Anda di halaman 1dari 19

LAPORAN MAKALAH FIELD STUDY

KELOMPOK III

RUANGAN CVCU
Asuhan Keperawatan Ischemic Heart Disease (IHD)

Nama Kelompok :
1.
2.
3.
4.

Dola ulti sari


Julita Hidayah Tunnur
Wulla Khairini
Inayati ulfa

: 12031009
: 12031023
: 12031053
: 12031021

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


STIKes HANG TUAH PEKANBARU
2015
KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur Penulis Ucapkan ke Hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat
limpahan Rahmat dan Karunia-Nya sehingga kami dapat menyusun Laporan Makalah Filed
Study yang berjudul Asuhan Keperawatan Iskemik Heart Disease ini tepat pada waktunya.
Dalam penyusunan laporan makalah ini, kami banyak mendapat tantangan dan hambatan
akan tetapi dengan bantuan dari berbagai pihak tantangan itu bisa teratasi. Oleh sebab itu, kami
mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada dosen pembimbing Ns. Susi Erianti,
M. Kep dan semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini, semoga
bantuannya mendapat balasan yang setimpal dari Tuhan Yang Maha Esa.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan baik dari bentuk
penyusunan maupun materinya. Kritik konstruktif dari pembaca sangat kami harapkan untuk
penyempurnaan laporan selanjutnya. Akhir kata semoga laporan ini dapat memberikan manfaat
kepada kita sekalian.

Pekanbaru, 25 November 2015


Penyusun

(Kelompok III)

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Penyakit jantung iskemik, sering disebut penyakit jantung koroner (PJK), menjadi epidemi sejak
abad ke-20 pada kebanyakan negara industri, yang mana penyakit jantung iskemik merupakan
penyebab kematian utama pada orang dewasa. Epidemi tersebut mulai terlihat di negara-negara
berkembang, termasuk Indonesia (Djoko Kraksono, 2002; Luepker et al., 2003; Schoen, 2005).
Di seluruh dunia diperkirakan 30 % dari semua penyebab kematian diakibatkan oleh penyakit
jantung iskemik (Fuster, et al., 2008). Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), 60 % dari
seluruh penyebab kematian penyakit jantung adalah penyakit jantung iskemik (Mamat
Supriyono, 2008).
Penyakit tersebut masih merupakan penyebab utama morbiditas dan mortalitas pada
orang dewasa di Eropa dan Amerika Utara (Wilson et al., 1998). Survei Kesehatan Rumah
Tangga (SKRT) Departemen Kesehatan Republik Indonesia menyatakan bahwa peringkat
penyakit kardiovaskular sebagai penyebab kematian semakin meningkat (Heru Sulastomo,
2010). Berdasarkan SKRT 1992 penyakit kardiovaskular menjadi penyebab utama kematian
dengan angka sebesar 16,4% dari seluruh penyebab kematian (Djoko Kraksono, 2002).
Persentase kematian akibat penyakit kardiovaskular di tahun 1998 sekitar 24,4% (Heru
Sulastomo, 2010). Sensus nasional tahun 2001 menunjukkan bahwa kematian karena penyakit
kardiovaskular termasuk penyakit jantung koroner adalah sebesar 26,4 %, dan sampai dengan
saat ini penyakit jantung iskemik juga merupakan penyebab utama kematian dini pada sekitar 40
% dari sebab kematian laki-laki usia menengah (Mamat Supriyono, 2008).

1.2 Tujuan
1. Mengetahui dan memahami konsep Ischemic Heart Disease
2. Mengetahuai dan memahami asuhan keperawatan Ischemic Heart Disease

BAB II

LANDASAN TEORI
2.1 Pengertian
IHD (Ischemic Heart Disease) adalah penyakit jantung iskemik, keadaan berkurangnya pasokan
darah pada otot jantung yang menyebabkan nyeri di bagian tengah dada dengan intensitas yang
beragam dan dapat menjalar ke lengan serta rahang. Lumen pembuluh darah jantung biasanya
menyempit karena plak ateromatosa. Jika pengobatan dengan obat=-obatan vasodilator tidak
berhasil, operasi bypass perlu dipertimbangkan. Penyakit jantung iskemik adalah keadaan
berbagai etiologi yang semua mempunyai kesamaan ketidakseimbangan antara suplai dan
tuntutan oksigen (Andrew Selwyn/ Wugene Braunwald, 2002)

2.2 Anatomi Jantung


Jantung adalah organ otot dengan 4 ruang yang di rongga dada dibawah perlindungan tulang iga,
sedikit sebelah sternum. Jantung dilapisi kantung longgar berisi cairan disebut pericardium
keempat ruang jantung adalah atrium kiri dan kanan serta ventrikel kiri dan kanan. Tujuan sistem
kardiovaskuler adalah untuk mengambil oksigen di paru-paru dan zat-zat gizi yang serap dari
usus untuk disalurkan ke semua sel tubuh. Pada saat yang ama, sistem kardivaskuler mengangkut
produk-produk sisa metabolic yang dihasilkan oleh setiap sel untuk dibuang melalui ginjal. Sisi
kiri jantung memompa darah ke seluruh tubuh kecuali sel-sel yang berperan dalam pertukaran
gas di paru. Ini disebut sirkulasi sistemik. Sisi kanan jantung memompa darah ke paru utnuk
mendapatkan oksigen ini disebut sirkulasi paru (pulmoner) Arteri pulmonaris dan aorta adalah
pembuluh-pembuluh yang berotot membesar saat aliran dara dari ventrikel datang. (Corwin, J.
2001)
Jantung merupakan organ yang terdiri dari otot jantung. Otot jantung merupakan ajringan
yang istimewa karena jika dilihat bentuk dan susunannya sama dengan otot lurik tetapi cara
kerjanya menyerupai otot polos diluar kesadaran (dipengaruhi susunan saraf otonom) bentuknya
menyerupai jantung pisang, bagian atasnya tumpul (pangkal jantung) yang disebut basis cordis.
Diabagian bawah agak runcing yang disebut cordis. Ukurannya kurang lebih sebesar genggaman
tangan kanan dan beratnya 250-300 gr. (Syaifuddin, 1997)

2.3 Etiologi
Terlapisnya suatu plak ateroskerotik dari aslah satu arteri koroner dan kemudian tersangkut
dibagian hilir yang menyumbat aliran darah ke seluruh miokardium yang diperdarahi oleh
pembuluh darah tersebut. IHD juga bisa terjadi jika apabila lesi membaik yang melekat ke sautu
arteri yang rusak membesar dan menyumbat total aliran darah ke bagian hilir atau apabila suatu
ruang jantung mengalami hipertrofi berat sehingga kebutuhan oksigennya tidak dapat dipenuhi.

2.4 Faktor Resiko


Factor resiko IHD (Ischemik Heart Disease) adalah sebagai berikut
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Riwayat hipertensi
Diabetes mellitus
Merokok
Obesitas
Kadar kolesterol darah tinggi
Kelelahan dan stress emosional

(Corwin, J Elizabeth, 2001)

2.5 Patofisiologi
1. Perubahan awal
Terjadinya penimbunan plak-plak srterosklerosis
2. Perubahan intermediate
Plak semakin besar dan terjadi obstruksi dari lumen srteri koroner epikardium. Hal ini
menyebabkan peningkatan sirkulasi darah sebankyak 2-3 kali lipat akibat olehraga tidak
dapat dipenuhi. Keadaan ini disebut iskemia dan manifestasinya dapat berupa angina atau
nyeri pada dada akibat kerja jantung yang meningkat.
3. Perubahan akhir
Terjadi rupture pada cap atau bagian superficial dari plak sehingga akan terjadi suatu
situasi yang tidak stabil dan berbagai macam manifestasi klinik seperti Angina at rest atau
Infark miokard. Dengan terpaparnya sis plak dengan darah akan memicu serangkaian

proses platelet agregasi yang pada akhirnya akan menambah obstruksi dari lumen
pembuluh darah tersebut.
4. Iskemia miokard
Peristiwa ini akan menimbulkan serangkaian perubahan pada fungsi diastolic, lalu
kemudian pada fungsi sistolik. Menyusul dengan perubahan impuls listrik (gelombang
ST-T) dan akhirnya timbul keadaan infark miokard.
- Angina stabil : bila obstruksi pada arteri koroner 75%
- Unstable angina : bila terjadi vasospasme dari arteri koroner utama

2.6 Manifestasi Klinis


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Nyeri dada > 30 menit intensif dan menetap, tidak hialng dengan istirahat
Mual dan muntah
Berkeringat, pasien gelisah, takut, muka pucat akibat vasokonstrik simpatis
Takikardi akibat peningkatan stimulasi simpatis jantung
Nyeri dada di bagian bawah sternum dan perut atas secara tiba-tiba dan spontan
Perasaan lemas berkaitan dengan penurunan darah ke otot rangka
Pengeluaran urin berkurang karena penurunan aliran darah ginjal serta peningkatan
aldosteron dan ADH (Arif Mansjoer, 2001)

2.7 Komplikasi
Perluasan infarik dan iskemia pasca infarik, aritmia (sinus takikardia, supraventrikuler
takikardia, aritmua ventricular, gangguan konduksil, disfungsi otot jantung (gagal jantung kiri)
hipotensi dan syok, infark ventrikel kanan, defek mekanik, rupture miokard, aneurisma ventrikel
kiri, perikarditis dan trombus.

2.8 Pemeriksaan Diagnostik


1. Tekanan darah mungkin turun atau netral tergantung luasnya kerusakkan jantung
2. EEG : elevasi segmen ST diikuti perubahan sampai inverse gelombang T, kemudian
muncul peningkatan gelombang dan minimal di dua sadapan.
3. Echocardiogram : digunakan untuk evaluasi lebih jauh dari mengenal fungsi jantung
khususnya fungsi ventrikel.
4. Kolesterol/trigliserida serum meningkat
5. Kadar mioglobin di dalam darah meningkat

6. Peningkatan enzim dan isoenzimnya merupakan indikator spesifik infark miokard akut.
7. Peningkatan LED terjadi lebih lambat, mencapai puncaknya dalam 1 minggu dan dapat
bertahan 1-2 minggu.
8. Rongen thorak mengetahui adanya kardiomegali (Brunner & Suddart, 2002)

2.9 Penatalaksanaan Medik


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Istirahat total
Diet makanan lunak serta rendah garam
Pasang infuse dekstrosa 5% untuk persiapan pemberian obat intravena
Diberikan nitral untuk mengurangi aliran balik vena dan melemaskan arteri
Oksigen 2-4 l/menit
Sedative sedang seperti diazepam 3-4x, 2-5 mg/hari.
Pada insomnia dapat ditambahkan fluratepam 25-30 mg
Morfin 2,5-5 mg atau petidin 25-50 mg untuk mengatasi nyeri
Resusitasi jantung paru bila terjadi fibrilasi jantung
(Corwin, 2001)

2.10 Asuhan Keperawatan


A. Pengkajian
1.
2.
3.
4.
5.

Identitas pasien
Riwayat kesehatan individu dan keluarga
Riwayat kesehatan individu secara umum sebelum sakit dan saat sakit sekarang
Pertumbuhan dan perkembangan anak
Pemeriksaan fisik
1. Psikologis (cemas, takut, konsep diri)
Gejala : kelemahan, kelelahan, tidak bisa tidur, pola hidup menetap, jadwal olahraga
tidak teratur.
Tanda : takikardia, dispnea saat istirahat/aktivitas
2. Sirkulasi
Gejala : riwayat infark miokard sebelumnya, PJK, GJK, dan diabetes mellitus
Tanda : TD bisa normal/naik turun, nadi bisa normal, penuh atau tidak kuat/lemah,
kuat kualitasnya dengan pengisian kapiler lambat, distrimit, bunyi jantung III/IV
menunjukkan gagal jantung, murmur : menunjukkan gagal katup, disfungsi otot pada
pilar, friksi : dicurigai perikarditias, irama jantung /; dapat teratur/tidak. Edema :
distensi vena jugularis, edema perifer, edema umum, krekels terjadi pada gagal

jantung/ventrikel. Warna : pucat/sianosis (kulit abu-abu, kuku datar, pada membrane


mukosa dan bibir)
3. Integritas ego
Gejala :takut mati, perasaan ajal sudah dekat, kuatir tentang keluarga, kerja dan
keuangan.
Tanda : menyangkal, cemas, gelisah dan marah
4. Eliminasi
Gejala : mual, kehilangan nafsu makan, nyeri ulu hati
Tanda : penurunan turgor kulit, kulit kering, berkeringat, muntah, perubahan berat
badan, bising usus menurun
5. Hygiene
Gejala/tanda : sulit melakukan perawatan diri
6. Neurosensori
Gejala : pusing, berdenyut saat bangun/sewaktu tidur
Tanda : perubahan mental, kelemahan dan nyeri
7. Ketidaknyamanan
Gejala : nyeri dada tiba-tiba, tidak hilang dengan istirahat, lokasi-lokasi takikardi
pada dada arterior, substernal, dapat menyebar ke tangan, bahu, wajah.
Tanda : wajah meringis, perubahan postur tubuh, menangis, merintih, meregang,
kehilangan kontak mata, menarik diri.
8. Pernafasan
Gejala : dispnea dengan atau tanpa kerja, dispnea nocturnal, batuk dengan atau tanpa
sputum, riwayat merokok.
Tanda : peningkatan frekuensi pernafasan, pucat, siabnosis, bunyi nafas
bersih/krekels, mengi, sputum merah jambu.
(Doengoes, 2000)
B. Diagnosa keperawatan
1. Nyeri berhungan dengan berkurangnya aliran darah jantung
2. Ansietas berhubungan dengan takut akan kematian
3. Intoleransi aktifitas berhubungan dengan ketidakseimbangan suplai oksigen dengan
kebutuhan
4. Penurunan curah jantung berhubungan dengan turunnya kontraksi jantung
5. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan gangguan membrane kapiler alveolar
(Brunner & Suddart, 2002)
C. Intervensi keperawatan
1. Nyeri berhungan dengan berkurangnya aliran darah jantung

Tujuan : setelah dilakuakn tindakan keperawatan 1x24 jam diharapkan maslah teratasi
dengan criteria hasil : ekspresi nyeri biasa, menyatakan nyeri dada menghilang, mudah
bergerak, rileks.
Intervensi
- Pantau karakteristik nyeri
-

Rasional
Merupakan dasar pengkajian dan pedoman
intervensi selanjutnya
Membantu
menegaskan
indikator
ketidaknyamanan
Menurunkan rangsangan memicu nyeri

Observasi
isyarat
ketidaknyamanan nonverbal
Berikan lingkungan yang tenang dan nyaman
Bantu melakukan tehnik relaksasi
- Membantu
mengurangi
nyeri,
nonfarmakologik
Berikan obat analgesik
- Menurunkan nyeri hebat dan mengurangi kerja
miokad

2. Ansietas berhubungan dengan takut akan kematian


Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan masalah bisa terhatasi
dengan krireia hasil : menyatakan kecemasan berkurang, mengungkapkan perasaannya,
mengekspresikan perasaan positif.
Intervensi
- Panta tanda dan gejala ansietas
- Dengarkan keluhan pada pasien dengan
penuh perhatian
- Berikan informasi tentang penyakit dan
prognosis klien
- Berikan hipnotik (kalium, ativon, dalmane)
sesuai indikasi

Rasional
- Mengetahui tingkat ansietas pasien
- Meningkatkan rasa aman dan nyaman pasien
- Mengurangi ansietas
- Meningkatkan
ansietas

istirahat

dan

menurunkan

3. Intoleransi aktifitas berhubungan dengan ketidakseimbangan suplai oksigen dengan


kebutuhan
Tujuan : setelah dilakuakn tindakan keperawatan selama 1x24 jam diharapkan masalah
dapat teratasi dengan criteria hasil : menunjukkan peningkatan toleransi aktivitas,
menyeimbangkan aktivitas dan istirahat, tingkat daya tahan adekuat.
Intervensi
- Kaji respon emosional, sosial dan spiritual terhadap aktivitas
- Pantau respon kardiorespiratori terhadap
aktivitas

Rasional
Mengetahui tingkat toleransi terhadap aktivitas
Mengindikasikan program obat dan pemberian
oksigen tambahan
Mamfasilitasi relaksasi

Batasi rangsangan lingkungan


Ajarkan pasien pengaturan aktivitas
Kolaborsi dengan terapi okupasi

- Mencegah keluhan
- Merencanakan dan
aktivitas

memantau

program

4. Penurunan curah jantung berhubungan dengan turunnya kontraksi jantung


Tujuan :etelah dilakukan tindakan keperawatan 1x24 jam diharapkan masalah bisa
teratasi dengan criteria hasil : Edema perifer tidak ada, tidak ada distensi vena jugularis,
Distes tidak ada.
Intervensi
- Pantau tanda kelebihan cairan
- Auskultasi bunyi paru
- Ubah posisi pasien tiap 2 jam
- Instruksikan
tentang
mempertahankan
keadekuatan asupan dan pengeluaran
- Berikan oksigen tambahan
- Berikan obat anti aritmia

Rasional
- Mengetahui adanya edema perifer
- Mengetahui adanya suara tambahan
- Menurunkan sirkulasi perifer
- Memantau
keseimbangan
asupan
pengeluaran
- Meningkatkan suplai oksigen
- Menurunkan kontraktilitas koroner

5. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan gangguan membrane kapiler alveolar


Tujuan : setelah dilakuakn tindakan keperawatan diharapkan maslah keprawatan bisa
teratasi dengan criteria hasil : dada perifer kuat dan simetris, tidak ada edema perifer dan
asites, tidak ada angina/nyeri, tidak ada bunyi nafas tambahan.
Intervensi
- Pantau nyeri dada
- Observasi adanya perubahan segmen ST
- Tingkatkan istirahat
- Hindari pengukuran suhu rectal
- Hindari melakukan maneuver valsava
(mengejan) pada psien
- Jelaskan pembatasan asupan kafein,
natrium, kolesterol dan lemak

Rasional
- Mengetahui tingkat kenyamanan
- Mengetahui tingkat/luasnya infark
- Meningkatkan pertukaran gas
- Mengurangi keakuratan
- Mengurangi kontraksi kuat pada jantung
- Mencegah konteraksi kuat pada jantung

dan

BAB III
PEMBAHASAN
FORMAT PENGKAJIAN
Tanggal pengkajian

: 25 November 2015

Jam

: 09.15

Diagnosa masuk

No. MR

:-

A. DATA UMUM
Identitas pasien
Nama
Usia
Pekerjaan
Pendidikan terakhir
Jenis Kelamin
Suku
Agama
Alamat
Diagnosa
Keluhan utama

: Tn. MY
: 85 tahun
:
:
: Laki-laki
:
: Islam
:
: Iskemik Heart Disease
: Tidak terkaji

B. PENGKAJIAN PRIMER
1. Airway (A)
:
Tidak ada sumbatan/obstruksi jalan nafas, jalan nafas paten, tidak ada suara nafas
tambahan.
2. Breathing (B)
:
Gerakkan dada simetris, irama nafas cepat, pola nafas tidak teratur, ada retraksi otot dada,
ada sesak nafas, RR: 26x/i, terpasang oksigen 8 ml.
3. Circulation (C)
:
Nadi teraba 87x/i, tidak ada sianosis, CRT 4 detik, tidak ada pendarahan, akral teraba
dingin, ada edema ditangan dengan kedalaman cm, edema di kaki dengan kedalaman 1
cm.

4. Disability (D)
:
Kesadaran somnolen, GCS 9 : E: 4, M: 4, V:1, reflek cahaya ada, ukuran pupil 2/2.
C. RIWAYAT PENYAKIT TERDAHULU :
Tidak terkaji
D. RIWAYAT PENYAKIT KELUARGA :
Tidak terkaji
E. PEMERIKSAAN FISIK :
Keadaan Umum
: Somnolen
Kesadaran/GCS
: Somnolen/9
Tekanan darah
: 183/77 mmHg
Nadi : 87x/i
Pernafasan
: 26x/i
Suhu : 360 Celcius
1. Kepala
a. Rambut
Rambut pendek, pertumbuhan rambut tidak merata, rambut bersih.
b. Mata
Reaksi pupil +/+, ukuran 2/2
c. Hidung
Terpasang oksigen 8 ml, tidak ada perdarahan, sinusitis tidak terkaji, gangguan
penciuman dan malformasi tidak terkaji, bentuk hidung simetris.
d. Mulut
Kebersihan mulut tidak terkaji, terpasang oksigen, tidak terpasang ETT, gangguan
oengecapan tidak terkaji.
e. Gigi
Tidak terkaji
f. Telinga
Telinga bersih, tidak ada perdarahan, tidak terpasang alat bantu, tidak ada infeksi,
tidak ada gangguan pendengaran.
2. Leher
Tidak ada perbesaran KGB, kaku kuduk tidak terkaji, tidak terpasang trakeostomi.
3. Dada
a. Inspeksi
: bentuk simetris, normo chest, tidak ada jejas, gerakkan dada
simetris, menggunakan otot bantu pernafasan.
b. Palpasi
: tidak ada nyeri, tidak ada krepitasi, tidak ada fraktur iga
c. Perkusi
: Sonor, tidak ada perbesaran jantung
d. Auskultasi
: suara vesicular di semua lapang paru, Terdengar bunyi Lup Dup
pada saat diauskultasi.
4. Tangan

Tangan utuh, tidak ada luka lecet, tidak ada sianosis, tidak ada clubbing finger, akral
teraba dingin, tidak ada fraktur, ada edema dengan kedalaman cm.
5. Abdomen
a. Inspeksi
:Tidak ada jejas di abdomen, tidak ada perbesaran abdomen dan
tidak ada ikterik
b. Palpasi
: terasa kenyal, tidak ada nyeri tekan dan nyeri lepas
c. Perkusi
: tidak terkaji
d. Auskultasi
: ada bising usus, 4x/menit
6. Genetelia
Terpasang kateter, tidk ada perdarahan
7. Kaki
Tidak ada fraktur, tidak ada malformasi, ada edema di kaki dengan kedalaman 1 cm, ada
luka dikaki, tidak ada tanda-tanda infeksi, tidak ada sianosis, akral teraba dingin.
8. Punggung
Ada dekubitus di belakang bahu kanan, tidak ada infeksi.
F. AKTIVITAS DAN ISTIRAHAT
Istirahat total
G. NUTRISI, CAIRAN DAN ELIMINASI
Diit MC extra putih telur, IVFD: NaCl 0,9 : 1000 ml, infuse kitmil 1 fls/hari. Kateter urin 198
cc.
Pemeriksaan penunjang
Tanggal
25 november

Pemeriksaan

Hasil

Nilai normal

2015

Terapi Medikasi
Tanggal
25
november
2015

Obat
Meropenem
Ozid
citicolin
Cernefit
parasetamol
valsarton

Dosis
2x1 gr(Hr 4)
1x1 fls
2x500mg
1x1 (Drip)
3x1000 mg k/p
1x160 mg

Kegunaan

renosteril
CPG
aspilet
Adalat aros
Decubal salp
IVFD NaCl 0,9

3x2 tab
1x75 mg
1x80 mg
1x30 mg
2x/hari (habis mandi)
12 tts/menit

Terapi cairan

FORMAT ANALISA DATA


No
1

Data Penunjang
DS : -

Pompa jan tung tidak adekuat

DO :

Kemungkinan Penyebab

Klien terlihat sesak


TTV
TD : 183/77 mmhg
RR: 26 x/i
Nadi: 87 x/i

DO:

nafas

efektif

Sesak

Edema ekstermitas

Aliran balik tidak adekuat

atas cm, bawah 1

Penurunan curah
jantung

Edema ekstremitas

Penurunan curah jantung


Pompa jantung tidak adekuat

DS : DO:

Akral dingin
CRT 4 detik
Kesadaran

somnolen
GCS : 9
Suhu: 360C

tidak

cm

Pola

Kekurangan oksigen di tubuh

Pola nafas tidak efektif


Pompa jantung tidak adekuat

DS : -

Masalah

Darah keseluruh tubuh

Kesadaran , akral dingin,


CRT > 2 detik

Inefektif perfusi jaringan

Inefektif perfusi
jaringan

2. DIAGNOSA KEPERAWATAN
1. Inefektif pola nafas berhubungan dengan
2. Inefektif perfusi jaringan berhubungan dengan

3. 3. FORMAT RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN


1. Nama Pasien
2. Ruang
4.
N

9.
1

14.
2

18.
3

5. Diagno
sa
Kepera
watan
10. Inefekti
f pola
nafas
11.

15. Penuru
nan
curah
jantung
bd
turunny
a
kontrak
si
jantung
19. Inefekti
f
perfusi
jaringa
n
bd

: Tn. MY
: CVCU

Nama Mahasiswa
No.MR

6. Tujuan/Sasaran

: Kelompok 3
:

7. Intervensi

12. Setelah dilakukan tindakan


keperawatan 1x24 jam
diharapkan
sesak
berkurang dengan KH:
13. Klien tidak sesak, RR
normal
16. Setelah dilakukan tindakan
keperawatan 1x24 jam
diharapkan penurunan
curah jantung teratasi
dengan KH:
17. Edema ektremitas
bekurang

20. Setelah dilakukan tindakan


keperawatan 1x24 jam
diharapkan perfusi
jaringan teratasi dengan
KH:

8. Rasional

Evaluasi frekuensi pernafasan


Auskultasi bunyi nafas
Atus posisi semifowler
Observasi
penyimpangan
dada
Observasi karakter batuk

- Respon pasien bervariasi


- Menunjukkan status ventilator
- Merangsang fungsi pernafasan
- Mencegah ekspansi lengkap
- Menunjukkan kongesti paru

Pantau tanda kelebihan cairan


Auskultasi bunyi paru
Ubah posisi pasien tiap 2 jam
Instruksikan
tentang
mempertahankan
keadekuatan asupan dan
pengeluaran
Berikan oksigen tambahan
Berikan obat anti aritmia

- Mengetahui adanya edema perifer


- Mengetahui adanya suara tambahan
- Menurunkan sirkulasi perifer
- Memantau keseimbangan asupan dan
pengeluaran
- Meningkatkan suplai oksigen
- Menurunkan kontraktilitas koroner

Evaluasi status mental


Selidiki nyeri dada
Observasi ekstremitas
Tingkatkan tirah baring
22.

Indikator menunjukkan emboli


Emboli arteri mempengaruhi jantung
dan organ vital lainnya
Ketidakefektifan/tirah baring lama
mnecetuskan statis vena

penuru
21. GCS normal, kesadaran
nan
meningkat, CRT < 2 detik,
kontrak
akral hangat
si
jantung
23. 4. CATATAN PERKEMBANGAN
1. Nama Klien
2. Ruang

24.
N

: Tn. MY
: CVCU

25. Diagnosa
Keperawatan

28.
1

29. Inefektif

pola

35.
2

36. Penurunan curah

42.
3

43. Inefektif perfusi

nafas

berhubungan dengan

jantung

jaringan berhubungan
dengan

Diagnosa Medis
No. MR

Dapat
membantu
mencegah
pembentukkan atau migrasi emboli.

: Iskemik Heart Disease


:-

26. SOAP

30. S : 31. O : Tampak sesak, RR 26x/i


32. A : 33. P : Pertahankan posisi, pertahankan oksigenisasi
37. S : 38. O : Edema ektremitas, pitting edema atas cm, bawah 1 cm
39. A : 40. P : Pertahankan posisi
44. S : 45. O : akral dingin, CRT 4 detik, suhu 360c
46. A : 47. P : selimuti pasien

27. Par
af
34.

41.

48.

49. BAB IV
50. PENUTUP
51. 4.1 Kesimpulan
52. Penyakit jantung iskemik adalah keadaan berbagai etiologi yang semua mempunyai
kesamaan ketidakseimbangan antara suplai dan tuntutan oksigen, yang disebabkan oleh
terlapisnya suatu plak ateroskerotik dari aslah satu arteri koroner dan kemudian
tersangkut dibagian hilir yang menyumbat aliran darah ke seluruh miokardium yang
diperdarahi oleh pembuluh darah tersebut. Dengan manifestasi yang khas yaitu Nyeri
dada > 30 menit intensif dan menetap, tidak hilang dengan istirahat. Jika tidak diatasi
akan mengakibatkan infark miokard.
53.

Penatalaksanaan yang dapat dialkuakan pada pasien IHD ini adalah

diantaranya istirahat total, diet makanan lunak serta rendah garam, pasang infuse
dekstrosa 5% untuk persiapan pemberian obat intravena, diberikan nitral untuk
mengurangi aliran balik vena dan melemaskan arteri, Oksigen 2-4 l/menit.
54.
55. 4.2 Saran
1. Diahrapkan dengan adanya makalah ini menambah wawasan pembaca tentang penyakit
jantung
2. Diharapkan dengan adanya makalah ini, para mahasiswa keperawatan dapat
mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari
3. Dengan adanya makalah ini, dapat mendorong pembaca untuk menulis karya baru yang
berhubungan dengan penyakit jantung.
56.
57.
58.
59.

60. DAFAR PUSTAKA


61.
62. Corwin J,Elisabeth. 2009. Buku Saku Patofisiologi. Ed 3. Jakarta: EGC.
63. Doenges dkk. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan.Ed 3.Jakarta: EGC.
64.
Mutaqin, Arif. 2009. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien Dengan Gangguan Sistem
65.

Kardovaskuler dan Hematologi. Jakarta: Salemba Medika.


Mutaqin, Arif. 2009. Pengantar Asuhan Keperawatan Klien Dengan Gangguan Sistem

66.
67.

Kardovaskuler. Jakarta: Salemba Medika.


Priharjo, Robert. 2006. Pengkajian Fisik Keperawatan. Ed 2. Jakarta : EGC.
Sylvia A. Price, Lorraine M. Wilson. Konsep Klinis Proses-proses Penyakit, Edisi 4.
Jakarta: EGC.
68.
69.
70.
71.