Anda di halaman 1dari 6

Evolusi pada hewan vertebrata

Bentuk evolusi pada hewan vertebrata seperti yang telah disebutkan


sebelumnya, salah satu filum yang muncul tiba-tiba pada jaman Kambrium adalah
Chordata, makhluk yang memiliki sistem saraf pusat yang terlindung dalam suatu
tengkorak dan notochord atau tulang belakang. Vertebrata adalah satu bagian dari
chordata. Vertebrata dibagi lagi menjadi beberapa kelas dasar seperti ikan, amfibia,
reptilia, burung, dan mamalia. Mereka mungkin adalah makluk yang paling dominan
dalam dunia hewan.
Hingga tahun 1999, pertanyaan apakah vertebrata (hewan bertulang belakang)
ada di Zaman Kambrium terbatas pada debat tentang Pikaia. Tetapi, di tahun itu,
sebuah penemuan mengejutkan memperdalam kebuntuan evolusi mengenai
Ledakan Kambrium: para ahli paleontologi Cina di fauna Chengjiang menemukan
fosil dari dua spesies ikan yang berumur sekitar 530 juta tahun, zaman yang disebut
Kambrium Awal. Dengan demikian, jelaslah bahwa bersama-sama dengan filum lain,
subfilum vertebrata juga ada pada Zaman Kambrium, tanpa moyang evolusi apa pun.
Karena ahli paleontologi evolusi mencoba melihat setiap filum sebagai
kelanjutan evolusi dari filum yang lain, mereka menyatakan bahwa filum Chordata
berevolusi dari phylum yang lain, yaitu invertebrata. Tetapi, kenyataannya adalah,
seperti semua filum, anggota Chordata yang muncul di jaman Kambrium
menyangkal pernyataan ini sejak awal. Anggota tertua filum Chordata yang dapat
dikenali dari jaman Kambrium adalah makhluk laut yang disebut Pikaia, yang tubuh
panjangnya, pada pandangan pertama, mengingatkan kita pada cacing. Pikaia
muncul pada saat yang bersamaan dengan spesies lain dalam filum tersebut yang
diajukan sebagai nenek moyang mereka, dan tanpa bentuk peralihan di antara
mereka. Profesor Mustafa Kuru, seorang ahli biologi evolusi Turki, mengatakan
dalam bukunya Vertebrata.
Tidak ada keraguan bahwa chordata telah berevolusi dari invertebrata. Akan
tetapi, ketiadaan bentuk peralihan antara invertebrata dan chordata mengakibatkan
orang mengajukan berbagai dugaan.
Jika tidak ada bentuk peralihan antara choradata dan invbertebrata, lalu
mengapa seseorang bisa berkata "tidak ada keraguan bahwa chordata telah
berevolusi dari invertebrata?" Menerima anggapan tanpa bukti yang mendukungnya,
tanpa terbersit keragu-raguan, jelaslah bukan sebuah pendekatan ilmiah, tetapi
sebuah dogma. Setelah pernyataan ini, Profesor Kuru mengkaji dugaan kaum

evolusionis berkenaan dengan asal usul vertebrata, dan sekali lagi mengakui bahwa
rekaman fosil chordata hanya terdiri atas celah-celah. Pandangan yang disebutkan
di atas tentang asal usul chordata dan evolusi selalu ditanggapi dengan prasangka,
karena tidak berlandaskan pada rekaman fosil.
Ahli biologi evolusi terkadang menyatakan bahwa alasan mengapa tidak ada
rekaman fosil berkenaan dengan asal usul vertebrata adalah karena invertebrata
memiliki jaringan lunak dan karenanya tidak meninggalkan jejak fosil. Akan tetapi
penjelasan ini sungguh tidak realistis, karena terdapat banyak sekali fosil
invertebrata. Hampir semua organisme dalam Kala Kambrium adalah invertebrata,
dan puluhan ribu contoh fosil dari spesies-spesies ini telah dikumpulkan. Sebagai
contoh, terdapat banyak fosil hewan berjaringan lunak di lapisan Burgess Shale
Kanada. (Para ilmuwan berpikir bahwa invertebrata menjadi fosil, dan jaringan
lunak mereka tetap utuh pada daerah semacam Burgess Shale, karena secara tibatiba tertutupi oleh lumpur dengan kandungan oksigen sangat rendah.
Teori evolusi beranggapan bahwa Chordata pertama, seperti Pikaia,
berevolusi menjadi ikan. Akan tetapi, sama halnya dengan yang dianggap sebagai
evolusi

Chordata,

teori

evolusi

ikan

juga

kekurangan

bukti

fosil

yang

mendukungnya. Sebaliknya, semua kelas yang berbeda dari ikan muncul dalam
rekaman fosil secara tiba-tiba dan dalam bentuk sempurna. Terdapat jutaan fosil
invertebrata dan jutaan fosil ikan; namun tidak satu fosil pun yang merupakan
peralihan antara mereka. Robert Carroll mengakui kebuntuan evolusionis pada asal
usul beberapa kelompok di antara vertebrata-vertebrata awal.
Kita masih belum memiliki bukti atas terjadinya peralihan antara
cephalochordata dan craniata. Makhluk paling awal yang dikenali sebagai
vertebrata telah memiliki semua ciri-ciri pasti dari craniata yang bisa kita harapkan
tertinggal dalam fosil. Tidak diketahui fosil yang menunjukkan asal usul vertebrata
berahang.
Seorang ahli paleontologi lainnya, Gerald T. Todd, mengakui kenyataan yang
serupa dalam sebuah artikel yang berjudul "Evolusi Paru-paru dan Asal Usul Ikan
Bertulang".
Ketiga sub divisi dari ikan bertulang muncul pertama kali dalam rekaman fosil
kira-kira pada waktu yang sama. Mereka telah sangat berbeda dalam bentuk, dan
telah sepenuhnya berkerangka.

EVOLUSI PHYLUM CHORDATA


Hubungan evolusi antara kelompok chordata dan antara chordata secara
keseluruhan dan kerabat terdekat mereka deuterostome telah
diperdebatkan sejak
tahun 1890. Studi yang didasarkan pada anatomi, embriologis data, dan
paleontologi telah menghasilkan "pohon keluarga" yang berbeda.
Beberapa erat
terkait chordata dan hemichordata. Menggabungkan analisis tersebut
dengan data
dari set kecil ribosom RNA gen dieliminasi beberapa ide yang lebih tua.
Kebanyakan peneliti setuju bahwa, dalam chordata, craniata yang paling
erat
terkait dengan cephalochordate.
Sejak chordata telah meninggalkan catatan fosil yang sedikit, upaya telah
dilakukan untuk menghitung sejarah penting dalam evolusi mereka
dengan
filogenetik molekuler teknik, dengan kata lain dengan menganalisis
perbedaan
biokimia, terutama pada RNA. Satu studi seperti menyarankan bahwa
deuterostoma muncul sebelum 900 juta tahun lalu dan chordata awal
sekitar 896
juta tahun yang lalu. Namun perkiraan molekuler sering tidak singkron
dengan
satu sama lain dan dengan catatan fosil.
Karena ahli paleontologi evolusi mencoba melihat setiap filum sebagai
kelanjutan evolusi dari filum yang lain, mereka menyatakan bahwa filum
Chordata
berevolusi dari phylum yang lain, yaitu invertebrata. Tidak ada
keraguan bahwa

chordata
telah berevolusi dari invertebrata. Ahli biologi evolusi
menyatakan bahwa alasan mengapa ditemukan sedikit rekaman fosil
berkenaan
dengan asal usul vertebrata adalah karena invertebrata memiliki jaringan
lunak
dan karenanya sedikit meninggalkan jejak fosil.
Echinodermata berbeda dari chordata dan kerabat mereka yang lain
dalam
tiga cara mencolok: bukan memiliki simetri bilateral mereka memiliki
simetri
radial, yang berarti pola tubuh mereka berbentuk seperti roda, mereka
memiliki
kaki tabung, dan tubuh mereka didukung oleh kerangka yang terbuat dari
kalsit,
sebuah bahan tidak digunakan oleh chordata. Cangkang kalsifikasi keras
membuat
tubuh mereka terlindungi dari lingkungan, dan ini kerangka melampirkan
tubuh
mereka tetapi juga ditutupi oleh kulit tipis. Kaki yang didukung oleh fitur
lain
yang unik dari echinodermata, sebuah sistem air vaskular dari kanal yang
juga

berfungsi sebagai "paru-paru" dan dikelilingi oleh otot yang bertindak


sebagai
pompa. Crinoid terlihat agak seperti bunga, dan menggunakan buluseperti lengan
mereka untuk menyaring partikel makanan keluar dari air, sebagian hidup
sessil
ke batu, tapi beberapa dapat bergerak sangat lambat. Echinodermata
lainnya

adalah mobile dan dalam berbagai bentuk tubuh, misalnya bintang laut,
landak
laut dan ketimun laut.
Fosil dari satu kelompok deuterostome utama, echinodermata (yang
modern yang anggotanya termasuk bintang laut, landak laut dan crinoid),
cukup
umum dari awal Kambrium, 542 juta tahun yang lalu. Mid Kambrium fosil
Rhabdotubus johanssoni telah ditafsirkan sebagai sebuah pterobranch
hemichordata. Pendapat berbeda tentang apakah fauna Chengjiang fosil
Yunnanozoon, dari Kambrium sebelumnya, adalah hemichordata atau
chordata.
lain fosil, Haikouella lanceolata, juga dari fauna Chengjiang, ditafsirkan
sebagai
chordata dan mungkin craniate, karena itu menunjukkan tanda-tanda hati,
arteri,
filamen insang, ekor, sebuah chord saraf dengan otak di ujung depan, dan
mungkin mata - meskipun juga memiliki tentakel pendek dan bulat
mulutnya.
Haikouichthys dan Myllokunmingia, juga dari fauna Chengjiang, dianggap
sebagai ikan. Pikaia, ditemukan jauh lebih awal, tetapi dari Mid Kambrium
Burgess Shale, juga dianggap sebagai chordata primitif. Di sisi lain fosil
dari
chordata awal sangat jarang, karena non-vertebrata chordata tidak
memiliki tulang
atau gigi, dan hanya satu telah dilaporkan untuk sisa Cambrian.
Chordata (filum Chordata) adalah hewan yang baik vertebrata atau salah
satu dari beberapa yang berkaitan erat invertebrata. Mereka memiliki
persamaan
pada beberapa periode siklus hidup mereka, yaitu sebuah notochord, urat
saraf

dorsal, celah faring, sebuah endostyle, dan ekor pos-anal. Upaya untuk
bekerja di
luar hubungan evolusioner dari chordata telah menghasilkan beberapa
hipotesis.
Konsensus saat ini adalah bahwa chordata yang monofiletik, yang berarti
bahwa
Chordata berisi semua dan hanya keturunan satu nenek moyang tunggal
yang
chordata sendiri, dan kerabat yang craniata terdekat adalah
cephalochordata.
Semua fosil awal dari chordata ditemukan pada zaman awal Kambrium,
dan
termasuk dua spesies yang dianggap sebagai ikan, yang menyiratkan
bahwa
mereka adalah vertebrata. Karena rekaman fosil chordata hanya sedikit,
hanya