Anda di halaman 1dari 14

DEPARTEMENT PUBLIC HEALTH

Terapi Minimal Intervensi dengan Tehnik


ART

Kelas B

Disusun Oleh :
Silvi Arista

(2014-16-100)

Syaema

(2014-16-101)

Tara Amanda (2014-16-102)

Pembimbing : drg. Mutiara

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS PROF. DR. MOESTOPO (BERAGAMA)
JAKARTA
TAHUN 2015
0

PENDAHULUAN

Pencegahan dan pengobatan yang tepat penyakit mulut umum adalah


bagian dari inti komponen pelayanan kesehatan dasar, dan populasi yang
berpenghasilan rendah sangat beresiko karena berbagai faktor, termasuk
kurangnya akses untuk perawatan gigi, tingginya biaya layanan kesehatan gigi dan
kurangnya informasi tentang peran penting bahwa kesehatan mulut bermain di
kesehatan secara keseluruhan dan kesejahteraan individu.1
Karies gigi adalah penyakit mulut yang paling banyak tersebar di dunia,
namun cenderung tidak diobati di komunitas yang kurang terlayani baik di negara
berkembang maupun industri. Populasi yang kurang terlayani ini terutama
menerima ekstraksi ketika mereka mencari perawatan gigi, mereka tidak
menerima tambalan untuk gigi berlubang ketika mereka mampu bertemu dokter
gigi. WHO secara aktif mempromosikan perawatan restoratif atraumatik sebagai
pendekatan yang layak untuk memenuhi kebutuhan perawatan karies gigi.2
ART ini dikembangkan di Tanzania pada pertengahan 1980-an sebagai
bagian dari program kesehatan mulut primer berbasis masyarakat. art2 Perawatan
restoratif atraumatik (ART) mewujudkan semua prinsip-prinsip filsafat alternatif
perawatan gigi yang akhirnya dikenal sebagai kedokteran gigi intervensi minimal
(atau minimum).3
Penatalaksanaan karies intervensi minimal menekankan pentingnya
diagnosis dan evaluasi risiko karies dan mencakup pencegahan, stabilisasi dan
penyembuhan (demineralisasi) dari lesi dini dan pengobatan restoratif minimal

invasif untuk lesi dentin yang berlubang. 3 Perawatan restoratif atraumatik


menggunakan ekskavasi manual karies gigi, yang menghilangkan kebutuhan
untuk anestesi dan penggunaan peralatan yang mahal, dan memperbaiki kavitas
dengan ionomer kaca, bahan perekat yang berikatan dengan struktur gigi dan
melepas fluoride sambil merangsang remineralisasi. Perawatan restoratif
atraumatik adalah noninvasif, sehingga sangat diterima pasien.2
PEMBAHASAN
Penelitian yang diadakan di beberapa negara menunjukkan tingginya
angka keberhasilan perawatan restorasi atraumatik dengan perawatan satu
permukaan, bahkan jika dibandingkan dengan restorasi amalgam. Lama waktu
bertahan rata-rata perawatan restoratif atraumatik adalah 5 tahun dibandingkan
dengan 7 tahun untuk restorasi amalgam konvensional. Keefektifan perawatan
restoratif atraumatik juga telah dibentuk, 8-10 mempertimbangkan mahalnya
biaya peralatan, bahan, dan gaji. Perawatan restoratif atraumatik saat ini
digunakan di 25 negara.2 ART dapat dianggap sebagai landasan minimal
penatalaksanaan intervensi karies dalam mengkombinasikan pencegahan dan
invasi yang minimal.3
DEFINISI
Perawatan restoratif atraumatik (ART) adalah pengobatan alternatif untuk
karies gigi yang digunakan untuk membuang demineralisasi dan karies dentin
yang tidak sensitif dengan instrumen tangan saja. Oleh karena itu, tidak adanya
listrik atau penggunaan anestesi tidak diperlukan, yang biasanya dgunakan dalam
persiapan konvensional, dengan cara yang minimum.4

Definisi terbaru oleh Frencken dan van Amerongen diadopsi sebagai


berikut: 'ART adalah pendekatan invasif minimal baik untuk mencegah karies gigi
maupun untuk menghentikan perkembangan lebih lanjut. Terdiri dari dua
komponen: sealing pit dan fissure karies dan merestorasi lesi dentin yang
berlubang dengan sealant-restorasi. Penempatan sebuah sealant ART melibatkan
penerapan glass ionomer viskositas tinggi yang didorong ke dalam pit dan fisura
dengan tekanan jari. Restorasi ART melibatkan penghapusan jaringan gigi karies
yang lunak, yang seluruhnya demineralisasi dengan instrumen tangan. Diikuti
dengan restorasi kavitas dengan bahan perekat gigi yang secara bersamaan
menutup setiap pit dan fissure beresiko yang tersisa.3
Prinsip fungsi pencegahan dan terapi sealant yaitu dengan memberikan
penghalang fisik yang mencegah masuknya bakteri dan nutrisi mereka ke pit dan
fissure yang tidak dapat dibersihkan dan memiliki akses minimal untuk saliva dan
fluoride. . Idealnya tujuannya harus mempertahankan jumlah maksimum jaringan
gigi yang sehat untuk kekuatan, membuat restorasi yang sekecil mungkin
sehingga tahan lama.3
INDIKASI ART
Indikasi untuk ART didasarkan pada kekuatan dari pendekatan untuk
gejala tertentu dikombinasikan dengan pemeriksaan klinis untuk efektivitas. 3
Pencegahan dan pengelolaan kegagalan ART termasuk penekanan pada indikasi
klinis yang benar. Sebuah klasifikasi karies baru dapat memberikan bimbingan
untuk indikasi klinis. Klasifikasi menggabungkan site dan ukuran lesi, yang
tercermin dalam sistem pengkodean ganda dan dinyatakan dalam bentuk grid.5

Table 1. Klasifikasi karies/ ringkasan dalam


Site/size

1.0

1.1

1.2

1.3

1.4

2.0

2.1

2.2

2.3

2.4

3.0

3.1

3.2

3.3

3.4

A. Klasifikasi berdasarkan tiga bidang permukaan terjadinya karies:


Site 1: pit & fissure (oklusal dan permukaan gigi yang halus lainnya)
Site 2: bidang kontak antara 2 gigi yang berdekatan (proximal)
Site 3: daerah serviks kontak dengan jaringan gingiva
B. Klasifikasi ukuran berikut empat tahap dari lesi karies:
Ukuran 0: Lesi karies tanpa kavitasi dan dapat remineralized
Ukuran 1:

Kavitasi kecil hanya di luar penyembuhan melalui

remineralisasi
Ukuran 2: Rongga moderat tidak diperpanjang untuk katup
Ukuran 3: Pembesaran rongga, dengan setidaknya satu titik puncak yang
dirusak dan yang membutuhkan perlindungan dari beban
oklusal
Ukuran 4: Rongga luas, dengan setidaknya satu titik puncak atau tepi
insisal yang hilang

KONTRA INDIKASI
ART tidak boleh digunakan ketika 6:
4

1. Dijumpai adanya pembengkakan (abses) atau fistula (terbukanya abses


terhadap lingkungan rongga mulut) berdekatan dengan gigi yang karies
2. Pulpa gigi terbuka
3. Dijumpai adanya rasa sakit yang lama dan mungkin terjadi inflamasi pulpa
4. Terdapat kavitas karies yang tersembunyi yang tidak dapat di akses oleh
instrumen
ALAT DAN BAHAN7
A. Alat
1. Kaca mulut : untuk melihat ke dalam rongga mulut

Gambar 1 : Bentuk Kaca Mulut

2. Explorer / Sonde : untuk identifikasi di mana karies dentin yang lunak.

Gambar 2 : Bentuk Sonde

3. Pinset : digunakan untuk membawa kapas gulungan atau kasa ke mulut.

Gambar 3 : Bentuk Pinset

4. Ekskavator : digunakan untuk mengambil karies dentin yang lunak.

Gambar 4 : Bentuk Ekskavator

5. Hatchet : digunakan untuk pelebaran pintu masuk ke kavitas.

Gambar 5 : Bentuk Hatchet

6. Carver : ujung yang tumpul digunakan untuk memasukkan campuran


kaca-ionomer ke dalam kavitas yang sudah dibersihkan. Ujung

yang

tajam untuk mengambil bahan pengisi yang kelebihan dan membentuk


kavitas.

Gambar 6 : Bentuk Carver

7. Mixing-pad dan spatula : digunakan untuk pencampuran bahan pengisi


glassionomer
6

Gambar 7 : Bentuk Spatula

8. Cotton roll : digunakan untuk penyerapan air liur sehingga gigi dapat
tetap kering.

Gambar 8 : Bentuk Catton roll

9. Cotton pellets : digunakan untuk membersihkan kavitas

Gambar 9 : Bentuk Catton pellet

10. Plastik strip : digunakan untuk memberi kontur permukaan di sisi gigi
yang direstorasi

Gambar 10: Bentuk Plastik strip

B. Bahan
1. Glass-ionomer : digunakan untuk mengisi kavitas adalah kaca-ionomer.
berbentuk bubuk dan cair yang harus dicampur bersama-sama.
7

Gambar 11: Gambaran Pengadukan GIC

2. Dentin conditioner : Untuk meningkatkan ikatan kimia ionomer kaca


ke permukaan kavitas gigi, dinding kavitas yang dilapisi dengan
kondisioner dentin.
POSISI7
1. Posisi operator (Posisi Anda)
Operator harus duduk tegas di bangku, dengan punggung lurus, paha

sejajar lantai dan kedua kaki rata di lantai.


Ketinggian bangku harus disesuaikan sehingga operator dapat melihat
gigi pasien jelas.

Gambar 12: Gambaran Posisi Operator ketika Pelaksanaan ART

2. Posisi pasien
Pasien harus berbaring di permukaan datar yang akan memberikan
dukungan tubuh yang aman dan posisi yang nyaman serta stabil untuk
jangka waktu yang panjang. Posisi kepala pasien bagian belakang
dimiringkan dengan mengangkat dagu untu akses ke gigi atas (a) dan
9

Teruskan kemiringan dengan menjatuhkan dagu untuk akses ke gigi yang


lebih rendah (b).

Gambar 13: Posisi pasien ketika dalam


pengerjangan prosedur ART

Gambar 14: Posisi kepala pasien ketika dalam


pengerjangan prosedur ART

TEHNIK
Secara singkat ini adalah gambaran mengenai prosedur preparasi minimal
dengan tehnik ART. Untuk dokter gigi yang berpengalaman pendekatan ART
mungkin pada awalnya sederhana dan mudah. Namun, hasil yang dapat
diandalkan hanya dapat dicapai jika langkah-langkah kecil berikut di taati.
Sebelum memulai prosedur klinis pastikan bahwa semua instrumen dan bahan
tersusun dengan baik untuk memudahkan proses preparasi.3
Langkah pertama (isolasi daerah kerja)

10

Isolasi penting agar daerah operasi tidak terkontaminasi oleh darah


dan saliva sehingga ikatan dari GIC pada permukaan gigi baik. isolasi
daerah kerja menggunakan cotton rolls, dan mengeringkan daerah kerja
menggunakan cotton pellet atau chip blower.8
Langkah kedua (Pembersihan kavitas)
Ekskavator digunakan untuk mengangkat dentin yang terinfeksi.
Dimulai dengan pembersihan dentin lunak menggunakan ekskavator kecil,
untuk jalan akses digunakan ekslavator yang lebih besar, tetapi harus
berhati-hati karena bahaya pulpa dapat terbuka. Kavitas yang dihasilkan
kemudian dicuci dengan air hangat dan dikeringkan dengan lembut.7
Penggunaan instrumen tangan sering kali menghasilkan smear layer, dan
kondisi ini harus dihilangkan dengan menggunakan dentin kondisioner.3
Langkah ketiga (Penumpatan dengan GIC)
Campuran GIC yang konsistensi dan benar sangat penting untuk
hasil penumpatan yang baik. Untuk prosedur ART memiliki rasio bubuk
yang lebih tinggi terhadap cairan sehingga sulit dalam pengadukan.
Konsistensi campuran akhir akan bervariasi sesuai dengan produk GIC
yang digunakan.8
Campuran GIC harus segera ditumpat karena akan mengganggu
ikatan pada permukaan gigi. GIC dimasukan ke kavitas sedikit demi
sedikit, menggunakan carver. Isi kavitas sedikit berlebihan kemudian
tempatkan GIC tambahan pada pit dan fissure yang menyatu dengan
kavitas.8
11

Sebelum GIC keras, oklusi diperiksa oleh articulating paper,


sehingga dapat disesuakan dengan oklusi. Restorasi yang sudah selesai
ditutup dengan pernis. Minta pasien untuk tidak makan selama 1 jam.3

Gambar 15: Tehnik pengerjaan ART

RINGKASAN
ART adalah pengobatan alternatif untuk karies gigi yang digunakan untuk
membuang demineralisasi dan karies dentin yang tidak sensitif dengan instrumen
tangan saja. Aksesnya difasilitasi dengan mengambil jaringan dibawah enamel.
Setelah penyingkiran jaringan dentin lunak, semen ionomer kaca diaplikasikan ke
dalam kavitas dan mengisi pit dan fisur, kontur gigi direstorasi dan penyesuaian
oklusal. Karena tidak ada instrumen putar yang digunakan, seluruh konturing dan
penyesuaian harus diselesaikan ketika bahan belum mengeras. Indikasi untuk ART
didasarkan pada kekuatan dari pendekatan untuk gejala tertentu dikombinasikan
dengan pemeriksaan klinis untuk efektivitas.

DAFTAR PUSTAKA
1. Estupianan S, Milner T, Tellez M. Oral Health of Low Income Children:
Procedures for Atraumatic Restorative Treatment. America: Inter America
Development Bank; 2006: 1-53.

12

2. Lopez N, Rafalin SS, Berthold P. Atraumatic Restorative Treatment dor


Prevention and Treatment of Caries in an Underserved Community. American
Journal of Public Health. 2005; 95 (8): 1338-1339.
3. Holmgren CJ, Roux D, Domejean S. Minimal Intervantion Dentistry: Part 5.
Atraumatic Restorative Treatment (ART)- a Minimal Intervention and
Minimally Invasive Approach for the Management of Dental Caries. British
Dental Journal. 2013; 214 (1): 11-18.
4. http://www.allianceforacavityfreefuture.org/Caries/Tools/en/us/downloads/A
RT_CaseStudies.pdf (Diunduh pada 9 Oktober 2015)
5. Grossman ES, Mickenautsch S. Atraumatic Restorative Treatment (ART)Factors Affecting Success. J. Of Minimum Intervantion in Dentistry. 2008; 1
(2): 96-101.
6. Dental Health International Nederland. Manual for The ART Approach
to Control Dental Caries. Harare, 1997:20-45.
7. Momand P, Stjernsward J. Atraumatic Restorative Treatment (ART) on Decay
Teeth. Sweden: WHO collaborating Center; 2008: 4-23.
8. Sajjanshetty S., Hugar D. Atraumatic Restorative Treatment A Review.
MIDSR Dental College, Latur. 2013;3(2): 235-239

13