Anda di halaman 1dari 280

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH

(RPJMD)
RPJMD)
KABUPATEN BOGOR TAHUN 2013 - 2018

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR


2014

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH

(RPJMD)
RPJMD)
KABUPATEN BOGOR TAHUN 2013 - 2018

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR


2014

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ......................................................................................

DAFTAR TABEL..................................................................................
DAFTAR GAMBAR ............................................................................
BAB I PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang ........................................................................

I-1

1.2.

Dasar Hukum Penyusunan ........................................................

I-4

1.3.

Hubungan Antar Dokumen .......................................................

I-7

1.4.

Sistematika Penulisan ...............................................................

I-8

1.5.

Maksud dan Tujuan ..................................................................

I-10

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH


2.1.

Aspek Geografi dan Demografi .................................................

II-1

2.2.

Aspek Kesejahteraan Masyarakat .............................................

II-3

2.2.1.

Fokus Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi..........................

II-3

2.2.2.

Fokus Kesejahteraan Sosial ......................................................

II-9

2.2.3.

Fokus Seni Budaya dan Olahraga .............................................

II-10

2.3.

Aspek Pelayanan Umum ..........................................................

II-11

2.4.

Aspek Daya Saing Daerah ........................................................

II-23

2.4.1.

Fokus Kemampuan Ekonomi Daerah .........................................

II-23

2.4.2.

Fokus Fasilitas Wilayah/Infrastruktur ........................................

II-24

2.4.3.

Fokus Iklim Berinvestasi .........................................................

II-33

2.4.4.

Fokus Sumberdaya Manusia .....................................................

II-38

2.5.

Penelahan RTRW ....................................................................

II-40

2.5.1.

Rencana Struktur Ruang Kabupaten Bogor ................................

II-41

2.5.2.

Rencana Pola Ruang.................................................................

II-58

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA


KERANGKA PENDANAAN DAERAH
3.1.

Kinerja Keuangan Masa Lalu ....................................................

III-1

3.1.1.

Kinerja Pelaksanaan APBD .......................................................

III-1

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

3.1.2.

Neraca Daerah ........................................................................

III-30

3.2.

Kebijakan Pengelolaan Keuangan Masa Lalu .............................

III-33

3.2.1.

Proporsi Penggunaan Anggaran ...............................................

III-39

3.2.2.

Analisis Pembiayaan ................................................................

III-40

3.3.

Kerangka Pendanaan ..............................................................

III-43

3.3.1.

Analisis Pengeluaran Periodik Wajib dan Mengikat Serta


Prioritas Utama

.....................................................................

III-43

3.3.2.

Proyeksi Data Masa Lalu ..........................................................

III-44

3.3.3.

Penghitungan Kerangka Pendanaan .........................................

III-46

BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS


4.1.

Perumusan Permasalahan Pembangunan Daerah .......................

4.1.1.

Identifikasi Permasalahan untuk Penentuan Program Prioritas


Pembangunan Daerah ..............................................................

4.1.2.

4.2.

IV-1

IV-7

Identifikasi Permasalahan untuk Pemenuhan Penyelenggaraan


Urusan Pemerintahan Daerah ...................................................

IV-16

Isu-Isu Strategis .....................................................................

IV-22

BAB V VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN


5.1.

Visi .........................................................................................

V-1

5.2.

Misi ........................................................................................

V-2

5.3.

Tujuan dan Sasaran ................................................................

V-4

5.4.

Indikator termaju berdasarkan misi ...........................................

V-10

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN


6.1.

Strategi dan Arah Kebijakan Pencapaian Tujuan dan Sasaran


Misi Kesatu ..............................................................................

6.2.

Strategi dan Arah Kebijakan Pencapaian Tujuan dan Sasaran


Misi Kedua ...............................................................................

6.3.

VI-6

Strategi dan Arah Kebijakan Pencapaian Tujuan dan Sasaran


Misi Ketiga ...............................................................................

6.4.

VI-1

VI-12

Strategi dan Arah Kebijakan Pencapaian Tujuan dan Sasaran


Misi Keempat ...........................................................................

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI-16
ii

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

6.5.

Strategi dan Arah Kebijakan Pencapaian Tujuan dan Sasaran


Misi Kelima ..............................................................................

VI-20

BAB VII KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH


7.1.

Kebijakan Umum .....................................................................

VII-1

7.2.

Arah Kebijakan dan Pelaksanaan Strategi .................................

VII-2

7.2.1.

Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi Misi Kesatu .......................

VII-2

7.2.2.

Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi Misi Kedua ........................

VII-9

7.2.3.

Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi Misi Ketiga ........................

VII-20

7.2.4.

Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi Misi Keempat ....................

VII-27

7.2.5.

Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi Misi Kelima .......................

VII-33

7.3.

Program Pembangunan Daerah ................................................

VII-46

7.3.1.

Program Pembangunan Urusan Pendidikan ................................

VII-46

7.3.2.

Program Pembangunan Urusan Kesehatan ...............................

VII-47

7.3.3.

Program Pembangunan Urusan Lingkungan Hidup .....................

VII-47

7.3.4

Program Pembangunan Urusan Pekerjaan Umum ......................

VII-47

7.3.5.

Program Pembangunan Urusan Tata Ruang ...............................

VII-48

7.3.6.

Program Pembangunan Urusan Perencanaan Pembangunan .......

VII-48

7.3.7.

Program Pembangunan Urusan Perumahan ..............................

VII-48

7.3.8.

Program Pembangunan Urusan Kepemudaan dan Olah Raga ......

VII-49

7.3.9.

Program Pembangunan Urusan Penanaman Modal ....................

VII-49

7.3.10. Program Pembangunan Urusan Koperasi dan UKM ....................

VII-49

7.3.11. Program Pembangunan Urusan Kependudukan dan


Catatan Sipil ............................................................................

VII-49

7.3.12. Program Pembangunan Urusan Ketenagakerjaan .......................

VII-49

7.3.13. Program Pembangunan Urusan Ketahanan Pangan .....................

VII-50

7.3.14. Program Pembangunan Urusan Pemberdayaan Perempuan


dan Perlindungan Anak .............................................................

VII-50

7.3.15. Program Pembangunan Urusan Keluarga Berencana dan


Keluarga Sejahtera ...................................................................

VII-50

7.3.16. Program Pembangunan Urusan Perhubungan .............................

VII-50

7.3.17. Program Pembangunan Urusan Komunikasi dan Informasi .........

VII-51

7.3.18. Program Pembangunan Urusan Pertanahan................................


RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII-51
iii

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.3.19. Program Pembangunan Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik


Dalam Negeri ...........................................................................

VII-51

7.3.20. Program Pembangunan Urusan Otonomi Daerah, Pemerintahan


Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Kepegawaian dan
Persandian ...............................................................................

VII-52

7.3.21. Program Pembangunan Urusan Pemberdayaan Masyarakat


Desa .......................................................................................

VII-53

7.3.22. Program Pembangunan Urusan Sosial ........................................

VII-53

7.3.23. Program Pembangunan Urusan Budaya .....................................

VII-53

7.3.24. Program Pembangunan Urusan Statistik .....................................

VII-53

7.3.25. Program Pembangunan Urusan Kearsipan ..................................

VII-53

7.3.26. Program Pembangunan Urusan Perpustakaan ............................

VII-54

7.3.27. Program Pembangunan Urusan Kelautan dan Perikanan .............

VII-54

7.3.28. Program Pembangunan Urusan Pertanian ..................................

VII-54

7.3.29. Program Pembangunan Urusan Kehutanan.................................

VII-54

7.3.30. Program Pembangunan Urusan Energi dan Sumber Daya


Mineral ....................................................................................

VII-54

7.3.31. Program Pembangunan Urusan Pariwisata .................................

VII-55

7.3.32. Program Pembangunan Urusan Industri .....................................

VII-55

7.3.33. Program Pembangunan Urusan Perdagangan .............................

VII-55

7.3.34. Program Pembangunan Urusan Transmigrasi .............................

VII-55

BAB VIII INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS DAN PAGU


8.1.

Prioritas Pembangunan ...........................................................

VIII-1

8.2.

Indikasi Rencana Program Prioritas dan Pagu ...........................

VIII-2

BAB IX PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH......................

IX-1

BAB X PENCIRI KINERJA TERMAJU.................. ..............................

IX-1

10.1. Penciri Termaju ........................................................................

IX-1

10.2. Program Inovasi.......................................................................

IX-6

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

iv

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Undang-Undang

Nomor

32

Tahun

2004

tentang

Pemerintahan

Daerah

memberikan kewenangan yang lebih besar kepada daerah untuk mengatur dan
mengurus pemerintahannya sendiri. Pemberian kewenangan dimaksudkan agar daerah
dapat meningkatkan pelayanan dan kesejahteraan masyarakat yang didukung dengan
penyelenggaraan tata pemerintahan yang baik (good governance). Upaya peningkatan
pelayanan dan kesejahteraan masyarakat dimaksud dilaksanakan dengan melalui
prinsip-prinsip transparansi, partisipasi dan akuntabilitas.
Sementara itu, Undang-Undang 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional mengamanatkan kepada daerah untuk menyusun perencanaan
pembangunan daerah baik jangka pendek, menengah maupun jangka panjang.
Walaupun pemerintah daerah mempunyai kewenangan untuk mengatur dan mengurus
pemerintahannya sendiri, namun dalam penyusunan perencanaan pembangunan daerah
tetap harus memperhatikan kesinambungan antara perencanaan pembangunan
pemerintahan pusat, provinsi, kabupaten/kota dan antar pemerintah daerah. Dengan
demikian, pencapaian tujuan pembangunan daerah mendukung pencapaian tujuan
pembangunan nasional.
Masa bakti Bupati/Wakil Bupati
penghujung

tahun

2013.

Bupati/Wakil Bupati

Bogor periode 2008-2013 telah berakhir di

Selanjutnya

sesuai

dengan

amanat

undang-undang,

Bogor terpilih periode 2013-2018 wajib menyusun Rencana

Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Bogor Tahun 2013- 2018.
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Bogor Tahun
2013-2018 adalah dokumen perencanaan pembangunan daerah 5 (lima) tahunan yang
menjabarkan visi, misi dan program Bupati/Wakil Bupati terpilih. Untuk mencapai tujuan
pembangunan daerah, maka visi, misi dan program tersebut dijabarkan melalui strategi
pembangunan daerah berupa kebijakan dan program pembangunan, beserta kerangka
pendanaan pembangunan serta kaidah pelaksanaannya.
Walaupun undang-undang secara jelas menyatakan bahwa pemerintah daerah
mempunyai kewenangan untuk mengatur dan mengurus pemerintahannya sendiri,
namun

dalam

penyusunan

perencanaan

pembangunan

daerah

tetap

harus

memperhatikan antara perencanaan pembangunan pemerintahan pusat, provinsi,


kabupaten/kota

dan

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

antar

pemerintah

daerah,

sehingga

pencapaian

tujuan
I-1

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

pembangunan daerah mendukung pencapaian tujuan pembangunan nasional. Aspek


hubungan tersebut memperhatikan kewenangan yang diberikan, baik yang terkait
dengan hubungan sumber daya alam dan sumber daya lainnya, pelayanan umum
maupun keuangan, sebagaimana ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 38
Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah Pusat,
Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
Dalam rangka perencanaan pembangunan nasional, Pemerintah Daerah harus
memperhatikan kewenangan yang diberikan oleh Pemerintah Pusat dan struktur tata
pemerintahan. Oleh karena itu tujuan dan sasaran pembangunan daerah harus
memperhatikan permasalahan yang menjadi lingkup nasional maupun amanat
pembangunan yang diberikan oleh Pemerintah Pusat. Alokasi sumber daya daerah harus
mendukung penyelesaian masalah nasional maupun penyelesaian masalah yang ada di
daerah masing-masing, oleh karena itu sebagai dokumen perencanaan pembangunan
daerah, RPJMD Kabupaten Bogor Tahun 2013-2018 merupakan bagian yang tidak
terpisahkan dari sistem perencanaan pembangunan nasional. Di dalam penyusunannya
dokumen ini berpedoman pada Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD)
Kabupaten Bogor Tahun 2005-2025, Rencana Tata Ruang Wilayah Tahun 2010-2030,
dan memperhatikan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 20102014.
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Bogor
Tahun 2013-2018 disusun berdasarkan beberapa pendekatan sebagai berikut:
1. Pendekatan Teknokratik, pendekatan ini dilaksanakan dengan menggunakan
metode dan kerangka berfikir ilmiah untuk mencapai tujuan dan sasaran
pembangunan daerah;
2. Pendekatan Partisipatif, pendekatan ini dilaksanakan dengan melibatkan seluruh
pemangku kepentingan (stakeholders) terhadap pembangunan. Pelibatan ini
adalah untuk mendapatkan aspirasi dan menciptakan rasa memiliki terhadap
dokumen perencanaan pembangunan daerah serta menciptakan konsensus atau
kesepakatan pada semua tahapan penting pengambilan keputusan;
3. Pendekatan Atas-bawah (top-down) dan Bawah-atas (bottom-up), pendekatan
top-down dan bottom-up dilaksanakan menurut jenjang pemerintahan. Rencana
hasil proses atas-bawah dan bawah-atas tersebut diselaraskan melalui
musyawarah yang dilaksanakan baik ditingkat Nasional, Provinsi, Kabupaten/
Kota, Kecamatan serta Desa/Kelurahan, sehingga tercipta sinkronisasi dan
sinergi pencapaian sasaran rencana pembangunan nasional dan rencana
pembangunan daerah;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

I-2

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

4. Pendekatan Politik, pendekatan ini memandang bahwa pemilihan Kepala Daerah


adalah proses penyusunan rencana, karena rakyat pemilih menentukan
pilihannya berdasarkan program-program pembangunan yang ditawarkan para
calon kepala daerah. Oleh karena itu, rencana pembangunan adalah penjabaran
dari agenda-agenda pembangunan yang ditawarkan Kepala Daerah saat
kampanye ke dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah.
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)
Tahun

2013-2018

disusun

melalui

tahapan

perencanaan

Kabupaten Bogor

partisipatif

dengan

mengedepankan proses evaluasi, proyeksi dan analisis terhadap faktor-faktor internal


dan eksternal yang berpengaruh secara langsung maupun tidak langsung terhadap
pembangunan daerah Kabupaten Bogor.
1.2 Dasar Hukum Penyusunan
Dasar hukum yang dijadikan pedoman dan secara langsung terkait dengan
penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten
Bogor Tahun 2013-2018 adalah sebagai berikut :
1. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah-Daerah
Kabupaten dalam Lingkungan Propinsi Djawa Barat (Berita Negara Republik
Indonesia Tahun 1950 Nomor 8) sebagaimana telah diubah dengan UndangUndang Nomor 4 Tahun 1968 tentang Pembentukan Kabupaten Purwakarta dan
Kabupaten Subang dengan Mengubah Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1950
tentang Pembentukan Daerah-Daerah Kabupaten dalam Lingkungan Propinsi
Djawa Barat (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1968 Nomor 31,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2851);
2. Undang-undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara yang
Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 75, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 3851);
3. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4286);
4. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2003 tentang Susunan dan Kedudukan
Majelis Permusyawaratan Rakyat, Dewan Perwakilan Rakyat dan Dewan
Perwakilan Rakyat Daerah;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

I-3

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

5. Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355);
6. Undang-undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan
PerUndang-undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004
Nomor 53, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4389);
7. Undang-undang

Nomor

25

Tahun

2004

tentang

Sistem

Perencanaan

Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004


Nomor 164, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4421);
8. Undang-undang Nomor 32 Tahun

2004 tentang Pemerintahan Daerah

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan


Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah
beberapa kali,

terakhir

dengan

Undang-undang Nomor 12 Tahun 2008

tentang Perubahan Kedua atas Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang


Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008
Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);
9. Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4438);
10. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Nasional Tahun 2005-2025 (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2007 Nomor 33, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4700);
11. Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4725);
12. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578);
13. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan

antara

Pemerintah,

Pemerintahan

Daerah

Provinsi

dan

Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia


Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4737);
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

I-4

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

14. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat


Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 89,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4741);
15. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2008 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4815);
16. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 21,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817);
17. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 48,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4725);
18. Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan
Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, Cianjur;
19. Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2010-2014;
20. Peraturan Menteri Dalam Negeri No 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan
Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 517);
21. Peraturan Bersama Menteri Dalam Negeri Nomor 28 tahun 2010, Menteri
Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan
Nasional

Nomor

0199/M.PPN/04/2010

PMK.95/PMK.07/2010 tentang

dan

Menteri

Keuangan

Nomor

Penyelarasan Rencana Pembangunan Jangka

Menengah Daerah (RPJMD) dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah


Nasional (RPJMN) 2010-2014, Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor
25 Tahun 2010 tentang Perubahan Peraturan Daerah Nomor 2 Tahun 2009
tentang Rencana Pembangunan Jangka

Menengah (RPJM) Daerah Provinsi

Jawa Barat Tahun 2008-2013;


22. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 25 Tahun 2010 tentang
Perubahan Peraturan Daerah Nomor 2 Tahun 2009 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun
2003-2013;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

I-5

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

23. Peraturan Daerah Kabupaten Bogor Nomor 7 Tahun 2008 tentang Urusan
Pemerintahan yang Menjadi Kewenangan Pemerintahan Daerah (Lembaran
Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2008 Nomor 7);
24. Peraturan Daerah Kabupaten Bogor Nomor 19 Tahun 2008 tentang Rencana
Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Bogor Tahun 2005-2025 (Lembaran
Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2008 Nomor 19);
25. Peraturan Daerah Kabupaten Bogor Nomor 27 Tahun 2008 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Bogor Tahun 20052025 (Lembaran Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2008 Nomor 27);
26. Peraturan Daerah Kabupaten Bogor Nomor 8 Tahun 2009 tentang Pokok-Pokok
Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2009
Nomor 8, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 37).
1.3 Hubungan Antar Dokumen
Dalam kaitan dengan sistem perencanaan pembangunan sebagaimana yang telah
diamanatkan dalam UU Nomor 25 Tahun 2004, maka keberadaan RPJMD Kabupaten
Bogor 2013-2018 merupakan satu bagian yang utuh dari manajemen kerja di
lingkungan Pemerintah Kabupaten Bogor khususnya dalam menjalankan agenda
pembangunan yang telah tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Daerah (RPJPD) 2005-2025 maupun Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten
Bogor 2005-2025, serta dari keberadaannya akan dijadikan sebagai pedoman bagi OPD
untuk penyusunan Renstra OPD. Selanjutnya, untuk setiap tahun selama periode
perencanaan akan dijabarkan dalam bentuk Rencana Kerja Pembangunan Daerah
(RKPD) Pemerintah Kabupaten Bogor sebagai acuan bagi OPD untuk menyusun rencana
kerja (Renja) OPD. Dalam kaitan dengan sistem keuangan sebagaimana yang
diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003, maka penjabaran RPJMD
ke dalam RKPD Kabupaten Bogor untuk setiap tahunnya, akan menjadi pedoman bagi
penyusunan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD) Kabupaten
Bogor pada setiap tahun anggaran.
Gambaran tentang hubungan antara RPJMD Kabupaten Bogor Tahun 2013-2018
dengan dokumen perencanaan lainnya, baik dalam kaitan dengan sistem perencanaan
pembangunan maupun dengan sistem keuangan adalah sebagaimana ditunjukan pada
Gambar 1.1.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

I-6

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Gambar 1.1.
Hubungan Antara Penyelarasan RPJMD
dengan Dokumen Perencanaan Lainnya

1.4 Sistematika Penulisan


Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Daerah Kabupaten Bogor
Tahun 2013-2018 disusun berdasarkan sistematika sebagai berikut:
BAB I. PENDAHULUAN
Menjelaskan

gambaran umum penyusunan RPJMD agar substansi pada bab-bab

berikutnya dapat dipahami dengan baik, meliputi latar belakang, dasar hukum
penyusunan, hubungan antar dokumen, sistematika penulisan, serta maksud dan
tujuan.
BAB II. GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH
Menjelaskan secara logis dasar-dasar analisis, gambaran umum kondisi daerah yang
meliputi aspek geografi dan demografi serta indikator kinerja penyelenggaraan
pemerintah daerah.
BAB III. GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA
PENDANAAN
Menyajikan gambaran hasil pengolahan data dan analisis terhadap pengelolaan
keuangan daerah.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

I-7

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB IV. ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS


Memuat permasalahan pembangunan daerah dan

berbagai isu strategis yang akan

menentukan kinerja pembangunan 5 (lima) tahun ke depan.


BAB V. VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN
Menjelaskan visi dan misi Pemerintah Daerah Kabupaten Bogor untuk kurun waktu 5
(lima) tahun ke depan, serta tujuan dan sasaran setiap misi pembangunan.
BAB VI. STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN
Memuat dan menjelaskan strategi yang dipilih dalam mencapai tujuan dan sasaran serta
arah kebijakan dari setiap strategi terpilih.
BAB VII. KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH
Memuat kebijakan umum dan keterkaitan antara sasaran masing-masing misi dengan
strategi yang dipilih, arah kebijakan, indikator kinerja dan program pembangunan
daerah.
BAB VIII. INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI
KEBUTUHAN PENDANAAN
Menguraikan program prioritas Bupati, dan hubungan urusan pemerintah dengan SKPD
terkait, beserta program yang menjadi tanggungjawab SKPD. Selain itu, disajikan pula
pencapaian target indikator kinerja pada akhir periode perencanaan dibandingkan
dengan pencapaian indikator kinerja pada awal periode perencanaan yang disertai
kebutuhan pendanaan.
BAB IX. PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH
Memuat indikator kinerja daerah yang dapat memberikan gambaran tentang ukuran
keberhasilan pencapaian visi dan misi Bupati dan wakil Bupati pada akhir periode masa
jabatan. Hal ini ditunjukan dari akumulasi pencapaian indikator outcome program
pembangunan daerah setiap tahun atau indikator capaian yang bersifat mandiri setiap
tahun sehingga kondisi kinerja yang diinginkan pada akhir periode RPJMD dapat dicapai.
BAB X. PENCIRI KINERJA KABUPATEN BOGOR TERMAJU
Sama halnya dengan bab IX, pada bab ini memuat indikator kinerja daerah yang dapat
memberikan gambaran tentang ukuran keberhasilan pencapaian visi dan misi Bupati
dan wakil Bupati pada akhir periode masa jabatan. Akan tetapi pada bab ini dipilih dan
diuraikan lebih spesifik beberapa indikator kinerja yang dijadikan sebagai penciri
termaju Kabupaten Bogor dibandingkan dengan Kabupaten lain di Indonesia.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

I-8

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

1.5 Maksud dan Tujuan


Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013 dimaksudkan sebagai pedoman bagi seluruh pemangku kepentingan,
baik bagi Pemerintah Daerah, masyarakat dan dunia usaha di dalam membangun
kesepahaman, kesepakatan dan komitmen bersama guna mewujudkan cita-cita dan
tujuan pembangunan daerah Kabupaten Bogor secara berkesinambungan.
Adapun tujuan penyusunan RPJMD Kabupaten Bogor Tahun 2013-2018 adalah :
1. Menjabarkan Visi, Misi dan Program Kepala Daerah Terpilih sekaligus
menetapkannya menjadi Visi, Misi dan Program Pembangunan Kabupaten
Bogor;
2. Menjadi

pedoman

penyusunan

Rencana

Strategis

(Renstra)

Organisasi

Perangkat Daerah (OPD), Rencana Kerja Pembangunan Daerah (RKPD),


Rencana Kerja (Renja) SKPD, Kebijakan Umum APBD (KUA), serta Prioritas dan
Plafon Anggaran Sementara (PPAS) APBD Kabupaten Bogor;
3. Menjadi sarana untuk menampung aspirasi masyarakat dan membangun
konsensus antar

stakeholders dalam menentukan arah pembangunan

Kabupaten Bogor selama lima tahun mendatang.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

I-9

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB II
GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

2.1. Aspek Geografi dan Demografi


Wilayah Kabupaten Bogor memiliki luas 298.838,304 Ha, secara geografis
terletak di antara 618'0" - 647'10" Lintang Selatan dan 10623'45" - 10713'30" Bujur
Timur, dengan batas-batas wilayahnya :
-

Sebelah Utara, berbatasan dengan Kota Tangerang Selatan, Kabupaten


Tangerang, Kota Depok, Kabupaten dan Kota Bekasi;

Sebelah Barat, berbatasan dengan Kabupaten Lebak;

Sebelah Timur, berbatasan dengan Kabupaten Karawang, Kabupaten Cianjur


dan Kabupaten Purwakarta;

Sebelah Selatan, berbatasan dengan Kabupaten Sukabumi dan Kabupaten


Cianjur;

Bagian Tengah berbatasan dengan Kota Bogor.


Kabupaten Bogor memiliki tipe morfologi wilayah yang bervariasi, dari dataran

yang relatif rendah di bagian utara hingga dataran tinggi di bagian selatan, yaitu sekitar
29,28% berada pada ketinggian 15-100 meter di atas permukaan laut (dpl), 42,62%
berada pada ketinggian 100-500 meter dpl, 19,53% berada pada ketinggian 5001.000
meter dpl, 8,43% berada pada ketinggian 1.0002.000 meter dpl dan 0,22% berada
pada ketinggian 2.0002.500 meter dpl. Selain itu, kondisi morfologi Kabupaten Bogor
sebagian besar berupa dataran tinggi, perbukitan dan pegunungan dengan batuan
penyusunnya didominasi oleh hasil letusan gunung, yang terdiri dari andesit, tufa dan
basalt. Gabungan batu tersebut termasuk dalam sifat jenis batuan relatif lulus air
dimana kemampuannya meresapkan air hujan tergolong besar. Jenis pelapukan batuan
ini relatif rawan terhadap gerakan tanah bila mendapatkan siraman curah hujan yang
tinggi. Selanjutnya, jenis tanah penutup didominasi oleh material vulkanik lepas agak
peka dan sangat peka terhadap erosi, antara lain Latosol, Aluvial, Regosol, Podsolik dan
Andosol. Oleh karena itu, beberapa wilayah rawan terhadap tanah longsor.
Secara klimatologis, wilayah Kabupaten Bogor termasuk iklim tropis sangat basah
di bagian selatan dan iklim tropis basah di bagian utara, dengan rata-rata curah hujan
tahunan 2.5005.000 mm/tahun, kecuali di wilayah bagian utara dan sebagian kecil
wilayah timur curah hujan kurang dari 2.500 mm/tahun. Suhu rata-rata di wilayah
Kabupaten Bogor adalah 20- 30C, dengan rata-rata tahunan sebesar 25C.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 1

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kelembaban udara 70% dan kecepatan angin cukup rendah, dengan ratarata 1,2
m/detik dengan evaporasi di daerah terbuka rata rata sebesar 146,2 mm/bulan.
Sedangkan secara hidrologis, wilayah Kabupaten Bogor terbagi ke dalam 8 buah
Daerah Aliran Sungai (DAS) yaitu: (1) DAS Cidurian; (2) DAS Cimanceuri; (3) DAS
Cisadane; (4) DAS Ciliwung; (5) Sub DAS Kali Bekasi; (6) Sub DAS Cipamingkis; dan (7)
DAS Cibeet. Selain itu juga terdapat 32 jaringan irigasi pemerintah, 900 jaringan irigasi
pedesaan, 95 situ dan 96 mata air.
Secara administratif, Kabupaten Bogor terdiri dari 40 kecamatan yang di
dalamnya meliputi 417 desa dan 17 kelurahan (434 desa/kelurahan), yang tercakup
dalam 3.882 RW dan 15.561 RT. Pada tahun 2012 telah dibentuk 4 (empat) desa baru,
yaitu Desa Pasir Angin Kecamatan Megamendung, Desa Urug dan Desa Jayaraharja
Kecamatan Sukajaya serta Desa Mekarjaya Kecamatan Rumpin.
Luas

wilayah

Kabupaten

Bogor

berdasarkan

pola

penggunaan

tanah

dikelompokkan menjadi: kebun campuran seluas 85.202,5 Ha (28,48%), kawasan


terbangun/pemukiman 47.831,2 Ha (15,99%), semak belukar 44.956,1 Ha (15,03%),
hutan vegetasi lebat/perkebunan 57.827,3 Ha (19,33%), sawah irigasi/tadah hujan
23.794 Ha (7,95%), tanah kosong 36.351,9 Ha (12,15%).
Secara umum, kondisi demografis Kabupaten Bogor dapat digambarkan bahwa
penduduk Kabupaten Bogor berdasarkan estimasi Badan Pusat Statistik (BPS) pada
tahun 2013 berjumlah 5.111.769 jiwa (angka sementara), yang terdiri dari penduduk
laki-laki 2.616.873 jiwa dan penduduk perempuan 2.494.807 jiwa. Jumlah penduduk
tersebut hasil proyeksi penduduk dengan asumsi laju pertumbuhan penduduk sebesar
2,44 persen dibanding tahun 2012. Angka ini merupakan laju pertumbuhan penduduk
proyeksi selama kurun waktu 1 tahun (hasil proyeksi dari tahun 2012).
2.2. Aspek Kesejahteraan Masyarakat
2.2.1. Fokus Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi
Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga berlaku di Kabupaten
Bogor pada tahun 2013 diprediksi mencapai Rp. 109,67 trilyun atau mengalami
peningkatan sebesar 14,35 persen dari tahun sebelumnya.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 2

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 2.1.
PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Kabupaten Bogor
Menurut Lapangan Usaha Tahun 2012-2013 (Juta Rupiah)
LAPANGAN USAHA

NO.

2012*)

(2)

(1)

(3)

SEKTOR PRIMER

II

III

Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan


Perikanan

Pertambangan & Penggalian

SEKTOR SEKUNDER

2013**)

Distribusi
(%)

Pertumbuh
an (%)

(4)

(5)

(6)

4.946.529,80

6.174.193,48

5,63

24,82

3.584.125,89

4.492.110,97

4,10

25,33

1.362.403,91

1.682.082,52

1,53

23,46

64.040.698,89

71.287.409,57

65,00

11,32

57.150.219,71

63.192.527,95

57,62

10,57
11,36

Industri Pengolahan

Listrik, Gas dan Air

2.804.934,10

3.123.458,52

2,85

Konstruksi

4.085.545,08

4.971.423,11

4,53

21,68

SEKTOR TERSIER

26.918.368,69

32.209.132,39

29,37

19,65

18.547.813,88

22.665.072,11

20,67

22,20

4.001.149,29

4.672.465,38

4,26

16,78

1.412.588,49

1.608.025,54

1,47

13,84

2.956.817,04

3.263.569,36

2,98

10,37

95.905.597,38

109.670.735,45

100,00

14,35

Perdagangan, Hotel & Restoran

Pengangkutan & Komunikasi

Keuangan,
Perusahaan

Jasa-jasa

Persewaan

PDRB KABUPATEN BOGOR

&Jasa

Catatan: *) = Angka Perbaikan


**) = Angka Sementara

Dari Tabel 2.1. sektor ekonomi yang menunjukkan Nilai Tambah Bruto (NTB) terbesar
adalah sektor industri pengolahan yang mencapai Rp. 63,17 trilyun atau memiliki andil
sebesar 57,60 persen terhadap total PDRB. Berikutnya sektor perdagangan, hotel dan
restoran sebesar Rp.18,55 trilyun (19,34 persen). Sedangkan sektor yang memiliki
peranan relatif kecil adalah sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan sebesar
Rp.1,58 trilyun (1,44 persen).
Pengelompokan sembilan sektor ekonomi dalam PDRB menjadi tiga sektor yaitu
sektor primer, sekunder dan tersier, menunjukkan bahwa kelompok sektor sekunder
masih mendominasi dalam penciptaan nilai tambah di Kabupaten Bogor. Total Nilai
Tambah Bruto (NTB) atas dasar harga berlaku dari kelompok sektor sekunder pada
tahun 2013 mencapai Rp.71,26 trilyun, atau meningkat 11,28 persen dibandingkan
tahun sebelumnya. Pada kelompok sektor tersier mengalami peningkatan sebesar 19,74
persen yaitu dari Rp.26,92 trilyun pada tahun 2012 menjadi Rp.32,23 trilyun pada tahun
2013. Sedangkan kelompok primer meningkat sebesar 24,82 persen atau dari Rp. 4,95
trilyun pada tahun 2012 menjadi Rp. 6,17 trilyun pada tahun 2013.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 3

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 2.2.
PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kabupaten Bogor
Menurut Lapangan Usaha Tahun 2012-2013 (Juta Rupiah)
NO.

LAPANGAN USAHA

2012*)

2013**)

(1)

(2)

(3)

(4)

SEKTOR PRIMER
1

Pertanian, Peternakan,

Kehutanan,

dan Perikanan
2
II

III

Pertambangan & Penggalian

SEKTOR SEKUNDER

Distribusi Pertumbuh
(%)

an (%)

(5)

(6)

1.998.117,38

2.179.957,45

5,63

9,10

1.608.438,92

1.759.438,29

4,54

9,39

389.678,46

420.519,15

1,09

7,91

24.877.113,84

26.066.046,25

67,30

4,78

Industri Pengolahan

22.273.315,43

23.264.924,59

60,07

4,45

Listrik, Gas dan Air

1.326.483,67

1.379.464,92

3,56

3,99

Konstruksi

1.277.314,74

1.421.656,73

3,67

11,30

9.655.512,28

10.485.830,17

27,07

8,60

6.392.800,62

7.024.861,02

18,14

9,89

1.142.183,19

1.240.391,71

3,20

8,60

662.344,81

700.746,03

1,81

5,80

1.458.183,66

1.519.831,41

3,92

4,23

36.530.743,49

38.731.833,87

100,00

6,03

SEKTOR TERSIER
6

Perdagangan, Hotel & Restoran

Pengangkutan & Komunikasi

8
9

Keuangan,

Persewaan

Perusahaan
Jasa-jasa

PDRB KABUPATEN BOGOR

&Jasa

Catatan: *) = Angka Perbaikan


**) = Angka Sementara

Berdasarkan harga konstan 2000, PDRB atas harga konstan tahun 2013 diprediksi
mengalami peningkatan sebesar 6,03 persen, yaitu dari Rp. 36,53 triliun pada tahun
2012 naik menjadi Rp. 38,73 triliun pada tahun 2013. Kinerja kelompok sektor primer
tahun 2013 menunjukkan peningkatan sebesar 9,10 persen dari tahun sebelumnya,
kelompok sektor sekunder meningkat 4,78 persen, dan kelompok sektor tersier
mengalami peningkatan sebesar 8,60 persen. Tabel 2.2 menunjukkan nilai PDRB atas
dasar harga konstan Kabupaten Bogor beserta distribusi dan pertumbuhannya pada
tahun 2012 dan 2013.
Tabel 2.2. menunjukkan bahwa kinerja perekonomian tertinggi dicapai oleh sektor
konstruksi yang mendorong pertumbuhan sebesar 11,30 persen. Terlaksananya
berbagai pembangunan infrastruktur serta kemudahan dan adanya subsidi bunga
kepemilikian rumah meningkatkan kinerja perekonomian sektor konstruksi. Kinerja yang
cukup tinggi juga ditunjukkan pada sektor perdagangan, hotel dan restoran yang
mencapai 9,89 persen. Kinerja sektor ini didukung oleh kinerja subsektor perdagangan
yang mencapai 9,99 persen karena adanya peningkatan output berbagai barang dan
jasa di Kabupaten Bogor. Sektor pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan juga
menunjukkan kinerja yang membaik jika dibandingkan tahun sebelumnya. Pada tahun
2013, sektor ini tumbuh sebesar 9,39 persen yang didorong oleh program revitalisasi
pertanian yang dilaksanakan oleh pemerintah mulai memperlihatkan hasil yang
menggembirakan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 4

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Berdasarkan time series dari tahun 2001-2013, terlihat bahwa secara umum
pertumbuhan ekonomi Kabupaten Bogor berada pada kisaran 4-6 persen. Terjadi
perlambatan pertumbuhan pada tahun 2009 yang disebabkan oleh krisis keuangan
global pada tahun 2008 yang dampaknya dirasakan oleh perekonomian Kabupaten
Bogor. Pertumbuhan yang sempat melambat ini kemudian meningkat kembali pada
tahun-tahun berikutnya. Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) Kabupaten Bogor pada tahun
2013 diprediksi akan tumbuh sebesar 6,03 persen, meningkat jika dibandingkan dengan
pertumbuhan tahun 2012 yang tumbuh sebesar 5,99 persen. Peningkatan ini hampir
menyamai laju pertumbuhan ekonomi pada tahun 2007 yang mencapai 6,04.
Pertumbuhan ekonomi yang cukup baik diperlukan untuk menjaga stabilitas ekonomi
dan penciptaan lapangan kerja. Laju pertumbuhan ekonomi Kabupaten Bogor selama
periode 2001-2013 ditunjukkan pada Gambar 2.1.
6,50
6,03

6,04
5,85 5,95

6,00
5,58

5,50

5,96 5,99
5,58
5,09

5,00

4,84

4,50

4,50

4,00

4,14

3,94

3,50

Catatan : *) Angka Perbaikan


**) Angka Sementara

Gambar 2.1.
LPE Kabupaten Bogor Tahun 2001-2013 (%)

Indikator

yang

sering

digunakan

untuk

menggambarkan

tingkat

kemakmuran

masyarakat secara makro salah satunya adalah pendapatan per kapita per tahun.
Semakin tinggi pendapatan yang diterima penduduk di suatu wilayah maka tingkat
kesejahteraan di wilayah bersangkutan dapat dikatakan bertambah baik. PDRB per
kapita dapat dijadikan pendekatan untuk indikator pendapatan per kapita. Gambar 2.2.
memperlihatkan PDRB perkapita Kabupaten Bogor atas dasar harga berlaku dan
konstan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 5

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

25,00
21,45
20,00

19,22
17,09

15,00

2011
2012

10,00

7,10

7,32

7,58

2013

5,00
berlaku

konstan

Gambar 2.2.
PDRB Perkapita per Tahun Kabupaten Bogor
Tahun 2011-2013 (juta rupiah)

Gambar 2.2. memperlihatkan PDRB perkapita Kabupaten Bogor atas dasar harga
berlaku mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Pada tahun 2013, PDRB per kapita
atas dasar harga berlaku naik menjadi Rp. 21,45 juta dari tahun sebelumnya Rp. 19,22
juta perkapita. Hal ini berarti terjadi kenaikan pendapatan perkapita sebesar 11,63
persen pada tahun 2013.
Peningkatan PDRB per kapita di atas, masih belum menggambarkan secara riil
kenaikan daya beli masyarakat di Kabupaten Bogor secara umum. Hal ini disebabkan
pada PDRB per kapita yang dihitung berdasarkan PDRB atas dasar harga berlaku masih
terkandung faktor inflasi yang sangat berpengaruh terhadap daya beli masyarakat.
Untuk mengamati perkembangan daya beli masyarakat secara riil dapat digunakan
PDRB per kapita yang dihitung atas dasar harga konstan. Bila dilihat atas dasar harga
konstan, PDRB per kapita atas dasar harga konstan naik menjadi Rp. 7,58 juta dari
tahun sebelumnya Rp. 7,32 juta perkapita. Hal ini berarti terjadi kenaikan pendapatan
perkapita sebesar 3,49 persen pada tahun 2013. Jika dibandingkan kenaikan PDRB atas
harga berlaku dan konstan, maka kenaikan PDRB perkapita atas harga berlaku
mencatatkan peningkatan yang lebih besar dibandingkan harga konstan. Hal ini
disebabkan pengaruh kenaikan harga-harga barang dan jasa.
Selain realisasi dari kondisi ekonomi sebagaimana telah dikemukakan di atas,
indikator lain untuk melihat taraf kesejahteraan masyarakat yang biasa digunakan
adalah Indeks Pembangunan Manusia (IPM) dan Jumlah Penduduk Miskin.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 6

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat prediksi pencapaian dari indikator Indeks
Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Bogor pada tahun 2013 adalah sebagai
berikut:
1.

Realisasi Indeks Pembangunan Manusia (IPM) komposit Kabupaten Bogor


mencapai 73,45 poin. Kondisi ini menunjukkan bahwa realisasinya lebih tinggi
dibandingkan dengan tahun 2012 yaitu sebesar 73,08 poin. Hal ini disebabkan
adanya peningkatan realisasi dari seluruh komponen IPM, baik komponen
pendidikan (angka melek huruf dan rata-rata lama sekolah), kesehatan (angka
harapan

hidup)

maupun

komponen

ekonomi

(kemampuan

daya

beli

masyarakat). Angka IPM sebesar 73,45 poin di atas, sesuai dengan klasifikasi
UNDP termasuk dalam kelompok masyarakat sejahtera menengah atas, namun
belum termasuk dalam kelompok masyarakat sejahtera atas;
2.

Prediksi dan realisasi komponen pembentuk IPM berdasarkan estimasi BPS


yaitu:
a. Angka Harapan Hidup (AHH) diprediksi sebesar 70 tahun, lebih tinggi dari
realisasi tahun 2012 sebesar 69,70 tahun;
b. Angka Melek Huruf (AMH) diprediksi sebesar 95,35 persen, lebih tinggi dari
realisasi tahun 2012 sebesar 95,27 persen;
c.

Rata-rata Lama Sekolah (RLS) diprediksi sebesar 8,04 tahun, lebih tinggi
dari realisasi tahun 2012 sebesar 8,00 tahun;

d. Kemampuan Daya Beli Masyarakat (Purchasing Power Parity = PPP) yang


dihitung berdasarkan tingkat konsumsi riil per kapita per bulan, diprediksi
mencapai sebesar Rp. 636.620,-/kapita/bulan, lebih tinggi dari tahun 2012
yaitu sebesar Rp.634.520,-/kapita/bulan.
3.

Indikator lainnya yang dapat dijadikan ukuran keberhasilan pembangunan


adalah penurunan angka kemiskinan. Jumlah penduduk miskin di Kabupaten
Bogor berdasarkan data dari basis data terpadu Tim Nasional Percepatan
Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K), pada tahun 2013 berjumlah 446.890 jiwa
(8,82 persen), lebih rendah dari tahun 2012 yang berjumlah sebanyak 447.290
jiwa (8,74 persen), berarti mengalami penurunan jumlah penduduk miskin
sebanyak 400 jiwa atau turun sekitar 0,08 persen dibandingkan dengan tahun
2012.
Untuk lebih jelasnya, Realisasi dari Indikator Kesejahteraan Masyarakat

Kabupaten Bogor disajikan pada tabel berikut :

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 7

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 2.3.
Realisasi Indikator Kesejahteraan Masyarakat
Kabupaten Bogor Tahun 2011-2013
No.

Indikator

(1)

(2)

1.

Realisasi Kinerja

Indeks Pembangunan Manusia (Komposit)

2011*

2012*

2013**

(3)

(4)

(5)

72,58

73,08

73,45

Komponen IPM terdiri dari;

2.

a.

Angka Harapan Hidup (AHH) (tahun)

69,28

69,70

70,00

b.

Angka Melek Huruf (AMH) (%)

95,09

95,27

95,35

c.

Rata-rata Lama Sekolah (RLS) (tahun)

7,99

8,00

8,04

d.

Kemampuan Daya Beli Masyarakat (Konsumsi


riil per kapita) (Rp/kap/bln)

631,63

634,52

636,62

470.500

447.290

446.890

Jumlah Penduduk Miskin (jiwa)


Sumber : BPS Kabupaten Bogor; Tahun 2012 dan TNP2K pusat.
*) Angka Perbaikan
**) Angka Sementara

2.2.2. Fokus Kesejahteraan Masyarakat


Fokus kesejahteraan masyarakat terdiri dari (1) pendidikan, (2) Kesehatan, (3)
Pertanahan, dan (4) Ketenagakerjaan, hasil evaluasi berdasarkan permendagri No 54
Tahun 2010, secara ringkas dapat diuraikan sebagai berikut :

Pendidikan

Pendidikan merupakan prioritas Nasional dan menjadi target dalam rangka untuk
meningkatkan

ksejahteraan

masyarakat.

Capaian

kinerja

pembangunan

bidang

pendidikan sampai dengan 2012 relatif berfluaktif dengan tingkat kecenderungan tidak
sesuai target. Namun Capaian kinerja Rata-rata Lama Sekolah dan Angka Partisipasi
Murni (SD SMA) sudah melebihi target yang ditetapkan yaitu 7,76 tahun.

Kesehatan

Analisis kinerja kesehatan di lihat dari angka kelangsungan hidup bayi, angka usia
harapan hidup, dan prosentase balita gizi buruk. Hasil evaluasi menunjukkan capaian
realisasi kinerja angka usia harapan hidup (tahun) masih di bahwa target RPJMD. Jika
dilihat berdasarkan nasional, bahwa kesehatan merupakan prioritas nasional, maka
seharusnya Kabupaten Bogor juga harus ikut melaksanakan program tersebut untuk
mencapai prioritas nasional, setidaknya kabupaten Bogor harus menargetkan Angka
Kelangsungan Hidup Bayi mencapai 80.00% tentu hal ini tidak mudah karena harus di
dukung oleh infrastruktur sarana dan prasarana kesehatan lebih baik.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 8

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Pertanahan

Persentase jumlah penduduk yang memiliki Lahan Kabupaten Bogor Tahun 2008-2012
sudah melebihi target, artinya bahwa semakin banyak penduduk yang memiliki lahan,
ini menunjukkan perkembangan yang baik di bidang pertanahan.

Ketenagakerjaan

Secara garis besar penduduk dapat dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu tenaga
kerja dan bukan tenaga kerja. Penduduk tergolong tenaga kerja jika penduduk tersebut
telah memasuki usia kerja. Batas usia kerja yang berlaku di Indonesia adalah berumur
15 tahun-64 tahun. Angkatan kerja adalah penduduk usia produktif yang berusia 15-64
tahun yang sudah mempunyai pekerjaan tetapi sementara tidak bekerja, maupun yang
sedang aktif mencari pekerjaan. Namun hasil evaluasi menunjukan bahwa nilai Rasio
Penduduk yang Bekerja dengan Angkatan Kerja tidak sesuai target, sehingga
kemungkinan jumlah pengangguran masih besar.
2.2.3. Fokus Seni Budaya dan Olahraga

Seni budaya

Jumlah group kesenian di Kabupaten Bogor sampai pada tahun 2012 sebanyak 114
group, dengan rasio per 10.000 penduduk sebesar 0.0098. Sedangkan gedung kesenian
yang dimiliki Kabupaten Bogor hanyalah satu unit, tentu ini menjadi tantangan dalam
rangka untuk meningkatkan seni budaya di Kabupaten Bogor.

Olahraga

Jumlah organisasi di Kabupaten Bogor memiliki pertumbuhan yang cukup pesat. Pada
tahun 2012 tercatat bahwa jumlah organisasi olahraga adalah sebanyak 74, dengan
rasio per 10.000 penduduk mencapai 0.0197. Hal perlu diapresiasi mengingat bahwa
jumlah gedung olah raga hanya 4 unit tahun 2012.
2.3. Aspek Pelayanan Umum
Pelayanan publik atau pelayanan umum merupakan segala bentuk jasa
pelayanan, baik dalam bentuk barang publik maupun jasa publik yang menjadi
tanggungjawab Pemerintah Daerah Kabupaten Bogor dalam upaya pemenuhan
kebutuhan

masyarakat

sesuai

dengan

ketentuan

perundang-undangan.

Untuk

menganalisis capaian kinerja daerah pada aspek pelayanan umum terlebih dahulu
disusun tabel capaian indikator setiap variabel yang dianalisis menurut kabupaten dan
kecamatan di Kabupaten Bogor.

Indikator variabel aspek pelayanan umum dilihat

berdasarkan fokus urusan wajib dan urusan pilihan yaitu :


RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 9

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

2.3.1. Urusan Wajib


Dalam menyelenggarakan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan
daerah, pemerintahan daerah Kabupaten Bogor melaksanakan 26 urusan wajib dan 8
urusan pilihan. Hasil evaluasi terhadap kinerja berdasarkan urusan dapat dilihat pada
uraian dibawah ini :

Pendidikan

Semua angka indikator yang dipakai menunjukkan peningkatan dari awal tahun 2008
sampai dengan 2012, namun demikian jika dibandingkan target kinerja yang ditetapkan
masih ada yang tidak sesuai target. Seperti pada indikator fasilitas dan jumlah guru
yang memenuhi kualifikasi masih dibawah target yang ditetapkan.

Kesehatan

Di Kabupaten Bogor, urusan kesehatan merupakan tugas dan fungsi dari Rumah Sakit
Umum Daerah (RSUD) Cibinong, RSUD Ciawi, RSUD Leuwiliang dan RSUD Cileungsi.
Jika dilihat dari aspek Peningkatan layanan Spesialis, di empat rumah sakit tersebut
masih di dominasi oleh RSUD Cibinong dengan jumlah 16 dokter dan kemudian diikuti
oleh RSUD Ciawi. Peningkatan ketersediaan tempat tidur kelas III Rumah Sakit relatif
tidak sama, yang paling tinggi adalah RSUD Ciawi, dari 42.53% pada tahun 2008 hingga
mencapai 83.80% pada tahun 2012, diikuti oleh RSUD Leuwiliang dimana Peningkatan
ketersediaan tempat tidur kelas III Rumah Sakit pada tahun 2012 mencapai 72.90%.
Cakupan Desa Siaga Aktif di kabupaten Bogor cukup berkembang dari tahun ke tahun,
hingga pada tahun 2012 mencapai 214. Dari semua fasilitas ini agar membuat urusan
kesehatan cukup berkembang baik yang juga digambarkan dari Cakupan Balita Gizi
Buruk mendapat perawatan hingga mencapai 100% dari tahun ke tahun.

Pekerjaan Umum

Jaringan jalan di Kabupaten Bogor terdiri atas Jalan Nasional, Jalan Provinsi dan Jalan
Kabupaten serta jalan lingkungan permukiman. Hingga tahun 2013 jumlah panjang
jalan nasional adalah sepanjang 124,85 km dengan jumlah ruas 11, panjang jalan
provinsi adalah sepanjang 121,820 km dengan jumlah ruas 10 serta jalan kabupaten
adalah sepanjang 1.748,915 km dengan jumlah ruas sebanyak 458 ruas. Untuk jalan
lingkungan permukiman yang meliputi jalan perumahan dan jalan desa dari data
pemetaan sepanjang km dengan jumlah panjang jalan yang terdata sepanjang
1.038,17 km dengan jumlah ruas 505 ruas.
Kondisi jaringan jalan di Kabupaten Bogor tahun 2013 ditunjukkan dari indikator
panjang jalan kabupaten dalam kondisi baik yang mencapai 76,27% dengan rata-rata
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 10

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

panjang jalan kabupaten per jumlah penduduk hanya mencapai sekitar 0,32 m/jiwa hal
ini menunjukkan bahwa kapasitas penanganan jalan yang ditangani masih sangat
rendah terhadap jumlah penduduk yang sangat tinggi di wilayah Kabupaten Bogor.
Dari jumlah panjang jalan kabupaten yang ditangani tersebut, sekitar 2,23% sempadan
jalan digunakan oleh pedagang kaki lima dan bangunan liar dan baru sekitar 31,38%
jalan yang memiliki trotoar dan drainase. Dari jumlah jalan yang memiliki drainase
tersebut hanya sekitar 39,09% yang memiliki drainase yang baik.
Untuk jaringan irigasi hingga tahun 2013 tercatat luas daerah irigasi (D.I) yang ada di
Kabupaten Bogor adalah 1.479 Ha yang berada di 2 D.I Kewenangan Nasional, 4.482 Ha
yang berada di 19 D.I kewenangan Pemerintah Provinsi, dan 47.121 Ha yang berada di
990 D.I kewenangan Pemerintah Kabupaten. Dari jumlah daerah irigasi yang menjadi
kewenangan pemerintah kabupaten memiliki panjang saluran sepanjang 2.313,198 km.
Kondisi rasio jaringan irigasi di wilayah Kabupaten Bogor hingga tahun 2013 mencapai
4,909 m/ha dengan total luas irigasi kabupaten dalam kondisi baik mencapai 63,50%.
Terkait sektor pemakaman dan persampahan, hingga tahun 2013, rasio tempat
pemakaman umum persatuan penduduk mencapai 24,95 sedangkan rasio tempat
pembuangan sampah per satuan penduduk mencapai 1,99 dengan mengandalkan TPA
Galuga sebagai satu-satunya tempat pembuangan akhir sampah yang masih beroperasi
untuk wilayah Kota dan Kabupaten Bogor.

Perumahan

Berdasarkan indikator rasio rumah layak huni di Kabupaten Bogor pada tahun 2013
mencapai 0,18 yang menunjukkan bahwa sekitar 1 rumah layak huni di wilayah
Kabupaten Bogor ditempati oleh sekitar 6 jiwa penduduk. Dengan asumsi bahwa setiap
rumah tangga terdiri dari 4 orang jiwa maka dengan nilai tersebut menunjukkan bahwa
masih terdapat rumah tangga di wilayah Kabupaten Bogor yang belum menikmati
rumah layak huni. Nilai tersebut diperkuat dengan data rumah layak huni yang baru
mencapai 98,33% sehingga masih ada sekitar 1,67% atau sekitar 83.982 unit bangunan
rumah tidak layak huni yang masih belum tertangani di Wilayah Kabupaten Bogor. Dari
jumlah tersebut lingkungan permukiman kumuh yang masih terdapat di Kabupaten
Bogor sebesar 0,94% dari luas wilayah Kabupaten Bogor yang masih perlu ditangani.
Terkait penyediaan prasarana perumahan dan permukiman seperti air bersih dan listrik,
bahwa pada tahun 2013 jumlah rumah tangga pengguna air bersih baru mencapai
44,08% yang terdiri dari sambungan perpipaan PDAM serta sambungan pipa dan non
pipa dari penyediaan sarana air bersih pedesaan. Untuk akses penduduk terhadap air
minum di Kabupaten Bogor sebagian besar menggunakan pasokan air bersih yang
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 11

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

dikelola oleh PDAM Tirta Kahuripan yang bersumber pada 32 unit sumber pelayanan air
bersih dengan kapasitas total 2.270,5 liter/detik baik yang diambil dari sumber mata air,
sumur air tanah dalam dan instlasi pengolahan air lengkap (air permukaan). Dari jumlah
air bersih yang diproduksi tersebut, hingga tahun 2011, jumlah penduduk yang terlayani
oleh jaringan PDAM adalah sebanyak 678.374 jiwa atau sekitar 13,27%. Dari jumlah
tersebut maka sambungan penyediaan air bersih yang bersumber dari sarana air bersih
pedesaan mencapai sekitar 30,81%. Sedangkan untuk penyediaan prasarana listrik,
jumlah rumah tangga pengguna listrik telah mencapai 82,88%.

Penataan Ruang

Acuan penataan ruang Kabupaten Bogor yang tertuang dalam Peraturan Daerah Nomor
19 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang dan Wilayah (RTRW) tahun 2005-2025,
hingga saat ini sedang memasuki tahun keenam sejak ditetapkan dan memasuki tahun
kedelapan dari tahun perencanaan. Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 26 tahun
2007 tentang Penataan Ruang dan Peraturan Pemerintah Nomor 15 tahun 2010 tentang
Penyelenggaraan Penataan Ruang, Dokumen Rencana Tata Ruang Wilayah yang telah
ditetapkan dapat dilakukan peninjauan kembali. Berdasarkan hal tersebut, maka pada
tahun 2013 telah dilakukan peninjauan kembali RTRW Kabupaten Bogor dan disepakati
untuk di revisi.
Perencanaan detil rencana tata ruang di Wilayah Kabupaten Bogor berupa Rencana
Detail Tata Ruang telah selesai disusun untuk 40 kecamatan. Untuk saat ini dokumen
perencanaan detil tersebut sedang dalam proses pengesahan termasuk dengan
peraturan zonasi sebagai kelengkapan yang tidak terpisahkan.
Pemanfaatan ruang di Kabupaten Bogor sepenuhnya mengacu pada RTRW Kabupaten
Bogor sesuai dengan Peraturan Daerah Kabupaten Bogor Nomor 17 tahun 2000,
sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Daerah Nomor 19 tahun 2008 tentang
Rencana Tata Ruang dan Wilayah (RTRW) tahun 2005-2025. Sebagai upaya
pengendalian terhadap perijinan pemanfaatan ruang, telah dibuat Pedoman Operasional
Pemanfaatan Ruang yang menetapkan secara rinci aturan-aturan teknis berdasarkan
jenis kegiatan dan peruntukan ruang di lokasi yang akan dimanfaatkan.
Pola ruang di Kabupaten Bogor mencakup kawasan lindung dan budidaya. Sebagian
besar wilayah di sebelah selatan sepanjang perbatasan Kabupaten Bogor menjadi
kawasan lindung karena memiliki hutan yang cukup lebat, topografi, elevasi dan curah
hujan yang tinggi. Sedangkan kawasan budidaya tersebar di beberapa kecamatan di
Kabupaten Bogor.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 12

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Secara umum, tata ruang Kabupaten Bogor terbentuk dengan struktur ruang wilayah
yang menggambarkan rencana sistem pusat pelayanan permukiman perdesaan dan
perkotaan serta sistem perwilayahan pengembangan, merupakan bentuk/gambaran
sistem pelayanan berhirarki, yang bertujuan untuk menciptakan pemerataan pelayanan
serta mendorong pertumbuhan kawasan perdesaan dan perkotaan di wilayah
Kabupaten Bogor serta beberapa kawasan yang menjadi kawasan strategis Kabupaten
Bogor.
Keseluruhan penataan ruang sebagaimana diuraikan diatas telah mengacu pada : (1)
Peraturan Pemerintah nomor 26 Tahun 2008 tentang RTRW Nasional, Kawasan Jakarta,
Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, Cianjur (Jabodetabekpunjur) sebagai
Kawasan Strategis Nasional (KSN); (2) Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2008
tentang Penataan Ruang Kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak,
Cianjur

(Jabodetabekpunjur)

yang

mengarahkan

pengembangan

permukiman

Kabupaten Bogor untuk mendorong pengembangan Pusat Kegiatan Nasional Kawasan


Perkotaan Jakarta; dan (3) Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 25 Tahun 2010
tentang Perubahan Peraturan Daerah Nomor 2 Tahun 2009 tentang RPJMD Provinsi
Jawa Barat Tahun 2008-2013 yang menetapkan Kabupaten Bogor sebagai bagian
pengembangan Kawasan Andalan Bodebekpunjur dalam sektor agribisnis, industri dan
pariwisata (wisata agro dan alam), simpul pendukung pengembangan wilayah
Bodebekpunjur dan sebagai wilayah konservasi.
Kinerja sektor penataan ruang dilihat berdasarkan rasio ruang terbuka hijau per satuan
luas wilayah ber HPL/HGB yang hingga pada tahun 2013 mencapai sebesar 26,95%.
Sedangkan indikator ruang publik yang berubah peruntukkannya relatif kecil sebesar
0,04% walaupun jika dilihat dari rasio bangunan yang ber-IMB per satuan bangunan
hanya sekitar 5,34% dari jumlah total bangunan.

Perhubungan

Cakupan pelayanan transportasi darat meliputi jaringan jalan dan jaringan jalan rel.
Hingga tahun 2013 jumlah terminal yang ada di Kabupaten Bogor mencapai 6 unit
terminal dari 9 terminal yang direncanakan akan dibangun yang berada di Cileungsi,
Laladon, Leuwiliang, Jasinga, Bojonggede dan Cibinong. Penyediaan terminal ini terus
dikembangkan untuk memberikan pelayanan transportasi kepada sekitar 5.089.679
penumpang/tahun dan sekitar 18.192 unit kendaraan yang telah dikeluarkan ijin trayek.
Dilihat dari data tersebut maka diperkirakan setiap harinya setiap unit kendaraan
memiliki tingkat kinerja kendaraan angkutan umum sebesar 130,45%.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 13

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Dari data diatas terlihat bahwa jumlah armada angkutan umum cukup besar
dibandingkan dengan tingkat jumlah penumpang yang diangkut karena jenis angkutan
umum yang digunakan adalah jenis angkutan umum perkotaan dengan kapasitas
angkut yang kecil. Dengan demikian perlu dilakukan restrukturisasi angkutan umum
menjadi jenis angkutan umum masal dengan kapasitas angkut menengah hingga besar
(Bis, LRT, Monorel dsb) sehingga rasio kinerja angkutan umum dapat lebih optimal.

Perencanaan pembangunan

Perencanaan pembangunan ini secara umum merupakan tugas dan fungsi dari Bappeda
dan

secara

berkala

terus

menghasilkan

produk-produk

seperti

(1)

dokumen

perencanaan RPJPD yang telah ditetapkan dengan PERDA nomor 27 tahun 2008, (2)
Dokumen Perencanaan RPJMD yang telah ditetapkan dengan PERDA nomor 7 tahun
2009, (3) Dokumen Perencanaan RKPD yang telah ditetapkan dengan PERKADA, dan
(4) Penjabaran Program RPJMD ke dalam RKPD, seluruh dokumen ini umumnya ada dan
tersedia dan dihasilkan oleh Bappeda sesuai dengan periode penerbitannya. Saat ini
bagian perencanaan mengembangkan sebuah system yang dikenal dengan e-Planning.
Sistem ini bertujuan untuk mempercepat proses perencanaan pembangunan yang
sesuai dengan visi misi kepala daerah terpilih.

Lingkungan Hidup

Kondisi lingkungan hidup dilihat berdasarkan kondisi persampahan, akses penduduk


terhadap air minum, pencemaran status mutu air serta cakupan penghijauan wilayah
rawan longsor dan Sumber Mata Air. Dari sisi persampahan, jika dihitung berdasarkan
jumlah penduduk kabupaten Bogor pada tahun 2013 yang mencapai lebih dari 5 juta
penduduk maka jumlah timbulan sampah yang dihasilkan mencapai 10.290 m3/hari
sedangkan kapasitas jumlah sampah yang terangkut hanya mampu sebesar 1.050
m3/hari. Berdasarkan data tersebut maka cakupan persentase penanganan sampah di
kabupaten Bogor baru mencapai sekitar % dengan tingkat kapasitas tempat
pembuangan sampah per jumlah penduduk hanya sekitar .%.
Kondisi lingkungan hidup dilihat berdasarkan penilaian status mutu air, menunjukkan
bahwa hasil kajian yang dilakukan Badan Pengendalian Hidup Daerah kualitas beberapa
sungai yang melintas di Kabupaten Bogor, diantaranya Sungai Ciliwung, Sungai
Cisadane, dan Sungai Cileungsi berada pada level tercemar berat (Level D). Pemerintah
Kabupaten Bogor telah secara rutin melakukan pengamatan terhadap sungai-sungai di 8
DAS utama, yaitu Sungai Cisadane, Cileungsi, Cikeas, Ciliwung, Citeureup, dan Bekasi.
Dari hasil pengamatan menunjukkan bahwa penurunan kualitas air sungai tidak hanya
dipengaruhi oleh banyaknya industri dan padatnya permukiman, namun juga sifat air
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 14

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

sungai sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor alam seperti topografi dan komposisi
geologis lahan yang dilalui oleh sungai serta kerusakan lahan di hulu sungai.
Kebutuhan sarana dan prasarana pengolahan limbah cair sangat besar sejalan dengan
banyaknya industri pengolahan dan kegiatan usaha lainnya yang menghasilkan limbah
cair. Rata-rata volume limbah cair per tahun selama kurun waktu tahun 2003 sampai
dengan 2007, yang dihasilkan dari industri pengolahan dan kegiatan usaha lainnya
sebanyak 314.178,92 m3/bln.

Pertanahan

Realisasi Indikator kinerja urusan pertanahan yang dicapai pada tahun 2013 antara lain
prosentase luas lahan bersertifikat mencapai 26,50 Ha/1000 jiwa penduduk. Ini
menunjukkan bahwa rata-rata setiap penduduk di Kabupaten Bogor memiliki lahan
bersertifikat sebesar 265 m2. Nilai tersebut terus meningkat sejak tahun 2008 sehingga
menunjukkan adanya kesadaran masyarakat terhadap tertib administrasi pertanahan di
Kabupaten Bogor. Peningkatan nilai persentase luas lahan bersertifikat juga mendorong.

Kependudukan dan Catatan Sipil

Rasio penduduk ber-KTP per satuan penduduk hingga pada 2012 sebesar 0.068,
demikian pula Rasio bayi berakte kelahiran mencapai 0.839 pada tahun 2012, dan hal
ini sejalan juga dengan Rasio pasangan berakte nikah.
Kepemilikan KTP di Kabupaten Bogor baru mencapai 69.28% pada tahun 2012. Ini tentu
menjadi perhatian bagi dinas terkait, karena akan cukup bermasalah dari administrasi
kependudukan. Jumlah penduduk (jiwa) Kabupaten Bogor meningkat pesat menjadi
5.26 juta jiwa pada tahun 2012. OPD perlu melakukan strategi yang tepat terkait dalam
mengurangi

laju

pertumbuhan

penduduk,

sehingga

ketersediaan

database

kependudukan skala kabupaten merupakan suatu program yang mendesak untuk


memastikan penduduk tetap secara pasti dan akurat.

Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak

Dari seluruh indikator seperti persentase partisipasi perempuan di lembaga pemerintah,


Partisipasi perempuan di lembaga swasta, Rasio KDRT, Persentase jumlah tenaga kerja
dibawah umur, Partisipasi angkatan kerja perempuan, Penyelesaian pengaduan
perlindungan perempuan dan anak dari tindakan kekerasan terlihat dari tahun ke tahun
memiliki perkembangan yang positif bagi peningkatan pelayanan kepada masyarakat.
Partisipasi angkatan kerja perempuan mencapai 50.15% tahun 2012.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 15

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera

Indikator Rata-rata jumlah anak per keluarga menunjukkan perbaikan yang signifikan,
karena tingginya rasio penggunaan Rasio akseptor KB, Cakupan peserta KB aktif (%)
dan tingginya kesadaran masyarakat akan pentingnya keluarga yang sehat.

Sosial

Indikator dari urusan sosial antara lain adalah Sarana sosial seperti panti asuhan, panti
jompo dan panti rehabilitasi (buah), PMKS yg memperoleh bantuan sosial dan
Penanganan penyandang masalah kesejahteraan sosial. Sarana sosial seperti panti
asuhan, panti jompo dan panti rehabilitasi relatif meningkat dari tahun ke tahun, hingga
mencapai 157 unit pada tahun 2012. PMKS yg memperoleh bantuan sosial dan
Penanganan penyandang masalah kesejahteraan sosial relatif menurun dengan tingkat
prosentase yang sama. Kedua indikator tersebut diketahui pada tahun 2012 mencapai
0.03 persen. Ini mennjukkan bahwa penyandang masalah kesejahteraan sosial di
Kabupaten Bogor relative menurun setiap tahunnya.

Ketenagakerjaan

Angka partisipasi angkatan kerja mencapai 61.74 persen pada tahun 2012. Sementara
angka sengketa pengusaha-pekerja sejak tahun 2009 relative mengalami peningkatan
namun pada tahun 2012 menurun dari 186 kasus pada tahun 2011 menjadi 179 kasus.
Di sisi lain jumlah angkatan kerja terus meningkat, sehingga pengangguran akan
semakin besar, dimana tingkat pengangguran terbuka di Kabupaten Bogor pada tahun
2012 mencapai 9,07%.

Koperasi Usaha Kecil dan Menengah

Pada tahun 2012 prosentase koperasi yang aktif di Kabupaten Bogor mengalami
penigkatan dari tahun ke tahun hingga mencapai 66,33% sebanyak 1103 koperasi. Di
Kabupaten Bogor, Usahan Kecil Menengah (UKM) juga merupakan tulang punggung
ekonomi Kabupaten Bogor. Jumlah Usaha Mikro dan Kecil hingga pada tahun 2012
mencapai sekitar 11.216 UKM naik dari tahun 2011 sebanyak 10.000 UKM.
Usaha kecil menengah di Kabupaten Bogor sangat penting bagi perekonomian karena
turut menyumbang PDRB sektor industri dangan pengolahan yang mecanpai 59,59%
dan menyumbang penyerapan tenaga kerja sektor industri dan pengolahan mencapai
28,86%.

Penanaman modal

Jumlah investor berskala nasional (PMDN/PMA) tahun 2012 mencapai 678 unit dengan
nilai investasi berskala nasional (PMDN/PMA) adalah sebesar Rp.24,60 Triliun. Adanya
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 16

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

investasi ini akan sejalan dengan kebutuhan akan permintaan tenaga kerja, dimana
daya serap tenaga kerja pada tahun 2012 mencapai 295 pekerja. Tingginya investasi ini
juga akan sejalan dengan kenaikan Nilai Realisasi PMDN (milyar rupiah). Dilihat dari
indikator Penyelesaian izin lokasi mencapai 76.46% pada tahun 2012. Dalam rangka
untuk terus mendorong tingkat investasi urusan Penanaman modal juga melaksanakan
pameran dengan realisasi pameran sebanyak 3 kali pada tahun 2012.

Kebudayaan

Indikator urusan Kebudayaan di Kabupaten Bogor adalah (1) Penyelenggaraan festival


seni dan budaya, (2) Sarana penyelenggaraan seni dan budaya, dan (3) Benda, Situs
dan Kawasan Cagar Budaya yang dilestarikan. Dilihat dari capaian pada

urusan

kebudayaan masih terlihat cukup baik dan hal ini masih sesuai dengan target RPJMD
Kabupaten Bogor.

Kepemudaan dan Olahraga

Realisasi dari capaian kinerja Urusan Kepemudaan dan Olahraga, dari seluruh indikator
sampai tahun 2012 terlihat memiliki perkembangan positif, masih sesuai dengan target
RPJMD Kabupaten Bogor.

Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri

Dari beberapa indikator keberhasilan Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri
terutama terhadap Penegakan PERDA meningkat, hingga mencapai 14.69% pada tahun
2012, dengan Angka kriminalitas yang tertangani adalah sebesar 4.32% pada tahun
2012. Kinerja ini masih di bawah target RPJMD Kabupaten Bogor, yaitu sebesar 9.35%
pada tahun 2012.

Otonomi Daerah

Ketahanan Pangan

Realisasi ketahanan pangan dengan indikator Ketersediaan pangan Utama tercapai pada
tingkat 64,36% pada tahun 2012. Kebijakan peningkatan ketahanan pangan masyarakat
dalam rangka revitalisasi pertanian, perikanan dan kehutanan diarahkan untuk
meningkatkan kemampuan nasional dalam penyediaan, distribusi dan konsumsi pangan
bagi seluruh penduduk secara berkelanjutan, dengan jumlah cukup, mutu layak, aman,
dan halal, didasarkan pada optimasi pemanfaatan sumber daya dan berbasis pada
keragaman sumberdaya domestik. Kebijakan tersebut diarahkan pada terwujudnya
kemandirian pangan masyarakat, yang antara lain ditandai oleh indikator secara mikro,
yaitu pangan terjangkau secara langsung oleh masyarakat dan rumah tangga, serta

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 17

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

secara makro yaitu pangan tersedia, terdistribusi dan terkonsumsi dengan kualitas gizi
yang berimbang, pada tingkat individu dan wilayah.

Pemberdayaan Masyarakat Desa

Terdapat delapan indikator ukuran kinerja dari Urusan pemberdayaan masyarakat desa
di

Kabupaten

Bogor,

yaitu

(1)

Rata-rata

jumlah

kelompok

binaan

lembaga

pemberdayaan masyarakat (LPM), (2) Rata-rata jumlah kelompok binaan PKK, (3)
Jumlah LSM (lembaga), (4) LPM Berprestasi (lembaga), (5) PKK aktif (6) Posyandu aktif
(7) Swadaya Masyarakat terhadap program pemberdayaan masyarakat dan (8)
Pemeliharaan Pasca Program pemberdayaan masyarakat.

Statistik

Urusan statistik dalam hal ini memiliki indikator kinerja yaitu penyusunan buku
kabupaten dalam angka dan penyusunan Buku Indikator Ekonomi Daerah. Secara
berkala urusan ini melakukan update data secara berkala dengan waktu tahunan.

Kearsipan

Secara umum Pengelolaan arsip secara baku yang merupakan indicator kinerja dari
Urusan kearsipan, dimana tingkat keberhasilah mencapai 88.76% pada tahun 2012.

Komunikasi dan Informatika

Secara umum tidak semua indikator yang ada secara langsung di tangani oleh dinas,
seperti radio wartel/warnet terhadap penduduk, jumlah penyiaran radio/TV local dan
jumlah surat kabar nasional/lokal, yang secara langsung dapat diintervensi oleh dinas
adalah membuat website dan SIM pemda, dimana indikator ini telah dibentuk sejah
tahun 2008 sampai dengan 2012 dengan masing-masing sebanyak 1 unit. Cakupan
layanan komunikasi dan informatika untuk surat kabar telah menjangkau hingga ke
pelosok wilayah. Telekomunikasi di Kabupaten Bogor mengalami perkembangan yang
pesat sebagai imbas dari perkembangan teknologi dan informasi. Pemanfaatan ruang
udara untuk telekomunikasi yang menunjang kegiatan ekonomi serta peningkatan akses
masyarakat masih memerlukan perhatian dari pemerintah daerah.

Perpustakaan

Urusan perpustakaan terlihat bahwa jumlah perpustakaan meningkat dari tahun ke


tahun, pada tahun 2008 mencapai 125 hingga pada tahun 2012 mencapai 206. Selain
itu jumlah pengunjung perpustakaan pertahuan juga mengalami peningkatan dari tahun
ke tahun dengan tingkat koleksi buku mencapai 27.98% pada tahun 2012. Tinggi
jumlah pengunjung perpustakaan per tahun menunjukkan tingginya kesadaran
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 18

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

masyarakat dalam membaca buku yang merupakan sumber dari ilmu pengetahuan.
Dengan membaca maka masyarakat akan jauh dari keterpencilan dan keterbelakangan.

Penyelenggaraan Keamanan dan Ketertiban Masyarakat

Ketertiban

masyarakat

diperlukan

untuk

menciptakan

stabilitas

daerah

dalam

mewujudkan kehidupan masyarakat yang aman dan tentram. Kabupaten Bogor dengan
kondisi geografis dan wilayah yang begitu luas, serta statusnya sebagai penyangga
ibukota negara, maka memungkinkan sering terjadinya gangguan ketentraman dan
ketertiban umum, antara lain : (1) Masih banyaknya PKL yang berjualan di tempat
tempat yang bukan peruntukannya seperti di trotoar, bahu jalan bahkan sampai ke
badan jalan. Kondisi ini telah menyebabkan kemacetan arus lalu lintas sehingga
kenyamanan para pengguna jalan terganggu, seperti di Kecamatan Cibinong, Ciawi,
Cileungsi, Citeureup, Parung, Cisarua dan Leuwiliang; (2) Masih adanya masyarakat
yang mendirikan bangunan liar yang berdiri di atas tanah milik negara/pemerintah
daerah. Apabila hal ini terus dibiarkan maka dapat menyebabkan berkurangnya aset
negara/pemerintah daerah; (3) Masih maraknya praktek prostitusi dan banyaknya
warung remang-remang yang dikhawatirkan dapat merusak moral dan menimbulkan
penyakit masyarakat; (4) Masih banyaknya jumlah bangunan yang tidak memiliki IMB;
(5) Masih adanya

masyarakat yang belum mentaati peraturan daerah; (6) Masih

banyaknya badan usaha, masyarakat dan perorangan, yang belum memiliki perijinan
atau belum lengkap perijinannya atau sudah memiliki perijinan tapi sudah tidak berlaku.
Hal ini berpotensi menyebabkan kerugian negara/pemerintah daerah dari sektor
retribusi perijinan; (7) Masih banyaknya penambang liar galian C; (8) Maraknya
demonstrasi massa terjadi di Kabupaten Bogor yang berasal dari berbagai elemen
masyarakat dengan berbagai kepentingannya.
Kegiatan-kegiatan penanggulangan gangguan ketenteraman dan ketertiban umum yang
telah dilaksanakan oleh Satuan Polisi Pamong Praja antara lain adalah : (1) Penertiban
Pedagang Kaki Lima (PKL) di beberapa kecamatan yang paling banyak jumlah PKL-nya
dan paling mengganggu ketertiban umum dibandingkan dengan kecamatan lainnya; (2)
Penertiban Warung Remang-remang/PSK di beberapa kecamatan, yaitu : Parung,
Kemang, Tajurhalang, Cileungsi, Megamendung dan Cisarua; (3) Penertiban Bangunan
Liar di beberapa kecamatan, yaitu : Cibinong, Cileungsi, Kemang, Parung, Sukaraja,
Babakan Madang, Bojonggede dan Tamansari; (4) Penertiban Bangunan tanpa IMB; (5)
Penertiban Galian Liar Golongan C; (6) Penertiban Reklame/Spanduk di 5 kecamatan,
yaitu : Cibinong, Sukaraja, Ciawi, Cisarua, dan Megamendung; (7) Penertiban dan
pengawasan tempat hiburan yang menyalahi perijinan dan peruntukannya; (8)
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 19

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Penertiban tempat peternakan yang tidak memiliki ijin serta mengganggu kenyamanan
masyarakat; dan (9) Penyuluhan dan pencegahan penyakit masyarakat (PEKAT).
Selama pelaksanaan tugas, ditemukan berbagai kendala sebagai berikut: (1) Masih
kurangnya sumber daya manusia (SDM), baik secara kualitas maupun kuantitas
dibandingkan dengan cakupan wilayah Kabupaten Bogor. Bila ditinjau dari luas wilayah
dan banyaknya penduduk, maka jumlah anggota Polisi Pamong Praja yang ideal adalah
500 orang, dengan perbandingan 1 orang personil berbanding 8.000 penduduk; (2)
Masih kurangnya sarana dan prasarana yang memadai dibandingkan dengan banyaknya
kegiatan serta luasnya Kabupaten Bogor; (3) Masih lemahnya koordinasi antar intansi
terkait.
2.4. Aspek Daya Saing Daerah
Tingkat daya saing (competitiveness) daerah merupakan salah satu parameter dalam
konsep pembangunan daerah yang berkelanjutan. Secara umum tingkat daya saing
suatu daerah, searah dengan tingkat kesejahteraan masyarakat (Sitepu, 2012). Untuk
menentukan daya saing daerah diperlukan beberapa indikator yang jelas dan terukur.
Indikator daya saing yang digunakan tertuang dalam Permendagri 54 tahun 2010, yaitu
(1) Fokus Kemampuan Ekonomi Daerah, (2) Fokus Fasilitas Wilayah/Infrastruktur, (3)
Fokus Iklim Berinvestasi, dan (4) Fokus Sumber Daya Manusia.
2.4.1 Fokus Kemampuan Ekonomi Daerah
Fokus kemampuan ekonomi daerah dalam hal ini dilihat dari dua urusan terkait
yaitu urusan Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Adm Keuangan Daerah,Perangkat
Daerah, Kepegawaian dan Persandian dan urusan Pertanian.

Otonomi Daerah

Tingkat pendapatan perkapita penduduk (di wakili oleh Pengeluaran Konsumsi per
kapita) Kabupaten Bogor relative mengalami flkutuasi dari tahun ke tahun. produktivitas
total daerah relative stabil, hingga pada tahun 2012 mencapai 2.20.

Pertanian

Nilai Tukar Petani (NTP) adalah rasio atau perbandingan

indeks yang diterima oleh

petani dari usaha taninya dengan indeks yang dibayarkan petani dan dinyatakan dalam
persen. NTP dihitung oleh BPS Kabupaten sejak tahun 2013 terhadap lima subsektor
yaitu sub sektor Tanaman Pangan, Hortikultura, Peternakan, Perkebunan Rakyat dan
Perikanan yang selanjutnya

dikenal dengan istilah NTP

Gabungan. Bila angka NTP

lebih besar dari 100 persen memberi indikasi bahwa Petani secara keseluruhan di lima
subsektor di Provinsi/Kabupaten itu sudah sejahtera karena ada potensi untuk
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 20

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

menabung atau membeli kebutuhan lainnya, sedangkan bila kurang dari 100 persen
memberi indikasi bahwa petani di Kabupaten tersebut belum sejahtera atau dengan
kata lain belum mampu memenuhi kebutuhan dasarnya. Dengan mengacu pada kriteria
tersebut maka dapat disebutkan secara umum petani di Kabupaten Bogor telah
sejahtera walaupun tingkat kesejahteraannya masih berada dibawah provinsi Jawa
Barat.
2.4.2 Fokus Fasilitas Wilayah/Infrastruktur
Fokus fasilitas wilayah/infrastrukutr daerah dalam hal ini dilihat dari urusan
terkait

yaitu

urusan

perhubungan,

pemerintahan umum, adm keuangan

penataan

ruang,

urusan

otonomi

daerah,

daerah, perangkat daerah, kepegawaian dan

persandian dan komunikasi dan informatika.

Transportasi

Aspek infrastruktur transportasi terdiri dari transportasi darat, udara dan laut. Pada
aspek transportasi darat, salah satu indikator tingkat keberhasilan penanganan
infrastruktur jalan adalah meningkatnya tingkat kemantapan dan kondisi jalan,
meskipun dengan rasio panjang jalan terhadap kendaraan relatif kecil.
Kondisi infrastruktur transportasi darat yang lain, seperti : (1) kurangnya ketersediaan
perlengkapan jalan dan fasilitas lalu lintas (rambu, marka, pengaman jalan, terminal dan
jembatan timbang); (2) belum optimalnya kondisi dan penataan sistem hirarki terminal
sebagai tempat pertukaran modal; menyebabkan kurangnya kelancaran, ketertiban,
keamanan serta pengawasan pergerakan lalu lintas. Di pihak lain, jumlah orang dan
barang yang terlayani angkutan umum di Kabupaten Bogor relatif tinggi. Demikian pula
halnya dengan pelayanan angkutan massal seperti bis, masih belum optimal mengingat
infrastruktur transportasi darat yang tersedia

belum mampu mengakomodir jumlah

pergerakan yang terjadi, khususnya pergerakan di wilayah tengah Kabupaten Bogor.

Sumber Daya Air

Potensi sumberdaya air suatu daerah merupakan kemampuan sumberdaya air wilayah
tersebut baik sumberdaya air hujan, air permukaan maupun air tanah, guna memenuhi
kebutuhan terhadap air baku yang dimanfaatkan untuk kepentingan domestik, industri
maupun pertanian.
Sumberdaya air permukaan di Kabupaten Bogor terdiri dari air sungai, mata air dan air
genangan/situ/danau, baik alam maupun buatan. Sungai-sungai yang ada, pada
umumnya mempunyai hulu di bagian selatan, yaitu pada bagian tubuh pegunungan di
sekitar Gunung Salak, Gunung Gede-Pangrango dan Gunung Halimun, dengan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 21

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

karakteristik alirannya mengalir sepanjang tahun. Pada waktu musim hujan mempunyai
debit yang besar dan mengakibatkan banjir setempat, sedangkan pada waktu musim
kemarau, di beberapa alur sungai menunjukkan kecenderungan kondisi surut minimum.
Pada aspek infrastruktur sumber daya air dan irigasi, kondisi infrastruktur yang
mendukung upaya konservasi, pendayagunaan sumber daya air, pengendalian daya
rusak air, keterlibatan masyarakat dalam pengelolaan sumber daya air dan sistem
informasi sumber daya air dirasakan masih belum memadai. Potensi sumber daya air di
Kabupaten Bogor yang besar belum dapat dimanfaatkan secara optimal untuk
menunjang kegiatan pertanian, industri, dan kebutuhan domestik.
Ketersediaan air bersih merupakan salah satu prasyarat bagi terwujudnya permukiman
yang sehat. Oleh karena itu akses masyarakat terhadap air bersih merupakan hal yang
mutlak dipenuhi. Pada cakupan pelayanan air bersih baru mencapai 25 kecamatan.
Cakupan sanitasi air bersih di 80 desa/kelurahan di 19 kecamatan, yang memiliki
kapasitas produksi sebesar 2.098,5 l/dt. Sementara itu, cakupan pelayanan air bersih
baru mencapai 56,86%, terdiri dari PDAM 15% dan sisanya pedesaan dari jumlah
penduduk Kabupaten Bogor (peningkatan cakupan sarana air bersih yang dilakukan oleh
unsur pemerintah hanya 1% - 2% pertahun). Rendahnya cakupan pelayanan air bersih,
diantaranya karena menurunnya ketersediaan sumber daya air baku dan daya dukung
lingkungan, akibat tersumbatnya badan air/sungai oleh sedimentasi yang relatif tinggi.

Listrik dan Energi

Sedangkan untuk jaringan listrik, tingkat rasio elektrivikasinya tahun 2013 baru
mencapai 82,65%, berarti masih sekitar 42,00% kepala keluarga di Kabupaten Bogor
yang belum menikmati listrik, terutama pada kantong-kantong permukiman/ kampung
yang sulit dijangkau oleh jaringan listrik yang telah ada di setiap desa. Hal ini
disebabkan tingginya kebutuhan energi/listrik akibat pertambahan penduduk, tetapi
pada sisi lain tidak diimbangi dengan peningkatan pengadaan listrik sebagaimana yang
diharapkan. Sebagai upaya untuk memenuhi kebutuhan energi masyarakat akan
dikembangkan konsep Desa Mandiri Energi, yaitu pemenuhan energi listrik dengan
memanfaatkan potensi yang ada di daerahnya, seperti pembangkit listrik tenaga mikro
hidro, piko hidro, surya dan bioenergi.
Penerangan jalan dan sarana jaringan utilitas di Kabupaten Bogor telah dibangun cukup
memadai. Namun masih belum mencapai standar yang diinginkan dan belum dibentuk
ke dalam suatu jaringan utilitas terpadu. Pengelolaan prasarana Penerangan Jalan
Umum (PJU) tetap diprioritaskan pembangunannya pada daerah-daerah tertentu,
dengan pertimbangan lokasi daerah-daerah rawan sosial yang sampai dengan saat ini
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 22

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

mencapai 44,17 % atau 12.472 titik lampu dari rencana jumlah titik lampu 28.848 titik
(berdasarkan setiap 50 m dari panjang jalan provinsi). Kegiatan ini akan secara terarah
dilaksanakan pembangunannya termasuk pemeliharaannya.

Pos dan Telekomunikasi

Peranan pos dan telekomunikasi dalam struktur perekonomian Kabupaten Bogor


memang tidak begitu dominan, tetapi dalam menunjang pembangunan di daerah ini
cukup besar. Tanpa adanya kontribusi telekomunikasi, dunia usaha di daerah ini tidak
semaju seperti sekarang. Berbagai usaha pemerintah untuk memperlancar pelayanan
komunikasi, salah satunya peningkatan mutu layanan jasa Pos. Namun tidak dapat
dipungkiri dengan maraknya pengembangan teknologi informasi, pemakaian jasa Pos
semakin

berkurang.

Sedangkan

pemakaian

internet

dan

telekomunikasi

yang

menggunakan teknologi wireless terus berkembang pesat.

Persampahan

Kebutuhan sarana dan prasarana pengolahan sampah sangat besar sejalan dengan
banyaknya jumlah penduduk dan diiringi aktivitas yang tinggi menyebabkan volume
sampah rata-rata setiap hari mencapai 3.065 m3. Kondisi ini menuntut penyediaan
sarana

dan

prasarana

pengelolaan

sampah

yang

memadai,

karena

baru

terlayani/terangkut sebanyak 736 m3/hari atau 24,17 % dari timbunan sampah di


wilayah perkotaan atau hanya 22 kecamatan dari 40 kecamatan di Kabupaten Bogor.
Kebutuhan sarana dan prasarana pengolahan limbah cair sangat besar sejalan dengan
banyaknya industri pengolahan dan kegiatan usaha lainnya yang menghasilkan limbah
cair. Rata-rata volume limbah cair per tahun selama kurun waktu tahun 2003 sampai
dengan 2007, yang dihasilkan dari industri pengolahan dan kegiatan usaha lainnya
sebanyak 314.178,92 m3/bln.

Kawasan Lindung

Kabupaten Bogor mempunyai daerah kawasan hutan yang terdiri dari hutan lindung
atau produksi. Daerah hutan lindung umumnya terdapat di daerah dataran tinggi dan
berfungsi sebagai daerah tangkapan air, sedangkan hutan produksi relatif terbatas dan
menyebar terutama di daerah Cigudeg dan Klapanunggal. Luas kawasan hutan
Kabupaten Bogor adalah 84.047,02 Ha atau sebesar 28,12% dari luas seluruh wilayah
Kabupaten Bogor. Berdasarkan fungsinya, dari 84.047,02 Ha kawasan hutan tersebut
sebesar 8,67% atau seluas 25.912,29 Ha merupakan Hutan Produksi dan sisanya
sebesar 19,45% atau seluas 58.134,73 Ha merupakan Hutan Lindung. Berdasarkan
luasan kawasan lindung, maka target lokasi 45% sebagai kawasan lindung di Provinsi
Jabar ternyata tidak cukup. Upaya meningkatkan kawasan yang bersifat lindung akan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018
II - 23

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

berasal dari kawasan non hutan, yang berarti perlu ada usaha untuk mengembangkan
kawasan hutan kerakyatan.
Daerah kawasan hutan tersebut saat ini cenderung berkurang tutupan hutannya.
Berdasarkan citra Landsat tahun 1999, diketahui kawasan yang bervegetasi hutan
adalah seluas 110,720,03 ha atau 37,05%, sedangkan sisanya sebesar 62,95% atau
188.118,27 Ha merupakan kawasan hutan yang tidak berhutan (non hutan yang
merupakan sawah, pemukiman, tegalan, tanah terbuka), semak dan belukar.

Jika

dilihat kondisi citra landsat tahun 2002 (Marisan, 2006), maka daerah kawasan lindung
yang berhutan tinggal 60%, sedangkan daerah berhutan di kawasan hutan produksi
tinggal 20%.
Upaya mewujudkan fungsi Kawasan Lindung Kabupaten Bogor sebesar 45% dalam
kurun waktu lima tahun terakhir dilaksanakan melalui kegiatan koordinasi antar instansi
dan rehabiliasi lahan dan hutan serta penandaan batas kawasan lindung. Kegiatan
Rehabilitasi Hutan dan Lahan (RHL), Pengayaan Tanaman, Pembangunan Bangunan
Pengendali Erosi dan Gerakan "One Billion Indosian Tree" (OBIT). Perwujudan kawasan
lindung tersebut melibatkan insitusi di tingkat pusat, provinsi, kabupaten/kota serta
partisipasi dunia usaha dan masyarakat. Dalam pelaksanaanya, pencapaian kawasan
lindung dihadapkan pada permasalahan semakin meningkatnya tekanan sosial ekonomi
terhadap sumber hutan serta sinergitas lintas instansi.

Lingkungan Hidup

Kondisi fisik sungai-sungai di DAS dan Sub DAS di bagian selatan umumnya memiliki
beda tinggi antara dasar sungai dengan lahan di sekitar berkisar antara 3,0 - 5,0 m,
sehingga aliran sungai berpotensi untuk meluap di sekitarnya, baik akibat banjir maupun
arus balik akibat pembendungan. Sedangkan untuk bagian utara-barat (Cimanceuri dan
Cidurian Hilir) beda tinggi antara dasar sungai dan lahan bantaran di sekitarnya
umumnya > 5 m, sehingga umumnya menyulitkan untuk pengambilan langsung
maupun pembendungan.
Berdasarkan hasil studi Preliminary Study on Ciliwung Cisadane Flood Control Project,

2001 di Kabupaten Bogor terdapat lokasi yang berpotensi untuk pembuatan waduk,
yaitu Waduk Sodong dan Waduk Parung Badak. Waduk ini berfungsi sebagai pengendali
banjir maupun irigasi. Rencana waduk Sodong berlokasi di Sungai Cikaniki Kecamatan
Leuwiliang, anak sungai Cisadane dengan potensi genangan 3,069 km dan volume
24,027 juta m. Sedangkan Waduk Parung Badak berada di bagian Hulu Sungai
Cisadane di Kecamatan Rancabungur, dengan potensi genangan 2,75 km dan volume
40,069 juta m.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 24

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Berdasarkan hasil pemantauan kualitas air sungai tahun 2007 diketahui bahwa :
-

Sungai Ciliwung, kadar rata-rata parameter BOD melampaui kelas mutu I dan II
tetapi memenuhi untuk kelas mutu III dan IV;

Sungai Cileungsi, kadar rata-rata dari parameter BOD melampaui kelas mutu I IV;

Sungai Cisadane, kadar rata-rata dari parameter BOD melampaui kelas mutu I
dan II tetapi memenuhi kelas mutu II dan IV;

Sungai Kalibaru, kadar rata-rata parameter BOD melampaui kelas mutu I, II dan
III tetapi memenuhi untuk kelas mutu IV;

Sungai Cikeas, kadar rata-rata parameter BOD melampaui kelas mutu I, II dan
III tetapi memenuhi untuk kelas mutu IV;

Sungai Cikaniki, kadar rata-rata parameter BOD melampaui kelas mutu I dan II
tetapi memenuhi untuk kelas mutu III;

Sungai Cibeet, kadar rata-rata parameter BOD melampaui kelas mutu I, II dan
III tetapi memenuhi untuk kelas mutu IV;

Sungai Cipamingkis, kadar rata-rata parameter BOD memenuhi untuk kelas


mutu IV.
Berdasarkan data dari

Dinas

Bina

Marga

dan

Pengairan

tahun 2006 di

Kabupaten Bogor terdapat sejumlah mata air terdapat danau atau situ sebanyak 95
buah dengan luas 496,28 Ha, Situ-situ dimaksud berfungsi sebagai reservoar atau
tempat peresapan air dan beberapa diantaranya dimanfaatkan sebagai obyek wisata
atau tempat rekreasi dan budidaya perikanan.
Berdasarkan topografi wilayah masih ada beberapa lokasi yang memungkinkan
untuk dikembangkan situ-situ buatan yang dapat dimanfaatkan sebagai tampungan air
baku, resapan air, maupun pengendali banjir (Retarding Basin). Air tanah merupakan
sumber alam yang potensinya (kuantitas dan kualitasnya) tergantung pada kondisi
lingkungan

tempat

proses

pengimbuhan

(groundwater

recharge),

pengaliran

(groundwater flow) dan pelepasan air bawah tanah (groundwater discharge) yang
berlangsung pada suatu wadah yang disebut cekungan air bawah tanah, terdiri dari air
tanah dangkal dan air tanah dalam.
Volume air tanah yang digunakan untuk berbagai kegiatan usaha di Kabupaten
Bogor sebanyak 338.727,2 m3/hari (data SoER Kabupaten Bogor, 2007). Secara umum
kualitas air permukaan di Kabupaten Bogor masih cukup baik, artinya belum ada
pencemaran oleh industri yang mengkhawatirkan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 25

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Peningkatan pengawasan dan penegakan hukum telah dilakukan terhadap


pencemar dan perusak lingkungan, peningkatan kesadaran semua lapisan masyarakat
dalam pengelolaan lingkungan hidup dan penyebarluasan informasi dan isu lingkungan
hidup yang diharapkan akan meningkatkan kepedulian banyak pihak terhadap kondisi
lingkungan hidup Kabupaten Bogor.
Upaya tersebut dilakukan melalui pelatihan/pemantapan kader lingkungan hidup
tingkat kecamatan dan desa, pembinaan dan pemantauan pengelolaan lingkungan
hidup pada berbagai jenis kegiatan dan usaha masyarakat serta swasta/dunia usaha
terhadap penerapan ketentuan AMDAL dan UKL/UPL, penanganan kasus pencemaran
lingkungan hidup serta pemberlakuan ijin pembuangan air limbah bagi setiap kegiatan
yang berpotensi mengeluarkan limbah cair. Sejak tahun 2003 sampai tahun 2007 telah
berhasil dilatih 650 orang kader lingkungan hidup yang terdiri dari berbagai unsur
masyarakat, dengan rincian sebagai berikut :
Tahun 2003

: 150 orang kader lingkungan hidup.

Tahun 2005

: 150 orang kader lingkungan hidup.

Tahun 2006

: 160 orang kader lingkungan hidup.

Tahun 2007

: 190 orang kader lingkungan hidup.

Dalam urusan lingkungan hidup, berbagai upaya telah dilakukan dalam rangka
mengendalikan tingkat pencemaran air sungai di Kabupaten Bogor. Upaya tersebut
antara lain melalui pemantauan kualitas air sungai secara periodik, penguatan kapasitas
kelembagaan melalui program Environmental Pollution Control Management (EPCM),
produksi

bersih,

serta

penegakkan

hukum

lingkungan.

Penguatan

kapasitas

kelembagaan melalui program tersebut telah dapat membangun komitmen industri di


dalam mewujudkan pemulihan kualitas air sungai. Sementara dari sisi penegakkan
hukum lingkungan telah dilakukan penanganan terhadap industri pencemar. Namun
demikian, apabila memperhatikan kondisi kualitas air, upaya-upaya pengendalian tingkat
pencemaran air yang telah dilakukan masih belum dapat memberikan efek signifikan
terhadap pergeseran status mutu air ke tingkat yang lebih baik. Hal tersebut antara lain
disebabkan oleh terbatasnya partisipasi sektor industri dalam program EPCM dan
produksi bersih serta belum optimalnya upaya penegakkan hukum di dalam memberikan
efek shock theraphy terhadap pelaku pencemar.
Terkait dengan perkembangan kondisi air tanah di Kabupaten Bogor, beberapa
cekungan air tanah kritis secara umum memperlihatkan kondisi ketersediaan air tanah
yang semakin menurun dari tahun ke tahun sebagai implikasi dari meningkatnya
pengambilan air tanah untuk keperluan industri, domestik serta komersial.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 26

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Langkah-langkah konservasi dan pengendalian pemanfaatan air bawah tanah


telah dilakukan dalam lima tahun terakhir untuk mengendalikan laju penurunan air
tanah, terutama di cekungan air tanah kritis. Langkah tersebut meliputi pemantauan
kondisi air tanah, pengendalian pemanfaatan pengambilan air tanah melalui perijinan
dan mekanisme disinsentif, pengawasan dan penertiban pengambilan air tanah secara
ilegal serta pembuatan percontohan sumur resapan dalam di kawasan tapak industri. Ke
depan, untuk memulihkan kondisi air tanah di Cekungan air tanah kritis masih
diperlukan penguatan

dan peningkatan efektivitas dari pola langkah-langkah

sebagaimana telah ditempuh, serta mendorong partisipasi sektor industri di dalam


mengembangkan sumur resapan dalam di kawasan industri. Dalam jangka panjang,
perkembangan ekonomi wilayah perlu diarahkan pada aktivitas ekonomi yang
berkarakter hemat konsumsi air tanah untuk menekan laju pemanfaatan air tanah.
Berkenaan dengan aspek kualitas udara, tingkat aktivitas yang cukup tinggi
terutama di daerah perkotaan yang mengakibatkan polusi udara yang cukup
memprihatinkan. Kontribusi gas buang kendaraan bermotor terhadap polusi udara telah
mencapai 50-70 %. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa pada saat ini
semakin banyak industri yang mulai menggunakan batu bara sebagai sumber energi
yang berkontribusi terhadap penurunan kualitas udara.
Bencana gerakan tanah (tanah longsor) merupakan peristiwa alam yang
seringkali mengakibatkan banyak kerusakan, baik berupa kerusakan lingkungan maupun
kerusakan prasarana dan sarana fisik hasil pembangunan serta menimbulkan kerugian
yang tidak sedikit baik berupa harta benda maupun korban jiwa manusia. Pada
umumnya bencana tanah longsor dipicu oleh turunnya curah hujan yang cukup tinggi,
disamping kondisi kelerengan lahan yang cukup terjal dan tidak tertutup oleh vegetasi
serta sifat batuan atau tanah yang cukup sensitif terhadap kondisi keairan.

Perhubungan

Rasio panjang jalan per jumlah kendaraan relative periode 2008-2012 relatif tidak
berkembang, sementara Jumlah orang/barang melalui dermaga/bandara/ terminal per
tahun meningkat hingga mencapai 15.587 pada tahun 2012. Hal yang sama juga terjadi
untuk indikator Jumlah orang/barang melalui dermaga/ bandara/terminal mencapai
7.281 jiwa pada tahun 2012.

Penataan Ruang

Di Kabupaten Bogor ukuran keberhasilan urusan pilihan penataan ruang, ditentukan


oleh (1) Ketaatan terhadap RTRW, (2) Luas wilayah produktif, (3) Luas wilayah industry,
(4) Luas wilayah kebanjiran, (5) Luas wilayah kekeringan, dan (6) Luas wilayah
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 27

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

perkotaan. Dari sisi luas, hanya luas wilayah produktif yang mengalami perkembangan
sementara yang lainnya relatif konstan. Namun penataan ruang dapat diberikan
apresiasi karena tingkat ketaatan terhadap RTRW mencapai 96.86%, artinya bahwa
hanya sekitar 3.74% yang tidak taat dalam penataan ruang. Ini menjadi tugas sendiri
bagi OPD terkait untuk menjamin bahwa penggunaan ruang dan wilayah harus sesuai
dengan RTRW Kabupaten Bogor.

Otonomi Daerah

Terlepas dari makna otonomi itu sendiri, urusan pilihan otonomi daerah, pemerintahan
umum, administrasi keuangan memiliki indikator antara lain adalah Jenis dan jumlah
bank dan cabang serta Jenis dan jumlah perusahaan asuransi dan cabang. Dari kedua
indikator tersebut, perkembangannya relatif konstan dari tahun ke tahun.

Komunikasi dan Informatika

Prosentase pengguna Hp/Telepon di Kabupaten Bogor, relatif mengalami peningkatan


dari tahun ke tahun, hingga mencapai 34.48% pada tahun 2012. Tercatat bahwa
tingkat pertumbuhan penggunaan HP/telepon mencapai 10.57% per tahun. Hal ini
merupakan suatu indikasi kemajuan dari masyarakat Kabuupaten Bogor itu sendiri,
terlihat dari tingginya permintaan akan komunikasi baik dengan penggunaan HP
ataupun telepon rumah di dalam beraktivitas sehari-hari.
2.4.3 Fokus Iklim Berinvestasi
Jumlah dan macam pajak yang diterbitkan relatif sama dari tahun ke tahun
kecuali pada tahun 2012, jumlah dan macam pajak ada sebanyak 10 sementara jumlah
dan retribusi daerah mencapai 28 jenis retribusi dari tahun 2008 sampai dengan 2011.
Pada tahun 2012 jumlah dan macam retribusi hanya sebanyak 17 retribusi. Disisi lain,
jumlah perda yang mendukung investasi mencapai 78 perda pada tahun 2012. Perda
dapat menjadi sebuah motivasi ataupun menurunkan minat pengusaha dalam
berinvestasi, sehingga untuk setiap perda yang diterbitkan haruslah mendukung iklim
investasi di daerah. Karena investor akan menanamkan modalnya pada suatu bidang
usaha akan selalu memperhatikan faktor-faktor keamanan lingkungan, kepastian
hukum, status lahan investasi dan dukungan pemerintah.
Dalam pembangunan perekonomian yang dinamis di tingkat nasional maupun di
tingkat regional dan lokal, penanaman modal (investasi) menjadi faktor yang sangat
penting karena berperan sangat signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi, penciptaan
lapangan kerja, pengembangan sumberdaya strategis nasional, implementasi dan
transfer keahlian dan teknologi, pertumbuhan ekspor dan meningkatkan neraca
pembayaran. Penanaman modal tersebut akan memberikan banyak dampak ganda
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018
II - 28

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

(multiplier effects) dan manfaat bagi banyak pihak termasuk perusahaan, masyarakat
dan pemerintah.
Sektor industri merupakan komponen utama pembangunan daerah yang mampu
memberikan kontribusi ekonomi yang cukup besar, tingkat penyerapan tenaga kerja
yang banyak dan terjadinya transformasi kultural daerah menuju ke arah modernisasi
kehidupan masyarakat. Kinerja sektor industri menengah dan besar pada tahun 2012,
dengan nilai investasi Rp.3.542.983.620.890,- menyerap tenaga kerja 89.778 orang.
Sektor industri menengah besar didominasi oleh industri agro dan loga dengan
nilai investasi sebesar Rp.893.036.061.134,- dan Rp.553.612.343.219,-, sementara itu
industri menengah besar yang paling banyak menyerap tenaga kerja adalah industri
tekstil dengan jumlah tenaga kerja sebesar 24.403 orang
Sementara potensi industri kecil menengah pada tahun 2012 nilai investasinya
mencapai Rp.90.639.055.552,- menyerap tenaga kerja sebesar 21.172 orang. IKM agro
merupakan industri kecil menengah yang paling mendominasi dengan nilai investasi
mencapai Rp.26.940.666,- IKM yang paling banyak menyerap tenaga kerja adalah IKM
tekstil dengan jumlah tenaga kerja sebesar 8.596 orang.
Pengembangan

perdagangan

di

Kabupaten

Bogor

difokuskan

pada

pengembangan sistem distribusi barang dan peningkatan akses pasar, baik pasar dalam
negeri maupun pasar luar negeri. Pengembangan sistem distribusi diarahkan untuk
memperlancar arus barang, memperkecil disparitas antar daerah, mengurangi fluktuasi
harga dan menjamin ketersediaan barang kebutuhan yang cukup dan terjangkau oleh
masyarakat. Adapun peningkatan akses pasar dalam negeri maupun luar negeri
dilakukan melalui promosi/pameran produk dan misi perdagangan. Jumlah usaha
perdagangan yang terdata pada tahun 2012 sebanyak 8982 perusahaan yang
diharapkan pertumbuhannya meningkat 1,05% setiap tahunnya.
Jumlah investor berkala nasional (PMDN/PMA) kurun waktu 2008-2013 mencapai
678 investor dengan nilai investasi sebesar Rp.3.683.380.657.182,- hal tersebut
menjadikan kabupaten peringkat ke-6 dari 26 kabupaten/kota di Jawa Barat untuk
realisasi PMA dan PMDN.
Perkembangan koperasi selama kurun waktu 20112012 mengalami peningkatan
jumlah koperasi sebanyak 4,72%, yaitu dari sebanyak 1.588 koperasi pada tahun 2011
menjadi 1.663 koperasi pada tahun 2012. Dari jumlah tersebut, yang termasuk ke
dalam koperasi aktif adalah sebanyak 1.026 unit pada tahun 2011 meningkat menjadi
1103 pada tahun 2012.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 29

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Sebagai upaya pembinaan dan dalam rangka mengetahui perkembangannya


(aktif tidak aktifnya), telah dilakukan advokasi kepada koperasi-koperasi yang ada di
Kabupaten Bogor. Dengan demikian, koperasi yang bermasalah dapat difasilitasi untuk
diselesaikan permasalahannya, misalnya melalui pembubaran, amalgamasi atau
pembenahan.
Kabupaten Bogor mempunyai sumberdaya galian baik non-logam maupun logam.
Pada bahan non-logam, berupa bahan piroklastik dan batuan terobosan dari gunung
berapi baik itu sudah terubahkan, terendapkan ataupun masive seperti pasir, andesit,
gamping, tanah liat dan sebagainya. Bahan galian logam yang utama adalah emas.
Bahan galian non logam ini menyebar terutama di bagian barat dan timur kabupaten
Bogor dan sangat sedikit di bagian tengah. Bahan galian logam seperti emas dan galena
menyebar di daerah Bogor Barat di sebagian Kecamatan Nanggung dan Cigudeg serta di
daerah Bogor Timur di sebagian Kecamatan Cariu dan Tanjungsari.
Bahan galian tersebut saat ini sebagian sudah dieksploitasi. Pada lokasi bahan
yang sudah dieksploitasi dihasilkan kegiatan ekonomi masyarakat setempat. Tetapi
pengelolaan dampak negatif yang ditimbulkan belum dikelola dengan efektif sehingga
berpotensi menghasilkan kerusakan lingkungan dan pencemaran. Pertambangan bahan
galian non logam, pada lokasi tertentu sudah mengganggu air tanah dan menimbulkan
bahaya tanah longsor, sehingga ekonomi masyarakat pasca tambang juga terganggu.
Oleh karena itu perencanaan perbaikan lingkungan dan penyediaan alternatif aktivitas
ekonomi harus segera dilakukan. Sedangkan yang belum dieksploitasi selain karena
belum ekonomis, mungkin juga karena belum diketahui cadangannya secara terukur.
Pada bahan tambang yang belum tereksploitasi ini, upaya menekan kerusakan
lingkungan harus dilakukan (konservasi sumberdaya mineral). Sampai dengan tahun
2012 terdapat 153 pemegang SIPD/KP yang masih aktif melakukan kegiatan usaha
penambangan seluas 9.511,9Ha yang menurun menjadi 116 pemegang usaha, dengan
luasan sebesar 95.456,4Ha, aktivitas penambangan tanpa ijin (PETI) terus megalami
penurunan melalui upaya penertiban dengan pembinaan dan penutupan kegiatan
penambangan, tercata PETI tahun 2012 10 lokasi menurun dari tahun 2008 sebanyak di
45 lokasi dengan luas bukaan tambang 556,62Ha.
Selain sumber daya mineral logam dan non logam, Kabupaten Bogor juga
memiliki sumberdaya alam panas bumi, dimana terdapat 15 lokasi yang terindikasi
memiliki sumberdaya alam panas bumi, 13 diantaranya sudah beroperasi (Kecamatan
Pamijahan), dan menghasilkan energi listrik dengan kapasitas 110MW. Rencana sampai
dengan tahun 2015 ke 15 lokasi sumber alam panas bumi dapat dioperasikan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 30

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Potensi pariwisata di Kabupaten Bogor cukup menjanjikan, namun belum dikelola


secara optimal, proporsional dan profesional serta belum ditempatkan sebagai kegiatan
industri pariwisata. Potensi pariwisata yang saat ini dimiliki oleh Kabupaten Bogor antara
lain : wisata alam, wisata budaya dan wisata belanja. Kawasan Puncak (di sepanjang
koridor jalan) pada waktu-waktu tertentu menjadi daya tarik wisata. Hal ini terlihat dari
kunjungan wisatawan domestik (sebagian besar berasal dari penduduk Kota Jakarta)
yang jumlahnya cukup signifikan, terutama pada waktu akhir pekan atau libur nasional.
Upaya yang sudah dilakukan oleh pemerintah daerah dan para pelaku pariwisata belum
memberikan dampak signifikan terhadap kemajuan industri pariwisata Kabupaten Bogor.
Kunjungan wisatawan pada tahun 2012 ditargetkan sebesar 3.331.000 akan tetapi
realisasinya mencapai 4.696.627 orang

terdiri dari 140.804 orang wisatawan

mancanegara dan 4.555.823 orang wisatawan nusantara. Pada tahun 2013 kunjungan
wisatawan mencapai 4.125.130 orang.
2.4.4 Fokus Sumberdaya Manusia
Sumber daya manusia di Kabupaten Bogor mengalami peningkatan yang baik dari
tahun ke tahun, hingga pada tahun 2012 mencapai 176.71 dengan tingkat
ketergantungan sebesar 53.35 di tahun yang sama. SDM potensi yang terkandung
dalam diri manusia untuk mewujudkan perannya sebagai makhluk sosial yang adaptif
dan transformatif yang mampu mengelola dirinya sendiri serta seluruh potensi yang
terkandung di alam menuju tercapainya kesejahteraan kehidupan dalam tatanan yang
seimbang dan berkelanjutan.
Jumlah penduduk Kabupaten Bogor pada tahun 2012 menurut hasil Sensus
Penduduk sebanyak 4.989.939 jiwa dan pada tahun 2013 telah mencapai 5.111.769
jiwa naik sebesar 2,44%. Jumlah penduduk Kabupaten Bogor memberikan kontribusi
sebesar Rp. 11,08% dari jumlah penduduk Provinsi Jawa Barat yang berjumlah
43.053.732 jiwa dan merupakan jumlah terbesar diantara kabupaten/kota di Jawa
Barat.
Dari komposisi umur penduduk Kabupaten Bogor pada tahun 2013, yaitu usia 014 tahun sebanyak 1.623.093 jiwa, usia 15-64 tahun sebanyak 3.331.176 jiwa dan usia
65 tahun ke atas sebanyak 157.500 jiwa, maka angka beban ketergantungan
(dependency ratio) mencapai 53,45 yang berarti diantara 100 orang penduduk usia
produktif harus menanggung sebanyak 53 orang penduduk usia non produktif.
Jumlah pengangguran terbuka mengalami penurunan dibandingkan dengan
tahun 2011, dari 222.638 orang, menjadi 198.949 orang, pada tahun 2012 turun
sebanyak 23.689 orang (atau sekitar 10,64%). Kondisi ini menunjukkan bahwa upaya
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 31

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

pemerintah

Kabupaten

Bogor

dalam

menurunkan

jumlah

pengangguran

telah

menunjukan hasil yang memadai, baik yang dilakukan dengan cara mengundang
investor, membuka lapangan kerja baru dan meningkatkan keterampilan para pekerja
maupun upaya lainnya melalui kemudahan untuk membuka usaha baru dan wirausaha
mandiri di sektor formal maupun informal.
Tingkat partisipasi angkatan kerja mengalami peningkatan pada tahun 2012
sebesar 65,11% bila dibandingkan dengan tahun 2011, yaitu sebesar 2,57%. Kondisi ini
disebabkan implikasi dari bertambahnya angkatan kerja dari luar kabupaten Bogor yang
mendapatkan kesempatan kerja atau peluang kerja sehingga berpengaruh terhadap
proporsi dari tingkat partisipasi angkatan kerja lokal.
Berkenaan dengan pembangunan kualitas hidup penduduk Kabupaten Bogor,
perkembangan kualitas sumberdaya manusia (SDM) Kabupaten Bogor menunjukkan
kondisi yang semakin membaik. Hal tersebut antara lain ditunjukkan dengan pencapaian
Indeks Pembangunan Manusia (IPM) yang dihitung berdasarkan tiga indikator, yaitu
Indeks Pendidikan, Indeks Kesehatan dan Indeks Daya Beli.
Pada saat ini, peluang untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia melalui
bidang pendidikan sangat terbuka. Hal ini ditopang oleh dukungan pemerintah baik
pusat maupun daerah melalui APBN-APBD yang akan berupaya menyediakan anggaran
untuk pendidikan sebesar 20 persen. Dalam kaitan ini, pemerintah menyadari bahwa
pendidikan merupakan salah satu sarana untuk meningkatkan kecerdasan dan
keterampilan manusia, serta mempunyai andil besar terhadap kemajuan sosial ekonomi
suatu bangsa. SDM yang berkualitas merupakan salah satu faktor penting bagi
kemajuan bangsa. Semakin tinggi tingkat pendidikan masyarakat, maka semakin tinggi
kualitas SDM di wilayah tersebut. Peluang untuk mendapatkan lapangan pekerjaan atau
menciptakan peluang usaha lebih besar bagi mereka yang berpendidikan tinggi
dibandingkan dengan mereka yang berpendidikan rendah.
2.5.

Penelaahan RTRW
Dalam rangka mewujudkan pembangunan wilayah yang aman, nyaman produktif

dan berkelanjutan sesuai dengan amanat Undang-undang Nomor 26 tahun 2007, maka
diperlukan sebuah instrumen kebijakan yang komprehensif dan multi-sektor yang
mampu mengarahkan perkembangan wilayah dengan tetap memperhatikan daya
dukung dan daya tampung sesuai dengan karakteristik masing-masing wilayah.
Pemerintah Daerah Kabupaten Bogor telah menyusun dokumen RTRW melalui
Peraturan Daerah Kabupaten Bogor Nomor 19 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten Bogor tahun 2005-2025, dimana Kabupaten Bogor merupakan salah
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 32

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

satu kabupaten/kota yang lebih awal menetapkan Peraturan Daerah tentang RTRW
pasca diberlakukannya Undang-undang Nomor 26 tahun 2007.
Peraturan Daerah nomor 19 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Bogor pada tahun 2013 dilakukukan revisi dan sedang dalam proses
penetapan. Revisi rencana tata ruang ini dilakukan dengan beberapa pertimbangan
terkait terbitnya peraturan perundang-undangan dan kebijakan pusat dan provinsi yang
mempengaruhi sistematika, substansi dan arah kebijakan penataan ruang di wilayah
Kabupaten Bogor.
Terkait materi perubahan substansi RTRW Kabupaten Bogor tersebut maka
berikut ini dilakukan penelaahan rencana tata ruang sebagai matra pemanfaatan spasial
terhadap kebijakan pembangunan di Kabupaten Bogor sebagai salah satu bahan
kebijakan yang akan diacu. Substansi Rencana Tata Ruang Wilayah yang direvisi
meliputi tujuan, kebijakan dan strategi; perwujudan struktur ruang; perwujudan pola
ruang serta perwujudan kawasan strategis.
Tujuan penataan ruang Kabupaten Bogor adalah MEWUJUDKAN TATA RUANG
WILAYAH YANG BERKUALITAS, BERKELANJUTAN DAN BERWAWASAN LINGKUNGAN
YANG BERTUMPU PADA KEGIATAN PARIWISATA, PERMUKIMAN, INDUSTRI DAN
PERTANIAN DALAM RANGKA MENDORONG PERKEMBANGAN WILAYAH YANG
MERATA DAN BERDAYA SAING MENUJU KABUPATEN BOGOR TERMAJU DAN
SEJAHTERA. Untuk mewujudkan tujuan penataan ruang tersebut maka disusun

kebijakan dan strategi penataan ruang sebagai berikut:


1. Perwujudan kawasan lindung didalam kawasan hutan dan diluar kawasan
hutan dalam rangka optimalisasi fungsi perlindungan regional; dengan
strategi sebagai berikut:
a. Menetapkan kawasan lindung di dalam kawasan hutan serta kawasan lindung di
luar kawasan hutan sesuai dengan fisik lahan, daya dukung dan daya tamping
lingkungan;
b. mengembalikan dan meningkatkan fungsi kawasan lindung yang telah menurun
akibat pengembangan kegiatan budidaya, dalam rangka mewujudkan dan
memelihara keseimbangan ekosistem wilayah;
c.

penerapan prinsip zero delta Q policy pada daerah resapan air;

d. membatasi perkembangan kegiatan budidaya terbangun di kawasan rawan


bencana untuk meminimalkan potensi kejadian bencana dan potensi kerugian
akibat bencana;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 33

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

e. membatasi perkembangan kawasan terbangun pada enclave yang berada di


dalam kawasan hutan ataupun yang berbatasan dengan kawasan hutan;
f.

membatasi perkembangan kawasan terbangun pada daerah sempadan sungai,


setu dan mata air; dan

g. membatasi pengembangan prasarana wilayah di dalam dan di sekitar kawasan


lindung.
2. Pengembangan wisata alam, wisata budaya dan wisata minat khusus
sesuai dengan potensi alam dan budaya setempat yang memiliki daya tarik
wisatawan

mancanegara

dengan

tetap

memperhatikan

kelestarian

lingkungan hidup; dengan strategi sebagai berikut:


a. mengembangkan kawasan wisata alam dengan memanfaatkan potensi alam yang
ada tanpa mengurangi fungsi dan daya dukung lingkungan alam;
b. mengembangkan kawasan wisata budaya dengan tetap menjaga kelestarian
budaya setempat dan menyesuaikan dengan kultur yang ada;
c.

mengembangkan kawasan wisata minat khusus yang berorientasi pasar domestik


dan mancanegara secara selektif dengan tetap menjaga fungsi pelestarian alam
yang berkelanjutan;

d. Penyediaan prasarana pendukung pariwisata.


3. Penyediaan lingkungan permukiman perkotaan yang berkualitas, aman,
nyaman dan terkoneksi dengan pusat kegiatan di wilayah jabodetabek;
dengan strategi sebagai berikut:
a. Penyediaan fasilitas permukiman yang lengkap dan berkualitas serta berdaya
saing terhadap daerah sekitar;
b. pengembangan permukiman perkotaan yang mendorong penggunaan tanah yang
lebih efisien melalui pembangunan perumahan secara vertikal pada wilayah yang
perkotaan cepat tumbuh;
c.

pengembangan permukiman diprioritaskan kepada hunian yang terintegrasi


dengan sistem angkutan massal;

d. pemanfaatan teknologi ramah lingkungan, energi terbaharukan dan efisiensi


energi di kawasan permukiman perkotaan;
e. mengembangkan ruang terbuka hijau dengan luas paling sedikit 30 % (tiga puluh
persen) dari luas kawasan perkotaan;
f.

mengendalikan jumlah pergerakan transportasi melalui pengembangan sistem


transportasi massal;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 34

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

g. mengendalikan tata air melalui pengembangan sistem drainase dan peningkatan


fungsi resapan air; dan
h. mengendalikan dan penataan pertumbuhan kawasan permukiman di daerah
rawan bencana dan befungsi lindung.
4. Pengembangan kawasan peruntukan industri yang bertumpu pada potensi
sumber daya lokal yang mampu menghasilkan produk bernilai jual
internasional dengan tetap memperhatikan kualitas lingkungan; dengan
strategi sebagai berikut:
a. mendorong penyediaan kawasan industri yang dikelola secara terpadu, lengkap
dan ramah lingkungan;
b. mengembangkan dan menata industri rumah tangga melalui pemberian
dukungan infrastruktur yang memadai sesuai dengan pola ruang yang
dikembangkan;
c.

meningkatkan sarana dan prasarana penunjang kegiatan industri;

d. optimalisasi pemanfaatan sumber daya alam dan sumber daya manusia setempat
e. pengembangan tematik industri berdasarkan ketersediaan potensi sumber daya
yang tersedia;
f.

menyediakan sistem transportasi regional yang handal, cepat dan mudah diakses;

g. mengendalikan perkembangan kegiatan industri yang memberikan dampak


pencemaran lingkungan dan fungsi resapan air; dan
h. membatasi pertumbuhan industri di luar kawasan industri.
5. Mempertahankan areal pertanian tanaman pangan dan penataan pusat
permukiman pedesaan sebagai simpul distribusi hasil pertanian dalam
rangka mendukung upaya ketahanan pangan berkelanjutan; dengan strategi
sebagai berikut:
a. menetapkan kawasan pertanian pangan yang berkelanjutan untuk mendukung
ketahanan pangan daerah;
b. mempertahankan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan (LP2B);
c.

pengembangan jaringan irigasi teknis dan non teknis untuk menunjang


keberlanjutan lahan pertanian pangan;

d. meningkatkan akses jalan dari sentra produksi pertanian ke pusat pemasaran;


e. pemberlakuan insentif dan disinsentif yang mampu mendukung perkembangan
usaha kegiatan pertanian;
f.

mengembangkan kawasan agrobisnis berorientasi agropolitan;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 35

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

g. mengembangkan kawasan minapolitan;


h. mengembangkan fasilitas dan infrastruktur serta permukiman perdesaan yang
dapat menunjang budidaya perdesaan dalam rangka mempertahankan luas lahan
pertanian dan peningkatan produksi pertanian;
i.

meningkatkan aksesibilitas kawasan permukiman pedesaan terhadap kawasan


perkotaan sebagai upaya peningkatan distribusi hasil produksi pertanian;

j.

mengembangkan

pusat-pusat

jasa, koleksi, dan

distribusi produk-produk

perdesaan yang disesuaikan dengan kondisi dan potensi setempat;


k. mengendalikan pertumbuhan permukiman pedesaan yang berada di kawasan
lindung; dan
l.

pengembangan sarana peribadatan untuk memenuhi kebutuhan keagamaan


masyarakat dengan memperhatikan keharmonisan kehidupan beragama dan
kondisi sosial budaya masyarakat setempat melalui pengembangan parasarana
peribadatan yang disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat setempat

6. Penataan sistem pusat kegiatan dan pelayanan sarana prasarana wilayah


secara berjenjang dan sinergis; dengan strategi sebagai berikut:
a. memantapkan pengembangan 3 (tiga) WP dan 12 (dua belas) SWP dalam rangka
pemerataan pembangunan wilayah;
b. menetapkan sistem pusat kegiatan PKWp, PKLp, PPK, dan PPLk dan PPLd sesuai
standar pelayanan minimal;
c.

menata dan mengembangkan sistem jaringan prasarana wilayah yang dapat


menjadi

pengarah,

pembentuk,

pengikat,

pengendali

dan

pendorong

pengembangan wilayah;
d. memantapkan keterkaitan fungsional antar pusat kegiatan perkotaan dan
perdesaan secara sinergis;
e. mengembangkan sistem jaringan jalan tol, jalan arteri primer, dan kolektor
primer serta mengintegrasikan pusat kegiatan nasional, dan pusat-pusat
pertumbuhan;
f.

mengembangkan sistem transportasi, melalui pengembangan terminal angkutan


pada pusat-pusat pertumbuhan di wilayah perkotaan, pengembangan terminal
angkutan barang pada kawasan industri dan perdagangan, pengembangan
terminal agro pada kawasan sentra produksi pertanian serta keterpaduan moda
terhadap moda angkutan massal;

g. mendorong pengembangan prasarana telekomunikasi;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 36

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

h. meningkatkan jaringan energi untuk memanfaatkan energi terbarukan dan tak


terbarukan secara optimal serta mewujudkan keterpaduan sistem penyediaan
tenaga listrik;
i.

meningkatkan kualitas jaringan prasarana serta mewujudkan keterpaduan sistem


jaringan sumber daya air.

j.

mempertahankan kelangsungan ketersediaan dan pendistribusian sumber air


pertanian dan air bersih perkotaan;

k. meningkatkan jaringan transmisi dan distribusi minyak dan gas bumi, serta
mewujudkan sistem jaringan pipa minyak dan gas bumi yang optimal;
l.

mengembangkan sistem penanganan persampahan melalui penyebaran lokasi


pengelolaan sampah di seluruh wilayah secara merata dan memiliki keterkaitan
erat dengan sistem transportasi;

m. mengembangkan sarana pemakaman untuk memenuhi kebutuhan tanah kuburan


yang diarahkan pada pemanfaatan lahan cadangan tanah pemakaman dan
terintegrasi dengan tanah pemakaman masyarakat melalui pengembangan area
Tempat Pemakaman Umum (TPU) regional dan lokal di setiap wilayah
kecamatan, serta pengembangan Tempat Pemakaman Bukan Umum (TPBU)
pada kawasan yang dinyatakan memungkinkan secara teknis dan fisik
lingkungan, serta tidak berdampak sosial pada lingkungan sekitarnya;
n. pengembangan sarana pendidikan dan olah raga
7. Mewujudkan kawasan strategis daerah sesuai dengan kepentingan wilayah
dan berdaya saing; dengan strategi sebagai berikut:
a. penetapan kawasan strategis kabupaten yang memiliki nilai strategis pertahanan
dan keamanan
b. penetapan kawasan strategis kabupaten yang memiliki nilai strategis dari sudut
kepentingan ekonomi yang berpengaruh terhadap pertumbuhan ekonomi
kabupaten
c.

penetapan kawasan strategis kabupaten yang memiliki nilai strategis dari sudut
kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup

d. penetapan kawasan strategis yang memiliki nilai strategis pendayagunaan


sumberdaya alam dan/atau teknologi tinggi
2.1.1 Rencana Struktur Ruang
Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan
prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi
masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional. Rencana struktur
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 37

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

ruang wilayah meliputi pembagian wilayah pengembangan, rencana sistem pusat


kegiatan dan rencana sistem jaringan Pembagian Wilayah Pengembangan.
Wilayah

pengembangan

adalah

kesatuan

kelompok

wilayah

administratif

kecamatan yang memiliki kesamaan karakteristik fisik dan fungsi yang diarahkan
pengembangannya secara terintegrasi. Pembagian wilayah pengembangan ini dibagi
kedalam 3 Wilayah Pengembangan dan 12 Sub Wilayah Pengembangan yang tertera
pada tabel berikut:
Tabel 2.4
Pembagian Wilayah
Wilayah
Pengembangan
Mendorong
perkembangan
Wilayah
Pengembangan
(WP) Barat

Arahan Fungsi
Pengembangan
kegiatan pertanian,
pertambangan,
kehutanan,
perkebunan,
pariwisata dan
budaya, industri,
jasa dan
permukiman

Mengendalikan
perkembangan
Wilayah
Pengembangan
(WP) Tengah

Pengembangan
kegiatan pusat
pemerintahan,
perdagangan dan
jasa, pusat
pelayanan sosial,
pusat komunikasi,
pusat permukiman
perkotaan,
Pariwisata dan
budaya, Industri
ramah lingkungan

Mengembangkan
perkembangan
Wilayah
Pengembangan
(WP) Timur

Pengembangan
kegiatan
perdagangan dan
jasa, pertanian,
pertambangan,
pariwisata, industri
manufaktur, pusat
permukiman
perkotaan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

Sub Wilayah Pengembangan


a. SWP Cigudeg yang meliputi Kecamatan
Cigudeg, Kecamatan Nanggung dan Kecamatan
Leuwisadeng;
b. SWP Parungpanjang yang meliputi
Kecamatan Parungpanjang, Kecamatan Tenjo
dan Kecamatan Rumpin;
c. SWP Leuwiliang yang meliputi Kecamatan
Leuwiliang, Kecamatan Cibungbulang,
Kecamatan Pamijahan dan Kecamatan
Tenjolaya;
d. SWP Jasinga yang meliputi Kecamatan
Jasinga dan Kecamatan Sukajaya; dan
e. SWP Ciampea yang meliputi Kecamatan
Ciampea dan Kecamatan Dramaga
a. SWP Cibinong yang meliputi Kecamatan
Cibinong, Kecamatan Citeureup, Kecamatan
Sukaraja, Kecamatan Bojonggede, Kecamatan
Babakan Madang dan Kecamatan Tajurhalang;
b. SWP Parung yang meliputi Kecamatan
Parung, Kecamatan Gunung Sindur, Kecamatan
Kemang, Kecamatan Ciseeng dan Kecamatan
Rancabungur;
c. SWP Cigombong yang meliputi Kecamatan
Cigombong, Kecamatan Caringin dan
Kecamatan Cijeruk;
d. SWP Ciawi yang meliputi Kecamatan Ciawi,
Kecamatan Cisarua dan Kecamatan
Megamendung; dan
e. SWP Ciomas yang meliputi Kecamatan Ciomas
dan Kecamatan Tamansari
a. SWP Cileungsi yang meliputi Kecamatan
Cileungsi, Kecamatan Gunungputri dan
Kecamatan Klapanunggal;
b. SWP Jonggol yang meliputi Kecamatan
Jonggol, Kecamatan Cariu, Kecamatan
Sukamakmur dan Kecamatan Tanjungsari;

II - 38

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Gambar 2.1
Peta RTRW

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 39

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

2.1.1.1

Struktur Sistem Pusat Kegiatan

A. Sistem Perkotaan
1. Pusat Kegiatan Nasional (PKN), yaitu Kawasan Perkotaan Bodebek;
2. Pusat Kegiatan Wilayah Promosi (PKWp) yaitu Perkotaan Cibinong yang
merupakan pusat dari SWP Cibinong;
3. Pusat Kegiatan Lokal Promosi (PKLp) yaitu perkotaan Cileungsi, Ciguddeg,
Parungpanjang, dan Jonggol;
4. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK), yaitu perkotaan Parung, Leuwiliang, Jasinga,
Cigombong, Ciawi, Ciomas dan Ciampea;
5. Pusat Pelayanan Lingkungan Kota (PPLk), terdiri dari dua puluh sembilan (29)
desa di dua puluh dua (22) kecamatan, yaitu :
a. PPLk Karadenan, Nanggewer dan Cirimekar di Kecamatan Cibinong;
b. PPLk Susukan di Kecamatan Bojonggede;
c.

PPLk Tajurhalang di Kecamatan Tajurhalang;

d. PPLk Gununggeulis dan Cijujung di Kecamatan Sukaraja;


e. PPLk Citaringgul dan Babakan Madang di Kecamatan Babakan Madang;
f.

PPLk Puspanagara di Kecamatan Citeureup;

g. PPLk Limusnunggal dan Mekarsari, di Kecamatan Cileungsi;


h. PPLk Kembangkuning di Kecamatan Klapanunggal.
i.

PPLk Wanaherang di Kecamatan Gunung Putri;

j.

PPLk Bantarkuning di Kecamatan Cariu

k. PPLk Jonggol di Kecamatan Jonggol


l.

PPLk Gunung Sindur di Kecamatan Gunung Sindur

m. PPLk Jampang di Kecamatan Kemang


n. PPLk Sukamulya di Kecamatan Rumpin
o. PPLk Singabangsa dan Tenjo di Kecamatan Tenjo
p. PPLk Cimande Hilir di Kecamatan Caringin
q. PPLk Cisarua di Kecamatan Cisarua
r.

PPLk Cipayung Girang di Kecamatan Megamendung

s.

PPLk Ciomas Rahayu di Kecamatan Ciomas

t.

PPLk Ciampea di Kecamatan Ciampea

u. PPLk Dramaga di Kecamatan Dramaga


v. PPLk Sukamakmur dan Wargajaya di Kecamatan Sukamakmur

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 40

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

B. Sistem Perdesaan
Sistem perdesaan dilakukan dengan membentuk Pusat Pelayanan Lingkungan
Desa (PPLd) yang dihubungkan dengan sistem jaringan jalan dan infrastruktur yang
dibutuhkan untuk pengembangan perdesaan. PPLd di Kabupaten Bogor direncanakan
sebanyak 39 PPLd di 23 kecamatan, yaitu :
1. PPLd Desa Batok, dan Desa Tapos di Kecamatan Tenjo;
2. PPLd Desa Sukamulih Kecamatan Sukajaya;
3. PPLd Desa Banyuasih, Desa Cintamanik, dan Desa Bangunjaya di Kecamatan
Cigudeg;
4. PPLd Desa Cikuda di Kecamatan Parungpanjang;
5. PPLd Desa Cijujung di Kecamatan Cibungbulang;
6. PPLd Desa Pabangbon dan Desa Karacak di Kecamatan Leuwiliang;
7. PPLd Desa Ciasmara dan Desa Gunung Picung di Kecamatan Pamijahan;
8. PPLd Desa Ciampea Udik di Kecamatan Ciampea;
9. PPLd Desa Sirnagalih di Kecamatan Tamansari;
10. PPLd Desa Cidokom dan Kampungsawah di Kecamatan Rumpin;
11. PPLd Desa Cibitung Tengah dan Desa Gunung Malang Kecamatan Tenjolaya;
12. PPLd Desa Parakanmuncang dan Desa Cisarua di Kecamatan Nanggung;
13. PPLd Desa Parigimekar di Kecamatan Ciseeng;
14. PPLd Desa Pasir Gaok di Kecamatan Rancabungur;
15. PPLd Desa Setu, Desa Koleang, dan Desa Pangradin Kecamatan Jasinga;
16. PPLd Desa Cipelang di Kecamatan Cijeruk;
17. PPLd Desa Ciderum dan Desa Lemah Duhur di Kecamatan Caringin;
18. PPLd Desa Cibedug di Kecamatan Ciawi;
19. PPLd Desa Sukamaju di Kecamatan Megamendung;
20. PPLd Desa Sukadamai di Kecamatan Sukamakmur;
21. PPLd Desa Sirnagalih, Desa Singasari, di Kecamatan Jonggol;
22. PPLd Desa Cikutamahi di Kecamatan Cariu;
23. PPLd Desa Buana Jaya, Desa Selawangi, Desa Tanjungrasa, Desa Sirnarasa,
dan Desa Pasir Tanjung di Kecamatan Tanjungsari.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 41

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

2.1.1.2

Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah

Rencana

sistem

jaringan

prasarana

wilayah

meliputi

sistem

jaringan

prasarana utama yang terdiri dari sistem jaringan transportasi darat, sistem jaringan
perkeretaapian, dan sistem jaringan transportasi udara; serta sistem jaringan
prasarana lainnya yang terdiri dari sistem jaringan energi dan kelistrikan, sistem
jaringan telekomunikasi, sistem jaringan sumber daya air, dan sistem jaringan
pengelolaan lingkungan.
A. Rencana Jaringan Transportasi
Rencana sistem transportasi sebagai prasarana utama meliputi sistem jaringan
transportasi darat, sistem jaringan perkeretaapian, dan sistem jaringan transportasi
udara.
Sistem jaringan transportasi darat meliputi rencana jaringan jalan, rencana
jaringan pelayanan lalu lintas dan angkutan jalan, serta rencana jaringan prasarana lalu
lintas dan angkutan jalan. Rencana jaringan jalan yang dimaksud meliputi jalan nasional
(tol dan non tol), jalan provinsi; dan jalan kabupaten.
Rencana jaringan pelayanan lalu lintas dan angkutan jalan meliputi :
1. Optimalisasi dan pengendalian pelayanan Angkutan Antar Kota Antar Provinsi
(AKAP);
2. Optimalisasi dan pengendalian pelayanan Angkutan Antar Kota Dalam Provinsi
(AKDP);
3. Pengembangan Sistem Angkutan Umum Perkotaan Massal (SAUM), seperti Bus
Rapid Transit, Monorel/Light Rail Transit, APTB, dan sebagainya.
Rencana jaringan prasarana lalu lintas dan angkutan jalan meliputi :
1. Rencana pengembangan terminal angkutan;
2. Rencana pengembangan terminal barang/peti kemas;
3. Rencana

pengembangan

kawasan

dengan

konsep

Transit

Oriented

Development (TOD);
4. Rencana pengembangan kawasan Park and Ride;
5. Rencana pengembangan jalur khusus angkutan umum masal dan jalur
kendaraan tidak bermotor (non motorized vehicle).
Untuk rencana sistem jaringan perkeretaapian, akan meliputi sistem jalur kereta
api dan stasiun kereta api. Rencana sistem jalur kereta api, terdiri dari rehabilitasi,
pengembangan, dan pembangunan jalur kereta api. Sedangkan untuk stasiun kereta
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 42

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

api dilakukan melalui pemeliharaan dan optimalisasi stasiun penumpang yang sudah
ada, seperti yang sudah ada di Bojonggede, Kecamatan Bojonggede dan di Cilebut,
Kecamatan

Sukaraja,

serta

pengembangan

dan

pembangunan

stasiun-stasiun

penumpang
Sistem jaringan transportasi udara meliputi Lapangan Udara dan Ruang Udara
untuk penerbangan. Lapangan udara meliputi :
1. Lapangan udara untuk pertahanan keamanan Atang Senjaya di Kecamatan
Kemang;
2. Lapangan udara untuk penelitian Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional
(LAPAN) di Kecamatan Rumpin; dan
3. Lapangan udara untuk pendidikan/pelatihan Sekolah Polisi Negara (SPN) Lido di
Kecamatan Cigombong.
sedangkan ruang udara untuk penerbangan terdiri atas :
1. Ruang udara di sekitar bandara yang dipergunakan untuk operasi penerbangan
yang berada di wilayah udara kabupaten;
2. Ruang udara yang ditetapkan sebagai jalur penerbangan diatur dalam peraturan
perundang-undangan yang berlaku; dan
3. Kawasan Keselamatan Operasi Penerbangan (KKOP) terdiri atas :
a. KKOP Atang Sanjaya, dengan radius 6 Km meliputi sebagian Kecamatan
Ciampea,

Kecamatan

Dramaga,

Kecamatan

Bojonggede,

Kacamatan

Rancabungur, dan Kemang;


b. KKOP Lapangan udara Rumpin meliputi Kecamatan Rumpin dan Kecamatan
Parungpanjang; dan
c.

KKOP Lapangan udara Lido meliputi Kecamatan Cigombong.

B. Rencana Jaringan Energi


Pengembangan

sistem jaringan

energy

dilakukan

untuk

menjamin

dan

meningkatkan pasokan listrik ke seluruh wilayah Kabupaten Bogor, yang dilakukan


dengan peningkatan sarana pembangkit tenaga listrik dan pengembangan jaringan
prasarana energi. Peningkatan sarana pembangkit tenaga listrik terdiri atas :
1. Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD Cibogo), terdapat di Kecamatan Ciawi;
2. Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Kracak, terdapat di Kecamatan
Leuwiliang;
3. Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH), terdapat di di Kecamatan
Leuwiliang (S. Karacak dan S. Cianten), Nanggung dan Pamijahan (S.Cikaniki)
Cisarua dan Megamendung (S. Ciesek);
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 43

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

4. Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTPB);


5. Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa); dan
6. Pembangkit Listrik Tenaga Surya.
Pengembangan jaringan prasarana energi, terdiri atas :
1. Jaringan pipa minyak dan gas bumi, terdiri atas :
2. Jaringan pipa transmisi gas bumi Nagrak-Bogor-Gunung Putri;
3. Jaringan pipa transmisi dan distribusi gas bumi Bogor-Cibinong;
Pengembangan sumber minyak dan gas bumi, meliputi Blok Citarum yang
berada di 8 kecamatan meliputi Kecamatan Citeureup, Kecamatan Gunung Putri,
Kecamatan Klapanunggal, Kecamatan Cileungsi, Kecamatan Jonggol, Kecamatan Cariu,
Kecamatan Sukamakur, dan Kecamatan Tanjungsari serta Blok Rangkas yang terdiri
dari 14 Kecamatan meliputi

Kecamatan Dramaga, Kecamatan Ciampea, Kecamatan

Cibungbulang, Kecamatan Pamijahan, Kecamatan Cigudeg, Kecamatan Sukajaya,


Kecamatan Jasinga, Kecamatan Rumpin, Kecamatan Nanggung, Kecamatan Tenjo,
Kecamatan Parungpanjang, Kecamatan Tenjolaya, Kecamatan Parung dan Kecamatan
Ciseeng;
Pembangunan Stasiun Pengangkutan dan Pengisian Bulk Elpiji (SPPBE) di
Kecamatan Ciseeng, Kecamatan Cibinong, Kecamatan Sukaraja, Kecamatan Cileungsi,
Kecamatan Parung, Kecamatan Ciawi, Kecamatan Cijeruk, Kecamatan Ciampea,
Kecamatan Jonggol, Kecamatan Gunung Putri, Kecamatan Bojonggede, Kecamatan
Parung Panjang, Kecamatan Gunung Sindur dan Kecamatan Jasinga;
Pembangunan Stasiun Pengisian Bahan Bakar Gas (SPBG) di ruas jalan utama
yang memiliki kepadatan tinggi khususnya untuk angkutan penumpang umum; dan
Pengembangan Jaringan Pipa Gas Bumi di Perkotaan Cibinong. Jaringan
transmisi tenaga listrik, terdiri atas :
1. Gardu induk, meliputi:
2. Gardu Induk Gunung Putri di Kecamatan Gunung Putri;
3. Gardu Induk Cibinong di Kecamatan Cibinong;
4. Gardu Induk Sentul di Kecamatan Babakan Madang;
5. Gardu Induk Ciawi di Kecamatan Ciawi; dan
6. Pembangunan gardu induk di Kecamatan Leuwisadeng dan Kecamatan Jonggol.
Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150 KV dan Saluran Udara Tegangan
Ekstra Tinggi (SUTET) 500 KV melalui:

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 44

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

1. Kecamatan Cigombong;
2. Kecamatan Caringin;
3. Kecamatan Ciawi;
4. Kecamatan Sukaraja;
5. Kecamatan Babakanmadang;
6. Kecamatan Citeureup;
7. Kecamatan Gunungputri;
8. Kecamatan Klapanunggal;
9. Kecamatan Cileungsi;
10. Kecamatan Jasinga;
11. Kecamatan Cigudeg;
12. Kecamatan Leuwisadeng;
13. Kecamatan Leuwiliang;
14. Kecamatan Cibungbulang;
15. Kecamatan Ciampea;
16. Kecamatan Dramaga;
17. Kecamatan Tajurhalang;
18. Kecamatan Bojonggede;
19. Kecamatan Ciseeng;
20. Kecamatan Parung;
21. Kecamatan Gunungsindur;
22. Kecamatan Jasinga;
23. Kecamatan Cigudeg;
24. Kecamatan Rumpin;
25. Kecamatan Jonggol;
26. Kecamatan Bojonggede;
27. Kecamatan Cijeruk; dan
28. Kecamatan Caringin.
Jaringan

Transmisi Suralaya-Cilegon-Cibinong-Purwakarta-Bandung-Kuningan-

Ungaran-Surabaya-Probolinggo, Jaringan Tranmisi


Klaten, Jaringan

Transmisi

Cibinong-Tasikmalaya-Banyumas-

Cibinong-Bekasi dan Jaringan

Transmisi

Cibinong-

Saguling-Bandung Selatan.
D. Rencana Jaringan Telekomunikasi
Sistem jaringan telekomunikasi yang dikembangkan, meliputi sistem jaringan
kabel dan sistem nirkabel.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 45

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

1. Sistem jaringan kabel, meliputi:


a. pengembangan jaringan primer melintasi ruas jalan arteri.
b. pengembangan jaringan sekunder di seluruh kecamatan.
c.

peningkatan

kapasitas

sambungan

telepon

kabel

pada

kawasan

perdagangan dan jasa, industri, fasilitas umum dan sosial, terminal,


permukiman dan kawasan yang baru dikembangkan; dan
d. penyediaan sarana warung telepon (wartel) dan telepon umum pada lokasi
strategis, yang sering diakses publik atau kawasan pusat kegiatan
masyarakat.
2. Sistem nirkabel berupa menara telekomunikasi untuk mendukung penyediaan
layanan telepon, pengiriman data, internet, penyiaran radio dan televisi. Sistem
nirkabel diarahkan pada upaya pemanfaatan menara telekomunikasi secara
bersama pada zona-zona telekomunikasi yang tersebar di seluruh kecamatan
dalam rangka efisiensi ruang.
Rencana pengembangan prasarana telekomunikasi, dilakukan hingga mencapai
pelosok wilayah yang belum terjangkau serta mendorong kualitas perencanaan dan
pelaksanaan pembangunan. Untuk meningkatkan pelayanan di wilayah terpencil,
pemerintah daerah memberikan dukungan dalam pengembangan kemudahan jaringan
telematika.
Pengembangan sistem jaringan telekomunikasi harus memperhatikan kapasitas
yang telah terpasang dan kebutuhan jangka panjang. Pengembangan sistem jaringan
telekomunikasi dilakukan berdasarkan kriteria teknis sebagai berikut:
1. Meminimalkan

dampak

negatif

terhadap

kesehatan

dan

keselamatan

masyarakat serta keselamatan penerbangan;


2. Mendukung perwujudan struktur ruang kawasan; dan
3. Kriteria teknis lainnya sebagaimana diatur dalam peraturan perundangundangan.
Pengembangan

sistem

jaringan

telekomunikasi

dapat

dilakukan

melalui

kerjasama antar daerah serta peran masyarakat dan dunia usaha. Ketentuan lebih
lanjut mengenai pengembangan sistem jaringan telekomunikasi, sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
E. Rencana Sistem Jaringan Sumber Daya Air
Pengembangan sumberdaya air di Kabupaten Bogor merupakan salah satu hal
yang paling penting dilakukan mengingat masih banyak terdapat lahan sawah yang
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 46

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

maih belum optimal terjangkau oleh sistem pengairan yang ada, selain itu juga pola
penanganan jaringan sumberdaya air ini sangat berpengaruh terhadap wilayah lainnya.
Sistem jaringan sumberdaya air terdiri atas :
1. Wilayah Sungai (WS) terdiri atas:
a. WS strategis nasional yaitu WS Citarum mencakup DAS Citarum;
b. WS lintas provinsi, meliputi:
-

WS Cidanau - Ciujung - Cidurian mencakup DAS Cidurian dan DAS


Ciujung

WS Ciliwung - Cisadane mencakup DAS Cimanceuri, DAS Cisadane, DAS


Angke, DAS Ciliwung, dan DAS Bekasi; dan

WS Citarum mencakup DAS Citarum.

2. Daerah Irigasi (DI) terdiri atas:


a. DI kewenangan Pemerintah, terdiri atas:
-

DI Lintas Kabupaten/Kota yaitu DI Cipamingkis seluas 1.371 Ha; dan

DI Utuh Kabupaten yaitu DI Cihea seluas 5.506 Ha.

b. DI kewenangan Pemerintah Provinsi, terdiri atas:


-

DI Lintas Kabupaten/Kota meliputi:


DI Angke I seluas 40 Ha;
DI Cisadane Empang seluas 789 Ha;
DI Parakanjati seluas 49 Ha;
DI Ciliwung/Katulampa seluas 122 Ha;
DI Cibanon seluas 473 Ha;
DI Bantarjati seluas 20 Ha;
DI Karanji seluas 53 Ha; dan
DI Cibalok seluas 63 Ha.

DI Utuh Kabupaten meliputi:


DI Kranji seluas 1.153 Ha;
DI Sasak seluas 1.088 Ha;
DI Cihoe Cikumpeni seluas 1.086/1.486 Ha; dan
DI Pasanggrahan seluas 1.065 Ha.

c.

DI kewenangan Pemerintah Kabupaten, terdiri atas:


-

DI Cidurian Sodong seluas 771 Ha;

DI Cidurian Sendung seluas 610 Ha;

DI Cibarengkok seluas 398 Ha;

DI Cibeuteung I seluas 228 Ha;

DI Cibeuteung II seluas 294 Ha;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 47

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR


-

DI Cibarengkok Cilalay seluas 954 Ha;

DI Cisodong Citeumpuan seluas 518 Ha;

DI Situ Rawa Jejed seluas 42 Ha;

DI Situ Gunung Putri seluas 28 Ha;

DI Situ Babakan seluas 100 Ha;

DI Cipamingkis Leungsir seluas 703 Ha;

DI Cibeet Cikumpeuni seluas 790 Ha;

DI Ciomas Tonjong seluas 410 Ha;

DI Leuwibolang seluas 54 Ha;

DI Cibongas seluas 27 Ha;

DI Cibeber seluas 35 Ha;

DI Situ Bala seluas 484 Ha;

DI Cisaah Kiri seluas 55 Ha;

DI Cisaah Kanan seluas 167 Ha; dan

DI Cikahuripan seluas 501 Ha.

d. Pengembangan sistem jaringan irigasi dilakukan melalui:


-

Optimalisasi penggunaan air irigasi untuk meningkatkan produktivitas


pertanian;

Perbaikan saluran irigasi;

Perbaikan bangunan air;

Peningkatan jaringan sampai ke wilayah yang belum terjangkau sesuai


dengan kebutuhan peningkatan sawah irigasi teknis dan nonteknis serta
wilayah sungai yang potensial dikembangkan; dan

Peningkatan saluran dari sistem irigasi setengah teknis dan sederhana


menjadi irigasi teknis dilakukan untuk mempertahankan luas lahan
sawah beririgasi teknis yang sudah beralih fungsi.

3. Cekungan Air Tanah (CAT), terdiri atas:


a. CAT Lintas Provinsi yaitu CAT Serang Tangerang;
b. CAT Lintas Provinsi yaitu CAT Jakarta;
c.

CAT Lintas Kabupaten/Kota yaitu CAT Bogor; dan

d. CAT Lintas Kabupaten/Kota yaitu CAT Bekasi Karawang.


4. Prasarana air baku untuk air minum, terdiri atas:
a. Pemanfaatan air permukaan Waduk Cijurey di Kecamatan Sukamakmur;
b. Pemanfaatan air permukaan Waduk Cidurian di Kecamatan Nanggung;
c.

Pemanfaatan air permukaan Waduk Pongkor dan Situ Kemang;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 48

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

d. Pemanfaatan air permukaan Situ Gede, Waduk Lido, Waduk Cikaret, Waduk
Ciawi, Waduk Narogong, Waduk Genteng, Waduk Sodong, Waduk Tanjung,
dan Waduk Parung Badak.
e. Embung di Kecamatan Cisarua, Kecamatan Cariu, Kecamatan Jonggol, dan
Kecamatan Megamendung;
f.

Pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan air tanah dangkal.

5. Sistem pengendalian banjir dan erosi/longsor, meliputi :


a. Normalisasi sungai;
b. Pembangunan dan pengembangan tembok penahan tanah (tanggul);
c.

Pembangunan dan pengembangan pintu air; dan

d. Pembangunan lubang-lubang biopori di permukiman;


e. Penyediaan embung atau pond pengendali banjir di setiap kawasan
permukiman mandiri; dan
f.

Penanaman pohon di sempadan sungai, rawa dan lahan-lahan kritis.

2.5.2. Rencana Pola Ruang


Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan fungsi budidaya.Telaahan terhadap rencana
pola ruang, meliputi Rencana kawasan lindung dan Rencana kawasan budidaya yang
memiliki nilai strategis.
2.5.2.1. Rencana Kawasan Lindung
Rencana kawasan lindung seluas kurang lebih 133.548,41 hektar atau 44,69% dari
luas Kabupaten Bogor, meliputi :
1. Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;
2. Kawasan perlindungan setempat;
3. Kawasan pelestarian alam dan cagar budaya;
4. Kawasan rawan bencana alam;
5. Kawasan lindung geologi; dan
6. Kawasan lindung lainnya.
Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya
Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya yang
terdapat di Kabupaten Bogor adalah kawasan resapan air merupakan kawasan yang
mempunyai kemampuan tinggi untuk meresapkan air hujan sehingga merupakan
tempat pengisian air bumi (aquifer) yang berguna sebagai sumber air. Kawasan ini
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 49

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

dikategorikan sebagai wilayah limitasi bagi pembangunan fisik dan diperuntukkan bagi
pelestarian lingkungan. Dengan semakin minimnya penyangga air limpasan pada
wilayah hulu menyebabkan erosi pada wilayah hilirnya. Hal ini diakibatkan karena
semakin berkurangnya luas kawasan resapan air. Sehingga untuk mencegah terjadinya
kondisi tersebut, maka diperlukan penguasaan lahan oleh pemerintah pada kawasan
peruntukan resapan air.
Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya yang
adalah kawasan resapan air, meliputi:
1. Kecamatan Nanggung;
2. Kecamatan Jasinga;
3. Kecamatan Cigudeg;
4. Kecamatan Leuwiliang;
5. Kecamatan Leuwisadeng;
6. Kecamatan Pamijahan;
7. Kecamatan Tenjolaya;
8. Kecamatan Tamansari;
9. Kecamatan Klapa Nunggal;
10. Kecamatan Cisarua;
11. Kecamatan Ciawi;
12. Kecamatan Megamendung;
13. Kecamatan Caringin;
14. Kecamatan Cijeruk;
15. Kecamatan Cigombong;
16. Kecamatan Babakan Madang
17. Kecamatan Cariu;
18. Kecamatan Jonggol;
19. Kecamatan Sukamakmur; dan
20. Kecamatan Tanjungsari.
Kawasan Perlindungan Setempat
Kawasan perlindungan setempat meliputi :
1. Kawasan sempadan sungai;
2. Kawasan sekitar waduk/situ;
3. Kawasan sekitar mata air.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 50

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

A. Sempadan Sungai
Sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kiri-kanan sungai termasuk sungai
buatan/kanal/saluran

irigasi

primer

yang

mempunyai

manfaat

penting

untuk

mempertahankan kelestarian fungsi sungai.


Pengaturan sempadan sungai ditetapkan sebagai berikut:
1. Garis sempadan pada sungai tidak bertanggul di dalam kawasan perkotaan
ditentukan:
a. paling sedikit berjarak 10 m (sepuluh meter) dari tepi kiri dan kanan palung
sungai sepanjang alur sungai;
b. paling sedikit berjarak 15 m (lima belas meter) dari tepi kiri dan kanan
palung sungai sepanjang alur sungai;
c.

paling sedikit berjarak 30 m (tiga puluh meter) dari tepi kiri dan kanan
palung sungai sepanjang alur sungai.

2. Garis sempadan pada sungai tidak bertanggul di luar kawasan perkotaan


ditentukan:
a. paling sedikit berjarak 100 m (seratus meter) dari tepi kiri dan kanan
palung sungai sepanjang alur sungai;
b. paling sedikit berjarak 50 m (lima puluh meter) dari tepi kiri dan kanan
palung sungai sepanjang alur sungai.
3. Garis sempadan pada sungai bertanggul di dalam kawasan perkotaan
ditentukan paling sedikit berjarak 3 m (tiga meter) dari tepi luar kaki tanggul
sepanjang alur sungai;
4. Garis sempadan pada sungai bertanggul di luar kawasan perkotaan ditentukan
paling sedikit berjarak 5 m (lima meter) dari tepi luar kaki tanggul sepanjang
alur sungai.
B. Kawasan Sekitar Waduk/Situ
Kawasan sekitar waduk/situ adalah kawasan tertentu di sekeliling waduk/situ
yang

mempunyai

manfaat

penting

untuk

mempertahankan

kelestarian

fungsi

waduk/situ. Kriteria kawasan sekitar waduk/situ adalah daratan sepanjang tepian


waduk/situ yang lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik waduk/situ,
yaitu antara 50-100 meter dari titik pasang tertinggi ke arah darat. Kawasan sekitar
waduk/situ dengan luas kurang lebih 496,91hektar, meliputi:

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 51

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

1. Waduk Cijurey di Kecamatan Sukamakmur; (tidak ada di inventaris setu


Kabupaten Bogor)
2. Waduk Cidurian di Kecamatan Nanggung; (tidak ada di inventaris setu
Kabupaten Bogor)
3. Waduk Pongkor di Kecamatan Nanggung;
4. Situ Kemang di Kecamatan Kemang; luas = 29,44 ha
5. Situ Rawa Gede di Kecamatan Sukamakmur; luas = 3,80 ha
6. Situ Lido di Kecamatan Cigombong; luas = 35,88 ha
7. Waduk Cikaret di Kecamatan Cibinong; dan luas = 29,50 ha
8. Waduk Ciawi di Kecamatan Ciawi. tidak ada di inventaris setu Kabupaten
Bogor.
Seiring dengan berkembangnya jumlah penduduk akan berimplikasi juga
terhadap semakin berkurangnya luas waduk/situ, maka diperlukan upaya pengembalian
fungsi pada kawasan sekitar waduk/situ. Saat ini Kabupaten Bogor memiliki beberapa
areal di sekitar waduk/situ yang telah dikuasai oleh masyarakat dan telah berdiri
bangunan-bangunan di kawasan tersebut. Berdasarkan permasalahan tersebut, maka
pengelolaan kawasan sekitar danau/waduk di Kabupaten Bogor dilakukan dengan cara:
1. Kawasan sempadan waduk/situ, dipertegas batas-batasnya, segera dikuasai
pemerintah dan diperkuat statusnya.
2. Perwujudan lahan-lahan sempadan waduk/situ

dapat dilakukan dengan cara

partisipatif masyarakat, atau penertiban terutama di kawasan lindung yang


membahayakan kelangsungan penduduk yang tinggal di kawasan sekitarnya.
3. Sempadan waduk/situ setelah dikuasai pemerintah, maka untuk mempermudah
pengawasan dan pengendaliannya dilakukan pembangunan jalan inspeksi.
4. Kawasan sekitar waduk/situ, bangunan boleh didirikan setelah adanya
pembangunan jalan inspeksi.
5. Bangunan yang didirikan di sekitar wilayah sempadan waduk/situ

harus

menghadap ke waduk/situ.
6. DI Kawasan Sempadan waduk/situ

dimanfaatkan untuk kegiatan pariwisata

dengan tetap mengikuti kaidah pemanfaatan ruang disekitar waduk/situ.


C. Kawasan Sekitar Mata Air
Kawasan sekitar mata air adalah kawasan di sekeliling mata air yang mempunyai
manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi mata air. Kriteria kawasan
sekitar mata air, yaitu sekurang-kurangnya dengan jari-jari 200 meter di sekitar mata
air.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 52

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Dalam rangka terjaganya keseimbangan ekosistem kawasan sekitar mata air,


maka diperlukan pengelolaan yang meliputi kegiatan penguasaan lahan oleh pemerintah
dan pengawasan serta pengendalian pada kawasan sekitar mata air. Berdasarkan
permasalahan tersebut pengelolaan kawasan sempadan mata air dilakukan dengan
cara:
1. Kawasan sekitar mata air beserta mata airnya yang bersifat publik dan
menguasai hajat hidup orang banyak, dipertegas batas-batasnya, segera
dikuasai pemerintah dan diperkuat statusnya.
2. Perwujudan lahan-lahan kawasan sekitar mata air dilakukan dengan cara
partisipatif masyarakat atau penertiban terutama di sekitar mata air yang
membahayakan kelangsungan penduduk yang tinggal di kawasan sekitarnya.
Kawasan sekitar mata air meliputi yang ada di :
1. Kecamatan Ciawi
2. Kecamatan Cisarua
3. Kecamatan Megamendung
4. Kecamatan Caringin
5. kecamatan Cijeruk
6. Kecamatan Cigombong
7. Kecamatan Tamansari
8. Kecamatan Ciomas
9. Kecamatan Dramaga
10. Kecamatan Pamijahan
11. Kecamatan Tenjolaya
12. Kecamatan Cibungbulang
13. Kecamatan Leuwiliang
14. Kecamatan Sukajaya
15. Kecamatan Parungpanjang
16. Kecamatan Cigudeg
17. Kecamatan Rumpin
18. Kecamatan Tenjo
19. Kecamatan Cileungsi
20. Kecamatan Klapanunggal
21. Kecamatan Jonggol; dan
22. Kecamatan Sukamakmur.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 53

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam, dan Cagar Budaya


A. Kawasan Suaka Alam
Kawasan suaka alam yang dimaksud adalah kawasan Cagar Alam. Kawasan
Cagar Alam merupakan kawasan suaka alam yang karena keadaan alamnya mempunyai
kekhasan tumbuhan satwa dan ekosistemnya atau ekosistem tertentu yang perlu
dilindungi dan perkembangannya berlangsung secara alami. Kawasan cagar alam
dikembangkan dalam rangka mencapai tujuan sebagai berikut :
1. Menjaga ekosistem hutan dan segala isinya.
2. Memberikan kenyamanan bagi penduduk setempat dan pengunjung.
Cagar Alam yang meliputi:
1. Cagar alam Arca Domas di Kecamatan Megamendung;
2. Cagar alam Dungus Iwul di Kecamatan Parung; dan
3. Cagar alam Yanlapa di Kecamatan Rumpin
4. Cagar alam Talaga Warna di Kecamatan Cisarua.
Pelestarian kawasan cagar alam merupakan komponen yang penting dalam lingkup tata
ruang, sehingga pengelolaannya (pengawasan dan pengendalian) di kawasan cagar
alam untuk setiap kegiatan yang dapat mengganggu lingkungan cagar alam perlu
menjadi prioritas. Berdasarkan hal tersebut, maka pelestarian kawasan cagar alam
dilakukan dengan cara :
1. Menambah dan memelihara keanekaragaman flora dan fauna.
2. Pembangunan pos-pos keamanan di sekitar kawasan cagar alam yang berfungsi
menjaga keamanan kawasan cagar alam.
3. Kawasan lindung yang berupa cagar alam dipertahankan keberadaannya dan
dijaga kelestariannya.
B. Kawasan Pelestarian Alam
Kawasan Pelestarian alam di Kabupaten Bogor meliputi Taman Nasional dan
Taman Wisata Alam dengan criteria sebagai berikut :
1. Kawasan darat dan atau perairan yang ditunjuk relatif luas, tumbuhan dan atau
satwa memiliki sifat spesifik dan endemik serta berfungsi sebagai perlindungan
sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan
dan

satwa

serta

pemanfaatan

secara

lestari

sumberdaya

hayati

dan

ekosistemya.
2. Dikelola dengan sistem zonasi yang terdiri atas zona inti, zona pemanfaatan dan
zona lain sesuai dengan keperluan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 54

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Taman Nasional, meliputi:


1. Taman Nasional Gunung Halimun dan Gunung Salak, terletak di sebagian
wilayah Kecamatan Leuwiliang, Kecamatan Nanggung, Kecamatan Sukajaya,
Kecamatan Cigombong, Kecamatan Cijeruk, Kecamatan Tamansari, Kecamatan
Tenjolaya, dan Kecamatan Pamijahan.
2. Taman Nasional Gunung Gede dan Gunung Pangrango, terletak di sebagian
wilayah Kecamatan Cisarua, Kecamatan Megamendung, Kecamatan Ciawi,
Kecamatan Caringin, dan Kecamatan Cigombong.
Taman Wisata Alam, meliputi:
1. Taman Wisata Alam Gunung Pancar di Kecamatan Babakan Madang;
2. Taman Wisata Alam Telaga Warna di Kecamatan Cisarua.
C. Kawasan Cagar Budaya dan Pengetahuan
Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan meliputi :
1. Lingkungan non bangunan, meliputi :
a. Goa Gudawang di Kecamatan Cigudeg;
b. Situs Purbakala Cibalay di Kecamatan Tenjolaya;
c.

Situs Purbakala Megalit di Kecamatan Ciampea;

d. Situs Purbakala Ciaruteun di Kecamatan Cibungbulang; dan


e. Situs Purbakala Garisul di Kecamatan Jasinga.
2. Lingkungan bangunan non gedung, meliputi :
a. Arca Wisnu di Kecamatan Sukamakmur; dan
b. Makam Jerman di Kecamatan Megamendung.
3. Lingkungan bangunan gedung dan halamannya, meliputi :
a. Bangunan Kampung Adat Urug di Kecamatan Sukajaya;
b. Bangunan Museum Pasir Angin di Kecamatan Cibungbulang;
c.

Bangunan Kampung Budaya Sindangbarang di Kecamatan Tamansari.

D. Kawasan Rawan Bencana Alam


Rencana perlindungan terhadap Kawasan Rawan Bencana Alam dilakukan untuk
melindungi manusia dan kegiatannya dari bencana disebabkan oleh alam maupun
secara tidak langsung oleh perbuatan manusia. Kawasan rawan bencana alam di
Kabupaten Bogor terdiri atas :
1. kawasan rawan tanah longsor;
2. kawasan rawan banjir.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 55

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kawasan

rawan

tanah

longsor

terdapat

diKecamatan

Babakanmadang,

Kecamatan Megamendung, Kecamatan Cisarua, Kecamatan Cijeruk, Kecamatan


Cigudeg,

Kecamatan

Sukajaya,

Kecamatan

Tenjo,

Kecamatan

Pamijahan

dan

Kecamatan Tamansari.
Kawasan rawan banjir terdapat di Kecamatan Cileungsi, Kecamatan Gunungputri,
Kecamatan
Tanjungsari,

Klapanunggal,
Kecamatan

Kecamatan
Jasinga,

Jonggol,

Kecamatan

Kecamatan

Nanggung,

Cariu,

Kecamatan

Kecamatan

Sukajaya,

Kecamatan Leuwiliang, Kecamatan Leuwisadeng, Kecamatan Cigudeg, kecamatan


Babakanmadang dan Kecamatan Sukaraja.
Rencana pengelolaan kawasan rawan bencana alam adalah sebagai berikut :
1. Perkembangan

penduduk

perlu

diawasi

dan

dikendalikan

dan

atau

menghutankan kawasan rawan bencana dengan cara reboisasi.


2. Pencegahan terhadap longsor dapat memanfaatkan unsur alam, seperti
penanaman pohon pada wilayah potensial longsor.
3. Pengembangan

organisasi

masyarakat,

yang

siap

dan

siaga

terhadap

kemungkinan tejadinya bencana alam.


4. Pengawasan dan Pengendalian pada kawasan-kawasan yang terhadap terhadap
bahaya bencana.
Secara umum arahan penataan ruang untuk kawasan rawan bencana terbagi menjadi 2
(dua) bagian besar, yaitu :
1. upaya mitigasi adalah upaya mengurangi dampak yang dapat ditimbulkan akibat
terjadinya bahaya.
2. upaya adaptasi dilakukan terutama pada daerah yang memiliki risiko tinggi
terhadap suatu jenis bencana, terutama karena suatu wilayah merupakan zona
rawan tinggi sementara wilayah tersebut telah terbangun.
Strategi adaptasi digunakan pada daerah yang berada pada zona rawan bahaya sereta
sudah terbangun sehingga memiliki risiko bencana yang cukup tinggi.
E. Kawasan Lindung Geologi
Kawasan lindung geologi terdiri atas :
1. kawasan cagar alam geologi;
2. kawasan rawan bencana alam geologi; dan
3. kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 56

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kawasan cagar alam geologi adalah kawasan keunikan bentang alam berupa kawasan
karst, meliputi:
1. Gunung Kapur (Air Panas) di Kecamatan Ciseeng;
2. Gunung Cibodas di Kecamatan Ciampea; dan
3. Gunung Rengganis (Gua Gudawang) di Kecamatan Cigudeg.
Kawasan rawan bencana alam geologi terdiri atas:
1. Kawasan rawan letusan gunung berapi, meliputi:
a. Gunung Salak di Kecamatan Cigombong, Kecamatan Cijeruk, Kecamatan
Tamansari, Kecamatan Tenjolaya, dan Kecamatan Pamijahan;
b. Gunung Gede-Pangrango di Kecamatan Cisarua, Kecamatan Megamendung,
dan Kecamatan Caringin; dan
c.

Gunung Halimun di Kecamatan Leuwiliang, Kecamatan Nanggung, dan


Kecamatan Sukajaya.

2. Kawasan rawan gerakan tanah, meliputi:


a. Kecamatan Nanggung;
b. Kecamatan Jasinga;
c.

Kecamatan Cigudeg;

d. Kecamatan Sukajaya;
e. Kecamatan Pamijahan;
f.

Kecamatan Leuwiliang;

g. Kecamatan Sukaraja;
h. Kecamatan Citeureup;
i.

Kecamatan Babakanmadang;

j.

Kecamatan Klapanunggal;

k. Kecamatan Jonggol;
l.

Kecamatan Sukamakmur; dan

m. Kecamatan Tanjungsari.
F. Kawasan Lindung Lainnya
Kawasan lindung lainnya adalah kawasan perlindungan plasma nutfah, meliputi :
1. Taman Safari Indonesia di Kecamatan Cisarua;
2. Taman Buah Mekarsari di Cileungsi; dan
3. Gunung Salak Endah di Kecamatan Ciampea, Kecamatan Ciomas, dan
Kecamatan Cibungbulang.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 57

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

2.5.2.2. Rencana Kawasan Budidaya


Kawasan budidaya di Kabupaten Bogor, terdiri atas :
1. Kawasan peruntukan hutan produksi;
2. Kawasan peruntukan pertanian;
3. Kawasan peruntukan perikanan;
4. Kawasan peruntukan pertambangan;
5. Kawasan peruntukan industri;
6. kawasan peruntukan pariwisata;
7. kawasan peruntukan permukiman; dan
8. Kawasan peruntukan lainnya.
A. Kawasan Peruntukan Hutan produksi
Kawasan hutan produksi yaitu kawasan hutan yang telah ditetapkan sebagai
kawasan budidaya, diarahkan untuk :
1. Meningkatkan pembangunan lintas sektor dan subsektor, serta kegiatan
ekonomi sekitarnya;
2. Meningkatkan fungsi lindung;
3. Meningkatkan upaya pelestarian kemampuan sumberdaya hutan;
4. Meningkatkan pendapatan masyarakat terutama di daerah setempat;
5. Mendorong perkembangan usaha dan peranserta masyarakat setempat.
Kawasan Hutan produksi merupakan kawasan budidaya terdiri dari kawasan hutan
produksi terbatas dan kawasan hutan produksi tetap.
1. Kawasan Hutan Produksi Terbatas (HPT) dengan luasan kurang lebih 10,480.12
Hektar meliputi :
a. Kecamatan Cigudeg;
b. Kecamatan Citeureup;
c.

Kecamatan Babakanmadang;

d. Kecamatan Klapanunggal;
e. Kecamatan Jonggol;
f.

Kecamatan Leuwisadeng;

g. Kecamatan Sukamakmur; dan


h. Kecamatan Tanjungsari.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 58

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

2. Kawasan hutan produksi tetap dengan luasan kurang lebih 26,757.43 Hektar,
meliputi:
a. Kecamatan Tenjo;
b. Kecamatan Parungpanjang;
c.

Kecamatan Rumpin;

d. Kecamatan Cigudeg;
e. Kecamatan Jasinga;
f.

Kecamatan Leuwisadeng;

g. Kecamatan Leuwiliang;
h. Kecamatan Cibungbulang;
i.

Kecamatan Ciampea;

j.

Kecamatan Klapanunggal;

k. Kecamatan Citeureup;
l.

Kecamatan Babakanmadang;

m. Kecamatan Megamendung;
n. Kecamatan Cisarua;
o. Kecamatan Cariu;
p. Kecamatan Jonggol;
q. Kecamatan Tanjungsari; dan
r.

Kecamatan Sukamakmur.

B. Kawasan Peruntukan Pertanian


Pemanfaatan ruang kawasan pertanian dikembangkan dalam rangka mencapai
tujuan sebagai berikut :
1. Tetap terjaganya kualitas lingkungan.
2. Terciptanya

pertumbuhan

perekonomian

wilayah

yang

berbasiskan

perekonomian lokal.
3. Pengembangan kualitas dan kuantitas produksi pertanian agar dapat
mencapai optimal.
Kawasan peruntukan pertanian, terdiri dari:
1. kawasan peruntukan tanaman pangan;
2. kawasan peruntukan hortikultura;
3. kawasan peruntukan perkebunan; dan
4. kawasan peruntukan peternakan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 59

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kawasan Peruntukan Pertanian Tanaman Pangan


Wilayah potensial untuk pengembangan pertanian tanaman pangan meliputi :
1. Kecamatan Tenjo;
2. Kecamatan Jasinga;
3. Kecamatan Parung Panjang;
4. Kecamatan Sukajaya;
5. Kecamatan Cigudeg;
6. Kecamatan Nanggung;
7. Kecamatan Rumpin;
8. Kecamatan Leuwiliang;
9. Kecamatan Leuwisadeng;
10. Kecamatan Cibungbulang;
11. Kecamatan Pamijahan;
12. Kecamatan Tenjolaya;
13. Kecamatan Ciampea;
14. Kecamatan Rancabungur;
15. Kecamatan Kemang;
16. Kecamatan Parung;
17. Kecamatan Ciseeng;
18. Kecamatan Gunung Sindur;
19. Kecamatan Dramaga;
20. Kecamatan Ciomas;
21. Kecamatan Tamansari;
22. Kecamatan Caringin;
23. Kecamatan Cijeruk;
24. Kecamatan Cigombong;
25. Kecamatan Ciawi;
26. Kecamatan Klapanunggal;
27. Kecamatan Cileungsi;
28. Kecamatan Jonggol;
29. Kecamatan Sukamakmur;
30. Kecamatan Cariu; dan
31. Kecamatan Tanjungsari.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 60

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

karena pada wilayah ini jenis tanah, kemiringan lahan dan sumber air mencukupi.
Konsep agribisnis/agroindustri diterapkan pada lahan-lahan atau ladang dan kemudian
hasilnya dikumpulkan di pusat kecamatan sebagai pusat agro industrinya.
Pengelolaan kawasan pertanian tanaman pangan di Kabupaten Bogor adalah
sebagai berikut :
1. Pengembangan infrastruktur yang mendukung seperti jaringan jalan, irigasi, dan
agroindustri dengan fungsi yang didasarkan pada potensi pertanian lahan
basah.
2. Pengembangan perusahaan pengumpul dan distribusi (dapat berbentuk
koperasi, pasar khusus, dan lain-lain) bagi pertanian lahan basah dengan
memperhatikan jarak minimum (mudah dijangkau).
3. Pemberian penguatan modal bagi petani lahan basah dalam rangka menunjang
kesinambungan usaha pertaniannya.
4. Menciptakan prasarana irigasi sehingga pengembangan pertanian lahan basah
agar tidak tergantung pada musim dengan memperhatikan kemampuan alam
dalam pembangunan irigasi.
5. Pengembangan agroindustri dengan fungsi yang didasarkan pada potensi
pertanian

wilayah

pinggiran

(lahan

basah)

dan

pengembangan

pusat

pengumpul dan distribusi bagi pertanian lahan basah dengan memperhatikan


jarak minimum (mudah dijangkau).
6. Menjaga stabilitas harga pupuk, obat-obatan, dan bibit.
7. Membangun balai penyuluhan dan pelatihan usaha tani.
Kawasan Peruntukan Pertanian Hortikultura
Pola ruang
mendukung
perekonomian

kawasan

perekonomian
wilayah

peruntukan
lokal

Kabupaten

di

pertanian

kawasan
Bogor.

hortikultura bertujuan

sekitarnya

Pengembangan

dan

untuk

pengembangan

kawasan

pertanian

hortikultura berdasarkan pada pertimbangan kondisi eksisting (berupa kebun campuran,


tegalan, padang rumput, ilalang dan semak belukar) dan potensi wilayahnya dengan
merujuk pada ketentuan Keppres No. 57/89 tentang Pengelolaan Kawasan Budidaya.
Kawasan peruntukan hortikultura di Kabupaten Bogor, meliputi:
1. Kecamatan Babakanmadang;
2. Kecamatan Caringin;
3. Kecamatan Cijeruk;
4. Kecamatan Cisarua;
5. Kecamatan Ciawi;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 61

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

6. Kecamatan Cigudeg;
7. Kecamatan Citeureup;
8. Kecamatan Cariu;
9. Kecamatan Ciseeng;
10. Kecamatan Gunungsindur;
11. Kecamatan Jonggol;
12. Kecamatan Jasinga;
13. Kecamatan Klapanunggal;
14. Kecamatan Leuwiliang;
15. Kecamatan Leuwisadeng;
16. Kecamatan Megamendung;
17. Kecamatan Parungpanjang;
18. Kecamatan Pamijahan;
19. Kecamatan Rumpin;
20. Kecamatan Rancabungur;
21. Kecamatan Sukaraja;
22. Kecamatan Sukajaya;
23. Kecamatan Sukamakmur;
24. Kecamatan Tenjo; dan
25. Kecamatan Tanjungsari.
Pengelolaan kawasan peruntukan pertanian hortikultura di Kabupaten Bogor
dilakukan dengan kegiatan sebagai berikut :
1. Pemberian penguatan modal bagi petani lahan kering dalam rangka menunjang
kesinambungan usaha pertaniannya.
2. Membudidayakan komoditi tanaman hortikultura yang prospektif dan ekonomis,
intensifikasi pemanfaatan lahan, penanganan panen dan pasca panen dan
menggalakkan program penggunaan bibit unggul.
3. Pengembangan agroindustri dengan fungsi yang didasarkan pada potensi
pertanian wilayah pinggiran dan pengembangan pusat pengumpul dan distribusi
bagi pertanian lahan basah dengan memperhatikan jarak minimum (mudah
dijangkau).
4. Memperluas wilayah pemasaran produksi pertanian lahan kering, baik lokal
maupun pasar ekspor.
5. Menjaga stabilitas harga pupuk, obat-obatan, dan bibit.
6. Membangun balai penyuluhan dan pelatihan usaha tani.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 62

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kawasan Peruntukan Perkebunan


Kawasan perkebunan atau berupa kebun campuran yang diperuntukkan bagi
tanaman tahunan atau perkebunan yang menghasilkan baik bahan pangan maupun
bahan baku industri. Sebaran lokasi rencana pengembangan perkebunan di wilayah
Kabupaten Bogor meliputi :
1. Kecamatan Citeureup;
2. Kecamatan Caringin;
3. Kecamatan Ciawi;
4. Kecamatan Cisarua;
5. Kecamatan Cigudeg;
6. Kecamatan Cariu;
7. Kecamatan Cigombong
8. Kecamatan Jasinga;
9. Kecamatan Kemang;
10. Kecamatan Leuwiliang;
11. Kecamatan Megamendung;
12. Kecamatan Nanggung;
13. Kecamatan Pamijahan;
14. Kecamatan Rumpin;
15. Kecamatan Rancabungur;
16. Kecamatan Sukajaya;
17. Kecamatan Sukamakmur;
18. Kecamatan Tanjungsari; dan
19. Kecamatan Tamansari.
Pengelolaan kawasan peruntukan perkebunan/tanaman tahunan di Kabupaten
Bogor adalah :
1. Memperluas wilayah pemasaran produksi perkebunan/tanaman tahunan, baik
lokal maupun pasar ekspor.
2. Pemberian penguatan modal bagi petani tanaman tahunan/perkebunan dalam
rangka menunjang kesinambungan usaha tanaman tahunan/perkebunan.
3. Pengembangan agroindustri dengan fungsi yang didasarkan pada potensi (basis
komoditas) perkebunan dan pengembangan pusat pengumpul dan distribusi
bagi perkebunan dengan memperhatikan jarak minimum (mudah dijangkau).
4. Menjaga

stabilitas

harga

pupuk,

obat-obatan,

dan

bibit

tanaman

tahunan/perkebunan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 63

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kawasan Peruntukan Peternakan


Kawasan peruntukan peternakan meliputi :
1. ternak kecil dan aneka ternak, terletak di sebagian :
a. Kecamatan Bojonggede;
b. Kecamatan Caringin;
c.

Kecamatan Cigudeg;

d. Kecamatan Ciampea;
e. Kecamatan Cariu;
f.

Kecamatan Cijeruk;

g. Kecamatan Ciawi;
h. Kecamatan Cibungbulang;
i.

Kecamatan Cigombong;

j.

Kecamatan Ciomas;

k. Kecamatan Cisarua;
l.

Kecamatan Ciseeng;

m. Kecamatan Citeuruep;
n. Kecamatan Cileungsi;
o. Kecamatan Dramaga;
p. Kecamatan Gunung Putri;
q. Kecamatan Gunung Sindur;
r.

Kecamatan Kemang;

s.

Kecamatan Klapanunggal;

t.

Kecamatan Leuwiliang;

u. Kecamatan Leuwisadeng;
v. Kecamatan Megamendung;
w. Kecamatan Nanggung;
x. Kecamatan Jasinga;
y. Kecamatan Pamijahan;
z.

Kecamatan Parung;

aa. Kecamatan Parung Panjang;


bb. Kecamatan Rancabungur;
cc. Kecamatan Rumpin;
dd. Kecamatan Sukajaya;
ee. Kecamatan Sukamakmur;
ff. Kecamatan Tanjungsari;
gg. Kecamatan Tamansari;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 64

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

hh. Kecamatan Tenjolaya; dan


ii.

Kecamatan Tenjo.

2. ternak besar, terletak di sebagian :


a. Kecamatan Babakanmadang;
b. Kecamatan Cariu;
c.

Kecamatan Ciawi;

d. Kecamatan Cisarua;
e. Kecamatan Cibungbulang;
f.

Kecamatan Ciampea;

g. Kecamatan Cijeruk;
h. Kecamatan Caringin;
i.

Kecamatan Cigudeg;

j.

Kecamatan Ciseeng;

k. Kecamatan Citeureup;
l.

Kecamatan Cileungsi;

m. Kecamatan Cigombong;
n. Kecamatan Gunung Sindur;
o. Kecamatan Jasinga;
p. Kecamatan Jonggol;
q. Kecamatan Kemang;
r.

Kecamatan Leuwiliang;

s.

Kecamatan Megamendung;

t.

Kecamatan Nanggung;

u. Kecamatan Pamijahan;
v. Kecamatan Parung;
w. Kecamatan Parung Panjang;
x. Kecamatan Rancabungur;
y. Kecamatan Rumpin;
z.

Kecamatan Sukajaya;

aa. Kecamatan Sukamakmur;


bb. Kecamatan Tajur Halang;
cc. Kecamatan Tanjungsari; dan
dd. Kecamatan Tenjo.
3. ternak unggas, terletak di sebagian :
a. Kecamatan Cibinong;
b. Kecamatan Cariu;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 65

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

c.

Kecamatan Ciawi;

d. Kecamatan Cibungbulang;
e. Kecamatan Cijeruk;
f.

Kecamatan Cileungsi;

g. Kecamatan Cigudeg;
h. Kecamatan Ciomas;
i.

Kecamatan Cisarua;

j.

Kecamatan Citeureup;

k. Kecamatan Ciseeng;
l.

Kecamatan Gunungsindur;

m. Kecamatan Jasinga;
n. Kecamatan Jonggol;
o. Kecamatan Leuwiliang;
p. Kecamatan Leuwisadeng;
q. Kecamatan Megamendung;
r.

Kecamatan Nanggung;

s.

Kecamatan Parung;

t.

Kecamatan Pamijahan;

u. Kecamatan Parung Panjang;


v. Kecamatan Rumpin;
w. Kecamatan Sukajaya;
x. Kecamatan Sukamakmur;
y. Kecamatan Tajur Halang;
z.

Kecamatan Tanjungsari;

aa. Kecamatan Tenjo; dan


bb. Kecamatan Tamansari.
Pengelolaan kawasan peruntukan peternakan meliputi :
1. Menggalakan program penggunaan bibit unggul.
2. Memperluas wilayah pemasaran produksi peternakan.
3. Pengembangan pusat pengumpul dan distribusi bagi usaha peternakan dengan
memperhatikan jarak minimum (mudah dijangkau).
4. Membangun balai penyuluhan dan pelatihan.
5. Kawasan peternakan mencakup penetapan lokasi yang digunakan untuk
kepentingan pengembangan peternakan termasuk penyediaan rumah potong
hewan,

berupa

penyediaan

lahan

yang

memenuhi

persyaratan

teknis

peternakan dan kesehatan hewan.


RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 66

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

6. Pengembangan kawasan peternakan diselenggarakan dalam rangka mencukupi


kebutuhan pangan, barang dan jasa asal hewan secara mandiri, berdaya saing
dan berkelanjutan, bagi peningkatan kesejahteraan peternak dan masyarakat
sekitarnya.
7. Pengembangan kawasan peternakan dapat dilaksanakan secara tersendiri
dan/atau

terintegrasi

dengan

budidaya

tanaman

pangan,

hortikultura,

perkebunan, perikanan, kehutanan, dan bidang lainnya yang terkait.


8. Rumah potong hewan/unggas, pembibitan ternak, penetasan dan rumah
kesehatan hewan, dapat dikembangkan pada sentra produksi peternakan dan
wilayah pengembangan industri.
Kawasan Peruntukan Perikanan
Kawasan peruntukan perikanan, terdiri atas :
1. Pengembangan kawasan perikanan budidaya air tawar terletak di sebagian :
a. Kecamatan Babakan Madang;
b. Kecamatan Caringin;
c.

Kecamatan Cigudeg;

d. Kecamatan Ciampea;
e. Kecamatan Cariu;
f.

Kecamatan Cijeruk;

g. Kecamatan Ciawi;
h. Kecamatan Cibungbulang;
i.

Kecamatan Cigombong;

j.

Kecamatan Ciomas;

k. Kecamatan Cisarua;
l.

Kecamatan Ciseeng;

m. Kecamatan Cileungsi;
n. Kecamatan Cibinong;
o. Kecamatan Citeureup;
p. Kecamatan Dramaga;
q. Kecamatan Gunung Putri;
r.

Kecamatan Gunung Sindur;

s.

Kecamatan Jasinga;

t.

Kecamatan Kemang;

u. Kecamatan Klapanunggal;
v. Kecamatan Leuwiliang;
w. Kecamatan Leuwisadeng;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 67

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

x. Kecamatan Megamendung;
y. Kecamatan Nanggung;
z.

Kecamatan Pamijahan;

aa. Kecamatan Parung;


bb. Kecamatan Rancabungur;
cc. Kecamatan Rumpin;
dd. Kecamatan Sukajaya;
ee. Kecamatan Sukaraja;
ff. Kecamatan Sukamakmur;
gg. Kecamatan Tajurhalang;
hh. Kecamatan Tenjolaya; dan
ii.

Kecamatan Tamansari.

2. Pengembangan kawasan industri pengolahan perikanan dapat dikembangkan


pada sentra-sentra produksi perikanan dan pengembangan industri.
3. Pengembangan pasar pengumpul, dapat dikembangkan pada sentra-sentra
produksi perikanan.
4. Pengembangan kawasan minapolitan terletak disebagian :
a. Kecamatan Ciseeng (Desa Babakan, Desa Parigi Mekar, Desa Putat Nutug,
Desa Ciseeng, Desa Cibentang, Desa Cibeuteung Udik, Dsa Cibeunteung
Muara dan Desa Cihoe);
b. Kecamatan Parung (Desa Bojong Indah, Desa Cogreg, Desa Bojong Sempu,
Desa Waru Jaya, Desa Waru, Desa Pamegarsari dan Desa Iwul);
c.

Kecamatan Gunung Sindur (Desa Pengasinan, Desa Cibinong, Desa Gunung


Sindur, Desa Curug, Desa Cidokom dan Desa Pabuaran);

d. Kecamatan Kemang (Desa Pabuaran, Desa Kemang, Desa Tegal, Desa


Pondok Udik, Desa Bojong dan Desa Jampang).
Pengelolaan kawasan peruntukan perikanan meliputi :
1. Pemberian penguatan modal bagi usaha perikanan dalam rangka menunjang
kesinambungan usaha perikanan.
2. Menggalakan program penggunaan bibit unggul.
3. Memperluas wilayah pemasaran produksi perikanan, baik lokal maupun pasar
ekspor.
4. Pengembangan pusat pengumpul dan distribusi bagi usaha perikanan dengan
memperhatikan jarak minimum (mudah dijangkau).
5. Membangun balai penyuluhan dan pelatihan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 68

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kawasan Peruntukan Pertambangan


Pola ruang kawasan peruntukan pertambangan dan galian dikembangkan dengan
tujuan:
1. Pemanfaatan potensi sumberdaya alam.
2. Mendukung pertumbuhan perekonomian wilayah dengan tetap menjaga
keseimbangan dan kelestarian alam (ekosistem).
Kawasan

peruntukan

pertambangan

terdiri

atas

kawasan

peruntukan

pertambangan mineral dan batubara, kawasan peruntukan pertambangan minyak dan


gas bumi, dan kawasan peruntukan pertambangan panas bumi.
1. Kawasan peruntukan pertambangan mineral dan batubara, meliputi:
a. Kawasan peruntukan pertambangan batubara;
b. Kawasan peruntukan pertambangan mineral logam;
c.

Kawasan peruntukan pertambangan mineral non logam; dan

d. Kawasan peruntukan pertambangan mineral batuan.


2. Kawasan peruntukan pertambangan minyak dan gas bumi, yaitu Kecamatan
Jonggol.
3. Kawasan peruntukan pertambangan panas bumi meliputi:
a. Kecamatan Pamijahan;
b. Kecamatan Babakanmadang;
c.

Kecamatan Ciseeng.

Kawasan Peruntukan Industri


Pengelolaan kawasan peruntukkan industri di Kabupaten Bogor adalah sebagai

berikut:
1. Industri yang dikembangkan adalah industri yang memiliki dampak ikutan tinggi
dan berpolusi rendah sehingga tidak mengganggu lingkungan.
2. Prioritas pengembangan industri pengolahan (dan atau agroindustri) pada
komoditas bukan konsumsi langsung (perlu pengolahan terlebih dahulu untuk
dikonsumsi) sehingga dapat membangkitkan tenaga kerja dalam jumlah yang
relatif besar.
3. Pemanfaatan teknologi industri tepat guna, yaitu pemanfataan teknologi yang
memperhatikan kemampuan produksi, tenaga kerja dan modal.
4. Diseluruh distrik dikembangkan peruntukan industri rumah tangga yang
mendukung terhadap kesinambungan kegiatan pertanian seperti perkebunan,
pertanian lahan basah dan kering, peternakan dan perikanan, dan perhutanan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 69

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

5. Penataan struktur industri dan rencana ruang/relokasi pengusaha industri


rumah tangga dan industri sedang yang meliputi kegiatan Kajian Penataan
Ruang Peruntukkan Industri seperti pembuatan peta lokasi potensi industri
rumah tangga, perencanaan relokasi potensi industri rumah tangga, pembinaan
dan pengembangan industri sedang serta promosi investasi bagi pengembangan
industri agro dan penanggulangan pencemaran industri.
6. Pengembangan infrastruktur penunjang, seperti jalan, air, dan bangunan
penunjang lainnya.
7. Memprioritaskan pengembangan industri yang berteknologi tinggi, ramah
lingkungan, dan membangkitkan kegiatan ekonomi;
8. Memprioritaskan pengembangan industri yang menerapkan manajemen dan
kendali mutu, clean development mechanism, serta produksi bersih;
9. Mendorong pertumbuhan dan perkembangan industri mikro, kecil, dan
menengah yang ramah lingkungan, hemat lahan dan dapat menyerap tenaga
kerja lokal.
Kawasan peruntukan industri, terdiri atas :
1. kawasan peruntukan industri besar;
2. kawasan peruntukan industri sedang/menengah; dan
3. kawasan peruntukan industri kecil dan mikro.
A. Kawasan peruntukan industri besar, meliputi:
1. Kecamatan Cileungsi;
2. Kecamatan Citeureup;
3. Kecamatan Gunung Putri;
4. Kecamatan Gunungsindur;
5. Kecamatan Jonggol;
6. Kecamatan Jasinga;
7. Kecamatan Klapanunggal;
8. Kecamatan Parungpanjang; dan
9. Kecamatan Tenjo.
B. Kawasan peruntukan industri sedang/menengah, meliputi:
1. Kecamatan Babakanmadang;
2. Kecamatan Cibinong;
3. Kecamatan Cileungsi;
4. Kecamatan Citeureup;
5. Kecamatan Ciawi;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 70

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

6. Kecamatan Caringin;
7. Kecamatan Gunungputri;
8. Kecamatan Gunungsindur;
9. Kecamatan Jasinga;
10. Kecamatan Leuwiliang;
11. Kecamatan Parungpanjang; dan
12. Kecamatan Sukaraja.
C. Kawasan peruntukan industri kecil/mikro, dapat dikembangkan pada :
1. Peruntukan industri;
2. Peruntukan perkotaan;
3. Peruntukan perdesaan; dan
4. Peruntukan lain yang mempunyai daya dukung lingkungan terhadap kegiatan
industri dimaksud.
D. Pengembangan kawasan peruntukan industri, meliputi
1. Mengoptimalkan kawasan industri yang telah ada, terletak di sebagian:
a. Kecamatan Klapanunggal;
b. Kecamatan Cileungsi;
c.

Kecamatan Cibinong;

d. Kecamatan Babakan Madang; dan


e. Kecamatan Citeureup.
2. Mengembangkan kawasan industri atau zona industri, terletak disebagian:
a. Kecamatan Cibinong;
b. Kecamatan Jonggol;
c.

Kecamatan Klapanunggal;

d. Kecamatan Cileungsi;
e. Kecamatan Gunung Putri;
f.

Kecamatan Citeureup;

g. Kecamatan Gunungsindur;
h. Kecamatan Leuwiliang;
i.

Kecamatan Jasinga; dan

j.

Kecamatan Parungpanjang.

3. Mendorong pengembangan industri kreatif dan telematika di WP Cibinong Raya.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 71

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kawasan Peruntukan Pariwisata


Kegiatan pariwisata adalah kegiatan yang memanfaatkan keindahan alam dan
panorama, nilai budaya yang bernilai tinggi, bangunan peninggalan budaya dan atau
mempunyai nilai sejarah yang tinggi. Rencana kawasan peruntukan pariwisata,
meliputi:
1. Kawasan peruntukan pariwisata alam, meliputi:
a. Taman Safari Indonesia, Wisata Agro Gunung Mas, Telaga Warna,
Panorama Alam Riung Gunung, dan Curug Cilember di Kecamatan Cisarua;
b. Wanawisata Bodogol dan Taman Rekreasi Lido di Kecamatan Caringin;
c.

Curug Nangka di Kecamatan Tamansari;

d. Kawah Ratu, Curug Cigamea, Curug Seribu, Curug Ngumpet, Air Panas
Gunung Salak Endah, Air Panas Ciasmara, Air Panas Gunungsari, Bumi
Perkemahan Gunung Bunder, Bumi Perkemahan Pancasila, Telaga Ciputri,
dan Panorama Alam Ciasihan di Kecamatan Pamijahan;
e. Air Panas Jugalajaya, Air Panas Kembang Kuning, Situ Cikadondong, Situ
Jantungeun, Situ Wedana, dan Curug Bandung di Kecamatan Jasinga; di
inventaris situ namanya Situ Kadongdong, Situ Cijantungeun Girang,
Cijantungeun Hilir. Di data inventaris situ, Situ Wedana ada di kecamatan
parungpanjang
f.

Bumi Perkemahan Sukamantri di Kecamatan Tamansari;

g. Arum Jeram Cianten di Kecamatan Leuwiliang;


h. Situ Rancabungur di Kecamatan Rancabungur;
i.

Situ Tonjong dan Situ Kemuning di Kecamatan Bojong Gede;

j.

Gua Gudawang di Kecamatan Cigudeg;

k. Situ Cikaret dan Situ Ciriung di Kecamatan Cibinong;


l.

Air Panas Bojong Koneng, Wahana Wisata Gunung Pancar dan Kawah Hitam
di Kecamatan Babakanmadang;

m. Air Panas di Kecamatan Ciseeng;


n. Situ Gunung Putri dan Taman Rekreasi Gunung Putri Indah di Kecamatan
Gunung Putri;
o. Taman Buah Mekarsari di Kecamatan Cileungsi; dan
p. Penangkaran Rusa Giri Jaya di Kecamatan Tanjungsari.
2. Kawasan peruntukan pariwisata budaya, meliputi:
a. Desa Wisata, Tapak Kaki Gajah, dan Situs Megalit di Kecamatan Ciampea;
b. Prasasti Muara di Kecamatan Rumpin;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 72

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

c.

Tapak Kaki Purnawarman dan Prasasti Batu Tulis Ciaruteun di Kecamatan


Cibungbulang;

d. Kampung Adat di Kecamatan Cigudeg;


e. Prasasti Batu Tulis Pasir Awi, Taman Budaya, Arca Wisnu, dan Arca Domas
di Kecamatan Sukamakmur.
f.

Taman Budaya di Kecamatan Cisarua;

3. Kawasan wisata minat khusus, meliputi:


a. Taman Safari Indonesia dan Wisata Agro Gunung Mas di Kecamatan
Cisarua;
b. Goa Gudawang di Kecamatan Cigudeg; dan
c.

Taman Buah Mekarsari di Kecamatan Cileungsi.

Kawasan Peruntukan Permukiman


Kawasan

peruntukan

permukiman

meliputi

permukiman

perdesaan

dan

permukiman perkotaan.
A. Permukiman di Perdesaan
Kawasan perdesaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama
pertanian, termasuk didalamnya pengelolaan sumberdaya alam dengan susunan
fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan,
pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi.
Pengembangan kawasan peruntukan permukiman perdesaan sebagaimana,
terdiri dari :
1. Permukiman perdesaan di luar kawasan lindung, meliputi:
a. Kecamatan Sukaraja;
b. Kecamatan Citeureup;
c.

Kecamatan Babakanmadang;

d. Kecamatan Cileungsi;
e. Kecamatan Klapanunggal;
f.

Kecamatan Jonggol;

g. Kecamatan Sukamakmur;
h. Kecamatan Cariu;
i.

Kecamatan Tanjungsari;

j.

Kecamatan Jasinga;

k. Kecamatan Cigudeg;
l.

Kecamatan Rumpin;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 73

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

m. Kecamatan Nanggung;
n. Kecamatan Pamijahan;
o. Kecamatan Tenjo;
p. Kecamatan Parungpanjang;
q. Kecamatan Leuwisadeng;
r.

Kecamatan Leuwiliang;

s.

Kecamatan Ciampea;

t.

Kecamatan Dramaga;

u. Kecamatan Cibungbulang;
v. Kecamatan Parung;
w. Kecamatan Kemang;
x. Kecamatan Ciseeng;
y. Kecamatan Gunungsindur;
z.

Kecamatan Rancabungur;

aa. Kecamatan Cisarua;


bb. Kecamatan Megamendung;
cc. Kecamatan Ciawi;
dd. Kecamatan Caringin;
ee. Kecamatan Cigombong;
ff. Kecamatan Tamansari;
gg. Kecamatan Ciomas;
hh. Kecamatan Sukajaya; dan
ii.

Kecamatan Tenjolaya.

2. Permukiman perdesaan di kawasan lindung, meliputi :


a. Kecamatan Sukaraja;
b. Kecamatan Citeureup;
c.

Kecamatan Babakanmadang;

d. Kecamatan Klapanunggal;
e. Kecamatan Jonggol;
f.

Kecamatan Sukamakmur;

g. Kecamatan Cariu;
h. Kecamatan Tanjungsari;
i.

Kecamatan Jasinga;

j.

Kecamatan Cigudeg;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 74

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

k. Kecamatan Rumpin;
l.

Kecamatan Nanggung;

m. Kecamatan Pamijahan;
n. Kecamatan Leuwiliang;
o. Kecamatan Leuwisadeng
p. Kecamatan Cisarua;
q. Kecamatan Megamendung;
r.

Kecamatan Ciawi;

s.

Kecamatan Caringin;

t.

Kecamatan Cijeruk;

u. Kecamatan Cigombong;
v. Kecamatan Tamansari; dan
w. Kecamatan Sukajaya.
B. Permukiman di Perkotaan
Kawasan perkotaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama bukan
pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan,
pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemernitahan, pelayanan sosial dan kegiatan
ekonomi.
Pengembangan kawasan peruntukan permukiman perkotaan, terdiri dari:
1. Permukiman perkotaan kepadatan tinggi, meliputi sebagian :
a. Kecamatan Cibinong;
b. Kecamatan Bojonggede;
c.

Kecamatan Tajurhalang;

d. Kecamatan Parung;
e. Kecamatan Kemang;
f.

Kecamatan Ciseeng;

g. Kecamatan Gunung Sindur;


h. Kecamatan Rumpin;
i.

Kecamatan Jasinga;

j.

Kecamatan Leuwiliang;

k. Kecamatan Sukaraja;
l.

Kecamatan Citeureup;

m. Kecamatan Gunungputri;
n. Kecamatan Cileungsi; dan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 75

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

o. Kecamatan Klapanunggal.
2. Permukiman perkotaan kepadatan sedang, meliputi sebagian :
a. Kecamatan Sukaraja;
b. Kecamatan Babakanmadang;
c.

Kecamatan Citeureup;

d. Kecamatan Klapanunggal;
e. Kecamatan Cileungsi;
f.

Kecamatan Sukamakmur;

g. Kecamatan Jonggol;
h. Kecamatan Tanjungsari;
i.

Kecamatan Jasinga;

j.

Kecamatan Cigudeg;

k. Kecamatan Rumpin;
l.

Kecamatan Nanggung;

m. Kecamatan Tenjo;
n. Kecamatan Parungpanjang;
o. Kecamatan Leuwisadeng;
p. Kecamatan Leuwiliang;
q. Kecamatan Ciampea;
r.

Kecamatan Dramaga;

s.

Kecamatan Cibungbulang;

t.

Kecamatan Cisarua;

u. Kecamatan Megamendung;
v. Kecamatan Ciawi;
w. Kecamatan Caringin;
x. Kecamatan Cijeruk;
y. Kecamatan Cigombong;
z.

Kecamatan Tamansari;

aa. Kecamatan Ciomas;


bb. Kecamatan Sukamakmur; dan
cc. Kecamatan Tanjungsari.
3. Permukiman perkotaan kepadatan rendah, meliputi sebagian :
a. Kecamatan Sukaraja;
b. Kecamatan Citeureup;
c.

Kecamatan Babakanmadang;

d. Kecamatan Jonggol;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 76

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

e. Kecamatan Sukamakmur;
f.

Kecamatan Cariu;

g. Kecamatan Tanjungsari;
h. Kecamatan Cigudeg;
i.

Kecamatan Rumpin;

j.

Kecamatan Nanggung;

k. Kecamatan Leuwisadeng;
l.

Kecamatan Leuwiliang;

m. Kecamatan Cisarua;
n. Kecamatan Megamendung;
o. Kecamatan Ciawi;
p. Kecamatan Caringin; dan
q. Kecamatan Cijeruk.
Kawasan Peruntukan Lainnya
Kawasan peruntukan lainnya, meliputi:
1. kawasan peruntukan perdagangan dan jasa;
2. kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan;
3. kawasan Tempat Pemakaman Umum (TPU) dan Tempat Pemakaman Bukan
Umum (TPBU);
4. kawasan pendidikan dan balai latihan kerja;
5. kawasan sarana olahraga;
6. kawasan sarana kesehatan; dan
7. kawasan sarana kebudayaan dan peribadatan.
A. Kawasan Peruntukan Perdagangan dan Jasa
Pengembangan kawasan perdagangan dan jasa, diarahkan untuk:
1. Mengembangkan kegiatan perdagangan dan jasa guna mewujudkan PKW dan
PKL sebagai kawasan perkotaan sesuai dengan fungsinya; dan
2. Membatasi perluasan kegiatan perdagangan dan jasa di perkotaan pada
kawasan yang telah berkembang pesat dan kawasan yang berfungsi lindung.
Pengembangan kawasan perdagangan dan jasa diarahkan untuk:
1. peningkatan sistem informasi pasar dan penguasaan akses pasar lokal, regional,
nasional dan internasional;
2. peningkatan sistem distribusi penyediaan kebutuhan pokok masyarakat yang
efektif dan efisien;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 77

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

3. peningkatan

perlindungan

konsumen,

pasar

tradisional

dan

kesadaran

penggunaan produksi dalam negeri; dan


4. penguatan akses dan jaringan perdagangan ekspor.
Kawasan peruntukan perdagangan dan jasa, meliputi :
1. kawasan perdagangan dan jasa skala wilayah berupa pusat belanja eceran,
pasar, pasar induk dan grosir pada PKL dan PPK;
2. pasar regional Jabodetabek di Kecamatan Ciawi; dan
3. kawasan perdagangan dan jasa skala kecamatan meliputi pasar, pertokoan dan
perdagangan eceran (mini market) yang diarahkan di setiap pusat kota
Kecamatan.
B. Kawasan Peruntukan Pertahanan dan keamanan
Kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan meliputi :
1. Kawasan latihan militer TNI Angkatan Darat, meliputi:
-

Desa Gunung Bunder Kecamatan Pamijahan;

Desa Ciaruteun Ilir Kecamatan Cibungbulang;

Kelurahan Cibinong dan Kelurahan Cirimekar Kecamatan Cibinong;

Desa Cogreg Kecamatan Parung.

2. Kawasan pangkalan TNI angkatan Udara (Lanud) yaitu lapangan udara Atang
Sanjaya, di Kecamatan Kemang.
3. Kawasan pendidikan/latihan militer TNI AU yaitu Detasemen Bravo di
Kecamatan Rumpin.
4. Kawasan Pendidikan/Latihan Polri yaitu SPN Lido yang berada di bawah
naungan Polda Metro Jaya.
5. KODIM di Kecamatan Cibinong;
6. POLRES di Kecamatan Cibinong;
7. BATALYON KOPASUS di Kecamatan Kemang;
8. KORAMIL di setiap Kecamatan; dan
9. POLSEK di setiap Kecamatan.
C.

Kawasan Tempat Pemakaman Umum (TPU) dan Tempat Pemakaman


Bukan Umum (TPBU)
Kawasan Tempat Pemakaman Umum (TPU) dan Tempat Pemakaman Bukan

Umum (TPBU) dilakukan melalui :


1. Pengembangan area Tempat Pemakaman Umum (TPU) regional untuk
memenuhi kebutuhan tanah kuburan yang diarahkan pada pemanfaatan lahan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 78

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

cadangan tanah pemakaman dan terintegrasi dengan tanah pemakaman


masyarakat yang tersebar di setiap kecamatan; dan
2. Pengembangan area Tempat Pemakaman Bukan Umum (TPBU) yang diarahkan
pada kawasan yang dinyatakan memungkinkan secara teknis dan fisik
lingkungan, serta tidak berdampak sosial pada lingkungan sekitarnya.
D. Kawasan Pendidikan dan Balai Latihan Kerja
Kawasan pendidikan dan balai latihan kerja meliputi :
1. Pembangunan sarana pendidikan, mulai tingkat dasar sampai dengan tingkat
menengah pada pusat permukiman disesuaikan dengan kebutuhan standar
pelayanan minimal;
2. Pengembangan sarana pendidikan setingkat sekolah menengah umum
tersebar di setiap wilayah kecamatan;
3. Pengembangan sarana pendidikan setingkat sekolah menengah kejuruan di
setiap kecamatan disesuai dengan tingkat kebutuhan dan potensi wilayahnya;
4. Pengembangan pelayanan pendidikan setingkat perguruan tinggi pada Pusat
Kegiatan Lokal (PKL) atau Pusat Pelayanan Kawasan (PPK); dan
5. Pembangunan balai latihan kerja dialokasi pada wilayah daerah yang memiliki
angkatan kerja sesuai dengan potensi wilayahnya.
E.

Kawasan Sarana Olahraga


Kawasan sarana olahraga dilakukan melalui :
1. Pengembangan dan penyediaan fasilitas olahraga yang mampu mendukung
kegiatan olah raga skala regional, nasional, maupun internasional; dan
2. Menumbuhkembangkan

kegiatan

olah

raga

di

masyarakat

dengan

membangun/memanfaatkan fasilitas lingkungan dan/atau penyediaan sarana


dan prasarana olah raga di tiap kecamatan.
F.

Kawasan Sarana Kesehatan


Kawasan sarana kesehatan dilakukan melalui :
1. Peningkatan pelayanan kesehatan melalui pembangunan sarana kesehatan
dan peningkatan pelayanan rumah sakit, serta membangun rumah sakit pada
kawasan perkotaan dan industri;
2. Peningkatan

dan

optimalisasi

peranan

Pusat

Kesehatan

Masyarakat

(PUSKESMAS) dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat


di setiap wilayah kecamatan dan atau pada daerah yang berdasarkan
kepadatan penduduknya membutuhkan pelayanan kesehatan; dan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 79

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

3. Pengembangan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) pada Pusat Kegiatan


Lokal (PKL) atau Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) yang strategis.
G. Kawasan Sarana Kebudayaan dan Peribadatan
Kawasan sarana kebudayaan dan peribadatan dilakukan :
1. untuk memenuhi kebutuhan keagamaan masyarakat dengan memperhatikan
keharmonisan kehidupan keagamaan dan kondisi sosial budaya masyarakat
setempat; dan
2. pengembangan

parasarana

peribadatan

yang

disesuaikan

dengan

kebutuhan/pelayanan masyarakat setempat, antara lain :


a. pengembangan tempat ibadah umat muslim dengan pembangunan masjid
agung di setiap wilayah kecamatan; dan
b. pembangunan tempat ibadah umat lainnya disesuaikan dengan kebutuhan
berdasarkan

keadaan

masyarakat

setempat

berdasarkan

ketentuan

peraturan perundang-undangan.
Kawasan Strategis
Kawasan strategis yang ada di Kabupaten Bogor terdiri atas :
A. Kawasan Strategis Nasional
Kawasan Strategis Nasional yang ada di Kabupaten Bogor, meliputi:
1. KSN Jabodetabekpunjur;
2. KSN SKSD Palapa Klapanunggal
B. Kawasan Strategis Provinsi
Kawasan strategis provinsi adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan
karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap ekonomi,
sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
Kawasan Strategis Provinsi yang ada di Kabupaten Bogor, terdiri atas:
1. KSP Bogor-Puncak-Cianjur yang merupakan Kawasan Strategis dari sudut
kepentingan lingkungan hidup ;
2. KSP Jonggol yang merupakan Kawasan Strategis dari sudut kepentingan
ekonomi;
3. KSP Panas Bumi dan Pertambangan Mineral Bumi Gunung Salak-Pongkor yang
merupakan Kawasan Strategis dari sudut kepentingan Pendayagunaan SDA dan
teknologi tinggi;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 80

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

4. KSP Panas Bumi Gunung Gede-Pangrango yang merupakan Kawasan Strategis


dari sudut kepentingan Pendayagunaan SDA dan teknologi tinggi.
C. Kawasan Strategis Kabupaten
Kawasan strategis wilayah kabupaten merupakan bagian wilayah kabupaten yang
penataan ruangnya diprioritaskan, karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam
lingkup kabupaten terhadap ekonomi, sosial budaya, dan/atau lingkungan. Kawasan
strategis pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Bogor terdiri atas :
1. Kawasan strategis dari sudut kepentingan ekonomi terdiri atas :
a. Kawasan strategis industri, meliputi :
-

Kecamatan Gunung Putri;

Kecamatan Citeureup;

Kecamatan Klapanunggal;

Kecamatan Cileungsi; dan

Kecamatan Jonggol.

b. Kawasan strategis pertambangan, meliputi :


-

Kecamatan Cigudeg;

Kecamatan Rumpin; dan

Kecamatan Nanggung.

2. Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan
hidup terdiri atas :
a. Kawasan strategis puncak, meliputi :
-

Kecamatan Cisarua;

Kecamatan Megamendung; dan

Sebagian wilayah Kecamatan Ciawi.

b. Kawasan strategis perbatasan meliputi sebagian wilayah :


-

Kecamatan Cibinong;

Kecamatan Ciomas;

Kecamatan Dramaga;

Kecamatan Kemang;

Kecamatan Bojonggede;

Kecamatan Sukaraja; dan

Kecamatan Ciawi.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

II - 81

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB III
GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH
SERTA KERANGKA PENDANAAN

3.1. Kinerja Keuangan Masa Lalu


Keuangan daerah merupakan faktor strategis yang turut menentukan kualitas
penyelenggaraan pemerintahan daerah, mengingat kemampuannya akan mencerminkan
daya dukung manajemen pemerintahan daerah terhadap penyelenggaraan urusan
pemerintahan yang menjadi tanggungjawabnya. Tingkat kemampuan keuangan daerah,
dapat diukur dari kapasitas pendapatan asli daerah, rasio pendapatan asli daerah
terhadap jumlah penduduk dan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Guna
memahami tingkat kemampuan keuangan daerah, maka perlu dicermati kondisi kinerja
keuangan daerah, baik kinerja keuangan masa lalu maupun kebijakan yang melandasi
pengelolaannya.
3.1.1. Kinerja Pelaksanaan APBD
Guna mengetahui perkembangan kinerja keuangan pemerintah daerah, tidak
terlepas dari batasan pengelolaan keuangan daerah sebagaimana diatur dalam Undangundang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang
Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan
Pemerintahan

Daerah, Peraturan

Pemerintah

Nomor 58 Tahun

2005 tentang

Pengelolaan Keuangan Daerah dan Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri)


Nomor 13 Tahun 2006 juncto Permendagri Nomor 59 tahun 2007 tentang Perubahan
Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 Tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah serta Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 12
Tahun 2008 tentang Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah.
Sesuai ketentuan tersebut, kinerja keuangan pemerintah daerah akan berkaitan
dengan aspek kinerja pelaksanaan APBD serta aspek kondisi neraca daerahnya. Guna
melihat kinerja pelaksanaan APBD, tidak terlepas dari struktur pendapatan daerah dan
akurasi belanjanya. Sementara itu neraca daerah akan mencerminkan perkembangan
dari kondisi asset pemerintah daerah, kondisi kewajiban pemerintah daerah

serta

kondisi ekuitas dana yang tersedia.


Sumber penerimaan daerah terdiri atas : 1) Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang
terdiri dari Pajak Daerah, Retribusi Daerah, Pengelolaan Kekayaan Daerah yang telah
dipisahkan dan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah; 2) Dana Perimbangan yang
meliputi Bagi Hasil Pajak, Bagi Hasil Bukan Pajak, Dana Alokasi Umum dan Dana Alokasi
Khusus; dan 3) Kelompok Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah meliputi Bagi Hasil
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018
III - 1

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Pajak Provinsi, Dana Penyesuaian Otonomi Khusus, Bantuan Keuangan dari Provinsi dan
PEMDA lainnya dan Bagi Hasil Retribusi Provinsi. Pendapatan dari dana perimbangan
sebenarnya di luar kendali Pemerintah Daerah karena alokasi dana tersebut ditentukan
oleh Pemerintah Provinsi berdasarkan formula yang telah ditetapkan. Penerimaan dari
dana perimbangan sangat bergantung dari penerimaan Pemerintah Pusat dan formula
dana alokasi umum. Dengan demikian, untuk menjamin pendapatan daerah, Pemerintah
Daerah memfokuskan pada pengembangan pendapatan asli daerah.
Sedangkan pembiayaan bersumber dari Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA),
Penerimaan Pinjaman Daerah, Dana Cadangan Daerah (DCD), Hasil Penjualan Kekayaan
Daerah yang dipisahkan dan penerimaan dari piutang daerah. Selain dana dari
penerimaan daerah tersebut, daerah menerima dana yang bersumber dari Pemerintah
Provinsi berupa dana dekonsentrasi dan dana tugas pembantuan yang mana dana
tersebut sesuai dengan kebijakan Pemerintah Provinsi yang diperuntukan bagi
kepentingan pelaksanaan pembangunan di Kabupaten Bogor. Oleh karena itu, dana
masyarakat

dan

swasta

sangat

dibutuhkan

dalam

menentukan

keberhasilan

pembangunan di Kabupaten Bogor yang dapat memberikan kontribusi lebih dari 80%
dari total pembangunan.
Kinerja pelaksanaan APBD Kabupaten Bogor 5 (lima) tahun terakhir yaitu tahun
2008 hingga tahun 2013, digunakan sebagai dasar dalam penyusunan RPJMD
Kabupaten Bogor periode Tahun 2013-2018. Untuk mendapatkan gambaran lebih rinci
tentang kondisi kinerja pelaksanaan APBD serta neraca daerah dapat diuraikan sebagai
berikut :
3.1.1.1. Kinerja Pengelolaan Pendapatan Daerah
Kebijakan pendapatan Kabupaten Bogor selama kurun waktu 2008-2013,
diarahkan

untuk

Optimalisasi

Penerimaan

Pendapatan

Daerah

dan

Peningkatan Pelayanan Administrasi Pemungutan Pendapatan Asli Daerah


(PAD) yang Efisien, Efektif dan Taat pada Ketentuan yang Berlaku, yang
dilakukan melalui langkah/ upaya pokok, yaitu:
1. Intensifikasi dan ekstensifikasi Pendapatan Asli Daerah;
2. Peningkatan pelayanan administrasi pemungutan PATDA;
3. Peningkatan pemahaman dan kesadaran masyarakat di bidang pendapatan
daerah.
Dengan ketiga langkah di atas, diharapkan dapat meningkatkan kemampuan
keuangan

daerah, yakni terdapatnya

perkembangan

pendapatan

daerah

merupakan sumber pembiayaan untuk pelaksanaan fungsi-fungsi pemerintahan.


RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 2

yang

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kurun waktu tahun 2008 sampai dengan tahun 2013 pendapatan daerah
Kabupaten Bogor mengalami perkembangan yang cukup besar baik dari sisi target
maupun realisasi. Berikut digambarkan trend target dan realisasi pendapatan daerah
Kabupaten Bogor kurun waktu tahun 2008 sampai dengan tahun 2013, sebagai berikut :
Tabel 3.1.
Target Pendapatan Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2008-2013

2008

290.940.055.000

1.269.110.457.000

LAIN-LAIN
PENDAPATAN YANG
SAH
210.318.282.000

2009

321.074.025.000

1.395.963.550.000

260.114.419.000

1.977.151.994.000

2010

381.351.329.000

1.549.097.574.000

476.694.303.000

2.407.143.206.000

2011

597.836.367.000

1.710.592.054.000

1.003.904.179.000

3.312.332.600.000

2012

911.453.125.000

1.963.877.056.000

871.711.633.000

3.747.041.814.000

2013

1.065.130.420.000

2.299.110.842.000

1.040.660.084.000

4.504.277.319.000

TAHUN

DANA
PERIMBANGAN

PAD

JUMLAH
1.770.368.794.000

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Lap Semester I 2013

Tabel 3.2.
Realisasi Pendapatan Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2008-2013
TAHUN

DANA
PERIMBANGAN

PAD

LAIN-LAIN
PENDAPATAN YANG
SAH

JUMLAH

2008

316.635.690.464

1.336.366.431.200

222.854.290.866

1.875.856.412.530

2009

337.903.884.329

1.524.291.997.485

315.941.629.824

2.178.137.511.638

2010

399.263.956.504

1.611.993.763.844

500.217.252.056

2.511.474.972.404

2011

685.121.399.928

1.781.177.918.858

985.455.796.519

3.451.755.115.305

2012

1.048.230.704.202

2.048.587.761.028

857.269.137.888

3.954.087.603.118

2013

1.258.766.010.366,99

2.310.876.711.691,00

1.000.421.091.002,00

4.570.063.813.059,99

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Lap Semester I 2013

Berdasarkan data trend target dan realisasi pendapatan daerah sebagaimana


tergambar di atas terlihat bahwa perkembangan Pengelolaan Pendapatan Daerah setiap
tahunnya terus meningkat selama dalam kurun waktu periode 2008-2013, yaitu
kenaikan realisasi rata-rata mencapai 15,43% dan kenaikan target rata-rata mencapai
14,53%,

dimulai

dari

tahun

2008

sebesar

Rp.1.875.856.412.530

dari

target

Rp.1.770.368.794.000, berturut-turut dalam periode tersebut meningkat sampai dengan


tahun 2013 sebesar Rp.4.570.063.813.059,99 dari target Rp.4.504.277.319.000,00.
Sementara itu, rata-rata komposisi Pendapatan Daerah Kabupaten Bogor periode
tahun 2008-2013 dapat digambarkan pada diagram berikut ini.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 3

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Target

REALISASI

Lain-Lain
Pendapatan
Yang Sah;
20,25%

Lain-Lain
Pendapatan
Yang Sah;
19,74%
PAD
19,46%

Dana
Perimbangan

PAD;
Dana
Perimbangan

20,37%

59,90%

60,29%

Gambar 3.1.
Rata-Rata Komposisi (prosentase) Pendapatan Daerah
Kabupaten Bogor Tahun 2008 2013

Dari gambar diatas terlihat bahwa komponen Pendapatan Daerah yang


memberikan kontribusi terbesar terhadap realisasi Pendapatan Daerah Kabupaten Bogor
dalam kurun waktu tahun 2008-2013 adalah Dana Perimbangan yaitu mencapai
59,90%, kemudian Pendapatan Asli Daerah sebesar 20,37% dan Lain-Lain Pendapatan
Daerah yang Sah sebesar 19,74%.
Kondisi tersebut menunjukkan bahwa pendapatan Kabupaten Bogor pada
dasarnya sangat dipengaruhi oleh penerimaan-penerimaan dari pemerintah pusat yaitu
Dana Perimbangan. Proporsi PAD sebesar 20,37% terhadap total pendapatan selama
kurun waktu 2008-2013 telah mencapai dan memenuhi syarat rasio kecukupan
penerimaan (Revenue Adequacy Ratio) yang minimal sebesar 20% dari total
pendapatan daerah sebagaimana standar yang berlaku di era otonomi daerah. Namun
demikian potensi riil dari PAD harus terus dioptimalkan menjadi potensi terpungut, agar
syarat kecukupan (sufficient condition) tetap terpenuhi pada tahun yang akan datang,
dan akan terus meminimalisir ketergantungan pada dana yang berasal dari pemerintah
pusat.
Namun jika dilihat perkembangan prosentase PAD dari Tahun ke Tahun terus
mengalami peningkatan hal ini terlihat dalam gambar dibawah ini :

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 4

Tahun

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

PAD

Dana
Perimbangan

2013

27,54%

50,57%

2012

26,51%

51,81%

2011

19,85%

2010

15,90%

2009

15,51%

2008

16,88%

51,60%
64,19%
69,98%
71,24%

Lain-Lain
Pendapatan Yang
Sah
21,89%

21,68%
28,55%
19,92%
14,51%
11,88%

% Rerata Realisasi Komposisi

Gambar 3.2.
Rata-Rata Komposisi (prosentase) Pendapatan Daerah
Kabupaten Bogor Tahun 2008-2013
Pada Tahun 2013 komposisi Realisasi PAD terhadap Pendapatan Daerah sudah mencapai
27,54% yang semula pada tahun 2008 komposisi Realisasi PAD terhadap Pendapatan Daerah
sebesar 16,83% atau naik sebesar 10,32%.
Kontribusi Pendapatan Asli Daerah terhadap total Pendapatan Daerah Kabupaten Bogor,
dalam kurun waktu tahun 2008 sampai dengan tahun 2013 secara rata-rata selama 5 tahun
telah mencapai 27,54% Kondisi tersebut jika dikaitkan dengan syarat kemandirian dalam
pelaksanaan otonomi daerah, Pendapatan Asli Daerah dapat memberikan dukungan yang besar
terhadap total pendapatan daerah kontribusi ideal mencapai minimal 20%. Untuk Tahun 2013
Pemerintah Kabupaten Bogor telah melampaui angka konstribusi ideal tersebut, jika
dibandingkan dengan Kabupaten/Kota yang lain di Jawa Barat dan Kabupaten/Kota di Indonesia
maka kontribusi Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Bogor sudah di atas kondisi rata-rata,
karena Kabupaten/kota lainnya baru mencapai 5% sampai dengan 10%.
Perkembangan penerimaan Pendapatan Daerah Kabupaten Bogor selama kurun waktu
tahun 2008 sampai dengan tahun 2013, secara linier terus meningkat dari masing-masing
komponen Pendapatan Daerah, terutama dari Dana Perimbangan, Pendapatan Asli Daerah
(PAD) khususnya Pajak Daerah, dan Lain-lain Pendapatan yang Sah, dengan perincian sebagai
berikut :

1. Pengelolaan Pendapatan Asli Daerah


Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Bogor bersumber dari 4 (empat) komponen,
yaitu: (a) Pajak Daerah, (b) Retribusi Daerah, (c) Pengelolaan Kekayaan
Daerah yang Dipisahkan, dan (d) Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang
Sah. Secara ringkas gambaran target dan realisasi pendapatan asli daerah
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 5

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kabupaten Bogor selama kurun waktu tahun 2008 sampai dengan tahun 2013
adalah sebagai berikut :
Tabel 3.3.
Target Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Bogor
Tahun 2008 2013
Tahun

Pajak Daerah

Retribusi
Daerah

Pengelolaan Kekayaan
Daerah yg Dipisahkan

Lain-lain PAD
yang Sah

2008

153.219.665.000

102.365.889.000

13.743.879.000

21.610.622.000

290.940.055.000

2009

159.914.948.000

109.965.372.000

16.202.324.000

34.991.381.000

321.074.025.000

2010

190.673.157.000

113.155.250.000

22.912.940.000

54.609.982.000

381.351.329.000

2011

373.704.079.000

101.744.758.000

23.486.270.000

98.901.260.000

597.836.367.000

2012

625.871.642.000

115.767.678.000

32.132.713.000

137.681.092.000

911.453.125.000

2013

813.780.980.000

138.829.789.000

13.244.856.000

198.650.768.000

1.164.506.393.000

Jumlah

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.4.
Realisasi Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
Tahun

Pajak Daerah

Retribusi
Daerah

Pengelolaan Kekayaan
Daerah yg Dipisahkan

Lain-lain PAD
yang Sah

2008

159.731.425.185

117.093.957.647

13.810.402.411

25.999.905.221

316.635.690.464

2009

167.079.071.810

116.502.385.407

16.230.267.061

38.092.160.051

337.903.884.329

2010

197.020.356.557

119.564.617.840

22.914.533.335

59.764.448.772

399.263.956.504

2011

456.752.497.703

108.755.927.353

11.544.304.953

108.068.669.919

685.121.399.928

2012

741.235.205.926

127.812.577.508

11.814.896.156

167.368.024.612

1.041.230.704.202

2013

883.306.000.193

145.819.007.884

13.244.856.928 216.396.145.361,94 1.258.766.010.366,99

Jumlah

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Lain-lain PAD
yang Sah;
13,56%

TARGET

Pengelolaan
Kekayaan
Daerah yg
Dipisahkan;
4,06%

Pajak
Daerah;
58,92%

Gambar 3.3.
Rata-Rata Komposisi prosentase PAD Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013

Perkembangan pendapatan Asli Daerah sebagaimana tergambar di atas, tak terlepas


dari upaya-upaya yang telah dilakukan baik itu intensifikasi dan ekstensifikasi
pemungutan terhadap sumber-sumber Pendapatan Asli Daerah, Peningkatan
pelayanan administrasi pemungutan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah serta
Peningkatan pemahaman dan kesadaran masyarakat di bidang pendapatan daerah.
Perincian realisasi dari kelompok PAD sebagai berikut.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 6

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

a. Pajak Daerah
Pendapatan daerah yang berasal dari Pajak Daerah bersumber dari 10 jenis
Pajak Daerah, yakni Pajak Hotel, Pajak Restoran, Pajak Hiburan, Pajak Reklame,
Pajak Penerangan Jalan, Pajak Parkir, Pajak Air Tanah, Pajak Mineral Bukan
Logam dan Batuan, Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) dan
Pajak Bumi dan Bangunan Sektor Perdesaan dan Perkotaan. Pajak Daerah
sebagai sumber Pendapatan Asli Daerah merupakan komponen yang paling
dominan, hal tersebut ditandai dengan kontribusinya terhadap Pendapatan Asli
Daerah Kabupaten Bogor dalam kurun waktu tahun 2008 sampai dengan tahun
2013 yakni mencapai 59,47%. Peningkatan penerimaan PAD dalam kurun waktu
2008-2013

sangat

signifikan,

semula

pada

tahun

2008

sebesar

Rp.290.940.055.000, menjadi sebesar Rp.1.258.766.010.366,99, pada tahun


2013, hal ini menunjukan adanya peningkatan sebesar Rp.873.566.338.000 atau
23,82%, dengan rata-rata peningkatan pertahun sebesar 4,76%. Untuk lebih
jelasnya, dalam kurun waktu tahun 2008-2013, gambaran target dan realisasi
Pajak Daerah dapat digambarkan pada Tabel berikut ini.
Tabel 3.5.
Target Pajak Daerah Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
No.
Jenis Pajak
2008
2009
2010
2011
Hasil Pajak Daerah
153.219.665.000 159.914.948.000 190.673.157.000 373.704.079.000
1 Pajak Hotel
12.365.188.000 14.659.304.000 17.655.073.000 20.787.322.000
2 Pajak Restoran
11.342.000.000 13.007.219.000 15.742.698.000 19.479.773.000
3 Pajak Hiburan
4.413.750.000 6.219.451.000 9.044.567.000 12.056.663.000
4 Pajak Reklame
8.250.000.000 9.000.000.000 9.000.000.000 9.500.000.000
5 Pajak Penerangan Jalan
69.193.385.000 72.367.174.000 81.268.784.000 108.045.083.000
6 Pajak Pengambilan Bahan Galian Golongan C
46.983.342.000 43.632.300.000 56.692.035.000 58.904.905.000
7 Pajak Parkir
617.000.000 967.000.000 1.200.000.000 1.399.829.000
8 Pajak Air Bawah Tanah
- 17.634.764.000
9 Pajak Sarang Burung Walet
55.000.000
62.500.000
70.000.000
75.000.000
10 Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan
- 125.820.740.000
11 Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan
12 Pajak Bumi dan Bangunan Sektor Perdesaan & Perkotaan
-

2012
625.871.642.000
27.071.495.000
26.658.690.000
16.635.953.000
9.500.000.000
122.135.996.000
2.054.251.000
24.282.938.000
191.358.365.000
79.791.156.000
126.382.798.000

2013
813.780.980.000
36.706.422.000
40.592.369.000
19.828.663.000
11.778.862.000
149.815.172.000
3.301.513.000
37.981.691.000
256.000.000.000
89.690.428.000
168.085.860.000

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 7

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 3.6.
Realisasi Pajak Daerah Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
JenisPajak
2008
2009
2010
2011

No.
HasilPajakDaerah

2013

2012

159.731.425.185 167.079.071.810 197.020.356.557 456.752.497.703 741.235.205.926 883.306.000.193,05

1 PajakHotel
2 PajakRestoran

13.012.064.649 14.701.662.155 19.007.679.533 22.837.918.638 30.212.920.492 38.273.161.944,00


11.935.949.199 13.244.975.920 16.743.169.061 21.300.682.765 29.363.272.548 42.508.516.526,90

3 PajakHiburan
4 PajakReklame

5.135.831.725 7.077.430.815 9.592.706.812 13.329.589.994 19.857.907.554 22.197.649.185,50


8.329.464.452 8.094.547.524 9.419.384.033 9.924.547.509 10.045.280.964 12.276.398.478,00

5 PajakPeneranganJalan
6 PajakPengambilanBahanGalianGolonganC

72.192.521.782 73.810.629.260 83.001.367.534 110.179.977.196 128.612.620.308 154.600.301.875,41


48.056.341.124 49.045.153.356 57.922.755.034 62.991.600.183
-

7 PajakParkir
8 PajakAirBawahTanah

1.013.464.654 1.041.996.430 1.263.035.900 1.708.543.044 2.450.685.421 3.329.421.667,00


- 21.601.213.132 27.992.374.686 40.350.069.968,16

9 PajakSarangBurungWalet
10BeaPerolehanHakAtasTanahdanBangunan

55.787.600
-

62.676.350
-

11PajakMineralBukanLogamdanBatuan
12PajakBumidanBangunanSektorPerdesaan&Perkotaan

70.258.650 75.584.700
- 192.802.840.542 266.372.346.107 290.572.171.861,20
-

- 88.419.918.376 89.996.110.222,00
- 137.907.879.470 189.202.198.464,88

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.7.
Rata-rata Target Komposisi Komponen Pajak Daerah
Tahun 2008-2013
URAIAN PAJAK DAERAH

RATA-RATA KOMPOSISI
REALISASI (%)

Pajak Hotel

5,30%

Pajak Restoran

5,19%

Pajak Hiburan

2,96%

Pajak Reklame

2,23%

Pajak Penerangan Jalan

23,89%

Pajak Pengambilan Bahan Galian Golongan C

8,37%

Pajak Parkir

0,41%

Pajak Air Bawah Tanah

3,45%

Pajak Sarang Burung Walet

0,01%

10

Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan

28,78%

11

Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan

6,85%

12

Pajak Bumi dan Bangunan Sektor Perdesaan & Perkotaan

12,56%

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Dari tabel diatas, terlihat bahwa yang paling dominan dari 12 jenis pajak daerah
yang ada di Kabupaten Bogor pada kurun waktu tahun 2008-2013 adalah Bea
Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan yang mencapai 28,78% dan Pajak
Penerangan Jalan yang mencapai 23,89%. Hal tersebut didukung oleh
perkembangan penggunaan listrik di wilayah Kabupaten Bogor, baik itu dari
sektor rumah tangga maupun bisnis.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 8

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

b. Retribusi Daerah
Retribusi

daerah

merupakan

komponen

Pendapatan

Asli

Daerah

yang

memberikan kontribusi terbesar kedua setelah pajak daerah, yakni dalam kurun
waktu tahun 2008 sampai dengan tahun 2013 kontribusi retribusi daerah
terhadap Pendapatan Asli Daerah yang mencapai 23,51% sejalan dengan
upaya-upaya pengembangan penerimaan pendapatan daerah dari pelayanan
yang diberikan oleh pemerintah Kabupaten Bogor (Retribusi Daerah) selama
kurun waktu tahun 2008-2013 pun terdapat perkembangan yang positif, baik itu
dari jenis retribusi Jasa Umum, Retribusi Jasa Usaha maupun dari jenis Retribusi
Perijinan Tertentu. Pada kurun waktu tahun 2008-2013 terdapat 38 jenis dari 3
(tiga) kategori retribusi yang menjadi sumber penerimaan Pendapatan Asli
Daerah, yaitu:
1) Kategori Jasa Umum, terdiri dari 10 (sepuluh) jenis retribusi, yaitu:
a) Retribusi Pelayanan Umum;
b) Retribusi Pelayanan Persampahan/Kebersihan;
c) Retribusi Pelayanan Pemakaman dan Pengabuan Mayat;
d) Retribusi Pelayanan Parkir di Tepi Jalan Umum;
e) Retribusi Pengujian kendaraan Bermotor;
f)

Retribusi Perijinan Usaha di Bidang Perdagangan;

g) Retribusi Pendaftaran Perusahaan;


h) Retribusi Perizinan Usaha di Bidang Perindustrian;
i)

Retribusi Penggantian Biaya KTP dan Akte Catatan Sipil, dan

j)

Retribusi Penyedotan Kakus.

2) Kategori Jasa Usaha, terdiri dari 7 (tujuh) jenis retribusi, yaitu:


a) Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah;
b) Retribusi Terminal Penumpang;
c) Retribusi Tempat Khusus Parkir;
d) Retribusi Penyedotan Kakus;
e) Retribusi Rumah Potong Hewan;
f)

Retribusi Tempat Rekreasi dan Olahraga, dan

g) Retribusi Izin Usaha Pariwisata.


RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 9

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

3) Kategori Perijinan Tertentu, terdiri dari 21 jenis retribusi, yaitu:


a) Retribusi Izin Mendirikan Bangunan;
b) Retribusi Izin Gangguan;
c) Retribusi Izin Trayek;
d) Retribusi Izin Pengeboran dan Pengambilan Air Bawah Tanah;
e) Retribusi Izin Ketenagakerjaan;
f)

Retribusi Izin Pembuangan Air Limbah (IPAL);

g) Retribusi Izin Peruntukan Penggunaan Tanah (IPPT);


h) Retribusi Izin Usaha Jasa Konstruksi;
i)

Retribusi Izin Angkutan;

j)

Retribusi Izin Usaha Pariwisata;

k) Retribusi Ijin Tenaga Kerja Asing;


l)

Retribusi Ijin Penampungan CTKI;

m) Retribusi IjinPendirian Bursa Kerja Khusus dan LPPS;


n) Retribusi Ijin Operasional LKKS dan BLKLN;
o) Retribusi Ijin Pemakaian Pesawat/Bejana Uap;
p) Retribusi Ijin Pesawat Angkat/Angkut;
q) Retribusi Ijin Pemakaian Bejana Uap;
r)

Retribusi Ijin Instalasi Penyalur/Penangkal Petir;

s) Retribusi Perizinan Usaha di Bidang Perdagangan;


t)

Retribusi Pendaftaran Perusahaan, dan

u) Retribusi Perizinan Usaha di Bidang Perindustrian.


Namun demikian dari seluruh jumlah retribusi tersebut terjadi perubahan setiap
tahunnya. Perkembangan jenis pungutan di Kabupaten Bogor dari retribusi
daerah sejak tahun 2008 sampai tahun 2013 diuraikan pada tabel-tabel berikut
ini.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 10

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 3.8.
Rencana Anggaran Perkembangan Jumlah Retribusi Daerah
di Kabupaten Bogor Berdasarkan Kelompok/Jenis Retribusi Daerah
Tahun 2008-2013
Jenis Retribusi

Tahun

I
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
II

Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi

Jasa Umum
Pelayanan Kesehatan
Pelayanan Persampahan/Kebersihan
Pelayanan Pemakaman dan Pengabuan Mayat
Pelayanan Parkir di tepi jalan umum
Pengujian Kendaraan bermotor
Perizinan Usaha di Bidang Perdagangan
Pendaftaran Perusahaan
Perizinan Usaha di Bidang Perindustrian
Penggantian Biaya KTP dan Akte Catatan Sipil
Penyedotan Kakus
Jasa Usaha

2008
107,18
108,35
100,57
106,5
87,04
95,03
110,8
116,14

1
2
3
4
5
6
7
III
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21

Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi
Retribusi

Pemakaian Kekayaan Daerah


Terminal Penumpang
Tempat Khusus Parkir
Penyedotan Kakus
Rumah Potong Hewan
Tempat Rekreasi dan Olahraga
Izin Usaha Pariwisata
Perizinan tertentu
Izin Mendirikan Bangunan
Izin Gangguan
Izin Trayek
Izin Pengeboran dan Pengambilan Air Bawah Tanah
Izin Ketenagakerjaan
Izin Pembuangan Air Limbah (IPAL)
Izin Peruntukan Penggunaan Tanah (IPPT)
Izin Usaha Jasa Konstruksi
Izin Angkutan
Izin Usaha Pariwisata
Ijin Tenaga Kerja Asing
Ijin Penampungan CTKI
IjinPendirian Bursa Kerja Khusus dan LPPS
Ijin Operasional LKKS dan BLKLN
Ijin Pemakaian Pesawat/Bejana Uap
Ijin Pesawat Angkat/Angkut
Ijin Pemakaian Bejana Uap
Ijin Instalasi Penyalur/Penangkal Petir
Perizinan Usaha di Bidang Perdagangan
Pendaftaran Perusahaan
Perizinan Usaha di Bidang Perindustrian

100,9
60,59
107,26
100,17
101,16
96,22
87,41
80,67
127,65
109,98
61,15
100,88
118,19
108,14
102,1
147,78
100
100
100
132,88
145,66
100,97
100
96,19
114,18
122,43

2009
113,52
115,8
100,06
100,75
92,55
100,01
41,69
70,22
119,42
142,64
91,13

2010
107,83
109,65
100,07
100,03
100
100
71,43
124,2
107,16
101,95

2011
102,97
103,87
100,23
101,52
100
100
100,04
97,33

2012
102,87
103,64
100,1
109,29
100
100,01
100,11
91,57

2013
109,25
111,66
101,14
118,72
100,04
100,1
100,02
93,63

138,6
81,43
88,42
100,16
101,03
100,49
101,55
96,2
88,01
100,02
71,39
106,02
123,36
73,27
100,48
148,58
100
100
100
100
100
100
102,27
-

106,25
85,04
100
100,19
95,4
100
95,44
102,77
109,41
100,57
121,65
109,5
106,5
131,17
102,67
100,21
106,25
-

119,89
85
100,01
101,32
90,13
91,54
108,81
120,01
100,02
-

117
100,04
100
101,95
102,42
86,49
115,72
114,68
100,04
-

111,84
100,08
100,1
98,19
112,81
98,51
101,41
101,18
100,5
118,27
-

Rerata
107,27
108,83
100,36
106,14
96,61
99,19
18,85
32,4
37,76
42,24
50,03
98,62
115,75
85,36
99,3
50,09
99,84
100,34
14,57
92,37
108,76
107,21
93,72
48,99
18,25
55,12
60,44
46,34
58,08
42,47
19,71
33,33
33,33
33,33
38,81
40,94
33,5
33,71
16,03
19,03
20,4

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Dari 38 jenis retribusi tersebut, secara nominal jenis retribusi daerah yang
memberikan kontribusi terbesar adalah berasal dari Retribusi Pemakaian
Kekayaan Daerah sebesar 115,75%; Retribusi Pelayanan Kesehatan sebesar
108,83% dan Retribusi Izin Mendirikan Bangunan sebesar 108,76%, diikuti oleh
Retribusi Ijin Gangguan sebesar 107,21%, Retribusi Pelayanan Pemakaman/
Pengabuan Mayat sebesar 106,14%, Retribusi Pelayanan Persampahan/
Kebersihan sebesar 100,36% dan Retribusi Tempat Rekreasi dan Olah Raga
sebesar 100,34%.
Sedangkan perkembangan target dan realisasi Retribusi Daerah di Kabupaten
Bogor dalam kurun waktu tahun 2008-2013, berdasarkan jenis retribusi daerah
dapat dilihat pada tabel-tabel berikut ini.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 11

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 3.9.
Realisasi Anggaran Perkembangan Jumlah Retribusi Daerah
di Kabupaten Bogor Berdasarkan Kelompok/Jenis Retribusi Daerah
Tahun 2008-2013
Jenis Retribusi Daerah
Tahun
Jasa Umum
Rp
2008

49.989.649.000

53.576.914.009

51.979.684.000

59.008.141.506

41.094.278.000

2009

Jasa Usaha
%
107,18

Rp
3.725.086.000
3.207.298.773

%
86,10

3.500.427.000
113,52

2010

Perijinan Tertentu
Rp

48.651.154.000
60.309.744.865

3.796.086.000

44.313.806.485

3.723.650.802

71.527.160.553

34.285.785.000

3.751.473.000

63.707.500.000

35.305.355.168

45.072.885.000

2012

102,75
3.854.469.001

46.365.485.273

60.211.067.000

2013
R

4.880.063.035

115.767.678.000
115,61
127.812.577.508

74.216.580.000
106,80

4.701.394.660

75.339.262.012

3.940.653.667

62.591.911.000
102,11

4.034.690.323

138.829.789.000
101,51

47.105.558.000
50.724.675.609

108.755.927.353

76.567.029.200

4.402.142.000

107,27

101.744.758.000

66.226.085.000

65.778.351.212

Rerata

119.564.617.840
109,24

109,21

109,25

113.155.250.000

69.596.103.184

4.468.708.000
102,87

116.502.385.407
104,78

T
R

117.093.957.647
109.965.372.000

68.264.886.000
98,09

102,97

Rp
102.365.889.000

98,47
53.652.978.233

R
2011

123,96

54.485.261.000
109,74

3.841.265.668
107,83

Jumlah

145.819.007.884
113.638.122.667
108,93

67.832.046.341

122.591.412.273

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Dari tabel di atas, terlihat bahwa jenis retribusi yang memeliki prosentase
realisasi terbesar adalah dari jenis retribusi Perijinan Tertentu yakni sebesar
108,93%, Retribusi Jasa Umum sebesar 107,27% dan Retribusi Jasa Usaha
sebesar 102,11%.
Tabel 3.10.
Prosentase Realisasi Target Retribusi Daerah Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
Tahun

Realisasi Retribusi Daerah (%)


Jasa Umum

Jasa Usaha

Perijinan Tertentu

2008

45,76

2,74

51,51

2009

50,65

3,30

46,05

2010

37,06

3,11

59,82

2011

32,46

3,54

63,99

2012

36,28

3,82

59,91

2013

45,11

3,22

51,67

Rerata

41,22

3,29

55,49

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Berdasarkan data di atas, terlihat bahwa jenis retribusi daerah yang


memberikan kontribusi terbesar terhadap realisasi retribusi daerah adalah dari
jenis retribusi Perijinan Tertentu yakni sebesar 55,49% kemudian Retribusi Jasa
Umum sebesar 41,22% dan Retribusi Jasa Usaha sebesar 3,29%.
Adapun bila dilihat berdasarkan per komponen retribusi daerah, maka dapat
terlihat pada tabel berikut ini :

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 12

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 3.11.
Target Retribusi Jasa Umum Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013

Uraian
Retribusi Jasa Umum
1 Retribusi Pelayanan Kesehatan
2 Retribusi Pelayanan Persampahan/ Kebersihan
3 Retribusi Pelayanan Pemakaman dan Pengabuan Mayat
4 Retribusi Pelayanan Parkir di tepi jalan umum
5 Retribusi Pengujian Kendaraan bermotor
6 Retribusi Perizinan Usaha di Bidang Perdagangan
7 Retribusi Pendaftaran Perusahaan
8 Retribusi Perizinan Usaha di Bidang Perindustrian
9 Retribusi Penggantian Biaya KTP dan Akte Catatan Sipil
10 Retribusi Penyedotan Kakus

2008
49.989.649.000
43.397.479.000
4.000.000.000
500.000.000
310.320.000
1.545.000.000
236.850.000
-

2009
51.979.684.000
44.769.563.000
4.250.000.000
500.000.000
335.320.000
1.545.000.000
104.137.000
217.804.000
41.200.000
216.660.000
-

2010
41.094.278.000
33.143.543.000
5.150.000.000
579.015.000
355.320.000
1.585.000.000
80.000.000
159.500.000
41.900.000
-

2011
34.285.785.000
25.792.062.000
5.500.008.000
579.015.000
400.000.000
1.640.000.000
374.700.000

2012
45.072.885.000
34.293.258.000
8.114.978.000
374.407.000
440.000.000
1.400.242.000
450.000.000

2013
60.211.067.000
46.533.524.000
11.052.878.000
60.033.000
536.485.000
1.500.000.000
517.500.000

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.12.
Realisasi Retribusi Jasa Umum Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
Uraian
2008
2009
2010
2011
2012
2013
Retribusi Jasa Umum
53.576.914.009 59.008.141.506 44.313.806.485 35.305.355.168 46.365.485.273 65.778.351.212
1 Retribusi Pelayanan Kesehatan
47.020.969.938 51.841.908.358 36.340.738.539 26.789.842.208 35.542.302.148 51.959.587.204
2 Retribusi Pelayanan Persampahan/ Kebersihan
4.022.748.000 4.252.440.585 5.153.381.606 5.512.776.217 8.123.143.000 11.179.030.258
3 Retribusi Pelayanan Pemakaman dan Pengabuan Mayat
532.515.431 503.736.063 579.186.340 587.825.743 409.189.625 83.910.750

4 Retribusi Pelayanan Parkir di tepi jalan umum


5 Retribusi Pengujian Kendaraan bermotor
6 Retribusi Perizinan Usaha di Bidang Perdagangan
7 Retribusi Pendaftaran Perusahaan
8 Retribusi Perizinan Usaha di Bidang Perindustrian
9 Retribusi Penggantian Biaya KTP dan Akte Catatan Sipil
10 Retribusi Penyedotan Kakus

270.097.140 310.350.000 355.330.000 400.002.000 440.000.000 536.719.000


1.468.163.500 1.545.104.500 1.585.022.500 1.640.049.000 1.400.350.500 1.501.514.000
- 43.412.000 57.147.500
- 152.950.000 198.100.000
- 49.200.000 44.900.000
262.420.000 309.040.000
- 374.860.000 450.500.000 517.590.000

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.13.
Target Retribusi Jasa Usaha Kabupaten Bogor
Tahun 2008 - 2013

Uraian
2008
RetribusiJasaUsaha
3.725.086.000
1RetribusiPem
akaianKekayaanDaerah 1.285.000.000
2RetribusiTerminalPenumpang
1.300.072.000
3RetribusiTem
patKhususParkir
187.875.000
4RetribusiPenyedotanKakus
300.000.000
5RetribusiRum
ahPotongHewan
211.170.000
6RetribusiTem
patRekreasidanOlahraga 250.000.000
7RetribusiIzinUsahaPariwisata
190.969.000

2009
2010
3.500.427.000 3.796.086.000

2011
3.751.473.000

2012
2013
4.468.708.0004.402.142.000

1.440.411.000 1.543.734.000
1.025.016.000 1.053.800.000
250.000.000 268.000.000
300.000.000 340.560.000

1.575.604.000
1.180.000.000
350.000.000
-

2.345.083.0002.490.402.000
1.180.000.0001.210.000.000
385.000.000 315.500.000
-

270.792.000
375.077.000
-

287.292.000 316.020.000
271.333.000 70.000.000
-

225.000.000
260.000.000
-

259.992.000
330.000.000
-

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 13

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 3.14.
Realisasi Retribusi Jasa Usaha Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
1
2
3
4
5
6
7

Uraian
Retribusi Jasa Usaha
Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah
Retribusi Terminal Penumpang
Retribusi Tempat Khusus Parkir
Retribusi Penyedotan Kakus
Retribusi Rumah Potong Hewan
Retribusi Tempat Rekreasi dan Olahraga
Retribusi Izin Usaha Pariwisata

2008
2009
2010
2011
2012
2013
3.207.298.773 3.841.265.668 3.723.650.802 3.854.469.001 4.880.063.035
4.701.394.660
1.296.513.223 1.996.460.243 1.640.285.252 1.889.018.651 2.743.762.835
2.785.301.660
787.666.000 834.680.500 896.111.000 1.003.007.000 1.180.481.000 1.211.026.000,00
201.509.050 221.055.925 268.010.550 350.019.200 385.018.200 315.810.000,00
300.500.000 300.470.000 341.200.000
213.625.500 227.324.000 248.044.000 274.374.150 292.901.000 310.290.000,00
240.550.000 261.275.000 330.000.000 338.050.000 277.900.000
78.967.000,00
166.935.000
-

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.15.
Target Retribusi Perijinan Tertentu Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
Uraian
Retribusi Perizinan tertentu
Retribusi Izin Mendirikan Bangunan
Retribusi Izin Gangguan
Retribusi Izin Trayek
Retribusi Izin Pengeboran dan Pengambilan Air Bawah Tanah
Retribusi Izin Ketenagakerjaan
Retribusi Izin Pembuangan Air Limbah (IPAL)
Retribusi Izin Peruntukan Penggunaan Tanah (IPPT)
Retribusi Izin Usaha Jasa Konstruksi
Retribusi Izin Angkutan
Retribusi Izin Usaha Pariwisata
Retribusi Ijin Tenaga Kerja Asing
Retribusi Ijin Penampungan CTKI
Retribusi IjinPendirian Bursa Kerja Khusus dan LPPS
Retribusi Ijin Operasional LKKS dan BLKLN
Retribusi Ijin Pemakaian Pesawat/Bejana Uap
Retribusi Ijin Pesawat Angkat/Angkut
Retribusi Ijin Pemakaian Bejana Uap
Retribusi Ijin Instalasi Penyalur/Penangkal Petir
Retribusi Perizinan Usaha di Bidang Perdagangan
Retribusi Pendaftaran Perusahaan
Retribusi Perizinan Usaha di Bidang Perindustrian

2013
2008
2009
2010
2011
2012
48.651.154.000 54.485.261.000 68.264.886.000 63.707.500.000 66.226.085.000 74.216.580.000
39.930.000.000 45.412.000.000 60.500.000.000 60.500.000.000 63.000.000.000 70.000.000.000
2.050.000.000 2.200.000.000 2.400.000.000 2.777.500.000 3.000.000.000 3.456.105.000
500.000.000
401.565.000
425.500.000
430.000.000
226.085.000
232.475.000
509.475.000
570.000.000
402.500.000
30.000.000
220.000.000
100.000.000
197.172.000
4.020.001.000 5.421.788.000 4.000.000.000
262.000.000
101.000.000
75.000.000
250.000.000
83.400.000
97.400.000
150.750.000
137.314.000
528.000.000
1.200.000
600.000
750.000
1.000.000
1.800.000
2.550.000
21.096.000
1.728.000
30.960.000
5.400.000
32.112.000
25.560.000
41.760.000
7.920.000
250.000.000
250.000.000
280.000.000
-

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.16.
Realisasi Retribusi Perijinan Tertentu Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
Retribusi Perizinan tertentu

Uraian

2008
60.309.744.865

2009
53.652.978.233

2010
71.527.160.553

2011
69.596.103.184

2012
76.567.029.200

Retribusi IMB
Retribusi Izin Gangguan

50.971.590.300
2.254.625.440

43.687.259.610
1.936.159.649

62.173.607.292
2.625.898.277

65.832.890.878
3.333.142.306

72.900.511.534
3.440.332.666

Retribusi Izin Trayek


Retribusi Izin Pengeboran dan PengambilanAir Bawah Tanah

305.730.500
513.975.000

401.640.000
406.900.000

427.945.000
489.625.000

430.070.000
-

226.185.000
-

Retribusi Izin Ketenagakerjaan


Retribusi Izin Pembuangan Air Limbah (IPAL)

260.008.800

106.020.050

32.850.000
209.982.450

4.347.092.540

6.688.280.824

5.246.760.534

267.500.000
369.441.250

74.000.000
83.800.000

77.000.000
97.600.000

223.980.100
-

145.892.000
-

1.200.000
750.000

600.000
1.000.000

Retribusi Ijin Operasional LKKS dan BLKLN


Retribusi Ijin Pemakaian Pesawat/Bejana Uap

1.800.000
28.032.000

2.550.000
1.728.000

Retribusi Ijin Pesawat Angkat/Angkut


Retribusi Ijin Pemakaian Bejana Uap

45.096.000
32.424.000

5.400.000
25.560.000

Retribusi Izin Peruntukan PenggunaanTanah (IPPT)


Retribusi Izin Usaha Jasa Konstruksi
Retribusi Izin Angkutan
Retribusi Izin Usaha Pariwisata
Retribusi Ijin Tenaga Kerja Asing
Retribusi Ijin Penampungan CTKI
Retribusi IjinPendirian Bursa Kerja Khusus danLPPS

Retribusi Ijin Instalasi Penyalur/Penangkal Petir

41.760.000

8.100.000

Retribusi Perizinan Usaha di Bidang Perdagangan


Retribusi Pendaftaran Perusahaan

240.475.000
285.450.000

Retribusi Perizinan Usaha di Bidang Perindustrian

342.794.035

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 14

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

c.

Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan


Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan, bersumber dari deviden yang
diperoleh dari hasil usaha daerah atas penyertaan modal terhadap perusahaan
daerah (PDAM) maupun lembaga keuangan (Bank Jabar dan PD. BPR/PD. PK).
Selama kurun waktu tahun 2008 sampai dengan tahun 2013 perkembangan
penerimaan dari Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan digambarkan
sebagai berikut:
Tabel 3.17.
Target Penerimaan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah Yang Dipisahkan
(Deviden) Kabupaten Bogor Tahun 2008 -2013
URAIAN
TAHUN

BAGIAN LABA PERUSAHAN


MILIK DAERAH

LEMBAGA KEUANGAN DAERAH

JUMLAH

2008

5.616.118.000

8.127.761.000

13.743.879.000

2009

6.169.717.000

10.032.607.000

16.202.324.000

2010

9.117.749.000

13.795.191.000

22.912.940.000

2011

11.941.966.000

11.544.304.000

23.486.270.000

2012

20.317.817.000

11.814.896.000

32.132.713.000

2013

21.386.580.000

13.275.956.000

34.662.536.000

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.18.
Realisasi Penerimaan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan
(Deviden) Kabupaten Bogor Tahun 2008-2013
URAIAN
TAHUN

BAGIAN LABA
PERUSAHAN MILIK DAERAH

LEMBAGA KEUANGAN DAERAH

JUMLAH

2008

5.682.640.011

8.127.762.400

13.810.402.411

2009

6.069.717.948

10.060.549.113

16.130.267.061

2010

9.117.749.269

13.796.784.066

22.914.533.335

2011

11.860.408.948

11.544.304.953

23.404.713.901

2012

20.317.750.094

11.814.896.156

32.132.646.250

2013

13.244.856.928

947.048.906

14.191.905.834

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Sumber penerimaan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang dipisahkan


adalah berasal dari Perusahaan Daerah (PDAM) dan Lembaga Keuangan Daerah
(Bank Jabar, PD. BPR dan PD/PK). Selain itu, dalam upaya peningkatan peran
Perusahaan Daerah dalam Pendapatan Asli Daerah serta dalam rangka
mengoptimalkan pengelolaan Pertambangan di Kabupaten Bogor, maka pada
Tahun 2012 mulai beroperasi PD. Prayoga yang diharapkan dapat lebih
mengoptimalkan

kualitas

pengelolaan

pertambangan

sehingga

dapat

memberikan kontribusi pada penerimaan Pendapatan Asli Daerah khususnya


dari deviden (laba usaha daerah) dari pengelolaan pertambangan daerah
sebagaimana dimaksud.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 15

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

d. Lain-Lain PAD yang Sah


Komponen penerimaan dari Lain-Lain PAD yang Sah merupakan jenis
penerimaan selain dari penerimaan dari Pajak Daerah, Retribusi Daerah dan
Pengelolaan Kekayaan Darah yang dipisahkan yang terdiri dari 8 jenis
penerimaan, yaitu : (1) Hasil Penjualan Aset Daerah yang Tidak Dipisahkan; (2)
Penerimaan Jasa Giro; (3) Penerimaan Bunga Deposito; (4) Tuntutan Ganti
Kerugian Dearah; (5) Penerimaan Denda Keterlambatan Pelaksanaan Pekerjaan;
(6) Penerimaan Denda Pajak Daerah; (7) Penerimaan Denda Retribusi Daerah
dan (8) Pendapatan Lain-lain.
Komponen Lain-Lain PAD yang sah ini memberikan kontribusi sekitar 13,80%
setiap tahunnya dengan besaran nilainya berfluktuatif dengan rata-rata capaian
target terhadap realisasi 94,85%. Dimana, kontributor terbesar rata-rata
realisasi pada periode tahun 2008-2009 adalah Penerimaan Jasa Giro sebesar
23,89% dan Penerimaan Bunga Deposito 50,76%, kemudian pada periode
tahun 2010-2013 terjadi perubahan kontributor terbesar yaitu Penerimaan
Bunga Deposito sebesar 21,51% dan Pendapatan BLUD sebesar 62,59%.
Sehingga secara keseluruhan periode tahun 2008-2012 kontributor terbesar
pada komponen ini yaitu berturut-turut Penerimaan Bunga Deposito sebesar
36,14% dan Pendapatan BLUD sebesar 37,97%.
Berikut perkembangan Lain-Lain PAD yang Sah dari tahun 2008 -2013.
Tabel 3.19.
Target Penerimaan Lain-Lain PAD yang Sah
Tahun 2008-2013
Uraian
2008
2009
2010
2011
Lain-LainPADyangSah
21.610.622.000
34.991.381.000
54.609.982.000
98.901.260.000
Hasil PenjualanAsetDaerahYangTidakDipisahkan
175.000.000
237.500.000
46.272.000
20.213.000
PenerimaanJasaGiro
6.144.606.000
8.809.637.000
5.890.779.000
7.258.561.000
PendapatanBungaDeposito
12.164.238.000
22.565.596.000
23.627.945.000
24.327.828.000
TuntutanGanti KerugianDaerah
50.000.000
50.000.000
50.000.000
40.000.000
PendapatanDendaKeterlambatanPelaksanaanPekerjaan
300.000.000
2.001.120.000
776.000.000
PendapatanDendaPajak
116.778.000
116.778.000
50.389.000
428.027.000
PendapatanDendaRetribusi
Pendapatandari pengembalian
1.849.410.000
PendapatanBLUD
23.080.397.000
59.602.553.000
PendapatanLain-lain
2.525.000.000
1.060.000.000
1.864.200.000
4.598.668.000
PendapatanKontribusi(KSO)
DanaTalanganRaskin
PenjualanBenihPadi
135.000.000
150.750.000
-

2012
137.681.092.000
116.643.000
7.768.072.000
26.447.231.000
52.247.000
1.811.834.000
3.178.500.000
3.625.097.000
93.234.430.000

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 16

780.038.000
667.000.000
-

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 3.20.
Realisasi Penerimaan Lain-Lain PAD yang Sah
Tahun 2008-2013
Uraian
Lain-Lain PAD yang Sah
Hasil Penjualan Aset Daerah Yang Tidak Dipisahkan
Penerimaan Jasa Giro
Pendapatan Bunga Deposito
Tuntutan Ganti Kerugian Daerah
Pendapatan Denda Keterlambatan Pelaksanaan Pekerjaan
Pendapatan Denda Pajak
Pendapatan Denda Retribusi
Pendapatan dari pengembalian
Pendapatan BLUD
Pendapatan Lain-lain
Pendapatan Kontribusi (KSO)
Dana Talangan Raskin
Penjualan Benih Padi

2008
25.999.905.221
202.503.400
9.734.487.385
12.808.437.040
39.472.724
190.124.972
88.565.180
2.801.164.520
135.150.000

2009
38.092.160.051
57.229.500
8.510.940.300
23.326.299.804
173.593.054
3.829.735.807
130.985.391
1.912.458.695
150.917.500

2010
59.764.448.772
57.481.325
7.100.898.324
24.973.130.748
47.885.350
91.829.647
23.940.924.836
3.138.598.542
392.000.000
21.700.000
-

2011
108.068.669.919
213.600
7.959.322.063
24.440.506.111
40.858.900
1.034.932.844
557.555.069
2.922.961.119
65.965.654.742
5.146.665.471
-

2012
167.368.024.612
51.404.588
9.951.606.101
35.871.319.934
124.576.700
3.371.228.384
5.807.737.422
4.309.992
4.100.953.781
105.595.466.406
2.055.421.304
434.000.000
-

2013
216.396.145.361,94
144.500.000,00
11.352.279.151,00
44.344.610.775,00
101.073.929,00
9.623.399.272,00
5.476.962.522,94
7.383.481,00
2.376.810.809,00
137.717.892.574,00
4.482.100.818,00
769.132.000,00
-

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

e. Pengelolaan Dana Perimbangan


Penerimaan dari sektor Dana perimbangan, hampir di seluruh Kabupaten/Kota seIndonesia merupakan sektor penerimaan yang memberikan kontribusi paling besar
terhadap total Pendapatan Daerah Kabupaten/kota. Begitu juga di Kabupaten Bogor,
kurun waktu tahun 2008 sampai dengan tahun 2012 penerimaan dari Dana
Perimbangan merupakan penerimaan terbesar dalam total pendapatan daerah, ratarata hampir mencapai 59,34%.
Berikut ini perkembangan penerimaan Dana Perimbangan Kabupaten Bogor kurun
waktu tahun 2008 sampai dengan tahun 2012.
Tabel 3.21.
Target Penerimaan Dana Perimbangan Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
TAHUN

BAGI HASIL
PAJAK

BAGI HASIL
BUKAN PAJAK

DANA ALOKASI
UMUM

DANA
ALOKASI
KHUSUS

TOTAL

2008

181.588.069.000

14.643.830.000

1.062.589.558.000

10.289.000.000

1.269.110.457.000

2009

209.453.539.000

13.061.449.000

1.111.979.562.000

61.469.000.000

1.395.963.550.000

2010

244.661.729.000

45.650.904.000

1.115.703.641.000

143.081.300.000

1.549.097.574.000

2011

164.661.729.000

54.834.811.000

1.326.116.914.000

164.978.600.000

1.710.592.054.000

2012

93.217.928.000

40.017.358.000

1.672.614.000.000

158.027.770.000

1.963.877.056.000

2013

134.325.809.000

60.320.201.000

1.887.770.112.000

216.694.720.000

2.299.110.842.000

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.22.
Realisasi Penerimaan Dana Perimbangan Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
TAHUN

BAGI HASIL
PAJAK

BAGI HASIL
BUKAN PAJAK

DANA ALOKASI
UMUM

DANA
ALOKASI
KHUSUS

TOTAL

2008
2009
2010
2011
2012
2013

248.599.417.088
243.313.357.834
294.746.590.891
199.786.368.549
131.960.185.230
148.149.769.555

14.888.456.112
107.530.077.651
58.462.231.953
95.549.036.309
85.985.663.798
58.262.109.636

1.062.589.558.000
1.111.979.562.000
1.115.703.641.000
1.326.116.914.000
1.672.614.142.000
1.887.770.112.500

10.289.000.000
61.469.000.000
143.081.300.000
159.725.600.000
158.027.770.000
216.694.720.000

1.336.366.431.200
1.524.291.997.485
1.611.993.763.844
1.781.177.918.858
2.048.587.761.028
2.310.876.711.691

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 17

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

f.

Pengelolaan Lain-Lain Pendapatan Daerah Yang Sah


Lain-Lain Pendapatan Daerah Yang Sah merupakan komponen ketiga dalam struktur
pendapatan daerah Kabupaten Bogor, dalam pendapatan daerah Kabupaten Bogor
kurun waktu tahun 2008-2013 kontribusi dari Lain-Lain Pendapatan Yang Sah rataratanya adalah sebesar 19,74%.
Penerimaan dari Lain-Lain Pendapatan Daerah Yang Sah berasal dari penerimaan yang
bersumber dari Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Propinsi, yang meliputi : Bagi
Hasil Pajak Propinsi, Dana Penyesuaian Otonomi Khusus, Bantuan Keuangan dari
Pemerintah Propinsi dan Pemerintah Daerah Lainnya, serta dari Bagi Hasil Retribusi
Propinsi. Pada table-tabel berikut ini perkembangan penerimaan Lain-Lain Pendapatan
Daerah yang Sah Kabupaten Bogor.
Tabel 3.23.
Target Penerimaan Lain-Lain Pendapatan Daerah Yang Sah Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
Uraian
Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah
Pendapatan Hibah
Dana Bagi Hasil Pajak dari Provinsi dan Pemerintah Daerah lainnya
Dana Penyesuaian dan Otonomi Khusus
Bantuan Keuangan dari Provinsi atau Pemerintah Daerah Lainnya
Dana Bagi Hasil Retribusi dari Provinsi dan Pemerintah Daerah Lainnya
Dana Alokasi Cukai Hasil Tembakau
Dana Transfer Lainnya
Dana Bantuan Penanggulangan Bencana

2008
2009
2010
2011
2012
2013
210.318.282.000 260.114.419.000 476.694.303.000 1.003.904.179.000 871.711.633.000 1.040.660.084.000
- 12.500.000.000 17.500.000.000 5.181.710.000
817.104.000
138.520.749.000 169.411.781.000 160.884.374.000 234.007.467.000 284.320.479.000 366.406.858.000
- 8.818.000.000 315.853.609.000
- 355.347.093.000
71.447.440.000 89.807.432.000 205.074.366.000 255.645.570.000 317.421.104.000 315.008.736.000
236.360.000
81.050.000
19.508.000
362.127.000
331.155.000
409.930.000
113.733.000
814.156.000
481.540.000
481.540.000
866.354.000
2.670.363.000
- 88.916.515.000 180.053.866.000 263.590.831.000
-

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.24.
Realisasi Penerimaan Lain-Lain Pendapatan Daerah Yang Sah
Kabupaten Bogor Tahun 2008-2013
Uraian
Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah
Pendapatan Hibah
Dana Bagi Hasil Pajak dari Provinsi dan Pemerintah Daerah lainnya
Dana Penyesuaian dan Otonomi Khusus
Bantuan Keuangan dari Provinsi atau Pemerintah Daerah Lainnya
Dana Bagi Hasil Retribusi dari Provinsi dan Pemerintah Daerah Lainnya
Dana Alokasi Cukai Hasil Tembakau
Dana Transfer Lainnya
Dana Bantuan Penanggulangan Bencana

2008
222.854.290.866
138.520.799.872
76.127.483.170
161.361.091
113.733.480
7.930.913.253
-

2009
315.941.629.824
165.469.366.353
117.904.558.432
122.569.440
1.373.482.599
29.061.825.000
2.009.828.000

2010
500.217.252.056
2.999.965.000
152.922.830.187
7.936.200.000
248.276.185.540
79.413.653
717.766.876
87.284.890.800
-

2011
985.455.796.519
17.499.965.000
232.333.627.339
318.014.644.000
235.986.682.962
362.127.035
1.204.883.863
180.053.866.320
-

2012
2013
857.269.137.888 1.000.421.091.002,00
4.099.850.000
2.273.371.355,00
282.350.286.589 356.484.217.678,00
- 356.458.862.000,00
304.839.502.468 281.677.731.184,00
331.155.125
409.930.526,00
2.057.512.706
3.116.978.259,00
263.590.831.000
-

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

3.1.1.2. Kinerja Pengelolaan Belanja Daerah


Berdasarkan Permendagri No. 13 Tahun 2006 sebagaimana telah diubah dengan
permendagri nomor 59 Tahun 2007 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah,
kebijakan anggaran belanja secara umum diarahkan untuk memenuhi rencana anggaran
belanja untuk seluruh bagian belanja pada setiap bidang urusan pemerintahan daerah
yang menjadi kewenangan kabupaten yang terdiri dari 26 urusan wajib, 8 urusan pilihan
serta urusan yang penanganannya dalam bagian atau bidang tertentu yang dapat
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018
III - 18

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

dilaksanakan bersama antara pemerintah dan pemerintah daerah atau antar pemerintah
daerah yang ditetapkan dengan ketentuan perundang-undangan. Kebijakan belanja
menurut kelompok belanja terdiri dari:
1. Belanja tidak langsung, yang ditujukan untuk memenuhi: (1) belanja pegawai;
(2) belanja bunga; (3) belanja subsidi; (4) belanja hibah; (5) belanja bantuan
sosial; (6) belanja bagi hasil kepada Propinsi/Kabupaten/Kota dan pemerintah
desa; (7) belanja bantuan keuangan kepada Propinsi/Kabupaten/Kota dan
pemerintah desa; dimana kedua jenis belanja tersebut ditujukan untuk
memberikan bagian dari pajak dan retribusi daerah kepada pemerintah
desa/kelurahan sebagaimana ketentuan yang berlaku, serta ditujukan untuk
memberikan

bantuan

keuangan

bagi

perorangan, kelompok

masyarakat,

organisasi kemasyarakatan, LSM, organisasi profesi, partai politik dan bantuan


untuk instansi vertikal yang ada di Kabupaten Bogor serta bantuan keuangan
bagi program unggulan yang telah direncanakan oleh Pemerintah Kabupaten
Bogor, serta; (8) belanja tidak terduga yang jenis belanjanya meliputi
pengeluaran yang berkenaan dengan penanganan bencana alam, bencana sosial
dan pengeluaran tidak tersangka lainnya yang sangat diperlukan dalam rangka
penyelenggaraan

kewenangan

pemerintahan

daerah,

yaitu

pengeluaran-

pengeluaran yang sangat dibutuhkan untuk penyediaan sarana dan prasarana


langsung dengan pelayanan masyarakat, yang anggarannya tidak tersedia dalam
tahun anggaran yang bersangkutan serta ditujukan untuk pengembalian atas
kelebihan penerimaan yang terjadi dalam tahun anggaran yang telah ditutup
dengan dukungan bukti-bukti yang sah;
2. Belanja langsung ditujukan untuk memenuhi alokasi biaya bagi kegiatan
pembangunan yang hasilnya dirasakan langsung oleh masyarakat, baik berupa
barang dan/atau jasa publik, fisik maupun non-fisik yang terdiri dari belanja
pegawai, belanja barang dan jasa serta belanja modal.
Belanja Daerah Pemerintah Kabupaten Bogor tahun 2008-2013 telah ditetapkan
dalam Peraturan Daerah tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD)
Kabupaten Bogor. Besarnya anggaran belanja yang telah ditetapkan setiap tahunnya
terus mengalami peningkatan. semula pada tahun 2008 sebesar Rp.2.094.413.998.000
dan pada tahun 2013 menjadi Rp.4.929.943.358.000 atau naik sebesar 13,71%.
Demikian

pula

bila

dilihat

dari

realisasi

belanja.

Pada

tahun

2008

sebesar

Rp.1.758.774.923.665 kemudian menjadi Rp.1.353.529.595.436 pada tahun 2013 atau


naik sebesar 14,21%.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 19

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Sementara itu, bila dilihat berdasarkan realisasinya terhadap anggaran yang telah
ditetapkan maka rata-rata dalam kurun waktu 2008-2013 mencapai sebesar 90,02%.
Perkembangan anggaran dan realisasi Belanja daerah menurut kelompok belanja
dari tahun 2008-2013, baik untuk kelompok belanja tidak langsung dan belanja
langsung adalah sebagai berikut :
Tabel 3.25.
Anggaran Belanja Daerah Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
URAIAN
NO
I BELANJA TIDAK LANGSUNG
1 Belanja Pegawai
2 Belanja Non Pegawai
BELANJA
LANGSUNG
II
1 Belanja Pegawai
2 Belanja Barang dan Jasa
3 Belanja Modal
JUMLAH

2008
2009
2010
2011
2012
2013
1.193.992.591.000 1.266.963.761.000 1.418.667.356.000 1.725.455.227.000 1.865.941.065.000 2.263.541.407.000
835.340.793.000 942.613.363.000 1.071.569.901.000 1.296.330.831.000 1.486.082.768.000 1.657.225.113.000
358.651.798.000 324.350.398.000 347.097.455.000 429.124.396.000 379.858.297.000 606.316.294.000
900.421.407.000 1.113.631.462.000 1.367.277.054.000 1.839.719.327.000 2.280.906.105.000 2.666.401.951.000
145.112.466.000 154.933.079.000 146.843.580.000 207.116.846.000 210.233.733.000 279.918.714.000
288.131.507.000 395.843.869.000 525.302.226.000 744.746.933.000 740.255.869.000 850.414.683.000
467.177.434.000 562.854.514.000 695.131.248.000 887.855.548.000 1.330.416.503.000 1.536.068.554.000
2.094.413.998.000 2.380.595.223.000 2.785.944.410.000 3.565.174.554.000 4.146.847.170.000 4.929.943.358.000

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.26.
Realisasi Belanja Daerah Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
NO

URAIAN

I BELANJA TIDAK LANGSUNG

2008

2009

2010

2011

2012

2013

1.009.189.458.251

1.168.003.420.872

1.391.768.797.633

1.660.958.254.961

1.779.883.679.195

817.699.995.333

1 Belanja Pegawai

761.365.834.259

876.132.711.626

1.051.726.123.751

1.243.574.049.174

1.430.702.692.724

649.029.263.007

2 Belanja Non Pegawai

247.823.623.992

291.870.709.246

340.042.673.882

417.384.205.787

349.180.986.471

168.670.732.326

II BELANJA LANGSUNG

749.585.465.414

1.011.660.481.183

1.237.171.424.579

1.576.798.443.725

1.894.117.656.837

535.829.600.103

1 Belanja Pegawai

128.536.850.853

141.469.664.634

136.775.180.180

187.974.180.481

196.517.643.000

81.065.133.000

2 Belanja Barang dan Jasa

255.033.012.995

359.865.841.880

488.009.893.454

685.153.533.253

662.132.580.421

273.884.864.887

3 Belanja Modal

366.015.601.566

510.324.974.669

612.386.350.945

703.670.729.991

1.035.467.433.416

108.879.602.216

JUMLAH

1.758.774.923.665

2.179.663.902.055

2.628.940.222.212

3.237.756.698.686

3.674.001.336.032

1.353.529.595.436

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Untuk kelompok belanja langsung dari tahun 2008-2013 baik alokasi anggaran
maupun realisasi anggaran juga mengalami peningkatan. Alokasi anggaran belanja
langsung

pada

tahun

2008

sebesar

Rp.900.421.407.000

kemudian

menjadi

Rp.2.666.401.951.000, pada tahun 2013 atau jika dirata-rata peningkatannya per tahun
sebesar 12,002%. Demikian pula bila dilihat berdasarkan realisasi belanja langsung,
pada tahun 2008 sebesar Rp.749.585.465.414, kemudian menjadi Rp.535.829.600.103,
pada tahun 2013 atau jika dirata-rata peningkatannya per tahun sebesar 17,69%.
Adapun pencapaian realisasi anggaran terhadap alokasi anggaran yang telah ditetapkan
dalam kurun waktu tersebut mencapai rata-rata sebesar 86,24%.
Realisasi yang lebih rendah dari rencana anggaran tersebut, disebabkan oleh :
(1) adanya upaya penghematan atas belanja barang habis pakai di masing-masing unit
kerja; (2) pengendalian yang ketat atas perjalanan dinas dalam daerah, luar daerah dan
perjalanan dinas khusus setda diutamakan pada perjalanan yang benar-benar
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 20

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

mendukung kelancaran tupoksi organisasi dan koordinasi untuk sinergi pelaksanaan


masing-masing kewenangan; (3) adanya pemilahan dan seleksi kembali atas belanja
pemeliharaan kantor/gedung kerja, kendaraan dinas, alat studio dan komunikasi serta
alat-lat kantor lainnya sesuai dengan kebutuhan dan dan kegunaannya; (4) adanya sisa
lelang/sisa tender untuk pekerjaan yang dilakukan oleh pihak ketiga serta adanya
beberapa pekerjaan yang tertunda dan diluncurkan pada tahun anggaran berikutnya.
Sementara itu, untuk kelompok belanja tidak langsung dari tahun 2008-2013 baik
alokasi anggaran maupun realisasi anggaran juga mengalami peningkatan. Alokasi
anggaran belanja tidak langsung pada tahun 2008 sebesar Rp.1.193.992.591.000 naik
menjadi Rp.2.263.541.407.000 pada tahun 2013 atau jika dirata-rata peningkatan
pertahun 15,98%. Demikian pula bila dilihat berdasarkan realisasi belanja tidak
langsung, pada tahun 2008 sebesar Rp.1.009.189.458.251 menjadi Rp.817.699.995.333
pada tahun 2013 atau jika dirata-rata peningkatan pertahun sebesar 10,99%. Rata-rata
pencapaian realisasi anggaran terhadap alokasi anggaran yang telah ditetapkan dalam
kurun waktu tersebut mencapai sebesar 93,83%. Hal ini disebabkan oleh alokasi untuk
accress belanja gaji dan tunjangan pegawai tidak seluruhnya direalisasi.
Sedangkan jika melihat dari proporsi komposisi belanja langsung dan belanja
tidak langsung terhadap belanja daerah maka yang memberikan konstribusi terbesar
terhadap total pengeluaran belanja daerah adalah belanja tidak langsung yaitu sebesar
93,83% sedangkan untuk belanja langsung sebesar 86,24%. Hal ini, menunjukkan
bahwa penggunaan belanja tidak langsung secara rinci terlihat dalam tabel dibawah ini.
Tabel 3.27.
Presentase Realisasi Belanja Daerah Kabupaten Bogor
Tahun 2008-2013
TAHUN
NO

URAIAN
2008

II

2009

2010

2011

2012

2013

BELANJA TIDAK LANGSUNG

84,52

92,19

98,10

96,26

95,39

36,12

BELANJA PEGAWAI

91,14

92,95

98,15

95,93

96,27

39,16

BELANJA NON PEGAWAI

69,10

89,99

97,97

97,26

91,92

BELANJA LANGSUNG

83,25

90,84

90,48

85,71

83,04

20,10

BELANJA PEGAWAI

88,58

91,31

93,14

90,76

93,48

28,96

BELANJA BARANG DAN JASA

88,51

90,91

92,90

92,00

89,45

32,21

BELANJA MODAL

78,35

90,67

88,10

79,26

77,83

11,78

26,73

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Kelompok Belanja Tidak Langsung yang terdiri dari 8 (delapan) jenis belanja,
yaitu : (1) Belanja Pegawai; (2) Belanja Subsidi; (3) Belanja Hibah; (4) Belanja Bantuan
Sosial; (5) Belanja bagi Hasil Kepada Propinsi/Kabupaten/Kota dan Pemerintah Daerah;
(6) Belanja Bantuan Keuangan Kepada Propinsi/Kabupaten/Kota dan Pemerintah
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 21

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Daerah; (7) Belanja Tidak Terduga dan (8) Belanja Bagi Hasil Dan Bantuan Keuangan.
Penggunaan terbesar dari total Belanja Tidak Langsung adalah untuk Belanja Pegawai,
yaitu rata-rata sebesar 72,88%, kemudian untuk Belanja Bagi Hasil Dan Bantuan
Keuangan sebesar 19,40%, Belanja Tidak Terduga sebesar 3,35%, Belanja Bantuan
Sosial sebesar 2,18%, dan Belanja Bantuan Keuangan kepada Propinsi/Kabupaten/Kota
dan Pemerintah Daerah sebesar 1,41%. Sementara itu, pada jenis Belanja Langsung
yang terdiri dari 3 (tiga) jenis belanja yaitu : (1) Belanja Pegawai; (2) Belanja Barang
dan Jasa dan (3) Belanja Modal, diketahui bahwa penggunaan terbesar belanja
langsung adalah untuk : (1) belanja modal sebesar 47,66%; (2) barang dan jasa
sebesar 39,63% dan (3) belanja pegawai sebesar 12,71%, sebagaimana berikut ini:
Tabel 3.28.
Proporsi Jenis Belanja Langsung terhadap Total Realisasi Belanja Langsung
Tahun 2008-2013
NO

URAIAN

2008

2009

2010

2011

2012

2013

Rata-rata

Belanja Pegawai

19,36

15,31

11,87

13,14

11,10

10,28

Belanja Barang dan Jasa

38,44

39,13

42,46

47,23

39,08

33,58

Belanja Modal

62,32

55,64

56,19

56,31

70,24

47,67

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.29.
Target Belanja Daerah Kabupaten Bogor Berdasarkan Urusan Pemerintahan
Tahun 2008-2013
NO
URAIAN
2008
2009
2010
2011
2012
2013
1 URUSAN WAJIB
2.023.914.676.000 2.261.178.106.000 2.657.821.233.000 3.410.625.171.000 3.984.039.153.000 3.984.039.153.000
2 URUSAN PILIHAN
70.499.322.000
119.417.117.000
128.123.177.000
154.549.383.000
162.808.017.000
162.808.017.000
JUMLAH
2.094.413.998.000 2.380.595.223.000 2.785.944.410.000 3.565.174.554.000 4.146.847.170.000 4.146.847.170.000
Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.30.
Realisasi Belanja Daerah Kabupaten Bogor Berdasarkan Urusan Pemerintahan
Tahun 2008-2013
2012
NO
URAIAN
2008
2009
2010
2011
2013
1 URUSAN WAJIB
1.693.647.408.735 2.068.746.103.752 2.504.656.853.992 3.093.721.047.022 3.518.569.677.325 3.518.569.677.325
155.431.658.697
155.431.658.697
2 URUSAN PILIHAN
65.127.514.929
110.917.798.303
124.283.368.220
144.035.651.664
JUMLAH
1.758.774.923.664 2.179.663.902.055 2.628.940.222.212 3.237.756.698.686 3.674.001.336.022 3.674.001.336.022
Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Tabel 3.31.
Persentase Belanja Urusan Wajib dan Urusan Pilihan Terhadap
Total Belanja Daerah
URUSAN

2012

2013

WAJIB

2008
83,68

2009
91,49

2010
94,24

2011
90,71

88,32%

88,32%

Rata-Rata
89,69%

PILIHAN

92,38

92,88

97,00

93,20

95,47%

95,47%

94,19%

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Berdasarkan data diatas, rata-rata pencapaian realisasi kurun waktu 2008-2013,


untuk Urusan Wajib adalah sebesar 89,69% dan Urusan Pilihan sebesar 94,19%.
Sementara itu, alokasi anggaran untuk Urusan Wajib mencapai sebesar 95,756% dan
untuk Urusan Pilihan sebesar 4,24%. Kemudian, peningkatan realisasi alokasi anggaran
untuk urusan wajib mencapai sebesar 95,55%, adapun untuk urusan pilihan mencapai
sebesar 4,45%. Besarnya alokasi anggaran untuk Urusan Wajib, sejalan dengan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 22

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

prioritas dan kebijakan pembangunan daerah yang telah disepakati antara Pemerintah
Daerah Kabupaten Bogor dan DPRD Kabupaten Bogor. Adapun alokasi terbesar
dipergunakan untuk membiayai belanja pada: (1) Urusan Pendidikan sebesar 17,17%;
(2) Urusan Pemerintahan Umum sebesar 12,05%; (3) Urusan Pekerjaan Umum sebesar
7,84%; dan (4) Urusan Kesehatan sebesar 5,87%.
3.1.1.3. Kinerja Pengelolaan Pembiayaan Daerah
Stuktur Pembiayaan terdiri dari Penerimaan daerah dan Pengeluaran daerah.
Komponen Penerimaan Daerah terdiri dari: (1) Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun
Anggaran Sebelumnya; (2) Pencairan Dana Cadangan; (3) Hasil Penjualan Aset Daerah
yang Dipisahkan; (4) Penerimaan Pinjaman Daerah; (5) Penerimaan kembali Pemberian
Pinjaman; (6) Penerimaan Piutang Daerah; dan (7) Penerimaan Pihak Ketiga, adapun
komponen Pengeluaran Daerah terdiri dari: (1) Pembentukan Dana Cadangan; (2)
Penyertaan Modal (Investasi) Daerah; (3) Pembayaran Pokok Utang; (4) Pemberian
Pinjaman Daerah; (5) Sisa Lebih Sementara Perhitungan Anggaran Tahun Berkenaan;
dan (6) Pengeluaran Pihak KeTiga. Dimana jumlah defisit anggaran pada setiap
tahunnya tidak boleh lebih besar dari 3% PDRB dan dapat ditutupi dari penerimaan
pembiayaan setelah dikurangi dengan pengeluaran pembiayaan. Kontribusi terbesar
dalam penerimaan pembiayaan adalah dari Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun
Anggaran Sebelumnya (SiLPA), dalam kurun waktu 2008-2013 jika dilihat berdasarkan
rata-rata prosentase besaran SiLPA terhadap total belanja daerah adalah sebesar 100%.
Diketahui bahwa SiLPA merupakan kas bebas (free cash) yang belum terikat
penggunaannya. Penggunaan SiLPA dilakukan terkait dengan adanya kebijakan
anggaran defisit atau karena adanya perubahan anggaran. SiLPA merepresetasikan sisa
kas yang timbul karena realisasi pendapatan daerah yang melebihi realisasi belanja
daerah. Dengan demikian, SiLPA dapat memberikan tanda adanya kinerja anggaran
yang baik.
Tabel 3.32.
Perkembangan Rencana Pembiayaan Tahun 2008-2013
No.

URAIAN
2008
2009
2010
2011
2012
2013
PEMBIAYAAN
324.045.204.000 403.443.229.000 378.801.204.000 252.841.954.000 399.805.356.000 688.423.393.000
a Penerimaan Daerah
346.295.204.000 432.306.689.000 402.208.954.000 261.335.954.000 478.705.356.000 751.723.393.000
1 Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Anggaran Sebelumnya (SiLPA)
320.210.405.000 432.306.689.000 402.208.954.000 261.335.954.000 478.705.356.000 700.208.345.000
2 Pencairan Dana Cadangan
15.000.000.000
- 30.000.000.000
3 Hasil Penjualan Aset Daerah yang Dipisahkan
4 Penerimaan Pinjaman Daerah
5 Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman
6 Penerimaan Piutang Daerah
11.084.799.000
7 Penerimaan Hasil Investasi Daerah
- 21.515.048.000
b Pengeluaran Daerah
22.250.000.000 28.863.460.000 23.407.750.000
8.494.000.000 78.900.000.000 63.300.000.000
1 Pembentukan Dana Cadangan
- 30.000.000.000
2 Penyertaan Modal (Investasi) Daerah
17.250.000.000 26.269.768.000 23.407.750.000
8.494.000.000 48.900.000.000 63.300.000.000
3 Pembayaran Pokok Utang
5.000.000.000
2.593.692.000
4 Pemberian Pinjaman Daerah
Sisa Lebih Sementara Perhitungan Anggaran Tahun Berkenaan
Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 23

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 3.33.
Perkembangan Realisasi Pembiayaan
Tahun 2008-2013

No.
a
1
2
3
4
5
6
7
b
1
2
3
4

URAIAN
PEMBIAYAAN
Penerimaan Daerah
Sisa Lebih Perhitungan Anggaran
Tahun Anggaran Sebelumnya (SiLPA)
Pencairan Dana Cadangan
Hasil Penjualan Aset Daerah yg dipisahkan
Penerimaan Pinjaman Daerah
Penerimaan Kembali Pemberian pinjaman
Penerimaan Piutang Daerah
Penerimaan Hasil Investasi
Pengeluaran Daerah
Pembentukan Dana Cadangan
Penyertaan Modal (Investasi) Daerah
Pembayaran Pokok Utang
Pemberian Pinjaman Daerah
Sisa Lebih Sementara Perhitungan Anggaran Tahun Berkenaan

2008
315.225.101.084
335.291.725.407
320.210.405.407
15.000.000.000
81.320.000
20.066.624.323
17.250.000.000
2.816.624.323
-

2009
2010
2011
2012
2013
403.735.345.082 378.801.204.665 264.706.943.805 420.122.078.768 694.793.492.035,00
432.323.989.949 402.208.954.665 273.200.943.805 499.022.078.768 751.793.492.035,00
432.306.689.949 402.208.954.665 261.340.534.857 478.704.328.674 700.208.345.854,00
30.943.533.272,00
17.300.000
- 20.641.612.909,00
- 11.860.408.948 20.317.750.094 57.000.000.000,00
28.588.644.867 23.407.750.000 8.494.000.000 78.900.000.000
30.000.000.000 57.000.000.000,00
26.269.768.000 23.407.750.000 8.494.000.000 48.900.000.000
2.318.876.867
- 694.793.492.035,00
-

Sumber : LPJP 2008-2012, dan Laporan Realisasi APBD Anggaran Tahun 2013 per tanggal 31 Des 2013

Berdasarkan data diatas, pembiayaan daerah diharapkan dapat menutup defisit


anggaran, sebagai akibat lebih besarnya rencana belanja daerah dibandingkan dengan
target pendapatan daerah. Dalam realisasinya, terjadi surplus anggaran, akibat
besarnya Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Berjalan (SILPA) yang antara lain
disebabkan oleh : (1) pendapatan daerah dapat melampaui target yang telah
ditetapkan, melalui upaya inetensifikasi dan ekstensifikasi PAD; (2) efisiensi terhadap
belanja daerah, khususnya pada belanja operasi dan pemeliharaan dan belanja modal;
(3) terdapat beberapa kegiatan khususnya yang dilaksanakan dengan pihak ketiga yang
diluncurkan ke tahun berikutnya maupun yang tidak dapat dilaksanakan.
Belanja penyelenggaraan diprioritaskan untuk melindungi dan meningkatkan
kualitas kehidupan masyarakat dalam upaya memenuhi kewajiban daerah yang
diwujudkan dalam bentuk peningkatan pelayanan dasar, pendidikan, kesehatan, fasilitas
sosial dan fasilitas umum yang layak serta mengembangkan sistem jaminan sosial.
Berikut adalah gambaran realisasi dari kebijakan pembelanjaan dan pengeluaran
pembiayaan daerah pada periode tahun 2008-2013 yang digunakan sebagai bahan
untuk menentukan kebijakan pembelanjaan dan pengeluaran pembiayaan di masa
mendatang dalam rangka peningkatan kapasitas pendanaan pembangunan daerah.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 24

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

3.1.2. Neraca Daerah


Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 11 tahun 2001, Neraca Daerah adalah
neraca yang disusun berdasarkan standar akuntansi pemerintah secara bertahap sesuai
dengan kondisi masing-masing pemerintah. Neraca Daerah memberikan informasi
mengenai posisi keuangan berupa aset, kewajiban (utang), dan ekuitas dana pada
tanggal neraca tersebut dikeluarkan. Aset, kewajiban dan ekuitas dana merupakan
rekening utama yang masih dapat dirinci lagi menjadi sub rekening sampai level rincian
obyek.
Sesuai dengan ketentuan Peraturan Pemerintah Nomor 24 tahun 2005 tentang
Standar Akuntasi Pemerintah, Neraca Daerah merupakan salah satu laporan keuangan
yang harus dibuat oleh Pemerintah Daerah. Laporan ini sangat penting bagi manajemen
pemerintah daerah, tidak hanya dalam rangka memenuhi kewajiban peraturan
perundang-undangan yang berlaku saja, tetapi juga sebagai dasar untuk pengambilan
keputusan yang terarah dalam rangka pengelolaan sumber-sumber daya ekonomi yang
dimiliki oleh daerah secara efisien dan efektif. Kinerja Neraca Daerah Pemerintah
Kabupaten Bogor selama kurun waktu 2011-2013.
Aset daerah merupakan aset yang memberikan informasi tentang sumber daya
ekonomi yang dimiliki dan dikuasai pemerintah daerah, memberikan manfaat ekonomi
dan sosial bagi pemerintah daerah maupun masyarakat di masa mendatang sebagai
akibat dari peristiwa masa lalu, serta dapat diukur dalam uang.
Kewajiban, baik jangka pendek maupun jangka panjang, memberikan informasi
tentang utang pemerintah daerah kepada pihak ketiga atau klaim pihak ketiga terhadap
arus kas pemerintah daerah. Kewajiban umumnya timbul karena konsekuensi
pelaksanaan tugas atau tanggungjawab untuk bertindak di masa lalu yang dalam
penyelesaiannya mengakibatkan pengorbanan sumber daya ekonomi di masa yang akan
datang dan Dana Cadangan, merupakan selisih antara aset dengan kewajiban
pemerintah daerah.
Selanjutnya, tingkat kualitas pengelolaan keuangan daerah dapat diketahui
berdasarkan analisis rasio atau perbandingan antara kelompok/elemen laporan
keuangan yang satu dengan kelompok yang lain. Beberapa rasio yang dapat diterapkan
di sektor publik adalah rasio likuiditas, rasio solvabilitas dan rasio utang. Rasio likuiditas
terdiri dari rasio lancar (current ratio), rasio kas (cash ratio) dan rasio cepat (quick
ratio). Sedangkan rasio lancar (current ratio) adalah rasio standar untuk menilai
kesehatan organisasi. Rasio ini menunjukkan apakah pemerintah daerah memiliki aset
yang cukup untuk melunasi kewajiban yang jatuh tempo. Kualitas pengelolaan
keuangan daerah dikategorikan baik apabila nilai rasio lebih dari satu.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 25

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 3.34.
Rata-rata Pertumbuhan Neraca Daerah Pemerintah Kabupaten Bogor
Tahun 2013-2018
Rata-rata Pertumbuhan
(%)

Uraian
ASET
ASET LANCAR
Kas
Bagian Lancar Tagihan Penjualan Barang Daerah dan Tuntutan Perbendaharaan/Tuntutan
Ganti Rugi
Piutang

(3,24)
(2,33)
19,53
6,13

Persediaan
INVESTASI
ASET TETAP

9,28
37,23
8,77

Tanah
Peralatan dan mesin
Gedung dan bangunan

0,28
12,59
12,32

Jalan, irigasi, dan jaringan


Aset tetap lainnya

17,07
6,68

Konstruksi dalam pengerjaan


ASET LAINNYA
JUMLAH ASET DAERAH

199,34
(18,10)
8,38

KEWAJIBAN
KEWAJIBAN JANGKA PENDEK
KEWAJIBAN JANGKA PANJANG

0,00
0,00

EKUITAS DANA
EKUITAS DANA LANCAR
SILPA

8,41
(2,68)
(2,33)

Cadangan piutang
Cadangan persediaan

2,32
9,28

Pendapatan yang ditangguhkan


Dana yang Harus Disediakan untuk Pembayaran Utang Jangka Pendek
EKUITAS DANA INVESTASI

0,00
(31,29)
9,40

Diinvestasikan dalam Investasi Jangka Panjang


Diinvestasikan dalam aset tetap
Diinvestasikan dalam aset lainnya

37,23
8,77
(18,10)

JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS DANA

8,41

Sumber : Perda tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD

Hasil analisis rasio menunjukkan bahwa rasio lancar Kabupaten Bogor selama
kurun waktu tahun 2011-2013 mempunyai nilai lebih dari satu, yang berarti bahwa
pemerintah daerah Kabupaten Bogor dapat memenuhi kewajiban yang jatuh tempo.
Rasio lancar pada tahun 2011 mencapai 1,582% yang berarti bahwa aset lancar
pemerintah Kabupaten Bogor adalah 1,582 kali lipat bila dibandingkan dengan
kewajiban yang jatuh tempo (Tabel 3.35). Persediaan masuk dalam kategori aset lancar,
namun memerlukan tahap untuk menjadi kas. Apalagi persediaan di pemerintah daerah
bukan merupakan barang dagangan, sehingga sebagai faktor pengurang dalam aset
lancar.
Tabel 3.35.
Analisis Rasio Keuangan Pemerintah Kabupaten Bogor
Tahun 2011-2013
NO
1.
2.
3.
4.

Uraian
Rasio lancar (current ratio)
Rasio quick (quick ratio)
Rasio total hutang terhadap total asset
Rasio hutang terhadap equitas dana

2011
(%-hari)
1,582
1,487
0,000050
0,000050

2012
(%-hari)
1,409
1,338
0,000046
0,000046

2013
(%-hari)
993
900
0,000043
0,000043

Sumber : Diolah dari Buku Laporan Keuangan Daerah Tahun

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 26

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Sama seperti halnya rasio lancar, rasio quick (quick ratio) Pemerintah Kabupaten
Bogor juga mempunyai nilai yang baik, yaitu mencapai 1,487% pada tahun 2008. Rasio
quick merupakan salah satu ukuran likuiditas terbaik, karena mengindikasikan apakah
pemerintah daerah dapat membayar kewajibannya dalam waktu dekat.
Rasio solvabilitas, yaitu perbandingan total aset dengan total utang, dapat
digunakan untuk melihat kemampuan pemerintah daerah dalam memenuhi seluruh
kewajibannya, baik kewajiban jangka pendek maupun jangka panjang. Tabel 3.5
menunjukkan bahwa rata-rata rasio total kewajiban terhadap total aset dan rasio
kewajiban terhadap modal adalah hanya 0,000046%. Hal ini menunjukkan bahwa total
kewajiban Pemerintah Kabupaten Bogor dapat ditutupi oleh total aset ataupun oleh
modal pemerintah Kabupaten Bogor.
3.2. Kebijakan Pengelolaan Keuangan Masa Lalu
Kebijakan pengelolaan keuangan daerah secara garis besar akan tercermin pada
kebijakan pendapatan, pembelanjaan serta pembiayaan APBD. Pengelolaan keuangan
daerah yang baik menghasilkan keseimbangan antara optimalisasi pendapatan daerah,
efisiensi dan efektivitas belanja daerah serta ketepatan dalam memanfaatkan potensi
pembiayaan daerah.
Kebijakan Pendapatan Daerah senantiasa memperhatikan prinsip-prinsip sebagai
berikut:
1. Pendapatan daerah meliputi semua penerimaan uang melalui rekening kas umum
daerah, yang menambah ekuitas dana lancar sebagai hak pemerintah daerah
dalam satu tahun anggaran;
2. Seluruh pendapatan daerah dianggarkan dalam APBD secara bruto, dalam
pengertian bahwa jumlah pendapatan yang dianggarkan tidak boleh dikurangi
dengan belanja yang digunakan untuk menghasilkan pendapatan dan/atau
dikurangi dengan bagi hasil;
3. Pendapatan daerah adalah merupakan perkiraan yang terukur secara rasional
yang dapat dicapai untuk setiap sumber pendapatan dalam kurun waktu satu
tahun anggaran.
Kebijakan pendapatan daerah disesuaikan dengan kewenangannya, struktur
pendapatan daerah dan asal sumber penerimaannya dapat dibagi berdasarkan 3 (tiga)
kelompok, yaitu :
1. Pendapatan Asli Daerah yang merupakan hasil penerimaan dari sumber-sumber
pendapatan yang berasal dari potensi daerah sesuai dengan kewenangan yang
dimiliki dalam rangka membiayai urusan rumah tangga daerahnya. Sedangkan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018
III - 27

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Kebijakan pendapatan asli daerah dilakukan dalam berbagai upaya yang


diarahkan untuk meningkatkan pendapatan daerah meliputi :
a. Mengoptimalkan

Penerimaan

Pendapatan

Asli

Daerah

dengan

cara:

membenahi manajemen data penerimaan PAD, meningkatkan penerimaan


pendapatan non-konvensional, melakukan evaluasi dan revisi secara berkala
peraturan daerah tentang pajak dan retribusi yang perlu disesuaikan,
menetapkan

target

penerimaan

berdasarkan

potensi

penerimaan,

mengembangkan kelembagaan pengelolaan keuangan daerah sesuai dengan


kebutuhan daerah;
b. Optimalisasi intensifikasi dan ekstensifikasi pemungutan PBB dan BPHTB yang
akan menjadi Pajak Daerah;
c. Menetapkan sumber pendapatan daerah unggulan yang bersifat elastis
terhadap perkembangan basis pungutannya dan less distortive terhadap
perekonomian;
d. Pemantapan Kelembagaan dan Sistem Operasional Pemungutan Pendapatan
Daerah;
e. Peningkatan Pendapatan Daerah dengan intensifikasi dan ekstensifikasi;
f.

Meningkatkan koordinasi secara sinergis di bidang Pendapatan Daerah


dengan Pemerintah Provinsi, SKPD Penghasil dan Kecamatan;

g. Mengoptimalkan kinerja Badan Usaha Milik Daerah untuk memberikan


kontribusi secara signifikan terhadap Pendapatan Daerah;
h. Meningkatkan pelayanan dan perlindungan masyarakat sebagai upaya
meningkatkan kesadaran masyarakat dalam membayar retribusi daerah;
i.

Meningkatkan kualitas pengelolaan aset dan keuangan daerah.

2. Dana Perimbangan yaitu merupakan pendapatan daerah yang berasal dari APBN
yang bertujuan untuk menutup celah fiscal (fiscal gap) sebagai akibat selisih
kebutuhan fiskal (fiscal need) dengan kapasitas fiskal (fiscal capacity). Kebijakan
yang akan ditempuh dalam upaya peningkatan pendapatan daerah dari Dana
Perimbangan adalah sebagai berikut:
a. Optimalisasi intensifikasi dan ekstensifikasi pemungutan Pajak Orang Pribadi
Dalam Negeri (PPh OPDN), dan PPh Pasal 21;
b. Meningkatkan akurasi data sumber daya alam sebagai dasar perhitungan
pembagian dalam Dana Perimbangan;
c. Meningkatkan koordinasi dengan pemerintah pusat dan kabupaten/kota
dalam pelaksanaan Dana Perimbangan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 28

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

3. Lain-lain Pendapatan Daerah Yang Sah adalah penerimaan yang berasal dari
pihak ketiga, dalam hal ini meliputi bagi hasil yang diperoleh dari pajak
pemerintah provinsi, dana penyesuaian dan otonomi khusus, bantuan keuangan
dari pemerintah provinsi dan bagi hasil retribusi dengan pemerintah provinsi serta
pendapatan lainnya yang tidak termasuk kelompok PAD dan Dana Perimbangan.
Dengan berpedoman pada prinsip-prinsip penganggaran, belanja daerah disusun
dengan pendekatan anggaran kinerja yang berorientasi pada pencapaian hasil dari input
yang direncanakan dengan memperhatikan prestasi kerja setiap satuan kerja perangkat
daerah dalam pelaksanaan tugas pokok

dan fungsinya. Ini bertujuan untuk

meningkatkan akuntabilitas perencanan anggaran serta menjamin efektivitas dan


efisiensi penggunaan anggaran ke dalam program/ kegiatan.
Kebijakan belanja daerah diarahkan untuk mendukung pencapaian target IPM,
dimana dengan mempertimbangkan pencapaian IPM, diperlukan perencanaan kegiatankegiatan

yang

berorientasi

pencapaian

IPM. Perencanaan

pembangunan

yang

mendukung pencapaian IPM diarahkan untuk memperkuat bidang pendidikan,


kesehatan, ekonomi, infrastruktur dan suprastruktur.
Kebijakan belanja daerah diarahkan dengan pengaturan pola pembelanjaan yang
proporsional, efisien dan efektif, upaya tersebut antara lain adalah:
1. Belanja daerah diprioritaskan dalam rangka pelaksanaan urusan pemerintahan
Kabupaten Bogor yang terdiri dari urusan wajib dan urusan pilihan sebagaimana
ditetapkan dalam ketentuan perundang-undangan;
2. Efisiensi belanja dilakukan dengan mengoptimalkan belanja untuk kepentingan
publik, melaksanakan proper budgeting melalui analisis cost benefit dan tingkat
efektifitas setiap program/kegiatan serta melaksanakan prudent spending melalui
pemetaan profil resiko atas setiap belanja kegiatan beserta perencanaan langkah
antisipasinya;
3. Penyusunan belanja kecamatan diprioritaskan untuk menunjang efektivitas
pelaksanaan tugas pokok dan fungsi SKPD dalam rangka melaksanakan urusan
pemerintahan kecamatan yang menjadi tanggungjawab pemerintah Kabupaten
Bogor;
4. Belanja dalam rangka penyelenggaraan urusan wajib diarahkan untuk melindungi
dan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat dalam upaya memenuhi
kewajiban daerah yang diwujudkan dalam bentuk peningkatan pelayanan dasar,
pendidikan, kesehatan, fasilitas sosial dan fasilitas umum;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 29

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

5. Pemenuhan dan pemanfaatan anggaran untuk pendidikan sebesar 20% dari


volume anggaran APBD tiap tahunnya, dengan fokus pada penuntasan WAJAR
DIKDAS 9 tahun dan penuntasan buta aksara serta menciptakan pendidikan yang
berkualitas dan terjangkau;
6. Peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan kesehatan dilaksanakan dengan
memperbaiki fasilitas dan pengadaan untuk pelayanan dasar kesehatan terutama
untuk keluarga miskin serta kesehatan ibu dan anak, memperbanyak tenaga
medis terutama untuk daerah-daerah yang sulit dijangkau, serta memperbaiki
kualitas lingkungan dan pembudayaan perilaku hidup bersih dan sehat;
7. Dalam rangka peningkatan daya beli masyarakat, anggaran belanja akan
diarahkan pada revitalisasi sektor pertanian, peternakan, perikanan, perkebunan
dan

kehutanan,

penguatan

struktur

ekonomi

pedesaan

berbasis

"desa

membangun", pemberdayaan koperasi dan KUKM, serta dukungan infrastruktur


pedesaan;
8. Pengurangan persentase jumlah angkatan kerja yang menganggur hingga
dibawah 10%, diantaranya melalui penyiapan SDM yang siap kerja, peningkatan
investasi program multi sektor, peningkatan sarana dan prasarana balai pelatihan
ketenagakerjaan;
9. Dalam

mendukung

pengembangan

aktifitas

ekonomi,

pemeliharaan

dan

pembangunan infrastruktur akan diarahkan pada wilayah sentra produksi di


pedesaan, aksesibilitas sumber air baku dan listrik;
10. Guna menjaga daya dukung dan daya tampung lingkungan Kabupaten Bogor,
pemerintah daerah akan mengarahkan

anggaran pada kegiatan-kegiatan

pengurangan pencemaran lingkungan, pencapaian target kawasan lindung


sebesar 45%, mitigasi bencana, pengendalian alih fungsi lahan dan pengendalian
eksploitasi yang berlebihan terhadap sumber daya alam;
11. Penggunaan indeks relevansi anggaran dalam penentuan anggaran belanja
dengan memperhatikan belanja tidak langsung dan belanja langsung dengan
kebijakan

Pemerintah

Kabupaten

Bogor,

serta

anggaran

belanja

yang

direncanakan oleh setiap pengguna anggaran tetap terukur;


12. Kegiatan-kegiatan yang orientasinya terhadap pemenuhan anggaran belanja
tetap (fixed cost), insentif berbasis kinerja dan komitmen pembangunan yang
berkelanjutan (multi years);
13. Kebijakan untuk belanja tidak langsung meliputi hal-hal sebagai berikut :
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 30

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

a. Mengalokasikan belanja pegawai yang merupakan belanja kompensasi, dalam


bentuk gaji dan tunjangan serta penghasilan lainnya yang diberikan kepada
Pegawai Negeri Sipil yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan;
b. Mengalokasikan belanja non pegawai seperti belanja subsidi yang digunakan
untuk menganggarkan bantuan biaya produksi kepada perusahaan/lembaga
tertentu, agar harga jual produksi/jasa yang dihasilkan dapat terjangkau oleh
masyarakat

banyak,

belanja

bantuan

sosial

yang

digunakan

untuk

menganggarkan pemberian bantuan dalam bentuk uang dan/atau barang


kepada masyarakat yang bertujuan untuk peningkatan kesejahteraan
masyarakat dan belanja tidak terduga yang merupakan belanja untuk
kegiatan yang sifatnya tidak biasa atau tidak diharapkan berulang seperti
penanggulangan bencana alam dan bencana sosial yang tidak diperkirakan
sebelumnya.
Pembiayaan ditetapkan untuk menutup defisit yang disebabkan oleh lebih
besarnya belanja daerah dibandingkan dengan pendapatan yang diperoleh. Penyebab
utama terjadinya defisit anggaran adalah adanya kebutuhan pembangunan daerah yang
semakin meningkat. Kebijakan Pembiayaan Daerah terdiri dari penerimaan pembiayaan
dan pengeluaran pembiayaan.
Penerimaan pembiayaan adalah semua penerimaan yang perlu dibayar kembali
baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada tahun-tahun anggaran
berikutnya, mencakup : Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Anggaran Sebelumnya
(SiLPA), pencairan dana cadangan, hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan,
penerimaan

pinjaman

daerah,

penerimaan

kembali

pemberian

pinjaman,

dan

penerimaan piutang daerah.


Kebijakan penerimaan pembiayaan adalah :
1. Sisa Lebih Anggaran Tahun Sebelumnya (SiLPA) dipergunakan sebagai sumber
penerimaan pada APBD tahun berikutnya dan rata-rata SiLPA akan diupayakan
seminimal mungkin dengan melaksanakan perencanaan dan pelaksanaan
anggaran secara konsisten.
2. Merintis pemanfaatan pinjaman baik dari dalam maupun luar negeri melalui
penerbitan obligasi daerah ataupun bentuk pinjaman lainnya untuk membiayai
pembangunan infrastruktur publik ataupun program/kegiatan strategis lainnya.
Pengeluaran pembiayaan adalah pengeluaran yang akan diterima kembali baik
pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada tahun-tahun anggaran
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 31

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

berikutnya, mencakup: pembentukan dana cadangan, penyertaan modal (investasi)


pemerintah daerah, pembayaran pokok utang, dan pemberian bantuan kepada
pemerintah kecamatan.
Kebijakan pengeluaran pembiayaan adalah :
1. Pengeluaran pembiayaan direncanakan untuk pembayaran hutang pokok yang
jatuh tempo, penyertaan modal BUMD dan dana LUEP.
2. Penyertaan modal dan pemberian pinjaman manakala terjadi surplus anggaran.
3. Penyertaan modal BUMD dibarengi dengan revitalisasi dan restrukturisasi kinerja
BUMD dan pendayagunaan kekayaan milik daerah yang dipisahkan dalam rangka
efisiensi pengeluaran pembiayaan termasuk kajian terhadap kelayakan BUMD.
Kebijakan untuk dana masyarakat dan mitra yang merupakan potensi daerah
perlu terus dikembangkan dan didorong untuk mendukung proses pembangunan
Kabupaten Bogor. Pengembangan tersebut diarahkan melalui upaya menjalin kerjasama
yang lebih luas dan meningkatkan partisipasi swasta/ masyarakat untuk menarik
investasi yang lebih besar di Kabupaten Bogor. Upaya yang dilakukan untuk
meningkatkan investasi daerah adalah :
1. Deregulasi peraturan daerah untuk dapat meningkatkan minat berinvestasi di
Kabupaten Bogor;
2. Kerjasama investasi antara Pemerintah Daerah Kabupaten Bogor dengan pihak
swasta atau dengan pihak government/pemerintah lain dengan perjanjian yang
disepakati;
3. Mendorong peningkatan investasi langsung oleh masyarakat lokal;
4. Penyelenggaraan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PPTSP) yang merupakan wujud
pelayanan publik dalam tata pemerintahan;
5. Meningkatkan koordinasi program melalui Corporate Social Responsibility (CSR)
dan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL);
6. Kegiatan investasi diarahkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat,
dimana investasi ditujukan pada kegiatan-kegiatan yang dapat melibatkan peran
masyarakat luas seperti sektor pertanian, sektor industri berbasis pertanian,
industri pengolahan dan industri manufaktur.
3.2.1. Proporsi Penggunaan Anggaran
Selama periode tahun 2011-2013, rata-rata belanja untuk memenuhi kebutuhan
aparatur sebesar 38,42%. Hal ini menunjukkan bahwa alokasi belanja untuk memenuhi
kebutuhan aparatur relatif lebih kecil persentasenya apabila dibandingkan dengan
belanja untuk masyarakat (belanja publik) (Tabel 3.6).
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 32

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Dengan demikian, kebijakan pengelolaan keuangan daerah difokuskan untuk


pembiayaan

pembangunan

yang

berorientasi

kepada

masyarakat,

sedangkan

pembiayaan dalam rangka pemenuhan kebutuhan aparatur lebih pada fungsi-fungsi


pemerintah sebagai fasilitator pembangunan. Pengeluaran wajib dan mengikat
dilakukan

untuk

menghitung

kebutuhan

pendanaan

belanja

dan

pengeluaran

pembiayaan yang tidak dapat dihindari atau harus dibayar dalam suatu tahun anggaran.
Belanja periodik yang wajib dan mengikat adalah pengeluaran yang wajib dibayar serta
tidak dapat ditunda pembayarannya dan dibayar setiap tahun oleh Pemerintah Daerah,
seperti gaji dan tunjangan pegawai serta anggota dewan, bunga, belanja jasa kantor,
sewa kantor yang telah ada kontrak jangka panjang atau belanja sejenis lainnya.
Tabel 3.36.
Analisis Proporsi Belanja Pemenuhan Kebutuhan Aparatur
Pemerintah Kabupaten Bogor Tahun 2011-2013
Total Belanja untuk Pemenuhan
Kebutuhan Aparatur (Rp.)

Total Pengeluaran
(Belanja+Pembiayaan Pengeluaran)
(Rp.)

Tahun Anggaran 2011

761.365.834.259

1.778.841.447.988

42,80

Tahun Anggaran 2012

876.132.711.626

2.208.252.546.922

39,67

Tahun Anggaran 2013

1.051.724.220.802

2.652.345.069.263

39,65

No.

Uraian

Rata-rata

38,42

Sumber : Perbup tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2011-2013

Belanja periodik prioritas utama adalah pengeluaran yang harus dibayar setiap
periodik oleh Pemerintah Daerah dalam rangka keberlangsungan pelayanan dasar
prioritas Pemerintah Daerah yaitu pelayanan pendidikan dan kesehatan, seperti
honorarium guru dan tenaga medis serta belanja sejenis lainnya. Pengeluaran periodik
pemerintah daerah yang dibebankan pada keuangan daerah Tahun 2011-2013, seperti
ditunjukkan pada Tabel 3.37.
Tabel 3.37.
Pengeluaran Periodik, Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama
Kabupaten Bogor Tahun 2011-2013
No.

Uraian

2011
(Rp.)

2012
(Rp.)

2013
(Rp.)

Rata-rata
Pertumbuhan (%)

Belanja Tidak Langsung

1.168.003.420.872

1.391.766.894.684

2.073.707.659.388

17,44

Belanja Langsung

1.011.660.481.183

1.237.171.424.579

2.535.941.730.731

22,06

Pembiayaan Penerimaan

432.323.989.949

402.208.954.665

751.793.492.035

7,74

Pembiayaan Pengeluaran

28.588.644.867

23.407.750.000

57.000.000.000

12,17

Rata-rata

14,85

Sumber : Perbup tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2011-2013

Lebih lanjut dapat diketahui bahwa tingkat pertumbuhan Pengeluaran Periodik,


Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama Kabupaten Bogor paling tinggi adalah belanja
langsung (22,06%) ini menunjukkan bahwa Pemerintah Kabupaten Bogor lebih
mengutamakan pada aspek keberlangsungan pelayanan dasar dan prioritas Pemerintah.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 33

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

3.2.2. Analisis Pembiayaan


Kondisi pembiayaan daerah dalam kurun waktu tahun 2011-2013 dapat
digambarkan seperti tercantum pada Tabel 3.39. Dari tabel tersebut terlihat bahwa
surplus riil anggaran Pemerintah Kabupaten Bogor pada tahun 2011 mencapai sekitar
Rp.97,01 milyar, kemudian menjadi defisit sebesar Rp. 30,11 milyar pada tahun 2012
dan defisit meningkat menjadi Rp. 140,87 milyar pada tahun 2013.
Tabel 3.38.
Defisit Riil Anggaran Pemerintah Kabupaten Bogor
Tahun 2011-2013
No.
1

Tahun 2011
(Rp.)

Uraian
Realisasi Pendapatan Daerah

Tahun 2012
(Rp.)

Tahun 2013
(Rp.)

1.875.856.412.530

2.178.137.511.638

2.511.473.085.131

Dikurangi Realisasi:
2

Belanja Daerah

1.758.774.923.665

2.179.663.902.055

2.628.938.319.263

Pengeluaran Pembiayaan Daerah

20.066.524.323

28.588.644.867

23.407.750.000

Surplus/(Defisit) Riil

97.014.964.542

(30.115.035.284)

(140.872.984.132)

Sumber : Perbup tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2011-2013

Ini menunjukkan bahwa rencana anggaran APBD lebih kecil dari target pengeluaran
yang dicanangkan. Untuk menutup defisit riil anggaran pada kurun tahun tersebut,
secara umum Pemerintah Kabupaten menggunakan SILPA, komposisinya penutup defisit
riil ditampilkan pada Tabel 3.39. sebagai berikut:
Tabel 3.39.
Komposisi Penutup Defisit Riil Anggaran Pemerintah
Kabupaten Bogor Tahun 2011-2013
Proporsi dari total defisit riil
No.

Uraian

2011
(%)

2012
(%)

2013
(%)

1.

Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA) Tahun Anggaran sebelumnya

99,94

100

2.

Pencairan Dana Cadangan

3.

Hasil Penjualan Kekayaan Daerah Yang dipisahkan

4.

Penerimaan Pinjaman Daerah

5.

Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman Daerah

6.

Penerimaan Piutang Daerah

7.

Sisa lebih pembiayaan anggaran tahun berkenaan

0,06

Sumber : Perbup tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2011-2013

Pada Tabel 3.39. terlihat bahwa pada tahun 2012 defisit riil ditutup oleh Sisa
Lebih Perhitungan Anggaran (SILPA) Tahun Anggaran sebelumnya sebesar 99,94%,
sedangkan sisanya ditutup dari Sisa lebih pembiayaan anggaran tahun berkenaan
sebesar 0,06%. Pada Tahun 2013, defisit riil seluruhnya ditutup oleh SILPA.
Setelah menutup defisit riil, maka dapat diketahui Realisasi Sisa Lebih
Perhitungan Anggaran (SILPA) Pemerintah Kabupaten Bogor Tahun 2011-2013, seperti
yang ditunjukkan pada Tabel 3.40.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 34

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 3.40.
Realisasi Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SILPA) Pemerintah
Kabupaten Bogor Tahun 2011-2013
2011
No

Uraian

2012

2013

Rp

% dari
SiLPA

Rp

% dari
SiLPA

% dari
SiLPA

320.210.405.407

100

432.306.689.949

100

402.208.954.665

100

Rp

1.

Jumlah SiLPA

2.

Pelampauan penerimaan PAD

80.052.601.352

25

95.107.471.789

22

80.441.790.933

20

3.

Pelampauan penerimaan dana


perimbangan

41.627.352.703

13

51.876.802.794

12

60.331.343.200

15

4.

Pelampauan penerimaan lain-lain


pendapatan daerah yang sah

38.425.248.649

12

51.876.802.794

12

56.309.253.653

14

5.

Sisa penghematan belanja atau


akibat lainnya

15

64.846.003.492

15

52.287.164.106

13

6.

Kewajiban kepada pihak ketiga


sampai dengan akhir tahun belum
terselesaikan

41.627.352.703

13

60.522.936.593

14

68.375.522.293

17

7.

Kegiatan lanjutan

70.446.289.190

22

108.076.672.487

25

84.463.880.480

21

48.031.560.811

Sumber : Perbup tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2011-2013

Dari tabel 3.40 dapat diketahui bahwa pada tahun 2011 proporsi SILPA lebih
besar pada komponen Pelampauan Penerimaan Pendapatan Asli Daerah sebesar 25%,
dan diikuti oleh kegiatan lanjutan (22%) dan sisa penghematan belanja sebesar 15%.
Fenomena seperti ini juga hampir terlihat pada tahun 2012 dan 2013. Ini menunjukkan
bahwa potensi PAD yang ditargetkan lebih besar dari pada realiasi penerimaan PAD.
Untuk memperoleh gambaran secara riil sisa lebih pembiayaan anggaran yang
dapat digunakan dalam penghitungan kapasitas pendanaan pembangunan daerah
ditampilkan pada Tabel 3.41.
Tabel 3.41.
Sisa Lebih (riil) Pembiayaan Anggaran Tahun 2011-2013
Kabupaten Bogor
No.
1.

2.
3.

Uraian
Saldo kas neraca daerah
Dikurangi:
Kewajiban kepada pihak ketiga sampai dengan akhir tahun
belum terselesaikan
Kegiatan lanjutan
Sisa Lebih (Riil) Pembiayaan Anggaran

2011
(Rp)
320.210.405.407

2012
(Rp)
432.306.689.949

2013
(Rp)
402.208.954.665

41.627.352.703

60.522.936.593

68.375.522.293

70.446.289.190

108.076.672.487

84.463.880.480

208.136.763.514

263.707.080.869

249.369.551.892

Sisa Lebih (riil) Pembiayaan Anggaran Tahun 2011 sebesar Rp.320,21 miliar dan
meningkat menjadi Rp.432,31 miliar pada tahun 2011, hingga pada tahun 2013 saldo
kas daerah mencapai Rp.402,21 miliar. Saldo kas daerah ini merupakan dana awal yang
dapat digunakan untuk anggaran belanja pada tahun-tahun berikutnya.
3.3. Kerangka Pendanaan
Analisis kerangka pendanaan bertujuan untuk menghitung kapasitas riil keuangan
daerah yang akan dialokasikan untuk pendanaan program pembangunan jangka
menengah daerah Kabupaten Bogor selama 3 (tiga) tahun ke depan. Tahapan awal
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018
III - 35

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

yang dilakukan adalah mengidentifikasi seluruh penerimaan daerah dan sumber


penerimaan. Kapasitas riil keuangan daerah adalah total penerimaan daerah setelah
dikurangkan dengan berbagai pos atau belanja dan pengeluaran pembiayaan yang
wajib dan mengikat serta prioritas utama.
3.3.1. Analisis Pengeluaran Periodik Wajib dan Mengikat Serta Prioritas
Utama
Analisis ini dilakukan untuk memperoleh gambaran kebutuhan belanja tidak
langsung daerah dan pengeluaran pembiayaan yang bersifat wajib dan mengikat serta
prioritas utama. Sebelum melakukan penghitungan kerangka pendanaan daerah, berikut
akan diuraikan Belanja dan Pengeluaran Pembiayaan yang Wajib dan Mengikat serta
Prioritas Utama, seperti yang ditampilkan pada Tabel 3.42.
Tabel 3.42.
Pengeluaran Periodik, Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama
Kabupaten Bogor Tahun 2013
NO
2.1

URAIAN
BELANJA TIDAK LANGSUNG
1

Belanja Pegawai

Belanja Non Pegawai


- Belanja Hibah
- Belanja Bantuan Sosial

1.418.667.356.000

19,26
18,69

1.071.569.901.000
347.097.455.000

27,69

66.256.675.000

(14,48)

142.970.051.000

78,75

25.416.613.000

(12,53)

- Belanja Bantuan Keuangan kepada Provinsi/Kab/Kota dan Pem.Desa

109.954.116.000

44,93

BELANJA LANGSUNG

2.500.000.000

90,63

1.367.277.054.000

35,06

Belanja Pegawai

146.843.580.000

7,22

Belanja Barang dan Jasa

525.302.226.000

43,36

Belanja Modal

695.131.248.000

37,81

2.785.944.410.000

26,08

23.407.750.000

12,17

JUMLAH BELANJA DAERAH


III

Pertumbuhan
(%)

- Belanja Hasil kepada Provinsi/Kabupaten/Kota dan Pemerintah Desa


- Belanja Tidak Terduga
2.2

2013
(Rp)

PEMBIAYAAN
Pengeluaran Pembiyaan Daerah
1

Penyertaan Modal (Investasi) Daerah

Pembayaran Pokok Utang

23.407.750.000
2.318.876.867

20,70
(34,92)

Sumber : APBD Kabupaten Bogor, Tahun 2013

Pengeluaran Periodik, Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama Kabupaten


Bogor, relatif tumbuh per jenis belanja kecuali untuk belanja hibah menurun sebesar
14,48%, belanja hasil kepada provinsi dan pemerintah desa menurun sebesar 12,53%
dan pembayaran pokok utang sebesar 34,92%. Tingkat pertumbuhan belanja yang
paling besar adalah belanja tidak terduga (90,63%) dan belanja bantuan sosial sebesar
78,75%. Fenomena ini lebih disebabkan karena adanya bencana alam tanah longsor,
banjir, kebakaran, angin kencang/ribut di hampir seluruh wilayah Kecamatan di
Kabupaten Bogor.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 36

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

3.3.2. Proyeksi Data Masa Lalu


Untuk mengetahui beberapa proyeksi tentang pendapatan daerah dan belanja
daerah digunakan beberapa asumsi umum, yaitu : (1) inflasi kisaran 5,5%; (2)
pertumbuhan ekonomi 5,09%; (3) pertumbuhan penduduk 1,2%; (4) pengalihan Bea
Perolehan Hak Tanah Bangunan (BPHTB) dari pusat ke daerah; dan (5) estimasi
proyeksi digunakan trend linier. Hasil Proyeksi Belanja dan Pengeluaran Pembiayaan
yang Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama Kabupaten Bogor 2011-2013 ditampilkan
pada Tabel 3.43 berikut.
Tabel 3.43.
Proyeksi Belanja dan Pengeluaran Pembiayaan yang Wajib dan
Mengikat serta Prioritas Utama
Kabupaten Bogor 2014-2018
No

Uraian

Tahun 2014

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

(Rp)

(Rp)

(Rp)

(Rp)

Tahun 2018
(Rp)

A Belanja Tidak Langsung

1.588.535.622.670

1.768.729.572.492

1.916.301.755.643

2.223.060.033.724

2.352.862.895.145

1 Belanja Pegawai

1.165.595.262.874

1.237.438.133.892

1.425.716.897.367

1.555.296.695.687

1.750.515.740.498

2.299.040.863

173.775.136.910

87.167.004.608

218.412.451.359

107.024.903.682

171.013.670.905

106.081.103.173

202.609.500.982

133.329.969.977

248.766.863.392

51.712.640.649

50.204.921.257

38.635.348.645

63.100.971.273

47.437.037.513

102.843.427.161

91.379.088.796

146.442.635.774

114.851.474.968

179.804.377.346

2 Belanja Hibah
3 Belanja Bantuan Sosial
4 Belanja Bagi Hasil Kepada Provinsi/ Kabupaten/Kota danPemerintahan Desa
5 Belanja Bantuan Keuangan Kepada Provinsi/ Kabupaten/ Kota dan Pemerintahan Desa
6 Belanja Tidak Terduga

95.071.580.217

109.851.188.464

15.730.368.267

138.068.470.460

19.313.972.715

B Belanja Langsung

1.575.544.796.696

1.721.003.818.962

1.879.892.054.540

2.009.939.073.119

2.126.267.309.351

1 Belanja Pegawai

265.824.546.096,90

277.358.030.610,41

261.538.465.943,14

323.923.013.316

295.815.224.566

2 Belanja Barang dan Jasa

524.598.378.192,06

550.714.832.027,79

668.213.650.173,81

643.173.040.549

755.788.523.387

3 Belanja Modal

785.121.872.407,48

892.930.956.323,65

950.139.938.422,91

1.042.843.019.253

1.074.663.561.399

3.164.080.419.366

3.489.733.391.453

3.796.193.810.183

4.232.999.106.843

4.479.130.204.496

Jumlah Belanja

Sumber : Analisis, 2014

Dalam melakukan proyeksi, terdapat beberapa asumsi yang mengikat seperti


rata-rata kenaikan pajak hotel per tahun yaitu sebesar 17,77% dan dikurangi deviasi
5%. Pajak Restoran sebesar 16,53% dan dikurangi deviasi 10% mengingat Restoran
dengan omzet di bawah Rp 10 juta/bulan tidak lagi menjadi Obyek Pajak, sementara
Pajak reklame kenaikan per tahun sebesar 25,05% dan dikurangi deviasi 5%,
sedangkan pajak reklame diperhitungkan memiliki deviasi 10% mengingat reklame
sangat tergantung dengan perizinan. Asumsi bahwa Nilai Jual Tenaga Listrik yang
dihasilkan oleh sendiri akan dinaikan sebesar 65% dan deviasi proyeksi sebesar 5%.
Pajak pengambilan bahan galian C kenaikan rata-rata per tahun sebesar 14,83% dan
dikurangi deviasi 10% mengingat sering terjadinya overhaul mesin di Indocement dan
Holcim sebagai WP terbesar, dampak kenaikan akibat perubahan tarif dan perhitungan
PBB (tanpa adanya % NJKP) adalah sebesar 8%. Dengan asumsi tersebut, dapat
diperoleh proyeksi pendapatan daerah pada tahun 2017 mencapai Rp. 3,79 triliun dan
tahun 2018 mencapai Rp. 3,96 triliun. Lebih detail Proyeksi Pendapatan Daerah
Kabupaten Bogor, ditampilkan pada Tabel 3.45. Sementara itu, proyeksi total belanja
daerah Kabupaten Bogor tahun 2014 sebesar Rp. 3,16 triliun dan cenderung meningkat
hingga tahun 2018 menjadi sebesar Rp 4,47 triliun.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 37

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 3.44.
Proyeksi Pendapatan Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2014-2018
No

Tahu n (Rp.)

URAIAN PEN DAP ATA N


DAERAH

2 014

P EN DAPATAN DAER AH
1

2 016

2017

20 18

3.12 2.86 2.0 71 .0 00

2 .6 56 .4 51.84 7.00 0

2. 92 6.926 .6 36 .4 34

3 .7 91 .19 1.73 2.463

3.96 0.1 01 .8 85 .88 8

P end ap ata n Asli D aerah

52 2.53 4.5 07 .0 00

7 13 .8 32.69 6.00 0

70 8.428 .5 45 .1 14

8 58 .82 3.34 9.398

91 4.5 47 .2 37 .31 8

1 ) Ha sil P ajak Da erah

31 3.33 9.4 57 .0 00

4 89 .9 42.35 5.00 0

44 5.420 .9 92 .4 52

5 89 .45 7.35 7.012

57 5.0 17 .1 14 .85 2

2 ) H asil Retrib usi D aerah


3 ) H asil Pen ge lo laan K ekayaan
Daerah yan g Sah
4 ) La in-lain Pendap atan Asli Daerah
yang Sa h

10 0.58 4.3 17 .0 00

1 01 .6 31.52 5.00 0

11 5.173 .0 68 .5 89

1 22 .27 4.48 6.997

14 8.6 82 .9 01 .63 9

2 4.36 4.5 13 .0 00

26 .0 06.08 3.00 0

3 7.202 .1 76 .9 07

31 .28 8.32 7.688

4 8.0 26 .2 24 .16 5

8 4.24 6.2 20 .0 00

96 .2 52.73 3.00 0

11 0.632 .3 07 .1 66

1 15 .80 3.17 7.701

14 2.8 20 .9 96 .66 2

1.69 9.13 1.8 54 .0 00

1 .4 50 .9 22.89 2.00 0

1. 73 1.542 .6 17 .3 20

2 .3 89 .37 4.80 2.252

2.51 4.2 31 .1 82 .89 4

20 8.03 6.3 40 .0 00

1 24 .8 05.97 8.00 0

12 6.036 .3 40 .0 00

2 05 .53 0.05 3.077

21 6.2 69 .9 91 .62 4

1.32 6.11 6.9 14 .0 00

1 .3 26 .1 16.91 4.00 0

1. 60 5.506 .2 77 .3 20

1 .8 64 .82 8.98 9.988

1.96 2.2 75 .3 16 .94 7

16 4.97 8.6 00 .0 00

90 1.19 5.7 10 .0 00

4 91 .6 96.25 9.00 0

48 6.955 .4 74 .0 00

8 62 .00 9.34 0.000

86 7.0 09 .3 40 .00 0

9.50 0.0 00 .0 00

17 6.88 5.9 02 .0 00

1 81 .6 26.68 7.00 0

17 6.885 .9 02 .0 00

1 76 .88 5.90 2.000

17 6.8 85 .9 02 .00 0

30 9.58 8.0 32 .0 00

3 09 .5 88.03 2.00 0

30 9.588 .0 32 .0 00

3 09 .58 8.03 2.000

30 9.5 88 .0 32 .00 0

22 4.68 6.3 70 .0 00

2 25 .00 0.00 0.000

22 5.0 00 .0 00 .00 0

48 1.5 40 .0 00

4 81.54 0.00 0

481 .5 40 .0 00

48 1.54 0.000

4 81 .5 40 .00 0

18 0.05 3.8 66 .0 00

1 50 .05 3.86 6.000

15 5.0 53 .8 66 .00 0

Dana P erimb ang an


1 ) Bag i H asil P aja k/Ba gi Hasil
Buka n Paj ak
2 ) D ana Alokasi U mum
3 ) D ana Alokasi Khusus

2015

Lain-la in P endap atan Dae ra h yang


Sah
1 ) P endap atan Hiba h
2 ) D ana Bag i Ha sil P ajak da ri
P rovinsi d an Pemerintah D aerah
Lainnya
3 ) D ana P enye suaian dan Otonomi
Khusus
4 ) Bantuan Keua ng an dari Provinsi
d an Pe me rinta h Daerah La innya
5 ) D ana Alokasi Cukai Hasil
Temba kau
6 ) D ana Transfer Lainnya

Sumber: Dinas Pendapatan, Keuangan dan Barang Daerah Kabupaten Bogor, 2014 (diolah)

Dari hasil proyeksi terhadap total belanja dan pendapatan daerah, terlihat bahwa
Anggaran Kabupaten Bogor mengalami defisit sebesar Rp.41,2 miliar pada tahun 2014
dan cenderung meningkat hingga pada tahun 2018 menjadi sebesar Rp.519,1 miliar
(Tabel 3.45).
Tabel 3.45.
Proyeksi Defisit/Surplus APBD Kabupaten Bogor Tahun 2014-2018
No

Uraian

Tahun
2014

2015

2016

2017

2018
3.960.101.885.888

Pendapatan Daerah

3.122.862.071.000

2.656.451.847.000

2.926.926.636.434

3.791.191.732.463

Total Belanja Daerah

3.164.080.419.366

3.489.733.391.453

3.796.193.810.183

4.232.999.106.843

4.479.130.204.496

Defisit/Surplus
Rasio Defisit/
Pendapatan (%)

-41.218.348.366

-833.281.544.453

-869.267.173.749

-441.807.374.380

-519.028.318.608

1,32

31,37

14,95

11,65

13,11

Sumber : Analisis, 2014

Defisit ini lebih diperkirakan karena program dedicated dari pemerintah daerah
Kabupaten Bogor, berupa pembangunan lanjutan akselerasi ekonomi ke wilayah timur
dengan membuka jalur jalan poros tengah timur, poros tengah barat, poros Bogor-barat
yang diperkirakan menelan biaya sebesar Rp. 2,5 triliun yang merupakan prioritas I.
Gagasan ini sejalan dengan apa yang dicanangkan pemerintah pusat berupa percepatan
pembangunan ekonomi Indonesia yang tertuang dalam dokumen MP3EI. Program
dedicated ini diharapkan dapat didukung pendanaannya oleh Pemerintah, Pemerintah
Provinsi dan dari pihak swasta.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 38

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

3.3.3. Penghitungan Kerangka Pendanaan


Penghitungan kerangka pendanaan bertujuan untuk menghitung kapasitas riil
keuangan daerah yang akan dialokasikan untuk pendanaan program pembangunan
jangka menengah daerah Kabupaten Bogor selama 3 (tiga) tahun ke depan. Tahapan
awal yang dilakukan adalah mengidentifikasi seluruh penerimaan daerah dan sumber
penerimaan. Kapasitas riil keuangan daerah adalah total penerimaan daerah setelah
dikurangkan dengan berbagai pos atau belanja dan pengeluaran pembiayaan yang
wajib dan mengikat serta prioritas utama. Proyeksi Kapasitas Riil Kemampuan Keuangan
Daerah Kabupaten Bogor ditampilkan pada Tabel 3.46.
Tabel 3.46.
Proyeksi Kapasitas Riil Kemampuan Keuangan Daerah Kabupaten Bogor Untuk
Pendanaan Pembangunan Daerah Pada Kurun Tahun 2014 2018
Proyeksi
No.

Uraian

1.

Pendapatan

2.

Pencairan dana cadangan

3.

Sisa Lebih Riil Perhitungan Anggaran


Total penerimaan

4.

Dikurangi:
Belanja dan Pengeluaran Pembiayaan
yang Wajib dan Mengikat serta Prioritas
Utama
Kapasitas riil kemampuan keuangan
Sumber : Analisis, 2014

Tahun 2014 (Rp)

Tahun 2015 (Rp)

Tahun 2016 (Rp)

Tahun 2017 (Rp)

Tahun 2018 (Rp)

3.122.862.071.000

2.656.451.847.000

2.926.926.636.434

3.791.191.732.463

3.960.101.885.888

10.055.223.867

11.178.584.519

6.790.990.095

7.470.089.105

8.217.098.015

402.208.954.665

447.143.380.741

452.732.673.000

498.005.940.300

547.806.534.330

3.535.126.249.532

3.114.773.812.260

3.386.450.299.529

4.296.667.761.868

4.516.125.518.233

494.828.410.774

371.121.308.081

380.399.340.783

418.439.274.861

460.283.202.347

3.040.297.838.758

2.743.652.504.179

3.006.050.958.746

3.878.228.487.007

4.055.842.315.886

Berdasarkan Tabel 3.46 memperlihatkan bahwa kapasitas riil kemampuan


keuangan daerah untuk pendanaan pembangunan daerah Kabupaten Bogor cenderung
meningkat dari tahun 2014 sampai dengan 2018. Kapasitas riil kemampuan keuangan
daerah tersebut akan direncanakan untuk mendanai program prioritas sesuai dengan
prioritas pemerintah daerah Kabupaten Bogor.
Tabel 3.47.
Kerangka Pendanaan Alokasi Kapasitas Riil Keuangan Daerah
Jenis Data

2014

2015

(%)
(Rp)
(%)
(Rp)
Prioritas I 41,89 1.273.580.764.656 50,37 1.381.977.766.355
Prioritas II 35,26 1.072.009.017.946 29,51 809.651.853.983
Prioritas III 22,85 694.708.056.156 20,12 552.022.883.841
Total
100 3.040.297.838.758 100 2.743.652.504.179

2016

2017

(%)
(Rp)
(%)
(Rp)
48,35 1.453.425.638.554 45,75 1.734.470.217.602
32,56 978.770.192.168 32,15 1.218.868.141.987
19,09 573.855.128.025 22,1 837.853.372.874
100 3.006.050.958.746 100 3.791.191.732.463

2018
(%)
(Rp)
47,5 1.881.048.395.797
33,5 1.326.634.131.773
19 752.419.358.319
100 3.960.101.885.888

Tabel 3.47 menunjukan bahwa kerangka pendanaan alokasi kapasitas riil


keuangan daerah secara agregat mengalami peningkatan, rencana Prioritas I yang
merupakan program pembangunan daerah dengan tema atau program unggulan Kepala
Daerah harus dilaksanakan oleh daerah pada tahun rencana, termasuk untuk prioritas
bidang pendidikan dan kesehatan. Hasil analisis menunjukan bahwa pada tahun 2014,
prioritas I dialokasikan sebesar 41,89%, kemudian meningkat sangat tinggi pada tahun
2015 sebesar 50,37%, dan selanjutnya secara berturut-turut mengalami pengurangan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 39

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

yaitu pada tahun 2016 sebesar 48,15%, pada tahun 2017 sebesar 45,75% dan pada
tahun 2018 sebesar 47,50%. Pengurangan ini diasumsikan bahwa beberapa program
prioritas telah selesai dilaksanakan dalam periode perencanaan.
Program Prioritas II yang merupakan program prioritas di tingkat SKPD yang
merupakan penjabaran dari analisis per urusan. Prioritas II berhubungan dengan
program/kegiatan unggulan SKPD yang paling berdampak luas pada masing-masing
segmentasi masyarakat yang dilayani sesuai dengan prioritas dan permasalahan yang
dihadapi berhubungan dengan layanan dasar serta tugas dan fungsi SKPD termasuk
peningkatan kapasitas kelembagaan. Alokasi pada prioritas II pada tahu 2014 sebesar
35,26% dan pada periode akhir perencanaan dilakosaikan sebesar 33,50%. Sementara
Prioritas III yang merupakan alokasi belanja-belanja tidak langsung seperti : tambahan
penghasilan PNS, belanja hibah, belanja bantuan sosial organisasi kemasyarakatan,
belanja bantuan keuangan kepada provinsi/kabupaten/kota dan pemerintahan desa
serta belanja tidak terduga. Alokasi pada prioritas III pada tahu 2014 sebesar 22,85%
dan pada periode akhir perencanaan dilakosaikan sebesar 19,00%.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

III - 40

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB IV
ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

4.1. Perumusan Permasalahan Pembangunan Daerah


RPJMD Kabupaten Bogor 2013-2018 merupakan tahap ketiga RPJPD Kabupaten
Bogor 2005-2025, RPJMD tahap ketiga ini diharapkan dapat mengakselerasi visi
pembangunan daerah hingga tahun 2025, yaitu Kabupaten Bogor Maju dan Sejahtera
Berlandaskan Iman dan Takwa. Sasaran pokok pembangunan yang ingin dicapai
meliputi: (1) terwujudnya sumber daya manusia yang berkualitas; (2) terwujudnya
perekonomian rakyat yang maju; (3) terwujudnya Kabupaten Bogor yang Tertib, Segar,
Bersih, Indah, Mandiri, Aman, Nyaman (TEGAR BERIMAN) dan Berkelanjutan; serta (4)
terwujudnya tata kelola pemerintahan yang baik.
Sasaran pokok pembangunan yang tertuang dalam RPJPD 2005-2025 tersebut
jika dicermati pencapaiannya sampai saat ini masih belum mampu dicapai secara
optimal. Berdasarkan hasil identifikasi dan analisis faktor internal (strengths, weakness)
dan faktor eksternal (opportunities, threats), maka pembangunan daerah Kabupaten
Bogor masih dihadapkan pada permasalahan pokok sebagai berikut :
1. Masih rendahnya kualitas sumber daya manusia, seperti tercermin dengan
tingkat pendidikan dan kesehatan maupun aspek lainnya yang mengutamakan
manusia dalam pembangunan.
Masih rendahnya tingkat pendidikan diperlihatkan oleh: (1) masih tingginya
angka buta huruf; (2) masih rendahnya rata-rata lama sekolah (RRLS)
masyarakat Kabupaten Bogor yang pada tahun 2013 baru mencapai 8,04 tahun,
atau baru mencapai kelas 2 SLTP yang berarti tidak tamat SLTP; (3) masih
rendahnya jumlah guru yang bersertifikat profesional di semua jenjang tingkat
pendidikan; (4) belum sesuainya kualitas dan relevansi serta tata kelola
pendidikan dengan kebutuhan dan tuntutan peningkatan daya saing.
Rendahnya tingkat kesehatan ditandai oleh

indikator Usia Harapan Hidup

penduduk Kabupaten Bogor yang masih rendah. Indikator lainnya yang dapat
menjelaskan rendahnya tingkat kesehatan adalah: (1) tingginya Angka
Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB); (2) tingginya angka gizi
buruk pada anak balita; (3) rendahnya pertolongan persalinan oleh tenaga
kesehatan; (4) rendahnya angka aksesibilitas pelayanan kesehatan; dan (5)
masih terdapat lingkungan dengan sanitasi buruk serta pola hidup tidak sehat.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 1

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

2. Masih rendahnya kondisi ekonomi masyarakat.


Rendahnya ekonomi masyarakat terlihat dari masih rendahnya pendapatan per
kapita. Permasalahannya meliputi investasi belum optimal, rendahnya ekspor,
kurang vitalnya pertanian, belum berdayanya industri kecil menengah (IKM),
belum berkembangnya pariwisata secara merata, belum berdayanya koperasi,
usaha mikro, kecil dan menengah (KUMKM), rendahnya daya beli masyarakat,
masih tingginya pengangguran, serta masih tingginya angka kemiskinan.
Pertumbuhan investasi belum mampu meningkatkan keterkaitan dengan usaha
ekonomi lokal dan kesempatan kerja. Permasalahannya belum efisien dan
efektifnya birokrasi, masih adanya kendala pada kepastian hukum dan kepastian
berusaha serta jaminan keamanan berusaha dalam bidang penanaman modal.
Masih rendahnya infrastruktur pendukung merupakan kendala dalam upaya
peningkatan investasi di Kabupaten Bogor. Berkembangnya sektor industri
belum dapat mengatasi permasalahan kemiskinan dan pengangguran.
Rendahnya ekspor terjadi karena kualitas produk yang kurang sesuai dengan
permintaan

dan

standar

internasional,

kurangnya

akses

pasar,

belum

optimalnya pengembangan keberagaman produk ekspor, belum optimalnya


fasilitasi ekspor, serta krisis ekonomi global yang berdampak pada menurunnya
permintaan.
Pengembangan

agroindustri

belum

optimal

dalam

pengolahan

dan

pemasarannya, pengembangan pada sistem pertanian masih bersifat parsial,


serta ketidaksiapan dalam menghadapi persaingan global merupakan kendala
yang masih dihadapi sektor pertanian. Permasalahan lainnya adalah terbatasnya
ketersediaan

input

produksi

pertanian

dan

belum

optimalnya

kondisi

infrastruktur jalan ke sentra produksi, belum meningkatnya produksi dan stok


bahan pangan pokok, belum terkendalinya tingkat kerawanan dan keamanan
pangan masyarakat, belum terkendalinya tata niaga bahan pangan pokok serta
belum terbentuknya pola kawasan industri yang baik di Kabupaten Bogor. Halhal tersebut mengakibatkan tidak terakomodasinya seluruh sektor industri di
Kabupaten Bogor.
Produktivitas dan kualitas hasil pertanian masih rendah sebagai akibat belum
meratanya penerapan teknologi, rendahnya kualitas SDM dan kurangnya minat
generasi muda di bidang pertanian serta belum memadainya dukungan sarana
dan prasarana. Wilayah budidaya pertanian relatif masih terbatas di wilayah
dataran rendah bagian Utara Kabupaten Bogor. Rendahnya produktivitas
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 2

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

pertanian juga disebabkan tidak optimalnya pengelolaan jaringan irigasi dan


sumber daya air lainnya seperti danau/waduk. Pengalihan tata guna lahan untuk
permukiman dan industri secara tidak terkendali mengakibatkan penyusutan
lahan pertanian dan penurunan kualitas sumber daya air.
Selanjutnya permasalahan yang dihadapi lainnya adalah belum berdayanya
industri kecil menengah (IKM). Hal ini terjadi karena lemahnya daya saing,
rendahnya mutu produk, lemahnya keterkaitan IKM dengan industri besar,
keterbatasan modal (tingginya suku bunga), serta rendahnya produktivitas.
Potensi budaya dan keindahan alam di Kabupaten Bogor belum digali dan
dikembangkan sebagai potensi wisata Kabupaten Bogor. Peningkatan kinerja
obyek

dan

daya

tarik

wisata

belum

dikembangkan

secara

optimal,

berkelanjutan, dan berwawasan lingkungan serta belum tersedianya dukungan


sarana dan prasarana pariwisata dengan standar internasional. Pengembangan
wisata alam daerah Puncak kini dihadapkan pada isu terganggunya fungsi
wilayah ini sebagai daerah konservasi.
Peranan Koperasi, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (KUMKM) dalam
peningkatan pertumbuhan ekonomi masih perlu ditumbuhkembangkan. Hal
tersebut disebabkan kurangnya efektifitas fungsi dan peranan Usaha Mikro,
Kecil dan Menengah dalam pembangunan serta rentannya UMKM terhadap
perubahan harga bahan bakar. Masih tingginya kredit konsumsi dibandingkan
dengan

kredit

investasi

juga

menghambat

kontribusi

UMKM

terhadap

pertumbuhan ekonomi sehingga kurang menopang aktivitas sektor riil.


Permasalahan lain yang berkaitan dengan pembangunan ekonomi adalah
rendahnya daya beli masyarakat. Hal ini terjadi karena berbagai hal antara lain
belum efisiennya sistem distribusi barang sehingga harga relatif tinggi, belum
optimalnya penguatan pasar domestik dan efisiensi pasar komoditas, belum
optimalnya

pengawasan

perdagangan

dan

peningkatan

iklim

usaha

perdagangan, serta belum optimalnya penataan sarana perdagangan.


Permasalahan tingginya angka pengangguran disebabkan antara lain tidak
sebandingnya jumlah pertumbuhan angkatan kerja dengan laju pertumbuhan
kesempatan

kerja,

serta

rendahnya

kompetensi

tenaga

kerja.

Tingkat

pengangguran yang relatif tinggi ini mengindikasikan bahwa angkatan kerja


yang begitu besar di Kabupaten Bogor belum terserap secara optimal oleh
sektor-sektor formal, sebagai akibat lapangan pekerjaan yang kurang dan
tingkat kompetensi angkatan kerja yang rendah.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 3

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Permasalahan lainnya adalah masih tingginya angka kemiskinan. Hal ini terjadi
karena kurangnya koordinasi dan harmonisasi program penanggulangan
kemiskinan, serta belum tertatanya sistem distribusi hasil pembangunan
ekonomi yang berkeadilan.
3. Belum memadainya kuantitas dan kualitas infrastruktur serta pengelolaan
lingkungan

hidup

secara

berkelanjutan

untuk

mendorong

percepatan

pembangunan perekonomian daerah.


Infrastruktur wilayah terdiri dari beberapa aspek yaitu infrastruktur transportasi,
sumber daya air dan irigasi, listrik dan energi, telekomunikasi, serta sarana dan
prasarana permukiman. Kebutuhan akan infrastruktur wilayah tidak terlepas dari
fungsi dan peranannya terhadap pengembangan wilayah, yaitu sebagai
pengarah dan pembentuk struktur tata ruang, pemenuhan kebutuhan wilayah,
pemacu pertumbuhan wilayah serta pengikat wilayah.
Aspek infrastruktur transportasi di wilayah Kabupaten Bogor hanya terdiri dari
transportasi darat. Salah satu indikator tingkat keberhasilan penanganan
infrastruktur jalan adalah meningkatnya tingkat kemantapan dan kondisi jalan.
Tingkat kemantapan jaringan jalan Kabupaten Bogor berada pada kondisi
sedang. Hal ini disebabkan oleh tingginya frekuensi bencana alam serta beban
lalu lintas yang sering melebihi standar muatan sumbu terberat (MST). Selain
itu, kurangnya jaringan jalan tol, serta belum terintegrasinya seluruh jaringan
jalan di Kabupaten Bogor dengan baik, termasuk dengan sistem jaringan jalan
tol, menyebabkan rendahnya kualitas dan cakupan pelayanan infrastuktur
jaringan jalan di Kabupaten Bogor.
Keterbatasan kondisi infrastruktur transportasi darat yang lain adalah kurangnya
ketersediaan perlengkapan jalan dan fasilitas lalu lintas seperti rambu, marka,
pengaman jalan, terminal, dan jembatan timbang serta belum optimalnya
kondisi dan penataan sistem hirarki terminal sebagai tempat pertukaran moda,
menyebabkan kurangnya kelancaran, ketertiban, keamanan serta pengawasan
pergerakan lalu lintas. Demikian pula halnya dengan pelayanan angkutan
massal seperti kereta api dan bis, masih belum optimal mengingat infrastruktur
transportasi darat yang tersedia belum

mampu mengakomodir jumlah

pergerakan yang terjadi, khususnya pergerakan di wilayah Tengah Kabupaten


Bogor.
Pada aspek infrastruktur sumber daya air dan irigasi, kondisi infrastruktur yang
mendukung upaya konservasi, pendayagunaan sumber daya air, pengendalian
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 4

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

daya rusak air, keterlibatan masyarakat dalam pengelolaan sumber daya air dan
sistem informasi sumber daya air, dirasakan masih belum memadai. Potensi
sumber daya air di Kabupaten Bogor yang besar belum dapat dimanfaatkan
secara optimal untuk menunjang kegiatan pertanian, industri, dan kebutuhan
domestik. Bencana banjir dan kekeringan juga masih terus terjadi antara lain
akibat menurunnya kapasitas infrastruktur sumber daya air dan daya dukung
lingkungan serta tersumbatnya muara sungai karena sedimentasi yang tinggi.
Selain itu, kondisi jaringan irigasi juga belum memadai.
Pada aspek infrastruktur listrik dan energi, tingkat keberhasilan penanganan
listrik dapat dilihat dari rasio elektrifikasi desa dan rumah tangga. Peningkatan
rasio

elektrifikasi

perdesaan

masih

terus

diupayakan,

baik

melalui

pembangunan jaringan listrik yang bersumber dari PLN, maupun penyediaan


sumber-sumber energi alternatif seperti Pembangkit Listrik Tenaga (PLT) mikro
hidro, surya, dan angin.
Pada aspek telekomunikasi, cakupan layanan untuk infrastruktur telekomunikasi
belum bisa menjangkau setiap pelosok wilayah. Kondisi ini dicirikan dengan
adanya beberapa wilayah yang belum terlayani. Lambatnya pertumbuhan
pembangunan sambungan jasa telepon kabel tetap, salah satunya disebabkan
oleh

bergesernya

fokus

bisnis

penyelenggara

kepada

pengembangan

telekomunikasi bergerak (selular). Sementara itu untuk pengembangan jaringan


telekomunikasi perdesaan saat ini telah dilakukan berbagai upaya, salah satunya
melalui program Kemampuan Pelayanan Universal (KPU)/Universal Service

Obligation (USO) yang digagas oleh Pemerintah Pusat.


Cakupan pelayanan prasarana dasar terutama di pedesaan masih rendah
sebagai akibat tingginya kerusakan prasarana yang ada. Pengembangan
infrastruktur wilayah masih terkendala kepada pembebasan lahan. Sumber air
baku untuk air minum di wilayah Kabupaten Bogor terutama pada musim
kemarau cenderung semakin berkurang. Demikian pula mutu air tanah dan air
permukaan semakin rendah sebagai akibat pencemaran lingkungan, yang
berdampak pada kesehatan masyarakat. Pengelolaan sampah terutama di
perkotaan dan pemukiman padat masih menjadi kendala sebagai akibat
kurangnya lahan untuk Tempat Pembuangan Akhir (TPA) dan sarana
pendukung.
4. Belum terwujudnya tata kelola pemerintahan yang baik dan pemerintahan yang
bersih.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 5

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Hal ini tercermin dari

kurangnya partisipasi masyarakat dalam penetapan

kebijakan dan pelaksanaan pembangunan daerah, kurang profesionalnya


aparatur pemerintah daerah, masih lemahnya penegakan hukum dan peraturan,
lemahnya kapasitas pemerintahan desa untuk memperkuat penyelenggaraan
pemerintahan daerah, kurangnya transparansi dan akses masyarakat terhadap
penyelenggaraan

pemerintahan

daerah

serta

pelayanan

publik,

belum

terbebasnya pemerintahan daerah dari praktek korupsi, kolusi dan nepotisme


(KKN), serta belum optimalnya pelayanan publik.
5. Kurangnya

kesolehan

sosial

masyarakat

dan/atau

pembangunan

sosial

keagamaan untuk mencapai harkat dan martabat kemanusiaan yang tinggi atau
tingkat peradaban masyarakat yang tinggi.
Hal ini terjadi karena semangat keagamaan masyarakat dalam sikap dan
perilaku sosial belum optimal seperti tercermin dengan masih adanya tempat
prostitusi/warung remang-remang, harmonisasi sosial dan kerukunan di
kalangan umat beragama belum terwujud, serta pelayanan kehidupan
beragama masih terbatas.
4.1.1. Identifikasi

Permasalahan

untuk

Penentuan

Program

Prioritas

Pembangunan Daerah
Seperti telah dijelaskan, permasalahan pokok pembangunan di Kabupaten Bogor
meliputi: (1) masih rendahnya kualitas sumber daya manusia, seperti tercermin pada
rendahnya

tingkat

pendidikan

dan

kesehatan

maupun

aspek

lainnya

yang

mengutamakan manusia dalam pembangunan; (2) masih rendahnya kondisi ekonomi


masyarakat; (3) belum memadainya kuantitas dan kualitas infrastruktur serta
pengelolaan lingkungan hidup secara berkelanjutan untuk mendorong percepatan
pembangunan perekonomian daerah; (4) belum terwujudnya tata kelola pemerintahan
yang baik dan pemerintahan yang bersih; serta (5) kurangnya kesolehan sosial
masyarakat dan/atau pembangunan sosial keagamaan untuk mencapai harkat dan
martabat kemanusiaan yang tinggi atau tingkat peradaban masyarakat yang tinggi.
Masih rendahnya tingkat pendidikan berkaitan dengan rendahnya akses, kualitas
dan relevansi pendidikan. Hal ini disebabkan terutama oleh terbatasnya kesempatan
memperoleh pendidikan, rendahnya profesionalisme guru dan distribusinya belum
merata, terbatasnya ketersediaan sarana dan prasarana pendidikan yang berkualitas,
belum efektifnya manajemen dan tatakelola pendidikan, serta belum terwujudnya
pembiayaan pendidikan yang berkeadilan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 6

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Sebagai solusi atas permasalahan tersebut, maka ke depan perlu dirancang


berbagai program untuk memperluas kesempatan memperoleh pendidikan yang
mencakup upaya peningkatan akses terhadap pendidikan dasar, peningkatan akses
terhadap pendidikan menengah, peningkatan akses keaksaraan, dan peningkatan akses
pendidikan agama serta pendidikan keagamaan. Selanjutnya perlu juga diupayakan
peningkatan pemerataan distribusi, kualifikasi akademik, dan profesionalisme guru,
peningkatan ketersediaan sarana dan prasarana yang berkualitas meliputi percepatan
penuntasan rehabilitasi gedung sekolah yang rusak; peningkatan ketersediaan buku
mata pelajaran; peningkatan ketersediaan dan kualitas laboratorium dan perpustakaan;
dan peningkatan pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi (TIK); serta
peningkatan akses dan kualitas layanan perpustakaan. Kemudian perlu dirancang juga
upaya peningkatan manajemen dan tatakelola pendidikan meliputi upaya untuk
meningkatkan manajemen, tatakelola, dan kapasitas lembaga serta meningkatkan
kemitraan publik dan swasta. Hal yang juga penting adalah mewujudkan pembiayaan
pendidikan yang berkeadilan, mewujudkan alokasi dan mekanisme penyaluran dana
yang efisien, efektif, dan akuntabel, serta menyelenggarakan pendidikan dasar bermutu
yang terjangkau bagi semua.
Masih rendahnya tingkat kesehatan berkaitan dengan rendahnya akses dan
kualitas pelayanan kesehatan. Hal ini ditandai dengan rendahnya status kesehatan ibu
dan anak, rendahnya status gizi masyarakat, serta tingginya angka kesakitan dan
kematian akibat penyakit. Hal demikian terjadi karena rendahnya akses dan kualitas
pelayanan kesehatan ibu, rendahnya pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan
terlatih, rendahnya status gizi ibu hamil, terbatasnya sarana Pelayanan Obstetrik
Neonatal Emergensi Dasar (PONED), Pelayanan

Obstetrik

Neonatal Emergensi

Komprehensif (PONEK), pos bersalin desa (Polindes) dan unit transfusi darah,
rendahnya cakupan dan kualitas imunisasi, masih rendahnya status gizi ibu hamil, masih
rendahnya pemberian air susu ibu (ASI) eksklusif, masih tingginya angka kesakitan
terutama diare, asfiksia, dan infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) akibat buruknya
kondisi kesehatan lingkungan, seperti rendahnya cakupan air bersih dan sanitasi, dan
kondisi perumahan yang tidak sehat, serta belum optimalnya pemanfaatan posyandu di
samping determinan sosial budaya lainnya.
Permasalahan rendahnya status gizi masyarakat antara lain dipengaruhi oleh
faktor-faktor

tingginya

angka

kemiskinan,

rendahnya

kesehatan

lingkungan,

melemahnya partisipasi masyarakat, terbatasnya aksesibilitas pangan pada tingkat


keluarga terutama pada keluarga miskin, tingginya penyakit infeksi, belum memadainya
pola asuh ibu, dan rendahnya akses keluarga terhadap pelayanan kesehatan dasar.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 7

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Masih tingginya angka kesakitan dan kematian akibat penyakit menular dan tidak
menular disebabkan oleh masih buruknya kondisi kesehatan lingkungan, perilaku
masyarakat yang belum mengikuti pola perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS), dan
belum optimalnya upaya-upaya penanggulangan penyakit.
Permasalahan lainnya yang berkaitan dengan pelayanan kesehatan adalah
terbatasnya ketersediaan tenaga kesehatan, terbatasnya ketersediaan obat dan
pengawasan obat-makanan, terbatasnya pembiayaan kesehatan untuk memberikan
jaminan

perlindungan

kesehatan

masyarakat, belum optimalnya pemberdayaan

masyarakat dalam pembangunan kesehatan serta rendahnya akses masyarakat


terhadap fasilitas pelayanan kesehatan yang berkualitas.
Merujuk pada permasalahan tersebut di atas, maka kedepan perlu dilakukan
upaya peningkatan akses dan kualitas pelayanan kesehatan ibu dan anak melalui
perbaikan gizi, peningkatan pengetahuan ibu, pemenuhan ketersediaan tenaga
kesehatan, penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan, dan peningkatan cakupan dan
kualitas imunisasi, serta meningkatkan kualitas kesehatan lingkungan.
Upaya lainnya yang relevan adalah meningkatkan cakupan dan kualitas
pencegahan penyakit, pengendalian faktor risiko, peningkatan survailans epidemiologi,
peningkatan

kegiatan

komunikasi,

informasi,

dan

edukasi

(KIE),

peningkatan

tatalaksana kasus, serta peningkatan kesehatan lingkungan.


Dalam

kaitan

dengan

tenaga

kesehatan,

maka

perlu

dilakukan

upaya

peningkatan penyediaan dan pendayagunaan yang menjamin terpenuhinya jumlah,


mutu, dan persebaran SDM kesehatan. Selanjutnya perlu juga meningkatkan
ketersediaan, keterjangkauan, dan pemerataan obat. Upaya lainnya yang juga relevan
adalah meningkatkan pembiayaan kesehatan, promosi kesehatan dan upaya kesehatan
berbasis

masyarakat,

meningkatkan

akses

dan

kualitas

pelayanan

kesehatan

masyarakat melalui penyediaan sarana dan fasilitas pelayanan kesehatan yang


memadai.
Rendahnya kondisi ekonomi masyarakat merupakan resultante atau akumulasi
berbagai permasalahan seperti rendahnya investasi, rendahnya ekspor, kurang vitalnya
pertanian,

belum

berdayanya

IKM,

belum

berkembangnya

pariwisata,

belum

berdayanya KUMKM, rendahnya daya beli masyarakat, tingginya pengangguran, serta


masih tingginya angka kemiskinan.
Investasi belum optimal terjadi karena masih kurang kondusifnya iklim investasi
dan sulitnya permasalahan perizinan investasi. Dengan demikian kedepan upaya-upaya
untuk menarik investasi dan perbaikan prosedur perizinan perlu dilakukan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 8

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Selanjutnya rendahnya ekspor terjadi karena kualitas produk yang kurang sesuai
dengan permintaan dan standar internasional, kurangnya akses pasar, belum
optimalnya pengembangan keberagaman produk ekspor, belum optimalnya fasilitasi
ekspor, serta krisis ekonomi global yang berdampak pada menurunnya permintaan.
Implikasi terhadap kondisi tersebut adalah kedepan perlu diupayakan peningkatan
kualitas produk, peningkatan diversifikasi pasar tujuan ekspor, diversifikasi produk
ekspor, serta peningkatan fasilitasi bagi eksportir.
Kurang vitalnya pertanian terjadi karena keterbatasan lahan, modal, alat mesin
pertanian, serta teknologi. Untuk itu, kedepan perlu dilakukan terus dilakukan
revitalisasi pertanian.
Selanjutnya permasalahan belum berdayanya IKM terjadi karena lemahnya daya
saing, rendahnya mutu produk, lemahnya keterkaitan IKM dengan industri besar,
keterbatasan modal (tingginya suku bunga), serta rendahnya produktivitas. Sebagai
implikasinya, maka kedepan perlu dirancang program peningkatan daya saing,
peningkatan mutu produk, perluasan keterkaitan IKM dengan industri besar, penguatan
modal, serta peningkatan produktivitas.
Belum berkembangnya pariwisata terjadi karena belum optimalnya penataan
daerah tujuan wisata sebagai akibat rendahnya aksesibilitas, terbatasnya fasilitas
umum, kurangnya diversifikasi daya tarik wisata, terbatasnya investasi untuk pariwisata,
belum optimalnya penggunaan IT sebagai sarana promosi dan pemasaran pariwisata,
terbatasnya kompetensi SDM di bidang pariwisata, serta belum optimalnya kemitraan
dan kerjasama dengan swasta dalam pengembangan pariwisata. Merujuk pada
permasalahan tersebut, maka kedepan perlu diupayakan program untuk penataan
daerah tujuan wisata terpadu dengan memperbaiki aksesibilitas, fasilitas umum,
diversifikasi daya tarik wisata, peningkatan investasi untuk pariwisata, peningkatan
penggunaan IT sebagai sarana promosi dan pemasaran pariwisata, peningkatan
kompetensi SDM di bidang pariwisata, serta pengembangan kemitraan dan kerjasama
dengan swasta dalam pengembangan pariwisata.
Permasalahan

belum

berdayanya

KUMKM

terjadi

karena

berbagai

hal

diantaranya: belum optimalnya pemberdayaan KUMKM, masih adanya prosedur dan


administrasi berbiaya tinggi, keterbatasaan modal, kurangnya akses terhadap teknologi,
keterbatasan entrepreneurship, keterbatasan sarana dan prasarana, serta kurang
optimalnya dukungan stakeholders. Berdasarkan permasalahan tersebut, maka kedepan
perlu dirancang program pemberdayaan KUMKM secara terpadu, perbaikan prosedur
dan

administrasi,

penguatan

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

modal,

pembukaan

akses

terhadap

teknologi,
IV - 9

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

pengembangan entrepreneurship, penyediaan sarana dan prasarana, serta penguatan


jejaring kerja dengan seluruh stakeholders.
Rendahnya daya beli masyarakat terjadi karena berbagai hal antara lain: belum
efisiennya sistem distribusi barang sehingga harga relatif tinggi, belum optimalnya
penguatan

pasar

domestik

dan

efisiensi

pasar

komoditas,

belum

optimalnya

pengawasan perdagangan dan peningkatan iklim usaha perdagangan, serta belum


optimalnya penataan sarana perdagangan. Berangkat dari kondisi ini, maka kedepan
perlu dirancang program peningkatan efisiensi sistem distribusi barang, pengelolaan
stabilitas harga, peningkatan pasar domestik dan efisiensi pasar komoditas, peningkatan
pengawasan perdagangan dan peningkatan iklim usaha perdagangan, serta penataan
sarana perdagangan seperti pasar modern maupun pasar tradisional.
Tingginya pengangguran terjadi karena di sisi demand, ketersediaan lapangan
kerja sangat terbatas, sementara itu di sisi supply, kualitas angkatan kerja kurang
sesuai dengan kebutuhan pasar kerja. Merujuk pada kondisi tersebut, maka kedepan
perlu dirancang berbagai program untuk membuka lapangan kerja serta berbagai
program untuk peningkatan kualitas angkatan kerja.
Permasalahan tingginya angka kemiskinan terjadi karena kurangnya koordinasi
dan harmonisasi program penanggulangan kemiskinan serta belum tertatanya sistem
distribusi hasil pembangunan ekonomi yang berkeadilan. Dengan demikian kedepan
perlu

dilakukan

upaya

peningkatan

koordinasi

dan

harmonisasi

program

penanggulangan kemiskinan serta perbaikan sistem distribusi hasil pembangunan


ekonomi yang berkeadilan.
Belum memadainya kuantitas dan kualitas infrastruktur serta pengelolaan
lingkungan hidup secara berkelanjutan untuk mendorong percepatan pembangunan
perekonomian daerah terlihat dari belum memadainya kondisi jaringan sarana dan
prasarana jalan, transportasi, jaringan pengairan dan irigasi, jaringan listrik, serta
jaringan telekomunikasi dan informatika. Penyebab utamanya adalah kurang tersedia
dan terpeliharanya sarana dan prasarana sehingga tidak dapat berfungsi optimal.
Selanjutnya karena kelembagaan, sumberdaya manusia, dan terbatasnya kemampuan
pembiayaan pemerintah. Pada saat ini banyak lembaga yang terkait dengan
pengelolaan sarana dan prasarana sehingga menyulitkan koordinasi, sedangkan kualitas
sumber daya manusia masih rendah. Sementara itu, terkait dengan pembiayaan,
investasi sarana dan prasarana saat ini masih jauh dari kebutuhan investasi.
Permasalahan transportasi yang perlu dibenahi, di antaranya: terbatasnya jumlah dan
buruknya kondisi sarana dan prasarana transportasi, sistem transportasi multimoda
belum terintegrasi dengan memanfaatkan potensi dan keunggulan wilayah sehingga
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 10

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

pelayanan transportasi kurang efisien dan efektif, pendanaan untuk pemeliharaan


prasarana terbatas, penyediaan sarana dan prasarana transportasi belum memadai baik
dari sisi kuantitas maupun kualitasnya. Mencermati kondisi permasalahan tersebut,
maka kedepan perlu dirancang program peningkatan kapasitas sarana dan prasarana
transportasi,

peningkatan

pendanaan

transportasi,

pengembangan

sistem

untuk

pemeliharaan

transportasi

multimoda

sarana
yang

prasarana
terintegrasi,

peningkatan keselamatan masyarakat terhadap pelayanan sarana dan prasarana


transportasi, peningkatan

aksesibilitas masyarakat terhadap pelayanan sarana dan

prasarana transportasi.
Jaringan pengairan dan irigasi masih menghadapi beberapa permasalahan,
antara lain: keberlanjutan ketersediaan air menurun, degradasi Daerah Aliran Sungai
(DAS) dan tingginya alih fungsi lahan yang mengakibatkan menurunnya kemampuan
peresapan/penyimpanan air. Terjadinya perubahan iklim turut mempengaruhi pola
distribusi ketersediaan air yang kurang didukung oleh jumlah sarana dan prasarana
penampung air yang memadai. Selain itu, kualitas air yang ada semakin menurun akibat
tingginya pencemaran air. Ketersediaan air tanah semakin terancam akibat eksploitasi
air tanah secara berlebihan, yang juga menimbulkan dampak seperti penurunan
permukaan air tanah, dan penurunan permukaan tanah (land subsidence), serta
layanan air baku belum optimal dan merata. Suplai air baku semakin berkurang akibat
menurunnya debit pada sumber-sumber air dan tingginya laju sedimentasi pada
tampungan-tampungan air, seperti waduk, embung, dan situ. Selain itu, kualitas air
semakin rendah akibat tingginya tingkat pencemaran pada sungai dan sumber-sumber
air lainnya. Di sisi lain, kebutuhan air baku semakin tinggi akibat pesatnya pertumbuhan
penduduk, berkembangnya aktivitas manusia, dan tidak efisiennya pola pemanfaatan
air. Hal tersebut tidak diikuti dengan pengembangan teknologi pengolahan dan
penyediaan air baku yang efektif dan optimal. Rendahnya ketersediaan prasarana
penyedia air baku di perdesaan menyebabkan tingginya eksploitasi air tanah untuk
memenuhi kebutuhan air minum dan kebutuhan pokok sehari-hari. Selanjutnya
pengelolaan irigasi belum optimal. Selain itu, alih fungsi lahan pertanian produktif
semakin tinggi. Di sisi lain, penggunaan air irigasi cenderung boros karena rendahnya
efisiensi. Keterbatasan pendanaan serta masih rendahnya kuantitas dan kualitas sumber
daya manusia menyebabkan rendahnya kinerja operasi dan pemeliharaan jaringan
irigasi. Selain itu, partisipasi masyarakat petani masih rendah dan kinerja kelembagaan
pengelolaan irigasi belum optimal. Bardasarkan permasalahan tersebut, maka kedepan
perlu dilaksanakan program peningkatan ketersediaan dan kelestarian sumber daya air,
peningkatan layanan prasarana air baku,
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

peningkatan layanan jaringan irigasi,


IV - 11

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

pengendalian bahaya banjir serta peningkatan partisipasi masyarakat petani dan kinerja
kelembagaan pengelola irigasi.
Selanjutnya permasalahan lain yang dihadapi adalah aksesibilitas dan jangkauan
pelayanan terhadap perumahan beserta sarana prasarananya yang belum memadai.
Untuk pembangunan prasarana dan sarana dasar permukiman, permasalahan utama
yang dihadapi adalah rendahnya akses terhadap air minum dan sanitasi (air limbah,
pengelolaan

persampahan,

dan

drainase).

Secara

umum,

faktor-faktor

yang

diidentifikasi menyebabkan terjadinya kondisi ini antara lain: (1) belum memadainya
perangkat peraturan; (2) terbatasnya penyedia layanan yang kredibel dan profesional;
(3) belum optimalnya sistem perencanaan; serta (4) terbatasnya pendanaan.
Sehubungan dengan permasalahan tersebut, maka kedepan perlu dirancang program
peningkatan akses bagi rumah tangga terhadap rumah dan lingkungan permukiman
yang layak, aman, terjangkau dengan dukungan prasarana-sarana dasar, utilitas yang
memadai, dan memiliki jaminan kepastian hukum dalam bermukim (secure tenure),
serta

peningkatan

kualitas

perencanaan

dan

penyelenggaraan

pembangunan

perumahan maupun sarana prasarana dasar permukiman. Selain permasalahan


tersebut,

ada juga permasalahan yang cukup potensial yaitu kurangnya ketahanan

energi terutama diversifikasi energi yang menjamin keberlangsungan dan jumlah


pasokan energi dan terbatasnya penggunaan renewable energy dan energi yang bersih
dan ekonomis, dan belum optimalnya efisiensi konsumsi dan penghematan energi baik
di lingkungan industri rumah tangga, industri besar maupun transportasi. Hal ini terjadi
karena bauran energi (energy mix) belum optimal, pasokan energi masih terbatas
(jumlah, kualitas, dan keandalan), efisiensi dan konservasi energi masih belum berjalan
dengan baik serta peran dan partisipasi pemerintah daerah dalam pemenuhan
kebutuhan energi masih kurang. Berkaitan dengan permasalahan tersebut kedepan
perlu dirancang program untuk peningkatan jangkauan pelayanan ketenagalistrikan,
peningkatan kapasitas dan kualitas sarana dan prasarana energi, serta pengembangan
penggunaan renewable energy dan energi yang bersih dan ekonomis.
Permasalahan utama yang dihadapi dalam hal jaringan komunikasi dan
informatika adalah belum optimalnya penyediaan dan pemanfaatan sarana, prasarana
dan layanan komunikasi dan informatika untuk kegiatan yang produktif sehingga
mengakibatkan rendahnya tingkat daya saing. Hal ini disebabkan oleh berbagai hal
diantaranya: belum meratanya ketersediaan sarana, prasarana dan layanan komunikasiinformatika, serta masih terbatasnya sarana dan prasarana broadband, belum
optimalnya pemanfaatan spektrum frekuensi radio, belum optimalnya penyelenggaraan
komunikasi dan informatika, masih terbatasnya kemampuan adopsi dan adaptasi
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 12

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

teknologi, rendahnya tingkat e-literasi aparatur pemerintah dan masyarakat, belum


optimalnya pemanfaatan sumber pembiayaan dalam penyediaan sarana, prasarana, dan
layanan komunikasi-informatika, serta meningkatnya cyber crime (misuse dan abuse
pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi/TIK). Relevan dengan permasalahan
tersebut, maka kedepan perlu dirancang program peningkatan ketersediaan sarana dan
prasarana dan layanan komunikasi dan informatika yang aman dan modern dengan
kualitas baik dan harga terjangkau, peningkatan kualitas penyediaan dan pemanfaatan
informasi, serta penggunaan TIK secara efektif dan bijak dalam seluruh aspek
kehidupan.
Belum terwujudnya tata kelola pemerintahan yang baik dan pemerintahan yang
bersih terjadi karena kurangnya partisipasi masyarakat dalam penetapan kebijakan dan
pelaksanaan pembangunan daerah, kurang profesionalnya aparatur pemerintah daerah
dan desa, masih lemahnya penegakan hukum dan peraturan, lemahnya kapasitas
pemerintahan

desa untuk

memperkuat penyelenggaraan

pemerintahan

daerah,

kurangnya transparansi dan akses masyarakat terhadap penyelenggaraan pemerintahan


daerah serta pelayanan publik, belum terbebas dari praktek KKN, serta belum
optimalnya pelayanan publik. Sehubungan dengan permasalahan tersebut, maka untuk
mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik dan pemerintahan yang bersih perlu
dirancang program peningkatan partisipasi masyarakat dalam penetapan kebijakan dan
pelaksanaan pembangunan daerah, peningkatan profesionalisme aparatur pemerintah
daerah,

penguatan

pemerintahan
peningkatan

penegakan

desa untuk
transparansi

hukum

dan

peraturan,

memperkuat penyelenggaraan
dan

akses

masyarakat

peningkatan

kapasitas

pemerintahan

terhadap

daerah,

penyelenggaraan

pemerintahan daerah serta pelayanan publik, pemberantasan praktek KKN, serta


peningkatan kualitas pelayanan publik.
Kurangnya

kesolehan

sosial

masyarakat

dan/atau

pembangunan

sosial

keagamaan untuk mencapai harkat dan martabat kemanusiaan yang tinggi atau tingkat
peradaban masyarakat yang tinggi terjadi karena semangat keagamaan masyarakat
dalam sikap dan perilaku sosial belum optimal seperti tercermin dengan masih adanya
tempat prostitusi/warung remang-remang, harmonisasi sosial dan kerukunan di
kalangan umat beragama belum terwujud, serta pelayanan kehidupan beragama masih
terbatas. Sebagai implikasi dari permasalahan tersebut maka perlu dilaksanakan
program peningkatan kualitas keagamaan masyarakat dalam sikap dan perilaku sosial
berupa pembinaan ahlak, penertiban tempat prostitusi/warung remang-remang,
harmonisasi sosial dan kerukunan di kalangan umat beragama, serta peningkatan
pelayanan kehidupan beragama serta pembangunan sarana dan prasarana peribadatan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 13

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

4.1.2. Identifikasi Permasalahan untuk pemenuhan penyelenggaraan Urusan


Pemerintahan Daerah
Permasalahan urusan pendidikan meliputi rendahnya akses terhadap
Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), belum optimalnya Wajib Belajar Pendidikan Dasar
(Wajar Dikdas) Sembilan Tahun, keterbatasan akses terhadap pendidikan menengah,
belum optimalnya pendidikan non formal, rendahnya mutu pendidik dan tenaga
kependidikan, serta rendahnya manajemen pelayanan pendidikan.
Permasalahan urusan kesehatan terdiri dari terbatasnya penyediaan

obat

dan perbekalan kesehatan, terbatasnya upaya kesehatan masyarakat, kurangnya


promosi kesehatan dan pemberdayaan masyarakat; rendahnya status gizi masyarakat,
belum

terwujudnya

lingkungan

sehat,

belum

optimalnya

pencegahan

dan

penanggulangan penyakit menular, terbatasnya pengadaan, peningkatan dan perbaikan


sarana dan prasarana puskesmas/puskesmas pembantu dan jaringannya, belum
optimalnya kemitraan peningkatan pelayanan kesehatan, tingginya aki dan akb,
terbatasnya pelayanan kesehatan lansia, belum terpenuhinya standar pelayanan
kesehatan, belum optimalnya

pelayanan kesehatan penduduk miskin, belum

memadainya pengadaan, peningkatan sarana dan prasarana rumah sakit umum daerah,
serta belum optimalnya pengawasan obat dan makanan.
Permasalahan urusan pekerjaan umum meliputi kurang memadainya jalan
dan

jembatan,

memadainya
jembatan,
kurang

kurang

memadainya

turap/talud/bronjong,

saluran

kurang

drainase/gorong-gorong,

optimalnya

pemeliharaan

belum

jalan

dan

belum berkembangnya sistem informasi data base jalan dan jembatan,

memadainya sarana dan

prasarana kebinamargaan, belum optimalnya

pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa dan jaringan pengairan lainnya,
serta belum optimalnya pengendalian banjir.
Permasalahan urusan perumahan dan permukiman antara lain belum
optimalnya penyediaan lingkungan sehat perumahan, belum optimalnya kesiagaan dan
pencegahan bahaya kebakaran, belum optimalnya pengembangan wilayah strategis dan
cepat tumbuh, belum memadainya infrastruktur perdesaaan, belum memadainya
sumberdaya manusia jasa konstruksi, belum optimalnya pengelolaan persampahan,
kurang optimalnya pengelolaan air minum dan air limbah, belum optimalnya
pengelolaan area pemakaman, belum optimalnya pengelolaan ruang terbuka hijau, serta
belum tertibnya penataan reklame.
Permasalahan

urusan

penataan

ruang

adalah

belum

optimalnya

perencanaan tata ruang, belum optimalnya pemanfaatan ruang, belum optimalnya


RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 14

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

pengendalian pemanfaatan ruang, belum berkembangnya sistem pendaftaran tanah,


belum optimalnya penataan penguasaan, pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan
tanah, serta belum terselesaikannya konflik-konflik pertanahan.
Permasalahan urusan perencanaan pembangunan terdiri dari kurangnya
kapasitas SDM perencana dan kelembagaan perencanaan pembangunan daerah, belum
efektifnya

perencanaan pembangunan daerah, belum optimalnya perencanaan

pembangunan

ekonomi, belum optimalnya perencanaan

sosial budaya, belum

optimalnya perencanaan prasarana wilayah dan sumber daya alam, belum optimalnya
perencanaan pemrintahan, dan masih terbatasnya data/informasi sebagai bank data
serta hasil evaluasi belum digunakan secara optimal sebagai umpan balik dalam
perencanaan pembangunan daerah..
Permasalahan urusan perhubungan adalah kurang memadainya prasarana
dan fasilitas perhubungan, belum memadainya rehabilitasi dan pemeliharaan prasarana
dan fasilitas LLAJ, belum memadainya pelayanan angkutan, belum memadainya sarana
dan prasarana perhubungan, belum optimalnya peningkatan dan pengamanan lalu
lintas, serta belum memadainya kelaikan pengoperasian kendaraan bermotor.
Permasalahan

urusan

lingkungan

hidup

meliputi

belum

optimalnya

pengendalian pencemaran dan perusakan lingkungan hidup, rendahnya kualitas dan


terbatasnya akses informasi sumber daya alam dan lingkungan hidup, serta belum
optimalnya pengendalian polusi.
Permasalahan urusan kependudukan adalah kurang tertibnya administrasi
kependudukan.
Permasalahan urusan keluarga berencana dan keluarga sejahtera
adalah Kepesertaan Metode Konstrasepsi Jangka Panjang (MKJP) masih rendah dan
belum optimalnya pemberdayaan ekonomi keluarga.
Permasalahan urusan pemberdayaan perempuan dan perlindungan
anak meliputi masih rendahnya tingkat partisipasi perempuan dalam ketenagakerjaan,
politik dan ekonomi, masih rendahnya kualitas hidup dan perlindungan perempuan dan
anak, masih rendahnya partisipasi kelembagaan pengarusutamaan gender dan anak
serta masih kurangnya perlindungan perempuan dan anak atas tindak kekerasan.
Permasalahan urusan sosial meliputi belum optimalnya pemberdayaan fakir
miskin dan Penyandang Permasalahan Kesejahteraan Sosial (PMKS) lainnya, terbatasnya
pelayanan

dan

rehabilitasi kesejahteraan

sosial, belum

optimalnya pembinaan

kelembagaan kesejahteraan sosial, belum optimalnya pembinaan panti asuhan/panti


jompo, serta belum optimalnya pembinaan eks penyandang penyakit sosial.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 15

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Permasalahan urusan ketenagakerjaan terdiri dari rendahnya kualitas dan


produktivitas tenaga kerja, terbatasnya kesempatan kerja, kurangnya perlindungan
pengembangan lembaga ketenagakerjaan, serta belum optimalnya transmigrasi
regional.
Permasalahan urusan Koperasi dan UMKM mencakup belum terciptanya
iklim usaha kecil menengah yang kondusif, belum berkembangnya kewirausahaan dan
keunggulan kompetitif usaha kecil menengah, belum berkembangnya sistem pendukung
usaha bagi usaha mikro kecil menengah, rendahnya kualitas kelembagaan koperasi,
serta belum berkembangnya industri kecil dan menengah.
Permasalahan urusan penanaman modal meliputi kurangnya promosi dan
kerjasama investasi, rendahnya iklim investasi dan realisasi investasi, kurang efektifnya
kebijakan penanaman modal, kurangnya potensi sumberdaya, sarana dan prasarana,
serta rendahnya kualitas pelayanan perijinan.
Permasalahan

urusan kebudayaan adalah kurangnya pelestarian nilai

budaya, belum optimalnya pengelolaan

keragaman budaya, belum optimalnya

pengelolaan kekayaan budaya, serta belum berkembangnya kerjasama pengelolaan


kekayaan budaya.
Permasalahan

urusan Statistik adalah belum optimalnya pengembangan

data/informasi.
Permasalahan urusan kepemudaan dan olahraga meliputi belum belum
optimalnya manajemen olahraga, masih rendahnya pemasyarakatan olahraga dan masih
kurangnya penghargaan bagi atlit berprestasi.
Permasalahan urusan kesatuan bangsa dan politik dalam negeri
mencakup kurangnya keamanan dan kenyamanan lingkungan, kurang berkembangnya
wawasan

kebangsaan,

belum

terjalinnya

kemitraan

pengembangan

wawasan

kebangsaan, tingkat partisipasi masyarakat dalam menjaga ketertiban dan keamanan


lingkungan belum ideal seperti yang diharapkan, rendahnya pemahaman politik
masyarakat. Selain itu, belum optimalnya pencegahan dini dan penanggulangan korban
bencana alam, kurang terpeliharanya kantrantibmas dan pencegahan tindak kriminal,
serta belum optimalnya pemberantasan penyakit masyarakat.
Permasalahan urusan pembangunan otonomi daerah, pemerintahan
umum, administrasi keuangan daerah, perangkat daerah, kepegawaian dan
persandian meliputi belum optimalnya fasilitasi kerukunan umat beragama, belum
optimalnya pengendalian kesejahteraan sosial, belum optimalnya pelayanan kedinasan
kepala daerah/wakil kepala daerah, masih kurangnya kerjasama antar pemerintah
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018
IV - 16

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

daerah, kurang tertatanya peraturan perundang-undangan, belum optimalnya penataan


daerah otonomi baru, belum optimalnya penataan administrasi pemerintahan daerah,
kurangnya

pengkoordinasian

bidang

kelembagaan dan ketatalaksanaan,

ekonomi,

belum

optimalnya

penataan

belum optimalnya penataan dan pengendalian

program pembangunan, rendahnya peranserta kepemudaan, kurang terbinanya


pemasyarakatan

olahraga,

belum

optimalnya

pengelolaan

keprotokolan,

belum

optimalnya kapasitas lembaga perwakilan rakyat daerah, belum optimalnya sistem


pengawasan internal dan pengendalian pelaksanaan kebijakan, kurangnya jumlah
tenaga pemeriksa dan aparatur pengawasan yang memenuhi syarat/bersertifikasi,
belum optimalnya pengelolaan keuangan daerah, kurangnya pembinaan dan fasilitasi
pengelolaan keuangan kabupaten, belum optimalnya pengelolaan barang daerah, belum
optimalnya penataan dan pendayagunaan aset daerah, belum tertatanya perencanaan
dan pengembangan karier pegawai, belum efektifnya analisa kebutuhan dan pengadaan
pegawai, kemandirian penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan belum sesuai dengan
SPM/SOP, aparatur masih berada dibawah standar kompetensi ideal, kurang terbinanya
pegawai, rendahnya kesejahteraan pegawai, belum optimalnya layanan administrasi
kepegawaian, rendahnya kinerja kecamatan, serta rendahnya kinerja kelurahan.
Permasalahan

urusan

pemberdayaan

masyarakat

desa

meliputi

rendahnya keberdayaan masyarakat pedesaan, belum berkembangnya lembaga


ekonomi pedesaan, rendahnya partisipasi masyarakat dalam membangun desa,
rendahnya kapasitas aparatur pemerintahan desa, rendahnya peran perempuan di
pedesaan, serta kurang tertatanya administrasi pemerintahan desa.
Permasalahan urusan kearsipan dan perpustakaan antara lain berkaitan
dengan:

kurang

tertatanya

sistem

administrasi

kearsipan,

belum

optimalnya

penyelamatan dan pelestarian dokumen/arsip daerah, kurang terpeliharanya secara


rutin/berkala sarana dan prasarana kearsipan, rendahnya kualitas pelayanan informasi,
serta belum berkembangnya budaya baca dan pembinaan perpustakaan.
Permasalahan

urusan

komunikasi

dan

informasi

meliputi

kurang

berkembangnya komunikasi, informasi dan media massa, kurangnya pengkajian dan


penelitian bidang komunikasi dan informasi, rendahnya fasilitasi peningkatan SDM
bidang komunikasi dan informasi, serta kurangnya kerjasama informasi dan media
massa.
Permasalahan urusan pertanian meliputi rendahnya ketahanan pangan
pertanian/perkebunan,
perkebunan,

belum

rendahnya

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

optimalnya

penerapan

pemasaran

teknologi

hasil

produksi

pertanian/

pertanian/perkebunan,

rendahnya
IV - 17

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

produksi pertanian/perkebunan, belum optimalnya rehabilitasi hutan dan lahan, belum


optimalnya perlindungan dan konservasi sumber daya hutan, belum efektifnya
pencegahan

dan

penanggulangan

penyakit

ternak,

rendahnya

produksi

hasil

peternakan, belum optimalnya pemasaran hasil produksi peternakan, rendahnya


penerapan teknologi peternakan, belum berkembangnya budidaya perikanan, belum
berkembangnya sistem penyuluhan perikanan, belum optimalnya pengelolaan dan
pemasaran

produksi

perikanan,

rendahnya

kesejahteraan

petani,

serta

belum

optimalnya kinerja penyuluh pertanian/perkebunan lapangan.


Permasalahan urusan energi dan sumber daya mineral meliputi kurang
optimalnya pembinaan dan pengawasan bidang pertambangan, belum efektifnya
pengawasan dan penertiban kegiatan rakyat yang berpotensi merusak lingkungan,
belum optimalnya pembinaan dan pengembangan bidang energi dan ketenagalistrikan,
serta belum optimalnya pembinaan dan pengembangan Bidang Migas dan Panas Bumi.
Permasalahan urusan pariwisata meliputi kurangnya promosi dan pemasaran
pariwisata, belum berkembangnya destinasi pariwisata, serta belum berkembangnya
kemitraan.
Permasalahan urusan industri dan perdagangan meliputi kurangnya
perlindungan konsumen dan pengamanan perdagangan, rendahnya ekspor, rendahnya
efisiensi perdagangan dalam negeri, rendahnya kapasitas iptek sistem produksi,
rendahnya kemampuan teknologi industri, belum tertatanya struktur industri, serta
belum berkembangnya industri kecil dan menengah.
4.2. Isu-Isu Strategis
Pembangunan

daerah

Kabupaten

Bogor

pembangunan nasional, bahkan internasional.

tidak

terlepas

dari

dinamika

Isu dan arus utama perubahan yang

dewasa ini terus berkembang adalah arus globalisasi yang memunculkan standardisasi,
efisiensi, keterbukaan dan daya saing, didalamnya menekankan perhatian pada :
1. Pasar bebas, privatisasi, dan deregulasi serta persaingan usaha;
2. Menegaskan kewajiban minimum negara yang tidak dapat diserahkan kepada
mekanisme pasar;
3. Momentum kemitraan global dan penguatan jejaring;
4. Akuntabilitas kepada pelaku internasiona.l
Issue yang berkembang lainya adalah demokratisasi (dari rakyat, oleh rakyat dan untuk
rakyat) didalamnya menekankan perhatian pada :

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 18

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

1. Mengukur

keseluruhan

proses

dan

kinerja

politik

dalam

peningkatan

kesejahteraan rakyat;
2. Akuntabilitas kepada rakyat.
Issue

Desentralisasi

(keunikan

lokal,

keterwakilan

dan

kompromi)

didalamnya

menekankan perhatian pada:


1. Kewajiban pemerintah dan pemerintah daerah;
2. Memberikan layanan yang lebih baik, cepat, mudah, murah, bermutu dan tanpa
diskriminasi;
3. Proses pengambilan keputusan lebih terbuka dan inklusif;
4. Standar Pelayanan Minimum;
5. Akuntabilitas Pemerintah daerah dan rakyat.
Isu strategis yang berkembang tersebut harus menjadi perhatian pemerintah
Kabupaten Bogor, selain itu pada tingkatan daerah, Permasalahan pembangunan daerah
Kabupaten Bogor, masih dihadapkan pada isu-isu strategis sebagai berikut :
1. Pembangunan di Kabupaten Bogor selama ini menunjukkan bahwa masih
terdapat kesenjangan antara pembangunan sumber daya manusia dengan
pembangunan ekonomi yang berdampak kepada terjadinya: (a) nilai tambah
yang tercipta dari pembangunan ekonomi belum dapat diakses oleh sebagian
besar masyarakat Kabupaten Bogor; dan (b) adanya aliran nilai tambah yang
keluar dari Kabupaten Bogor atau terjadi kebocoran regional (regional

leakages). Hal ini ditunjukkan oleh tidak seimbangnya angka IPM tahun 2013
yang dicapai yaitu hanya 73,45 poin (AHH : 70,00 thn, AMH : 95,36%), RLS :
8,04 tahun, dan PPP: Rp. 636.620,-/kapita/bulan), di sisi lain angka
pertumbuhan ekonomi rata-rata adalah sebesar 6,03%. sektor ekonomi yang
menunjukkan Nilai Tambah Bruto (NTB) terbesar adalah sektor industri
pengolahan yang mencapai Rp. 63,17 trilyun atau memiliki andil sebesar 57,60
persen terhadap total PDRB. Berikutnya sektor perdagangan, hotel dan restoran
sebesar Rp.18,55 trilyun (19,34 persen). Sedangkan sektor yang memiliki
peranan relatif kecil adalah sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan
sebesar Rp.1,58 trilyun (1,44 persen).Pengelompokan sembilan sektor ekonomi
dalam PDRB menjadi tiga sektor yaitu sektor primer, sekunder dan tersier,
menunjukkan bahwa kelompok sektor sekunder masih mendominasi dalam
penciptaan nilai tambah di Kabupaten Bogor. Total Nilai Tambah Bruto (NTB)
atas dasar harga berlaku dari kelompok sektor sekunder pada tahun 2013
mencapai Rp.71,26 trilyun, atau meningkat 11,28 persen dibandingkan tahun
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 19

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

sebelumnya. Pada kelompok sektor tersier mengalami peningkatan sebesar


19,74 persen yaitu dari Rp.26,92 trilyun pada tahun 2012 menjadi Rp.32,23
trilyun pada tahun 2013. Sedangkan kelompok primer meningkat sebesar 24,82
persen atau dari Rp. 4,95 trilyun pada tahun 2012 menjadi Rp. 6,17 trilyun pada
tahun 2013. Dengan demikian, penanganan permasalahan pendidikan dan
kesehatan serta permasalahan lainnya yang berkaitan dengan pembangunan
sumberdaya manusia memiliki nilai strategis untuk mendorong pembangunan
daerah.
2. Masih terdapat tingkat pengangguran yang relatif tinggi. Hal ini berarti peluang
kerja yang tercipta dari kegiatan ekonomi di sektor sekunder dan tersier atau
pengolahan dan jasa, belum mampu diakses oleh sumber daya manusia
Kabupaten Bogor yang kualitasnya relatif masih rendah, sehingga peluang kerja
tersebut diisi oleh penduduk dari daerah lain di luar Kabupaten Bogor, seperti
dari DKI Jakarta, kota-kota di kawasan Bodetabek, Jawa Tengah dan Jawa
Timur. Hal ini ditunjukkan dengan angka Rata-rata Lama Sekolah (RLS)
penduduk Kabupaten Bogor yang hanya 8,04 tahun atau rata-rata penduduk
Kabupaten Bogor bersekolah sampai kelas delapan atau kelas dua Sekolah
Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP), sedangkan peluang kerja di sektor industri
dan sektor tersier mensyaratkan minimal berpendidikan lulus Sekolah Lanjutan
Tingkat Atas (SLTA). Jadi dalam konteks kebutuhan tenaga kerja berpendidikan
minimal SLTA dengan pendidikan SDM Kabupaten Bogor terdapat kesenjangan
RLS sebesar 5 tahun. Komposisi tingkat pengangguran yang tinggi ditunjukkan
sebagai berikut: Penduduk usia kerja 15-64 tahun yang telah bekerja sebanyak
1.214.942

orang

atau

42,31%,

yang

tidak/belum

bekerja,

seperti

mahasiswa/pelajar, ibu rumah tangga dan lainnya sebanyak 346.055 orang


(12,05%) dan yang sedang mencari kerja/pengangguran terbuka berjumlah
sebanyak 459.167 orang (15,99%), sedang sisanya (29,65%) merupakan
pengangguran terselubung atau 45,64% adalah pengangguran. Uraian di atas
menjelaskan bahwa penanganan permasalahan pengangguran penting untuk
segera dilakukan.
3. Pembangunan daerah belum berhasil menurunkan jumlah penduduk miskin
secara signifikan. Hal ini ditunjukkan oleh relatif tingginya angka penduduk
miskin. Pada tahun 2013 jumlah penduduk miskin sebanyak 446.890 jiwa, atau
sebesar 8,82% dari jumlah penduduk pada tahun 2013 yaitu sebanyak
5.111.769

jiwa.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

Dengan

demikian,

implementasi

program-program

IV - 20

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

penanggulangan kemiskinan akan semakin penting dalam pembangunan


daerah.
4. Belum memadainya kuantitas dan kualitas infrastruktur untuk mendorong
percepatan

pembangunan

perekonomian

daerah.

Dengan

demikian,

pembangunan infrastruktur untuk membuka isolasi daerah menjadi penting


untuk dilakukan.
5. Iklim investasi dan iklim usaha belum kondusif. Hal ini ditunjukkan oleh
rendahnya realisasi investasi serta kurang berkembangnya dunia usaha. Dengan
demikian, perbaikan iklim investasi dan iklim usaha sangat strategis untuk
mendongkrak perekonomian daerah .
6. Dalam bidang energi, diterapkannya kebijakan konversi bahan bakar dari
minyak tanah ke gas pada tahun 2007 telah memunculkan berbagai
permasalahan di tingkat masyarakat dan dunia usaha dalam memenuhi
kebutuhan energinya. Di Kabupaten Bogor, implementasi kebijakan tersebut
dihadapkan pada ketidaksiapan adaptasi sistem institusi (produsen dan
distributor) dan teknologi (mencakup stasiun pengisian, tabung dan kompor
gas,

kendaraan

pengangkut)

dalam

mengantisipasi

perubahan

dan

ketidakpastian yang dimunculkannya. Di tingkat masyarakat dan dunia usaha,


pilihan adaptasi terhadap bahan bakar pengganti dalam rangka merespon
kebijakan konversi bahan bakar minyak

juga ditentukan oleh potensi

ketersediaan energi alternatif di tingkat lokal. Permasalahan yang terjadi adalah


jenis-jenis energi alternatif ini masih lebih mahal dibandingkan energi bahan
bakar gas. Dengan demikian, penciptaan dan penyediaan energi alternatif yang
murah dan ramah lingkungan menjadi tuntutan masyarakat yang perlu
dipenuhi.
7. Pembangunan sosial budaya dan kehidupan beragama belum mencapai sasaran
secara optimal. Permasalahan bidang sosial terlihat dengan kecenderungan
meningkatnya jumlah dan jenis Penyandang Permasalahan Kesejahteraan Sosial
(PMKS). Hal ini tampak dari merebaknya kasus-kasus permasalahan sosial,
seperti perdagangan manusia (trafficking), HIV AIDS, dan penyalahgunaan
narkoba. Peranserta masyarakat dalam penangan permasalahan sosial masih
terlihat rendah akibat pola pikir masyarakat yang masih menganggap tabu
untuk mengungkap permasalahan sosial yang berdampak luas terhadap
kehidupan bermasyarakat. Ketimpangan yang makin tinggi akan memicu
terjadinya kerawanan sosial. Permasalahan bidang kebudayaan adalah masih
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 21

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

rendahnya ketahanan budaya masyarakat akibat imbas perubahan global dan


belum banyaknya pengakuan HAKI budaya Kabupaten Bogor. Permasalahan
pembangunan keolahragaan saat ini berkaitan dengan pembinaan olahraga
yang belum tertata secara sistematis antara olahraga pendidikan di lingkungan
persekolahan, olahraga rekreasi di lingkungan masyarakat, dan olahraga
prestasi untuk kelompok elit atlit yang menjadi tulang punggung Kabupaten
Bogor dalam pentas kompetisi olahraga nasional. Sedangkan permasalahan di
bidang kepemudaan adalah masih terbatasnya sarana dan prasana untuk
mewadahi aktivitas dan kreativitas generasi muda yang lebih berkualitas dan
mandiri. Permasalahan

terkait

dengan

masih

rendahnya pemberdayaan

perempuan dalam kesempatan usaha, akses terhadap pendidikan, seringnya


perempuan dan anak menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga serta
belum optimalnya peran lembaga sosial masyarakat terhadap perlindungan
perempuan dan anak. Oleh karena itu fasilitasi pengembangan sosial budaya
dan

kehidupan

beragama

perlu

lebih

ditingkatkan

guna

mengurangi

ketimpangan antar kelompok masyarakat sehingga tercipta kerukunan antar


kelompok masyarakat tersebut.
8. Pembangunan bidang politik, hukum dan keamanan belum optimal. Berkenaan
dengan sisi politik kewilayahan, sebagai daerah yang letaknya berdekatan
dengan Jakarta, Kabupaten Bogor diposisikan sebagai penyangga stabilitas
politik ibukota. Kondisi politik di Kabupaten Bogor dengan jumlah penduduk dan
pemilih paling banyak sangat menentukan stabilitas politik nasional. Karena itu
pembangunan Bidang Politik yang salah satunya ditandai dari keberhasilan
Pemilu Gubernur dan Pemilihan Bupati tahun 2013 serta pelaksanaan Pemilu
Nasional tahun 2014, menandakan proses demokrasi yang sedang berlangsung
berjalan dengan baik dan mulai dapat diterima oleh seluruh stakeholders.
Namun demikian, di satu sisi masih terdapat hal-hal yang masih perlu
ditingkatkan terutama dalam partisipasi masyarakat yang mempunyai hak pilih
yang

cenderung

menurun

perkembangan

prosentasenya.

Hal

tersebut

disebabkan oleh terlalu banyaknya frekuensi pelaksanaan pemilihan umum yang


melibatkan masyarakat pemilih serta memakan waktu yang berlarut-larut, selain
itu pula perbedaan tingkat partisipasi pemilih ini berkaitan dengan efektivitas
sosialisasi pemilu kepala daerah, akurasi administrasi pendaftaran pemilih,
tingkat popularitas para kandidat serta kesadaran para pemilih untuk
memanfaatkan hak-hak utama warganegara dalam memilih kepala daerah yang
dipercayainya. Disamping itu peran partai politik dalam melaksanakan fungsinya
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 22

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

masih rendah seperti rekruitmen politik, komunikasi politik, pendidikan dan


sosialisasi politik, serta agregasi dan artikulasi kepentingan. Pengaturan
kekuasaan dan pola pengambilan keputusan dalam pemerintahan masih
mencari pola. Praktik musyawarah telah dikenal sebagai praktik demokrasi di
berbagai tempat di Indonesia. Perubahan sistem pemerintahan dalam era
desentralisasi

belum

kepengelolaan

yang

didukung
baik

pada

oleh

konsep

tingkat

lokal,

kepemimpinan.

Praktik

sejalan

proses

dengan

desentralisasi, belum memberikan ruang yang lebih luas bagi partisipasi


berbagai dimensi kebudayaan daerah, baik pada dimensi pengetahuan, nilai,
maupun dimensi simbolik dari kebudayaan daerah, sehingga tingkat partisipasi
masyarakat dalam pembangunan dan pengambilan keputusan masih rendah.
Demokrasi

juga

telah

mendorong

masyarakat

untuk

lebih

berani

mengemukakan aspirasinya. Pembangunan Bidang Hukum terkendala pada


proses demokratisasi yang mendorong penggantian berbagai aturan perundangundangan di tingkat nasional pada akhirnya berdampak terhadap daerah.
Berbagai perundang-undangan

yang ditetapkan

pemerintah

pusat pada

implementasinya mengalami berbagai kendala karena belum didukung oleh


sistem hukum yang mapan, aparatur hukum yang bersih serta prasarana dan
sarana yang memadai. Kondisi tersebut lebih lanjut menyebabkan penegakkan
hukum yang lemah dan perlindungan hukum dan hak asasi manusia (HAM)
belum dapat diwujudkan. Peraturan perundang-undangan yang baru, selain
banyak yang saling bertentangan juga tidak segera ditindaklanjuti dengan
peraturan pelaksanaannya. Hal tersebut mengakibatkan daerah mengalami
kesulitan

dalam

menindaklanjuti

dengan

peraturan

daerah

dan

dalam

implementasinya. Sampai dengan tahun 2013 masih banyak peraturan daerah


yang belum dapat disesuaikan dengan peraturan perundang-undangan yang
baru. Kondisi tersebut menghambat penyelenggaraan pemerintahan di daerah,
yang dapat berpengaruh terhadap pelayanan kepada masyarakat. Disamping itu
pula masih ditemukan permasalahan lainnya seperti: belum adanya

grand

design tentang pembuatan program legislasi daerah, belum optimalnya


kapasitas dan kompetensi aparat hukum, baik secara kualitas maupun kuantitas
dan lemahnya budaya hukum masyarakat. Kondisi euforia reformasi berkaitan
dengan otonomi daerah yang memberikan peluang kepada masyarakat untuk
menentukan kebijakannya, sehingga ketika terdapat tuntutan masyarakat yang
tidak tersalurkan dan terselesaikan secara memadai, dapat menimbulkan
kerawanan sosial yang pada gilirannya dapat menimbulkan terjadinya gejolak
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 23

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

dan kerusuhan sosial di lingkungan masyarakat, termasuk tindakan anarkis.


Krisis kepercayaan terhadap pemerintah yang akan mengakibatkan menurunnya
kewibawaan pemerintah daerah dan rendahnya respon masyarakat dalam
menangkal berbagai friksi sosial politik yang bernuansa kepentingan kelompok
maupun

golongan.

Hal ini kurang

menguntungkan

bagi upaya untuk

mewujudkan stabilitas ketertiban dan ketentraman masyarakat. Menghadapi


kondisi tersebut, pembangunan di bidang

ketertiban dan

ketentraman

masyarakat menghadapi tantangan yang cukup berat, terutama dalam hal


menghadapi ancaman stabilitas serta tuntutan perubahan dan dinamika
perkembangan masyarakat yang begitu cepat, seiring dengan perubahan sosial
politik yang membawa implikasi pada segala bidang kehidupan berbangsa,
bernegara, dan bermasyarakat. Meningkatnya potensi konflik kepentingan dan
pengaruh

negatif

arus

globalisasi

yang

penuh

keterbukaan,

sehingga

mengurangi wawasan kebangsaan dan kesadaran bela negara. Tingkat


kriminalitas dan pelanggaran hukum lainnya masih cukup tinggi. Hal ini
disebabkan karena Kabupaten Bogor merupakan daerah penyangga ibu kota
negara. Jumlah penduduk yang besar dan heterogen, terdapatnya obyek vital
nasional, daerah kunjungan wisata, daerah pendidikan dan industri serta
banyaknya

permasalahan

kepemilikan

lahan.

Disamping

itu

protes

ketidakpuasan terhadap suatu permasalahan yang mengarah pada perusakan


fasilitas umum seringkali terjadi. Namun secara keseluruhan sikap masyarakat
untuk mendukung terciptanya tertib sosial melalui upaya mewujudkan
ketentraman dan ketertiban cukup baik. Gangguan terhadap ketentraman dan
ketertiban masyarakat masih berpotensi untuk muncul, yaitu berkembangnya
modus-modus kejahatan baru dengan memanfaatkan teknologi canggih dan
maraknya kasus-kasus kerusuhan dan berbagai kejahatan yang bersifat
konvensional, transnasional dan kejahatan terhadap kekayaan negara dan
pemerintah daerah. Untuk itu upaya pembangunan di bidang politik, hukum dan
keamanan perlu direncanakan dan dilaksanakan secara lebih sistematis dan
jelas fokusnya.
9. Pengembangan tata ruang dan wilayah belum optimal. Penyimpangan
pemanfaatan ruang diperlihatkan dengan tingginya alih fungsi lahan produktif
karena pengaruh kegiatan ekonomi, perkembangan penduduk maupun kondisi
sosial budaya. Alih fungsi yang terjadi umumnya mengabaikan rencana tata
ruang yang telah direncanakan sebelumnya. Tingginya alih fungsi lahan
kawasan lindung menjadi kawasan budidaya (lahan terbangun) terjadi
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 24

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

penurunan luas lahan hutan dan sawah di Kabupaten Bogor. Perkembangan alih
fungsi lahan produktif untuk kegiatan investasi industri, jasa maupun
pemukiman yang tidak sejalan dengan pola perencanaan yang telah ditetapkan
menimbulkan dampak berupa kerusakan lingkungan, penurunan daya dukung
lingkungan serta mengancam ketahanan pangan Kabupaten Bogor. Alih fungsi
lahan di Kabupaten Bogor terutama terjadi pada berubahnya fungsi hutan, baik
primer maupun sekunder menjadi fungsi perkebunan bahkan semak belukar,
berubahnya fungsi sawah menjadi fungsi permukiman dan budidaya lainnya
serta mendorong berkurangnya kawasan resapan air, perambahan daerah/
kawasan hulu sungai. Perubahan regulasi dalam bidang penataan ruang, yaitu
Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007, diharapkan dapat memberikan acuan
yang lebih tegas dengan penerapan sanksi pidana maupun perdata bagi pelaku
penyimpangan

tata

ruang.

Pada

Undang-undang

tersebut

pemerintah

Kabupaten Bogor antara lain memiliki kewenangan dalam pengaturan,


pembinaan, pengawasan dan pelaksanaan penataan ruang serta pengembangan
kawasan strategis Kabupaten Bogor sesuai dengan kewenangan di tingkat
Kabupaten Bogor. Kabupaten Bogor yang terletak berbatasan dengan ibu kota
DKI Jakarta belum mampu memanfaatkan keuntungan lokasinya (locational
rent) untuk keuntungan Kabupaten Bogor. Kondisi yang terjadi justru sebaliknya
yaitu Kabupaten Bogor menjadi pendukung pembangunan DKI Jakarta. Hal ini
karena kelemahan-kelemahan Kabupaten Bogor sendiri, khususnya dari aspek
rendahnya kualitas SDM. Semestinya Kabupaten Bogor dapat memanfaatkan
DKI Jakarta sebagai pasar yang sangat potensial, baik sebagai konsumen
maupun sebagai akses untuk mencapai pasar yang lebih luas bahkan pasar
internasional. Dengan demikian Kabupaten Bogor harus mampu menciptakan
produk-produk berkualitas yang dibutuhkan oleh DKI Jakarta maupun pasar
global seperti: produk agribisnis dan agro industri, produk kerajinan, maupun
produk jasa seperti pariwisata, yang sekaligus dapat menjadi sektor-sektor
prioritas.
10. Reformasi birokrasi dan tata kelola pemerintahan daerah belum tercapai secara
optimal. Hal ini tercermin dari
penetapan

kebijakan

dan

kurangnya partisipasi masyarakat dalam

pelaksanaan

pembangunan

daerah,

kurang

profesionalnya aparatur pemerintah daerah, masih lemahnya penegakan hukum


dan peraturan, lemahnya kapasitas pemerintahan desa untuk memperkuat
penyelenggaraan pemerintahan daerah, kurangnya transparansi dan akses
masyarakat terhadap penyelenggaraan pemerintahan daerah serta pelayanan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 25

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

publik belum terbebas dari praktek KKN, serta belum optimalnya pelayanan
publik. Permasalahan

yang masih ada dalam pembangunan Bidang Aparatur

antara lain: kelembagaan pemerintah daerah masih belum sepenuhnya


berdasarkan prinsip organisasi yang efisien dan rasional, sehingga struktur
organisasi kurang proporsional, sistem manajemen kepegawaian belum mampu
mendorong peningkatan profesionalitas, kompetensi, dan pemerintah daerah
belum menerapkan sistem remunerasi yang adil dan layak sesuai dengan
tanggungjawab dan beban kerja, sebagaimana diamanatkan dalam Undangundang Nomor 43 Tahun 1999 tentang Pokok-pokok Kepegawaian, Sistem dan
prosedur kerja di lingkungan aparatur daerah belum efisien, efektif, dan
berperilaku

hemat,

praktek

penyimpangan

yang

mengarah

pada

penyalahgunaan wewenang (korupsi) belum teratasi, pelayanan publik belum


sesuai dengan tuntutan dan harapan masyarakat, terabaikannya nilai-nilai etika
dan budaya kerja dalam birokrasi sehingga melemahkan disiplin kerja, etos
kerja, dan produktivitas kerja. Berkaitan dengan kondisi tersebut, maka upaya
penerapan reformasi birokrasi perlu dilakukan secara tegas guna mewujudkan
tata kelola pemerintahan yang baik, bersih dan bebas KKN.
11. Masih terdapat ketimpangan pembangunan wilayah di Kabupaten Bogor antara
Kabupaten Bogor Bagian Barat dengan bagian Kabupaten Bogor lainnya. Isu
ketimpangan ini harus disikapi secara arif untuk mencari solusi terbaik
disamping

kemungkinan

terjadinya

pemekaran

Kabupaten.

Pengalaman

pemekaran wilayah yang sudah terjadi ternyata belum membuktikan sebagai


solusi pemerataan pembangunan antar wilayah. Melalui strategi pembangunan
yang tepat, maka ketimpangan pembangunan wilayah yang terjadi dapat
dikurangi secara bertahap.
12. Semakin meningkatnya konversi lahan pertanian ke non pertanian dan konversi
lahan di kawasan lindung. Sebagai akibatnya produksi dan produktivitas
pertanian semakin menurun dan kondisi lingkungan juga menurun. Mengingat
sektor pertanian dan lingkungan alam masih menjadi keunggulan Kabupaten
Bogor khususnya dalam lingkup wilayah Jabodetabek, maka kondisinya yang
semakin menurun akan mengancam ketahanan pangan Kabupaten Bogor.
Untuk itu perlu upaya perlindungan dan pengamanan terhadap lahan-lahan
pertanian yang produktif agar tidak dialihfungsikan untuk kepentingan lain yang
merugikan pembangunan pertanian daerah.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 26

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

13. Berkembangnya aktivitas pertambangan dan galian yang tidak memperhatikan


dampak lingkungan. Barang tambang pada dasarnya merupakan sumber daya
alam yang bernilai ekonomi dan dapat diekstrak untuk meningkatkan
pendapatan, namun sangat perlu dilakukan upaya untuk meminimalkan dampak
lingkungan. Lingkungan yang rusak akan dapat mengancam potensi ekonomi
lainnya yang dimiliki Kabupaten Bogor seperti pariwisata dan pertanian. Oleh
karena itu, perlu dilakukan penerapan aturan secara tegas dalam melindungi
kelestarian sumber daya lingkungan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IV - 27

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB V
VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Bogor


Tahun 2013-2018 merupakan tahap ketiga dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Daerah (RPJPD) Kabupaten Bogor Tahun 2005-2025.

Berdasarkan pelaksanaan,

pencapaian, dan sebagai keberlanjutan RPJMD tahap kedua, RPJMD tahap ketiga ini
ditujukan

untuk

merealisasikan

visi

dan

misi

pembangunan

daerah

melalui

pengembangan dan percepatan pembangunan daerah secara menyeluruh di berbagai


bidang/urusan pemerintahan sesuai dengan kewenangan yang dimiliki oleh Pemerintah
Kabupaten Bogor.
5.1. V i s i
Dengan mempertimbangkan

arah dan tahapan pembangunan jangka panjang

daerah, hasil-hasil yang sudah dicapai pada tahap sebelumnya dan permasalahan yang
dihadapi serta isu-isu strategis yang berkembang maka pernyataan Visi Pemerintah
Kabupaten Bogor Tahun 20013-2018 adalah Kabupaten Bogor menjadi Kabupaten
Termaju di Indonesia.
Makna pernyataan Visi Pemerintah Kabupaten Bogor di atas adalah :
1. Kabupaten Bogor adalah batas adminsitrasi Kabupaten Bogor di Provinsi Jawa
Barat yang di dalamnya berkumpul sejumlah manusia atau masyarakat dalam
arti seluas-luasnya dan terikat oleh suatu kebudayaan yang mereka anggap
sama.
2. Termaju adalah

bahwa Kabupaten Bogor telah mencapai atau berada pada

tingkat kemajuan yang lebih tinggi atau masyarakat telah menuju ke arah yang
lebih baik maupun berkembang ke arah yang lebih baik. termaju juga berarti
bahwa Kabupaten Bogor sebagai suatu wilayah terus melakukan pengembangan
diri untuk menyesuaikan diri terhadap perubahan yang terjadi di dalam maupun
di luar.
3. Indonesia adalah negara kesatuan yang berdaulat dalam bingkai Negara
Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) .

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

V-1

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

1.2.

Misi
Dalam rangka pencapaian visi tersebut di atas dengan tetap memperhatikan

kondisi dan permasalahan yang ada serta tantangan ke depan, dan memperhitungkan
peluang yang dimiliki, maka ditetapkan 5 (lima) misi sebagai berikut:
1. Meningkatkan kesalehan sosial dan kesejahteraan masyarakat.
2. Meningkatkan daya saing perekonomian masyarakat dan pengembangan usaha
berbasis sumberdaya alam dan pariwisata.
3. Meningkatkan integrasi, koneksitas, kualitas dan kuantitas infrastruktur wilayah
dan pengelolaan lingkungan hidup yang berkelanjutan.
4. Meningkatkan aksesibilitas dan kualitas penyelenggaraan pendidikan dan
pelayanan kesehatan.
5. Meningkatkan kinerja penyelenggaraan pemerintahan dan kerjasama antar
daerah dalam kerangka tata kelola pemerintahan yang baik.
Penjelasan yang terkandung di dalam rumusan kelima misi Pemerintah
Kabupaten Bogor tersebut di atas serta keseselarasannya dengan rumusan misi
Pemerintah Provinsi Jawa Barat adalah sebagai berikut:
1. Misi Pertama, yaitu Meningkatkan kesalehan dan kesejahteraan sosial
masyarakat.

Misi ini merupakan upaya Pemerintah Kabupaten Bogor untuk

menjaga keharmonisan dalam kehidupan sosial dan keagamaan dengan


menjamin sepenuhnya hak-hak dasar masyarakat. Misi ini

terkait dengan Misi

Kelima Pemerintah Provinsi Jawa Barat, yaitu Mengokohkan Kehidupan Sosial


Kemasyarakatan melalui Peningkatan Peran Pemuda, Olah Raga, Seni, Budaya
dan Pariwisata dalam Bingkai Kearifan Lokal.
2. Misi Kedua, yaitu Meningkatkan daya saing perekonomian masyarakat dan
pengembangan usaha berbasis sumberdaya alam dan pariwisata.
merupakan

upaya

Pemerintah

Kabupaten

Bogor

dalam

Misi ini

menciptakan

kesejahteraan masyarakat terutama kesejahteraan di bidang ekonomi yang


dicapai melalui pertumbuhan ekonomi yang stabil dan berkelanjutan serta
meningkatkan

kemandirian

yang

berlandaskan

persaingan

sehat

serta

memperhatikan nilai-nilai keadilan, kepentingan sosial, dan berwawasan


lingkungan. Misi ini terkait dengan Misi Kedua Pemerintah Provinsi Jawa Barat,
yaitu Membangun Perekonomian yang Kokoh dan Berkeadilan.
3. Misi Ketiga, yaitu Meningkatkan integrasi, koneksitas, kualitas dan kuatitas
infrastruktur wilayah dan pengelolaan lingkungan hidup yang berkelanjutan.
Misi ini merupakan upaya Kabupaten Bogor dalam rangka menyediakan sarana
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

V-2

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

dan prasarana, pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup yang


mantap guna mendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat dan mendorong
peningkatan swadaya masyarakat dalam memelihara dan membangun kualitas
sarana dan prasarana publik. Misi ini terkait dengan Misi Keempat Pemerintah
Provinsi Jawa Barat, yaitu

Mewujudkan Jawa Barat yang Nyaman dengan

Pembangunan Infrastruktur Strategis yang Berkelanjutan.


4. Misi Keempat yaitu Meningkatkan aksesibilitas dan kualitas penyelenggaraan
pendidikan dan pelayanan kesehatan. Misi ini merupakan upaya Pemerintah
Kabupaten Bogor dalam membangun sumberdaya manusia yang sehat dan
cerdas yang pada gilirannya akan menjadi manusia yang produktif, kompetitif,
dan dilandasi akhlak mulia sebagai kunci dari keberhasilan pelaksanaan misi
yang lainnya. Misi ini terkait dengan Misi Pertama Pemerintah Provinsi Jawa
Barat, yaitu Membangun Masyarakat yang Berkualitas dan Berdaya Saing.
5. Misi Kelima, yaitu Meningkatkan kinerja penyelenggaraan pemerintahan dan
kerjasama antar daerah dalam kerangka tata kelola pemerintahan yang baik.
Misi ini merupakan upaya Pemerintah Kabupaten Bogor dalam terus menjaga
cita-cita

dalam

pelaksanaan

pemerintahan

dan

pembangunan

yang

mengedepankan partisipasi, transparansi, dan akuntabilitas, serta berorientasi


pada penegakan supremasi hukum sebagai sarana untuk menciptakan
keamanan dan ketertiban masyarakat.

Misi ini terkait dengan Misi Ketiga

Pemerintah Provinsi Jawa Barat, yaitu Meningkatkan Kinerja Pemerintahan


melalui Profesionalisme Tata Kelola dan Perluasan Partisipasi Publik.
5.3.

Tujuan dan Sasaran


Dalam mewujudkan Visi melalui pelaksanaan Misi yang telah ditetapkan tersebut

di atas, maka perlu adanya kerangka yang jelas pada setiap misi menyangkut tujuan
dan sasaran yang akan dicapai. Tujuan dan sasaran pada setiap misi yang dijalankan
akan memberikan arahan bagi pelaksanaan setiap urusan pemerintahan daerah, baik
urusan wajib maupun urusan pilihan dalam mendukung pelaksanaan misi dimaksud,
uraian tujuan dan sasaran pada setiap misi sebagai berikut :
5.3.1. Misi Pertama : Meningkatkan kesalehan sosial dan kesejahteraan
masyarakat.
Tujuan :
1. Meningkatnya kualitas ketaqwaan dan

ukhuwah serta toleransi antar umat

beragama.
2. Meningkatnya kualitas pemberdayaan perempuan, perlindungan anak.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

V-3

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

3. Meningkatnya ketahanan keluarga sebagai basis ketahanan sosial.


4. Meningkatnya kualitas pelayanan sosial dan menurunnya angka kemiskinan.
5. Terwujudnya pemuda yang tangguh dan berdaya saing.
6. Berkembangnya seni dan budaya dalam bingkai kearifan lokal.
7. Meningkatnya kebugaran masyarakat dan prestasi olahraga Kabupaten Bogor.
8. Terwujudnya manajemen pengelolaan bencana.
Sasaran:
1. Meningkatnya

pelayanan

dan

kemudahan

bagi

umat

beragama dalam

menjalankan ibadahnya.
2. Meningkatnya partisipasi perempuan dalam pembangunan.
3. Meningkatnya pemenuhan hak dan perlindungan perempuan dan anak.
4. Menurunnya laju pertumbuhan penduduk alami.
5.

Meningkatnya keluarga sejahtera.

6. Meningkatnya kesejahteraan penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS).


7. Menurunnya angka kemiskinan.
8. Terselenggaranya pentas seni budaya daerah.
9. Meningkatnya kemandirian dan partisipasi pemuda dalam pembangunan.
10. Meningkatnya pemasyarakatan olahraga.
11. Terbangunnya pusat olahraga terpadu.
12. Meningkatnya prestasi olahraga Kabupaten Bogor.
13. Meningkatnya cakupan, pencegahan dan upaya penanggulangan bencana.
5.3.2. Misi Kedua: Meningkatkan daya saing perekonomian masyarakat dan
pengembangan usaha berbasis sumberdaya alam dan pariwisata
Tujuan :
1. Terjaminnya ketahanan pangan masyarakat.
2. Meningkatnya daya saing koperasi, usaha kecil menengah dan agribisnis.
3. Meningkatnya penanaman modal

di Kabupaten Bogor

yang mendorong

penciptaan lapangan kerja dan tumbuhnya kelembagaan ekonomi lokal.

4. Meningkatnya pengelolaan sumberdaya alam yang berwawasan lingkungan.


5. Berkembangnya pariwisata daerah yang berbasis pada

keindahan alam dan

lingkungan serta budaya lokal


6. Terwujudnya pertambangan,

pariwisata

serta pertanian dan perikanan

sebagai pengungkit perekonomian daerah.


7. Meningkatnya peran industri dan perdagangan dalam perekonomian daerah
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

V-4

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

8. Meningkatnya produktivitas tenaga kerja dan menurunnya pengangguran.


Sasaran:
1. Meningkatnya produksi, produktifitas, distribusi dan konsumsi pangan daerah
2. Meningkatnya jumlah koperasi aktif dan kemandirian usaha mikro, kecil dan
menengah dalam mengembangkan ekonomi lokal
3. Berkembangnya agribisnis pertanian peternakan dan perikanan
4. Meningkatnya investasi dan laju pertumbuhan investasi
5. Meningkatnya pengendalian pemanfatan sumber daya alam dan berkurangnya
kerusakan alam akibat penambangan
6. Meningkatnya cakupan pemenuhan kebutuhan listrik
7. Berkembangnya pariwisata andalan disertai dengan meningkatnya kunjungan
wisata
8. Terwujudnya BUMD Pertambangan yang berdaya saing sebagai pengungkit
perekonomian daerah
9. Terbentuknya BUMD Pariwisata sebagai pengungkit perekonomian daerah
10. Terbentuknya

BUMD

pertanian

dan

perikanan

sebagai

pengungkit

perekonomian daerah
11. Meningkatnya jumlah dan kemandirian industri kecil dan menengah dalam
mengembangkan ekonomi lokal
12. Meningkatnya nilai dan volume perdagangan dalam negeri dan ekspor
13. Meningkatnya partisipasi angkatan kerja dan kesejahteraan tenaga kerja
14. Tersalurkannya minat masyarakat untuk bertransmigrasi.
5.3.3. Misi ketiga : Meningkatkan integrasi, koneksitas, kualitas dan kuantitas
infrastruktur wilayah dan pengelolaan lingkungan hidup yang berkelanjutan
Tujuan :
1. Meningkatnya penataan ruang yang terpadu dan berkelanjutan dan tertib
pertanahan.
2. Terwujudnya

infrastruktur

jalan/

jembatan

dan

sumberdaya

air

yang

terintegrasi
3. Tersedianya sarana prasarana pemukiman yang layak (rutilahu, jalan setapak,
kawasan prioritas pembangunan pemukiman dan sanitasi)
4. Meningkatnya kualitas lingkungan hidup dan berkurangnya dampak pencemaran
lingkungan.
Sasaran:
1. Meningkatnya perencanaan, kesesuaian dan pengendalian pemanfaatan ruang
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018
V-5

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

2. Meningkatnya kepastian hukum pemilikan tanah masyarakat


3. Meningkatnya infrastruktur jalan/ jembatan yang berkualitas dan terintegrasi
untuk mendukung pergerakan orang, barang dan jasa
4. Meningkatnya

infrastuktur

perhubungan

yang

mendukung

aksesibilitas,

pergerakan orang, barang dan jasa


5. Meningkatnya infrastruktur sumber daya air, waduk dan irigasi untuk
mendukung terpeliharnya hutan konservasi, kawasan lindung, pengendalian dan
pendayagunaan sumber daya air
6. Meningkatnya sarana dan prasarana permukiman
7. Meningkatnya pengelolaan air limbah domestik secara optimal
8. Meningkatnya pengelolaan sampah terpadu dan berwawasan lingkungan pada
tingkat kabupaten dan kawasan permukiman
9. Meningkatnya pengendalian pencemaran air, udara dan kerusakan tanah
10. Meningkatnya peran serta masyarakat dalam pengelolaan lingkungan hidup.
5.3.4.

Misi

keempat

Meningkatnya

aksesibilitas

dan

kualitas

pendidikan

termasuk

penyelenggaraan pendidikan dan pelayanan kesehatan


Tujuan :
1. Meningkatnya

pemenuhan

sarana

dan

prasarana

peningkatan kesejahteraan pendidik dan tenaga kependidikan;


2. Meningkatnya rata-rata lama sekolah (RLS) dan terwujudnya wajib sekolah 12
tahun yang berkualitas;
3. Tuntasnya buta aksara dan buta huruf Al-Quran;
4. Terwujudnya

pelayanan

kesehatan

yang

mudah,

murah,

merata

dan

berkualitas;
5. Meningkatnya jaminan pelayanan kesehatan bagi masyarakat dalam bentuk
JAMPESEHAT yang terintegrasi dengan layanan BPJS;
6. Meningkatnya sarana dan prasarana kesehatan baik layanan dasar maupun
rujukan.
Sasaran:
1. Terpenuhinya sarana dan prasarana pendidikan
2. Meningkatnya kuantitas dan kualitas serta kesejahteraan pendidik dan tenaga
kependidikan
3. Meningkatnya rata-rata lama sekolah

(RLS) dan partisipasi pendidikan

masyarakat
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

V-6

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

4. Meningkatnya mutu pengelolaan pendidikan


5. Meningkatnya angka melek huruf (AMH) masyarakat
6. Meningkatnya minat dan budaya baca masyarakat;
7. Meningkatnya cakupan pelayanan kesehatan bagi masyarakat;
8. Meningkatnya cakupan pelayanan gizi bagi masyarakat;
9. Meningkatnya kesadaran perilaku hidup bersih dan sehat
10. Terselenggaranya pelayanan kesehatan melalui JAMPESEHAT yang terintegrasi
dengan layanan BPJS
11. Terpenuhinya kebutuhan tenaga medis dan para medis.
12. Meningkatnya sarana dan prasarana kesehatan baik layanan dasar maupun
rujukan
5.3.5. Misi kelima : Meningkatkan kinerja penyelenggaraan pemerintahan
dan kerjasama antar daerah dalam kerangka tatakelola pemerintahan yang
baik.
Tujuan :
1. Terwujudnya

penyelenggaraan

pemerintahan

di

semua

tingkatan

yang

transparan, akuntabel, efisien, partisipatif, bersih dan berwibawa serta terus


melakukan pencegahan tindak pidana korupsi;
2. Terciptanya aparatur pemerintahan daerah yang profesional dan produktif serta
berorientasi pada kualitas pelayanan;
3. Terciptanya sinergitas dan kerjasama pembangunan antar daerah;
4. Terfasilitasinya pembentukan daerah otonomi baru Kabupaten Bogor Barat;
5. Terwujudnya stabilitas sosial, politik dan keamanan di Kabupaten Bogor.
Sasaran:
1. Meningkatnya kualitas perencanaan daerah yang partisipatif, transparan, dan
aplikatif;
2. Meningkatnya kemampuan daerah dalam membiayai pembangunan;
3. Tertatanya administrasi dan pertanggungjawaban keuangan;
4. Meningkatnya kualitas kebijakan bidang pemerintahan;
5. Meningkatnya kualitas kebijakan bidang perekonomian dan pembangunan;
6. Meningkatnya kualitas kebijakan bidang Kesejahteraan rakyat;
7. Meningkatnya kualitas penataan organisasi dan kelancaran tugas Kepala
Daerah;
8. Meningkatnya kelancaran fasilitasi tugas-tugas DPRD;
9. Terselenggaranya pelayanan pengadaan barang dan jasa melalui LPSE;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

V-7

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

10. Meningkatnya pelayanan administrasi kependudukan dan catatan sipil;


11. Meningkatnya pelayanan perizinan yang sesuai dengan ketentuan, cepat,
mudah dan terjangkau t berstandar ISO;
12. Meningkatnya cakupan pelayanan, pencegahan dan upaya penanggulangan
bencana;
13. Meningkatnya kinerja pelayanan kecamatan;
14. Meningkatnya kinerja penyelenggaraan pemerintahan desa;
15. Meningkatnya efektifitas pengawasan dan pengendalian;
16. Tertibnya pengelolaan arsip dan tercapainya kemudahan untuk pelayanan
kearsipan;
17. Meningkatnya akuntabilitas Pemerintah Kabupaten Bogor;
18. Tersedianya informasi tentang penyelenggaraan pemerintahan yang mudah
diakses oleh masyarakat;
19. Meningkatnya kapasitas dan kapabilitas aparatur;
20. Meningkatnya kualitas pengelolaan kepegawaian;
21. Meningkatnya kerjasama antar pemerintah daerah dan pihak ketiga;
22. Terbentuknya daerah otonomi baru Kabupaten Bogor Barat;
23. Meningkatnya wawasan kebangsaan masyarakat;
24. Terwujudnya kehidupan politik yang demokratis;
25. Terlindunginya masyarakat dari gangguan keamanan.
Keterkaitan antara visi, misi, tujuan dan sasaran dapat dilihat pada tabel 5.1. di
bawah ini (lihat lampiran tabel 5.1.)
5.4. Indikator termaju berdasarkan misi
Untuk mengukur capaian kinerja visi misi pemerintah Kabupaten Bogor, telah
dirumuskan indikator penentu keberhasilan misi dalam rangka mencapai dan
mewujudkan

visi

Kabupaten Termaju, yang dalam rumusan ini disebut Indikator

termaju berdasarkan misi, diuraikan berikut rencana pencapaiannya dalam kurun waktu
5 tahun sebagaimana tabel 5.2. berikut ini :

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

V-8

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

V-9

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB VI
STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

Strategi dan arah kebijakan untuk mencapai tujuan dan sasaran dalam visi misi
pembangunan daerah yang akan dilaksanakan hingga tahun 2018, diuraikan sebagai
berikut :
6.1. Strategi dan Arah Kebijakan Pencapaian Tujuan dan Sasaran Misi Kesatu
(Meningkatkan Kesalehan Sosial dan Kesejahteraan Masyarakat)
Untuk mencapai 8 (delapan) tujuan dan 10 (sepuluh) sasaran yang terkandung
dalam misi kesatu, maka dirancang strategi dan arah kebijakan pada masing-masing
tujuan dan sasaran tersebut yakni :
Untuk mencapai tujuan kesatu misi kesatu, yaitu Meningkatnya kualitas
ketaqwaan dan ukhuwah serta toleransi antar umat beragama

beserta sasarannya,

dirancang strategi sebagai berikut: (1) Meningkatkan peran umat beragama dan
lembaga sosial keagamaan dalam pembangunan; (2) Menjamin kemudahan bagi umat
beragama dalam menjalankan

ibadahnya; (3) Menjamin penegakan perda dan

peraturan perundang-undangan yang berlaku.


Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Optimalisasi penggalian dan
pengelolaan zakat, infak dan shodaqoh (ZIS), difokuskan pada pemberian kemudahan
bagi umat beragama dalam menjalankan ibadahnya. Arah kebijakan dan pelaksanaan
strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah. Organisasi Perangkat Daerah
(OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan
arah kebijakan tersebut adalah Sekretariat Daerah.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Fasilitasi pembangunan sarana dan
prasarana peribadatan dan fasilitasi pelaksanaan ibadah bagi umat beragama,
difokuskan untuk meningkatkan pembangunan sarana dan prasarana peribadatan. Arah
kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah.
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Sekretariat Daerah.
Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi (3) yaitu

Peningkatan

penegakkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, difokuskan

intensitas
pada dua (2)

hal, yaitu: (1) peningkatan intensitas penegakan Perda dan peraturan yang berlaku;
serta (2) peningkatan upaya pencegahan dan pemberantasan terhadap penyakit
masyarakat (pekat). Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam
urusan kesatuan kebangsaan dan politik dalam negeri. Organisasi Perangkat Daerah
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 1

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

(OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan


arah kebijakan tersebut adalah Kantor Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan
Masyarakat (Kantor Kesbang Polinmas) dan Satuan Polisi Pamong Praja (Sat Pol PP).
Untuk mencapai tujuan kedua dari misi kesatu, yaitu Meningkatnya kualitas
pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak beserta sasarannya, dirancang
strategi sebagai berikut: (1) meningkatkan akses perempuan dalam bidang politik,
ekonomi dan sosial budaya; (2) meningkatkan peran komisi perlindungan perempuan
dan anak.
Arah kebijakan pelaksanaan strategi (1) yaitu peningkatan kualitas sumber daya
perempuan, difokuskan pada dua hal, yaitu: (1) peningkatan kualitas hidup, taraf
kesejahteraan perempuan dan anak serta pemberdayaan perempuan dan perlindungan
anak; serta (2) peningkatan peran perempuan, kesetaraan dan keadilan gender di
berbagai bidang pembangunan. Arah kebijakan dan strategi ini termasuk dalam urusan
perempuan dan perlindungan anak. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang
bertanggung jawab untuk mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah
kebijakan tersebut adalah Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana
(BPPKB).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu fasilitasi komisi perlindungan
perempuan dan anak, difokuskan pada peningkatan pemberdayaan perempuan serta
perlindungan perempuan dan anak dari segala bentuk kekerasan. Arah kebijakan dan
strategi ini termasuk ke dalam urusan pemberdayaan perempuan dan perlindungan
anak.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

untuk

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB).
Untuk mencapai tujuan ketiga dari misi kesatu, yaitu Meningkatnya ketahanan
keluarga sebagai basis ketahanan sosial beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai
berikut: (1) pengendalian pertumbuhan penduduk alami dan perwujudan keluarga
berkualitas.
Arah kebijakan pelaksanaan strategi (1) yaitu peningkatan kualitas pelayanan
keluarga

berencana

dan

keluarga

sejahtera,

difokuskan

pada

pengendalian

pertumbuhan penduduk alami dan perwujudan keluarga berkualitas. Arah kebijakan dan
strategi ini termasuk dalam urusan perempuan dan perlindungan anak. Organisasi
Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab untuk mengimplementasikan urusan,
program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Badan Pemberdayaan Perempuan
dan Keluarga Berencana (BPPKB).
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 2

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Untuk mencapai tujuan keempat dari misi kesatu, yaitu Meningkatnya kualitas
pelayanan sosial dan menurunnya angka kemiskinan beserta sasarannya, dirancang
strategi sebagai berikut: (1) memberikan pelayanan, perlindungan dan santunan bagi
PMKS; dan (2) meningkatkan pengetahuan dan keterampilan PMKS.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu peningkatan kualitas pelayanan
sosial dan fasilitasi perbaikan kesejahteraan masyarakat miskin dan peningkatan akses
masyarakat terhadap pelayanan sosial dasar yang memadai, difokuskan pada dua hal,
yaitu: (1) peningkatan kualitas hidup para penyandang masalah kesejahteraan sosial
(PMKS) agar dapat hidup layak dan mandiri; serta (2) peningkatan akses masyarakat
terhadap pelayanan sosial dasar yang memadai dan merata di setiap wilayah. Arah
kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan sosial. Organisasi Perangkat
Daerah (OPD) yang bertanggung jawab untuk mengimplementasikan urusan, program,
strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi
(Dinsosnakertrans).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu pelatihan keterampilan bagi PMKS
difokuskan pada dua hal, yaitu: (1) peningkatan kualitas hidup lansia dan para
penyandang masalah kesejahteraan sosial dan fakir miskin; serta (2) peningkatan
pelayanan sosial dan fasilitasi untuk perbaikan kesejahteraan masyarakat miskin. Arah
kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan sosial. Organisasi Perangkat
Daerah (OPD) yang bertanggung jawab untuk mengimplementasikan urusan, program,
strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi
(Dinsosnakertrans).
Untuk mencapai tujuan kelima dari misi kesatu, yaitu Berkembangnya seni dan
budaya dalam bingkai kearifan lokal beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai
berikut: (1) peningkatan apresiasi seni dan budaya di kalangan pemerintah, masyarakat
dan swasta.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu penyelenggaraan festival seni dan
budaya daerah tahunan, pengembangan sarana kreatifitas seni dan budaya serta
pelestarian dan pengembangan nilai-nilai sejarah, tradisi dan kepurbakalaan untuk
pengembangan ilmu pengetahuan maupun obyek wisata budaya, difokuskan pada lima
hal, yaitu: (1) penumbuhan budaya inovatif dan kreatif yang positif disertai dengan
pengmbangan nilai-nilai budaya masyarakat yang dilandasi oleh Prayoga, Tohaga,
Sayaga (mengutamakan

persatuan, kekokohan

dan

kekuatan

pendirian

serta

perjuangan); (2) pemantapan ketahanan budaya masyarakat Kabupaten Bogor; (3)


pelestarian dan pengembangan nilai-nilai budaya daerah, kearifan lokal serta nilai-nilai
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 3

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

sejarah dan kejuangan bangsa; (4) pelestarian dan pengembangan nilai-nilai sejarah,
tradisi dan kepurbakalaan untuk pengembangan ilmu pengetahuan maupun obyek
wisata budaya;
seni-budaya

serta (5) peningkatan kualitas kesenian daerah, komunitas beserta

dan

perkuatan

keanekaragaman

seni

budaya

dengan

tetap

mempeerhatikan nilai-nilai budaya yang hidup dalam masyarakat. Arah kebijakan dan
strategi ini termasuk ke dalam urusan kebudayaan. Organisasi Perangkat Daerah (OPD)
yang bertanggung jawab untuk mengimplementasikan urusan, program, strategi dan
arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar).
Untuk mencapai tujuan keenam misi kesatu, yaitu Terwujudnya pemuda yang
tangguh dan berdaya saing beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1)
Meningkatkan pemberdayaan generasi muda dalam pembangunan.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan kualitas dan peran
pemuda,

serta

peningkatan

kelembagaan

kualitas

dan

pemuda

peran

dalam

pemuda

pembangunan,

serta

kelembagaan

difokuskan

pada

pemuda

dalam

pembangunan daerah. Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan
pemuda dan olahraga. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
untuk mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut
adalah Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora).
Untuk mencapai tujuan ketujuh dari misi kesatu, yaitu Meningkatnya kebugaran
masyarakat dan prestasi olahraga Kabupaten Bogor beserta sasarannya, dirancang
strategi sebagai berikut: (1) meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana
olahraga.
Arah kebijakan pelaksanaan strategi (1) yaitu pembangunan dan optimalisasi
fungsi sarana dan prasarana, serta peningkatan pembinaan olahraga rekreasi,
difokuskan pada peningkatan atlit olahraga berprestasi dan kesegaran jasmani
masyarakat. Arah kebijakan dan strategi ini termasuk dalam urusan pemuda dan
olahraga. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab untuk
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora).
Untuk mencapai tujuan kedelapan dari misi kesatu, yaitu Terwujudnya
manajemen pengelolaan bencana beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai
berikut: (1) meningkatkan kualitas pelayanan, pencegahan dan penanggulangan
bencana.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 4

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Arah

kebijakan

pelaksanaan

strategi

(1)

yaitu

peningkatan

pelayanan

pencegahan dan penanggulangan bencana berbasis masyarakat, difokuskan pada


peningkatan pelayanan pencegahan dan penanggulangan bencana berbasis masyarakat.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk dalam urusan otonomi daerah. Organisasi
Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab untuk mengimplementasikan urusan,
program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Badan Penanggulangan Bencana
Daerah (BPBD).
6.2. Strategi dan Arah Kebijakan Pencapaian Tujuan dan Sasaran Misi Kedua
(Meningkatkan Daya Saing Ekonomi Masyarakat dan Pengembangan Usaha
Berbasis Sumberdaya Alam dan Pariwisata)
Untuk mencapai 8 (delapan) tujuan dan 14 (empat belas) sasaran yang
terkandung dalam misi kedua, maka dirancang strategi dan arah kebijakan pada
masing-masing tujuan dan sasaran tersebut yakni :
Untuk mencapai tujuan kesatu misi kedua, yaitu Terjaminnya ketahanan
pangan masyarakat

beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1)

Meningkatkan intensifikasi dan ekstensifikasi komoditas pangan daerah; serta (2)


Meningkatkan akses pangan bagi masyarakat.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan ketersediaan pangan
secara berkelanjutan melalui peningkatan produksi dan produktivitas dan keragaman
pangan, serta Peningkatan keragaman pangan melalui pengembangan komoditas
pangan lokal, difokuskan pada Peningkatan ketersediaan pangan secara berkelanjutan
melalui

peningkatan

produksi

dan

produktivitas

pangan.

Arah

kebijakan

dan

pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan pertanian. Organisasi Perangkat


Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program,
strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Pertanian dan Kehutanan (Distanhut).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Penataan jalur distribusi, cadangan
dan pasokan pangan, difokuskan pada peningkatan produksi dan produktifitas pangan
daerah. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
pertanian.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Pertanian dan Kehutanan (Distanhut).
Untuk mencapai tujuan kedua misi kedua, yaitu Meningkatnya daya saing
koperasi, usaha kecil menengah (UKM) dan agribisnis beserta sasarannya, dirancang
strategi sebagai berikut: (1) Memberdayakan koperasi dan usaha mikro, kecil dan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 5

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

menengah; (2) Berkembangnya agribisnis pertanian dan perikanan; serta (3)


Mengembangkan sentra komoditas unggulan.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan kemampuan ekonomi
masyarakat melalui peningkatan Koperasi dan UKM yang mandiri dan profesional;
Peningkatan daya saing koperasi, usaha kecil, usaha mikro dan menengah (UKM) yang
berbasis IPTEK, sehingga menjadi bagian integral dari keseluruhan daerah;

serta

Perkuatan kelembagaan dan usaha, kapasitas sumber daya manusia KUKM, pembiayaan
dan pengembangan peluang pasar bagi produk KUKM, difokuskan pada tiga hal yaitu:
(1) Peningkatan kemampuan ekonomi masyarakat melalui peningkatan Koperasi dan
UKM yang mandiri dan profesional; (2) Peningkatan daya saing koperasi, usaha kecil,
usaha mikro dan menengah (UKM) yang berbasis IPTEK,sehingga menjadi bagian
integral dari keseluruhan daerah; serta (3) Perkuatan kelembagaan dan usaha,
kapasitas sumber daya manusia KUKM, pembiayaan dan pengembangan peluang pasar
bagi produk KUKM. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam
urusan Koperasi. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Koperasi, UKM, Perindustrian dan Perdagangan (Diskoperindag).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Peningkatan daya saing komoditas
unggulan, difokuskan pada Peningkatan daya saing komoditas unggulan. Arah kebijakan
dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan pertanian, kelautan dan
perikanan.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Pertanian dan Kehutanan (Distanhut) dan Dinas Peternakan dan Perikanan
(Disnakan).
Untuk mencapai tujuan ketiga misi kedua, yaitu Meningkatnya penanaman
modal di Kabupaten Bogor yang mendorong penciptaan lapangan kerja dan tumbuhnya
kelembagaan ekonomi lokal beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1)
Mengembangkan investasi sesuai dengan potensi sumber daya daerah.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Menciptakan iklim investasi yang
kondusif, serta Meningkatkan promosi dan kerjasama investasi, difokuskan pada
Perwujudan pelayanan prima perizinan yang sesuai dengan ketentuan, cepat dan
terjangkau masyarakat. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam
urusan otonomi daerah. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Badan Perizinan Terpadu (BPT).
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 6

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Untuk mencapai tujuan keempat misi kedua, yaitu Meningkatnya pengelolaan


sumberdaya alam yang berwawasan lingkungan beserta sasarannya, dirancang strategi
sebagai berikut: (1) Mengembangkan upaya reklamasi pasca tambang; serta (2)
Meningkatkan pengawasan pemanfaatan sumber daya alam.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan pengendalian
pemanfatan sumber daya alam, reklamasi/rehabilitasi lahan bekas tambang, sekaligus
pemulihan pasca tambang sesuai dengan zona peruntukan yang telah ditetapkan,
difokuskan pada Peningkatan pengendalian pemanfatan sumber daya alam, reklamasi/
rehabilitasi lahan bekas tambang, sekaligus pemulihan pasca tambang sesuai dengan
zona peruntukan yang telah ditetapkan. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini
termasuk ke dalam urusan energi dan sumberdaya mineral. Organisasi Perangkat
Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program,
strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Energi Sumberdaya Mineral (DESDM).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Pengembangan dan pembinaan
usaha pertambangan skala kecil dengan tetap memperhatikan pembangunan yang
berwawasan lingkungan Pengelolaan pertambangan mineral secara seimbang tanpa
mengabaikan nilai konservasinya serta pengembangan kawasan pertambangan dengan
mempertimbangkan potensi Peningkatan pengendalian dan pengawasan pemanfaatan
air bawah tanah sesuai dengan pembangunan yang berwawasan lingkungan, difokuskan
pada 4 hal yaitu: (1) Pengembangan dan pembinaan usaha pertambangan skala kecil
dengan tetap memperhatikan pembangunan yang berwawasan lingkungan; (2)
Pengawasan dan pembinaan distribusi tata niaga migas; (3) Peningkatan pengendalian
dan pengawasan pemanfaatan air bawah tanah sesuai dengan pembangunan yang
berwawasan lingkungan; serta (4) Pengelolaan pertambangan mineral secara seimbang
tanpa mengabaikan nilai konservasinya serta pengembangan kawasan pertambangan
dengan mempertimbangkan potensi. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini
termasuk ke dalam urusan energi dan sumberdaya mineral. Organisasi Perangkat
Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program,
strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Energi Sumberdaya Mineral (DESDM).
Untuk mencapai tujuan kelima misi kedua, yaitu Berkembangnya pariwisata
daerah yang berbasis pada keindahan alam dan lingkungan serta budaya lokal beserta
sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1) Mengembangkan kawasan wisata
andalan; serta (2) Meningkatkan pelayanan kepada wisatawan mancanegara dan
wisatawan nusantara.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 7

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan daya tarik wisata,
destinasi dan pemasaran pariwisata melalui pengembangan produk wisata yang
memiliki kearifan dan kekhasan lokal didukung dengan sarana dan prasarana yang
memadai, difokuskan pada dua hal yaitu: (1) Peningkatan daya tarik wisata, destinasi
dan pemasaran pariwisata melalui pengembangan produk wisata yang memiliki kearifan
dan kekhasan lokal didukung dengan sarana dan prasarana yang memadai;

(2)

Peningkatan pelayanan pariwisata dengan menjaga dan memelihara kualitas sumber


daya alam dan lingkungan untuk meningkatkan aktivitas ekowisata yang mampu
memberikan nilai tambah ekonomi bagi kesejahteraan masyarakat. Arah kebijakan dan
pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan pariwisata. Organisasi Perangkat
Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program,
strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
(Disbudpar).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Peningkatan pelayanan pariwisata
dengan menjaga dan memelihara kualitas sumber daya alam dan lingkungan untuk
meningkatkan aktivitas ekowisata yang mampu memberikan nilai tambah ekonomi bagi
kesejahteraan masyarakat, difokuskan pada Peningkatan objek dan daya tarik wisata
serta manajemen pelayanan pariwisata Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini
termasuk ke dalam urusan pariwisata. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang
bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan
tersebut adalah Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar).
Untuk mencapai tujuan keenam misi kedua, yaitu Terwujudnya pertambangan,
pariwisata serta pertanian dan perikanan sebagai pengungkit perekonomian daerah
beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1) Mengembangkan tata kelola
pertambangan yang berdaya saing.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Mengembangkan tata kelola
pertambangan yang berdaya saing Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini
termasuk ke dalam urusan Energi dan Sumberdaya Mineral Organisasi Perangkat Daerah
(OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan
arah kebijakan tersebut adalah Dinas Energi dan Sumberdaya Mineral (DESDM).
Untuk mencapai tujuan ketujuh misi kedua, yaitu Meningkatnya peran industri
dan perdagangan dalam perekonomian daerah beserta sasarannya, dirancang strategi
sebagai berikut: (1) Memberdayakan industri kecil dan menengah; serta (2)
Mengembangkan pasar dalam negeri dan luar negeri.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 8

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan fasilitasi dan


dukungan bagi penguatan usaha industri rumah tangga kecil dan menengah; serta
Peningkatan kompetensi dan penguatan kewirausahaan serta pengembangan kemitraan
diantara pelaku ekonomi, difokuskan pada dua hal yaitu: (1) Peningkatan fasilitasi dan
dukungan bagi penguatan usaha industri rumah tangga kecil dan menengah; serta (2)
Peningkatan kompetensi dan penguatan kewirausahaan, pengembangan kemitraan
diantara pelaku ekonomi lainnya, untuk memperkuat perekonomian daerah. Arah
kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan perindustrian.
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Koperasi, UKM,
Perindustrian dan Perdagangan (Diskoperindag).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Pemantapan sistem dan jaringan
distribusi barang untuk pasar dalam dan luar negeri; Revitalisasi pasar tradisional dan
pasar desa; Pengawasan barang dan jasa yang beredar dan perindungan konsumen;
serta Pelayanan yang berkualitas bagi eksportir, difokuskan pada Peningkatan daya
saing industri kecil dan menengah serta pemantapan sistem dan jaringan distribusi
barang untuk pasar dalam negeri maupun pasar luar negeri. Arah kebijakan dan
pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan perindustrian. Organisasi Perangkat
Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program,
strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Koperasi, UKM, Perindustrian dan
Perdagangan (Diskoperindag).
Untuk

mencapai

tujuan

kedelapan

misi

kedua,

yaitu

Meningkatnya

produktivitas tenaga kerja dan menurunnya pengangguran beserta sasarannya,


dirancang strategi sebagai berikut: (1) Meningkatkan kualitas dan produktifitas tenaga
kerja; (2) Memberikan perlindungan bagi tenaga kerja; serta (3) Memperluas
kesempatan kerja.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan profesionalisme
tenaga kerja dan pelatihan keterampilan bagi pencari

kerja difokuskan pada

Peningkatan profesionalisme tenaga kerja dan keterampilan pencari kerja. Arah


kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan tenaga kerja.
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Sosial, Tenaga
Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Peningkatan koordinasi tripartit
antara pengusaha, pekerja dan pemerintah, difokuskan pada Peningkatan keselamatan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 9

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

dan kesehatan kerja serta perlindungan tenaga kerja dan hubungan industrial yang
harmonis. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
tenaga

kerja.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (3) yaitu Peningkatan penempatan tenaga
kerja, difokuskan pada Peningkatan kerja sama dengan lembaga-lembaga jasa
ketenagakerjaan, perguruan tinggi serta dunia usaha dalam rangka penciptaan
kesempatan kerja. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam
urusan tenaga kerja. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans).
6.3. Strategi dan Arah Kebijakan Pencapaian Tujuan dan Sasaran Misi Ketiga
(Meningkatkan integrasi, koneksitas, kualitas dan kuantitas infrastruktur
wilayah dan pengelolaan lingkungan hidup yang berkelanjutan)
Untuk mencapai 4 (empat) tujuan dan 10 (sepuluh) sasaran yang terkandung
dalam misi ketiga, maka dirancang strategi dan arah kebijakan pada masing-masing
tujuan dan sasaran tersebut yakni :
Untuk mencapai tujuan kesatu misi ketiga, yaitu Meningkatnya penataan
ruang yang terpadu dan berkelanjutan dan tertib pertanahan

beserta sasarannya,

dirancang strategi sebagai berikut: (1) Meningkatkan kinerja perencanaan ruang; (2)
Meningkatkan kinerja pengendalian pemanfaatan ruang; serta (3) Meningkatkan
sertifikasi tanah catur tertib pertanahan.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan kuantitas dan kualitas
perencanaan ruang, difokuskan pada Peningkatan kuantitas dan kualitas perencanaan
ruang. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan penataan
ruang.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Tata Ruang dan Pertanahan (DTRP).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Peningkatan kuantitas dan kualitas
pengendalian

pemanfaatan

ruang,

difokuskan

pada

Peningkatan

pengendalian

pemanfaatan ruang. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam
urusan penataan ruang. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 10

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Tata Ruang dan Pertanahan (DTRP).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (3) Peningkatan pelayanan sertifikasi tanah
melalui prona/proda, difokuskan pada tiga hal yaitu: (1) Peningkatan pelayanan
sertifikasi tanah melalui prona/proda; (2) Peningkatan sertifikasi asset pemerintah; serta
(3) Peningkatan fasilitasi penanganan masalah pertanahan. Arah kebijakan dan
pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan penataan ruang. Organisasi
Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan,
program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Tata Ruang dan Pertanahan
(DTRP).
Untuk mencapai tujuan kedua misi ketiga, yaitu Terwujudnya infrastruktur
jalan/jembatan dan sumberdaya air yang terintegrasi beserta sasarannya, dirancang
strategi sebagai berikut: (1) Meningkatkan kualitas dan kuantitas jalan dan jembatan;
(2) Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastruktur transportasi; (3) Meningkatnya
kelancaran dan keselamatan lalu lintas angkutan orang dan barang; serta (4)
Meningkatkan pemeliharaan infrastruktur sumber daya air dan irigasi.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Pembangunan, peningkatan dan
rehabilitasi jaringan jalan dan jembatan untuk menunjang aktivitas perekonomian
masyarakat, difokuskan pada dua hal yaitu (1) Peningkatan kondisi jalan dan jembatan
dalam

kondisi

baik;

serta

(2)

Pengembangan

infrastruktur

wilayah

dengan

meningkatkan peranserta masyarakat dan investasi swasta demi peningkatan kuantitas


dan kualitas ketersediaan infrastruktur di wilayah Kabupaten Bogor. Arah kebijakan dan
pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan pekerjaan umum. Organisasi
Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan,
program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Bina Marga dan Pengairan
(DBMP).
Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(2)

yaitu

Peningkatan

pelayanan

perhubungan untuk mempercepat dan memperlancar pergerakan orang, barang dan


jasa,

fasilitas

lalu

lintas

dan

sarana

perhubungan

lainnya,

difokuskan

pada

Pembangunan infrastruktur transportasi, jalan dan jembatan yang efektif dan efisien,
handal dan terintegrasi untuk kemudahan pergerakan orang, barang dan jasa. Arah
kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan pekerjaan umum.
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Bina Marga dan
Pengairan (DBMP).
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 11

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (3) yaitu Peningkatan ketersediaan sarana


dan prasarana

perhubungan, berupa terminal, difokuskan pada dua hal yaitu: (1)

Peningkatan ketersediaan sarana dan prasarana perhubungan, berupa terminal, fasilitas


lalu-lintas dan sarana perhubungan lainnya; serta (2) Optimalisasi manajemen
transportasi, pengaturan moda transportasi angkutan umum dan angkutan massal serta
peningkatan upaya-upaya untuk keselamatan pengguna sarana transportasi. Arah
kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan angkutan darat.
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Lalu Lintas dan
Angkutan Jalan (DLLAJ).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (4) yaitu Pengembangan infrastruktur
sumberdaya

air,

konservasi

sumberdaya

air,

pendayagunaan

sumberdaya

air,

pengendalian banjir dan daya rusak air serta pemberdayaan masyarakat dalam
pengelolaan sumberdaya air; serta Peningkatan layanan jaringan irigasi melalui
optimalisasi dalam penyediaan air irigasi bagi pertanian, difokuskan pada dua hal yaitu:
(1)

Pengembangan

infrastruktur

sumberdaya

air,

konservasi

sumberdaya

air,

pendayagunaan sumberdaya air, pengendalian banjir dan daya rusak air serta
pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan sumberdaya air; serta (2) Peningkatan
layanan jaringan irigasi melalui optimalisasi dalam penyediaan air irigasi bagi pertanian;
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan pekerjaan
umum.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Bina Marga dan Pengairan (DBMP).
Untuk mencapai tujuan ketiga misi ketiga, yaitu Tersedianya sarana prasarana
pemukiman yang layak (rutilahu, jalan setapak, kawasan prioritas pembangunan
pemukiman dan sanitasi), dirancang strategi sebagai berikut: (1) Meningkatkan
ketersediaan dan kualitas perumahan; (2) Peningkatan kinerja pengelolaan air limbah;
serta (3) Peningkatan kinerja pengelolaan persampahan.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan jumlah rumah layak
huni dan berkurangnya permukiman kumuh, difokuskan pada Peningkatan jumlah
rumah layak huni atau berkurangnya permukiman kumuh. Arah kebijakan dan
pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan perumahan. Organisasi Perangkat
Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program,
strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Tata Bangunan dan Pemukiman
(DTBP).
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 12

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(2)

yaitu

Meningkatkan

teknologi

pengolahan dan cakupan layanan persampahan, difokuskan pada Peningkatan cakupan


pelayanan persampahan, air bersih dan gas alam. Arah kebijakan dan pelaksanaan
strategi ini termasuk ke dalam urusan pekerjaan umum. Organisasi Perangkat Daerah
(OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan
arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP).
Untuk mencapai tujuan keempat misi ketiga, yaitu Meningkatnya kualitas
lingkungan hidup dan berkurangnya dampak pencemaran lingkungan, dirancang strategi
sebagai berikut: (1) Meningkatnya pengendalian dan pencegahan pencemaran
lingkungan hidup; serta (2) Meningkatkan peran serta masyarakat dan swasta dalam
pengelolaan lingkungan hidup.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan cakupan pengawasan
wajib AMDAL dan UKL/UPL, difokuskan pada Peningkatan cakupan pengawasan wajib
AMDAL dan UKL/UPL. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam
urusan lingkungan hidup. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Badan Lingkungan Hidup (BLH).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Peningkatan pengawasan dan
pengendalian pencemaran lingkungan melalui

peran serta masyarakat dan swasta

dalam pengelolaan lingkungan hidup, difokuskan pada Peningkatan pengawasan dan


pengendalian pencemaran lingkungan melalui kemitraan pemerintah, peranserta
masyarakat dan swasta dalam pengelolaan lingkungan hidup. Arah kebijakan dan
pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan lingkungan hidup. Organisasi
Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan,
program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Badan Lingkungan Hidup (BLH).
6.4. Strategi dan Arah Kebijakan Pencapaian Tujuan dan Sasaran Misi
Keempat

(Meningkatkan

aksesibilitas

dan

kualitas

penyelenggaraan

pendidikan dan pelayanan kesehatan)


Untuk mencapai 6 (enam) tujuan dan 12 (dua belas) sasaran yang terkandung
dalam misi keempat, maka dirancang strategi dan arah kebijakan pada masing-masing
tujuan dan sasaran tersebut yakni :
Untuk mencapai tujuan kesatu misi keempat, yaitu Meningkatnya pemenuhan
sarana dan prasarana pendidikan termasuk peningkatan kesejahteraan pendidik dan
tenaga kependidikan beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1)
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 13

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Fasilitasi penyelenggaraan PAUD melalui pemenuhan kebutuhan sarana prasarana; serta


(2) Fasilitasi pendidikan dasar dan menengah melalui pemenuhan kebutuhan sarana
prasarana.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan kualitas dan kuantitas
sarana prasarana PAUD, difokuskan pada Penyediaan dan peningkatan sarana
prasarana PAUD. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
pendidikan.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Pendidikan.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Peningkatan kualitas dan kuantitas
sarana prasarana pendidikan dasar dan menengah dalam rangka memenuhi standar
pelayanan minimal, difokuskan pada tiga hal yaitu: (1) Penyediaan sarana prasarana
pendidikan dasar dalam rangka memenuhi standar pelayanan minimal; serta

(2)

Penyediaan sarana prasarana pendidikan menengah. Arah kebijakan dan pelaksanaan


strategi ini termasuk ke dalam urusan pendidikan. Organisasi Perangkat Daerah (OPD)
yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah
kebijakan tersebut adalah Dinas Pendidikan.
Untuk mencapai tujuan kedua misi keempat, yaitu Meningkatnya rata-rata
lama sekolah (RLS) dan terwujudnya wajib sekolah 12 tahun yang berkualitas beserta
sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1) Menyelenggarakan pendidikan dasar
dan menengah dengan biaya yang terjangkau.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Penyelenggaraan pendidikan gratis
dasar dan menengah dalam rangka penuntasan Wajar Dikdas 12 tahun pada tahun
2018, difokuskan pada Penyediaan biaya operasional proses KBM dan bantuan
pendidikan dasar dan menengah bagi siswa. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini
termasuk ke dalam urusan pendidikan. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang
bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan
tersebut adalah Dinas Pendidikan.
Untuk mencapai tujuan ketiga misi keempat, yaitu Tuntasnya buta aksara dan
buta huruf Al-Quran beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1)
Menyelenggarakan

pendidikan

keaksaraan

masyarakat terhadap perpustakaan;

fungsional;

(2)

Meningkatkan

akses

serta (3) Meningkatkan jumlah kunjungan ke

perpustakaan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 14

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Penyediaan layanan pendidikan


keaksaraan fungsional bagi penduduk buta aksara, difokuskan pada Penyediaan layanan
pendidikan keaksaraan fungsional bagi penduduk buta aksara. Arah kebijakan dan
pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan pendidikan. Organisasi Perangkat
Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program,
strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Pendidikan.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
pendidikan.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Pendidikan.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Peningkatan sarana dan prasarana
perpustakaan berbasis IT, difokuskan pada Penerapan metodologi pembelajaran
berbasis teknologi informasi dan komunikasi (TIK). Arah kebijakan dan pelaksanaan
strategi ini termasuk ke dalam urusan pendidikan. Organisasi Perangkat Daerah (OPD)
yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah
kebijakan tersebut adalah Dinas Pendidikan.
Untuk mencapai tujuan keempat misi keempat, yaitu Terwujudnya pelayanan
kesehatan yang mudah, murah, merata dan berkualitas bagi semua orang beserta
sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1) Meningkatkan akses masyarakat
terhadap pelayanan kesehatan dasar dan rujukan;

serta (2) Meningkatkan kualitas

perbaikan status gizi masyarakat.


Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
kesehatan.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Kesehatan.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Peningkatan manajemen dan
pelayanan status gizi masyarakat, difokuskan pada Peningkatan manajemen dan
pelayanan status gizi masyarakat. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk
ke dalam urusan kesehatan. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung
jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut
adalah Dinas Kesehatan.
Untuk mencapai tujuan kelima misi keempat, yaitu Meningkatnya jaminan
pelayanan kesehatan bagi masyarakat dalam bentuk JAMPESEHAT beserta sasarannya,
dirancang strategi sebagai berikut: (1) Mengembangkan sistem pembiayaan pelayanan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 15

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

kesehatan yang berbasis asuransi;

serta (2) Meningkatkan dan memasyarakatkan

perilaku hidup bersih dan sehat.


Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Penyelenggaraan JAMPESEHAT,
difokuskan pada Pengembangan pembiayaan kesehatan melalui sistem jaminan
pemeliharaan kesehatan. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke
dalam urusan kesehatan. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Kesehatan.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Peningkatan pemberdayaan dan
peran serta masyarakat dan swasta dalam bidang kesehatan, difokuskan pada
Peningkatan pemberdayaan dan peran serta masyarakat dan swasta dalam bidang
kesehatan. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
kesehatan.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Kesehatan.
Untuk mencapai tujuan keenam misi keempat, yaitu Meningkatnya kualitas
sumber daya kesehatan

beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1)

Meningkatkan kuantitas dan kualitas tenaga kesehatan;

serta (2) Meningkatkan

kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana kesehatan.


Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Pemenuhan dan peningkatan
kualitas sumber daya manusia kesehatan/tenaga kesehatan sesuai standar, difokuskan
pada Pemenuhan dan peningkatan kualitas sumber daya manusia kesehatan/tenaga
kesehatan sesuai standar. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke
dalam urusan kesehatan. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Kesehatan.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Pemenuhan sarana dan prasarana
kesehatan sesuai standar, difokuskan pada Pemenuhan sarana dan prasarana kesehatan
sesuai standar. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
kesehatan.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Kesehatan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 16

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

6.5. Strategi dan Arah Kebijakan Pencapaian Tujuan dan Sasaran Misi Kelima
(Meningkatkan kinerja penyelenggaraan pemerintahan dan kerjasama antar
daerah dalam kerangka tatakelola pemerintahan yang baik)
Untuk mencapai 5 (enam) tujuan dan 23 (dua puluh tiga) sasaran yang
terkandung dalam misi kelima, maka dirancang strategi dan arah kebijakan pada
masing-masing tujuan dan sasaran tersebut yakni :
Untuk

mencapai

tujuan

kesatu

misi

kelima,

yaitu

Terwujudnya

penyelenggaraan pemerintahan di semua tingkatan yang transparan, akuntabel, efisien,


partisipatif, bersih dan berwibawa serta terus melakukan pencegahan tindak pidana
korupsi

beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1) Meningkatkan

peran serta Stakeholders dalam perencanaan pembangunan daerah; (2) Meningkatkan


sumber daya perencanaan yang memadai; serta (3) Meningkatkan pengelolaan data
dan informasi perencanaan pembangunan daerah.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan penyusunan
perencanaan daerah yang partisipatif, transparan, dan aplikatif, difokuskan pada
Peningkatan

penyusunan

perencanaan

daerah

yang

partisipatif,

transparan,

berwawasan lingkungan dan aplikatif. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini
termasuk ke dalam urusan perencanaaan pembangunan. Organisasi Perangkat Daerah
(OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan
arah kebijakan tersebut adalah Badan Perencana Pembangunan Daerah (BAPPEDA).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Peningkatan kualitas sumber daya
perencanaan, difokuskan pada Peningkatan kualitas sumber daya perencanaan. Arah
kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan perencanaaan
pembangunan.

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Badan Perencana Pembangunan Daerah (BAPPEDA).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (3) yaitu Peningkatan ketersediaan data
yang akurat, valid dan terpercaya serta sesuai dengan kebutuhan perencanaan
pembangunan daerah; serta Peningkatan ketersediaan data yang akurat, valid dan
terpercaya serta sesuai dengan kebutuhan perencanaan pembangunan daerah,
difokuskan pada Penyediaan dan peningkatan sarana prasarana PAUD. Arah kebijakan
dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan perencanaaan pembangunan.
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Badan Perencana
Pembangunan Daerah (BAPPEDA).
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 17

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Untuk mencapai tujuan kedua misi kelima, yaitu Terciptanya aparatur


pemerintahan yang profesional dan produktif serta berorientasi pada kualitas pelayanan
beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai berikut: (1) Intensifikasi pendapatan asli
daerah.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan kemampuan
keuangan daerah melalui intensifikasi dan ekstensifikasi

PAD, difokuskan pada

Peningkatan kemampuan keuangan daerah melalui intensifikasi dan ekstensifikasi PAD.


Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah.
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Pengelolaan
Keuangan dan Belanja Daerah (DPKBD).
Untuk mencapai tujuan ketiga misi kelima, yaitu Terciptanya sinergitas dan
kerjasama pembangunan antar daerah beserta sasarannya, dirancang strategi sebagai
berikut: (1) Meningkatkan kuantitas dan kualitas kerjasama daerah.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Peningkatan pelayanan kerjasama
secara berkelanjutan, difokuskan pada Peningkatan pelayanan kerjasama secara
berkelanjutan. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
otonomi daerah. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Sekretariat Daerah dan seluruh OPD.
Untuk

mencapai

tujuan

keempat

misi

kelima,

yaitu

Terfasilitasinya

pembentukan daerah otonomi baru Kabupaten Bogor Barat beserta sasarannya,


dirancang

strategi

sebagai

berikut:

(1)

Peningkatan

fasilitasi

dan

koordinasi

pembentukan Kabupaten Bogor Barat.


Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Percepatan pembentukan daerah
otonomi baru

Kabupaten Bogor Barat, difokuskan pada Persiapan Pembentukan

Kabupaten Bogor Barat. Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam
urusan Otonomi Daerah Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Sekretarian Daerah.
Untuk mencapai tujuan kelima misi kelima, yaitu Terwujudnya stabilitas sosial,
politik dan keamanan di Kabupaten Bogor beserta sasarannya, dirancang strategi
sebagai berikut: (1) Meningkatkan pembinaan wawasan kebangsaan bagi masyarakat;
(2) Meningkatkan peran pemerintah daerah, masyarakat dan partai politik dalam
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 18

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

pembangunan kehidupan politik yang demokratis; serta (3) Meningkatkan penertiban


gangguan keamanan, kenyamanan, ketentraman dan ketertiban di masyarakat.
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1) yaitu Pembinaan persatuan dan
kesatuan bangsa, difokuskan pada Perwujudan persatuan dan kesatuan bangsa. Arah
kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesatuan bangsa dan
politik dalam negeri. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Kantor Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri (Kesbangpol).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2) yaitu Pembinaan kedewasaan berpolitik
masyarakat, difokuskan pada Perwujudan kehidupan politik yang demokratis. Arah
kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesatuan bangsa dan
politik dalam negeri. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Kantor Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri (Kesbangpol).
Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (3) yaitu Peningkatan kualitas pelayanan
dan penguatan peran serta masyarakat dalam mewujudkan keamanan, kenyamanan,
ketentraman dan ketertiban, difokuskan pada Peningkatan kualitas pelayanan dan
penguatan peran serta masyarakat dalam mewujudkan ketentraman dan ketertiban
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesatuan bangsa
dan politik dalam negeri. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Kantor Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri (Kesbangpol).

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VI - 19

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB VII
KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH

Kebijakan Umum Pembangunan merupakan penjabaran tujuan dan sasaran pada


misi serta strategi pembangunan yang telah dijelaskan sebelumnya. Kebijakan
Pembangunan tersebut menjadi pedoman dalam melaksanakan program dan kegiatan
pembangunan. Dengan kata lain Kebijakan ditujukan untuk mengarahkan pencapaian
tujuan dan sasaran misi yang ditetapkan dan menjadi pedoman dalam melaksanakan
program dan kegiatan pembangunan. Sementara itu, penetapan sasaran dan program
prioritas pembangunan dalam RPJMD Kabupaten Bogor Tahun 2013-2018 telah
diselaraskan dengan program pembangunan Provinsi Jawa Barat yang telah ditetapkan
dalam RPJMD Provinsi Jawa Barat Tahun 2013-2018
7.1. Kebijakan Umum
Mengacu pada permasalahan dan tantangan yang dihadapi Kabupaten Bogor saat
ini sampai tahun 2013, maka kebijakan umum pembangunan daerah Kabupaten Bogor
adalah sebagai berikut:
1. Pembangunan sosial masyarakat, budaya dan kehidupan beragama diarahkan
untuk mencapai sasaran peningkatan kualitas sumberdaya manusia yang
ditandai dengan meningkatnya indeks pembangunan manusia (IPM) dan indeks
pembangunan gender (IPG). Pembangunan bidang sosial masyarakat, budaya
dan kehidupan beragama diprioritaskan pada pengendalian kuantitas penduduk,
peningkatan akses dan kualitas pelayanan kesehatan, peningkatan akses dan
kualitas pelayanan pendidikan, peningkatan partisipasi pemuda, budaya dan
prestasi olahraga, peningkatan kualitas kehidupan beragama, pelestarian
budaya, peningkatan akses dan kualitas pelayanan kesejahteraan sosial,
peningkatan

kesetaraan

gender

dan

pemberdayaan

perempuan,

serta

perlindungan anak.
2. Pembangunan ekonomi diarahkan pada peningkatan tingkat kesejahteraan
masyarakat secara keseluruhan dalam bentuk percepatan pertumbuhan
ekonomi berbasis keunggulan potensi lokal, yang didukung oleh peningkatan
ketahanan pangan dan revitalisasi pertanian, perbaikan iklim investasi,
perbaikan kualitas sumber daya manusia, perbaikan infrastruktur dasar, serta
terjaganya dan terpeliharanya lingkungan hidup secara berkelanjutan.
3. Pemantapan tata kelola pemerintahan daerah yang lebih baik diarahkan pada
peningkatan kinerja secara terpadu, penuh integritas, akuntabel, taat kepada
hukum yang berwibawa, dan transparan serta peningkatan kualitas pelayanan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 1

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

publik yang ditopang oleh efisiensi struktur pemerintah di daerah, kapasitas


pegawai pemerintah yang memadai, dan data kependudukan yang baik.
7.2. Arah kebijakan dan Pelaksanaan Strategi
Kebijakan umum seperti dituangkan di atas selanjutnya dielaborasi kedalam arah
kebijakan khusus menurut strategi serta keterkaitannya dengan indikator dan jenis
program yang akan dilaksanakan. Hasilnya disajikan berikut ini.
7.2.1. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi Misi Kesatu
Untuk mencapai tujuan dan sasaran dari misi kesatu dirumuskan tiga belas (13)
strategi, yaitu: (1) Meningkatkan peran umat beragama dan lembaga sosial keagamaan
dalam pembangunan; (2) menjamin kemudahan bagi umat beragama dalam
menjalankan ibadahnya; (3) menjamin penegakan perda dan peraturan perundangundangan yang berlaku; (4) meningkatkan akses perempuan dalam bidang politik,
ekonomi, dan sosial budaya; (5) meningkatkan peran komisi perlindungan perempuan
dan anak; (6) pengendalian pertumbuhan penduduk alami dan perwujudan keluarga
berkualitas; (7) memberikan pelayanan, perlindungan dan santunan bagi PMKS; (8)
meningkatkan pengetahuan dan keterampilan PMKS; (9) peningkatan apresiasi seni dan
budaya di kalangan pemerintah, masyarakat dan swasta; (10) meningkatkan
pemberdayaan generasi muda dalam pembangunan; (11) meningkatkan kualitas dan
kuantitas sarana dan prasarana olahraga; (12) meningkatkan kualitas dan kuantitas
olahragawan berprestasi; serta (13) meningkatkan kualitas pelayanan, pencegahan dan
penanggulangan bencana.
7.2.1.1. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1): Meningkatkan peran umat
beragama dan lembaga sosial keagamaan dalam pembangunan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan peran umat beragama dan
lembaga sosial keagamaan dalam pembangunan difokuskan pada Optimalisasi
penggalian dan pengelolaan zakat, infak dan shodaqoh (ZIS).
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu meningkatnya rasio tempat ibadah per satuan penduduk.
Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program
pembangunan daerah, yaitu Program Fasilitasi Kerukunan Umat Beragama.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi
daerah sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Sekretariat Daerah.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 2

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.1.2. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2): Menjamin kemudahan bagi


umat beragama dalam menjalankan ibadahnya
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Menjamin kemudahan bagi umat beragama
dalam menjalankan ibadahnya difokuskan pada fasilitasi pembangunan sarana dan
prasarana peribadatan dan Fasilitasi pelaksanaan ibadah bagi umat beragama.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu meningkatnya rasio tempat ibadah per satuan penduduk.
Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program
pembangunan daerah, yaitu Program Fasilitasi Kerukunan Umat Beragama.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi
daerah sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Sekretariat Daerah.
7.2.1.3. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (3): Menjamin penegakan
perda dan peraturan perundang-undangan yang berlaku
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Menjamin penegakan perda dan peraturan
perundang-undangan yang berlaku yang berlaku difokuskan pada Peningkatan
intensitas penegakan perda dan peraturan perundang-undangan
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu meningkatnya jumlah kegiatan forum koordinasi antar umat beragama.
Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program
pembangunan daerah, yaitu Program Pengembangan Wawasan Kebangsaan.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesatuan
kebangsaan dan politik dalam negeri sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang
bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan
tersebut adalah Kantor Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarakat (Kantor
Kesbangpol dan Linmas).
7.2.1.4. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (4): Meningkatkan akses
perempuan dalam bidang politik, ekonomi, dan sosial budaya
Arah kebijakan pelaksanaan strategi meningkatkan akses perempuan dalam
bidang politik, ekonomi, dan sosial budaya difokuskan pada peningkatan kualitas
sumber daya perempuan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 3

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,


yaitu meningkatnya pemahaman masyarakat tentang perlindungan dan pemenuhan
hak-hak anak.
Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program
pembangunan daerah, yaitu Program Pengembangan Wawasan Kebangsaan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pemberdayaan
perempuan dan perlindungan anak sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang
bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan
tersebut adalah Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB).
7.2.1.5. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (5): Meningkatkan peran komisi
perlindungan perempuan dan anak
Arah kebijakan pelaksanaan strategi meningkatkan peran komisi perlindungan
perempuan dan anak difokuskan pada fasilitasi komisi perlindungan perempuan dan
anak.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu meningkatnya penyelenggaraan festival seni budaya di Kabupaten Bogor.
Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program
pembangunan daerah, yaitu Program Pengembangan Wawasan Kebangsaan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pemberdayaan
perempuan dan perlindungan anak sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang
bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan
tersebut adalah Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB).
7.2.1.6. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (6): Pengendalian pertumbuhan
penduduk alami dan perwujudan keluarga berkualitas
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Pengendalian pertumbuhan penduduk alami
dan perwujudan keluarga berkualitas difokuskan pada peningkatan kualitas pelayanan
keluarga berencana dan keluarga sejahtera.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pemberdayaan
perempuan dan perlindungan anak sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang
bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan
tersebut adalah Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB).

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 4

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.1.7. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (7): memberikan pelayanan,


perlindungan dan santunan bagi PMKS
Arah kebijakan pelaksanaan strategi memberikan pelayanan, perlindungan dan
santunan bagi PMKS difokuskan pada dua hal yaitu: (1) peningkatan kualitas pelayanan
sosial dan fasilitasi perbaikan kesejahteraan masyarakat miskin; (2) peningkatan akses
masyarakat terhadap pelayanan sosial dasar yang memadai.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu PMKS yang memperoleh bantuan sosial.
Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program
pembangunan daerah, yaitu Program Program Pembinaan Para Penyandang Cacat dan
Trauma.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan sosial sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Sosial Tenaga Kerja
dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans).
7.2.1.8. Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(8):

Meningkatkan

pengetahuan dan keterampilan PMKS


Arah

kebijakan

pelaksanaan

strategi

Meningkatkan

pengetahuan

dan

keterampilan PMKS difokuskan pada pelatihan keterampilan bagi PMKS.


Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu Penanganan penyandang masalah kesejahteraan sosial.
Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program
pembangunan daerah, yaitu Program Pelayanan dan Rehabilitasi Kesejahteraan Sosial.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan sosial sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Sosial Tenaga Kerja
dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans).
7.2.1.9. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (9): Peningkatan apresiasi seni
dan budaya di kalangan pemerintah, masyarakat dan swasta
Arah kebijakan pelaksanaan strategi peningkatan apresiasi seni dan budaya di
kalangan pemerintah, masyarakat dan swasta difokuskan pada tiga hal, yaitu: (1)
Penyelenggaraan festival seni dan budaya daerah tahunan; (2) Pengembangan sarana
pengembangan kreatifitas seni dan budaya; serta (3) Pelestarian dan pengembangan

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 5

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

nilai-nilai sejarah, tradisi dan kepurbakalaan untuk pengembangan ilmu pengetahuan


maupun obyek wisata budaya.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Penyelenggaraan festival seni budaya; (2) Sarana penyelenggaraan seni dan
budaya; (3) Benda, situs dan kawasan Cagar budaya yang dilestarikan; (4) Jumlah grup
kesenian. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang
program pembangunan daerah, yaitu (1) Program Pengembangan Nilai Budaya; (2)
Program Pengelolaan Keragaman Budaya; (3) Program Pengelolaan Kekayaan Budaya.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan budaya sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kebudayaan dan
Pariwisata (Disbudpar)
7.2.1.10.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(10):

Meningkatkan

pemberdayaan generasi muda dalam pembangunan


Arah kebijakan pelaksanaan strategi meningkatkan pemberdayaan generasi muda
dalam pembangunan difokuskan pada peningkatan kualitas dan peran pemuda, serta
kelembagaan pemuda dalam pembangunan.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Jumlah Organisasi Kepemudaan; (2) Jumlah Kegiatan Kepemudaan. Untuk
mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan
daerah, yaitu (1) Program Pengembangan dan Keserasian Kebijakan Pemuda; (2)
Program Peningkatan Peranserta Kepemudaan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kepemudaan dan
olahraga sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora).
7.2.1.11. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (11): Meningkatkan kualitas
dan kuantitas sarana dan prasarana olahraga
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana
dan prasarana olahraga difokuskan pada dua hal yaitu: (1) Pembangunan dan
optimaliasi fungsi saran dan prasarana olahraga (2) Peningkatan pembinaan olahraga
rekreasi.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Gelanggang/Balai remaja (selain milik swasta atau dengan kata lain milik
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 6

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Pemerintah); (2) Jumlah Lapangan Olahraga; (3) Jumlah Kegiatan Olahraga. Untuk
mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan
daerah, yaitu (1) Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Olahraga; (2) Program
Pembinaan dan Pemasyarakatan Olahraga.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kepemudaan dan
olahraga sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora).
7.2.1.12. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (12): Meningkatkan kualitas
dan kuantitas olahragawan berprestasi
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kualitas dan kuantitas
olahragawan berprestasi difokuskan pada Peningkatan pembinaan olah raga prestasi.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kepemudaan dan
olahraga sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora).
7.2.1.13. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (13): Meningkatkan kualitas
pelayanan, pencegahan dan penanggulangan bencana
Arah

kebijakan

pelaksanaan

strategi

Meningkatkan

kualitas

pelayanan,

pencegahan dan penanggulangan bencana difokuskan pada Peningkatan pelayanan


pencegahan dan penanggulangan bencana berbasis masyarakat.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Cakupan pelayanan bencana kebakaran kabupaten; (2) Tingkat

waktu

tanggap (response time rate) daerah layanan Wilayah Manajemen Kebakaran (WMK);
(3) Terbantunya korban bencana alam. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan
tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu (1) Program Peningkatan
Kesiagaan dan Pencegahan Bahaya Kebakaran; (2) Program Pencegahan Dini dan
Penanggulangan Korban Bencana Alam.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan sosial sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Badan Penanggulangan
Bencana Daerah (BPBD).

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 7

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.2. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi Misi Kedua


Untuk mencapai tujuan dan sasaran dari misi kedua dirumuskan duapuluh (20)
strategi, yaitu: (1) Meningkatkan intensifikasi dan ekstensifikasi komoditas pangan
daerah; (2) Meningkatkan akses pangan bagi masyarakat; (3) Memberdayakan koperasi
dan usaha mikro, kecil dan menengah; (4) Berkembangnya agribisnis pertanian dan
perikanan; (5) Mengembangkan sentra komoditas unggulan; (6) Mengembangkan
investasi

sesuai dengan potensi sumber daya daerah; (7) Mengembangkan upaya

reklamasi pasca tambang; (8) Meningkatkan pengawasan pemanfaatan sumber daya


alam; (9) Meningkatkan ketersediaan energi dan mengembangkan sumber energi
alternatif

terbarukan;

(10)

Mengembangkan

kawasan

wisata

andalan;

(11)

Meningkatkan pelayanan kepada wisatawan mancanegara dan wisatawan nusantara;


(12)

Mengembangkan

tata

kelola

pertambangan

yang

berdaya

saing;

(13)

Mengembangkan tata kelola pariwisata yang berdaya saing; (14) Mengembangkan tata
kelola pertanian yang berdaya saing; (15) Memberdayakan industri kecil dan menengah;
(16) Mengembangkan pasar dalam negeri dan luar negeri; (17) Meningkatkan kualitas
dan produktifitas tenaga kerja; (18) Memberikan perlindungan bagi tenaga kerja; (19)
Memperluas kesempatan kerja; serta (20) Mendorong minat masyarakat untuk
bertransmigrasi.
7.2.2.1. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1): Meningkatkan intensifikasi
dan ekstensifikasi komoditas pangan daerah
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan intensifikasi dan ekstensifikasi
komoditas pangan daerah difokuskan pada dua hal yaitu: (1) Peningkatan ketersediaan
pangan secara berkelanjutan melalui peningkatan produksi dan produktivitas dan
keragaman pangan; (2) Peningkatan keragaman pangan melalui pengembangan
komoditas pangan lokal.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Regulasi ketahanan pangan; (2) Ketersediaan Pangan Utama dan (3)
Produktifitas padi atau bahan pangan utama lokal lain. Untuk mendukung pencapaian
arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu (1)
Program Peningkatan Ketahanan Pangan Pertanian/Perkebunan; dan (2) Program
Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian/Perkebunan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pertanian sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Pertanian dan
Kehutanan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 8

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.2.2. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2): Meningkatkan akses


pangan bagi masyarakat
Arah

kebijakan

pelaksanaan

strategi

Meningkatkan

akses

pangan

bagi

masyarakat difokuskan pada Penataan jalur distribusi, cadangan dan pasokan pangan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan ketehanan pangan
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Badan Ketahanan Pangan, Pelaksana Penyuluh Pertanian, Perikanan dan Kehutanan
7.2.2.3. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (3): Memberdayakan koperasi
dan usaha mikro, kecil dan menengah
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Memberdayakan koperasi dan usaha mikro,
kecil dan menengah difokuskan pada tiga hal yaitu: (1) Peningkatan kemampuan
ekonomi masyarakat melalui peningkatan Koperasi dan UKM yang mandiri dan
profesional; (2) Peningkatan daya saing koperasi, usaha kecil, usaha mikro dan
menengah (UKM) yang berbasis IPTEK, sehingga menjadi bagian integral dari
keseluruhan daerah; (3) Perkuatan kelembagaan dan usaha, kapasitas sumber daya
manusia KUKM, pembiayaan dan pengembangan peluang pasar bagi produk KUKM.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Usaha Mikro dan Kecil; (2) Jumlah UKM non BPR/LKM UKM; (3) Jumlah
BPR/PDPK/LPK milik pemerintah; (4) Persentase koperasi aktif. Untuk mendukung
pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah,
yaitu (1) Program Penciptaan Iklim Usaha Kecil Menengah yang Kondusif; (2) Program
Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif Usaha Kecil Menengah; (3)
Program Pengembangan Sistem Pendukung Usaha Bagi Usaha Mikro Kecil Menengah;
(4) Program Peningkatan Kualitas Kelembagaan Koperasi.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan Koperasi dan Usaha
Kecil Menengah sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Koperasi Usaha Kecil Menengah, Industri dan Perdagangan (Diskoperindag).
7.2.2.4. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (4): Berkembangnya agribisnis
pertanian dan perikanan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Berkembangnya agribisnis pertanian dan
perikanan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 9

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,


yaitu (1) Sentra agribisnis komoditas unggulan; (2) Sentra agribisnis peternakan; dan
(3) Sentra agribisnis perikanan. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut
telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu (1) Program Peningkatan
Pemasaran Hasil Produksi Pertanian/Perkebunan; (2) Program Peningkatan Pemasaran
Hasil Produksi Peternakan; dan (3) Program Optimalisasi Pengelolaan dan Pemasaran
Produksi Perikanan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pertanian, kehutanan
serta kelautan dan perikanan, sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang
bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan
tersebut adalah
7.2.2.5. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (5): Mengembangkan sentra
komoditas unggulan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Mengembangkan sentra komoditas unggulan
difokuskan pada Peningkatan daya saing komoditas unggulan.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu Sentra agribisnis komoditas unggulan Untuk mendukung pencapaian arah
kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program
Peningkatan Pemasaran Hasil Produksi Pertanian/ Perkebunan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pertanian sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Pertanian dan
Kehutanan (Distanhut).
7.2.2.6. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (6): Mengembangkan investasi
sesuai dengan potensi sumber daya daerah
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Mengembangkan investasi sesuai dengan
potensi sumber daya daerah difokuskan pada dua hal yaitu (1)

menciptakan iklim

investasi yang kondusif; (2) Meningkatkan promosi dan kerjasama investasi.


Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Jumlah investor berskala nasional (PMDN/PMA); (2) Jumlah nilai investasi
berskala nasional (PMDN/PMA); (3) Kenaikan / penurunan Nilai Realisasi PMDN (milyar
rupiah); (4) Pameran/expo. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah
dirancang program pembangunan daerah, yaitu (1) Program Peningkatan Iklim
Investasi dan Realisasi Investasi; (2) Program Peningkatan Promosi dan Kerjasama
Investasi.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 10

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan penanaman modal
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Badan Perijinan Terpadu (BPT).
7.2.2.7. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (7): Mengembangkan upaya
reklamasi pasca tambang
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Mengembangkan upaya reklamasi pasca
tambang difokuskan pada Peningkatan pengendalian pemanfatan sumber daya alam,
reklamasi/rehabilitasi lahan bekas tambang, sekaligus pemulihan pasca tambang sesuai
dengan zona peruntukan yang telah ditetapkan.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Reklamasi luas lahan bekas tambang; (2) Pertambangan tanpa ijin. Untuk
mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan
daerah, yaitu Program Pembinaan dan Pengawasan Bidang Pertambangan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan energi dan sumberdaya
mineral sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Energi dan Sumberdaya Mineral (DESDM).
7.2.2.8. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (8): Meningkatkan pengawasan
pemanfaatan sumber daya alam
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan pengawasan pemanfaatan
sumber daya alam difokuskan pada tiga hal yaitu (1) Pengembangan dan pembinaan
usaha pertambangan skala kecil dengan tetap memperhatikan pembangunan yang
berwawasan lingkungan;

(2) Pengelolaan pertambangan mineral secara seimbang

tanpa mengabaikan nilai konservasinya serta pengembangan kawasan pertambangan


dengan mempertimbangkan potensi; (3) Peningkatan pengendalian dan pengawasan
pemanfaatan air bawah tanah sesuai dengan pembangunan yang berwawasan
lingkungan.
7.2.2.9. Arah
ketersediaan

Kebijakan
energi

dan

Pelaksanaan

Strategi

mengembangkan

(9):

sumber

Meningkatkan

energi

alternatif

terbarukan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan ketersediaan energi dan
mengembangkan sumber energi alternatif terbarukan difokuskan pada dua hal yaitu: (1)
Peningkatan fasilitasi untuk pemenuhan pasokan energi dan listrik yang bersumber dari
potensi energi alternatif dan terbarukan, seperti potensi hidro, surya, angin, panas,
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018
VII - 11

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

bumi dan bio-energi lainnya; (2) Pemenuhan kebutuhan listrik dan cakupan pelayanan
listrik pedesaan ke seluruh wilayah serta peningkatan pengelolaan utilitas umum berupa
penerangan jalan umum yang merata dan efisien di setiap wilayah.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Peningkatan cakupan layanan PJU; (2) Rumah tangga pengguna listrik; (3)
Rasio ketersediaan daya listrik; (4) Persentase rumah tangga yang menggunakan listrik;
(5) Jumlah ijin usaha ketenagalistrikan IUKU/IUKS; (6) Jumlah kelompok pengguna
energi baru dan energi terbarukan. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan
tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu (1) Program Pembinaan
dan

Pengembangan

Bidang

Ketenagalistrikan;

(2)

Program

Penyediaan

dan

Pemanfaatan Energi Baru dan Energi Terbarukan.


Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan energi dan sumberdaya
mineral sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Energi dan Sumberdaya Mineral (DESDM).
7.2.2.10. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (10): Mengembangkan
kawasan wisata andalan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Mengembangkan kawasan wisata andalan
difokuskan pada Peningkatan daya tarik wisata, destinasi dan pemasaran pariwisata
melalui pengembangan produk wisata yang memiliki kearifan dan kekhasan lokal
didukung dengan sarana dan prasarana yang memadai.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pariwisata sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kebudayaan dan
Pariwisata (Disbudpar).
7.2.2.11.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(11):

Meningkatkan

pelayanan kepada wisatawan mancanegara dan wisatawan nusantara


Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan pelayanan kepada wisatawan
mancanegara dan wisatawan nusantara difokuskan pada Peningkatan pelayanan
pariwisata dengan menjaga dan memelihara kualitas sumber daya alam dan lingkungan
untuk meningkatkan aktivitas ekowisata yang mampu memberikan nilai tambah
ekonomi bagi kesejahteraan masyarakat.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu Kunjungan wisata. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 12

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program Pengembangan Pemasaran


Pariwisata.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pariwisata sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kebudayaan dan
Pariwisata (Disbudpar).
7.2.2.12. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (12): Mengembangkan tata
kelola pertambangan yang berdaya saing
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Mengembangkan tata kelola pertambangan
yang berdaya saing
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan energi dan sumberdaya
mineral sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Energi dan Sumberdaya Mineral (DESDM).
7.2.2.13. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (13): Mengembangkan tata
kelola pariwisata yang berdaya saing
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Mengembangkan tata kelola pariwisata yang
berdaya saing
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pariwisata sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kebudayaan dan
Pariwisata (Disbudpar).
7.2.2.14. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (14): Mengembangkan tata
kelola pertanian yang berdaya saing
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Mengembangkan tata kelola pertanian yang
berdaya saing.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan penanaman modal
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Badan Perijinan Terpadu (BPT).

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 13

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.2.15. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (15): Memberdayakan industri


kecil dan menengah
Arah

kebijakan

pelaksanaan

strategi

Memberdayakan

industri

kecil

dan

menengah difokuskan pada dua hal yaitu (1) Peningkatan fasilitasi dan dukungan bagi
penguatan usaha industri rumah tangga kecil dan menengah; (2) Peningkatan
kompetensi dan penguatan kewirausahaan serta pengembangan kemitraan diantara
pelaku ekonomi.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Kontribusi industri rumah tangga terhadap PDRB sektor Industri harga
konstan; (2) Pertumbuhan Industri; dan (3) Cakupan bina kelompok pengrajin. Untuk
mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan
daerah, yaitu Program Program Pengembangan Industri Kecil dan Menengah.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan industri sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Koperasi Usaha
Kecil Menengah Industri dan Perdagangan (Diskoperindag).
7.2.2.16. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (16): Mengembangkan pasar
dalam negeri dan luar negeri
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Mengembangkan pasar dalam negeri dan
luar negeri difokuskan pada empat hal yaitu (1) Pemantapan sistem dan jaringan
distribusi barang untuk pasar dalam dan luar negeri; (2) Revitalisasi pasar tradisional
dan pasar desa; (3) Pengawasan barang dan jasa yang beredar dan perindungan
konsumen; (4) Pelayanan yang berkualitas bagi eksportir.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Kontribusi sektor perdagangan terhadap PDRB harga berlaku; (2) Kontribusi
sektor perdagangan terhadap PDRB harga konstan; (3) Ekspor bersih perdagangan; dan
(4) Cakupan bina kelompok pedagang/usaha informal. Untuk mendukung pencapaian
arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu (1)
Program Perlindungan Konsumen dan Pengamanan Perdagangan; (2) Program
Peningkatan dan Pengembangan Ekspor; dan (3) Program Peningkatan Efisiensi
Perdagangan Dalam Negeri.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan perdagangan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Koperasi, Industri
dan Perdagangan (DISKOPERINDAG).
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 14

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.2.17. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (17): Meningkatkan kualitas


dan produktivitas tenaga kerja
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kualitas dan produktifitas
tenaga kerja difokuskan pada Peningkatan profesionalisme tenaga kerja dan pelatihan
keterampilan bagi pencari kerja.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Angka partisipasi angkatan kerja; (2) Tingkat partisipasi angkatan kerja; (3)
Tingkat pengangguran terbuka; (4) Rasio lulusan S1/S2/S3; (5) Rasio ketergantungan;
(6) Jumlah pencari kerja yang terampil. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan
tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program Peningkatan
Kualitas dan Produktivitas Tenaga Kerja.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan ketenagakerjaan
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans).
7.2.2.18. Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(18):

Memberikan

perlindungan bagi tenaga kerja


Arah kebijakan pelaksanaan strategi Memberikan perlindungan bagi tenaga kerja
difokuskan pada Peningkatan koordinasi tripartit antara pengusaha, pekerja dan
pemerintah.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Angka sengketa pengusaha-pekerja per tahun; (2) Keselamatan dan
perlindungan: (-) Panitia Keselamatan dan Kesehatan Kerja di perusahaan, (-)
Pemberian perlindungan hukum dan jamsostek, (-) Perlindungan pekerja anak, (-)
Perlindungan pekerja malam wanita, (-) Pengawasan, perlindungan dan penegakan
hukum terhadap hak normatif pekerja. (3) Perselisihan buruh dan pengusaha terhadap
kebijakan pemerintah daerah; (4) Terwujudnya sistem pengupahan yang memadai; (5)
Fasilitasi Lembaga Kerjasama Tripartit; (6) Sertifikasi tenaga operator di perusahaan.
Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program
pembangunan

daerah,

yaitu

Program

Perlindungan

Pengembangan

Lembaga

Ketenagakerjaan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan ketenagakerjaan
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans).
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 15

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.2.19. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (19): Memperluas kesempatan


kerja
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Memperluas kesempatan kerja difokuskan
pada Peningkatan penempatan tenaga kerja.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Pencari kerja yang ditempatkan; (2) Rasio penduduk yang bekerja; (3) Jumlah
pelopor pencipta lapangan kerja; (4) Jumlah tenaga kerja yang terserap dalam program
padat karya. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang
program pembangunan daerah, yaitu Program Peningkatan Kesempatan Kerja.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan ketenagakerjaan
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans).
7.2.2.20. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (20): Mendorong minat
masyarakat untuk bertransmigrasi
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Mendorong minat masyarakat untuk
bertransmigrasi difokuskan pada Fasilitasi pengiriman transmigran.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Transmigran regional; (2) Transmigran swakarsa. Untuk mendukung
pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah,
yaitu Program Transmigrasi Regional.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan ketenagakerjaan
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans).
7.2.3 Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi Misi Ketiga
Untuk mencapai tujuan dan sasaran dari misi ketiga dirumuskan dua belas (12)
strategi, yaitu : (1) Meningkatkan kinerja perencanaan ruang; (2) Meningkatkan kinerja
pengendalian pemanfaatan ruang; (3) Meningkatkan sertifikasi tanah catur tertib
pertanahan; (4) Meningkatkan kualitas dankuantitas jalan dan jembatan; (5)
Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastruktur transportasi; (6) Meningkatnya
kelancaran dan keselamatan lalu lintas angkutan orang dan barang; (7) Meningkatkan
pemeliharaan infrastruktur sumber daya air dan irigasi; (8) Meningkatkan ketersediaan
dan kualitas perumahan; (9)
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

Peningkatan kinerja pengelolaan air limbah; (10)


VII - 16

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Peningkatan kinerja pengelolaan persampahan; (11) Meningkatnya pengendalian dan


pencegahan pencemaran lingkungan hidup; dan (12) Meningkatkan peran serta
masyarakat dan swasta dalam pengelolaan lingkungan hidup.
7.2.3.1. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1): Meningkatkan kinerja
perencanaan ruang
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kinerja perencanaan ruang
diprioritaskan

pada

Peningkatan

kuantitas

dan

kualitas

perencanaan

ruang.

Keberhasilan pencapaian sasaran ini dicerminkan oleh indikator outcome yaitu


Penyusunan Naskah akademis RDTR dan Zoning Regulation. Untuk mencapai sasaran
tersebut, telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program Perencanaan
Tata Ruang.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan Tata
Ruang

sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Tata Ruang dan Pertanahan.
7.2.3.2. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2): Meningkatkan kinerja
pengendalian pemanfaatan ruang
Arah
pemanfaatan

kebijakan
ruang

pelaksanaan
diprioritaskan

strategi
pada

Meningkatkan
Peningkatan

kinerja

kuantitas

pengendalian
dan

kualitas

pengendalian pemanfaatan ruang.


Keberhasilan pencapaian dicerminkan oleh indikator outcome yaitu (1) Rasio
Ruang Terbuka Hijau per Satuan; (2) Cakupan luasan kawasan lindung dan Luas
Wilayah ber HPL/HGB; (3) Luas wilayah produktif; (4) Luas wilayah industri; (5) Luas
wilayah kebanjiran; (6) Luas wilayah kekeringan; (7) Luas wilayah perkotaan; (8) Ruang
publik yang berubah peruntukannya; (9) Ketaatan terhadap RTRW. Untuk mencapai
sasaran tersebut, telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu (1) Program
Perencanaan Tata Ruang; (2) Program Pemanfaatan Ruang; (3) Program Pengendalian
Pemanfaatan Ruang.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan Tata
Ruang

sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Tata Ruang dan Pertanahan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 17

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.3.3. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (3): Meningkatkan sertifikasi


tanah catur tertib pertanahan.
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan sertifikasi tanah catur tertib
pertanahan diprioritaskan pada Peningkatan pelayanan

sertifikasi tanah melalui

prona/proda.
Keberhasilan pencapaian dicerminkan oleh indikator outcome yaitu (1) Luas
lahan bersertifikat; (2) Penyelesaian kasus tanah negara; (3) Persentase penduduk yang
memiliki

lahan.

Untuk

mencapai

sasaran

tersebut,

telah

dirancang

program

pembangunan daerah, yaitu (1) Program Pembangunan Sistem Pendaftaran Tanah; (2)
Program Penataan Penguasaan, Pemilikan, Penggunaan dan Pemanfaatan Tanah.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
Pertanahan

sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Tata Ruang dan Pertanahan.
7.2.3.4. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (4): Meningkatkan kualitas dan
kuantitas jalan dan jembatan.
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kualitas dan kuantitas jalan
dan jembatan, diprioritaskan pada Pembangunan, peningkatan dan rehabilitasi jaringan
jalan dan jembatan untuk menunjang aktivitas perekonomian masyarakat.
Keberhasilan pencapaian dicerminkan oleh indikator outcome yaitu (1)
Panjang jalan Kabupaten dalam kondisi baik; (2) Proporsi panjang jaringan jalan dalam
kondisi baik; (3) Panjang jalan dilalui roda 4; (4) Sempadan Jalan yang dipakai
pedagang kaki lima atau bangunan rumah liar; (5) Jalan Penghubung dari ibukota
kecamatan ke kawasan pemukiman penduduk (minimal dilalui roda 4). Untuk mencapai
sasaran tersebut, telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program
Pembangunan Jalan dan Jembatan.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan Pekerjaan
Umum

sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Bina Marga dan Pengairan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 18

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.3.5. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (5): Meningkatkan kualitas dan


kuantitas infrastruktur transportasi.
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kualitas dan kuantitas
infrastruktur transportasi, diprioritaskan pada Peningkatan pelayanan perhubungan
untuk mempercepat dan memperlancar pergerakan orang, barang dan jasa.
Keberhasilan pencapaian dicerminkan oleh indikator outcome yaitu Jumlah
Pelabuhan Laut/Udara/Terminal Bis. Untuk mencapai sasaran tersebut, telah dirancang
program pembangunan daerah, yaitu (1) Program Pembangunan Prasarana dan Fasilitas
Perhubungan; (2) Program Pembangunan Sarana dan Prasarana

Perhubungan; (3)

Program Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana dan Fasilitas LLAJ.


Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
perhubungan sehingga Organisasi Perangkat Daerah yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Lalulintas dan Angkutan Jalan.
7.2.3.6. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (6): Meningkatnya kelancaran
dan keselamatan lalu lintas angkutan orang dan barang.
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatnya kelancaran dan keselamatan
lalu lintas angkutan orang dan barang, diprioritaskan pada Peningkatan ketersediaan
sarana dan prasarana perhubungan, berupa terminal, fasilitas lalu lintas dan sarana
perhubungan lainnya.
Keberhasilan pencapaian dicerminkan oleh indikator outcome yaitu (1) Jumlah
arus penumpang angkutan umum; (2) Rasio ijin trayek; (3) Angkutan darat; (4) Rasio
panjang jalan per jumlah kendaraan;

(5) Jumlah orang/barang yang terangkut

angkutan umum; (6) Jumlah orang/barang melalui dermaga/bandara/terminal pertahun


Jumlah uji kir angkutan umum;

(7) Kepemilikan KIR angkutan umum; (8) Lama

pengujian kelayakan angkutan umum (KIR); (9) Biaya pengujian kelayakan angkutan
umum; (10) Pemasangan Rambu-rambu. Untuk mencapai sasaran tersebut, telah
dirancang program pembangunan daerah, yaitu (1) Program Peningkatan Pelayanan
Angkutan; (2) Program Peningkatan dan Pengamanan Lalu lintas.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
Perhubungan sehingga Organisasi Perangkat Daerah yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Lalulintas dan Angkutan Jalan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 19

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.3.7.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(7):

Meningkatkan

pemeliharaan infrastruktur sumber daya air dan irigasi.


Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan pemeliharaan infrastruktur
sumber daya air dan irigasi, diprioritaskan pada
sumberdaya

air,

konservasi

sumberdaya

air,

(1) Pengembangan infrastruktur


pendayagunaan

sumberdaya

air,

pengendalian banjir dan daya rusak air serta pemberdayaan masyarakat dalam
pengelolaan sumberdaya air; (2) Peningkatan layanan jaringan irigasi melalui
optimalisasi dalam penyediaan air irigasi bagi pertanian.
Keberhasilan pencapaian dicerminkan oleh indikator outcome yaitu (1) Rasio
Jaringan irigasi; (2) Luas irigasi Kabupaten dalam kondisi baik Untuk mencapai sasaran
tersebut, telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program Pengembangan
dan Pengelolaan Jaringan Irigasi, Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan Pekerjaan
Umum

sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Bina Marga dan Pengairan.
7.2.3.8. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (8): Meningkatkan ketersediaan
dan kualitas perumahan.
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan ketersediaan dan kualitas
perumahan,

diprioritaskan

pada

Peningkatan

jumlah

rumah

layak

huni

dan

berkurangnya permukiman kumuh.


Keberhasilan pencapaian dicerminkan oleh indikator outcome yaitu (1) Rumah
tangga bersanitasi; (2) Peningkatan Bangunan ber-IMB Kawasan Non Perumahan; (3)
Lingkungan Pemukiman; (4) Rasio bangunan ber- IMB per satuan bangunan; (5)
Peningkatan Bangunan ber-IMB per KK; (6) Persentase Luas pemukiman yang tertata;
(7) Lingkungan Permukiman Kumuh. Untuk mencapai sasaran tersebut, telah dirancang
program pembangunan daerah, yaitu (1) Program Lingkungan Sehat Perumahan; (2)
Program Pengembangan Wilayah Strategis dan Cepat Tumbuh;
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
Perumahan

sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Tata Bangunan dan Permukiman.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 20

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.3.9. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (9): Peningkatan kinerja


pengelolaan air limbah.
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Peningkatan kinerja pengelolaan air limbah,
diprioritaskan pada Meningkatkan teknologi pengolahan dan cakupan layanan air limbah
domestik;
Keberhasilan pencapaian dicerminkan oleh indikator outcome yaitu meningkatnya
jumlah pelabuhan laut/udara/terminal bis. Untuk mencapai sasaran tersebut, telah
dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program Pembangunan Prasarana dan
Fasilitas Perhubungan.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
perhubungan sehingga Organisasi Perangkat Daerah yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Kebersihan dan Pertamanan.
7.2.3.10. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (10): Peningkatan kinerja
pengelolaan persampahan
Arah

kebijakan

pelaksanaan

strategi

Peningkatan

kinerja

pengelolaan

persampahan, diprioritaskan pada Meningkatkan teknologi pengolahan dan cakupan


layanan persampahan.
Keberhasilan pencapaian dicerminkan oleh indikator outcome yaitu meningkatnya
jumlah pelabuhan laut/udara/terminal bis. Untuk mencapai sasaran tersebut, telah
dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program Pembangunan Prasarana dan
Fasilitas Perhubungan.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
perhubungan sehingga Organisasi Perangkat Daerah yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Kebersihan dan Pertamanan.
7.2.3.11.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(11):

Meningkatnya

pengendalian dan pencegahan pencemaran lingkungan hidup.


Arah

kebijakan

pelaksanaan

strategi

Meningkatnya

pengendalian

dan

pencegahan pencemaran lingkungan hidup, diprioritaskan pada Peningkatan cakupan


pengawasan wajib AMDAL dan UKL/UPL.
Keberhasilan pencapaian dicerminkan oleh indikator outcome yaitu meningkatnya
jumlah pelabuhan laut/udara/terminal bis. Untuk mencapai sasaran tersebut, telah

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 21

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program Pembangunan Prasarana dan


Fasilitas Perhubungan.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
perhubungan sehingga Organisasi Perangkat Daerah yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Badan Lingkungan Hidup.
7.2.3.12. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (12): Meningkatkan peran
serta masyarakat dan swasta dalam pengelolaan lingkungan hidup.
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan peran serta masyarakat dan
swasta dalam pengelolaan lingkungan hidup,

diprioritaskan pada Peningkatan

pengawasan dan pengendalian pencemaran lingkungan melalui peran serta masyarakat


dan swasta dalam pengelolaan lingkungan hidup.
Keberhasilan pencapaian dicerminkan oleh indikator outcome yaitu meningkatnya
jumlah pelabuhan laut/udara/terminal bis. Untuk mencapai sasaran tersebut, telah
dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program Pembangunan Prasarana dan
Fasilitas Perhubungan.
Arah kebijakan dan pelaksanaan strategi ini termasuk ke dalam urusan
perhubungan sehingga Organisasi Perangkat Daerah yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Badan Lingkungan Hidup.
7.2.4. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi Misi Keempat
Untuk mencapai tujuan dan sasaran dari misi keempat dirumuskan empatbelas
(14) strategi, yaitu: (1) Fasilitasi penyelenggaraan PAUD melalui pemenuhan kebutuhan
sarana prasarana; (2) Fasilitasi pendidikan dasar dan menengah melalui pemenuhan
kebutuhan sarana prasarana; (3) Meningkatkan kompetensi dan kesejahteraan pendidik
serta tenaga kependidikan; (4) Menyelenggarakan pendidikan dasar dan menengah
dengan biaya yang terjangkau; (5) Merumuskan strategi pembelajaran yang tepat
dalam rangka peningkatan kompetensi lulusan; (6) Menyelenggarakan pendidikan
keaksaraan fungsional; (7) Meningkatkan akses masyarakat terhadap perpustakaan; (8)
Meningkatkan jumlah kunjungan ke perpustakaan; (9) Meningkatkan akses masyarakat
terhadap pelayanan kesehatan dasar dan rujukan; (10) Meningkatkan kualitas perbaikan
status gizi masyarakat; (11) Mengembangkan sistem pembiayaan pelayanan kesehatan
yang berbasis asuransi; (12) Meningkatkan dan memasyarakatkan perilaku hidup bersih
dan sehat; (13) Meningkatkan kuantitas dan kualitas tenaga kesehatan; (14)
Meningkatkan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana kesehatan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 22

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.4.1. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1): Fasilitasi penyelenggaraan


PAUD melalui pemenuhan kebutuhan sarana prasarana
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Fasilitasi penyelenggaraan PAUD melalui
pemenuhan kebutuhan sarana prasarana difokuskan pada Peningkatan kualitas dan
kuantitas sarana prasarana PAUD.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu APK Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Untuk mendukung pencapaian arah
kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program
Pendidikan Anak Usia Dini.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pendidikan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Pendidikan (Disdik).
7.2.4.2. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2): Fasilitasi pendidikan dasar
dan menengah melalui pemenuhan kebutuhan sarana prasarana
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Fasilitasi pendidikan dasar dan menengah
melalui pemenuhan kebutuhan sarana prasarana difokuskan pada Peningkatan kualitas
dan kuantitas sarana prasarana pendidikan dasar dan menengah dalam rangka
memenuhi standar pelayanan minimal.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Rasio Guru SD-MI/Kelas SD-MI; (2) Rasio guru sekolah dasar/murid SMP/MTs;
(3) Rasio ketersediaan sekolah dasar/penduduk usia pendidikan dasar 7 15; (4) Rasio
Ketersediaan SMP-MTs terhadap Penduduk Usia 13-15 Tahun; (5) Rasio Rombel/Guru
SD-MI; (6) Sekolah Pendidikan SD Kondisi Bangunan Baik; dan (7) Sekolah Pendidikan
SMP Kondisi Bangunan Baik. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut
telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program Wajib Belajar Pendidikan
Dasar Sembilan Tahun.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pendidikan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Pendidikan (Disdik).
7.2.4.3. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (3): Meningkatkan kompetensi
dan kesejahteraan pendidik serta tenaga kependidikan
Arah

kebijakan

pelaksanaan

strategi

Meningkatkan

kompetensi

dan

kesejahteraan pendidik serta tenaga kependidikan difokuskan pada dua hal yaitu (1)

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 23

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Peningkatan kualifikasi akademik pendidik dan tenaga kependidikan PAUD, pendidikan


dasar dan pendidikan menengah; (2) Penetapan Upah Minimim Guru Kabupaten Bogor.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu Guru yang memenuhi kualifikasi S1/D-IV. Untuk mendukung pencapaian arah
kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program
Peningkatan Mutu Pendidik & Tenaga Kependidikan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pendidikan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Pendidikan (Disdik).
7.2.4.4.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(4):

Menyelenggarakan

pendidikan dasar dan menengah dengan biaya yang terjangkau


Arah kebijakan pelaksanaan strategi Menyelenggarakan pendidikan dasar dan
menengah dengan biaya yang terjangkau difokuskan pada Penyelenggaraan pendidikan
gratis dasar dan menengah dalam rangka penuntasan Wajar Dikdas 12 tahun pada
tahun 2018.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pendidikan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Pendidikan (Disdik).
7.2.4.5. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (5): Merumuskan strategi
pembelajaran yang tepat dalam rangka peningkatan kompetensi lulusan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Merumuskan strategi pembelajaran yang
tepat dalam rangka peningkatan kompetensi lulusan difokuskan pada Penerapan
metodologi pembelajaran berbasis teknologi informasi dan komunikasi (TIK).
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pendidikan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Pendidikan (Disdik).
7.2.4.6.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(6):

Menyelenggarakan

pendidikan keaksaraan fungsional


Arah kebijakan pelaksanaan strategi Menyelenggarakan pendidikan keaksaraan
fungsional difokuskan pada Penyediaan layanan pendidikan keaksaraan fungsional bagi
penduduk buta aksara.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Penduduk yang berusia > 15 tahun melek huruf (tdk buta aksara); (2) Angka

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 24

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Melek Huruf. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang
program pembangunan daerah, yaitu Program Pendidikan Non Formal.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pendidikan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Pendidikan (Disdik).
7.2.4.7. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (7): Meningkatkan akses
masyarakat terhadap perpustakaan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan akses masyarakat terhadap
perpustakaan difokuskan pada Pembangunan perpustakaan di setiap kecamatan.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu Jumlah Perpustakaan. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah
dirancang program pembangunan daerah, yaitu Pembinaan Perpustakaan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan perpustakaan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Kantor Arsip dan
Perpustakaan Daerah (KAPD).
7.2.4.8. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (8): Meningkatkan jumlah
kunjungan ke perpustakaan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan jumlah kunjungan ke
perpustakaan difokuskan pada Peningkatan sarana dan prasarana perpustakaan
berbasis IT.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu Pengunjung Perpustakaan. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut
telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Pembinaan Perpustakaan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan perpustakaan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Kantor Arsip dan
Perpustakaan Daerah (KAPD).
7.2.4.9. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (9): Meningkatkan akses
masyarakat terhadap pelayanan kesehatan dasar dan rujukan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan akses masyarakat terhadap
pelayanan kesehatan dasar dan rujukan difokuskan pada Penerapan pelayanan
kesehatan gratis bagi kelompok masyarakat miskin dan kelompok masyarakat tertentu
sesuai dengan ketentuan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 25

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,


yaitu Cakupan Pelayanan Kesehatan rujukan pasien masyarakat miskin. Untuk
mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan
daerah, yaitu Program Pelayanan Kesehatan Penduduk Miskin;.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesehatan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Rumah Sakit Umum
Daerah (RSUD).
7.2.4.10. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (10): Meningkatkan kualitas
perbaikan status gizi masyarakat
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kualitas perbaikan status gizi
masyarakat difokuskan pada Peningkatan manajemen dan pelayanan status gizi
masyarakat.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Cakupan Balita Gizi Buruk mendapat perawatan; (2) Rasio posyandu per
satuan balita; (3) Persentase balita gizi buruk. Untuk mendukung pencapaian arah
kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program
Perbaikan Gizi Masyarakat.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesehatan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kesehatan (Dinkes).
7.2.4.11. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (11): Mengembangkan sistem
pembiayaan pelayanan kesehatan yang berbasis asuransi
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Mengembangkan sistem pembiayaan
pelayanan kesehatan yang berbasis asuransi difokuskan pada Penyelenggaraan
JAMPESEHAT.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesehatan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kesehatan
7.2.4.12. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (12): Meningkatkan dan
memasyarakatkan perilaku hidup bersih dan sehat
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan dan memasyarakatkan
perilaku hidup bersih dan sehat difokuskan pada Peningkatan pemberdayaan dan peran
serta masyarakat dan swasta dalam bidang kesehatan.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 26

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesehatan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kesehatan (Dinkes).
7.2.4.13. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (13): Meningkatkan kuantitas
dan kualitas tenaga kesehatan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kuantitas dan kualitas tenaga
kesehatan difokuskan pada Pemenuhan dan peningkatan kualitas sumber daya manusia
kesehatan/tenaga kesehatan sesuai standar.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesehatan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kesehatan (Dinkes).
7.2.4.14. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (14): Meningkatkan kuantitas
dan kualitas sarana dan prasarana kesehatan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kuantitas dan kualitas sarana
dan prasarana kesehatan difokuskan pada Pemenuhan sarana dan prasarana kesehatan
sesuai standar.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesehatan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Dinas Kesehatan (Dinkes).
7.2.5. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi Misi Kelima
Untuk mencapai tujuan dan sasaran dari misi kelima dirumuskan duapuluh lima
(25) strategi, yaitu: (1) Meningkatkan peran serta Stakeholders

dalam perencanaan

pembangunan daerah; (2) Meningkatkan sumber daya perencanaan yang memadai; (3)
Meningkatkan pengelolaan data dan informasi perencanaan pembangunan daerah; (4)
Intensifikasi

pendapatan

asli

daerah;

(5)

Meningkatkan

akuntabilitas

pertanggungjawaban keuangan; (6) Meningkatkan efisiensi pengelolaan barang daerah;


(7) Menata sistem hukum di daerah; (8) Meningkatnya penataan kelembagaan yang
tepat ukuran dan kewenangan yang jelas dan tidak tumpang tindih; (9) Meningkatkan
kualitas pelayanan fungsi legislatif; (10) Menyelenggarakan pelayanan pengadaan
barang dan jasa melalui LPSE; (11) Mengembangkan sistem administrasi kependudukan
dan catatan sipil; (12) Meningkatkan kualitas pelayanan perizinan; (13) Meningkatkan
kapasitas kelembagaan dan aparatur kecamatan; (14) Meningkatkan kapasitas
kelembagaan dan aparat penyelenggara pemerintahan desa; (15) Meningkatkan kualitas
laporan dan tindak lanjut hasil pengawasan; (16) Meningkatkan profesionalisme aparat
pengawasan; (17) Meningkatkan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

pengelolaan

dan

pelayanan

kearsipan;

(18)

VII - 27

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Meningkatkan transparansi dan akuntabilitas kinerja Pemerintah Kabupaten Bogor; (19)


Meningkatkan kualitas pelayanan informasi penyelenggaraan pemerintahan bagi
masyarakat; (20) Meningkatkan profesionalisme aparatur dan kesetiakawanan Korps
Pegawai Republik Indonesia; (21) Menerapkan manajemen pengelolaan kepegawaian
yang berkeadilan; (22) Meningkatkan kuantitas dan kualitas kerjasama daerah; (23)
Meningkatkan pembinaan wawasan kebangsaan bagi masyarakat; (24) Meningkatkan
peran pemerintah, masyarakat dan partai politik dalam pembangunan kehidupan politik
yang demokratis; (25) Meningkatkan penertiban gangguan keamanan, kenyamanan,
ketentraman dan ketertiban di masyarakat.
7.2.5.1. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (1): Meningkatkan peran serta
Stakeholders dalam perencanaan pembangunan daerah
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan peran serta Stakeholders
dalam perencanaan pembangunan daerah difokuskan pada Peningkatan penyusunan
perencanaan daerah yang partisipatif, transparan, dan aplikatif.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Tersedianya dokumen perencanaan RPJPD yang telah ditetapkan dengan
PERDA; (2) Tersedianya dokumen perencanaan RPJMD yang telah ditetapkan dengan
PERDA; (3) Tersedianya dokumen perencanaan : RKPD yang telah ditetapkan dengan
PERKADA; (4) Penjabaran program RPJMD ke dalam RKPD; (5) Tersusunnya dokumen
evaluasi perencanaan pembangunan daerah Kabupaten Bogor yang berkualitas dan
tepat waktu; dan (6) Persentase kesesuaian kegiatan yang direncanakan dengan
kegiatan yang dianggarkan. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut
telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program

Perencanaan

Pembangunan Daerah.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan periencanaan
pembangunan, sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPPEDA).
7.2.5.2.Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (2): Meningkatkan sumber daya
perencanaan yang memadai
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan sumber daya perencanaan
yang memadai difokuskan pada Peningkatan kualitas sumber daya perencanaan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan perencanaan sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 28

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah
7.2.5.3. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (3): Meningkatkan pengelolaan
data dan informasi perencanaan pembangunan daerah
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan pengelolaan data dan
informasi perencanaan pembangunan daerah difokuskan pada dua hal (1) Peningkatan
ketersediaan data yang akurat, valid dan terpercaya serta sesuai dengan kebutuhan
perencanaan pembangunan daerah; (2) Peningkatan penelitian dan pengembangan
hasil-hasil penelitian sesuai dengan kebutuhan perencanaan daerah.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu Cakupan layanan informasi program dan kegiatan pembangunan Kab. Bogor Untuk
mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan
daerah, yaitu Program Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Perencanaan Pembangunan
daerah.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan perencanaan
pembangunan, sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPPEDA).
7.2.5.4. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (4): Intensifikasi pendapatan
asli daerah
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Intensifikasi pendapatan asli daerah
difokuskan pada Peningkatan kemampuan keuangan daerah melalui intensifikasi dan
ekstensifikasi PAD.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Optimalnya Penerimaan Pendapatan Asli Daerah; serta (2) Jumlah dan macam
pajak dan retribusi daerah. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah
dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program Peningkatan dan Pengelolaan
Keuangan Daerah.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dina Pendapatan Daerah (DISPENDA).

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 29

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.5.5.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(5):

Meningkatkan

akuntabilitas pertanggungjawaban keuangan


Arah

kebijakan

pertanggungjawaban

pelaksanaan

keuangan

strategi

difokuskan

pada

Meningkatkan
Peningkatan

akuntabilitas

transparansi

dan

akuntabilitas pengelolaan keuangan daerah.


Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Tertib Administrasi dan Dokumen Pengelolaan Keuangan Daerah. Untuk
mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan
daerah, yaitu (1) Program Peningkatan dan Pengelolaan Keuangan Daerah.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah,
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Pengelolaan Barang dan Keuangan Daerah (DPKBD).
7.2.5.6. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (6): Meningkatkan efisiensi
pengelolaan barang daerah
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan efisiensi pengelolaan barang
daerah difokuskan pada Peningkatan pengelolaan barang daerah, serta pendayagunaan
aset daerah.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu Tertib Administrasi dan Dokumen Pengelolaan Barang Daerah. Untuk mendukung
pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah,
yaitu Program Pengelolaan Barang Daerah.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah,
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Dinas Pengelolaan Barang dan Keuangan Daerah (DPKBD).
7.2.5.7. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (7): Menata sistem hukum di
daerah
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Menata sistem hukum di daerah difokuskan
pada

dua

hal

(1)

Penyusunan

produk

hukum

daerah

untuk

mendukung

penyelenggaraan pemerintahan; (2) Peningkatan sinergitas penanganan perkara dengan


lembaga lainnya.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Jumlah produk hukum daerah; dan (2) Jumlah perkara yang terselesaikan di
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 30

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

dalam dan diluar peradilan (Perdata, TUN, Pidana, Hukum Lainnya). Untuk mendukung
pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah,
yaitu Program Perlidungan Hukum Aparatur Pemerintah Daerah.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah,
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Sekretariat Daerah (SETDA).
7.2.5.8. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (8): Meningkatnya penataan
kelembagaan yang tepat ukuran dan kewenangan yang jelas dan tidak
tumpang tindih
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatnya penataan kelembagaan yang
tepat ukuran dan kewenangan yang jelas dan tidak tumpang tindih difokuskan pada
Pengembangan struktur organisasi dan tata laksana pemerintahan yang proporsional
dan akuntabel.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Sekretariat Daerah
7.2.5.9. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (9): Meningkatkan kualitas
pelayanan fungsi legislatif
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kualitas pelayanan fungsi
legislatif difokuskan pada Peningkatan fasilitasi untuk kelancaran peran dan tugas
legislatif.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Sekretariat DPRD
7.2.5.10. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (10): Menyelenggarakan
pelayanan pengadaan barang dan jasa melalui LPSE
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Menyelenggarakan pelayanan pengadaan
barang dan jasa melalui LPSE difokuskan pada Penguatan kelembagaan LPSE.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu Persentase pemilihan penyedia barang/jasa melalui LPSE. Untuk mendukung

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 31

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah,


yaitu Program Pelayanan Pemilihan Penyedia Barang/Jasa.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah,
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Kantor Layanan Pengadaan Barang dan Jasa (KLPBJ).
7.2.5.11. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (11): Mengembangkan sistem
administrasi kependudukan dan catatan sipil
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Mengembangkan sistem administrasi
kependudukan dan catatan sipil difokuskan pada Peningkatan kualitas pelayanan dan
tertib administrasi kependudukan.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu

Ketersediaan

database

kependudukan

skala

propinsi.

Untuk

mendukung

pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah,


yaitu Program Penataan Administrasi Kependudukan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kependudukan dan
catatan sipil sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil).
7.2.5.12. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (12): Meningkatkan kualitas
pelayanan perizinan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kualitas pelayanan perizinan
difokuskan pada Pelayanan prima perizinan yang sesuai dengan ketentuan, cepat dan
terjangkau masyarakat.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Lama proses perijinan; (2) Indeks Kepuasan Layanan Masyarakat; dan (3)
Penyelesaian izin lokasi. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah
dirancang program pembangunan daerah, yaitu (1) Program Pelayanan Perijinan; dan
(2) Program Pengembangan Pelayanan Perijinan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan penanaman modal,
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Badan Perjinan Terpadu (BPT).

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 32

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.5.13. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (13): Meningkatkan kapasitas


kelembagaan dan aparatur kecamatan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kapasitas kelembagaan dan
aparatur kecamatan difokuskan pada Peningkatan kualitas dan profesionalisme aparatur
kecamatan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Kecamatan
7.2.5.14. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (14): Meningkatkan kapasitas
kelembagaan dan aparat penyelenggara pemerintahan desa
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kapasitas kelembagaan dan
aparat penyelenggara pemerintahan desa difokuskan pada tiga hal yaitu: (1)
Peningkatan

kapasitas

kelembagaan

dan

partisipasi

masyarakat

desa

dalam

pembangunan; (2) Peningkatan kualitas dan profesionalisme pemerintahan desa; (3)


Pemberian bantuan infrastruktur perdesaan.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Meningkatnya lembaga ekonomi di perdesaan; (2) Jumlah peningkatan
kapasitas aparatur pemerintahan desa; dan (3) Cakupan sarana prasarana perkantoran
pemerintahan desa. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah
dirancang program pembangunan daerah, yaitu (1) Program Pengembangan Lembaga
Ekonomi Perdesaan; (2) Program Peningkatan Kapasitas Aparatur Pemerintahan Desa;
dan (3) Program Penataan Adminstrasi Pemerintah Daerah.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan pemberdayaan
masyarakat desa sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (BPMPD).
7.2.5.15. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (15): Meningkatkan kualitas
laporan dan tindak lanjut hasil pengawasan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kualitas laporan dan tindak
lanjut hasil pengawasan difokuskan pada Peningkatan akuntabilitas kinerja instansi
pemerintah (OPD).
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Laporan Hasil Pengawasan; dan (2) Tindaklanjut Hasil Audit (%). Untuk
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 33

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan


daerah, yaitu Program Peningkatan Sistem Pengawasan Internal dan Pengendalian
Pelaksanaan Kebijakan KDH.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah,
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Inspektorat.
7.2.5.16.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(16):

Meningkatkan

profesionalisme aparat pengawasan


Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan profesionalisme aparat
pengawasan difokuskan pada Peningkatan kualitas aparat pengawasan.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Jumlah Auditor; dan (2) Jumlah P2UPD. Untuk mendukung pencapaian arah
kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program
Peningkatan Profesionalisme Tenaga Pemeriksa dan Aparatur Pengawasan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah,
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Inspektorat.
7.2.5.17.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(17):

Meningkatkan

pengelolaan dan pelayanan kearsipan


Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan pengelolaan dan pelayanan
kearsipan difokuskan pada dua hal yaitu : (1) Peningkatan tertib pengelolaan arsip
sebagai bukti pertanggungjawaban

penyelenggaraan

pemerintahan

daerah;

(2)

Peningkatan dan pengembangan pengelolaan arsip dengan memanfaatkan teknologi


yang maju dan modern.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu Penataan Dokumen/arsip SKPD melalui Media Elektronik. Untuk mendukung
pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan daerah,
yaitu Program Penyelamatan dan Pelestarian Dokumen/ Arsip Daerah.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kearsipan, sehingga
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan
urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Kantor Arsip dan
Perpustakaan Daerah (KAPD).
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 34

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.5.18.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(18):

Meningkatkan

transparansi dan akuntabilitas kinerja Pemerintah Kabupaten Bogor


Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan transparansi dan akuntabilitas
kinerja Pemerintah Kabupaten Bogor difokuskan pada Penyusunan LPPD, LKPJ Akhir
Tahun dan AMJ, dan LAKIP Kabupaten Bogor.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Sekretariat Daerah, Bappeda dan Inspektorat
7.2.5.19. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (19): Meningkatkan kualitas
pelayanan informasi penyelenggaraan pemerintahan bagi masyarakat
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kualitas pelayanan informasi
penyelenggaraan pemerintahan bagi masyarakat difokuskan pada tiga hal yaitu : (1)
Perwujudan transparansi, komunikasi dan informasi penyelenggaraan pemerintahan; (2)
Peningkatan akses masyarakat terhadap pelayanan publik dengan dukungan sistem
administrasi/manajemen

pemerintahan

yang

berbasis

teknologi

informasi

dan

komunikasi yang modern; (3) Peningkatan hubungan yang kondusif antara pemerintah
daerah dengan pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholders) dalam rangka
penyebarluasan informasi pembangunan daerah, baik dengan media komunikasi.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan informasi dan
komunikasi sehingga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang bertanggung jawab
mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah
Dinas Informasi dan Komunikasi
7.2.5.20.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(20):

Meningkatkan

profesionalisme aparatur dan kesetiakawanan Korps Pegawai Republik


Indonesia
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan profesionalisme aparatur dan
kesetiakawanan Korps Pegawai Republik Indonesia difokuskan pada dua hal yaitu : (1)
Peningkatan peran dan fungsi Korps Pegawai Negeri Sipil; (2) Peningkatan kompetensi
aparatur sesuai tupoksinya melalui pendidikan dan pelatihan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Sekretariat Dewan Korpri.
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 35

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.2.5.21. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (21): Menerapkan manajemen


pengelolaan kepegawaian yang berkeadilan
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Menerapkan manajemen pengelolaan
kepegawaian yang berkeadilan difokuskan pada Peningkatan kualitas perencanaan,
pengelolaan dan kesejahteraan aparatur.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP).
7.2.5.22. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (22): Meningkatkan kuantitas
dan kualitas kerjasama daerah
Arah kebijakan pelaksanaan strategi Meningkatkan kuantitas dan kualitas
kerjasama daerah difokuskan pada dua hal yaitu (1) Peningkatan pelayanan kerjasama
secara berkelanjutan; (2) Percepatan pembentukan daerah otonomi baru Kabupaten
Bogor Barat.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu Terciptanya kerjasama pembangunan antar pemerintah daerah, pihak ketiga dan
luar negeri. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang
program pembangunan daerah, yaitu Program Peningkatan Kerjasama Antar Pemerintah
daerah dan pihak ketiga.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan otonomi daerah
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Sekretariat Daerah dan seluruh OPD lingkup Kabupaten Bogor.
7.2.5.23.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(23):

Meningkatkan

pembinaan wawasan kebangsaan bagi masyarakat


Arah

kebijakan

pelaksanaan

strategi

Meningkatkan

pembinaan

wawasan

kebangsaan bagi masyarakat difokuskan pada Perbinaan persatuan dan kesatuan


bangsa.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu

Rasio

jumlah

masyarakat

pendidikan/pembinaan/sosialisasi

per

10.000

pengembangan

penduduk
wawasan

yang

memperoleh

kebangsaan.

Untuk

mendukung pencapaian arah kebijakan tersebut telah dirancang program pembangunan


RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 36

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

daerah, yaitu (1) Program Kemitraan Pengembangan Wawasan Kebangsaan; dan (2)
Program Pengembangan Wawasan Kebangsaan.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesatuan kebangsaan
dan perlindungan masyarakat serta politik dalam negeri sehingga Organisasi Perangkat
Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program,
strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Kantor Kesatuan Bangsa, Politik dan
Perlindungan Masyarakat (Kantor Kesbangpol dan Linmas).
7.2.5.24. Arah Kebijakan Pelaksanaan Strategi (24): Meningkatkan peran
pemerintah, masyarakat dan partai politik dalam pembangunan kehidupan
politik yang demokratis
Arah

kebijakan

pelaksanaan

strategi

Meningkatkan

peran

pemerintah,

masyarakat dan partai politik dalam pembangunan kehidupan politik yang demokratis
difokuskan pada Pembinaan kedewasaan berpolitik masyarakat.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu kegiatan pembinaan politik daerah. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan
tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu Program Pendidikan
Politik Masyarakat.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan kesatuan kebangsaan
dan perlindungan masyarakat serta politik dalam negeri sehingga Organisasi Perangkat
Daerah (OPD) yang bertanggung jawab mengimplementasikan urusan, program,
strategi dan arah kebijakan tersebut adalah Kantor Kesatuan Bangsa, Politik dan
Perlindungan Masyarakat (Kantor Kesbangpol dan Linmas).
7.2.5.25.

Arah

Kebijakan

Pelaksanaan

Strategi

(25):

Meningkatkan

penertiban gangguan keamanan, kenyamanan, ketentraman dan ketertiban


di masyarakat
Arah

kebijakan

pelaksanaan

strategi Meningkatkan

penertiban

gangguan

keamanan, kenyamanan, ketentraman dan ketertiban di masyarakat difokuskan pada


Peningkatan kualitas pelayanan dan penguatan peran serta masyarakat dalam
mewujudkan keamanan, kenyamanan, ketentraman dan ketertiban.
Keberhasilan pencapaian strategi tersebut dicerminkan oleh indikator outcome,
yaitu (1) Jumlah Linmas per Jumlah 10.000 Penduduk; dan (2) Petugas Perlindungan
Masyarakat (Linmas) di Kabupaten. Untuk mendukung pencapaian arah kebijakan
tersebut telah dirancang program pembangunan daerah, yaitu (1) Program Peningkatan
Keamanan dan Kenyamanan
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 37

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Lingkungan; dan (2) Program Pemberdayaan Masyarakat untuk Menjaga


Ketertiban dan Keamanan Lingkungan;.
Arah kebijakan dan strategi ini termasuk ke dalam urusan Otonomi Daerah
sehingga

Organisasi

Perangkat

Daerah

(OPD)

yang

bertanggung

jawab

mengimplementasikan urusan, program, strategi dan arah kebijakan tersebut adalah


Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP).
7.3.

Program Pembangunan Daerah


Kebijakan umum Pemerintah Kabupaten Bogor seperti telah diuraikan diatas

merupakan rangkaian kebijakan untuk mempercepat pencapaian tujuan dan sasaran


dari visi

dan

misi Pemerintah

Kabupaten

Bogor

selama periode 2008-2013.

Implementasi kebijakan tersebut dilakukan melalui berbagai program, yaitu:


Program Pembangunan Urusan Wajib
7.3.1. Program Pembangunan Urusan Pendidikan, meliputi:
1. Program Pendidikan Anak Usia Dini;
2. Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun;
3. Program Pendidikan Menengah;
4. Program Pendidikan Non Formal;
5. Program Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan;
6. Program Manajemen Pelayanan Pendidikan.
7.3.2. Program Pembangunan Urusan Kesehatan meliputi:
1. Program Obat dan Perbekalan Kesehatan;
2. Program Upaya Kesehatan Masyarakat;
3. Program Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat;
4. Program Perbaikan Gizi Masyarakat;
5. Program Pengembangan Lingkungan Sehat;
6. Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Menular;
7. Program Pengadaan, Peningkatan dan Perbaikan Sarana dan Prasarana
Puskesmas/Puskesmas Pembantu dan Jaringannya;
8. Program Kemitraan Peningkatan Pelayanan Kesehatan;
9. Program Peningkatan Keselamatan Ibu Melahirkan dan Anak;
10. Program Peningkatan Pelayanan Kesehatan Lansia;
11. Program Peningkatan Pelayanan Kesehatan BLUD
12. Program Standarisasi Pelayanan Kesehatan;
13. Program Pelayanan Kesehatan Penduduk Miskin;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 38

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

14. Program Pengadaan, Peningkatan Sarana dan Prasarana Rumah Sakit/


Rumah Sakit Jiwa/Rumah Sakit Paru-paru/Rumah Sakit Mata;
15. Program Pengawasan Obat dan Pengendalian.
7.3.3. Program Pembangunan Urusan Lingkungan Hidup, meliputi:
1. Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup;
2. Program Rehabilitasi dan Pemulihan Cadangan Sumber Daya Alam;
3. Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam;
4. Program Peningkatan Kualitas dan Akses Informasi Sumber Daya Alam dan
Lingkungan Hidup;
5. Program Pengendalian Polusi.
7.3.4. Program Pembangunan Urusan Pekerjaan Umum, meliputi:
1. Program Pembangunan Jalan dan Jembatan;
2. Program Pembangunan Saluran Drainase/Gorong-gorong;
3. Program Pembangunan Turap/Talud/Bronjong;
4. Program Rehabilitasi/Pemeliharaan Jalan dan Jembatan;
5. Program Inspeksi Kondisi Jalan dan Jembatan;
6. Program Pengembangan Sistem Informasi Data Base Jalan dan Jembatan;
7. Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Kebinamargaan;
8. Program Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi, Rawa dan
Jaringan Pengairan Lainnya;
9. Program Pengendalian Banjir;
10. Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan;
11. Program pengembangan kinerja pengelolaan persampahan;
12. Program pengembangan kinerja pengelolaan Air Minum dan Air Limbah;
13. Program Pengelolaan Area Pemakaman;
14. Program Pengendalian dan Penataan Reklame.
7.3.5. Program Pembangunan Urusan Tata Ruang, meliputi:
1. Program Perencanaan Tata Ruang;
2. Program Pemanfaatan Ruang;
3. Program Pengendalian Pemanfaatan Ruang;
7.3.6. Program Pembangunan Urusan Perencanaan Pembangunan, meliputi:
1. Program Perencanaan Pembangunan Daerah;
2. Program Perencanaan Pembangunan Ekonomi;
3. Program Perencanaan Sosial Budaya;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 39

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

4. Program Perencanaan Prasarana Wilayah dan Sumber Daya Alam;


5. Program Perencanaan Pemerintahan dan Pendanaan Pembangunan
7.3.7. Program Pembangunan Urusan Perumahan, meliputi:
1. Program Lingkungan Sehat Perumahan;
2. Program Pengembangan Wilayah Strategis dan Cepat Tumbuh;
3. Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaaan;
4. Program Pembinaan dan Peningkatan Sumberdaya Manusia Jasa Konstruksi;
7.3.8. Program Pembangunan Urusan Kepemudaan dan Olahraga, meliputi:
1. Program Pengembangan dan Keserasian Kebijakan Pemuda;
2. Program Peningkatan Peranserta Kepemudaan;
3. Program Pengembangan Kebijakan dan Manajemen Olahraga;
4. Program Pembinaan dan Pemasyarakatan Olahraga;
5. Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Olahraga.
7.3.9. Program Pembangunan Urusan Penanaman Modal, meliputi:
1. Program Peningkatan Promosi dan Kerjasama Investasi;
2. Program Peningkatan Iklim Investasi dan Realisasi Investasi;
3. Program Perumusan Kebijakan Penanaman Modal;
4. Program Penyiapan Potensi Sumberdaya, Sarana dan Prasarana;
5. Program Pelayanan Perijinan;
6. Program Pengembangan Pelayanan Perijinan;
7.3.10. Program Pembangunan Urusan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah
(UKM), meliputi:
1. Program Penciptaan Iklim Usaha Kecil Menengah yang Kondusif;
2. Program Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif Usaha
Kecil Menengah;
3. Program Pengembangan Sistem Pendukung Usaha Bagi Usaha Mikro Kecil
Menengah;
4. Program Peningkatan Kualitas Kelembagaan Koperasi;
7.3.11. Program Pembangunan Urusan Kependudukan dan Catatan Sipil,
meliputi:
1. Program Penataan Administrasi Kependudukan;

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 40

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.3.12. Program Pembangunan Urusan Ketenagakerjaan, meliputi:


1. Program Peningkatan Kualitas dan Produktivitas Tenaga Kerja;
2. Program Peningkatan Kesempatan Kerja;
3. Program Perlindungan Pengembangan Lembaga Ketenagakerjaan;
7.3.13.Program Pembangunan Urusan Ketahanan Pangan, meliputi:
1.

Program Pemberdayaan Penyuluh Pertanian, Perikanan dan Kehutanan;

2.

Program Peningkatan Kesejahteraan Petani;

3.

Program Penerapan Teknologi Pertanian, Perikanan dan Kehutanan;

4.

Program Peningkatan Produksi Hasil Pertanian, Perikanan dan Kehutanan;

7.3.14. Program Pembangunan Urusan Pemberdayaan Perempuan dan


Perlindungan Anak, meliputi:
1. Program Keserasian Kebijakan Kualitas Anak dan Perempuan;
2. Program Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Gender dan Anak;
3. Program Peningkatan Kualitas Hidup dan Perlindungan Perempuan dan Anak;
4. Program

Peningkatan

Peranserta

dan

Kesetaraan

Gender

dalam

Pembangunan;
5. Program Penguatan Kelembagaan Anak.
7.3.15. Program Pembangunan Urusan Keluarga Berencana dan Keluarga
Sejahtera, meliputi:
1. Program Keluarga Berencana;
2. Program Pengembangan Pusat Pelayanan Informasi dan Konseling KRR;
3. Program Pelayanan Kontrasepsi;
4. Program Promosi Kesehatan Ibu, Bayi dan Anak melalui kegiatan di
Masyarakat;
5. Program Pemberdayaan Ekonomi Keluarga.
7.3.16. Program Pembangunan Urusan Perhubungan, meliputi:
1. Program Pembangunan Prasarana dan Fasilitas Perhubungan;
2. Program Pembangunan Sarana dan Prasarana Perhubungan;
3. Program Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana dan Fasilitas LLAJ;
4. Program Peningkatan Pelayanan Angkutan;
5. Program Peningkatan dan Pengamanan Lalu lintas.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 41

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.3.17. Program Pembangunan Urusan Komunikasi dan Informasi, meliputi:


1. Program Pengembangan Komunikasi, Informasi dan Media Massa;
2. Program Pengkajian dan Penelitian Bidang Komunikasi dan Informasi;
3. Program Fasilitasi Peningkatan SDM Bidang Komunikasi dan Informasi;
4. Program Kerjasama Informasi dan Media Massa;
5. Program Penataan dan Pengendalian Program Pembangunan.
7.3.18. Program Pembangunan Urusan Pertanahan, meliputi:
1. Program Pembangunan Sistem Pendaftaran Tanah;
2. Program Penataan Penguasaan, Pemilikan, Penggunaan dan Pemanfaatan
Tanah;
7.3.19. Program Pembangunan Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam
Negeri, meliputi:
1. Program Kemitraan Pengembangan Wawasan Kebangsaan;
2. Program Pengembangan Wawasan Kebangsaan;
3. Program Pendidikan Politik Masyarakat;
4. Program Peningkatan Keamanan dan Kenyamanan Lingkungan;
5. Program

Pemberdayaan

Masyarakat

untuk

Menjaga

Ketertiban

dan

Keamanan Lingkungan;
6. Program Peningkatan Keamanan dan Kenyamanan Lingkungan;
7. Program Pemeliharaan Kantrantibmas dan Pencegahan Tindak Kriminal;
8. Program Peningkatan Pemberantasan Penyakit Masyarakat;
9. Program Pembinaan Kelinmasan.
7.3.20. Program Pembangunan Urusan Otonomi Daerah, Pemerintahan
Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan
Persandian, meliputi:
1. Program Penataan Adminstrasi Pemerintah Daerah;
2. Program Penataan Daerah Otonomi Baru;
3. Program Penataan Peraturan Perundang-Undangan;
4. Program Perlidungan Hukum Aparatur Pemerintah Daerah;
5. Program Peningkatan Kerjasama Antar Pemerintah daerah dan pihak ketiga;
6. Program Penataan dan Pengendalian Program Pembangunan;
7. Program Pengkoordinasian Bidang Ekonomi;
8. Program Fasilitasi Kerukunan Umat Beragama;
9. Program Pengendalian Kesejahteraan Sosial;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 42

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

10. Program Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Gender dan Anak;


11. Program Peningkatan Pelayanan Kedinasan Kepala Daerah/Wakil Kepala
Daerah;
12. Program Penataan Kelembagaan dan Ketatalaksanaan;
13. Program Peningkatan Kapasitas Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah;
14. Program Penataan Peraturan Perundang-undangan;
15. Program Peningkatan Sistem Pengawasan Internal dan Pengendalian
Pelaksanaan Kebijakan KDH;
16. Program Peningkatan Profesionalisme Tenaga Pemeriksa dan Aparatur
Pengawasan;
17. Program Penataan dan Penyempurnaan Kebijakan Sistem dan Prosedur
Pengawasan
18. Program Peningkatan dan Pengelolaan Keuangan Daerah;
19. Program Pengelolaan Barang Daerah;
20. Program Penataan dan Pendayagunaan Aset;
21. Program Pembinaan dan Pengembangan Aparatur;
22. Program Analisa Kebutuhan dan Formasi Pegawai;
23. Program Layanan Administrasi Kepegawaian;
24. Program Fasilitasi Pindah/Purna Tugas PNS;
25. Program Pendidikan dan Pelatihan;
26. Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur;
7.3.21. Program Pembangunan Urusan Pemberdayaan Masyarakat Desa,
meliputi:
1. Program Peningkatan Keberdayaan Masyarakat Pedesaan;
2. Program Pengembangan Lembaga Ekonomi Pedesaan;
3. Program Peningkatan Partisipasi Masyarakat dalam Membangun Desa;
4. Program Peningkatan Kapasitas Aparatur Pemerintahan Desa;
5. Program Peningkatan Peran Perempuan di Pedesaan;
6. Program Penataan Administrasi Pemerintahan Desa.
7.3.22. Program Pembangunan Urusan Sosial, meliputi:
1. Program Pemberdayaan Fakir Miskin, Komunitas Adat Terpencil (KAT) dan
Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial Lainnya;
2. Program Pelayanan dan Rehabilitasi Kesejahteraan Sosial;
3. Program Pembinaan Para Penyandang Cacat dan Trauma;
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 43

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

4. Program Pemberdayaan Kelembagaan Kesejahteraan Sosial;


5. Program Peningkatan Kesiagaan dan Pencegahan Bahaya Kebakaran;
6. Program Pencegahan Dini dan Penanggulangan Korban Bencana Alam;
7.3.23. Program Pembangunan Urusan Budaya, meliputi:
1. Program Pengembangan Nilai Budaya;
2. Program Pengelolaan Keragaman Budaya;
3. Program Pengelolaan Kekayaan Budaya;
7.3.24. Program Pembangunan Urusan Statistik, meliputi:
1. Program Pengembangan Data/Informasi;
7.3.25. Program Pembangunan Urusan Kearsipan, meliputi:
1. Program Perbaikan Sistem Administrasi Kearsipan;
2. Program Penyelamatan dan Pelestarian Dokumen/Arsip Daerah;
3. Program Pemeliharaan Rutin/Berkala Sarana dan Prasarana Kearsipan;
7.3.26. Program Pembangunan Urusan Perpustakaan, meliputi:
1. Program Peningkatan Kualitas Pelayanan Informasi;
2. Program Pengembangan Budaya Baca dan
3. Pembinaan Perpustakaan

PROGRAM PEMBANGUNAN URUSAN PILIHAN


7.3.27. Program Pembangunan Urusan Kelautan dan Perikanan, meliputi:
1. Program Peningkatan Produksi Hasil Peternakan;
2. Program Peningkatan Penerapan Teknologi Peternakan;
3. Program Pengembangan Budidaya Perikanan;
4. Program Pengembangan Sistem Penyuluhan Perikanan;
5. Program Optimalisasi Pengelolaan dan Pemasaran Produksi Perikanan;
6. Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Ternak;
7. Program Peningkatan Pemasaran Hasil Produksi Peternakan;
7.3.28. Program Pembangunan Urusan Pertanian, meliputi:
1. Program Peningkatan Ketahanan Pangan Pertanian/Perkebunan;
2. Program Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian/Perkebunan;
3. Program Peningkatan Produksi Pertanian/Perkebunan;
4. Program Peningkatan Pemasaran Hasil Produksi Pertanian/Perkebunan.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 44

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

7.3.29. Program Pembangunan Urusan Kehutanan, meliputi:


1. Program Rehabilitasi Hutan dan Lahan;
2. Program Perlindungan dan Konservasi Sumberdaya Hutan;
3. Program Pembinaan dan Penertiban Industri Hasil Hutan;
7.3.30. Program Pembangunan Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral,
meliputi:
1. Program

Pembinaan

dan

Pengembangan

Bidang

Energi

dan

Ketenagalistrikan;
2. Program Pembinaan dan Pengawasan Bidang Pertambangan;
3. Program Pengawasan dan Penertiban Kegiatan;
4. Program Pembinaan dan Pengembangan Bidang Migas dan Panas Bumi;
5. Program Konservasi Air Tanah;
6. Program Pendayagunaan Air Tanah;
7. Program Penyediaan dan Pemanfaatan Energi Baru dan Energi Terbarukan;
8. Program Mitigasi Bencana Geologi;
7.3.31. Program Pembangunan Urusan Pariwisata, meliputi:
1. Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata;
2. Program Pengembangan Destinasi Pariwisata;
3. Program Pengembangan Kemitraan.
7.3.32. Program Pembangunan Urusan Industri, meliputi:
1. Program Peningkatan Kapasitas Iptek Sistem Produksi;
2. Program Peningkatan Kemampuan Teknologi Industri;
3. Program Penataan Struktur Industri;
4. Program Pengembangan Industri Kecil dan Menengah;
7.3.33. Program Pembangunan Urusan Perdagangan, meliputi:
1. Program Perlindungan Konsumen dan Pengamanan Perdagangan;
2. Program Peningkatan dan Pengembangan Ekspor;
3. Program Peningkatan Efisiensi Perdagangan Dalam Negeri;
7.3.34. Program Pembangunan Urusan Transmigrasi, meliputi:
1. Program Transmigrasi Regional;
Selain program yang tercakup dalam masing-masing urusan pemerintahan/SKPD,
terdapat pula program lintas urusan pemerintahan /lintas SKPD. Program-program
tersebut adalah:
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 45

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

A. Program Penciptaan Lapangan Kerja Bagi Semua


Program ini ditujukan untuk mengantisipasi dampak dari krisis finansial global,
pemutusan hubungan kerja (PHK) massal dari sejumlah perusahaan dan adanya
tambahan angkatan kerja baru yang memasuki pasar kerja, sehingga berimplikasi
menambah jumlah pengangguran terbuka di wilayah Kabupaten Bogor. Oleh sebab itu,
Pemerintah Kabupaten Bogor akan mengembangkan upaya penciptaan lapangan kerja
bagi semua, melalui 2 (dua) jenis program sebagai berikut:
1. Program Pemuda Mandiri Pencipta Lapangan Kerja di Pedesaan
Sasaran program ini adalah kaum muda yang belum/tidak bekerja dan/atau
sedang mencari pekerjaan atau menganggur, terutama mereka yang berdomisili
di perdesaan. Program dimaksud

meliputi komponen sebagai berikut: (1)

Pelatihan dan pendampingan dalam rangka meningkatkan keahlian dan


keterampilan pemuda sesuai dengan potensi yang akan dikembangkan di setiap
desa; (2) Fasilitasi untuk modal usaha dalam rangka mengaplikasikan keahlian
dan keterampilan yang telah dimiliki oleh kaum muda; (3) Pengembangan
jejaring usaha dalam rangka memasarkan produk/hasil-hasil dari setiap
pemuda; (4) Pengelolaan Program.
Rencana alokasi anggaran untuk memulai modal usaha bagi setiap kaum muda
di masing-masing desa berkisar antara 5 10 juta, yang nantinya dialokasikan
melalui belanja bantuan sosial dalam APBD Kabupaten Bogor. Sementara itu,
rencana anggaran untuk komponen lainnya dialokasikan dalam dokumen
anggaran SKPD yang terkait.
2. Program Gerakan Untuk Membangun Bogor Inisiatif Masyarakat
(GUMBIRA)
Konsep dasar Program GUMBIRA adalah sebuah usaha bersama untuk
mengakselerasi peningkatan IPM, khususnya daya beli masyarakat melalui
pengembangan potensi ekonomi lokal dengan fokus pada pembangunan
ekonomi di pedesaan. Sasaran dari Program GUMBIRA adalah individu dan/atau
kumpulan individu yang berkedudukan di wilayah Kabupaten Bogor dan
mempunyai kepedulian serta komitmen untuk melakukan berbagai perubahan
pembangunan ke arah yang lebih baik di wilayahnya masing-masing.
Program GUMBIRA terdiri dari 4 (empat) komponen, yaitu: (1) Pemberdayaan
Masyarakat; (2) Pengembangan Usaha Pertanian dan Non Pertanian; (3)
Pembangunan Infrastruktur Perdesaan; (4) Pengelolaan Program.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 46

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

B. Program Kepedulian Kepada Kaum Miskin


Program ini ditujukan untuk meningkatkan pelayanan bagi penduduk miskin,
yang diupayakan melalui pengurangan beban bagi keluarga miskin dan peningkatan
pendapatan keluarga miskin. Sasaran dari program ini adalah seluruh penduduk miskin
yang telah divalidasi sekaligus telah ditetapkan oleh Pemerintah Kabupaten Bogor,
sehingga diperoleh kepastian data penduduk miskin di wilayah Kabupaten Bogor.
Program dimaksud diaplikasikan melalui program tugas pembantuan maupun
program pembangunan dari dana APBD Kabupaten Bogor, diantaranya pemberian
bantuan BOS Pendidikan, Jamkesmas, Jamkesda, Raskin dan lain-lain.
C. Program Kabupaten Bermartabat
Program ini ditujukan untuk menciptakan ketertiban umum di wilayah Kabupaten
Bogor. Sasaran program ini adalah setiap pelanggaran dan/atau penyimpangan yang
dilakukan oleh masyarakat, baik individu, kelompok maupun badan usaha, seperti
masalah PKL, penyerobotan tanah, bangunan liar tanpa IMB, warung remang-remang,
tempat mangkalnya PSK, galian C liar, penyimpangan fungsi ruang dan aspek-aspek
pelanggaran peraturan yang berlaku di beberapa wilayah Kabupaten Bogor. Program
dimaksud akan diaplikasikan melalui Gerakan Nongol Babat (NOBAT), yang melibatkan
beberapa SKPD yang terkait.

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VII - 47

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB VIII
INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS
YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

8.1. Prioritas Pembangunan


Penentuan prioritas pembangunan bertitik-tolak dari pertimbangan sebagai
berikut:
1. Pengurangan tingkat pengangguran terbuka dengan meningkatkan
tingkat pendidikan masyarakat, sehingga mampu mengisi peluang
kerja yang tersedia di wilayah Kabupaten Bogor;
2. Pengurangan

jumlah

penduduk

miskin

melalui

pengurangan

beban/biaya hidupnya dan meningkatkan pendapatannya dengan


mengembangkan sektor-sektor lapangan usaha riil yang berbasis
sumber daya lokal, dan mampu menyerap tenaga kerja lokal secara
berkelanjutan serta berdampak kepada percepatan pengembangan
kawasan perdesaan.
3. Percepatan pencapaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM) dengan
fokus pada peningkatan indeks daya beli masyarakat yang didukung
oleh peningkatan indeks kesehatan dan indeks pendidikan.
4. Program pembangunan yang telah dicanangkan oleh Bupati Bogor
terpilih periode tahun 2013-2018, baik yang disampaikan ketika masa
kampanye pemilihan Bupati Kabupaten Bogor maupun rencana kerja
yang telah ditetapkan pada periode awal kepemimpinan Bupati
Kabupaten Bogor terpilih tersebut.
Dengan mengacu pada pertimbangan-pertimbangan di atas, maka prioritas
pembangunan Kabupaten Bogor periode tahun 2013-2018, yaitu :
1. Peningkatan kualitas sumber daya manusia, terutama pendidikan dan
kesehatan maupun aspek lainnya yang mengutamakan manusia dalam
pembangunan.
2. Peningkatan

pembangunan

perekonomian

masyarakat

melalui

pembangunan atau fasilitasi usaha maupun pengembangan agribisnis,

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VIII - 1

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

agro-industri, pariwisata serta koperasi, usaha mikro, kecil dan


menengah.
3. Peningkatan investasi dan penciptaan peluang kerja.
4. Peningkatan kuantitas dan kualitas infrastruktur serta pengelolaan
lingkungan hidup secara berkelanjutan untuk mendorong percepatan
pembangunan perekonomian daerah.
5. Peningkatan tata kelola pemerintahan yang baik dan pemerintahan
yang bersih.
6. Peningkatan kesolehan sosial masyarakat dan/atau pembangunan
sosial keagamaan untuk mencapai harkat dan martabat kemanusiaan
yang tinggi atau tingkat peradaban masyarakat yang tinggi.
8.2. Indikasi Rencana Program Prioritas dan Pagu
Prioritas pembangunan di atas, selanjutnya diimplementasikan kedalam
urusan wajib maupun urusan pilihan dan SKPD yang bertanggungjawab terhadap
pencapaian indikator kinerja yang telah ditetapkan melalui program-program
pembangunan beserta indikasi kebutuhan pagu pendanaannya. Indikasi rencana
program prioritas dan pagu tersebut dijabarkan dalam masa periode perencanaan
sebagaimana tertera pada tabel 8.1 di bawah ini :

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VIII - 2

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel di atas menjelaskan target capaian indikator kinerja dan pagu


indikatif yang harus dicapai oleh Pemerintah Daerah dan dilaksanakan oleh SKPD
penanggungjawab sesuai tugas pokok dan fungsinya. Selanjutnya dalam
kerangka akselerasi pembangunan di kabupaten Bogor, maka dalam programprogram pembangunan yang tercantum dalam matrik indikasi program di atas,
dalam pelaksanaannya termasuk program-program atau janji-janji Bupati terpilih
yang disampaikan pada saat kampanye yaitu :
Tabel 8.2 Prioritas Program janji Bupati (MASIH PROSES KOMPILASI)

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

VIII - 3

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB IX
PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

Penetapan indikator kinerja daerah bertujuan untuk memberikan gambaran


mengenai ukuran keberhasilan pencapaian visi dan misi kepala daerah dan wakil
kepala daerah pada akhir periode masa jabatan. Hal ini ditunjukan dari akumulasi
pencapaian indikator outcome program pembangunan daerah setiap tahun atau
indikator capaian yang bersifat mandiri setiap tahun sehingga kondisi kinerja yang
diinginkan pada akhir periode RPJMD dapat dicapai.
Skenario dan asumsi pembangunan daerah tahun 2013-2018 berpedoman
kepada Peraturan Daerah Nomor 27 tahun 2008 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2005-2025, hasil evaluasi
capaian kinerja pemerintah daerah sampai dengan saat ini dan memperhatikan
peluang dan tantangan sampai dengan tahun 2018.
Pada perkembangannya, pencapaian indikator kinerja daerah Kabupaten
Bogor menunjukan trend yang positif, hal ini ditunjukan oleh peningkatan
pencapaian indikator makro pembangunan daerah yang merupakan salah satu
tolok ukur keberhasilan suatu daerah. Dilandasi oleh hasil perkembangan
pencapaian indikator makro pada tahun-tahun sebelumnya, maka pada rencana
pencapaian indikator makro tahun-tahun mendatang, Pemerintah Kabupaten
Bogor menetapkan target yang optimis namun realistis disesuiakan dengan
kemampuan sumber daya daerah yang dimilki. Realisasi dan rencana pencapaian
indikator makro Kabupaten Bogor Tahun 2013 2018 sebagaimana tercantum
dalam tabel 9.1 berikut ini :

RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IX - 1

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Tabel 9.1.
Rencana Pencapaian Indikator Makro Kabupaten Bogor Tahun 20013-2018
No

Indikator

Baseline
2013
73,45
73,60
82,49
63,27

2014
73,63 73,88
83,34
64,91

1 Indeks Pembangunan Manusia (IPM)


Indeks Kesehatan
Indeks Pendidikan
Indeks Daya Beli
2 Komponen IPM
Angka Harapan Hidup
70,00
70,07
Angka Melek Huruf
95,35
95,47
Rata-Rata Lama Sekolah
8,04
8,24
Purchasing Power Parity
636,62
665,27
3 Nilai PDRB
Berdasarkan Harga Berlaku (Rp Miliar)
109.670
110.767
Berdasarkan Harga Konstan (Rp Miliar)
38.731
39.118
4 PDRB per Kapita
Berdasarkan Harga Berlaku (Rp Juta)
21,45
21,25
Berdasarkan Harga Konstan (Rp)
7,58
7,51
5 Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) (%)
6,03
6,33
6 Jumlah Penduduk (Ribu Jiwa)
5.111,760
5.211,439
7 Laju Pertumbuhan Penduduk (%)
2,44
1,95
8 Penduduk Miskin (%)
8,74
8,57
9 Tingkat Pengangguran Terbuka (%)
13,28
12,44
10 TPAK (%)
65,15
66,09
11 Angka Kematian Bayi (AKB)
28,58
27,62
Sumber, hasil analisis proyeksi

73,72

- 116.614
- 41.183
-

22,38
7,90
6,39

Target
2016
74,55 - 75,43
75,81
86,26
66,82

2017
74,63 76,55
86,81
67,46

70,12
96,46
8,50
686,56

70,21
96,51
8,80
703,72

70,23
96,59
9,02
712,17

70,35
97,15
9,07
726,41

113.536 - 117.833
40.096 - 41.614

113.797 - 120.807
40.188 - 42.664

114.309 - 121.132
40.369 - 42.779

120.025 - 121.698
42.388 - 42.979

2015
73,74 74,99
84,76
65,75

21,41
7,56
6,38
5.302,6395
1,75
8,92
7,92
11,81
66,23
25,65

74,04

22,22
7,85
6,45

21,15
7,47
6,40
5.379,528
1,45
8,17
7,65
10,89
67,09
24,28

22,46
7,93
6,63

21,00
7,42
6,45
5.444,082
1,20
7,77
7,49
9,93
68,44
22,14

75,65

22,25
7,86
6,93

2018
74,77 77,10
87,51
68,02

21,82
7,71
6,46
5.501,245
1,05
7,73
7,04
9,22
68,78
21,02

75,80

22,12
7,81
7,14

7,49

Selain penetapan indikator makro tersebut diatas, Indikator kinerja daerah


lainnya yang ditetapkan merupakan tolok ukur penilaian keberhasilan suatu
daerah yang dikelompokan pada 3 (tiga) aspek penting dalam pembangunan
daerah yaitu : (1) Aspek Kesejahteraan Masyarakat, (2) Aspek Pelayanan Umum
dan (3) Aspek Daya Saing Daerah. Masing-masing aspek tersebut selanjutnya
diterjemahkan kedalam beberapa fokus pembangunan yaitu:
1. Aspek Kesejahteraan Rakyat difokuskan pada kesejahteraan ekonomi dan
kesejahteraan sosial.
2. Aspek Pelayanan Umum difokuskan pada pelayanan urusan wajib dan
pelayanan urusan pilihan.
3. Aspek Daya Saing Daerah difokuskan pada kemampuan ekonomi dan fasilitas
wilayah/insfrastruktur.
Selanjutnya penetapan indikator kinerja daerah dan target pencapaian
setiap tahun disusun berdasarkan urusan pemerintahan disajikan pada tabel 9.2
berikut ini :
RPJMD Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IX - 2

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB X
PENCIRI KINERJA TERMAJU
10.1. Penciri Termaju
Gambaran keberhasilan pencapaian visi dan misi Kepala Daerah dan Wakil Kepala
Daerah yang dirumuskan dalam KABUPATEN BOGOR TERMAJU ditunjukan oleh
beberapa faktor yang menjadi penciri. Penciri ditentukan dengan mempertimbangkan
kemampuan sumber daya manusia dan sumber daya alam, pertimbangan keuangan
daerah, potensi kabupaten pembanding dan waktu pencapaian indikator, sehingga
dihasilkan 25 (dua puluh lima) penciri, sebagai berikut :
1. Seluruh RSUD dan Puskesmas sudah terakreditasi;
2. Seluruh masyarakat memiliki jaminan kesehatan;
3. Angka Harapan Hidup (AHH) termasuk tertinggi di Indonesia;
4. Tuntas Angka Melek Huruf (AMH) bagi penduduk berusia 15-60 tahun;
5. Tuntasnya pembangunan stadion olahraga berskala internasional;
6. Penduduk miskin turun menjadi 5 %;
7. Tercapainya Rata-rata lama sekolah (RLS) 9 tahun;
8. Pelayanan penyediaan listrik perdesaan tertinggi di Indonesia;
9. Kunjungan wisatawan termasuk tertinggi di Indonesia;
10. Seluruh perijinan berstandar ISO;
11. Laju Pertumbuhan Ekonomi melebihi Laju Pertumbuhan Ekonomi Provinsi dan
Nasional;
12. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) harga berlaku termasuk tertinggi di
Indonesia;
13. Produksi benih ikan hias dan benih ikan konsumsi air tawar terbanyak di Indonesia;
14. Terbangunya pasar di setiap Kecamatan;
15. Tercapainya swasembada benih padi unggul bersertifikat;
16. Bebas Rumah Tidak Layak Huni (RTLH);
17. Tuntasnya pembangunan Poros Barat-Utara-Tengah-Timur;
18. Mendorong terbangunnya Cibinong Raya sebagai pusat kegiatan wilayah (PKW);
19. Seluruh masyarakat mempunyai KTPel;
20. Pendapatan Asli Daerah (PAD) termasuk tertinggi di Indonesia:
21. Mencapai predikat Wajar tanpa pengecualian (WTP);
22. Terbangunnya sistem informasi manajemen Pemerintah Daerah;
23. Tersedianya layanan pengaduan masyarakat di seluruh OPD dan Desa/ Kelurahan;
24. Tidak ada daerah terisolir;
25. Terbangunnya Mesjid Besar di setiap kecamatan.
RPJM Daerah Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IX - 1

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Sebagai gambaran untuk melihat kondisi pencapaian penciri, berikut diuraikan


data kondisi pada masing-masing penciri sebagai berikut :
1. Seluruh RSUD dan Puskesmas sudah terakreditasi.
Jumlah RSUD yang ada saat ini sebanyak 4 unit (dengan Status BLUD ada 2
RSUD dan sisanya 2 lagi ditargetkan selesai pada tahun 2017);
Puskesmas berjumlah 101 unit (namun belum keseluruhannya masuk dalam
status terakreditasi).
2. Seluruh masyarakat memiliki jaminan kesehatan.
Berdasarkan data BPJS 2.014.283 jiwa atau 39,4% dari total penduduk
Kabupaten Bogor telah masuk dalam program perlindungan jaminan social;
Sisanya yang belum masuk ke dalam program adalah masyarakat yang mandiri,
yang ditargetkan selesai dalam kurun waktu 4 tahun ke depan.
3. Angka harapan hidup (AHH) termasuk tertinggi di Indonesia.
Angka Harapan Hidup (AHH) Kabupaten Bogor 70 Tahun;
Masih lebih rendah dibandingkan AHH Provinsi Jawa Barat 70,9 Tahun namun
sama dengan AHH Nasional 70 Tahun dan pada tahun 2018 ditargetkan mampu
mencapai 72 tahun.
4. Tuntas AMH bagi penduduk berusia 15-60 tahun.
Angka Melek Huruf (AMH) pada tahun 2012 adalah sebesar 95,27%;
Dalam hal ini 4,73 % dari total penduduk Kabupaten Bogor pada tahun 2013
(atau 101.291 jiwa) menjadi target peningkatan AMH selama 5 tahun
perencanaan.
5. Tuntasnya pembangunan stadion olahraga berskala internasional.
Saat ini sudah 45,15 % sisanya diselesaikan pada tahun berikutnya.
6. Penduduk miskin turun menjadi 5%.
Tingkat kemiskinan Kabupaten Bogor pada tahun 2013 berdasarkan data BPS
adalah sebesar 8,52%, kemudian angka proyeksi penurunan pada tahun 2018
sebesar 5%;
Dengan demikian diperlukan akselerasi penurunan tingkat kemiskinan sebesar
2,48% sampai dengan tahun 2018.
7. Tercapainya Rata-rata lama sekolah 9 tahun.
Pada tahun 2013 RLS mencapai 8,04 tahun, target pencapaian RLS 9 tahun
diharapkan tercapai pada tahun 2018.
8. Pelayanan penyediaan listrik perdesaan tertinggi di Indonesia.
Jumlah KK yang belum teraliri listrik pada tahun 2013 menurut data ESDM adalah
sebanyak 213.547 KK;
RPJM Daerah Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IX - 2

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Rasio Elektrifikasi (RE) pada tahun 2013 sebesar 82,65%, yakni di atas RE
Provinsi Jawa Barat pada tahun yang sama sebesar 75% dan RE Nasional sebesar
65%. Ditargetkan hingga 2018 RE Kabupaten Bogor mampu mencapai 89,26%.
9. Kunjungan wisatawan termasuk tertinggi di Indonesia.
Jumlah kunjungan wisatawan pada tahun 2013 sebanyak 4.125.130 orang,
diperkirakan mampu mencapai 4,5 juta wisatawan pada tahun 2018;
Sebagai pembanding Provinsi Yogyakarta sebesar 1,5 juta jiwa;
Komponen penciri ini dapat dilihat pula pada banyaknya ijin destinasi objek
wisata yang baru diterbitkan di Kabupaten Bogor.
10. Seluruh perijinan berstandar ISO.
Jumlah jenis perijinan yang ada saat ini di Kabupaten Bogor meliputi 58 jenis
perijinan;
Dari jumlah tersebut 19 jenis perijinan telah memenuhi standar mutu
internasional (bersertifikat ISO), dan 39 jenis perijinan belum memenuhi standar
ISO (dalam proses sertifikasi).
11. LPE melebihi LPE Provinsi dan Nasional.
Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) Kabupaten Bogor pada tahun 2013 adalah
sebesar 6,03 %, masih lebih rendah dibandingkan dengan LPE Provinsi Jawa
Barat pada tahun 2013 sebesar 6,06%, namun masih lebih tinggi dibanding
dengan LPE Nasional sebesar 5,78% pada tahun 2013;
Ditargetkan mampu mencapai 6,21% pada akhir tahun perencanaan.
12. PDRB harga berlaku termasuk tertinggi di Indonesia.
Nilai PDRB harga berlaku Tahun 2013 sebesar Rp. 109,67 Trilyun, meningkat dari
Tahun 2013 sebesar Rp. 95,9 Trilyun, sehinga menjadi peringkat ke-5 nasional;
Untuk tingkat Provinsi Jawa Barat peringkat ke-2 setelah Kabupaten Bekasi.
13. Produksi benih ikan hias dan benih ikan konsumsi air tawar terbanyak di Indonesia.
Produksi benih Lele mencapai 1.755.826.300 ekor, sementara Produksi se-Jawa
Barat sebanyak 4.027.318.040 ekor;
Produksi ikan hias Kabupaten Bogor sebanyak 222.234,14 RE atau terbesar di
Provinsi Jawa Barat.
14. Terbangunnya pasar di setiap Kecamatan.
Sampai dengan tahun 2013 telah dibangun di 23 Kecamatan, dan sebanyak 17
unit pasar di Kecamatan akan diselesaikan sampai dengan tahun 2018.
15. Tercapainya swasembada benih padi unggul bersertifikat.
Kebutuhan benih padi bermutu Kabupaten Bogor dalam 5 tahun sebanyak
1.128,5 ton dengan luas lahan 45.214 Ha, dimana pada tahun 2018 diperkirakan
turun menjadi 45.140 Ha;
RPJM Daerah Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IX - 3

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Diharapkan dapat dipenuhi dari hasil produksi lokal atau minimal tercapai 1.129
ton agar tercapai swasembada benih.
16. Bebas rumah tidak layak huni (RTLH).
Jumlah RLTH tahun 2013 sebanyak 59.359 unit.
Target pada tahun 2014 sebanyak 10.000 unit (RTLH), sedangkan sisanya
direncanakan dalam 4 tahun berikutnya sesuai kapasitas pembiayaan pada
masing-masing tahun Anggaran;
17. Tuntasnya pembangunan Poros Barat-Utara-Tengah-Timur.
Poros Utara yakni Jalur Jalan Kemang - Bojonggede sepanjang 8,6 Km pada
tahun 2014 tuntas penyelesaian pembebasan lahan dan bukaan jalan,
pelaksanaan Konstruksi dilaksanakan 2015-2018;
Poros Tengah-Timur 50,2 KM. Penyelesaian pembebasan, bukaan jalan dan
konstruksi pada tahun 2014-2018.
18. Mendorong terbangunnya Cibinong Raya sebagai Pusat Kegiatan Wilayah. Untuk itu
dibutuhkan instrumen perencanaan sebagai berikut:
Tersedianya dokumen RTRW;
Tersedianya dokumen RTBL;
Tersedianya RDTR Cibinong Raya;
Percepatan pembangunan CBD di Cibinong Raya.
19. Seluruh masyarakat mempunyai KTPel.
Kartu Tanda Penduduk Elektronik (KTPel) akan menjangkau 5.111.769 juta
penduduk 2013 (Sumber Data BPS).
Pada tahun 2013, 2.469.701 juta jiwa penduduk diantaranya sudah dinyatakan
tidak terjadi duplikasi KTPeL (Sumber Depdagri), sisa yang wajib KTP akan
diselesaikan sampai dengan tahun 2018.
20. PAD termasuk tertinggi di Indonesia.
Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Bogor pada tahun 2013 adalah sebesar
1,258 triliun;
Sebagai pembanding Kabupaten dengan Peringkat (1) tertingi adalah Kabupaten
Kutai Kartanegara (sebesar 2,5 Triliun), Peringkat ke-2 Kabupaten Badung
sebesar 1,86 Triliun;
Dengan mengoptimalkan pajak dan retribusi daerah, maka upaya menggenjot
PAD menjadi tertinggi di Indonesia dapat tercapai hingga tahun akhir
perencanaan.
21. Mencapai predikat Wajar tanpa pengecualian (WTP).
Saat ini masih memperoleh peringkat Wajar Dengan Pengecualian (WDP);
RPJM Daerah Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IX - 4

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Perlu peningkatan transparansi dan pertanggungjwaban angggaran lebih


akuntabel hingga mencapai predikat WTP pada tahun-tahun selanjutnya.
22. Terbangunnya sistem informasi manajemen pemerintah Daerah.
Pusat Layanan Internet Kecamatan (PLIK) di 40 Kecamatan.
Mobile Pusat Layanan Internet Kecamatan (MPLIK )
23. Tersedianya layanan pengaduan masyarakat di seluruh OPD dan Desa/ Kelurahan.
Sampai dengan tahun 2013, sudah terdapat 38 OPD yang menyediakan unit
layanan pengaduan. Untuk itu dibutuhkan penyediaan layanan pengaduan yang
akan diselesaikan sampai dengan tahun 2018, termasuk pada tingkat Kecamatan,
Desa dan Kelurahan.
24. Tidak ada daerah terisolir.
Daerah yang sulit dijangkau, yaitu daerah yang belum ada akses jalan dan
jembatan karena faktor geografis, saat ini tercatat di 40 lokasi/kampung;
Direncanakan sampai dengan tahun 2018, tidak ada lagi daerah yang sulit
dijangkau.
25. Terbangunnya Mesjid Besar di setiap kecamatan.
Sampai dengan Tahun 2014 akan ditangani sebanyak 19 mesjid besar;
Adapun sisanya sebanyak 21 mesjid ditangani sampai dengan tahun 2018.

10.2. Program Inovasi


Dalam menjalankan penyelenggaraan pemerintahan, aparatur pemerintah selain
dituntut untuk dapat menjalankannya dengan baik akan tetapi dituntut pula untuk
melakukan inovasi-inovasi dalam meningkatkan pelayanan masyarakat yang berorientasi
pada peningkatan kesejahteraan dan dapat dirasakan secara langsung oleh masyarakat.
Berkenaan dengan itu pada periode kepemerintahan Kabupaten Bogor sebelumnya yaitu
pada periode tahun 2008-2013 telah melaksanakan berbagai program/kegiatan inovasi
kepala daerah, dan akan dilanjutkan pada periode tahun 2013-2018.
Program/kegiatan inovasi tersebut, dimaksudkan dalam rangka percepatan
pembangunan sosial kemasyarakan baik dibidang pendidikan, kesehatan, pemerintahan
maupun bidang ekonomi. Program ini dapat dibedakan ke dalam 2 macam, yakni
program berupa bantuan/insentif dan program terobosan. Lebih jelasnya program dan
kegiatan inovasi berupa bantuan/insentif yang telah dilaksanakan dan akan terus
dilanjutkan diuraikan sebagai berikut :
1. Insentif bagi Pos KB
Mencakup 424 unit Pos KB dengan alokasi insentif sebesar Rp. 100.000 per bulan
RPJM Daerah Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IX - 5

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

2. Insentif bagi sub Pos KB


Sebanyak 3.380 unit Sub Pos KB dengan besaran dana insentif sebesar
Rp. 50.000 per bulan
3. Operasional Pos Yandu
Mencakup 4.729 unit Pos Yandu dengan besar dana operasional untuk masingmasing unit sebesar Rp. 1.500.000 per tahun
4. Bantuan PKK Desa/Kelurahan
Bantuan ini mencakup 434 Unit dengan jumlah bantuan per unitnya sebesar
Rp. 10.000.000 per tahun
5. Bantuan PKK Kecamatan
Mencakup 40 unit PKK Kecamatan dengan dengan total bantuan per unitnya Rp
6.000.000 per tahun
6. Operasional RT dan RW
Bantuan operasional diberikan kepada 1.377 RT dan RW di

seluruh

wilayah

Kabupaten Bogor masing-masing sebesar Rp. 150.000 per bulan


7. Operasional Guru Ngaji
Guru ngaji yang mendapatkan bantuan adalah sebanyak 10.850 orang dan
mendapatkan bantuan sebesar Rp. 100.000 setiap bulan.
8. Bantuan Operasional Pondok Pesantren
Sebagai basis pendidikan keagamaan tradisional, 411 Ponpes yang berada di
Wilayah

Kabupaten

Bogor

mendapatkan

bantuan

masing-masing

sebesar

Rp. 12.000.000 per tahun


9. BOS Daerah
Bantuan Operasional Sekolah (BOS) untuk melengkapi kekurangan tunjangan guru
honorer sehingga menjadi minimal Rp. 500.000 per bulannya, total dana yang
dialokasikan sebesar Rp. 75.302.275.000 per tahun.
10. Insentif Guru dan Pegawai Tata Usaha (TU)
Sebanyak 6.637

guru PNS dan 11.935 orang guru Non-PNS diberikan insentif

sebesar Rp. 650.000 per bulan, sedangkan bagi pegawai TU sebesar Rp. 500.000
per bulan
11. Bantuan Sarana prasarana Mesjid dan Mushola
-

Program

Jumling

meliputi

120

unit

Mesjid

dengan

bantuan

sebesar Rp. 35.000.000 per unit


-

Program Tarling tingkat kabupaten mencakup 40 unit Mesjid dengan bantuan

RPJM Daerah Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IX - 6

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

sebesar Rp. 2.500.000 per unit


-

Program Tarling tingkat Kecamatan mencakup 338 unit Mesjid dengan bantuan
sebesar Rp. 15.000.000 per unit

Bantuan Reguler

mencakup 424 unit Mesjid dengan

bantuan

sebesar

Rp

5.000.000 per unit


12. Bantuan Sarana prasarana Ponpes
Bantuan diberikan kepada 402 unit Ponpes Reguler dan 120 unit Ponpes Salafiyah
masing-masing sebesar Rp. 5.000.000 per unit
13. Bantuan Pemberangkatan Ibadah Haji
-

BPIH khusus diberikan kepada 9 orang penerima masing-masing sebesar Rp.


85.000.000

BPIH Reguler diberikan kepada 21 orang penerima masing-masing sebesar Rp.


35.000.000

Bantuan Haji PNS diberikan kepada 20 orang penerima


Bantuan Umroh bagi Masyarakat diberikan kepada 40 orang penerima

Selain program berupa bantuan/insentif sebagaimana di atas, Program Inovasi lainnya


adalah berupa Program Terobosan yang dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Program Penciptaan Lapangan Kerja Bagi Semua, berupa:
a. Program Pemuda Mandiri Pencipta Lapangan Kerja di Perdesaan
b. Program Gerakan Untuk Membangunan Bogor Inisiatif Masyarakat disingkat
GUMBIRA
2. Program kepedulian Kepada Kaum Miskin
3. Program kabupaten Bermartabat

RPJM Daerah Kabupaten Bogor 2013 - 2018

IX - 7

PROGRAM/KEGIATAN INOVASI KEPALA DAERAH


A.

PROGRAM/KEGIATAN INSENTIF DAERAH


NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9

10

11
12
13
-

PENJELASAN

URAIAN KEGIATAN
Insentif bagi Pos KB
Insentif bagi sub Pos KB
Operasional Pos Yandu
Bantuan PKK Desa/Kelurahan
Bantuan PKK Kecamatan
Operasionla RT dan RW
Operasional Guru Ngaji
Bantuan Operasional Pondok Pesantren
BOS Daerah (melengkapi kekurangan
guru honorer sehingga menjadi minimal
Rp. 500.000/guru/bulan)
Insentif Guru PNS
Insentif Guru Non PNS
Insentif TU sekolah
Bantuan Sarana prasarana Mesjid dan
Mushola
Program Jumling
Program Tarling tingkat Kabupaten
Program Tarling tingkat Kecamatan
Bantuan Reguler
Bantuan Sarana prasarana Ponpes
Bantuan Ponpes Reguler
Ponpes Salafiah
Bantuan Pemberangkatan Ibadah Haji
BPIH khusus
BPIH Reguler
Bantuan Haji PNS
Bantuan Umroh Masyarakat

424
3.380
4.729
434
40
1.377
10.850
411

6.637
11.935
806

Pos
Sub Pos
Pos Yandu
Unit

x
x
x
x
x
RT dan RW x
Orang
x
Ponpes
x
Total dana :

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

guru
guru
TU

x
x
x

Rp
Rp
Rp

120
40
338
424

Mesjid
Mesjid
Mesjid
Mesjid

x
x
x
x

Rp
Rp
Rp
Rp

402
120

Ponpes
Ponpes

x
x

Rp
Rp

9
21
20
40

Orang
Orang
Orang
Orang

@
@
@
@

PROGRAM TEROBOSAN
NO
1

URAIAN KEGIATAN
Program Penciptaan Lapangan Kerja
Bagi Semua
a Program Pemuda Mandiri Pencipta
Lapangan Kerja di Pedesaan
b Program Gerakan Untuk Membangun
Bogor Inisiatif Masyarakat (GUMBIRA)
2
Program Kepedulian Kepada Kaum

PENJELASAN

Miskin
Program Kabupaten Bermartabat

100.000
50.000
1.500.000
10.000.000
6.000.000
150.000
100.000
12.000.000
75.302.275.000

/bulan
/bulan
/Tahun
/Tahun
/Tahun
/bulan
/bulan
/Tahun
/Tahun

650.000 /bulan
650.000 /bulan
500.000 /bulan

35.000.000
12.500.000
15.000.000
5.000.000

/unit
/unit
/unit
/unit

5.000.000 /unit
5.000.000 /unit
85.000.000 /orang
35.000.000 /orang
/orang
/orang

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

BAB XI
PEDOMAN TRANSISI DAN KAIDAH PELAKSANAAN
11.1. Pedoman Transisi
Untuk menjaga kesinambungan pembangunan dan mengisi kekosongan Rencana
Kerja Pembangunan Daerah (RKPD) setelah RPJMD periode 2013-2018 berakhir, maka
penyusunan RKPD dan RAPBD tahun pertama dibawah kepemimpinan Kepala Daerah
dan Wakil Kepala Daerah terpilih hasil pemilihan umum kepala daerah (pemilukada)
pada periode berikutnya berpedoman pada RPJMD periode 2013-2018.
Pedoman transisi dimaksud antara lain bertujuan menyelesaikan masalahmasalah pembangunan yang belum seluruhnya tertangani sampai dengan akhir periode
RPJMD periode 2013-2018 dan masalah-masalah pembangunan yang akan dihadapi
dalam tahun pertama masa pemerintahan baru dan sekaligus menjaga kesinambungan
pembangunan pada program-program lintas sektoral yang dilakukan secara bertahap
dalam jangka waktu tertentu, juga beberapa program yang sifatnya berkelanjutan dan
jangka panjang seperti penanggulangan kemiskinan, pemberdayaan masyarakat,
pemberdayaan perempuan dan pembangunan infrastruktur, hal ini sudah barang tentu
membutuhkan dukungan dana yang besar sehingga harus dilakukan secara bertahap.
Selain itu, pendekatan pembangunan yang berubah dari top-down ke pendekatan
partisipatif, berdampak pada proses penyiapan program dan pemberdayaan yang lebih
lama. Oleh karena itu, program-program yang termasuk dalam program transisi
memerlukan kajian yang lebih mendalam menyangkut sinergi dan dampak berantai
yang ditimbulkannya.
Dalam implementasi program transisi ini, komitmen dari seluruh pemangku
kepentingan baik legislatif dan eksekutif maupun masyarakat luas sangat diperlukan.
Hal ini penting mengingat program tersebut di atas memerlukan konsistensi dan
kesamaan visi, agar arah dan tujuan pembangunan tepat sasaran.
Selanjutnya RKPD masa transisi merupakan tahun pertama dan bagian yang tidak
terpisahkan dari RPJMD dari Kepala daerah dan wakil kepala daerah terpilih hasil
pemilukada pada periode berikutnya.

11.2. Kaidah Pelaksanaan


RPJMD merupakan penjabaran dari visi, misi, dan program kepala daerah dan
wakil kepala daerah terpilih serta merupakan pedoman bagi setiap kepala SKPD
menyusun Renstra SKPD dan pedoman untuk menyusun RKPD.
RPJM Daerah Kabupaten Bogor 2013 - 2018

XI - 1

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

Hal-hal pokok dalam kaidah pelaksanaan yang perlu diperhatikan adalah bahwa :
1. SKPD,

serta

masyarakat

termasuk

dunia

usaha,

berkewajiban

untuk

melaksanakan program-program dalam RPJMD dengan sebaik-baiknya;


2. SKPD berkewajiban untuk menyusun rencana strategis yang memuat visi, misi,
tujuan, strategi, kebijakan, program, dan kegiatan sesuai dengan tugas dan
fungsi masing-masing SKPD dan menjadi pedoman dalam menyusun Renja SKPD
setiap tahun;
3. SKPD berkewajiban menjamin konsistensi antara RPJMD dengan Renstra SKPD;
4. Dalam

rangka

meningkatkan

efektivitas

pelaksanaan

RPJMD,

Bappeda

berkewajiban untuk melakukan pemantauan terhadap penjabaran RPJMD ke


dalam Renstra SKPD.

11.2.1. Pedoman dalam Penyusunan Renstra SKPD


Dokumen RPJMD merupakan aktualisasi visi dan misi bupati terpilih. Dengan
demikian dokumen ini perlu diterjemahkan oleh SKPD dalam perumusan program dan
kegiatankegiatan yang akan dilakukan oleh satuan kerja sesuai dengan tugas pokok
dan fungsi masing-masing SKPD kedalam bentuk Renstra SKPD dan selanjutnya
dijabarkan dalam bentuk Renja setiap tahunnya.
Visi, misi, tujuan dan sasaran yang tercantum dalam Renstra SKPD harus
sejalan dengan RPJMD sehingga terdapat keterikatan dan keterpaduan dalam mencapai
tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan dalam RPJMD, dengan demikian perlu
ditegaskan bahwa satuan kerja perangkat daerah harus bekerjasama dengan satuan
kerja perangkat daerah lainnya sesuai dengan prinsipprinsip efektifitas dan efisiensi
untuk mewujudkan target-target pembangunan yang telah ditetapkan secara selaras
dan berkelanjutan.

11.2.2. Pedoman dalam Penyusunan RKPD


Sebagaimana dijelaskan di atas, RPJMD juga sebagai pedoman dalam
penyusunan programprogram dan kegiatan tahunan. Untuk itu, kegiatankegiatan
yang diusulkan di dalam RKPD harus memiliki hubungan dan keterkaitan yang erat
dengan RPJMD.
RPJMD, berisi pejabaran dari visi, misi, tujuan, sasaran, strategi, kebijakan dan
arah kebijakan serta program-program yang disertai indikator-indikator beserta target
RPJM Daerah Kabupaten Bogor 2013 - 2018

XI - 2

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BOGOR

pencapaian dari indikator selama lima tahun. Dalam pelaksanaannya setiap tahun
dijabarkan dalam RKPD kemudian KUA dan PPAS yang berisi program/kegiatan prioritas
tahunan. Kesemuanya itu berpedoman pada kebiajakan yang tercantum dalm RPJMD,
Dengan kata lain, penetapan prioritas program dan kegiatan akan muncul dalam RKPD
yang

diusulkan

baik

oleh

eksekutif

maupun

legislatif

harus

selaras

dengan

menggunakan prinsip program/kegiatan diikuti oleh pembiayaan (money follows


function).

11.2.3. Peran serta masyarakat dan Dunia Usaha dalam pelaksanaan RPJMD
Proses Penyusunan RPJMD ini disusun dengan menggunakan proses partisipasi
publik yang ditandai dengan forum konsultasi publik dan Musrenbang RPJMD
didalamnya melibatkan berbagai kalangan baik dari kalangan perguruan tinggi, LSM,
Dunia Usaha/swasta, perwakilan masyarakat madani maupun DPRD. Setelah adanya
masukan dan tanggapan, perbaikan laporan dilakukan dibantu beberapa pakar dalam
penajaman analisis dan rencana pembangunan.
Selain dalam proses penyusunannya, diharapkan dalam pelaksanaan RPJMD ini
peran serta masyarakat dan dunia usaha tetap sangatlah penting guna tercapainya
target- target pembangunan yang telah ditetapkan.
Dengan demikian, peran serta masyarakat dan dunia usaha yang kuat akan
mendorong tercapainya tujuan pembangunan kurun waktu lima tahun dan tentunya hal
ini akan menjamin efisiensi dan efektifitas pelaksanaan kegiatan pembangunan secara
berkesinambungan.
11.2.4. Evaluasi dan Laporan Pelaksanaan Atas Kinerja Lima Tahunan dan
Tahunan
Dengan adanya dokumen RPJMD ini, Kepala Daerah senantiasa dapat memantau
dan mengevaluasi sejauh mana capaian dari kebijakan dan program yang diterjemahkan
dari visi dan misi yang telah ditetapkan, Selain itu RPJMD ini juga akan menjadi acuan
bagi Kepala Daerah dalam mengevaluasi tingkat keberhasilan setiap indikator kinerja
kunci baik tahunan maupun lima tahunan yang sudah tertuang dalam RPJMD sehingga
tingkat keberhasilan dapat diukur.
Dalam

pelaksanaannya

pemantauan,

pengendalian

dan

evaluasi

kinerja

pelaksanaan rencana pembangunan dapat dilakukan oleh Bappeda sebagaimana


tertuang dalam lampiran (7) tujuh Permendagri nomor 54 tahun 2010.S

RPJM Daerah Kabupaten Bogor 2013 - 2018

XI - 3

PROYEKSI INDIKATOR KINERJA MAKRO KABUP


No
1

5
6
7
8
9
10
11

Indikator
Indeks Pembangunan Manusia (IPM)
Indeks Kesehatan
Indeks Pendidikan
Indeks Daya Beli
Komponen IPM
Angka Harapan Hidup
Angka Melek Huruf
Rata-Rata Lama Sekolah
Purchasing Power Parity
Nilai PDRB
Berdasarkan Harga Berlaku (Rp Miliar)
Berdasarkan Harga Konstan (Rp Miliar)
PDRB per Kapita
Berdasarkan Harga Berlaku (Rp Juta)
Berdasarkan Harga Konstan (Rp)
Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) (%)
Jumlah Penduduk (Ribu Jiwa)
Laju Pertumbuhan Penduduk (%)
Penduduk Miskin (%)
Tingkat Pengangguran Terbuka (%)
TPAK (%)
Angka Kematian Bayi (AKB)

Baseline
2013
73,45
73,60
82,49
63,27
70,00
95,35
8,04
636,62
109.670
38.731
21,45
7,58
6,03
5.111,760
2,44
8,74
13,28
65,15
28,58

2014
73,63 73,88
83,34
64,91

73,72

70,07
95,47
8,24
665,27
110.767 39.118 21,25
7,51
6,33
5.211,439
1,95
8,57
12,44
66,09
27,62

116.614
41.183

22,38
7,90
6,39

8,92

KATOR KINERJA MAKRO KABUPATEN BOGOR 2013-2018

2015
73,74 74,99
84,76
65,75

74,04

70,12
96,46
8,50
686,56

Target
2016
74,55 75,81
86,26
66,82

75,43

70,21
96,51
8,80
703,72

113.536
40.096

117.833
41.614

21,41
7,56
6,38
5.302,6395
1,75
7,92
11,81
66,23
25,65

22,22
7,85
6,45

8,17

75,65

70,23
96,59
9,02
712,17

113.797 40.188 21,15


7,47
6,40
5.379,528
1,45
7,65
10,89
67,09
24,28

2017
74,63 76,55
86,81
67,46

120.807
42.664

22,46
7,93
6,63

7,77

70,35
97,15
9,07
726,41

114.309 40.369 21,00


7,42
6,45
5.444,082
1,20
7,49
9,93
68,44
22,14

2018
74,77 77,10
87,51
68,02

121.132
42.779

22,25
7,86
6,93

7,73

120.025 42.388 21,82


7,71
6,46
5.501,245
1,05
7,04
9,22
68,78
21,02

75,80

121.698
42.979
22,12
7,81
7,14

7,49

0,18

0,11

0,81

0,07

#REF!

TARGET KINERJA 25 PENCIRI KABUPATEN TERMAJU

NO

URAIAN PENCIRI

Satuan

2014

Kondisi Awal 2013


Target

19 Seluruh masyarakat mempunyai KTPel

20 PAD termasuk tertinggi di Indonesia

orang

2.469.701

2015
Rupiah

3.279.271

4.103.159.300

Target

Rupiah

3.999.108

5.500.000.000

2.005.730.914.367
5.050.628.175.261
10 pajak
16 retribusi

TARGET KINERJA
2016
Target
Rupiah
4.719.214

5.600.000.000

2.115.168.711.984
5.216.233.833.764
10 pajak
16 retribusi

2017
Target

2018
Rupiah

4.850.040

5.750.000.000

2.245.339.735.835
5.402.572.718.501
10 pajak
16 retribusi

Target

Kondisi Akhir 2018

Urusan

OPD Pelaksana

Program

Rupiah

4.984.304

6.000.000.000

4.984.304 wajib
Disdukcapil
bid. Urusan
kependudukan
dan pencatatan
sipil

2.349.272.823.337 wajib
5.559.781.057.935 bid. Urusan
10 pajak otda.
16 retribusi

Rp
Rp
jenis
jenis

1.258.766.010.368
4.570.063.813.061
10 pajak
17 retribusi

1.363.996.369.000
4.295.689.755.000
10 pajak
16 retribusi

2.349.272.823.337
5.559.781.057.935
10 pajak
16 retribusi

%
SKPD

100

16.762.850.000

100

17.181.921.000

100

17.611.469.000

100

18.051.756.000

100

18.503.049.000

%
SKPD

100

100

4.620.077.000

100

4.758.679.000

100

4.901.439.000

100

5.048.482.000

100

5.199.937.000

100

100

11.363.887.000

100

12.159.359.090

100

13.010.514.226

100

13.921.250.222

100

14.895.737.738

Dispenda
Dispenda
Dispenda

Data Akhir Tahun 2013


Jumlah Penduduk = 5.491.754
Jumlah KK = 1.669.741
Jumlah Wajib KTP = 4.285.326
Jumlah yang sudah Rekam Biometrik
e-KTP = 2.469.701
Jumlah belum Rekam Biometrik
e-KTP = 1.815.840

- Pendapatan Daerah
- Jumlah dan macam pajak dan
retribusi daerah

21 Mencapai predikat Wajar tanpa


pengecualian (WTP)

22 Terbangunnya sistem informasi


manajemen pemerintah Daerah

6.250.000.000

OPD

31

4.600.000.000

10.350.000.000

49

7.000.000.000

4.500.000.000

60

4.700.000.000

70

4.700.000.000

80

100 wajib
bid. Urusan
otda.
100

DPKBD

- Tertib Administrasi dan Dokumen


Pengelolaan Keuangan Daerah

DPKBD

- Tertib Administrasi dan Dokumen


Pengelolaan Barang Daerah

100

Inspektorat

- Tindak Lanjut Hasil Pengawasan

wajib bid.
Diskominfo
Urusan
komunikasi dan
80 informatika

Terbangunnya jaringan Antar OPD


- Tahun 2014 direncanakan akan dipasang
jaringan pada 31 SKPD yang berada di
lingkup komplek perkantoran pemerintah
Kabupaten Bogor yaitu:
Dinas Komunikasi dan Informasi
Dinas Pendidikan
Dinas Kesehatan
Dinas Binamarga dan Pengairan
Dinas Kebersihan dan Peertamanan
Dinas Tata Bangunan dan Pemukiman
Dinas Taanta Ruang dan Pertanahan
Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil
Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi
Dinas Koperindag
Dinas Pengelolaan Keuangan dan Barang Daerah
Dinas Pendapatan Daerah
Dinas Pertanian dan Kehutanan
Dinas Peternakan dan Perikanan
Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral
Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana
Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan
Badan Perijinan Terpadu
Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa
Inspektorat
Sekretariat Daerah
Sekretariat Dewan
Satuan Polisi Pamong Praja
Kantor Pelayanan Pengadaan Barang/Jasa
Kantor Arsip dan Perpustakaan Daerah
Kantor Kesatuan Bangsa dan Politik
Rumah Dinas Bupati
Kantor Bupati/Wakil Bupati/Sekda
Rumah Sakit Umum Daerah Cibinong
Target Tahun 2015:
Rumah Sakit Umum Daerah Ciawi
Rumah Sakit Umum Daerah Leuwiliang
Rumah Sakit Umum Daerah Cileungsi
Dinas Lalu Lintas dan Angkutan Jalan
Dinas Pemuda dan Olahraga
Badan Lingkungan Hidup
Badan Penanggulangan Bencana Daerah

BKP5K
Sekertariat Dewan Pengurus KORPRI
Kecamatan Bojong Gede
Kecamatan Cibinong
Kecamatan Citeureup
Kecamatan Gunung Putri
Kecamatan Cileungsi
Kecamatan Klapanunggal
Kecamatan Jonggol
Kecamatan Cariu
Kecamatan Sukamakmur
Kecamatan Tanjungsari
Kecamatan Sukaraja
Kecamatan Babakan Madang
Kecamatan Ciawi
Kecamatan Cisarua
Kecamatan Megamendung
Kecamatan Caringan
Kecamatan Cijeruk
Kecamatan Cigombong
Kecamatan Tajurhalang
Kecamatan Kemang
Kecamatan Parung
Kecamatan Gunung Sindur
Kecamatan Rumpin
Kecamatan Ciseeng
Kecamatan Ciomas
Kecamatan Dramaga
Kecamatan Tamansari
Kecamatan Rancabungur
Kecamatan Cibungbulang
Kecamatan Ciampea
Kecamatan Tenjo
Kecamatan Parung Panjang
Kecamatan Tenjolaya
Kecamatan Sukajaya
Kecamatan Pamijahan
Kecamatan Jasinga
Kecamatan Nanggung
Kecamatan Cigudeg
Kecamatan Leuwisadeng
Kecamatan Leuwiliang
0
unit
orang
orang
orang
unit

0
0
0

1.000.000.000
1
3
3

2.200.000.000

3
3
8
1
500.000.000

unit
orang
aplikasi
aplikasi

1
3

unit
unit

OPD
OPD

31

150.000.000

3.500.000.000

3
3
8
1
750.000.000

3.500.000.000

3
3
8
1
750.000.000

3.500.000.000

750.000.000

750.000.000

2
1
1

2
1
1

250.000.000
150.000.000

49

250.000.000

80

Ruang NOC
Pengelola NOC
Pendamping OPD
Pendamping kecamatan
Operasional dan Maintenance NOC

3
3
8
1

1
2
1
1

49
31

Terbangunnya Pusat Operasional Jaringan/ Network Operational Center (NOC)

Terbangunnya Data center Kabupaten Bogor


Ruang data center
Pengelola data center
Pembuatan interoperabilitas aplikasi dan data antar OPD
Aplikasi sistem informasi terintegrasi untuk pelayanan
yang bersifar G2G, G2B dan G2C
Pengembangan hardware data center
Security Sistem data center
Data Base Managemen Sistem

450.000.000

80

Pelatihan SDM TI
Pelatihan Pengelolaan jaringan OPD
Pelatihan Pengelolaan database managemen sistem

450.000.000

23 Tersedianya layanan pengaduan


masyarakat di seluruh OPD dan
Desa/Kelurahan

24 Tidak ada daerah terisolir

unit layanan
unit layanan
unit layanan
unit layanan
aplikasi
OPD

38

kampung/
lokasi

20
kampung terisolir

1
38
10

31.000.000

38
40
416
19
1
78
10

38
40
416
19
250.000.000
78

250.000.000

78

25.000.000

78

250.000.000

OPD
Kecamatan
Desa
Kelurahan
sistem Aspirasi masyarakat
Pengelola media center

20
Data Tahun 2013*:
Kp. Benying Desa Batok, Kec. Tenjo
Kp. Cimaung, Desa Batok, Kec. Tenjo
Kp. Bangkonol, Desa Batok, Kec. Tenjo

Kp. Cibangsa, Desa sibangsa,kec.Tenjo


kp.Dukuh maja ,Desa Tenjo,kec.Tenjo
kp.cibadak,Desa Ciomas,kec.Tenjo
kp.Gedebug,DesaCilaku,kec.Tenjo
kp.Nangewer,Desa Singabraja,kec.Tenjo
kp.Petir,Desa Tapos,kec.Tenjo
kp.gardu,Desa Tapos,Kec.Tenjo
kp.cipeuneuy,Desa Tapos,kec.Tenjo
kp.Pasirmaang,Desa Tapos.kec.Tenjo
kp.Sigaling,Desa Leuwibatu,kec.Rumpin
kp.Kukuk Sumpung,Desa Gobang,kec.Rumpin
kp.Cijantung,Desa Rabak,kec.Rumpin
kp.Cipak Randu,Desa Leuwiliang,kec.Rumpin
kp.Gunung Mer,Desa Pabangbon,kec.Leuwiliang
Desa Puraseda,kec.Leuwiliang
kp.Rawa Sari,Desa Candali,kec.Rancabungur
Desa Cimulang,kec.Rancabungur
keterangan:
* masih data sementara
25 Terbangunnya Mesjid Besar di setiap
Kecamatan

Unit

10

10.000.000.000

11

11.000.000.000

10

10.000.000.000

31.000.000.000

2013: 9 masjid besar


2014: 10 masjid besar