Anda di halaman 1dari 34

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN PENGESAHAN............................................................................ ii
KATA PENGANTAR....................................................................................... v
DAFTAR ISI....................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................... xi
BAB I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang................................................................................... 1
1.2.Tujuan dan Manfaat Praktek Kerja Lapangan.................................... 1
1.3.Pembatasan Masalah........................................................................... 2
1.4.Batasan Masalah.................................................................................. 2
1.5.Metode Penulisan................................................................................ 3
BAB II. TINJAUAN UMUM
2.1. Sejarah Singkat PT. Pertamina EP...................................................... 4
2.2.Keadaan Umum PT. Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo................ 5
2.3.Visi dan Misi PT. Pertamina Asset 2 Field Pendopo.......................... 6
2.4.Lokasi Penelitian................................................................................. 8
2.5.Struktur Organisasi PT. Pertamina Asset 2 Field Pendopo................. 9
2.6.Layout SP Musi Timur........................................................................ 10
BAB III. TINJAUAN KHUSUS
3.1. Aliran Gas SKG Musi Timur.............................................................. 12
3.2. Komponen Stasiun Kompressor Gas Musi Timur.............................. 14
3.2.1. Mesin Penggerak.................................................................... 14
3.2.2. Kompressor............................................................................ 14
3.2.3. Coller System.......................................................................... 16
3.2.4. Suction Scrubber.................................................................... 17
3.2.5. Dischart Scrubber.................................................................. 18
3.2.6. Control Panel......................................................................... 18
3.2.7. Isolation Suction Valve........................................................... 19
3.2.8. Blow Donw Valve................................................................... 19
3.2.9. Manual Valve Fuel Gas.......................................................... 20
3.3.Spesifikasi Kompressor dan Enggine................................................. 20
3.4. Standar Operasi Prosedur (SOP)........................................................ 22
3.5. Permasalahan yang Ada..................................................................... 23
3.6. Peralatan Pada Proses Stasiun Pengumpul......................................... 27
BAB IV. PENUTUP
4.1. Kesimpulan......................................................................................... 28
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR
Gambar
Halaman
2.1. Peta Area Lokasi Operasi Pendopo.............................................................. 8
2.2. Kolom Statigrafi Cekungan Sumatra Selatan.............................................. 10
2.3. Struktur Organisasi PT. Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo.................... 11
2.4. Layout SP Musi Timur................................................................................. 12
3.1. Bagan Alir Transportasi Gas........................................................................ 14
3.2. Mesin Penggerak Kompressor...................................................................... 15
3.3. Jenis Kompressor Gas.................................................................................. 16
3.4. Kompressor Gas........................................................................................... 17
3.5. Cooler........................................................................................................... 18
3.6. Suction Scrubber.......................................................................................... 18
3.7. Discharge Scrubber...................................................................................... 19
3.8. Control Panel................................................................................................ 19
3.9. Isolation Suction Valve................................................................................ 20
3.10. Blow Down Valve....................................................................................... 20
3.11. Manual Valve Fuel Gas................................................................................ 21
3.12 . Kompressor Unit 1...................................................................................... 22
3.13. Kompressor Unit 2...................................................................................... 23
3.14. Kompressor Unit 3...................................................................................... 24
3.15. Busi Kompressor......................................................................................... 26
3.16. Coupling Cooler.......................................................................................... 28
3.17. Valve Plate Kompressor.............................................................................. 28

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran A Spesifikasi Kompressor .................................................................. A
Lampiran B Skema Jalur Pipa Gas...................................................................... B

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Gas alam dewasa ini telah menjadi sumber energi alternatif fosil selain energi minyak
bumi yang banyak digunakan oleh masyarakat dunia untuk berbagai keperluan, mulai dari
perumahan, komersial maupun industry. Dari tahun ke tahun penggunaan gas alam selalu
meningkat, hal ini dikarenakan lebih banyaknya keuntungan yang dirasakan oleh masyarakat dari
penggunaan gas alam di bandingkan dengan sumber energy lain. Mulai dari koefisienan energy
yang didapat, harga yang lebih terjangkau hingga polusi yang dihasilkan jauh lebih ramah
lingkungan.
Karena gas bumi menjadi energi alternatif selain energi minyak bumi, maka di perlukan
suatu alat yang dapat mengolah serta menyalurkan gas tersebut ke konsumen, salah satunya
adalah kompressor yang berguna untuk menaikan tekanan serta flowrate gas tersebut.
Melalui Laporan Praktek Lapangan ini, kami mencoba untuk membahas tentang proses
transformasi gas dengan menggunakan kompressor.
1.2. Tujuan dan Manfaat
1. Tujuan dari pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan ini adalah :
1.

Melihat secara langsung proses produksi gas bumi dan peralatan produksi yang

digunakan di SKG 08 Musi Timur, PT. Pertamina EP Asset 2 field Pendopo.


2. Dapat mengetahui komponen , fungsi, dan cara kerja alat dari unit compressor.
3. Mampu memahami trouble shooting dari unit compressor di SKG 08 Musi Timur.

2. Manfaat Praktek Kerja Lapangan ini adalah:


1. Dapat mengetahui proses transportasi gas dengan menggunakan compressor.
2. Dapat mengetahui fungsi alat dari unit compressor.
1.3. Pembatasan Masalah
Dalam penulisan Laporan Praktek Lapangan ini, masalah yang dibahas hanya pada proses
produksi gas hasil kompresi gas di SKG 08 Musi Timur, peralatan kompresor, dan komponenkomponen compressor di SKG 08 Musi Timur. Adapun batasan yang tidak masuk dalam bahasan
kami adalah perhitungan data produksi.
1.4. Metode Penulisan
Adapun metode yang digunakan di dalam pembuatan Laporan Praktek Kerja Lapangan ini,
Penulis menggunakan metode penulisan laporan berupa pencarian data-data yang dibedakan
menjadi 2 data, yaitu Data Primer dan Data Sekunder :
1. Data Primer
a. Mengumpulkan data dan perhitungan di lapangan
b. Berkomunikasi langsung dengan pembimbing lapangan dan semua satuan team kerja
lainnya yang ada di SPG Musi Barat dan, PT Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo.
2. Data Sekunder
a.

Studi literatur berupa buku, laporan arsip-arsip di SKG 08 Musi Timur serta jurnaljurnal

yang

berhubungan

dengan

pembahasan

Laporan

Praktek

Kerja

Lapangan/Kuliah Kerja Lapangan.


b. Laporan harian kegiatan produksi di SKG 08 Musi Timur, PT Pertamina EP Asset 2
Field Pendopo.
Setelah menumpulkan data dan ikut dalam aktifitas proses pigging, maka dilakukan
analisa dan evaluasi kecepatan pigging, dan dapat menyimpulkan dari hasil analisa selama
praktek kerja lapangan /kuliah kerja lapangan dalam bentuk laporan.
1.5. Sistematika Penulisan
Adapun sistematika penulisan dari laporan ini adalah sebagai berikut :
a.

Bab I Pendahuluan
Menjelaskan tentang latar belakang, tujuan penulisan laporan, batasan masalah, metode
pengambilan data, dan sistematika penulisan.

b. Bab II Tinjauan Umum

Menjelaskan tentang Profil PT.Pertamina EP Field Pendopo berupa sejarah perusahaan, visi dan
misi perusahaan, lokasi dan tata letak perusahaan, struktur organisasi Perusahaan, serta struktur
organisasi di Stasiun Kompresi Gas (SKG) Musi Timur.
c.

Bab III Tinjauan Khusus


Menjelaskan tentang pengertian dari kompresor, komponen compressor. Menjelaskan tentang
materi yang di dapat selama Praktek Kerja Lapangan dilakukan dan mengenai kegiatan,
peralatan, spesifikasi compressor, proses transportasi gas, SOP compressor, permasalahan yang
ada pada compressor, konsumsi bahan bakar (fuel gas) di SKG 08 Musi Timur PT. Pertamina EP
Field Pendopo.

d. Bab IV Kesimpulan
Menjelaskan tentang kesimpulan dari hasil pembahasan laporan Praktek Kerja Lapangan(PKL).

BAB II
PT. Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo
2.1.

Sejarah Singkat PT Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo


Pertamina (2006) menyatakan bahwa Standard Oil of New Jersey memulai aktivitas

industrinya di Indonesia melalui The American Petroleum Company yang berada di negri
Belanda, tepatnya pada tanggal 24 april 1912. Hal ini dilakukan dengan membentuk
Nederlandsche Koloniale Petroleum Maatschappji (KPVM) untuk usahanya di Indonesia dan
Koloniale Petroleum Verkoop (KPVM) untuk pemasarannya. NKPM dan KPVM pun sempat
beberapa kali berubah nama, himgga akhirnya pada tahun 1961 NKPM dan KPVM dilebur
menjadi satu dengan nama PTSI atau lebih sering kita kenal dengan sebutan PT.Stanvac
Indonesia.
Perusahaan Amerika ini memulai operasinya di Sumatera Selatan pada tahun 1916, dan
dalam sekejap perusahaan ini mampu menjadi perushaan ini mampu menjadi perushaan yang
sangat dikenal masyarakat luas dikarenakan mampu produksi minyak hingga 10.000- 20.000
berel per hari. Itu semua terjadi karena ditemukannya lading minyak di daerah Talang Akar
tepatnya pada sumur Talang Akar 6 di kedalaman 2000 kaki pada tahun 1922.
Pada pengembangan selanjutnya, stanvac juga menemukan ladang minyak di Pendopo
pada tahun 1927, lalu diikuti dengan penemuan ladang minyak lain seperti di Jirak pada tahun
1930, Benakat pada tahun 1933, lalu disusul dengan Raja dan Betun pada tahun 1936 dan
terakhir yaitu Karan, Deras,Tanim, Arab, Kruh dan Kaya di tahun 1950.
Pada tanggal 25 september 1963, dilakukan persetujuan antara PN.PERMINA (yang
sekarang kita kenal PT.PERTAMINA) dengan PT. Stanvac Indonesia (PTSI) yang berisikan
tentang ditunjuknya PTSI sebagai salah satu kontraktor dalam usaha produksi minyak. Pada
tahun 1966, pimpinan PTSI di Sumatera Selatan dan Sumatera Tengah sepenuhnya dipegang
oleh putera Indonesia.Di tahun yang sama tepatnya pada tanggal 23 November dicapailah

Persetujuan untuk merubah bidang usaha PTSI yang pada awalnya merupakan perusahaan di
bidang eksplorasi, produksi dan penyulingan menjadi perusahaan di bidang eksplorasi dan
produksi saja.
Pada tahun 1980 dilakukan perluasan eksplorasi di daerah Bungur Kabupaten Musi
Rawas dan Sukaraja Muara Enim. Usaha untuk meningkatkan jumlah produksi juga terus
dilakukan pada tahun 1981 dengan melakukan pemboran di beberapa daerah bagi hasil yaitu
Tabunan, Marga Rimba Asam Kecamatan Banyuasin III, Kabupaten Musi Banyuasin.
Berdasarkan pasal 3 kontrak karya dan Undang-Undang no.14 tahun 1963 pada tanggal
28 November 1983, pengoperasian dan pengolahan lapangan minyak old area, Pendopo
diserahkan kepada PT.PERTAMINA setelah lebih dari setengah abad dikelolah oleh pihak asing.
Dalam pengelolaannya dipimpin oleh kepala Lapangan Pendopo yang berkantor di Pendopo dan
merupakan bagian dari Pertamina UEP II Sumbangsel yang berkantor di Plaju.
Pada tanggal 16 September 1993 struktur pengelolaan milik beberapa pengusaha migas di
Pendopo diserahkan kepada PT.Ustraindo dalam bentuk Technical Asistance contrac (TAC).
Struktur yang dikelola PT.Ustraindo di antaranya Jirak, Betun, Sukaraja dan Talang Akar. Pada
bulan September 1995 pengelolaannya di kembalikan kepada PT.PERTAMINA dalam bentuk
organisasi Asset Prabumulih Barat. Bulan april 2002 terjadi perubahan organisasi menjadi
Area Operasi Barat dan sekarang menjadi PT. Pertamina EP Asset 2, Field Pendopo
2.2.

Keadaan Umum PT. Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo


Pertamina (2006) menyatakan bahwa PT. Pertamina EP adalah perusahaan yang

menyelenggarakan kegiatan usaha di sector hulu bidang minyak dan gas bumi yang meliputi
eksplorasi dan eksploitasi. Ruang lingkup PT. Pertamina EP Asset 2 Sumatera terletak di pulau
sumatera yang termasuk ke dalam Indonesia bagian Barat, yang memiliki 2 Asset, yaitu PT.
Pertamina Asset 1 yang meliputi daerah Aceh, Medan,Padang hingga ke Jambi dan PT.
Pertamina Asset 2 yang

Meliputi Kabupaten Muara Enim , Kabupaten Musi Rawas, Kabupaten Musi Banyuasin dan
Kotamadya Prabumulih. Asset 2 Sumatera juga merupakan region yang memiliki cadangan yang
cukup tinggi.
Secara geografis, Field Pendopo terletak antara 250-340 dan 103- 104 30 BT yang
berjarak kurang lebih 150 km dari kota Palembang dan 60 kmdari Kotamadya Prabumulih.
PT. Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo membatasi struktur-struktur menjadi beberapa
bagian distrik dikepalai oleh seorang kepala distrik yang bertanggung jawab langsung kepada
Asisten Manager Operasi Produksi.
Adapun pembagian distriknya, yaitu :
a.

Distrik I

: Struktur Musi, Bernai dan Betung

b. Distrik II

: Struktur Sopa dan Jirak

c.

: Struktur Benuang dan Betun

Distrik III

d. Distrik Gas

: SPG Musi Barat, SKG 08 Musi Timur, SKG18 Benuang,

SKG Sopa dan

SKG Benakat Timur


2.3.

Visi dan Misi PT.Pertamina asset 2 Field Pendopo


2.3.1. Visi :
REPETITA I (2006-2008) : Menjadi perusahaan minyak da gas bumi yang
efektif dan efesien.
REPETITA II (2009-2011) : Menjadi produsen migas nomor satu di
Indonesia.
REPETITA III (2012-2014) : Menjadi Pertamina EP Kelas Dunia .

2.3.2. Misi :
Melaksanakan penusahaan sector hulu minyak dan gas dengan berwawasan lingkungan,
sehat dan mengutamakan keselamatan serta keunggulan yang memberikan nilai tambah bagi
pemangku kepentingan.
Tata Nilai 6C
1) Clean (Bersih)
Dikelolah secara propesional, menghindari benturan kepentingan, tidak
menoleransi suap, menjunjung tinggi kepercayaan dan integritas. Berpedoman pada
asas-asas tata kelola korporasi yang baik.
2) Competitive (Kompetitif)
Mampu berkompetisi dalam skala regional maupun internasional, mendorong
pertumbuhan melalui investasi, membangun budaya sadar biaya dan menghargai
kinerja.
3) Compident ( Percaya diri)
Berperan dalam pembangunan ekonomi nasional, menjadi pelopor dalam
reformasi BUMN, dan membangun kebanggan bangsa.
4) Customer Focused (Fokus pada Pelanggan)
Berorientasi pada kepentingan pelanggan dan berkomitmen untuk memberikan
pelayanan terbaik kepada pelanggan.
5) Commercial ( Komersial)
Menciptakan nilai tambah dengan orientasi komersial, mengambil keputusan
berdasarkan prinsip-prinsip bisnis yang sehat.
6) Capable (Berkemampuan)
Dikelolah oleh pemimpin dan pekerja yang professional dan memiliki talenta dan
penguasaan teknis tinggi, berkomitmen dalam membangun kemampuan riset dan
pengembangan. (Sumber: Arsip PT. Pertamina EP asset 2 Field Pendopo).

2.4. Lokasi Penelitian


Field Pendopo yang dikenal juga dengan Area Operasi Barat (AOB) secara
geografis terletak antara koordinat 250- 103-10430 BT. Bila dilihat dari kota
terdekat, lebih kurang 150 km arah barat daya Pelembang dab 60 km dari Kotamedya
Prabumulih. Secara administrative wilayah kerja Pertamina AOB BOH Sumbangsel
meliputi tiga kabupaten dan satu Kotamadya. Misalnya, struktur Jirak yang termasuk
wilayah Kabupaten Musi Banyuasin, sopa dan Musi termasuk wilayah Kabupaten Musi
Rawas. Sedangkan, Talang Akar dan Pendopo termasuk wilayah Kabupaten Muara
Enim.Di samping itu Area operasi Barat juga bertanggung jawab terhadap kelancaran
pasoakan minyak mentah ke kilang minyak di Sungai Gerong, batas wewenangnya yaitu
di km 3 Plaju Kotamaya Palembang.
Ketuga wilayah operasi lapangan Pendopo ini termasuk kedalam cekungan
Sumatera Selatan bagian tengah. Sebelah Barat cekungan ini berbatasan dengan Bukit
Barisan. Sebelah selatan berbatasan dengan Tinggian Lampung, sebelah timur
berbatasan dengan Paparan Sunda. Jalur tinggian yang berkembang sebagai Bukit Tiga
Puluh dan Bukit Dua Belas di sebelah berat, dianggap sebagai batas dengan ekungan
Sumatera Tengah.

GAMBAR 2.1
Peta Lokasi Area Operasi Barat Pendopo
Sumber : Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo

2.5. Geologi dan Stratigrafi


Secara umum daerah cekungan Sumatera Selatan dapat dibagi menjadi tiga cekungan,
yaitu :
a. Cekungan Jambi, yaitu daerah Palembang bagian Utara
b. Cekungan Palembang Tengah, termasuk lapangan Pendopo
c. Cekungan Palembang bagian Selatan
Cekungan cekungan tersebut sebagian besar dibatasi oleh sesar Lematang, sesar
Muara Tembesi, dan sesar di daerah bukit Pendopo desa Talang Jawa.
2.5.1. Struktur Geologi
Secara structural, Cekungan Sumatera Selatan dapat dibagi menjadi sub
Cekungan Jambi dan sub Cekungan Palembang. Kedua sub cekungan ini dibatasi
oleh sesar- sesar utama yang berakar dalam dan berhubungan dengan bantuan dasar.
Sesar yang paling menonjol adalah sesar Lematang berarah barat laut-tenggara dan
sesar Kikim dengan arah utara-selatan. Bentuk struktur yang saat ini terlihat di
kedua cekungan (Jambi dan Sumatera Selatan) adalah akibat dari aktivitas tektonik
Tersier Pulau Sumatera yang dapat dibagi menjadi beberapa periode tektonik
(Sekunder, 1998)
Batas-batas selatan oleh Tinggian Lampung, sebelah barat oleh Bukit
Barisan, sebelah utara oleh Pegunungan Tiga Puluh dan sebelah timur oleh daratan
Sunda. Struktur geologi yang mempengaruhi terbentuknya perangkap hidrokarbon
sebagian besar merupakan antiklinal, patahan yang berorientasi barat laut tenggara
sebagai akibat gaya kompresi. Pada cekungan Sumatera Selatan, minyak dan gas
terperangkap pada lapisan batu pasir, batu gamping dan granit wash ataupun
basement fracture yang berasosiasi dengan sesar geser yang berorientasi dari barat
daya-timur laut.

2.5.2.

Statigrafi
Sebagai contoh lapisan statigrafi pada cekungan Sumatera Selatan adalah

formasi batuan yang ditembus waktu pemboran pada struktur Abab yang termasuk
ke dalam wilayah Pendopo.

GAMBAR 2.2
Kolom Stratigra Cekungan Sumatera Selatan
Sumber: PT. Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo
Berikut adalah hasil eksplorasi statigrafi Struktur Abab dari atas ke bawah :
a.

Formasi Kasai (KAF)


Terdiri dari batu pasir kasar unconsolidated,lempung berwarna hijau abuu-abu,kerikil, lempung,
batu apung, tufa konkresi vulkanik dengan kedalaman lebih kurang 200 m.

b. Formasi Muara Enim (MEF)


Terdiri dari lempung pasiran, pasir dan lapisan batubara yang berselang-selang dengan lanau dan
lempung dari kedalaman 200 m hingga 360 m.
c.

Formasi Air Benakat (ABF)


Terdiri dari batu pasir selang-seling dengan serpih atau lempung kelabu tua dengan sisipan
batubara, kedalamannya 360 m sampai 1135 m.

d. Formasi Baturaja (BRF)


Terdiri dari batu gamping terumbu. Formasi Baturaja di Abab imi tidak berkembang dengan
baik. Kedalamannya 1650 m sampai 1700 m.

e.

Formasi Talang Akar (TAF)


Terdiri dari shale yang berwarna coklat muda karbonat berselang-seling dengan batu gamping
berwarna coklat, batu pasir gampingan, batu lempung, sisipan batubara dan batu pasir yang
mengandung gas. Kedalaman lapisan Talang Akar mencapai 2400 m.
2.5.3.

Struktur Organisasi PT.Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo


PT Pertamina EP Region Field Pendopo dikepalai oleh seorang Field Manager ini

bertanggung jawab langsung kepada Vice Presiden Region Sumateradi Prabumulih. Field
Manager ini mengepalai lima bagian yang di pimpin oleh Asisten Manager Perencanaan dan
Engineerin ,Operasi Produksi, Work Over dan Well Service.Pemeliharaan, serta kepala
Layanan Operasi. Dalam melakukan aktivitasnya Field Manager dibantu oleh seorang
Kepala HSE dan sekretaris. Selain itu ada juga kepala bagian yang tidak bertanggung jawab
kepada field Manager yaitu kepala jasa SDM dan kepala keuangan yang langsung dibawahi
oleh Manager SDM dan keuangan Region Sumatera Prabumulih.

GAMBAR 2.3
Struktur organisasi PT.Pertamina ep asset 2 field pendopo
Sumber : PT.Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo

Field Manager disini ditugaskan mengepalai delapan bagian yang dipimpin oleh Asisten
Manager, yaitu Asisten Manager Perencanaan dan Engineering, Operasi Produksi, Work Over,
Well Service,Pemeliharaan,serta Kepala Layanan Operasi, Kepala supply chain Management
(SCM), Kepala Jasa HR dan Kepala Keuangan. Dalam melakukan aktifitasnya, Field Manager
dibantu oleh seorang Kepala HSE dan Sekretaris( Sumber : Arsip PT. Pertamina EP Asset 2 Field
Pendopo).
2.6. Layout Musi Timur
SKG 08 Musi Timur ini memproduksi hasil bumi yang berupa minyak dan gas sebagai
produk utama dan kondesat beserta air sebagai produk ikutan. Stasiun ini terletak di Desa
Ciptodadi kecamatan Suka Karya kabupaten Musi Rawas, dibangun pada tahun 1990 dan mulai
beroperasi pada tahun 1991. Pertamina pada tahun 1995 menyatakan bahwa SKG Musi Timur
berada dalam lingkup Distrik Gas PT.Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo.

GAMBAR 2.5
Layout Musi Timur

Gambar di atas merupakan Layout Musi Timur dimana terdapat satu kantor Office
Building yang didalamnya terdapat beberapa ruangan seperti Control Room yang berfungsi
mengontrol seluruh kegiatan yang ada di SKG Musi Timur, yang berisikan file-file dan data-data
tentang Produksi Gas di Musi Timur kemudian terdapat ruang makan dan juga WC, SKG Musi
Timur juga memiliki 1 Tanki yang berfungsi menampung kondesat dari SKG kemudian SKG
Musi Timur ini juga memiliki 3 scrubber, 1 LP separator, 2 HP separator dan 3 contactor yang
semuanya berfungsi untuk system Separasi Gas. Kemudian SKG Musi Barat memiliki satu
ground pit, satu flare. SKG Musi Timur mampu memproduksi gas sebesar 98 MMSCFD dengan
kondesat 50 BOPD , jenis gas merupakan gas basah(wetgas)

BAB III
SKG MUSI TIMUR
3.1. Aliran Gas SKG Musi Timur
1. Proses Transportasi Gas Sebelum Adanya Kompresor
Sebelum adanya kompresor, proses pemisahan pada SKG 08 Musi Timur di mulai
dari gas yang berasal dari 31 sumur yang dialirkan melalui flow line sepanjang kurang
lebih 8 km menuju manifold. Pada manifold terdapat dua jenis header, yaitu header group
dengan ukuran 16 inch untuk operasi gas dan header test dengan ukuran 6 inch untuk test
operasi gas. Tes operasi gas dilakukan dalam waktu 4 kali sehari pada pukul 06.00 wib,
12.00 wib, 18.00 wib dan 00.00 wib dilakukan dengan membuka valve isolasi pada
sambungan koneksi tes, Gas dari 31 sumur ini kemudian masuk ke dalam Header Group.
Kemudian gas yang masuk ke dalam header group tersebut akan diteruskan ke HP
Seperator yang merupakan Seperator 2 fase yaitu hanya untuk memisahkan antara gas
dengan liquid. Gas kemudian akan masuk kedalam Scrubber sedangkan liquid akan masuk
kedalam LP Seperator. Gas yang masuk kedalam Scrubber tadi kemudian dipisahkan antara
gas dan liquid yang masih terikut. Gas dari Scrubber kemudian masuk ke dalam dhydration
Unit (DHU),sedangkan liquidnya masuk ke dalam LP Seperator. Di dalam DHU ini, gas
yang masih mengandung air dipisahkan dengan glycol. Glycol ini berguna untuk mengikat
cairan sehingga gas yang kering atau bebas liquid ini siap dikirim ke Benuang. Seluruh
cairan yang berada di dalam LP Seperator tentunya masih mengandung sedikit gas. Gas
inilah yang akan membantu mendorong cairan tersebut untuk masuk kedalam tangki.
Cairan (kondesat) ini kemudian di manfaatkan untuk dicampurkan crude oil yang
viskositasnya besar. Kemudian gas buangan bertekanan rendah dari LP separator masuk ke
knock out drum yang kemudian dibakar oleh flare system.

Telah dibahas sebelumnya jika Musi Timur mempunyai 31 sumur gas yang masih
berproduksi, kemudian gas tersebut dialirkan dengan menggunakan flowline sepanjang 8 km dan
23 pasang Header group, kemudian masuk kedalam pressure control valve untuk mengatur
tekanan gas yang akan masuk kedalam compressor yang ada di Stasiun Kompresi Gas. Suction
dari Musi Block Timur 100 psi kemudian masuk ke separator SKG 08 Musi Timur, untuk
dipisahkan fase cair dan gas itu sendiri, kemudian gas tersebut masuk ke suction first stage
scrubber menuju ke cylinder compressor, disini terjadi proses penaikan tekanan dari 100 psi
menjadi 300 psi setelah itu gas keluar dari discharge first stage,gas tersebut kemudian
didinginkan dengan menggunakan cooler, hal ini dilakukan agar temperature pada gas menurun.
Gas yang mengandung kondesation akan masuk ke suction first stage scrubber ,disini gas akan
difilter, selanjutnya gas tersebut masuk ke cylinder compressor, di cylinder compressor terjadi
perubahan tekanan dari 300 ke 600 psi, gas akan didinginkan melalui cooler second stage gas
akan menuju final dischaerge scrubber yang kemudian gas tersebut akan dialirkan untuk
kebutuhan Fuel SP Musi Timur dan Mess Musi dan di alirkan ke Benuang. Sedangkan gas sisa
akan diflaring dan kondesat yang ada,akan dip roses di Stasiun Pengumpul Gas Musi Timur.

GAMBAR 3.1
Bagan Alir Proses Transportasi Gas Sebelum dan Sesudah Menggunakan Kompressor

3.2.

Komponen Stasiun Kompressor Gas Musi Timur


Dalam hal ini kita dapat mengetahui dimana bagian-bagian rangkaian system compressor

yang ada dan dapat digunakan berdasarkan fungsinya tersebut. Dimana bagian fungsi system
compressor tersebut ialah :
3.2.1. Mesin Penggerak
Engine merupakan penggerak mula yang berfungsi untuk memberi tenaga agar
suatu satuan compressor dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Engine yang
digunakan oleh SKG 08 Musi Timur adalah Superior 16 SGTD Cameroon artinya
engine ini mempunyai 16 cylinder sparkplug. Bahan bakar yang digunakan oleh
engine ini berasal dari gas yang ada di SKG 08 Musi Timur, sebagian gas dari
separator V1000 disalurkan kedalam pipa engine yang kemudian gas tersebut di
scrubber khusus untuk engine, setelah itu bahan bakar terhubung ke unit compressor,
kebutuhan engine perunit compressor sebagai berikut :
Untuk Konsumsi Oil :
10 20 Liter / Day
Untuk fuel (Bahan Bakar)
1 unit compressor
2 unit compressor
3 unit compressor

: 0, 399 MMSCF
: 0,489 MMSCF
: 0,632 MMSCF

GAMBAR 3.2
Mesin Penggerak Kompresor

3.2.2. Kompressor
Kompressor adalah suatu alat yang berfungsi untuk meningkatkan tekanan fluida yang
kompresibel yaitu gas.
Kompressor di bedakan menjadi dua, yaitu positive displacement dan dynamic :
1. Positive displacement adalah sejumlah udara atau gas di-trap dalam ruang kompresi
dan volumenya secara mekanik menurun, menyebabkan penungkatan tekanan tertentu
kemudian dialirkan keluar.
2. Dynamic compressor memberikan energy kecepatan untuk aliran udara atau gas yang
continue menggunakan impelleryang berputar pada kecepatan yang sangat tinggi.
Energy kecepatan berubah menjadi 17 energi tekanan karena pengaruh impeller dan
volute pengeluaran diffusers. Pada compressor jenis dinamik sentrifugal, bentuk dari
sudu-sudu impeller menentukan hubungan antara aliran udara dan tekanan (atau head)
yang dibangkitkan.

GAMBAR 3. 3
Jenis Kompressor
Gas yang telah di scrubber akan dikompres tekanannya dari 100 psi menjadi 300 psi.
Jenis compressor yang digunakan adalah compressor

Reciprocating double acting, superior 16 SGTD, artinya compressor ini menggunakan piston
yang di dorong oleh crankshafi yang akan menempatkan gas, dengan dua suction valve dan dua
discharge valve. Dimana pada saat piston bergerak maju maka suction yang pertama akan
terbuka dan gas masuk. Lalu discharge yang kedua akan ikut terbuka dan pada saat itu gas
keluar. Begitu juga sebaliknya jika pada saat kondisi piston kembali bergerak mundur/ terisap
maka suction yang kedua akan terbuka dan dhischarge yang pertama ikut terbuka, dengan
kapasitas maksimum 6.0 MMSCFD.

GAMBAR 3.4
Kompressor
3.2.3. Cooler System
Cooler disini berfungsi untuk mendinginkan gas karena temperaturnya tinggi. Media
yang digunakan cooler untuk mendinginkan gas yang bertemperatur tinggi dengan air dan udara.

GAMBAR 3.5
COOLER
3.2.4. Suction Scrubber
Gas yang telah diproses diseperator masuk kedalam suction scrubber dengan ID vessel
29.25 inchi, temperatur operasi 119 dan tekanan maksimum 100 psi, level pengukuran liquid 30
inchi, gas akan dipisahkan kembali antara fasa gas dan liquid, kemudian liquid akan menuju
close drain sedangkan gas akan masuk ke compressor.

GAMBAR 3.6
Suction Scrubber

3.2.5. Discharge Scrubber


Discharge Scrubber fungsinya sama dengan suction scaber, bedanya discharge scraber
ini menangkap cairan pada gas yang telah keluar dari mesin compressor.

GAMBAR 3.7
Discharge Scrubber
3.2.6. Control Panel
Tempat atau panel untuk mengontrol seluruh parameter ( pressure, temperature, flow rate
dan lain-lain)termasuk untuk menjalankan atau menghentikan kompresor. Pegawai SPG Musi
Timur memantau kinerja dari compressor setiap 2 jam sekali yang dihubungkan secara otomatis,
hal-hal yang diperiksa seperti tekanan gas yang masuk, temperature engine,dan tekanan gas
keluar.

GAMBAR 3.8
Control Panel

3.2.7. Isolation Suction Valve


Isolation Suction Valve berfungsi untuk mengisolasi agar tidak ada gas yang
masuk kedalam unit, saat compressor shutdown.

GAMBAR 3.9
Isolation Suction Valve
3.2.8. Blow Down Valve
Blow Down Valve berfungsi untuk membuang gas yang masih tersisa dalam unit pada
saat keadaan unit tersebut tidak lagi beroperasi atau mati.

GAMBAR 3.10
Blow Down Valve

3.2.9. Manual Valve Fuel Gas


Manual Valve Gas berfungsi untuk memasukkan gas kedalam mesin yang mana gas
tersebut merupakan bahan bakar yang digunakan.

GAMBAR 3.11
Manual Valve Fuel Gas
3.3. Spesifikasi Compressor dan Engine
Compressor yang ada distasiun kompresi Gas 08 Musi Timur berjumlah 6 unit, Unit 1
dan 2 dengan engine tipe Waukesha L-742-GSIU merupakan milik dari PERTAMINA EP
ASSET 2 FIELD PENDOPO, unit ke 3 dan 4 dengan engine type AJAK DPC-2802 dan unit
ke 5 dan 6 dengan enggine type Waukhesa L-5794GSI-ESM merupakan milik kontraktor PT.
SAAG UTAMA.

1. Kompressor unit 1

Type

GAMBAR 3.12
Kompressor unit 1
: Reciprocating

Merek engine

: Waukhesa L-742-GSIU

Merek kompressor

: IR 4RDS-3W

Maximum capacity

: 4,5 MMSCFD

Suction pressure

: 100 psi

Discharge pressure

: 750 psi

Compressor drive

: superior 16 SGTD

Power

: 1232 HP

Speed max

: 1000 Rpm

Kompressor ini merupakan milik dari Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo, mulai beroperasi
sejak tahun 1990 sampai dengan sekarang.

2. Kompressor unit 2

GAMBAR 3.13
KOMPRESSOR UNIT 2
Type

: Reciprocating

Merek kompressor

: AJAK DPC-2802

Maximum Capacity

: 4,2 MMSCFD

Suction Pressure

: 100 psi

Discharge Presure

: 750 psi

Compressor Drive

: Superior 16 SGTD

Power

: 1232 HP

Speed Max

: 440 Rpm

Kompressor ini merupakan milik dari PT. SAAG UTAMA yang melakukan kerja sama kontrak
dengan PT. Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo ,mulai beroperasi sejak tahun 2004 sampai
dengan sekarang.

3. Kompressor unit 3

Type

GAMBAR 3.14
Kompressor unit 3
: Reciprocating

Merek engine

: Waukhesa L-5794GSI-ESM

Merek kompressor

: Ariel Corp JGK/4

Maximum Capacity

: 6.0 MMSCFD

Suction Pressure

: 100 psi

Discharge Pressure

: 750 psi

Compressor Drive

: Superior 16 SGTD

Power

: 1232 HP

Speed Max

: 1200 Rpm

Kompressor ini merupakan milikdari PT.SAAG UTAMA yang melakukan kerjasama kontrak
dengan PT.Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo, mulai beroperasi sejak tahun 2004 sampai
dengan sekarang.
3.4.Standar Operasi Prosedur ( SOP)
Dalam pelaksanaan kegiatan kompressor gas perlu di perhatikanStandar Operasi Prosedur (SOP)
demi terjaga dan terawatnya peralatan kompressor.

Dengan baik , berikut langkah-langkah menghidupkan dan mematikan kompresso:


1. Persiapan Menghidupkan Kompressor
PERSIAPAN
a. Check level pelumas crankcase sesuai petunjuk oil stick level
b. Pastikan air sirkulasi untuk cooling system memadai
START UP ENGINE
a. Pastikan blowdown valve dalam posisi terbuka
b. Pastikan valve gas fuel dalam posisi terbuka
c. Pastikan valve drain liquid dari semua stage dalam posisi terbuka
d. Buka valve fuel gas starter
e. Buka valve suction header
f. Pastikan posisi control suction pada posisi auto
g. Pastikan handle starter pada posisi run
h. Tarik button starter hingga engine menyalah
i. Atur keseimbangan antara tekanan suction, speed dan rpm engine
j. Tutup blowdown valve
k. Tutup bypass valve gas inlet
2. Manual Stop Kompiressor
1.
2.
3.
4.

Turunkan speed hingga 60 %


Buka blowdown valve untuk melepaskan beban engine
Ubah posisi control suction pada posisi manual bila engine tela benar-benar stop
Tutup valve jalur drain liquid, fuel & gas starter

6.4. Permasalahan Yang Ada


1. Spark Plug (Busi Mati)
Busi tersebut akan mengalami low performance ketika beban yang diberikan kepada mesin
melebihi kapasitas yang ada atau yang mampu diterima oleh mesin tersebut. Busi mati ini juga
sering terjadi karena busi yang dipakai tidak cocok denganmesinyangdigunakan

GAMBAR 3.15
Type RB77WPCC
a. Busi yang mati dapat menimbulkan beberapa dampak lainnya seperti

High torque
High torque merupakan kelebihan beban yang akan digerakkan oleh engine,hal ini terjadi karena
salah satu busi yang ada di engine tidak berfungsi dengan baik, sedangkan busi yang tidak
bekerja dengan baik karena kabel penghubung busi rusak , kondisi gas fuelnya itu sendiri.
Penyeban:
1. Kabel Penghubung busi rusak
2. Kondisi Gas Fuelnya itu sendiri
Cara mengatasinya :
1. Pembersihan dan memeriksa kabel penghubung busi
2. Memperhatikan kondisi gas fuelnya

High level liquid di scrubber


Scrubber merupakan alat yang berfungsi untuk memisahkan antara fasaa gas dan liquid,kadar
liquid yang ada di scrubber akan dihitung oleh regulator valve, jika sudah melewati level high
(24 inch) maka regulator valve akan membuka secara otomatis, namun regulator valve terkadang

Mengalami kerusakan karena adanya sensor dari alat tidak bekerja dengan baik karena
disebabkan oleh adanya scale dari fluida itu sendiri.
Penyebab :
1.

Regulator valve terkadang mengalami kerusakan karena adanya sensor dari alat tidak bekerja
dengan baik karena disebabkan oleh adanya scale dari fluida itu sendiri.
Cara mengatasi :

1. Melakukan monitoring setiap dua jam sekali untuk mengetahui liquid level.
2. Melakukan pembersihan secara berkala pada scrubber

High temperature air manifold


Selain dari gas yang telah di kompres, udara juga di butuhkan untuk mendinginkan air yang
berguna sebagai media pendingin dari lubrication (pelumas) engine itu sendiri, udara tersebut
berasal dari lingkungan kompressor. Udara yang digunakan tidak mampu menjadi media
pendingin karena sirkulasi udara dari jarak antara unit kompressor masih bersifat panas, dan
pembuangan panas serta gas buang dari engine itu berada di atas cooler.
Penyebab :

1. Udara yang digunakan tidak mampu menjadi media pendingin karena sirkulasi udara dari jarak
antara unit kompressor masih bersifat panas, dan pembuangan panas serta gas buang dari engine
itu berada di atas cooler.
Cara Mengatasi :
1. Melakukan penggantian filter udara yang ada pada manifold
2. Memperbaiki arah desain exhause (knalpot)

Coupling cooler rusak


Penyebab rusaknya coupling cooler ini di karenakan putaran yang kuat pada fan atau
kipas penggerak coole tersebut berhenti secara spontan.
Cara mengatasi :
1. Mengganti coupling cooler dengan yang baru

GAMBAR 3.16
Coupling cooler
Valve Plate Kompressor
Valve plate merupakan 18 spring kecil yang berada didalam ruang kompresi, jenis valve
tidak tahan dengan temperature tinggi, harus diganti dengan type yang lebih tahan temperature
tinggi. Valve sering scale up karena Wet Feed Gas , rata-rata 1 bulan setiap kompressor bagian
suction.
Cara mengatasi :
1. Harus diganti baru/ recondition perlu sparepart yang mencakupi.

GAMBAR 3.18
Valve Plate Kompressor

BAB IV
KESIMPULAN
4.1. Kesimpulan
Dari hasil Praktek Kerja Lapangan yang dilakukan di PT. Pertamina EP Asset 2
Field Pendopo penulis dapat menarik kesimpulan sebagai berikut :
1. Proses transportasi gas pada SKG 08 Musi Timur setelah adanya kompressor berawal
dari sumur ke header grup kemudian masuk ke HP Seperator, LP Seperator, Suction
Srubber, lalu masuk ke Kompressor dan terakhir ke DHU, lalu ke konsumen.
2. Kompressor yang digunakan pada SKG 08 Musi Timur kompressor jenis piston
dengan type Waukhesa L5794GSI dan AJAK DPC 115 kapasitas tiap unit adalah 6.0
MMSCFD Waukhesa, 4.2 MMSCFD AJAK, dengan Suction Pressure 100 Psi dan
Discharge Pressure 750 psi serta kecepatan maksimumnya adalah 1200 Rpm untuk
Waukhesa, 440 Rpm untuk AJAK.
3. Permasalahan yang sering terjadi di tiap unit Kompressor di SKG 08 Musi Timur
antara

lain,

busi

mati,

high

hightorque,dischargevalve,couplingcooler.

temperature,

high

vibration,

DAFTAR PUSTAKA
1.

Panduan belajar, Proses Produksi dan Gas Bumi, Politeknik Akamigas Palembang Teknik
Pengolahan Migas, Palembang,2009.

2.

Panduan belajar, Pengolahan Industri Migas , Politeknik Akamigas Palembang Teknik


Pengolahan Migas, Palembang, 2009.

3. Data lapangan PT. Pertamina EP Region Sumatra Musi Blok Field Pendopo, Sumatera Selatan.