Anda di halaman 1dari 152

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang

Tahun 2011

BAB
GAMBARAN UMUM KABUPATEN
SUMEDANG
2.1.

Geografis, Topografis dan Geohidrologi

2.1.1. Geografis
Kabupaten Sumedang merupakan salah satu dari 35 daerah otonom di
Provinsi Jawa Barat. Kabupaten Sumedang terletak antara 6 o44 70o83 Lintang
Selatan dan antara 107o21 108o21 Bujur Timur. Kabupaten Sumedang
memiliki batas wilayah administratif sebagai berikut:

Sebelah Utara

Kabupaten Indramayu

Sebelah Timur

Kabupaten Majalengka

Sebelah Selatan

Kabupaten Garut

Sebelah

Barat :

Kabupaten

Bandung

dan

Kabupaten Subang.
Luas wilayah administrasi tercatat sebesar 152.220 Ha, dengan luas
wilayah yang terbesar adalah Kecamatan Buahdua, yaitu seluas 13.137 Ha atau
8,63 % dari luas Kabupaten Sumedang secara keseluruhan. Sedangkan luas
wilayah terendah adalah Kecamatan Cisarua, luas wilayahnya sebesar 1.892 Ha
atau 1,24 % dari luas Kabupaten Sumedang secara keseluruhan. Secara
administrasi, Kabupaten Sumedang terbagi dalam 26 kecamatan dan 272 desa
dan 7 kelurahan. Untuk melihat luas masing-masing kecamatan di Kabupaten
Sumedang dapat dilihat dalam Tabel 2.1. dan Peta 2.1. berikut :
Tabel 2.1.
Luas Daerah Dirinci Menurut Kecamatan di Kabupaten Sumedang Tahun
2009
No
1

Kecamatan
Jatinangor

Luas
Jumla
Persen
Daerah
Desa atau Kelurahan
h
tase
(Ha)
Desa
2.620 Cikeruh, Hegarmanah, Cibeusi, 1,72 %
12
Cipacing, Sayang, Mekargalih,

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-1

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

No

Kecamatan

Luas
Daerah
(Ha)

Cimanggung

4.076

Tanjungsari

3.562

Sukasari

4.712

Pamulihan

5.785

Rancakalong

5.228

Sumedang
Selatan

11.737

Sumedang
Utara

2.826

Ganeas

2.136

10 Situraja

5.403

Desa atau Kelurahan


Cintamulya, Jatimukti, Cisempur,
Jatiroke, Cileles, dan Cilayung
Cimanggung,
Sindangpakuon,
Tegalmanggung,
Sindulang,
Sindanggalih,
Sawahdadap,
Cikahuripan,
Sukadana,
Mangunarga, Cihanjuang, dan
Pasirnanjung
Gudang, Tanjungsari, Jatisari,
Margaluyu,
Kutamandiri,
Margajaya, Raharja, Cijambu,
Pasigaran,
Gunungmanik,
Kadakajaya, dan Cinanjung
Sukasari, Genteng, Banyuresmi,
Nanggerang,
Mekarsari,
Sindangsari dan Sukarapih
Cigendel, Cijeruk, Pamulihan,
Haurngombong,
Cilembu,
Cimarias,
Cinanggerang,
Mekarbakti, Sukawangi, Ciptasari,
dan Citali
Nagarawangi,
Cibunar,
Pangadegan,
Sukahayu,
Sukamaju,
Pamekaran,
Rancakalong,
Sukasirnarasa,
Cibungur dan Pasirbiru
Pasanggrahan Baru, Kotakulon,
Regolwetan,
Cipameungpeuk,
Sukagalih, Baginda, Cipancar,
Citengah, Gunasari, Sukajaya,
Margamekar,
Ciherang,
Margalaksana dan Mekar Rahayu
Kotakaler, Situ, Talun, Padasuka,
Mulyasari, Girimukti, Mekarjaya,
Margamukti,
Sinarmulya,
Kebonjati, Jatihurip, Jatimulya dan
Rancamulya
Ganeas,
Dayeuh
Luhur,
Cikoneng, Sukaluyu, Sukawening,
Tanjunghurip dan Cikondang
Situraja
Utara,
Situraja,
Mekarmulya,
Cikadu,
Bangbayang,
Kaduwulung,
Karangheuleut, Cijeler, Ambit,
Jatimekar,
Cijati,
Wanakerta,
Malaka dan Sukatali

Persen
tase

Jumla
h
Desa

2,68 %

11

2,34 %

12

3,09 %

3,80 %

11

3,43 %

10

7,71%

14

1,86 %

13

1,40 %

3,55 %

14

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-2

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

No

Kecamatan

Luas
Daerah
(Ha)

11 Cisitu

5.331

12 Darmaraja

5.494

13 Cibugel

4.880

14 Wado

7.642

15 Jatinunggal

6.149

16 Jatigede

11.197

17 Tomo

6.626

18 Ujungjaya

8.056

19 Conggeang

10.531

20 Paseh

3.437

21 Cimalaka

4.161

Desa atau Kelurahan


Cisitu,
Situmekar,
Pajagan,
Cigintung,
Sundamekar,
Linggajaya, Ranjeng, Cilopang,
Cimarga dan Cinangsi
Darmaraja,
Darmajaya,
Sukamenak,
Leuwihideung,
Sukaratu, Cikeusi, Cipeuteuy,
Jatibungur,
Cieunteung,
Karangpakuan,
Pakualam,
Cibogo,
Neglasari,
Cipaku,
Tarunajaya dan Ranggon
Jayamekar, Buanamekar, Cibugel,
Sukaraja, Cipasang, Tamansari
dan Jayamandiri
Cimungkal,
Ganjarresik,
Cilengkrang, Cikareo Selatan,
Cikareo Utara, Wado, Mulyajaya,
Padajaya, Sukajadi, Cisurat dan
Sukapura
Sirnasari, Tarikolot, Pawenang,
Sarimekar, Banjarsari, Kirisik,
Sukamanah, Cipeundeuy dan
Cimanintin
Cijeungjing, Kadujaya, Lebaksiuh,
Cintajaya, Cipicung, Mekarasih,
Sukakersa, Ciranggem, Cisampih,
Jemah, Karedok dan Kadu
Tomo, Tolengas, Darmawangi,
Marongge, Jembarwangi, Bugel,
Cipeles,
Karyamukti
dan
Cicarimanah
Ujungjaya, Palabuan, Palasari,
Keboncau,
Sakurjaya,
Kudangwangi,
Sukamulya,
Cipelang dan Cibuluh
Conggeang Kulon, Conggeang
Wetan, Cipamekar, Cibeureuyeuh,
Jambu,
Babakan
Asem,
Padaasih, Ungkal, Karanglayung,
Cacaban,
Narimbang
dan
Cibubuan
Paseh Kidul, Paseh Kaler, Legok
Kidul, Legok Kaler, Bongkok,
Padanaan, Pasireungit, Cijambe,
Haurkuning dan Citepok
Cimalaka, Galudra, Cibeureum

Persen
tase

Jumla
h
Desa

3,50 %

10

3,61 %

16

3,21 %

5,02 %

11

4,04 %

7,36 %

12

4,35 %

5,29 %

6,92 %

12

2,26 %

10

2,73 %

14

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-3

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

No

Kecamatan

Luas
Daerah
(Ha)

22 Cisarua

1.892

23 Tanjungkerta

4.014

24 Tanjungmedar

6.514

25 Buahdua

13.137

26 Surian

5.074

Jumlah
152.220
Sumber data : RPJMD

Desa atau Kelurahan


Kulon,
Naluk,
Nyalindung,
Trunamanggala,
Cikole,
Cibeureum
Wetan,
Mandalaherang, Licin, Citimun,
Serang, Padasari dan Cimuja
Cisarua,
Ciuyah,
Cimara,
Bantarmara,
Cipandanwangi,
Cisalak dan Kebonkalapa
Sukamantri,
Cipanas,
Gunturmekar,
Mulyamekar,
Banyuasih,
Kertamekar,
Kertaraharja,
Cigentur,
Tanjungmekar, Tanjungmulya dan
Boros
Cikaramas, Wargaluyu, Jingkang,
Kamal, Kertamukti, Tanjungwangi,
Sukamukti,
Sukatani
dan
Tanjungmedar
Buahdua, Hariang, Karangbungur,
Mekarmukti, Citaleus, Nagrak,
Cibitung, Sekarwangi, Gendereh,
Panyindangan,
Cilangkap,
Bojongloa,
Cikurubuk
dan
Ciawitali
Wanasari,
Wanajaya,
Pamekarsari, Tanjung, Surian,
Suriamedal,
Suriamukti
dan
Ranggasari
279

Persen
tase

Jumla
h
Desa

1,24 %

2,64 %

11

4,28 %

8,63 %

14

3,34 %

100.00%

279

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-4

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Peta 2.1.
Peta Administrasi Kabupaten Sumedang

K a b u p a te n
In d r a m a y u
K a b u p a te n
S u b a n g

K e c .
S u ria h
K e c .
B u a h d u a

K e c .
T a n ju n g m e d a r
K e c .
T a n ju n g k e rta
K e c .
T a n ju n g s a ri
K e c .
S u k a s a ri

K e c .
J a tin a n g o r

K e c .
C im a la k a

K e c .
R a n c a k a lo n g

K e c .
S u m e d a n g
U ta ra

K e c .
C is a r u a
K e c .
G a n e a s

K e c .
P a m u lih a n

K e c .
S u m e d a n g
S e la ta n
K e c .
C im a n g g u n g

K a b u p a te n
B a n d u n g

K e c .
C o n g g e a n g

K e c .
U ju n g ja y a

K e c .
P a s e h

K e c .
To m o

K a b u p a te n
M a ja le n g k a

K e c .
S itu r a ja
K e c .
C is itu

K e c .
J a tig e d e

K e c .
D a r m a r a ja
K e c .
J a tin u n g g a l

K e c .
C ib u g e l

K e c .
W a d o

K a b u p a te n
G a ru t
POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011
II-5

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-6

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.1.2. Topografis
Wilayah

Kabupaten

Sumedang

tersebar

dalam

26

Kecamatan.

Kabupaten Sumedang merupakan daerah berbukit dan gunung dengan


ketinggian tempat antara 25 m 1.667 m diatas permukaan laut. Sebagian besar
wilayah Sumedang adalah pegunungan, kecuali di sebagian kecil wilayah Utara
berupa dataran rendah. Gunung Tampomas (1.667 m), berada di Utara
Perkotaan Sumedang. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 2.2 dibawah
ini.
Tabel 2.2
Kelompok Ketinggian dari Permukaan Laut Menurut Kecamatan
di Kabupaten Sumedang Tahun 2009
No
.

Kecamatan

Ketinggian dari Permukaan Laut (m)


25 - 50

51 - 75

76 - 100

101 - 500

501 - 1000

> 1000

Jatinangor

2.874,00

Cimanggung

1.969,00

1.854,73

Tanjungsari

5.168,77

7.059,27

Sukasari

NR

NR

NR

NR

NR

NR

Pamulihan

NR

NR

NR

NR

NR

NR

Rancakalong

6.629,85

1.065,53

Sumedang
Selatan

1.326,62

6.989,98

3.290,45

Sumedang
Utara

2.374,66

2.037,11

Ganeas

NR

NR

NR

NR

NR

NR

10

Situraja

7.226,38

1.779,46

24,37

11

Cisitu

12

Darmaraja

4.980,25

2.347,20

479,12

13

Cibugel

896,34

3.008,26

1.087,29

14

Wado

5.924,05

4.245,31

1.517,55

15

Jatinunggal

NR

NR

NR

NR

NR

NR

16

Jatigede

11.666,0
4

17

Tomo

2.256,7
1

2.099,3
4

1.325,40

1.889,28

18

Ujungjaya

3.601,3
4

2.489,3
0

1.417,88

498,33

19

Conggeang

209,48

855,31

8.225,47

1.147,68

95,47

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-7

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

No
.

Kecamatan

Ketinggian dari Permukaan Laut (m)


25 - 50

51 - 75

76 - 100

101 - 500

501 - 1000

> 1000

20

Paseh

2.036,81

692,19

21

Cimalaka

1.913,36

4.377,47

432,81

22

Cisarua

NR

NR

NR

NR

NR

NR

23

Tanjungkerta

5.573,59

4.056,55

24

Tanjungmedar

NR

NR

NR

NR

NR

NR

25

Buahdua

875,42

3.696,23

12.033,5
7

1.141,38

558,19

26

Surian

5.858,0
5

5.673,5
4

7.294,82

66.564,5
5

49.364,21

17.464,7
8

Jumlah

Sumber
: Kab. Sumedang dalam Angka Tahun 2010
Keterangan : NR = Data tidak tersedia
Kondisi topografi wilayah Kabupaten Sumedang sangat variatif , mulai
dari permukaan datar sampai bergunung, dengan ketinggian terletak antara 20
sampai 1000 di atas permukaan laut. Berdasarkan rata-rata 43,73 persen
wilayah Kabupaten Sumedang terletak pada kisaran ketinggian 501 1000 m
dpl. Gunung Tampomas (1.684 m) berada di utara Sumedang. Secara umum
klasifikasi kelas ketinggian wilayah Kabupaten Sumedang dapat dibagi atas :

20 - 100 meter dpl, meliputi :


Sebagian besar wilayah Kecamatan Tomo serta Kecamatan Ujungjaya serta
sebagian kecil bagian utara Kecamatan Buahdua dan Kecamatan Surian.
101 500 meter dpl, meliputi :
Sebagian besar Kecamatan Surian, Buahdua, Conggeang, Paseh,
Tanjungkerta, Situraja, Cisitu, Jatigede dan Kecamatan Jatinunggal, serta
sebagian kecil wilayah Kecamatan Wado, Darmaraja, Sumedang Utara,

Sumedang Selatan dan Kecamatan Tanjungmedar.


501 1000 meter dpl, meliputi :
Sebagian besar wilayah Kecamatan Cimalaka, Cisarua, Sumedang Utara,
Sumedang Selatan, Tanjungmedar, Rancakalong, Pamulihan, Tanjungsari,
Jatinunggal, Cimanggung, Paseh dan Cibugel, serta sebagian kecil wilayah

Kecamatan Tanjungkerta, Buahdua, Conggeang dan Kecamatan Wado.


Lebih dari 1000 meter dpl, meliputi :
Sebagian besar wilayah Kecamatan Sukasari, Cimanggung dan Cibugel,
serta

sebagian

kecil

wilayah

Kecamatan

Rancakalong,

Pamulihan,

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-8

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Sumedang Selatan, Situraja, Darmaraja, Wado, Paseh, Conggeang,


Buahdua dan Cimalaka yang merupakan puncak Gunung Tampomas.
Sedangkan untuk kemiringan lereng dinyatakan dalam derajat atau
persen. Kemiringan lereng merupakan salah satu faktor

yang sangat

mempengaruhi besarnya erosi. Selain memperbesar jumlah aliran permukaan,


makin curamnya lereng juga memperbesar kecepatan aliran permukaan yang
selanjutnya memperbesar energi angkut air.
menjadi dua kali lebih curam

Jika lereng permukaan tanah

maka banyaknya erosi persatuan luas akan

menjadi 2.0 2.5 kali lebih banyak.


Berdasarkan Gambar 2.4. diketahui kelas kemiringan lereng yang terjadi
di Kabupaten Sumedang terdiri dari klas 1(satu) hingga klas 6 (enam). Klas
kemiringan lereng yang dominan di Kabupaten Sumedang adalah klas 4,
sedangkan klas 1, 2 dan 3 nampak seimbang, kemudian kemiringan yang paling
sedikit adalah klas kemiringan 6 (enam). Semakin tinggi klas kemiringan lereng
maka akan semakin besar pula

kemungkinan terjadinya erosi yang akan

mempengaruhi tingkat sedimentasi.


1.

0 8%, merupakan daerah datar hingga berombak dengan luas area


sekitar 8,24%. Kemiringan wilayah dengan tipe ini dominan di bagian timur
laut Kabupaten Sumedang yaitu pada Kecamatan Ujungjaya, Tomo dan
sebagian dari Kecamatan Conggeang, Kecamatan Surian pada bagian
utaranya.

2.

8 15%, merupakan daerah berombak sampai bergelombang dengan


area sekitar 8,37%. Wilayah Kabupaten Sumedang yang dominan dengan
kemiringan tipe ini terletak di bagian tengah dan utara, bagian barat laut serta
bagian barat daya yaitu pada bagian selatan Kecamatan Surian dan
Kecamatan Conggeang.

3.

15 25%, merupakan daerah bergelombang sampai berbukit dengan


komposisi area mencakup 46,38%. Kemiringan lereng tipe ini paling dominan
di Wilayah Kabupaten Sumedang, persebarannya berada di bagian tengah
sampai ke tenggara, bagian selatan sampai barat daya dan bagian barat
yaitu pada Kecamatan Tanjungmedar, Tanjungkerta, Buahdua, Paseh,

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-9

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Cimalaka, Cisarua, Cisitu, Situraja, Sumedang Utara, Jatinunggal dan


Kecamatan Jatigede.
4.

25 45%, merupakan daerah berbukit sampai bergunung dengan luas


area sekitar 21,58%. Kemiringan lereng tipe ini dominan di wilayah
Kabupaten Sumedang bagian tengah, bagian selatan dan bagian timur yaitu
Kecamatan

Cimanggung,

Jatinangor,

Pamulihan,

Ganeas,

Cibugel,

Sumedang Selatan, dan pada bagian selatan Kecamatan Wado.


5.

45-60%, merupakan daerah bergunung dengan luas area sekitar 18%


yang dominan di wilayah Kabupaten Sumedang bagian selatan, bagian timur
serta bagian barat yaitu pada Kecamatan Sukasari, Cimanggung dan
Kecamatan Wado.

6.

>60%, merupakan daerah terjal dan mempunyai area di sekitar


pegunungan yang berada di sekitar Kabupaten Sumedang seluas 1,43%.
Kemiringan ini berada pada Kecamatan Surian, Cimanggung, Cibugel dan
Kecamatan Wado.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-10

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Peta 2.2.
Kemiringan Lereng Kabupaten Sumedang

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-11

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.1.3. Geologi dan Jenis Tanah


Apabila ditinjau dari susunan batuan pembentuk, bentuk alam dan
morfologinya,

maka

Kabupaten

Sumedang

termasuk

di

dalam

bagian

pegunungan Pulau Jawa. Morfologi daerah pegunungan pada Kabupaten


Sumedang dibedakan menjadi:
1. Daerah bukit berlereng sedang dengan batuan gamping;
2. Daerah pegunungan berlereng curam dengan batuan lava; dan
3. Dataran alluvial sebagai dataran rendah berlereng datar terletak pada
daerah endapan.
Sebagian besar jenis tanah pada Kabupaten Sumedang adalah Alluvial
Kelabu. Tekstur tanah Kabupaten Sumedang terdiri dari fraksi liat, debu dan pasir
membentuk tanah, dari ketiga tekstur tanah tersebut dikelompokkan dalam 3
kelas, yaitu halus, sedang dan kasar. Berikut luasan dan penyebaran jenis tanah
di Kabupaten Sumedang:

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-12

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Tabel 2.3
Luas Tanah Menurut Jenisnya Per Kecamatan Tahun 2009
No
.

Luas Tanah Menurut Jenisnya (Ha)


Kecamatan

Aluvial

Regosol

Andosol

Grumoso
l

Podsolik
Merah

Latosol

Meditera
n

Jatinangor

620,92

465,55

233,22

2.620,00

1.552,31

Cimanggung

191,20

2.103,07

1.529,51

Tanjungsari

9.909,14

2.316,83

Sukasari

Pamulihan

Rancakalong

769,34

4.503,90

6.914,04

Sumedang
Selatan

314,55

3.607,30

7.684,67

Sumedang
Utara

348,38

4.131,34

Ganeas

10

Situraja

116,47

4.321,10

1.062,30

8.679,71

11

Cisitu

12

Darmaraja

546,45

494,96

6.059,00

438,97

13

Cibugel

210,32

4.987,76

14

Wado

2.291,61

6.985,75

2.402,55

15

Jatinunggal

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-13

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

No
.

Luas Tanah Menurut Jenisnya (Ha)


Kecamatan

Aluvial

Regosol

Andosol

Grumoso
l

Podsolik
Merah

Latosol

Meditera
n
2.194,38

16

Jatigede

265,53

312,81

8.893,02

17

Tomo

1.266,2
8

3.994,94

1.363,57

975,94

18

Ujungjaya

2.792,7
8

4.189,18

558,07

466,22

19

Conggeang

326,48

6.079,66

4.125,07

20

Paseh

176,58

1.056,12

616,20

881,11

21

Cimalaka

721,14

3.719,86

2.279,63

22

Cisarua

23

Tanjungkerta

2.171,95

1.627,65

6.728,52

24

Tanjungmedar

25

Buahdua

534,39

327,61

9.203,69

8.235,56

26

Surian

558,07

83.425,9
9

5.266,99

23.313,17

7.894,6
19.851,2
Jumlah
7
11.909,77
9
Sumber : Kabupaten Sumedang dalam Angka Tahun 2010

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-14

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Jenis tanah latosol merupakan jenis tanah yang penyebarannya paling luas di
Kabupaten Sumedang dengan rincian ; Kecamatan Jatinangor 1.552,31 Ha,
Kecamatan Cimanggung 1529,51 Ha, Kecamatan Tanjungsari 2316,83 Ha,
Kecamatan Rancakalong 6914,04 Ha, Kecamatan Sumedang Selatan 7684,67
Ha, Kecamatan Sumedang Utara 4131,34 Ha, Kecamatan Situraja 8679,71 Ha,
Kecamatan Darmaraja 6059,00 Ha, Kecamatan Cibugel 4987,76 Ha, Kecamatan
Wado 6985,75 Ha, Kecamatan Jatigede 8893,03 Ha, Kecamatan Tomo 975,94 Ha,
Kecamatan

Ujungjaya

466,22

Ha,

Kecamatan

Conggeang

4125,07

Ha,

Kecamatan Paseh 881,11 Ha, Kecamatan Cimalaka 2279,63 Ha, Kecamatan


Tanjungkerta 6728,52 Ha, dan Kecamatan Buahdua 8235,56 Ha.

Jenis tanah yang paling kecil penyebarannya di Kabupaten Sumedang adalah


jenis tanah mediteran dengan rincian ; Kecamatan Darmaraja 438,97 Ha,
Kecamatan Wado 2402,55 Ha dan Kecamatan Jatigede 2134,98 Ha.

2.1.4. Klimatologi

Sesuai dengan letak geografis, iklim di Kabupaten Sumedang merupakan iklim


daerah tropis. Dalam satu tahunnya ada dua (2) musim yaitu musim kemarau
dan antara bulan April September dan musim penghujan antara bulan
Oktober Maret. Secara umum terjadi penurunan kuantitas curah hujan dan
jumlah hari hujan dibanding dengan keadaan selama tahun sebelumnya. Dari
tabel diketahui rata-rata kuantitas curah hujan tahun 2009 adalah 1.883 Mm,
mengalami penurunan dibanding tahun 2008 adalah 2.403 Mm, begitu pula
dengan jumlah hari hujan, mengalami penurunan yaitu 108 Hh pada tahun
2009 dari 132 Hh pada

tahun 2008. Pada tahun 2009 jumlah hari hujan

terbesar berada di Kecamatan Tanjungkerta yaitu sebesar 138 hari hujan (Hh)
dan yang terkecil adalah Kecamatan Jatigede yaitu hanya 68 Hh. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada tabel 2.6 dibawah ini.

Tabel 2.4
Curah Hujan Menurut Kecamatan di Kabupaten Sumedang
Tahun 2006-2009

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-15

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamata
n

Jatinangor

Cimanggu
ng

Tanjungsar
i

Sukasari

Pamulihan

Rancakalo
ng

Sumedang
Selatan

Sumedang
Utara

Ganeas

Situraja

Cisitu

2006
H

2007

2008
H

2009

1.3

1.8

1.7

1.8

1.1

2.4

1.9

1.5

1.4

2.1

1.9

1.5

1.5

2.5

2.3

1.7

1.9

2.3

2.8

1.8

1.8

2.2

2.5

1.8

2.0

2.8

2.4

1.6

1.9

3.2

23

2.1

37

2.2

2.0

1.8

Darmaraja

Cibugel

Wado

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-16

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamata
n

Jatinungga
l

2006

2007

2008

2009

2.7

2.7

2.3

2.2

--

1.9

2.5

2.7

1.2

2.1

2.7

2.3

1.5

2.1

2.5

2.7

1.8

3.0

2.5

1.7

1.8

2.4

2.2

2.6

2.2

2.1

2.2

2.6

2.3

Jatigede

Tomo

Ujungjaya

Conggean
g

Paseh

Cimalaka

Cisarua

Tanjungker
ta

Tanjungme
dar

Buahdua

Surian

2.0

2.4

2.7

2.4

2.5

3.4

3.1

2.2

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-17

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamata
n

Rata-rata

Sumber

Jumlah

2006

2007

2008

2009

34.

1.

45.

2.

43.

2.

33.

1.

2.3

2.5

2.4

1.8

: Kabupaten Sumedang dalam Angka Tahun 2010

Tabel 2.5
Curah Hujan Menurut Kecamatan Selama Tahun 20

Keca
mata
n

Jatin
ango
r
Cima
nggu
ng
Tanju
ngsa
ri
Suka
sari
Pam
uliha
n
Ranc
akalo
ng
Sum
edan
g
Selat
an
Sum
edan
g
Utar
a
Gan
eas
Situr

Ja
nu
ari

Fe
br
ua
ri

Ma
ret

Ap
ril

Me
i

Bulan

Ju
ni

Ag

J
u
l
i

tu

11

Hh

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-18

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

aja

Cisit
u
Dar
mara
ja

Cibu
gel

Wad
o
Jatin
ungg
al

Jatig
ede

Tom
o

Ujun
gjaya
Cong
gean
g

Pase
h

Cima
laka

Cisar
ua
Tanju
ngke
rta
Tanju
ngm
edar

Buah
dua

Suria
n

Jumlah

10

14

18

44

Sumber : Kabupaten Sumedang dalam Angka Tahun 2010

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-19

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.1.5. Hidrologi

pengendalian

Aspek

hidrologi

suatu

dan

pengaturan

tata

wilayah
air

sangat

wilayah

diperlukan

tersebut,

dalam

berdasarkan

hidrogeologinya, aliran-aliran sungai besar di wilayah Kabupaten Sumedang


bersama anak-anak sungainya membentuk pola Daerah Aliran Sungai (DAS)
yang dapat digolongkan terdiri 4 DAS dengan 5 Sub DAS yaitu DAS Cimanuk
meliputi Sub DAS Cimanuk, Cipeles, Cipelang dan Cilutung, DAS Citarum
meliputi Sub DAS Citarik serta DAS Cipunagara dan DAS Cipanas. Pola aliran
sungai menentukan bentuk suatu Daerah Aliran Sungai (DAS), dan mempunyai
arti penting dalam hubungannya dengan aliran sungai, yaitu berpengaruh
terhadap kecepatan terpusatnya aliran.
Tabel 2.6
Pengelompokan Daerah Aliran Sungai (DAS) di Kabupaten
Sumedang
Tahun 2009

Nama
DAS
Cimanuk

Nama Sub DAS

1. Cimanuk

2. Cipeles

3. Cipelang

Kecamatan

1. Cibugel
2. Wado
3. Darmaraja
4. Cisitu
5. Jatinunggal
6. Jatigede
7. Tomo
1. Tanjungsari
2. Pamulihan
3. Sumedang Selatan
4. Rancakalong
5. Sumedang Utara
6. Cimalaka
7. Cisarua
8. Ganeas
9. Paseh
10. Situraja
11. Cisitu
12. Tomo
1. Conggeang

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-20

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Nama
DAS

Nama Sub DAS

4. Cilutung

Citarum

Cipunaga
ra

Cipanas

1. Citarik

2.
3.
1.
2.
3.
4.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
1.
2.
3.

Kecamatan

Ujungjaya
Paseh
Wado
Jatinunggal
Jatigede
Tomo
Cimanggung
Pamulihan
Tanjungsari
Sukasari
Jatinangor
Sumedang Selatan
Cimalaka
Tanjungkerta
Tanjungmedar
Buahdua
Surian
Conggeang
Surian
Conggeang
Buahdua

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-21

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-22

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Peta 2.3.
Peta Daerah Aliran Sungai (DAS) Kabupaten Sumedang

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-23

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.1.6. Bencana Alam dan Permasalahan (Kerusakan) Lingkungan

Kawasan rawan bencana di Kabupaten Sumedang adalah

kawasan yang mempunyai potensi rawan dalam artian bukan faktual yaitu
kawasan rawan bencana. Dalam data berikut, Kecamatan Tanjungkerta
merupakan kecamatan dengan potensi bencana terbesar yaitu sebanyak 9
kejadian, diantaranya 3 kejadian tanah longsor, 5 kejadian kebakaran dan 1
kejadian gempa bumi. Sedangkan yang paling sedikit kejadian yaitu Kecamatan
Ganeas, Cibugel, Cisarua, Buahdua dan Kecamatan Surian. Untuk lebih jelasnya
berikut adalah tabel kejadian bencana alam menurut kecamatan di Kabupaten
Sumedang selama tahun 2009.

Tabel 2.7
Kejadian Bencana Alam Menurut Kecamatan di Kabupaten
Sumedang Tahun 2009

Kecam
atan

Jatinan
gor

T
a
n
a
h
L
o
n
g
s
o
r

Jenis Bencana

K
e
b
a
k
a
r
a
n

G
e
m
p
a

J
u
m
la
h
K
ej
a
d
ia
n

B
u
m
i

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-24

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

Ciman
ggung

Tanjun
gsari

Sukasa
ri

Pamuli
han

Ranca
kalong

Sumed
ang
Selata
n

Ganea
s

Situraj
a

Sumed
ang
Utara

1
-

Cisitu

Darmar
aja

Cibuge
l

J
u
m
la
h
K
ej
a
d
ia
n

Jenis Bencana

1
3
1

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-25

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Wado

Jatinun
ggal

Jatiged
e

Tomo

Ujungj
aya

Congg
eang

Paseh

Cimala
ka

Cisaru
a

Tanjun
gkerta

Tanjun

J
u
m
la
h
K
ej
a
d
ia
n

Jenis Bencana

Kecam
atan

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-26

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

gmeda
r

Buahd
ua

Surian

Jumlah

6
7

5
7
8
2
Sumber : Kabupaten Sumedang dalam Angka Tahun 2010

J
u
m
la
h
K
ej
a
d
ia
n

Jenis Bencana

Kecam
atan

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-27

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-28

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Peta 2.4.
Peta Rawan Bencana Kabupaten Sumedang

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-29

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.1.7. Penggunaan Lahan

Luas lahan yang tidak diusahakan relatif sangat kecil dibandingkan


dengan luas lahan yang sudah diusahakan. Hal ini menunjukan bahwa
Kabupaten Sumedang memiliki Sumber Daya Alam memadai yang siap
diolah. Luas lahan yang berupa sawah sebanyak 21,95%, luas lahan
berupa hutan negara sebanyak 29,78%, luas lahan berupa tegal
sebanyak

23,04%

dan

hutan

rakyat

sebesar

8,96%.

Hal

ini

memperlihatkan bahwa luas wilayah Kabupaten Sumedang untuk


kehutanan dan pertanian ternyata lebih dari 50% dari luas wilayah
Kabupaten Sumedang. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 2.11
dibawah ini.
Tabel 2.8
Luas Lahan Menurut Jenis Penggunaan
di Kabupaten Sumedang Tahun 2005-2008 (Ha)

Jenis
Penggunaan

Sawah

7.
2
3
4

2
6.
2
7
4

4. Sementara tidak
diusahakan

2
0
0
7

7.
1
4
1

2
0
0
6

2. Dua kali panen

3. Tiga kali panen

2
0
0
5

1. Satu kali panen

2
0
0
8

1
1.
6
3
1

7.
7
2
8

1
6.
6
3
0

1
5.
8
0
5

1
3.
1
4
6

9.
7
2
6

9.
8
7
6

8.
5
7
7

5
1

7
2

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-30

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Jenis
Penggunaan

2
0
0
5

2
0
0
6

2
0
0
7

2
0
0
8

Darat

4. Sementara Tdk
Diusahakan

1
1.
4
3
8

1
1.
4
6
8

1
1.
4
6
8

3
4.
8
7
4

3
3.
4
9
2

3
3.
5
4
4

3
5.
0
6
9

7.
0
2
4

8.
7
2
7

6.
4
2
3

9.
Kolam/Tebat/Empa

5
5

5
5

3
3

1
3.
7
1
8

1
3.
6
5
8

1
3.
6
3
3

4
4.
4
7
3

4
4.
4
7
3

4
4.
4
7
3

4
5.
3
4
2

3.
7
1
1

3.
7
1
1

3.
7
1
1

3.
7
1
1

2.
6
4
5

2.
4
9
8

2.
5
1
2

2.
5
0
3

6
1

6
1

6
1

6
1

7. Perkebunan

1
3.
9
3
6

6. Hutan Negara

8. Lain-Lain

5. Hutan Rakyat

1
1.
4
3
7

2. Tegal/Kebun

3. Ladang/Huma

1. Pekarangan

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-31

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Jenis
Penggunaan

N
ng

2
0
0
7

1
5
2.
2
2
0

Jumlah

2
0
0
6

2
0
0
5

2
0
0
8

1
5
2.
2
2
0

1
5
2.
2
2
0

1
5
2.
2
2
0

Sumber: RPJMD

Penggunaan lahan sawah di Kabupaten Sumedang meliputi irigasi

teknis (26.553 Ha), setengah teknis (10.697 Ha), irigasi sederhana (8.837 Ha),
dan tadah hujan

(16.616 Ha). Selengkapnya mengenai penggunaan lahan

sawah di Kabupaten Sumedang dapat dilihat pada Tabel 2.12 di bawah ini.
Tabel 2.9
Luas Penggunaan Lahan Sawah Menurut Kecamatan dan Jenis
Pengairan
di Kabupaten Sumedang Tahun 2009 (Ha)

Ju

T
mlah
adah

Pengairan
Hujan
(Ha

Kecam
(Ha)
)
N
atan

Se

Tekni
derhana
Teknis
esa
s
PU

Jatinan

gor

Cimang

gung

Tanjung

sari

Sukasar

Pamulih

22

19

35

27

31

56

31
4

61

3
3

7
6

8
0

21

480
34

61

371

515

755

699
612

48

48

81

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-32

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

an

Rancak

6 along

Sumeda

ng

Selatan

Sumeda
8 ng Utara

Ganeas

Situraja

Cisitu

Darmar

aja

Cibugel

Wado

Jatinun

ggal

Jatiged

Tomo

Pengairan

adah
Hujan
(Ha)

Se

D
Tekni
derhana
Teknis
esa
s
PU
9
7

14
1.0
7
51
0
42
1
1
97
.

1
14
9
8

35
12
445
6
9

55

27
16
191
1

21
1.2
6
42
25

33
676
1
41

49
1.2
1
22
21

30
9
189
4
18

47
0

584

7
75

68
8
515
8
1.

36
01
245
8
6
4
91

0
1
4

Ju
mlah

(Ha
)

1.0
34

1.4
44

930

680

1.4
58

1.0
32

1.7
54

712

1.2
41

1.9
61

1.6
29

1.3
15

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-33

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

Tekni
s

Ujungja

ya

Congge

ang

Se

D
derhana
Teknis
esa
PU

1.5

Paseh

Cimalak

Cisarua

kerta

Tanjung

medar

20

20
7

17
0

19

Buahdu

Tanjung

90
33
2

96

adah
Hujan
(Ha)

Pengairan

45

10
6

157

2.5
61

416

452

722

75
6

1.9
60

83
0

2.6
39

35
3

3.0
04

60
1

1.3
49

73

940

508

26

1
6

983

1
0
0

1
1

33
0

1.6
26

33
6

1.0
58

21
5

2.9
76

765

33.
277

8
50
529
6
2
6.
.
43

5.
8
7
14.
3.4
74
7
Jumlah
2
741
2
Sumber : Kabupaten Sumedang Dalam Angka Tahun 2010
Surian

Ju
mlah

(Ha
)

Gambar 2.1

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-34

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Presentase Penggunaan Lahan Sawah di Kabupaten Sumedang Tahun 2009

10%

19%

17%
Teknis

9%
1/2 Teknis

Sederhana PU

Desa

Tadah Hujan

44%

Disamping

penggunaan lahan sawah, penggunaan lahan non

sawah di Kabupaten Sumedang dapat dirinci meliputi pekarangan, tegal,


ladang/huma, kolam, hutan rakyat, hutan negara, perkebunan negara dan
padang penggembalaan. Selengkapnya mengenai penggunaan lahan non sawah
di Kabupaten Sumedang dapat dilihat pada Tabel 2.13 di bawah ini.

No

1 or

Tabel 2.10
Luas Penggunaan Lahan Non Sawah Menurut Kecamatan
di Kabupaten Sumedang Tahun 2009 (Ha)

H
Peka
utan

H Negar
erke

adang/ Kola utan a (Ha) Tidak


Kecam rang Tegal

b
Huma
m Rakyat
Dius
atan
unan

ahak

(
an
(Ha)

(
an
Ha)
(Ha)
Ha)
Ha)

(Ha)
Jatinang

20
60 14
4 1.361
-

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-35

P
adang
Peng

G
emba

l
aan

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

P
utan

P
adang

H Negar
erke

Peng
adang/ Kola utan a (Ha) Tidak

Kecam rang Tegal

b
Huma
m Rakyat

G
Dius
atan
unan

ahak
emba

(
an
(Ha)

(
an
Ha)
(Ha)
Ha)

l
Ha)

aan
(Ha)
5

Cimang
15
1.5 52
1 1.868
gung
4

Tanjung
86
1.2 7
6 1.106
sari
8

Sukasar
30
45 15
5 3.143
216
i
4

Pamulih
21
1.8 16
7 2.277
453
an
9

Rancak
27
2.0 24
2 1.655
along
5

Sumeda

ng
22
88 74
45
2 6.498
1.938
9

Selatan

Sumeda
20
46 74
4 784
5
7
ng Utara
1

Ganeas 67
89 178
13
7 126
9

118
1.3 272
31
. 1.036

Situraja
1
3
6

5
37
1.4 17
. 1.495
2

Cisitu
2
2
0

Darmar

4
aja
37
1.7 45
5 787
64
Peka

No

10

11

12

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-36

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

P
utan

P
adang

H Negar
erke

Peng
adang/ Kola utan a (Ha) Tidak
Kecam rang Tegal

b
Huma
m Rakyat

G
Dius
atan
unan

ahak
emba

(
an
(Ha)

(
an
Ha)
(Ha)
Ha)

l
Ha)

aan
(Ha)
3

Cibugel 20
25 195
14
1 1.328
Peka

No

13

Wado


10

1.9 622

37

14

Jatinung 29

91 497

47

gal

15

Jatigede 40

Tomo

Ujungja

Congge

1.6 1.013

15

16


10

53 1.272

17

18

ya

19

Paseh

Cimalak

88 665


11

ang


15

2.2 226


16

91

10

39

16

20

21

Cisarua

Tanjung

1.3 208

47

33

29

22

23

kerta

Tanjung


21

1.4 179

25

4
9 3.253
2
1
. 1.639
0
6
2
6
1 5.886
1
7
6 2.547
4
-
3.827

4
9 579
2
1
3 1.388
7
2
6 596
4
1
4 557
2
1

6
6

1
39

1
79

19

13

5.043
-

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-37

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

P
utan

P
adang

H Negar
erke

Peng
adang/ Kola utan a (Ha) Tidak

Kecam rang Tegal

b
Huma
m Rakyat

G
Dius
atan
unan

ahak
emba

(
an
(Ha)

(
an
Ha)
(Ha)
Ha)

l
Ha)

aan
(Ha)
22
2.8 663
14
. 657
2
medar
0
7

Buahdu
25
1.9 325
44
9 5.862
1.320
a
8

Surian
8
97 538
4
0 2.388
0

1
744
35. 6.956 663
2 42.502
5
3.947
.319
.
6
6
Jumlah
3
Sumber : Kabupaten Sumedang Dalam Angka Tahun 2010
Peka

No

24

25

26

Secara keseluruhan kecenderungan penggunaan lahan non-

sawah di Kabupaten Sumedang yang terbesar yaitu berupa hutan negara 42.502
Ha (69,06%), tegal (57,27%), hutan rakyat 12.663 Ha (20,57%), ladang/huma
6.956 Ha (11,30%), perkebunan 3.947 Ha (6,41%), padang penggembalaan
1.319 Ha (2,14%), pekarangan 744 Ha (1,21%), kolam 663 Ha (1,08%), dan
lahan non sawah yang tidak diusahakan sebesar 5 Ha (0,01%).

Kecamatan Buahdua memiliki luas lahan paling luas dibanding

dengan kecamatan-kecamatan lainnya di kabupaten Sumedang yang memiliki


luas wilayah 13.137 Ha dengan spesifikasi lahan sawah (2.976 Ha), pekarangan
(25 Ha), tegal (1.987 Ha), ladang/huma (325 Ha), kolam (44 Ha), hutan rakyat
(598 Ha), hutan negara (5.862 Ha) dan perkebunan (1.320 Ha). Sedangkan
kecamatan yang memiliki luas wilayah paling kecil yaitu Kecamatan Cisarua yang
memiliki luas 1.892 Ha, dengan pambagian lahan sawah (508 Ha), pekarangan

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-38

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

(8 Ha), tegal (479 Ha), ladang/huma (29 Ha), kolam (8 Ha), hutan rakyat (264
Ha), dan hhutan negara (596 Ha).

Gambar 2.2

Presentase Penggunaan Lahan Non Sawah


di Kabupaten Sumedang Tahun 2009
Pekarangan
Tegal
Ladang/Huma
4% 1% 1%

Kolam
34%

0%
41%

Hutan Rakyat
Hutan Negara

12% 1%

7%

Tidak diusahakan
Perkebunan
Padang penggembalaan

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-39

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Gambar 2.3

Presentase Penggunaan Lahan di Kabupaten Sumedang


Tahun 2009
Lahan Sawah
Pekarangan
Tegal
3%1%
31%
9% 0%

Ladang/huma

24%

Kolam
1%

5%

26%

Hutan rakyat
Hutan negara
Perkebunan
Padang penggembalaan

Secara keseluruhan, penggunaan lahan di Kabupaten Sumedang

yaitu lahan sawah (21,86%), pekarangan (0,49%), tegal (23,16%), ladang/huma


(4,57%), kolam (0,44%), hutan rakyat (8,32%), hutan negara (27,92%),
perkebunan (2,59%), dan padang penggembalaan (0,87%).

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-40

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Peta 2.5.
Peta Pengunaan Lahan Eksisting Kabupaten Sumedang

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-41

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.2.

ADMINISTRATIF

Secara

administrasi

Kabupaten

Sumedang

dibatasi

oleh

Kabupaten Indramayu di sebelah utara, Kabupaten Majalengka di sebelah timur,


Kabupaten Garut di sebelah selatan, serta Kabupaten Bandung dan Kabupaten
Subang di sebelah barat. Luas wilayah administrasi tercatat sebesar 152.220 Ha.
Saat ini Kabupaten Sumedang terdiri atas 26 Kecamatan, dengan 272 desa dan
7 kelurahan seperti pada Tabel 2.14 berikut.
Tabel 2.11
Banyaknya Desa/Kelurahan, Dusun, Rukun Warga (RW)
dan Rukun Tetangga (RT) di Kabupaten Sumedang Tahun 2009

Jum

Kecam

Dusu
lah

RW
RT
N
atan
Desa/Kelur
n
ahan

Tanjung
sari

Sukasar
i

Pamulih
an

Rancak
along

Sumeda
ng
Selatan

Cimang
gung

Jatinan
gor

12

56

128

402

94

135

484

41

132

457

33

72

244

34

103

362

27

76

299

14

52

114

454

13

30

125

481

11

12

11

10

Sumeda
ng

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-42

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Jum
Kecam

lah
atan
Desa/Kelur
ahan
Utara

Ganeas

Situraja

Cisitu

Darmar
aja

Jatiged
e

Ujungja
ya

Congge
ang

12

T omo

16

10

Jatinun
ggal

11

Wado

14

Cibugel

Paseh

Cimalak
a

12

10

14

Dusu
n

RW

RT

30

37

128

32

82

289

31

65

222

38

83

310

26

30

139

51

67

265

56

59

160

37

58

202

30

52

171

20

56

217

32

66

254

26

70

234

38

99

296

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-43

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Jum
Kecam

lah
atan
Desa/Kelur
ahan

Tanjung
kerta

11

Tanjung
medar

Buahdu
a

Cisarua

14

Surian

Jumlah

RW

RT

21

37

118

67

78

245

25

59

226

58

89

314

21

91

1.006
279
Sumber : Sumedang dalam Angka Tahun 2010

Dusu

36
2.00
8

7.06
4

Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa penyebaran jumlah

desa paling besar terdapat di Kecamatan Darmaraja yaitu sebanyak 16 desa,


sedangkan jumlah terkecil tersebar di empat kecamatan yang masing-masing
berjumlah 7 desa yaitu Kecamatan Sukasari, Ganeas, Cibugel dan Kecamatan
Cisarua. Untuk jumlah dusun terbanyak terdapat di Kecamatan Cimanggung
yaitu sebanyak 96 dusun, sedangkan jumlah terkecil berada di Kecamatan
Ujungjaya yaitu sebanyak 20 dusun. Begitu pula untuk jumlah RT dan RW
terbanyak masih berada di Kecamatan Cimanggung yaitu sebanyak 484 RT dan
135 RW, sedangkan untuk jumlah terkecil terdapat di Kecamatan Surian yang
hanya memiliki 91 RT dan 36 RW.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-44

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.3.

2.3.1. Jumlah Penduduk dan Kepadatan Penduduk

KEPENDUDUKAN

Pembangunan yang dilaksanakan pada dasarnya ditujukan untuk

meningkatkan kualitas kehidupan manusia dan kesejahteraan masyarakat atau


dengan perkataan lain bahwa objek pembangunan adalah manusia itu sendiri.
Jumlah penduduk Kabupaten Sumedang pada tahun 2010 tercatat sebanyak
1.165.804 jiwa, dengan rincian 591.921 jiwa berjenis kelamin laki-laki dan
573.883 jiwa berjenis kelamin perempuan. Kabupaten Sumedang mengalami
peningkatan laju pertumbuhan penduduk dari tahun sebelumnya (2009), yaitu
sebesar 13.885 jiwa atau sekitar 1,19 %. Kecamatan Cimanggung merupakan
kecamatan dengan konsentrasi penduduk terbesar dibandingkan dengan
kecamatan lainnya di Kabupaten Sumedang yaitu 98.904 jiwa. Cukup banyak
kecamatan

yang mengalami tren penurunan jumlah penduduk, diantaranya

Kecamatan Jatinangor, Tanjungsari, Sumedang Selatan, Cisarua, Darmaraja,


Jatinunggal,

Ujungjaya,

Conggeang,

Buahdua

dan

Kecamatan

Surian.

Kecamatan Jatinunggal mengalami penurunan pertumbuhan penduduk terbesar


sebesar -6,85 %, sedangkan Kecamatan Cimanggung mengalami kenaikan
pertumbuhan penduduk terbesar sebesar 15,6 %.

Jumlah dan kepadatan penduduk secara rinci perkecamatan

periode 5 tahunan (2006-2010) dan pertumbuhan penduduk Kabupaten


Sumedang periode 2006-2010 dapat dilihat pada Tabel 2.12 dan tabel 2.13
berikut.

Kecam
atan

L
u
a
s

Tabel 2.12
Jumlah dan Kepadatan Penduduk Kabupaten Su
Tahun 2006 - Tahun 2010

Tahun 2006

Tahun 2007

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-45

Tahun 200

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

W
i
l
a
y
a
h

P
d
d
k

Jatinan
gor

Cimang
gung

Pamuli
han

Tanjun
gsari

Sukasa
ri

Rancak
along

Sumed
ang
Utara

Sumed
ang
Selatan
Ganea
s

(
H
a
)
2
.
6
2
0
4
.
0
7
6
5
.
7
8
5
3
.
5
6
2
4
.
7
1
2
5
.
2
2
8
2
.
8
2
6
1
1
.
7
3
7
2
.
1

(J
iw
a)
9
2.
7
4
1
7
1.
2
0
1
5
0.
1
4
5
6
6.
6
7
7
3
0.
0
4
8
3
7.
5
4
3
8
1.
4
9
7
7
3.
0
7
8
2
3.
5

K
e
p
dt
n
(J
iw
a/
H
a)

3
5

1
7

1
9

2
9

6
11

P
d
d
k

(J
iw
a)
9
4.
2
3
7
7
2.
11
8
5
1.
6
0
1
6
8.
6
7
6
3
0.
1
6
8
3
8.
8
8
6
8
5.
1
0
5
7
5.
5
0
7
2
3.
7

K
e
p
dt
n
(J
iw
a/
H
a)

3
6

1
8

1
9

3
0

6
11

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-46

P
d
d
k

(J
iw
a)
8
6.
3
7
0
7
8.
4
4
1
5
5.
9
3
6
7
5.
3
7
9
3
3.
1
2
6
4
1.
1
3
0
8
6.
2
0
4
7
8.
5
2
6
2
4.
5

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Cisarua

Cimala
ka

Paseh

Tanjun
gkerta

Tanjun
gmedar

Situraja

Cisitu

Darmar
aja

Cibugel

Wado

Jatinun
ggal
Jatiged

3
6
1
.
8
9
2
4
.
1
6
1
3
.
4
3
7
4
.
0
1
4
6
.
5
1
4
5
.
4
0
3
5
.
3
3
1
5
.
4
9
4
4
.
8
8
0
7
.
6
4
2
6
.
1
4
9
1

4
0
2
0.
1
6
2
5
5.
6
1
9
3
6.
7
4
8
3
3.
3
4
3
2
4.
5
6
6
3
6.
1
9
1
2
7.
1
4
0
3
8.
7
3
0
2
0.
7
0
0
4
4.
3
7
3
4
2.
1
7
6
2

11

1
3

11

7
2

3
2
2
0.
3
7
3
5
6.
3
1
7
3
6.
9
7
4
3
3.
7
8
1
2
5.
4
9
5
3
6.
9
4
6
2
7.
5
7
9
3
9.
6
4
8
2
1.
3
9
9
4
4.
8
4
3
4
2.
2
4
5
2

11

1
3

11

7
2

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-47

2
5
2
1.
3
4
6
5
8.
3
3
6
3
6.
2
1
9
3
5.
3
6
7
2
7.
1
4
9
3
8.
0
3
7
2
8.
4
8
9
4
3.
1
3
4
2
3.
6
0
2
4
9.
3
0
3
4
6.
2
1
6
2

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2
e

Tomo

Ujungja
ya

Congg
eang

Buahdu
a

Surian

Kabupaten
Sumedang

1
.
1
9
7
6
.
6
2
6
8
.
0
5
6
1
0
.
5
3
1
1
3
.
1
3
7
5
.
0
7
4
1
5
2
.
2
2
0

4.
9
1
9
2
3.
6
1
2
3
0.
5
3
4
3
0.
5
0
9
3
2.
6
0
7
11
.4
3
0
1.
0
6
0.
0
9
9

5.
1
4
3
2
4.
3
0
4
3
0.
7
5
5
3
6.
9
7
4
3
2.
9
9
4
11
.6
9
6
1.
0
8
1.
2
9
9

Sumber : Dinas Kependudukan Kabupaten Sumedang Tahun 2011

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-48

6.
1
5
4
2
4.
6
0
7
3
2.
1
2
0
3
0.
2
1
0
3
5.
1
6
2
1
2.
1
6
7
1.
1
2
7.
2
5
5

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Distribusi dan kepadatan penduduk di

Kabupaten Sumedang

sama seperti tahun-tahun sebelumnya masih terkonsentrasi di beberapa


kecamatan tertentu seperti : Kecamatan Jatinangor, Cimanggung, Tanjungsari
dan Kecamatan Sumedang Utara. Kepadatan penduduk Kabupaten Sumedang
tahun 2010 secara total sebesar 8 jiwa/Ha atau sekitar 766 jiwa/Km. Kepadatan
penduduk tertinggi terdapat pada Kecamatan Cimanggung dengan luasan
kecamatan 4.076 Ha atau 40,76 Km dan jumlah penduduk 98.904 jiwa maka
didapat kepadatan penduduk sebesar 24 jiwa/Ha atau sekitar 2.426 jiwa/Km.
Sedangkan kepadatan terendah terdapat pada Kecamatan Jatigede dan
Kecamatan Surian yang masing-masing hanya 2 jiwa/Ha atau sekitar 239
jiwa/Km dan 234 jiwa/Km.

Tabel 2.13
Pertumbuhan Penduduk Kabupaten Sumedang Periode 2006-2010

Tahun (Jiwa)

Kecam
atan

Jatinan
gor

Cimang
gung
Pamuli
han

2
0
0
6
2
0
0
7
1
,
5
9
%
1
,
2
7
%
2
,
3
0

2
0
0
72
0
0
8

9,
1
%

8,
0
6
%
7,
7
5
%

2
0
0
8
2
0
0
9
0
,
1
%
6
,
0
4
%
2
,
4
3

2
0
0
9
2
0
1
0
4
,
9
7
%
1
5
,
6
0
%
5
,
6
1
%

Ra
tarat
a

3,0
9
%

7,7
4
%
4,5
2
%

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-49

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

Tanjung
sari

Sukasa
ri

Rancak
along

Sumed
ang
Utara

Sumed
ang
Selatan
Ganeas

2
0
0
6
2
0
0
7
%
2
,
9
1
%
0
,
4
0
%
3
,
4
5
%
4
,
2
4
%
3
,
2
2
%
0
,
8
1

Tahun (Jiwa)
2
0
0
72
0
0
8

8,
8
9
%

8,
9
3
%

5,
4
6
%

1,
2
7
%

3,
8
5
%
3,
2
3
%

2
0
0
8
2
0
0
9
%
1
,
8
3

%
5
,
4
1

%
1
,
2
9

%
0
,
6
1

%
3
,
1
0
%
1
,
1
5

2
0
0
9
2
0
1
0

Ra
tarat
a

0
,
7
2
%

3,2
3
%

3
,
3
3
%

4,5
2
%

0
,
7
0
%

2,7
2
%

2,3
9
%

1,3
2
%
2,3
6
%

3
,
4
4
%
4
,
9
0
%
4
,
2
6
%

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-50

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

Cisarua

Cimala
ka

Paseh

Tanjung
kerta

Tanjung
medar
Situraja

%
1
,
2
4

0
,
6
1
%
1
,
3
0
%
3
,
6
4
%
2
,
0
4

2
0
0
72
0
0
8

4,
5
6
%

2
0
0
6
2
0
0
7
%
1
,
0
4

Tahun (Jiwa)

3,
4
6
%

2,
0
8
%

4,
4
8
%

6,
0
9
%
2,
8
7
%

2
0
0
8
2
0
0
9
%
4
,
0
3

%
2
,
1
1

%
3
,
0
6

%
1
,
4
5

%
1
,
3
4
%
3
,
3
2

2
0
0
9
2
0
1
0

Ra
tarat
a

3
,
8
1
%

1,4
5
%

1
,
5
5
%

2,0
9
%

2
,
5
1
%

1,0
2
%

2,2
7
%

1,8
8
%
2,4
8
%

1
,
8
5
%
3
,
5
6
%
1
,
7
1
%

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-51

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

Cisitu

Darmar
aja

Cibugel

Wado

Jatinun
ggal
Jatiged
e

2
,
3
1
%
3
,
2
7
%
1
,
0
5

0
,
1
6
%
0
,
8

2
0
0
72
0
0
8

3,
1
9
%

8,
0
8
%

9,
3
4
%

2
0
0
6
2
0
0
7
%
1
,
5
9

Tahun (Jiwa)

9,
0
4
%

8,
5
9
%
3,
8
7

2
0
0
8
2
0
0
9
%
2
,
3
2
%
1
,
1
5

%
2
,
1
5

%
3
,
2
8

%
0
,
6
0

%
2
,
1

2
0
0
9
2
0
1
0

Ra
tarat
a

0
,
0
1
%

1,7
8
%

1
,
3
1
%

2,6
4
%

0
,
1
3
%

3,7
2
%

1
,
3
0
%

3,6
7
%

0,3
2
%
1,7
5
%

6
,
8
5
%
0
,
0

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-52

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

Tomo

Ujungja
ya

Congge
ang

Buahdu
a

%
2
,
8
5
%
0
,
7
2
%
0
,
8
7
%
1
,
1
7

Surian

2
,
2
7

1,
2
3
%

4,
2
5
%

1,
8
8
%

6,
1
6
%

2
0
0
72
0
0
8

2
0
0
6
2
0
0
7
9

Tahun (Jiwa)

3,
8
7
%

2
0
0
8
2
0
0
9
9
%
2
,
4
8
%
2
,
7
9
%
3
,
2
4
%
1
,
1
7
%
1
,
0
5
%

Rata-Rata

2
0
0
9
2
0
1
0

Ra
tarat
a

2,3
3
%

1,6
8
%

0,2
9
%

1,5
4
%

0,9
3
%

2,
21

4
%

2
,
7
7
%
1
,
0
3
%
1
,
0
6
%
2
,
3
4
%

1
,
3
7
%

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-53

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

2
0
0
6
2
0
0
7

Tahun (Jiwa)
2
0
0
72
0
0
8

2
0
0
8
2
0
0
9

2
0
0
9
2
0
1
0

Ra
tarat
a

Hasil Perhitungan Tim Penyusun

2.3.2. Rumah Tangga Miskin

Tabel 2.14
Jumlah Rumah Tangga dan Penduduk Miskin Menurut Kecamatan
di Kabupaten Sumedang Tahun 2009

Kecamata
n

Rumah
Tangga

Jatinangor

35.992

Cimanggu
ng
Tanjungsar
i

26.720

25.345

Sukasari

10.351

Pamulihan

18.097

Rancakalo
ng
Sumedang
Selatan
Sumedang
Utara

Rumah
Tangga
Miskin
4.986

Perse
ntase
(%)
1,37

5.922

1,63

5.648

1,55

3.293

0,91

4.767

1,31

3.342

0,92

5.355

1,47

6.223

1,71

1.772

0,49

3.077

0,85

12.425
24.611
29.326

Ganeas

7.797

Situraja

11.931

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-54

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamata
n

Rumah
Tangga

Rumah
Tangga
Miskin

Perse
ntase
(%)

Cisitu

Darmaraja

Cibugel

Wado
Jatinungga
l
Jatigede

Tomo

Ujungjaya

Conggean
g

Paseh

Cimalaka

2.574

0,71

3.010

0,83

1.672

0,46

2.963

0,81

4.271

1,17

2.047

0,56

1.544

0,42

3.500

0,96

2.040

0,56

1.893

0,52

3.692

1,01

1.312

0,37

2.512

0,69

8.702

12.305

6.874

14.228

13.634

7.898

7.854

9.684

9.597

11.951

18.794

Cisarua

6.342

Tanjungker
ta

11.071

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-55

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamata
n

Tanjungme
dar

Buahdua

Surian

Jumlah

Rumah
Tangga

Rumah
Tangga
Miskin

Perse
ntase
(%)

2.461

0,68

2.032

0,56

1.124

0,31

83.032

22,83

8.006

10.638

3.600
363.774

Sumber :

Dilihat dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa jumlah rumah


tangga miskin di Kabupaten Sumedang secara keseluruhan yaitu
berjumlah 83.032 rumah tangga miskin, atau sekitar 22,83 % dari jumlah
rumah tangga yang ada di Kabupaten Sumedang, yaitu 363.774. Jumlah
rumah tangga miskin terbanyak terdapat di Kecamatan Sumedang Utara
yaitu sebanyak 6.223 rumah tangga atau sekitar 1,71 %. Sedangkan
jumlah paling kecil terdapat di Kecamatan Surian yaitu sebanyak 1.124
rumah tangga atau sekitar 0,31 %.

2.4.

PENDIDIKAN
Pendidikan

merupakan

salah

satu

modal

dasar

pembangunan. Melakukan investasi pendidikan akan memberikan hasil yang


sangat besar karena pembangunan tidak hanya mengandalkan sumber daya
alam saja tetapi harus didukung oleh sumber daya manusia yang handal.

Pada tahun 2009 di Kabupaten Sumedang terdapat 207

sekolah TK dengan 603 guru dan 6.314 murid, sarana pendidikan SD sebanyak
606 buah dengan jumlah guru 7.131 orang dan jumlah murid 110.864 orang,
sarana pendidikan SLTP sebanyak 71 buah SLTP Negeri dan 23 SLTP Swasta
dengan 2.674 orang guru dan 44.526 orang murid, sarana pendidikan SMA terdiri
dari 15 SMA Negeri dan 11 SMA Swasta dengan jumlah guru 1.022 orang dan

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-56

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

jumlah murid 13.754, serta 6 SMK Negeri dan 34 SMK Swasta dengan 1.186
orang guru dan murid sebanyak 13.914 orang. Sedangkan untuk sarana
pendidikan agama terdapat 136 RA, 50 MI Negeri dan Swasta, 51 MTs Negeri
dan Swasta serta 12 MA Negeri dan Swasta. Dibanding tahun sebelumnya ada
penambahan beberapa buah sekolah pada setiap jenjang pendidikan kecuali
sekolah dasar. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada grafik berikut.

Gambar 2.4
Grafik Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid TK, SD, SMPN/S,
SMAN/S dan SMKN/S Tahun 2009

120000

110,864

100000
80000
Sekolah

60000

Guru

44,526

Murid

40000
20000

13,914

13,754
6,314
603
207

7,131
606

2,674

1,022
26

1,186
40

SMPN/S

SMAN/S

SMKN/S

94

0
TK

SD

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-57

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.4.1. Sarana Pendidikan Umum

Jumlah Sarana pendidikan Taman Kanak-kanak di Kabupaten Sumedang


pada tahun 2009 adalah sebanyak 207 unit, dengan penyebaran terbesar
ada di Kecamatan Tanjungsari yaitu sebanyak 20 unit dan jumlah terkecil di
Kecamatan Ganeas, Cibugel dan Kecamatan Tanjungmedar yang masingmasing hanya memiliki 2 unit Taman Kanak-kanak.

Sarana pendidikan SD berjumlah 606 unit dengan penyebaran terbesar pada


Kecamatan Sumedang Selatan sebanyak 44 unit dan jumlah terkecil dimiliki
oleh Kecamatan Cisarua sebanayak 10 unit.

Sarana pendidikan SLTP yang ada di Kabupaten Sumedang menurut data


tahun 2009 berjumlah 71 unit Negeri dan 23 unit swasta. Penyebaran
terbesar SLTP Negeri juga terdapat di Kecamatan Sumedang Selatan
sebanyak 6 unit, dan SLTP Swasta terbanyak berada di Kecamatan
Cimanggung sebanyak 6 unit. Sedangkan yang memiliki jumlah SLTP
terkecil ada di Kecamatan Sukasari, Cisarua, Tanjungmedar dan Kecamatan
Surian yang masing-masing memiliki 1 unit SLTP Negeri dan tidak memiliki
SLTP Swasta.

Banyaknya Sarana pendidikan SLTA baik negeri maupun swasta di


Kabupaten Sumedang berdasarkan data tahun 2009 berjumlah 26 unit (15
SLTA Negeri dan 11 SLTA Swasta). Dari 17 Kecamatan yang ada di
Kabupaten Sumedang, jumlah terbesar sarana pendidikan SLTA berada di
Kecamatan Sumedang Utara dan Kecamatan Cimalaka yang masing-masing
memiliki 2 unit SLTA Negeri. Untuk penyebaran SLTA terbanyak terdapat di
Kecamatan Jatinangor yaitu sebanyak 4 unit.

Terdapat 40 SMK baik Negeri maupun Swasta di Kabupaten Sumedang


yang terbagi atas 6 SMK Negeri dan 34 SMK Swasta. Jumlah penyebaran
terbesar berada di Kecamatan Sumedang Utara dengan rincian 2 SMK
Negeri dan 16 SMK Swasta. Hampir setengah dari jumlah keseluruhan
kecamatan yang ada di Kabupaten Sumedang tidak memiliki SMK Negeri
maupun Swasta, diantaranya kecamatan Rancakalong, Ganeas, Cibugel,
Wado, Jatinunggal, Jatigede, Tomo, Paseh, Cisarua, Tanjungmedar dan
Kecamatan Surian.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-58

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.4.2. Sarana Pendidikan Agama

Jumlah sarana pendidikan agama untuk RA (Raudhatul Atfal)


menurut data tahun 2009 berjumlah 136 unit, dengan jumlah terbesar berada
di Kecamatan Jatinangor sebanyak 11 unit sedangkan jumlah terkecil di
Kecamatan Jatigede yang tidak memiliki sarana pendidikan agama RA.

Sarana pendidikan agama untuk MI (Madrasah Ibtidaiyyah) baik


negeri maupun swasta berjumlah 50 unit, dengan jumlah terbesar berada di
Kecamatan Tanjungkerta yaitu sebanyak 6 unit.

Banyaknya

Sarana

pendidikan

agama

MTs

(Madrasah

Tsanawiyyah) di Kabupaten Sumedang berjumlah 51 unit baik negeri


maupun swasta. Penyebaran terbesar berada di Kecamatan Pamulihan yaitu
sebanyak 4 unit, sedangkan untuk Kecamatan Ganeas, Cisitu dan
Kecamatan Jatigede tidak memiliki MTs Negeri maupun Swasta.

Sarana Madrasah Aliyah Negeri dan Swasta di Kabupaten


Sumedang menurut data tahun 2009 berjumlah 12 unit.

Persebaran sarana pendidikan yang telah dijelaskan di atas dapat

dilihat pada Tabel 2.19 dibawah ini.

K
e
c
a
m
a
t
a
n
J
a
ti
n
a
n

Tabel 2.15
Sarana Pendidikan di Kabupaten Sumedang Dirinci Tiap Kecamatan
Tahun 2009

Sarana Pendidikan Umum

S
L
T
P

S
L
T
A

S
M
K

Sarana
Pendidikan
Agama

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-59

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

K
e
c
a
m
a
t
a
n

Sarana Pendidikan Umum

S
L
T
P

Sarana
Pendidikan
Agama

S
L
T
A

S
M
K

g
o
r

C
i
m
a
n
g
g
u
n
g
T
a
nj
u
n
g
s
a
ri
S
u
k
a
s
a
ri
P
a
m
ul
ih
a
n
R
a
n
c
a

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-60

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

K
e
c
a
m
a
t
a
n

Sarana Pendidikan Umum

S
L
T
P

Sarana
Pendidikan
Agama

S
L
T
A

S
M
K

k
al
o
n
g

S
u
m
e
d
a
n
g
S
el
a
t
a
n
S
u
m
e
d
a
n
g
U
t
a
r
a
G
a
n
e
a
s
S
it
u
r

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-61

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

K
e
c
a
m
a
t
a
n

Sarana Pendidikan Umum

S
L
T
P

Sarana
Pendidikan
Agama

S
L
T
A

S
M
K

aj
a

C
is
it
u

D
a
r
m
a
r
aj
a

C
ib
u
g
el

W
a
d
o

J
a
ti
n
u
n
g
g
al

J
a
ti
g
e
d
e

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-62

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

K
e
c
a
m
a
t
a
n

o
m
o

U
ju
n
gj
a
y
a

C
o
n
g
g
e
a
n
g

P
a
s
e
h
C
i
m
al
a
k
a
C
is
a
r
u
a
T
a
nj
u

Sarana Pendidikan Umum

S
L
T
P

Sarana
Pendidikan
Agama

S
L
T
A

S
M
K

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-63

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

K
e
c
a
m
a
t
a
n

Sarana Pendidikan Umum

S
L
T
P

Sarana
Pendidikan
Agama

S
L
T
A

S
M
K

n
g
k
e
rt
a

T
a
nj
u
n
g
m
e
d
a
r

B
u
a
h
d
u
a

S
u
ri
a
n

Jumla
h

Sumber : Kabupaten Sumedang Dalam Angka Tahun 2010

2.5.

KESEHATAN
Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Kabupaten Sumedang pada

tahun 2009 terdapat 6 Puskesmas DTP dari 32 Puskesmas yang ada, 68

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-64

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Puskesmas Pembantu dan 77 Balai Pengobatan yang tersebar di semua


kecamatan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 2.20 dibawah ini.
Tabel 2.16
Sarana Kesehatan di Kabupaten Sumedang Dirinci Tiap Kecamatan
Tahun 2009

Ciman
ggung

Tanjun
gsari

Sukasa
ri

Pamuli
han

Ranca
kalong

Sumed
ang
Selata
n

Sumed
ang
Utara

Ganea
s

Pusk
esma
s
Pemb
antu

D
T
T

Pusk.
Tanp
a
Pera
wata
n

S
a
k
i
t

P
u
s
k
.

Puskesmas

Jatinan
gor

Kecam
atan

R
u
m
a
h

Situraj
a

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-65

B
al
ai
P
e
n
g
o
b
at
a
n

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

Cisitu

Darmar
aja

Cibuge
l

Wado

Jatinun
ggal

Jatiged
e

Tomo

Ujungj
aya

Congg
eang

Paseh

Cimala
ka

R
u
m
a
h

S
a
k
i
t

Puskesmas
P
u
s
k
.

Pusk.
Tanp
a
Pera
wata
n

D
T
T

Pusk
esma
s
Pemb
antu

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-66

B
al
ai
P
e
n
g
o
b
at
a
n

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

Cisaru
a

Tanjun
gkerta

Tanjun
gmeda
r

Buahd
ua

Jumlah

S
a
k
i
t

Surian

Sumber
Keterangan

R
u
m
a
h

Puskesmas
P
u
s
k
.

Pusk.
Tanp
a
Pera
wata
n

D
T
T

Pusk
esma
s
Pemb
antu

32

68

: Dinas Kesehatan, 2004-2008


: *) = Angka Sementara

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-67

B
al
ai
P
e
n
g
o
b
at
a
n

7
7

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Peta 2.6

Peta Sarana Pelayanan Kesehatan Kabupaten Sumedang Tahun 2010

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-68

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Tenaga kesehatan di Kabupaten Sumedang pada Tahun 2009


terbagi atas tenaga medis 65 orang (46 dokter umum dan 19 dokter gigi),
paramedis sebanyak 554 orang (53 bidan, 222 perawat dan 279 bidan
desa), serta tenaga non medis sebanyak 88 orang. Jumlah tenaga medis
terbanyak berada di Kecamatan Tanjungsari sebanyak 4 orang dokter
umum dan 2 orang dokter gigi, dan untuk jumlah terkecil terdapat di
Kecamatan Situraja yang tidak memiliki dokter umum. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada tabel 2.21 dibawah ini.

Tabel 2.17
Jumlah Tenaga Kesehatan di Kabupaten Sumedang Tahun 2009

Kecamata
n

D
o
k
t
e
r

U
m
u
m

Jatinangor

Cimanggun
g

Tanjungsari

Sukasari

Pamulihan

Rancakalon
g

Medis
D
o
k
t
e
r

G
i
g
i

B
i
d
a
n

Paramedis

P
e
r
a
w
a
t

Bi

1
2

12

11

12

11

10

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-69

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamata
n

D
o
k
t
e
r

U
m
u
m

Sumedang
Utara

Ganeas

1
0

1
1

Situraja

Cisitu

Darmaraja

Cibugel

Wado

Jatinunggal

Bi

G
i
g
i

B
i
d
a
n

P
e
r
a
w
a
t

Sumedang
Selatan

D
o
k
t
e
r

Paramedis

Medis

Jatigede

1
6

1
3

14

13

15

10

16

11

12

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-70

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamata
n

D
o
k
t
e
r

U
m
u
m

Tomo

Ujungjaya

Conggeang

Paseh

Cimalaka

D
o
k
t
e
r

G
i
g
i

B
i
d
a
n

Paramedis

P
e
r
a
w
a
t

Bi

1
1

10

14

Tanjungme
dar

1
4

1
4

Surian

12

Tanjungkert
a

Buahdua

Cisarua

Medis

11

16

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-71

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamata
n

Medis
D
o
k
t
e
r

U
m
u
m

D
o
k
t
e
r

G
i
g
i

B
i
d
a
n

P
e
r
a
w
a
t

Bi

Jumlah

4
6

1
9

5
3

2
2
2

27

Sumber : Kabupaten Sumedang dalam Angka Tahun 2010

Sedangkan untuk partisipasi masyarakat terdiri dari dukun

beranak sebanyak 693 orang, posyandu 1.522 buah, polindes 279 buah, POD 40
buah dan kader kesehatan 7.078 orang. Penyebaran terbesar untuk posyandu,
polindes dan POD terdapat di Kecamatan Jatinangor, Situraja serta Sumedang
Utara dan Buahdua. Masing-masing sebanyak 115 buah, 15 buah dan 9 buah.
Sedangkan jumlah penyebaran terkecil posyandu sebanyak 22 buah dan
polindes 7 buah berada di Kecamatan Cibugel dan Kecamatan Sukasari. Untuk
lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Paramedis

Tabel 2.18
Jumlah Partisipasi Masyarakat di Kabupaten Sumedang Tahun 2009

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-72

88

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

Jatinan
gor

Ciman
ggung

Po
sy
an
du

11
5

Tanjun
gsari

Sukasa
ri

Pamuli
han

P
O
D

Kad
er
kes
ehat
an

1
2

95

1
1

54

1
2

10
6

97

1
1

Ranca
kalong

67

1
0

Sumed
ang
Selata
n

10
9

1
4

Sumed
ang
Utara

89

1
3

Ganea
s

31

Situraj
a

47

1
5

36

1
0

58

P
o
li
n
d
e
s

D
u
k
u
n
B
e
r
a
n
a
k

Partisipasi Masyarakat

Cisitu

Darmar

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-73

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

D
u
k
u
n
B
e
r
a
n
a
k

Partisipasi Masyarakat

Po
sy
an
du

Cibuge
l

Kad
er
kes
ehat
an

22

48

1
1

Wado

Jatinun
ggal

50

Jatiged
e

41

1
2

32

Tomo

Ujungj
aya

33

Congg
eang

56

1
2

53

1
0

86

1
4

P
O
D

aja

P
o
li
n
d
e
s

Paseh

Cimala
ka

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-74

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecam
atan

Cisaru
a

Tanjun
gkerta

Tanjun
gmeda
r

Buahd
ua

Po
sy
an
du

33

59

P
o
li
n
d
e
s

Kad
er
kes
ehat
an

P
O
D

1
1

33

47

1
4

25

Jumlah

6
2
1.5

9
7
22
3
9
Sumber : Kabupaten Sumedang dalam Angka Tahun 2010

Surian

D
u
k
u
n
B
e
r
a
n
a
k

Partisipasi Masyarakat

4
0

7.07
8

Jumlah kelahiran bayi (persalinan) pada tahun 2008

adalah sebanyak 13.494 jiwa, yang terdiri atas bayi lahir hidup sebanyak 13.240
jiwa dan bayi lahir mati sebanyak 254 jiwa. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat
pada tabel 2.24 dibawah ini.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-75

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Tabel 2.19
Jumlah Kelahiran Hidup dan Kematian Bayi
di Kabupaten Sumedang Tahun 2004-2008 (Jiwa)

Uraian

20

Bayi
Hidup

Lahir

Jumlah

22

18

Sumber

18

Jumlah
Kematian Bayi

2
0
0
5

1
7
.
4
2
5

1
8
6

1
7
.
6
1
1

20

18.

22

18.

2
0
0
7

1
8.
5
9
2

1
3
4

1
8.
7
2
6

20

13

25

13

: Dinas Kesehatan Sumedang, 2004-2008

2.6.

SOSIAL MASYARAKAT

2.6.1. Sarana Peribadatan

Sarana

peribadatan

yang

tersedia

di

Kabupaten

Sumedang meliputi masjid, langgar, mushola, gereja, pura dan vihara. Sarana
yang tersebar merata hanya sarana masjid, langgar dan mushola, sedangkan
sarana peribadatan yang lain hanya terdapat pada kecamatan tertentu dan
jumlahnya juga tidak besar seperti yang terlihat pada tabel berikut ini.

Tabel 2.20
Sarana Peribadatan di Kabupaten Sumedang
Dirinci Per Kecamatan Tahun 2008

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-76

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Keca
mata
n

Jatina
ngor

Ciman
ggung

Tanju
ngsari

Sukas
ari

Pamul
ihan

Ranca
kalon
g

M
a
s
j
i
d

1
1
2

7
8

Sume
dang
Selata
n

1
7
7

Sume
dang
Utara

Gane
as

Situraj
a

Cisitu

9
6
1
4
2
2
4
4
1
4
8

2
8
0
4
0
5
1
4
7

L
a
n
g
g
a
r
6
6
3
1
5
1
4
4
0
1
8
4
1
2
3

1
1
4

Jenis Sarana Peribadatan

2
1
1
7
4
6

M
u
s
h
o
l
a
1
4
6

1
9

1
5

1
5
7

G
e
r
e
j
a

Vi

8
4

5
0

9
4

9
7

1
4

3
8

2
0

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-77

11

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Keca
mata
n

Darm
araja

Cibug
el

Wado

Jatinu
nggal

Jatige
de

M
a
s
j
i
d

1
4
5
1
3
1

Ujungj
aya

Cong
geang

Paseh

Cimal
aka

Cisaru
a

Tanju
ngkert

4
8
3
2

Tomo

7
5
1
0
5

L
a
n
g
g
a
r

2
0

1
0
1
3
3

9
5

1
0

3
1

2
8

7
1

1
3

6
9
1
8
2

5
9

8
2

6
7
7
7

3
1
1
0
3

Jenis Sarana Peribadatan

M
u
s
h
o
l
a

3
1

1
5

8
0

7
5

3
6

5
0

1
5

1
1

3
9

1
5

1
8

4
9

G
e
r
e
j
a

Vi

11

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-78

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

M
a
s
j
i
d

Tanju
ngme
dar

1
7
7

Buahd
ua

6
7

Keca
mata
n

Jenis Sarana Peribadatan


L
a
n
g
g
a
r

M
u
s
h
o
l
a

G
e
r
e
j
a

Vi

5
4

6
7

2
8

3
9

1
2
2
4
Surian
2
8
2
1
8
1.
.
.
7
7
2
2
4
4
Jumlah
0
1
9
Sumber : Kabupaten Sumedang dalam Angka Tahun 2010

Pada tahun 2009 jumlah sarana peribadatan di Kabupaten

Sumedang tercatat sebanyak 5.710 buah sarana ibadah agama Islam yang
terdiri dari 2.720 mesjid, 1.741 langgar dan 1.249 mushola. Sedangkan untuk
sarana ibadah agama lainnya terdiri dari 8 buah gereja, pura dan vihara yang
masing-masing 2 buah. Sarana peribadatan mesjid, langgar dan mushola
tersebar hampir merata di seluruh kecamatan, kecuali untuk gereja hanya ada di
kecamatan Jatinangor, Sumedang Selatan dan Sumedang Utara serta pura di
Kecamatan Cimanggung dan Kecamatan Pamulihan dan vihara di Kecamatan
Jatinangor.

Tabel 2.21
Sarana Peribadatan di Kabupaten Sumedang
Tahun 2004-2008

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-79

5.

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

T
a
h
u
n

2
0
0
4
2
0
0
5
2
0
0
6
2
0
0
7

M
e
s
j
i
d

1
.
2
9
8

1
.
1
8
6

2
.
0
4
4

2
.
2
6
7

La
n
g
ga
r

1.
41
5

1.
52
3

1.
54
6

1.
71
2

M
us
ho
la

G
e
r
e
j
a

V
i
h
a
r
a

2.
15
2

2.
15
2

1.
40
3

1.
53
5

1.
82
3

2
.
1.
4
2
85
7
6
: BPS Kab. Sumedang
2
0
0
8

5
Sumber

2.6.2 Sarana Perumahan

P
u
r
a
/

Sarana permukiman/perumahan merupakan kelengkapan rumah

yang tersedia pada suatu daerah. Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan


dapat diketahui bahwa kondisi fasilitas permukiman yang ada di Kabupaten

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-80

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Sumedang merupakan bangunan yang pola pengkavlingannya tidak memiliki


keteraturan yang terdiri dari bangunan permanen, semi permanen dan sebagian
bangunan masih bersifat nonpermanen. Kondisi bangunan jika dilihat dari segi
kualitas bangunan

yang dinilai

berdasarkan tingkatan

permanen,

semi

permanen, dan temporer dimana :


Rumah Permanen adalah bangunan rumah yang dengan ciri dinding

tembok, atap genting, lantai tegel.


Rumah Temporer adalah bangunan dengan ciri dinding gedek/bilik,

lantai tanah/panggung, atap rumbia.


Rumah Semi Permanen adalah antara rumah permanen dan rumah

temporer.

Gambaran mengenai kondisi fasilitas permukiman yang terdapat di


beberapa kecamatan yang ada di Kabupaten Sumedang.

Tabel 2.22
Luas Kawasan Perumahan di Kabupaten Sumedang Tahun 2009

Lu

as
N
(Ha
Kecamatan/Desa
)

Jatinangor

a. Desa Cisempur
b. Desa Cinanjung
c. Desa Hegarmanah

Cimanggung

a. Desa Mangunarga
b. Desa Sindang Pakuwon
c. Desa Sukadana

107
,90
84,
90
2,0
0
21,
00

205
,00
125
,00
15,
00
65,
00

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-81

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Tanjungsari

b. Desa Kutamandiri

Sumedang Utara

b. Desa Pangaduan Heubeul

c. Desa Jatihurip

d. Desa Mekarjaya

7,0
0
2,0
0
5,0
0

a. Desa Kebonjati

a. Desa Cinanjug

Lu
as
(Ha
)

Kecamatan/Desa

Sumedang Selatan

Sumber : RTRW
Kabupaten
Sumedang 2009
a. Desa
Sukajaya

35,
70
20,
00
2,6
0
2,5
0
10,
60
22,
25
22,
25

2.7.

PEREKONOMIAN

2.7.1. Jumlah dan Jenis Industri Rumah Tangga

Jenis industri rumah tangga di Kabupaten Sumedang merupakan

unit usaha yang terbanyak dibanding kelompok industri yang lain, yaitu sebanyak
17.977 unit dengan produk yang beraneka ragam. Di antara produk tersebut,
terdapat produk-produk unggulan yang dimiliki Kabupaten Sumedang, terdiri dari
tahu sebagai komoditi utama berjumlah 232 unit, opak ketan 178 unit, senapan
angin 147 unit, meubel 139 unit, wayang golek 46 unit, kerajinan kayu 40 unit,
dan ubi Cilembu 30 unit. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.23

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-82

2.7.2.

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Potensi Produk Unggulan di Kabupaten Sumedang Tahun


2009

Unit
Usa
ha

Tahu

232

Opak
Ketan
Ubi
Cilembu
Meubel

178

30

139

Kerajina
n Kayu
Wayang
Golek
Senapa
n Angin

40

46

147

786

Bidang
Usaha

Jumlah

Kapasit
as
1.358.9
67.000
557.675
.000
60.000.
000
2.785.2
53.000
9.520.0
00
17.815.
000
1.308.6
69.880
6.097.8
99.880

Jumlah
Tenaga
Kerja

812

958

55

1.165

240

180

215

3.625

Sumber : Sumedang dalam Angka Tahun 2010

Jumlah Industri Kecil, Sedang dan Besar

Jumlah industri di Kabupaten Sumedang secara keseluruhan berjumlah


19.371 buah dengan 105.749 orang tenaga kerja, dengan rincian 32
industri besar dengan 58.177 tenaga kerja, 109 industri menengah
dengan 3.681 tenaga kerja, 1.253 industri kecil dengan 9.175 tenaga
kerja, dan 17.977 industri rumah tangga dengan 34.716 tenaga kerja.
Dilihat dari jumlah terbanyak, kelompok industri rumah tangga merupakan
jenis industri yang paling besar jumlahnya di Kabupaten Sumedang yaitu
sebanyak 17.977 unit, sedangkan yang paling kecil yaitu kelompok
industri besar yang hanya berjumlah 32 unit. Untuk lebih jelasnya dapat
dilihat dari tabel berikut ini.

Tabel 2.24
Potensi Kelompok Industri di Kabupaten Sumedang Tahun 2009

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-83

2.7.3.

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kelompok Industri

Unit

Tenaga

Usaha

Kerja

Besar

32

58.177

Menengah

109

3.681

Kecil

1.253

9.175

Rumah Tangga

17.977

34.716

Jumlah

19.371

105.749

Sumber : Sumedang dalam Angka Tahun 2010

Tempat Pemotongan Hewan (TPH)

Tempat Pemotongan Hewan (TPH) di Kabupaten Sumedang


terdapat di 14 kecamatan, yaitu Kecamatan Sumedang Utara yang
tersebar di Kota Kaler, Situ, Talun dan Rancamulya. Kecamatan Cimalaka
tersebar di Cibeureum Kulon, Naluk, Cibeureum Wetan dan Licin.
Kecamatan Cisarua di Desa Cisarua. Kecamatan Tanjungsari di Desa
Margajaya. Kecamatan Pamulihan di Desa Mekarbakti. Kecamatan
Darmaraja di Desa Darmaraja. Kecamatan Situraja di Desa Situraja
Utara, Situraja, dan Malaka. Kecamatan Wado di Desa Cikareo Selatan,
Cikareo Utara, Wado dan Desa Padajaya. Kecamatan Jatinunggal di
Desa

Pawenang

Ciranggem.

dan

Kecamatan

Sarimekar.
Conggeang

Kecamatan
di

Desa

Jatigede

di

Conggeang

Desa
Kulon,

Cibeureunyeuh dan Karanglayung. Kecamatan Paseh di Desa Legok


Kaler. Kecamatan Buahdua di Desa Buahdua, Hariang, Mekarmukti,
Sekarwangi dan Cilangkap. Selain sapi dan ayam, terdapat juga domba
dan kerbau yang merupakan jenis-jenis ternak yang dapat dipotong di
TPH dan TPU di beberapa kecamatan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat
pada tabel berikut.

Tabel 2.25

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-84

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Data Tempat Pemotongan Hewan (TPH) dan Tempat Pemotongan Unggas (TPU

Data Umum

No

Ke
ca
ma
tan

Su
me
da
ng
Uta
ra
Kot
a
Kal
er

N
a
m
a
P
e
r
u
s
a
h
a
a
n

Dsn.
Lingkung
Ketib RT. 01/02
Kota Kaler

Sit
u

H
.
Y
u
y
u
n

Dsn. Cipeuteuy
RT 01/05 Situ

Dsn. Lembur Situ


RT. 02/03 Situ

Tal
un

H
j.
E
n
o
k

Dsn. Talun RT
02/03 Talun

Alamat
Lengkap

D
i
p
o
t
o
n
g

K
o
s
i
m
H
.

T
e
r
n
a
k
Y
g

P
e
m
i
l
i
k

Alamat Lengkap

N
a
m
a

J
e
n
i
s

Y
u
y
u
n
Y
e
y
e
t
H
j
.

E
n
o
k

Dsn.
Lingkung
Ketib RT.
01/02
Kota
Kaler

Dsn.
Cipeuteu
y
RT
01/05
Situ
Dsn.
Lembur
Situ RT.
02/03
Situ

Dsn.
Talun RT
02/03
Talun

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-85

A
y
a
m

A
y
a
m
A
y
a
m

A
y
a
m

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Dsn. Talun Tengah


RT. 01/03 Talun

Ra
nca
mul
ya
Ci
ma
lak
a

Ci
mal
aka

Dsn. Bojong RT
04/01 Rancamulya

T
P
H

Dsn.
Pakemitan
RT
02/04
Cimalaka

T
P
H

Dsn.
Pakemitan
RT
02/04
Cimalaka

T
P
H

Dsn.
Pakemitan
RT
02/04
Cimalaka

T
P
U

Dsn. Cilindri RT
01/04 Cimalaka

Cib
eur
eu
m
Kul
on
Nal
uk

K
o
r
d
o
n
T
P

H
.
A
d
e
M
u
n
a
h
H
.

U
t
a
n
g

Dsn.
Sukakarya
RT
02/04
Cibeureum Kulon
Dsn. Sukabarang
RT 03/07 Naluk

Dsn.
Bojong
RT 04/01
Rancamu
lya

A
y
a
m

S
a
p
i

H
.
W
a
w
a
n
H
e
r
u
H
e
r
m
a
d
i
N
a
n
i
s
J
a
j
a
n
g
H
.

Dsn.
Talun
Tengah
RT. 01/03
Talun

B
a
s
a
r
A
g

Dsn.
Pakemita
n
RT
02/04
Cimalaka

Dsn.
Pakemita
n
RT
02/04
Cimalaka
Dsn.
Pakemita
n
RT
02/04
Cimalaka

Dsn.
Cilindri
RT 01/04
Cimalaka

Dsn.
Sukakary
a
RT
02/04
Cibeureu
m Kulon
Dsn.
Sukabara

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-86

S
a
p
i

S
a
p
i

S
a
p
i

A
y
a
m

S
a
p
i
A
y

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

T
P
H

Dsn. Cilimbangan
RT 02/06 Naluk

Cik
ole

T
P
U

Dsn. Cibunut RT
02/04 Cikole

Cib
eur
eu
m
We
tan

T
P
U

Dsn. Batukarut RT
01/06 Cibeureum
Wetan

Lici
n
Cis
aru
a

Cis
aru
a
Ta
nju
ng
ker
ta
Su
ka
ma
ntri

T
P
U

Dsn. Kojengkang
RT 01/10 Licin

T
o
k
o
B
R

M
it
r
a
M
a

Dsn. Pasirhuni RT
02/03 Sukamantri

S
u
t
i
s
n
a
C
i
b
u
n
u
t
A
s
e
p
M
u
s
t
o
p
a
M
o
m
o
n

a
m

Dsn.
Cilimban
gan RT
02/06
Naluk

Dsn.
Cibunut
RT 02/04
Cikole

Dsn.
Batukarut
RT 01/06
Cibeureu
m Wetan
Dsn.
Kojengka
ng
RT
01/10
Licin

S
a
p
i

A
y
a
m

A
y
a
m
A
y
a
m

A
.
K
a
r
y
o
m
a

Dsn. Baru RT
04/04 Cisarua

ng
RT
03/07
Naluk

u
s
R
u
h
i
a
r

A
m
i
h

Dsn.
Baru RT
04/04
Cisarua

Dsn.
Pasirhuni
RT 02/03
Sukaman
tri

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-87

A
y
a
m

A
y
a
m

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

n
d
ir
i

Ta
nju
ng
sar
i

P
e
d
a
g
i
n
g

M
u
l
y
a
n
a

R
u
l
i
H
a
e
r
u
l

Ma
rga
jay
a

G
B
P
C

H
a
n
a
f
i

Dsn. Ciluluk RT
02/03 Margajaya

Dsn.
Ciluluk
RT 02/03
Margajay
a

S
a
p
i

Pa
mu
lih
an

Me
kar
bak
ti

L
e
c
e
s
G
a
u
l

E
e
t
S
u
n
a
r
y
a

Dsn. Cipelah RT
01/07 Mekarbakti

S
a
p
i

P
e
r
a
h

Dsn.
Cipelah
RT 01/07
Mekarba
kti

&

s
a
p
i
p
o
t
o
n

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-88

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Da
rm
ara
ja

Dar
ma
raj
a
Sit
ura
ja

It
i
d
H
a
ti
j
a
h

Sit
ura
ja
Uta
ra

H
.
O
t
e
n
g

Dsn.
Bakan
Bandung RT 03/03
Situraja Utara

Sit
ura
ja

D
e
w
i
S
a
rt
i
k
a

Dsn. Cileutik RT
01/02 Situraja

Mal
aka
Wa
do
Cik
are
o
Sel
ata

A
l
B
a
r
o
k
a
h

U
j
u

Dsn.
Elos
RT
12/03
Cikareo
Selatan

Dsn.
Kaum
Kidul RT
01/03
Darmaraj
a

H
.
O
t
e
n
g
D
e
w
i
S
a
r
t
i
k
a
A
s
e
p

U
j
u

Dsn.
Bakan
Bandung
RT 03/03
Situraja
Utara

Dsn.
Cileutik
RT 01/02
Situraja

Dsn.
Cikeke
Malaka

Dsn. Elos
RT 12/03
Cikareo
Selatan

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-89

S
a
p
i

S
a
p
i

S
a
p
i

A
y
a
m
B
r
o
i
l
e
r

P
o
t
o
n
g

R
o
h
e
n
d
i

Dsn. Cikeke
Malaka

I
t
i
d
H
a
t
i
j
a
h

Dsn. Kaum Kidul


RT
01/03
Darmaraja

D
o
m
b
a

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Cik
are
o
Uta
ra

Dsn. Cikareo RT
01/01
Cikareo
Utara

E
n
c
a
r
/
E
n
c
e

Dsn.
Cikareo
RT 01/01
Cikareo
Utara

D
o
m
b
a
K
a
m
b
i
n
g

H
.
A
b
u
n
g

Wa
do

T
ri
M
e
k
a
r

Dsn. Wado Girang


RT 03/03 Wado

Pa
daj
aya

S
ri
R
e
j
e
k
i
W
a
r
u
D
o
y
o
n
g
S
a
t
e
W
a
r
u
D

K
u
s
t
a
m
a
n
S
r
i
R
e
j
e
k
i

Dsn. Wado Girang


RT 01/05 Wado

Dsn.
Pasirleutik
RT
01/02
Padajaya
Dsn. Bantarawi RT
02/05 Padajaya

A
c
a
T
a
r
y
a
n
a

Dsn.
Wado
Girang
RT 03/03
Wado

Dsn.
Wado
Girang
RT 01/05
Wado

S
a
p
i

A
y
a
m

Dsn.
Pasirleuti
k
RT
01/02
Padajaya
Dsn.
Bantaraw
i
RT
02/05
Padajaya

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-90

D
o
m
b
a
D
o
m
b
a

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

o
y
o
n
g

10

Jat
inu
ng
gal

Pa
we
na
ng

S
P

Dsn. Sawahlegok
RT
01/06
Pawenang

T
i
t
i
/
M
u
m
u

Dsn.
Sawahle
gok RT
01/06
Pawenan
g

Sar
ime
kar

S
a
t
e
S
i
n
d
a
n
g
R
e
r
e
t
S
a
t
e
K
a
r
y
a
M
e
k
a
r

Dsn. Cibala RT
01/01 Sarimekar

Dsn. Cibala RT
01/01 Sarimekar

11

Jat
ige
de

Dsn. Pintu RT
02/03 Sari Mekar

E
n
d
a
n
g

E
n
g
k
a
s
S
u
r
y
a
n
a

Dsn.
Cibala
RT 01/01
Sarimeka
r

Dsn.
Cibala
RT 01/01
Sarimeka
r

Dsn.
Pintu RT
02/03
Sari
Mekar

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-91

D
o
m
b
a
K
a
m
b
i
n
g

D
o
m
b
a

D
o
m
b
a

D
o
m
b
a

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

12

Cir
an
gg
eu
m
Co
ng
ge
an
g
Co
ng
ge
an
g
Kul
on

I
n
d
a

Dsn.
Cikandang
RT
05/06
Ciranggeum

Dsn. Kaum Kulon

Cib
eur
eu
nye
uh

C
o
n
g
g
e
a
n
g
P
S
M
a
y
e
d
a
B
r
o
il
e
r

Dsn. Kaum RT
05/06 Conggeang
Kulon

Dsn.
Kawungluwuk RT
09/04 Conggeang
Kulon

13

Kar
an
gla
yun
g
Pa
se
h
Le
gok
Kal
er

A
S
A
s
e
p

A
n
i

Dsn. Cidempet RT
02/02
Cibeureunyeuh

H
.
J
a
b
a
r

Y
e
r
i

Dsn. Suka Hurip


Legok Kaler

A
n
i
H
.
J
a
b
a
r

Dsn. Ciasem RT
03/04
Karanglayung

H
.

Dsn.
Kaum
Kulon
Conggea
ng Kulon

Dsn.
Cibodas
RT 05/06
Conggea
ng Kulon

Dsn.
Kawungl
uwuk RT
09/04
Conggea
ng Kulon
Dsn.
Cidempet
RT 02/02
Cibeureu
nyeuh

Dsn.
Ciasem
RT 03/04
Karangla
yung

Dsn.
Suka
Hurip
Legok

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-92

D
o
m
b
a

Y
a
d
i

M
e
m
e
d

S
u
r
y
a
n
a

I
n
d
a

Dsn.
Cikandan
g
RT
05/06
Cirangge
um

A
y
a
m

B
r
o
i
l
e
r

A
y
a
m
A
y
a
m

S
a
p
i

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

D
u
d
u
/
I
b
u

14

Bu
ah
du
a

Bu
ah
du
a

M
it
r
a
M
a
n
d
ir
i
B
r
o
il
e
r

E
n
g
k
u
y

Dsn. Suka Hurip


RT 02/01 Legok
Kaler

I
y
a
h
H
.

Kaler

Dsn.
Suka
Hurip RT
02/01
Legok
Kaler

Dsn. Pentas RT
01/01 Buahdua

A
m
i
n

Dsn.
Pentas
RT 01/01
Buahdua

A
ji
m

Dsn. Pentas RT
01/01 Buahdua

H
.
D
a
s
ri
p

A
j
i
m
H
.

Dsn.
Pentas
RT 01/01
Buahdua

A
y
a
m
B
r
o
i
l
e
r
A
y
a
m
B
r
o
i
l
e
r

D
a
s
r
i
p

Dsn. Buahdua
Buahdua

Dsn.
Buahdua
Buahdua

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-93

S
a
p
i
K
e

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Har
ian
g

Me
kar
mu
kti

Se
kar
wa
ngi

Y
a
n
y
a
n
S
u
k
m
a
n
a
B
r
o
il
e
r
C
i
p
a
n
a
s
B
r
o
il
e
r

Dsn. Curug
RT13/04 Hariang

Y
a
y
a
n

Dsn.
Curug
RT13/04
Hariang

B
r
o
i
l
e
r

S
a
l
i
S
o
b
a
n
d
i

Dsn. Citanggul RT
14/03 Mekarmukti

Dsn.
Citanggul
RT 14/03
Mekarmu
kti

H
.
M
a
m
a
t

Dsn. Cipanas RT
04/02 Sekarwangi

Dsn.
Cipanas
RT 04/02
Sekarwa
ngi

Cil
an
gka
p

E
n
c
e
B
r
o
il
e
r

Dsn. Pentas RT
05/02 Cilangkap

E
n
c
e

Dsn.
Pentas
RT 05/02
Cilangka
p

Sumber : Data Base Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten


Sumedang 2011

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-94

A
y
a
m
B
r
o
i
l
e
r

r
b
a
u
A
y
a
m

A
y
a
m
B
r
o
i
l
e
r
A
y
a
m
B
r
o
i
l
e
r

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.7.4. Fasilitas Perdagangan dan Jasa

Jumlah industri di Kabupaten Sumedang menurut skala pekerja

tahun 2009 terdiri atas industri rumah tangga, industri kecil, industri menengah
dan industri besar. Jumlah industri besar 32 unit, industri menengah 109 unit,
industri kecil 1.253 unit dan industri rumah tangga 17.977 unit. Dilihat dari
keseluruhan, jumlah industri rumah tangga merupakan jenis industri yang paling
besar penyebarannya di Kabupaten Sumedang dan Kecamatan Tanjungsari
sebagai kecamatan yang paling besar jumlah penyebarannya yaitu sebanyak
3.289 unit, sedangkan penyebaran industri rumah tangga paling kecil terdapat di
Kecamatan Surian dengan jumlah hanya 30 unit. Untuk industri besar hanya
terdapat di tiga kecamatan yaitu 9 unit di Kecamatan Jatinangor, 22 unit di
Kecamatan Cimanggung dan 1 unit di Kecamatan Rancakalong. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel 2.26
Jumlah Industri di Kabupaten Sumedang Menurut Skala Pekerja

Kecamat
an

Jatinango
r

I
n
d
u
s
tr
i
R
u
m
a
h
T
a
n
g
g
a
1.
1
7
7

I
n
d
u
s
tr
i
K
e
ci
l

1
4
4

Indu
stri
Men
eng
ah

12

I
n
d
u
s
tr
i
B
e
s
a
r

J
m
l

1
.
3
4

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-95

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamat
an

I
n
d
u
s
tr
i
R
u
m
a
h
T
a
n
g
g
a

I
n
d
u
s
tr
i
K
e
ci
l

Indu
stri
Men
eng
ah

I
n
d
u
s
tr
i
B
e
s
a
r

J
m
l

Cimanggu
ng

7
5
6

9
4

2.
2
2
9

1
9
2

Tanjungsa
ri

Sukasari

Pamuliha
n

Rancakal
ong

Sumedan
g Selatan

3.
2
8
9
1.
1
8
7
1.
5
6
3
4
6
8

8
3

5
7

11

16

2
2

8
8
3

2
.
4
3
7

3
.
3
7
7

1
.
2
4
7

1
.
6
2
9

5
0
9

5
2

13

3
8

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-96

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamat
an

Sumedan
g Utara

Cisitu

Darmaraj
a

Wado

Jatinungg
al

Jatigede

3
5
3

I
n
d
u
s
tr
i
K
e
ci
l

Indu
stri
Men
eng
ah

I
n
d
u
s
tr
i
B
e
s
a
r

1
1
1

10

2
9
7

2
5

8
6
6

1
4

3
5
2

2
9

1
0
4

1
0

6
0
9

2
8

4
8
9

1
0

3
0

Cibugel

7
6
2

Situraja

Ganeas

I
n
d
u
s
tr
i
R
u
m
a
h
T
a
n
g
g
a

J
m
l

8
8
3

3
6
2

3
2
3

8
8
1

3
8
4

1
1
6

6
3
7

5
0
1

3
1

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-97

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamat
an

I
n
d
u
s
tr
i
R
u
m
a
h
T
a
n
g
g
a

I
n
d
u
s
tr
i
K
e
ci
l

Indu
stri
Men
eng
ah

I
n
d
u
s
tr
i
B
e
s
a
r

6
7

2
1
9

1
2

3
8
8

6
0

2
6
2

8
1

12

4
2
8

6
7

3
0
6

Cimalaka

Paseh

1
3
1

Ujungjaya
Conggean
g

Cisarua

Tanjungke
rta

Tanjungm
edar

Tomo

J
m
l

8
0
5

2
1

2
7
0

1
5

2
0
3

2
3
1

4
5
2

3
5
5

4
9
8

3
1
2

8
2
7

2
8
5

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-98

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamat
an

I
n
d
u
s
tr
i
K
e
ci
l

Indu
stri
Men
eng
ah

I
n
d
u
s
tr
i
B
e
s
a
r

3
0
9

1
9

5
0

1
7.
9
7
7

1.
2
5
3

Surian

Jumlah

Buahdua

I
n
d
u
s
tr
i
R
u
m
a
h
T
a
n
g
g
a

109

J
m
l

3
2
9

5
2

1
9
.
3
7
1

3
2

Sumber : Kabupaten Sumedang dalam Angka Tahun 2010

Secara keseluruhan kecamatan di Kabupaten Sumedang memiliki


fasilitas perdagangan berupa rumah makan dan KUD/BUUD yang
tersebar dengan merata, dengan jumlah masing-masing 5.369 rumah
makan dan 551 KUD/BUUD. Jumlah rumah makan yang paling besar
penyebarannya terdapat di Kecamatan Jatinangor yaitu sebanyak 720
buah, sedangkan jumlah terkecil berada di Kecamatan Surian yaitu
sebanyak 30 buah. Untuk jumlah KUD/BUUD di Kabupaten Sumedang
paling besar penyebarannya berada di Kecamatan Sumedang Selatan
yaitu sebanyak 90 buah, sedangkan untuk KUD/BUUD paling kecil masih

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-99

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

dimiliki oleh Kecamatan Surian yaitu hanya 4 buah. Untuk lebih jelasnya
dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.27
Persebaran Fasilitas Perekonomian di Kabupaten Sumedang Tahun
2009

Kecamatan

Rumah
Makan

BUUD/
KUD

720

46

277

23

291

36

49

335

10

221

12

Jatinangor
Cimanggung

Tanjungsari

Sukasari

Pamulihan

Rancakalong

Sumedang
Selatan

243

90

Sumedang
Utara

421

84

107

Ganeas

161

18

Situraja

Darmaraja

Cibugel

183

37

Ju
mla
h

766

300

327

56

345

233

333

505

111

179

112

206

44

17

Cisitu

95

23

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-100

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamatan

173

295

178

83

163

101

Buahdua

Surian

152

30

139

132

261

487

188

306

209

86

176

110

171

34

15

11

31

13

Tanjungmed
ar

15

Tanjungkerta

472

104

18

Cisarua

Cimalaka

243

Paseh

123

Ju
mla
h

16

Conggeang

Ujungjaya

123

11

Tomo

Jatigede

BUUD/
KUD

Jatinunggal

93

Wado

Rumah
Makan

19

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-101

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kecamatan

Rumah
Makan

BUUD/
KUD

Ju
mla
h

5.9
20

Jumlah

5.369

551

Sumber : Sumedang dalam Angka Tahun 2010

Selain fasilitas perdagangan, di Kabupaten Sumedang juga


terdapat fasilitas jasa yaitu berupa penginapan yang berjumlah 19 buah
dengan klasifikasi 17 melati dan 2 bintang dan jumlah wisatawan yaitu
sebanyak 68.410 orang dengan rincian 65.394 wisatawan nusantara dan
3.016 wisatawan mancanegara, dapat dilihat dalam tabel berikut ini.

Tabel 2.28
Jasa Akomodasi Menurut Lokasi Kecamatan, Klasifikasi dan Jumlah
Wisatawan Tahun 2009

Nama
Akomodasi

Kecamata
n

Klasifika
si
B
i

n
M
t
a
n
g

Jumlah
Wisatawan

W
i
s
n
u
s

5
.
3
8
8
6
8
5
6
.

Puri
Mutiara

Sumedan
g Selatan

Paseh

Karya
Nunggal
Asri
Citra Papan
I

Jatinango
r

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-102

W
is
m
a
n

1
2

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Citra Papan
II

Jatinango
r

Jatinangor

Jatinango
r

Caringin

Jatinango
r

Cimalaka

Pondok
Hanjuang
Hegar
Sumedang
Inn

Sumedan
g Selatan

Kencana

Sumedan
g Selatan

Sutra

Sumedan
g Utara

Hegar
Manah I

Cimalaka

Hegar
Manah II

Paseh

Murni

Sumedan

2
4
6
7
.
7
8
4
3
.
3
6
8
8
6
1
8
3
5
7
8
5
6
.
9
8
4
2
.
8
0
2
4
8
0
7
9
5

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-103

3
4

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

g Selatan

Setuju

Tomo

La Fasa

Jatinango
r

Handayani
Hotel

Sumedan
g Utara

Buahdua

Penginapa
n Cipanas
Sekarwangi
BGG Golf
and Resort

Jatinango
r

Puri
Khatulistiw
a

Jatinango
r

Jumlah

17

5
8
5
2
8
5
8
2
7
1
5
0

1
1
.
6
2
5
1
5
.
0
5
9
6
5
.
3
9
4

Sumber : Sumedang dalam Angka Tahun 2010

Dari tabel di atas, dapat disimpulkan bahwa Kecamatan


Jatinangor merupakan kecamatan dengan jumlah akomodasi terbanyak
yaitu sebanyak 6 buah penginapan dengan rincian :

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-104

1
.
4
2
9

1
.
3
5
6

3
.
0
1
6

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Citra Papan I klasifikasi melati dengan jumlah kunjungan 6.246 wisatawan


nusantara.
Citra Papan II klasifikasi melati dengan jumlah kunjungan 7.784 wisatawan
nusantara.
Jatinangor klasifikasi melati dengan jumlah kunjungan 3.368 wisatawan
nusantara dan 34 wisatawan mancanegara.
Caringin klasifikasi melati dengan jumlah kunjungan 861 wisatawan
nusantara.
BGG Golf and Resort klasifikasi bintang dengan jumlah kunjungan 11.625
wisatawan nusantara dan 1.429 wisatawan mancanegara.
Puri Khatulistiwa klasifikasi bintang dengan jumlah kunjungan 15.059
wisatawan nusantara dan 1.356 wisatawan mancanegara.

Urutan kedua untuk jumlah fasilitas akomodasi paling banyak

terdapat di kecamatan Sumedang Selatan yaitu sebanyak 4 buah dengan rincian


sebagai berikut :
Puri Mutiara klasifikasi melati dengan jumlah kunjungan 5.388 wisatawan
nusantara dan 12 wisatawan mancanegara.
Sumedang Inn klasifikasi melati dengan jumlah kunjungan 785 wisatawan
nusantara.
Kencana klasifikasi melati dengan jumlah kunjungan 6.884 wisatawan
nusantara.
Murni klasifikasi melati dengan jumlah kunjungan 558 wisatawan nusantara.

Selain itu, fasilitas akomodasi juga terdapat di kecamatan yang

lain, diantaranya yaitu Karya Nunggal Asri dan Hegar Manah II di Kecamatan
Paseh, Pondok Hanjuang Hegar dan Hegar Manah I di Kecamatan Cimalaka,
Setuju di Kecamatan Tomo, Handayani Hotel di Kecamatan Sumedang utara,
dan Penginapan Cipanas Sekarwangi di Kecamatan Buahdua yang tidak
mendapati kunjungan selama tahun 2009.

2.7.5. Pasar Tradisional

Terdapat dua jenis pasar di Kabupaten Sumedang, yaitu pasar

desa dan pasar tradisional yang merupakan pasar Pemda. Kedua jenis pasar ini
tersebar di seluruh kecamatan di Kabupaten Sumedang, diantaranya untuk pasar
desa terdapat di Kecamatan Cimalaka, Cisarua, Paseh, Buahdua, Tanjungkerta,

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-105

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Tanjungmedar, Ujungjaya, Situraja, Darmaraja, Jatinunggal, Jatigede, Cibugel,


Conggeang dan Kecamatan Wado. Sedangkan untuk pasar tradisional yang
merupakan pasar Pemda terdapat di KecamatanTanjungsari, Cimanggung,
Sumedang Utara, Darmaraja, Buahdua, Tanjungmedar, Tomo, Ujungjaya, Wado,
Conggeang, Jatinunggal, dan Kecamatan Cibugel. Untuk lebih jelasnya dapat
dilihat pada tabel 2.28 dan 2.29 berikut ini.

Tabel 2.29
Daftar Nama Pasar Desa di Kabupaten Sumedang Tahun 2011

Nama Pasar

N
Pasar Cimalaka
Pasar Citimun

Cisarua

Pasar

Pasar

Legok Kaler
Cijambe

Hariang

Pasar

Mulyame

Ket

Cisaru

Pasar

Desa
PNPM

Cipadung

n
Cimal
aka

Paseh

PNP
M

Pasa
r

Hariang

Pasar

Pasar Legok
Pasar Cijambe

Cimalaka
Citimun

Cisarua

Keca
mata

Desa

Lokasi

Buahd

Desa
Pasa

ua

Tanju

Desa
Pasa

kar

mgker

Jingkang

ta
Tanju

Desa
Pasa

Jingkang

ngme

Pasar

dar
Ujungj

Desa
Pasa

Cibuluh

Cibuluh

aya

r
Desa

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-106

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Nama Pasar

Lokasi

Pasar Situraja
Pasar
Situraja -

Situraja
Situraja

Utara

Utara

Pasar
Darmaraja

Pasar

Cimanintin
Pasar Kirisik
Pasar

Cipeundeuy
Pasar Kadu
Pasar

Cimanintin
Kirisik
Cipeundeuy

Pasar

Pasar

Pasar

Pasa

Darm

Desa
Pasa

araja

Jatinu

Desa
Pasa

r
Desa

Kadu
Ciranggem

Cibugel

Conggea

Conggeang

n
Situraj

nggal

Cibugel

a
-

Ket

mata

Ciranggem

Darmaraj

Keca

Desa

ng Kulon

Cimungk

Cimungkal

Jatige -

Pasar

de

Desa
PNPM

Cibug

Pasa

el

Cong

Desa
Pasa

geang

Wado

r
Desa
Pasa

al

r
Desa

Sumber : Badan Pemberdayaan Masyarakat


Kabupaten Sumedang Tahun 2011

dan

Pemerintaha

Tabel 2.30
Daftar Nama Pasar Tradisional di Kabupaten Sumedang Tahun 2011

Nama Pasar

Lokasi
Desa

Kecam
atan

Ket
.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-107

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Pasar
Tanjungsari

Jatisari

Tanjung
sari

Pasar
Parakanmun
cang

Sindang
Pakuon

Cimang
gung

Pasar
INPRES

Kotakal
er

Sumeda
ng
Utara

Pasar PPKS

Kotakal
er

Sumeda
ng
Utara

Pasar
Darmaraja

Darmar
aja

Darmar
aja

Pasar
Buahdua

Buahdu
a

Buahdu
a

Pasar
Cikaramas

Cikaram
as

Tanjung
medar

Pasar
Tolengas

Tomo

Tomo

Pasar
Ujungjaya

Ujungja
ya

Ujungja
ya

Pas
ar
Pe
md
a
Pas
ar
Pe
md
a
Pas
ar
Pe
md
a
Pas
ar
Pe
md
a
Pas
ar
Pe
md
a
Pas
ar
Pe
md
a
Pas
ar
Pe
md
a
Pas
ar
Pe
md
a
Pas
ar
Pe
md

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-108

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Pasar Wado

Wado

Wado

Pasar
Conggeang

Congge
ang
Kulon

Congge
ang

Pasar
Jatinunggal

Jatinun
ggal

jatinung
gal

Pasar
Cibugel

Cibugel

Cibugel

a
Pas
ar
Pe
md
a
Pas
ar
Pe
md
a
Pas
ar
Pe
md
a
Pas
ar
Pe
md
a

Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.7.6. Fasilitas Perhubungan

Di Kabupaten Sumedang peranan perhubungan darat sangat

dominan dan sangat dibutuhkan dalam melayani kebutuhan masyarakat


terutama dalam menggerakan perekonomian di pedesaan. Perhubungan darat
merupakan prasarana pengangkutan yang penting untuk memperlancar
perekonomian. Dengan adanya kegiatan pembangunan di Kabupaten Sumedang
akan menuntut peningkatan pembangunan jalan untuk memudahkan mobilitas
penduduk dari satu kecamatan ke kecamatan lain. Di samping itu perhubungan
darat merupakan salah satu sektor yang cukup besar peranannya untuk
menembus isolasi suatu desa atau kecamatan untuk pemerataan pembangunan
seluruh kecamatan.

Adapun jenis yang mendukung aksesibilitas di Kabupaten

Sumedang antara lain adalah jalan utama, jalan lokal, jalan setapak dan jalan
lain dengan fasilitas perhubungan daratnya berupa terminal, yaitu terminal Ciakar

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-109

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

yang terletak di Kecamatan Sumedang Utara dan beberapa terminal di


kecamatan. Berikut adalah daftar nama terminal dan sub terminal serta daftar
panjang jalan dan kondisinya yang terdapat di Kabupaten Sumedang tahun
2009.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-110

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Tabel 2.31
Usulan dan Informasi Terminal Transportasi Jalan di Kabupaten Sumedang

Nama
Terminal
/Sub
Terminal
KONDISI
EKSISTI
NG
Ciakar

Wado

Cipameu
ngpeuk

L
u
a
s

Kondisi

Type Terminal

Trayek Yang
Dilayani

1
a. Tanah Milik
5
Pemkab
. b.
Dilengkapi
Fasilitas
4
Utama dan Pendukung
0
0

m
2
9
a. Tanah Milik Pemkab
.
b.
Dilengkapi
0
Fasilitas
Utama
dan
2
Pendukung
9
m
2
3 a. Tanah Milik Desa
5
b. Auning dan Pos Jaga
0

Pe
ng
elo
la

Keterangan

Type A
Sesuai SK
Dirjen No.
SK.1361/AJ.106
/DRJD/2003 tgl
11-8-2003

AKAP, AKDP,
Angkot,
Angk.
Perkotaan,
Angdes dan
Lintasan

Dis a. Diusulkan Simpul Utama.


hub b. Terminal Terpadu
c. Tetap sebagai Terminal
Type A

AKAP, AKDP,
Angk.
Perkotaan,
Angdes dan
Lintasan

Dis a. Diusulkan Simpul AKDP.


hub b. Terminal Terpadu
c. Peningkatan Type Terminal

Angdes

Dis
hub

Type C

Sub Terminal /
Pangkalan

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-111

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Nama
Terminal
/Sub
Terminal

Buah
Dua

Naluk

L
u
a
s

Kondisi

m
2

1 a. Tanah Milik Desa/Pasar


.120 m2
Bersatu dengan Lahan
Parkir Pasar

b. Auning dan Pos Jaga

c. Kurang Berfungsi

Cimalaka

Situraja

3 a. Tanah Milik Desa


5
b. Auning
5
m
2
9 a. Tanah Milik Desa
0
b. Auning
3

m
2
1
a.
Tanah
Milik
7
Desa/Pasar
Bersatu
0
dengan Lahan Parkir Pasar

b. Auning dan Pos


m

Type Terminal

Sub Terminal /
Pangkalan

Sub Terminal /
Pangkalan

Sub Terminal /
Pangkalan

Sub Terminal /
Pangkalan

Trayek Yang
Dilayani

Pe
ng
elo
la

Keterangan

AKDP dan
Angk.
Perkotaan

Angdes

Angkutan
Pedesaan
dan Lintasan
Angk.
Perkotaan

De
sa

Angkutan
Pedesaan
dan Lintasan

De
sa

De
Diusulkan
Simpul
sa AKDP
dengan
penataan
kembali lokasi terminal dengan
kawasan trayek lainnya seperti
di Desa Hariang Kec. Buah Dua
melalui pembangunan terminal
baru.
De
sa

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-112

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Nama
Terminal
/Sub
Terminal

Tanjungs
ari

Tolengas

Ujungjay
a

Rancakal
ong

L
u
Kondisi
a
s
2
1
a. Tanah Milik UPTD
.
Pasar Bersatu dengan
4
Lahan Parkir Pasar
0
b.
Sebagian
0
Mangkal di SPBU dan Tepi
Jalan.
m
2
6
a. Tanah
Milik
0
Desa/Pasar
Berdekatan
0
dengan Pasar .
b. Masih berupa lahan
m kosong
Tidak
berfungsi,
2 c.
mangkal di pinggir jalan
-
a. Tanah
Milik
Desa/Pasar
Berdekatan
dengan Pasar baru .
b. Masih berupa lahan
kosong.
c. Mangkal dipinggir jalan.
5a.Tanah Milik Desa.
8b.Berupa lahan kosong
8

Type Terminal

Sub Terminal /
Pangkalan

Sub Terminal /
Pangkalan

Sub Terminal /
Pangkalan

Sub Terminal /
Pangkalan

Pe
ng
elo
la

Keterangan

AKDP
termasuk Bis
Kota/Damri,
Angk.
Perkotaan,
Pedesaan
dan Lintasan

Dis
Diusulkan
Simpul
hub AKDP melalui pembangunan
terminal baru.

Angkutan
Perkotaan &
Lintasan

Dis
hub

Trayek Yang
Dilayani

AKDP
(Perkotaan)
dan Lintasan

Angk.
Perkotaan,
Pedesaan
dan Lintasan

De
sa

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-113

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Nama
Terminal
/Sub
Terminal

L
u
a
s
2

Kondisi

Type Terminal

Trayek Yang
Dilayani

PENGE

MBANG
AN
KEDEPA
N
Dengan adanya trayek yang melayani namun belum dilengkapi fasilitas terminal seperti di Jatigede, Hariang

Dengan adanya pengembangan wilayah seperti : Conggeang, Tomo, Jatinangor, Cimanggung,


Tanjungkerta

Pe
ng
elo
la

Keterangan

Sumber : Dinas Perhubungan Kabupaten Sumedang

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-114

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Tabel 2.32
Daftar Panjang Jalan di Kabupaten Sumedang Tahun
2009 (Km)

Status Jalan
Keadaaan
Negar
Propi
Kabu
a
nsi
paten
JENIS

PERMUKAAN
Diaspal
61.19
116.0
713.2
6
84
56
Kerikil
77.20
0
Tanah
5.600
Tidak Diperinci
-

Jumlah

KONDISI
JALAN

Baik

61.19
6

116.0
84

796.0
56

116.0
84
-

Sedang

61.19
6
-

Rusak

Rusak Berat

Jumlah

KONDISI
JALAN

116.0
84

124.3
22
324.9
96
121.1
88
225.5
00
796.0
56

a. Kelas I
b. Kelas II
c. Kelas III

61.19
6

61.19
6
-

116.0

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-115

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

d. Kelas III A

84
-

e. Kelas IV

796.0
56
-

f. Kelas V

g. Kelas Tidak
Diperinci
Jumlah

61.19
6

116.0
84

796.0
56

Sumber : Sumedang dalam Angka Tahun 2010

Dilihat dari tabel di atas, secara keseluruhan keadaan permukaan

jalan di Kabupaten Sumedang sudah diaspal dengan rincian 61.196 jalan negara
dengan klasifikasi kelas II, 116.084 jalan propinsi dengan klasifikasi kelas III, dan
796.056 jalan kabupaten dengan klasifikasi kelas III A. Jalan negara dan jalan
propinsi masuk ke dalam kategori baik, sedangkan jalan kabupaten masuk ke
semua kategori dengan rincian yaitu sebanyak 124.322 dengan kondisi baik,
324.996 dengan kondisi sedang, 121.188 dengan kondisi rusak dan 225.500
dengan kondisi rusak berat.

2.7.7. Jumlah dan Jenis Bengkel dan Tempat Cuci Mobil/Motor

Jumlah dan jenis bengkel serta tempat cuci motor dan mobil

sampai saat ini belum ada data.

2.7.8. Pertumbuhan Ekonomi

Laju pertumbuhan ekonomi Kabupaten Sumedang tahun 2004

sebesar 4,31% sedangkan pada tahun 2008 menjadi 4,29%. Laju pertumbuhan
pada tahun 2008 paling tinggi dari lapangan usaha sektor pertambangan dan
penggalian sebesar 9,44%, sedangkan yang terendah dari lapangan usaha
sektor pertanian sebesar 0,93%. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel
dibawah ini.

Tabel 2.33

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-116

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Laju Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Sumedang


Menurut Lapangan Usaha Tahun 2004-2008 (%)

Lapangan Usaha

Pertanian

Pertambangan dan
Penggalian

Bangunan dan Kontruksi

Perdagangan, Hotel dan


Restoran

Pengangkutan dan
Komunikasi
Keuangan, Persewaan dan
jasa Perusahaan

20

0,

3,

0,9

6,

9,4

4,

4,

3,4

6,

9,

2,5

6,

7,

3,1

6,

4,

8,6

6,

6,

2,4

4,

4,

5,1

4,

3,

5,0

4,

4,

4,2

Jasa-jasa

Listrik, Gas dan Air Bersih

Industri Pengolahan

Sumber
Sumedang)

Jumlah
:

PDRB Kabupaten Sumedang 2004-2007 (BPS Kab.

2.7.9. Pertumbuhan Ekonomi dan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-117

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Nilai PDRB Kabupaten Sumedang Tahun 2008 atas dasar

harga berlaku diperkirakan sebesar Rp. 9.946.226.220.000,-, sedangkan nilai


PDRB atas dasar harga konstan pada tahun yang sama adalah sebesar Rp.
5.122.713.270.000,-. Berdasarkan data dari tahun 2004 sampai dengan 2008
nilai PDRB Kabupaten Sumedang atas dasar harga berlaku maupun harga
konstan telah mengalami peningkatan setiap tahunnya dan kontribusi yang
paling besar berasal dari sektor lapangan usaha perdagangan hotel dan
restoran, yaitu pada tahun 2008 telah mencapai angka sebesar Rp.
1.423.442.500.000,-, kemudian diikuti oleh sektor pertanian

sebesar Rp.

1.338.963.000.000,-.

Sedangkan kontribusi yang paling kecil berasal dari sektor


lapangan usaha pertambangan dan penggalian, dimana menurut angka
hasil estimasi tahun 2008 hanya mencapai angka Rp. 6.485.270.000.
Untuk lebih jelasnya kondisi PDRB Kabupaten Sumedang atas harga
berlaku maupun atas dasar harga konstan dapat dilihat pada Tabel 2.33
dan Tabel 2.34 berikut ini.

Tabel 2.34
PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha
di Kabupaten Sumedang Tahun 2004 2008 (Juta Rupiah)

Lapangan
Usaha

Pertanian

Pertambangan
dan Penggalian

2
0
0
4

2
0
0
5

2
0
0
6

2
0
0
7

2
0
0
8

1
.
7
2
3
.
1
7
5
,
7
0

2
.
0
5
3
.
6
5
5
,
8
3

2
.
3
4
1
.
3
7
6
,
0
9

2
.
6
2
1
.
5
3
6
,
0
8

2
.
9
6
5
.
7
8
6
,
2
4

7
.
4
9
5
,

8
.
9
9
2
,

1
1
.
2
1
8

1
2
.
8
7
8

1
5
.
4
8
6

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-118

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Lapangan
Usaha

2
0
0
4

3
4

Pengangkutan
dan Komunikasi

,
0
2

0
4

2
0
0
7

,
2
4

2
0
0
8
,
2
1

1
.
6
6
0
.
4
2
4
,
5
4

1
.
9
0
2
.
2
2
4
,
3
9

2
.
1
3
0
.
3
4
6
,
1
0

2
.
3
4
8
.
0
5
8
,
1
7

1
5
2
.
2
5
3
,
7
9

1
8
1
.
0
6
7
,
3
5

2
1
4
.
1
8
8
,
7
5

2
4
6
.
9
2
1
,
9
2

2
6
7
.
6
0
2
,
0
6

1
2
7
.
1
2
1
,
4
7

1
5
1
.
5
5
7
,
5
7

1
7
3
.
4
0
8
,
1
4

1
9
1
.
5
5
2
,
7
7

2
2
6
.
6
5
1
,
7
8

1
.
5
4
5
.
0
1
9
,
9
6

1
.
8
3
5
.
3
9
4
,
8
3

2
.
0
9
9
.
9
5
8
,
0
2

2
.
3
2
9
.
4
4
3
,
0
1

2
.
5
1
0
.
3
6
4
,
4
4

1
8
3
.
7
0

2
8
1
.
9
6

3
3
1
.
0
6

3
7
4
.
1
3

4
1
6
.
6
6

Bangunan dan
Kontruksi

2
0
0
6

1
.
4
3
0
.
5
4
2
,
6
7

Listrik, Gas dan


Air Bersih

Perdagangan,
Hotel dan
Restoran

Industri
Pengolahan

2
0
0
5

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-119

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Lapangan
Usaha

2
0
0
4
8
,
0
1

8
,
8
4

2
0
0
6

2
0
0
7

8
,
0
9

7
,
6
0

2
0
0
8
2
,
1
1

2
2
5
.
9
9
8
,
2
4

3
0
9
.
0
8
9
,
5
9

3
4
5
.
3
4
9
,
1
4

3
8
2
.
5
3
2
,
1
5

4
2
6
.
2
9
0
,
2
8

4
3
0
.
5
1
7
,
5
6

5
6
6
.
0
4
0
,
1
7

6
4
7
.
8
5
2
,
6
8

7
4
5
.
2
2
2
,
7
0

7
6
9
.
3
2
4
,
9
3

5
.
8
2
5
.
8
3
2
,
7
4

7
.
0
4
8
.
1
9
0
,
7
6

8
.
0
6
6
.
6
4
3
,
3
2

9
.
0
3
4
.
5
7
0
,
5
7

9
.
9
4
6
.
2
2
6
,
2
2

Jasa-jasa

Keuangan,
Persewaan dan
jasa
Perusahaan

2
0
0
5

Jumlah

Sumber : PDRB Kabupaten Sumedang 2003-2007 (BPS Kab. Sumedang)

Tabel 2.35
PDRB Atas Dasar Harga Konstan Menurut Lapangan Usaha
di Kabupaten Sumedang Tahun 2004 2008 (Juta Rupiah)

Lapangan Usaha

200
4

Pertanian

1.21
8.61
5,28

200
5
1.2
66.
975

2006
1.27
7.82
7,26

200
7

200
8

1.3
26.
576

1.33
8.96
3,00

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-120

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Lapangan Usaha

Pertambangan
dan Penggalian

Industri
Pengolahan

Listrik, Gas dan


Air Bersih

Bangunan dan
Kontruksi

Perdagangan,
Hotel dan
Restoran

Pengangkutan
dan Komunikasi

Keuangan,
Persewaan dan
jasa Perusahaan

200
4

4.63
2,79

1.10
7.76
0,98

100.
695,
75

99.1
75,9
4

1.12
4.41
9,53

145.
017,
92

171.
905,
25

339.
107,
46

4.31
1.33
0,90

Jasa-jasa

200
5
,69
5.0
59,
51
1.1
54.
662
,17
106
.65
8,3
3
105
.76
1,1
4
1.1
77.
524
,09
154
.02
8,0
9
183
.64
1,9
9
351
.88
9,5
5
4.5
06.
200
,56

2006

5.57
2,44

1.21
1.47
6,15

113.
848,
41

112.
709,
58

1.24
8.42
2,93

164.
060,
22

192.
314,
34

368.
408,
87

4.69
4.64
0,20

Jumlah

Sumber : PDRB Kabupaten Sumedang 2003-2007 (BPS Kab. Sumedang)

200
7
,64
5.9
25,
79
1.2
64.
936
,85
124
.80
8,4
5
120
.63
5,7
5
1.3
10.
179
,65
175
.00
7,8
0
201
.74
0,9
7
382
.07
1,1
1
4.9
11.
883
,01

200
8

6.48
5,27

1.30
8.35
4,39

128.
024,
43

124.
420,
24

1.42
3.44
2,50

179.
306,
43

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-121

212.
195,
48
401.
521,
53
5.12
2.71
3,27

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Tabel 2.36
PDRB Per Kapita Tiap Kecamatan di Kabupaten Sumedang Atas
Dasar Berlaku Tahun 2005 2009 (Rupiah)

Keca
mata
n
Jatin
ango
r

20
05

20
06

20
07

20
08

200
9

13.
889
.13
5

15.
435
.77
9

Tanju
ngsar
i

12
.8
91
.6
24
14
.4
04
.9
08
8.
61
7.
12
1
4.
09
7.
37
3
4.
08
5.
95
6
7.
70
6.
31
5
10
.9
09
.7
58
13
.8
43
.3
40
4.
84
4.

11.
39
9.
33
7
12
.7
99
.6
85
7.
62
2.
31
7
3.
66
2.
97
9
3.
64
4.
42
3
6.
85
0.
02
0
9.
64
4.
33
8
12
.2
25
.7
43
4.
32
1.

Cima
nggu
ng

10
.2
69
.6
75
11.
56
3.
60
3
6.
87
2.
72
9
3.
33
8.
32
8
3.
31
4.
95
7
6.
21
4.
73
7
8.
69
9.
47
6
11.
01
7.
82
6
3.
93
7.

9.
04
4.
89
5
10
.2
00
.4
58
6.
03
2.
33
9
2.
97
4.
30
2
2.
93
1.
42
3
5.
52
9.
73
7
7.
67
2.
40
5
9.
71
2.
64
2
3.
50
0.

9.2
89.
870

4.3
65.
315

4.3
82.
122

8.2
55.
427

11.7
36.
425

14.
930
.43
8

5.1
52.
642

Suka
sari

Pam
uliha
n

Ranc
akalo
ng
Sum
edan
g
Selat
an
Sum
edan
g
Utara
Gane
as

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-122

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Situr
aja

Cisitu

Darm
araja

Cibu
gel

Wad
o

Jatin
ungg
al

Jatig
ede

Tomo

Ujun
gjaya

Cong
gean
g

06
2
8.
42
5.
03
6
4.1
11.
63
3,
6.
83
8.
00
1
5.
67
3.
80
2
6.
53
1.
42
0
2.
57
0.
69
3
5.
14
5.
20
4
8.
31
7.
78
0
7.
85
3.
53
4
8.
30
9.
93
3

03
2
9.
43
7.
44
0
4.
62
0.
16
5
7.
66
3.
50
1
6.
35
2.
02
0
7.
33
6.
81
6
2.
89
0.
07
8
5.
78
6.
83
4
9.
35
3.
60
9
8.
79
8.
47
0
9.
36
0.
81
0

76
9
10
.3
78
.8
92
5.
07
4.
21
7
8.
42
9.
91
3
6.
98
4.
70
7
8.1
15
.7
33
3.
19
1.
83
2
6.
36
0.
68
1
10
.2
97
.7
34
9.
67
1.
04
6
10
.3
59
.6
39

14
1
11.
62
6.
29
2
5.
67
9.
26
8
9.
43
5.
82
3
7.
80
2.
69
7
9.1
12
.8
74

12.
470
.20
7

6.0
56.
799

10.
100
.05
5

8.3
38.
994

9.7
39.
826

3.
58
0.
25
5
7.1
18
.6
84

3.8
16.
611

7.5
90.
979

11.
53
5.
14
1
10
.8
19
.9
89
11.
61
9.
97
1

12.
364
.57
7

11.6
33.
434

12.
466
.67
0

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-123

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Pase
h

Cima
laka

Cisar
ua

Tanju
ngker
ta

Tanju
ngme
dar

Buah
dua

Suria
n

Jumlah

6.
20
8.
47
6
6.
63
0.
97
1
4.
16
3.
34
4
6.
97
7.
56
6
2.
90
1.
27
8
9.
49
6.
83
2
3.
77
6.
29
3
6.7
90.
96
2,3
2

7.
00
4.1
19

7.
49
5.
77
8
4.
65
4.
90
5
7.
81
5.
53
6
3.
26
7.
14
6
10
.6
74
.2
83
4.
23
7.
47
5

7.6
67.
46
0,0
3

7.
70
9.
24
1
8.
28
1.
24
9
5.
10
9.
45
1
8.
59
7.
65
2
3.
59
0.
69
5
11.
82
7.
87
2
4.
65
8.
34
0
8.4
73.
82
3,7
6

8.
66
9.
07
3
9.
32
8.
78
8
5.
71
5.
89
0
9.
63
3.
87
3
4.
02
4.
54
4
13
.3
01
.5
76
5.
21
2.
50
0

9.3
23.
685

10.
002
.34
3

6.1
01.
341

10.
294
.08
9

4.2
85.
229

14.
300
.01
4

5.5
51.
183

9.5
37.
95
3,8
3

10.2
38.0
08,6
6

Sumber :
PDRB Kabupaten Sumedang Menurut Kecamatan Tahun 20052009 (BPS dan Bappeda Kabupaten Sumedang

2.8.

VISI DAN MISI PEMBANGUNAN DAERAH KABUPATEN SUMEDANG

2.8.1. Visi Kabupaten

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-124

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Visi pembangunan daerah Kabupaten Sumedang tahun 2005-

2025 adalah KABUPATEN SUMEDANG SEJAHTERA, AGAMIS DAN


DEMOKRATIS PADA TAHUN 2025. Visi tersebut dapat diringkas menjadi
SUMEDANG SEHATI, yang diartikan sebagai kabupaten yang makin kokoh
dan berdaya juang tinggi dalam membangun daerahnya dengan dilandasi
orientasi masyarakat berupa :
1. Perilaku yang berpegang pada prinsip sauyunan, sareundeuk saigel,
sabobot sapihanean. Maknanya adalah dalam lingkungan kehidupan
berpemerintahan dan bermasyarakat, senantiasa mengedepankan kepuasan
dalam layanan pemerintahan dan pembangunan di berbagai bidang melalui
pola kemitraan, permusyawarahan, transparansi, saling percaya dan
senantiasa proporsional dalam mendistribusikan hak dan kewajiban di antara
stakeholders pemerintahan guna mewujudkan kemajuan pembangunan
daerah yang dikehendaki masyarakat daerah.
2. Masyarakat yang telah mengedepankan nilai-nilai kesetiakawanan sosial
dalam mengelola permasalahan dan kebutuhan masyarakat daerah.
3. Masyarakat yang makin kokoh dalam mewujudkan tanggungjawab untuk
mendistibusikan kemakmuran daerah, antara kelompok ekonomi lemah
(kaum dhuafa) atau miskin secara materi namun potensial untuk menopang
kemajuan kelompok ekonomi kuat (kaum agnia) yang terus menunjukkan
kesetiakawanan sosio-ekonominya untuk mengarahkan kaum ekonomi
lemah menjadi produktif.
4. Meningkatnya pelayanan publik.

Penjelasan Rinci Visi Kabupaten Sumedang Tahun 2005-2025

Sejahtera. Kabupaten Sumedang yang sejahtera ditandai dengan kondisi


kehidupan masyarakat Sumedang yang memenuhi standar kelayakan
dalam pemenuhan kebutuhan ddi bidang pendidikan, kesehatan dan
bermatapencaharian layak serta jaminan keamanan dengan senantiasa
mempertimbangkan

kelestarian

daya

dukung

lingkungan

yang

berkelanjutan.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-125

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kondisi ideal di bidang pendidikan ditunjukkan dari :

1. Meningkatnya tingkat pendidikan formal masyarakat yang dilihat dari target


pendidikan dasar telah tuntas dan memasuki tahapan pendidikan menengah.
2. Terwujudnya sistem penyelenggaraan pendidikan di daerah yang berkualitas
dan menjangkau seluruh masyarakat yang makin mendorong kesetaraan
gender dan pemberdayaan perempuan.
3. Meningkatnya penguasaanhan keterampilan,
teknologi

serta

mampu

ilmu

mengimplementasikan

pengetahuan

dalam

dan

perikehidupan

masyarakat daerah yang makin produktif.


4. Terwujudnya pendidikan yang berdayaguna dan berhasilguna untuk
memenuhi kebutuhan hidup.

Kondisi ideal di bidang kesehatan ditunjukkan dari :

1. Terciptanya kondisi lingkungan sehat sesuai standar kesehatan kehidupan


individu, keluarga dan masyarakat dengan mempertimbangkan kearifan lokal
dan sosial.
2. Terwujudnya derajat kesehatan masyarakat yang tinggi dengan tidak
memilahkan lokasi pedesaan dan perkotaan.
3. Terwujudnya sistem pelayanan kesehatan mayarakat yang berkeadilan dan
berdaya saing.
4. Terwujudnya stabilitas kehidupan sosial yang mendukung terciptanya
perikehidupan masyarakat daerah yang tercermin dalam perilaku silih asah,
silih asih dan silih asuh.
5. Terwujudnya keluarga

sebagai

basis

persemaian

nilai-nilai

budaya,

pendidikan dan kesehatan.

Kondisi

ideal

di

bidang

mata

pencaharian

layak

dan

berkesinambungan ditunjukkan dari :


1. Meningkatnya keterkaitan antara sektor primer, sektor sekunder dan sektor
tersier dalam suatu sistem yang produktif, bernilai tambah dan berdaya saing
serta keterkaitan pembangunan ekonomi antar wilayah baik di kawasan
pedesaan maupun perkotaan.
2. Makin kokohnya perekonomian daerah yang berdaya saing secara regional,
nasional

dan

internasional,

berbasis

pada

upaya

mengembangkan

keunggulan komparatif, kompetitif dan kooperatif dalam mendayagunakan


potensi agribisnis, pariwsata dan industri.
3. Meningkatnya akses yang lebih berkeadilan terhadap sumber daya ekonomi
bagi seluruh masyarakat Sumedang.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-126

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

4. Terjaminnya ketersediaan kebutuhan pokok masyarakat Sumedang dengan


tingkat harga yang dapat dijangkau oleh seluruh lapisan masyarakat.
5. Meningkatnya perlindungan dan regulasi pemerintah terhadap pelaku sosio
ekonomi daerah dalam mendukung iklim investasi yang kondusif.
6. Meningkatnya pendapatan dan daya beli masyarakat yang ditopang oleh
makin produktifnya pendayagunaan potensi agribisnis, pariwisata dan
industri daerah.
7. Meningkatnya Laju Pertumbuhan Ekonomi dan Produk Domestik Regional
Bruto yang berdampak pada penurunan kemiskinan.
8. Meningkatnya pendayagunaan dan pemanfaatan

potensi

agribisnis,

pariwisata dan industri daerah yang selaras dengan kearifan sosial.


9. Meningkatnya ketersediaan dan kontribusi infrastruktur perekonomian
daerah serta infrastruktur transportasi, energi, komunikasi, sumberdaya air
yang handal dan sejalan dengan kebutuhan pembangunan skala regional
dan nasional.
10. Meningkatnya partisipasi dan kemitraan dunia usaha serta masyarakat
dalam penyediaan dan pembangunan infrastruktur daerah yang memadai.
11. Terwujudnya pembangunan pemeliharaan infrastruktur yang sejalan dengan
keseimbangan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup.
12. Terwujudnya keseimbangan pemanfaatan ruang yang serasi

dan

berkelanjutan antara kawasan lindung dan budidaya serta antara kawasan


perkotaan dan pedesaan.
13. Meningkatnya penyediaan lapangan pekerjaan dan pendayagunaan tenaga
kerja yang berkualitas dan berdaya saing secara berkesinambungan
berbasis pada keunggulan potensi daerah guna mendukung pembangunan.

Agamis. Kabupaten Sumedang yang agamis ditandai dengan kondisi


lingkungan kehiduupan sosial yang makin dijiwai oleh keimanan dan
ketakwaan terhadap Tuhan Yang Maha Kuasa sesuai keyakinan
masyarakat yang diakui dalam sistem keagamaan nasional, kondisi ideal
kehidupan agamis ditunjukkan dari :

1. Meningkatnya jati diri dan karakter masyarakat yang makin beriman dan
bertakwa dalam keragaman keyakinan beragama dan beribadat yang
dijamin kelangsungannya oleh pemerintah.
2. Menguatnya kemitraan dan tanggung

jawab

dalam

pembangunan

pendidikan keagamaan serta sarana dan prasarana keagamaan di daerah.


3. Menguatnya kesalehan sosial masyarakat dan aparatur pemerintah serta
memperkokoh silaturahmi antar dan inter umat beragama untuk menguatkan

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-127

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

pengamalan

agama

dalam

kehidupan

berkeluarga,

bermasyarakat,

berbangsa dan bernegara.

Demokratis. Kabupaten Sumedang yang demokratis ditandai dengan


kondisi lingkungan kehidupan berpemerintahan dan bermasyarakat yang
makin dijiwai oleh supremasi dan kesadaran hukum, tata kelola
penyelenggaraan

pemerintah

yang

bersih

dan

baik,

partisipasi

masyarakat berlandaskan kesetaraan gender yang makin dewasa dalam


proses penetapan dan penyelenggaraan kebijakan pemerintahan dan
pembangunan daerah serta pewarisan nilai-nilai kejuangan bangsa dan
kearifan lokal masyarakat.

Kondisi ideal kehidupan demokratis ditunjukkan dari :

1. Terwujudnya penyelenggaraan akuntabilitas Pemerintahan Daerah dan


penyelenggaraan

otonomi

daerah

serta

tugas

pembantuan

yang

proporsional.
2. Menigkatnya aksesibilitas, transparansi, pengawasan massyarakat dalam
penyusunan kebijakan Pemerintah Daerah.
3. Meningkatnya penyelenggaraan pelayanan masyarakat yang makin efisien
dan efektif serta peningkatan pelayanan prima pada setiap unit kerja di
lingkungan Pemerintah Daerah.
4. Meningkatnya profesionalisme aparatur dan efisiensi birokrasi dalam
kerangka reformasi birokrasi yang makin mantap.
5. Terwujudnya kemitraan yang serasi antara legislatif dan eksekutif.
6. Terselenggaranya otonomi daerah yang makin efektif.
7. Terwujudnya ketentraman dan ketertiban masyarakat yang lebih baik.

2.8.2. Misi Kabupaten

Dalam

mewujudkan

visi

Sumedang Tahun 2005-2025 tersebut

pembangunan
ditempuh

daerah

melalui 5

Kabupaten
(lima)

misi

pembangunan daerah sebagai berikut:


1.

Misi Pertama, Mewujudkan Masyarakat Madani yang Berpendidikan,


Berbudaya dan Berpola Hidup Sehat, adalah membangun masyarakat
Sumedang yang berbudaya mulia dan mandiri yang memiliki akses terhadap

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-128

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

pendidikan formal yang berkualitas, dapat dijangkau oleh seluruh laisan


masyarakat, dengan mendorong kesetaraan gender, memiliki tingkat
pendidikan dan kompetensi yang didasari ilmu pengetahuan dan teknologi
yang berdaya saing, mengutamakan pola hidup sehat sejahtera secara
jasmani, rohani dan sosial, sehingga berada dalam kondisi stabil yang
menduiung terciptanya kehidupan masyarakat yang dilandasi kearifan lokal,
kesalehan sosial dengan mencerminkan pola perilaku silih asah, silih asih,
silih asuh, akhirnya tercipta keluarga yang dapat menjadi tempat persemaian
nilai budaya, pendidikan dan kesehatan.
2. Misi Kedua, Mewujudkan Perekonomian Daerah yang Tangguh dan
Berkelanjutan yang Berbasis pada Agribisnis, Pariwisata dan Industri,
adalah

mengembangkan

dan

memperkuat

keterkaitan

antar

sektor

perekonomian daerah yang berdaya saing secara regional dan internasional,


dengan berbasis pada upaya mengembangkan keunggulan komparatif,
kompetitif dan kooperatif dalam mendayagunakan potensi sosio ekonomi
lokal terutama dalam agribisnis, pariwisata dan industri yang mengindahkan
kearifan budaya lokal dan kesinambungan lingkungan hidup. Perkembangan
ekonomi daerah didukung oleh kerjasama antara domain kepemerintahan
dalam penyediaan infrastruktur yang memadai, pemeliharaan pembangunan
infrastruktur yang sejalan dengan keseimbangan daya dukung dan daya
tampung lingkungan hidup, keseimbangan pemanfaatan ruang yang serasi
antara kawasan lindung dan budidaya serta antara kawasan perkotaan dan
pedesaan, penciptaan dan pendayagunaan tenaga kerja yang berkualitas
dan berdaya saing serta perlindungan regulasi pemerintahan terhadap
pelaku sosio ekonomi daerah guna mendukung penciptaan iklim investasi
yang kondusif.
3. Misi Ketiga, Mewujudkan Masyarakat Daerah yang Berakhlak Mulia,
yang Berlandaskan Keimanan dan Ketakwaan Terhadap Tuhan Yang
Maha Esa Yang Makin Toleran Sesuai dengan Falsafah Pancasila,
adalah meningkatnya jati diri dan karakter masyarakat yang makin beriman
dalam keragaman keyakinan beragama dan beribadat yang dijamin
kelangsungannya oleh pemerintah, memperkuat kemitraan dan tanggung
jawab dalam pembangunan pendidikan keagamaan dan sarana prasarana

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-129

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

keagamaan di daerah, menguatnya kesalehan sosial masyarakat dan


aparatur pemerintah serta memperkokoh silaturahmi antar umat beragama
dan intern umat beragama untuk menguatkan pengamalan agama dalam
kehidupan berkeluarga, bemasyarakat, berbangsa dan bernegara.
4. Misi Keempat, Mewujudkan Tata Kelola Pemerintahan yang Baik, adalah
mewujudkan penyelenggaraan akuntabilitas Pemerintahan Daerah dan
penyelenggaraan
proporsional,

otonomi

daerah

meningkatkan

serta

aksesibilitas,

tugas

pembantuan

transparansi,

yang

pengawasan

masyarakat dalam penyusunan kebijakan Pemerintah Daerah, meningkatkan


penyelenggaraan pelayanan masyarakat yang makin efisien dan efektif dan
peningkatan pelayanan prima pada setiap unit kerja di lingkungan
Pemerintah Daerah, meningkatkan profesionalisme aparatur dan efisiensi
birokrasi

dalam

kerangka

reformasi

birokrasi

yang

makin

mantap,

mewujudkan kemitraan yang serasi antara legislatif dan eksekutif,


menyelenggarakan otonomi desa yang makin efektif serta mewujudkan
ketentraman dan ketertiban masyarakat yang lebih baik.
5. Misi

Kelima,

Mewujudkan

Masyarakat

yang

Demokratis

dalam

Kesetaraan Gender Berlandaskan Hukum dan Hak Asasi Manusia,


adalah mewujudkan penyelenggaraan kelembagaan demokrasi daerah, baik
pada suprastruktur maupun infrastruktur politik serta meningkatkan budaya
hukum dan HAM, meningkatkan peran dan partisipasi masyarakat dalam
penyusunan kebijakan, mewujudkan kemitraan dengan media dalam bentuk
penyampaian

kepentingan

masyarakat

daerah

serta

meningkatkan

penegakan hukum secara adil dalam kesetaraan gender dan menghormati


hak asasi manusia.

Berdasarkan Gambaran umum, isu-isu strategis dan kondisi yang


dihadapai Sumedang saat ini, serta memperhatikan Visi Daerah tersebut
maka Visi Pembangunan Jangka Menengah Pemerintah Kabupaten
Sumedang Tahun 2009-2013 adalah sebagai berikut:

PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN DAN KESEJAHTERAAN


MASYARAKAT

SEBAGAI

AKSELERASI

PENCAPAIAN

VISI

SUMEDANG 2005-2025

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-130

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Adapun penjelasan visi jangka menengah Pemerintah Kabupaten


Sumedang 2009-2013 adalah sebagai berikut:

1.

Peningkatan Kualitas Pelayanan adalah suatu kondisi peningkatan


kualitas berbagai aspek penyelenggaraan pelayanan publik baik secara
administratif maupun non administratif yang diselenggarakan oleh pemerintah
daerah bagi seluruh warga masyarakat Sumedang yang lebih memuaskan,
berkeadilan, murah, terjangkau dan tepat waktu sesuai dengan kebutuhan
guna mendukung terwujudnya kesejahteraan masyarakat.

2.

Kesejahteraan

Masyarakat

adalah

terwujudnya

suatu

kondisi

kesejahteraan masyarakat melalui pemenuhan kebutuhan dasar dibidang


pendidikan, kesehatan, dan peningkatan kehidupan yang layak bagi
masyarakat, serta pemenuhan kebutuhan sarana prasarana infrastruktur
daerah dalam mendorong aktivitas perekonomian daerah dalam rangka
pembangunan berkelanjutan.
3.

Akselerasi Pencapaian Visi Sumedang 2005-2025 adalah merupakan


percepatan terwujudnya masyarakat Kabupaten Sumedang yang Sejahtera,
Agamis dan Demokratis (Sumedang Sehati) pada tahun 2025 yang
direalisasikan melalui tahapan dan skala prioritas pembangunan daerah 5
(lima) tahunan ke dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
(RPJMD) Kabupaten Sumedang dari tahap 1 sampai dengan tahap ke 4.
Akselerasi pencapaian Visi Sumedang dimaksud dalam Visi ini, fokusnya
lebih diarahkan pada prioritas tahapan RPJMD ke 2 untuk kurun waktu
pelaksanaan tahun 2009-2013 sebagaimana yang telah ditetapkan dalam
RPJPD 2005-2025, dengan fokus pada 41 prioritas pembangunan 5 tahun
ke 2 sebagai berikut :
1) Melanjutkan fokus pembangunan daerah pada RPJMD ke-1 yang dapat
memperkuat capaian RPJMD ke-2.
2) Pengembangan pendidikan jalur non formal.
3) Peningkatan perintisan penerapan wajar dikdas 12 tahun.
4) Peningkatan pemberian dukungan subsidi untuk siswa berprestasi pada
perguruan tinggi .
5) Pengembangan sarana dan prasarana pendidikan berbasis teknologi.
6) Pengembangan pendidikan kejuruan.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-131

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

7) Pengembangan lembaga-lembaga Diklat/Balai Latihan

Kerja.

8) Pengembangan jalur pendidikan non formal.


9) Pemantapan sumber daya kesehatan yang makin setara dalam layanan
kesehatan daerah perkotaan dan perdesaan .
10) Pemantapan dalam perlindungan kesehatan

ibu, remaja dan anak

dalam lingkungan rumah tangga dan sosialnya .


11) Peningkatan mutu kesehatn lingkungan perumahan dan pemukiman
termasuk pengungsian, sanitasi dasar, dan sanitasi tempat-tempat
umum, industri dan tempat-tempat lain yang dapat mempengaruhi
kesehatan.
12) Peningkatan akses masyarakat (poor and vulnarable/ miskin dan
rentan terhadap penyakit) terhadap pelayanan kesehatan dasar, rujukan
dan khusus, termasuk kedaruratan medik yang berkualitas.
13) Peningkatan surveilans (pengamatan) penyakit dan Kejadian Luar
Biasa (KLB) serta Bencana.
14) Pengembangan sistem pelayanan kesehatan.
15) Pengembangan sistem pembiayaan kesehatan.
16) Pengembangan Tanaman Obat, Obat Tradisional dan Pengobatan
Tradisional.
17) Pengembangan kearifan budaya daerah sebagai landasan moral dan
etika dalam kehidupan masyarakat.
18) Pemeliharaan dan pemantapan penanaman nilai-nilai luhur dalam
proses pendidikan pada setiap jenjang dan jalur pendidikan untuk
membangun masyarakat madani.
19) Peningkatan advokasi dan sosialisasi untuk mengembangkan budaya
daerah yang inovatif.
20) Pengembangan dan penyelarasan budaya baru hasil akulturasi untuk
mengantisipasi perubahan zaman.
21) Penguatan usaha perekonomian mikro, kecil dan menengah di daerah.
22) Peningkatan Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) yang

berkualitas

disertai perbaikan dalam distribusi pendapatan antar wilayah.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-132

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

23) Pemantapan sinergisitas antara Industi Besar dengan Industri Kecil


Menengah

(IKM) sehingga tercipta penguatan masing-masing skala

usaha
24) Pemantapan infrastruktur ekonomi dan sosial pada daerah daerah yang
dijadikan sentra pengembangan industri manufaktur dan perdagangan
daerah serta sektor jasa lainnya.
25) Penguatan dalam fasilitasi kelembagaan-kelembagaan keuangan yang
menopang aktivitas usaha mikro dan kecil serta akses pelaku usaha
terhadapnya .
26) Pemantapan dalam pengendalian tata ruang daerah yang makin sinergi
dengan tata ruang regional .
27) Peningkatan
pembangunan

infrastruktur
beureum

jalan
benget

dan

irigasi

dalam

serta

rangka

perintisan
menunjang

pembangunan wilayah
28) Penataan moda transportasi daerah untuk menopang pembangunan
antar wilayah .
29) Peningkatan fasilitasi dalam penyediaan sarana energi tepat guna untuk
perdesaan.
30) Penguataan dalam pengelolaan upaya-upaya pelestarian kekayaan
plasma nutfah sumber daya hayati daerah .
31) Peningkatan perintisan penerapan Sistem Informasi Administrasi
Kependudukan (SIAK)
32) Peningkatan fasilitasi keberdayaan organisasi kemasyarakatan dan
lembaga sosial penopang kehidupan masyarakat madani didaerah.
33) Peningkatan kerjasama antar daerah.
34) Penguatan pelayanan publik dengan berbasis SPM
35) Melanjutkan ketersediaan rencana tata ruang kecamatan dan kawasan
strategis kabupaten, propinsi dan nasional (antara lain kawasan
perguruan tinggi Jatinangor, kawasan waduk Jatigede, kawasan industri
dan kawasan koridor jalan tol) termasuk kawasan perbatasan dengan
kabupaten tetangga, merevisi rencana tata ruang yang telah ada, serta
pengendalian pemanfaatan ruang yang diikuti dengan peningkatan
kualitas sumber daya manusia.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-133

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

36) Peningkatan penegasan batas daerah.


37) Pengembangan kemitraan sejajar antara legislatif dengan eksekutif.
38) Pemantapan reformasi, membangun jatidiri dan kreatifitas birokrasi
daerah melalui penyempurnaaan sistem remunarasi, sistem karier dan
besaran jumlah pegawai .
39) Mempertahankan

dan

pemantapan

ketahanan

mental

ideologi

Pancasila bagi seluruh warga masyarakat melalui pendidikan, kegiatan,


pembinaan dan pengembangan serta pengawasan.
40) Pemantapan dalam pewarisan nilai-nilai kejuangan bangsa .
41) Pemantapan konsolidasi dan dukungan fasilitasi pelaksanaan Pemilu
2009 dan 2014.

2.9.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN SUMEDANG

2.9.1. Rencana Struktur Ruang

Guna menciptakan perkembangan wilayah Kabupaten Sumedang

yang efektif dan efisien, maka perlu direncanakan penetapan hirarki kawasan
perkotaan. Hirarki kawasan perkotaan merupakan strata perkotaan dalam sistem
perwilayahan yang lebih luas yang menyangkut tingkatan fungsi dan peran
kawasan perkotaan dalam melayani wilayah sekitarnya. Hirarki kawasan
perkotaan terbentuk karena tingkat kelengkapan, tingkat pelayanan serta tingkat
akomodasi sarana dan prasarana wilayah dalam kawasan perkotaan tersebut.

Berdasarkan kondisi tersebut maka arahan pengembangan hirarki

kawasan perkotaan, dapat dilakukan dengan berbagai cara berikut ini :


1. memilih kawasan perkotaan dan meningkatkan peran dan fungsi kotanya,
yang berpotensi berkembang cepat, yang didukung oleh sarana dan
prasarana wilayah regional yang berupa sistem jaringan jalan dengan
kandungan

bahan

alam

yang

potensial,

untuk

menyejajarkan

dan

meningkatkan kelas hirarki kota yang masih rendah;


2. memfungsikan pola hirarki kawasan perkotaan sebagai salah satu alternatif
pola pengembangan wilayah yang tepat, dengan pedoman efektif dan efisien.

Selanjutnya rencana sistem perkotaan terdiri dari pusat kegiatan

dan peran pusat kegiatan. Pusat kegiatan ditentukan secara hirarkis meliputi :

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-134

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

a. Kecamatan Jatinangor, Kecamatan Tanjungsari, Kecamatan Cimanggung,


Kecamatan Sukasari dan Kecamatan Pamulihan sebagai bagian dari PKN
Kawasan Perkotaan Cekungan Bandung;
b. Pusat Kegiatan Lokal (PKL) adalah kawasan perkotaan Sumedang, yang
meliputi Kecamatan Sumedang Selatan dan Kecamatan Sumedang Utara;
b. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK), yang meliputi Kecamatan Tanjungsari,
Kecamatan Tanjungkerta, Kecamatan Conggeang, Kecamatan Wado dan
Kecamatan Tomo;
c. Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL), meliputi Kecamatan Rancakalong,
Kecamatan Ganeas, Kecamatan Cisitu, Kecamatan Situraja, Kecamatan
Darmaraja, Kecamatan Jatinunggal, Kecamatan Jatigede, Kecamatan
Ujungjaya, Kecamatan Buahdua, Kecamatan Paseh, Kecamatan Surian,
Kecamatan Tanjungmedar, Kecamatan Cimalaka, Kecamattan Cisarua dan
Kecamatan Cibugel.

Sedangkan peran pusat kegiatan meliputi :

a. Kecamatan Jatinangor, Kecamatan Tanjungsari, Kecamatan Cimanggung,


Kecamatan Sukasari dan Kecamatan Pamulihan sebagai bagian dari PKN
Kawasan

Perkotaan

Cekungan

Bandung

diarahkan

sebagai

Pusat

Pendidikan Tinggi Kawasan Jatinangor, agrobisnis dan industri yang


dilengkapi dengan sarana dan prasarana pendukung minimal;
b. PKL Perkotaan Sumedang sebagai pusat pemerintahan kabupaten, pusat
bisnis regional, pusat jasa, pusat pendidikan menengah, jasa pariwisata dan
pertanian;
c. PPK

Tanjungsari

sebagai

pusat

pemerintahan

kecamatan,

pusat

perdagangan lokal, pusat industri, pertanian, jasa pariwisata dan pusat


pendidikan tinggi;
d. PPK Tanjungkerta sebagai pusat pemerintahan kecamatan, pertanian,
peternakan, pariwisata, perkebunan, dan pusat perdagangan lokal;
e. PPK Conggeang sebagai pusat pemerintahan kecamatan, pertanian,
peternakan, pariwisata, perkebunan, dan pusat perdagangan lokal;

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-135

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

f.

PPK Wado sebagai pusat pemerintahan kecamatan, pertanian, peternakan,


dan pusat perdagangan lokal;

g. PPK Tomo sebagai pusat pemerintahan kecamatan, industri, pertanian,


pusat perdagangan regional, dan pariwisata; dan
h. PPL Rancakalong, Ganeas, Cisitu, Situraja, Darmaraja, Jatinunggal,
Jatigede, Ujungjaya, Buahdua, Paseh, Surian, Tanjungmedar, Cimalaka,
Cisarua dan Cibugel sebagai pusat pemerintahan kecamatan, pusat
permukiman, pusat pengolahan pertanian, pusat koleksi dan distribusi, jasa
dan pelayanan sosial ekonomi skala lingkungan.

Dan

untuk

mendorong

pertumbuhan

wilayah

kabupaten

berdasarkan karakteristik kawasan, pengurangan ketimpangan perkembangan


wilayah bagian Utara-Tengah-Selatan, dan pengembangan sistem struktur
kegiatan, maka direncanakan penetapan SWP.

2.9.2. Rencana Pola Ruang

Rencana pola ruang menjelaskan sebaran kawasan lindung dan

kawasan budidaya di Kabupaten Sumedang yang bertujuan mengidentifikasi


bentuk-bentuk pemanfaatan ruang yang menggambarkan ukuran, fungsi dan
karakteristik

kegiatan

alam

dan

manusia,

serta

mengantisipasi

perubahan/perkembangan bentuk-bentuk pemanfaatan ruang tersebut.

2.9.2.1.

Kawasan Lindung

1. Kawasan Hutan Lindung


Kawasan hutan lindung, berupa kawasan hutan yang berfungsi lindung
yang terletak di Kesatuan Pemangku Hutan Sumedang. Rencana kawasan
hutan lindung di Kabupaten Sumedang ditetapkan seluas 10.762,78 Ha,
terletak di kawasan Tanjungsari, Sukasari, Rancakalong, Sumedang Selatan,
Cimalaka, Tanjungkerta, Tanjungmedar, Jatinunggal, Jatigede, Tomo dan
Congeang.
2. Kawasan yang Memberikan Perlindungan terhadap Kawasan Bawahnya

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-136

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahnya


diperuntukkan untuk menjamin terselenggaranya fungsi lindung hidrologis
bagi kegiatan pemanfaatan lahan. Kawasan ini meliputi kawasan resapan
air,

kawasan ini sekaligus berfungsi sebagai

Kawasan Lindung Diluar

Kawasan Hutan.
Rencana kawasan Lindung Diluar Kawasan Hutan di Kabupaten
Sumedang meliputi wilayah seluas kurang lebih 8.704,44 Ha, terdapat di
Kecamatan Sukasari, Cimalaka, Paseh, Tanjungkerta, Wado, Ujungjaya,
Buahdua dan Kecamatan Surian.
3.

Kawasan Perlindungan Setempat


Kawasan perlindungan setempat terdiri dari kawasan, sempadan sungai,
kawasan sekitar waduk, kawasan sekitar mata air, serta kawasan lindung
spiritual dan kearifan lokal.
a. Sempadan Sungai, meliputi :
daratan sepanjang Sungai Cipunagara, Cimanuk, Cipanas dan
Citarum selebar 100 m;
daratan sepanjang tepian Sungai Cipeles, Cikandung, Citarik,
Cimanuk Hulu, Cimanuk Hilir dan Cilutung selebar 50 m;
daratan sepanjang tepian Sungai Cisugan, Cikeruh, Cipicung,
Cibeureum, Cihonje, Cipelang Cimuja, Cikoneng, Cidama, Cicapar,
Cikareo, Ciranjang, Cigarukgak dan Cigalagah selebar 20 m;
daratan sepanjang sungai bertanggul di wilayah perkotaan selebar
5 m; dan
daratan sepanjang DI yang tersebar di kabupaten selebar 5 m.
b. Kawasan sekitar

waduk/danau/situ,

meliputi Waduk Jatigede di

Kecamatan Jatigede, Wado, Jatinunggal, Darmaraja, Cisitu, dan Waduk


Sadawarna di Kecamatan Surian, dengan ketentuan bentuk daratan
sepanjang tepian danau/waduk yang lebarnya proporsional dengan
bentuk dan kondisi fisik danau/waduk sekurang-kurangnya 50 meter dari
titik pasang tertinggi ke arah barat.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-137

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

c. Kawasan sekitar mata air, terletak di Kecamatan Cimanggung,


Pamulihan,

Tanjungsari,

Sumedang

Selatan,

Sumedang

Utara,

Cimalaka, Paseh, Conggeang, Buahdua, Ganeas, Situraja, dan


Kecamatan Cibugel yang ditentukan dengan radius sekurang-kurangnya
200 meter.
d. Kawasan lindung spiritual dan kearifan lokal, terletak di Kecamatan
Sumedang Selatan, Ganeas, Tomo dan Kecamattan Buahdua.
4. Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam, Cagar Budaya dan Ilmu
Pengetahuan
Meliputi kawasan cagar alam, kawasan taman hutan raya, kawasan
taman wisata alam, dan kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan.
a. Kawasan Cagar Alam Gunung Jagat, meliputi wilayah seluas 126,60 Ha,
terletak di Kecamatan Jatinunggal seluas 13,51 Ha, dan Kecamatan
Jatigede seluas 113,09 Ha.
b. Kawasan Taman Hutan Raya (Tahura) Gunung Palasari meliputi wilayah
seluas 35,81 Ha, terdiri atas Gunung Palasari seluas 32,01 Ha dan
Gunung Kunci seluas 3,80 Ha, terletak di Kelurahan Kotak Kulon
Kecamatan Sumedang Selatan.
c. Kawasan Taman Wisata Alam (TWA) Gunung Tampomas meliputi wilayah
seluas 1.280,39 Ha, terletak di Kecamatan Cimalaka seluas 87,15 Ha,
Kecamatan Buahdua seluas 1.057,34 Ha dan Kecamatan Tanjungkerta
seluas 694,32 Ha.
d. Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan, terdiri atas 90 (sembilan
puluh) objek yang meliputi :
1. Kecamatan Sumedang Selatan, terdiri atas : Makam Cut Nyak Dien,
Rumah Bekas Kediaman Cut Nyak Dien, Makam Rangga Gede,
Makam

Rangga

Gempol,

Makam

Pasarean

Gede,

Gedung

Srimanganti, Gedung Bumi Kaler, Makam Gunung Puyuh, Makam


Dalem Banda Yuda, Makam Pangeran Panembahan, Monumen Tugu
Makam Pahlawan, Benteng Gunung Kunci, Museum Prabu Geusan
Ulun, Lingga Pangeran Soeria Atmadja, Makam Keramat Nangtung,

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-138

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Benteng Palasari, Benteng Gunung Gadung dan Mesjid Agung


Sumedang;
2. Kecamatan Ganeas, terdiri atas : Makam Embah Jaya Perkasa
(Makam Dayeuh Luhur), Makam Pangeran Geusan Ulun dan Makam
Pangeran Sumenep;
3. Kecamatan Darmaraja, terdiri atas : Patilasan Kerajaan Tembong
Agung, Situs Cipeueut I, Situs Cipeueut II, Situs Cipeueut III,
Komplek Makam Astana Gede, Makam Bongkok, Makam Cicanting
Prabu Gajah Agung, Makam Marongpog, Makam Muhara, Makam
Nangewer, Makam Keramat Lameta, Makam Keramat Nangkod,
Makam Keramat Cibogo, Makam Keramat Kebon Tiwu, Makam
Keramat Cisema, Makam Keramat Munjul, Makam Keramat Astana
Leutik, Makam Keramat Paniis, Makam Keramat Gunung Padang,
Makam Keramat Gunung Penuh, dan Makam Keramat Gunung
Sangkan Jaya;
4. Kecamatan Cisitu, terdiri atas : Gunung Lingga, Makam Keramat
Sadang, Makam Keramat Cilopang, Makam Keramat Cicau, dan
Makam Keramat Embah Pananding;
5. Kecamatan Tanjungsari, berupa Bungker di Desa Jatisari Blok
Ciperdanta;
6. Kecamatan Sumedang Utara, terdiri atas : Makam Ratu Gedengwaru,
Petilasan Keraton Kutamaya, Pendopo Keraton, dan Patilasan
Pangeran Soeria Atmadja;
7. Kecamatan Cimalaka, terdiri atas : Situs Gunung Tampomas dan
Makam Eyang Sokawayana;
8. Kecamatan Pamulihan, berupa Prasasti Pangeran Kornel;
9. Kecamatan Buahdua, terdiri atas : Makam Kaum Gerilyawan,
Monumen Buah Yogya II, Makam Malandang, Makam Pagaden,
Makam Candi Karang, dan Makam Astana Jawa;

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-139

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

10. Kecamatan Tomo, terdiri atas : Makam Cisahang, Makam Marongge,


dan Makam Uyut Kamijah;
11. Kecamatan Conggeang, terdiri atas : Monumen Sebelas April,
Makam Keramat Ungkal, Makam Anggayuda, Makam Keramat
Sawah Kalapa, Makam Tenjolaut, dan Makam Embah Pele;
12. Kecamatan Wado, terdiri atas : Makam Keramat Eretan, Makam
Tresna Putih, Makam Gagak Sangkur, dan Makam Pasir Leutik;
13. Kecamatan Jatigede, terdiri atas : Makam Keramat Bangkong,
Makam Keramat Jurug Emas, dan Makam Keramat Jemah;
14. Kecamatan Situraja, terdiri atas : Makam Keramat Bunut, Makam
Keramat Tarikolot, Makam Keramat Situraja, dan Makam Keramat
Cikadu;
15. Kecamatan Buahdua, berupa Keramat Buah Warna;
16. Kecamatan Tanjungmedar, berupa Makam Keramat Gunung Geulis;
17. Kecamatan Ujungjaya, terdiri atas : Keramat Embah Jagakerti dan
Makam Keramat Jaya;
18. Kecamatan Cisarua, berupa Makam Raden Wangsa Subaya;
19. Kecamatan Tanjungkerta, berupa Makam Eyang Sahrudin;
20. Kecamatan Paseh, terdiri atas : Makam Raden Ariapati, dan Makam
Keramat Parugpug; dan
21. Kecamatan Jatingunggal, berupa Makam Raden Sancapati.
5.

Kawasan Rawan Bencana Alam


Kawasan rawan bencana adalah kawasan yang sering atau berpotensi
tinggi mengalami bencana alam. Tujuan perlindungan kawasan ini adalah
untuk melindungi manusia dan kegiatannya dari bencana yang disebabkan
oleh alam maupun secara tidak langsung oleh perbuatan manusia.
Kriteria kawasan ini adalah semua lokasi yang diidentifikasikan memiliki
potensi tinggi terjadi/mengalami bencana alam seperti: tanah longsor,
letusan gunung api, dan sebagainya. Kawasan ini perlu dilindungi agar

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-140

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

kegiatan manusia terhindar dari bencana yang disebabkan oleh alam


maupun yang disebabkan oleh perubahan pemanfaatan lahan untuk
kepentingan manusia.
Di wilayah Kabupaten Sumedang, kawasan rawan bencana alam yang
teridentifikasi yaitu kawasan rawan tanah longsor dan kawasan rawan banjir.
a. Kawasan rawan tanah longsor merata pada semua kecamatan di
Kabupaten Sumedang, terletak di Kecamatan Jatinangor, Cimanggung,
Pamulihan, Tanjungsari, Sukasari, Rancakalong, Sumedang Utara,
Sumedang Selatan, Ganeas, Cisarua, Cimalaka, Paseh, Tanjungkerta,
Tanjungmedar, Situraja, Cisitu, Darmaraja, Cibugel, Wado, Jatinunggal,
Jatigede, Tomo, Conggeang, Buahdua, Surian, dan Jalan Cadas
Pangeran.
b. Kawasan rawan banjir, terletak di Kecamatan Cimanggung, Ujungjaya
dan Kecamatan Jatinangor.
6.

Kawasan Lindung Geologi


Merupakan kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah
dan gerakan tanah.
a. Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah, terletak di
Kecamatan Cimanggung, Pamulihan, Tanjungsari, Sumedang Selatan,
Ganeas, Situraja dan Kecamatan Cibugel.
b. Kawasan rawan gerakan tanah terletak di Kecamatan Jatinangor,
Cimanggung,

Pamulihan,

Tanjungsari,

Sukasari,

Rancakalong,

Sumedang Utara, Sumedang Selatan, Ganeas, Cisarua, Cimalaka,


Paseh,

Tanjungkerta,

Tanjungmedar,

Situraja,

Cisitu,

Darmaraja,

Cibugel, Wado, Jatinunggal, Jatigede, Tomo, Conggeang, Buahdua,


Surian dan Jalan Cadas Pangeran.
7.

Kawasan taman buru, berupa kawasan taman buru Gunung Masigit


Kareumbi.

Kawasan Taman Buru Gunung Masigit Kareumbi meliputi wilayah seluas


8.499,78 Ha di Kecamatan Cimanggung seluas 1.485,85 Ha, Kecamatan
Pamulihan seluas 774,94 Ha, Kecamatan Sumedang Selatan seluas

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-141

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

3.447,26 Ha, Kecamatan Situraja seluas 854,30 Ha, Kecamatan Cisitu


seluas 610,96 Ha, Kecamatan Darmaraja seluas 326,24 Ha, dan
Kecamatan Cibugel seluas 947,94 Ha.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-142

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Peta 2.7.
Peta Rencana Kawasan Lindung

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-143

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

2.10.2.2.

Kawasan Budidaya

1. Kawasan Peruntukan Hutan Produksi


Kawasan peruntukkan hutan produksi di Kabupaten Sumedang terdiri dari
kawasan hutan produksi terbatas dan kawasan hutan produksi tetap.
Pengelolaan

kawasan

hutan

produksi

terbatas

diarahkan

untuk

meningkatkan upaya pelestarian kemampuan sumberdaya hutan dan


meningkatkan fungsi lindung. Sedangkan pengelolaan kawasan hutan
produksi tetap diarahkan untuk meningkatkan pembangunan lintas sektor,
subsektor serta kegiatan ekonomi di sekitarnya, meningkatkan pendapatan
dan mendorong perkembangan usaha serta peran serta masyarakat
setempat.
a. Kawasan hutan produksi terbatas, meliputi wilayah seluas 9.814,46 Ha
terdapat

di

Tanjungkerta,

Kecamatan

Sumedang

Tanjungmedar,

Cisitu,

Selatan

Ganeas,

Darmaraja,

Cimalaka,

Cibugel,

Wado,

Jatigede, Tomo, Conggeang, Buahdua dan Kecamatan Surian.


b. Kawasan hutan produksi tetap, meliputi wilayah seluas 17.403,75 Ha
terdapat di Kecamatan Pamulihan, Sumedang Utara, Sumedang
Selatan, Paseh, Tanjungmedar, Cisitu, Darmaraja, Cibugel, Jatigede,
Tomo, Ujungjaya, Conggeang, Buahdua dan Kecamatan Surian.
3. Kawasan Peruntukan Pertanian
Pertanian Lahan Basah

Kawasan pertanian lahan basah adalah kawasan yang fungsi

utamanya diperuntukkan bagi kegiatan pertanian lahan basah karena


didukung oleh kondisi topografi tanah yang sesuai dengan tujuan untuk
memanfaatkan potensi lahan yang sesuai untuk lahan basah dalam
menghasilkan produksi pangan, dengan tetap memperhatikan kelestarian
lingkungan. Selanjutnya kriteria kawasan ini adalah lahan yang sesuai
untuk tanaman pangan lahan basah yang mempunyai sistem dan atau
potensi pengembangan yaitu Ketinggian kurang dari 1000 m, Kelerengan
kurang dari 40%, Kedalaman efektif lapisan tanah atas lebih dari 30 cm
dan Curah hujan rata-rata 1500 4000 mm per tahun. Pengembangan
kawasan pertanian diarahkan untuk :

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-144

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Mempertahankn luas kawasan pertanian lahan basah


Menetapkan kawasan pertanian lahan basah sebagai lahan pertanian
pangan berkelanjutan
Mengembangkan secara terpadu untuk kawasan agribisnis

Luas rencana kawasan pertanian lahan basah di Kabupaten

Sumedang meliputi area seluas kurang lebih 27.552,27 Ha.


Pertanian Lahan Kering

Kawasan pertanian lahan kering meliputi area seluas kurang lebih

17.909,06 Ha pada Wilayah Pengembangan Pertanian, meliputi :


Kawasan Mangkarnata (Manglayang, Kareumbi, Cakrabuana dan
Gunung Tampomas) dengan komoditas andalan holtikultura;
Kawasan Timur (Tomo, Ujungjaya, dan Conggeang) dengan
komoditas andalan mangga, pisang, sayuran dataran rendah, padi
dan palawija;
Kawasan Utara (Buahdua, Tanjungkerta, Tanjungmedar, dan Surian)
dengan komoditas andalan padi, pisang dan kacang gondola;
Kawasan Tengah (Cimalaka, Cisarua, Paseh, Sumedang Utara,
Sumedang Selatan dan Ganeas) dengan komoditas andalan salak,
jeruk, padi dan palawija; dan
Kawasan Selatan (Darmaraja, Situraja, dan Cisitu) dengan komoditas
andalan rambutan, sawo, pisang, padi dan palawija.
4. Kawasan Peruntukan Perkebunan
Berupa perkebunan besar dan perkebunan rakyat. Pengembangan
kawasan perkebunan diarahkan untuk meningkatkan pembangunan lintas
sektor dan subsektor serta kegiatan ekonomi di sekitarnya, mendorong
terciptanya keterkaitan sektor hulu dan hilir perkebunan yang dapat
menstimulasi pengembangan ekonomi dan mendorong keberlanjutan
ekosistem wilayah sekitarnya terutama yang berfungsi lindung. Kawasan
perkebunan besar meliputi wilayah seluas kurang lebih 3.017,47 Ha terdapat
di Kecamatan Pamulihan, Sumedang Selatan, Buahdua, Tanjungkerta dan
Kecamatan Conggeang.
5.

Kawasan Peruntukan Peternakan


Kawasan peternakan di Kabupaten Sumedang merupakan kawasan yang
diperuntukkan bagi peternakan dan atau padang penggembalaan ternak

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-145

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

untuk berbagai jenis hewan ternak. Arahan pengembangan kawasan


peternakan yang ada di Kabupaten Sumedang diarahkan dengan pola
intensif yang terpadu dengan kegiatan budidaya lainnya berbentuk sentra
peternakan pada masing-masing kecamatan. Pengembangan peternakan
berupa kawasan ternak besar dan kecil tersebar di setiap kecamatan.

Tabel 2.37
Luas Lahan untuk Peternakan di Kabupaten Sumedang

Tahun 2009

6.

Kecamatan
Jatinangor
Cimanggung
Pamulihan
Tanjungsari
Sukasari
Rancakalong
Sumedang Utara
Sumedang
Ganeas
Cisarua
Cimalaka
Paseh
Tanjungkerta
Tanjungmedar
Situraja
Cisitu
Darmaraja
Cibugel
Wado
Jatinunggal
Jatigede
Tomo
Ujungjaya
Conggeang
Buahdua
Surian
Jumlah

Jumlah Ternak
Sapi
Sapi Perah
555

1.000
329

168
1.9

1.117
1.3

3.233
427

46
776

133
475

30
429

1.2

14
111

505

1.1

1.3

1.8

873

21
905

374
1.3

13
1.3

34
273

3.1

4.3

143

2.5

1.3

895

358

29.

5.184

Luas
(Ha)

15,55
4,97
30,51
46,17
4,73
9,09
5,05
4,29
12,63
1,11
5,05
11,38
13,27
18,03
8,94
12,79
13,72
13,41
2,73
31,77
43,04
1,43
25,31
13,04
8,95
3,58
360,5

Kawasan Peruntukan Pertambangan

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-146

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Potensi

pertambangan

di

Kabupaten

Sumedang

adalah

berupa

pertambangan bukan logam. Pengembangan kawasan pertambangan


diarahkan untuk pemanfaatan daerah yang mempunyai potensi tambang,
bukan di daerah dengan kerentanan bencana tinggi, tidak mengganggu
fungsi kelestarian lingkungan hidup serta masyarakat sekitarnya, dan tidak
bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
7.

Kawasan Peruntukan Industri


Berupa kawasan industri besar, industri sedang dan industri rumah
tangga. Pengembangan kawasan industri diarahkan untuk mendorong
pertumbuhan dan perkembangan industri mikro, kecil, dan menengah yang
ramah lingkungan, hemat lahan dan dapat menyerap tenaga kerja lokal dan
mendukung

agrobisnis.

Optimalisasi

Kawasan

Industri

Cimanggung/Rancaekek meliputi wilayah seluas 217,98 Ha terdapat di


Kecamatan Jatinangor seluas 124,56 Ha dan Kecamatan Cimanggung
seluas 93,42 Ha. Perintisan pengembangan Kawasan Agro Industri
Ujungjaya meliputi wilayah seluas kurang lebih 1.555,98 Ha terdapat di
Kecamatan Ujungjaya. Kawasan peruntukan industri kecil dan menengah
berupa industri rumahan yang berada dalam Kawasan Permukiman
Perkotaan dan Perdesaan yang tidak secara spesifik terindikasi satu
hamparan, meliputi:
a. Pengembangan industri kecil tersebar di seluruh kecamatan;
b. Pengembangan klaster industri kecil (khususnya meubel), terdapat di
Kecamatan Cimalaka dan Kecamatan Paseh; dan
c. Pengembangan IKM dalam rangka antisipasi Jalan Tol Cisumdawu,
diarahkan pada ruang pamer yang berupa sentra-sentra maupun
klaster-klaster IKM pada rest area jalan tol (Cimalaka - Paseh)maupun
PKL, PPK dan PPL.

Pengembangan

industri

rumah

tangga

di

Kecamatan

Cimanggung, Jatinangor, Tanjungsari, Rancakalong, Sumedang Utara,


Sumedang Selatan, Paseh, Conggeang dan Kecamatan Buahdua.

8.

Kawasan Peruntukan Pariwisata

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-147

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Pengembangan objek wisata diarahkan untuk melestarikan peninggalan


budaya dan pengembangan wisata unggulan yang mengedapankan budaya
serta karifan lokal untuk mendukung kabupaten sebagai puseur budaya.
Pengembangan objek wisata, meliputi:
a. Pengembangan objek wisata Klub Golf dan Resort, Saung Budaya
Sumedang, relokasi fasilitas Pacuan Kuda Arcamanik, Barubeureum,
Bumi Perkemahan Kiarapayung, Curug Sindulang, Desa Wisata
Rancakalong, Museum Geusan Ulun, Gunung Kunci, Gunung Palasari,
Makam Cut Nyak Dien, Makam Pasarean Gede, Kampung Toga, Curug
Cigorobog, Cibingbin, Curug Cipongkor, Makam Dayeuhluhur, Gunung
Lingga,

Parakakondang,

Makam

Marongge,

Situ

Sari,

Cipanas

Sekarwangi, Cipanas Cileungsi, Bumi Perkemahan Cijambu dan


Cipanteuneun;
b. Pengembangan satuan kawasan (SKW) Kampung Toga, Gunung
Tampomas, Lingga, Cadas Pangeran, Jatinangor dan Cibingbin;
c. Rencana pengembangan Kawasan Wisata Kampung Sunda di WP
Sumedang Kota;
d. Rencana pengembangan Kawasan Wisata Jatigede yang di dalamnya
terdapat wisata modern, semi modern dan tradisional; dan
e. Rencana kawasan relokasi untuk situs-situs yang terendam Waduk
Jatigede di Kampung Munjul Desa Sukamenak, Kecamatan Darmaraja
serta dekat Situs Tajimalela di Desa Lingga Kecamatan Cisitu.

9.

Kawasan Peruntukan Permukiman


Berupa kawasan peruntukan permukiman perkotaan dan kawasan
permukiman perdesaan. Kawasan peruntukan permukiman perkotaan
meliputi luas kurang lebih 4.810,49 Ha meliputi:
a. Kawasan perkotaan yang merupakan bagian dari kawasan perkotaan
Cekungan Bandung atau bagian dari Metropolitan Bandung Raya.
Terdapat

di

Kecamatan

Jatinangor

(1.734,53

Cimanggung (587.48 Ha), Kecamatan

Ha),

Kecamatan

Pamulihan (81,84 Ha),

Kecamatan Tanjungsari (659,13 Ha) dan Kecamatan Sukasari (220,15


Ha);

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-148

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

b. Kawasan perkotaan Sumedang, meliputi Kecamatan Sumedang Utara


(724,18 Ha),

Kecamatan Sumedang Selatan (235,53 Ha)

dan

pengembangan perkotaan ke arah Kecamatan Cimalaka (310,80 Ha


dan Kecamatan Paseh (99,59 Ha); dan
c. Kawasan perkotaan Tomo, meliputi Kecamatan Tomo dan Kecamatan
Ujungjaya dengan luas 157,26 Ha.
Kawasan peruntukan permukiman perdesaaan meliputi luas kurang lebih
4.906,16 Ha tersebar di seluruh kecamatan wilayah kabupaten. Kawasan
relokasi penduduk genangan Jatigede meliputi :
a. Kampung Pasir Padang Desa Sarimekar Kecamatan Jatinunggal, seluas
24 Ha menampung 216 KK;
b. Desa Cilopang Kecamatan Cisitu, seluas 30 Ha menampung 270 KK;
c. Desa Conggeang Kulon Kecamatan Conggeang, seluas 66 Ha untuk
menampung 594 KK;
d. Dusun Wado Girang Desa Wado sebanyak 169 KK; dan
e. Rencana program transmigrasi Satgas Percepatan Pembangunan
Waduk Jatigede meliputi: Kabupaten Majalengka sebanyak 150 KK,
Kabupaten Cirebon 100 KK, Kabupaten Indramayu 150 KK, Luar pulau
Jawa sebanyak 3.367 KK.
10.

Kawasan Peruntukan Pendukung Lainnya


Berupa kawasan peruntukan genangan/waduk, kawasan peruntukan
perikanan,

kawasan

peruntukan

perdagangan

dan

jasa,

Kawasan

peruntukan pusat pemerintahan kabupaten, kawasan peruntukan RTH, dan


kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan. Kawasan peruntukan
genangan/waduk meliputi wilayah seluas 3.330,22 Ha meliputi:
a. Genangan atau Waduk Jatigede terdiri dari; Kecamatan Cisitu (73,45
Ha), Kecamatan Darmaraja (1.606,35 Ha), Kecamatan Wado (461,22
Ha), Kecamatan Jatinunggal (229,25 Ha) dan Kecamatan Jatigede
(751,46 Ha); dan
b. Genangan atau Waduk Sadawarna, yaitu Kecamatan Surian (208,48
Ha).

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-149

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

Kawasan peruntukan perikanan berupa budidaya perikanan tangkap yang


tersebar diseluruh kecamatan di wilayah kabupaten dan diarahkan pada
lahan-lahan yang berada pada kawasan budidaya pertanian lahan basah
atau terselip di budidaya lahan kering, badan air seperti waduk (Jatigede
dan Sadawarna) dan sungai. Kawasan peruntukan perdagangan dan jasa,
meliputi:
a. Kawasan perdagangan dan jasa yang memiliki fungsi untuk melayani
beberapa kecamatan atau skala pelayanan kabupaten (regional),
terletak di Pusat PKL Sumedang, yaitu Kecamatan Sumedang Utara
dan Sumedang Selatan yang didukung dengan calon-calon perkotaan
baru

di

Kecamatan

Cimalaka

dan

Kecamatan

Paseh

sesuai

pembagian hirarkinya;
b. Kawasan perdagangan dan jasa yang memiliki fungsi pelayanan antar
kecamatan dicirikan dengan pengelompokkan letak atau skala
pelayanan kawasan, diarahkan pada Kawasan Perkotaan Jatinangor
(Jatinangor Tanjungsari) dan Kawasan Perkotaan Tomo (Cimalaka
Tomo) serta Pusat-Pusat WP;
c. Kawasan perdagangan dan jasa yang memiliki fungsi pelayanan
kecamatan atau beberapa desa (skala pelayanan lokal), diarahkan
pada Pusat Pelayanan Lingkungan; dan
d. Sepanjang koridor jalan, baik jalan arteri primer, arteri sekunder,
Kolektor primer, kolektor sekunder, maupun Lokal primer dan Lokal
sekunder.

Komponen RTH yang termasuk dalam kawasan budidaya, terdiri atas:


a. RTH privat, meliputi: pekarangan rumah tinggal, halaman perkantoran,
pertokoan, tempat usaha, taman dan taman di atap bangunan (roof
garden) serta lapangan olahraga;
b. RTH publik, meliputi:
RTH taman dan hutan kota, meliputi: taman RT, taman RW, taman
kelurahan dan taman kecamatan, taman kota, hutan kota, dan
sabuk hijau (green belt).

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-150

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011

RTH jalur hijau jalan, meliputi: pulau jalan, median jalan, dan jalur
pejalan kaki,
RTH fungsi tertentu, meliputi: RTH sempadan rel kereta api, jalur
hijau jaringan listrik tegangan tinggi, RTH sempadan sungai, RTH
pengamanan sumber air baku/mata air, lapangan olahraga, dan
taman pemakaman.

Pengembangan RTH sebagaimana dimaksud pada ayat (5), meliputi:

a. pengembangan luasan RTH paling sedikit 30% dari luasan kawasan


perkotaan, meliputi RTH privat seluas 10% dan RTH publik seluas 20%;
b. penegasan dan perlindungan kawasan yang termasuk ke dalam RTH

Kawasan peruntukan pusat pemerintahan kabupaten adalah rencana

pemindahan dan pembangunan pusat ibukota pemerintahan kabupaten seluas


32 Ha, terdapat di Kelurahan Situ, Kecamatan Sumedang Utara. Kawasan
peruntukan pertahanan dan keamanan, meliputi: kawasan militer TNI Angkatan
Darat (Yonif 301 dan kodim 0610) di Cimalaka dan Kepolisian Republik Indonesia
(POLRI) di Sumedang Selatan.

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-151

Buku Putih Sanitasi Kabupaten Sumedang


Tahun 2011
Peta 2.8.
Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Sumedang

POKJA AMPL KABUPATEN SUMEDANG TAHUN 2011


II-152