Anda di halaman 1dari 31

A.

PENGERTIAN REGRESI
1. PENGERTIAN REGRESI
Analisis regresi digunakan untuk mempelajari dan mengukur statistik yang terjadi
antara dua variabel atau lebih. Regresi adalah suatu analisis yang digunakan untuk
mengetahui hubungan antara variabel bebas (x) dan variabel terikat (y). Dalam analisis
regresi, suatu persamaan regresi hendak ditentukan dan digunakan untuk menggambarkan
pola atau fungsi hubungan yang terjadi antara variabel. Dalam regresi majemuk dikaji
lebih dari dua variabel. Variabel yang akan dioptimasi nilainya disebut variabel terikat
(dependent variabel) atau response variabel dan biasanya diplot pada sumbu tegak
(sumbu y), sedangkan variabel bebas (independent variabel) atau explanatory variabel
adalah variabel yang diasumsikan memberikan pengaruh terhadap variasi variabel terikat
dan biasanya diplot pada sumbu datar (sumbu x).
(sumber: http://skripsimahasiswa.blogspot.com/2010/10/regresi-linier.html)
2. PENGERTIAN REGRESI MENURUT PARA AHLI
a. Fancis Galton, analisis regresi berkenaan dengan studi ketergantungan dari suatu
variabel yang disebut variabel tak bebas (dependet variable), pada satu atau
variabel yang menerangkan dengan tujuan untuk memperkirakan ataupun
meramalkan nilai-nilai dari variabel tak bebas apabila nilai variabel yang
menerangkan sudah diketahui.
b. Analisis regresi pada dasarnya adalah studi mengenai ketergantungan variabel
dependen (terikat) dengan satu atau lebih variabel independen (variabel
penjelas/bebas), dengan tujuan untuk mengestimasi dan/atau memprediksi ratarata populasi atau nilai rata-rata variabel dependen berdasarkan nilai variabel
independen yang diketahui (Gujarati, 2003).
(sumber: http://digilib.unpas.ac.id/files/disk1/12/jbptunpaspp-gdl-ajiefauzia-579-3-bab3.pdf)

B. PENGERTIAN KORELASI
1. PENGERTIAN KORELASI

Korelasi adalah metode untuk mengetahui tingkat keeratan hbungan antara dua
peubah atau lebih yang digambarkan oleh besarnya korelasi. Koefisien korelasi adalah
koefisien yang menggambarkan tingkat keeratan hubungan antar dua peubah atau lebih.
Besaran dari koefisien korelasi tidak menggambarkan hubungan sebab akibat
antara dua peubah (lebih) tapi semata-mata menggambarkan keterlibatan linier antar
peubah.
Nilai koefisien korelasi berkisar antara (-1) sampai 1
Nilai -1 berati terdapat hubungan negatif (berkebalikan) yang sempurna.
Nilai 0 berarti tidak terdapat hubungan sama sekali.
Nilai 1 berarti terdapat hubungan positif yang sempurna.
(sumber: http://skripsimahasiswa.blogspot.com/2010/10/regresi-linier.html)

2. PENGERTIAN KORELASI MENURUT PARA AHLI


a. Faenkel dan Wallen, 2008:328)
korelasi adalah suatu penelitian untuk mengetahui hubungan dan tingkat
hubungan antara dua variabel atau lebih tanpa ada upaya untuk mempengaruhi
varaibel tersebut sehingga tidak terdapat manipulasi variabel.
b. Mc Millan dan Schumacher, dalam Syamsuddin dan Vismala, 2009:25
Korelasi adalah adanya hubungan dan tingkat variabel penting karena dengan
mengetahui tingkat hubungan yang ada, peneliti akan dapat mengembangkannya
sesuai dengan tujuan penelitian. jenis penelitian ini biasanya melibatkan ukuran
statistik/tingkat hubungan.
C. JENIS- JENIS REGRESI
1. Regresi Linier
Regresi linier adalah alat statik yang digunakan untuk mengetahui pengaruh antara satu
atau beberapa variabel terhadap satu buah variabel. Variabel yang mempengaruhi disebut
variabel bebas dan variabel yang dipengaruhi disebut variabel terikat.
Secara umum regresi linier terdiri atas dua yaitu regresi linier sederhana dan regresi linier
berganda.
a. Regresi Linier Sederhana
Regresi dengan satu buah variabel bebas terhadap satu buah variabel terikat.
Persamaan umumnya adalah:
Y= a + bX
Dimana:
Y = variabel terikat
a = titik potongg antara garis regresi dengan sumbu y

b = koefisien regresi
X = variabel bebas
Sifat-Sifat Garis Regresi Linier:
terdapat dua (2) sifatt yang harus dipenuhi sebuah garis lurus untuk dapat menjadi
garis yang cocok (fit) dengan titik-titik data pada diagram pencar, yaitu:
Jumlah simpangan (deviasi) positif dari titik-titik yang tersebar di atas
garis regresi sama dengan (saling menghitung langkah) jumlah simpangan
negatif dari titik-titik yang tersebar di bawah garis regresi dengan kata lain

y= ( y y ' ) =0
ln y=ln ( eax +b )
y= ax +b
ln
atau dapat dikatakan:
s=ax+ b dimana s=ln y

dengan demikian dapat digunakan regresi linier dalam menentukan fungsi


eksponensial yang paling sesuai dengan data.

kuadrat dari simpangan-simpangan mencapai nilai minimum (least square


value of deviation) jadi:

y= ( y y )2=minimum
dengan sifat kedua, metode regresi ini seringg juga disebut sebagai metode
least square. dengan menggunakan kedua sifat di atas dan menggabungkannya
dengan prinsip-prinsip kalkulus differensial untuk enetukan nilai-nilai
konstanta a dan b pada persamaan garis regresi, yang hasilnya sebagai berikut:

xy
x

x2
x

b=
dimana:
n = jumlah titik (pasangan pengamatan (x,y))
x = mean dari variabel x
y = mean dari variabel y

(sumber: www.eepis.its.edu/nalfuragi/numerik/bobot.pdf)
contoh 1:
Berdasarkan hasil pengambilan sampel secara acak tentag pengaruh lamanya belajar (x) terhadap
nilai ujian (y) adalah seperti pada tabel 1.1 berikut:
Tabel 1.1
Nilai Ujian (y)
40
60
50
70
90
y = 310

Lama Belajar (x)


4
6
7
10
13
x = 40

X2
16
36
49
100
169
x2 = 370

xy
169
360
350
700
1170
xy = 2740

penyelesaian:
a=

( 310 . 370 )( 40 .2740 )


=20,4
( 5 . 370 )1600

b=

( y . x2 ) ( x . xy )
( N . x2 ) ( x )2

N ( xy ) ( x . y )
( N . x2 ) ( x )2

( 5 . 2740 )( 40 .310 )
=5,4
( 5 . 370 )1600

sehingga persamaan regresi sederhananya adalah:


y = 20,4 + 5,4X
berdasarkan hasil perhitungan dari persamaan regresi sederhana tersebut diatas, maka dapat
diketahui bahwa:
lamanya belajar mempunyai pengaruh positif (koefisien regresi sederhana
(b)=5,2) terhadap nilai ujian, artinya jika semakin lama dalam belajar maka akan
semakin baik atau tinggi nilainya.
nilai konstanta adalah sebesar 20,4 artinya jika tidak belajar atau lama belajar
sama dengan nol, maka nilai ujian adalah sebesar 20,4 dengan asumsi variabelvariabel lain yang dapat mempengaruhi dianggap tetap.
(sumber: susanto.blogspot.com/2006/06/analisis-regresi-dan korelasi-materi.html)
contoh 2:
mengetahui pengaruh upah terhadap motivasi kerja karyawan PT Benir Berlian.
dimana X atau variabel bebasnya adalah upah, sedangkan variabel Y atau variabel terikatnya
adalah motivasi kerja karyawan PT Benir. Berlian.
(sumber: http://skripsimahasiswa.blogspot.com/2010/10/regresi-linier.html)

b. Regresi Linier Berganda


merupakan regresi dengan beberapa variabel bebas dan satu buah variabel terikat.
Persamaan umumnya adalah:
+ . +b n X n
y=a+b1 X 1 +b2 X 2
dimana:
y = variabel terikat
X1 dan X2 = variabel bebas
a = titik potong
b = koefisien regresi
misalnya pertumbuhan mikroba merupakan fungsi dari suhu, nutrient, dan space.
jika total mikroba merupakan symbol y, besarnya suhu dengan X1, jumlah nutrient
dengan X2, dan space dengan X3. maka pendugaan nilai y diperoleh dengan
menggunakan prosedur kuadrat terkecil terhadap data hasil pengukuran suhu,
nutrient, dan space dalam bentuk variabel x dan y dapat diberikan bahwa y
dipengaruhi X1, X2, dan X3. bentuk persamaannya adalah:
yx 1 x 2 x 3= 0 + 1 x 1 + 2 x 2+ 3 x 3
secara umum bentuk persamaannya adalah:
yx 1 x 2 . x n= 0 + 1 x 1 + 2 x 2+ 3 x 3+ ..+ n x n
dengan mengganti 0, 1,., n dengan b0, b1,., bn nilai

yx 1 x 2 . x n

dapat

diduga dari persamaan regresi, yaitu:


y n=b 0+ b1 x1 +b 2 x 2+ bn x n
selanjutnya akan dibahas kasus dengan satu peubah bebas X1dan X2 persamaan
regresi untuk 2 peubah bebas X1 dan X2 adalah:
^y =b 0+ b1 x1 +b 2 x 2+ e1
JKG dari persamaan ini adalah:
JKG= e12= ( xb0 b1 x1b2 x 2 )2
denggan menurunkan persamaan ini terhadap b0, b1, dan b2 secara berturut-turut,
maka diperoleh ketiga persamaan linier simultan berikut:
b1 y 1 i+ b2 x 2 i= yi
b0 x 1 i+ b1 x 1 i2+ b2 x1 i x2 i= y i1 y i 1
nilai dengan kuadrat terkecil untuk b0, b1, dan b2 dapat diperoleh dengan
menggunakan matriks setelah nilai b2 dan b1 diperoleh nilai b0 dapat ditentukan
dengan menggunakan rumus berikut:

b0 =^y b 1 x 1b2 x 2
contoh 1:
sebuah percobaan dilakukan untuk menduga berat akhir ternak setelah diberi
pakan, dengan menggunakan variabel bebas berat awal ternak sejumlah pakan
yang dihabiskan oleh ternak tersebut (kg)
tabel 1.2
Batas akhir (y)
Batas awal (X1)
Jumlah pakan (X2)
55
42
272
70
30
226
80
33
259
100
45
192
97
30
311
70
36
183
50
32
173
80
41
236
92
40
220
84
38
235
a. buatlah persamaan regresi berganda!
b. ramal berat akhir ternak, jika berat awal 55kg dan jumlah pakan yang dihabiskan
250kg
jawab:
X1i =379

X2i = 2417

X1iX2i = 92628

X12i = 14535

X22i = 601365

X1 = 35,9

X1iYi = 31276

X2iYi = 204569

y = 82, 5

Y2 = 242,7

Yi = 825

X2i = 70083

persamaan (1): 10b0 + 379b1 + 2417b2 = 825


persamaan (2): 379b0 + 14535b1 + 92628b2 = 31726
persamaan (3): 2417b0 + 92628b1 + 601365b2 = 204969
dengan menyelesaikan ketiga persamaan ini dengan matematika biasa, maka
diperoleh:
b2 = -0,395751337

b1 = 5,113266098

nilai b1 dan b2 ini dimasukkan ke dalam persamaan b0 sehingga diperoleh:


b0 = y b1X1 b2X2 = -15,6396869
persamaan regresinya adalah y = -15,64 + 5,11 X1-X2
y = -15,64 + 5,11 (35) 0,4 (200) = 63,21
(sumber: http://eepis.tts.edu/nalfangi/numerik/bab9tm.pdf)
contoh 2:
jika kita ingin mengukur faktor-faktor yang berpengaruh terhadap penjualan produk
mobil, mungkin faktor-faktor yang mempengaruhinya dapat berupa citra merk,
layanan purna jual, harga yang kompetitif, pengaruh lingkungan, iklan media, dan
lain sebagainya. dari contoh tersebut, maka penjualan produk mobil disebut variabel
dependent, sedangkanvariabel lainnya merupakan variabel independent.
persamaan yang digunakan yaitu persamaan regresi bergamda:
+ . +bn X n + e
y=a+b1 X 1 +b2 X 2
dimana:
y = penjualan produk mobil

X4 =pengaruh liingkungan

X1 = citra merk

X5 = iklan media

X2 = layanan purna jual

b = koefisien regresi

X3 = harga kompetitif

e = error

(sumber: http://skripsimahasiswa.blogspot.com/2010/10/regresi-linier.html)

2. Regresi Non linier

Hubungan antara variabel y dan x yang tidak linier, tidak linier maksudnya laju
perubahan y akibat perubahan x tidak konstan untuk nilai tertentu.
beberapa model regresi non linier:
a. model parabola
rumus persamaan regresi non linier parabola, yaitu:
y = a + bx +cx2
b. model hiperbola
Pada regresi hiperbola, di mana variabelbebas X atau variabel tak bebas Y, dapat
berfungsi sebagai penyebut sehinggaregresi ini disebut regresi dengan fungsi
pecahan atau fungsi resiprok.
persamaan regresi hiperbola (lengkung cekung):
1
y=
( a+bx )
diman garis persamaa akan memotong sumbu y, ini berarti bahwa nilai x ada yang
negatif atau bahkan keduanya (x dan y) sama-sama negatif.
c. model fungsi pangkat tiga
y = a + bx + cx2 + dx3
d. model eksponensial
Regresi eksponensial ialah regresi di mana variabelbebas X berfungsi sebagai
pangkat atau eksponen.
log y = log a (log b) x
namun jika log-nya dihilangkan, maka: y = axbx
e. model geometri
Pada regresi ini mempunyaibentuk fungsi yang berbeda dengan fungsi
polinomial maupun fungsi eksponensial.
y = a +(x) b
y = log a + b log x
3. Regresi eksponensial
Regresi eksponensial adalah regresi linier yang variabel responnya terdistribusi
eksponensial. model regresi ekksponensial mempunyai peranan penting pada
beberapa bidan statistik dan telah banyak digunakan pada beberapa penelitian data
survival. penelitian tentang ketahanan benda-benda produksi dan penelitian pada
bidang kedokteran.
regresi eksponensial digunakan untuk menetukan fungsi eksponensial yang paling
sesuai dengan kumpulan titik data (X2Y2) yang diketahui. regresi eksponensial ini
merupakan pengembangan dari regresi linier dengan memanfaatkan fungsi logaritma:
y=eax + b

dengan melogaritmakan persamaan di atas akan diperoleh:


b
log x

a+
y=log
log
(sumber: http://statistielasakel114.blogspot.com)
contoh:

Tabel dibawah ini menunjukan data pengukuran debet dan


sedimen melayang DPS Citarum Nanjung pada bulan Maret
1981. Tentukanlah besarnya koefisien korelasi, persamaan
eksponensialnya dan uji ?
Debet
(m3/det)X

Sedimen
Melayang (juta
m3/det)-Y

Debet
(m3/det)X

Sedimen
Melayang (juta
m3/det)-Y

35

1,73

119

10,44

39

2,45

88

16,36

43

3,31

95

27,47

54

6,83

105

29,06

56

6,99

112

33,96

Jawab.
Buat tabel pembentu seperti:
Sedimen
N
Debet
Melayang
o. (m3/det)-X
(juta m3/det)-Y

P= ln Y

XY

1.

35

1,73

0,55

19,25

2.

39

2,45

0.90

35,10

3.

43

3,31

1,20

51,60

4.

54

6,83

1,92

103,68

5.

56

6,99

1,94

108,64

6.

88

10,44

2,35

206,80

7.

95

16,36

2,79

265,05

8. 105

27,47

3,31

347,55

9. 112

29,06

3,37

377,44

1 119
0

33,96

3,53

420,07

746

Di dapat:
X 74,6

21,46

P 2,186

P 21,86 P

X 746

,
sehingga:

65146

58,083

, SP =1,096

, SX= 32,48

dan

XY 1935,18

P X X XP 2,186 65146 7461935,18 0,018


10 65146 746
n X X
2

n XY X Y
n X X
2

atau

P A 2,186 0,018

0,0296
74,6
X

A=lna atau 0,018=lna maka a=0,98 dan B=b maka b=0,0295.

Jadi persamaan regresi eksponensialnya adalah:


Y = a ebX= 0,98e0,0295X
http://www.jonathansarwono.info/regresi/regresi.htm

D. JENIS-JENIS KORELASI
1. korelasi bivariat
korelasi bivariat merupakan hubungan antara dua buah vaiabel jika nilai suatu
variabel naik, sedangkan nilai variabel yang lain turun, maka dikatakan terdapat
hubungan negatif begitupun sebaliknya. korelasi bivariat mengukur keeratan antara
hasil-hasil pengamatan dari populasi yang mempunyai dua variansi.
Contoh kasus: jika terdapat hubungan korelasi antara variabel citra merek dengan
kepuasan konsumen motor merek Honda.
2. korelasi parsial
korelasi parsial membahas mengenai hubungan linier antara dua variabel dengan
melakkukan kontrol terhadap satu atau lebih variabel tambahan.
adapun rumusnya sebagai berikut:
korelasi X1 dengan y dikontrol oleh X2
ry 1ry 2r 12
r y 1.2=
( 1ry 12 ) ( 1r 12)2

korelasi X2 dengan y dokontrol oleh X1


r y 2.1=

ry 2 ry 1r 12

( 1ry

2
1

) ( 1r 12) 2

uji signifikansi korelasi parsial


th=r

N3

1r 2

th < tt : korelasi tidak signifikan


th > tt : korelasi signifikan

contoh:
dengan menggunakan data dalam tabel diperoleh hasil perhitungan:
korelasi X1 dengan y dikontrol oleh X2

ry 12=

0,9870,9590,971
( 10,9592 ) ( 10,9712 )

ry 12=

0,0558
0,0677

ry 12=0,8242
korelasi X2 dengan y dokontrol oleh X1
0,9590,9870,971
ry 21=
( 10,9872 ) ( 10,9712 )
ry 21=

0,00062
0,03842

ry 21=0,0161
3. Koefisien Korelasi Rangking Spearman
merupakan ukuran korelasi yang menuntut kedua tabel pengamatan sekurangkurangnya diukur dalam skala ordinal, sehingga obje-objek atau individu-individu
yang diamati dapat dirangking dalam dua rangkaian berturut-turut.
nilai korelasi yang dihasilkan berkisar antara -1 sampai +1. angka pada nilai korelasi
menunjukkan keeratan hubunan antara variabel yang diuji. jika angka korelasi main
mendekati 1, maka korelasi dua variabel akan makin kuat, sedangkan jika angka
korelasi makin mendekati 0, maka korelasi dua variabel makin lemah.
sedangkan tanda minus dan positif pada nilai korelasi menyatakan sifat hubungan.
jika nilai korelasi bertanda minus berarti hubungan diantara kedua tabel bersifat
searah, sedangkan jika nilai korelasi bertanda positif, berarti hubungan antara kedua
tabel bersifat berlawanan arah.
4. korelai Rank Kendall
digunakan sebagai ukuran korelasi dengan jenis data yang sama dengan data yang
lain, dimana koefisien korelasi rangking spearmannya dapat digunakan. untuk uji
signifikan, diperlukan pembentukan hipotesis sebagai berikut:
Ho : tabel x dan tabel y tidak saling berhubungan
Hi : tabel x dan tabel y saling berhubungan
5. korelasi phi
merupakan ukuran keeratan hubungan antar dua variabel dengan skala nominal yang
bersifat dikotomi (terpisah atau dipisahkan).
nilai korelasi yang dihasilkan berkisar antara 0 sampai dengan 1. angka pada nilai
korelasi menunjukkan keeratan hubungan antar 2 variabel yang diuji. jika angka

korelasi mendekati 1, maka korelasi 2 variabel akan makin kuat. sedangkan jika
angka korelasi makin mendekati 0, maka korelasi 2 variabel akan makin lemah.
sifat hubungan antara kedua tabel yang diuji, tidak dapat ditunjukkan dari nilai
korelasi phi, karena tabel yang diukur mempunyai skala nominal.
6. koefisien kontingensi
merupakan ukuran korelasi antara dua variabel/ tabel kategori yang disusun dalam
tabel kontingensi berukuran rxc. dalam menggunakan koefisien kontingensi C, kita
ridak perlu membuat anggapan kontingensitas untuk berbagai kategori yang
dipergunakan. penyusunan terhadap koefisien

kontingensi digunakan sebagai uji

kebebasan (uji indepedensi) antara dua tabel.


(sumber: BAB_VII_statistika_non_parametrik_uji_hubungan)
E. UJI KELINIEARAN REGRESI
hubungan linier diberikan pada variabel x dan y, jika dari diagram pencarnya sebuah garis
lurus yang dapat digambarkan. cara yang dapat digunakan untuk menunjukkan apakah variabel x
dan y berhubungan secara linier. cara ini disebut dengan uji kelinieran regresi. jika uji kelinieran
menunjukkan bahwa garis liniernya pada tingkat kepercayaannya (1 a) 100%, maka
selanjutnya sifat-sifat keinieran dapat digunakan.
pertama-tama asumsikan linier sehingga parameter a dan b dapat ditentukan. misalnya,
contoh acak n diambil dari k buah nilai x yang berbeda yaitu : X 1, X2, X3 dimana untuk X = X1
ada n1 buah pengamatan untuk X = X2 ada n2 buah pengamatan, dan seterusnya.
n= ni

didefinisikan:
n = Nilai ke-J bagi peubah acak yi
ni = jumlah nilai-nilai y dalam contoh
statistik F dengan V1 = k . 2 dan V2 = n.k digunakan untuk menentukan wilayah kritik,
dan nilai uji dihitung berdasarkan rumus berikut:

x 12 /( k2)
f=
x /(nk )

, dimana

x 12 =

( )

y1 y1 2

b (n1) s2 x
n1
n

dan
x 22 = y 12 J

y 12
ni

( )

bila H0 benar X12/(k-2) dan X22/(n-k) keduanya merupakan nilai dengan bagi 2, dan
bersifat bebas atau sama yang lain, tetapi bila H 0 salah, X12/(k-2) menduga 2 secara berlebihan
dengan demikian H0 ditolak pada taraf nyata a bila nilai f jatuh pada wilayah kritik yang
berukuran a yang terletak di ujung kanan sebaran f-nya.
(sumber:elearning.gunadarma.ac.id/doc.modul-pengantar-statistika-bab8-regresi-dankorelasi.pdf)

F. INFERENSIA MENGENAI KOEFISIEN KORELASI


persamaan regresi y = a + bx adalah persamaan regresi dugaan berdasarkan data-data
contohnya. persamaan regresi contohnya diharapkan mendekati persamaan regresi populasinya.
yX 0 =a+bx
parameter a dan b disebut sebagai koefisien regresi, untuk meentukan rumus selang
kepercayaan bagi a dan b, lihat kembali persamaan untuk JKG.
JKG= ( y 1abx )

rumus uji ekuivalen dengan rummus:

JKG= ( n1 ) ( s 2 yb2 s 2 x )
dimana:
2

n x 1( x 1 )
sx =
n ( 11 )

n y 1 ( y 1 )
dan sy =
n (11 )

nilai dugaan tak bebas bagi 02 dengan n 2 derajat bebas diberikan oleh rumus:
2

Se =

JKG
n1 2
2
atau Se =
( s y b2 s 2 x )
n2
n2

jika A dan B merupakan peubah acak dari a dan b yang diperoleh melalui pengambilan
contoh berukuran n beberapa kali, maka nilai A dan B tergantung pada keragaman nilai y karena
x bersifat tetap. bila diasumsikan y 1, y2,,yn bebas dan mnyebar normal, maka peubah acak A
juga menyebar normal dengan nilai tengah:
n

x i2

A=a dan A =

i=1

2x

n(n1) s

dengan menggunakan transformasi 2, maka:


z=

Aa

x1

sx n(n1)

( Aa ) sx n (n1)
x 2 i

jika tidak diketahui, Se digunakan sebagai pengganti dan sebaran peubah acaknya
menjadi sebaran t (dengan v = n 2) dan rumus:
T=

( Aa ) sx n( n1)
Se x 2 i

dengan menggunakan rumus ini, selang kepercayaan (1-a) 100% bagi parameter a dalam
garis regresi y|x = a + b adalah:

a
a
Se x12
t Se x 12
2
2
a=
<a< a+
Sx n (n1)
Sx n (n1)
t

paremeter a yang diduga adalah intersep garis regresi populasi, sedangkan a dalam t a/2
adalah taraf nyata uji.
untuk menguji hipotesis na (H0) bahwa a = a0 lawan alternatif yang dikehendaki dapat
digunakan sebaran t dengan derajat bebas v=n-2 untuk menentukan wilayah kritis dan kemudian
mendasarkan keputusan kepada nilai t yang diperoleh dari rumus:
t=

( aa0 ) Sx n(n1)
Se X 12

contoh:
buat selang kepercayaan 0,5% bagi a dan garis regresi y|x=a+bx yang didasarkan pada contoh
1.
jawab:
Se2 = 310,16

Se = 17,61

Sx2 = 218,38

Sx = 14,78

Sy2 = 555,18

a = 91

t a/2 = 2,131

maka selang kepercayaan bagi a adalah:


912,131 (17,61 ) 13376
2,131 ( 17,6 ) 13376
< a<91+
14,78 16 15
14,78 16 15
72,0449<a<109,9551

(sumber: http://www.eepis.its.edu/nalafarugi/numerik/bab9tm.pdf.com)
G. REGRESI DUMMY DAN REGRESI LOGISTIK
1. Regresi Dummy

nama lain dari regresi dummy adalah regresi kategori. Regresi ini menggunakan
predictor kualitatif (yang bukan dummy dinamai predictor kuantitatif). Pembahasan
pada regresi ini mempunyai hanya untuk satu macam variabel dummy dan
dikhususkan pada penafsiran parameter dan kemaknaan pengaruh predictor.
secara implisit, teknik penggunaan variabel dummy pada dasarnya mengandung
asumsi bahwa variabel kuantitatif mempengaruhi intersep tetapi tidak mempengaruhi
koefisien kemiringan dan berbagai regresi sub kelompok.
(sumber:
http://jurnaldichaniago.wordpress.com/2008/09/22/regresi.atas.variabel.dummy)
Tujuan menggunakan regresi berganda dummy adalah memprediksi besarnya
nilai

variabel

tergantung/dependent

atas

dasar

satu

atau

lebih

variabel

bebas/independent, di mana satu atau lebih variabel bebas yang digunakan bersifat
dummy. Variabel dummy adalah variabel yang digunakan untuk membuat kategori
data yang bersifat kualitatif (data kualitatif tidak memiliki satuan ukur), agar data
kualitatif dapat digunakan dalam analisa regresi maka harus lebih dahulu di
transformasikan ke dalam bentuk Kuantitatif. contoh data kualitatif misal jenis
kelamin adalah laki-laki dan perempuan, harus di transform ke dalam bentuk Lakilaki = 1 ; Perempuan = 0. atau tingkat pendidikan misal SMA dan Sarjana, maka
diubah menjadi SMA = 0 ; Sarjana = 1, skala yang terdiri dari dua yakni 0 dan 1
disebut kode Binary, sedangkan persamaan model yang terdiri dari Variabel
Dependentnya Kuantitatif dan variabel Independentnya skala campuran : kualitatif
dan kuantitatif, maka persamaan tersebut disebut persamaan regresi berganda
Dummy. Dalam kegiatan penelitian, kadang variabel yang akan diukur bersifat
Kualitatif, sehingga muncul kendala dalam pengukuran, dengan adanya variabel
dummy tersebut, maka besaran atau nilai variabel yang bersifat Kualitatif tersebut
dapat di ukur dan diubah menjadi kuantitatif.
Berikut akan dijelaskan mengenai bagaimana cara menggunakan persamaan
estimasi yang telah di peroleh melalui analisa regresi berganda Dummy, ingat ada
tiga variabel yang digunakan dalam persamaan model yakni : variabel Gaji
merupakan variabel kuantitatif, variabel Gender terdiri dari 0 : perempuan dan 1 :
pria ; variabel Pendidikan terdiri dari 0 : SMA dan 1 : Sarjana (variabel Gender dan

Didik adalah variabel kualitatif) dan variabel yang terakhir adalah variabel Usia
merupakan variabel kuantitatif.
(Sumber

http://putuartayasa.blogspot.com/2011/05/estimasi-melalui-persamaan-

dalam.html)
Contoh kasus:
Seorang peneliti tertarik untuk memprediksi laba 2 macam perusahaan (swasta asing
dan swasta nasional) bila ditinjau dari besarnya biaya iklan yang dikeluarkan oleh
perusahaan untuk membuat iklan mengenai produknya. (Untuk perusahaan swasta
asing, laba yang diamati adalah laba yang diperoleh dari hasil penjualan produknya di
wilayah Indonesia saja.)
Kasus semacam ini dapat diselesaikan dengan metode regresi menggunakan variabel
dummy. Hanya saja yang perlu diperhatikan adalah teknik menyusun variabel dummy
dalam analisis regresinya.
Dari contoh kasus di atas, variabel respon (Y) adalah Laba perusahaan, variabel bebas
(X) adalah biaya iklan, sedangkan variabel dummy-nya adalah tipe perusahaan, yaitu
swasta asing dan swasta nasonal. Kita sebut terdapat 2 tipe/kategori perusahaan.
Untuk menyusun variabel dummy-nya, maka kita perlu menentukan terlebih dahulu
banyaknya variabel dummy yang digunakan. Banyaknya variabel dummy yang
digunakan adalah sebanyak kategori dikurangi satu.
Rumus: banyaknya var dummy = banyaknya kategori 1.
Dalam kasus kita di atas, maka banyaknya variabel dummy adalah = 2-1 = 1 buah.
Misalkan jika perusahaan swasta asing dilambangkan dengan angka 1, sedangkan
swasta nasional 0.
(sumber: http://ineddeni.wordpress.com/2007/08/17/analisis-regresi-dengan-variabeldummy/#more-20)

2. Regresi Logistik
regresi logistic adalah bagian dari analisis regresi yang digunakan ketika variabel
dependent (respon) merupakan variabel dikotomi. variabel dikotomi biasanya hanya
terdiri atas dua nilai, yang mewakili kemunculan atau tidak adanya suatu kejadian
yang biasanya diberi angka 0 dan 1. tidak seperti regresi linier biasa, regresi logistic

tidak mengasumsikan hubungan antara variabel independent dan dependent secar


linier. Regresi logistik merupakan regresi non linier dimana model yang ditentukan
akan mengikuti pola kurva seperti gambar di bawah ini.

Gambar 1.1 kurva regresi logistik


model yang digunakan pada regresi logistic adalah:
p
log
= 0 + 1 x 1+ 2 x 2+..+ n x n
1 p

dimana P adalah kemungkinan bahwa y = 1 dan X 1, X2, X3 adalah variabel


independent, dan b adalah koefisien regresi.
regresi logistic akan membentuk variabel predictor/ respon (log(p/1-p)) yang
merupakan kombinasi linier dari variabel independent. nilai variabel predictor ini
kemudian ditransformasikan menjadi probabilitas fungsi logit.
Regresi logistik juga menghasilkan rasio peluang (odds ratios) terkait dengan nilai
setiap prediktor. Peluang (odds) dari suatu kejadian diartikan sebagai probabilitas
hasil yang muncul yang dibagi dengan probabilitas suatu kejadian tidak terjadi.
Secara umum, rasio peluang (odds ratios) merupakan sekumpulan peluang yang
dibagi oleh peluang lainnya. Rasio peluang bagi prediktor diartikan sebagai jumlah
relatif dimana peluang hasil meningkat (rasio peluang > 1) atau turun (rasio peluang <
1) ketika nilai variabel prediktor meningkat sebesar 1 unit.
(sumber: http://statistik4file.blogspot.com/2009/12/regresi.logistik.html)
Contoh Kasus
Seorang peneliti ingin mengetahui bagaimana pengaruh kualitas pelayanan public
terhadap kepuasan pengguna (masyarakat). Kualitas pelayanan publik diteliti melaluji
variabel Daya Tanggap (X1) dan Empati (X2). Kepuasan penggunana layanan (Y)

sebagai variabel dependent adalah variabel dummy dimana dimana jika responden
menjawab puas maka kita beri skor 1 dan jika menjawab tidak puas kita beri skor 0.
H. DIAGRAM PENCAR DAN BENTUK-BENTUKNYA
diagram pencar adalah suatu diagram yang menggambarkan titik-titik plot dari data yang
diperoleh. diagram pencar juga merupakan Sebuah grafik yang menggambarkan hubungan dari
satu variabel numerik lain pada sumbu horizontal dan vertikal, dan menentukan tingkat
ketergantungan atau saling ketergantungan. diagram pencar berguna untuk:
1. membantu melihat apakah data relasi berguna antar variabel.
2. membantu menentukan jenis persamaan yang akan digunakan untuk menentukan
hubungan tersebut.
Bentuk-Bentuk Diagram Pencar:
1) Linier Positif
Diagram pencar ini memiliki hubungan yang saling searah/ sejalan dan membentuk garis
lurus dari persamaan yang didapatkan, dimana apabila nilai X naik, maka nilai Y pun
naik.

Gambar 1.2 Linier Positif


2) Linier Negatif
diagram pencar ini memiliki hubungan yang berlawanan dengan kedua variabelnya.
dimana nilai X naik, maka nilai y-nya menurun. dan persamaannya membentuk garis
lurus. oleh karena itu dikatakan diagram pencar negatif.

Gambar 1.3 Linier Negatif


3) Kurva Linier Positif

Diagram ini hamper sama dengan linier positif hanya saja garis yang dihasilkan
membentuk kurva karena persamaannya dari persamaan kuadrat.

Gambar 1.4 Kurva Linier Positif


4) Kurva Linier Negatif
Hampir sama dengan linier negatif, hanya saja garisnya berbentuk kurva karena
persamaannya menggunakan persamaan kuadrat.

Gambar 1.5 Kurva Linier Negatif


5) Kurva Linier
Diagram pencar ini menggambarka kondisi dimana didapatkan hubungan antara x dn y,
seolah meningkat, namun saat mencapai puncak maksimum keduanya mengalami
penurunan. jadi garis yang dihasilkan membentuk kurva persamaan kuadrat juga.

Gambar 1.6 Kurva Linier


6) Tak Tentu
diagram pencar ini menggambarkan seolah-olah tidak adanya hubungan antara variabel x
dan y, seolah-olah keduanya tidak saling mempengaruhi, arena adanya diagram yang
didapatkan tersebar secara acak dan tidak berpola.

Gambar 1.7 Tak Tentu


(sumber: Dr. Ir. Hariadi. meng. prinsip-prinsip statistik untuk teknik dan sains)
Hal terpenting dalam pembuatan atau penggunaan Scatter Diagram adalah :
Bagaimana memilih ukuran yang tepat, agar hubungan yang ter-gambarkan tidak
menghasilkan hubungan yang bias ? Meskipun demikian, dalam kenyataannya kita tidak pernah
dapat benar-benar mendapatkan penjelasan : Mengapa terjadi hubungan tersebut ?, karena
analisa pada Scatter Diagram hanya terbatas pada menunjukkan adanya hubungan dan kekuatan
dari hubungan tersebut.
Membaca Scatter Diagram
Pada umumnya data dalam gambar diagram akan berpencar dan membentuk pola
tertentu, dan pola pencaran data tersebutlah, dapat dilakukan analisa kecenderungan hubungan
kedua faktor yang diuji, misalnya : Pola pencaran data dari bagian bawah kiri naik ke arah kanan
seolah membentuk sudut. Dan bila ditarik suatu garis imajiner (bayangan), maka kita bisa
membuat garis linear sebagai wakil dari kelompok atau pencaran data tersebut.Garis ini dalam
istilah statistik dinamakan sebagai Garis Regresi.
Dalam Scatter Diagram dikenal 2 macam hubungan, yaitu :
i. Ada Korelasi yang ditandai dengan korelasi Kuat dan Lemah
ii. Tidak Ada Korelasi
Bila ADA korelasi, hubungan ini masih dibagi dengan Korelasi yang Positif dan Korelasi yang
Negatif. Korelasi Positif diartikan : bila faktor A muncul semakin besar, maka faktor B akan
muncul semakin besar pula. Sedangkan Korelasi Negatif diartikan : bila faktor A muncul
semakin besar, faktor B justru akan muncul semakin kecil. Kedua korelasi tersebut (positif dan
negatif) dapat ditandai dengan kuat dan lemah, sehingga dalam Scatter Diagram sebenarnya
dapat ditandai 5 jenis korelasi, yaitu :

1. Korelasi Positif Kuat


2. Korelasi Positif Lemah
3. Korelasi Negatif Kuat
4. Korelasi Negatif Lemah
5. Tanpa Korelasi
Cara Membuat Scatter Diagram
1. Tentukan faktor-faktor yang akan diamati, misalnya A dan B (faktor sebab vs akibat atau
akibat 1 vs akibat 2 atau sebab 1 vs sebab 2). Pedoman : salah satu variabel / faktor ditempatkan
sebagai Variabel Independen (PENYEBAB), yang di dalam diagram ditempatkan pada Sumbu X,
variabel lainnya sebagai Variabel Dependen (AKIBAT), yang ditempatkan pada Sumbu Y.
2. Tetapkan waktu pengamatan dan kumpulkan sejumlah data (umumnya > 30).
3. Gambarkanlah Sumbu X dan Sumbu Y dalam kertas diagram atau millimeterpaper
4. Tetapkanlah bidang bujur sangkar untuk menempatkan seluruh data yang dikumpulkan dengan
cara :

Tentukan Nilai Tertinggi dan Nilai Terendah masing-masing data.


Hitunglah bedanya, dan tetapkan skalanya, baik sumbu X, maupun sumbu Y.
Masukkan data, dimulai pada sumbu X (penyebab) dan pada sumbu Y (akibat).

(http://ikhtisar.com/scatter-diagram-untuk-menentukan-faktor-korelasi/)
I. TEKNIK-TEKNIK REGRESI
1. Model Seemingly Unrelated Regretions (SUR)
diperkenalkan oleh Zehner pada tahun 1912, yang merupakan bahasan dari model
regresi multivariate dan merupakan bagian regresi linier. model SUR terdiri atas
beberapa sistem persamaan yang tidak berhubungan (unrelated). artinya setiap
variasi (dependent maupun independent) terdapat dalam satu sistem yang berbeda
saling terkolerasi (berhubungan). singkatnya sistem persamaan linier beberapa
regresi dapat diselesaikan menjadi satu set persamaan saja. beberapa persamaan
regresi yang berbeda dapat disatukan untuk mendapatkan parameter yan efisiensi
dengan SUR.
jika kita memiliki, beberapa persamaan garis seperti berikut ini:
y1t = 11 x1t1 + 12 x2t2 + . + 1k1 x1tk1 + 1t
y2t = 21 x2t.1 + 22 x2t2.2 + . + 2k2 x2t.k2 + 2t
ymt = m xmt.1 + m2 xm2 + . + mk + d xmk + d + mt
2. Uji Heteroskedastisitas

pada analisis regresi, heteroskedastisitas berarti situasi dimana keseragaman variabel


independent bervariasi pada data yang kita miliki. salah satu asumsi kunci pada
metode regresi biasa adalah bahwa error memiliki keragaman yang sama pada tiaptiap sampelnya. asumsi inilah yang disebut heteroskedastisitas. jika keragaman
residual error tidak bersifat konstan, data dapat dikatakan bersifat eteroskedastisitas
karena pada metode regresi ordinary least square mengasumsikan keragaman error
yang konstan, heteroskedastisitas menyebabkan estimasi ols menjadi tidak efisien.
model yang memperhitungkan perubahan keragaman dapat membuat penggunaan
estimasi data menjadi lebih efisien.

Uji

heteroskedastisitas

digunakan

untuk

mengetahui

ada

atau

tidaknya

penyimpangan asumsi klasik heteroskedastisitas yaitu adanya ketidaksamaan varian


dari residual untuk semua pengamatan pada model regresi. Prasyarat yang harus
terpenuhi dalam model regresi adalah tidak adanya gejala heteroskedastisitas. Ada
beberapa metode pengujian yang bisa digunakan diantaranya yaitu Uji Park, Uji
Glesjer, Melihat pola grafik regresi, dan uji koefisien korelasi Spearman.
a) Uji Park
Metode uji Park yaitu dengan meregresikan nilai residual (Lnei 2) dengan masingmasing variabel dependen (LnX1 dan LnX2).
Kriteria pengujian adalah sebagai berikut:
Ho : tidak ada gejala heteroskedastisitas
Ha : ada gejala heteroskedastisitas
Ho diterima bila t tabel < t hitung < t tabel berarti tidak terdapat
heteroskedastisitas dan Ho ditolak bila t hitung > t tabel atau -t hitung < -t
tabel yang berarti terdapat heteroskedastisitas.
b) Uji Glejser
Uji Glejser dilakukan dengan cara meregresikan antara variabel independen dengan
nilai absolut residualnya. Jika nilai signifikansi antara variabel independen dengan
absolut residual lebih dari 0,05 maka tidak terjadi masalah heteroskedastisitas.

(sumber: http://duwiconsultant.blogspot.com/2011/11/uji-heteroskedastisitas.html)
3. Persamaan Berbasis Regresi
model kausal mengasumsikan bahwa variabel yang diramalkan (variabel dependent)
terkait dengan variabel lain (variabel independent) dalam tabel. pendekatan ini
mencoba untuk melakukan proyeksi berdasarkan hubungan tersebut. dalam
bentuknya yang paling sederhana, regresi linier digunakan untuk mencocokkan baris
ke data. baris itu kemudian digunakan untuk meramalkan variabel dependent yang
dipilih untuk beberapa nilai dari variabel independent. model yang digunakan sama
dengan model pada regresi linier berganda, yaitu:
+ . +bn X n
y=b 0+ b1 X 1 +b2 X 2

dimana:
y = nilai observasi dari variabel yang diukur
b0 = konstanta
X = variabel pengukur (independent)
= variabel sugrogales (dummy)
= error
4. Regresi Stepwise
model regresi terbaik terkadang didapatkan dari beberapa tahapan pemikiran. daftar
sejumlah variabel penjelas tersedia dan dari data itu dicari variabel mana yang
seharusnya dimasukkan ke dalam model. variabel penjelas terbaik akan digunakan
pertama kali, dan kemudian yang kedua, dan seterusnya. prosedur ini dikenal dengan
regresi stepwise.
model dalam regresi stepwise adalah:

+b3 X 3 + . + bn X n
y=b 0+ b1 X 1 +b2 X 2
sedangkan hipotesis yang digunakan dalam regresi stepwise adalah:
H 0= 1 , 2 , 3=0
dengan hipotesisnya alternatif adalah:
H 0= 1 , 2 , 3 0
5. Uji Multikolinieritas
multikolinieritas adalah kondisi terdapatnya hubungan linier atau korelasi yang tinggi
antara masing-masing variabel independent dalam model regresi. oleh karena itu
multikolinieritas biasanya terjadi ketika sebagian besarr variabel yang digunakan
saling terkait dalam suatu model regresi. oleh karena itu masalah multikolinieritas
tidak terjadi pada regresi linier sederhana yang hanya melibatkan satu variabel
independent. indikasi terhadap masalah multikolinieritas dapat kita lihat dari kasuskasus berikut:
a. nilai R2 yang tinggi (signifikan) namun nilai standar error dan tingkat signifikan
masing-masing variabel sangat rendah.
b. perubahan kecil sekalipu pada data akan menyebabkan perubahan signifikan
pada variabel yang dialami.
c. nilai koefisien variabel tidak sesuai dengan hipotesis, misalnya variabel yang
seharusnya memiliki pengaruh positif ditunjukkan dengan nilai negatif.
memang belum ada kriteria yang jelas dalam mendekati masalah multikolinieritas
dalam model regresi linier. selain itu, hubungan korelasi yang tinggi belum tentu
berimplikasi terhadap masalah multikolinieritas. tetapi kita dapat melihat indikasi
multikolinieritas dengan tolerance value (TOL), rigenvalue, dan yang paling umum
diguanakan adalah Variansi Inflarium Factor (VIF). Hingga saat ini tidak ada kriteria
formal untuk menentukan batas terendah dari nilai toleransi atau VIP. beberapa ahli
berpendapat bahwa nilai toleransi kurang dari , atau lebih besar dari 10 menunjukkan
multikolinieritas signifikan, sementara itu para ahli lainnya menegaskan bahwa R2
model dianggap mengindikasikan adanya multikolinieritas.
Klein (1962) menunjukkan bahwa, jika VIF lebih besar dari 1/(t R 2) atau nilai
toleransi kurang dari (1 R2), maka multikolinieritas dapat dianggap signifikan
secara satistik.

Ciri-ciri yang sering ditemui apabila model regresi linier kita mengalami multikolinieritas
adalah:
a.

Terjadi perubahan yang berarti pada koefisien model regresi (misal nilainya menjadi lebih
besar atau kecil) apabila dilakukan penambahan atau pengeluaran sebuah variabel bebas dari
model regresi.

b.

Diperoleh nilai R-square yang besar, sedangkan koefisien regresi tidak signifikan pada uji
parsial.

c.

Tanda (+ atau -) pada koefisien model regresi berlawanan dengan yang disebutkan dalam
teori (atau logika). Misal, pada teori (atau logika) seharusnya b1 bertanda (+), namun yang
diperoleh justru bertanda (-).

d.

Nilai standard error untuk koefisien regresi menjadi lebih besar dari yang sebenarnya
(overestimated)

contoh:
Seorang mahasiswa bernama Bambang melakukan penelitian tentang faktor-faktor yang
mempengaruhi harga saham pada perusahaan di BEJ. Data-data yang di dapat berupa data rasio
dan ditabulasikan sebagai berikut:
Tabel. Tabulasi Data (Data Fiktif)
Tahun
1990
1991
1992
1993
1994
1995
1996
1997
1998

Harga Saham (Rp)


8300
7500
8950
8250
9000
8750
10000
8200
8300

PER (%)
4.90
3.28
5.05
4.00
5.97
4.24
8.00
7.45
7.47

ROI (%)
6.47
3.14
5.00
4.75
6.23
6.03
8.75
7.72
8.00

1999
2000
2001
2002
2003
2004
2005
2006
2007

10900
12800
9450
13000
8000
6500
9000
7600
10200

12.68
14.45
10.50
17.24
15.56
10.85
16.56
13.24
16.98

10.40
12.42
8.62
12.07
5.83
5.20
8.53
7.37
9.38

Bambang dalam penelitiannya ingin mengetahui bagaimana hubungan antara rasio


keuangan PER dan ROI terhadap harga saham. Dengan ini Bambang menganalisis dengan
bantuan program SPSS dengan alat analisis regresi linear berganda.
(sumber: http://duwiconsultant.blogspot.com/2011/11/uji-multikolinearitas.html)

6. Auto Korelasi
uji auto korelasi digunakan utnuk melihat apakah ada hubungan linier antara Error
dengan serangkaian observasi yang diurutkan berdasarkan waktu (data time series).
uji autokorelasi perlu dilakukan apabila yang dianalisis merupakan data time series
(Gujari, 1993)
2

( e 1e2.1 )
d=
e1
dimana:
d = nilai durbin Watson
e = jumlah kuadrat sisa
nilai durbin Watson kemudian dibandingkan dengan nilai drabel. hasil perbandingan
akan menghasilkan kesimpulan seperti kriteria sebagai berikut:
a. jika d < d, berarti terdapat autokorelasi positif.
b. jika d > ( d1), berarti terdapat autokorelasi negatif.
c. jika du ( d < ( d1)), berarti tidak terdapat autokorelasi.
d. jika d1 < d < du atau ( du), berarti tidak dapat disimpulkan.
(sumber: ariyoso.wordpress.com/category/teknik-regresi.html)
Contoh data timeseries (terdapat urutan waktu) misalnya pengaruh biaya iklan terhadap
penjualan dari bulan januari hingga bulan desember. Sedangkan data cross-sectional adalah data

yang tidak ada urutan waktu, misal pengaruh konsentrasi zat X terhadap kecepatan reaksi suatu
senyawa kimia.
(sumber: http://ineddeni.wordpress.com/category/regresi-linier-dan-korelasi/)
J. STANDARD ERROR ESTIMASI
dalam menggunakan persamaan linier untuk melakukan suatu perkiraan, terdapat satu
pertanyaan penting mengenai seberapa kuat hubungan antar variabel bebas dan terikatnya, atau
dengan kata lain, seberapa besar derajat ketergantungan hasil perkiraan tersebut. hal ini dapat
lebih dimengerti dengan mmperhatikan gambar dibawah, yang menunjukkan dua diagram pencar
yang memiliki persamaan garis regresi yang sama. pada gambar (a) terlihat bahwa titik-titik data
pencar lebih rapat disekitar garis regresi dibandingkan dengan titik-titik data pada gambar (b).
dengan begitu, kita dapat mengatakan bahwa suatu estimasi yang dilakukan dengan persamaan
garis regresi untuk keadaan pada gambar (b).
ukuran yang mengidentifikasi derajat variasi, sebaran data disekitar garis regresi data
menunjukkan seberapa besar derajat keterikatan perkiraan yang dieroleh dengan menggunakan
persamaan regresi tersebut. ukuran ini dinamakan sebagai standar error estmas (sy,x) adalah
deviasi standar yang memberikan ukuran penyebaran nilai-nilai yang teramati disekitar garis
regresi dirumuskan sebagai berikut:
y y

y
xy

sy , x=

Gambar:
Derajat variasi dari sebaran (pencaran data)

(sumber: Hariadi.2005.prinsip-prinsip statistik teknik dan sains.jakarta.erlangga)