Anda di halaman 1dari 12

Perdarahan Subkonjungtiva Oftalmica Dextra tanpa

PenurunanVisus
Epifania Fitriana Adna
Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana
Jalan Terusan Arjuna Utara No. 6 Jakarta Barat
evifania@gmail.com

Pendahuluan
Mata merupakan salah satu organ penting manusia. Organ mata merupakan salah satu alat komunikasi
manusia terhadap dunia luar. Fungsi mata sebagai salah satu panca indera menerima rangsang sensoris cahaya
yang kemudianakan divisualisasikan oleh otak kita sehingga kita dapat memahami keadaan di sekitar kita. Mata
merupakan panca indera yang memerlukan perlindungan terhadap faktor-faktor luar yang berbahaya. Begitu
banyak kelainan pada mata, hal yang paling sering dilihat adalah mata merah. Mulai dari iritasi ringan sampai
perdarahan karena trauma akan memberikan tampilan klinis mata merah. Perdarahan subkonjungtiva secara
klinis memberikan penampakan mata merah terang hingga gelap pada mata. Secara umum bekuan darah akibat
perdarahan subkonjungtiva dapat hilang dengan sendirinya dikarenakan diabsorpsi oleh tubuh. Namun begitu
mata merah juga tidak boleh dianggap sebagai hal yang biasa karena teriritasi oleh debu atau benda tertentu.
Pasien dengan hipertensi diyakini sebagia faktor resiko tersendiri terjadinya perdarahan pada subkonjungtiva.
Pada keadaan tertentu seperti perdarahan subkonjungtiva yang disertai adanya gangguanvisus, sering kambuh
atau bahkan menetap maka harus segera dikonsultasikan kedokter spesialis mata. Untuk itu, diperlukan
pengetahuan yang cukup untuk mengetahui bagaimana perdarahan subkonjungtiva beserta faktor resiko
danpenanganannya.
Anamnesis
Keluhan uatam : mata kanan merah
Riwayak penyakit sekarang :
Pasien datang dengan keluahan mata kanan merah mendadak. Pasien memiliki riwayat hioertensi
yang tidak terkontrol. Pada saat pemeriksaan tidak di temukan adanya penurunan ketajaman
1

penglihatan, anterior segmen tampak daerah kemerhan pada pembuluh darah lensa dan
pemeriksaan posterior dalam batas normal.
Riwayat penyakit dahulu :
-

Riwayat trauma ? (-)


Riwayat hipertensi ? (+)
Riwayat diabetes ? (-)
Riwayat pemakaian obat ? (-)
Apakah sebelumnya pernah seperti ini ?

Riwayat keluarga :
-

Apakah ada keluarga pasien yang mengalami gejala serupa?

Pemeriksaan Fisik
o Tanda-tanda vital
Tensi, nadi, suhu, respiratory rate, keadaan umum, kesadaran, status gizi.
o Pemeriksaan mata dasar sebagai penapis penyakit sistemik
1. Pemeriksaan eksternal
a. Bola mata
- Inspeksi : pemeriksaan awal adalah menilai simetrissitas kedua bola mata dan
mencari ada tidaknya penonjolan pada satu atau kedua bola mata.penilaian
-

penonjolan bolamata (proptosis/eksoftalmus)


Palpasi : batas tulang orbita diraba untuk menilai ada tidaknya nyeri tekan,
abnormalitas structural, massa, atau krepitus (emfisema orbita). Emfisema orbita

umum di temukan pasca-trauma atau operasi.


Auskultasi : auskultasi bola mata terutama harus di lakukan apabila teraba pulsasi
pada saat palpasi. Bruit pada bola mata menandakan fistula sinus carotid-

kavernosus.1
b. Kelopak mata
Bertujuan untuk menilai kemampuan menutup dan membuka kelopak mata.
Kelumpuhan N.III ditandai oleh ketidakmampuan membuka kelopak mata atas
(ptosis) disertai dengan ketidakmampuan untuk melakukan gerakan elevasi bola mata.
Sebalinya, tidak dapat memejamkan mata(lagoftalmus) maka kelainan yang di curigai
adalah kelumpuhan N.VII. 1

2. Gerak bola mata


Dilakukan ke delapan arah, yaitu atas,kiri atas, kanan atas, kiri,kanan, bwah, kiri
bawahdan kanan bawah. 1
3. Lapang pandang
Luas lapang pandang normal mencapai 60 superior, 75 inferior, 100 temporal,dan 60
nasal dari sumbu visual.pemeriksaan lapang pandang secarkasar dapat di lakukan dengan
metode konfrontasi, yaitu membandingkan lapang pandang pasien dengan pemeriksa
(lapang pandang pemeriksa di anggap normal). 1
4. Pemeriksaan tajam penglihatan
Kemempuan seseorang umembedakan dua titik terpisah. Pemeriksaan diruangan dengan
penerangan cukup dan pasien duduk dengan jarak enam meter dari papan snellen.
Pemeriksaan di lakukan terpisah untuk mata kanan dan kiri sehingga mata yang tidak
diperiksa ditutup. Pasien kemudian diminta untuk membaca huruf per baris. Apabila
pasien salah menyebutkan lebih dari setengah jumlah huruf pada satu baris, maka tajam
penglihatan ditetapkan sesuai dengan baris terakir yang keseluruhan hurufnya dibaca
dengan tepat. Hasil 6/60 menandakan seseorang hanya dapat membaca huruf pada jarak 6
m; sedangkan individu normal dapat membaca huruf tersebut pada jarak 60 m. tajam
penglihatan normal adalah 6/6. Apabila hasil pemeriksaan tajam penglihatan kurang dari
6/6 maka pasien diperiksa menggunakan pinhole. Pada pinhole, bila ketajaman visual
membaik maka penyebab penuruann visus adalah kelainan refraksi. Sedangkan bila
ketajaman visual tidak membaik, maka pertimbangkan kelainan organic sumbu visual.
Tajam penglihatan yang sangat buruk di periksa dengan cara menghitung jari tangan,
kemampuan menghitung jumlah jari tangan dengan benar menunjukan ketajaman visual
1/60. Apabila tidak mampu menebak, maka pasien di periksa dengan cara melambaikan
tangan. Kemampuan mengetahui adanya gerakan menunjukan keetajaman visual 1/300.
Apabila pasien tidak dapat mengetahuiadanya gerakan tangan, maka pasien diperiksa
dengan membedakan gelap dan terang melalui pemberian rangsang cahaya menggunakan
senter. Kemampuan membedakan gelap dan terang menunjukan ketajaman visual 1/~.1
5. Pupil
Pemeriksaan reflex cahaya langsung dan tidak langsung dilakukan di ruangan penerangan
cukup dan secara bergantianpada kedua mata. Apabila mata kiri pasien di sinari dengan
lampu senter dan kedua pupil mengecil (miosis), maka reflex cahaya langsung positif di
mata kiri dan reflex cahaya tidak langsung positif di mata kanan. Apabila kedua pupil

tidak mengecil, maka menunjukan kerusakan N.II kiri. Apabila hanya pupil kiri yang
mengalami miosis, sedangkan pupil kanan tetap melebar maka menunjukan kerusakan
N.III kanan. 1
Pemeriksaan Penunjang
1. Tekanan intraocular
Tekanan intraocular normal berkisar antara 10-20 mmHg. Pemeriksaan tekanan bola mata
secara kasar dilakukan dengan palpasi, namun cara manual tersebut hanya mampu
mendeteksi peningkatan tekanan intraocular di atas 30 mmHg. Pemeriksaan tekanan
intraokuler yang akurat dilakukan secara tidak langsung mengguanakan tonometri, yaitu
tonometri Shiotz dan tonometri Goldmann.1
2. Funduskopi
Terutama ditunjukan untuk menilai keadaan pembuluh darah retina, retina dan diskus
optikum. Pasien yang menjalani pemeriksaan fundoskopi perlu teteskan midriatikum
(dengan syarat tekanan bola mata harus normal) untuk melebarkan pupil sehingga
pemeriksaan lebih akurat.1
Diagnosis Kerja
Perdarahan Subkonjungtiva tanpa Penurunan Visus
Hematoma subkonjungtiva terjadi akibat pecahnya pembuluh darah yang terdapat pada atau di
bawah konjungtiva, seperti arteri konjungtiva dan arteri episklera. Pecahnya pembuluh darah
yang terdapat pada atau di bawah konjungtiva, seperti arteri konjungtiva dan arteri episklera.
Pecahnya pembuluh darah ini dapat akibat batuk rejan, trauma tumpul basis kranil (hematoma
kacamata), atau pada keadaan pembuluh darah yang rentan dan mudah pecah. Pembuluh darah
akan rentan dan mudah pecah pada usia lanjut, hipertensi, arteriosklerose, konjungtiva meradang
(konjungtivitis), anemia, dan obat-obat tertentu.
Bila perdarahan ini terjadi akibat trauma tumpul maka perlu dipastikan bahwa tidak terdapat
robekan di bawah jaringan konjungtiva atau sclera. Kadang kadang hematoma subkonjungtiva
menutupi keadaan mata yang lebih buruk seperti perforasi bola mata. Pemeriksaan fundoskopi
adalah perlu pada setiap penderita dengan perdarahan subkonjungtiva akibat trauma. Bila
tekanan bola mata rendah dengan pupil lonjong disertai tajam penglihatan menurun dan
4

hematoma subkonjungtiva maka sebaiknya dilakukan eksplorasi bola mata untuk mencari
kemungkinan adanya rupture.
Besarnya perdarahan subkonjungtivaini dapat kecil atau luas diseluruhsubkonjungtiva. Warna
merah pada konjungtiva pasien memberikan rasa was-was sehingga pasien akan segera minta
pertolongan pada dokter. Warna merah akan berubah menjadi hitam setelah beberapa lama,
seperti pada hematoma umumnya.
Pengobatan dini pada hematoma subkonjungtiva ialah dengan kompres hangat. Perdarahan
subkonjungtiva ialah dengan kompres hangat. Perdarahan subkonjungtiva akan hilang atau di
absorbs dalam 1-2 minggu tanpa diobati.2
Diagnosis Banding
Episkleritis
Merupakan

reaksi

radang jaringan ikat vaskuler yang terletak antara konjungtiva dan

permukaan sklera. Radang episklera dan sklera mungkin disebabkan reaksi hipersensitivitas
terhadap penyakit sistemik seperti tuberkulosis, reumatoid artritis, lues, SLE, dan lainnya.
Merupakan suatu reaksi toksik, alergik atau merupakan bagian daripada infeksi. Dapat saja
kelainan ini terjadi secara spontan dan idiopatik. Episkleritis umumnya mengenai satu mata dan
terutama perempuan usia pertengahandengan penyakit bawaan reumatik. Keluhan pasien dengan
episkleritis berupa mata terasa kering, dengan rasa sakit yang ringan, mengganjal, dengan
konjungtiva yang kemotik. Bentuk radang yang terjadi pada episkleritis mempunyai gambaran
khusus, yaitu berupa benjolan setempat dengan batas tegas dan warna merah ungu di bawah
konjungtiva. Bila benjolan ini ditekan dengan kapas atau ditekan pada kelopak di atas benjolan,
akan memberikan rasa sakit, rasa sakit akan menjalar ke sekitar mata. Pada episkleritis bila
dilakukan pengankatan konjungtiva di atasnya, maka akan mudah terangkat atau di lepas dari
pembuluh darah yang meradang.2
Perjalanan penyakit mulai dengan episode akut dan terdapat riwayat berulang dan dapat
berminggu-minggu atau beberapa bulan. Terlihat mata merah satu sektor yang disebabkan
melebarnya pembuluh darah di bawah konjungtiva. Pembuluh darah ini mengecil bila diberi fenil
efrin 2.5% topikal.

Pengobatan yang diberikan pada episkleritis adalah vasokonstriktor. Pada


5

keadaan ya ng berat di beri kortikosteroid tetes mata, sistemik atau salisilat. Kadang-kadang
merupakan kelainan berulang yang ringan. Pada episkleritis jarang terlibat kornea dan uvea,
penglihatan tetap normal. Episkleritis dapat sembuh sempurna atau bersifat residitif yang dapat
menyerang tempat yang sama ataupun berbeda-beda dengan lama sakit umumnya berlangsung 45 minggu. Penyulit yang dapat timbul adalah terjadinya peradangan lebih dalam pada sklera yang
disebut sebagai skleritis. 2
Skleritis
Biasanya disebabkan kelainan atau penyakit sistemik. Lebih sering disebabkan penyakit jaringan
ikat, pasca herpes, sifilis, dan gout. Kadang-kadang disebabkan tuberkulosisi, bakteri
(pseudomonas), sarkoidosis, hipertensi, benda asing dan pasca bedah. Skleritis dibedakan
skleritis anterior difus dan nodular, dan skleritis posterior. Skleritis terjadi bilateral pada wanita
lebih banyak dibandingkan pria yang timbul pada usia 50-60 tahun. Terdapat perasaan sakit yang
berat yang dapat menyebar ke dahi, alis, dan dagu yang kadang-kadang membangunkan sewaktu
tidur akibat sakitnya yang sering kambuh. Mata merah berair, fotofobia, dengan penglihatan
menurun. Terlihat konjungtiva kemotik dan sakit sehingga sering diduga adanya selulitis orbita.
skleritis tidak mengeluarkan kotoran, terlihat benjolan berwarna sedikit lebih biru jingga,
mengenai seluruh lingkaran kornea, sehingga terlihat sebagai skleritis anular. Skleritis dapat
disertai dengan iritis atau siklitis dan koroiditis anterior. Bila terjadi penyembuhan, maka akan
terjadi penipisan sklera yang tidak tahan terhadap tekanan bola mata sehingga terjadi stafiloma
sklera yang berwarna biru. Terdapat peradangan sklera, episklera, dan konjungtiva dengan
melebarnya pembuluh darah besar yang tidak kembali putih dengan pemberian fenilefrin. 2
Pengobatan dengan anti imfalamasi steroid ataupun nonsteroid atau obat imunosupresif
lainnya. Skleritis biasanya disertai dengan peradangan di daerah sekitarnya seperti uveitis atau
keratitis sklerotikan. Pada skleritis akibat terjadinya nekrosis sklera atau skleromalasia maka
dapat terjadi perforasi pada sklera.2
Konjungtivitis infeksi
Konjungtivitis Bakteri

Konjungtivitis yang di sebabkan bakteri dapat saja akibat infeksi gonokok, meningkok,
staphylococcus aureus, streptococcus pneumonie, haemophilus influenza dan Escherichia coli.
Memberikan gejala secret mukopurulen dan purulen, kemosis konjungtiva, edema kelopak,
kadang kadang disertai keratitis dan blefaritis. Konjungtivitis ini mudah menular, pada satu
mata ke mata sebelahnya dan menyebar ke orang lain melalui benda yang dapat menyebarkan
kuman. Gejala umum : mata merah,konjungtiva hiperemis, injeksi konjungtiva, visus normal,
secret purulent (putih, kuning, hijau), gatal bisa ada, bisa juga minimal dan terasa seperti
berpasir. Bila sudah terasa silau, sakit, fotofobi (sakit bila melihat cahaya) artinya sudahm
terdapat komplikasi keratitis (radang kornea) atau terjadi peradangan konjungtivadan
korneasekaligus (keratokonjungtivitis).2
Konjungtivitis Virus
Konjungtivitis hemoragik epidemic akut
Konjungtivitis hemoragik akut merupakan konjungtivitis di sertai timbulnya perdarahan
konjungtiva. Penyakit ini pertama kali ditemukan di Ghana afrika pada tahun 1969 yang menjadi
pandemic. Konjungtivitis yang di sebabkan oleh virus pikorna, atau enterovirus 70. Masa
inkubasi 24-48 jam, dengan tanda-tanda kedua mata iritatif, seperti kelilipan, dan sakit periorbita.
Edema kelopak,kemosis konjungtiva, secret seromukos, fotofobia disertailakrimasi. Terdapat
gejala akut dimana ditemukan adanya konjungtiva folikular ringan, sakit periorbita, keratitis,
adenopati periaurikel, dan yang terpenting adanya perdarahan subkonjungtiva yang mulai dengan
ptekie. Pada tarsus konjungtiva terdapat hipertropi folikular dan keratitis epithelial yang
berkurang sontan dalam 3-4 hari. Virus ini ditlarkan melalui kontak orang, alat optic yang
terkontaminasi, alas tempat tidur.2
Konjungtivitis jamur
Konjungtivitis Candida
Konjungtivitis yang disebabkanoleh Candida spp (biasanya Candida albicans) adalah infeksi
yang jarang terjadi; umumnya tampak sebagai bercak putih. Keadaan ini dapat timbul pada
pasien diabetes atau pasien yang terganggu system imunya, sebagai konjungtivitis ulseratif atau
granulamatosa. Kerokan menunjukan reaksi radang sel polimorfonukcar. Organism mudah
7

tumbuh pada agar darah atau media sabouraud dan mudah diidentifikasi sebagai ragi bertunas
(budding yeast) atau sebagai pseudohifa (jarang).2
Konjungtivitis alergi
Iritasi mata terhadap zat tertentu ataupun toksik/alergi setelah pemakaian obat atau kosmetik
dapat terjadi baik dikonjungtiva ataupun juga disekitarnya (palpebra).pada konjungtiva tampak
hiperemis ringan sampai berat, terasa panas, mengganjal, mungkin terjadi pada konjungtivitis
yang lama / tidak sembuh-sembuh. Gejala pada palpebra yang tampak antara lain kemerahan,
gatal atau tambah bekas garukan.korneadapat jernih sampai keruh/edema atau epiteliopatai yang
mengakibatkan penglihatan menjadi buram.3
Etiologi
Hematom Subkonjungtiva dapat terjadi pada keadaan-keadaan dimana pembuluh d a r a h r a p u h
( u mu r,h i p e r t e n s i , a r t e r i o s k l e r o s i s , k o nj u n g t i v i t i s h e mo r a g i c , a n e m i a , pemakaian
antikoagulan dan batuk rejan). Perdarahan subkonjungtiva dapat juga terjadiakibat trauma
langsung maupun tidak langsung, yang kadang-kadang menutupi perforasi jaringan bola mata
yang terjadi. Pada fraktur basis cranii akan terlihat hematom kaca matakarna berbentuk kacamata
biru pada kedua mata.2
Patofisiologi
Konjungtiva adalah selaput tipis transparan yang melapisi bagian putih daribola mata (sklera) dan bagian dalam
kelopak mata. Konjungtiva merupakan lapisanpelindung terluar dari bola mata. Konjungtiva mengandung
serabut saraf dansejumlah besar pembuluh darah yang halus. Pembuluh-pembuluh darah ini umumnyatidak
terlihat secara kasat mata kecuali bila mata mengalami peradangan. Pembuluh-pembuluh darah di konjungtiva
cukup rapuh dan dindingnya mudah pecah sehinggamengakibatkan terjadinya perdarahan subkonjungtiva.
Perdarahan subkonjungtivatampak berupa bercak berwarna merah terang di sclera.Karena struktur konjungtiva
yang halus, sedikit darah dapat menyebar secaradifus di jaringan ikat subkonjungtiva dan menyebabkan eritema
difus, yang biasanyamemiliki intensitas yang sama dan menyembunyikan pembuluh darah. Konjungtivayang
lebih rendah lebih sering terkena daripada bagian atas. Pendarahan berkembangsecara akut, dan biasanya
menyebabkan kekhawatiran, meskipun sebenarnya tidak berbahaya. Apabila tidak ada kondisi trauma mata

terkait, ketajaman visual tidak berubah karena perdarahan terjadi murni secara ekstraokulaer, dan tidak disertai
rasasakit.4
Secara klinis, perdarahan subkonjungtiva tampak sebagai perdarahan yangdatar, berwarna merah, di bawah
konjungtiva dan dapat menjadi cukup berat sehinggamenyebabkan kemotik kantung darah yang berat dan
menonjol di atas tepi kelopak mata.Perdarahan subkonjungtiva dapat terjadi secara spontan, akibat
trauma,ataupun infeksi. Perdarahan dapat berasal dari pembuluh darah konjungtiva atauepisclera yang
bermuara ke ruang subkonjungtiva. 4
Berdasarkan mekanismenya, perdarahan subkonjungtiva di bagi menjadi dua :
1. Perdarahan subkonjungtiva spontan
Sesuai

namanya

perdarahan

subkonjungtiva

ini

adalah

terjadi

secara

tiba-

tiba( s p o n t a n ) . P e r d a r a h a n i n i d i s e b a b k a n f a k t o r u s i a t u a d i ma n a p e m b u l u h
d a r a h r a p u h a t a u o b a t a n t i p e mb e k u a n d a r a h / p e n g e n c e r d a r a h ( antikoagulan) dan
batuk kuat(pertusis). 3 Perdarahan subkonjungtiva tipe spontan ini biasanyaterjadi unilateral.
Namun pada keadaan tertentu dapat menjadi bilateral atau kambuh kembali; untuk kasus
seperti ini kemungkinan diskrasia darah (gangguan hemolitik) harus disingkirkanterlebih dahulu.5
2. Perdarahan subkonjungtiva traumatic
Perdarahan subkonjungtiva tipe traumatik dari anamnesis didapatkan bahwa pasien
sebelumnya mengalami trauma di mata langsung atau tidak langsung yang mengenai kepala
daerah orbita. Perdarahanyangterjadi kadang kadang menutupi perforasi jaringan bola mata
yang terjadi. Pada fraktur basis kranii akan terlihat hematoma kaca mata karena berbentuk
kacamatayang berwarna biru pada kedua mata (racoon eyes). Trauma tumpul yang mengenaikonjungtiva
dapat menyebabkan dua hal, yaitu:
a. Edema konjungtiva
Jaringan konjungtiva yang bersifat selaput lender dapat menjadi kemotik pada setiap
kelianannya, demikian pula akibat trauma tumpul. Bila kelopak terpajan ke dunia luar dan
konjungtiva secara langsung kena angin tanpamengedip, maka keadaan ini telah dapat
mengakibatkan edema pada konjungtiva. Kemotik konjungtiva yang berat dapat
mengakibatkan palpebra tidak menutup sehingga bertambah rangsangan terhadap
konjungtiva.2
9

b. Hematoma subkonjungtiva
Bila perdarahan ini terjadi akibat traua tumpul maka perlu dipastikan bahwa tidak terdapat
robekan

dibawah

jaringan

konjungtivaatau

sclera.

Kadang-kadang

hematoma

subkonjungtiva menutupi keadaanmata yang lebih buruk seperti perforasi bola mata.2
Epidemiologi
Dari segi usia, perdarahan subkonjungtiva dapat terjadi di semuakelompok umur, namun hal ini dapat
meningkat kejadiannya sesuai denganpertambahan umur.6 Perdarahan subkonjungtiva sebagian besar terjadi
unilateral (90%). Pada perdarahan subkonjungtiva tipe spontan tidak ditemukan hubunganyang jelas dengan
suatu kondisi keadaan tertentu (64.3%). Kondisi hipertensi memiliki hubungan yang cukup tinggi dengan
angka terjadinya perdarahan subkonjungtiva (14.3%).

Kondisi lainnya namun jarang adalah muntah,

bersin,malaria, penyakit sickle cell dan melahirkan.

Terapi
Perdarahan subkonjungtiva biasanya tidak memerlukan pengobatan. Pengobatan dini pada perdarahan
subkonjungtiva ialah dengan kompres dingin. Perdarahan subkonjungtiva akan hilang atau diabsorpsi dalam 12 minggu tanpadiobati. Pada bentuk-bentuk berat yang menyebabkan kelainan dari kornea, dapat dilakukan
sayatan dari konjungtiva untuk drainase dari perdarahan. Pemberian airmata buatan juga dapat membantu pada
pasien yang simtomatis. Dari anamnesis danpemeriksaan fisik, dicari penyebab utamanya, kemudian terapi
dilakukan sesuaidengan penyebabnya. Tetapi untuk mencegah perdarahan yang semakin meluasbeberapa
dokter memberikan vasacon (vasokonstriktor) dan multivitamin. Air matabuatan untuk iritasi ringan dan
mengobati faktor risikonya untuk mencegah risikoperdarahan berulang.
Medikamentosa :
-

Vasacon (Nafazolin HCl) 4x1 tetes/ hari pada mata kiri


Asam traneksamat 3x500 mg

Non medika mentosa :


-

Hindari pemakaian aspirin, ibuprofen, naproxyn, atau beberapa NSAID lain yang dapat meningkatkan
perdarahan untuk sementara.

10

Kondisi ini akan membaik dengan sendirinya, perdarahan subkonjungtivadapat diserap dalam satu atau

dua minggu. Biasanya, pemulihan terjadiutuh, tanpa adanya masalah jangka panjang
Kontrol ke poli setelah 1 minggu atau segera kembali jika perdarahanbertambah luas (mata bertambah
merah).

Perdarahan subkonjungtiva harus segera dirujuk ke spesialis mata jikaditemukan kondisi berikut ini :
1.
2.
3.
4.
5.

Nyeri yang berhubungan dengan perdarahan.


Terdapat perubahan penglihatan (pandangan kabur, ganda atau kesulitanuntuk melihat)
Terdapat riwayat gangguan perdarahan
Riwayat hipertensi
Riwayat trauma pada mata

Komplikasi
Perdarahan subkonjungtiva akan diabsorpsi sendiri oleh tubuh dalam waktu 1-2 minggu, sehingga tidak ada
komplikasi serius yang terjadi.2 Namun adanya perdarahan subkonjungtiva harus segera dirujuk ke dokter
spesialis mata jika ditemui berbagai hal seperti yang telah disebutkan diatas. Pada perdarahan subkonjungtiva
yang sifatnya menetap atau berulang (kambuhan) harus dipikirkan keadaan lain. Penelitian yang dilakukan
oleh Hicks Ddan Mick A mengenai perdarahan subkonjungtiva yang menetap atau mengalami kekambuhan
didapatkan kesimpulan bahwa perdarahan subkonjungtiva yang menetap merupakan gejala awal dari limfoma
adneksa okuler.4
Prognosis
Secara umum prognosis dari perdarahan subkonjungtiva adalah baik. Karena sifatnya yang dapat diabsorpsi
sendiri oleh tubuh.2 Namun untuk keadaan tertentuseperti sering mengalami kekambuhan, persisten atau
disertai gangguan pandangan maka dianjurkan untuk dievaluasi lebih lanjut lagi.
Kesimpulan

Daftar Pustaka

11

1. Setiati S, Nafrialdi. Anamnesis danpemeriksaan fisis komprehensif. Jakarta : Interna


Publishing : 2013.h.397-403.
2. Ilyas S, Yulianti SR. Ilmu penyakit mata. Ed 4.jakarta :Badan Penerbit Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia : 2013.h.118-31,265.
3. Morosidi SA, Paliyama MF. Ilmu penyakit mata. Fakultas Kedokteran Universitas
Kristen Krida Wacana : 2011.h.43.
4. Graham, R. K. Subconjuntival Hemorrhage.1st Edition. 2009. Medscapes. Continually Updated
Clinical Reference.
5. Vaughan, Asbury. Oftalmogi umum. Edisi 17. Penerbitbukukedokteran EGC :2012.h.120.

12