Anda di halaman 1dari 50

PENGARUH ARAH DAN KERAPATAN KEKAR TERHADAP

JARAK FLY ROCK PADA KEGIATAN PELEDAKAN


OVERBURDEN TAMBANG BATUBARA PT. BUKIT ASAM
(PERSERO) Tbk, TANJUNG ENIM
KABUPATEN MUARA ENIM
SUMATERA SELATAN

PROPOSAL SKRIPSI
Diajukan Dalam Rangka Memenuhi Salah Satu Syarat Untuk Mengikuti
Seminar Proposal Skripsi Dari Program Studi Keinspekturan
STEM Akamigas

Oleh :

Nomor Mahasiswa
Program Studi
Konsentrasi

Zainul Muttaqin
: 15461018
: Keinspekturan
: Keinspekturan Tambang

KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL


BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
SEKOLAH TINGGI ENERGI DAN MINERAL

STEM Akamigas
Cepu, Desember 2015

KATA PENGANTAR
Penulis memanjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala
rahmat-Nya, karena Proposal Skripsi yang berjudul Pengaruh Arah dan Kerapatan
Kekar terhadap Jarak Fly Rock pada Kegiatan Peledakan Overburden Tambang
Batubara PT. Bukit Asam (persero) Tbk, Tanjung Enim Kabupaten Muara Enim
Sumatera Selatan telah dapat penulis selesaikan dengan baik.
Proposal Sekripsi dapat diselesaikan juga berkat dorongan, saran, dan bantuan
pemikiran dari berbagai pihak. Oleh karena itu, perkenankanlah penulis
mengucapkan terima kasih yang besar - besarnya kepada :
1. Bapak Prof. Dr. Drs. R.Y. Perry Burhan, M.Sc selaku Ketua STEM
Akamigas;
2. Bapak Agus Heriyanto, S.T., M.T. selaku Ketua Program Studi
Keinspekturan STEM Akamigas;
3. Bapak Dr. Maran Gultom, S.T., M.T. selaku Dosen Pembimbing 1;
4. Bapak Ir. Dodid Murdohardono, M.Sc. selaku Dosen Pembimbing 2;
5. Bapak Ir. Apud Djadjulie, M.T. selaku Dosen Penguji;
6. Bapak Ir. Suparno, M.Si. selaku Dosen Penguji;
7. Bapak Drs. Suhardjito, M.M;
8. Bapak dan Ibu Dosen STEM Akamigas lainnya, terutama Dosen Konsentrasi
Keinspekturan Tambang yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu;
9. Keluarga yang selalu mendukung dan selalu jadi motivasi;
10. Teman-teman Program Studi Keinspekturan, khususnya dari Konsentrasi
Keinspekturan Tambang;
11. Semua pihak yang telah memberikan bantuan pemikiran kepada penulis.
Penulis menyadari bahwa dalam Proposal Sekripsi ini masih terdapat
kekurangan-kekurangan. Oleh karena itu, penulis mohon masukan ataupun saran dari
pembaca untuk melakukan perbaikan di masa yang akan datang. Semoga apa yang
dituangkan dalam Proposal Sekripsi ini bermanfaat untuk pembaca,dan kita semua.
Cepu, Desember 2015
Penulis

Zainul Muttaqin
NIM. 15461018

ABSTRAK

Kegiatan pertambangan merupakan salah satu kegiatan yang mempunyai


resiko tinggi terutama terhadap keselamatan, baik itu keselamatan pekerjanya
maupun keselamatan lingkungan sekitar. Kegiatan peledakan pada tambang batubara
bertujuan untuk membongkar lapisan penutup (overburden) yang berada diatas
lapisan batubara. Dalam kegiatan peledakan, selain terjadinya hancurnya batuan
penutup (overburden) juga mengakibatkan terjadinya efek peledakan yang salah
satunya berupa batu terbang (fly rock). Hal ini dipengaruhi oleh beberapa faktor yang
salah satunya adalah adanya strktur geologi yang berupa kekar-kekar pada batuan
tersebut. Untuk itu perlu dilakukan analisis terhadap keterdapatan kekar-kekar yang
bertujuan untuk mengetahui arah tegasan utama kekar dan kerapatannya sehingga
dapat diketahui jarak fly rock dari titik peledakan.
Kata Kunci : Batubara, Overburden, Peledakan, Fly Rock, Struktur Geologi, Kekar.

ii

DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ............................................................................................. i
ABSTRAK ......................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ....................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................1
1.1. Latar Balakang ...............................................................................1
1.2. Masalah ..........................................................................................2
1.3. Batasan Masalah.............................................................................2
1.4. Maksud dan Tujuan ........................................................................2
1.4.1. Maksud .............................................................................2
1.4.2. Tujuan ..............................................................................2
1.5. Manfaat ..........................................................................................3
1.5.1. Manfaat Akademik...........................................................3
1.5.2. Manfaat Praktis ................................................................3
1.6. Lokasi dan Kesampaian Daerah .....................................................3
BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS ..6
2.1. Lapisan Tanah Penutup (Overburden) ...........................................6
2.2. Peledakan .......................................................................................7
2.2.1. Mekanisme Tahapan Peledakan (Pecahnya Batuan) .....11
2.2.2. Efek Peledakan Batu Terbang (fly rock) ........................12
2.3. Kekar (Joint) ................................................................................14
2.4. Analisis Kekar ..............................................................................16
2.4.1. Penggunaan Software DIPS ...........................................18
2.4.2. Menentukan Kerapatan Kekar .......................................24
2.5. Kerangka Pemikiran .....................................................................31
2.6. Hipotesis.......................................................................................33
BAB III METODE PENELITIAN ......................................................................34
3.1. Subjek Penelitian..........................................................................34
3.2. Objek Penelitian ...........................................................................34
3.3. Peralatan yang Dipakai ................................................................34
3.4. Tahapan Penelitian .......................................................................34
3.5. Pengumpulan Data .......................................................................35
3.6. Teknik Pengolahan Data Statistik Regresi dan korelasi ..............35
3.6.1. Regresi dan Korelasi Sederhana ....................................36
3.6.2. Regresi Korelasi Ganda .................................................38
3.7. Rancangan Uji Hipotesis ..............................................................39
3.8. Penyajian Data .............................................................................39
BAB IV RENCANA KEGIATAN ......................................................................41
DAFTAR PUSTAKA

iii

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1.1. Lokasi Kesampaian daerah...................................................................... 4
Gambar 2.1. Variabel-variabel yang Mempengaruhi Peledakan. ................................ 9
Gambar 2.2. Mekanisme Pecahnya Batuan................................................................ 11
Gambar 2.3. Hubungan antara Jarak Maksimum Lemparan Batuan dengan Specific
Charge .................................................................................................. 13
Gambar 2.4. Pola Kekar Berdasarkan Genetiknya (Hobs, 1976) .............................. 15
Gambar 2.5. Pilih Aplikasi Dips ................................................................................ 18
Gambar 2.6. Kotak Dialog Awal ............................................................................... 19
Gambar 2.7. Petunjuk Pilih Menu New .................................................................. 19
Gambar 2.8. Tampilan Pilihan Menu New ............................................................. 19
Gambar 2.9. Petunjuk Memilih opsi DIPR ................................................................ 20
Gambar 2.10. Tampilan Dialog Pilihan DIPR ........................................................... 20
Gambar 2.11. Memasukkan Data Strike Dip ............................................................. 20
Gambar 2.12. Petunjuk Untuk Menampilkan Diagram Roset ................................... 21
Gambar 2.13. Tampilan Diagram Roset .................................................................... 21
Gambar 2.14. Petunjuk Memilih Logo Contour plot ................................................. 21
Gambar 2.15. Tampilan Contour Plot........................................................................ 22
Gambar 2.16. Pembacaan Nilai Maksima 1 dan Maksima 2 ..................................... 22
Gambar 2.17. Petunjuk pilih menu Add Plane ....................................................... 23
Gambar 2.18. Tampilan kotak label ........................................................................... 23
Gambar 2.19. Membuat Plane dari titik 2. ............................................................... 24
Gambar 2.20. Penentuan Spasi Kekar ........................................................................ 25
Gambar 2.21. Ilustrasi Perbentangan Tali Ukur Dimuka Lereng Massa Batuan ....... 26
Gambar 2.22. Jarak Kekar Diukur Sepanjang Garis Pengukuran Kekar (A - B) dan
Tegak Lurus Terhadap Bidang Kekar ................................................ 26
Gambar 2.23. Kejadian Acak Bidang Kekar Pada Garis Pengukuran ....................... 27
Gambar 2.24. Bagan Alir Kerangka Pemikiran ......................................................... 32

iv

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 2.1. Contoh Tabel Data dan Perhitungan Penentuan Jarak Kekar di Batuan
Sedimen Tambang Terbuka batubara ........................................................ 30
Tabel 3.1. Interpretasi Koefisien Korelasi ................................................................. 37
Tabel 3.2. Tabel Bantu untuk Menghitung Persamaan Regresi Ganda Dua .............. 38
Tabel 4.1. Tabel Rencana Kegiatan ........................................................................... 41

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Balakang


Kegiatan pertambangan merupakan salah satu kegiatan yang mempunyai
dampak resiko yang tinggi. Resiko tersebut diantaranya adalah yang berkaitan
dengan keselamatan para pekerja tambang maupun keselamatan lingkungan sekitar.
Pada kegiatan penambangan batubara yang dilakukan dengan sistem tambang
terbuka, sebelum pengambilan batubara dilakukan, kegiatan yang terlebih dulu
dilakukan adalah pengupasan batuan penutup (overburden), dimana dalam
pengupasan batuan penutup tersebut biasanya dilakukan dengan peledakan.
Kegiatan peledakan batuan penutup (overburden), selain menimbulkan
hancurnya batuan juga menimbulkan efek peledakan. Efek peledakan yang terjadi
diantaranya adalah adanya getaran tanah (Ground Vibration), getaran udara (air
blast) dan batu terbang (fly rock) sehingga hal ini dapat mengancam keselamatan
serta dapat mengganggu lingkungan sekitar.
Batu terbang (fly rock) merupakan batu yang terlempar secara liar pada saat
terjadinya ledakan. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor yang salah satunya
adalah adanya pengaruh struktur geologi, seperti adanya kekar-kekar, retakanretakan dan lain sebagainya. Untuk itu maka perlu dilakukan analisis terhadap kekarkekar pada batuan yang akan diledakkan. Analisis kekar dilakukan bertujuan untuk
mengetahui kemana arah tegasan utama kekar terhadap freeface dan jarak rata-rata
spasi antar kekar. semakin kecil sudut yang dibentuk oleh arah tegasan utama kekar
dengan freeface dan semakin kecil nilai rata-rata sepasi kekar, maka jarak fly rock
1

semakin jauh. Hal ini akan memberikan ancaman terhadap tingkat keselamatan
pekerja maupun lingkungan sekitar.
1.2. Masalah
Masalah yang akan dibahas pada pembahasan ini adalah Seberapa besar
pengaruh arah dan kerapatan kekar terhadap Jarak fly rock pada kegiatan peledakan
batuan penutup (overburden) PT BUKIT ASAM (Persero) Tbk. Tanjung Enim
Kabupaten Muara Enim Sumatera Selatan?
1.3. Batasan Masalah
a.

Seberapa besar pengaruh arah tegasan utama dan kerapatan kekar terhadap Jarak
fly rock

b.

Penelitian dilakukan pada keadaan geometri peledakan yang sama di beberapa


lokasi peledakan yang berbeda.

1.4. Maksud dan Tujuan


1.4.1. Maksud
-

Untuk mengetahui arah tegasan utama dan kerapatan kekar pada batuan penutup
(overburden) yang akan diledakkan di beberapa lokasi peledakan yang berbeda.

Untuk mengetahui jarak fly rock berdasarkan arah tegasan utama dan kerapatan
kekarnya.

1.4.2. Tujuan
Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh arah dan kerapatan kekar
terhadap jarak flying rock pada kegiatan peledakan batuan penutup (overburden)

dalam rangka memberikan bahan pertimbangan perusahaan untuk mengevaluasi dari


desain geometri peledakan yang diterapkan.
1.5. Manfaat
1.5.1. Manfaat Akademik
Diharapkan melalui penelitian ini dapat bermanfaat sebagai bahan referensi
atau bahan untuk menambah wawasan serta pemikiran bagi penulis khususnya
mengenai pengaruh arah dan kerapatan kekar terhadap jarak fly rock (batu terbang)
pada kegiatan peledakan overburden (batuan penutup) tambang batubara.
1.5.2. Manfaat Praktis
Manfaat dari penelitian ini adalah memberikan masukan kepada perusahaan
untuk dapat menentukan lokasi dan jarak aman terhadap efek peledakan yang berupa
fly rock, sehingga para pekerja, peralatan maupun lingkungan sekitar tambang
tambang tidak tekena dampaknya.
1.6. Lokasi dan Kesampaian Daerah 12)
Lokasi penambangan PT. Bukit Asam (Persero) Tbk, secara adminstratif
terletak pada di Kecamatan Tanjung Enim, Kabupaten Muara Enim, Sumatera
Selatan dengan wilayah izin usaha pertambangan seluas 15.421 Ha.
Secara geografis PT. Bukit Asam (Persero) Tbk, terletak pada 34230 LS 44730 LS dan 1034500 BT - 1035010 BT dengan memiliki 3 lokasi
penambangan yaitu : Tambang Air Laya (TAL) dengan luas 7.621 Ha, Muara Tiga
Besar (MTB) dengan luas 3.300 Ha, dan Banko Barat dengan luas 4.500 Ha.

Semua itu tercantum dalam Wilayah Kerja Kuasa Pertambangan (WKKP) yang
terdiri dari DU.8/SS, DU.1426, dan DU.1422.VII.
Kondisi topografi di daerah penambangan merupakan daerah bergelombang,
dengan ketinggian 60 meter 110 meter di atas permukaan air laut, dimana di
sekitarnya terdiri atas sungai- sungai, perkebunan, lembah dan beberapa areal
pertanian milik penduduk. Bukit-bukit lain yang termasuk dalam wilayah kuasa
penambangan PT. Bukit Asam, Tbk antara lain Bukit Serelo, Bukit Munggu, Bukit
Tapuan dan Bukit Murman yang pada umumnya berkomposisi batuan andesit.
Sungai yang mengalir di daerah ini adalah Sungai Enim di sebelah timur dan Sungai
Lawai di sebelah barat.

Gambar 1.1. Lokasi Kesampaian daerah 12)

Untuk mencapai lokasi daerah penelitian dapat ditempuh dari Cepu menuju
ke Jakarta menggunakan jalur darat dilanjutkan dengan transportasi udara dari
Jakarta menuju Palembang. Kemudian dari pusat kota Palembang ke arah barat daya
menuju lokasi penelitian dapat ditempuh menggunakan transportasi darat sejauh
198 km dengan waktu tempuh 6 jam.

BAB II
KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN
HIPOTESIS

2.1. Lapisan Tanah Penutup (Overburden)9)


Lapisan Tanah Penutup (Overburden) adalah semua lapisan tanah/batuan yang
berada di atas dan langsung menutupi lapisan bahan galian berharga sehingga
sehingga perlu disingkirkan terlebih dahulu sebelum dapat menggali bahan galian
berharga tersebut. Lapisan tanah penutup yang dapat ditemui umumnya
dikelompokkan menjadi beberapa sifat (Peurifoy, R. L., 1970, Construction,
Planning, Equpment and Methods, Second Edition, Mc Graw-Hill, Kogakusha Ltd,
Texas) yaitu:
1.

Material yang sangat mudah digali (sangat lunak)


a. Material yang mengandung sedikit air, misalnya pasir, tanah biasa, kerikil,
campuran pasir dengan tanah biasa.
b. Material yang banyak mengadung air, misalnya pasir lempungan, lempung
pasiran, lumpur dan pasir yang banyak mengandung air (quick sand).

2.

Material yang lebih keras (lunak)


Misalnya tanah biasa yang bercampur kerikil, pasir yang bercampur dengan
kerikil, pasir yang kasar.

3.

Material yang setengah keras(sedang)


Misalnya batubara, shale (clay yang sudah mulai kompak), batuan kerikil yang
mengalami sementasi dan pengompakan, batuan beku yang sudah mulai lapuk,
dan batuan-batuan beku yang mengalami banyak rekahan-rekahan.

4.

Material yang keras


Misalnya sandstone, limestone, slate, vulcanic tuff, batuan beku yang mulai
lapuk, mineral-mineral penyusn batuan yang telah mengalami sementasi dan
pengompakan.

5.

Material Sangat Keras


Misalnya batuan-batuan beku dan batuan-batuan metamorf, contohnya granit,
andesit, slate, kwarsit dan sebagiannya.

6.

Batuan yang Masif


Yaitu batuan-batuan yang sangat keras dan kompak seperti bantuan beku
berbutir halus.
Berdasarkan sifat-sifat tersebut, metode pengupasan tanah penutup dapat

dikelompokkan sebagai berikut.


1. Material yang sangat lunak dapat dilakukan dengan menggunakan Excavator
backhoe, dragline, power shovel dan lain-lain, tidak perlu dilakukan peledakan.
2. Material yang setengah keras, umumnya dibonkar terlebih dahulu dengan
menggunakan ripper.
3. Material yang keras, pembongkarannya dilakukan dengan penggaruan, atau
peledakan.
4. Material yang sangat keras masif, tidak dapat digali dengan alat gali sehingga
harus dilakukan peledakan.
2.2. Peledakan1)
Kegiatan peledakan yaitu suatu upaya pemberaian batuan dari batuan induk
menggunakan bahan peledak. Menurut kamus pertambangan umum, bahan peledak

adalah senyawa kimia yang dapat bereaksi dengan cepat apabila diberikan suatu
perlakuan, menghasilkan sejumlah gas bersuhu dan bertekanan tinggi dalam waktu
yang sangat singkat.
Kegiatan

Peledakan

dalam

penambangan

batubara

bertujuan

untuk

membongkar lapisan penutup (overburden) yang berada di atas lapisan batubara.


Suatu operasi peledakan dinyatakan berhasil dengan baik pada kegiatan
penambangan apabila (Koesnaryo, 2001) :
1.

Target produksi terpenuhi (dinyatakan dalam ton/hari atau ton/bulan).

2.

Penggunaan bahan peledak efisien yang dinyatakan dalam jumlah batuan yang
berhasil dibongkar per kilogram bahan peledak (disebut powder factor).

3.

Diperoleh fragmentasi batuan berukuran merata dengan sedikit bongkah (kurang


dari 15% dari jumlah batuan yang terbongkar per peledakan).

4.

Diperoleh dinding batuan yang stabil dan rata (tidak ada overbreak, overhang,
retakan retakan).

5.

Aman, tidak menimbulkan korban atau kerusakan yang tudak diharapkan

6.

Dampak terhadap lingkungan minimal, seperti batu terbang (fly rock), getaran
tanah (ground vibration), kebisingan (air blast), gas beracun, dan debu.
Ada 2 (dua) variabel utama yang dapat mempengaruhi proses peledakan yaitu

variabel yang dapat dikendalikan dan variabel yang tidak dapat dikendalikan.
Adapun variable-variabel dari faktor tersebut dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 2.1. Variabel-variabel yang Mempengaruhi Peledakan10)

Keberhasilan pembongkaran batuan dengan cara peledakan dipengaruhi oleh6):


1) Sifat batuan yang akan dibongkar
Kekerasan
Kekuatan
Bobot isi
Kecepatan rambat gelombang seismic
Elastisitas

10

Plastisitas
Struktur geologi
2) Sifat-sifat bahan peledak yang digunakan
Kekuatan
Kecepatan detonasi
Kepekaan
Bobot isi
Tekanan detonasi
Ketahanan terhadap air
Sifat gas beracun
3) Rancangan peledakan yang diterapkan
a) Geometri pemboran
Diameter lubang ledak
Arah lubang ledak
b) Geometri peledakan
Burden
Spacing
Stemming
Subdrilling
Kedalaman lubang ledak
4) Arah peledakan
Secara teoritis arah peledakan dipengaruhi oleh struktur diskontinu yang ada
pada batuan yang diledakkan, misalnya adanya kekar.

11

2.2.1. Mekanisme Tahapan Peledakan (Pecahnya Batuan)11)


Ada tiga tingkatan pecahnya batuan energi peledakan yang dilakukan, yaitu :
dynamic loading, quasi-static loading, dan release of loading.

Gambar 2.2. Mekanisme Pecahnya Batuan11)

1. Proses Pemecahan Batuan Tingkat Pertama (dynamic loading)


Saat bahan peledak diledakkan dalam lubang tembak, maka terbentuk
temperatur dan tekanan yang tinggi. Hal ini mengakibatkan hancurnya batuan di
sekitar lubang ledak dan menimbulkan gelombang kejut (shock wave) yang
merambat menjauhi dari lubang ledak.
2. Proses Pemecahan Batuan Tingkat Dua (quasi-static loading)
Sehubungan gelombang kejut yang menjauhi lubang ledak dihasilkan oleh
proses tingkat satu akan bernilai positif. Apabila gelombang kejut mencapai
bidang bebas (free face) akan dipantulkan kemudian menjadi negatif sehingga

12

menghasilkan gelombang tarik (tensile wave). Karena gelombang tarik ini lebih
besar dari kekuatan tarik batuan, maka batuan akan pecah dan terlempar dari
batuan induknya dan dimulai dari tepi bidang bebas.
3. Proses Pemecahan Batuan Tingkat tiga (release of loading)
Pengaruh tekanan yang sangat tinggi dari gas-gas hasil peledakan maka rekahanrekahan yang telah terbentuk pada tingkat satu dan tingkat dua akan diperlebar
secara cepat oleh kombinasi efek dari tegangan tarik disebabkan kompresi radial
dan pembajian, sehingga fragmentasi utama batuan akan terjadi secara alamiah
mengikuti bidang-bidang lemah pada proses peledakan.
2.2.2. Efek Peledakan Batu Terbang (fly rock)2)
Efek peledakan yang dimaksud adalah pengaruh adanya peledakan terhadap
lingkungan sekitarnya yang berkaitan dengan keamanan. Efek peledakan yang
ditimbulkan adalah getaran tanah (Ground Vibration), batu terbang (Fying Rock) dan
suara ledakan (Air Blast).
Batu terbang (flying rock) yaitu batu yang terlempar secara liar pada saat
terjadi peledakan. Fly rock dapat terjadi oleh beberapa sebab, yaitu :
1. Burden dan spasi yang tidak cukup
2. Jumlah isian terlalu banyak
3. Pengaruh struktur geologi, seperti kekar, retakan dan sebagainya
4. Penempatan lubang bor yang tidak tepat
5. Stemming yang tidak cukup, baik itu panjang maupun ukuran material stemming
6. Kesalahan pola penyalaan dan waktu tunda
7. Lantai jenjang yang kotor

13

Untuk mengantisipasi agar tidak menimbulkan dampak negatif bagi pekerja


disekitar lokasi peledakan maka perlu dilakukan kajian mengenai perkiraan jarak
lemparan fly rock sebelum peledakan dan evaluasi dilapangan pada saat peledakan
dengan perekaman langsung dengan camera/video.
Lundborg et al. (1975) mengemukakan teorinya dalam menghitung jarak
maksimum flyrock yang terjadi pada fragmentasi batuan pada kondisi optimum.
Gambar 2.3 memperlihatkan hubungan antara jarak maksimum lemparan batuan
dengan specific charge (q) yang dapat dirumuskan sebagai berikut :
Lmax = 143 d (q - 0.2) ................................................................................... (2.1)
Dimana Lmax adalah jarak lemparan terjauh (m), q dinyatakan sebagai specific
charge (kg/m3) dan d adalah diameter lubang ledak (inch).

Gambar 2.3. Hubungan antara Jarak Maksimum Lemparan Batuan dengan Specific
Charge2)

14

2.3. Kekar (Joint)7)


Suatu kekar terbentuk tidak lepas dari struktur geologi daerah setempat,
diamana struktur geologi adalah suatu struktur atau kondisi geologi yang ada di suatu
daerah sebagai akibat dari terjadinya perubahan-perubahan pada batuan oleh proses
tektonik atau proses lainnya.
Kekar adalah suatu retakan pada batuan (fracture) yang relatif tidak mengalami
pergeseran pada bidang rekahnya, yang disebabkan oleh gejala tektonik maupun non
tektonik (Ragan, 1973). Kekar dapat terjadi pada semua jenis batuan, dengan ukuran
yang hanya beberapa millimeter (kekar mikro) hingga ratusan kilometer (kekar
mayor) sedangkan yang berukuran beberapa meter disebut dengan kekar minor.
Kekar merupakan jenis struktur batuan dalam bentuk bidang pecah. Karena
sifat bidang ini memisahkan batuan menjadi bagian-bagian terpisah, maka struktur
kekar merupakan jalan atau rongga kesarangan batuan untuk dilalui cairan dari luar
beserta materi lain seperti air, gas dan unsur-unsur lain yang menyertainya.
Klasifikasi kekar didasarkan pada :
1. Bentuk.
a. Sistematik : Joint set, Joint system.
Kekar sistematik biasanya dijumpai berpasangan dengan arah yang sejajar
atau hampir sejajar dengan bidang bidang kekar yang rata.
b. Tidak sistematik.
Yaitu kekar yang tidak teratur susunannya, tidak memotong kekar lainnya
dan permukaannya lengkung, berakhir pada bidang perlapisan.

15

2. Ukuran.
a. Master joint : puluhan sampai ratusan meter.
b. Minor joint : kurang dari 1 inchi.
3. Kerapatan kekar.
Kerapatan kekar dinyatakan dengan jumlah persatuan jarak lintasan pengamatan
yang dibuat secara garis lurus atau rata rata jarak antar kekar.
4.

Kejadiannya, Kekar dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu :


A. Kekar gerus (Shear), terjadi akibat adanya tegasan gaya kompresional.
B. Kekar tarikan (Tension), dibedakan menjadi :
a) Tension fracture, yaitu kekar tarik yang bidang rekahnya searah dengan
tegasan. Kekar jenis inilah yang biasanya terisi oleh cairan hidrotermal
yang kemudian berubah menjadi vein.
b) Release fracture, yaitu kekar tarik yang terbentuk akibat hilangnya
tekanan tegak lurus terhadap gaya utama sering disebut Stylolite.
Gambar 2.4 dibawah adalah gaya yang bekerja yaitu 1 gaya maksimum, 2

gaya intermediat, dan 3 gaya minimum yang menunjukan hubungan pola tegasan
dengan pola kekar yang terbentuk.
Keterangan :
a dan b

= Kekar Gerus

= Tension Fracture

= Release Fracture

Gambar 2.4. Pola Kekar Berdasarkan Genetiknya (Hobs, 1976)7)

16

Tegasan adalah gaya yang bekerja pada luasan suatu permukaan benda dibagi
dengan luas permukaan benda tersebut. Tegasan (P) =

Daya (F)
Luas (A)

. Kekuatan batuan

tergantung besar tegsan untuk menghasilkan retakan/rekahan.


2.4. Analisis Kekar6)
Penganalisisan data kekar sangat penting dilakukan dalam hubungannya
dengan menentukan sumbu lipatan dan gaya gaya yang bekerja pada batuan daerah
tersebut. Hubungan antara kekar, sesar ,lipatan dikemukakan oleh moody dan Hill
(1956).
Dalam menganalisis kekar dapat dikerjakan dengan menggunakan tiga metode,
yaitu:
a. Histogram
b. Diagram kipas
c. Stereografis
Dalam analisis kekar dengan histogram dan diagram kipas yang dianalisis
hanyalah jurus dan kekar dengan mengabaikan besar dan analisis arah kemiringan,
sehingga analsis ini akan mendekati kebenaran apabila kekar-kekar yang dianalisis
mempunyai dip yang cukup besar atau mendekati 90 gaya yang bekerja dianggap
lateral, karena arah kemiringan kekar diabaikan, maka dalam perhitungan kekar yang
mempunyai arah N180 E dihitung sama dengan N65 W. Jadi semua pengukuran
dihitung ke dalam interval N 0 E- N 90 E Dan N 0 W N 90 W.
1.

Buat tabulasi data dari hasil pengukuran kekar berdasarkan jurus kekar ke dalam
tabel kemudian buat interval misalnya 5 derajat. Hitung frekuensi dan prosentase

17

masing-masing interval. Prosentase dihitung masing-masing interval terhadap


pengukuran.
2.

Membuat histogram
a. Buat sumbu datar untuk jurus kekar dan sumbu tegak lurus sebagai
prosentase
b. Sumbu datar terdiri dari interval N 0 E- N 90 E Dan N 0 w N 90 W.
Buat skala sesuai interval.
c. Buat balok masing-masing interval sesuai dengan besar prosentase msingmasing interval.
3. Membuat diagram kipas

Buat setengah lingkaran bagian atas dengan jari-jari menunjukan besar


prosentase terbesar dari interval yang ada, misal 24%.

Busur dibagi menurut interval (jika interval 5 derajat maka dibagi menjadi
18 segmen). Plot jurus kekar sesuai interval.

Buat busur lingkaran dengan jari-jari sama dengan prosentase masingmasing interval mulai dari batas bawah interval , hingga atas interval . Misal
N 0E N 5 W prosentase 20%, maka buat busur lingkaran dari sumbu
dekat (N 0E) hingga sama N 5W dengan jari-jari skala 20%.

4.

Interpretasi
Arah gaya membentuk kekar membagi dua sudut lancip yang dibentuk oleh
kedua kekar.
a. Pada diagram kipas arah gaya pembentuk kekar adalah besarnya sudut (jenis
kekar) yang terbaca pada busur lingkungan, yang diperoleh dengan

18

membagi dua dari dua maksima (interval dengan prosentase terbesar) yang
berjarak kurang dari 90 derajat.
b. Pada Histogram, arah gaya sama dengan sudut yang terbaca pada sumbu
datar yang merupakan titik tengah antara dua maksima yang berjarak kurang
dari 90 derajat.
c. Bila ingin mencari arah sumbu lipatan, tambahkan 90 derajat dari arah gaya,
searah atau berlawanan jarum jam.
2.4.1. Penggunaan Software DIPS 8)
Software Dips merupakan software dalam geologi yang dapat digunakan
untuk analisis struktur geologi meliputi struktur kekar, sesar dan lipatan. Berikut
langkah kerja penggunaan software dips untuk analisis struktur kekar:
1.

Pertama, copy software dips ke laptop/pc anda.

2.

Kedua, pilih aplikasi dips yang terdapat warna biru muda.

Gambar 2.5. Pilih Aplikasi Dips 8)

3.

Pilih, maka akan muncul kotak dialog seperti dibawah ini. Jika ada pertanyaan
yang muncul, maka klik ok.

19

Gambar 2.6. Kotak Dialog Awal 8)

4.

Selanjutnya, klik new yang ada di pojok kiri atas.

Gambar 2.7. Petunjuk Pilih Menu New 8)

Maka akan muncul seperti dibawah ini :

Gambar 2.8. Tampilan Pilihan Menu New 8)

20

5.

Untuk menginput data strike dan dip dari kekar, sebelumnya atur dip dengan
memilih opsi DIPR pada logo palu

Gambar 2.9. Petunjuk Memilih opsi DIPR 8)

Kemudian akan muncul pilihan DIPR. Klik ok.

Gambar 2.10. Tampilan Dialog Pilihan DIPR 8)

6.

Selanjutnya masukkan data strike dip kekar yang ditemukan.

Gambar 2.11. Memasukkan Data Strike Dip 8)

21

7.

Penyajian analisis kekar dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu dengan
digram roset maupun secara strereografis. Untuk menampilkan diagram roset,
maka klik gambar dibawah ini.

Gambar 2.12. Petunjuk Untuk Menampilkan Diagram Roset 8)

Maka akan muncul diagram rosset, seperti gambar dibawah ini :

Gambar 2.13. Tampilan Diagram Roset 8)

Kedua, dapat disajikan secara stereografis, dengan memilih logo contour plot.

Gambar 2.14. Petunjuk Memilih Logo Contour plot 8)

22

Maka akan menghasilkan semacam kontur seperti dibawah ini.

Gambar 2.15. Tampilan Contour Plot 8)

Titik tertinggi dari kedua pusat kontur tersebut adalah maksima 1 dan maksima
2. Nilai maksima 1 dan maksima 2 dapat dibaca di sudut kanan bawah dengan
meletakkan kursor di pusat konturnya.

Gambar 2.16. Pembacaan Nilai Maksima 1 dan Maksima 2 8)

8.

Untuk membuat garis busur, maka klik logo add plane di pojok kanan atas

23

Gambar 2.17. Petunjuk pilih menu Add Plane 8)

9.

Selanjunya klik pada kedua puncak kontur, lalu akan muncul kotak label, isi
kotak dengan angka maupun tulisan. Hal ini dilakukan untuk mengetahui garis
kontur tersebut diperoleh dari titik yang mana.

Gambar 2.18. Tampilan kotak label 8)

10.

Setelah dilakukan pembuatan plane pada kedua maksima, maka akan


menghasilkan 2 plane yang saling memotong. Titik pertemuan antara 2 plane
disebut 2. Nilainya dapat diketahui dipojok kanan bawah.

11.

Selanjutnya buat plane dari titik 2.

24

Gambar 2.19. Membuat Plane dari titik 2 8)

Titik tengah diketiga busur merupakan 1 apabila sudutnya kurang dari 90,
dan apabila lebih dari 90 maka disebut 3. Nilainya dapat dibaca dipojok
kanan bawah.
2.4.2. Menentukan Kerapatan Kekar 3)
Dalam menentukan kerapatan kekar, cara yang dilakukan yaitu dengan
menghitung spasi antar kekar menggunakan metode scanline. Pengukuran spasi
harus dilakukan di sepanjang garis bentangan pada singkapan massa batuan. Seperti
ditunjukkan pada gambar 2.20. notasi S adalah spasi kekar yaitu merupakan jarak
antar kekar J. Pada Gambar tersebut terdapat tiga spasi kekar. Karena kekar diukur
pada permukaan singkapan massa batuan, maka diperlukan suatu koreksi spasi
sebesar sin , dimana adalah sudut yang dibentuk antara bidang kekar dan bidang
permukaan singkapan. Hasil yang didapat setelah dikoreksi adalah jarak kekar yang
sesungguhnya.

25

Gambar 2.20. Penentuan Spasi Kekar 3)

Spasi atau jarak pisah antar kekar adalah jarak tegak lurus antara dua bidang
kekar yang berurutan sepanjang sebuah garis bentangan tertentu dan dinyatakan
sebagai intact leght. Panjang garis bentangan minimum untuk pengukuran jarak
kekar sekitar 50 kali jarak rata-rata kekar yang hendak diukur. Sedangkan menurut
ISRM (1981) panjang ini cukup sekitar 10 kali, tergantung pada tujuan
pengukurannya.
Pemilihan lokasi muka massa batuan yang akan diukur jarak kekarnya perlu
memperhatikan beberapa hal sebagai berikut:
Panjang minimum garis pengukuran yang tersedia, siapkan scan-line untuk jarak
10 kali jarak rata-rata kekar atau minimum 50 m
Permukaan dinding atau lereng massa batuan jelas dan aman tersedia dan survey
dilakukan minimum 2 orang
Pengukuran setinggi mata dari lantai jenjang
Pengukuran maju dan mundur.

26

Pengukuran jarak kekar dimulai dengan membentangkan tali sepanjang muka


bidang massa batuan yang akan diukur dengan arah kemiringan (s) dan kemiringan
(s) tertentu (lihat Gambar 2.21). Selanjutnya dengan pita ukur ditentukan posisi
kekar-kekar yang berpotongan dengan garis bentangan tanpa memperhatikan
orientasi setiap kekar. Jarak yang diukur ini disebut jarak semu kekar. Jarak semu ini
akan menjadi jarak duga atau sebenarnya bila semua kekar yang ditemukan
berpotongan dengan garis bentangan secara tegak lurus (lihat Gambar 2.22)

f = Arah dip muka lereng


s = Arah dip garis pengukuran kekar

f = Dip lereng
s = Dip garis pengukuran kekar

Gambar 2.21. Ilustrasi Perbentangan Tali Ukur Dimuka Lereng Massa Batuan 3)

Gambar 2.22. Jarak Kekar Diukur Sepanjang Garis Pengukuran Kekar (A - B) dan
Tegak Lurus Terhadap Bidang Kekar 3)

27

Pada kenyataannya dilapangan, garis bentangan ini tidak akan tegak lurus
terhadap semua bidang kekar sehingga akan timbul bias orientasi. Gambar 2.23.
menunjukkan suatu contoh pengukura jarak kekar yang lebih realistic. Gambar ini
memperlihatkan bahwa jarak kekar 1 dan 4, yang diukur sepanjang garis bentangan,
Ja14, tidak mewakili jarak duga atau sebenarnya d14. Bila 1 = 4 = 0, maka jarak
semu dan jarak duga atau sebenarnya akan sama. Pada kasus ekstrim, bila kekar dan
garis bentang sejajar ( = 90) maka perpotongan garis bentangan dengan kekar tidak
akan terjadi. Atas dasar ini, maka sangat dianjurkan untuk melakukan pengukuran
lebih dari satukali pada lebih dari satu bidang.

Gambar 2.23. Kejadian Acak Bidang Kekar Pada Garis Pengukuran 3)

Dengan memperhatikan gambar 2.23, sudut tajam antara normal dengan


sebuah bidang kekar dan garis bentangan adalah 1. Jarak duga kekar (di+i+1) dapat
dihitung dari jarak semu kekar (Ji+i+1), yang diukur antara titik perpotongn bidangbidang kekar terhadap garis bentangan melalui persamaan berikut :
di+(i+1) = Ji+(i+1) cos {

(i+ (i+1) )
2

} ..................................................................... (2.2)

Sudut tajam = | cos (n - s) cos n cos s + n sin s |

28

Tanda mutlak pada persamaan itu maksudnya untuk menghindari nilai


negative saat menggunakan faktor koreksi. Seperti sudah diberikan pada gambar
2.22, bahwa dan masing-masing adalah arah kemiringan dan kemiringan muka
jenjang atau dinding terowongan, sedangkan n dan n masing-masing adalah arah
kemiringan dan kemiringan garus normal terhadap bidang kekar. Arah kemiringan
dan kemiringan garis bentangan atau scan-line masing-masing dinyatakan oleh s
dan s.
Menurut Priest (1985), arah kemiringan n dan kemiringan n dari normal
terhadap bidang kekar yang memiliki arah dip d, dan dip d dapat dihitung dengan
menggunakan persamaan berikut:

d 180

n = d + 180

d 180

n = d 180

n = 90 d
Prosedur Penentuan perkiraan jarak antar kekar dari pengukuran suatu garis

bentangan adalah:
a.

Asumsikan ada tiga pasang bidang kekar dalam keluarga kekar A.


dsw A =
23 =
12 =
34 =

dsw A12 cos(12 ) + dsw A23 cos(23 ) + dsw A34 cos(34 )


3

2 + 3
2
1 + 2
2
3 + 4
2

..... (2.3)

........................................................................................ (2.4)
........................................................................................ (2.5)
........................................................................................ (2.6)

di,i+j = ji,i+1 cos

( i + i+1 )
2

...................................................................... (2.7)

29

b.

Bentuk persamaan umum diatas dapat ditulis kembali sebagai (k = n 1 =


jumlah pasangan bidang kekar dalam satu keluarga)
dsw A =

c.

n
i=1 dsw Ai+(i+1) cos(i+(i+1) )
K

............................................ (2.8)

Perkirakan jarak antar bidang kekar sepanjang garis bentangan adalah (m =


jumlah keluarga bidang kekar)
dsw =

m
i=1 dswm
m

................................................................................. (2.9)

DswAi,i+1= jarak semu antar bidang kekar pada keluarga A

i = sudut antar garis normal dengan garis bentangan

A = nilai rata-rata untuk kekar keluarga A

ji,i+1 = jarak semu antar bidang kekar

di,j+1 = jarak sebenarnya antar bidang kekar

Jarak rata-rata antar kekar set A

k = jumlah bidang kekar dalam satu keluarga

dswm = jumlah jarak kekar sebenarnya sepanjang garis bentangan setiap


keluarga

m = jumlah keluarga kekar

dsw = rata-rata jarak kekar sepanjang garis bentangan

i m = nomor jalur

Ji-m = jarak semu kekar untuk nomor jalur im

di-m = jarak duga kekar atau sebenarnya untuk nomor jalur im

dxw = jarak duga kekar rata-rata dari satu keluarga kekar

dsw = bobot rata-rata jarak sebenarnya kekar dari garis bentangan

30

Untuk perhitungan penentuan jarak kekar dari data dilapangan dapat menggunakan tabel seperti pada contoh tabel berikut:
Tabel 2.1. Contoh Tabel Data dan Perhitungan Penentuan Jarak Kekar di Batuan Sedimen Tambang Terbuka batubara 3)

KK

K no

A
A
A
A
A
B
B
B
B
B

1
2
3
4
5
48
49
50
51
52

75
40
18
50
45
136
152
145
150
105

61
54
32
80
89
75
85
58
60
80

J
(m)
0,15
0,22
0,5
0,13
0,3
0,25
0,2
0,2

255
220
198
230
225
316
332
325
330
285

29
36
58
10
1
15
5
32
30
10

cos
(n-s)
0,87
0,42
0,05
0,57
0,5
0,86
0,68
0,77
0,71
1

cos
n
0,87
0,81
0,53
0,98
1
0,97
1
0,85
0,87
0,98

cos
s
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

sin
n
0,48
0,59
0,85
0,17
0,02
0,26
0,09
0,53
0,5
0,17

sin
s
0,03
0,03
0,03
0,03
0,03
0,03
0,03
0,03
0,03
0,03

bs
[cos ]
0,77
0,36
0,06
0,57
0,5
0,84
0,68
0,67
0,63
0,99

39,29
68,76
86,71
55,21
59,98
33,23
47
48,11
50,99
8

Maka dengan memperhatikan tabel diatas akan diperoleh ringkasan data kekar sebagai berikut:
Spasi Kekar A = 0,18 m
Spasi Kekar B = 0,31 m
Maka spasi kekar rata-rata sebenarnya adalah 0,245 m dan frekuensi kekar, /spasi = 4,08 kekar/m

i-m
1
2
3
4
48
49
50
51

2
3
4
5
49
50
51
52

ji-m
(m)

di-m
(m)

0,15
0,22
0,5
0,13

0,09
0,05
0,16
0,07
A
0,23
0,17
0,13
0,17
B
dsw

0,3
0,25
0,2
0,2

dxw
(m)

0,18

0,31
0,24

31

2.5. Kerangka Pemikiran


1.

Penelitian diawali dengan studi literatur dan hasil penelitian sebelumnya.

2.

Kemudian dilanjutkan dengan pengumpulan data-data primer dan datadata sekunder untuk menentukan arah tegasan utama dan kerapatan kekar.

3.

Data-data yang diperlukan untuk menentukan arah tegasan utama dan


kerapatan kekar adalah nilai Strike dip dan spasi dari kekar dengan
menggunakan metode scanline.

4.

Setelah diperoleh data-data tersebut, kemudian di analisis.

5.

Untuk mengetahui arah tegasan utama kekar, data strike dip diolah dan
dimasukkan ke dalam diagram rosset yang dalam pengerjaannya
menggunakan software aplikasi DIPS. Sedangkan untuk perhitungan jarak
kekar dilakukan perhitungan dengan menggunakan rumus-rumus pada
metode scanline

6.

Untuk mengetahui jarak fly rock, dilakukan pengamatan dan pengukuran


langsung dilapangan melalui rekaman video dan penggunaan GPS serta
alat ukur (meteran).

7.

Kemudian dilakukan perhitungan korelasi antara arah tegasan utama dan


kerapatan kekar dengan jarak fly rock yang dihasilkan dari kegiatan
peledakan batuan penutup tambang batubara.

8.

Setelah dilakukan perhitungan tersebut, maka diperoleh koefisien korelasi


arah tegasan utama dan kerapatan kekar dengan jarak fly rock, sehingga
diketahui seberapa besar pengaruh Arah tegasan utama dan kerapatan
kekar terhadap jarak fly rock.

32

9.

Jarak fly rock yang ada disesuaikan dengan hasil analisis secara teori.

10. Apabila tidak sesuai dengan analisis secara teori, maka dilakukan tindakan
koreksi pada desain peledakan.
11. Apabila telah sesuai dengan analisis teori, maka penelitian selesai.
Bagan alir kerangka pemikiran dalam melakukan penelitian dapat dilihat
pada gambar 2.24 berikut:
Mulai

Keterdapatan
Kekar-kekar

Peledakan

- Nilai strike
- Nilai DIP
- Nilai spasi antar
kekar

1. Geometri peledakan
2. Jumlah isian bahan
peledak/delay

Jarak Fly Rock

Arah Tegasan Utama


dan kerapatan kekar

Uji Korelasi
Koefisien Korelasi
Sesuaikan Jarak fly rock
dengan analisis teori
TIDAK

YA
SELESAI

Gambar 2.24. Bagan Alir Kerangka Pemikiran

33

2.6. Hipotesis
Pernyataan awal dari proses penelitian ini, bahwa Semakin kecil sudut
yang dibentuk oleh arah tegasan utama kekar dengan freeface dan nilai ratarata spasi kekar semakin kecil, maka jarak fly rock semakin jauh.

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Subjek Penelitian


Subjek dalam penelitin ini adalah batuan overburden batubara, yang
berada di wilayah PT. Bukit Asam (Persero) Tbk, Tanjung Enim Kabupaten
Muara Enim Sumatra Selatan.
3.2. Objek Penelitian
Objek dalam penelitian ini adalah menganalisis keterdapatan kekar yang
ada pada batuan overburden untuk mengetahui jarak fly rock yang terjadi pada
kegiatan peledakan. Analisis kekar dilakukan bertujuan untuk mengetahui arah
tegasan utama dan kerapatan kekar.
3.3. Peralatan yang Dipakai
Peralatan yang dipakai dalam penelitian ini adalah :
1. Kompas Geologi
2. Global Position System (GPS)
3. Alat Tulis
4. Kamera Digital
5. Laptop
6. Alat Ukur (Meteran)
7. Handycam / kamera video
3.4. Tahapan Penelitian
1.

Studi pustaka

34

35

2.

Persiapan alat dan bahan

3.

Analisis keterdapatan kekar

4.

Pengamatan fly rock

5.

Analisis data hasil pengamatan

6.

Hipotesis teruji

7.

Penelitian selesai.

3.5. Pengumpulan Data


Data yang dikumpulkan berupa tabel, untuk data yang diperlukan, yaitu :
1. Geometri Peledakan yang diterapkan
2. Mengukur keterdapatan kekar (strike, dip dan spasi kekar)
3. Menentukan arah tegasan utama dan kerapatan kekar
4. Mengamati terjadinya fly rock
5. Menggukur jarak fly rock dari titik peledakan
6. Menentukan arah tegasan utama dan kerapatan kekar dengan jarak fly
rock
3.6. Teknik Pengolahan Data Statistik Regresi dan korelasi 4)
Regresi dan korelasi keduanya mempunyai hubungan yang sangat erat.
Setiap regresi pasti ada korelasinya, tetapi korelasi belum tentu dapat
dilanjutkan dengan regresi. Korelasi yang tidak dilanjutkan dengan regresi
adalah korelasi antara dua variabel yang tidak mempunyai hubungan
kausal/sebab akibat atau hubungan fungsional. Analisis regresi dilakukan bila
hubungan dua variabel berupa hubungan kausal atau fungsional.

36

3.6.1. Regresi dan Korelasi Sederhana


Regresi sederhana didasarkan pada hubungan kausal ataupun fungsional
antara satu variabel independen dan satu variabel dependen. Sebagai contoh
dalam penelitian ini penulis melakukan uji regresi dan korelasi antara variabel
Arah tegasan utama kekar (independen) dengan variabel jarak fly rock
(dependen) dan antara variabel kerapatan kekar (independen ) dengan variabel
jarak fly rock (dependen). Persamaan umum regresi linier sederhana adalah:
Y = a + bX .................................................................................................. (3.1)
Dimana :
Y

= Subyek dalam variabel dependen yang diprediksikan.

= Subyek pada variabel yang mempunyai nilai tertentu.

= Harga Y bila X = 0 (harga konstan).

= Angka arah atau koefisien regresi yang menunjukan angka


peningkatan atau penurunan variabel dependen. Bila b (+) maka naik,
dan bila b (-) maka turun.

Harga a dan b dapat dicari dengan rumus:

................................................................. (3.2)

.......................................................................... (3.3)
Dalam penelitian ini yang menjadi variabel dependen (Y) adalah jarak
fly rock. Sedangkan variabel independen (X1) adalah arah tegasan utama kekar
dan (X2) adalah kerapatan kekar. Kuat atau lemahnya hubungan antara variabel
X dan variabel Y dihitung dengan menghitung koefisien korelasi. Korelasi

37

dapat dihitung menggunakan rumus sebagai berikut:

rxy

n X i Yi ( X i )( Yi )
{n X i ( X i ) }{n Yi ( Y i ) }
2

................................... (3.4)

Dimana :
rxy

= Korelasi antara variabel X dan Y

= Jumlah sampel penelitian


Data yang sudah diolah dengan menggunakan rumus di atas, dapat

memberikan penafsiran terhadap koefisien korelasi yang diperoleh sangat kuat


atau sangat rendah, tingkat hubungannya seperti pada Tabel 3.1
Tabel 3.1. Interpretasi Koefisien Korelasi 4)
INTERVAL

TINGKAT HUBUNGAN

0,00-0,199

Sangat rendah

0,20- 0,399

Rendah

0,40- 0,599

Sedang

0,60- 0,799

Kuat

0,80- 1,000

Sangat kuat

Selanjutnya dengan menggunakan perhitungan uji r, dimana r tabel


dibandingan dengan r hitung, jika hasil r hitung r tabel, maka Ho ditolak,
artinya signifikan dan jika r hitung r tabel, maka Ho diterima, artinya tidak
signifikan.

38

3.6.2. Regresi Korelasi Ganda


Analisis regresi ganda digunakan bila hendak meramalkan bagaimana
keadaan (naik turunnya) variabel dependen (kriterium), bila ada dua atau lebih
variabel independen sebagai faktor prediktor dimanipulasi (dinaikturunkan
nilainya). Jadi analisis regresi ganda akan dilakukan bila jumlah variabel
independennya minimal dua. Persamaan regresi untuk dua prediktor adalah :
Y = a + b1X1 + b2X2 ................................................................................... (3.5)
Untuk keperluan ini, data hasil penelitian perlu disusun ke dalam tabel
bantu seperti tampak pada Tabel 3.2
Tabel 3.2. Tabel Bantu untuk Menghitung Persamaan Regresi Ganda Dua 4)

Dari tabel diatas diperoleh:

Untuk menghitung nilai a, b1, b2 dapat menggunakan rumus berikut:

39

........................................................................ (3.6)
....................................................... (3.7)
....................................................... (3.8)
Untuk mengetahui arah dan kuatnya hubungan antara dua variabel independen
secara bersama-sama dengan variabel dependen perlu dicari nilai korelasi
ganda dua variabel. Adapun rumus untuk mencari nilai korelasi ganda dua
variabel adalah sebagai berikut

....................................................... (3.9)
3.7. Rancangan Uji Hipotesis
Hipotesis penelitian yang dikemukakan dalam kerangka pemikiran
adalah: Jarak fly rock dipengaruhi oleh arah tegasan utama dan
kerapatan kekar.
Hipotesis tersebut dalam hipotesis statistik menjadi :
-

Ho : rs 0 Arah Tegasan utama dan kerapatan kekar tidak


mempunyai hubungan positif terhadap jarak fly rock.

Ha : rs 0 Arah tegasan utama dan kerapatan kekar mempunyai


hubungan positif terhadap jarak fly rock

3.8. Penyajian Data


Data yang sudah diolah, disajikan dalam bentuk tabel serta grafik yang
menggambarkan pengaruh Arah tegasan utama dan kerapatan kekar terhadap

40

jarak fly rock pada kegiatan peledakan overburden tambang batubara PT. Bukit
Asam (persero), Tbk.

BAB IV
RENCANA KEGIATAN
Kegiatan praktik kerja lapangan akan dilaksanakan selama 33 hari
kalender, mulai dari tanggal 25 Januari sampai dengan 26 Februari 2016.
Adapun rencana kegiatan selama melakukan Praktek Kerja Lapangan adalah
sebagai berikut :
Tabel 4.1. Tabel Rencana Kegiatan

41

DAFTAR PUSTAKA
1. Kartodharmo, Moelhim, 1990, Teknik Peledakan, Laboratorium
Geoteknik ITB, Bandung.
2. Marmer, Dwihandoyo, 2015, Dampak Getaran dan Suara Ledakan (Level
Basic), Bandung.
3. Rai, Made Astawa, dkk., 2013, Mekanika Batuan, Laboratorium
Geomekanka dan Peralatan Tambang ITB, Bandung.
4. Sugiyono, 2005, Statistika untuk Penelitian, CV Alfabeta, Bandung.
5. Tim Dosen Jurusan Teknik Pertambangan, FTM UPN Veteran
Yogyakarta, 2012, Buku Panduan Praktek Tambang Terbuka, CV. Awan
Putih, Yogyakarta.
6. Sukartono, 2013, Buku Panduan Praktikum Geologi Struktur,
Laboraturium Geologi Dinamis Sekolah Tinggi Teknologi Nasional,
Yogyakarta
7. Supendi, Pepen, 2014, Pengaruh Kerapatan Kekar Terhadap Fragmentasi
Hasil Ledakan Batu Andesit PT. Jo Sinohydro - cic Desa Cisitu
Kecamatan Cisitu Kabupaten Sumedang Jawa Barat, STEM Akamigas,
Cepu
8. https://www.scribd.com/, Penggunaan Software Dips Untuk analisis
Struktur Geologi, diunduh tanggal 3 Oktober 2015
9. http://tentangbatubara.blogspot.co.id, karakteristik overburden batubara.,
diunduh tanggal 5 oktober 2015
10. https://www.scribd.com/, TPB 6 1 Efek Peledakan, diunduh tanggal 19
Oktober 2015
11. http://rudniachri.blogspot.co.id/, mekanisme pecahnya batuan akibat
peledakan., diunduh tanggal 23 Oktober 2015
12. http://www.scribd.com/doc/251747954, diunduh pada 17 oktober 2015

LAMPIRAN A