Anda di halaman 1dari 26

BANGUNAN SUCI DALAM

MASA KERAJAAN SUNDA


Tinjauan Terhadap Kerangka
Analisis
oleh Agus Aris Munandar
Departemen Arkeologi
Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia
Disampaikan dalam Seminar Sejarah dan Kebudayaan
Sunda Kuna,
Kampung Budaya Sindangbarang, Bogor
Mei 2007

Monumen Kuno di Jawa Bagian Barat


dengan kerangka kronologinya
Percandian Batujaya dan Cibuaya, Karawang
Utara masa akhir Tarumanagara (sekitar abad
ke-6 M)
Candi Bojong Menje antara abad ke-5-6 atau
bahkan abad ke-7 M
Runtuhan Candi Cangkuang (bukan bangunan
candi yang berdiri sekarang) sekitar abad ke-8
Candi Rajegwesi di Ciamis belum dapat
dipastikan kronologinya, bentuknya mirip
dengan candi-candi Batujaya (Saptono 2000: 59)

(BPA.No.36, 1986)

s,
e
r
o
g
er
B
u
t
a,
t
Ba
u
K
ng
u
p
m
Ka
g,
u
r
u
c
Ci
i.
m
u
b
Suka

(BPA.No.36, 1986)

(BPA.No.36, 1986)

Arca dan objek-objek sakral


Purwakalih, Batu Tulis, Bogor.

Berdasarkan kajian yang telah dilakukan terhadap


berbagai punden berundak di beberapa tempat dapat
diketahui cirinya antara lain adalah:

a.Bentuknya berupa teras-teras bertingkat 2 atau lebih


b.Bahan terbuat dari gundukan tanah yang dibuat bertingkat atau tanah liat
yang bagian tepinya diperkuat dengan susunan batu. Ada juga yang
terasnya dibentuk dari campuran tanah pecahan batu serta tumpukan batubatu alami.
c.Pada beberapa punden berundak besar, bagian tepi terasnya dilengkapi
dengan pagar tumpukan batu.
d.Objek-objek sakral umumnya diletakkan pada permukaan teras tertinggi,
tetapi objek sakral juga didapatkan pada teras-teras di bagian bawah.
e.Objek sakral tersebut dapat berupa batu tegak (menhir), batu datar, batu
dakon, dolmen, altar persajian, arca-arca sederhana dan lainnya lagi.
f.Terdapat juga batu-batu kelir atau struktur tumpukan batu kelir yang
didirikan di depan deretan anak tangga yang menuju ke teras yang lebih
tinggi.
g.Pada umumnya didirikan di daerah dataran tinggi atau lereng gunung
dengan orientasi utara-selatan ataupun timur-barat.

Kajian tahun 1992 menyimpulkan bahwa bentuk dasar


bangunan suci dari masa kerajaan Sunda adalah:
1.Batur tunggal yang ciri arsitekturnya,
a.hanya 1 batur (teras), tersusun dari batu polos, balok batu, atau bata
b.mempunyai beberapa anak tangga atau tidak memilikinya
2.Suatu bentuk punden berundak yang ciri arsitekturnya:
a.berteras 2, 3, atau lebih
b.dinding teras-terasnya disusun dari batu polos atau balok batu
c.terdapat tangga pada bagian tengah teras menuju teras teratas,
dengan catatan pada punden berundak di puncak Tampomas teras
teratasnya diteruskan meninggi sehingga terjelma pagar yang
menghalangi pandang ke arah area teras puncak.
3.Tempat pertapaan yang bentuknya belum dapat diidentifikasikan
secara pasti, dapat berupa goa, ceruk pada bukit batu, atau dapat saja
suatu tempat terbuka yang dilengkapi batu-batu datar atau objek sakral
lainnya (Munandar 1993/1994: 166).

Penelitian yang didukung data artefaktual


tanpa dukungan sumber tertulis

DATA KEBENDAAN

PENELITI

INTERPRETASI

DATA TERTULIS

Pantun Bogor: Curug si Pada Weruh

Di Pakuan Pajajaran cenah pamunjungan utama ngan aya hiji


nyaeta Balay Pamunjungan Kihara Hyang nu ayana di Leuweung
Songgom di wetan-kiduleun Kota Bogor peuntas beulah wetan
Cihaliwung.
Ari wangunan nu disebut Balay Pamunjungan ceuk tadi tea, nyaeta
dijieunna di hiji pasir (Pasir Kihara Hyang), salah sahiji lampingna
disengkedan diundak-undak samodel undak-undakan kotakan
sawah anu lobana aya 12 undak, kaasup undak nu pangluhurna.
Lahan eta puncak pasir diratakeun, diraratana sakalian dibatuan ku
batu-batu laleutik jeung batu-batu galed dalmprak. Tah nya lahan
ieu pisan nu disebut balay teh.
Undak-undak anu sawelas handapeunana, ieu oge dirarata mak
babatuan siga di puncakna. Undak-undakan ieu mah dingaranan
babalayan anu hartina kira-kira nyaruaan balay. Pasir
sagemblengna disebutna Balay Pamunjungan Kihara Hyang...
(Djatisunda 2008: 89).

...Balay Pamunjungan tea, nu di Pakuan


Pajajaran harita mah ngan wungkul di
Kihara Hyang. Ari di tempat-tempat sejen,
aya oge wangunan kitu sabangsa Balay
Pamunjungan anu undak-undakna tujuh
atawa salapan undak. Nu kieu mah
disebutna lain Balay Pamunjungan tapi
Balay Pamujan anu diurusna oge cukup
ku para Puun atawa Kokolot Lembur
(Djatisunda 2008: 10).

Bagaimana berita naskah yang


merupakan sumber tertulis
otentik ?

Naskah Bujangga Manik


1280
sacu[n]duk ka gunung
se[m]bung,
eta hulu citarum,
di inya aing ditapa,
sa[m]bian ngeureunan palay,
Tehering puja nyanggraha,
1285
Puja [nya]pu mugu-mugu.
Tehering na[n]jeurkeun li[ng]ga
Tehering nyian hareca
Teher nyian sakakala.
Ini tu[n]jukeun sakalih,
1290
Tu[n]jukeun ka nu pa[n]deuri,
Maring aing pa[n]teg hanca...

1400
...Momogana teka waya:
neumu lemah kabuyutan,
1405
na lemah ngali[ng]ga manik,
Teherna dek sri ma[ng]liput,
ser manggung ngalingga
payung,
nyanghareup na Bahu Mitra,
Ku ngaing geus dibabakan,
1410
dibalay di undak-undak,
dibalay sakulilingna

BUKTI
ARKEOLOGIS
PUNDEN
BERUNDAK

BENTUK BANGUNAN
SUCI SUNDA KUNA

URAIAN
PANTUN BOGOR
TENTANG
BANGUNAN SUCI
SUNDA

PENUTURAN
NASKAH
BUJANGGA MANIK
BANGUNAN SUCI
SUNDA

PERGESERAN PARADIGMA
PENELITIAN
PUNDEN BERUNDAK,
MENHIR, DOLMEN, DLL,
TRADISI MEGALITIK
BERLANJUT
DALAM LINGKUP
KEBUDAYAAN
PRASEJARAH

MONUMEN-MONUMEN
KEAGAMAAN
SUNDA KUNA,
TRADISI MEGALITIK
BERLANJUT
DALAM LINGKUP
WACANA TEKSTUAL

PARADIGMA PENELITIAN
ARKEOLOGI PRASEJARAH
MATRA SITUS

BABAKAN
PRASEJARAH

LINGKUNGAN

SITUS PRASEJARAH

TRADISI LISAN (?)

KOMPARASI DENGAN SITUS LAIN


BENDA ARKEOLOGI

PARADIGMA PENELITIAN
ARKEOLOGI-SEJARAH
LINGKUNGAN

MATRA SITUS

TRADISI LISAN

BENDA ARKEOLOGI

SITUS
ARKEOLOGI-SEJARAH

SUMBER TERTULIS

KERANGKA SEJARAH

KOMPARASI DENGAN SITUS LAIN

SITUS SINDANGBARANG
ADALAH BUKTI KEGIATAN
KEAGAMAAN MASYARAKAT
KERAJAAN SUNDA
(Abad ke-1315 M)

ASTA-DIKPALAKA dan PAKUAN PAJAJARAN

Utara
Kuvera
Lokasi Pakuan Pajajaran
Vayu

ISANA

Varuna

Indra
Gunung Salak/Mahameru

Nrtti

Agni
Yama

FIGUR I: TIGA KOMPONEN KAJIAN


Contoh Kasus di Situs Sindangbarang,
Bogor.
MASYARAKAT

UPACARA
SERENTAUN GURUBUMI

BERBAGAI PENINGGALAN
ARKEOLOGI

FIGUR II: SIFAT HUBUNGAN


ANTARKOMPONEN
MASYARAKAT

Mitis

Praktis

Historis

UPACARA
SERENTAUN GURUBUMI

BERBAGAI PENINGGALAN
ARKEOLOGI

FIGUR III: Fokus Kajian yang berbeda-beda

MASYARAKAT

PROPOSISI
KESEHARIAN

Mitis

Praktis

PROPOSISI
FILOSOFIS

Historis
UPACARA
SERENTAUN GURUBUMI

PROPOSISI
DINAMIKA
KEB.

BERBAGAI PENINGGALAN
ARKEOLOGI

Manfaat Kajian

Menggairahkan aktivitas kerja masyarakat dalam kehidupan sehariharinya. Pengrajin sepatu, sandal, tas akan lebih bersemangat,
petani lebih rajin menggarap sawahnya, dll karena ada referentnya,
yaitu Upacara Serentaun Gurubumi yang terbukti berdasarkan
kajian adalah warisan leluhur yang sangat berharga.

Peninggalan arkeologis akan lebih terjaga dan dijaga oleh


masyarakat sendiri, karena jelas ada hubungannya dengan upacara
Serentaun, monumen-monumen itu adalah bukti kehadiran karuhun
mereka di masa silam dan diwarisi hingga sekarang.

Revitalisasi upacara Serentaun Gurubumi di kawasan bekas pusat


kerajaan Sunda Pajajaran, sejalan dengan adanya kebanggaan
warga masyarakat akan kedekatan karuhun mereka dengan elite
kerajaan Sunda Pajajaran. Sekarang telah berdiri kembali kampung
budaya Sunda dengan sokongan warga, pemda kabupaten, dan
pemda provinsi Jawa Barat

EPILOG
Tidak seluruh fenomena megalitik di tatar Sunda
dapat dimasukkan ke dalam kelompok
kepurbakalaan prasejarah atau berdasarkan
konsepsi religi prasejarah.
Terdapat monumen sederhana mirip megalitik
dibangun dalam masa sejarah (era Kerajaan
Sunda) dengan konsepsi religi Sunda kuna.
Kajian terhadap monumen era Kerajaan Sunda
tersebut tidak dapat menggunakan paradigma
prasejarah, namun menggunakan paradigma
sejarah dengan memperhatikan sumber-sumber
tertulis secara luas.

Terima kasih, hatur nuhun