Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN PENDAHULUAN

KETIDAKBERDAYAAN
Oleh Siti Sarah Fauzia, 1006673001
I.

Masalah Utama
Ketidakberdayaan
II. Proses Terjadinya Masalah
a. Definisi
NANDA Internasional (2012) mendefinisikan ketidakberdayaan sebagai persepsi
bahwa tindakan seseorang secara signifikan tidak akan mempengaruhi hasil; persepsi
kurang kendali terhadap situasi saat ini atau situasi yang akan segera terjadi.
Ketidakberdayaan juga didefinisikan sebagai kondisi ketika individu atau kelompok
merasakan kurangnya control personal terhadap sejumlah kejadian atau situasi
tertentu akan mempengaruhi tujuan dan gaya hidupnya (Carpenito, 2009).
b. Tanda dan Gejala
Batasan Karakteristik (Carpenito, 2009)
Mayor (harus ada)
Memperlihatkan atau menutupi (marah,
apatis) ekspresi ketidakpuasan atas
ketidakmampuan mengontrol situasi/
stressor (pekerjaan, penyakit, perawatan)
yang menganggua pandangan, tujuan, dan
gaya hidup.

Minor(mungkin ada)
Apatis dan pasif
Ansietas dan depresi
Marah dan perilaku kekerasan
Perilaku buruk dan kebergantungan yang
tidak memuaskan orang lain
5. Gelisah dan cenderung menarik diri.
1.
2.
3.
4.

III. Pohon Masalah


Harga diri rendah
Ketidakberdayaan
Disfungsi proses berduka
Kurangnya umpan balik
Umpan balik negatif yang konsisten

IV. Diagnosa Keperawatan


Ketidakberdayaan
V. Rencana Tindakan Keperawatan
Tujuan Intervensi Keperawatan
a. Tujuan Umum
Klien Menunjukkan kepercayaan kesehatan dengan kriteria: merasa mampu
melakukan, merasa dapat mengendalikan dan merasakan ada sumber-sumber

b. Tujuan Khusus:
Klien menunjukkan pratisipasi: keputusan perawatan kesehatan ditandai dengan:
- Mengungkapkan dengan kata-kata tentang segala perasaan ketidakberdayaan
- Mengidentifikasi tindakan yang berada dalam kendalinya
- Menghubungkan tidak adanya penghalang untuk bertindak
- Mengungkapkan dengan kata-kata kemampuan untuk melakukan tindakan yang
diperlukan
- Melaporkan dukungan yang adekuat dari oramg terdekat, termasuk teman dan
tetangga
- Melaporkan waktu, keuangan pribadi dan ansuransi kesehatan yang memadai
- Melaporkan ketersediaan alat, bahan, pelayanan dan transportasi
c. Rencana Intervensi Keperawatan
- Bantu pasien untuk mengidentifikasi factor-faktor yang dapat berpengaruh pada
ketidakberdayaan (misalnya: pekerjaan, aktivitas hiburan, tanggung jawab peran,
hubungan antar pribadi). Rasional: mengidentifikasi situasi/hal-hal yang
berpotensi
-

dapat

dikendalikan

dan

dapat

digunakan

sebagai

sumber

kekuatan/power bagi klien.


Diskusikan dengan pasien pilihan yang realistis dalam perawatan, berikan
penjelasan untuk pilihan tersebut. Rasional: Memberikan kesempatan pada klien
untuk berperan dalam proses perawatan, termasuk untuk meningkatkan pemikiran

positif klien, dan meningkatkan tanggung jawab klien.


Libatkan pasien dalam pembuatan keputusan tentang rutinitas perawatan/rencana
terapi. Rasional: Pelibatan klien dalam proses pembuatan keputusan, mampu

meningkatkan rasa percaya diri.


Jelaskan alasan setiap perubahan perencanaan perawatan kepada pasien (jelaskan
semua prosedur, peraturan dan pilihan untuk pasien, berikan waktu untuk
menjawab pertanyaan dan minta individu untuk menuliskan pertanyaan sehingga
tidak terlupakan). Rasional: Meningkatkan kemampuan berpikir positif terhadap
proses perawatan yang sedang dijalani oleh klien, pelibatan klien dalam setiap

pengambilan keputusan menjadi hal penting.


Bantu pasien mengidentifikasi situasi kehidupannya yang dapat dikendalikan
(perasaan cemas, gelisah, ketakutan). Rasional: Kondisi emosi pasien
mengganggu kemampuannya untuk memecahkan masalah. Bantuan diperlukan
agar dapat menyadari secara akurat keuntungan dan konsekuensi dari alternative

yang ada
Bantu klien mengidentifikasi situasi kehidupan yang tidak dapat ia kendalikan.
Diskusikan dan ajarkan cara melakukan manipulasi untuk mengendalikan
keadaan yang sulit dikendalikan. Rasional: dorong pasien untuk mengungkapkan

rasa yang berhubungan dengan ketidakmampuan sebagai upaya mengatasi


-

masalah yang tidak dapat terselesaikan.


Bantu pasien mengidentifikasi faktor pendukung, kekuatan diri (baik dari diri
sendiri, teman, keluarga, dsb). Rasional pada pasien ketidakberdayaan faktor

pendukung dapat mendukung dan menguatkan klien menghadapi masalah.


Sampaikan kepercayaan diri terhadap kemampuan pasien untuk menangani
keadaan dan sampaikan perubahan positif klien. Rasional: meningkatkan rasa

percaya diri klien terhadap kemampuannya.


Biarkan pasien mengemban tanggung jawab sebanyak mungkin atas praktik
perawatan dirinya (dorong kemandirian pasien). Rasional memberikan pilihan

kepada pasien akan meningkatkan perasaannya dalam mengendalikan hidupnya.


Berikan umpan balik positif untuk keputusan yang telah dibuat klien.

Referensi:
Carpenito, LJ. (2009). Diagnosis Keperawatan: Aplikasi Pada Praktik Klinis ed. 9. Jakarta:
EGC
NANDA Internasional. (2012). Diagnosis Keperawatan Definisi dan Klasifikasi 2012-2014
terj. Made Sumarwati. Jakarta: EGC

STRATEGI PELAKSANAAN: KETIDAKBERDAYAAN (KLIEN)


Oleh Siti Sarah Fauzia, 1006673001
A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien

2. Diagnosa Keperawatan
Ketidakberdayaan
3. Tujuan Tindakan
a. Membina hubungan saling percaya
b. Mengenal masalah yang dialami
c. Mengidentifikasi kemampuan/ aspek positif
d. Melakukan kegiatan aspek positif yang telah disetujui
e. Memasukkan dalam jadwal kegiatan
4. Tindakan Keperawatan
a. Membantu klien mengidentifikasi faktor-faktor yang dapat menimbulkan
ketidakberdayaan
b. Mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien, serta
memperluas kesadaran diri.
c. Membantu klien menilai kemampuan klien yang dapat dilakukan saat ini
d. Membantu klien memilih kegiatan saat ini yang akan dilatih sesuai dengan
kemampuan klien.
e. Melatih kegiatan yang dipilih
f. Menganjurkan klien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian
B. Strategi Komunikasi
1. Fase Orientasi
a) Salam Terapeutik
Assalamualaikum, selamat pagi Ibu. Perkenalkan, nama saya Siti Sarah Fauzia.
Boleh dipanggil Sarah. Saya mahasiswa Fakultas Ilmu Keperawatan yang sedang
praktik di kelurahan ini Bu. Nama Ibu siapa? Lebih senang dipanggil
bagaimana?.
b) Evaluasi Validasi
Bagaimana perasaan Ibu hari ini?
c) Kontrak
baiklah selama 1 jam ke depan kita akan berbincang-bincang tentang apa yang
dirasakan Ibu agar kita saling mengenal. Bagaimana Bu bersedia? Tempatnya
disini saja ya?
2. Fase Kerja
Saya perhatikan tadi Ibu terlihat sedih dan merenung, memangnya apa yang
dirasakan Ibu saat ini? O gitu pak jadi Ibu merasa tidak mampu. Pada saat apa
biasanya Ibu merasa tidak mampu dengan diri sendiri? Bagaimana dengan lingkungan
sekitar Ibu, misalnya dari keluarga Ibu, adakah hal-hal yang Ibu sukai dari mereka?
Baiklah kalau begitu, sekarang bisakah Ibu sebutkan kepada saya hal apa saja yang

Ibu sukai dalam diri Ibu? Coba Ibu ingat-ingat kembali kemampuan apa saja yang
dapat Ibu lakukan?
Sekarang bagaimana kalau saya membantu Ibu untuk membuat daftar hal-hal positif
dan kemampuan apa saja yang Ibu miliki. Baiklah, tadi Ibu sudah menuliskan dan
menyebutkan hal positif dan kemampuan yang dimiliki. Iya bagus sekali pak. Disini,
Ibu dapat melihat sendiri Ibu memiliki kelebihan seperti orang lain, tapi tergantung
Ibu juga, apakah ingin mengembangkan kemampuan tersebut atau tidak. Menurut Ibu
kemampuan-kemampuan tersebut perlu dikembangkan atau tidak?
Nah, setelah tadi kita menuliskan hal positif dan kemampuan yang Ibu miliki,
menurut Ibu kemampuan yang mana yang mampu untuk Ibu lakukan saat ini?. Wah
iya bagus sekali merapikan taman.
3. Fase Terminasi
a) Evaluasi
Bagaimana perasaan Ibu setelah tadi kita berbincang-bincang?
b) Rencana Tindak Lanjut
nanti Ibu dapat mempraktekkan kembali kemampuan positif yang sudah Ibu
tulis. Bagaimana kalau kita masukkan dalam jadwal kegiatan harian ya Bu?
c) Kontrak yang akan datang
nah untuk hari ini sampai disini dulu. Besok kita akan bertemu lagi dan
membicarakan tentang kemampuan positif lain yang Ibu miliki.saya pamit dulu.
Assalamu alaikum

STRATEGI PELAKSANAAN: KETIDAKBERDAYAAN (KELUARGA)


A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien

2. Diagnosa Keperawatan
Ketidakberdayaan
3. Tujuan Tindakan
a. Membina hubungan saling percaya
b. Mengidentifikasi masalah dalam merawat klien
c. Menjelaskan proses terjadinya ketidakberdayaan pada klien
d. Menjelaskan tentang cara merawat klien dengan ketidakberdayaan
e. Berlatih cara merawat klien
4. Tindakan Keperawatan
a. Membantu keluarga mengidentifikasi masalah dalam merawat klien
b. Menjelaskan proses terjadinya ketidaberdayaan yang terjadi pada klien, tanda
gejala, dan faktor penyebab
c. Menjelaskan tentang cara merawat klien dengan ketidakberdayaan
d. Mengevaluasi kemampuan keluarga untuk merawat klien
B. Strategi Komunikasi
1. Fase Orientasi
a) Salam Terapeutik
Assalamualaikum, selamat pagi Ibu. Perkenalkan, nama saya Siti Sarah Fauzia.
Boleh dipanggil Sarah. Saya mahasiswa Fakultas Ilmu Keperawatan yang sedang
praktik di kelurahan ini Bu. Nama Ibu siapa? Lebih senang dipanggil apa?.
b) Evaluasi Validasi
Bagaimana perasaan Ibu hari ini?
c) Kontrak
baiklah selama 1 jam ke depan kita akan berbincang-bincang tentang apa yang
dirasakan ibu agar kita saling mengenal. Bagaimana bu bersedia? Tempatnya
disini saja ya?
2. Fase Kerja
nah, sebenarnya, apa yang ibu rasakan selama merawat Ibu? O jadi ibu merasa sedih
dan bingung tidak tahu harus bagaimana ya melihat Ibu yang jadi lebih pendiam. Jadi
ibu, kondisi Ibu yang muncul saat ini itu dikarenakan Ibu telah mengalami suatu
kehilangan, dalam hal ini kehilangan pekerjaan. Dengan Ibu yang menunjukkan sikap
pasif, ragu-ragu, jarang berinteraksi itu merupakan tannda dan gejala dari rasa
ketidakberdayaan. Dalam hal ini ibu harus memberikan dukungan kepada Ibu karena
keluarga berperan penting dalam meningkatkan motivasi Ibu. Selain itu, ibu perlu
juga memberikan pujian atas kegiatan atau peningkatan pada kondisi Ibu atau ketika
Ibu mampu memutuskan untuk melakukan kegiatan.
3. Fase Terminasi
a) Evaluasi
Bagaimana perasaan ibu setelah tadi kita berbincang-bincang?
b) Rencana Tindak Lanjut

nanti ibu dapat mencoba untuk memberikan dukungan dan pujian atas
keberhasilan Ibu ketika Ibu memutuskan untuk melakukan kegiatan
c) Kontrak yang akan datang
nah untuk hari ini sampai disini dulu ya bu. Besok kita akan bertemu lagi dan
membicarakan tentang cara merawat dan mengatasi kondisi Ibu secara langsung.
saya pamit dulu. Assalamu alaikum