Anda di halaman 1dari 18

1.

HANDPIECE
A.

Gambar. Straight Handpiece

1) Yaitu suatu jenis handpiece yang mempunyai bentuk lurus memanjang.


2) Handpiece jenis ini, bur dipegang oleh dua buah logam yang berfungsi sebagai
penjepit.
3) Alat ini didalam opdent digunakan untuk preparasi kavitas terutama pada gigi
anterior bagian labial atau untuk menyelesaikan tambalan inlay sebelum insersi
dilakukan.
4) Digunakan dengan menggunakan bur yang bertangkai panjang (Nurhayati, 2006).
B. Contra Angel Handpiece
1) Yaitu suatu jenis handpiece yang mempunyai dua buah sudut yang saling berlawanan
bila ditarik dari sumbu memanjang handpiece tersebut.
2) Alat ini didalam opdent digunakan untuk keperluan preparasi kavitas semua gigi.
3) Pada kedua ujung dari contra-angle merupakan tempat untuk memegang bur dan letak
bur hampir tegak lurus dengan sumbu memanjang dari handpiece.
4) Di gunakan dengan memakai bur yang bertangkai pendek.

Contra angel dibagi menjadi dua, yaitu :


1. Lower-speed instrument handpiece

Alat ini digunakan untuk prosedur

penyelesaian dalam melakukan preparasi

kavitas.
2. Higher-speed handpiece

Alat ini digunakan untuk mengambil atau memotong jaringan keras gigi.
Dibagi menjadi 2 bagian, yaitu :
1. 4 Holes

Antara ujung high speed dengan dental chair yang berjumlah 4 lubang

2. 2 Holes

Antara ujung high speed dengan dental chair yang berjumlah 2 lubang.
Perbedaannya :

(Nurhayati, 2006).
C. Right Angel Handpiece

Fungsi : Digunakan untuk tindakan dalam rongga mulut, right angle mempunyai fungsi yang
sama seperti contra angle, namun mempunyai perbedaan pada angle headnya (Nurhayati, 2006).

2. MACAM MACAM MATA BUR


A. Mata bur untuk preparasi gigi
a) Diamond High Speed
1) Wheel

Wheel yang berfungsi sebagai alat preparasi gigi yang digunakan untuk mengurangi
bagian labial ke palatal.
2) Long thin tapered

Long thin tapered adalah alat preparasi gigi yang digunakan untuk membebaskan daerah
proksimal pada gigi-gigi anterior.
3) Short thin tapered

Short thin tapered adalah alat preparasi gigi yang digunakan untuk membebaskan daerah
proksimal pada gigi-gigi posterior.
4) Chamfer/Torpedo

Chamfer/Torpedo adalah alat preparasi gigi yang digunakan untuk mengurangi bagian
bukal, palatal, dan lingual.

5) Round end tapered

Round end tapered adalah alat preparasi gigi yang digunakan untuk mengurangi daerah
oklusal gigi.

6) Flat end tapered

Flat end tapered adalah alat preparasi gigi yang digunakan untuk daerah insisal.
7) Inverted cone bur

Ciri ciri :
o Terbuat dari baja atau diamond
o Diameter 0.5 6.0 mm
o Makin kebawah makin besar
Kegunaan :
o Untuk membuat dasar cavitas
o Untuk membuat retensi berupa undecut

8) Round bur

Ciri ciri :
o Terbuat dari baja atau diamond
o Diameter 0.5 6.0 mm
o Bentuk bulat
Kegunaan :
o Untuk membuat tempat masuk pada waktu preparasi kavita
o Membentuk out line dalam preparasi (Nurhayati, 2006).

b) Diamond Grit Sizes

Keterangan :
Hitam

: Mempunyai permukaan sangat kasar.

Hijau

: Mempunyai permukaan kasar.

Abu-abu

: Mempunyai permukaan medium.

Merah

: Mempunyai permukaan halus.

Kuning

: Mempunyai permukaan sangat halus.


(Nurhayati, 2006).

3. MATA BUR UNTUK FINISHING DAN POLISHING


A. Sand rubber
Mata bur yang digunakan untuk tumpatan resin komposit dan GIC.

(Nany, 2013).
B. Stone
Mata bur yang digunakan untuk finishing dan polishing, bur ini dibagi menjadi :
a.
b.
c.

Merah
Hijau
Putih

: Kasar
: Standart/ sedang
: Halus

(Nany, 2013).

4. DAPPEN DIS / DAPPEN GLASS

Ciri-Ciri:
Terbuat dari glass/kaca
Berbentuk seperti mangkuk glass kecil
Kegunaan: Untuk meletakkan obat obat yang dipakai waktu bekerja diklinik gigi
(Baum, 1997).

5. PLASTIK FILLING INSTRUMENT

a.

Terbuat dari stainlees Stell

b.

Ujungnya pipih

c.

Unruk mengambil dan membawa bahan tambalan sementara,silikat, cement phospat dari
lempengan kaca ke kavitas.

d.

Untuk membentuk tambalan diatas pada bagian bukal/lingual/palatal/proximal.

e.

Dicuci bersih dan sterilkan.


(Baum, 1997).

6. SPATULA SEMEN

Ciri-ciri :
a) Terbuat dari stainless stell
b) Bentuk dan ukurannya berbeda-beda
c) Ujungnya yang berbentuk datar dan pipih berukuran panjang 3 cm

Kegunaan :
Untuk mengaduk semen atau Fletcher diatas mixing slab dan untuk mengaduk bahan tumpatan
yang memiliki komposisi lebih dari 1 macam (Baum, 1997).

7. SPATULA GIC

Ciri ciri :
a)

Terbuat dari plastic

b) Bentuknya hampir sama dengan spatulla semen.


Kegunaan :
Untuk mengaduk bahan tambalan silikat/ GIC / semen phospat / composit (Baum, 1997).

8. SEMEN PLUGGER

Bentuknya hampir sama dengan amalgam stopper.

Ujungnya rata / licin tidak bergaris garis.

Untuk memasukkan dan meratakan cement lining (basis) kedalam kavitas (Baum, 1997).

9. LIGHT CURED

Fungsi : Bagian dari dental unit yang digunakan dalam melakukan tambalan (composit) (Baum,
1997).
10. AMALGAMATOR

Amalgamator adalah alat mekanik yang digerakkan secara elektrik, dengan kelengkapan alat
untuk mengatur proporsi alloy dan merkurinya, digunakan untuk amalgamasi alloy dan merkuri
dalam sebuah kapsul. Getaran amalgamator memiliki frekuensi yang bervariasi antara 3200 rpm
hingga 4300 rpm, dengan amplitudo 25 mm (Aleem, 2000).
11. MORTAR AND PASTLE

Alat ini digunakan untuk mencampur atau mengaduk bahan alloy dan air raksa / Hg atau amlgam
secara manual, setelah tercampur sampai homogen amalgam di peras menggunakan kain untuk
mengurangi kelebihan cairan merkuri (Nany, 2013).

12. AMALGAM PISTOL

Fungsi :
a. Untuk memasukkan amalgam ke dalam cavita terutama untuk rahang atas dan bersifat
semi kritis.
Ciri ciri :
a.

Terbuat dari stainless steel.

b.

Bentuk seperti pistol


(Nany, 2013).

13. AMALGAM CARVER

Fungsi : merupakan dental instrumen untuk membentuk atau mengukir restorasi atau tumpatan
amalgam sesuai dengan kontur anatomi gigi untuk mendapatkan oklusi yang optimal (Nany,
2013).
14. AMALGAM PLUGGER

Terbuat dari Stainless Stell.

Bentuk ujungnya bermacam- macam bulat / bulat telur.

Pada bagian ujung ada garis garis, gunanya supaya amalgam tidak jatuh pada waktu
kita pakai.

Untuk menekan amagam didalam kavita supaya padat (Baum, 1997).

15. BURNISHER

Burnisher digunakan untuk menghaluskan permukaan tumpatan amalgam tetapi sifatnya hanya
sementara. Karena setelah 24 jam, tumpatan amalgam akan dihaluskan kembali dengan alat lain
(Nany, 2013).
16. MATRIX BAND RETAINER

Suatu lempengan untuk membentuk kontur tambalan. Lempengan terbuat dari baja tahan karat
atau polimer yang dikelilingi pada kavitas kompleks, sehingga bentuk dan kontur tambalan
secara anatomis baik dan permukaan halus (Nany, 2013).
17. AIRMOTOR DAN MICROMOTOR

Alat yang digunakan oleh dokter gigi atau mahasiswa kedokteran gigi untuk preparasi, memulas
overhanging restorasi, membersihkan karang gigi secara sederhana, mengebur model gigi
(Nurhayati,2006).
18. GLASS SLAB

Glass Slab digunakan bersama stainless steel spatula sebagai alas mencampur bahan tumpat
selain SIK misalnya, RK (Resin Komposit) (Nurhayati, 2006).
19. OKLUDATOR

Alat yang mempunyai fungsi untuk mengoklusikan gigi geligi rahang atas dan rahang bawah
diluar mulut pasien yang di bantu dengan nomenklatur (Nurhayati, 2006)
20. TONGUE HOLDER

Ciri-ciri:
Terbuat dari steanless stell, terdiri dari:
a. Tangkai Tongue holder
b. daun penahan dagu
c. daun penahan lidah
-bagian tengah
-bagian kiri
-bagian kanan
Kegunaan: Untuk menahan lidah pada waktu penambalan gigi RB dan pada waktu melakukan
topical aplikasi (Nurhayati, 2006).

21. SELULOID STRIP

Seluloid strip berfungsi sebagai dinding sementara pada waktu restorasi silikat, biasanya pada
restorasi kelas III dan kelas V (Baum, 1997)
22. SERVIKAL STRIP

Servikal strip berfungsi sebagai pembentukan akhiran servikal pada proses restorasi di
kedokteran gigi (Baum, 1997).
23. CROWN FORM

Fungsi : Sebagai matriks untuk restorasi resin komposit. Diisi bahan resin komposit kemudian di
posisikan ke gigi yang akan di restorasi. Untuk membentuk estetik yang baik secara
anatomi (Webber, 1979)

DAFTAR PUSTAKA

Aleem AM. Effect of frequency and amplitude of vibration on void formation in dies poured
from polyvinyl siloxane impressions. College of Dentistry. King Saud University.
Riyadh. Kingdom of Saudi Arabia. 2000. p. 4.
Baum, Llyod dkk. 1997. Buku Ajar Ilmu konservasi Gigi, alih bahasa, Rasinta Taringan Edisi 3.
EGC Jakarta.
Nany, K. Ratnawati, H. Lanny, S. 2013., Modul Teori Penggunaan dan Pemeliharaan Alat alat
Kesehatan Gigi (PPAKG).
Nurhayati, 2006., Ilmu Perawatan Alat. Penggunaan dan Pemeliharaan Alat alat Kesehatan
Gigi.
Webber DL, Epstein NB, Wong JW, Tsamtsouris A. A method of restoring primary anterior
teeth with the aid of a celluloid crown form and composite resin. Pediatric Dentistry
1979.