Anda di halaman 1dari 14

TEORI LINGUISTIK (LINGUISTIC THEORY)

1. Seperangkat hipotesis yang dipergunakan untuk menjelaskan data


bahasa baik yang bersifat lahiriah seperti bunyi bahasa, maupun
yang bersifat batin seperti makna.
2. Cabang linguistik yang memusatkan perhatian pada teori umum dan
metode-metode umum dalam penyelidikan bahasa.
LINGUISTIK TRADISIONAL (TRADITIONAL LINGUISTICS)
Tradisional vs Struktural
Tata bahasa tradisional menganalisis bahasa berdasarkan filsafat dan
semantik.
Tata bahasa struktural menganalisis bahasa berdasarkan struktur atau cirriciri formal yang ada dalam suatu bahasa tertentu.
Linguistik Zaman Yunani
Abad ke-5 SM s.d abad ke-2 M.
Masalah kebahasaan; 1.pertentangan antara
pertentangan antara analogi dan anomali.

fisis dan nomos. 2.

Kaum Sophis
Tokoh-tokoh: Protogoras dan Georgias
1. Melakukan kerja secara empiris
2. Melakukan kerja secara pasti dengan menggunakan ukuran-ukuan
tertentu.
3. Sangat mementingkan bidang retorika dalam studi bahasa.
4. Membedakan tipe-tipe kalimat berdasarkan isi dan makna

Plato (429 347 S.M.)

1. Memperdebatkan analogi dan anomaly dalam bukunya Dialoog. Juga


mengemukakan bahasa alamiah dan bahasa konvensional.
2. Memberikan batasan bahasa: bahasa adalah pernyataan pikiran
manusia dengan perantaraan onomata dan rhemata.
3. Membedakan kata dalam onoma dan rhema.
Onoma berarti nama, nomina, nominal, subjek
Rhema berarti ucapan, verba, predikat
Onoma dan rhema merupakan anggota dari logos: kalimat atau klausa.

Aristoteles (384 322 S,M,)


Murid Plato
Dalam studi bahasa Aristoteles:
1. Menambahkan satu kelas kata lagi : syndesmoi. Jadi ada 3 macam
kelas kata: onoma, rhema, dan syndesmoi
Sundesmoi sama dengan kata tugas (function words).
2. Membedakan gender kata: maskulin, feminin, dan neutrum.
Aristoteles selalu bertolak dari logika. Dia memberikan pengertian,
definisi, konsep, makna, dsb. Selalu berdasar logika.
Kaum Stoik
Kelompok ahli filsafat pada abad ke-4 S.M.
1. Membedakan studi bahasa secara logika dan secara tata bahasa.
2. Menciptakan istilah-istilah khusus untuk studi bahasa.
3. Membedakan 3 komponen utama dari studi bahasa: a. simbol, sign;
b. makna; c. hal-hal di luar bahasa: benda atau situasi
4. Membedakan legein (bunyi) dan propheretal (fonem)
5. Membagi jenis kata atas 4: kata benda, kata kerja., syndesmoi, dan
arthoron:kata yang menyatakan gender dan jumlah
6. Membedakan adanya kata kerja komplet dan tidak komplet, kata
kerja aktif dan pasif.

Kaum Alexandrian
Menganut paham analogi dalam studi bahasa yang disebut Tata Bahasa
Dionysius Thrax. Diterjemahkan kedalam bahasa Latin oleh Remmius
Palaemon dengan judul Ars Grammatika. Buku ini dijadikan model dalam
penyusunan buku tata bahasa Eropa lainnya. Karena sifatnya yang
mentradisi, maka buku itu disebut tata bahasa tradisional.

Panini 400 S.M.menyusun 4.000 pemerian ttg struktur bahasa Sanskerta


dengan prinsip-prinsip dan gagasan-gagasan yang masih dipakai dalam
linguistic modern. Bloomfield (1887-1949) menyebut Panini sebagai one
of the greatest monuments of the human intelligence atas bukunya
Astdhyasi yang merupakan deskripsi lengkap dari bahasa Sanskerta.
Zaman Romawi
Varro
Karianya: De Lingua Latina terdiri dari 25 jilid. Buku ini dibagi dalam
bidang-bidang etimologi, morfologi, dan sintaksis.
Etimologi adalah cabang linguistik yang menyelidiki asal usul kata serta
perubahan-perubahannya dalam bentuk dan maknanya.
Mis: duellum menjadi belum perang
hostis semula berarti orang asing berubah makna menjadi musuh
Morfologi adalah cabang linguistik yang mempelajari
pembentukannya (morfem dan kombinasi morfem).

kata

dan

Sintaksis adalah cabang linguistic yang mempelajari pengaturan dan


hubungan antara kata dengan kata

Tata Bahasa Priscia

Terdiri dari 18 jilid (16 jilid mengenai morfologi dan 2 jilid mengenai
sintaksis).
1. Merupakan tata bahasa Latin paling lengkap yang dituturkan oleh
penutur aslinya.
2. Teori-teori tata bahasanya merupakan tonggak-tonggak utama
pembicaraan bahasa secara tradisional.
Buku ini menjadi dasar tata bahasa Latin dan filsafat zaman pertengahan.
Zaman Pertengahan
Studi bahasa pada zaman pertengahan di Eropa mendapat perhatian
penuh oleh para filsuf dan bahasa Latin menjadi lingua franca karena
dipakai sebagai bahasa gereja, bahasa diplomasi, dan bahasa ilmu
pengetahuan.
Zaman Renaisans
Studi bahasa yang penting pada zaman renaisans ini, yaitu 1. Selain
menguasai bahasa Latin, para sarjana pada waktu itu juga menguasai
bahasa Yunani, bahasa Ibrani, dan bahasa Arab; 2.bahasa Eropa juga
mendapat perhatian dalam bentuk pembahasan, penyusunan tata bahasa,
dan perbandingan bahasa.
Bahasa Ibrani dan bahasa Arab banyak dipelajari pada abad pertengahan
karena kedudukannya sebagai bahasa kitab suci, yaitu Injil (Ibrani) dan
Quran (Arab).
Bahasa-bahasa Eropa dan bahasa-bahasa di luar Eropa juga mendapat
perhatian untuk tujuan-tujuan tertentu (kegiatan keagamaan dan kegiatan
lain seperti politik, perdagangan dll.).
Bila disimpulkan maka pembicaraan mengenai linguistik tradisional adalah
sbb:
1. Pada tata bahasa tradisional tidak dikenal perbedaan antara bahasa
lisan dengan bahasa tulisan. Deskripsi bahasa hanya bertumpu pada
bahasa tulisan.

2. Bahasa yang disusun tata bahasanya dideskripsikan dengan


berpatokan pada bahasa Latin.
3. Kaidah-kaidah bahasa dibuat secara preskriptif.
4. Persoalan bahasa seringkali dideskripsikan dengan melibatkan
logika.
5. Penemuan-penemuan atau kaidah-kaidah terdahulu cendurung untu
selalu dipertahankan.

LINGUISTIK STRUKTURAL (STRUCTURAL LINGUISTICS)


ALIRAN SWISS
Linguistik tradisional selalu menerapkan pola-pola tata bahasa Yunani dan
Latin dalam mendeskripsikan suatu bahasa.
Linguistik structural berusaha mendeskripsikan suatu bahasa berdasarkan
ciri atau sifat khas yang dimiliki bahasa itu.
Tokoh: Ferdinand de S aussure
Ferdinand de Saussure (1857 1913) sebagai Bapak Linguistik Modern.
Bukunya: Course de Linguistique Generale (1916)
Diterjemahkan ke dalam bhasa Inggris oleh Wade Baskin (terbit 1966)
Diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh Rahayu Hidayat (terbit
1988).
Pandangan dalam buku tersebut:
1.
2.
3.
4.

Telaah sinkronik dan diakronik


Perbedaan langue dan parole
Perbedaan signifiant dan signifie
Hungan sintagmatik dan paradigmatic

Tataran fonologi

rata
kata
mata
bala
data
Tataran morfologi
me rawat
di rawat
pe rawat
te rawat
Tataran sintaksis
Ali membaca Koran
Dia memakai baju
Ani makan
Secara

lengkap

digambarkan sbb;

kue
hubungan

paradigmatik

dan

sintagmatik

dapat

sintagmatik

paradigmatik

Ali

membaca

buku

Dia

membeli

baju

Ani

makan

kue

Amat

minum

kopi

ALIRAN STRUKTURALISME DI AMERIKA


Pelopor: Frans Boas, Edward Sapir, dan Leonard Bloomfield.
Frans Boas dan Edward Sapir :Bahasa merupakan salah satu aspek yang
dapat merefleksikan kebudayaan manusia dengan jelas.
F.Boas (1858-1942)
Bukunya: Handbook of American Indian Languages (1911)
Uraian tentang penyeledidikan bahasa, yang merupakan ancangan
deskriptif dalam penyelidikan bahasa.
Ciri khas: faham relativisme terhadap bahasa yakni pada setiap bahasa
terdapat kategori-kategori logis tertentu yang merupakan keharusan
digunakan pada bahasa tersebut.

Dalam masalah fonetik, Boas mengikuti pendekatan yang digunakan oleh


de Saussure yaitu pendekatan yang berhubungan dengan sifat-sifat dasar
sistematik bunyi bahasa.
Bahasa merupakan tuturan artikulatoris, yakni komunikasi dengan
menggunakan kelompok-kelompok bunyi yang dihasilkan oleh alat-alat
artikulasi (organs of speech).
1.Kategori Gramatikal
Unit dasar bahasa (termasuk makna) adalah kalimat dan bukan kata.
2.Pronomina Kata Ganti
3.Verba
Kategori verbal dalam bahasa-bahasa Eropa: person, number, tense,
mood, dan voice.
Edward Sapir (1884-1939)
Karianya: Language (1921)
Language is a purely human and non instinctive method of communicating
ideas, emotions and desires by means of a system of voluntarily produced
symbols.
Konsepsinya mengenai bahasa:
1.Makna bahasa itu dihubungkan dengan gambaran (image) visual, tingkat
pemahaman, atau rasa hubungan.
2.Kesesuaian anatara tuturan dan makna merupakan suatu hubungan
yang boleh tetapi tidak perlu selalu ada (kelihatan). Jadi, Gagasan atau ide

merupakan isi dari suatu yuturan yang paling tinggi potensinya. Denagn
demikian bentuk dan makna bahasa seharusnya mendapat perhatian dan
kajian yang sebaik-baiknya.
Unsur-Unsur Tuturan
Bagian-bagian yang paling mendasar dari suatu bahasa: radical (unsurunsur gramatikal mempunyai kesejajaran makna dengan morfem), unsureunsur gramatikal, kata , dan kalimat. Istilah parts of speech atau fonem
tidak digunakan melainkan form yakni makna bunyi atau seperangkant
bunyi-bunyi yang engandung makna.
Pandangannya terhadap bentuk-bentuk linguistik:
a.hubungan antara bentuk-bentuk linguistic (sama dengan morfem, kata,
dan kalimat).
b.proses gramatikal (a.l. spt afiksasi dan modifikasi).
c.konsep gramatikal.
Bunyi Bahasa
Sistem bunyi berbagai bahasa lalu membandingkan dan membuat
perbedaan-perbedaan.
Bentuk Bahasa
a. Konsep dasar yang diberikan oleh suatu bahasa.
b. Metode formal,di mana konsep dasar itu dihubungkan dan
dimodifikasi.
Bahasa, Ras, dan Kebudayaan

Sapir dan muridnya B.Lee Whorf: bahasa itu menentukandan memainkan


peranan yang sangat penting dalam mengembangkan kebudayaan
manusia. Aspek pikiran dan cara berpikir manusia sangat dipengaruhi oleh
bahasa mereka.

Leonard Bloomfield (1887-1949)


Karyanya: Language (1933); teori fonem dan morfem, pemisahan analitik
untuk subkomponen fonemik, morfemik, dan sintaksis, penemuan konsep
relativitas linguistic dr berbagai bahasa,dan penerapan konsep teori pada
pengajaran bahasa.
Linguistic Form (bentuk Bahasa)
Bound form dan free form
Makna sebuah morfem adalah sememe: kumpulan morfem suatu bahasa
adalah merupakanleksikon bahasa itu. Makna sebagian ditentukan oleh
tatanan bentuk, sedangkan tatanan bentuk yang bermakna dari suatu
bahasa, itulah yang merupakan struktur bahasa itu.Ada 4 cara menysun
form:
a.
b.
c.
d.

Order (urutan)
Modulation (penggunaan fonem sekunder)
Phonetic modification (modofikasi fonetik)
Selection( memberikan satu factor makna oleh karena bentuk yang
berbeda memberikan makna yang berbeda pula.

Bentuk grammar dikelompokkan atas 3 kelas:


a. Sentence type

b. Construction:

syntax,

tidak

ada

bentuk

terikatdi

anatara

konstituennya dan morfologi, apabila konstituennya terdiri dari bentuk


terikat
c. Substitution

ALIRAN FIRTHIAN
John R.Firth (1890-1960) guru besar pada University of London terkenal
dengan teorinya mengenai fonologi prosodi. Aliran yang dikembangkannya
dikenal dengan nama Aliran Prosodi. Nama lain aliran ini adalah Aliran
Firth, Aliran Firthian, atau Aliran London.
Fonologi prosodi adalah suatu cara untuk menentukan arti pada tataran
fonetis. Fonologi prosodi terdiri dari satuan-satuan fonematis dan satuan
prosodi. Satuan-satuan fonematis berupa unsur-unsur segmental, yaitu
konsonan dan vocal, sedangkan satuan prosodi berupa ciri-ciri atau sifatsifat struktur yang lebih panjang daripada suatu segment tunggal. Ada 3
macam pokok prosodi: (1) prosodi yang menyangkut gabungan fonem:
struktur kata, struktur suku kata, golongan konsonan, dan gabungan vocal;
(2) prosodi yang terbentuk oleh jeda; dan (3) prosodi yang realisasi
fonetisnya

melampaui

satuan

yang

lebih

besar

daripada

fonem

suprasegmental.
Pandangan Firth tentang bahasa dalam karianya The Tongues of Man and
Speech (1934) dan Papers in Linguistics (1951). Dia berpendapat bahwa
telaah bahasa harus memperhatikan komponen sosiologis. Tiap tutur harus
dikaji dlam konteks situasinya, yaitu orang-orang yang berperan dalam

masyarakat,

kata-kata

yang

mereka

ucapkan,

dan

hal-hal

yang

berhubungan.

Sistemik Linguistik
Pelopor: MAK Halliday. Murid J.R. Firth karena itu aliran ini dinamai Neo
Firthian Linguistics.
Pandangan tentang Sistemik Linguistik (SL)

1. SL memberi perhatian penuh pada sosiologi bahasa terutama segi


kemasyarakatan bahasa.
2. SL memandang bahasa sebagai pelaksana. SL mengakui pentingnya
perbedaan langue dari parole (F.de Saussure).
3. SL mengutamakan pemerian cirri-ciri bahasa tertentu beserta variasivariasinya dan tidak tertarik pada semestaan bahasa.
4. SL mengenal adanya gradasi atau kontinum. Batas butir-butir bahasa
seringkali tidak jelas. Mis: bentuk gramatikal dan yang tidak
grammatical.
Skala kegramatikalan:
tidak gramatikal
lebih janggal
gramatikal (tidak biasa)
kurang janggal
kurang biasa
gramatikal (biasa)
lebih biasa

5. SL menggambarkan 3 tataran utama bahasa.


substansi
fonik

fonologi

forma
leksis

grafis

grafologi

gramatika

konteks

situasi
tesis
situasi
langsung
situasi
luas

Substansi adalah bunyi yang kita ucapkan waktu kita berbicara dan
lambang yang kita gunakan waktu kita menulis. Substansi bahasa lisan

disebut substansi fonis, sedangkan substansi bahasa tulis disebut


substansi grafis.
Forma adalah susunan substansi dalam pola yang bermakna. Forma
dibagi atas: leksis dan gramatika. Leksis adalah butir-butir lepas bahasa
dan pola tempat butir-butir itu ter letak. Gramatika menyangkut kelaskelas butir bahasa dan pola-pola tempat terletaknya butir bahasa
tersebut.
Situasi meliputi tesis, sistuasi langsung dan situasi luas.
Tesis suatu tuturan adalah apa yang sedang dibicarakan. Situasi
langsung adalah situasi pada waktu tuturan benar-benar diucapkan.
Situasi luas adalah suatu tuturan menyangkut semua pengalaman
pembicara atau penulis yang memengaruhinya untuk memakai tuturan
yang diucapkannya atau ditulisnya.
Yang menghubungkan substansi fonik dengan forma adalah fonologi,
yang menghubungkan substansi grafik dengan forma adalah grafologi,
dan yang menghubungkan forma dengan situasi disebut konteks.