Anda di halaman 1dari 43

SEJARAH MENGAMBIL - HETEROANAMNESIS

BICARA DENGAN ORANG TUA DAN ANAK-ANAK


Pengantar
Latar belakang
Informasi Gathering tahun 2 keterampilan komunikasi terdiri dari 6 bab:
1. Eksplorasi pada perspektif penyakit pasien (Blok 2.1)
2. Mengambil Sejarah - Eksplorasi sejarah sekarang dan masa lalu
(Blok 2.2)
3. Mengambil Sejarah - Eksplorasi dari pihak ketiga (Berbicara dengan
ibu dan anak-anak) (Blok 2.3)
4. Mengambil Sejarah - Keluarga Eksplorasi Sejarah, semua sistem
tubuh dan Summarization (Blok 2.4)
5. Pertemuan untuk pasien Simulasi 2 - Berbicara dengan orang tua
(Blok 2.6)
Rasional
Keterampilan komunikasi di Blok 2-3 menempatkan lebih fokus pada
Berbicara dengan ibu dan anak, khususnya bagaimana mengumpulkan
data melalui berbicara dengan kedua ibu dan anak-anak. Lihat ilustrasi di
bawah ini. Komunikasi semacam ini disebut percakapan Triadic, yang
melibatkan 3 pihak: Dokter, ibu dan anak (DeVito, 1995). Anda sudah
belajar percakapan diad selama pengumpulan data di blok 2.2. Sekarang
saatnya untuk menantang Anda dengan lebih dari satu orang, Anda harus
melakukan pendekatan dengan kemampuan interpersonal yang sesuai.
Cara Anda menang mereka (orang tua dan anak) kepercayaan adalah
kunci untuk memperoleh informasi yang cukup dan benar mengenai data
yang Anda butuhkan untuk menetapkan diagnosis yang tepat.
Apakah Anda masih ingat tentang pertama kali orang tua Anda
membawa Anda ke dokter bila Anda masih kecil? Apakah dokter
mengajukan pertanyaan untuk Anda atau sebagian besar kepada orang
tua Anda?
Dalam beberapa kondisi dokter tidak dapat secara langsung
meminta pasien. Mereka biasanya meminta untuk orang tua, teman, atau

saudara

yang

membawa

pasien

ke dokter.

Semacam

ini

disebut

alloanamnesis percakapan atau heteroanamnesis. Namun, dokter pasien,


dalam hal ini tidak boleh mengabaikan: anak-anak. Sebagai mahasiswa
kedokteran Anda perlu berlatih untuk melakukannya dengan baik sebagai
ketentuan

untuk

menjadi

dokter

di

masa

depan.

Sebelum penjelasan lebih lanjut, harus diingat bahwa ada tiga fungsi dari
komunikasi dokter-pasien, yaitu:
1. Hubungan bangunan
Dalam hubungan berkembang, ada beberapa keterampilan yang harus
dikuasai, semua yang telah belajar di tahun pertama, yaitu:
a. Menguasai keterampilan non-verbal
b. Empati
c. Dukungan Pribadi
d. Menghormati kepada pasien
2. Eksplorasi dan penilaian masalah atau sejarah Penyakit ini keterampilan
untuk fungsi kedua dalam komunikasi dokter pasien mulai dipelajari dan
dipraktekkan pada tahun kedua. Awal belajar keterampilan untuk
mengeksplorasi dan menilai masalah yang dimulai pada Blok 2-1
dengan mempelajari investigasi penyakit dan penyakit. Di Blok 2-2,
keterampilan

komunikasi

ditambahkan

dengan

eksplorasi

sejarah

penyakit sekarang dan masa lalu. Dalam 2-3 blok, eksplorasi sejarah
penyakit melalui berbicara dengan orang tua dan anak-anak akan
mengikuti semua langkah-langkah komunikasi dokter pasien, dari
menjelajahi keluhan utama untuk meninjau sistem
3. Pengelolaan masalah pasien
Fungsi berikutnya komunikasi dokter pasien pengelolaan masalah
pasien. Keterampilan ini akan dikaji lebih pada tahun ketiga. Namun,
masalah manajemen sederhana, terutama dengan kasus anak-anak
akan dipelajari di blok ini (2-3). Dalam melaksanakan masalah pasien,
ada beberapa langkah untuk melakukan, seperti:
a. Mendidik pasien atau orang tua tentang penyakit dan penyakit
b. Negosiasikan pasien untuk mendukung pemeriksaan, terapi atau
rencana pengobatan
c. Memotivasi pasien

Selain

itu,

siswa

juga

akan

mempelajari

keterampilan

konseling

Keterampilan untuk mengeksplorasi dan menyelidiki riwayat penyakit.


Untuk

menjelajahi

dan

menyelidiki

riwayat

penyakit,

beberapa

keterampilan yang diperlukan sebagai berikut:


perilaku non verbal mendengarkan
Mengajukan pertanyaan
Fasilitasi
Klarifikasi dan mengarahkan
Melakukan pemeriksaan
Melakukan survey masalah
Menghindari pertanyaan utama (bias)
Masing-masing keterampilan akan dibahas secara singkat sebagai
berikut:
1. Perilaku non verbal mendengarkan
Siswa telah belajar mendengarkan aktif pada tahun pertama, sehingga
untuk menunjukkan mendengarkan secara non verbal seharusnya tidak
sulit. Langkah-langkah untuk mendengarkan non-verbal adalah sebagai
berikut:
Apakah kontak mata dengan cara yang benar
Tampilkan bahasa tubuh penuh perhatian dengan penuh perhatian
dan minat untuk mendengarkan
Tunjukkan sikap dan perilaku yang terbuka untuk mendengarkan
Konsentrat
2. Mengajukan pertanyaan
Pertanyaan umumnya dibagi menjadi dua jenis: pertanyaan terbuka dan
pertanyaan tertutup. Pertanyaan terbuka mendorong pasien untuk
menceritakan atau mengatakan hal-hal yang lebih. Tutup pertanyaan
hanya perlu jawaban ya atau tidak atau jawaban pendek dan direktif
seperti dalam pertanyaan direktif dekat. Dalam komunikasi pasiendokter, pertanyaan yang direkomendasikan adalah yang terbuka. Tutup
pertanyaan bisa ditanyakan hanya setelah menanyakan pertanyaan
terbuka. Pertanyaan dekat yang direkomendasikan adalah pertanyaan
tertutup berikut pertanyaan-pertanyaan terbuka, yang juga disebut
kerucut terbuka-ke-tertutup. Contoh pertanyaan terbuka:
Nah Ibu Ani, apa masalah Anda yang membuat Anda datang ke rumah
sakit ini?
Jadi, dik Andi, Anda mendapat sakit perut selama tiga hari terakhir.

Bisakah Anda ceritakan lebih lanjut tentang nyeri?


Contoh pertanyaan kerucut terbuka-untuk-tertutup:
Dokter

: Miss Linda, Apa yang bisa saya lakukan untuk Anda hari ini?

Pasien

: Dokter, perut anak-anak saya, Andi, adalah menyakitkan

Dokter

: anak Anda sakit perut, bisa saya menanyakan langsung ke

Andi?
Pasien

: Silakan doc, dia sudah di kelas empat sekolah dasar

Dokter

: Jadi Andi, ibu Anda mengatakan Anda menderita sakit perut,

bisa Anda ceritakan di mana tepatnya rasa sakit?


Pasien

: Tampaknya seluruh perutku.

Dokter

: Bagaimana rasa sakit yang Anda rasakan di perut Andi?

Pasien

: Maaf doc, apa maksudmu?

Dokter

: Apakah ia merasa seperti sedang memutar, ditusuk, dan

panas dalam perut atau sesuatu yang lain?


Pasien

: Oh, ya itu seperti yang bengkok.

3. Fasilitasi
Dalam rangka mendorong pasien untuk terus berbicara dan terbuka,
dokter

harus

kesehatan

dia

memfasilitasi
mengalami.

pasien

dalam

komentar

menguraikan

Dokter

atau

masalah

sikap

yang

mendorong pasien untuk terus berbicara disebut tindakan fasilitatif.


Fasilitasi dapat dilakukan dengan mengulang beberapa / nya laporan.
Contoh fasilitasi dalam komunikasi antara pasien dan dokter adalah
sebagai berikut:
Dokter

: Bisakah Anda ceritakan lebih lanjut tentang sakit kepala, dik

Rini?
Pasien

: Yah, sebenarnya saya sudah sakit kepala ini sejak tiga hari

lalu, tapi datang dan pergi. Kemarin, ia datang lagi tapi kali ini disimpan
di dalam kepalaku. Itu sebabnya aku bilang ibu saya ke dokter. Aku
tidak tahan untuk dan aku tidak bisa pergi ke sekolah.
Dokter

: Anda mengatakan bahwa rasa sakit mendapat terburuk

kemarin, adalah dik bahwa Rini benar?


Pasien

: Ya, dokter. Kadang-kadang saya mengalami sakit kepala,

sebagai tiga hari yang lalu, tetapi biasanya hal ini datang dan pergi,

tapi kemarin itu semakin parah, jadi aku mengatakan pada ibuku
tentang hal itu.
4. Klarifikasi dan mengarahkan
Tujuan klarifikasi dan mengarahkan adalah untuk memahami secara
jelas makna dan untuk menyatukan narasi yang koheren dari masalah
pasien. Berikut ini adalah contoh melakukan klarifikasi.
Dokter

: Oke, putri mengalami sakit kepala Anda dan dia

memberitahu saya bahwa dia kadang-kadang mengalami sakit kepala,


tapi datang dan pergi menyakitkan. Bisakah Anda menjelaskan lebih
lanjut tentang sakit kepala yang diderita putri Anda?
Pasien

: Tentu saja dokter. Dia mulai keluhan tentang sakit kepala

sejak pertengahan tahun ini, dimulai di kelas enam sekolah dasar. Saya
berpikir bahwa sakit kepala dia adalah berkaitan dengan beban belajar,
itu sebabnya aku menyuruh mereka untuk beristirahat, bersantai dan
berpikir keras. Em ... Saya seorang dokter psikolog. Tapi, rasa sakit
terakhir yang dia membuat saya khawatir, karena ia tampaknya sangat
menyakitkan, aku memintanya untuk melihat Anda, untuk tahu persis
apa yang terjadi ..
5. Melakukan pemeriksaan
Melakukan pengecekan terhadap pernyataan pasien harus dilakukan
secara berkala. Bahasa adalah multi-interpretable. Meskipun dokter dan
pasien menggunakan bahasa yang sama, misalnya Indonesia, namun
penggunaan ragam bahasa dapat menyebabkan salah tafsir. Karena itu,
jika Anda merasa ragu-ragu tentang penjelasan pasien, lebih baik Anda
harus melakukan cek dan recheck.
Dokter : Saya akan mengulangi apa yang sudah Anda mengatakan
kepada saya berdasarkan pemahaman saya. Anda menyatakan bahwa
akhirnya Anda memutuskan untuk melihat saya karena sakit kepala
putri Anda semakin parah. Rasa sakit dimulai sejak dia berada di
keenam
kelas SD dan Anda berpikir bahwa dia karena beban belajar keluhan.
Namun, sejak kemarin sakit kepala intens tetap. Apakah benar Bu Aida?

Pasien

: Benar, dokter. Sebenarnya, apa yang terjadi dengan putri

saya, Dokter?
6. Lakukan survei masalah
"Apa lagi yang Anda rasakan?" atau "ada hal lain yang mengganggu
Anda?" adalah pertanyaan penting, karena dapat dijelaskan lebih lanjut
terhadap masalah kesehatan pasien. Survei Masalah akan memberikan
kesempatan bagi dokter dan pasien untuk memahami lingkup medis,
khususnya mengenai gejala dan tanda-tanda penyakit, dan membuat
keputusan untuk memilih daerah yang akan dieksplorasi terlebih
dahulu. Praktis, disarankan bagi dokter untuk memulai survei segera
setelah eliminasi dan pendek mengeksplorasi keluhan utama.
Dokter : saya memiliki pemahaman tentang sakit kepala mengerikan.
Ini adalah beberapa kemungkinan penyebabnya. Tapi aku ingin
memastikan tentang gejala Anda merasa Rini dik, apakah ada hal-hal
lain yang mengganggu Anda berbeda dari sakit kepala tak tertahankan?
7. Hindari terkemuka (bias) pertanyaan
Pertanyaan yang memberikan timbal terlalu banyak dapat
menyebabkan informasi yang keliru dan salah arah, seperti dapat
dilihat dalam contoh berikut:
Doctor

: Rasa sakit tidak menyebar ke leher, bukan?

Pasien

: Dokter Tidak, saya tidak berpikir begitu.

Kadang-kadang, beberapa pasien merasa "tidak nyaman" untuk


mengatakan "tidak atau tidak menyakitkan", sehingga pertanyaan yang
tampaknya mendorong pasien untuk menjawab seperti apa yang
diinginkan dokter.
Isi Dokter dan Pasien Komunikasi
Komunikasi antara dokter dan pasien di blok ini meliputi langkah-langkah
berikut, sama dengan Blok 2.2:
1. Mengidentifikasi data
2. Sumber sejarah
3. Apa yang membuat pasien datang kepada Anda hari ini?
4. Hadir penyakit
5. Sejarah masa lalu
6. Saat ini status kesehatan
7. Latihan dan kegiatan rekreasi
8. Sejarah keluarga

9. Sejarah Psikososial
10. Review sistem
Perlu diketahui dari struktur yang tidak harus datang sebagai
struktur yang sangat kaku. Kita harus bijaksana dan fleksibel dalam
pengumpulan data dari ibu dan anak. Hubungan bangunan yang paling
penting, sekali Anda telah memenangkan kepercayaan mereka, mereka
akan memberitahu Anda semua yang anda butuhkan. Ingat bahwa
langkah-langkah yang ditulis di atas perhatian kami, untuk menetapkan
diagnosis yang tepat. Namun, pasien memiliki kepedulian mereka sendiri
(Ingat perspektif sakit dan perspektif penyakit kita bicarakan dalam satu
tahun). Itu selalu dilema untuk memimpin pertanyaan menjadi perhatian
pasien atau keprihatinan kami. Berhati-hatilah untuk tidak membiarkan
ibu dan anak ke dalam keheningan, karena mungkin ada pertanyaan yang
begitu banyak meninggalkan tak terkatakan. pertanyaan Pasien 'adalah
yang paling penting untuk merespon.
Beberapa pasien sama sekali tidak dapat memberikan sejarah
mereka sendiri. Lain mungkin tidak dapat menjelaskan bagian dari mereka
seperti perilaku mereka selama demam tinggi. Fatal sakit pasien, anakanak, penuaan pasien. Pasien dengan masalah khusus. Diam, lebih dari
pasien latah. Pasien dengan kecerdasan terbatas, hambatan bahasa,
cacat pendengaran pasien diam. Dalam keadaan ini Anda harus berusaha
untuk menemukan orang ketiga dari siapa untuk mendapatkan cerita.
Pada saat, meskipun Anda mungkin berpikir Anda memiliki pengetahuan
yang cukup komprehensif dari pasien, sumber lain mungkin menawarkan
informasi mengejutkan dan penting. pasangan A, misalnya, dapat
melaporkan strain keluarga yang signifikan, gejala depresi, atau kebiasaan
minum bahwa pasien telah ditolak. Bila Anda mencurigai adanya
perbedaan, mencari kesempatan untuk mendapatkan informasi tambahan
dari orang lain dari pasien misalnya-keluarga, teman, polisi atau rujukan
lain.
Ketika Anda memutuskan untuk mencari informasi dari orang ketiga,
biasanya bijaksana untuk mendapatkan persetujuan pasien. Yakinkan
seperti pasien bahwa Anda akan merahasiakan apa yang mereka telah

mengatakan kepada Anda, atau mendapatkan izin mereka untuk berbagi


informasi tertentu. Data dari orang lain juga harus diadakan dalam
keyakinan.
Prinsip-prinsip dasar wawancara berlaku untuk percakapan Anda
dengan kerabat atau teman. Cari tempat pribadi untuk berbicara. Belajar
terhadap sisi berlawanan dari koridor rumah sakit tidak kondusif untuk
komunikasi yang baik. Memperkenalkan diri, negara

tujuan Anda,

bertanya howthey merasa dalam situasi, dan mengenali dan mengakui


keprihatinan mereka. Ketika Anda mendengarkan versi mereka tentang
sejarah, waspada petunjuk mengenai kualitas hubungan mereka dengan
pasien. Kredibilitas ini mungkin warna mereka atau memberikan ide-ide
membantu dalam perencanaan perawatan pasien.
Setelah Anda tahu apa jenis informasi untuk mengumpulkan, Anda
harus laythat pengetahuan selain sementara kalau-kalau itu terjadi di
antara Anda dan pasien, keluarga pasien. Setidaknya pada awal
wawancara, dan sering pada waktu lain, Anda harus disepuh terutama
oleh keluarga pasien apa yang dikatakan dan dilakukan bukan oleh bentuk
cetak atau format kaku.
Sesi ini akan mengikuti semua langkah. Penjelasan tentang setiap
tahap adalah sebagai berikut:
Isi Eksplorasi
1. Identifikasi Data
Dari sumber orang yang termasuk pada usia minimal, jenis kelamin,
ras, tempat lahir, status perkawinan, pekerjaan, dan mungkin agama
hubungan.
2. Sumber Sejarah
Seperti orangtua, keluarga, teman, rekam medis pasien, atau surat
rujukan.
3. Apa Yang Membuat Pasien Yang Datang Ke Anda Hari Ini?
Pada kurikulum sebelumnya, biasanya kita mengatakan

sesuatu

tentang kepala pasien mengeluh. Namun, pertama mengeluh tidak


berarti kepala mengeluh.

Yang paling penting adalah kita bisa

menjelaskan apa yang membuat pasien datang kepada Anda hari ini?
Kenapa tidak kemarin? Mengapa tidak besok? Harus ada sesuatu yang

sangat penting dan wajar yang membuat pasien datang kepada Anda
hari ini. Data ini adalah kunci untuk mendapatkan sumber yang kaya
informasi mengenai diagnosis yang tepat.
4. PRESENT SAKIT
Ini adalah, jelas narasi rekening kronologis masalah yang pasien
mencari

perawatan.

Ini

harus

mencakup

timbulnya

masalah,

pengaturan di mana ia dikembangkan, manifestasi, dan perawatan nya.


Gejala-gejala utama yang harus dijelaskan dalam hal (1), lokasi (2)
kualitas, (3) kuantitas atau keparahan, (4) waktu (yakni, onset, durasi,
dan frekuensi), (5) pengaturan, (6) faktor yang telah memperburuk atau
lega gejala ini, dan (7) manifestasi terkait. data yang relevan dari grafik
pasien, seperti laporan laboratorium, juga termasuk dalam penyakit ini,
seperti halnya negatif yang signifikan (yaitu, tidak adanya gejala
tertentu yang akan membantu dalam diagnosis diferensial). Gunakan
pendekatan yang sama untuk penyakit hadir Anda telah belajar di blok
sebelumnya, seperti salam, pertanyaan terbuka, berikut keluarga
pasien memimpin, dll
5. Sejarah Masa Lalu
Misalnya
Kesehatan Umum Negara sebagai pasien merasakan itu.
Lalu penyakit, seperti campak, rubella, gondok, batuk rejan, polong
ayam, demam rematik, demam berdarah, polio.
Penyakit ibu.
Kecelakaan dan Cedera
Operasi
Rawat inap
6. Lancar Status Kesehatan
Meskipun beberapa variabel dikelompokkan dalam pos ini memiliki
masa lalu serta komponen saat ini, mereka semua memiliki dampak
potensial terhadap kesehatan saat ini dan intervensi yang terkait
dengan kesehatan mungkin.

Alergi: makanan atau obat alergi, alergi menghirup dll


Imunisasi (dari IDAI atau PPI) seperti hepatitis B, BCG, difteri,
pertusis, tetanus (DPT), polio, campak, rubella, gondok, influenza,
dan Haemophilus influenza tipe b (Hib).

Tes skrining sesuai dengan usia pasien, seperti darah rutin,


pemeriksaan, urinalyses, tinja, tes tuberkulin kulit, dada sinar X, dll

bersama dengan hasil dan tanggal mereka terakhir dilakukan.


Environmental Bahaya, termasuk yang di sekolah, rumah, dan

tempat kerja.
Penggunaan Tindakan Keselamatan, seperti sabuk pengaman dan

metode lain yang terkait dengan bahaya tertentu.


7. Olahraga Dan Kegiatan Rekreasi
Pola tidur, kali termasuk orang pergi ke tempat tidur dan
membangunkan tidur siang, dan setiap kesulitan jatuh tertidur atau

tetap tertidur.
Sejarah gizi kualitas dan kuantitas / diet karena pada lahir seperti
menyusui

sampai

sekarang.

Diet,

termasuk

seluruh

asupan

makanan untuk jangka waktu 24-jam terakhir ini, dan semua

larangan makanan atau suplemen.


Pengobatan saat ini, termasuk pengobatan rumah, non obat resep
, dan obat-obatan meminjam dari keluarga atau teman. Ketika
seorang pasien nampaknya akan mengambil satu atau lebih obat,
survei satu periode 24-jam secara rinci. "Mari kita lihat kemarin.
Mulai dari ketika ia terbangun, apa obat yang pertama ia
mengambil? Berapa banyak? Seberapa sering pada hari itu dia
bawa? Apa yang dia / dia mengambil itu? Apa lain obat-obatan ....?

"
8. Sejarah Keluarga
Usia dan kesehatan, atau usia dan penyebab kematian, setiap anggota
keluarga dekat (yaitu, orang tua, saudara, pasangan, dan anak-anak).
Data kakek-nenek dari cucu mungkin juga berguna.
Terjadinya dalam keluarga salah satu kondisi berikut: diabetes, TBC,
penyakit jantung, tekanan darah tinggi, stroke, penyakit ginjal, kanker,
arthritis, anemia, sakit kepala, epilepsi, penyakit mental, keganasan
atau gejala seperti pada pasien.
9. Psychososial Sejarah
Ini adalah deskripsi garis besar atau narasi yang menangkap informasi
yang penting dan relevan tentang pasien sebagai pribadi:
Home Situasi dan Lainnya signifikan. "Siapa yang tinggal di rumah
dengan dirinya Ceritakan sedikit tentang mereka ... dan tentang
teman-temannya.?"

Kehidupan sehari-hari, dari waktu yang timbul dengan waktu tidur.


"Apa yang dimaksud dengan hari-hari biasa seperti? Apa yang dia

lakukan pertama .... Next?"


Pengalaman penting, termasuk pendidikan, sekolah, dinas militer,
sejarah pekerjaan, situasi keuangan, pernikahan, rekreasi, dan

pensiun.
Keyakinan agama yang relevan dengan persepsi kesehatan,

penyakit, dan pengobatan.


Pasien Outlook pada saat ini dan prospek masa depan. Sebagai
contoh, Anda dapat bertanya "Apa yang Anda ingin anak Anda di
masa depan?"

10.
Tinjauan Sistem
Untuk meminta system review, ada baiknya Anda menanyakan
pertanyaan terbuka pertama (ingat komunikasi di blok 2.2). Daftar
keluhan di bawah ini yang dapat Anda gunakan sebagai pedoman untuk
meminta keluhan yang relevan ke sistem:
Umum. Biasa berat badan, perubahan

berat

baru-baru

ini,

kelemahan, kelelahan, demam.


Kulit. Ruam, benjolan, luka gatal, kekeringan, perubahan warna,

perubahan rambut atau kuku.


Head. Sakit kepala, cedera kepala.
Mata. Visi, kacamata atau lensa kontak, mata ujian terakhir, rasa
sakit, kemerahan, berlebihan merobek, visi glaukoma, ganda,

katarak.
Telinga. Mendengar, tinnitus, vertigo, sakit telinga, infeksi, debit.
Hidung dan sinus. Sering pilek, hidung tersumbat, debit, atau gatal,

demam, mimisan, masalah sinus.


Mulut dan Tenggorokan. Kondisi gigi dan gusi, gusi berdarah,
pemeriksaan gigi terakhir, lidah sakit, sering sakit tenggorokan,

suara serak.
Leher. Benjolan di leher, "kelenjar bengkak", gondok, sakit atau-

kekakuan di leher.
Payudara. Benjolan, nyeri atau tidak nyaman, nipple discharge,
self-pemeriksaan.

Pernafasan. Batuk, dahak (warna, kuantitas), Hemo-ptysis, mengi,


asma, bronkitis, emfisema, pneumonia, TBC, radang selaput dada;

dada terakhir x-ray film.


Jantung. Pos Gizi masalah, tekanan darah tinggi, demam rematik,
murmur jantung; nyeri dada atau ketidaknyamanan, palpations,
dyspnea,

orhtopnea,

dispnea

nokturnal

paroksismal,

edema;

elektrokardiogram masa lalu atau tes jantung lainnya.


Gastrointestinal. Kesulitan menelan, mulas, nafsu makan, mual,
muntah,

regurgitasi.

Muntah

darah,

gangguan

pencernaan.

Frekuensi buang air besar, warna dan ukuran tinja, perubahan


kebiasaan buang air besar, perdarahan rektal atau kotoran tinggal
hitam, wasir, sembelit, diare. Perut sakit, intoleransi makanan,
sendawa berlebihan atau lewat gas. Sakit kuning, hati atau

masalah kandung empedu, hepatitis.


Kemih. Frekuensi buang air kecil, poliuria, pembakaran nokturia,
atau sakit saat buang air kecil, hematuria, kaliber urgensi,
mengurangi

atau

kekuatan

dari

aliran

urin,

keraguan,

inkontinensia, infeksi saluran kencing, batu.


Genitor produktif:
Male. Hernia
Female. Usia saat menarche, keteraturan, frekuensi, dan durasi
periode; jumlah perdarahan, perdarahan antara periode, periode
menstruasi

terakhir;

dysmenorr-sembuh,

ketegangan

pramenstruasi;
Peripheral Vascular. Intermittent claudicating, kaki kram, varises,
tromboflebitis.
Muskuloskeletal. Orjoint nyeri otot, kekakuan, arthritis, asam urat,
sakit punggung. jika ada, menggambarkan lokasi dan gejala
(misalnya, pembengkakan, kemerahan, nyeri, nyeri, kekakuan, dan
kelemahan, pembatasan gerak atau kegiatan).
Neurologis. Pingsan, pemadaman, kejang, kelemahan, kelumpuhan,
mati rasa, kesemutan, tremor atau gerakan spontan lainnya.
Hematologi. Anemi, mudah memar atau pendarahan, transfusi
tepukan dan reaksi mungkin.
Endokrin. Thyroid masalah, panas atau dingin intoleransi, keringat
berlebihan, diabetes, haus berlebihan atau kelaparan, poliuria.

Kejiwaan. Kegugupan, ketegangan, suasana hati termasuk depresi:


memori.
Contoh (Gambaran Kasus)
Seorang anak berusia 2 tahun dibawa oleh ibunya ke klinik
karena diare dan muntah. Diare adalah 3 hari, sedikit dan
kemudian satu hari terakhir terus menerus, tinja jadi berair,
badan kelihatan lemas, bibir kering, mata cekung, dan terlihat
sangat haus. Muntah sedikit, minum terus muntah lagi. Tidak
batuk, suara serak, tidak ada nafsu untuk makan, buang air kecil
sedikit dan ini hasnot hari buang air kecil. Sudah diberikan oralit,
tapi muntah terus.
Selain perbedaan usia yang berkaitan dengan sejarah yang jelas antara
anak-anak dan orang dewasa, ada data historis sekarang dan masa lalu
secara khusus berkaitan dengan penilaian bayi, anak-anak, dan remaja.
Ini berhubungan terutama untuk usia kronologis pasien dan tahap
pengembangan. Sejarah anak, kemudian, mengikuti garis sejarah yang
sama seperti orang dewasa, dengan tambahan tertentu yang disajikan di
sini.
1. Mengidentifikasi Data. Data dan tempat kelahiran. Nama panggilan,
terutama bagi mereka antara 2 dan 10 tahun. Pertama nama orang
tua (dan nama belakang masing-masing, jika berbeda), pekerjaan
mereka, dan di mana mereka bisa dihubungi selama jam kerja. serta
alamat.
2. Chief Pengaduan. Membuat jelas apakah ini adalah keprihatinan
pasien, orang tua (s), atau keduanya. Dalam beberapa kasus pihak
ketiga,

seperti

guru

sekolah,

mungkin

telah

menyatakan

kekhawatiran tentang anak.


3. Penyakit hadir. Harus termasuk bagaimana setiap anggota keluarga
merespon

gejala-gejala

pasien,

keprihatinan

mereka

tentang

mereka, dan apakah pasien mencapai keuntungan sekunder dari


penyakit.
4. Sejarah lalu

a. Sejarah Kelahiran. Terutama penting selama 2 tahun pertama


kehidupan

dan

untuk

masalah-masalah

neurologis

dan

mengembangkan-mental. catatan rumah sakit harus ditinjau


ulang jika informasi awal dari orang tua (s) menunjukkan kesulitan
yang signifikan sebelum, selama, atau setelah melahirkan.
b. Prenatal. Kesehatan ibu sebelum dan selama kehamilan, termasuk
penyakit gizi dan spesifik yang berhubungan dengan atau rumit
dengan kehamilan; dosis dan durasi dari semua obat yang
diminum selama kehamilan, berat badan, perdarahan vagina,
durasi kehamilan; sikap orang tua tentang kehamilan dan
keluarga pada umumnya dan hal ini anak pada khususnya.
c. Natal. Sifat persalinan dan melahirkan, termasuk tingkat
kesulitan, analgesia digunakan, dan komplikasi yang dihadapi;
urutan kelahiran jika lahir beberapa; berat bayi lahir.
d. Neonatal. Onset respirations; upaya resusitasi; agars skor (lihat
hal 531-532) dan perkiraan usia kehamilan. Khusus masalah
dengan makan, gangguan pernapasan, sianosis, ikterus, anemia,
kejang, kelainan kongenital, atau infeksi. Kesehatan ibu pascamelahirkan, pemisahan ibu dan bayi dan alasan untuk; reaksi ibu
awal untuk bayinya dan sifat ikatan. Pola menangis dan tidur, dan
buang air kecil dan buang air besar.
e. Makanan Sejarah. Terutama penting selama 2 tahun pertama
kehidupan dan dalam menangani masalah gizi lebih di bawah.
f. Bayi. Menyusui - frekuensi dan durasi pakan, penggunaan
pelengkap makan buatan tambahan, kesulitan-kesulitan yang
dihadapi, waktu dan metode penyapihan. makan tiruan - jenis,
konsentrasi, jumlah, dan frekuensi pakan, kesulitan (regurgitasi,
kolik, dan diare) - waktu ditemui dan metode penyapihan. Vitamin
dan suplemen zat besi - jenis, jumlah yang diberikan, frekuensi,
dan durasi. makanan padat - jenis dan jumlah makanan bayi
diberikan, ketika diperkenalkan, respon bayi, pengenalan ofjunior
dan makanan meja, makan sendiri, orangtua dan tanggapan bayi
untuk makan proses.
g. Childhood. Kebiasaan Makan - suka dan tidak suka, jenis spesifik
dan jumlah makanan yang dimakan, sikap orangtua terhadap

makan pada umumnya dan terhadap bawah-atau makan terlalu


banyak respons ini anak, orang tua untuk makan masalah (jika
ada). Sebuah diary diet terus selama 7 - 14 - periode hari
mungkin diperlukan untuk sebagai penilaian yang akurat dari
asupan makanan pada anak-anak makan masalah.
h. Pertumbuhan dan Sejarah Pembangunan. Terutama

penting

selama bayi dan anak-anak dan dalam menangani masalah


psikomotor tertunda fisik, pertumbuhan dan keterbelakangan
intelektual, dan gangguan perilaku.
i. Pertumbuhan Fisik. Aktual (atau perkiraan) berat badan dan tinggi
dan pada 1, 2, 3, dan 10 tahun; sejarah keuntungan lambat atau
cepat dari kerugian; erupsi gigi dan pola rugi.
j. Developmental Milestones. Abad di mana pasien mengangkat
kepala sedangkan di posisi rawan, berguling dari depan ke
belakang dan kembali ke depan; duduk dengan dukungan dan
sendirian, berdiri dengan dukungan dan sendirian, berjalan
dengan dukungan dan sendirian, kata kata pertama, kombinasi
kata, dan kalimat, diikat sepatu sendiri, berpakaian tanpa
bantuan.
k. Pembangunan Sosial. Tidur-jumlah dan pola pada siang hari dan
pada malam hari, rutinitas tidur, jenis tempat tidur dan lokasinya,
mimpi

buruk,

teror,

dan

somnambulating.

Toileting-metode

pelatihan yang digunakan, ketika kandung kemih dan usus kontrol


dicapai, terjadinya kecelakaan dari enuresis dari encopresis, sikap
orangtua, istilah yang digunakan dalam keluarga untuk buang air
kecil dan buang air besar (penting untuk mengetahui kapan
seorang anak dirawat di rumah sakit). Pidato-ragu, gagap, bicara
bayi, lisping, perkiraan jumlah kata dalam kosa kata. Kebiasaantempat tidur goyang, memukul-mukul kepala, tics mengisap
jempol,

menggigit

kuku,

pica,

perilaku

ritualistik.

penilaian

Disiplin-orangtua temperamen anak dan respon disiplin; metode


yang digunakan, keberhasilan kegagalan, negativisme, luapan
kemarahan, penarikan,

perilaku agresif.

Sekolah-pengalaman

dengan hari perawatan, sekolah pembibitan, dan TK, usia dan

penyesuaian pada entri: kepuasan orangtua dan anak saat ini;


prestasi akademik; kekhawatiran sekolah. Seksualitas - hubungan
dengan anggota lawan jenis, rasa ingin tahu tentang konsepsi,
kehamilan,

dan

perbedaan

gadis-boy;

tanggapan

orangtua

terhadap pertanyaan anak dan pendidikan seks yang mereka


telah

menawarkan

tentang

masturbasi,

menstruasi,

emisi

nokturnal, perkembangan karakteristik seksual sekunder, dan


dorongan seksual ; kencan pola. Kepribadian-tingkat kegiatan
independen dan bunga, pengertian, teman-teman khusus (nyata
atau imajiner); aset utama dan keterampilan; citra diri.
l. Penyakit Anak. Selain penyakit spesifik yang dialami, menyebut
tentang eksposur baru untuk penyakit anak-anak harus dibuat di
sini.
m. Saat

ini

status

kesehatan.

Alergi.

Perhatian

khusus

harus

diberikan kepada mereka alergi yang lebih umum pada bayi dan
anak-eksim, urtikaria, rinitis alergi abadi, dan hipersensitivitas
serangga.
n. Imunisasi. tanggal khusus administrasi tiap vaksin harus dicatat
sehingga program booster berkelanjutan dapat dipertahankan
sepanjang masa kanak-kanak dan remaja. Setiap reaksi yang tak
menguntungkan untuk vaksin tertentu juga harus dicatat.
o. Prosedur penyaringan. Tanggal dan hasil tes skrining dilakukan
harus

dicatat.

Ini

mencakup,

untuk

semua

anak,

Visio,

pendengaran, dan uji tuberkulin, urine, hematocrits, tes untuk


fenilketonuria,

galaktosemia,

dan

kelainan

genetik-metabolik

lainnya, dan untuk populasi berisiko tinggi tertentu, sel sabit,


timbal darah, defisiensi alfa-antitrypsin , dan uji lain yang
mungkin ditunjukkan.
5. Keluarga Sejarah, Pendidikan dicapai, pekerjaan sejarah, kesehatan
emosional dan latar belakang keluarga dari setiap orang tua atau
pengganti orang tua. Keadaan sosial ekonomi keluarga, termasuk
pendapatan, jenis rumah, dan lingkungan di mana kehidupan
keluarga. Jadwal kerja orang tua, keluarga kekompakan dan saling
ketergantungan,

dukungan

yang

tersedia

dari

teman-teman

saudara, dan tetangga, lingkungan etnis dan budaya di mana hidup

keluarga. Parenteral harapan dan sikap terhadap pasien dalam


kaitannya dengan saudara kandung. (Semua atau bagian dari
informasi ini dapat dicatat di bagian penyakit ini, jika berhubungan
dengan hal itu, atau di bawah sejarah psikososial). Kerabat dekat
orang

tua

harus

dipastikan

(dengan

bertanya

jika

mereka

"berhubungan dengan darah").


10. MASALAH KHUSUS
Mengambil sejarah pada topik-topik sensitif.

Awal siswa selalu

mengalami kesulitan berbicara dengan pasien tentang topik yang


sarat emosional atau budaya sensitif. Pada awalnya daftar subyek
tersebut dapat panjang, termasuk kegiatan seksual, kematian dan
sekarat, kekhawatiran keuangan pasien, pengalaman mereka ras dan
etnis, interaksi keluarga, kekerasan dalam rumah tangga, penyakit
kejiwaan, cacat fisik, dan fungsi saluran kemih dan usus. Mungkin
sebagian besar dari kita terus merasa sedikit tidak nyaman di
beberapa daerah. Banyak pasien dewasa, jika diberi kesempatan yang
baik, Namun, cukup mudah menanggapi pertanyaan di wilayah ini,
dan Anda seringkali akan belajar faktor penting yang memberikan
kontribusi untuk penyakit mereka. sakit kepala malam seorang wanita
berkaitan dengan masalah seksual dengan suaminya, sakit perut
seorang pria memburuk setiap kali majikannya membuat slurs ras,
atau tekanan darah seseorang masih tinggi karena resep terlalu mahal
untuk memperbarui.
11. HENING
Pasien dengan Limited Intelijen. Pasien cukup kecerdasan terbatas
biasanya dapat memberikan sejarah yang memadai. Anda mungkin,
pada kenyataannya, mengabaikan keterbatasan mereka dan dengan
demikian melakukan kesalahan, seperti menghilangkan disfungsi
mereka dari evaluasi cacat memberikan instruksi mereka tidak dapat
mengerti. Jika Anda mencurigai adanya masalah seperti, membayar
perhatian khusus untuk sekolah pasien. Sejauh mana mereka pergi di
sekolah? Mengapa mereka keluar? Bagaimana mereka kerjakan saat
itu? Apa jenis saja yang (telah) mereka mengambil? senior sekolah

tinggi

intelijen

normal

tidak

biasanya

mengambil

aritmetika

sederhana. Jika pasien Anda, Anda bisa membuat transisi menjadi


pemeriksaan status mental, termasuk perhitungan sederhana, kosa
kata, informasi, dan tes penalaran abstrak.
Bila pasien menderita keterbelakangan mental yang berat, Anda harus
mendapatkan sejarah mereka dari keluarga atau teman. Dengan
menunjukkan minat pada pasien sendiri, bagaimanapun, dan dengan
melibatkan mereka dalam percakapan sederhana, cobalah untuk
membangun hubungan pribadi.
Melek. Meskipun tidak identik dengan kecerdasan, keaksaraan kadangkadang harus dinilai, terutama sebelum memberikan instruksi tertulis.
Beberapa pasien. Siapa yang tidak dapat membaca karena kendala
bahasa, gangguan belajar, atau visi miskin akan mengakuinya di
langsung

mempertanyakan.

Lain,

bagaimanapun,

akan

menyangkalnya. Anda dapat memeriksa, seolah-olah pengujian visi


mereka, dengan meminta mereka untuk membaca beberapa kata atau
kalimat untuk Anda.
Bahasa Hambatan. Tidak ada yang akan lebih pasti meyakinkan Anda
bahwa sejarah adalah penting daripada harus melakukannya tanpa
satu. Bila Anda tidak bisa berkomunikasi dengan pasien Anda karena
Anda berbicara bahasa yang berbeda, mengambil setiap langkah yang
mungkin untuk menemukan penerjemah. Sebuah kata patah sedikit
dan gerak tubuh pengganti yang ada. Penerjemah ideal adalah, netral
tujuan orang yang akrab dengan kedua bahasa. Ketika anggota
keluarga atau teman-teman mencoba untuk membantu, mereka lebih
cenderung mendistorsi makna dan mungkin juga menimbulkan
masalah di kerahasiaan baik pasien dan pewawancara. Banyak
penerjemah mencoba untuk mempercepat proses dengan telescoping
komunikasi ling untuk beberapa kata. Cobalah untuk membuat jelas di
awal bahwa Anda perlu penerjemah untuk menerjemahkan segala
sesuatu, tidak menafsirkan atau meringkas. Buat pertanyaan Anda
jelas dan singkat. Anda juga dapat membantu penerjemah dengan
menguraikan

tujuan

untuk

setiap

segmen

sejarah

Anda.

Bila tersedia, kuesioner bilingual ditulis tidak ternilai, terutama untuk

meninjau

sistem.

Sebelum

menggunakan

satu,

bagaimanapun,

pastikan pasien dapat membaca dalam bahasa mereka sendiri atau


bisa

mendapatkan

Gangguan

Pendengaran,

bantuan

dengan

Komunikasi

dengan

kuesioner.
orang-orang

yang

sungguh lemah pendengaran menyajikan banyak masalah yang sama


seperti halnya berkomunikasi dengan pasien yang berbicara bahasa
yang berbeda. Di sini, lagi-lagi, kuesioner tertulis sangat membantu.
Meskipun sangat memakan waktu, pertanyaan dan jawaban tulisan
tangan mungkin satu-satunya solusi. Jika pasien tahu bahasa isyarat,
melakukan

segala

upaya

untuk

menemukan

penerjemah

yang

berbicara, mendengar, dan dapat menggunakannya. Ketika pasien


tersebut

memiliki

gangguan

pendengaran

parsial

atau

dapat

membaca bibir, wajah mereka secara langsung, dalam cahaya yang


baik. Bicaralah perlahan dan dengan suara yang relatif rendah
bernada. Jangan biarkan suara Anda jalan turun di ujung kalimat;
menghindari menutupi mulut Anda, dan menggunakan isyarat untuk
memperkuat kata-kata Anda. Jika pasien memiliki "baik" telinga,
mengatur tempat duduk untuk mengambil keuntungan dari itu.
Seseorang yang memiliki alat bantu dengar harus, tentu saja
memakainya. Tambahan setiap instruksi lisan dengan tulisan.
12. Sebuah Pertimbangan Dalam Obat Pediatri
Percakapan dalam pengobatan pediatri dapat timbul sebagai akibat
dari tantangan di bidang berikut:
a. Merawat anak dalam konteks keluarga sendiri atau mendengar,
menghormati dan mendukung hak-hak, kebutuhan dan keinginan
anak, sementara memahami dan menghormati orang-orang tua
mereka, saudara dan sistem keluarga yang lebih luas
b. Mengkomunikasikan informasi penting dan kadang-kadang medis
cukup kompleks untuk anak-anak dan orang muda di spektrum
yang luas kematangan dan perkembangan kognitif
c. Mengkomunikasikan informasi yang sangat

sensitif

atau

menyedihkan-tidak ada yang lebih emotif dari penderitaan atau


13.

kemungkinan kehilangan anak


HAK ANAK-ANAK

Anak-anak memiliki hak, secara hukum, moral dan etis. Hak-hak anak
untuk berekspresi dan informasi menerima telah jelas digariskan oleh
Konvensi PBB tentang Hak-hak Anak (1989, dikutip dalam MacDonald,
2004) dan Undang-Undang Hak Asasi Manusia (1998, dikutip dalam
MacDonald, 2004). Salah jika pesan utama dari National Service
Framework (NSF 2003, dikutip dalam MacDonald, 2004) adalah bahwa
anak-anak harus didorong untuk menjadi mitra aktif dalam keputusan
tentang perawatan kesehatan mereka dan untuk melaksanakan pilihan
bila memungkinkan-walaupun tingkat keterlibatan anak-anak akan
sebagian besar ditentukan oleh kompetensi dan jatuh tempo (BMA
2001; DOH 2001, dikutip dalam MacDonald, 2004). hak anak-anak
dapat dijelaskan sepanjang kemajuan perkembangan sebagai berikut
(MacDonald, 2004):
a. Hak untuk informasi untuk mengetahui apa yang terjadi
b. Hak untuk mengekspresikan melihat
c. Hak untuk tampilan untuk mempengaruhi keputusan yang dibuat
oleh orang dewasa (berkaitan dengan usia anak dan kemampuan)
d. Sebuah hak untuk berpartisipasi penuh dalam pengambilan
keputusan

KOMENTAR BERUPA HETEROANAMNESA


ASPEK KETERAMPILAN KOMUNIKASI:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Greeting keluarga, membuka pertanyaan


Setelah memimpin keluarga pasien, fasilitasi, refleksi
Klarifikasi, tercermin untuk waktu yang tepat.
Tanggapan empatik, mengajukan pertanyaan pada waktu yang tepat
Tidak berprasangka
Interpretasi
Bertanya Tentang Merasa
Sikap Umum

ASPEK MEDIS
9. Sumber rujukan (umur, jenis kelamin, status mental, pekerjaan, hip
hubungan)
10. Pasien (umur, jenis kelamin, ras, tempat lahir, status mental,
pekerjaan, agama, pola keluarga)
11. Kepala mengeluh
12. Kini penyakit (lokasi, kualitas, tingkat keparahan, waktu,
pengaturan)
13. Lalu sejarah (masa kanak-kanak / Dewasa Penyakit, Psikiatri
Penyakit)
14. Sejarah gizi (kualitas dan kuantitas)
15. Alergi, Imunisasi, tes skrining, bahaya lingkungan, penggunaan
langkah-langkah keamanan.
16. Latihan dan Kenyamanan Aktivitas: pola tidur, pola makan, obatobatan saat ini.
17. Sejarah keluarga
18. Sejarah Psikososial
19. Review sistem
20. Klarifikasi dan negosiasi
21. Penutupan
22. Catatan-Mengambil

FORMULIR PEMBELAJARAN
Independen Belajar pada:
"Berbicara dengan ibu dan anak dan
Melakukan pemeriksaan fisik pada anak "
(Blok 2.3)
Catatan:
Setiap siswa harus mengisi formulir ini

Grup: .....................

Tanggal: ............................

Apa yang saya lakukan selama pertemuan dengan ibu dan anak dan
melakukan pemeriksaan fisik umum pada anak:
Percakapan dengan ibu / bapak / nenek / kakek / para pengasuh dari
anak menekankan pada:
Percakapan dengan anak menekankan pada
Proses pemeriksaan fisik:
Apa yang saya rasa saya menikmati banyak dan aku bangga
performa saya dalam belajar mandiri berbicara dengan ibu dan anak
dan melakukan pemeriksaan fisik pada anak:
Apa yang saya pikir sebagai kendala selama implementasi:
Apa yang saya lakukan lebih baik waktu berikutnya dan bagaimana
saya memperbaiki keterampilan ini:
Lampiran: Laporan pemeriksaan fisik pada 2 anak:
Contoh:
1) Pasien 1.
Pasien identitas
Nama

Tanggal lahir

Seks
Alamat

:
:

Pekerjaan
Tingkat Pendidikan

:
:

Pemeriksaan
Pemeriksa

Nama

Tanggal dan waktu

Tempat

Hasil
Tekanan darah
Posisi
Lengan sebelah

: duduk / berbaring / berdiri


: kiri / kanan

Cuff ukuran
Hasil palpasi

: sistol

Auskultasi

: sistol / diastol................ mmHg

Suhu
Situs

: Axillar / dubur / lisan

Hasil

: ...................derajat celcius

Tingkat Pernapasan
Frekuensi
Keteraturan

: ................kali per menit


: teratur / tidak teratur

Denyut nadi
Lokasi 1

Frekuensi

: ...................beat per menit

Kualitas Keteraturan : reguler / tidak teratur


Lokasi 2

Frekuensi

: ....................beat per menit

Keteraturan Kualitas : reguler / tidak teratur


STATUS GIZI
Berat

: .............kg

Tinggi

: .............cm

Lingkar lengan atas : ..............cm


Triceps ketak

: ..............cm

(jika tersedia)
Status Gizi
-Berat untuk usia

-Tinggi untuk Age

-Berat untuk Tinggi

Kesimpulan

: 1. Yah gizi
2. Gizi
3. Gendut

Leher

Dada

HATI
- Inspeksi

- Palpasi

- Percussion

- Aucultation

PARU
- Inspeksi

- Palpasi

- Percussion

- Aucultation

Perut
- Inspeksi

- Palpasi

- Percussion

- Aucultation

Hati

Limpa

Dubur kelamin

Ekstremitas

Kepala

Lingkar Kepala

: ..............cm

Ubun

Mata

Mulut

Pendek komentar selama percakapan dengan pasien ini


2) Pasien 2.
Pendek komentar selama percakapan dengan pasien ini
2) Pasien 2.
Catatan: Formulir ini akan disampaikan selama pelatihan keterampilan
di lab keterampilan
Untuk lebih lanjut asisten bertanya: IBU Yani (sekretariat keterampilan
lab)

EAR, HIDUNG DAN TENGGOROKAN PEMERIKSAAN


I. TUJUAN UMUM PELATIHAN KETERAMPILAN TAHUN 3
1. Siswa
2. Siswa
3. Siswa
4. Siswa

mampu membuat dan memelihara interaksi dokter-pasien


dapat menentukan diagnosis diferensial dari masalah pasien
mampu merencanakan obat rasional
mampu bernegosiasi RENCANA CARE dengan pasien dengan

mempertimbangkan aspek biosociocultural (keterlibatan keluarga,


penggunaan obat tradisional, dan pasien persepsi dan perilaku)
II. TUJUAN
Setelah menyelesaikan sesi ini siswa harus dapat:
1. Lakukan anamnesis spesifik tentang keluhan telinga, hidung dan
tenggorokan
2. Melakukan pemeriksaan khusus telinga, hidung dan tenggorokan
3. Menjelaskan hasil pemeriksaan benar dan saran lebih lanjut
4. Menulis pada lembar rekam medis
5. Menetapkan diagnosis diferensial dan terapi yang tepat

TINGKAT KOMPETENSI
Tingkat Kompetensi bagi Keterampilan Klinis
Berikut ini adalah pembagian tingkat kompetensi menurut Miller Piramida:

Tingkat Kompetensi 1: Memahami dan Menjelaskan


Lulusan sekolah kedokteran memahami pengetahuan

teoritis

mengenai keterampilan ini, sehingga mereka mampu menjelaskan


konsep-konsep, teori, prinsip atau indikasi, melakukan prosedur,

muncul komplikasi dan lainnya untuk rekan-rekan mereka.


Tingkat Kompetensi 2: Setelah melihat atau yang telah ditunjukkan
Lulusan sekolah kedokteran memahami pengetahuan teoritis
mengenai keterampilan ini (konsep, teori, prinsip atau indikasi,
melakukan prosedur, komplikasi dan lain-lain). Selain itu, selama
penelitian mereka, mereka telah melihat keterampilan ini atau
keterampilan ini telah menunjukkan pada mereka.

Tingkat Kompetensi 3: Setelah melakukan atau Setelah diterapkan di


bawah pengawasan
Lulusan sekolah kedokteran

memahami

pengetahuan

teoritis

mengenai keterampilan ini (konsep, teori, prinsip atau indikasi,


melakukan prosedur, komplikasi dan lain-lain). Selain itu, selama
penelitian mereka, mereka telah melihat keterampilan ini atau
keterampilan ini telah menunjukkan pada mereka atau mereka telah

diterapkan beberapa kali di bawah pengawasan.


Tingkat 4 Kompetensi: Mampu melakukan secara mandiri
Lulusan sekolah kedokteran memahami pengetahuan

teoritis

mengenai keterampilan ini (konsep, teori, prinsip atau indikasi,


melakukan prosedur, komplikasi dan lainnya) .. Selain itu, selama
penelitian mereka, mereka telah melihat keterampilan ini atau
keterampilan ini telah menunjukkan pada mereka-dan mereka telah
diterapkan beberapa kali di bawah pengawasan, di samping itu,
mereka memiliki pengalaman untuk menggunakan dan menerapkan
keterampilan dalam konteks praktik dokter secara mandiri.

Otorhinolaryngology (THT): daftar keahlian


Keterampilan Diagnostik
Telinga, pendengaran, keseimbangan
pemeriksaan daun telinga, posisi telinga dan mastoid
pemeriksaan pendengaran meatus eksternal dengan otoscope
pemeriksaan membran thympanic dengan otoscope
penggunaan kepala cermin
penggunaan cahaya kepala
tes pendengaran, pemeriksaan tuning fork (Weber, Rinne,
Schwabach)
tes pendengaran, dengan suara berbisik
Audiometri nada
pidato Audiometri
audiologi pemeriksaan anak-anak
pneumatik otoscopy (Siegle)
kinerja dan interpretasi timpanometri
vestibular pemeriksaan
Ewing uji
electronystagrnography
Hidung, sinus
Inspeksi hidung dan lubang hidung
penilaian kelainan hidung
anterior rhinoscopy
transillumination pada sinus frontalis
Mulut, tenggorokan, pidato, kerongkongan, leher
pemeriksaan bibir dan rongga mulut
pemeriksaan amandel
penilaian mobilitas lidah
penilaian mobilitas otot hypoglossal
palpasi kelenjar ludah dan kelenjar getah bening (submandibular,
parotis)
pemeriksaan dasar lidah (dengan laringoskop)
pemeriksaan leher
palpasi kelenjar getah bening leher
palpasi kelenjar tiroid
GAMBARAN KASUS
Anda adalah seorang dokter umum di klinik
Seorang pria 27 tahun datang kepada Anda, mengeluh bahwa untuk
terakhir 3 hari, ia merasa bahwa ada debit yang keluar dari-Nya

telinga kanan. Dia juga merasa nyeri dan penurunan pendengarannya.


Seminggu yang lalu, ia mengalami hidung batuk, pilek dan demam.
Dia juga mengatakan kepada Anda bahwa dia sering terkena flu.
Sebagai seorang dokter yang bertugas:
Apa yang Anda pikir pasiennya mungkin menderita? Apa saja
kemungkinan penyebab keluhan nya?
Berdasarkan penyebab yang mungkin, pertanyaan apa yang akan
Anda tanyakan lebih lanjut untuk pasien ini?
Apa saja jenis ujian yang akan Anda lakukan pada pasien ini?
Apakah mungkin hipotesis / diferensial diagnosa pasien ini?
Apakah Anda merasa perlu untuk melakukan pemeriksaan
penunjang? Jika Anda berpikir begitu, apa yang akan Anda
memesan ujian?
Apa rencana Anda untuk pasien ini? Apa obat yang akan Anda
berikan? Apakah Anda merujuk ke spesialis THT?
TEST PENDENGARAN
A. ANATOMI TELINGA
Telinga terdiri dari: (1) eksternal, (2) tengah dan (3) telinga bagian
dalam

(Gambar

1).

Telinga

Eksternal

terdiri

dari

kanal,

aurikel

pendengaran eksternal dan membran timpani, yang dipisahkan dari


telinga tengah. Daun telinga terdiri dari tulang rawan tertutup oleh kulit
dan memiliki konsistensi elastik padat semi (Gambar 2) Langkah-langkah
saluran eksternal auditory sekitar 24 mm., mulai dari tragus posterior.
Bagian luar kanal ini dikelilingi oleh tulang rawan yang tertutup kulit
berbulu dan kelenjar cerumineus. Bagian dalam, dikelilingi oleh tulang,
ditutupi dengan kulit yang tidak berbulu dan memiliki kepekaan tinggi
stimulus.
Membran timpani (gendang telinga) menutup akhir dalam saluran
pendengaran eksternal. Gendang telinga muncul sebagai membran oblik
yang tengah ditarik ke dalam oleh tulang timpani (umbo). Memperluas
dari umbo dan berjalan ke depan dan ke bawah adalah segmen segitiga

telinga mengkilap drum. Hal ini disebut sebagai kerucut cahaya. Telinga
drum dibagi dengan proses pendek maleus, di mana di bawah tingkat
proses singkat pars Tensa dan bagian atas adalah flaccida pars. Membran
timpani terdiri dari tiga lapisan: lapisan luar yang merupakan kelanjutan
dari kanal auditori eksternal, lapisan epitel bagian dalam dari cavum
timpani selaput lendir dan lapisan tengah yang terdiri dari jaringan ikat.
Telinga Tengah adalah ruang yang berisi udara yang ada di dalam seri
tulang pendengaran: maleus, inkus dan stapes. Ketiga tulang dikenal
sebagai ossicula auditiva. Telinga tengah dihubungkan ke nasofaring
dengan tabung Eustachio (kanal) dan terkait dengan ruang paratympanic
yang terdiri dari sistem mastoid dan petrocellular mengandung udara.
Telinga batin terdiri dari 2 bagian: (1) labirin osseus, serangkaian
rongga di dalam bagian kaku tulang temporal dan (2) membraneus labirin
yang merupakan serangkaian berkomunikasi kantung dan saluran di
dalam

tulang

labirin

(Gambar

).

labirin Osseus terdiri dari 3 bagian: vestibulum, kanal semicircularis dan


koklea. Daerah ini dikelilingi oleh cairan perilymph yang berhubungan
dengan subarrachnoid spasi dengan kanal cochlearis aquaductus.
Membran labirin adalah sistem kanal yang terletak di osseus labirin
dan terstruktur sama juga, kecuali labirin membran dalam vestibulum
yang terdiri dari dua kantung: utriculus dan sacculus. Labirin membran
dikelilingi oleh cairan endolymph, dan terpisah dari labirin osseue oleh
cairan perilymph. Utriculus, sacculus dan tiga saluran setengah lingkaran
berfungsi sebagai pengatur keseimbangan tubuh, sedangkan organ
pendengaran dimainkan oleh siput berbentuk dua-tiga babak keempat
yang dikenal sebagai koklea. Struktur ini dibagi menjadi tiga kanal: skala
timpani, media skala dan skala ruang depan (Gambar 6).
B. FISIOLOGI
1. The Pathway Mendengar

Fisiologi pendengaran terdiri dari dua fase, yaitu fase mekanik dan
fase listrik.
Tahap mekanik atau fase fisik meliputi buah yang tertangkap
gelombang suara oleh membran timpani melalui canalis externus
auditorius sehingga membran timpani yang bergetar, kemudian diikuti
dengan pelaksanaan melambaikan oleh seri tulang pendengaran (maleus,
menambah dan stapes) untuk perilymphe vestibulum. Selain itu, buah
yang tertangkap gelombang suara diikuti oleh konduksi getaran dalam
skala media yang terdiri dari endolymphe sehingga merangsang sel-sel
rambut organ Corti. Yang ada hambatan dalam seri Melambaikan suara
akan menyebabkan tuli konduksi.
Electric fase atau fase fisiologi dimulai dengan getaran atau gerakan
dari sel-sel rambut yang menyebabkan munculnya impuls saraf. Setiap
kali sel-sel rambut yang bergetar, mereka akan mengubah potensi
istirahat

dalam

koklea

menjadi

phonic

mikro

koklea

dan

potensi

summating. Kedua potensi akan melakukan impuls syaraf ke pusat


pendengaran di otak. Kendala dalam garis perilaku fasa listrik akan
menyebabkan saraf tuli (tuli saraf sensorik)
2. Kesetimbangan
Keseimbangan tubuh kita statis atau kinetis dimainkan oleh organ
ruang depan di telinga bagian dalam, yang terdiri dari tiga kanal
semicircularis, utriculus, dan sacculus. Hal ini juga dipengaruhi oleh
stimulus penglihatan di mata dan stimulus proprioseptif dari refleks otototot di dalam sehingga menentukan pandangan, posisi dan gerakan tubuh
kita.
Semicircularis

kanal

bereaksi

terhadap

stimulus

berputar,

sedangkan utriculus dan sacculus bereaksi terhadap percepatan linier dan


gravitasi.
3. Auditory tabung
Terowongan ini menghubungkan telinga tengah dengan udara luar
melalui muara di nasofaring. Biasanya, terowongan ini tertutup, tetapi
akan terbuka selama mengunyah atau menelan sebagai hasil dari

kontraksi otot tensor palatina dan levator. Itu sebabnya terowongan ini
akan mengatur keseimbangan tekanan udara di telinga tengah setiap
waktu,

selain

memiliki

fungsi

sebagai

drainase.

Gangguan

dalam

terowongan ini akan menyebabkan beberapa gangguan di telinga tengah,


biasanya diikuti dengan gangguan pendengaran melakukan.
C. PERSYARATAN PEMERIKSAAN TELINGA
Zat tertentu yang harus diambil dalam pertimbangan selama telinga,
hidung dan tenggorokan pemeriksaan selain instrumen adalah sebagai
berikut:
1. Sebuah wilayah gelap semi.
Persyaratan ini membedakan dari ion-examinat umum fisik yang
terjadi di daerah terang. Pemeriksaan Telinga terdiri dari organ kecil
dan tersembunyi sehingga area gelap semi diperlukan.
2. Sebuah sinar cahaya.
Ini dapat diperoleh dari:
a. Head lamp: kuantitas cahaya dapat diatur, oleh lensa.
b. Instrumen harus dilengkapi dengan lampu pemeriksaan
langsung:
Electric otoscope
Tune garpu
3. Pasien dan posisi pemeriksa.
Pasien dan pemeriksa duduk berhadapan miring dengan lutut dekat.
Pasien berputar tubuh menuju sisi dibutuhkan.
4. Pasien fiksasi.
Fiksasi diperlukan untuk memudahkan pemeriksaan. Hal ini dapat
dilakukan oleh headrest bantuan atau menggunakan. Fiksasi sangat
penting khusus untuk anak-anak tidak kooperatif serta bayi. Ini
dapat dilakukan seperti berikut:
Anak duduk di atas lutut asisten terhadap pemeriksa.
Kedua kaki tertutup bersama melawan kaki asisten.
Kedua tangan dipegang oleh satu tangan bantuan

itu,

sedangkan tangan lainnya memegang kepala anak-anak dalam


posisi yang diperlukan.
5. Morfologi pemeriksaan.
a. Eksternal:
Inspeksi
Palpasi

Percusion
b. Internal: Otoscope digunakan untuk kanal auditori eksternal dan
pemeriksaan membran timpani.
6. Uji fungsional
a. Mendengar tes yang terdiri dari
Suara uji
Instrumen tes 'yang terdiri dari:
Uji garpu Tuning: Weber, Rinne, Schwabach.
Audiometry
Tympanometry
Tuning Fork Test
Pemeriksaan ini perlu garpu tala untuk memeriksa gangguan
pendengaran. Meskipun, ada frekuensi garpu tala yang tersedia, yang
terbaik untuk mengevaluasi pendengaran adalah 512 Hz. penguji yang
berbeda-beda garpu tala lebih memilih frekuensi yang berbeda untuk
menentukan

ketajaman

pendengaran.

Sebuah

garpu

tala

dengan

frekuensi yang terlalu tinggi akan memudar terlalu cepat.


Garpu tala ini diselenggarakan pada batang utama, dan tines yang
lembut strucked terhadap siku. Ini tidak boleh strucked pada obyek kayu
atau logam padat.
Rinne's Test
Tes Rinne's membandingkan konduksi udara dan konduksi tulang
telinga Masing-masing diuji secara terpisah. pemeriksa harus mogok
garpu tala 512 Hz dan tempatnya pegangan di ujung mastoid dekat
meatus

auditori

eksternal.

Pasien

kemudian

bertanya

apakah

ia

mendengar suara dan untuk menunjukkan bila tidak lagi terdengar. Ketika
pasien tidak bisa lagi mendengar suara itu, tines dari garpu tala bergetar
ditempatkan di depan meatus auditori eksternal dari telinga yang sama,
dan pasien diminta apakah dia masih bisa mendengar suara. Para tines
dari garpu tala bergetar sebaiknya tidak menyentuh rambut apapun,
karena pasien mungkin memiliki gangguan pendengaran tapi masih
merasakan getaran.

Biasanya, konduksi udara (AC) lebih baik daripada konduksi tulang


(SM), dan pasien yang mampu mendengar garpu tala pada meatus
auditori eksternal setelah mereka tidak bisa lagi mendengarnya di ujung
mastoid, ini adalah tes Rinne positif (AC > SM). Pasien dengan gangguan
pendengaran konduktif, bagaimanapun, telah konduksi tulang yang lebih
baik dari konduksi udara: tes Rinne negatif (BC> AC). Pasien dengan tuli
sensorineural memiliki gangguan udara dan konduksi tulang tetapi
mempertahankan respon normal (AC> BC). Telinga tengah memperkuat
suara di posisi kedua.
Jika ada total tuli satu telinga, pasien dapat mendengar garpu tala
bahkan ketika itu ditempatkan pada proses mastoid dari telinga tuli. Hal
ini disebabkan transmisi getaran oleh tulang di tengkorak ke sisi yang
berlawanan, di mana mereka yang dibaca oleh telinga yang sehat. Hal ini
disebut sebagai tes Rinne negatif palsu.
Weber Test
Tes Weber membandingkan konduksi tulang di kedua telinga dan
menentukan apakah penurunan monoaural adalah saraf atau konduktif
pada asal.
Berdirilah di depan pasien dan tempat garpu tala 512 Hz bergetar
tegas terhadap pusat dahi pasien. Minta pasien untuk menunjukkan
apakah ia mendengar atau merasakan suara di telinga kanan, di telinga
kiri, atau di tengah dahi. Mendengar suara, atau perasaan getaran, di
tengah adalah respon normal. Jika suara tidak terdengar di tengah, suara
dikatakan

lateralized,

dan

pendengaran

yang

hilang

hadir.

Suara

lateralized ke sisi yang terkena dalam ketulian konduktif. Cobalah pada


diri sendiri. telinga kanan dan menutup jalan tempat garpu tala bergetar
di tengah dahi Anda. Di mana Anda mendengarnya? Di sebelah kanan.
Anda telah membuat gangguan pendengaran konduktif di sebelah kanan
dengan menghalangi sisi kanan.
Penjelasan

untuk

tes

Weber

didasarkan

pada

efek

masking

kebisingan latar belakang. Dalam kondisi normal, ada kebisingan latar


belakang yang cukup besar, yang mencapai membran timpani dengan

konduksi udara. Hal ini cenderung untuk menutupi suara dari garpu tala
didengar

oleh

konduksi

tulang.

Dalam

telinga

dengan

gangguan

pendengaran konduktif, konduksi udara menurun, dan efek masking


karena itu berkurang. Dengan demikian, telinga yang terkena mendengar
dan merasakan getar garpu tala lebih baik daripada di telinga normal.
Dalam Pasien dengan tuli sensorineural sepihak, suara tidak
terdengar di sisi terpengaruh tapi terdengar oleh, atau diterjemahkan ke,
telinga

tidak

terpengaruh.

Untuk menguji keandalan tanggapan pasien, hal ini berguna untuk


kadang-kadang mogok garpu tala terhadap telapak tangan dan tahan
sebentar untuk diam itu. Dua tes tersebut kemudian dilakukan seperti
yang ditunjukkan, menggunakan garpu tala diam. Ini berfungsi sebagai
kontrol yang baik.
Schwabach's Test
Tuning setidaknya uji garpu populer, tes Schwabach, subyektif
membandingkan mendengar pemeriksa dan pasien. pemeriksa perlu
memiliki pendengaran normal. Tempatkan batang garpu tala bergetar di
proses mastoid pasien. Ketika pasien tidak lagi mendengar suara, tempat
garpu tala pada proses mastoid Anda sendiri. Jika Anda dapat mendengar
suara, tersangka defisit sensorineural. Dengan gangguan pendengaran
konduktif, pasien akan mendengar suara lebih lama dari pemeriksa.
a. uji Equilibrium, terdiri dari:
uji statis
Kinetic test
Rotasi uji
b. Fungsi tabung uji, terdiri dari:
Valsava uji
Toynbee uji
7. Pemeriksaan penunjang, yaitu: Rontgenographic
Instrumen yang diperlukan untuk pemeriksaan telinga adalah
sebagai berikut:
a. Head lamp (lampu Voorhoofd)
b. Telinga spekulum dengan langkah-langkah perbedaan
(Oortrechter)

c. Instrumen untuk membersihkan saluran pendengaran externus

d.
e.
f.
g.

seperti:
cerumen sendok (Oor lepel)
cerumen kait (Oor hack)
aplikator (Waten dragger)
Suction pompa (Zuiger apparaat)
Otoscope
Pneumatoscope
Tune garpu

D. LATIHAN PEMERIKSAAN
1. Memeriksa instrumen apakah mereka lengkap.
2. Latihan harus dilakukan dalam kelompok kecil yang terdiri dari tiga
orang (pemeriksa, pasien dan asisten).
3. Pelajari teori dan metode pemeriksaan.
4. Lakukan pemeriksaan telinga, seperti: daun telinga pemeriksaan,
auricles, kanal dan membran timpani dengan atau tanpa spekulum
telinga
HIDUNG DAN PEMERIKSAAN TENGGOROKAN
A. ANATOMI
1. Hidung dan sinus paranasal
Hidung dibagi menjadi dua bagian: (1) hidung Eksternal dan (2)
hidung internal. Sekitar sepertiga dari hidung eksternal didukung oleh
tulang, sedangkan dua ketiga adalah terdiri dari pasangan tulang rawan.
Udara melewati rongga hidung di dalam baik nares anterior dan daerah
diperbesar yang dikenal sebagai vestibulum dan akhirnya datang ke
nasofaring melalui nares posterior. Vestibulum yang berlapis oleh kulit
berbulu, yang merupakan kelanjutan dari kulit hidung eksternal.
Rongga Hidung dibagi menjadi dua bagian oleh septum nasi, yang
kanan dan kiri yang disusun oleh tulang dan tulang rawan. Septum nasi
adalah berlapis oleh selaput lendir yang kaya vaskularisasi.
Anatomi dinding lateral hidung lebih rumit. Pasangan tulang
arcuated

berlapis

oleh

selaput

lendir

yang

kaya

vaskularisasi,

menggembung di dalam rongga hidung yang dikenal sebagai conchae. Di

bawah setiap conchae ada meatus, sama-sama disebut sebagai conchae


atas.
Ostium saluran nasolacrimalis terletak di meatus nasi inferior,
sedangkan ostium sinus paranasal yang paling terletak dalam meatus nasi
medius,, namun pada umumnya ini tidak jelas.
Sinus paranasal ber-mengandung-rongga yang terletak di dalam
tulang tengkorak, sekitar rongga hidung, terdiri dari sepasang maxillaries,
ethmoidalis dan sinus frontal dan hanya satu sphenoidalis sinus. Sinus ini
memiliki ostium tersebut pada sisi rongga hidung dan berlapis oleh
selaput lendir serta rongga hidung.
2. Mulut dan tenggorokan
Pharynx dikenal sebagai cara udara yang lewat dari hidung ke laring
serta mencerna cara dari mulut ke kerongkongan. Ini terdiri dari tiga
bagian: nasofaring, orofaring dan hipofaring, berlapis oleh selaput lendir
cilliated dan berbagai jaringan limfoid.
Nasopharyx terletak di belakang rongga hidung dan Molle palatum
atas (langit-langit lunak). Di dinding pintu belakang-lateral ada yang
pharingeus recessus (fosa Rossenmuller) dan di anterior itu, ada auditiva
ostium tuba. Lendir dari bagian atap dan dinding posterior ostium
pendengaran tabung membran nasopharnx yang kaya dari jaringan
limfoid yang dikenal sebagai pharynges tonsilla.
Oropfiarynx terletak antara Molle palatum dan bagian atas epiglotis.
Bagian ini berhubungan dengan nasofaring oleh lengkungan yang terdiri
dari palatinus arcus, glossopalatinus arcus, Molle palatum dan uvula. Di
dalam fosa antara dua arcus (plica plica anterior dan posterior) terdapat
Palatina tonsilla (tonsil palatina). Dinding posterior orofaring yang
berbatasan dari pars cervicalis verterbralis kolom, yang berlapis oleh
selaput lendir yang kaya dari jaringan limfoid. Seperti dalam basis lingual
karena itu disebut lingualis amandel yang memiliki bentuk bumping.
Keempat membentuk jaringan limfoid seri yang disebut "Waldeyer Ring".
Permukaan lingua punggung relatif halus. Di tepi, submandibularis
saluran kelenjar (duktus Wharton) melewati anterior dan memiliki ostium

di garis tengah. Sedangkan saluran kelenjar parotis di selaput lendir dekat


gigi molar atas kedua, yang terletak oleh papilla kecil.
Hipofaring adalah kelanjutan untuk ekor dari oroparynx, semakin
menyempit dan akhirnya membentuk ostium kerongkongan intuitus di
bagian posterior dan terhubung ke laring pelabuhan masuk di bagian
anterior. Pada bagian lateral, dari epiglotis dan laring pelabuhan masuk,
hipofaring diperbesar untuk membentuk sebuah recessus dikenal sebagai
pyriformis

sinus

yang

merupakan

cara

mencerna

untuk

lolos

ke

kerongkongan. Laring adalah port masuk ke saluran pernapasan, didukung


oleh Vocalis plica yang mampu bergetar dan bergerak, sehingga suara
yang dihasilkan.
B. FISIOLOGI
1. Hidung dan sinus paranasal
Mengingat bentuk hidung dan sinus paranasal lapisan tambahan,
yang dibentuk oleh conchae atau selaput lendir yang lapisan hidung,
membuat fungsi hidung mungkin, yaitu:
a. Respirasi, mengontrol suhu dan kelembaban udara ke paru-paru,
juga menyaring udara yang masuk melalui hidung dengan
lapisan kulit berbulu dalam vestibulum nasi (perlindungan).
b. Penciuman, keberadaan reseptor saraf di atap rongga hidung itu,
membuat adalah mungkin bagi kita untuk bau atau rasa.
c. Fonasi, dengan adanya rongga hidung dan sinus paranasal yang
mengandung

udara,

membuat

suara

dari

larynx

akan

beresonansi dan menentukan jenis suara manusia.


2. Mulut dan Tenggorokan
Tenggorokan telah berfungsi dalam proses:
a. Respirasi, faring adalah bagian atas terowongan bernapas, yang
menghubungkan hidung dan mulut dengan laring dan yang
menjamin sirkulasi udara pernapasan.
b. Deglutition (menelan), dibagi menjadi 3 tahap:
Tahap pertama adalah proses dari makanan yang masuk dari
mulut ke tenggorokan / faring, diikuti oleh penutupan

palatum Molle, angkat dari laring dan penutupan glotis, juga

bergerak lidah ke belakang.


Tahap kedua adalah bergerak dari makanan untuk hipofaring

dan masuk ke pintu kerongkongan.


Tahap ketiga adalah makanan yang lewat di kerongkongan
dan akhirnya datang ke perut. Kedua stadion terakhir adalah

gerakan disengaja.
c. Perlindungan terhadap

infeksi.

The

Ring

Waldeyer

yang

merupakan serangkaian jaringan limfoid di orofaring, merupakan


pertahanan pertama untuk udara bakteri atau benda asing yang
masuk ke dalam tenggorokan, selain berfungsi sebagai penghasil
antibodi.
d. produksi Sound, otot di daerah tenggorokan yang sangat khusus.
Keterlibatan mereka dalam penutupan palatal dapat membantu
proses resonansi di rongga hidung. Mereka juga terlibat dalam
resonansi suara.
e. persepsi Taste, itu karena distribusi reseptor rasa dalam tekak
dan lidah. Dalam hal ini, fungsi yang paling penting faring adalah
sebagai konduktor antara rongga mulut dan daerah penciuman
di rongga hidung.
3. Pangkal tenggorokan
Laring memiliki beberapa fungsi, yaitu:
a.
b.
c.
d.

produksi Vocal, karena keberadaan pita suara bergetar.


Respirasi sebagai pintu masuk menghirup udara.
Perlindungan oleh mekanisme glotis menutup atau batuk refleks.
Deglutition, dengan mekanisme epiglotis menutup, angkat dari

laring dan penutupan glotis (pita suara).


e. Fiksasi, oleh penutupan laring, udara terperangkap dalam rongga
dada dan perut menyebabkan peningkatan tekanan, sehingga
memperkuat otot-otot paru-paru dan perut.
C. HIDUNG DAN TENGGOROKAN PEMERIKSAAN PERSYARATAN
Zat tertentu yang harus dipertimbangkan dalam pemeriksaan
hidung dan tenggorokan selain instrumen adalah sebagai berikut:

1. Sebuah wilayah gelap semi. Persyaratan ini berbeda dari


pemeriksaan

fisik

umum

yang

terjadi

di

daerah

terang.

Pemeriksaan THT membutuhkan area gelap semi karena meneliti


organ kecil dan tersembunyi.
2. Sebuah sinar cahaya. Ini dapat diperoleh dari:
a. Head lamp. Kuantitas cahaya dapat diatur oleh lensa.
(Gambar 18).
b. Mirror lampu. Sebuah cermin cekung dengan rongga di
tengah dilengkapi dengan lampu. Kerugian dari alat ini
adalah pemeriksa tidak melihat dimensi karena penggunaan
satu mata tunggal
c. Instrumen
harus

dilengkapi

dengan

lampu

untuk

pemeriksaan langsung:
Posterior rhinoscope
3. Pasien dan posisi pemeriksa. Pasien dan pemeriksa duduk
berhadapan miring dengan lutut menempel erat. Pasien harus
memutar badannya ke sisi diperiksa.
4. Pasien
fiksasi.
Fiksasi
diperlukan

untuk

memudahkan

pemeriksaan. Hal ini dapat dilakukan oleh headrest bantuan atau


menggunakan. Fiksasi sangat penting khusus untuk anak-anak
tidak kooperatif serta bayi. Ini dapat dilakukan sebagai berikut:
a. Anak duduk di atas bantuan lutut menuju pemeriksa.
b. Kedua kakinya ditutup bersama melawan kaki bantuan itu.
c. Kedua tangan yang dipegang oleh bantuan dengan satu
tangan, sedangkan tangan lain memegang kepala anak-anak
dalam posisi yang diperlukan.
5. Instrumen
Selama pemeriksaan hidung dan tenggorokan, instrumen yang
diperlukan akan tergantung kepada jenis ujian.
D. TATA CARA PEMERIKSAAN DAN PARANASAL HIDUNG
1. Hidung pemeriksaan
a. Eksternal
Inspeksi
Palpasi
Percusi
b. Internal
Anterior Rhinoscopy: pemeriksaan rongga hidung dari sisi depan
(anterior Hares) (Gambar 20)

Posterior Rhinoscopy: pemeriksaan rongga hidung dari belakang


(nares posterior). (Gambar 21)

Instrumen yang diperlukan untuk pemeriksaan hidung adalah


sebagai berikut:

Kepala lampu
Hidung spekulum
Hidung pincet
tampon tang
Tenggorokan cermin
Lidah depressor
Lampu Spiritus
palatum retraktor
Tenggorokan semprot

2. Sinus paranasal pemeriksaan


a. Inspeksi dengan:
anterior rhinoscopy
Posterior rhinoscopy
Oral rongga inspeksi
b. Palpasi dan perkusi (Gambar 22)
c. Listrik instrumen dan pencitraan radiologis (X-ray)
Transillumination / Diaphanoscopy
Paranasal sinus imaging
MULUT DAN TENGGOROKAN
a. Mulut atau inspeksi orofaring dengan menggunakan depressor
lidah dan lampu kepala (Gambar 24)
b. pemeriksaan nasopharynx dengan

pemeriksaan

langsung

menggunakan rhinoscopy posterior.


c. Hipofaring atau inspeksi laryngopharynx oleh examinat ion tidak
langsung menggunakan laringoskopi tidak langsung (Gambar 25)
Instrumen yang diperlukan untuk pemeriksaan laringoskopi tidak
langsung adalah sebagai berikut:
Kepala lampu
Mirror tenggorokan
Lampu Spiritus
Gauge untuk menahan lingua
Tenggorokan semprot
d. Langsung inspeksi menggunakan instrumen elektronik seperti
laringoskopi langsung dengan laringoskop.
Langsung bronkoskopi dengan bronkoskop.
oesophagoscopy langsung dengan oesophagosco.

e. Palpasi di sekitar mulut dan leher biasanya untuk memeriksa tumor


sekitar lidah, dasar mulut dan leher (Gambar 27)
E. LATIHAN PEMERIKSAAN
1. Memeriksa instrumen rongga apakah itu lengkap.
2. Latihan harus dilakukan dalam kelompok kecil yang terdiri dari tiga
orang (pemeriksa, pasien dan bantuan).
3. Pelajari teori dan metode pemeriksaan.
4. Lakukan pemeriksaan hidung, seperti:
a. eksternal hidung pemeriksaan. Lihatlah pada selaput lendir
hidung, septum nasi dan conchae
b. rongga hidung pemeriksaan menggunakan spekulum hidung
5. Lakukan paranasal sinus: sinus frontalis dan maksilaris palpasi dan
transillumination
6. Periksa mulut dan faring, seperti:
a. Memeriksa bibir, mukosa bukal, gusi, gigi dan mulut atap
b. Menyeka lendir bukal menggunakan cotton bud atau spatula
c. Menyeka spesimen kapas mengandung di atas kaca objek
d. Melihat dorsum lingua, kanan dan kiri dan mulut dasar
e. Menggunakan sarung tangan untuk meraba faring lingua.pemeriksaan untuk melihat Molle pallatum, plica anterior dan
posterior, uvula,-amandel dan dinding posterior faring.
7. Lanjutkan untuk melakukan menyeka dengan fiksasi.
8. Lakukan Giemsa di atas menyeka.
9. Cuci dan spatula spekulum dan menempatkan mereka dalam rangka
dan cara yang tepat

FORMULIR KOMENTAR
EAR, HIDUNG DAN TENGGOROKAN PEMERIKSAAN
1. Mengembangkan hubungan kapal-interpersonal (lihat Global Skala
Rating Dokter-Pasien Interaksi)
2. Menjelaskan tujuan pemeriksaan kepada pasien
3. Duduk di posisi yang benar (pasien dan

pemeriksa

duduk

berhadapan miring dengan lutut pemeriksa's terpasang dekat-ly


untuk lutut pasien)
Pemeriksaan Telinga
4. Memeriksa aurikel telinga dan sekitarnya
5. Menekan tragus dan bagian belakang telinga
6. Pembenahan posisi aurikel's
7. Menempatkan di otoscope dengan lembut sedikit ke bawah depan
8. Tangan yang memegang otoscope yang bersandar pada kepala
pasien
9. Memindahkan otoscope dengan lembut untuk melihat saluran
telinga dan membran timpani baik
Mendengar Test
10.
Terpaku posisi pasien
11.
Melakukan Uji Rhine benar
12.
Melakukan Uji Weber benar
13.
Melakukan Uji Schwabach benar
Hidung dan sinus Pemeriksaan Paranasal
14.
Memeriksa hidung eksternal (inspeksi dan palpasi)
15.
Memilih spekulum hidung yang sesuai
16.
Penampungan kepala pasien
17.
Taruh dalam spekulum hidung lembut ke hidung pasien
18.
Memeriksa rhinoscopy anterior
19.
Memeriksa mukosa, conchae dan sekat
20.
Meraba sinus frontal dengan menekan tulang di daerah alis
tanpa menekan bola mata dengan ibu jari

21.

Meraba sinus maksilaris dengan menekan daerah periksa

menggunakan ibu jari


Pemeriksaan Mulut dan faring
22.
Memeriksa bibir
23.
Meminta pasien untuk membuka mulutnya
24.
Memeriksa mem brane mukosa bukal menggunakan spatula
obor
25.
26.
27.
28.
29.
30.

dan lidah
Memeriksa gusi dan gigi
Memeriksa lidah dan langit-langit
Memeriksa amandel dan dinding faring
Orofaring dapat dilihat tanpa menyebabkan muntah sebuah
Meminta pasien untuk mengatakan, "aah"
Melepaskan spatula digunakan untuk dibersihkan dan

disterilkan
31.
Menafsirkan dan menjelaskan hasil pemeriksaan kepada
pasien
32.
Negosiasi perawatan yang tepat dan perencanaan