Anda di halaman 1dari 3

Verruciformis acrokeratosis Nonfamilial dari Hopf

Nidhi Patel, Nilofar Diwan, Pragya A. Nair


ABSTRAK
Verruciformis Acrokeratosis (AKV) dari Hopf adalah autosomal dominan genodermatosis
dengan etiologi yang tidak diketahui. Dapat ditandai dengan beberapa papula keratotik datar
dipermukaannya menyerupai kutil planar yang terletak terutama pada punggung tangan dan kaki.
Ablasi dangkal adalah pengobatan pilihan. Seorang wanita 41 tahun dengan beberapa
hiperpigmentasi, papula dan plak hiperkeratosis pada aspek fleksor dari kedua lengan, ekstensor
dari kedua kaki dan dorsum kaki. Histopatologi menunjukkan perubahan dari AKV. Pasien
dirawat dengan kombinasi kortikosteroid topikal dan krioterapi dengan tidak ada perbaikan yang
terlihat.
Kata kunci: Acrokeratosis, menara gereja, penyakit Darier.
PENGANTAR
Acrokeratosis verruciformis (AKV) dari Hopf adalah kejadian dermatosis hiperkeratosis yang
sangat jarang dan dapat digambarkan oleh Hopf pada tahun 1931. [1] Ini adalah autosomal
dominan dengan genodermatosis etiologi tidak diketahui mempengaruhi kedua jenis kelamin,
lebih umum pada laki-laki dibandingkan perempuan ketika dengan rasio 5: 1.3. Lesi biasanya
hadir pada saat lahir, tetapi mereka mungkin muncul di kemudian bayi sebagai papula atau
pubertas sebagai ichthyosis. Dalam beberapa kasus, onset mungkin tertunda sampai dekade
kelima kehidupan.
Acrokeratosis verruciformis dari Hopf adalah ditandai dengan beberapa datar atasnya kulit
berwarna, merah kusam coklat papula keratotik berwarna menyerupai kutil planar terutama pada
punggung yang dari tangan dan kaki [3] ablasi superfisial adalah. pengobatan pilihan sementara
modalitas lainnya termasuk asam retinoat, cryotherapy dan laser CO2. di sini, kami melaporkan
kasus AKV disajikan dengan luas Lesi lebih kaki serta keterlibatan fleksor.
LAPORAN KASUS
Seorang wanita 41 tahun dengan beberapa mengangkat lesi seluruh tubuh sejak dua tahun. Lesi
awalnya dikembangkan lebih baik lengan dan secara bertahap melibatkan anggota tubuh bagian
bawah dan kembali. Tidak ada riwayat keluhan serupa antara anggota keluarga atau musiman
variasi. Dia memberikan sejarah TB paru beberapa tahun yang lalu, yang ia mengambil terapi
antitubercular. Pemeriksaan mengungkapkan beberapa hiperpigmentasi, hiperkeratosis papula
dan plak lebih aspek fleksor dari kedua lengan [Gambar 1], ekstensor dari kedua kaki dan
dorsum kaki [Gambar 2]. Beberapa diskrit hiperkeratosis dan hiperpigmentasi papula hadir ke
belakang. Tidak ada kuku perubahan atau lesi oral. Biopsi diambil dari lesi di atas tulang kering

kaki kiri menjaga AKV dari Hopf, lichen amiloidosis dan lokal Darier penyakit seperti
perbedaan.
Histopatologi menunjukkan hiperkeratosis, hipergranulosis, acanthosis, dan papillomatosis, yang
terakhir terkait dengan elevasi dibatasi epidermis (menara gereja) dan elongasi pegunungan dari
rete. Dermis menunjukkan ringan infiltrat inflamasi [Gambar 3]. Berdasarkan klinis dan temuan
histologis, kasus didiagnosis sebagai AKV nonfamilial. Pasien dirawat dengan kortikosteroid
topikal poten bersama dengan beberapa sittings cryotherapy (nitrogen cair) untuk 3-4 bulan. Dia
hilang dalam menindaklanjuti karena kurangnya perbaikan yang cukup.
DISKUSI
Verruciformis Acrokeratosis adalah langka diwariskan, Dermatosis hiperkeratosis etiologi tidak
diketahui, ditandai dengan beberapa, lokal, simetris, datar, kulit berwarna, lesi seperti kutil,
terletak terutama pada dorsum tangan dan kaki. [3] Papula terisolasi dapat mengembangkan pada
lutut, siku, lengan, serta bagian lain dari tubuh. [2,4] Dahi, kulit kepala, flexures, dan mukosa
mulut tidak pernah terpengaruh, seperti dilansir Panja [4] Lesi bisa halus granular untuk
lichenified papula.. [5] Gangguan punggung dermal dengan lubang-lubang puntate dapat dilihat
di bantalan jari dan telapak tangan [4-6] Nails menunjukkan perubahan warna keputihan,.
penebalan dan mungkin memiliki pegunungan memanjang, dengan kerusakan di ujung distal
[5,6] Histopatologi klasik menunjukkan. yang hiperkeratosis tanpa parakeratosis, dan
hipergranulosis acanthosis. Papillomatosis menyerupai puncak menara gereja membantu dalam
membedakan kondisi dari penyakit kulit lainnya. lengan, serta bagian lain dari tubuh. [2,4] Dahi,
kulit kepala, flexures, dan mukosa mulut tidak pernah terpengaruh, seperti dilansir Panja [4] Lesi
bisa halus granular untuk lichenified papula.. [5] Gangguan punggung dermal dengan lubanglubang puntate dapat dilihat di bantalan jari dan telapak tangan [4-6] Nails menunjukkan
perubahan warna keputihan,. penebalan dan mungkin memiliki pegunungan memanjang, dengan
kerusakan di ujung distal [5,6] Histopatologi klasik menunjukkan. yang hiperkeratosis tanpa
parakeratosis, dan hipergranulosis acanthosis. Papillomatosis menyerupai puncak menara gereja
membantu dalam membedakan kondisi dari penyakit kulit lainnya.
Keterlibatan fleksor bersama dengan lesi yang luas atas ekstensor kaki tidak biasa dalam kasus
kami berbeda dengan AKV klasik. Keterlibatan kedua kaki dan lengan dengan berkutil papula
telah dilaporkan, tanpa keterlibatan dorsum tangan dan kaki. [7] Penampilan penyakit pada
remaja akhir dan riwayat keluarga hadir juga tidak biasa. Nonfamilial kasus telah dilaporkan.
[8,9] Usia onset klasik AKV adalah selama masa kanak-kanak saat itu jauh di kemudian AKV
sporadis. [8] Demikian pula, palmar dan plantar keratosis telah dilaporkan di klasik, tapi tidak
sporadis AKV [8] Pada pasien kami, onset itu. pada akhir masa remaja tanpa keterlibatan telapak
tangan dan kuku, sebuah fitur AKV sporadis. Dhitavat et al., Telah melaporkan Novel P602 L
mutasi dalam domain mengikat ATP dari ATP2A2 di AKV klasik [10] sementara, Berk et al.,
melaporkan kodon A698V perubahan ATP2A2 di AKV sporadis. [11]

Kondisi kulit yang harus dimasukkan dalam diferensial klinis diagnosis AKV yang verruciformis
epidermodysplasia, planar kutil, dan keratosis seboroik. Diagnosis perlu dikonfirmasi oleh
histopatologi. Dalam kasus kami, morfologi adalah lebih mendukung Lichen amiloidosis dan
penyakit Darier. Itu Temuan unik AKV adalah 'puncak menara gereja' papillomatosis [12] yang
diagnostik dalam kasus kami, berbeda dengan dyskeratosis jinak dan ronds korps penyakit Darier
dan amyloid terakumulasi dalam papila dermal dari lichen amyloidosis.
Satu-satunya pengobatan dianggap efektif untuk AKV dangkal ablasi. Aplikasi dari asam
retinoat, krioterapi atau merusak laser seperti CO2 atau Nd: YAG juga telah mencoba. lesi
cenderung bertahan sepanjang hidup dan menjadi lebih menonjol setelah paparan sinar matahari
berkepanjangan.
KESIMPULAN
Kasus ini dilaporkan karena jarang dalam bentuk yang luas lesi dan keterlibatan lentur, riwayat
keluarga hadir bersama dengan onset tertunda dari lesi di perempuan.