Anda di halaman 1dari 3

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Contoh Paper Kuliah Bidang Ekonomi Persaingan di era globalisasi mengarah pada
semakin ketatnya persaingan di sektor industri. Daya saing tidak lagi ditentukan oleh
keberadaan kekayaan alam, modal, atau aset berwujud, melainkan juga berdasarkan
kemampuan untuk melaksanakan perencanaan yang matang, penguasaan pengetahuan dan
teknologi, dan pola, metode serta proses kerja yang yang berdaya dan berhasil guna.
Bicara tentang sumber daya manusia tentu tidak lepas dari manusianya sendiri beserta dengan
atribut-atributnya uniknya dari aspek fisik hingga aspek psikologis. Satu hal yang paling
menonjol dari manusia adalah makhluk yang komunol, dimana setiap individu selalu
membutuhkan individu yang lain untuk saling berinteraksi.
Karenanya, pengembangan industri nasional khususnya Industri Kecil Menengah(IKM) perlu
memperhatikan dimensi pembangunan inovasi manajemen dan teknologi, pembangunan
infrastruktur ekonomi dan peningkatan kualitas sumber daya manusia secara terpadu dengan
komitmen seluruh pemangku kepentingan di sector industri.
B. Rumusan Masalah
1. Masalah-masalah dalam industri pembuatan kue kering
2. Bagaimana mengatasi masalah dalam industri kue kering?
C. Tujuan
1. Untuk mengetahui masalah-masalah dalam industri pembuatan kue kering
2. Untuk mengetahui langkah-langkah mengatasi masalah dalam industri pembuatan kue
kering.
BAB II
PEMBAHASAN
A. Masalah-Masalah Dalam Industri Kue Kering
Kue kering merupakan hasil olahan industri yang bisa dikatakan maju di daerah SIDRAP dan
banyak disukai oleh masyarakat. Meskipun kue kering banyak disukai konsumen namun kue
kering ini masih banyak tidak dikenal para konsumen karena kurangnya perhatian dari pihak
terkait untuk membantu mengembangkannya sehingga industri kue kering pun bisa dikatakan
belum bisa menembus pasar luar hanya bersifat local oleh produsen.
Selain masalah tersebut masalah yang dihadapi produsen lebih banyak berurusan dengan
kemamapan sumber daya manusia dalam mengelola kue kering Sumber daya manusia
merupakan faktor sentra dalam suatu industri. Padahal apa pun bentuk serta tujuannya suatu
industri dibuat berdasarkan berbagai visi untuk kepentingan manusia dan pelaksanaan
misinya diurus dan dikelola oleh manusia itu sendiri.
Di sisi lain masalah yang dihadapi oleh industri kue kering yaitu kemampuan manajemen

usaha yang bisa dikatakan belum profesional. Seperti dalam pengolahan pembukuan
keuangan, kebanyakan mereka belum bisa mengatur yang mana modal, harta, pemasukan dan
pengeluaran sehingga membuat mereka bingung. Selain itu, keterampilan dalam
menggunakan alat dan pengetahuan tentang teknologi masih kurang. Sehingga produk yang
dihasilkan masih terbatas jumlahnya dibandingkan dengan menggunakan alat yang lebih
modern yang produksinya jauh lebih banyak jumlahnya dan lebih menarik.
B. Pendekatan Masalah
Manajemen sumber daya manusia adalah suatu proses menangani berbagai masalah pada
ruang lingkup karyawan, pegawai, buruh, manajer dan tenaga kerja lainnya untuk dapat
menunjang aktivitas organisasi atau perusahaan demi mencapai tujuan yang ditentukan.
Manusia merpakan faktor penentu dalam kemajuan zaman. Hal tersebut harus diakui karena
perkembangan dunia sekarang ini adalah hasil dari pemikiran manusia untuk mampu
memenuhi kebutuhan hidup manusia itu sendiri. Di bidang ekonomi dan bisnis, hal tersebut
berhubungan dengan kemampuan perusahaan-perusahaan untuk mrngikuti laju
perkembangan dan laju kepekaan perusahaan-perusahaan tersebut terhadap perubahan yang
terjadi di dunia bisnis. Oleh karena itu, faktor manusia dalam perusahaan harus dikelola baik
untuk menunjang produktivitas perusahaan agar perusahaan dapat unggul dalam persaingan
usaha.
Ruang lingkup sumber daya manusia, tugas manajemen sumber daya manusia berkisar pada
upaya mengelola unsur manusia dengan segala potensi yang dimilikinya seefektif mungkin
sehingga diperoleh sumber daya manusia yang puas( satified) dan memuaskan ( satifactoty)
bagi organisasi. Terdapat tiga persfektif utama dalam pengembangan manajemen sumber
daya manusia ini, yakni persfektif internaasional, nasional/ makro, dan mikro. Persfektif
internasional atau makro adalah pengembangan atau pemamfaatan personil(pegawai) sebagai
pencapaian yang efektif mengenai sasaran-sasaran dan tijuan-tujuan individu, ormas, nasional
dan internasional. SEdangkan persfektif mikro adlah perencanaan pengorganisasian,
pengarahan dan pengawasan kegiatan-kegiatan pengadaan, pengembangan, pemberian
kompensasi, pengintegrasian pemeliharaan dan pelepasan sumber daya manusia agar tercapai
berbagai kebutuhan indivudu, organisasi dan masyarakat.
C. Pemecahan Masalah
1. Masalah Internal
a. Menyiapkan program operasional pada masing-masing didang
b. Pemantapan aparatur
c. Meningkatkan pelayanan pada tingkat dunia usaha
d. Meningkatkan manajemen sumber daya manusia bagi pekerja, pejabat dan aparatur.
e. Memperbaiki sisi mutu produk industri agar dapat bersaing dengan produk dari luar
2. Masalah Eksternal
a. Mengupayakan kelancaran arus barang dan bahan keperluan pokok dan strategis yang
ditopang dengan sarana dan prasarana secara lintas sektoral

b. Mengadakan pameran promosi dalam rangka pemasaran produk industri untuk menunjang
struktur daerah antara lain mampu bersaing dengan produk luar dengan harga yang wajar dan
stabil
c. Peningkatan informasi tentang peluang pasar maupun potensi yang berpeluang ekspor
kepada dunia usaha dan investor
d. Pengenalan teknologi tepat guna
e. Menumbuhkan wirausaha dan meningkatkan motovasi melalui program Achivement
Motivation Training (AMT)
f. Mengadakan kerja sama dengan pemerintah daerah maupun industri terkait lainnya.
BAB III
PENUTUP
A. Simpulan
Manajemen sumber daya manusia adalah suatu proses menangani berbagai masalah pada
ruang lingku[p karyawan, pegawai, buruh, manajer dan tenaga kerja lainnya untuk dapat
menunjang aktivitas organisasi atau perusahaan demi mencapai tujuan yang ditentukan.
Manusia merpakan factor penentu dalam kemajuan zaman. Hal tersebut harus diakui
karenana perkembangan dunia sekarang ini adalah hasil dari pemikiran manusia untuk
mampu memenuhi kebutuhan hidup manusia itu sendiri. Di bidang ekonomi dan bisnis, hal
tersebut berhubungan dengan kemampuan perusahaan-perusahaan untuk mrngikuti laju
perkembangan dan laju kepekaan perusahaan-perusahaan tersebut terhadap perubahan yang
terjadi di dunia bisnis. Oleh karena itu, faktor manusia dalam perusahaan harus dikelola baik
untuk menunjang produktivitas perusahaan agar perusahaan dapat unggul dalam persaingan
usaha
B. Saran
1. Diharapkan kepada Disperindag untuk lebih serius dalam melayani dan memberikan
informasi kepada IKM.
2. Diharapkan kepada pelaku industri IKM supaya rajin mengikuti apabila ada pelatihanpelatiahan tentang sumber daya manusia atau sejenisnya.
DAFTAR PUSTAKA
Jackson Susan.1999. Manajemen Sumber Daya Manusia. Erlangga: Jakarta
Adi Kwartono. 2007. Analisi Usaha Kecil dan Menengah, CV Andi Offset: Yogyakarta