Anda di halaman 1dari 5

Halaman 1

International Journal of Otolaryngology dan Bedah Kepala & Leher, 2014, 3, 248-251
Diterbitkan online September 2014 di SciRes. http://www.scirp.org/journal/ijohns
http://dx.doi.org/10.4236/ijohns.2014.35045
Bagaimana mengutip tulisan ini: Kanzhuly, MK, Gupta, DK dan Muralidharan, CG (2014)
Kasus Langka dari supuratif Parotitis dengan Facial Palsy saraf. International Journal of
Otolaryngology dan Bedah Kepala & Leher, 3, 248-251.
http://dx.doi.org/10.4236/ijohns.2014.35045

Kasus Langka dari Parotitis


supuratif dengan Palsy saraf
Wajah
Manoj Kumar Kanzhuly 1 * , Devendra Kumar Gupta 1 , Chiyyarath Gopalan
Muralidharan 2
1

Departemen THT, Rumah Sakit Militer, Jalandhar Cantonment, Jalandhar, India


Departemen Radiologi, Rumah Sakit Militer, Jalandhar Cantonment, Jalandhar, India
E-mail: * manojkanzhuly@gmail.com
2

Diterima 13 Juni 2014; direvisi 12 Juli 2014; diterima 11 Agustus 2014


Hak Cipta 2014 oleh penulis dan Penelitian Ilmiah Publishing Inc
Karya ini berada dibawah lisensi Creative Commons Atribusi Internasional (CC BY) berlisensi.
http://creativecommons.org/licenses/by/4.0/
Abstrak
Massa parotis jarang menyebabkan kelumpuhan saraf wajah, dan berhubungan dengan
tumor ganas. Akut infeksi atau abses mengarah ke wajah kelumpuhan saraf adalah
komplikasi sangat jarang. Sebuah ulasan literature terungkap hanya 16 kasus wajah
kelumpuhan saraf terkait dengan parotitis supuratif atau abses parotid. Kami menyajikan
sebuah kasus abses parotis yang mendalam yang rumit oleh disfungsi saraf wajah.
Kata kunci
Parotis Mass, Facial Nerve Palsy, Parotitis supuratif
1. Laporan Kasus
Seorang pria 42 tahun tanpa diketahui sebelumnya komorbiditas disajikan dalam OPD dengan
pembengkakan yang menyakitkan (R) parotis dari 20 hari lamanya, berhubungan dengan demam
intermiten, tanpa menggigil / kekakuan. Ia mengembangkan kanan sisi asimetri wajah selama 7

hari. Pada pemeriksaan, ia cukup dibangun dan dipelihara. Pemeriksaan sistemik adalah dalam
batas normal. Pemeriksaan lokal (R) daerah parotis mengungkapkan 6 5 cm pembengkakan,
Halaman 2
dangkal kulit diliputi, tidak ada bekas luka / sinus / denyutan. Itu lembut dengan edema berotot.
Ada lebih rendah bermotor jenis neuron marjinal kelumpuhan saraf rahang bawah dari (R) saraf
wajah (House-Brackman kelas V), Gambar 1. Sisa periph yang cabang eral saraf secara klinis
normal. Tidak ada limfadenopati servikal tercatat. Kelenjar ludah lainnya normal. Pemeriksaan
rongga mulut menunjukkan trismus dengan hanya 2 jari mulut pembukaan. Stensons duktal
orifice (R) macet tanpa nanah atau debit. Palpasi digital dari saluran mengungkapkan tidak ada
batu. Hidrokarbon lisan giene cukup memuaskan. Tidak ada bukti infeksi leher dalam (para
faring / retropharyngeal). Inves- proses diagnosis darah menunjukkan neutrophilia (13.000 /
mm3). Kultur darah tidak menghasilkan pertumbuhan. Gula darah puasa adalah 340 mg% dan
postprandial 480 mg% menunjukkan diabetes melitus tipe II. Gula urin adalah +++ dan keton
tubuh yang negatif. Tes fungsi ginjal dan hati yang normal. Ultrasonografi kelenjar parotid
menunjukkan Gas 6 5 cm diisi lesi kistik di lobus superfisial (R) kelenjar parotis. MRI
dilakukan yang mengungkapkan gas dan berisi cairan 7 6 cm kista di lobus superfisial (R)
kelenjar parotis (Gambar 2). Dalam lobus muncul normal. Tidak ada temuan lain pada
pencitraan. Dia awalnya diobati dengan Amoxicillin parenteral dengan asam klavulanat 1.2 gm,
Metronidazol 500 mg, insulin inj Plain di geser skala, analgesik, antipiretik dan banyak flu- lisan
id. Dia juga diberi mencuci mulut dan air jeruk nipis sebagai sialogouge bersama dengan pijat
konstan dan fomentation panas dari (R) kelenjar parotis. Pasien konseling mengenai progresif
VIIN palsy dan risiko iatrogenik dari trauma saraf selama operasi. Setelah berkonsultasi dengan
ahli mikrobiologi mengenai plating segar nanah disedot dan budaya anaerob, kami melanjutkan
dengan operasi. Sebuah sayatan Blair dimodifikasi diberikan dan flap naik selama (R) daerah
parotis. Per bedah, ada nekrosis luas di parenkim parotis dan jaringan di sekitarnya. Di-cisions
dibuat selama parenkim paralel parotis untuk jalannya saraf wajah untuk menghindari trauma
saraf. Kista berdinding 6 5 cm tebal dengan berbau busuk gas dan 10 ml bahan purulen kental
terlihat di parotis yang parenkim. Slough dan jaringan nekrotik yang diejek sampai margin
perdarahan. Upaya yang dilakukan untuk mengidentifikasi saraf wajah namun karena rawa itu
tidak berhasil. Dan tiriskan karet intrakaviter ditempatkan, par- luka

Gambar 1. Klinis gambar-rendah bermotor jenis neuron marginal kelumpuhan saraf rahang
bawah dari (R) saraf wajah.

Halaman 3
tially dijahit dan tekanan ganti diterapkan. Selama pasca segera periode operasi status pasien imterbukti, tapi palsy mandibula marjinal bertahan. Tapi tidak ada trauma iatrogenik baru untuk
cabang lain dari saraf wajah sudah diketahui. Antibiotik dan pengelolaan diabetes mellitus dosis
tinggi terus. Gula darah dikontrol dalam periode pasca op (gula puasa 100 mg% dan post
prandial 160 mg%). Budaya nanah dari kista mengungkapkan Kleb-spesies Siella. Diagnosis
akhir dari necrotizing parotitis dibuat. Pasien menjalani debridement berulang slough dan
penjahitan akhirnya sekunder dilakukan setelah 10 hari dan ia mengenakan fisioterapi wajah dan
pemilu stimulasi saraf ketujuh trical. Dia akhirnya dibuang di agen hipoglikemik oral. Pada
lanjut tindak lanjut, setelah sampai 12 minggu, luka bedah baik disembuhkan, marjinal
mandibula palsy ditingkatkan untuk kelas II di Skala rumah-Brackman.

Gambar 2. CT aksial bagian-necrotizing parotitis (R) dengan tingkat gas-cairan.


2. Diskusi
Kelenjar parotis rentan terhadap infeksi dalam kondisi seperti kelemahan umum, dehidrasi dll
Faktor-faktor yang terlibat dalam pengembangan parotitis adalah kontaminasi orofaringeal,
sekresi saliva berkurang, obstruksi duktus, semua dalam lingkaran setan yang mengarah ke
sialadenitis berulang kronis dan nanah. Saraf wajah yang sangat lambat adalah sebagian besar
tidak terlibat dalam lesi inflamasi parotis tersebut. Apalagi dalam semua literatur Ulasan ada
lengkap (semua cabang) wajah kelumpuhan saraf terkait dengan peradangan supuratif kelenjar
parotis [1]. kami kasus unik yang hanya cabang mandibula marjinal saraf itu terlibat. Organ yang
paling umum menyebabkan sialadenitis supuratif adalah spesies Staphylococcus termasuk
MRSA antara organisme aerobic dan Peptostreptococcus dan klebsiella antara yang anaerobik
[2]. Propionibacterium [3] dan Candida [4] juga telah dicurigai. Viral parotitis (EBV [5] dan
Gondok [6]) juga dapat menyebabkan kelumpuhan saraf wajah. Itu etiopatogenesis wajah

kelumpuhan saraf di lesi supuratif dianggap perineuritis beracun, tekanan langsung yakin,
perdarahan, peradangan dan nekrosis keganasan atau cedera iatrogenik [7]. Pemulihan wajah
Halaman 4
kelumpuhan saraf dapat berkisar dari enam minggu [8] yang merupakan awal di sebagian besar
tinjauan literatur untuk dua belas minggu [9]. Debridement ekstensif juga menurunkan
kesempatan pemulihan penuh saraf wajah mungkin karena peluang cedera iatrogenik.
Komplikasi parotitis supuratif akut adalah infeksi ruang leher dalam / empiema mediastinum,
saluran napas kompromi, epiglottic edema / laring, tromboflebitis dari IJV, osteomielitis
mandibula / tulang leher, septikemia, wajah kelumpuhan saraf. [10] Tingkat kematian di parotitis
supuratif adalah 20% - 40%. Intervensi bedah awal tion diindikasikan pada infeksi parotis ketika
ada besar / meningkatkan koleksi nanah seperti yang ditunjukkan oleh USG / Pencitraan atau ada
kurangnya perbaikan dalam status klinis. Dalam kasus kami, intervensi dini disembuhkan dengan
infeksi tion benar dan mencegah komplikasi lebih lanjut. Sejauh ini hanya 16 kasus parotitis
supuratif dengan wajah kelumpuhan saraf dilaporkan dalam literatur. Kasus ini dilaporkan
menyoroti komplikasi langka yang dapat terjadi apa-pena di parotitis supuratif dan untuk
memastikan kebutuhan untuk manajemen cepat dari ini progresif cepat dan kondisi yang
berpotensi fatal. Untuk yang terbaik dari pengetahuan kita, ini adalah kasus pertama abses
parotis, dengan sin- sebuah gle cabang saraf wajah palsy, yang dilaporkan dalam literatur. Kasus
ini juga mengesankan pada kebutuhan untuk mencari predisposisi penyebab yang membutuhkan
koreksi sebelum pengelolaan parotitis supuratif.
Referensi
[1] Noorizan, Y., Chew, YK, Khir, A. dan Brito-Mutunayagam, S. (2009) parotis Abses: Sebuah
Penyebab tidak biasa dari wajah Saraf Palsy. Medical Journal of Malaysia, 64, 172-173.
[2] Gaio, E., Marioni, G., Ferraro, SM dan Schwager, K. (2006) Terinfeksi parotis Kista sebagai
Penyebab Palsy Facial. Laryn- gorhinootologie, 85, 43-45. http://dx.doi.org/10.1055/s-2005861401
[3] Kristensen, RN dan Hahn, CH (2012) Facial saraf Palsy Disebabkan oleh parotis Gland
Abses.
The
Journal
of
Laryngology
&
Otologi,
126,
322-324.
http://dx.doi.org/10.1017/S0022215111002635
[4] Marioni, G., Rinaldi, R., de Filippis, C., Gaio, E. dan Staffieri, A. (2003) Candidial Abses
dari parotis Gland Associated dengan saraf wajah Paralysis. Acta Oto-Laryngologica, 123,
661-663. http://dx.doi.org/10.1080/00016480310000449
[5] Hajiioannov, JK, Flouro, V., Kousoulis, P., Kretzaz, D. dan Moshovakis, E. (2013) Reversible
Facial saraf Palsy Karena parotis Abses International Journal. Bedah Kasus Laporan, 4,
1021-1024. http://dx.doi.org/10.1016/j.ijscr.2013.08.016

[6] Endo, A., Izumi, H., Miyashita, M., Okubo, O. dan Harada, K. (2001) Facial Palsy Terkait
dengan Mumps Parotitis. Pediatric Infectious Disease Journal, 20, 815-816.
Http://dx.doi.org/10.1097/00006454-200108000-00023
Halaman 5
[7] Athar, PPSh, Yahya, Z., Baki, MM dan Abdullah, A. (2009) Facial Nerve Kelumpuhan: A
Komplikasi Langka dari Parotid Abses. Malaysia Journal of Medical Sciences, 16, 38-39.
[8] Maier, H., Attallah, M. dan Junemann, KH (1990) Kelumpuhan wajah di kronis nonspesifik
Radang Parotid. HNO, 38, 38-40.
[9] Orhan, KS, Demirel, T., Orhan, K. dan Kulak, YK (2008) Kelumpuhan wajah Karena untuk
Occult parotis Abses. Kulak Burun Bogaz htisas Dergisi, 18, 115-117.
[10] Andrews, JC, Abemayor, E., Alessi, DM dan Canalis, RF (1989) Parotitis dan saraf wajah
Disfungsi. Archives Otolaryngology-Head and Neck Surgery, 115, 240-242.