Anda di halaman 1dari 12

HISAP VAPE; CELA PADA ADAT , ADAB DAN KESIHATAN SANGAT WAJAR

DIHARAMKAN
Muhammad Nuruddin Bashah
Unit RnD MAPIM Wilayah Utara
Dari kaca mata adat dan adab, ia cukup memualkan dan menyedihkan apabila gambar
seorang wanita separuh umur menghembus asap vape yang berkelun-kelun seperti
serombong asap kapal arang. Malah kelihatan biadab apabila ada sekumpulan gadis
berpakaian seksi mengeluar kenyataan bahawa mereka ingin pertahankan hak mereka
untuk kekal menghisap vape yang kononnya dianggap alternatif rawatan perokok tegar.
Penulis tidak berhajat membawa hujah genderisme yang menyelar wanita menghisap
vape. Pada penulis yang amat menyokong gesaan ngo MAPIM agar kerajaan
mengharamkan vape ianya adalah suatu ketagihan dan budaya popular yang cukup cela
dan tiada manfaat. Malah menurut syara melakukan perkara tanpa manfaat dan memberi
kesan negatif kepada kesihatan adalah haram.
Kata Nabi SAW;
Sebahagian
baiknya

dari
keislaman

seseorang adalah dia meninggalkan apa yang tidak bermanfaat buat dirinya. (Hadis
Riwayat Ahmad, no. 1737. At-Tirmidzi no 2317, 2718. Dinilai sahih oleh al-Albani dan
hasan oleh an-Nawawi, Ibnu Hajar, dan Syuaib Al-Arnauth).
Jelas meninggalkan menghisap benda -benda ketagihan adalah sifat seorang Islam yang
sejati.
Kenali rokok elekronik dan maqasid penciptaannya
Rokok Elektronik (Elecronic Nicotine Delivery Systems atau e-Cigarette) adalah sebuah
inovasi dari bentuk rokok konvensional menjadi rokok modern. Rokok elektronik
pertama kali dikembangkan pada tahun 2003 oleh SBT Co Ltd, sebuah perusahaan yang

berbasis Beijing, RRC, yang sekarang dikuasai oleh Golden Dragon Group Ltd Pada
tahun 2004, Ruyan mengambil alih proyek untuk mengembangkan teknologi yang
muncul. Diserap secara resmi Ruyan SBT Co Ltd dan nama mereka diubah menjadi SBT
RUYAN Technology & Development Co, Ltd.1
Rokok elektronik diklaim sebagai rokok yang lebih sehat dan ramah lingkungan daripada
rokok biasa dan tidak menimbulkan bau dan asap. Selain itu, rokok elektronik lebih
hemat daripada rokok biasa karena bisa diisi ulang. Bentuknya ENDS seperti batang
rokok biasa. Namun tidak membakar tembakau, seperti produk rokok konvensional.
Rokok ini membakar cairan menggunakan baterai dan uapnya masuk ke paru-paru
pemakai. Produk itu dipasarkan dengan banyak nama, di antaranya rokok elektronik,
ecigarro, electro-smoke, green-cig, dan smartsmoker.
Kesihatan tidak terjejas?
Rokok elektronik atau istilah popular budaya vape ini dianggap alternatif kepada tabiat
buruk merokok. Malah ia disokong oleh sebahagian besar pengamal perubatan
antarabangsa dan tempatan. Misalnya kenyataan dibawah2:
1) Dr Zakaria Abdullah, pakar herba dan kesihatan tempatan, menyatakan glycol (PG)
dan glycerin (VG) (yang terkandung dalam e-liquid) tiada rekod yang menunjukkan
mereka bahaya.
2) Dr Hairulfaizi Haron, Pakar Jantung dan Paru paru PPUKM, menyatakan rokok
tembakau mempunyai pelbagai toksik manakala rokok elektronik hanya menggunakan
pelarut, nikotin serta perisa. Beliau menasihati supaya nikotin tidak digunakan secara
berlebihan sahaja. (Tetapi adakah ia mampu dikawal?)
3) University Boston

School of Public Health membuat kesimpulan bahawa rokok

elektronik adalah lebih selamat daripada rokok sebenar dan mungkin membantu perokok
berhenti merokok, mereka menyatakan tahap bahan kimia yang dikesan dalam rokok
elektronik tidak menimbulkan kebimbangan kesihatan yang serius. Rokok elektronik
1
2

https://id.wikipedia.org/wiki/Rokok_elektronik
http://www.nizarazu.com/adakah-rokok-elektronik-selamat/

juga didapati serupa dengan pengganti nikotin {seperti NiQuitin) yang sedia ada.
4) Dr Konstantinos Farsalinos daripada Onassis Cardiac Surgery Center membentangkan
Rokok elektronik adalah alternatif yang lebih selamat kepada rokok tembakau.
Memandangkan bahaya melampau yang dikaitkan dengan merokok, data sedia ada
menunjukkan bahawa rokok elektronik adalah jauh kurang berbahaya dan menggantikan
tembakau dengan rokok elektronik mungkin bermanfaat untuk kesihatan.
5) American Association of Public Health Physicians (AAPHP) menyokong penjualan
rokok elektronik kepada orang dewasa kerana ia berkemungkinan menyelamakan 4
daripada 8 juta perokok di Amerika yang sebaliknya akan mati disebabkan penyakit
berkaitan dengan tembakau dalam masa 20 tahun.
Ketua Pegawai Perubatan Pusat Saringan Kanser, Persatuan Kanser Kebangsaan
Malaysia (NCSM), Dr Dalilah Kamaruddin, berkata proses pengewapan cecair nikotin,
yang dihasilkan daripada rokok elektronik, akan disedut pengguna dan wap nikotin
mempunyai sifat yang sama dengan asid nitrik3.
Beliau berkata, asid itu adalah bahan kimia pemangkin kepada berlakunya kanser di
dalam tubuh manusia.
"Lagipun, kita tak boleh guna cecair nikotin walaupun sukatannya sedikit kerana
dikhuatiri hasil resapannya ke dalam darah akan mengubah kandungan efisien dalam
badan, kerana selain nikotin, cecair itu juga mengandungi gliserin.
"Malahan nikotin yang diwapkan itu sama dengan asid nitrik yang boleh menyebabkan
kanser," katanya.
Dr Dalilah mengulas kenyataan Menteri Kesihatan, Datuk Seri Dr S. Subramaniam, yang
menasihati pengguna shisha dan vapor supaya berhenti menggunakannya buat sementara
waktu sehingga keputusan mengenai risikonya diumumkan dalam tempoh dua bulan lagi.
Kementerian itu kini sedang berbincang dengan pelbagai agensi dan pihak berkaitan bagi
mendapatkan pandangan mereka mengenai kesan penggunaan rokok elektronik itu.
Setiausaha Agung Gabungan Persatuan Pengguna-Pengguna Malaysia (FOMCA), Datuk
Paul Selvaraj menyokong cadangan kerajaan itu dan alasan pengguna untuk berjimat
3

Bernama 14 Ogos 2015 http://www.bernama.com/bernama/v3/printable.php?id=1161598

daripada membeli batang rokok adalah tidak wajar.


"Kita seharusnya melihat gejala ini dari segi kesihatan dan bukannya kos. Kalau nak
berjimat tetapi kesihatan diabaikan, jika sakit sudah tentu akan memakan kos yang lebih
tinggi," katanya.
Dalam pada itu, hasil tinjauan BERNAMA hari ini di sekitar Kampung Baru, di sini
mendapati, rata-rata mereka tidak akan berhenti menggunakan vapor selagi keputusan
kajian belum dikeluarkan.
Seorang Pegawai Perhubungan Awam dari Shah Alam, Saiful Hazim Abdul Razak, 29,
ketika ditemui di sini berkata, beliau tidak akan berhenti menggunakan vapor walaupun
mengetahui terdapat bahan yang berbahaya di dalam vapornya.
Beliau menggunakan rokok elektronik jenis 'Mod Zero Geeco' yang dibeli secara dalam
talian pada harga RM120.
"Saya tidak akan berhenti, lagipun saya hisap vape ini sesekali sahaja kerana saya bukan
perokok tegar. Pada pandangan saya ia sebenarnya lebih selamat berbanding rokok
biasa," katanya yang menggemari perisa 'sirap bandung'.
Seorang juruteknik dari Manjung, Perak, Syafiq Ali, 24, yang juga perokok tegar turut
tidak mahu berhenti walaupun beliau tidak terlalu ketagih dengan vapor kerana katanya ia
tidak memberi kepuasan berbanding rokok biasa.
Beliau mula menjadi perokok sejak di bangku sekolah, kini sanggup membelanjakan
RM500 untuk membeli vapor hanya kerana mahu mengikuti trend terbaharu.
Dalam pada itu, vapor juga dijadikan alasan untuk berhenti merokok bagi Mohd Luqman
Hashim, 26, dari Cheras.
"Saya sudah lima bulan berhenti merokok sejak menggunakan vape ini. Bagi saya vape
lebih selamat berbanding rokok,"
Beberapa pesan dibagikan melalui media sosial, yang mengklaim bahwa Organisasi
Kesehatan Dunia (WHO) telah menyerukan larangan penggunaan dan penjualan ECigarettes (Rokok Elektronik). Perlu diketahui, klaim tersebut sebagian memang fakta,
seperti yang dibahas secara rinci seperti di bawah ini :
Apakah yang dimaksud dengan E-Cigarette?
E-Cigarette atau rokok elektronik adalah penemuan Tiongkok, yang dirancang untuk

terlihat seperti rokok nyata. Rokok elektronik datang dalam berbagai bentuk, ukuran dan
rasa, sementara beberapa bahkan terlihat seperti cerutu dan pipa atau hookah (shisha
elektronik). Ketika perokok menghisap e-cigarette, sistem inbuilt memberikan kabut cair,
perasa dan nikotin yang muncul seperti asap. Dan saat perokok menghirup layaknya asap
rokok, nikotinnya diserap ke dalam paru-paru.
Rokok elektronik umumnya berisi kandungan nikotin dan bahan kimia seperti 'propilen
glikol' untuk menguapkan itu, dan bahannya sangat bervariasi4.
Meskipun Rokok elektronik tidak membuat 'asap nyata', namun telah memicu 'Pro dan
Kontra', disamping itu Rokok elektronik telah menjadi semakin populer di seluruh dunia.
Jadi, pertama, mari kita lihat antara pro dan kontra dari yang menyarankan Rokok
elektronik ini dan pihak yang melarangnya...
Pro Terhadap Rokok Elektronik
Beberapa perusahaan menunjukkan Rokok elektronik sebagai cara yang lebih baik untuk
'asap' di lingkungan yang bebas asap rokok seperti di Lounge Pesawat, restoran dan
tempat kerja. Bagi mereka kalangan perokok yang tidak berencana untuk berhenti pada
rokok jenis tembakau (rokok asli).
Untuk perokok yang kecanduan nikotin, beberapa perusahaan menunjukkan bahwa
beralih ke Rokok elektronik akan mengurangi dampak buruk dari kebiasaan mereka.
Bagi orang yang ingin berhenti merokok, beberapa perusahaan menunjukkan bahwa
Rokok elektronik dapat membantu mereka dalam masa transisi (lebih lanjut tentang ini
nanti). Beberapa studi awal juga menunjukkan bahwa Rokok elektronik bisa lebih efektif
daripada produk makanan pengganti lainnya, sepertihalnya 'permen karet rasa nikotin'.
Kontra Terhadap Rokok Elektronik :
Beberapa lembaga kesehatan memperingatkan bahwa alih-alih membantu untuk berhenti,
Rokok elektronik mungkin justru akan memperburuk kebiasaan 'konsumsi' nikotin dari
pengguna.
Beberapa penelitian di masa lalu telah menunjukkan bahwa menghirup nikotin, bahkan
tanpa asap tembakau, dapat menyebabkan penyakit jantung. Ada kekhawatiran bahwa
penjualan produk ini (Rokok alternatif) tidak diatur seperti 'produk rokok terdaftar' yang
dapat menarik pengguna baru (bukan perokok aktif) yang kemudian mungkin akan
4

http://en.wikipedia.org/wiki/Propylene_glycol

ketagihan untuk itu. Bahkan sebuah survei CDC yang diterbitkan pada tahun 2013
menunjukkan bahwa penggunaan Rokok elektronik antara Siswa SMP dan SMA telah
naik dua kali lipat antara tahun 2011 dan 2012.
Beberapa Rokok elektronik juga telah ditemukan indikasi penyebab kanker dan
mengandung zat atau bahan kimia berbahaya seperti formalin, asetaldehida dan partikel
silikat lainnya.
Beberapa penelitian di masa lalu telah menunjukkan bahwa menghirup nikotin (bahkan
tanpa asap tembakau) dapat menyebabkan penyakit jantung5.
Studi Terbatas dan Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika (FDA) :
Studi terbatas telah dilakukan dan tidak ada bukti bahwa Rokok elektronik tidak
menyebabkan kerusakan jangka panjang.
"Kami prihatin tentang potensi kecanduan dan penyalahgunaan produk ini. Kami tidak
ingin masyarakat untuk menganggap produk Rokok Elektronik sebagai alternatif yang
lebih aman untuk rokok," kata juru bicara FDA, Rita Chapelle.
Beberapa Negara Telah Melarang Peredaran Rokok Elektronik :
Rokok elektronik telah dilarang peredarannya di beberapa negara, seperti halnya di
Brazil, Singapura, Seychelles dan Uruguay. Pada November 2013, Uni Eropa berusaha
untuk melarang semua produk Rokok elektronik, karena diyakini sebagai asumsi untuk
'menormalkan tindakan merokok'. Departemen Kesehatan Inggris juga berencana untuk
melarang penjualan Rokok elektronik di bawah usia 18 tahun pada tahun 20166.
Peraturan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk Produk Rokok Elektronik :
Pada bulan Oktober 2014, selama COP (Conference of the Parties) ke-6, Organisasi
Kesehatan Dunia (WHO) membahas pentingnya regulasi tembakau, juga termasuk
"Electronic nicotine delivery systems" (sistem pengiriman nikotin elektronik) atau
disingkat 'ENDS', dimana rokok elektronik adalah prototipe yang paling umum.
WHO menyimpulkan bahwa peraturan diperlukan untuk7 :
* Menghalangi promosi Rokok elektronik untuk yang 'non perokok' dan remaja,
5

http://rt.com/ne/209627-cigarettes-electronic-cancer-japan/

http://www.telegraph.co.uk//EU-seeks-ban-on-all-currently-

http://www.who.int//eve/2014/backgrounder-e-cigarettes/en/

* Minimalkan risiko kesehatan potensial dari Rokok elektronik untuk pengguna dan nonpengguna,
* Melarang klaim palsu tentang 'kesehatan dari penggunaan Rokok elektronik', dan
* Melindungi upaya pengendalian tembakau yang ada dari kepentingan komersial dan
dari industri tembakau.
Pada Periklanan :
WHO menyarankan pemerintah di tiap negara untuk membatasi iklan, promosi dan
sponsor dari Rokok elektronik, sehingga tidak menargetkan remaja, non-perokok dan
orang-orang yang tidak menggunakan nikotin. Mereka juga menyarankan, untuk
mencegah produsen dari pemasaran Rokok elektronik yang selalu mengklaim bahwa
'Rokok elektronik dapat membantu penghentian merokok" sampai mereka memberikan
'bukti ilmiah yang cukup untuk mendukung klaim tersebut'. Mereka juga menyarankan
larangan rokok elektronik dengan rasa buah, permen dan seperti minuman alkohol,
sampai terbukti 'Rokok elektronik tidak menarik bagi anak-anak dan remaja'.
Melarang Penggunaan Di Dalam Ruangan :
Laporan WHO menyatakan bahwa langkah hukum harus dilakukan untuk mengakhiri
penggunaan Rokok elektronik di dalam ruangan, di tempat umum dan tempat kerja,
karena bukti yang ada menunjukkan bahwa Rokok elektronik, Aerosol yang dihembuskan
bukan hanya "uap air" tetapi juga meningkatkan kadar nikotin dan partikel racun, yang
pada gilirannya, dapat mempengaruhi non-perokok dan orang disekitarnya (pasif).
Disarankan juga bahwa menggunakan perangkat Rokok elektronik dapa menimbulkan
ancaman baru terhadap janin dari ibu hamil.
Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan para perokok, harus didorong untuk
berhenti merokok dan kecanduan nikotin dengan menggunakan perawatan yang telah
disetujui. Karena menghirup zat ini tidak sama dengan menelannya. Laporan WHO
didukung juga oleh berbagai lembaga kesehatan.
Budaya global westomania pra TPPA
Orang Melayu Islam mudah

berasimilasi dengan pengaruh dunia luar. Dari aspek

pakaian, makanan, gaya bercakap, norma komunikasi serta cara berfikir, orang Asia
umumnya atau Melayu Islam khususnya mudah menerima mengadaptasi budaya luar

yang bukan sahaja lambakan unsur positif malah banyaknya yang negatif.
Penjajahan atau perhambaan budaya adalah suatu fenomena yang lebih dahsyat
berbanding dengan penjajahan politik dan geografi kerana penjajahan budaya
mencerminkan kejayaan sesuatu kolonialisasi.
Ibnu Khaldun dalam Al Muqaddimah ada menyatakan bahawa orang yang dijajah
sentiasa ingin meniru penjajahnya dari aspek pakaian, lambang-lambang kebesaran,
kepercayaan dan lain-lain adat kebiasaan.
Ibn Khaldun telah membahaskan masalah ini dalam karya agungnya: Mukaddimah.
Betapa sebuah bangsa yang dijajah akan cepat lenyap dan sirna. Tinggal hanyalah puingpuing yang menjadi kenang-kenangang muzium untuk umat akan datang. Renunglah
butir bicara beliau: Suatu bangsa yang telah dikalahkan dan berada di bawah kekuasaan
bangsa lain, akan cepat lenyap8.
Kerana bangsa yang terjajah selalunya akan mengalami kemunduran jiwa dan ketandusan
ilmu. Mereka terjajah mindanya dan kosong jiwanya. Golongan yang dijajah secara
normalnya akan cuba mengaitkan sifat kesempurnaan dengan pihak tuannya (penjajah).

Penyelesaian ketagihan rokok dan tembakau yang sebenarnya juga merupakan konspirasi
besar kuasa yahudi-Barat adalah suatu penyelesaian yang sia-sia dan pasti memberi kesan
jangka panjang kepada kesihatan dan kebudayaan manusia.
Penulis cuba menggariskan isu penularan menghisap rokok elektronik adalah gejala
difusi ketagihan baru terhadao masyarakat dunia.
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, difusi dinyatakan sebagai proses penyebaran atau
perembesan suatu unsur kebudayaan dari satu pihak kepada pihak lain. W.A. Haviland
menyatakan bahwa difusi adalah penyebaran kebiasaan atau adat istiadat dari kebudayaan
satu kepada kebudayaan lain. Proses difusi berlangsung menggunakan teknik meniru atau
8

http://laman-munawwarah.blogspot.my/2015/04/malaysia-dan-agenda-penjajahan-budaya.html

imitasi.
Islam tidak mengajar merawat dengan perkara mudharat
Kemudharatan Tidak Boleh Dihilangkan Dengan Kemudharatan Lain

Kemudharatan

boleh

dihilangkan dengan kemudharatan yang lebih ringan


Tidak boleh hilangkan kemudharatan dengan membawa kemudharatan yang sama atau
yang lebih memudharatkan. Kemudharatan yang sama atau lebih berat adalah
kemudharatan yang baru diwujudkan.
Selesai rogol dengan cawat besi
Selesai HIV dengan jarum percuma
Rawat dadah dengan dadah ringan metadone
Datuk Dr Lokman Hakim Sulaiman, Timbalan Pengarah (Kesihatan Awam) hari ini
menegaskan penggunaan rokok elektronik terutamanya di kalangan mereka di bawah
umur amat merisaukan9. " Perkara yang jadi kerisauan kami ialah orang yang tak
merokok kini vape. Kemudian, ajar kanak-kanak vape, apa ni? Apakah mahu
membudayakan rokok?" katanya. Namun, apabila ditanya berkaitan cadangan
Kementerian Kesihatan mengharamkan penggunaan rokok elektronik (e-cigarette)
diperluas ke rokok tembakau, beliau yang juga pakar kesihatan awam memberitahu, ia
sememangnya patut sama diharamkan. "Cukuplah hidup kita diburukkan dengan
kewujudan rokok. Tak perlu kita burukkan lagi dengan rokok elektronik atau vape,"
katanya.

Astro Awani 4 November 2015 http://www.astroawani.com/berita-malaysia/rokok-dah-cukup-terukjangan-burukkan-dengan-vape-pakar-kesihatan-awam-79481


9

Sekitar isu fatwa haram di sisi islam, halal di sisi undang-undang negara
Mufti Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur, Datuk Dr Zulkifli Mohamad Al-Bakri
mengesahkan, rokok elektronik atau vapor adalah haram10.
Dr. Zulkifli melalui entri di laman facebooknya memaklumkan, mengikut hukum Islam,
penggunaan e-rokok atau vapor itu sama seperti rokok sebenar.
Jelas beliau, bedasarkan kenyataan, pakar menunjukkan, ia memudaratkan malah boleh
menjadi lebih mudarat daripada merokok.
"Jumlah nikotin dalam e-rokok ini berbeza bergantung kenyataan tertulis dalam labelnya.
Ia boleh mengandungi antara 6-8mg dalam setiap 1ml cecair (mg/ml), yang dilabelkan
berkepekatan rendah. Ada juga yang mengandungi 16-18mg/ml (berkepekatan tinggi)
atau 24-36mg/ml (berkepekatan ekstra tinggi).
"Namun harus diketahui bahawa jika semua 60mg nikotin diserap dalam darah, ia
berpotensi untuk membunuh seorang dewasa yang tidak merokok. Jumlah ini bersamaan
dengan 30-40 batang rokok konvensional," jelasnya.
Majlis Perundingan Pertubuhan Islam Malaysia (MAPIM) menggesa kerajaan agar segera
mengharamkan rokok elektronik atau vape sebelum ia menjadi 'barah' dalam masyarakat
di negara ini11.
Presiden MAPIM, Mohd Azmi Abdul Hamid berkata, rokok elektronik ini tidak dikawal
oleh sebarang peraturan atau undang-undang menyebabkan tiada halangan jika ada
kanak-kanak di bawah umur membeli dan menggunakannya.
"Kami mendesak kerajaan tidak menunda lagi keputusan untuk mengharamkan
penggunaan rokok elektronik sebelum terlambat, walaupun kesannya belum jelas namun
10
11

http://www.astroawani.com/berita-malaysia/rokok-elektronik-vapor-haram-mufti-kl-68475
Berita Harian 3 November 2015 http://www.bharian.com.my/node/94097

10

lebih baik ia dilarang daripada dijual dan digunakan oleh masyarakat negara ini.
"Kami juga menyokong fatwa yang dikeluarkan Mufti Wilayah Persekutuan yang
berpendirian bahawa rokok elektronik ini adalah haram, sama seperti fatwa Majlis Fatwa
Kebangsaan yang mengharamkan rokok pada tahun 1995," katanya dalam sidang media
di Pejabat MAPIM di sini hari ini.
Mohd Azmi berkata, rokok elektronik atau vape ini dilihat sebagai suatu produk
komersial yang bukan bertujuan merawat ketagihan terhadap rokok konvensional
sebaliknya hanya mengalih ketagihan itu kepada produk baharu yang seiras dengannya.
Katanya, fakta mengatakan rokok elektronik lebih selamat dan sebagai alternatif kepada
rokok sedia ada, boleh dipersoalkan memandangkan Pertubuhan Kesihatan Sedunia
(WHO) sendiri tidak menganggap ia sebagai terapi yang sah untuk perokok berhenti
merokok.
"Difahamkan terdapat 466 jenama Vape dengan lebih 7,764 perisa di pasaran, tidak
termasuk perisa baru yang muncul. Harga Vape antara RM159 sehingga RM245
manakala perisanya sekitar RM33," katanya.
Mohd Azmi berkata, China sebagai pelopor dalam pembuatan rokok elektronik ini tidak
bersetuju dengan penggunaannya malah negara-negara seperti Singapura, Brazil,
Kemboja, Mexico, Nicaragua, Panama, Qatar, Seychelles dan Turki mengharamkannya
atas faktor kesihatan.
"Dikatakan bahawa rokok elektronik ini mengandungi sejenis nikotin yang bervariasi
iaitu nikotin pelarut, propilen glikol, dietilen glikol dan gliserin, yang apabila dipanaskan
akan menghasilkan nitrosamine sejenis larutan yang menjadi penyebab kanser.
Beliau turut menasihatkan mereka yang terbabit dengan perniagaan vape agar akur
sekiranya

kerajaan

mengharamkannya,

selain

11

meminta

mereka

mempunyai

tanggungjawab moral terhadap kesihatan rakyat Malaysia.


Isu sin-tax, jika vape haram rokok juga patut dibahas aharam - mapim
Adakah tangguh haram vape kerana fikirkan manfaat sin tax sebagaimana rokok, arak?
Kerajaan yang bergantung dengan sin-tax ?
Penutup
Kembali kepada isu adat dan adab.
1.

Jika dahulu kita ada perokok sekarang kita akan tetap ada perokok dan penambahan
penagihan vape rokok elektronik.

2.

Malaysia belum berjaya selesaikan isu arak murah di kalngan remaja, ketagihan
rokok, ketagihan arak (Malaysia
berada rangking tinggi dunia
ketagihan arak), belum selesai isu
gam dan sebagainya kini akan
menambah

statistik

rokok

elektronik.
3.

Vape

hanya

emmbantu

mengurang risiko perokok pasir


namun ai mendidik lebih ramai
perokok

gaya

baru

malah

menjalar sehingga ke wanita.


4.

Tabiat merokok perlu dikikis


dengan meninggal terus gaya
merokok bukannya mengekalkan
gaya hanya ditukar resepi sahaja.

12