Anda di halaman 1dari 5

Pembayaran Berbasis Saham Antarkelompok Entitas

Ada kalanya pembayaran berbasis saham diberikan kepada anak perusahaan atau
perusahaan lain dalam kelompok bisnis yang sama. Misalnya adalah entitas yang membayar
supplier-nya (yang merupakan anak perusahaan PSAK 53 paragraf 47-50 mengatur
bagaimana entitas mengukur pembayaran tersebut dalam laporan keuangan individual entitas
(bukan laporan keuangan konsolidasian).
Entitas yang menerima barang atau jasa dan memberikan imbalan instrument ekuitas,
mengukur nilai barang/jasa yang diterima dengan menilai sifat dari penghargaan yang
diberikan serta hak dan kewajiban yang dimiliki entitas. Jumlah yang diakui entitas yang
menerima barang/jasa bisa saja berbeda dengan jumlah yang diakui entitas penerimaan
imbalan berbasis saham.
Kedua pihak yang bertransaksi hanya bisa mengakui transaksi sebagai pembayaran
berbasis saham yang diselesaikandengan instrument ekuitas bila memang transaksi tersebut
dibayar dengan saham yang diterbitkan ekuitas (bukan saham perusahaan lain misalnya). Bila
tidak maka transaksi tersebut diakui sebagai transaksi pembayaran berbasis saham yang
diselesaikan dengan kas.

PENGUNGKAPAN
PSAK 53 mensyaratkan bahwa suatu entitas mengungkap informasi untuk memahami
sifat dan tingkat perjanjian pembayaran berbasis saham yang dilakukan selama tahun berjalan
(paragraf 51)
Secara khusus, PSAK 53 mensyaratkan minimal pengungkapan berikut (paragraf 52)
a) Deskripsi masing masing jenis perjanjian pembayaran berbasis saham yang ada

pada tahun berjalan, termasuk syarat dan ketentuan umum dari setiap perjanjian.
b) Junlah dan rata rata tertimbang harga eksekusi opsi saham untuk :
i.
Opsi yang beredar pada awal tahun
ii.
Opsi yang diberikan selama periode
iii.
Opsi yang hangus selama periode
iv.
Opsi yang dieksekusi dalam suatu periode
v.
Opsi yang saat jatuh temponya telah lewat (experied) dalam suatu periode;
vi.
Opsi yang beredar pada akhir tahun; dan

Opsi yang dieksekusi pada akhir tahun


c) Rata rata tertimbang harga saham untuk opsi yang dieksekusi dalam suatu periode.
d) Rentang harga eksekusi dan rata rata tertimbang sisa masa kontraktual untuk opsi
saham yang beredar pada akhir tahun.
vii.

PSAK 53 juga mensyaratkan bahwa suatu entitas mengungkapkan informasi yang


memugkinkan pengguna laporan keuangan untuk memahami bagaimana nilai wajar dari
barang dan jasa yang diterima atau nilai wajar dari instrument ekuias diberikan dalam suatu
periode ditemukan (paragraf 53).
Secara khusus, PSAK 53 mensyaratkan minimal pengungkapan berikut untuk kasus
kasus ketika nilai wajar dari transaksi pembayaran berbasis saham diukur dengan
menggunakan nilai wajar dari instrumen ekuitas yang diberikan (paragraf 54).
a) Informasi mengenai bagaimana nilai wajar dari opsi saham yang diberikan

dalam suatu periode ditentukan termasuk:


i.
Model penetapan harga opsi yang digunakan dan input bagi model
tersebut, termasuk rata rata tertimbang harga saham, harga eksekusi,
volatilitas harga saham yang diharapkan, periode opsi, dividen yang
diharapkan, dan suku bunga bebas risiko;
ii.
Bagaimana volitilitas harga saham yang diharapkan ditentukan; dan
iii.
Apakah ciri ciri mengenai bagaimana nilai wajar dari intrumn ekuitas
lain yang diberikan dalam suatu periode ditentukan.
PSAK 53 lebih lanjut mensyaratkan bahwa suatu entitas mengungkapkan informasi
yang memungkinkan pengguna laporan keuangan untuk memahami dampak transaksi
pembayaran berbasis saham terhadap laba atau rugi entitas dalam suatu periode dan terhadap
posisi keuangannya (paragraf 57).
Secara khusus, PSAK 53 mensyaratkan minimal pengungkapan berikut (paragraf 58)
a) Jumlah beban yang diakui dalam suatu periode yang muncul akibat transaksi

pembayaran berbasis saham, dengan pengungkapan beban yang muncul akibat


transaksi pembayaran berbasis saham yang dilakukan dengan penerbitan
instrumen enitas secara tersendiri.
b) Jumlah tercatat pada akhir periode dari kewajiban yang muncul akibat
transaksi pembayaran berbasis saham.

c) Jumlah nilai intrinsik pada akhir periode dari kewajiban yang hak

penyelesaian dengan pembayaran kas dari pihak lawan telah menjadi hak
(vested) pada akhir periode.
KETENTUAN TRANSISI
Untuk transaksi pembayaran berbasis saham yang diselesaiakan dengan intrumen
ekuitas, entitas harus menerapkan Pernyataan ini untuk pemberian saham, opsi saham, atau
intrumen ekuitas lain yang diberikan setelah tanggal 1 Januari 2012 dan belum vasted pada
tanggal efektif Pernyataan ini.
Entitas dianjurkan, tetapi tidak disyaratkan, untuk menerapkan Pernyataan ini untuk
pemberian lain selain instrumen ekuitas jika entitas telah memublikasikan nilai wajar
intrumen ekuitas tersebut, yang ditentukan pada tanggal pengukuran.
Jika setelah PSAK ini berlaku efektif suatu entitas mengubah syarat dan ketentuan
pemberian yang belum menerapkan PSAK ini, maka entitas itu tetap waib menerapkan PSAK
ini terhadap perubahan tersebut (paragraf 64)
Untuk seluruh intrumen ekuitas diatur oleh PSAK ini, suatu entitas wajib menyajikan
kembali informasi loraparatif, dan jika diperlukan, menyesuaikan laporan posisi keuangan
pembuka saldo laba untuk periode paling awal yang disajikan (paragraf 62).
Untuk liabilitas yang muncul akibat transaksi pembayaran berbasis saham yang telah
ada pada tanggal PSAK ini efektif, maka entitas menerapkan PSAK ini secara retrospektif.
Atas liabilitas tersebut, entitas menyajikan kembali informasi komparatif, termasuk
menyesuaikan saldo laba awal, periode sajian kecuali enntitas tidak disyaratkan untuk
menyajikan kembali informasi komparatif.
PERBEDAAN DENGAN STANDAR IASB
PSAK 53 dibuat berdasarkan IFRS 2 Share-based Payment. Tidak ada perbedaan
signifikan antara PSAK 53 dan IFRS 2.

AKUNTANSI DAN PELAPORAN PROGRAM MANFAAT


PURNAKARYA (PSAK 18)
PENDAHULUAN
PSAK 18 mengatur tentang akuntansi dan pelaporan untuk program manfaat
purnakarya yang berdiri sendiri dan terpisah dari pemberi kerja, yang diterapkan dalam
laporan keuangan program manfaat purnakarya pada saat penyusunan laporan keuangan
tersebut. Pernyataan lain diterapkan untuk laporan keuangan program manfaat purnakarya.
Berbeda dengan PSAK 18 sebelumnya yang mengatur entitas Dana Pensiun, SAK 18
(Revisi 2010) lebih mengatur bagaiman akuntansi dan pelaporan program manfaat
purnakarya yang diselenggarakan oleh entitas dana pensiun atau entitas lain yang dizinkan
oleh undang undang dan peraturan di Indonesia untuk menyelenggarakan program manfaat
purnakarya. Dengan demikian, PSAK 18 (Revisi 2010) tidak fokus pada insitusi entitasnya
namun fokus kepada pengelola programnya.
AKUNTANSI PROGRAM MANFAAT PURNAKRYA
Dalam akuntansi program manfaat purnakarya, sebagaimana kasus akuntansi oleh
entitas akuntansi lainnya, semua PSAK lain yang relevan harus diterapkan. Maka untuk
perusahaan pengelola dana pensiun, mereka juga harus menerapkan PSAK lain yang relevan
semisal menerapkan PSAK 16 Aset Tetap untuk aset tetap yang dimiliknya.
PSAK 18 secara spesifik menetapkan bahwa investasi program manfaat purnakarya
harus diakui pada nilai wajar (paragraf 31). Jika investasi program manfaat purnakarya tidak
memiliki nilai wajar, maka perlu diungkapkan alasan mengapa nilai wajar tidak dapat
ditentukan (paragraf 31).
PELAPORAN PROGRAM MANFAAT PURNAKARYA
Dalam Program Iuran Pasti (PUP), PSAK 18 menetapkan bahwa laporannya harus
berisi laporan aset neto yang tersedia dan penjelasan mengenai kebijakan pendanaanya
(paragraf 12)
Dalam Program Imbalan Pasti (PIP), PSAK 18 menetapkan bahwa laporannya harus
berisi (paragraf 16):

Laporan aset yang tersedia untuk manfaat purnakarya, nilai jinni aktuaria atas

manfaat purnakarya terjanji [yang membedakan antara imbalan kerja yang


telah menjadi hak (vested) dan imbalan yang belum menjadi hak (non-vested)]
dan surplus atau defisit; atau
Laporan aset neto yang tersedia untuk manfaat purnakarya termasuk catatan
yang mengungkapkan nilai kini aktuaria dan manfaat purnakarya yang
dijanjikan [yang membedakan antara imbalan kerja ysng telah menjadi hak
(vested) dan imbalan yang belu menjadi hak (non-vasted)] atau refrensi atas
informasi aset neto yang tersedia untuk manfaat punakarya yang disertakan
dalam laporan akuartis. Laporan keuangan ini juga harus menjelaskan
hubungan antar nilai kini aktuaria atas manfaat punakarya yang dijanjikan
dengan aset neto yang tersedia untuk manfaat punakarya dan kebijakan
pendanaan manfaat yang dijanjikan.
Selain itu, berdasarkan paragrapf 33, PSAK 18 menyatakan bahwa laporan keuangan
program manfaat purnakarya (baik PUP maupun PIP) juga harus berisi informasi berikut ini :

Laporan perubahan aset neto yang tersedia untuk manfaat purnakarya


Penjelasan singkat mengenai kebikajak akuntansi yang penting
Penjelasan mengenai kegiatan penting selama suatu periode pelaporan dan
dampak dari setiap perubahan peraturan program manfaat purnakarya.

PERBEDAAN DENGAN STANDAR IASB


PSAK 18 dibuat berdasarkan IAS 26 Accounting and Reporting by Retirement Benefit
Plans. Tidak ada perbedan signifikan antara PSAK 18 dan IAS 26.