Dengan pemberian protein hewani dan nabati. Hasil
pengatan asupan protein pasien selama 5 hari disajikan dalam Gafik
4.2.

Gafik 4.2 Tingkat Konsumsi Protein Selama 5 Hari


Menurut hasil dari pengatan yang tersaji dalam Gafik 4.2
konsumsi protein pada hari pertama sebesar 24,4 g, sedangkan
pada hari ke-2 pengtan mengalami penurunan intake protein yaitu
sebesar 22,1 g hal ini terjadi karena pasien tidak mengkonsumsi
sumber protein yang diberikan karena takut kadar gula dalam darah
meningkat lebih dari hari sebelumnya.
Ketakutan akan menaikan kadar glukosa darah mempengaruhi
asupan protein pasien sehingga pada hari ke dua mengalami
penurunan dibandingkan hari pertama. Hal itu juga didukung dengan
kondisi pasien yang belum membaik, rasa mual, muntah, dan nyeri
41

diperut masih sering dirasakan oleh pasien sehingga bepengaruh


terhadap nafsu makan pasien.
Hari ke-3 hari ke-5 pengatan konsumsi protein pasien
mengalami peningkatan secara bertahap yaitu sebesar 38,1 g, 40 g,
dan 42,9 g. Pemberian edukasi mengenai bahan makanan yang
dapat berpengaruh dalam meningkat kadar glukosa darah pasien
yang

disampaikan

pada

hari

ke-2

berdampak

positif

pada

perkembangan konsumsi protein pasien serta ditunjang pula dengan


kondisi pasien yang mulai membaik dari hari demi hari dengan rasa
mual, muntak, dan nyeri di perut yang kunjung mereda setiap
harinya.
Rata-rata tingkat konsumsi protein pasien selama 5 hari
pengatan studi kasus sebesar 74,7 % menurut Gibson (2005)
termasuk dalam kategori cukup. Dengan asupan protein yang baik
akan dapat membantu cadangan energi dan zat pembangun dalam
tubuh hal ini sesua dengan Winarno (2002) protein merupakan suatu
zat yang penting bagi tubuh, karena zat ini disamping berfungsi
sebagai bahan bakar juga berfungsi sebagai zat pembangun dan
pengatur yang sangat diperlukan tubuh. Pada masa dewasa dan
manula, protein dibutuhkan untuk mempertahankan jaringan-jaringan
tubuh dan mengganti sel-sel yang telah rusak.
c) Tingkat Konsumsi Lemak
Lemak merupakan salah satu kandungan utama dalam makanan,
dan penting dalam diet karena lemak berfungsi sebagai cadangan
energi di dalam tubuh. Asupan lemak dianjurkan <7% energi dari
lemak jenuh dan tidak lebih 10% energi dari lemak tidak jenuh
ganda, sedangkan selebihnya dari lemak tidak jenuh tunggal.
Anjuran asupan lemak di Indonesia adalah 20 25% energi.
Jumlah protein yang diberikan sebesar 12% dari total energi
(Askandar,2011).

Perkembangan

asupan

lemak

selama

haripengatan disajikan dalam gafik 4.3.

42

Gafik 4.3 Tingkat Konsumsi Lemak Selama 5 Hari


Berdasarkan hasil pengatan yang tersaji pada gafik 4.3 tingkat
konsumsi lemak selama 5 hari pengatan mengalami penurunan dan
peningkatan disetiap harinya. Pada hari pertama pengatan intake
lemak sebesar 18,1 g, hal ini disebabkan karena pasien masih
mengeluh mual, muntah, dan nyeri di perut yang menyebabkan nafsu
makan

pasien

menurun

sehingga

asupan

lemak

rendah

dibandingkan dengan hari ke3 hari ke-5.


Sedangkan pada hari ke-2 pengtan mengalami penurunan intake
lemak yaitu sebesar 15,8 g hal ini terjadi karena pasien tidak
mengkonsumsi sumber lemak yang diberikan karena takut kadar
gula dalam darah meningkat lebih dari hari sebelumnya.
Ketakutan akan menaikan kadar glukosa darah mempengaruhi
asupan protein pasien sehingga pada hari ke dua mengalami
penurunan dibandingkan hari pertama. Hal itu juga didukung dengan
kondisi pasien yang belum membaik, rasa mual, muntah, dan nyeri
diperut masih sering dirasakan oleh pasien sehingga bepengaruh
terhadap nafsu makan pasien.
Hari ke-3 hari ke-5 pengatan konsumsi protein pasien
mengalami peningkatan secara bertahap yaitu sebesar 23,9 g, 28,8
g, dan 30 g. Pemberian edukasi mengenai bahan makanan yang
dapat berpengaruh dalam meningkat kadar glukosa darah pasien
yang

disampaikan

pada

hari

ke-2

berdampak

positif

pada

perkembangan konsumsi protein pasien serta ditunjang pula dengan


kondisi pasien yang mulai membaik dari hari demi hari dengan rasa
43

mual, muntak, dan nyeri di perut yang kunjung mereda setiap


harinya.
Rata- rata asupan lemak selama lima hari pengatan sebesar 70 %
menurut Gibson (2005) termasuk dalam kategori cukup. Lemak
merupakan salah satu zat yang sebagai cadangan energi setelah
karbohidrat dan protein. Lemak mencangkup kurang dari 15 % berat
badan dan dibagi menjadi empat belas yaitu trigliserida phospolifid,
sterol, dan lipoprotein. Sumber lemak berasal dari susu, lauk hewani
dan minyak. Lemak berfungsi sebagai cadangan tenaga maka
asupan lemak serta berperan penting dalam penyerapan sumber
vitamin larut lemak yaitu A,D,E,K. Oleh karena itu, mengkonsumsi
bahan makanan yang mengandung lemak menjamin penyediaan
vitamin-vitamin tersebut untuk keperluan tubuh. (Almatsier, 2009).
d) Tingkat Konsumsi Karbohidrat
Karbohidrat atau Hidrat Arang adalah suatu zat gizi yang fungsi
utamanya

sebagai

penghasil

energi,

dimana

setiap

gnya

menghasilkan 4 kalori. Walaupun lemak menghasilkan energi lebih


besar, namun karbohidrat

lebih banyak di

konsumsi sehari-hari

sebagai bahan makanan pokok, terutama pada negara sedang


berkembang. Karbohidrat banyak ditemukan pada serealia (beras,
gandum, jagung, kentang dan sebagainya), serta pada biji-bijian
yang tersebar luas di alam (Hutagalung Halomon, 2004).
Pengatan yang dilakukan selama 5 hari dengan memberikan 68
% karbohidrat dari total energi (Askandar, 2011) tersaji dalam gafik
4.4

Gafik 4.4 Tingkat Konsumsi Lemak Selama 5 Hari


44

Berdasarkan gbar 4.4 menunjukkan hasil asupan karbohidrat


selma 5 hari mengalami peningkatan

secara bertahap. Pada hari

pertama asupan karbohidrat pasien sebesar 75 , 3 g dengan kondisi


mula, muntah, dan nyering yang dialami pasien karena penyakit yang
diderita, berpengaruh terhadap asupan karbohidrat pasien.
Pada hari ke-2 ke-5 intake karbohidrat mengalami peningkatan
yaitu 110,5 g, 128 g, 161, g, 189,9 g dengan mulai berkurangnyarasa
mual, muntah, dan nyeri yang pasien alami intake karbohidrat dapat
meningkat mulai dari hari-kehari secara perlahan-lahan didorong
motivasi dari keluarga dan nafsu makan pasien yang mulai membaik
daripada hari-hari sebelumnhya.

e) Tingkat Konsumsi Natrium


Tingkat konsumsi natrium selama 5 hari pengamatan dipantau
dari asupan natrium dari bahan makanan dan garam dapur Adapun
hasil

pengamatan

tingkat

konsumsi

natrium

selama

hari

pengamatan dapat di lihat pada grafik 4.5.

Grafik 4.5 Tingkat Konsumsi Natrium Selama 5 Hari


Selama 5 hari pengamatan tingkat konsumsi natrium tidak
melebihi ambang batas untuk Diet Rendah Garam III (1000 1200
gram/hari).
Pembatasan intake Natrium pada pasien DM Tipe II dengan
Hipertensi

bertujuan

untuk

menjaga

keseimbangan

elektrolit

sehingga mencegah terjadinya penurunan kesadaran, disamping itu


45

untuk

menghindari

pengikatan

cairan

yang

berlebihan

guna

mencegah terjadinya edema dan peningkatan tekanan darah.


2. Antropometri
Hasil pengukuran antropometri pasien dilakukan dengan cara
mengukur Lingkar Lengan Atas (LLA), Berat Badan (BB) dan Tinggi
Badan (TB) pasien.
Tabel 4.10 Perkembangan Pengukuran Antropometri
Jenis
Pengukuran
BB (kg)
TB (cm)
LLA (cm)
Status Gizi

Tanggal Pengukuran
18-04-2015
23-04-2015
50
50
150
150
24
24
Normal
Normal

Dari tabel 4.10 menunjukkan hasil pengukuran selama 5 hari tidak


mengalami perubahan berat badan dengan hasil terakhir pengukuran
yaitu 50 kg. Sedangkan untuk TB dan LILA selama 5 hari pengatan
tidak mengalami perubahan yaitu 150 cm dan 24 cm. Hal ini dapat
disebabkan karena konsumsi rata-rata dari pasien selama 5 hari
pengatan termasuk dalam kategori yang cukup sesuai dengan
Almatsier (2009) konsumsi makanan berpengaruh terhadap status gizi
seseorang. Status gizi baik atau status gizi optimal terjadi apabila
tubuh memperoleh cukup zat-zat gizi yang digunakan secara efisien,
sehingga

menunjang

pertumbuhan

fisik,

perkembangan

otak,

kemampuan kerja dan kesehatan secara umum


3. Biokimia
Data biokimia meliputi hasil pemeriksaan laboratorium, pemeriksaan
yang berkaitan dengan status gizi, status metabolik dan gbaran fungsi
organ yang berpengaruh terhadap timbulnya masalah gizi. Pengbilan
kesimpulan dari data laboratorium terkait masalah gizi harus selaras
dengan data assesmen gizi lainnya seperti riwayat gizi yang lengkap
termasuk penggunaan suplemen, pemeriksaan fisik, dan sebagainya
(Kemenkes RI, 2013).
Hasil pengatan pemeriksaan laboratorium selama 5 hari disajikan
dalam tabel 4.11.
Tabel 4.11 Data Hasil Pemeriksaan Laboratorium
46

Hasil
Lab
Leukosit
10^3/ul
GDP
mg/dl
GD2JPP
mg/dl

Nilai
Normal

19
Maret
2015

20
Maret
2015

21
Maret
2015

22
Maret
2015

23
Maret
2015

Ket

4,8 10,8

20,2

12,4

Tinggi

74 109

366

126

Tinggi

<140

412

135

Normal

Tabel 4.11 menunjukkan selama 5 hari pengatan pemeriksaan


laboratorium untuk melihat kadar glukosa darah yang semakin normal
dari hari ke hari. Hal ini menandakan asuhan gizi yang diberikan
berdampak positif pada keadaan pasien selama dirawat di rumah sakit
beserta kepatuhan diet yang sudah mau dijalankan oleh pasien.
Dalam mengelola penyakit DM perencanan menu makanan dan
kegiatan jasmani yang rutin dilakukan adalah pencegahan awal yang
dapat diterapkan, tanpa harus tergantung dengan usaha farmakologis
atau obat pada kondisi yang masih bisa terkontrol (Suyono, 2009).
4. Fisik/Klinis
Pemeriksaan fisik dilakukan untuk mendeteksi adanya kelainan
klinis yang berkaitan dengan gangguan gizi atau dapat menimbulkan
masalah gizi (Kemenkes

RI, 2013). Pemeriksaan fisik/klinis yang

dilakukan untuk melinai kondisi perkembangan pasien meliputi


keadaan umum dan sistem organ yang spesifik. Dalam prakteknya,
tanda vital atau pemeriksaan suhu, denyut dan tekanan darah selalu
dilakukan pertama kali.
Hasil pemeriksaan fisik klinis pasien selama 5 hari pengatan
disajikan dalam tabel 4.12.
Tabel 4.12 Hasil Pengamatan Fisik/Klinis
Pengamatan
fisik/klinis

Hari Pengatan
3

Mual

+++

++-

++-

+--

+--

Ya

Muntah

+-

+-

+-

Tidak

TD (mmHg)

140/90

140/90

140/80

140/80

130/80

Tinggi

Ket

Sumber : Buku rekam medis RSUD Sidoarjo

Dari tabel 4.12 menunjukkan kedaan fisik klinis pasien selama 5


hari pengatan mengalami perkemembangan semakin baik. Keadaan
47

umum pasien yang sudah mulai membaik yang sebelumnya lemah


menjadi cukup sedangkan untuk rasa mual dan muntah yang
dirasakan pasien mulai berkurang selama 5 hari pengatan. Pada hari
ke-2 dan ke-3 rasa muntah pasien terkadang timbul dan tidak, saat
pasien merasa ingin muntah namun tidak bisa memuntahkan apapaun
dari mulutnya hanya air yang keluar.
Pada hari ke-4 dan hari ke-5 rasa muntah yang dialami pasien
sudah tidak dirasakan lagi sehingga berdampak pada asupan
makanan pasien yang cenderung meningkat.
Tekanan darah yang mengalami penurunandan mendekati angka
normal selama 5 hari pegatan yang sebelumnya mencapai 150/90
mmHg. Penurunan tekanan darah dapat disebabkan karena pasien
mendapatkan Diet Rendah Garam selama 5 hari pengmatan.
5. Monitoring dan Evaluasi Edukasi
Motivasi

dilakukan

dengan

memberikan

penyuluhan

yang

dilakukan pada pasien dan keluarga pasien berjalan dengan baik. Hal
ini dapat dilihat dari antusias pasien dan keluarga pasien dalam
bertanya saat dilakukan penyuluhan, pertanyaan pasien dan keluarga
pasien beraneka ragam seperti makanan yang diperbolehkan dan tidak
diperbolehkan untuk diet diebetes melitus dan diet rendah garam.
Pasien dan keluarga pasien juga diberikan penjelasan dan
pemahaman tentang pentingnya penerapan prinsip 3 J (jumlah, jenis,
jadwal) dalam pengelolaan pola makan pasien. Perubahan sikap yang
terlihat setelah diberikan penyuluhan pasien pasien mampu bisa
mengkonsumsi snack malam sesuai jadwal yang di anjurkan, karena
pemberian snack malam diberikan bersama makam malam jam 15.30
untuk dikonsumsi jam 21.00 malam.
Keluarga pasien diharapkan dapat memberikan dukungan dan
motivasi kepada pasien sehingga pasien dapat menerapkan diet
dengan baik dan benar.
6. Monitoring dan Evaluasi Terapi Diet
a) Pemberian Diet
Diet yang diberikan untuk pasien oleh instalasi gizi RSUD
Sidoarjo dalam bentuk lunak yaitu bubur kasar sesuai kemampuan
pasien. Terapi yang diberikan sama yaitu diet DM RG III.
48

Diet DM yang diberikan oleh rumah sakit juga sudah disesuaikan


dengan kondisi pasien yang mengalami peningkatan kadar glukosa
darah. Diet diberikan selama 6 x/hari ( 3x makan utama dan 3x
makanan selingan). Diet RG III diberikan karena pasien menderita
hipertensi, hal ini sesuai dengan hipertensi pasien yang termasuk
dalam stage I (Almatsier, 2007).
b) Kesesuaian Menu dengan Diet
Menu yang disajikan oleh instalasi gizi RSUD Sidoarjo sesuai
dengan diet yang diberikan. Hal ini terbukti dengan konsistensi
bertahap mengikuti kemampuan pasien dan pemilihan bahan
makanan serta pengolahan sesuai diet yang diberikan. Selain itu
komposisi yang diberikan juga sudah seuai yaitu makanan pokok
seperti nasi pada nasi tim dan nasi biasa sebesar 100-200 g. Untuk
sayuran sebesar 75-100 g. Lauk hewani 50-60 g. Hal yang kurang
sesuai adalah pada pemberian lauk nabati yaitu tahu dan tempe.
Tempe yang diberikan hanya 30 g sedangkan standar porsi yaitu 50
g. Begitu pula tahu yang diberikan hanya 35 g sedangkan standar
porsi sebesar 110 g (Bachyar Bakri, dkk, 2013).

49

BAB V
KESIMPULAN
A. Kesimpulan
1.

Pasien dalam karya tulis ini adalah pasien dengan diagnosa penyakit Diabetes
Melitus Tipe II dengan Hipertensi. Pasien dirawat di ruang Mawar Putih lantai 1
No O4 mulai tanggal 19 Maret 2015.

2.

Assessment gizi yang dilakukan didapatkan hasil sebagai berikut :


-

Antropometri : Status gizi pasien masuk dalam kategori normal


dengan nilai RBW sebesar 91 %.

Biokimia : Hasil pemeriksaan laboratorium menunjukkan nilai nilai


GDA dan GD2JPP pasien yang meningkat sebesar 428 mg/dl dan
456 mg/dl pada hari pertama pasien MRS.

Fisik/klinis : Tekanan darah sebesar 150/90 mmHg yang termasuk


dalam Hipertensi Stage I disertai keluhan mual, muntah dan perut
terasa nyeri.

Tingkat konsumsi energy dan zat gizi : Selama dirawat di rumah sakit
nafsu makan dan tingkat konsumsi pasien rendah.

3.

Masalah gizi yang ditemukan pada kasus ini adalah peningkatan kadar
glukosa darah, tekanan darah, kadar leukosit dalam darah, kekurangan
intake makanan oral, dan belum siap untuk diet.

4.

Terapi diet dan terapi edukasi yang diberikan kepada pasien selama 5
hari berupa diet DM B Energi : 1500 Kalori, Protein : 45 g, Lemak : 33,3
g, Karbohidrat : 255 g dan Rendah Garam III disertai dengan pemberian
motivasi dan penyuluhan mengenai diet pasien dibetes mellitus tipe II
dengan hipertensi.

5.

Hasil dari monitoring dan evaluasi selama 5 hari didapatkan rata-rata


tingkat konsumsi energi sebesar 57 %, proteen 74,4 %, lemak 70 %,
dan karbohidrat 52,1 % belum mencapai kebutuhan.

Berdasarkan

antropometri status gizi pasien normal. Hasil akhir pemeriksaan


laboratorium kadar glukosa darah mengalami penurunan yakni awal
MRS sebesar 456 mg/dl menjadi 135 mg/dl. Hasil perkembangan
fisik/klinis pasien mengalami penurunan dan perubahan yang positif,
rasa mual, muntah, dan nyeri yang sudah hilang serta tekanan darah
yang semula 150/90 mmHg menjadi 130/80 mmHg.
50

DAFTAR PUSTAKA

Almatsier, Sunita. 2007. Penuntun Diet. Jakarta : PT. Gedia Pustaka Utama
Almatsier, Sunita. 2009. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta: PT Gedia Pustaka
Utama
Anonim. 2008.

Hipertensi.

http://www.rsbk-batam.com.co.id. Diakses 06 Mei

2015.
American Diabetes Assosiation . 2008 . Standarts of Medical Care in Diabetes.
Available from: http://www.diabetes.org/ [Diakses tanggal 26 Desember
2014]
Brunner, Suddarth. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta : ECG
Corwin, Elizabeth J. 2009. Buku Saku Patofisiologi. Jakrta: EGC
Depkes RI .2003. Pelayanan Gizi Rumah Sakit. Direktorat Gizi Masyarakat,
Jakarta
Effendi Z, 2003. Peranan Leukosit Sebagai Anti Inflamasi Alergik Dalam Tubuh.
Available from: http://library.usu.ac.id/download/fk/histologi-zukesti2.pdf
Gustaviani, R. Diagnosis Dan Klasifikasi DM. Sudoyo. A.W.,Bambang S., Idrus
A., dkk, editors Ilmu Penyakit dalam jilid III ed 4 Jakarta : FK UI ; 2007
Hans Tandra. 2008. Segala Sesuatu yang Harus Anda Ketahui Tentang
Diabetes. Jakarta : PT Gedia Pustaka Umum.
Hartono, Andry. 2006. Terapi Gizi & Diet Rumah Sakit. Jakarta: EGC
Hutagalung, Halomon. 2004. Karbohidrat. Universitas Sumatra Utara Digital
Library
Internasional

Diabetes

Federation

(IDF)

(2012)

Available

from:

http://www.diabetes.org/ [Diakses tanggal 26 Desember 2014]


Kemenkes RI. 2013. Diagnosa Gizi Pasien. Jakarta
Kingham, Karen. 2009. Makan Oke Hidup Oke Dengan Diabetes Kumpulan
Resep dan Tips Rendah Indeks Glikemik (IG). Jakarta : Penerbit
Erlangga.

51

Powers, A.C., 2006. Diabetes Mellitus. In : Jameson J.L. Harrison Endocrinology.


1sted. USA: McGaw-Hill Companies, Inc., 283-330
Sassen, J.J., dan Carter, B.L. (2005). Hypertension.

Pharmacotherapy: A

Phatophysiologic Approach. Editor: Joseph Dipiro, Robert Talbert, Gary


Yee, Gary Matzke, Barbara Wells, dan Michael Posey. Edisi 8. New York:
Appleton and Lange
Schwartz, S.I., 2000. Hernia Dinding Abdomen. Dalam: Chandranata, Linda., ed.
Intisari Prinsip-prinsip Ilmu Bedah. Jakarta: EGC, 509517.
Soegondo S. 2005. Prinsip dan Strategi Edukasi Diabetes. Dalam : Soegondo S,
dkk, Penatalaksanaan DM Terpadu. Jakarta : Balai Penerbit FKUI : 219
Sujono Hadi. 2002. Lambung. Dalam:

Gastroenterologi. Edisi 7. Bandung:

Alumni. h.146-247
Thejaswini, K.O., Dayananda, G., & Chandrakala, S.P., 2012. Associaton of
Family History of Type 2 DMwith Insulin Resistance. IJBMS Vol.3 : Issue 5
: 155-159
Tjokroprawiro, Askandar. 2006. Hidup Sehat dan Bahagia Bersama Diabetes.
Jakarta : PT Gedia Pustaka Utama
Riskesdas.

2013.

Laporan

Hasil

Riset

Kesehatan

Nasional

2013.

http://www.litbang.depkes.go.id/sites/download/materi_pertemuan/launch_ri
skesdas/Riskesdas%20Launching.pdf [Diakses tanggal 26 Desember
2015]
Sandjaja, dkk. 2002. Kamus Gizi Pelengkap Kesehatan Keluarga. PT. Kompas
Media Nusantara, Jakarta
Suyono, dkk. 2009. Penatalaksanaan DMTerpadu. Jakarta: Balai Penerbit
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia
Yogiantoro M (2006). Hipertensi Esensial. Dalam:Sudoyo et al. (ed). Buku ajar
ilmu penyakitdalam. Jilid I edisi IV. Jakarta: FKUI, hal: 610-14.

52

LAMPIRAN-LAMPIRAN

53

Lampiran 1
Lembar Penjelasan Penelitian
Saya Nandung Eko Pambudi dari

Prodi DIII Jurusan Gizi akan

melakukan penelitian yang berjudul Asuhan Gizi Pasien DM Tipe II dengan


Hipertensi di RSUD Sidoarjo.
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis asuhan gizi pasien Asuhan
Gizi Pasien DM Tipe II dengan Hipertensi di RSUD Sidoarjo.
Peniliti mengajak saudara/saudari untuk ikut serta dalam enelitian ini.
Penelitian ini membutuhkan 1 subjek penelitian, dengan jangka waktu
keikutsertaan minimal 3 hari di rawat di rumah sakit, sampai subjek
diperbolehkan untuk pulang, maka penelitian dikatakan selesai.
A. Keikutsertaan Untuk Ikut Penelitian
Anda bebas memilih keikutsertaan dalam penelitian ini tanpa ada paksaan.
Bila anda sudah memutuskan untuk ikut, Anda juga bebas untuk
mengundurkan diri/berubah pikiran setiap saat tanpa dikenai denda atau pun
sanksi apapun.
B. Prosedur Penelitian
Apabila anda bersedia berpartisipasi dalam penelitian ini, Anda diminta
menandatangani lembar persetujuan ini rangkap dua, satu untuk Anda
simpan, dan satu untuk peneliti. Prosedur selanjutnya adalah :
1. Anda akan diberikan form indentitas pasien yang diisi oleh petugas
dengan data dari buku rekam medis dan wawancara langsung.
2. Anda akan diukur tinggi badan serta ditimbang berat badan untuk melihat
status gizi sebelum masuk rumah sakit, beserta kebutuhan zat gizi pasien
selama dirawat di rumah sakit.
3. Dilakukan Recall 24 jam sebelum diberikan Diet kepada pasien dengan
wawancara secara langsung.
4. Dengan melihat uji laboratorium dan hasil dari buku rekamedik akan
dipantau kadar Albumin, GDS, GDP, Gula darah 2 jam setelah makan,
Kalium, Natrium secara berkala.
5. Form penilaian data Fisik/Klinis pasien akan di isis oleh peneliti dengan
melihat kondisi pasien secara langsung, wawancara, dan melihat buku
reka medik pasien.
6. Form penilainan riwayat gizi dahulu dilakukan dengan wancara kemudian
ditulis pada form food frekuensi begitu juga riwayat gizi sekarang yang
54

kan ditulis pada form food wighing untuk makanan yang dikonsumsi
pasien selama di rawat di rumah sakit, yang akan dilakukan oleh penelit.
7. Rencana intervendi akan diberikan kepada pasien sesuai dengan form
PAGT (NCP) yang sudah disesuaikan dengan kondisi pasien, serta
dilakukan monitoring dan evaluasi selama pasien dirawat di rumah sakit
secara berkala.
C. Kewajiban Subjek Penelitian
Sebagai subjek penelitian saudara/saudari berkewajiban mengikuti aturan
atau petunjuk penelitian seperti yang tertulis di atas. Bila ada yang belum
jelas, saudara/saudari bisa bertanya lebih lanjut kepada peneliti.
D. Manfaat
Keuntungan langsung yang Anda dapatkan adalah anda mendapatkan
pemeriksaan asuhan gizi selama dirawat di rumah sakit untuk memantau
kondisi anda.
E. Kerahasiaan
Semua informasi yang berkaitan dengan identitas subjek penelitian akan
dirahasiakan dan hanya akan diketahui penelitian.
F. Pembiayaan
Semua biaya yang terkait penelitian akan ditanggung oleh peneliti.
G. Informasi Tambahan
Saudara/Saudari diberi kesempatan untuk menyatakan semua hal yang
belum jelas sehubungan dengan penelitian ini.

Bila sewaktu-waktu

membutuhkan penjelasan lebih lanjut, Saudara/Saudari dapat menghubungi


Peneliti

pada

no.

HP

087758550485

atau

melalui

email

nandungebi@gmail.com.

55

Lampiran 2
Lembar Persetujuan Responden
ASUHAN GIZI PADA PASIEN DMTIPE II DENGAN GASTROINTESTINAL DAN
HIPERTENSI
DI RUANG MAWAR PUTIH NOMER O4 RSUD SIDOARJO
Surat Pernyataan Bersedia Menjadi Responden

Saya yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama

: Tn.Ny

Alamat

: Jl. Jendral S. Parman 6/46 Waru - Sidoarjo

Usia

: 43 tahun

Jenis Kelamin : Laki - laki


Menyatakan bahwa saya telah mendapat penjelasan secara rinci dan telah
mengerti mengenai studi kasus yang akan dilakukan oleh Frengky Satria Miharja
dengan judul Asuhan Gizi Pada Pasien DMTipe II Dengan Gastrointestinal Dan
Hipertensi Di Ruang Mawar Putih Nomer O4 RSUD Sidoarjo. Penelitian ini
berlangsung secara sukarela tanpa paksaan.
Malang, 18 Maret 2015
Peneliti

Nandung Eko Pambudi

Yang memberikan persetujuan

Nama Terang

1203000046

56

Lampiran 3
Formulir Skrining Gizi
NAMA
: Tn.Ny
REGISTER : ...
UMUR
: 43 tahun
DX PENYAKIT
: Diabetes tipe II + Hipertensi
ALERGI/INTOLERAN : -

TGL.MRS
TGL.SKRINING

: 18 Maret 2015
: 18 Maret 2015

ANTROPOMETRI DEWASA
TB : 150 cm
BBI :.kg IMT : 22,2 kg/m2 (Status Gizi : Normal )
TB est :..cm LILA :..cm % LILA :.....% (Status Gizi : ..)
ANTROPOMETRI DEWASA
BB :..kg TB :.cm LLA :.kg BBI : kg % BBI :
BB/U : .cm TB/U :....cm BB/TB :cm
LIA/U :
NO
KRITERIA PENILAIAN
SKOR
1.
Skor Status Gizi :
Obesitas
:2
Overweight
:1
Normal
:0
0
Gizi Kurang
:1
Gizi Buruk
:2
2.
Skor Pemeriksaan Fisik/Klinis :
Sulit Menelan
: ( ya / tidak )
Sulit Mengunyah
: ( ya / tidak )
Mual
: ( ya / tidak )
Muntah
: ( ya / tidak )
Diare > 3 hari
: ( ya / tidak )
Odema
: ( ya / tidak )
Keterangan
a. Tidak semua
:0
1
b. Ya (1-3 item)
:1
c. Ya (4-6 item)
:2
BB :50 kg
TL : .cm

3.

Skor Pemeriksaan Asupan Makanan


0
Asuoan adekuat ada perubahan
:0
Asupan turun (ringan) > 2 minggu, disbanding sebelum sakit : 1
Asupan Inadekuat (deficit berat > 2 minggu)
:2
TOTAL SKOR
1
Kesimpulan
Total Skor
: 0 ( Beresiko rendah, ulangi skrening setiap 14 hari)
Total Skor
: 1 ( Beresiko sedang, ulangi skrening setiap 7 hari)
Total Skor
: 2 ( Beresiko tinggi, lakukan asuhan gizi terstandar)
Catatan : Pasien dengan diet khusus karena diagnose penyakit : DM, CRF, CVA,
Alergi, dll) dilakukan asuhan gizi terstandar (NCP)

57

Lampiran 4
Form FFQ (Food Frequency Question)
Nama Bahan
Makanan

Frekuensi Konsumsi
1x

>1x

1-3x

4-6x

1x

1x

Keteranga

/hari

/hari

/minggu

/minggu

/bulan

/tahun

Makanan pokok
a. Nasi putih

100-200 g

b. Roti

100-150 g

c. Kentang

80 g

100 g

a. Telur

50 g

b. Ayam

50 g

d. Mie
Lauk hewani

c. Ikan

50 g

Lauk nabati
a. Tahu

50 g

b.Tempe

50 g

Sayur-sayuran

a. Sop

100 g

b. Bayam

100 g

c. Kangkung

100 g

d. Sawi

100 g

a. Pisang

50 g

b. Pepaya

100 g

Buah-buahan

c. Jeruk

100 g

Lain-lain
a. Kopi

200 cc

b. Kue kering

100 g

c. Gorengan

50 g

58

Lampiran 5
PROSES ASUHAN GIZI TERSTANDAR (PAGT)
INSTALASI GIZI RSUD SIDOARJO

NAMA : Tn. Ny
USIA : 43 thn / L

NO.REG : 1679633
MRS
: 18 Maret 2015

PENGKAJIAN DATA
DATA DASAR
1. Diagnosa Medis:
DM tipe 2,
Gastrointestinal dan
hipertensi
2. Keluhan Utama:
Mual, muntah, nyeri di
perut, bersendawa,
lemas, pusing
3. Riwayat Penyakit
Sekarang:
Pasien
ke
RSUD
Sidoarjo dalam keadaan
sadar dengan keluhan

IDENTIFIKASI
MASALAH

RUANG

DIAGNOSA GIZI
DOMAIN

: Mawar Putih /O4

INTERVENSI GIZI
S

TUJUAN DIET

TERAPI
EDUKASI

RENCANA
MANITORING DAN
EVALUASI

Prinsip Diet:
1. Cukup energi
2. Cukup protein
3. Cukup lemak
4. Cukup cairan
5. Cukup natrium
Syarat Diet:

Tujuan:

1 Energi diberikan cukup


sesuai dengan kebuthan.

Agar pasien

2 Proten diberikan cukup,


yaitu 12 % dari total

dan keluarga
pasien dapat

59

mual, muntah dan nyeri


di perut, semua badan
merasa lelah.
4. Riwayat Penyakit
Dahulu:
Pasien telah menderita
DM 10 tahun
HT 1 tahun
6 bulan yang lalu pasien
MRS karena DM +
hipertensi
5. Riwayat Penyaki
Keluarga :
DM + dari Ibu

kebutuhan.
3 Lemak diberikan cukup,
yaitu 20 % dari total
kebutuhan
4 Karbohidrat diberikan
cukup, yaitu 68 % dari
total energi
5 Memberikan cairan cukup
8 gelas/hari
6 Serat tinggi, minimal 25
g/hari
7 Natrium diberikan cukup,
yaitu 1000-2000 mg

menjalankan
diet yang
dianjurka
dengan baik
dan benar

Memberikan
pengetahuan
tentangkebutu
han gizi pasien

Perhitungan:
TEE
=BB x 30 Kalori
=50 x 30 Kalori

6. Skrining gizi :
Data antropometri
BB = 50 kg
TB = 155 cm
LILA = 24 cm

=1500 Kalori
Protein
= 12% x 1500 Kalori
= 180 kalori : 4
= 45 g
60

RBW = 91 %
Status gizi = Normal

Lemak
= 20% x 1500 Kalori
= 300 kalori : 9
= 33 g
Karbohidrat
= 68 % x 1500 Kalori
= 1020 kalori : 4
= 255 g
Bentuk makanan:
Lunak/ Nasi tim
Cara pemberian:
Oral
Frekuensi
makanan:

pemberian

3x makanan utama
3x snack

61

Cara pemesanan diet:


Diet DMRG
A. Data Biokimia
GDA : 428

Kadar Gula
tingi

NI 5.4

( < 140 mg/dl )


GD2JPP : 456
( < 140 mg/dl )

NC-2.2

Penurunan zat
gizi khusus
karbohidrat dan
protein
disebabkan
adanya gangguan
metabolisme
karbohidrat
ditandai dengan
nilai GDA 428
mg/dl dan
GD2JPP 456 ( )
Perubahan nilai
lab yang terkait
pangan dan gizi
disebabkan
adanya gangguan
metabolisme
ditandai dengan
nilai GDA 428
mg/dl dan
GD2JPP 456 ( )

Memberikan cukup
karbohidrat yang sesuai
dengan prinsip diet penyakit
DM (3J) untuk membantu
menurunkan dan menjaga
kadar glukosa darah

Memberikan
edukasi
mengenai
penerapan
prinsip 3J dan
edukasi
tentang bahan
makanan
sumber
karbohidrat
komplek

Recall/hari

Memantau hasil
laboratorium setiap
pemeriksaan (kadar
Glukosa darah)

62

WBC : 24,5

Leukosit tinggi

NI- 5.1

Peningkatan
kebutuhan gizi
disebabkan oleh
adnya infeksi
ditandai dengan
nilai WBC 24,5
()

NC-2.2

Perubahan nilai
lab yang terkait
pangan dan gizi
disebabkan
adanya infeksi
dengan nilai WBC
24, 5 mg/dl ( )

(4,8 10,8 10^3/ul)

B. Data klinis
KU : Lemah
Kes : Compos Mentis
Tensi : 150/90mmHg
Suhu : 36,50 C
RR : 22x/menit
N

Tekanan darah NI.5.4


Tinggi

Penurunan zat
gizi spesifik
natrium
disebabkan
penyakit pasien
hipertensi
ditandai dengan
TD 150/90 ()

Memberikan diet DM cukup


sesuai dengan kebutuhan
pasien untuk membantu
meningkatkan daya tahan
tubuh dan menurunkan
jumlah leukosit

Memberikan
edukasi bahan
makanan
seimbang zat
gizi

Recall/hari

Memantau hasil
laboratorium setiap
pemeriksaan (kadar
Leukosit dalam darah)

Memeberikan makanan
rendah natrium untuk
mempertahankan TD

Memeberikan
pemahaman
dan motivasi
tentang
makanan dan
minuman
rendah natrium

Recall/hari
Memantau tekanan
darah pasien

: 88x/menit

63

C. Data diet
1) Hasil recall:

Asupan energi
rendah

NI-1.4

Energi :
500 Kalori (33 %)

Protein :
12,5 g ( 27 %)

Lemak :
17,5 g ( 53 %)

Asupan protein
NI-5.2.1
rendah

Asupan lemak
rendah

NI-5.1.1

Kekurangan
intake energi
disebabkan oleh
perubahan
fisiologis pasien
mual dan muntah
ditandai dengan
tingkat konsusmsi
energi 33%
(rendah)

Memberikan makanan yang


adekuat untuk
meningkatkan intake
makanan dan mnuman
secara oral dan memenuhin
kebutuhan gizi pasien serta
mempertahankan status gizi

Memberikan
pemahaman
dan motivasi
pada keluarga
pasien tentang
kebutuhan gizi
pasien

Memantau asupan
makan pasien

Kekurangan
intake protein
disebabkan oleh
perubahan
fisiologis pasien
mual dan muntah
ditandai dengan
tingkat konsusmsi
protein 27%
(rendah)
Kekurangan
intake lemak
disebabkan oleh
perubahan
fisiologis pasien
mual dan muntah
ditandai dengan
tingkat konsusmsi
lemak 53%
64

KH :
102 g ( 40 %)

2) Riwayat Gizi Dahulu:


Pola makan
Frekuensi makan px
cukup teratur 3x sehari.
Kebiasaan:
Px menyukai gorengan
Px suka
mengkonsumsi kopi 23 x sehari (2 sdm Gula
Pasir).
Px suka makan kue
yang manis-manis dan
berselai.

(cukup)
Asupan
karbohidrat
rendah

Pola makan
yang salah

NI-5.3.1

Kekurangan
intake karbohidrat
disebabkan oleh
perubahan
fisiologis pasien
mual dan muntah
ditandai dengan
tingkat konsusmsi
karbohidrat 40%
(rendah)

NB-1.3

Belum siap untuk


melakukan diet
disebabkan
pemilihan
makanan yang
salah dalam
sehari-hari
ditandai dengan
pernah mendapat
edukasi gizi
terkait diet DM
waktu dulu MRS

Memberikan edukasi
kepada pasien dan
keluarga ajuran perubahan
pola makan susuai dengan
penyakit pasien

Sasaran:
Pasien &
keluarga
Tempat:
Gedung
Mawar Putih
Metode:
Konsultasi dan
tanya jawab
Alat bantu:
Leaflet diet DM
dan diet
rendah garam

Px suka
65

mengkonsumsi
mnuman bersoda 2x
hari sekali
Px minum air putih
kadang-kadang.
Px jarang mengkonsumsi sayur dan buah
Ps merokok setiap hari
Alergi : D. Lain-lain
1) Sosial Ekonomi:
Pasien bekerja
sebagai tukang gali
kubur di
pemakaman, tinggal
bersama istri dan
kedua anaknya.
2) Aga: Islam
3) Alamat : Jl. Jendral
S.Parman 6/46
Waru - Sidoarjo
4) Pendidikan : SMP

Materi
a. Makanan
seimbang
zat gizi
(energi,
protein,
lemak,
karbohidrat
) serta
makanan
rendah
natrium dan
tidak
merangsan
g.
b. Makanan
yang
danjurkan
dan
dibatasi
c. Makanan
sehat dan
beraneka
rag
Evaluasi
Memberikan
pertanyaan
sebagai
feedback
untuk
66

mengecek
pemahaman
Px terhadap
materi yang
telah
disampaikan.

67

Lampiran 6
Leaflet Diet

68

69

70

71

72

73

Lampiran 7
Formulir Food Weighing
Hari 1
Waktu
makan
Pagi

Snack

Siang

Menu

Jenis Bahan
Makanan

Berat sisa
URT

gram

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

2 sdm

40

Soto
Daging

Daging sapi

ptg sdg

25

Minyak

sdm

Mutiara

Santan

Bubur
Mutiara
Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

2 sdm

40

Rolade
ayam

Ayam

ptg sdg

15

Minyak

sdm

Tempe

ptg sdg

10

Kecap

sdm

Miinyak

sdm

Wotel

gls

30

Makaroni

1/8 gls

10

Tempe
Bacem

SOP

Snack

Kentang
Rebus

Kentang

Malam

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

2 sdm

40

Telur
Bumbu
Opor

Telur ayam

btr

15

1/8 sdm

Tahu

ptg sdg

10

Kecap

sdm

Minyak

sdm

Tahu
Bacem

Snack

Minyak

Sayur
Gurih
Manisa

Labu siam

gls

50

Susu

Diabetasol

3 sdm

30

Keterangan
E

: 566 Kalori

: 24,4 g

: 18,1 g

KH

: 75,3 g

74

Hari 2
Waktu
makan
Pagi

Menu

Jenis Bahan
Makanan

Berat sisa
URT

gram

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

2 sdm

40

Kare

Ayam

ptg sdg

20

ayam

Minyak

sdm

+ tahu

Tahu

ptg sdg

10

Snack

Susu

Diabetasol

3 sdm

30

Siang

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

2 sdm

40

Asemasem
bandeng

Bandeng

ptg sdg

20

Minyak

sdm

Tempe

ptg sdg

10

Kecap

sdm

Miinyak

sdm

Kc.panjang

gls

20

Bayam

gls

20

Tempe
Bacem

Sayur
asem
Snack

Pisang
kukus

Pisang kepok

1 bh sdg

100

Malam

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

2 sdm

40

Bali telur

Telur ayam

btr

15

1/8 sdm

ptg sdg

10

sdm

gls

25

1/8 gls

15

sdm

1 bh sdg

100

Minyak
Tahu
goreng

Tahu
Minyak

Tumis
wortel
wortel
+
Kc.panjang
kc.panjang
Minyak
Snack

Kentang
rebus

Kentang

Keterangan
E

: 652 Kalori

: 22,1 g

: 15,1 g

KH

: 110,5 g

75

Hari 3
Waktu
makan
Pagi

Menu

Siang

URT

gram

Beras giling
masak nasi

2 sdm

40

Semur
daging

Daging

ptg sdg

20

Minyak

sdm

ptg sdg

15

Mutiara

2 sdm

20

Santan encer

1 sdm

10

Tahu

Bubur
mutiara
Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

2 sdm

46

Telur
ceplok

Telur ayam

btr

25

Minyak

sdm

Tempe

ptg sdg

10

Kecap

sdm

Miinyak

sdm

Gambas

gls

20

Bayam

gls

20

1 bh sdg

150

2 sdm

40

1/3 ptg sdg

20

sdm

ptg sdg

10

sdm

gls

25

Kc.panjang

gls

25

Diabetasol

3 sdm

30 g

Tempe
Bacem

Bening
bayam
+ gambas
Snack

Kentang
rebus

Kentang

Malam

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

Ayam
bumbu
bali

Ayam

Tahu
goreng
Cah
+
Susu

Minyak
Tahu
Minyak

toge Toge

kc.panjang
Snack

Berat sisa

Bubur
Kasar

+ tahu
Snack

Jenis Bahan
Makanan

Keterangan
E

: 875 Kalori

: 38,1 g

: 23,1 g

KH

: 128 g

76

Hari 4
Waktu
makan
Pagi

Menu

Jenis Bahan
Makanan

URT

gram

4 sdm

60

Keterangan

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

Kare
daging

Daging

ptg sdg

20

Minyak

sdm

KH : 161,4 g

Tahu

ptg sdg

15

1 bh sdg

100

4 sdm

60

3/5 ptg sdg

30

sdm

Tahu

ptg sdg

25

Kecap

sdm

Miinyak

sdm

gls

50

Minyak

sdm

1 bh sdg

150

2 sdm

40

1/3 ptg sdg

20

Minyak

sdm

Tempe

ptg sdg

20

Kecap

sdm

Minyak

sdm

gls

25

Kc.panjang

gls

25

Diabetasol

3 sdm

30 g

+ tahu
Snack

Pisang
kukus

Pisang kepok

Siang

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

Ayam
kalasan

Ayam

Tahu kare

Cah
kangkung

Minyak

Kangkung

Snack

Kentang
rebus

Kentang

Malam

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

Ayam
bumbu
bali

Ayam

Tempe
bacem

Cah
+

toge Toge

kc.panjang
Snack

Berat sisa

Susu

: 1042 Kalori

: 40 g

: 28,8g

77

Hari 5
Waktu
makan
Pagi

Menu

Jenis Bahan
Makanan

Berat sisa
URT

gram

7 sdm

100

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

Gule
daging

Daging

1/3 ptg sdg

25

Minyak

sdm

KH : 189,9 g

1 bh sdg

150

4 sdm

60

ptg sdg

25

Minyak

sdm

2,5

Tempe

ptg sdg

30

Kecap

sdm

Minyak

sdm

Gambas

gls

30

Wortel

3/5 gls

40

1 bh sdg

100

+ tahu
Snack

Kentang
rebus

Kentang

Siang

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

Rolade
ayam

Ayam

Tempe
bacem

SOP

Snack

Pisang
kukus

Kentang

Malam

Bubur
Kasar

Beras giling
masak nasi

4 sdm

60

Telur
Ayam
bumbu
rujak

Telur

btr

25

Minyak

sdm

Tempe

ptg sdg

20

Kecap

sdm

Minyak

sdm

Labu siam

1/3 gls

40

kc.panjang
Kc.panjang
+ manisa

gls

30

Susu

3 sdm

30 g

Tempe
bacem

Lodeh

Snack

Keterangan

Diabetasol

: 1172 Kalori

: 42,9 g

: 30 g

78