Anda di halaman 1dari 31

Laporan Penelitian

Pengaruh Perilaku Merokok Penghuni Rumah terhadap Kejadian


ISPA di Balai Pengobatan Anak Puskesmas Kelapa Dua

Pembimbing :

Dr. dr. Shirley I. Moningkey, M. Kes


dr. Rr. Shinta

Disusun oleh:

Clarissa Yudakusuma (07120100022)


Lydia Octavia (07120100040)

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS PELITA HARAPAN
PUSKESMAS KELAPA DUA TANGERANG
PERIODE 15 JUNI 2015 8 AGUSTUS 2015

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan
rahmat yang diberikan oleh-Nya selama proses pembuatan laporan penelitian Pengaruh
Perilaku Merokok Penghuni Rumah terhadap Kejadian ISPA di Balai Pengobatan Anak
Puskesmas Kelapa Dua sehingga penulis dapat menyusun dan menyelesaikan laporan ini
dengan tepat waktu sebagai persyaratan dalam program Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan
Masyarakat Universitas Pelita Harapan Periode 15 Juni 8 Agustus 2015.
Keberhasilan penyusunan laporan penelitian ini tidak lepas dari peran serta berbagai
pihak yang turut andil dalam membantu menyelesaikan laporan penelitian ini. Oleh karena itu
penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1.

Dr. dr. Shirley I. Moningkey, M. Kes selaku dosen pembimbing Kepaniteraan Klinik
Ilmu Kesehatan Masyarakat yang telah bersedia meluangkan waktu, memberikan
arahan, dan bimbingan dalam menyusun penelitian ini.

2.

drg. Jogianto, selaku Kepala Puskesmas Kelapa Dua yang telah bersedia meluangkan
waktu, memberikan arahan dan bimbingannya dalam penyusunan penelitian ini.

3.

dr. Rr. Shinta, selaku dokter pembimbing yang telah memberikan informasi, arahan,
bimbingan, bantuan serta kesabarannya dalam memberikan kelengkapan data-data
selama penyusunan penelitian ini.

4.

Kepada pihak lainnya yang tidak bisa disebutkan satu persatu, yang ikut andil dalam
penyelesaian laporan evaluasi program ini.
Akhir kata, penulis mohon maaf apabila dalam penyusunan penelitian ini terdapat

kesalahan yang penulis lakukan baik disengaja maupun tidak disengaja. Semoga laporan
penelitian ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua.

Kelapa Dua, Agustus 2015

Penulis

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................ i
DAFTAR ISI........................................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ............................................................................................................. 1
1.2. Perumusan Masalah ..................................................................................................... 2
1.2.1. Pernyataan Masalah.......................................................................................... 2
1.2.2. Pertanyaan Masalah.......................................................................................... 2
1.3. Tujuan .......................................................................................................................... 3
1.3.1. Tujuan Umum .................................................................................................. 3
1.3.2. Tujuan Khusus.................................................................................................. 3
1.4. Manfaat ........................................................................................................................ 3
1.4.1 Manfaat Bagi Dokter Muda.............................................................................. 3
1.4.2 Manfaat Bagi Puskesmas Kelapa Dua ............................................................. 3
1.5. Ruang Lingkup ............................................................................................................. 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................... 4
2.1. Infeksi Saluran Nafas Akut (ISPA) .............................................................................. 4
2.2. Rokok .......................................................................................................................... 11
BAB III KERANGKA TEORI, KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI
OPERASIONAL .................................................................................................................... 13
3.1. Kerangka Teori............................................................................................................. 13
3.2. Kerangka Konsep ......................................................................................................... 14
3.3. Hipotesis....................................................................................................................... 14
3.4. Definisi Operasional..................................................................................................... 14
BAB IV METODE PENELITIAN ....................................................................................... 15
4.1. Desain Penelitian .......................................................................................................... 15
4.2. Waktu Dan Tempat ...................................................................................................... 15
4.3. Populasi Penelitian ....................................................................................................... 15
4.3.1 Populasi Target ................................................................................................. 15
4.3.2 Populasi Terjangkau ......................................................................................... 15

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

ii

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

4.4. Kriteria Inklusi Dan Eksklusi ....................................................................................... 15


4.4.1 Kriteria Inklusi ................................................................................................. 15
4.4.2 Kriteria Ekslusi ................................................................................................. 16
4.5. Besar Sampel ................................................................................................................ 16
4.6. Cara Pengambilan Sampel ........................................................................................... 16
4.7. Alur Penelitian ............................................................................................................. 17
4.8. Cara Kerja Penelitian ................................................................................................... 18
4.9. Manajemen Dan Analisis Data..................................................................................... 19
4.10.Etika .......................................................................................................................... 19
BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................................. 20
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................... 22
6.1. Kesimpulan .................................................................................................................. 22
6.2. Saran .......................................................................................................................... 22
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 23
LAMPIRAN............................................................................................................................ 24

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

iii

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) merupakan penyakit yang sering terjadi
pada anak. Insidens menurut kelompok umur balita diperkirakan 0,29 episode per anak
per tahun di negara berkembang dan 0,05 episode per anak per tahun di negara maju. Ini
menunjukkan bahwa terdapat 156 juta episode baru di dunia per tahun dimana 151 juta
episode (96,7%) terjadi di negara berkembang. Indonesia sendiri memiliki 6 juta
episode ISPA per tahunnya. ISPA merupakan salah satu penyebab utama kunjungan
pasien di Puskesmas (40%-60%) dan rumah sakit (15%-30%).1
Indonesia memiliki rerata proporsi perokok setiap hari mencapai 29,3 persen dari
total penduduk. Proporsi perokok setiap hari di provinsi Banten saat ini sejumlah 26,0
persen ditambah 5,3 persen perokok kadang-kadang dari total 11.523.018 jiwa
penduduk. Rerata batang rokok yang dihisap per hari per orang di Indonesia adalah 12,3
batang (setara dengan satu bungkus), demikian pula pada provinsi Banten yang
menduduki jumlah yang sama yakni 12,3 batang per hari per orang. Proporsi terbanyak
perokok aktif setiap hari ditemukan pada umur 30-34 tahun sebesar 33,4 persen, lakilaki lebih banyak daripada perempuan 47,5 persen banding 1,1 persen. Proporsi
penduduk umur di atas 15 tahun yang merokok cenderung meningkat dari tahun ke
tahun. Berdasarkan Riskesdas 2007, jumlah perokok sebesar 34,2 persen, Riskesdas
2010 sebesar 34,7 persen dan Riskesdas 2013 menjadi 36,3 persen.2
Kebiasaan merokok orang tua menjadikan penghuni rumah terutama anak-anak
sebagai perokok pasif yang selalu terpapar asap rokok. Analisis WHO menunjukkan
bahwa efek buruk asap rokok lebih besar bagi perokok pasif dibandingkan perokok
aktif. Ketika perokok membakar sebatang rokok dan menghisapnya, asap yang dihisap
oleh perokok disebut asap utama (mainstream smoke), dan asap yang keluar dari ujung
rokok (bagian yang terbakar) dinamakan sidestream smoke atau asap samping. Asap
samping ini terbukti mengandung lebih banyak hasil pembakaran tembakau dibanding
asap utama. Asap ini mengandung karbon monoksida 5 kali lebih besar, tar dan nikotin
3 kali lipat, amonia 46 kali lipat, nikel 3 kali lipat, nitrosamin sebagai penyebab kanker
kadarnya mencapai 50 kali lebih besar pada asap sampingan dibanding dengan kadar
asap utama.1

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

Beberapa penelitian terdahulu telah membuktikan adanya hubungan bermakna


antara pajanan asap rokok terhadap prevalensi ISPA pada balita di mana jumlah pajanan
rokok pada kelompok yang diteliti sebanyak 1-20 batang per hari.3 Adapun ventilasi
rumah, status gizi subjek, pengetahuan ibu, jenis kelamin dan usia tidak berhubungan
dengan kejadian ISPA.4
Berdasarkan data di Puskesmas Kelapa Dua, ISPA berada pada posisi pertama
dari sepuluh penyakit tersering di Balai Pengobatan (BP) anak setiap bulannya pada
periode 2 Januari - 30 Juni 2015 dengan total jumlah penderita 1.464 dari total
kunjungan 2.993 pasien. Berkaitan dengan hal tersebut, penelitian ini diadakan untuk
mengetahui pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA yang
ditemukan pada BP anak Puskesmas Kelapa Dua.

1.2. Perumusan Masalah


1.2.1.

Pernyataan Masalah

Berdasarkan data register BP anak Puskesmas Kelapa Dua periode 2


Januari - 30 Juni 2015, penyakit ISPA menduduki peringkat pertama 10
penyakit tersering setiap bulannya yang ditemukan pada BP anak
Puskesmas Kelapa Dua.

Sebanyak 31,3 persen dari total 11.523.018 jiwa penduduk provinsi Banten
merupakan perokok aktif dengan rerata 12,3 batang rokok yang dihisap per
orang per hari. Dengan demikian, proporsi pajanan rokok terhadap
penghuni rumah terutama anak-anak masih tinggi.

1.2.2.

Pertanyaan Masalah

Apakah terdapat pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap


kejadian ISPA yang ditemukan pada BP anak Puskesmas Kelapa Dua?

1.3. Tujuan
1.3.1.

Tujuan Umum
Mengetahui pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian
ISPA yang ditemukan pada BP anak Puskesmas Kelapa Dua.

1.3.2.

Tujuan Khusus

Membuktikan adanya pengaruh perilaku merokok penghuni rumah


terhadap kejadian ISPA anak.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

Mendeskripsikan perilaku merokok penghuni rumah anak yang berobat di


BP anak Puskesmas Kelapa Dua.

1.4. Manfaat
a. Manfaat Bagi Dokter Muda

Menerapkan ilmu pengetahuan yang diperoleh saat kuliah.

Melatih dan mempersiapkan diri dalam menjalankan sebuah riset kesehatan.

Menambah pengalaman serta wawasan pengetahuan mengenai bidang


kesehatan yang terkait.

b. Manfaat Bagi Puskesmas Kelapa Dua

Sebagai masukan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat terutama


anak-anak

Hasil riset dapat dipergunakan sebagai data dasar untuk melaksanakan


penelitian lebih lanjut yang berkaitan dengan perilaku merokok penghuni
rumah dan ISPA di masa mendatang.

1.5. Ruang Lingkup


Riset ini kami lakukan terbatas pada pengaruh perilaku merokok penghuni rumah
terhadap kejadian ISPA anak usia di bawah 12 tahun yang dilakukan di BP anak
Puskesmas Kelapa Dua pada periode 29 Juni 28 Juli 2015.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Infeksi Saluran Nafas Akut (ISPA)
ISPA didefinisikan sebagai infeksi akut yang menyerang salah satu bagian/lebih
dari saluran napas mulai hidung sampai alveoli termasuk adneksanya yaitu sinus,
rongga telinga tengah, pleura.5

Gambar 2.1 Anatomi Saluran Pernafasan


Sumber: Stanford Childrens Health (2015)6

ISPA merupakan penyakit yang sering terjadi pada anak. Insidens menurut
kelompok umur balita diperkirakan 0,29 episode per anak per tahun di negara
berkembang dan 0,05 episode per anak per tahun di negara maju. Ini menunjukkan
bahwa terdapat 156 juta episode baru di dunia per tahun dimana 151 juta episode
(96,7%) terjadi di negara berkembang. Indonesia sendiri memiliki 6 juta episode ISPA
per tahunnya. ISPA merupakan salah satu penyebab utama kunjungan pasien di
Puskesmas (40%-60%) dan rumah sakit (15%-30%).1

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

Beberapa penelitian telah dilakukan untuk melihat faktor yang mempengaruhi


tingginya prevalensi ISPA, di antaranya adalah penelitian Depkes RI pada tahun 2002.
Penelitian tersebut menunjukkan bahwa faktor risiko yang berhubungan dengan
prevalensi ISPA adalah gangguan asap dari pabrik dan lokasi rumah di daerah rawan
banjir. Selain itu masih banyak faktor yang menurut kepustakaan berperan pada
terjadinya ISPA, antara lain jenis kelamin, usia, status gizi, imunisasi, berat lahir,
suplementasi vitamin A, durasi pemberian ASI, pendidikan ibu, pendapatan keluarga,
crowding, pajanan rokok, serta pengetahuan, sikap, dan perilaku ibu terhadap ISPA.
Namun, sebuah penelitian pada tahun 2009 membuktikan bahwa faktor-faktor yang
memiliki hubungan secara statistik dengan prevalensi ISPA hanyalah pajanan asap
rokok dan riwayat imunisasi. Penelitian oleh Nasution, Sjahrullah, Brohet et al ini
didapatkan 60% subjek terpapar asap rokok 1-20 batang di rumah setiap harinya, 10,7%
terpapar asap rokok lebih dari 20 batang dan sisanya tidak terpapar asap rokok. Hasil
analisis data antara pajanan asap rokok dan ISPA didapatkan adanya hubungan yang
bermakna dengan nilai p=0,006. Selain pajanan rokok, penelitian ini juga membuktikan
adanya hubungan antara status imunisasi dengan prevalensi ISPA pada balita di daerah
urban Jakarta.3 Penelitian ini sejalan dengan Marhamah, 2012, di mana faktor risiko
keberadaan anggota keluarga yang merokok di dalam rumah dan faktor risiko status
imunisasi ditemukan memiliki hubungan yang bermakna dengan kejadian ISPA pada
anak balita di desa Bontongan Kabupaten Enrekang .4 Kedua penelitian ini menemukan
tidak adanya hubungan bermakna antara faktor risiko jenis kelamin, usia, tingkat
pendidikan, pendapatan keluarga, status gizi, crowding, ventilasi rumah, berat lahir,
pengetahuan ibu dan sikap perilaku terhadap kejadian ISPA.
Sebuah studi meta analisis pada tahun 2011 menyatakan bahwa perokok pasif di
dalam lingkup rumah merupakan pengaruh besar terhadap risiko terjadinya ISPA pada
bayi, terutama bronkiolitis. Berdasarkan 60 studi yang dilakukan meta analisis, aktifitas
merokok oleh orangtua atau penghuni rumah meningkatkan risiko ISPA bawah secara
signifikan; OR (odds ratio) pada studi ini 1,54. Data lengkap berkaitan dengan studi ini
dapati dilihat pada gambar 2.2.7

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

Gambar 2.2 Hubungan antara paparan asap rokok oleh penghuni rumah dan risiko ISPA bawah
pada bayi menggunakan studi epidemiologi komparatif meta analisis

Tanda dan gejala ISPA sangat bervariasi antara lain demam, pusing, malaise
(lemas), anoreksia (tidak nafsu makan), vomitus (muntah), photophobia (takut cahaya),
gelisah, batuk, keluar sekret, stridor (suara napas), dyspnea (kesulitan bernapas),
retraksi suprasternal (adanya tarikan dada), hipoksia (kurang oksigen), dan dapat

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

berlanjut pada gagal napas apabila tidak mendapat pertolongan dan dapat
mengakibatkan kematian.8
ISPA dapat diklasifikasikan menjadi infeksi saluran pernapasan atas dan bawah.
a.

ISPA Atas
1) Selesma / commmon cold
Batuk pilek (common cold) adalah infeksi primer nesofaring dan hidung
yang sering mengenai bayi dan anak. Penyakit ini cenderung berlangsung lebih
berat kerena infeksi mencakup daerah sinus paranasal, telinga tengah, dan
nasofaring disertai demam yang tinggi. Pada umumnya penyakit terjadi pada
waktu pergantian musim.9
2) Sinusitis
Sinusitis adalah peradangan pada mukosa sinus yang ada di sekitar
hidung. Biasanya paling sering terjadi adalah sinusitis maksilaris, disebabkan
oleh adanya faktor predisposisi anatomis. Sinusitis dapat disebabkan oleh
kuman tunggal, tetapi dapat juga disebabkan oleh campuran kuman seperti
streptokokus,

pneumokokus,

hemophilus

influenzae,

dan

klebsiella

pneumoniae. Selain bakteri, jamur dapat juga menyebabkan sinusitis.9


3) Tonsilitis
Tonsilitis merupakan inflamasi atau pembengkakan akut pada tonsil atau
amandel. Organisme penyebabnya yang utama meliputi streptokokus atau
stafilokokus. Infeksi terjadi pada hidung menyebar melalui sistem limfatik ke
tonsil. Manifestasi klinis yang ditimbulkan meliputi pembengkakan tonsil yang
mengalami edema dan berwarna merah, sakit tenggorokan, sakit ketika
menelan, demam tinggi dan eksudat berwarna putih keabuan pada tonsil, selain
itu juga muncul abses pada tonsil.10
4) Faringitis
Faringitis adalah proses peradangan pada tenggorokan. Penyakit ini
sering disebabkan oleh virus. Namun juga bisa disebabkan oleh bakteri, seperti
Streptococcus sp, Staphylococcus sp atau bakteri lainnya.10 Tanda dan gejala
faringitis antara lain membran mukosa dan tonsil merah, demam, malaise, sakit
tenggorokan, anoreksia, serak dan batuk.8

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

5) Laringitis
Laringitis adalah proses peradangan dari membran mukosa yang
membentuk laring.10 Penyebab laringitis umumnya adalah Streptococcus
hemolyticus, Streptococcus viridans, Pneumococcus sp, Staphylococcus
hemolyticus dan Haemophilus influenzae. Tanda dan gejalanya antara lain
demam, batuk, pilek, nyeri menelan dan pada waktu bicara, suara serak, sesak
napas, stridor.9
b.

ISPA Bawah
1) Bronkiolitis
Bronkiolitis merupakan penyakit saluran pernapasan yang terjadi pada
anak di bawah umur 2 tahun, akibat dari obstruksi radang saluran pernapasan
kecil. Etiologi tersering bronkiolotis merupakan Repiratory Syncytial Virus
(RSV). Virus lainnya juga dapat menyebabkan bronkiolitis seperti virus
parainfluenza, mikoplasma, dan adenovirus. Penyakit ini terjadi selama umur 2
tahun pertama, dengan insiden puncak sekitar umur 6 bulan.8 Yang didahului
oleh infeksi saluran bagian atas disertai dengan batuk pilek beberapa hari,
tanpa disertai kenaikan suhu, sesak napas, pernapasan dangkal dan cepat, batuk
dan gelisah.9
2) Pneumonia
Pneumonia adalah ISPA bagian bawah yang mengenai parenkim paru.
Penyakit ini umumnya disebabkan oleh bakteri Streptococcus pneumonia dan
Haemophillus influenza. Pada bayi dan anak kecil dapat ditemukan
Staphylococcus aureus sebagai penyebab pneumonia yang berat dan sangat
progresif dengan mortalitas tinggi. Gejala-gejala yang sering didapatkan pada
anak adalah napas cepat dan sulit bernapas, mengi, batuk, demam, menggigil,
sakit kepala, dan nafsu makan hilang.8
Kejadian ISPA di Balai Pengobatan (BP) anak Puskesmas Kelapa Dua selalu

menduduki urutan pertama dalam sepuluh penyakit tersering pada periode 3 Januari
30 Juli 2015. Data menyangkut urutan sepuluh penyakit tersering di BP anak Puskesmas
Kelapa Dua dapat dilihat pada gambar 2.3.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

2%

5%

3%

2%

1%

7%
7%
67%

2%
3%

2%

1%

1%

5%

2%

1%

Januari 2015
ISPA (189)
Diare (21)
FUO (20
Dispepsia (14)
Dermatitis (13)
Otitis Media (9)
Konjungtivitis (5)
Furunkel (5)
Varicella (3)
Stomatitis (2)

1%

2%

6%

1%

3%

Diare (12)

Diare (10)
Otitis Media (4)
Dispepsia (3)

80%

Otitis Media (11)

Konjungtivitis (1)
Karies Dentis (1)
2%

April 2015

2%
3%

2%

2%

1%

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

Furunkel (8)

ISPA (223)
Diare (39)

6%

Dermatis (31)
FUO (21)
Feeding difficulties (10)

9%

Feeding difficulties (8)

77%

Furunkel (3)
Suspek TB (2)

FUO (11)

7%

ISPA (352)
Dermatis (25)

8%

ISPA (292)
Dermatis (25)

3%

Februari 2015
FUO (37)

Maret 2015

0%

1%
0%
0%

Konjungtivitis (9)

11%

62%

Dispepsia (9)

Dispepsia (7)

Asma (6)

Suspek TB (2)

Impetigo (6)

Melena (2)

Varicella (4)

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

2%

2%
4%

2%

Mei 2015

1%
1%

2%

ISPA (221)
3%

Dermatis (42)

6%

FUO (35)

Juni 2015

1%
1%

1%

2%

Diare (34)

7%

FUO (24)

Diare (23)
Dispepsia (13)

10%

Dermatis (21)
8%

Dispepsia (10)

Feeding difficulties (8)


11%

61%

Konjungtivitis (7)

ISPA (187)

Konjungtivitis (7)
12%

63%

Feeding difficulties (7)

Stomatitis (6)

Otitis Media (4)

Otitis Media (5)

Karies Dentis (4)

Karies Dentis (4)

Stomatitis (2)

Gambar 2.3. Grafik sepuluh penyakit tersering di BP anak Puskesmas Kelapa Dua per bulan Januari Juni 2015
Sumber: Register BP Anak Puskesmas Kelapa Dua, 2014

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

10

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

2.2.

Rokok
Rokok adalah silinder dari kertas berukuran panjang antara 70 hingga 120 mm
atau bervariasi tergantung negara dengan diameter sekitar 10 mm yang berisi daun
tembakau yang telah dicacah. Rokok merupakan salah satu produk industri dan
komuditi internasional yang mengandung sekitar 4000 bahan kimiawi. Unsur yang
paling penting antara lain tar, nikotin, metil klorida, aseton, amonia dan karbon
monoksida, dari 4000 zat kimia itu 20 diantaranya adalah racun mematikan dari 20
racun itu, 8 diantaranya adalah zat karsinogenik dan sisanya adalah racun tikus hidrogen
sianida, bahan bakar roket atau metanol, bahan bakar korek api atau butan, arsen atau
racun serangga, karbon monoksida, amonia dan racun hama.11
Macam-macam perokok meliputi perokok aktif, yaitu orang yang secara langsung
menghisap rokok, dan perokok pasif, yaitu orang yang tidak secara langsung menghisap
rokok tetapi menghisap asap rokok yang dikeluarkan dari mulut orang yang sedang
merokok. Asap rokok yang dihembuskan oleh perokok aktif dan terhirup oleh perokok
pasif, lima kali lebih banyak mengandung karbon monoksida, empat kali lebih banyak
mengandung tar dan nikotin.12
Tipe perokok menurut jumlah rokok yang dihisap, meliputi:13,14
1) Perokok ringan apabila merokok kurang dari 10 batang per hari
2) Perokok sedang apabila merokok 10-20 batang per hari dan
3) Perokok berat apabila merokok lebih dari 20 batang per hari
Indonesia memiliki rerata proporsi perokok setiap hari mencapai 29,3 persen dari
total penduduk. Proporsi perokok setiap hari di provinsi Banten saat ini sejumlah 26,0
persen ditambah 5,3 persen perokok kadang-kadang. Rerata batang rokok yang dihisap
per hari per orang di Indonesia adalah 12,3 batang (setara dengan satu bungkus),
demikian pula pada provinsi Banten yang menduduki jumlah yang sama yakni 12,3
batang per hari per orang. Proporsi terbanyak perokok aktif setiap hari ditemukan pada
umur 30-34 tahun sebesar 33,4 persen, laki-laki lebih banyak daripada perempuan 47,5
persen banding 1,1 persen. Proporsi penduduk umur di atas 15 tahun yang merokok
cenderung meningkat dari tahun ke tahun. Berdasarkan Riskesdas 2007, jumlah perokok
sebesar 34,2 persen, Riskesdas 2010 sebesar 34,7 persen dan Riskesdas 2013 menjadi
36,3 persen.2

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

11

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

Tabel 2.1. Proporsi penduduk umur 10 tahun menurut kebiasaan merokok, Provinsi Banten
tahun 2013

Sumber: Riskesdas, 2013


Merokok dapat mengganggu efektifitas sebagian besar mekanisme pertahanan respirasi.
Produk asap rokok diketahui merangsang produksi mukus dan menurunkan pergerakan silia.
Dengan demikian terjadi akumulasi mukus yang kental dan terperangkapnya partikel atau
mikroorganisme di jalan napas, yang dapat menurunkan pergerakan udara dan meningkatkan
risiko pertumbuhan mikroorganisme. Infeksi saluran pernapasan bawah lebih sering terjadi pada
perokok dan mereka yang perokok pasif, terutama bayi dan anak.15
Risiko kejadian ISPA pada bayi hingga anak usia 13 tahun didapatkan lebih dari dua kali
lipat (p=0,04 OR 2,13) pada rumah dengan orang tua yang merokok tetapi mengaku hanya
merokok di luar rumah. Hal ini terjadi karena adanya fenomena third-hand smoking yang
baru ditemukan akhir-akhir ini. Third-hand smoking adalah terhirupnya residu dari produkproduk asap tembakau yang menempel pada kulit, baju, furnitur dan bahan kain lainnya
sehingga meskipun penghuni rumah merokok di luar rumah, efek berbahaya asap rokok tetap
berdampak pada lingkungan rumah.16

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

12

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

BAB III
KERANGKA TEORI, KERANGKA KONSEP
DAN DEFINISI OPERASIONAL

3.1. Kerangka Teori

Gambar 3.1 Faktor-faktor risiko terhadap kejadian ISPA

Faktor-faktor risiko yang diketahui dapat menyebabkan ISPA diantaranya adalah


faktor individu, lingkungan dan perilaku. Faktor individu yang berperan di antaranya
status gizi, status imunisasi dan pemberian vitamin A, di mana pada kondisi gizi
kurang/buruk, status imunisasi yang tidak lengkap dan tidak adanya pemberian vitamin
A dapat menjadi risiko seorang anak terkena ISPA. Begitu pula dengan faktor
lingkungan, keadaan ventilasi rumah yang tidak memenuhi syarat, paparan asap rokok
dan asap rumah tangga di dalam rumah juga dapat menyebabkan anak memiliki risiko
terkena ISPA. Selain faktor individu dan lingkungan, faktor perilaku juga disebutkan
memiliki hubungan terhadap kejadian ISPA. Pengetahuan ibu, sikap dan perilaku yang
kurang terhadap kejadian ISPA dapat menjadi risiko bagi terjadinya ISPA itu sendiri.3,4

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

13

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

3.2. Kerangka Konsep

Gambar 3.2 Kerangka konsep hubungan perilaku merokok


penghuni rumah terhadap kejadian ISPA

Perilaku merokok penghuni rumah sebagai variabel independen memiliki


hubungan satu arah yang mempengaruhi kejadian ISPA sebagai variabel dependen.
3.3. Hipotesis
Ada hubungan antara perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA di BP
anak Puskesmas Kelapa Dua.
3.4. Definisi Operasional
1. Perilaku merokok adalah aktifitas menghisap atau menghirup asap rokok dengan
menggunakan rokok batang yang dilakukan seseorang yang sifatnya dapat diamati,
digambarkan dan dicatat oleh orang lain atau orang yang melakukan. Perilaku
merokok diukur dengan derajat merokok.
2. Derajat merokok penghuni rumah adalah kelompok jumlah batang rokok yang
dihisap setiap harinya oleh seorang penghuni rumah. Kelompok jumlah batang rokok
yang dihisap per harinya dibagi menjadi kelompok perokok ringan, perokok sedang
dan perokok berat. Kelompok perokok ringan menghisap kurang dari 10 batang
rokok per hari, perokok sedang 10-20 batang rokok, sedangkan perokok berat lebih
dari 20 batang per hari.
3. Kejadian ISPA adalah gejala dan tanda ISPA yang didapatkan berdasarkan
anamnesis serta pemeriksaan fisik. Gejala ISPA utama yang ditemukan dapat berupa
batuk, pilek, suara serak, dengan atau tanpa demam. Tanda ISPA utama yang
ditemukan dapat berupa tachypnea, hiperemi mukosa faring dan/atau tonsil,
pembesaran tonsil dengan atau tanpa eksudat, suara nafas abnormal pada auskultasi
paru (ronki, wheezing).

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

14

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

BAB IV
METODE PENELITIAN

4.1. Desain Penelitian


Penelitian ini adalah penelitian survey analitik dengan rancangan penelitian studi
potong lintang (cross sectional). Jenis penelitian analitik digunakan karena bertujuan
untuk mengetahui hubungan antara variabel, yaitu perilaku merokok penghuni rumah
(variabel independen) dengan kejadian ISPA (variabel dependen). Pendekatan
penelitian dengan cross sectional karena penulis ingin mengkaji hubungan antara
sebuah penyakit dengan faktor resiko tertentu pada waktu ditemukannya penyakit
tersebut.
4.2. Waktu dan Tempat
Penelitian ini dilakukan pada tanggal 29 Juni 28 Juli 2015 di Balai Pengobatan
(BP) Anak Puskesmas Kelapa Dua.
4.3. Populasi Penelitian
1. Populasi Target
Seluruh responden dengan anak berusia dibawah 12 tahun.
2. Populasi Terjangkau
Seluruh responden dengan anak berusia dibawah 12 tahun yang datang ke BP anak
Puskesmas Kelapa Dua pada tanggal 29 Juni 28 Juli 2015
4.4. Kriteria Inklusi dan Eksklusi
1. Kriteria Inklusi

Responden dengan anak berusia dibawah 12 tahun yang menderita ISPA yang
berobat ke BP Anak Puskesmas Kelapa Dua

Responden mampu memberikan jawaban wawancara yang diberikan tim


peneliti

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

15

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

2. Kriteria Ekslusi

Tidak ada

4.5. Besar Sampel


Sampel minimal yang dibutuhkan dalam penelitian korelasional adalah sebanyak
30, pengambilan jumlah sampel diatas 30 akan menyebabkan terjadinya distribusi
sampel yang dekat dengan distribusi normal. Ukuran sampel yang layak di dalam
penelitian adalah diantara 30 sampai dengan 500, dan bila penelitian menggunakan
multivariat (korelasi atau regresi berganda), maka jumlah anggota sampel minimal 10
kali jumlah variabel yang diteliti.17,18 Pada penelitian ini, besar sampel yang diambil
adalah 70 anak, sedangkan kontrolnya sejumlah 70 anak.
4.6. Cara Pengambilan Sampel
Sampel diambil secara purposive sampling dengan mengambil sebagian
responden dengan anak yang menderita ISPA di BP Anak Puskesmas Kelapa Dua.
Teknik purposive sampling digunakan dengan mengambil sampel orang-orang tertentu
yang dipilih berdasarkan karakteristik atau ciri-ciri tertentu yang sesuai dengan
penelitian.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

16

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

4.7. Alur Penelitian

Gambar 4.1. Alur Penelitian

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

17

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

4.8. Cara Kerja Penelitian


1. Persiapan Penelitian
Persiapan penelitan yaitu dengan menentukan tim peneliti, yang terdiri dari dokter
muda dan perawat BP Anak.
2. Identifikasi Subjek yang Berpotensi Masuk ke dalam Penelitian
Identifikasi subjek dilakukan oleh tim peneliti langsung. Apabila subjek memenuhi
kriteria berpotensi, maka tim peneliti akan melakukan prosedur informed concent
untuk tahap selanjutnya.
3. Informed Consent
Informed consent dilakukan oleh tim peneliti diruangan BP Anak Puskesmas Kelapa
Dua. Kesediaan ikut serta dalam penelitian dilakukan dengan komunikasi verbal.
Subjek yang tidak bersedia ikut serta dalam penelitian akan menjalani prosedur
pengobatan seperti biasanya.
4. Penilaian Lebih Lanjut
Subjek yang telah setuju ikut serta dalam penelitian kemudian akan dinilai lebih
lanjut oleh tim peneliti untuk ditentukan memenuhi atau tidaknya subjek kedalam
kriteria inklusi. Penilaian dengan melihat usia anak yang dibawa oleh orangtua,
apabila usia dibawah 12 tahun dan orangtua mampu menjawab pertanyaan
wawancara, maka subjek akan dimasukkan ke dalam daftar subjek penelitian.
5. Pemeriksaan dan Wawancara
Subjek yang memenuhi kriteria inklusi kemudian dilakukan pemeriksaan, apakah
sedang menderita ISPA atau bukan ISPA. Setelah itu dilakukan wawancara oleh tim
peneliti apakah terdapat penghuni rumah yang merokok atau tidak. Apabila terdapat
penghuni rumah yang merokok, maka tim peneliti akan menanyakan berapa banyak
jumlah batang rokok yang dikonsumsi dalam satu hari untuk diklasifikasikan apakah
termasuk perokok ringan, sedang, atau berat.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

18

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

6. Pengumpulan Data
Seluruh hasil dari penelitian selama satu bulan akan dikumpulkan oleh tim peneliti
untuk diolah lebih lanjut.
7. Analisis Data
Seluruh data yang telah dikumpulkan dari penelitian akan dianalisis oleh peneliti
untuk dilakukan perhitungan dan memberi kesimpulan dari hasil akhir penelitian.
4.9. Manajemen dan Analisis Data
Data penelitian ini menggunakan data primer dan sekunder. Data primer
merupakan data yang diperoleh peneliti secara langsung, yaitu melalui hasil wawancara
dengan orangtua anak yang berobat ke BP Anak Puskesmas Kelapa Dua. Sedangkan
data sekunder merupakan data yang diperoleh dari sumber yang sudah ada, yaitu
laporan bulanan BP Anak Puskesmas Kelapa Dua. Data kemudian diinput
menggunakan SPSS, kemudian dilakukan analisis Chi square. Hubungan antara
variabel perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA dianggap signifikan
apabila analisis data menunjukkan nilai p < 0,05.
4.10. Etika
1. Informed Consent
Kepada responden diberikan penjelasan mengenai tujuan penelitian ini, termasuk
manfaat penelitian.
2. Confidentiality
Subjek yang masuk kedalam penelitian ini dijamin kerahasiaannya. Seluruh data
subjek yang bersangkutan sepenuhnya milik puskesmas kelapa dua dan tim peneliti.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

19

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN
5.1. Distribusi Kejadian ISPA Berdasarkan Perilaku Merokok Penghuni Rumah
Tabel 5.1 Distribusi kejadian ISPA berdasarkan perilaku merokok penghuni rumah
Kejadian ISPA
Perilaku
merokok
penghuni rumah

Ya

Tidak

Tidak merokok

12

17,2

38

54,3

Perokok ringan

15

21,4

19

27,1

Perokok sedang-berat

43

61,4

13

18,6

Total

70

100,0

70

100,0

Berdasarkan tabel 5.1, sebanyak 82,8% kasus pada anak penderita ISPA
memiliki riwayat paparan dengan penghuni rumah yang merokok. Angka ini
memberikan kesan bahwa kejadian ISPA memiliki hubungan dengan perilaku merokok
penghuni rumah.

5.2. Analisis Hubungan Perilaku Merokok Penghuni rumah Terhadap Kejadian ISPA
di BP Anak Puskesmas Kelapa Dua
Tabel 5.2 Tabulasi silang hubungan perilaku merokok penghuni rumah dengan kejadian ISPA di
BP Anak Puskesmas Kelapa Dua
Kejadian ISPA
Perilaku
merokok
penghuni rumah

Kasus

Kontrol

RR

Tidak merokok

12

17,2

38

54,3

Perokok ringan

15

21,4

19

27,1

0,045*

1,5*

Perokok sedang-berat

43

61,4

13

18,6

0,000#

3,4#

Total

70

100,0

70

100,0

* hubungan perilaku merokok tidak merokok dengan perokok ringan terhadap kejadian ISPA
# hubungan perilaku merokok tidak merokok dengan perokok sedang-berat terhadap kejadian ISPA

Data yang kami peroleh diolah menggunakan program SPSS 21 dengan metode
chi square. Pada perokok ringan diperoleh nilai p=0,045 (<0,05) sehingga dapat
dinyatakan bahwa ada hubungan signifikan antara perilaku merokok penghuni rumah
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat
Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

20

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

yang termasuk perokok ringan dengan ISPA. Selain itu, didapatkan RR (Relative Risk)
1,5 yang menyatakan bahwa anak dengan penghuni rumah perokok ringan memiliki
risiko 1,5 kali lebih besar terkena ISPA dibandingkan penghuni rumah yang tidak
merokok.
Pada perokok sedang-berat diperoleh nilai p=0,000 (<0,05) sehingga dapat
dinyatakan bahwa ada hubungan signifikan antara perilaku merokok penghuni rumah
yang termasuk perokok sedang dengan ISPA. Selain itu, didapatkan RR 3,4 yang
menyatakan bahwa anak dengan penghuni rumah perokok sedang memiliki risiko 3,4
kali lebih besar terkena ISPA dibandingkan penghuni rumah yang tidak merokok.
Berdasarkan hasil ini, kami menyimpulkan bahwa terdapat adanya pengaruh
perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA pada BP anak Puskesmas
Kelapa Dua. Semakin tinggi derajat perilaku merokok, semakin tinggi risiko anak untuk
terkena ISPA. Hasil dari penelitian kami ini sejalan dengan Guetirrez-Ramirez dkk19
dan Nasution dkk3 bahwa anak yang berada di dalam lingkungan dengan asap rokok
memiliki kemungkinan ISPA lebih tinggi. Studi meta analisis tahun 2011 juga
menunjang hasil dari penelitian kami, dimana hasil studi tersebut menyatakan aktifitas
merokok oleh orangtua atau penghuni rumah meningkatkan risiko ISPA bawah secara
signifikan.7

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

21

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1. Kesimpulan
Ada hubungan antara perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA pada
anak dibawah 12 tahun di BP anak Puskesmas Kelapa Dua. Masing-masing perilaku
merokok dari kelompok perokok ringan memiliki risiko 2 kali lipat, perokok sedangberat memiliki risiko 3 kali lipat lebih tinggi untuk menderita ISPA dibandingkan anak
dengan anggota keluarga tidak merokok.
6.2. Saran
1. Bagi Responden
Penghuni rumah diharapkan untuk dapat menghentikan kebiasaan merokok terutama
di lingkungan rumah. Bagi para perokok, disarankan untuk segera berhenti merokok.
Bila perlu, dapat mencari pertolongan petugas kesehatan untuk mengikuti program
berhenti merokok.
2. Bagi Petugas Kesehatan
Disarankan bagi petugas kesehatan Puskesmas, rumah sakit dan tempat praktek
swasta sebaiknya melakukan pembenahan perilaku penghuni rumah terhadap
kejadian ISPA dengan menyarankan penghuni rumah untuk tidak merokok.
3. Bagi Peneliti Selanjutnya
Dapat melakukan penelitian selanjutnya degan meneliti variabel-variabel lain yang
berpengaruh terhadap kejadian ISPA, misalnya variabel status imunisasi dan
pemberian vitamin A.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

22

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

DAFTAR PUSTAKA
1. World Health Organization. Pencegahan dan Pengendalian ISPA di Fasilitas Pelayanan
Kesehatan.
2008.
[Accessed
2015
Jul
25].
Available
from:
http://www.who.int/csr/resources/publications/AMpandemicbahasa.pdf.
2. Badan Litbang Kementrian Kesehatan RI. Riset Kesehatan Dasar 2013. Jakarta: Lembaga
Penerbitan Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementrian Kesehatan RI;
2013.
3. Nasution K, Sjahrullah MAR, Brohet KE, Wibisana KA, Yassien MR, Ishak LM, et al.
Infeksi saluran napas akut pada balita di daerah urban jakarta. Sari Pediatri. 2009;11:2238.
4. Marhamah, Arsin AA, Wahiduddin. Faktor yang berhubungan dengan kejadian ISPA
pada anak balita di desa bontongan kabupaten enrekang. Universitas Hasanuddin. 2012.
5. Kementerian Kesehatan RI. Pedoman pengendalian infeksi saluran pernapasan akut.
Jakarta: Kementerian Kesehatan RI; 2011.
6. Stanford Childrens Health. Anatomy of the Respiratory System in Children. 2015.
[Accessed
2015
Jul
25].
Available
from:
http://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=anatomy-of-the-respiratory-systemin-children-90-P02950
7. Jones LJ, Hashim A, McKeever T, Cook DG, Britton J, Leonardi-Bee J. Parental and
household smoking and the increased risk of bronchitis, bronchiolitis and other lower
respiratory infections in infancy: systematic review and meta-analysis. Respiratory
Research. 2011;12:1-11.
8. Behrman RE, Kliegman RM, Jenson HB. Nelson Textbook of Pediatrics. 17th ed.
Philadelphia: Saunders; 2004. p 1701.
9. Ngastiyah. Perawatan Anak Sakit. Jakarta: Buku Kedokteran EGC; 2005.
10. Reeves CJ, Roux G, Lockhart R. Medicalsurgical nursing. Jakarta: Salemba Medika;
2001.
11. Partodiharjo S. Kenali Narkoba dan Musuhi Penyalahgunaan. Jakarta: Erlangga; 2006.
12. Bustan M.N. Epidemiologi Penyakit Tidak Menular. Jakarta : Rineka Cipta; 2007.
13. Karia RM, Gokhale PA, Mehta HB. Comparative study of spirometric parameters
between active tobacco smokers and tobacco non-smokers. IOSR Journal of Pharmacy.
2012;2:222-4

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

23

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

14. Karia RM. Comparative study of peak expiratory flow rate and maximum voluntary
ventilation between smokers and non-smokers. National Journal of Medical Research.
2012;2:191-3
15. Corwin EJ. Buku Saku Patofisiologi. Jakarta: Buku Kedokteran; 2009.
16. Morrison A. Third-Hand Smoke in Households Linked to Breathing Disorders in
Children: Presented at ERS. 2013. [Accessed 2015 Aug 1]. Available from:
http://www.firstwordpharma.com/node/1139089#axzz3iK1KGdG3.
17. Gay LR, Diehl PL. Research Methods for Business and Management. New York:
MacMillan Publishing Company; 1992. (15)
18. Mark SJ, Lewis P, Thornhill A. Research Method for Student. 5th ed. London: Pearson;
2009.
19. Guetirrez-Ramirez SF, Molina-Salinas GM, Garcia-Guerra JF, Vargas-Villarreal J, MataCardenas BD, Gonzalez-Salazar F. Enviromental tobacco smoke and pneumonia in
children living in Monterrey, Mexico. Rev salud publica. 2007;9:76-85.

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

24

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

LAMPIRAN
Dokumentasi Kegiatan Wawancara

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

25

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

26

Pengaruh perilaku merokok penghuni rumah terhadap kejadian ISPA


di Balai Pengobatan anak Puskesmas Kelapa Dua

Format Wawancara

Anamnesis ISPA
Apakah anak ibu/bapak ada batuk?

(Ya/Tidak)

Apakah anak ibu/bapak ada pilek?

(Ya/Tidak)

Apakah anak ibu/bapak ada suara serak?

(Ya/Tidak)

Bila ada salah satu/lebih jawaban ya:

Sejak kapan?

Perilaku Merokok
Apakah ada penghuni rumah yang sedang merokok?
Bila ya: Berapa jumlah batang rokok yang dihisap per hari?

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat


Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan

27