Anda di halaman 1dari 3

MALIN KUNDANG

Assalamualaikum wr. Wb
Selamat pagi bapak/ibu guru yang saya hormati, tak lupa pula kawankawanku yang saya cintai. Kali ini saya akan berkisah tentang Malin Kundang,
sebuah cerita rakyat tentang anak durhaka yang berasal dari Tanah Sumatra.
Pada zaman dahulu, hiduplah sebuah keluarga nelayan yang terdiri dari ayah,
ibu dan seorang anak bernama Malin Kundang di pesisir pantai wilayah Sumatra.
Karena keadaan mereka yang miskin, sang ayah akhirnya memutuskan untuk pergi
merantau ke negeri sebrang.
Tahun demi tahun berlalu semenjak ayah Malin pergi merantau. Karena tak
juga kembali, ibulah yang akhirnya menggantikan posisi ayah untuk mencari nafkah
agar ia dan Malin bisa bertahan hidup.
Waktu pun berlalu, Malin tumbuh menjadi anak yang kuat dan cerdas, namun
sayangnya ia sedikit nakal. Seperti pada suatu hari, ia mengejar-ngejar seekor ayam
hingga ia tersandung dan jatuh, akibatnya lengan kanannya terluka dan bekas luka
tersebut tidak bisa dihilangkan.
Setelah beranjak dewasa, Malin memutuskan untuk pergi merantau ke negeri
sebrang dan membantu ibunya mencari nafkah. Tak lupa pula ia meminta ijin dari
ibunya.
(Malin):
Ibu, biarkan Malin pergi merantau ke negeri sebrang untuk mencari
nafkah.
(Ibu):
janganlah kau pergi anakku, apa kau tega meninggalkan ibumu sendiri
disini?
(Malin): tentu aku tidak tega, tapi aku melakukan ini demi masa depan kita ibu.
Aku bosan jadi orang miskin. Aku janji setelah aku kaya dan sukses, aku
akan kembali ke sini.
(Ibu):

baiklah nak, ibu hanya akan berdoa kepada Tuhan semoga kau
memperoleh apa yang kau inginkan.

Akhirnya, ibu malin setuju membiarkan malin pergi merantau. Setelah


mempersiapkan bekal dan perlengkapan secukupnya, Malin segera menuju
dermaga dengan diantar oleh ibunya. Sebelum pergi ibunya berpesan pada Malin.
(Ibu): Anakku, jika engkau sudah berhasil dan menjadi orang yang berkecukupan,
janganlah kau lupa dengan ibu dan kampung halaman ini nak.
Kapal yang dinaiki Malin Kundang semakin lama semakin menjauh diiringi
lambaian tangan ibu. Selama berlayar, Malin banyak belajar dari para awak kapal

yang telah berpengalaman. Di tengah perjalanan, tiba-tiba kapal yang dinaiki Malin
Kundang diserang bajak laut yang ingin merampas barang dagangan. Banyak awak
kapal mati terbunuh pada peristiwa itu, beruntung Malin Kundang dapat selamat
karena ia bersembunyi.
Setelah berhari-hari, kapal yang dinaiki Malin Kundang terdampar di sebuah
pantai dekat sebuah desa. Di desa itulah akhirnya Malin Kundang memulai hidup
baru dengan bertani. karena keuletan dan kegigihannya, lama kelamaan Malin
berhasil menjadi orang kaya dan menikahi seorang gadis cantik.
Berita tentang kesuksesan Malin Kundang sampai juga kepada ibu Malin
Kundang. Setiap hari ibu Malin pergi ke dermaga menunggu kepulangan anak
tercinta.
(Ibu): Kemanakah gerangan anakku Malin, sudah lama ia merantau tapi tak juga
kembali menemuiku.
Akhirnya penantian ibu Malin tak sia-sia. Suatu hari sang ibu melihat sebuah
kapal nan indah masuk ke pelabuhan, diatasnya berdiri seorang pemuda yang
gagah, didampingi oleh seorang gadis yang cantik. Ibu Malin yakin bahwa pemuda
itu adalah anaknya, Malin Kundang.
Setelah merapat ke dermaga, pemuda dan gadis itu turun dari kapal. Mereka
disambut oleh ibu Malin. Saat melihat bekas luka di lengan kanan pemuda tersebut,
ibu Malin pun bertambah yakin bahwa pemuda itu adalah Malin Kundang. Ibu Malin
pun langsung memeluk Malin Kundang sambil berkata:
(Ibu): Malin, anakku, mengapa kau pergi begitu lama tanpa mengirim kabar?
Teman-teman, tahu apa yang terjadi selanjutnya? Malin Kundang yang tak
tahu diri, segera melepas pelukan ibunya dan mendorongnya hingga terjatuh.
(Malin): Siapakah kau wanita tua miskin, sembarangan saja mengaku sebagai
ibuku.
Melihat hal itu, istri Malin pun heran dan bertanya kepada Malin Kundang:
(Istri): Apakah wanita miskin ini ibumu Malin?
(Malin): tidak, aku tak mengenal wanita tua ini, dia hanya seorang pengemis yang
mengaku sebagai ibuku agar bisa mendapat hartaku.
Mendengar hinaan dan perlakuan Malin yang semena-mena kepadanya,
Kemarahan Ibu Malin Kundang akhirnya memuncak. Sang ibu yang murka,
mengutuk Malin Kundang.

(Ibu): Ya Tuhan, jika memang benar pemuda ini adalah anakku, Malin Kundang,
maka ubahlah ia menjadi batu!
Tidak berapa lama setelah kapal Malin kembali berlayar meninggalkan ibunya
yang sakit hati, badai dahsyat datang menghantam kapal Malin Kundang. Ombak
menghempas dari kiri dan kanan bertubi-tubi menghancurkan kapal Malin Kundang.
Lama-kelamaan tubuh Malin kundang menjadi kaku dan akhirnya berubah menjadi
batu dalam keadaan bersujud.
Demikianlah cerita yang saya sajikan. Janganlah menjadi seperti Malin
Kundang yang durhaka, bagai kacang lupa kulitnya, setelah sukses ia melupakan
bagaimana ibunya merawatnya dengan segenap hati sehingga ia menjadi sukses.
Bunga mawar bunga melati,
jangan lupa hirup baunya yah,
Ambil hikmah dari dongeng ini,
Wabilahi taufikwalidayah. Wassalamualaikum wr.wb